Anda di halaman 1dari 182

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG

Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI .............................................................................................................
DAFTAR TABEL ........................................................................................................
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................
BAB I

BAB II

PENDAHULUAN ................................................................................1-1
1.1

Latar Belakang .............................................................................. 1-1

1.2

Identifikasi Masalah ....................................................................... 1-1

1.3

Pendekatan dan Metodologi ........................................................... 1-2

KAJIAN TEORETIS DAN PRAKTIK EMPIRIS .....................................2-1


2.1

2.2

BAB III

i
iv
vi

Kajian Teoretis .............................................................................. 2-1


2.1.1

Monitoring ......................................................................... 2-1

2.1.2

Evaluasi ............................................................................ 2-2

2.1.3

Kastodian Data .................................................................. 2-4

Kajian terhadap praktik penyusunan, penerapan, serta


permasalahan. ............................................................................. 2-12
2.2.1

Kajian Pekerjaan Sebelumnya Terkait Monitoring dan


Evaluasi, dan Pemanfaatan Ruang .................................... 2-12

2.2.2

Permasalahan dalam Monitoring dan Evaluasi .................... 2-14

2.2.3

Permasalahan di Daerah................................................... 2-17

2.2.4

Permasalahan dalam Pemanfaatan Ruang ......................... 2-18

EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN PERUNDANGUNDANGAN TERKAIT .......................................................................3-1


3.1

3.2

3.3

3.4

Kedudukan Pedoman Monitoring dan evaluasi Pemanfaatan Ruang


dalam Penyelenggaraan Penataan Ruang ........................................ 3-1
3.1.1

Antarpedoman ................................................................... 3-1

3.1.2

Antarmuatan ..................................................................... 3-2

Lingkup monev Pemanfaatan Ruang ............................................... 3-3


3.2.1

Definisi Pemanfaatan Ruang ............................................... 3-3

3.2.2

Lingkup Kegiatan Monev .................................................... 3-5

3.2.3

Substansi Monev Pemanfaatan Ruang ................................. 3-6

Pengguna Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang .. 3-13


3.3.1

Pemerintahan Bidang Penataan Ruang .............................. 3-13

3.3.2

Peran Masyarakat ............................................................ 3-15

Muatan Monitoring ....................................................................... 3-15


3.4.1

Obyek Pemantauan .......................................................... 3-16

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
3.4.2
3.5

3.6
BAB IV

BAB V

Muatan Evaluasi .......................................................................... 3-17


3.5.1

Kriteria ............................................................................ 3-17

3.5.2

Indikator-indikator Pemantauan dan Evaluasi Ruang .......... 3-17

3.5.3

Indikator-indikator untuk kriteria evaluasi deviasi pemanfaatan


ruang .............................................................................. 3-18

3.5.4

Pendekatan Evaluasi ........................................................ 3-19

Ketentuan Umum ........................................................................ 3-20

LANDASAN FILOSOFIS, SOSIOLOGIS, DAN YURIDIS ......................4-1


4.1

Landasan Filosofis ......................................................................... 4-1

4.2

Landasan Sosiologis. ...................................................................... 4-2

4.3

Landasan Yuridis. .......................................................................... 4-3

JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN, DAN RUANG LINGKUP


MATERI MUATAN .............................................................................5-1
5.1

5.2

5.3

ii

Pelaksanaan pemanfaatan ruang ...................................... 3-16

Pendahuluan ................................................................................. 5-1


5.1.1

Maksud dan Tujuan ........................................................... 5-1

5.1.2

Ruang Lingkup .................................................................. 5-1

5.1.3

Kedudukan Pedoman ......................................................... 5-1

5.1.4

Fungsi dan Manfaat Pedoman ............................................. 5-2

5.1.5

Istilah dan Definisi ............................................................. 5-2

Materi yang Akan Diatur ................................................................. 5-7


5.2.1

Lingkup monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang ........... 5-7

5.2.2

Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi pemanfaatan


ruang ................................................................................ 5-7

5.2.3

Kerangka Waktu Monitoring & Evaluasi ............................. 5-10

5.2.4

Data ............................................................................... 5-12

5.2.5

Monitoring ....................................................................... 5-15

5.2.6

Evaluasi .......................................................................... 5-19

5.2.7

Rekomendasi ................................................................... 5-23

5.2.8

Peran Masyarakat ............................................................ 5-24

Proses Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang ...................... 5-25


5.3.1

Proses Monitoring ............................................................ 5-25

5.3.2

Proses Evaluasi ................................................................ 5-26

5.3.3

Proses Penyusunan Pelaporan Dokumen ........................... 5-27

5.3.4

Prosedur ......................................................................... 5-33

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
BAB VI

PENUTUP ..........................................................................................6-1
6.1

Kesimpulan ................................................................................... 6-1

6.2

Saran ............................................................................................ 6-1

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

iii

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

DAFTAR TABEL
Tabel 1.1

Stakeholder dan Instansi dalam kegiatan konsinyasi dan FGD


Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang ........................

1-2

Provinsi dan Instansi yang menjadi target survey Pedoman Monitoring


Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang ........................................................

1-3

Tabel 2.1

Ringkasan Tahap Pemantauan .............................................................

2-1

Tabel 2.2

Ringkasan Tahap Evaluasi ...................................................................

2-4

Tabel 2.3

Prinsip kastodian data .........................................................................

2-5

Tabel 2.4

Usulan Kastodian Data Dasar IDSD Jabar ............................................

2-9

Tabel 2.5

Permasalahan dalam Pemantauan Pemanfaatan Ruang di Kota Jakarta


Selatan, Kota Padang, dan Kota Cirebon ..............................................

2-14

Tabel 2.6

Aspek Penyelenggaraan Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang


di daerah ...........................................................................................

2-15

Tingkat Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang Kawasan


Jabodetabekpunjur .............................................................................

2-20

Tabel 3.1

Muatan Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Provinsi ...........................

3-6

Tabel 3.2

Muatan Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten .......................

3-7

Tabel 3.3

Muatan Peta Rencana Struktur Ruang dan Pola Ruang dalam RTRW
Provinsi dan RTRW Kabupaten ...........................................................

3-8

Tabel 3.4

Contoh Matriks Susunan Tipikal Indikasi Program Utama dalam


Penyusunan RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten ..............................

3-10

Tabel 3.5

Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Penataan Ruang ...................

3-13

Tabel 3.6

Susunan Keanggotaan BKPRD ............................................................

3-14

Tabel 3.7

Susunan Kelompok Kerja Pemanfaatan dan Pengendalian


Pemanfaatan Ruang ..........................................................................

3-14

Tabel 3.8

Penentuan Indikator-Indikator dalam Kriteria Evaluasi .........................

3-18

Tabel 3.9

Istilah dan Pengertian di dalam Peraturan Perundang-undangan ..........

3-20

Tabel 5.1

Penetapan Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi


pemanfaatan ruang ...........................................................................

5-10

Tabel 5.2

Pendekatan dan Kerangka Waktu Pemantauan dan Evaluasi


Pemanfaatan Ruang ..........................................................................

5-11

Tabel 5.3

Kebutuhan data monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang ...............

5-12

Tabel 5.4

Fungsi dan Usulan Kastodian Data ......................................................

5-13

Tabel 5.5

Kriteria evaluasi mengenai deviasi pemanfaatan ruang struktur ruang ...

5-16

Tabel 5.6

Kriteria evaluasi mengenai deviasi pemanfaatan ruang pola ruang ........

5-16

Tabel 5.7

Kriteria evaluasi efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang terkait


kesesuaian izin lokasi dan sanksi pelanggaran izin lokasi ......................

5-17

Kriteria evaluasi efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang terkait


rasio kawasan kumuh, ruas jalan macet dan kawasan banjir ................

5-17

Kebutuhan data monitoring pemanfaatan ruang ..................................

5-17

Tabel 1.2

Tabel 2.7

Tabel 5.8
Tabel 5.9

iv

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Tabel 5.10

Kebutuhan peta .................................................................................

5-18

Tabel 5.11

Ketentuan pemetaan peta hasil proses monitoring dan evaluasi


pemanfaatan ruang ...........................................................................

5-20

Tabel 5.12

Ukuran kuantitatif untuk pola ruang ....................................................

5-21

Tabel 5.13

Aspek pengukuran per periodisasi ......................................................

5-21

Tabel 5.14

Pembobotan kriteria dan indikator ......................................................

5-22

Tabel 5.15

Rekomendasi hasil monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang ...........

5-23

Tabel 5.17

Daftar Dokumen Prosedur Kegiatan Monitoring ...................................

5-28

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1

Metode Penyusunan Materi Teknis Monitoring Dan Evaluasi


Pemanfaatan Ruang ..........................................................................

1-4

Pola Sebaran Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap Perpres


54/2008 di Kawasan Hilir (Kota Tangerang, Prov. DKI Jakarta, dan
Kota Bekasi) ......................................................................................

2-20

Ilustrasi beberapa kasus ketidaksesuaian di kawasan


JABODETABEKPUNJUR .......................................................................

2-21

Kedudukan Pemanfaatan Ruang dalam Penyelenggaraan Penataan


Ruang ...............................................................................................

3-1

Kedudukan Pemanfaatan Ruang dalam Penyelenggaraan Penataan


Ruang ................................................................................................

3-2

Gambar 3.3

Keterkaitan muatan antara pedoman monev pemanfaatan ruang


dengan pedoman lainnya ....................................................................

3-3

Gambar 3.4

Lingkup Pemanfaatan Ruang ..............................................................

3-3

Gambar 3.5

Arah Pemanfaatan Ruang ...................................................................

3-4

Gambar 3.6

Muatan Dokumen Perencanaan Pembangunan di Tingkat Daerah .........

3-12

Gambar 3.7

Kerangka Waktu Perencanaan Pembangunan dan Perencanaan . Spasial

3-13

Gambar 5.1

Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan


Bidang Penataan Ruang .....................................................................

5-1

Diagram Lingkup Kriteria dan Indikator Monitoring dan Evaluasi


Pemanfaatan Ruang ..........................................................................

5-10

Gambar 5.3

Timeline Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang .........................

5-12

Gambar 5.4

Arsitektur Sistem Informasi ................................................................

5-30

Gambar 5.5

Spatial Data Building ..........................................................................

5-32

Gambar 5.6

Spatial Data Sharing ..........................................................................

5-33

Gambar 5.7

Bagan Alir Prosedur Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang ........

5-35

Gambar 2.1

Gambar 2.2
Gambar 3.1
Gambar 3.2

Gambar 5.2

vi

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

1 BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Penyelenggaraan penataan ruang ditujukan untuk menciptakan ruang yang aman,
nyaman, produktif, dan berkelanjutan. Untuk mencapai tujuan tersebut salah satunya
adalah dilakukan pelaksanaan penataan ruang yang meliputi perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang. Pada tahap perencanaan
tata ruang dihasilkan struktur ruang dan pola ruang yang dituju, sementara dalam tahap
pemanfaatan ruang dilakukan penyusunan program, pembiayaan, dan pelaksanaan
pembangunan. Tahap pemanfaatan ruang ini merupakan tahap untuk mewujudkan
struktur ruang dan pola ruang yang dituju. Dalam hal ini diperlukan kesesuaian antara
pemrograman pembangunan dengan struktur ruang dan pola ruang yang direncanakan.
Sesuai tidaknya pemanfaatan ruang dengan rencana tata ruang memerlukan tindakan
pengawasan. Untuk mengawasi berjalannya pemanfaatan ruang dan mengetahui upaya
koreksi yang perlu dilakukan terhadap terjadinya penyimpangan memerlukan kegiatan
monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang. Monitoring pemanfaatan ruang adalah
kegiatan pemantauan untuk mengamati kondisi pemanfaatan ruang pada periode waktu
tertentu. Monitoring juga dapat diartikan sebagai kegiatan mengamati kinerja pemangku
kepentingan dalam pemanfaatan ruang. Sementara evaluasi adalah kegiatan menilai
tingkat pencapaian pemanfaatan ruang secara terukur dan obyektif atau kegiatan menilai
tingkat kecocokan struktur ruang dan pola ruang eksisting terhadap rencana tata ruang.
Dengan demikian, melalui kegiatan monitoring dan evaluasi (monev) dapat memberi arah
pada berjalannya pemanfaatan ruang dari waktu ke waktu untuk menuju struktur ruang
dan pola ruang yang direncanakan.
Dalam membantu agar pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana tata ruang yang
direncanakan perlu dihadirkan pedoman. Pedoman bersifat memberi arahan dalam garis
besar kepada para pemangku kepentingan dalam pemanfaatan ruang. Terkait dengan
upaya memberi arah dalam pemanfaatan ruang diperlukan pedoman monitoring dan
evaluasi pemanfaatan ruang. Sesuai dengan hal tersebut, Direktorat Pembinaan Penataan
Ruang Daerah Wilayah I pada tahun anggaran 2014 melakukan Penyusunan Materi
Teknis Pedoman Bidang Penataan Ruang, yang salah satunya adalah Pedoman
Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang.

1.2 IDENTIFIKASI MASALAH


Penyusunan arahan peraturan zonasi sistem provinsi perlu dilakukan karena :
a.

Kebutuhan panduan dalam pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi


pemanfaatan ruang wilayah dalam rangka memberi masukan/rekomendasi untuk
mewujudkan kesesuaian pemanfaatan ruang aktual terhadap rencana tata ruang
wilayah yang ditetapkan.

b.

Mewujudkan materi teknis pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


sebagai acuan bagi pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten dan para pemangku
kepentingan lainnya dalam melakukan kegiatan monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang di daerahnya.

1-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

1.3 PENDEKATAN DAN METODOLOGI


Penyusunan Materi Teknis pada dasarnya merupakan suatu kegiatan penelitian sehingga
digunakan metode penyusunan Materi Teknis yang berbasiskan metode penelitian hukum
atau penelitian lain. Penelitian hukum dapat dilakukan melalui metode yuridis normatif
dan metode yuridis empiris. Metode yuridis empiris dikenal juga dengan penelitian
sosiolegal.
a.

Metode yuridis normatif dilakukan melalui studi pustaka yang menelaah (terutama)
data sekunder yang berupa Peraturan Perundang-undangan, putusan pengadilan,
perjanjian, kontrak, atau dokumen hukum lainnya, serta hasil penelitian, hasil
pengkajian, dan referensi lainnya. Metode yuridis normative dapat dilengkapi
dengan wawancara, diskusi (focus group discussion), dan rapat dengar pendapat.
Tabel 1.1 Stakeholder dan Instansi dalam kegiatan konsinyasi dan FGD
Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

No.
1.

Stakeholder
Instansi ke-PU-an

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

1-2

Instansi
Direktorat Bina Program, Direktorat Jenderal Sumber
Daya Air, Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Bina Program, Direktorat Jenderal Cipta Karya,
Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Bina Program, Direktorat Jenderal Bina Marga,
Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Bina Program dan Kemitraan, Direktorat
Jenderal Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional, Direktorat
Jenderal Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Perkotaan, Direktorat Jenderal Penataan
Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah
II, Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Kementerian
Pekerjaan Umum
Biro Perencanaan dan Kerjasama Luar Negeri,
Sekretariat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Pengaturan, Direktorat Penataan Ruang
Wilayah Nasional, Direktorat Jenderal Penataan Ruang,
Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Pengaturan, Direktorat Perkotaan,
Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Kementerian
Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Pengaturan, Direktorat Pembinaan
Penataan Ruang Daerah Wilayah II, Direktorat Jenderal
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Kebijakan, Direktorat Perkotaan,
Direktorat Jenderal Penataan Ruang, Kementerian
Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Kebijakan dan Strategi Nasional,
Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional, Direktorat
Jenderal Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Kebijakan, Direktorat Pembinaan
Penataan Ruang Daerah Wilayah II, Direktorat Jenderal
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Kebijakan, Direktorat Pembinaan
Penataan Ruang Daerah Wilayah I, Direktorat Jenderal
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Perencanaan Umum, Direktorat Bina
Program dan Kemitraan, Direktorat Jenderal Penataan
Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
Sub Direktorat Evaluasi Kerja, Direktorat Bina Program
dan Kemitraan, Direktorat Jenderal Penataan Ruang,

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Stakeholder

2.

Pakar

3.

Utusan daerah

4.

Sektor atau K/L

b.

Instansi
Kementerian Pekerjaan Umum
18. Bagian Hukum dan Peraturan Perundang-undangan,
Sekretariat Direktorat Jenderal, Direktorat Jenderal
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum
1.
Perguruan Tinggi
2.
Asosiasi/ Pemerhati/ IAP
1.
Bappeda Provinsi Jawa Barat
2.
Bappeda Kabupaten Bandung Provinsi Jawa Barat
3.
Dinas Perumahan, Penataan Ruang dan Kebersihan
Kabupaten Bandung Provinsi Jawa Barat
4.
Bappeda Kabupaten Bogor
5.
Dinas Tata Ruang Dan Pertanahan Kabupaten Bogor
6.
Bappeda Kabupaten Tangerang
7.
Bappeda Kabupaten Bekasi
8.
Dinas Tata Ruang Dan Permukiman Kabupaten Cianjur
1.
Direktur Fasilitasi Penataan Ruang dan Lingkungan
Hidup, Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah,
Kementerian Dalam Negeri
2.
Direktur Pengembangan Wilayah, Deputi Bidang
Pengembangan Regional dan Otonomi Daerah, Bappenas
3.
Bagian Pusat Pemetaan Tata Ruang dan Atlas, Badan
Informasi Geospasial

Metode yuridis empiris atau sosiolegal adalah penelitian yang diawali dengan
penelitian normatif atau penelaahan terhadap Peraturan Perundangundangan
(normatif) yang dilanjutkan dengan observasi yang mendalam serta penyebarluasan
kuesioner untuk mendapatkan data faktor nonhukum yang terkait dan yang
berpengaruh terhadap Peraturan Perundang-undangan yang diteliti.
Tabel 1.2 Provinsi dan Instansi yang menjadi target survey Pedoman
Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

No.
1.

Provinsi
Provinsi Aceh

2.

Provinsi Jawa Barat

3.

Provinsi Sulawesi Selatan

Instansi
Provinsi Aceh
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Aceh
2. Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Aceh
Kabupaten Aceh Besar
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten Aceh Besar
Kota Banda Aceh
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kota Banda Aceh
Provinsi Jawa Barat
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Bandung
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten Bandung
2. Dinas Perumahan, Tata Ruang, dan Kebersihan
Kabupaten Bandung
Kota Bandung
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kota Bandung
2. Dinas Tata Ruang, dan Cipta Karya Kota
Bandung
Provinsi Sulawesi Selatan
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Provinsi Sulawesi Selatan

1-3

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Provinsi

Instansi
2. Dinas Tata Ruang dan Permukiman Provinsi
Sulawesi Selatan
Kabupaten Maros
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten Maros
Kabupaten Gowa
1. Dinas Tata Ruang dan Perumahan Kabupaten
Maros
2. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten Gowa
3. Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Gowa
Kabupaten Takalar
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten Takalar
2. Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Takalar

Peraturan
Perundangundangan

Studi Pustaka

Hasil penelitian

Hasil
pengkajian

Konsepsi muatan
pedoman

Observasi

Wawancara

FGD

Survey

Muatan Pedoman

Gambar 1 Metode Penyusunan Materi Teknis Monitoring Dan Evaluasi


Pemanfaatan Ruang
Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

1-4

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

2 BAB II KAJIAN TEORETIS DAN PRAKTIK EMPIRIS


2.1 KAJIAN TEORETIS
Penataan ruang wilayah bertujuan untuk tercapainya pemanfaatan ruang yang
berkualitas. Untuk itu diperlukan pengendalian melalui kegiatan pengawasan dan
penertiban terhadap pemanfaatan ruang. Penataan Ruang menggariskan bahwa
pelaksanaan pembangunan di tingkat Pusat maupun di tingkat Daerah harus sesuai
dengan rencana tata ruang yang telah ditetapkan. Dengan demikian pemanfaatan ruang
termasuk didalamnya struktur ruang selayaknya sesuai dengan rencana tata ruang.
Melalui kegiatan pemantauan dan evaluasi diharapkan kesesuaian pemanfataan ruang
dengan fungsi yang telah ditetapkan dapat diwujudkan.

2.1.1 Monitoring
Pemantauan adalah usaha atau kegiatan mengamati, mengawasi dan memeriksa
dengan cermat perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang. Pemantauan dilakukan terhadap perubahan kualitas tata ruang dan
lingkungan dengan tujuan mengamati, mengikuti dan mendokumentasikan perubahan
suatu kegiatan pemanfaatan ruang suatu kawasan tertentu dalam periode tertentu.
Pemantuan dilakukan secara berkala minimal 1 tahun sekali dan merupakan kegiatan
rutin dan kegiatan lanjutan (adanya laporan dari masyarakat/instansi perihal adanya
penyimpangan pembangunan fisik dengan rencana tata ruang).
Pemantauan rutin terhadap perubahan tata ruang dan lingkungan dilakukan oleh
Pemerintah Kabupaten/Kota masing-masing dengan mempergunakan semua laporan
yang masuk, baik yang berasal dari individu masyarakat, Organisasi kemasyarakatan,
aparat RT, RW, kelurahan dan kecamatan. Pemantauan ini menjadi kewajiban
perangkat Pemerintah Daerah sebagai kelanjutan dari temuan pada proses pelaporan
yang kemudian ditindak lanjuti bersama-sama berdasarkan proses dan prosedur yang
berlaku. Namun pemantauan yang baik dilakukan oleh para pelaku pembangunan
(pemerintah, swasta dan masyarakat).
Fungsi pemantauan agar pelaksanaan pemanfaatan ruang dapat sesuai dengan rencana
tata ruang dengan subyek pemantauan terdiri dari instansi di bidang tata ruang (Dinas
Tata Ruang, Dinas Tata Kota/Dinas Pekerjaan Umum atau instansi lain).
Penentuan lokasi wilayah pemantauan pemanfaatan ruang dilakukan terhadap
kota/kabupaten, kondisi lahan terakhir, wilayah terbangun dan wilayah/lahan kosong
dan berdasarkan pada 3 tahapan, yaitu tahap pra konstruksi (bersamaan dengan studi
kelayakan), tahap konstruksi (pada saat kegiatan pembangunan dimulai hingga siap
dimanfaatkan) dan tahap pasca konstruksi (pada saat bangunan telah
dipakai/digunakan untuk suatu kegiatan).
Pemantauan dilakukan dengan 2 cara, yaitu pemantauan yang dilakukan secara
periodik (dilakukan oleh aparat atau instansi yang berwenang berdasarkan prosedur
yang berlaku) dan pemantauan secara insidential (dilakukan oleh aparat atau instansi
yang berwenang untuk memecahkan masalah lokal/masalah yang mendapat perhatian
masyarakat). Ringkasan tahap pemantauan dapat dilihat pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1 Ringkasan Tahap Pemantauan
Subyek
Pemantauan
Instansi
Pemerintah
(DTK,
Dinas

Bentuk Pemantauan
- Rutin/periodic (dilakukan
oleh aparat instansi yang
berwenang berdasarkan

Waktu
Pemantauan
- Tahap
Pra
konstruksi
- Tahap Konstruksi

Obyek
Pemantauan
- Wilayah
administrasi
(kota/kabupaten)

2-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Subyek
Pemantauan
Perkim&Tata
Ruang, Dinas PU
dan
sebagainya).

Bentuk Pemantauan
prosedur yang berlaku).
- Isidentil:
untuk
memecahkan
masalah
lokal
(melalui
sidak,
wawancara,
kunjungan
lapangan).

Waktu
Pemantauan
- Tahap
Pasca
Konstruksi

Obyek
Pemantauan
- Kondisi
lahan
terakhir, wilayah
terbangun
atau
lahan kosong.

Sumber : Pedoman Pelaksanaan Pengendalian Pemanfaatan Ruang di Kawasan Perkotaan,


(Departemen Pekerjaan Umum).

2.1.2 Evaluasi
Menurut pengertian, istilah evaluasi merupakan kegiatan yang terencana untuk
mengetahui keadaan sesuatu objek dengan menggunakan instrument dan hasilnya
dibandingkan dengan tolak ukur untuk memperoleh kesimpulan. Evaluasi juga
mengandung pengertian suatu tindakan atau suatu proses untuk menentukan nilai dari
sesuatu.
Evaluasi adalah usaha atau kegiatan untuk menilai kemajuan kegiatan pemanfaatan
ruang secara keseluruhan setelah terlebih dahulu dilakukan kegiatan pelaporan dan
pemantauan dalam mencapai tujuan rencana tata ruang. Inti evaluasi adalah menilai
kemajuan seluruh kegiatan pemanfaatan dalam mencapai tujuan rencana tata ruang.
Kemajuan kegiatan dilakukan oleh semua pelaku pembangunan (pemerintah, swasta
dan masyarakat dengan keluaran berupa rekomendasi mengenai revisi rencana tata
ruang wilayah dan jenis tindakan penertiban yang sebaiknya dilakukan oleh pemerintah
daerah).
Evaluasi adalah upaya menilai kemajuan kegiatan pemanfaatan ruang dalam mencapai
tujuan rencana tata ruang dan merupakan tindak lanjut dari kegiatan pelaporan dan
pemantauan dengan tujuan untuk menilai apakah pemanfaatan ruang yang telah ada
sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku. Dengan subyek evaluasi :
lembaga/dinas yang berwenang di bidang penataan ruang (Dinas Tata Ruang, Dinas
Tata Kota/Dinas Pekerjaan Umum).
Terdapat berbagai macam tujuan evaluasi, yaitu :
1.

Memberikan masukan untuk perencanaan program;

2.

Memberikan masukan untuk kelanjutan, perluasan, dan penghentian program;

3.

Memberi masukan untuk memodifikasi program;

4.

Memperoleh informasi tentang factor pendukung dan penghambat program;

5.

Memberi masukan untuk motivasi dan Pembina pengelola dan pelaksana


program; dan

6.

Memberi masukan untuk memahami landasan keilmuan bagi evaluasi program.

Evaluasi dilakukan secara terus menerus dengan membuat potret tata ruang. Setiap
tahunnya hal ini dibedakan dengan kegiatan peninjuan kembali yang diamanatkan UU
Penataan Ruang. Peninjauan kembali adalah usaha untuk menilai kembali kesahihan
rencana tata ruang dan keseluruhan kinerja penataan ruang secara berkala, termasuk
mengakomodasi pemuktahiran yang dirasakan perlu akibat paradigma serta peraturan
atau rujukan baru dalam kegiatan perencanaan tata ruang yang dilakukan setelah dari
kegiatan suatu evaluasi ditemukan permasalahan-permasalahan yang mendasar.
Secara sederhana evaluasi dapat didefinisikan sebagai penilaian kembali kegiatankegiatan yang telah berlalu sampai ke periode tertentu. Dalam tatanan analisis

2-2

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
kebijakan, evaluasi berfungsi untuk memberi informasi yang bermakna dan terpercaya
mengenai kinerja kebijakan, memberi masukan pada klarifikasi dan kritik nilai-nilai yang
mendasari pemilihan tujuan dan sasaran kebijakan serta memberi masukan pada
aplikasi metoda analisis kebijakan lainnya, termasuk perumusan masalah dan
penyusunan rekomendasi (Dunn,1994 : 609-611).
Studi evaluasi dapat dibagi menjadi dua yaitu evaluasi sumatif dan evaluasi formatif.
Singarimbun (1985 : 5) mengemukakan bahwa berdasarkan waktu pelaksanaannya,
evaluasi dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu :

evaluasi sumatif adalah upaya untuk mengevaluasi program atau kebijakan yang
telah selesai dilaksanakan dengan tujuan untuk mengukur apakah tujuan suatu
program telah tercapai serta untuk memberikan perbaikan pada program-program
selanjutnya yang masih serupa.. Pada umumnya evaluasi sumatif dilaksanakan
untuk mengevaluasi program atau kebijakan yang relatif baru dan lebih dinamis.

evaluasi formatif adalah upaya untuk mengevaluasi program atau kebijakan yang
masih berjalan (on-going) untuk mendapatkan umpan balik yang berguna untuk
memperbaiki atau meningkatkan kinerja program atau kebijakan tersebut agar hasil
akhir yang dicapai sesuai atau mendekati tujuan awalnya.

Dalam melaksanakan studi evaluasi ada tiga pendekatan yang biasa digunakan
yaitu (Dunn, 1994; 612-620) :
1.

Evaluasi formal
Evaluasi formal adalah evaluasi yang dilakukan dengan menjadikan tujuan,
sasaran dan informasi lain yang tertera dalam dokumen resmi sebagai variabel
nilai resmi atau formal, yang kemudian digunakan sebagai pembanding dengan
kenyataan di lapangan. Pada pendekatan ini evaluasi dilakukan dengan menilai
tercapai atau tidaknya tujuan maupun sasaran yang telah dicantumkan secara
formal; dalam dokumen resmi.

2.

Evaluasi Semu
Evalusi semu pada intinya dilakukan dengan menggunakan sistem nilai individu
untuk menilai sistem publik. Pada pendekatan semu ini nilai-nilai yang dipiih
sebagai variabel penilai bagi suatu program maupun kebijakan adalah nilai-nilai
pribadi yang sifatnya nonkonvensional atau dapat diterima oleh publik. Variabel
penilai yang dianggap kontroversi tidak diperhatikan dalam pendekatan semu ini
untuk menghindari pelaksanaan evaluasi yang tidak obyektif.

3.

Evaluasi Teori Keputusan


Evaluasi teori keputusan adalah evaluasi yang diakukan untuk menilai
kebijaksanaan yang menyangkut banyak pihak (stakeholders) yang berkonflik
antara satu sama lain, sehingga pengambilan keputusan sulit dilakukan karena
banyaknya perbedaan pendapat. Metoda Analytic Hierarchy Process (AHP) secara
praktis akan memudahkan dan mendukung evaluasi ini.

Untuk menghasilkan informasi mengenai kinerja kebijakan, pada tahapan analisis


dibutuhkan kriteria-kriteria untuk menilai kinerja kebijakan tersebut. Kriteria untuk
evaluasi tersebut diterapkan secara restrospektif atau ex-post (Dunn, 1994; 611). Pada
umumnya kriteria evaluasi yang digunakan dalam analisis kebijakan publik
adalah :

a. Efectiveness
Kriteria ini digunakan untuk menilai apakah kebijakan atau program yang
diterapkan dapat mencapai tujuan atau hasil yang diharapkan.

2-3

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

b. Efficiency
Kriteria efisiensi digunakan untuk mencari tahu perbandingan antar input dan
output suatu program atau kebijaksanaan. Yang di pertanyakan adalah seberapa
besar usaha dilakukan untuk mencapai hasil yang maksimal dan apakah besarnya
usaha dan hasil dari program atau kebijakan yang diterapkan seimbang.

c. Adequacy
Adequacy digunakan untuk menjawab seberapa jauh program atau kebijakan yang
diterapkan mampu dan tetap untuk memecahkan dan menjawab masalah.

d. Equity
Kriteria ini digunakan untuk menilai apakah biaya dan manfaat dari program atau
kebijakan yang diterapkan terdistribusi secara proposional bagi setiap stakeholders
yang terlibat.

e. Responsiveness
Kriteria responsiveness digunakan untuk menilai apakah hasil dari program atau
kebijakan yang diterapkan sesuai dengan kebutuhan, prefensi atau sistem nilai
kelompok yang menjadi objek program atau kebijakan.

f. Appropriateness
Kriteria ini digunakan untuk menilai apakah tujuan dari program dan kebijakan
yang diterapkan memberi manfaat secara normatif.
Alat/instrumen yang digunakan dalam evaluasi adalah RTRW, ijin lokasi, analisa
mengenai dampak lingkungan (jika ada) serta kriteria lokasi dan standar teknis yang
berlaku di bidang penataan ruang dan hasil evaluasi berupa rekomendasi untuk
ditindaklanjuti, sehingga dapat diketahui sampAi sejauhmana penyimpangan
pemanfaatan ruang yang terjadi.
Obyek yang dievaluasi adalah hasil pelaporan dan pemantauan yang dilakukan oleh
aparat dan masyarakat. Ringkasan tahap evaluasi dapat dilihat pada Tabel 2.4.
Tabel 2.2 Ringkasan Tahap Evaluasi
Subyek Evaluasi
Instansi Pemerintah
(DTK, Dinas
Perkim&Tata Ruang,
Dinas PU dan
sebagainya).

Alat Evaluasi
RTRW, ijin lokasi, analisa
mengenai dampak
lingkungan
Kriteria lokasi dan standar
teknis yang berlaku di
bidang penataan ruang.

Obyek Evaluasi
Hasil pelaporan dan hasil
pemantauan yang
dilakukan oleh aparat dan
masyarakat.

Sumber : Pedoman Pelaksanaan Pengendalian Pemanfaatan Ruang di Kawasan Perkotaan,


(Departemen Pekerjaan Umum).

Evaluasi pemanfaatan ruang wilayah adalah tindakan mengkaji tingkat kesesuaian


struktur ruang dan pola ruang terhadap rencana struktur ruang dan pola ruang pada
rencana tata ruang wilayah yang disahkan.

2.1.3 Kastodian Data


Pemanfaatan data spasial yang optimum tergantung pada kemampuan untuk
mendapatkan dan mengintegrasikan data dari berbagai jenis dan sumber yang
berlainan. Informasi sumber data perlu diketahui secara pasti sehingga memudahkan

2-4

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
para pengguna (user) dalam memperoleh data yang sesuai dengan kebutuhan
pengguna.
Data spasial yang tersebar di berbagai institusi mengakibatkan para pengguna sering
mengalami kesukaran dalam mendapatkannya. Pengguna data sering mengalami salah
alamat dalam pencarian suatu data spasial karena data yang dicari ternyata tidak
berada di institusi yang mereka datangi.
Hal ini hanya merupakan salah satu gambaran tentang konsekuensi adanya data spasial
yang tersebar di berbagai institusi. Namun adanya data spasial yang tersebar ini tidak
mungkin dihindari, karena pada dasarnya setiap institusi dapat mengadakan data
sesuai dengan tugas, fungsi dan kewenangannya masing-masing. Dengan demikian
bisa terjadi adanya duplikasi kegiatan pemetaan yang seharusnya dapat dihindari.
Salah satunya cara untuk menghindari hal ini adalah dengan saling menginformasikan
kegiatan yang berkaitan dengan data spasial, atau berbagi tugas dalam membangun
tiap-tiap jenis tema data spasial. Hal ini yang menjadi prinsip dalam penetapan
kastodian data.
Kastodian data adalah penanggung jawab suatu jenis data, biasanya institusi yang
bertanggungjawab terhadap sebuah item data dasar yang dikumpulkan dan dipelihara
berdasarkan spesifikasi dan prioritas yang ditentukan dengan cara berkonsultasi
dengan pihak pengguna data, dan dapat digunakan oleh pengguna lain dengan syaratsyarat tertentu atau dalam format yang sesuai dengan standar dan kebijakan yang
dibuat oleh Infrastruktur Data Spasial (IDS). Kastodian data berkewajiban menyediakan
data dan pemutakhiran data dalam kegiatan pembangunan, pengelolaan dan
pendistribusian data. Pembangunan data tersebut harus berdasarkan pada standar
teknis yang disepakati oleh stakeholder IDSD.
Prinsip Kastodian Data
Prinsip kastodian data selaku pengelola data spasial meliputi beberapa hal berikut;
penyelenggara standardisasi, pengumpulan dan pemeliharaan informasi, sebagai
sumber resmi dan pemelihara akses terhadap data yang menjadi tanggung jawabnya.
Prinsip-prinsip kastodian data diuraikan sebagai berikut:
Tabel 2.3 Prinsip kastodian data
Prinsip
Penetapan
penggunaan
standar

Keterangan
dan

Pengumpulan dan
Pemeliharaan Data

Kastodian data berkewajiban menetapkan standar untuk mengatur/tata


cara mengumpulkan, mengelola dan mendistribusikan data,
Dalam penetapan standar, kastodian data harus mempertimbangkan
masukan-masukan stakeholder IDSD,
Penggunaan standar meliputi standar istilah, proses, produk dan akses
data,
Kastodian data berkewajiban menyusun spesifikasi teknis dan standar
data dan informasi sesuai lingkup tugasnya, dan
Kastodian data yang tidak dalam kedudukan sebagai pengelola data,
berkewajiban membantu menentukan standar data yang akan dikelola
oleh pihak/instansi lain.
Pengumpulan dan pemeliharaan data yang dikelola kastodian harus
sesuai dengan kebutuhan pengguna data.
Kastodian data bekerja sama dengan pengguna data dan pihak-pihak
yang terkait dalam melaksanakan pengelolaan dan pemutakhiran data.
Pemutakhiran data ditentukan oleh kastodian data setelah
mempertimbangkan masukan dari lintas stakeholder IDSD.
Kastodian data memberikan syarat dan ketentuan bagi institusi yang
ingin menggunaka data.
Kastodian data tidak diizinkan mengelola/mengumpulkan data yang
bukan merupakan kewenangan/tanggung jawab internal mereka,
Kastodian data mengumpulkan data sesuai dengan kebutuhan dan
tanggung jawabnya masing-masing.

2-5

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Prinsip

Sumber
Resmi
Keberadaan Data

Akses Data

Manfaat
Data

Kastodian

Hak Kastodian Data


dan Pengguna

2-6

Keterangan
Apabila ada pengguna data yang memerlukan data yang belum tersedia
pada kastodian data, maka pengguna tersebut dapat:
meminta persetujuan kepada kastodian untuk pengumpulan data;
menentukan sumber data yang diperlukan untuk pengumpulan
data atas nama kastodian penyelenggara data; dan
mengumpulkan data sendiri disesuaikan dengan standar dan
persyaratan yang ditentukan oleh kastodian data dan
menyerahkan salinan data kepada kastodian data.
Apabila kastodian data mendelegasikan tanggung jawabnya kepada
institusi lain dalam hal menyediakan dan memproses data untuk
menghasilkan produk informasi yang memiliki nilai tambah, maka harus
dibuatkan suatu perjanjian resmi diantara mereka. Perjanjian tersebut
harus memuat bahwa kastodian data akan memperoleh sebuah salinan
data sesuai dengan standar yang disepakati.
Kastodian data berfungsi sebagai pemberi informasi yang paling dapat
dipercaya mengenai data yang dikelolanya. Hal ini dimaksudkan untuk
menjaga kualitas dan keabsahan data.
Kastodian data harus selalu memutakhirkan data dan informasi sesuai
tugas, fungsi dan kewenangannya masing-masing.
Kastodian data sebagai institusi yang bertanggung jawab untuk
menetapkan standar ketelitian. Untuk menjaga kemutakhiran dan
kesempurnaan data, kastodian dapat menjadi penasehat bagi
penggunaan data yang dikelolanya.
Kastodian data harus menjamin data yang dikelolanya dapat diakses
oleh masyarakat pengguna data.
Kastodian data harus menjamin pemeliharaan akses secara terus
menerus meskipun pelaksanaan pengumpulan data dilakukan oleh
pihak lain.
Kastodian data harus menjamin pengumpulan dan pemeliharaan data
yang ada padanya sesuai dengan standar akses yang telah ditentukan.
Kastodian data sebagai suatu bagian manajemen untuk mengelola
informasi agar pemanfaatan data spasial dapat berlangsung secara efektif
dan efisien, serta bertanggung jawab terhadap pengelolaan kelompok data
dasar IDSD. Adapun manfaat yang diharapkan dengan adanya kastodian
data antara lain adalah:
Menghindari duplikasi kegiatan yang tidak perlu dalam pengumpulan
dan pemeliharaan data spasial.
Mewujudkan adanya koordinasi dalam pengelolaan data spasial.
Mewujudkan adanya suatu infrastruktur data spasial.
Memudahkan dalam pengadaan dan pengelolaan data spasial.
Memudahkan dalam pengumpulan data dan informasi spasial.
Hak yang dimiliki oleh Kastodian Data antara lain adalah:
1) Kastodian data mempunyai hak untuk membuat perjanjian dengan
intitusi lain dalam hal pengumpulan, pengelolaan dan pendistribusian
data.
2) Kastodian data berhak untuk bekerjasama dalam pemanfaatan data
yang dikelolanya dengan syarat dan kondisi tertentu.
3) Kastodian data berhak untuk menentukan perjanjian dengan para
pengguna data, meliputi biaya, pembagian pendapatan, umpan balik
untuk kualitas data, hak cipta dan hak milik intelektual.
Sedangkan hak pengguna data (user) adalah:
1) Pengguna data (user) tidak berhak menjual data jika mereka
mendapatkan dan atau atas nama kastodian data tanpa memperoleh
ijin dari kastodian data.
2) Pengguna dapat memperoleh hak akses terhadap metadata.
3) Pengguna mempunyai hak untuk mengetahui proses pengelolaan
informasi (pengumpulan dan pemeliharaan data) yang dilakukan oleh
kastodian data.
4) Pengguna data mempunyai hak untuk mengetahui rencana dan
kemajuan pemeliharaan dan pengumpulan data yang dilakukan oleh

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Prinsip

Tanggung Jawab
Kastodian Data
dan Pengguna

Keterangan
kastodian data.
5) Pengguna berhak memiliki akses ke metadata mengenai informasi
yang dikelola oleh kastodian data.
6) Pengguna
dapat
memanfaatkan
informasi
dalam
lingkup
kewenangannya.
7) Pengguna dapat memberikan bantuan kaji ulang secara periodik
tentang kinerja kastodian data.
Untuk mencapai tujuan yang diharapkan dalam pengelolaan data spasial,
maka instansi/lembaga yang ditunjuk sebagai kastodian data memiliki
tanggung jawab sebagai berikut:
1) Bertanggung jawab dalam pengumpulan, pemeliharaan dan
peningkatan kualitas data. Hal tersebut dapat dilakukan dengan cara:
a. Berkoordinasi dengan instansi terkait untuk menentukan jenis data
yang perlu dikembangkan, memberikan informasi pengumpulan,
program pemeliharaan dan standar data yang digunakan.
b. Berkoordinasi untuk menghindari duplikasi kegiatan pengadaan
data spasial dengan memastikan secara bersama dengan instansi
terkait.
2) Bertanggung jawab dalam pengembangan standar, yaitu:
a. Pengembangan standar (proses, produk dan akses) data yang
sesuai dengan kebutuhan stakeholder IDSD.
b. Mengusulkan standarisasi untuk mengatur dan memelihara data
spasial.
c. Menjamin data yang dikelola oleh kastodian data sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan.
3) Bertanggung jawab terhadap kualitas data, yaitu:
a. Kastodian data bertanggung jawab terhadap ketersediaan,
ketelitian, kelengkapan dan kemutakhiran data; dan
b. Kastodian data bertanggung jawab dalam memelihara kualitas
kelompok data dasar (KDD) IDSD.
4) Bertanggung jawab dalam akses data, yaitu:
a. Kastodian data bertanggung jawab dalam menyediakan informasi
spasial yang mudah diakses oleh para pengguna (user);
b. Menyiapkan pemeliharaan, keamanan dan standar penyimpanan
informasi spasial yang tepat;
c. Melindungi kepentingan pemerintah terhadap penggunaan
informasi melalui perijinan dan nota kesepahaman untuk menjaga
kerahasiaan informasi;
d. Bertindak sebagai sumber yang berwenang untuk ketelitian
informasi;
e. Mendorong penggunaan informasi spasial untuk mengurangi
duplikasi kegiatan; dan
f. Menetapkan kontak person terhadap permintaan data.
5) Bertanggung jawab terhadap metadata, yaitu:
a. Menyediakan metadata terhadap data yang dikelolanya sesuai
dengan metadata yang dirumuskan oleh IDSD Jabar; dan
b. menyerahkan metadata yang telah disusun kepada administrator
IDSD untuk kepentingan bersama.
6) Bertanggung jawab terhadap kerahasiaan data, yaitu:
Kastodian data bertanggung jawab untuk menjaga keamanan dan
kerahasiaan data terhadap kepemilikan pribadi, sebagai contoh antara
lain nama kepemilikan suatu persil tanah, instalasi militer.
7) Bertanggung jawab dalam bernegosiasi, yaitu:
Kastodian data tidak diperkenankan melakukan negosiasi secara
sepihak dengan pihak manapun tetapi dilakukan secara bersamasama dengan para pengguna agar mendapatkan manfaat bersama.
Sedangkan pengguna data spasial memiliki tanggung jawab sebagai
berikut:
1) Melaporkan temuan terhadap kesalahan/kekurangan data kepada
kastodian data.

2-7

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Prinsip

Peran Administrator
IDSD

Pengelolaan
dan
Pemanfaatan Data

Keterangan
2) Memberikan masukan kepada kastodian data tentang persyaratan dan
kebutuhan di masa depan.
3) Menggunakan data sesuai dengan perjanjian yang telah disepakati,
misalnya tidak akan menyebarkan informasi kepada pihak ketiga.
4) Institusi pengguna harus mencantumkan sumber data bilamana
menggunakan datanya.
5) Penggunaan data yang menjadi informasi bernilai tambah harus
berkoordinasi dengan kastodian data.
6) Pengumpulan informasi tertentu atas nama kastodian data harus
menggunakan standar yang telah ditentukan oleh kastodian data.
Ada beberapa tugas kekastodianan yang tidak dapat dilakukan baik oleh
kastodian data itu sendiri maupun pengguna data agar pelaksanaan
kebijakan kekastodianan dapat berjalan. Untuk itu diperlukan kerjasama
yang dikoordinasikan oleh Administrator IDSD sebagai suatu lembaga
koordinasi. Dalam kastodian data tanggung jawab Administrator IDSD
antara lain sebagai berikut:
1) Menyusun draf pedoman pemeliharaan kekastodianan.
2) Menyusun draf yang berhubungan dengan kebijakan operasional
kastodian data, antara lain harga, royalty, lisensi dan lain-lain.
3) Mengidentifikasi dan menetapkan kastodian data;
4) Menunjuk masing-masing kastodian data untuk berkonsultasi dengan
institusi pengguna;
5) Menetapkan perjanjian-perjanjian kekastodianan;
6) Meninjau ulang kastodian-kastodian data jika ada perubahan
mendasar dalam administrasi pemerintahan.
7) Menjamin sinkronisasi kebijakan-kebijakan, standar dan kelompok
data dasar (KDD) IDSD.
8) Membuat, memelihara dan memberikan akses data direktori spasial
daerah (provinsi); dan
9) Mengembangkan sesuai dengan standar nasional.
Dalam pengelolaan dan pemanfaatan data yang mempunyai nilai tambah
perlu dibuat perjanjian resmi (MOU) antara pembangun produk informasi
dengan data kastodian. Di dalam perjanjian perlu diuraikan hal-hal sebagai
berikut:
1) Persyaratan penggunaan data mempertimbangkan hal-hal yang
terkait dengan hak milik, kerahasiaan, perlindungan pemerintah dan
keamanan nasional;
2) Perlindungan hak cipta;
3) Periode perjanjian;
4) Definisi dan lingkup tanggung jawab terhadap ketelitian, penggunaan,
modifikasi data;
5) Tanggung jawab semua pihak dalam pemeliharaan produk informasi
yang berkelanjutan;
6) Format, penyajian, dan kualitas informasi; dan
7) Pertimbangan-pertimbangan mengenai keuangan, kompensasi, dan
pertimbangan dalam bentuk lain yang dimungkinkan.

Sumber : Kastodian Data IDSD Jabar

2-8

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Usulan kastodian data dasar IDS Jawa barat dijelaskan dalam table berikut :
Tabel 2.4 Usulan Kastodian Data Dasar IDSD Jabar
Kelas

Tema
Jaring kontrol
horizontal

Jaring kontrol
vertikal
KERANGKA
DASAR
PEMETAAN

Jaring kontrol
gaya berat

Titik kontrol
pemetaan

Datum tinggi

Persil/lahan

Kepemilikan
lahan/persil
Batas konsesi
penambangan

BATAS

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang
jaring
kontrol
horizontal
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang jaring kontrol vertikal
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang jaring kontrol gaya
berat
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan data titik
kontrol pemetaan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang datum tinggi
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang persil/lahan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang persil/lahan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang geologi

Batas
administrasi

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang batas administrasi

Alamat

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan data yang
memuat alamat

Kode Pos

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan data yang
memuat kode pos

Kawasan Khusus

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang
pengembangan
kawasan khusus

Usulan Kastodian
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Dinas Pertambangan dan
Energi Provinsi Jawa
Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Bina Marga
Provinsi Jawa Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat

2-9

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kelas

Tema
Toponimi

Usulan Kastodian
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat

Klasifikasi Tanah

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang tanah

Dinas Pertanian Provinsi


Jawa Barat

Klasifikasi
Vegetasi

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang kehutanan

Dinas Kehutanan
Provinsi Jawa Barat

Keanekaragaman
Hayati

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang
keanekaragaman
hayati

Dinas Kehutanan
Provinsi Jawa Barat,
Badan Pengendalian
Lingkungan Hidup
Daerah Provinsi Jawa
Barat

Sebaran Satwa

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang penyebaran satwa

Dinas Kehutanan
Provinsi Jawa Barat,

Topografi

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
topografi

Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Badan Pertanahan
Nasional Provinsi Jawa
Barat

Batimetri

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang kelautan

Dinas Perikanan Provinsi


Jawa Barat

Garis pantai

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang kelautan

UNSUR ALAM

Daerah aliran
sungai
Alur air dan
tubuh air
daratan
Geologi

Sumber daya
mineral

2-10

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan data yang
memuat toponimi

Instansi yang dalam


memerlukan
menyelenggarakan
tentang perairan
Instansi yang dalam
memerlukan
menyelenggarakan
tentang perairan
Instansi yang dalam
memerlukan
menyelenggarakan
tentang geologi
Instansi yang dalam
memerlukan
menyelenggarakan
tentang geologi

tugasnya
atau
data
tugasnya
atau
data
tugasnya
atau
data
tugasnya
atau
data

Badan Pengendalian
Lingkungan Hidup
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Perikanan
Provinsi Jawa Barat
Dinas Tarkim, Dinas
PSDA, Bapeda, Dinas
Kehutanan Privinsi Jawa
Barat
Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat
Dinas Pertambangan dan
Energi Provinsi Jawa
Barat
Dinas Pertambangan dan
Energi Provinsi Jawa
Barat

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kelas

Fungsi Institusi
Kastodian Data

Usulan Kastodian

Geohidrologi/
Hidrogeologi

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang geologi

Dinas Pertambangan dan


Energi Provinsi Jawa
Barat, Badan
Pengendalian
Lingkungan Hidup
Daerah Provinsi Jawa
Barat

Oseanografi

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang kelautan

Dinas Perikanan Provinsi


Jawa Barat

Iklim

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang iklim/cuaca

Tema

Sistem lahan

Daerah rawan
bencana

Sensus

Demografi
SOSIALEKONOMI
Zona
Perencanaan

Penggunaan
lahan perkotaan
dan pedesaan

Lingkungan
budaya
LINGKUNGAN
TERBANGUN
Transportasi
Udara

Instansi yang dalam tugasnya


memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang tanah dan vegetasi
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang bencana alam
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
kependudukan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
kependudukan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang perencanaan suatu
daerah
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang perencanaan suatu
daerah
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan data lokasi
lingkungan
terbangun,
bangunan-bangunan, struktur
dan ciri-ciri budaya lainnya.
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang penerbangan

Badan Pengendalian
Lingkungan Hidup
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Badan
Perencanaan Daerah
Provinsi Jawa Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Kehutanan
Provinsi Jawa Barat
Dinas Pertambangan dan
Energi Provinsi Jawa
Barat, Badan
Perencanaan Daerah
Badan Pusat Statistik
Provinsi Jawa Barat
Badan Pusat Statistik
Provinsi Jawa Barat,
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat, Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat
Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat, Badan
Perencanaan Daerah
Provinsi Jawa Barat
Badan Perencanaan
Daerah Provinsi Jawa
Barat

Dinas Perhubungan
Provinsi Jawa Barat

2-11

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kelas

Tema

Transportasi Air

Jaringan Jalan

Jaringan Kereta
Api
Instalasi Air
Bersih
Instalasi Irigasi
dan Drainase
Jaringan Air
Limbah

Jaringan listrik

Jaringan gas

Jaringan
telekomunikasi

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
pelabuhan
laut,
fasilitas
disekitar
pelabuhan
dan
termasuk jaringan transportasi
laut
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang jalan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang jaringan kereta api
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang perairan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
jaringan irigasi dan sungai
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
tentang air limbah
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
ketenagalistrikan
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
jaringan
pipa
gas
(jaringannya,
stasiun
distribusi, gardu dll.)
Instansi yang dalam tugasnya
memerlukan
atau
menyelenggarakan
data
jaringan
telekomunikasi,
stasiun pemancar

Usulan Kastodian

Dinas Perhubungan
Provinsi Jawa Barat

Dinas Bina Marga


Provinsi Jawa Barat,
Dinas Perhubungan
Provinsi Jawa Barat
Dinas Perhubungan
Provinsi Jawa Barat
Dinas Tarkim, Dinas
PSDA Provinsi Jawa
Barat
Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat
Dinas Tata Ruang
Pemukiman Provinsi
Jawa Barat, BPLHD
Provinsi Jawa Barat
Dinas Tarkim, Dinas
Pertambangan dan
Energi, Bapeda Provinsi
Jawa Barat
Dinas Tarkim, Dinas
Pertambangan dan
Energi, Bapeda Provinsi
Jawa Barat
Dinas Tarkim, Dinas
Perhubungan, Bapeda
Provinsi Jawa Barat

Sumber : Kastodian Data IDSD Jabar

2.2 KAJIAN TERHADAP PRAKTIK PENYUSUNAN, PENERAPAN, SERTA


PERMASALAHAN.
2.2.1 Kajian Pekerjaan Sebelumnya Terkait Monitoring dan Evaluasi, dan
Pemanfaatan Ruang
Kajian terkait dengan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang bersumber dari
kajian-kajian yang dilakukan oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Bappenas pada
tahun 2009 hingga 2012, antara lain:

2-12

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

1)

Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap PerPres 54 tahun 2008 tentang


Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Superimpose Citra Quickbird
terhadap Peta PerPres 54 Tahun 2008.
Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan verifikasi bahwa penggunaan ruang
dilaksanakan sesuai dengan rencana tata ruang dalam Perpres 54/2008.

2)

Pedoman Evaluasi Kinerja Pembangunan Sektoral (Bappenas, 2009).


Buku pedoman ini dapat menjadi acuan dalam mengevaluasi RPJMN dan
RKP dan isu pembangunan terpilih.
Pedoman ini memuat konsep evaluasi kinerja, penyusunan indikator kinerja,
dan fokus evaluasi pembangunan sektoral.

3)

Laporan Akhir: Studi Penyiapan Konsep Pedoman Pemantauan Pemanfaatan Ruang


(JICA, 2009).
Tujuan dari kegiatan ini adalah dalam rangka meningkatkan kualitas
pemantauan pemanfaatan ruang di kawasan perkotaan.
Lingkup materi pedoman ini, yaitu menjabarkan konsistensi antara rencana
tata ruang yang berlaku dengan pemanfaatan ruang yang terjadi pada saat
ini diindikasikan dengan melihat perubahan pemanfaatan ruang pada skala
waktu tertentu, sesuai dengan rencana atau tidak sesuai rencana. Selain itu,
dapat diindikasikan melalui pencermatan terhadap dampak negatif dari
pemanfaatan ruang terhadap lingkungan sekitar.

4)

Laporan Final Penyiapan Draft Kriteria Evaluasi Dalam Pemanfaatan Ruang (JICA,
2010).
Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk melengkapi draft pedoman
pemantauan sebelumnya, maka kegiatan penyusunan draft kriteria evaluasi
pada sistem pemantauan pemanfaatan ruang akan dilaksanakan dalam
rangka memperkuat sistem pemantauan pemanfaatan ruang pada tingkat
daerah.
Tahap evaluasi akan memberikan gambaran mengenai tinggi atau rendah,
berat atau ringan dari penyimpangan pemanfaatan ruag antara aktualnya
dengan rencananya, dan perkiraan dari pencapaian tujuan dan sasaran pada
konteks implementasi RTR.

5)

Draft Pedoman Pemantauan dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang Wilayah Kota


Berbasis Sistem Informasi Geografis (Kementerian PU dan JICA, 2010).
Pedoman ini dimaksudkan sebagai panduan dalam kegiatan pemantauan
dan evaluasi pemanfaatan ruang wilayah kota dalam rangka mewujudkan
kesesuaian pemanfaatan ruang terhadap rencana tata ruang wilayah kota
yang ditetapkan.
Pedoman ini memuat ketentuan umum, ketentuan teknis, serta tata cara
pemantauan dan evaluasi pemanfaatan ruang wilayah kota.

6)

Kegiatan Penyiapan Sistem Monitoring dan Evaluasi Implementasi Rencana Tata


Ruang Kawasan Strategis Nasional dan Rencana Tata Ruang Pulau/Kepulauan
(Kementerian PU, 2012).
Tujuan dari kegiatan ini adalah terwujudnya sistem monitoring dan evaluasi
RTR KSN dan RTR Pulau/Kepulauan dalam rangka pelaksanaan peninjauan
kembali RTRWN.
Wilayah kasus yang menjadi lingkup kegiatan ini adalah RTR KSN Batam
Bintan Karimun (BBK).

2-13

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Kegiatan Monitoring Evaluasi RTR KSN BBK dimaksudkan untuk memperoleh
gambaran tentang pemanfaatan ruang berbasis RTRWN yang telah
diwujudkan dalam kebijakan sektoral dan pemerintah daerah.
Ada 4 aspek yang digunakan untuk memonitor kesesuaian program
tersebut, antara lain aspek program, aspek lokasi program, aspek
pembiayaan program, dan aspek pelaksanaan program.
7)

Kegiatan Evaluasi Keterpaduan Program Infrastruktur Ke-PU-an yang Berbasis


Penataan Ruang (Kementerian PU, 2012).
Tujuan dari kegiatan ini adalah tersusunnya hasil evaluasi kinerja
keterpaduan rencana pembangunan infrastruktur ke-PU-an (jalan, sumber
daya air, dan perkotaan serta perdesaan) tahun 2012 berbasis RTRWN,
serta evaluasi dampak ekonomi infrastruktur ke-PU-an terhadap
pertumbuhan sektor dan wilayah.

8)

Pemanfaatan Lahan Berbasis Rencana Tata Ruang Sebagai Upaya Perwujudan


Ruang Hidup Yang Nyaman, Produktif, Dan Berkelanjutan oleh Dr. Ir. A. Hermanto
Dardak, M.Sc.
Laporan ini menjelaskan mengenai isu pemanfaatan lahan dalam perspektif
penataan ruang, rencana tata ruang sebagai dasar pemanfaatan lahan,
aspek pengendalian pemanfaatan lahan, serta tantangan ke depan terkait
dengan pemanfaatan lahan.

2.2.2 Permasalahan dalam Monitoring dan Evaluasi


Berdasarkan konsep pedoman pemantauan pemanfaatan ruang dapat ditemukan
beberapa permasalahan dan kendala di dalam monitoring dan evaluasi, seperti
diperlihatkan pada Tabel 2.5 dan tabel 2.6.
Tabel 2.5 Permasalahan dalam Pemantauan Pemanfaatan Ruang di Kota
Jakarta Selatan, Kota Padang, dan Kota Cirebon
Kategori
Ketersediaan basis
data untuk
pemantauan dan
evaluasi

Ketersediaan peta
dan kemampuan
sistem informasi
geografi

Kapasitas dan
kewenangan
instansi pelaksana

2-14

Kota Jakarta Selatan


Belum terdapat format
data
khusus
untuk
melakukan pemantauan
dan
evaluasi
pemanfaatan ruang.
Ketersediaan
data
tersebar di beberapa
instansi
dan
belum
terpusat.
Pengumpulan
data
dilakukan
pada
saat
dilakukannya
kegiatan
evaluasi 5 tahunan.
Penyediaan peta dasar
oleh BAPPEDA Provinsi
DKI
namun,
untuk
melakukan pemantauan
dan
evaluasi
belum
terdapat sistem informasi
geografi
pendukung,
baru sebatas penyediaan
peta
yang
terkomputerisasi.
Dilakukan secara terpisah:
pemantauan
oleh
masing-masing sektor.

Kota Padang
Ketersediaan
data
lemah dan tersebar.
Belum
terdapat
format data khusus
untuk
melakukan
pemantauan
dan
evaluasi pemanfaatan
ruang.
Pengklasifikasian data
kawasan
(ruang)
yang berbeda-beda
pada setiap instansi.

Kota Cirebon
Ketersediaan
data
lemah dan tersebar.
Pengklasifikasian data
kawasan (ruang) yang
berbeda-beda
dari
berbagai sumber.

Penyediaan
peta
dasar oleh Bappeda
Kota Padang, namun
peruntukannya
terbatas
untuk
kepentingan
perencanaan
tata
ruang.

Penyediaan peta dasar


dilakukan
oleh
BAPPEDA kota Cirebon.
Instansi
lain
yang
menerbitkan
peta
dasar adalah Kantor
Pertanahan dan Kantor
Pajak
Bumi
dan
Bangunan.

tidak ada yang secara


khusus
melakukan
pemantauan
dan

Tidak
ada
secara
khusus
melakukan
pemantauan
dan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Kategori
pemantauan dan
evaluasi

Output
pemantauan dan
evaluasi
pemanfaatan
ruang

Kota Jakarta Selatan


evaluasi oleh BAPPEDA.
di tingkat Jakarta Selatan
tidak
punya
kewenangan,
karena
terpusat pada provinsi.
Laporan
pemantauan
terbatas pada aspek
perijinan.
Laporan
pemantauan
pemanfaatan ruang pada
masing-masing sektor.
Laporan
evaluasi
(5
tahunan)
yang
digunakan
untuk
melakukan revisi RTRW

Kota Padang
evaluasi
secara
keseluruhan.
Keterbatasan
kewenangan hanya
pada
pemantauan
IMB.
Laporan pemantauan
terbatas pada aspek
perijinan.
Laporan pemantauan
pemanfaatan ruang
pada masing-masing
sektor.
Laporan evaluasi (5
tahunan)
yang
digunakan
untuk
melakukan
revisi
RTRW

Kota Cirebon
evaluasi.
Keterbatasan
kewenangan
hanya
pada pemantauan IMB.
Laporan pemantauan
terbatas pada aspek
perijinan.
Laporan pemantauan
pemanfaatan
ruang
pada
masing-masing
sektor.
Laporan evaluasi (5
tahunan)
yang
digunakan
untuk
melakukan
revisi
RTRW.

Sumber: Penyiapan Draft kriteria Evaluasi Dalam Pemanfaatan Ruang oleh Kementerian PU, 2010.

Tabel 2.6 Aspek Penyelenggaraan Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang di


daerah
Aspek
Penyelenggaraan
Monitoring dan
Evaluasi
Pemanfaatan Ruang
Legalisasi RTRW Provinsi

Provinsi
Aceh

Jawa Barat

Sulawesi Selatan

RTRW Provinsi Aceh sudah


dilegalkan dengan Qanun
Aceh No. 19 Tahun 2013
tentang RTRW Aceh 20132033

RTRW Provinsi Jawa Barat


sudah dilegalkan dengan
Peraturan Daerah Provinsi
Jawa Barat No. 22 Tahun
2010
tentang
RTRW
Provinisi Jawa Barat

Cara mengukur kinerja


implementasi
pemanfaatan
ruang
seperti
yang
direncanakan
dalam
RTRW

Melihat tingkat kesesuaian


pemanfaatan ruang yang
terjadi di lapangan dengan
yang
terdapat
dalam
rencana
pemanfaatan
ruang.

Menilai
konsistensi
perencanaan
dan
pelaksanaan pemanfaatan
ruang
berdasarkan
program
dan
kegiatan
dalam RTRW

Tanggapan
terhadap
kedudukan
Pedoman
Monitoring Dan Evaluasi
Pemanfaatan
Ruang
terkait telah adanya
PerMendagri
No.
54/2010
tentang
Pelaksanaan
PP
No.8/2008
tentang
Tahapan,
Tatacara
Penyusunan,
Pengendalian,
Dan
Evaluasi
Pelaksanaan
Rencana Pembangunan
Daerah
Cara menilai perwujudan

Kedudukan
pedoman
monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang tetap
dibutuhkan agar ada suatu
pedoman
pelaksanaan
monitoring dan evaluasi
yang bersifat lebih teknis
serta
lebih
mudah
diimplementasikan
dan
diharapkan
mampu
mengadop
dari
permendagri.

Pedoman
Monev
Pemanfaatan Ruang dapat
dijadikan sebagai petunjuk
teknis pelaksanaan monev
pemanfaatan ruang yang
harus berpedoman kepada
PerMendagri No. 54/2010.

RTRW Provinsi Sulawesi


Selatan sudah dilegalkan
dengan Peraturan Daerah
Provinsi Sulawesi Selatan
No. 9 Tahun 2009 tentang
RTRW Provinsi Sulawesi
Selatan.
Dapat
dilihat
dari
perkembangan bangunan
gedung yang berdiri dari
izin pemanfaatan ruang
yang di terbitkan, izin
bangunan
(IMB)
dan
Advice
Planning
yang
diproses.
Pedoman monitoring dan
evaluasi
Pemanfaatan
ruang memiliki kedudukan
yang sangat penting bagi
tahapan,
tatacara
penyusunan, pengendalian
dan evaluasi pelaksanaan
Rencana
Pembangunan
daerah.

Cara menilai perwujudan

Membandingkan

antara

Penilaian

berdasarkan

2-15

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Aspek
Penyelenggaraan
Monitoring dan
Evaluasi
Pemanfaatan Ruang
sistem
jaringan
prasarana (transportasi,
energi, telekomunikasi,
sumber
daya
air,
prasarana pengelolaan
lingkungan).

Provinsi
Aceh

Jawa Barat

Sulawesi Selatan

sistem jaringan prasarana


yakni disesuaikan dengan
Standar Pelayanan Minimal
sesuai SPM PU.

indikasi program RTRW


dengan realisasi sistem
jaringan
prasarana
di
lapangan sehingga dapat
diperoleh
sejauhmana
persentase kinerja sistem
jaringan prasarana. Selain
itu
dengan
melihat
kesesuaian SPM.
Salah satu cara menilai
perwujudan pola ruang
aktual yang sesuai RTRW
adalah dengan menilai
kesesuaian
antara
dokumen teknis perijinan
yang diterbitkan dengan
kondisi aktual di lapangan.

ketersediaan
Sistem
Jaringan
Prasarana
berdasarkan
Standar
Pelayanan Minimum.

cara menilai perwujudan


pola ruang aktual seperti
yang
direncanakan
dalam
RTRW
baik
batang tubuh maupun
Lampiran Peta Rencana
Pola Ruang

Dengan melihat kondisi


aktual di lapangan apakah
masih sesuai dengan RTRW
yang
telah
ditetapkan
tahun 2009 ataukah sudah
mengalami
perubahan
dalam pemanfaatan ruang.

Waktu yang tepat untuk


melaksanakan
monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang
Mekanisme monev ini
dapat
digunakan
sebagai
kerangka
peninjauan
kembali
RTRW

Awal semester pertama dan


kedua

Awal semester kedua

Dapat digunakan dengan


men-singkron-kan
antara
eksisting dan rencana

Dapat digunakan sebagai


kerangka
peninjauan
kembali RTRW

Data atau informasi


tahun
yang
dapat
digunakan sebagai basis
data, terkait kerangka
waktu
pelaksanaan
monev
pemanfaatan
ruang
Instansi yang melakukan
kegiatan
monev
pemanfaatan ruang

Tahunan,
5 tahunan
20 tahunan

Dapat digunakan, karena


dengan monev dapat dapat
diketahui
dinamika
perubahan
pemanfaatan
ruang yang terjadi sebagai
bahan peninjauan kembali
RTRW.
Tahunan

BAPPEDA,
Dinas Pekerjaan Umum
Instansi Sektoral

Dinas Tata Ruang


Permukiman

Mekanisme
pelaporan
hasil monev ini, apakah
merujuk ke mekanisme
permendagri
atau
dikembangkan.

Mengacu pada Permendagri


dan Permen PU tentang
standarisasi SPM

Cara pelaporan hasil


monitoring dan evaluasi
dan instansi yang akan
dituju.

2-16

Pelaporan monev dalam


bentuk
laporan/dokumen
dilengkapi dengan hasil
lapangan dan foto-foto
lokasi monev.

BAPPEDA,
Dinas Pekerjaan Umum,
Dinas Tata Ruang dan
Cipta Karya
Bisa mengacu ataupun
tidak

instansi yang mempunyai


kewenangan
bidang
penataan ruang

Dengan
melihat
kesesuaian antara rencana
dan
perwujudan
pola
ruang
aktual
melalui
Monitoring dan Evaluasi
Pengawasan
Teknis
Penyelenggaraan
Penataan
ruang
yang
dilaksanakan
setiap
tahunnya.
Awal semester kedua

Tahunan,
5 tahunan
20 tahunan

dan

Membuat laporan hasil


peninjauan lapangan yang
dikembangkan
berdasarkan
program
perencanaan yang ada di
RTRW Dinas Tata Ruang
dan
Perumahan
dan
mengacu
pada
Permendagri
Instansi yang dituju antara
lain Bappeda, Dinas Tata
ruang dan perumahan,
serta
kantor
terpadu
pelayanan satu pintu

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Aspek
Penyelenggaraan
Monitoring dan
Evaluasi
Pemanfaatan Ruang

Provinsi
Aceh

Sulawesi Selatan

Partisipasi
masyarakat
perlu lebih ditingkatkan
dalam monev pemanfaatan
ruang dengan mengacu
pada
pedoman
peran
masyarakat
dalam
penataan ruang

Masyarakat
belum
sepenuhnya
terlibat
karena kegiatan ini hanya
berupa sosialisasi papan
maklumat, peta struktur,
dan pola ruang yang
dipasang pada pinggir
jalan kota/kecamatan dan
lain-lain
sebagai
data
informasi
pemanfaatan
ruang dan proses izin.

Aspek
partisipasi
masyarakat
dalam
mekanisme
monev
pemanfaatan ruang

Instansi yang dituju


merupakan
instansi
yang terkait dengan
tata
ruang,
yaitu
Bappeda, Dinas Cipta
Karya (Bid. Tata Ruang)
Aspek
partisipasi
masyarakat sudah berjalan
dengan baik, dengan telah
dilakukan
berbagai
rangkaian kegiatan yang
melibatkan
pihak
masyarakat
diantaranya:
Konsultasi publik dan public
hearing di DPR.
Masyarakat
juga
bisa
membantu
pemerintah
dalam
mengontrol
pemanfaatan ruang dengan
mengadukan
kepada
pemerintah setiap kegiatan
pemanfaatan ruang yang
tidak
sesuai
dengan
rencana
ruang
melalui
nomor layanan pengaduan
pelanggaran tata ruang dan
email
tataruang_bandaaceh@yah
oo.com.

Jawa Barat

Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

2.2.3 Permasalahan di Daerah


a. Belum disahkannya RTRW Provinsi
Status legalisasi RTRW Provinsi menjadi salah satu acuan dalam melaksanakan
kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang. Kegiatan Monitoring dan
evaluasi disarankan dilaksanakan pada RTRW yang telah dilegalkan lebih dari 5
(lima) tahun. RTRW yang sudah dilegalkan lebih dari 5 tahun diharapkan sudah
mampu memperlihatkan kesesuaian pelaksanaan program yang ada dengan
pembangunan yang ada di lapangan. Legalisasi RTRW Provinsi Aceh baru
dilaksanakan pada tahun 2013 sehingga kegiatan monitoring dan evaluasi baru
ditujukan untuk melihat pelaksanaan pemanfaatan ruang yang ada. Baru pada
tahun kelima dapat dilaksanakan kegiatan monitoing dan evaluasi sebagai bahan
untuk kegiatan PK.
b. Waktu dan prosedur perizinan lama
Salah satu penyebab pelanggaran pembangunan di daerah antara lain lamanya
waktu perizinan dan prosedur perizinan yang sulit. Hal tersebut mendorong
masyarakat untuk melakukan pembangunan sebelum perizinan mereka keluar.
Kegiatan pembangunan yang mendahului perizinan ini akan menjadi pelanggaran
pada saat kegiatan moniroting dan evaluasi dilakukan.

2-17

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
c.

Ketidakjelasan tindaklanjut terhadap kegiatan eksisting sebelum peraturan


diberlakukan.
Kegiatan monitoring di lapangan menemukan beberapa pembangunan yang saat
ini menjadi pelanggaran dengan diberlakukan peraturan baru. Pada saat kegiatan
pemabangunan dilaksanakan tidak terjadi pelanggaran karena sudah sesuai
dengan arahan pola ruang dan zonasi yang ada pada tahun tersebut. Namun
adanya perkembangan menumbuhkan penyesuaian pola ruang dan zonasi agar
sehingga menjadikan beberapa bangunan eksisting dikatakan melakukan
pelanggaran.

2.2.4 Permasalahan dalam Pemanfaatan Ruang


Dari hasil kajian Pemanfaatan Lahan Berbasis Rencana Tata Ruang sebagai Upaya
Perwujudan Ruang Hidup yang Nyaman, Produktif, dan Berkelanjutan, terdapat isu-isu
pemanfaatan lahan dalam mengimplementasikan RTR, sebagai beirkut:
a. Pemanfaatan
lingkungan.

lahan

yang

kurang

memperhatikan

daya

dukung

Daya dukung lingkungan merupakan kemampuan lingkungan untuk


mengakomodasi kegiatan-kegiatan yang berkembang di dalamnya, dilihat dari
ketersediaan sumber daya alam dan buatan yang dibutuhkan oleh kegiatankegiatan yang ada, serta kemampuan lingkungan dalam mentolerir dampak negatif
yang ditimbulkan.
Tidak dapat dipungkiri saat ini masih dijumpai pemanfaatan lahan yang kurang
memperhatikan daya dukung lingkungan. Hal ini dapat dilihat dari berbagai
permasalahan yang masih dihadapi seperti makin berkurangnya sumber air baku,
baik air permukaan maupun air bawah tanah terutama di kawasan perkotaan besar
dan metropolitan. Di samping itu, tumbuhnya kawasan-kawasan kumuh di
kawasan perkotaan mencerminkan pengembangan kawasan perkotaan yang
melampaui daya dukung lingkungan untuk memberikan kehidupan yang sejahtera
kepada masyarakat.
Terkait daya dukung lingkungan, terdapat beberapa hal penting yang harus
diperhatikan dalam pemanfaatan lahan:
Ketersediaan sumber daya alam dan sumber daya buatan yang dibutuhkan
dalam pelaksanaan kegiatan yang akan dikembangkan. Dalam konteks ini
ketersediaan tersebut harus diperhitungkan secara cermat, agar
pemanfaatan sumber daya alam dapat dijaga pada tingkat yang
memungkinkan upaya pelestariannya.
Jenis kegiatan yang akan dikembangkan harus sesuai dengan karakteristik
geomorfologis lokasi (jenis tanah, kemiringan, struktur batuan). Hal ini
dimaksudkan agar lahan dapat didorong untuk dimanfaatkan secara tepat
sesuai dengan sifat fisiknya.
Intensitas kegiatan yang akan dikembangkan dilihat dari luas lahan yang
dibutuhkan dan skala produksi yang ditetapkan. Hal ini sangat terkait
dengan pemenuhan kebutuhan sumber daya alam dan sumber daya buatan.
Intensitas kegiatan yang tinggi akan membutuhkan sumber daya dalam
jumlah besar yang mungkin tidak sesuai dengan ketersediaannya.
Dampak yang mungkin timbul dari kegiatan yang akan dikembangkan
terhadap lingkungan sekitar dan kawasan lain dalam satu ekosistem, baik
dampak lingkungan maupun dampak sosial. Hal ini dimaksudkan agar
pengelola kegiatan yang memanfaatkan lahan dapat menyusun langkahlangkah antisipasi untuk meminimalkan dampak yang timbul.

2-18

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Alternatif metoda penanganan dampak yang tersedia untuk memastikan
bahwa dampak yang mungkin timbul oleh kegiatan yang akan
dikembangkan dapat diselesaikan tanpa mengorbankan kepentingan
lingkungan, ekonomi, dan sosial-budaya masyarakat.
b. Konversi pemanfaatan lahan yang tidak terkontrol
Konversi pemanfaatan lahan dari satu jenis pemanfaatan menjadi pemanfaatan
lainnya perlu diperhatikan secara khusus. Beberapa isu penting yang dihadapi saat
ini antara lain adalah:
Konversi lahan-lahan berfungsi lindung menjadi lahan budidaya yang
berakibat pada menurunnya kemampuan kawasan dalam melindungi
kekayaan plasma nuftah dan menurunnya keseimbangan tata air wilayah.
Konversi lahan pertanian produktif menjadi lahan non-pertanian secara
nasional telah mencapai 35.000 hektar per tahun. Khusus untuk lahan
pertanian beririgasi di Pulau Jawa, laju alih fungsinya telah mencapai 13.400
hektar per tahun sehingga di samping mengancam ketahanan pangan
nasional, juga dapat mengganggu keseimbangan lingkungan.
Konversi ruang terbuka hijau di kawasan perkotaan menjadi lahan
terbangun telah menurunkan kualitas lingkungan kawasan perkotaan.
c. Pengaturan pemanfaatan lahan yang tidak efisien
Dalam perspektif penataan ruang, pemanfaatan lahan perlu diatur agar secara
keseluruhan memberikan manfaat terbaik bagi masyarakat sekaligus menekan
eksternalitas yang mungkin timbul. Dalam perspektif ini, pengaturan pemanfaatan
lahan dimaksudkan untuk membentuk struktur ruang dan pola pemanfaatan ruang
yang efisien, untuk menekan biaya yang dikeluarkan oleh masyarakat dalam
menjalankan aktivitas dan memperoleh pelayanan yang dibutuhkan.
Namun demikian, kawasan perkotaan saat ini menghadapi permasalahan
kemacetan yang diakibatkan oleh pengaturan fungsi ruang yang tidak efisien,
antara lain pengembangan kawasan perumahan yang jauh dari kawasan tempat
kerja serta pengembangan pusat pelayanan ekonomi dan sosial-budaya
masyarakat yang terkonsentrasi. Inefisiensi pengaturan pemanfaatan lahan
tersebut mengakibatkan tingginya intensitas pergerakan masyarakat yang tidak
diimbangi dengan tingkat pelayanan transportasi yang memadai. Kemacetan lalu
lintas di kawasan perkotaan besar dan metropolitan telah sampai pada taraf
menurunkan produktivitas masyarakat dan menghambat arus barang dan jasa
yang pada gilirannya menurunkan daya saing produk nasional.
Kajian Audit Pemanfaatan Ruang: Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap
PerPres 54 tahun 2008 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur,
Superimpose Citra Quickbird terhadap Peta PerPres 54 Tahun 2008
Audit Tata Ruang adalah evaluasi terhadap pemanfaatan ruang suatu wilayah yang
dilaksanakan oleh suatu tim yang kompeten, objektif, dan tidak memihak dengan
tujuan untuk melakukan verifikasi bahwa penggunaan ruang dilaksanakan sesuai
dengan rencana tata ruang dan kaidah-kaidah penataan ruang.
Disadur dari kajian audit pemanfaatan ruang diperoleh hasil ketidaksesuaian
pemanfaatan ruang, diperlihatkan pada Tabel 2.7.
Berdasarkan data tersebut, terlihat bahwa terjadi penyimpangan pemanfaatan ruang
terbesar pada kawasan hutan produksi tetap atau hutan produksi terbatas (B7/Hp)
menjadi kawasan permukiman dan pertanian, dengan persentase penyimpangan
mencapai 100%. Penyimpangan terbesar kedua adalah perubahan peruntukan dari

2-19

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
perumahan dengan KZB 50% menjadi kawaan industri dan pertanian dengan tingkat
ketidasesuaian mencapai 77,93%.
Tabel 2.7 Tingkat Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang Kawasan
Jabodetabekpunjur
Kode

Peruntukan Perpres 54/2008

N2

Hutan Konservasi, Cagar Alam, Taman


Nasional, Taman Wisata Alam, Suaka Marga
Satwa, Budaya, Peninggalan Sejarah
Lindung

N1
B1
B2
B3
B4

Perumahan (Perkotaan)
Perumahan (Perdesaan)
Perumahan & Pertanian
Perumahan (Hunian Rendah), Pertanian,
Perkebunan, Perikanan, Peternakan, &
Hutan
Pertanian Lahan Basah (Irigasi Teknis)
Perumahan KZB 50%

B5
B6
B7
B4/HP

Perumahan KZB 40% dan Hutan Produksi


Hutan Produksi Tetap atau Hutan Produksi
Terbatas

B7/Hp

Hutan Produksi Tetap atau Hutan Produksi


Terbatas

Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang


Landuse
Persentase (%)
Permukiman,
11.99
Pertanian, dan
Tutupan Awan
Permukiman, dan
34.91
Pertanian
Pertanian
3.27
Tutupan awan
<1
Industri
<1
Industri & Tututpan
<1
Awan
Permukiman
Industri dan
Pertanian
Permukiman,
Industri, Pertanian,
Tutupan awan
Permukiman dan
Pertanian

13,7
77,93
0
5.71
100

Sumber : Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

Gambaran mengenai penyimpangan peruntukan lahan di kawasan Jabodetabekpunjur,


ditunjukkan dalam Gambar 2.1 dan Gambar 2.2.

Gambar 2 Pola Sebaran Ketidaksesuaian Pemanfaatan Ruang terhadap Perpres


54/2008 di Kawasan Hilir (Kota Tangerang, Prov. DKI Jakarta, dan Kota Bekasi)
Sumber: Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

2-20

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 3 Ilustrasi Beberapa Kasus Ketidaksesuaian Di Kawasan


JABODETABEKPUNJUR
Sumber: Focus Group Discussion Audit Tata Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur Ruang Rapat Ditjen
Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum 01 Juli 2013

2-21

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3 BAB III EVALUASI DAN ANALISIS PERATURAN


PERUNDANG-UNDANGAN TERKAIT
3.1 KEDUDUKAN
PEDOMAN
PEMANFAATAN RUANG

MONITORING

DAN

EVALUASI

3.1.1 Antarpedoman
Pada subbab ini dibahas kedudukan/posisi pedoman monev pemanfaatan ruang dengan
pedoman bidang penataan ruang lainnya, khususnya Permen PU 15/PRT/M/2009
Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi, Permen PU 16/PRT/M/2009 Pedoman
Penyusunan RTRW Kabupaten, RapermenPU tentang Pedoman Peninjauan Kembali
RTRW, dan RapermenPU tentang Pengawasan Penataan Ruang.
Dalam Pasal 200 PP 15/2010, dinyatakan bahwa Pengawasan penataan ruang dilakukan
melalui penilaian terhadap kinerja: (1) pengaturan, pembinaan, dan pelaksanaan
penataan ruang, (2) fungsi dan manfaat penyelenggaraan penataan ruang, dan (3)
pemenuhan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang. Pengawasan penataan
ruang terdiri atas kegiatan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan. Dimana ketentuan
lebih lanjut mengenai tata cara pengawasan penataan ruang diatur dengan peraturan
Menteri yang tercantum dalam Pasal 206 PP 15/2010.
Sedangkan amanat untuk membuat/menyusun pedoman monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang tidak disebutkan secara eksplisit di dalam UU No. 26/2007 tentang
Penataan Ruang dan PP 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang

Gambar 4 Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan


Bidang Penataan Ruang
Sumber : Hasil analisis Tim Penyusun, 2014

3-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3.1.2 Antarmuatan
Pada subbab ini dibahas keterkaitan muatan pedoman monev pemanfaatan ruang
dengan:
(1). muatan pedoman bidang penataan ruang lainnya, khususnya RapermenPU
tentang Pedoman Peninjauan Kembali RTRW, dan RapermenPU tentang
Pengawasan Penataan Ruang.
(2). muatan pedoman sektoral lainnya, antara lain Permendagri 73/2009 tentang Tata
cara Pelaksanaan Evaluasi Kinerja Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah
Pelaksanaan pemanfaatan ruang merupakan bagian dari penyelenggaraan penataan
ruang dalam aspek pelaksanaan (LAK).
UU 26/2007
Penataan Ruang

PP 15/2010
Penyelenggaraan Penataan Ruang

PENYELENGGARAAN PENATAAN RUANG


PENGATURAN

PEMBINAAN

Perencanaan

PELAKSANAAN

Pemanfaatan

PENGAWASAN

Pengendalian

Pedoman Monitoring & Evaluasi


Pemanfaatan Ruang
Pelaksanaan Pemanfaaatan
Ruang

Penyusunan dan
sinkronisasi program
pemanfaatan ruang

Pembiayaan program
pemanfaatan ruang

Indikasi program

Perkiraan biaya
pelaksanaan

waktu

Sumber pembiayaan

Sinkronisasi sektoral
& kewilayahan

Jangka waktu
pembiayaan

Pelaksanaan
program
pemanfaatan ruang

Dilakukan terhadap
Dilakukan melalui tindakan

Gambar 5 Kedudukan Pemanfaatan Ruang dalam Penyelenggaraan Penataan


Ruang
Sumber: Diterjemahkan dari UU 26/2007 dan PP 15/2010

Berdasarkan PP No. 15/2010 tentang Penyelenggaraan Penatan Ruang, pelaksanaan


pemanfaatan ruang dilakukan melalui penyusunan program, dan pelaksanaan program
pemanfaatan ruang, beserta pembiayaannya. Penyusunan program pemanfaatan ruang
dilakukan melalui sinkronisasi usulan program utama dan waktu pelaksanaan program,
baik secara sektoral maupun antarwilayah. Sinkronisasi program secara sektoral
dilakukan melalui rapat koordinasi dengan instansi sektoral terkait dengan penataan
ruang, sedangkan sinkronisasi program secara kewilayahan dilakukan dengan melihat
RTR administratif wilayah sekitarnya maupun dengan RTR hirarki di atasnya. Untuk
pembiayaan program pemanfaatan ruang dilakukan melalui tindakan penyusunan
perkiraan biaya pelaksanaan, sumber pembiayaan, dan jangka waktu pembiayaan.
Pembiayaan ini akan menjadi acuan dalam pelaksanaan program pemanfaatan ruang,
baik dalam pembangunan fisik maupun non fisik.

3-2

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 6 Keterkaitan muatan antara pedoman monev pemanfaatan ruang dengan


pedoman lainnya

3.2 LINGKUP MONEV PEMANFAATAN RUANG


3.2.1 Definisi Pemanfaatan Ruang
Definisi Pemanfaatan Ruang, berdasarkan UU No. 26 tahun 2007 tentang Penataan
Ruang, adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang sesuai
dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaannya.
PEMANFAATAN RUANG

Penyusunan dan
Sinkronisasi Program

Program
Fisik

Program
Non Fisik

Pelaksanaan Program

Pembiayaan
Program

Perkiraan
Biaya

Sumber
Biaya

Jangka waktu
pembiayaan

Pelaksanaan
Rencana
Pembangunan

Gambar 7 Lingkup Pemanfaatan Ruang


Sumber: Disarikan dari UU 26/2007 tentang Penataan Ruang dan PP No. 15/2010 tentang
Penyelenggaraan Penatan Ruang

3-3

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

(1).

Penyusunan program merupakan kegiatan untuk menghasilkan program


pemanfaatan ruang, baik program jangka panjang, jangka menengah,
dan program tahunan. Dalam penyusunan program, terbagi menjadi dua
bagian, yaitu program fisik dan non fisik. Program fisik meliputi kegiatan
pembangunan prasarana dan sarana dasar serta bangunan lainnya. Adapun
program non fisik meliputi kegiatan perencanaan, penelitian, sosialisasi, dan
pelatihan.

(2).

Pelaksanaan program pemanfaatan ruang merupakan kegiatan pelaksanaan


rencana pembangunan yang dimuat dalam rencana induk masing-masing
sektor. Rencana sektoral tersebut digunakan sebagai acuan dalam melakukan
pembangunan fisik kawasan. Dalam menuangkan program pemanfaatan ruang
ke dalam rencana pembangunan perlu disertai dengan pembiayaan, agar
program tersebut dapat dilaksanakan. Pembiayaan program mencakup perkiraan
biaya, sumber biaya, dan jangka waktu pembiayaan. Pembiayaan program
tersebut, menjadi bagian yang tidak terpisahkan dengan dokumen rencana
pembangunan.

Indikasi program utama 5 (lima) tahunan berisi usulan program utama, lokasi, besaran
dan sumber pendanaan, instansi pelaksana, waktu dan tahapan pelaksanan dalam
kurun waktu 20 (dua puluh) tahun yang dirinci setiap 5 (lima) tahunan. Program utama
5 (lima) tahunan tersebut, dapat dirinci kembali ke dalam program utama tahunan.
Indikasi program utama yang telah termuat di dalam RTR akan menjadi acuan dalam
menyusun rencana program jangka panjang, rencana program jangka menengah, dan
rencana program tahunan.
Dari amanat UU 26/2006 dan PP 15/2010 terkait pemanfaatan ruang, maka definisi dan
lingkup pemanfaatan ruang, sebagai berikut:

PEMANFAATAN RUANG

Mewujudkan
Struktur Ruang

Mewujudkan Pola
Ruang

Indikasi Program Utama dalam RTR


Program/
Kegiatan

Program Jangka
Panjang

Lokasi

Sumber
pembiayaan

Instansi
pelaksana

Program Jangka
Menengah

Jangka
waktu

Program Tahunan

Gambar 8 Arah Pemanfaatan Ruang


Sumber: Disarikan dari UU 26/2007 tentang Penataan Ruang dan PP No. 15/2010 tentang
Penyelenggaraan Penatan Ruang

Sesuai dengan UU 26/2007 tentang Penataan Ruang, tujuan utama dari pemanfaatan
ruang adalah untuk mewujudkan struktur dan pola ruang sesuai dengan
rencana tata ruang.

3-4

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Perwujudan struktur dan pola ruang ini dijabarkan ke dalam indikasi
program utama penataan/pengembangan provinsi/kabupaten dalam jangka waktu
perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun).

3.2.2 Lingkup Kegiatan Monev


Berdasarkan amanat UU 26/2007 Penataan Ruang, khususnya pada Ps. 55 ayat (2)
bahwa Pengawasan terdiri atas tindakan pemantauan, evaluasi, dan
pelaporan.
Penjelasan Ps. 55 ayat (2) : Tindakan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan
terhadap penyelenggaraan penataan ruang merupakan kegiatan mengamati
dengan cermat, menilai tingkat pencapaian rencana secara objektif, dan
memberikan informasi hasil evaluasi secara terbuka.
Selain itu pada Pasal 56 juga dinyatakan bahwa pemantauan dan evaluasi dilakukan
dengan mengamati dan memeriksa kesesuaian antara penyelenggaraan penataan
ruang dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Sedangkan pada PP 10/2010 Penyelenggaraan Penataan Ruang, dinyatakan pada Pasal
201 bahwa definisi pemantauan dan evaluasi, yaitu:
(1) Pengawasan penataan ruang terdiri atas kegiatan pemantauan, evaluasi, dan
pelaporan.
(2) Pemantauan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
pengamatan terhadap penyelenggaraan penataan ruang secara langsung, tidak
langsung, dan/atau melalui laporan masyarakat.
(3) Evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan penilaian
terhadap tingkat pencapaian penyelenggaraan penataan ruang secara terukur dan
objektif.
(4) Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
penyampaian hasil evaluasi.
Penjelasan Pasal 201 ayat (2) : Pemantauan dilakukan dalam rangka mengamati kinerja
Pemerintah/Pemerintah Daerah dalam penyelenggaraan penataan ruang dan/atau
mengidentifikasi permasalahan yang timbul akibat penyimpangan penyelenggaraan
penataan ruang.
Penjelasan Pasal 201 ayat (3) : Evaluasi dilakukan dalam rangka:
a. Menganalisis penyebab terjadinya permasalahan-permasalahan penataan ruang
yang timbul;
b. Memperkirakan besaran dampak akibat permasalahan yang terjadi;
c. Menganalisis tindakan yang diperlukan untuk menghilangkan dan/atau mengurangi
penyimpangan dan dampak yang timbul dan akan terjadi; dan
d. Merumuskan langkah tindak lanjut yang diperlukan.
Dengan didasarkan pada definisi pemanfaatan ruang dan lingkup pengawasan, maka
kegiatan monev pemanfaatan ruang, adalah:

Monitoring

Monitoring pemanfaatan ruang


pemanfaatan ruang eksisting

adalah

kegiatan

mengamati

Evaluasi

Evaluasi pemanfaatan ruang adalah kegiatan penilaian tingkat


pencapaian pemanfaatan ruang dibandingkan dengan struktur ruang
dan pola ruang yang direncanakan

3-5

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3.2.3 Substansi Monev Pemanfaatan Ruang


Substansi muatan didasarkan pada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15 Tahun
2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi dan Peraturan Menteri Pekerjaan
Umum No. 16 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten
3.2.3.1

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 15 Tahun 2009 tentang Pedoman


Penyusunan RTRW Provinsi
Dalam PM PU No. 15/2009 ini diatur mengenai muatan arahan pemanfaatan ruang
wilayah provinsi. Arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi yang dimaksud dalam
pedoman ini merupakan upaya perwujudan rencana tata ruang yang dijabarkan ke
dalam indikasi program utama penataan/pengembangan provinsi dalam jangka waktu
perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun perencanaan (20 tahun). Muatan
yang diatur dalam pedoman ini, antara lain fungsi, arahan pemanfaatan ruang, halhal yang harus diacu dalam pemanfaatan ruang, muatan, lingkup materi, serta syarat
minimal cakupan materi arahan pemanfaatan ruang.
Tabel 3.1 Muatan Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Provinsi

Aspek
Lingkup materi arahan
pemanfaatan ruang
wilayah provinsi

Syarat minimal cakupan


materi arahan
pemanfaatan ruang
wilayah provinsi

3-6

Muatan
Indikasi program utama dalam arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi,
meliputi:
a. Usulan program Utama
Usulan program utama adalah program-program utama pengembangan
wilayah provinsi yang diindikasikan memiliki bobot kepentingan utama
atau diprioritaskan untuk mewujudkan struktur dan pola ruang wilayah
provinsi sesuai tujuan.
b. Lokasi
Lokasi adalah tempat dimana usulan program utama akan dilaksanakan.
c. Besaran
Besaran adalah perkiraan jumlah satuan masing-masing usulan program
utama pengembangan
d. Sumber Pendanaan
Sumber pendanaan dapat berasal dari APBD provinsi, APBN, swasta
dan/masyarakat.
e. Instansi Pelaksana
Instansi pelaksana adalah pelaksana program utama yang meliputi
pemerintah (sesuai dengan kewenangan masing-masing pemerintahan),
swasta, serta masyarakat.
f. Waktu dan Tahapan Pelaksanaan
Usulan program utama direncanakan dalam kurun waktu perencanaan
20 (dua puluh) tahun yang dirinci setiap 5 (lima) tahunan, sedangkan
masing-masing program mempunyai durasi pelaksanaan yang bervariasi
sesuai kebutuhan. Program utama 5 (lima) tahun dapat dirinci ke dalam
program utama tahunan. Penyusunan indikasi program utama
disesuaikan dengan pentahapan jangka waktu 5 (lima) tahunan RPJP
Daerah Provinsi.
Usulan program utama yang dalam indikasi program utama sekurangkurangnya harus mencakup:
a. Perwujudan rencana struktur ruang wilayah provinsi, meliputi:
1) perwujudan pusat kegiatan (PKN, PKSN, PKW, PKL) di wilayah
provinsi; dan
2) perwujudan sistem prasarana nasional dan wilayah dalam wilayah
provinsi, mencakup:
perwujudan sistem jaringan prasarana transportasi di wilayah
provinsi, yang meliputi sistem prasarana transportasi darat,
udara, dan air;
perwujudan sistem jaringan prasarana sumber daya air;
perwujudan sistem jaringan prasarana energi;
perwujudan sistem jaringan prasarana telekomunikasi; dan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Aspek

Muatan
perwujudan sistem jaringan prasarana lainnya.
b. Perwujudan rencana pola ruang wilayah provinsi, mencakup:
1) perwujudan kawasan lindung nasional dan provinsi; dan
2) perwujudan kawasan budi daya provinsi.
c. Perwujudan kawasan-kawasan strategis provinsi

Sumber: Peraturan Menteri PU No. 15 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi

3.2.3.2

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 16 Tahun 2009 tentang Pedoman


Penyusunan RTRW Kabupaten
Muatan arahan pemanfaatan ruang yang diatur dalam PM PU No. 16/2009, antara
lain definisi, fungsi arahan pemanfaatan ruang, hal-hal yang perlu diperhatikan dalam
penyusunan, muatan, lingkup materi, serta syarat minimal materi arahan
pemanfaatan ruang.
Tabel 3.2 Muatan Arahan Pemanfaatan Ruang Wilayah Kabupaten

Aspek
Lingkup materi
pemanfaatan
kabupaten

arahan
ruang

Syarat minimal cakupan


materi arahan
pemanfaatan ruang
kabupaten

Muatan
a. Usulan Program Utama
Usulan
program
utama
adalah
program-program
utama
pengembangan wilayah kabupaten yang diindikasikan memiliki bobot
kepentingan utama atau diprioritaskan untuk mewujudkan struktur
ruang dan pola ruang wilayah kabupaten sesuai tujuan penataan
ruang wilayah kabupaten.
b. Lokasi
Lokasi adalah tempat dimana usulan program utama akan
dilaksanakan.
c. Besaran
Besaran adalah perkiraan jumlah satuan masing-masing usulan
program utama pengembangan wilayah yang akan dilaksanakan.
d. Sumber Pendanaan
Sumber pendanaan dapat berasal dari APBD kabupaten, APBD
provinsi, APBN, swasta, dan/atau masyarakat.
e. Instansi pelaksana
Instansi pelaksana adalah pelaksana program utama yang meliputi
pemerintah
(sesuai
dengan
kewenangan
masing-masing
pemerintahan), swasta serta masyarakat.
f. Waktu dan tahapan pelaksanaan
Usulan program utama direncanakan dalam kurun waktu
perencanaan 20 (dua puluh) tahun yang dirinci setiap 5 (lima)
tahunan, sedangkan masing-masing program mempunyai durasi
pelaksanaan yang bervariasi sesuai kebutuhan. Program utama 5
tahun pertama dapat dirinci ke dalam program utama tahunan.
Penyusunan indikasi program utama disesuaikan dengan pentahapan
jangka waktu 5 tahunan RPJP Daerah Kabupaten.
Arahan pemanfaatan ruang kabupaten, sekurang-kurangnya memiliki
susunan sebagai berikut:
a. perwujudan rencana struktur ruang wilayah kabupaten, mencakup:
1) perwujudan pusat kegiatan dalam wilayah kabupaten, termasuk
perwujudan pusat kegiatan dalam sistem nasional, yaitu PKSN,
PKW, PKL, dan sistem pusat kegiatan provinsi/metropolitan di
wilayah kabupaten; dan
2) perwujudan sistem jaringan prasarana kabupaten, yang
mencakup pula sistem prasarana nasional dan wilayah/regional
di wilayah kabupaten;
perwujudan sistem prasarana jaringan transportasi di
wilayah kabupaten, yang meliputi sistem prasarana
transportasi darat, udara, dan air;
perwujudan sistem jaringan prasarana sumber daya air;

3-7

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Aspek

Muatan
perwujudan sistem jaringan prasarana energi dan kelistrikan;
perwujudan sistem jaringan prasarana telekomunikasi;
perwujudan sistem jaringan persampahan sanitasi dan
drainase; dan
perwujudan sistem jaringan prasarana lainnya.
b. perwujudan rencana pola ruang wilayah kabupaten, mencakup:
1) perwujudan kawasan lindung; dan
2) perwujudan kawasan budi daya.
c. perwujudan kawasan-kawasan strategis kabupaten.

Sumber: Peraturan Menteri PU No.16 Tahun 2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten

3.2.3.3

Peta Rencana Struktur Ruang dan Pola Ruang


Peta rencana struktur dan pola ruang wilayah provinsi digambarkan dengan
menggunakan peta dasar skala minimal 1:250.000, sedangkan untuk wilayah
kabupaten digambarkan dengan skala minimal 1:50.000. Muatan peta struktur dan
pola ruang dalam RTRW provinsi dan kabupaten diperlihatkan pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3 Muatan Peta Rencana Struktur Ruang dan Pola Ruang dalam RTRW
Provinsi dan RTRW Kabupaten
Jenis Peta
Peta Rencana Struktur
Ruang

Peta Rencana Jaringan


Prasarana Wilayah

Peta Rencana Pola


Ruang

3-8

Muatan Peta di Dalam RTRW


Provinsi
a. Skala peta mengikuti ukuran kertas
b. Muatan peta:
Sistem permukiman (PKN, PKW,
dan PKL);
Sistem jaringan jalan (arteri
primer, kolektor primer 1, dan
kolektor primer 2);
Sistem jaringan kereta api
(umum);
Bandar udara & pelabuhan
sesuai dengan kelasnya;
Nama-nama PKN, PKW, PKL,
bandara & pelabuhan.
a. Skala peta mengikuti ukuran
kertas;
b. Kandungan peta, meliputi:
Rencana
sistem
jaringan
telekomunikasi;
Rencana sistem jaringan energi;
Rencana
sistem
jaringan
sumber daya air;
Rencana
sistem
jaringan
prasarana lainnya;
Nama-nama
tempat
(kecamatan, kelurahan/desa).
a. Skala peta 1:250.000, bila tidak
dapat disajikan secara utuh dalam
1 lembar kertas, peta disajikan
dalam beberapa lembar. Pembagian
lembar penyajian peta harus
mengikuti angka bujur dan lintang
geografis yang beraturan, seperti
halnya pada peta rupa bumi, yaitu
panjang 130 dan lebar 1.

a.
b.

a.
b.

Muatan Peta di Dalam RTRW


Kabupaten
Skala peta mengikuti ukuran kertas;
Kandungan peta, meliputi:
Sistem permukiman (PKW, PKL,
PPK, dan PPL);
Sistem jaringan jalan (kolektor
primer 1, kolektor primer 2,
kolektor primer, dan lokal
primer);
Sistem jaringan kereta api
(umum);
Bandara dan pelabuhan sesuai
dengan kelasnya;
Nama-nama PKW, PKL, PPK,
PPL, bandara dan pelabuhan,
dan lain sebagainya.
Skala peta mengikuti ukuran kertas
Muatan peta:
Rencana
sistem
jaringan
telekomunikasi;
Rencana sistem jaringan energi;
Rencana sistem jaringan sumber
daya air;
Rencana
sistem
jaringan
prasarana lainnya; dan
Nama-nama tempat

a. Skala 1:50.000, bila tidak dapat


disajikan secara utuh dalam 1
lembar kertas, peta disajikan dalam
beberapa
lembar.
Pembagian
lembar
penyajian
peta
harus
mengikuti angka bujur dan lintang
geografis yang berurutan, seperti
halnya pada peta rupa bumi;
b. Pada setiap lembar peta harus

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Jenis Peta

Muatan Peta di Dalam RTRW


Provinsi
b. Pada setiap lembar peta harus
dicantumkan peta indeks dan
nomor
lembar
peta
yang
menunjukkan posisi lembar peta
yang disajikan di dalam wilayah
provinsi secara keseluruhan.
c. Muatan peta:
Delineasi rencana peruntukan
pemanfaatan
ruang
sesuai
dengan klasifikasi pola ruang
wilayah provinsi;
Sungai, jaringan jalan arteri
primer, kolektor primer 1,
kolektor primer 2, dan rel kereta
api;
Nama-nama tempat.

Muatan Peta di Dalam RTRW


Kabupaten
dicantumkan peta indeks dan nomor
lembar peta yang menunjukkan
posisi lembar peta yang disajikan di
dalam wilayah kabupaten secara
keseluruhan;
c. Kandungan peta, meliputi:
Delinasi rencana peruntukan
pemanfaatan
ruang
sesuai
dengan klasifikasi pola ruang
wilayah kabupaten;
Sungai, jaringan kolektor primer
1, kolektor primer 2, kolektor
primer 3 dan lokal primer;
Rel kereta api;
Nama-nama
tempat
(kecamatan, kelurahan/desa).

Sumber: Peraturan Menteri PU No. 15/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi dan Peraturan
Menteri PU No. 16/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten.

3.2.3.4

Indikasi Program Utama Lima Tahunan


Stakeholder dalam proses pembangunan meliputi: pemerintah pusat, pemerintah
daerah, dan masyarakat, yang terdiri atas swasta komersial, kelompok-kelompok
masyarakat, dan perseorangan. Masing-masing stakeholder bergerak didasari oleh
nilai dan normanya. Nilai dan norma dasar pemerintah adalah kepentingan umum,
yang diakomodasi dalam tiga aspek: sosial, ekonomi, dan lingkungan/ekologi. Oleh
karena itu, peran pemerintah adalah sebagai: 1) wasit dalam pengelolaan sumber
daya lingkungan; 2) sebagai pengarah, pengatur, pengendali proses-proses
pemanfaatan sumber daya; 3) sebagai pembangun, pengelola dan perawat dari
fasilitas dan utilitas umum; 4) sebagai mobilisator dari sumber daya untuk
pembangunan. Sementara swasta komersial memiliki nilai dan norma yang
berorientasi pada pencarian keuntungan finansial. Dengan nilai dan norma yang
berlainan, maka antarstakeholder kemungkinan memiliki tujuan dan kepentingan
yang berbeda, bahkan berlawanan, sehingga perlu mekanisme untuk penyatuan
tujuan ke depan. Dalam hal ini RTRW dapat berperan sebagai acuan bagi koordinasi
kepentingan berbagai stakeholder di dalam memanfaatkan ruang.
Pembangunan meliputi tahap-tahap: studi kelayakan, engineering (perencanaan dan
perancangan), procurement (penyediaan sumber daya, kemampuan, legalitas,
keuangan,
dan
lain-lain
sebelum
dapat
dikonstruksi),
konstruksi,
operasi/pemeliharaan, dan bionomics (ekologi atau dampak terhadap masyarakat).
Atau dalam realitas dibagi menjadi pembangunan fisik (konstruksi) dan
pembangunan non-fisik (di luar konstruksi). Arahan lokasi investasi pembangunan
fisik seperti pembangunan prasarana/sarana ke-PU-an berada dalam kerangka untuk
memfungsikan ruang/spatial (titik, garis, luasan/area).
Di dalam RTRW terdapat muatan indikasi program utama yang memberi arahan
pemanfaatan ruang wilayah. Muatan dalam indikasi program utama meliputi: usulan
program utama, lokasi, besaran, sumber pendanaan, instansi pelaksana, serta waktu
dan tahapan pelaksanaan. Usulan program utama adalah program-program utama
pengembangan wilayah yang diindikasikan memiliki bobot kepentingan utama atau
diprioritaskan untuk mewujudkan struktur dan pola ruang wilayah sesuai tujuan.
Lokasi adalah tempat dimana usulan program utama akan dilaksanakan. Besaran
adalah perkiraan jumlah satuan masing-masing usulan program utama
pengembangan. Sumber pendanaan dapat berasal dari APBD, APBN, swasta

3-9

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

dan/masyarakat. Instansi pelaksana adalah pelaksana program utama yang meliputi


pemerintah (sesuai dengan kewenangan masing-masing pemerintahan), swasta,
serta masyarakat. Usulan program utama direncanakan dalam kurun waktu
perencanaan 20 (dua puluh) tahun yang dirinci setiap 5 (lima) tahunan, sedangkan
masing-masing program mempunyai durasi pelaksanaan yang bervariasi sesuai
kebutuhan. Program utama 5 (lima) tahun dapat dirinci ke dalam program utama
tahunan.
Tabel indikasi program utama jangka panjang yang dirinci pada program jangka
menengah lima tahunan provinsi, yang mencakup indikasi program utama, lokasi,
besaran, waktu pelaksanaan, perkiraan pembiayaan, sumber dana, kelembagaan,
dan instansi pelaksana yang distrukturkan dalam:
1.

Indikasi program perwujudan rencana struktur wilayah provinsi, meliputi


indikasi program utama perwujudan pusat-pusat kegiatan, dan program
utama perwujudan sistem prasarana wilayah provinsi;

2.

Indikasi program perwujudan pola ruang wilayah provinsi, meliputi indikasi


program perwujudan kawasan lindung, indikasi program perwujudan
kawasan budidaya; dan

3.

Indikasi program perwujudan kawasan strategis provinsi.

Tabel 3.4 berikut menampilkan contoh matriks indikasi program utama lima tahunan
yang tercantum dalam dokumen rencana tata ruang.
Tabel 3.4 Contoh Matriks Susunan Tipikal Indikasi Program Utama dalam
Penyusunan RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten
No

Program Utama

Perwujudan
Struktur Ruang
Perwujudan Pusat
Kegiatan
1.1. ..............
1.2. ..............
Perwujudan Sistem
Prasarana
1.1 Transportasi
* ...........
* ...........
1.2 Sumber Daya
Air
* ...........
1.3 ...........
* ...........
Perwujudan Pola
Ruang
Perwujudan
Kawasan Lindung
1.1. ..............
* ...........
1.2. .............
* ...........
Perwujudan
Kawasan Budidaya
2.1. ............
* ...........
* ...........

B
1

3-10

Lokasi

Besaran

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

Waktu Pelaksanaan
PJM- PJM- PJM- PJM1
2
3
4

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

No

Program Utama

Lokasi

Besaran

Sumber
Dana

Instansi
Pelaksana

Waktu Pelaksanaan
PJM- PJM- PJM- PJM1
2
3
4

2.2. ...............
* ...........
* ...........
Perwujudan
Kawasan
Strategis
Provinsi
1.1. ..............
* ...........
* ...........
1.2. .............
* ...........
* ...........
1.3. .............
* ...........
* ...........

Sumber: Peraturan Menteri PU No. 15/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi dan Peraturan Menteri PU
No. 16/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten.

3.2.3.5

Program Perwujudan Struktur dan Pola Ruang


Perencanaan pembangunan di daerah disusun secara terpadu oleh pemerintah
daerah sesuai dengan kewenangannya. Jenis dokumen rencana pembangunan yang
disusun pada tingkat daerah, baik provinsi maupun kabupaten, sebagai berikut:
Dokumen Pembangunan

Definisi

Rencana
Pembangunan
Jangka Panjang Daerah

dokumen perencanaan untuk periode 20 (dua


puluh) tahun

Rencana
Pembangunan
Jangka Menengah Daerah

dokumen perencanaan untuk periode 5 (lima)


tahun

Rencana Kerja Pemerintah


Daerah

dokumen perencanaan daerah untuk periode 1


(satu) tahun

Rencana Strategis SKPD

dokumen perencanaan Satuan Kerja Perangkat


Daerah untuk periode 5 (lima) tahun

Rencana Kerja Satuan Kerja


Perangkat Daerah (RenjaSKPD)

dokumen perencanaan Satuan Kerja Perangkat


Daerah untuk periode 1 (satu) tahun

Muatan yang diatur dalam masing-masing dokumen rencana pembangunan di


tingkat pusat dan daerah, sebagai berikut:

3-11

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 9 Muatan Dokumen Perencanaan Pembangunan di Tingkat Daerah


Sumber: Disarika dari UU No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

1.

Keterkaitan Jangka Waktu


Hubungan keterkaitan antara perencanaan pembangunan dengan perencanaan
spasial terkait juga dengan jangka waktu pelaksanaan tiap-tiap bentuk
perencanaan. Hubungan substansi antara perencanaan spasial yang dalam
prosesnya harus mengacu pada perencanaan pembangunan menyebabkan ada
keterkaitan waktu antara ke duanya, terutama antara RPJM dengan dokumen
rencana tata ruang. RPJM yang merupakan turunan dan rincian dari RPJP,
memuat rencana penganggaran pembangunan dengan salah satu itemnya adalah
untuk penyusunan RTRW. Berkaitan dengan hal ini, maka rangkaian kegiatan
penyusunan RTRW dapat dilakukan setelah terdapat alokasi mata anggarannya di
dalam RPJM dan dialokasikan besarannya dalam Anggaran Pendapatan dan
Belanja Negara/Daerah (APBN/D). Selain itu jangka waktu pelaksanaan RPJM
selama lima tahun pada dasarnya akan menjadi masukan bagi proses peninjauan
kembali RTRW. Adapun ilustrasi keterkaitan antara perencanaan pembangunan
dan perencanaan spasial diperlihatkan pada gambar 2.10.

3-12

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

LIMA TAHUN I (2004 2009)


UU26/2008

LIMA TAHUN II (2010 2014)

LIMA TAHUN III (2015 2019)

LIMA TAHUN IV (2020 2024)

LIMA TAHUN V (2025 2029)

RTRWN
PP26/2008

RPJP I (2004 2029)


RPJM (2004 - 2009)

RPJM (2010 - 2014)

Renstra K/L (2004 - 2009)

Renstra K/L (2010 - 2014)

RPJP II (2025 2049)

RPJM (lima tahun ketiga)

RPJM (lima tahun keempat)

RPJM (lima tahun kelima)

RTRW

Untuk Jangka Waktu 20 Tahun Ke Depan

Proses Perda RTRW Provinsi


TUJUAN
JAKSTRA
RENCANA
PROGRAM
PENGENDALIAN

Gambar 10 Kerangka Waktu Perencanaan Pembangunan dan Perencanaan Spasial


Sumber: UU No. 25 Tahun 2004 tentang Sistem Pembangunan Nasional, UU No. 17 Tahun 2007 tentang
RPJP, UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, dan Permen PU No. 15, 16, dan 17/PRT/M/2009
tentang Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (Provinsi, Kabupaten, Kota)

3.3 PENGGUNA
PEDOMAN
PEMANFAATAN RUANG

MONITORING

DAN

EVALUASI

Secara garis besar pengguna pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
dapat dibagi menjadi pemerintah pusat, pemerintah daerah, dan masyarakat.
3.3.1

Pemerintahan Bidang Penataan Ruang


Ketentuan dalam PP 38/2007 Pembagian kewenangan terkait pemantauan dan evaluasi
RTRW diperlihatkan pada tabel 3.7 berikut :
Tabel 3.5 Pembagian Urusan Pemerintahan Bidang Penataan Ruang
Subbidang
Pengawasan

Pemerintah
1. Pengawasan
terhadap
pelaksanaan
penataan
ruang di wilayah nasional.
2. Pengawasan
terhadap
pelaksanaan
penataan
ruang di wilayah provinsi.
3. Pengawasan
terhadap
pelaksanaan
penataan
ruang
di
wilayah
kabupaten/kota.

Pemerintahan Daerah
Provinsi
1. Pengawasan terhadap
pelaksanaan penataan
ruang
di
wilayah
provinsi.
2. Pengawasan terhadap
pelaksanaan penataan
ruang di wilayah .

Pemerintahan
Daerah
Kabupaten/kota
1. Pengawasan
terhadap
pelaksanaan
penataan ruang di
wilayah
kabupaten/kota.

Sumber : Peraturan Pemerintah No.38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara
Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/kota

Ketentuan dalam Penetapan BKPRD menyebutkan anggota yang tercantum di dalam


BPKPRD Provinsi dan BKPRD Kabupaten/kota sebagai berikut :

3-13

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Tabel 3.6 Susunan Keanggotaan BKPRD


Tugas
Penanggungjawab

BKPRD Provinsi
Gubernur dan Wakil Gubernur

Ketua
Sekretaris
Anggota

Sekretaris Daerah Provinsi


Kepala Bappeda Provinsi
SKPD terkait penataan ruang
yang
disesuaikan
dengan
kebutuhan dan kemampuan
daerah.

BKPRD Kabupaten/kota
Bupati dan Wakil Bupati;
Walikota dan Wakil Walikota
Sekretaris Daerah Kabupaten/Kota;
Kepala Bappeda Kabupaten/Kota
SKPD terkait penataan ruang yang
disesuaikan dengan kebutuhan dan
kemampuan daerah

Sumber : Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 Tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah

Tugas BKPRD Provinsi terkait Pemanfaatan ruang meliputi:


1. mengoordinasikan penanganan dan penyelesaian permasalahan dalam pemanfaatan
ruang baik di provinsi maupun di kabupaten/kota, dan memberikan pengarahan
serta saran pemecahannya;
2. memberikan rekomendasi guna memecahkan permasalahan pemanfaatan ruang
provinsi dan permasalahan pemanfaatan ruang yang tidak dapat diselesaikan
kabupaten/kota;
3. memberikan informasi dan akses kepada pengguna ruang terkait rencana tata ruang
provinsi;
4. menjaga akuntabilitas publik sebagai bentuk layanan pada jajaran pemerintah,
swasta, dan masyarakat;
5. melakukan fasilitasi pelaksanaan kerjasama penataan ruang antar provinsi; dan
6. mengoptimalkan peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang.
Tugas BKPRD Kabupaten/kota terkait Pemanfaatan ruang meliputi:
1. mengoordinasikan penanganan dan penyelesaian permasalahan dalam pemanfaatan
ruang baik di kabupaten/kota, dan memberikan pengarahan serta saran
pemecahannya;
2. memberikan rekomendasi guna memecahkan permasalahan dalam pemanfaatan
ruang kabupaten/kota;
3. memberikan informasi dan akses kepada pengguna ruang terkait rencana tata ruang
kabupaten/kota;
4. menjaga akuntabilitas publik sebagai bentuk layanan pada jajaran pemerintah,
swasta, dan masyarakat;
5. melakukan fasilitasi pelaksanaan kerjasama penataan ruang antar kabupaten/kota;
dan
6. mengoptimalkan peran masyarakat dalam pemanfaatan ruang.
Tabel 3.7 Susunan Kelompok Kerja Pemanfaatan dan Pengendalian
Pemanfaatan Ruang
Tugas
Penanggungjawab
Ketua
Sekretaris
Anggota

Susunan
Kepala Bidang/Sub Dinas pada Dinas yang membidangi penataan
ruang
Kepala Bagian pada Biro Hukum
Kepala Seksi/Sub Bidang pada Dinas yang membidangi penataan
ruang
SKPD terkait penataan ruang yang disesuaikan dengan kebutuhan
dan kemampuan daerah

Sumber : Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 50 Tahun 2009 Tentang Pedoman Koordinasi
Penataan Ruang Daerah

3-14

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Kelompok Kerja Pemanfaatan dan Pengendalian Pemanfaatan Ruang mempunyai tugas:
a. memberikan masukan kepada Ketua BKPRD Provinsi dalam rangka perumusan
kebijakan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang provinsi;
b. melakukan fasilitasi pelaksanaan pemantauan terhadap penegakkan peraturan
daerah tentang rencana tata ruang;
c. melakukan fasilitasi pelaksanaan evaluasi terhadap penegakkan peraturan daerah
tentang rencana tata ruang;
d. melakukan fasilitasi pelaksanaan pelaporan terhadap penegakkan peraturan daerah
tentang rencana tata ruang;
e. melakukan fasilitasi pelaksanaan perizinan pemanfaatan ruang;
f. melakukan fasilitasi pelaksanaan penertiban pemanfaatan ruang; dan
g. menginventarisasi dan mengkaji permasalahan dalam pemanfaatan dan
pengendalian pemanfaatan ruang serta memberikan alternatif pemecahannya untuk
dibahas dalam sidang pleno BKPRD Provinsi.

3.3.2 Peran Masyarakat


Pasal 9 PP 68/2010 Bentuk Dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan Ruang :
Bentuk peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang dapat berupa:
a. masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif
dan disinsentif serta pengenaan sanksi;
b. keikutsertaan dalam memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana
tata ruang yang telah ditetapkan;
c. pelaporan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam hal
menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
d. pengajuan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang dianggap tidak sesuai dengan rencana tata
ruang.
Pasal 14 ayat (1) PP 68/2010 Bentuk Dan Tata Cara Peran Masyarakat Dalam Penataan
Ruang : Tata cara peran masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang
dilaksanakan dengan cara:
a.
b.
c.

d.

menyampaikan masukan terkait arahan dan/atau peraturan zonasi, perizinan,


pemberian insentif dan disinsentif serta pengenaan sanksi kepada pejabat yang
berwenang;
memantau dan mengawasi pelaksanaan rencana tata ruang;
melaporkan kepada instansi dan/atau pejabat yang berwenang dalam
hal menemukan dugaan penyimpangan atau pelanggaran kegiatan
pemanfaatan ruang yang melanggar rencana tata ruang yang telah
ditetapkan; dan
mengajukan keberatan terhadap keputusan pejabat yang berwenang
terhadap pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.

3.4 MUATAN MONITORING


Dalam konsep pedoman ini, monitoring mempunyai definisi yang sama dengan
pemantauan. Pemantauan pemanfaatan ruang adalah kegiatan mengamati, mengawasi
dan memeriksa/menyelidiki dengan cermat kegiatan penyelenggaraan penataan ruang,
khususnya dalam hal ini adalah pemantauan yang lebih fokus terhadap pemanfaatan
ruangnya, untuk mengamati perubahan kualitas struktur ruang dan pola ruang yang

3-15

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

tidak sesuai dengan rencana tata ruang, serta dampaknya pada lingkungan. Meskipun
demikian, karena pedoman ini merupakan pedoman yang menjadi bagian dari
pemantauan terhadap penyelenggaraan penataan ruang, maka pedoman ini juga tetap
mempertimbangkan
pemantauan
terhadap
efektivitas
penerapan
instrumen
pengendalian pemanfaatan ruang, dalam lingkup pemantauan yang lebih sederhana.
Kegiatan pemantauan pemanfaataan ruang dalam Konsep Pedoman ini merupakan
upaya untuk menyiapkan basis data sistem informasi untuk mengukur kinerja fungsi dan
manfaat pemanfaan ruang wilayah perkotaan. Disamping itu juga untuk pemenuhan
standar pelayanan mnimum bidang penataan ruang dalam rangka mencapai tujuan
penyelenggaraan penataan ruang wilayah perkotaan. Pengukuran kinerja fungsi dan
manfaat pemanfaatan ruang dilakukan melalui pengukuran kinerja ketertiban struktur
dan pola wilayah perkotaan.
Pendekatan terhadap pemantauan dan evaluasi pemanfaatan ruang dilakukan dengan
membandingkan kualitas/kondisi struktur ruang dan pola ruang, serta lingkungan pada
waktu tertentu/aktual terhadap rencana tata ruang.

3.4.1 Obyek Pemantauan


Obyek pemantauan pemanfaatan ruang meliputi:
a) Struktur ruang wilayah.
b) Pola ruang wilayah.
3.4.1.1

Pemantauan Struktur Ruang Wilayah


Pemantauan struktur wilayah dilakukan melalui kegiatan mengamati, mengawasi, dan
memeriksa/menyelidiki wujud struktur di wilayah yang meliputi :
a)
b)

Sistem pusat-pusat permukiman; dan


Sistem jaringan prasarana.

Pendekatan evaluasi yang diharapkan dapat dikembangkan untuk obyek pemantauan


struktur ruang wilayah yang lebih efektif adalah membandingkan antara kondisi
aktual atau kondisi pada saat pemantauan pemanfaatan ruang sedang dilakukan
terhadap rencana struktur ruang wilayah yang tertuang dalam Rencana Tata Ruang
yang telah di-perda-kan.
3.4.1.2

Pemantauan Pola Ruang Wilayah


Pemantauan pola ruang wilayah dilakukan melalui kegiatan mengamati, mengawasi
dan memeriksa/menyelidiki wujud pola ruang wilayah yang meliputi :
a)
b)

3.4.2

Pola ruang/distribusi peruntukan ruang untuk fungsi lindung.


Pola ruang/distribusi peruntukan ruang untuk fungsi budidaya

Pelaksanaan pemanfaatan ruang


Pelaksanaan pemanfaatan ruang merupakan pelaksanaan pembangunan sektoral dan
pengembangan wilayah, baik yang dilaksanakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah
maupun oleh masyarakat, harus mengacu pada rencana tata ruang.
Pelaksanaan pemanfaatan ruang dilakukan melalui:
a)
b)
c)

3-16

penyusunan dan sinkronisasi program pemanfaatan ruang;


pembiayaan program pemanfaatan ruang; dan
pelaksanaan program pemanfaatan ruang.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3.5 MUATAN EVALUASI


Evaluasi pemanfaatan ruang adalah analisa dari konsistensi pemanfaatan ruang terhadap
rencana tata ruang. Terminologi konsistensi mengandung pengertian adanya sasaran
tertentu yang dijadikan sebagai rujukan untuk mengarahkan pemanfaatan ruang dan
adanya seperangkat kriteria untuk mengukur ketercapaian sasaran. Dalamkonteks
manajemen ruang, evaluasi adalah kegiatan meniai kondisi ruang yang diinginkan
sebagaimana yang tertuang dalam tujuan penyelenggaraan tata ruang, yaitu: Aman;
nyaman; produktif; dan berkelanjutan.
Pembangunan ruang kota meliputi beberapa isu, sebagian diantaranya sulit untuk
dikuantifikasi secara akurat dan tepat dengan menggunakan sumber data yang tersedia.
Terdapat beberapa kriteria untuk mengevaluasi pemanfaatan ruang yang bergantung
kepada aspek yang akan diukur, seperti aspek output atau proses. Kriteria output adalah
ukuran yang tertentu, variabel yang secara langsung berkaitan dengan sasaran
kebijakan. Varibel tertentu didefinisikan dengan merujuk pada sasaran dan target dari
Rencana Tata Ruang yang akan diukur. Kriteria untuk proses adalah ukuran dari
variabel-variabel tertentu yang berkaitan dengan cara untuk mencapai sasaran baik
dalam bentuk kebijakan-kebijakan, program, proyek dan strategi.

3.5.1 Kriteria
Kriteria evaluasi untuk mencapai sasaran dari rencana tata ruang: Nilai dari simpangan
(deviasi) pemanfaatan ruang terahaap rencana tata ruang.
Kriteria evaluasi No. 1: nilai dari simpangan pemanfaatan ruang terhadap rencana tata
ruang.
Kriteria deviasi ini menyangkut analisa terhadap perubahan pada struktur ruang dan
pola ruang yang terjadi selama beberapa tahun sejak dan selama pemanfaatan ruang
pelaksanaan rencana tata ruang. Kondisi yang diharapkan seperti yang tercantum
dalam rencana tata ruang menjadi standar atau dasar rujukan. Dengan demikian
perubahannya harus diperbandingkan dengan dasar rujukan dan diukur tingkat
pencapaiannya terhadap tujuan perencanaan. Kriteria evaluasi deviasi ini terdiri dari
dua klasifikasi atau kelompok indikator:
(1).
(2).

Mewujudkan struktur ruang yang diharapkan; dan


Mewujudkan pola ruang yang diharapkan.

3.5.2 Indikator-indikator Pemantauan dan Evaluasi Ruang


Mengingat fungsi dari pemantauan dan evaluasi adalah untuk menilai pelaksanaan dari
rencana tata ruang, karenanya dasar untuk memilih indikator adalah yang
mencerminkan tujuan dari rencana tata ruang. Perlu pula untuk realistis dalam
pemilihan indikator-indikator tersebut, dengan mempertimbangkan hal-hal berikut:
ketersediaan data, kemudahan pemahaman data, dan kegunaannya dalam
pengambilan keputusan. Bagi perencanaan ruang kota terbaik untuk memilih susunan
indikator yang seimbang dalam mencerminkan kombinasi dari sasaran struktur ruang
dan pola ruang kota. Penting pula bahwa pengguna pedoman ini yaitu pemerintah lokal
memahami perpektif, asumsi dan keterbatasan dari masing-masing indikator. Sasaran
utama dari penentuan indikator adalah:

Untuk mengamati dan mengevaluasi pemanfaatan ruang dengan implikasi mengkaji


ulang saran-saran dari rencana tata ruang;
Untuk mengkaji ketersediaan data-data dan sistem informasi; dan
Untuk menggunakan basis data yang sama dalam melakukan pengamatan, analisa
dan evaluasi terhadap kondisi ruang, tren perkembangan ruang dan karakteristik
lingkungan.

3-17

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Indikator-indikator yang dipergunakan dalam evaluasi merupakan indikator yang sama


dengan indikator-indikator untuk pemantauan pemanfaatan ruang. Namun demikian
berdasarkan hasil review ujicoba meteril draft pedoman pemantauan pemanfaatan
ruang yang dilakukan di daerah disimpulkan untuk melakukan beberapa modifikasi
indikator.
Adapun indikator-indikator dalam studi evaluasi ini diarahakan sesuai dengan tiga
kriteria evaluasi yaitu deviasi pemanfaatan ruang.

3.5.3 Indikator-indikator untuk kriteria evaluasi deviasi pemanfaatan ruang


Sesuai dengan rencana umum tata ruang yang disusun berdasarkan pendekatan
wilayah administratif dengan muatan substansi mencakup rencana struktur ruang dan
rencana pola ruang. Maka penentuan indikator-indikator dalam kriteria evaluasi ini
sebagaimana tertera dalam tabel berikut:
Tabel 3.8 Penentuan Indikator-Indikator dalam Kriteria Evaluasi
Klasifikasi (Grup
Indikator)
STRUKTUR RUANG

Indikator-indikator
1.1

1.2

1.3

POLA RUANG

2.1

2.2
2.3

3-18

Tingkat Perwujudan Sistem Pusat Perkotaan


1.1.1
PKN (Pusat Kegiatan Nasional)
1.1.2
PKW (Pusat Kegiatan Wilayah)
1.1.3
PKL (Pusat Kegiatan Lokal)
1.1.4
PKSN (Pusat Kegiatan Strategis Nasional)
Tingkat Perwujudan Sistem Prasarana Utama
1.2.1
Sistem jaringan transportasi darat:
meliputi: jalan-jalan pada skala kota, terminal, jalur kereta
api, stasiun kereta api, jalur pelayaran angkutan sungai dan
penyebrangan, pelabuhan ASDP
1.2.2
Sistem jaringan transportasi laut:
Meliputi: alur pelayaran laut dan pelabuhan laut
1.2.3
Sistem jaringan transportasi udara:
Meliputi: kawasan keselamatan operasi
Tingkat Perwujudan Sistem Prasarana lainnya
1.3.1
Sistem jaringan energi kelistrikan:
Meliputi: pembangkit listrik, prasarana energi
1.3.2
Sistem jaringan telekomunikasi:
Meliputi: jaringan telepon fixed line, menara telekomunikasi
1.3.3
Sistem jarignan sumber daya air kota:
Meliputi: sistem jairngan SDA, wilayah sungai, sistem
jaringan irigasi, sistem jaringan air baku dan sistem
pengendalian banjir
1.3.4
Prasarana lainnya:
Meliputi: sistem penyediaan air minum, sistem penyediaan
limbah, sistem persampahan kota, sistem drainase kota,
sistem pejalan kaki dan jalur evakuasi bencana
proporsi inkonsistensi fungsi kawasan lindung
2.1.1
hutan lindung;
2.1.2
kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan
di bawahannya;
2.1.3
kawasan perlindungan setempat;
2.1.4
kawasan suaka alam dan cagar budaya; dan
2.1.5
kawasan lindung lainnya.
tingkat perwujudan ruang terbuka hijau
tingkat perwujudan kawasan budidaya
2.3.1
kawasan perumahan;
2.3.2
kawasan perdagangan dan jasa;
2.3.3
kawasan perkantoran;
2.3.4
kawasan industri;
2.3.5
kawasan pariwisata;

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Klasifikasi (Grup
Indikator)

Indikator-indikator
2.3.6
2.3.7
2.3.8
2.3.9

kawasan ruang terbuka non hijau;


kawasan ruang evakuasi bencana;
kawasan peruntukan sektor informal; dan
kawsan peruntukan lainnya (yang sesuai dengan peruntukan
rencana pada masing-masing daerah, dapat berupa kawasan
pertanian, kawasan pertambangan, kawasan pelayanan
umum, dan/atau kawasan militer)

Indikator-indikator pemantauan pemanfaatan ruang:


1. Indikator-indikator pada struktur
perwujudan sistem pusat pelayanan;

wilayah

menggunakan

indikator

tingkat

2. Indikator-indikator pada sistem prasarana utama menggunakan indikator fungsi


menjadi indikator tingkat perwujudan sistem prasarana utama.

3.5.4 Pendekatan Evaluasi


Pendekatan evaluasi konsistensi yang akan dikembangkan untuk menilai struktur ruang
kota adalah dengan melakukan perbandingan antara pemanfaatan ruang aktual atua
kondisi selama pemantauan pelaksanaan rencana tata ruang terhadap struktur ruang
kota yang tercantum pada RTRW yang telah disahkan. Untuk evaluasi ini, hasil dari
pemantauan struktur ruang kota yang dilakukan sebagai bahan analisan dan sintesa
dalam kegiatan evaluasi konsistensi.
Pendekatan yang sama dikembang untuk mengevaluasi pola ruang kota, yaitu dengan
melakukan perbandingan antara kondisi aktual atau kondisi selama pemantauan
pelaksanaan pemanfaatan ruang terhadap pola ruang yang direncanakan dalam RTRW
kota bersangkutan.
Evaluasi pemanfaatan ruang memiliki keterkaitan dengan dimensi waktu pemanfaatan
ruang, baik masa lalu, sekarang dan yang akan datang. Pertama, evaluasi terhadap
pemanfaatan ruang masa lalu bertujuan untuk mengidentifikasi bentuk-bentuk
perubahan dan kecenderungannya sepanjang waktu pengamatan tersebut yang dapat
menjadi gambaran analisa potensi perubahan di masa depan. Kedua, evaluasi kondisi
sekarang untuk mengidentifikasi posisi pijakan pemanfaatan dan kemungkinan di masa
depan, hal ini penting dalam evaluasi perencanaan tata ruang dapat mengarahkan
perkembangan di masa yang akan datang. Pengukuran dari indikator-indikator pada
klasifikasi stuktur ruang adalah:
(1).

Ketersediaan artinya mengkaji keberadaan (ada atau tidak) pemanfaatan ruang


dari masing-masig sistempusat pelayanan, sistem prasarana utama dan sarana
prasarana utilitas pendukung tersebut pada kawasan (deliniasi lokasi) seperti
yang tercantum dalam RTRW

(2).

Keseuaian yang merujuk pada tignkat dan skala pelayanan dari kegiatan yang
dikembangkan pada masing-masing pusat pelayanan tersebut sesuai engan yang
dicantumkan dalam RTRW kota bersangkutan.

3-19

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3.6 KETENTUAN UMUM


Rumusan ketentuan umum didasarkan pada hal, sebagai berikut
Tabel 3.9 Istilah dan Pengertian di dalam Peraturan Perundang-undangan
Peraturan
Perundangundangan
UU
No.
26
Tahun 2007

Istilah
Ruang

Tata ruang
Struktur ruang

Pola ruang
Penataan ruang
Rencana tata ruang
Wilayah
Sistem wilayah
Izin pemanfaatan ruang
PP No. 6 Tahun
2008

Pemerintahan Daerah

Rencana
Pembangunan
Jangka Menengah Daerah
selanjutnya disingkat
RPJMD
Evaluasi Penyelenggaraan
Pemerintahan
Daerah
selanjutnya
disingkat
EPPD
Evaluasi
Kinerja
Penyelenggaraan
Pemerintahan
Daerah
selanjutnya
disingkat
EKPPD
Evaluasi
Kemampuan
Penyelenggaraan Otonomi
Daerah yang selanjutnya
disingkat EKPOD
Evaluasi Daerah Otonom
Baru yang selanjutnya
disingkat EDOB
Sistem
Pengukuran
Kinerja

3-20

Pengertian
Wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang
udara, termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan
wilayah, tempat manusia dan makhluk lain hidup,
melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan
hidupnya.
Wujud struktur ruang dan pola ruang.
Susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung
kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang secara hierarkis
memiliki hubungan fungsional.
Distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan
peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
Hasil perencanaan tata ruang.
Ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap
unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan
berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek fungsional.
struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai jangkauan
pelayanan pada tingkat wilayah.
izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan ruang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
Penyelenggaraan urusan pemerintahan oleh pemerintah
daerah dan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah menurut asas
otonomi dan tugas pembantuan dengan prinsip otonomi
seluas-luasnya dalam sistem dan prinsip Negara Kesatuan
Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Dokumen perencanaan pembangunan daerah untuk periode
5 (lima) tahun.
adalah suatu proses pengumpulan dan analisis data secara
sistematis terhadap kinerja penyelenggaraan pemerintahan
daerah, kemampuan penyelenggaraan otonomi daerah, dan
kelengkapan aspek-aspek penyelenggaraan pemerintahan
pada Daerah yang baru dibentuk.
Suatu proses pengumpulan dan analisis data secara
sistematis terhadap kinerja penyelenggaraan pemerintahan
daerah dengan menggunakan sistem pengukuran kinerja.
Suatu proses pengumpulan dan analisis data secara
sistematis terhadap kemampuan penyelenggaraan otonomi
daerah yang meliputi aspek kesejahteraan masyarakat,
pelayanan umum, dan daya saing daerah.
Evaluasi terhadap perkembangan kelengkapan aspek-aspek
penyelenggaraan pemerintahan daerah pada daerah yang
baru dibentuk.
Sistem yang digunakan untuk mengukur, menilai, dan
membandingkan secara sistematis dan berkesinambungan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Peraturan
Perundangundangan

Istilah

Pengertian

Indikator Kinerja

Tim Nasional EPPD


Tim Daerah EPPD

PP
No.
15
Tahun 2010

Standar
Pelayanan
Minimal yang selanjutnya
disingkat SPM
Penyelenggaraan
penataan ruang
Pengaturan
penataan
ruang
Pembinaan
penataan
ruang
Pelaksanaan
ruang

penataan

Pengawasan
ruang

penataan

Perencanaan tata ruang


Pemanfaatan ruang

Permen PU No.
15/ PRT/ M/
2009

Pengendalian
pemanfaatan ruang
Rencana
tata
ruang
wilayah (RTRW) provinsi

Tujuan penataan ruang


wilayah provinsi

Kebijakan penataan ruang


wilayah provinsi
Strategi penataan ruang
wilayah provinsi

atas kinerja penyelenggaraan pemerintahan daerah.


Alat ukur spesifik secara kuantitatif dan/atau kualitatif yang
terdiri dari unsur masukan, proses, keluaran, hasil, manfaat,
dan/atau dampak yang menggambarkan tingkat capaian
kinerja suatu kegiatan.
Tim yang membantu Presiden dalam melaksanakan evaluasi
penyelenggaraan pemerintahan daerah secara nasional.
Tim yang membantu gubernur selaku wakil Pemerintah
dalam melaksanakan evaluasi pemerintahan kabupaten/kota
di wilayah provinsi.
Ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang
merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh
setiap warga secara minimal.
Kegiatan
yang
meliputi
pengaturan,
pembinaan,
pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.
Upaya pembentukan landasan hukum bagi Pemerintah,
pemerintah daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.
upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang yang
diselenggarakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan
masyarakat.
Upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui
pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang,
dan pengendalian pemanfaatan ruang.
upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat
diwujudkan
sesuai
dengan
ketentuan
peraturan
perundangundangan
suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola
ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana
tata ruang.
upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan
pelaksanaan program beserta pembiayaannya.
Upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.
rencana tata ruang yang bersifat umum dari wilayah
provinsi, yang merupakan penjabaran dari RTRWN, dan
yang berisi: tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang
wilayah provinsi; rencana struktur ruang wilayah provinsi;
rencana pola ruang wilayah provinsi; penetapan kawasan
strategis provinsi; arahan pemanfaatan ruang wilayah
provinsi; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang
wilayah provinsi.
tujuan yang ditetapkan oleh pemerintah daerah provinsi
yang merupakan arahan perwujudan visi dan misi
pembangunan jangka panjang provinsi pada aspek
keruangan, yang pada
dasarnya mendukung terwujudnya tujuan penataan ruang
nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan
berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional.
arahan pengembangan wilayah yang ditetapkan oleh
pemerintah daerah provinsi guna mencapai tujuan penataan
ruang wilayah provinsi dalam kurun waktu 20 (dua puluh)
tahun.
penjabaran kebijakan penataan ruang ke dalam langkahlangkah pencapaian tindakan yang lebih nyata yang menjadi
dasar dalam penyusunan rencana struktur ruang dan
rencana pola ruang wilayah provinsi.

3-21

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Peraturan
Perundangundangan

Istilah

Pengertian

Rencana struktur ruang


wilayah provinsi

rencana yang mencakup rencana sistem perkotaan dalam


wilayah provinsi yang berkaitan dengan kawasan perdesaan
dalam wilayah pelayanannya, dan rencana sistem prasarana
wilayah provinsi yang mengintegrasikan wilayah provinsi
serta
melayani kegiatan skala provinsi, yang akan dituju sampai
dengan akhir masa perencanaan (20 [dua puluh] tahun).
rencana susunan kota dan kawasan perkotaan di dalam
wilayah provinsi yang menunjukkan keterkaitan keadaan
saat ini maupun rencana antarkota/perkotaan, yang
membentuk hirarki pelayanan dengan cakupan dan dominasi
fungsi tertentu dalam wilayah provinsi.
rencana susunan prasarana wilayah yang dikembangkan
untuk menunjang keterkaitan antarkota/perkotaan dalam
wilayah provinsi dan memberikan layanan kegiatan yang
memiliki cakupan wilayah layanan prasarana lebih dari satu
kabupaten.
Kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan
skala internasional, nasional, atau beberapa provinsi.

Rencana sistem perkotaan


di wilayah provinsi

Rencana sistem prasarana


wilayah provinsi

Pusat Kegiatan Nasional


yang selanjutnya disebut
PKN
Pusat Kegiatan Wilayah
yang selanjutnya disebut
PKW
Pusat Kegiatan Lokal yang
selanjutnya disebut PKL
Pusat Kegiatan Strategis
Nasional yang selanjutnya
disebut PKSN
Rencana
pola
ruang
wilayah provinsi

Kawasan lindung provinsi

Kawasan budi daya yang


memiliki nilai strategis
provinsi
Arahan
pemanfaatan
ruang wilayah provinsi

3-22

Kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan


skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota
Kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan
skala kabupaten/kota atau beberapa kecamatan.
kawasan perkotaan yang ditetapkan untuk mendorong
pengembangan kawasan perbatasan negara.
rencana distribusi peruntukan ruang wilayah provinsi yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan budi
daya sampai dengan akhir masa berlakunya RTRW provinsi
yang
memberikan gambaran pemanfaatan ruang wilayah provinsi
hingga 20 (dua puluh) tahun mendatang.
kawasan lindung yang secara ekologis
merupakan satu ekosistem yang terletak lebih dari satu
wilayah
kabupaten/kota, atau kawasan lindung dalam wilayah suatu
kabupaten yang
memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya
yang terletak di wilayah kabupaten/kota lain, atau kawasankawasan lindung lain yang menurut ketentuan peraturan
perundang-undangan
pengelolaannya
merupakan
kewenangan pemerintah daerah provinsi.
Kawasan budi daya yang dipandang sangat penting bagi
upaya pencapaian pembangunan provinsi dan/atau menurut
peraturan perundang-undangan dimana perizinan dan/atau
pengelolaannya merupakan kewenangan pemerintah daerah
provinsi.
Arahan pengembangan wilayah untuk mewujudkan struktur
ruang dan pola ruang wilayah provinsi sesuai dengan RTRW
provinsi melalui penyusunan dan pelaksanaan program
penataan/pengembangan provinsi beserta pembiayaannya
dalam suatu indikasi program utama jangka menengah lima
tahunan provinsi yang berisi rencana program utama,
sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan waktu
pelaksanaan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Peraturan
Perundangundangan

Istilah

Pengertian

Indikasi program utama


jangka menengah lima
tahunan

Petunjuk yang memuat usulan program utama, lokasi


program, prakiraan pendanaan beserta sumbernya, instansi
pelaksana, dan waktu pelaksanaan, dalam
rangka mewujudkan ruang provinsi yang sesuai dengan
rencana tata ruang.
Arahan-arahan yang dibuat/ disusun dalam upaya
mengendalikan pemanfaatan ruang wilayah provinsi agar
sesuai dengan RTRW provinsi yang berbentuk indikasi
arahan peraturan zonasi sistem provinsi, arahan perizinan,
arahan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi untuk
wilayah provinsi.
arahan-arahan yang disusun oleh pemerintahan provinsi,
sebagai dasar dalam menyusun ketentuan perizinan oleh
pemerintahan kabupaten/kota, yang harus dipenuhi oleh
setiap pihak sebelum pelaksanaan pemanfaatan ruang.
rencana tata ruang yang bersifat umum dari wilayah
kabupaten, yang berisi tujuan, kebijakan, strategi penataan
ruang wilayah kabupaten, rencana struktur ruang wilayah
kabupaten, rencana pola ruang wilayah kabupaten,
penetapan
kawasan
strategis
kabupaten,
arahan
pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, dan ketentuan
pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten.
tujuan yang ditetapkan pemerintah daerah kabupaten yang
merupakan arahan perwujudan visi dan misi pembangunan
jangka panjang kabupaten pada aspek keruangan, yang
pada dasarnya mendukung terwujudnya ruang wilayah
nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan
berlandaskan Wawasan Nusantara dan Ketahanan Nasional.
arahan pengembangan wilayah yang ditetapkan oleh
pemerintah daerah kabupaten guna mencapai tujuan
penataan ruang wilayah kabupaten dalam kurun waktu 20
(dua puluh) tahun.
penjabaran kebijakan penataan ruang ke dalam langkahlangkah pencapaian tindakan yang lebih nyata yang menjadi
dasar dalam penyusunan rencana struktur dan pola ruang
wilayah kabupaten.
adalah rencana yang mencakup sistem perkotaan wilayah
kabupaten yang berkaitan dengan kawasan perdesaan
dalam wilayah pelayanannya dan jaringan prasarana wilayah
kabupaten yang dikembangkan untuk mengintegrasikan
wilayah kabupaten selain untuk melayani
kegiatan skala kabupaten yang meliputi sistem jaringan
transportasi, sistem jaringan energi dan kelistrikan, sistem
jaringan telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air,
termasuk seluruh daerah hulu bendungan atau waduk dari
daerah aliran sungai, dan sistem jaringan prasarana lainnya.
Pusat permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan
skala antar desa.

Arahan
pengendalian
pemanfaatan
ruang
wilayah provinsi

Arahan perizinan

Permen PU No.
16/ PRT/ M/
2009

Rencana
tata
ruang
wilayah
(RTRW)
kabupaten

Tujuan penataan ruang


wilayah kabupaten

Kebijakan penataan ruang


wilayah kabupaten
Strategi penataan ruang
wilayah kabupaten
Rencana struktur ruang
wilayah kabupaten

Pusat
Pelayanan
Lingkungan
yang
selanjutnya disebut PPL
Rencana sistem jaringan
prasarana
wilayah
kabupaten
Rencana sistem perkotaan
di wilayah kabupaten

rencana jaringan prasarana wilayah yang dikembangkan


untuk mengintegrasikan wilayah kabupaten dan untuk
melayani kegiatan yang memiliki cakupan wilayah layanan
prasarana skala kabupaten.
rencana susunan kawasan perkotaan sebagai pusat kegiatan
di dalam wilayah kabupaten yang menunjukkan keterkaitan
saat ini maupun rencana yang membentuk hirarki pelayanan
dengan cakupan dan dominasi fungsi tertentu dalam wilayah
kabupaten.

3-23

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Peraturan
Perundangundangan

Istilah

Pengertian

Rencana
pola
ruang
wilayah kabupaten

rencana distribusi peruntukan ruang wilayah kabupaten


yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan
budi daya yang dituju sampai dengan akhir masa berlakunya
RTRW kabupaten yang memberikan gambaran pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten hingga 20 (dua puluh)
tahun mendatang.
rencana distribusi peruntukan ruang wilayah kabupaten
yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan
budi daya yang dituju sampai dengan akhir masa berlakunya
RTRW kabupaten yang
memberikan gambaran pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten hingga 20 (dua puluh)
tahun mendatang.
kawasan budi daya yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudi dayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber
daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.
arahan pengembangan wilayah untuk mewujudkan struktur
ruang dan pola ruang wilayah kabupaten sesuai dengan
RTRW kabupaten melalui penyusunan dan pelaksanaan
program penataan/pengembangan kabupaten beserta
pembiayaannya, dalam suatu indikasi program utama jangka
menengah lima tahunan kabupaten yang berisi rencana
program utama, sumber pendanaan, instansi pelaksana, dan
waktu pelaksanaan.
petunjuk yang memuat usulan program utama, lokasi,
besaran, waktu pelaksanaan, sumber dana, dan instansi
pelaksana dalam rangka mewujudkan ruang kabupaten yang
sesuai dengan rencana tata ruang.
ketentuan-ketentuan yang dibuat atau disusun dalam upaya
mengendalikan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten agar
sesuai dengan RTRW kabupaten yang
berbentuk ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan
perizinan, ketentuan insentif dan disinsentif, serta arahan
sanksi untuk wilayah kabupaten.
ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh pemerintah
daerah kabupaten sesuai kewenangannya yang harus
dipenuhi oleh setiap pihak sebelum pemanfaatan ruang,
yang digunakan sebagai alat dalam melaksanakan
pembangunan keruangan yang tertib sesuai dengan rencana
tata ruang yang telah disusun dan ditetapkan.
suatu proses penyusunan tahapantahapan
kegiatan yang melibatkan berbagai unsur pemangku
kepentingan di dalamnya, guna pemanfaatan dan
pengalokasian sumber daya yang ada, dalam rangka
meningkatkan kesejahteraan sosial dalam suatu lingkungan
wilayah/daerah dalam jangka waktu tertentu.
dokumen perencanaan daerah untuk periode 20 (dua puluh)
tahun.

Rencana
pola
ruang
wilayah kabupaten

Kawasan
kabupaten

budi

daya

Arahan
pemanfaatan
ruang wilayah kabupaten

Indikasi program utama


jangka menengah lima
tahunan
Ketentuan pengendalian
pemanfaatan
ruang
wilayah kabupaten

Ketentuan perizinan

Peraturan
Mendagri
54/2010

No.

Perencanaan
pembangunan daerah

Rencana
pembangunan
jangka panjang daerah
yang
selanjutnya
disingkat RPJPD
Rencana
pembangunan
jangka menengah daerah
yang
selanjutnya
disingkat
RPJMD

3-24

dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahun.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Peraturan
Perundangundangan

Istilah
Rencana
pembangunan
jangka
menengah
nasional yang selanjutnya
disingkat
RPJMN
Program

Standar
pelayanan
minimal yang selanjutnya
disingkat SPM
Rencana
tata
ruang
wilayah yang selanjutnya
disingkat RTRW

Pengertian
dokumen perencanaan
periode 5
(lima) tahunan.

pembangunan

nasional

untuk

bentuk instrumen kebijakan yang berisi satu atau lebih


kegiatan yang dilaksanakan oleh SKPD atau masyarakat,
yang dikoordinasikan oleh pemerintah daerah untuk
mencapai sasaran dan tujuan pembangunan daerah.
Ketentuan tentang jenis dan mutu pelayanan dasar yang
merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh
setiap warga secara minimal.
Hasil perencanaan tata ruang yang merupakan penjabaran
strategi dan arahan
kebijakan pemanfaatan ruang wilayah nasional dan
pulau/kepulauan ke dalam struktur dan pola ruang wilayah.

Sumber : Peraturan perundangan terkait

3-25

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

4 BAB IV LANDASAN FILOSOFIS, SOSIOLOGIS, DAN


YURIDIS
4.1 LANDASAN FILOSOFIS
Landasan filosofis merupakan pertimbangan atau alasan yang menggambarkan
bahwa peraturan yang dibentuk mempertimbangkan pandangan hidup, kesadaran,
dan cita hukum yang meliputi suasana kebatinan serta falsafah bangsaIndonesia
yang bersumber dari Pancasila dan Pembukaan
Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Peraturan disusun
dengan mengakomodasi asas keadilan, ketertiban dan kesejahteraan yang
terkandung dalam nilai luhur Pancasila. Rumusan Pancasila merupakan dasar hidup
Negara Indonesia dimana Indonesia merupakan negara hukum dan bukan
beradasarkan pada kekuasaan.
Lima butir Pancasila harus dapat diterjemahkan dengan baik dalam peraturan
sebagai salah satu wujud tata hukum untuk mewujudkan kesejahteraan umum,
mencerdaskan kehidupan bangsa dan melaksanakan ketertiban dunia yang
berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. Sehingga
penting untuk menjadikan sila-sila dalam Pancasila baik secara langsung maupun
tidak langsung sebagai dasar dalam penyusunan aturan-aturan yang dituangkan
dalam peraturan ini.
Sila pertama pada Pancasila Ketuhanan Yang Maha Esa secara filosofis
menunjukkan bahwa pengaturan segala kegiatan harus berdasarkan pandangan
bahwa segala yang berada di dunia ini harus tunduk dan tidak melupakan aturan
tertentu yang dibuat oleh supreme being . Sila ke-dua Kemanusiaan yang Adil dan
Beradab dan sila ke-tiga Persatuan Indonesia mencerminkan bahwa dalam
pengaturan harus mengedepankan asas keadilan dan persamaan hak dan
kewajiban masing-masing individu sehingga tidak menimbulkan segregasi sosial
dan spasial.
Kondisi tersebut diikuti dengan sikap menghormati serta
menunjunjung tinggi nilai-nilai kemanusiaan untuk mewujudkan persatuan. Sila keempat menunjukkan pengambilan keputusan dalam pengaturan ini dilakukan
berdasarkan musyawarah mufakat dan dapat dipertanggungjawabkan serta sesuai
dengan nilai-nilai kerakyatan yang dianut bangsa Indonesia. Sebagaimana
dinyatakan dalam sila ke-lima Pancasila, semua aturan-aturan disusun dengan
didasari oleh terwujudnya keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia. Sesuai
pandangan filosofis tersebut, maka pengaturan dimaksudkan dapat melindungi hak
individu sehingga dapat tercipta keseimbangan antara hak dan kewajiban masingmasing individu.
Kondisi tersebut selaras dengan perwujudan kemajuan
lingkungan yang merata, serasi, teratur dan berkeadilan sosial bagi masyarakat
Indonesia.
Perlunya pengaturan mengenai penyelenggaraan penataan ruang khususnya
pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang didasarkan pada
pertimbangan antara lain:
1)

Pertama, penyelenggaraan penataan ruang masih menghadapi berbagai


kendala, antara lain pengaturan penataan ruang yang masih belum lengkap,
pelaksanaan pembinaan penataan ruang yang masih belum efektif,
pelaksanaan penataan ruang yang masih belum optimal, dan pengawasan
penataan ruang yang masih lemah. Untuk itu diperlukan pengaturan
mengenai penyelenggaraan penataan ruang yang lebih lengkap dan rinci serta
dapat dijadikan acuan dalam mengatasi berbagai tantangan dan

4-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

permasalahan yang dihadapi secara terpadu, serasi, selaras, seimbang,


efisien, dan efektif.
2)

Kedua, berkembangnya pemikiran dan kesadaran di tengah masyarakat


untuk meningkatkan kinerja penyelenggaraan penataan ruang yang lebih
menyentuh hal-hal yang terkait langsung dengan permasalahan kehidupan
masyarakat, terutama dengan meningkatnya bencana banjir dan longsor,
kemacetan lalu lintas, bertambahnya perumahan kumuh, berkurangnya ruang
publik dan ruang terbuka hijau di kawasan perkotaan, kurang memadainya
kapasitas kawasan metropolitan terhadap tekanan jumlah penduduk, serta
kurang seimbangnya pembangunan kawasan perkotaan dan perdesaan. Hal
tersebut menuntut adanya pengaturan yang lebih tegas dan jelas mengenai
aspek-aspek penyelenggaraan penataan ruang yang terkait langsung dengan
kehidupan masyarakat

4.2 LANDASAN SOSIOLOGIS.


Landasan sosiologis merupakan pertimbangan atau alasan yang menggambarkan
bahwa peraturan yang dibentuk untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam
berbagai aspek. Landasan sosiologis sesungguhnya menyangkut fakta empiris
mengenai perkembangan masalah dan kebutuhan masyarakat dan negara.
Persoalan penataan ruang di Indonesia pada dasarnya berakar pada bagaimana
pelaksanaan
pembangunan
dilakukan.
Dalam
pelaksanaannya
suatu
pengembangan kawasan seringkali tidak sejalan dengan rencana tata ruang yang
telah disusun dan menjadikan keduanya sebagai suatu produk yang bertentangan.
Rencana tata ruang yang telah disusun akan tetap menjadi suatu dokumen
sedangkan pelaksanaan pembangunan tetap berjalan berdasarkan permintaan
pasar. Ketidaksesuaian antara rencana tata ruang yang telah disusun dengan
pelaksanaan pembangunan ini membutuhkan apa yang disebut dengan
pengendalian.
Awal dari pelaksanaan pengendalian ialah kegiatan monitoring yakni dengan
mengamati perubahan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang yang berlaku.
Monitoring dilakukan terhadap perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan
dengan tujuan mengamati, mengikuti dan mendokumentasikan perubahan suatu
kegiatan pemanfaatan ruang suatu kawasan tertentu dalam periode tertentu.
Pemantuan dapat dilakukan secara berkala minimal 1 tahun sekali dan merupakan
kegiatan rutin dan kegiatan lanjutan (adanya laporan dari masyarakat/instansi
perihal adanya penyimpangan pembangunan fisik dengan rencana tata ruang).
Monitoring sebagai kegiatan lanjutan membuktikan bahwa masyarakat dapat ikut
berpastisipasi dalam memantau perubahan yang ada disekitarnya.
Sebagai tindak lanjut dari hasil kegiatan monitoring yang telah dilakukan ialah
dengan melakukan evaluasi. Evaluasi adalah upaya menilai kemajuan kegiatan
pemanfaatan ruang dalam mencapai tujuan rencana tata ruang dan merupakan
tindak lanjut dari kegiatan pelaporan dan pemantauan dengan tujuan untuk
menilai apakah pemanfaatan ruang yang telah ada sesuai dengan rencana tata
ruang yang berlaku.
Pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang diharapkan mampu
menjawab persoalan-persoalan sebagai berikut:
1)

4-2

Untuk dapat menjaga konsistensi pemanfaatan ruang terhadap rencana tata


ruang wilayah. Setiap pemerintah provinsi dan kabupaten memerlukan
kegiatan monitoring pemanfaatan ruang eksisting dan evaluasi kesesuaian
pemanfaatan ruang terhadap rencana tata ruang wilayahnya;

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
a.

2)

Perlu dibangun basis data yang menunjang kegiatan pemantauan


pemanfaatan ruang.

Data tersebar di setiap sektor dan terdapat perbedaan antardaerah.

belum terdapat SIG pendukung (sebagian daerah telah mempunyai


konsep One Map One Data berada di Bappeda).

b.

Diperlukan pedoman penilaian SPM infrastruktur atau sistem prasarana


agar tetap sesuai standar hingga kurun waktu 20 tahun perencanaan

c.

Belum ada instansi/tim pelaksana monev RTRW.

Laporan pemantauan terhadap pemanfaatan ruang terbatas pada


aspek perijinan, khususnya untuk instansi/dinas terkait penataan
ruang

Laporan pemantauan
instansi/dinas terkait

terhadap

infrastruktur

dilakukan

oleh

Diperlukan rekomendasi hasil monitoring dan evaluasi agar bermanfaat dalam


menjaga konsistensi pemanfaatan ruang

4.3 LANDASAN YURIDIS.


Landasan yuridis merupakan pertimbangan atau alasan yang menggambarkan
bahwa peraturan yang dibentuk untuk mengatasi permasalahan hukum atau
mengisi kekosongan hukum dengan mempertimbangkan aturan yang telah ada,
yang akan diubah, atau yang akan dicabut guna menjamin kepastian hukum dan
rasa keadilan masyarakat.
Ketentuan tentang amanat kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfatan secara
eksplist tidak muncul dalam UU 26/2007 Penataan Ruang dan PP 15/2010
Penyelenggaraan Penataan Ruang.
Dalam PP 15/2010 Penyelenggaraan Penataan Ruang hanya dinyatakan:
1) Amanat pengawasan teknis tercantum dalam Pasal 206 yang berbunyi :
Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pengawasan penataan ruang diatur
dengan peraturan Menteri.
2) definisi dan lingkup dari kegiatan Pengawasan penataan ruang terdiri atas
kegiatan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan.
Ps. 201
(1) Pengawasan penataan ruang terdiri atas kegiatan pemantauan, evaluasi, dan
pelaporan.
(2) Pemantauan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
pengamatan terhadap penyelenggaraan penataan ruang secara langsung,
tidak langsung, dan/atau melalui laporan masyarakat.
(3) Evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan penilaian
terhadap tingkat pencapaian penyelenggaraan penataan ruang secara terukur
dan objektif.
(4) Pelaporan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan kegiatan
penyampaian hasil evaluasi.
Penjelasan Pasal 201 ayat (2); Pemantauan dilakukan dalam rangka mengamati
kinerja Pemerintah/Pemerintah Daerah dalam penyelenggaraan penataan ruang

4-3

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

dan/atau mengidentifikasi permasalahan yang timbul akibat penyimpangan


penyelenggaraan penataan ruang.
Penjelasan Pasal 201 ayat (3); Evaluasi dilakukan dalam rangka:
a.
b.
c.
d.

4-4

Menganalisis penyebab terjadinya permasalahan-permasalahan penataan


ruang yang timbul;
Memperkirakan besaran dampak akibat permasalahan yang terjadi;
Menganalisis tindakan yang diperlukan untuk menghilangkan dan/atau
mengurangi penyimpangan dan dampak yang timbul dan akan terjadi; dan
Merumuskan langkah tindak lanjut yang diperlukan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5 BAB V JANGKAUAN, ARAH PENGATURAN, DAN RUANG


LINGKUP MATERI MUATAN
5.1 PENDAHULUAN
5.1.1 Maksud dan Tujuan
Pedoman ini dimaksudkan sebagai panduan dalam pelaksanaan kegiatan monitoring
dan evaluasi pemanfaatan ruang wilayah dalam rangka memberi masukan/rekomendasi
untuk mewujudkan kesesuaian pemanfaatan ruang aktual terhadap rencana tata ruang
wilayah yang ditetapkan.
Pedoman ini bertujuan untuk membantu pemerintah provinsi dan pemerintah
kabupaten dalam melaksanakan kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
di wilayahnya.

5.1.2 Ruang Lingkup


Pedoman ini memuat ketentuan umum, ketentuan teknis, dan prosedur monitoring dan
evaluasi RTRW yang meliputi:
1)

Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi (RTRWP); dan

2)

RTRW kabupaten (RTRWK)

5.1.3 Kedudukan Pedoman


Pedoman ini merupakan pelengkap dari Rapermen PU tentang Peninjauan Kembali
RTRW, Permen PU 15/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Provinsi dan Permen
PU 16/2009 tentang Pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten. Secara diagramatis
ditunjukan pada sebagai berikut:

Gambar 11 Kedudukan Pedoman terhadap Peraturan Perundang-Undangan


Bidang Penataan Ruang
Sumber : Hasil analisis Tim Penyusun, 2014

5-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5.1.4 Fungsi dan Manfaat Pedoman


Fungsi dari pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang adalah:
1)

sebagai acuan untuk kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang; dan

2)

sebagai masukan dalam proses pengkajian, evaluasi dan penilaian pemanfaatan


ruang pada peninjauan kembali RTRW.

Manfaat dari pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang adalah:


1)

Terwujudnya kesesuaian implementasi pemanfaatan ruang dengan rencana tata


ruang;

2)

Terumuskanya rekomendasi tindak lanjut upaya perwujudan rencana tata ruang.

5.1.5 Istilah dan Definisi


Dalam pedoman ini yang dimaksud dengan:
a.
b.

c.

d.

e.

f.

g.

h.

5-2

Rencana Tata Ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.


Rencana tata ruang wilayah (RTRW) provinsi adalah rencana tata ruang
yang bersifat umum dari wilayah provinsi, yang merupakan penjabaran dari
RTRWN, dan yang berisi: tujuan, kebijakan, strategi penataan ruang wilayah
provinsi; rencana struktur ruang wilayah provinsi; rencana pola ruang wilayah
provinsi; penetapan kawasan strategis provinsi; arahan pemanfaatan ruang
wilayah provinsi; dan arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah
provinsi.
Rencana tata ruang wilayah (RTRW) kabupaten adalah rencana tata
ruang yang bersifat umum dari wilayah kabupaten, yang berisi tujuan,
kebijakan, strategi penataan ruang wilayah kabupaten, rencana struktur ruang
wilayah kabupaten, rencana pola ruang wilayah kabupaten, penetapan kawasan
strategis kabupaten, arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten, dan
ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten.
Tujuan penataan ruang wilayah provinsi adalah tujuan yang ditetapkan
oleh pemerintah daerah provinsi yang merupakan arahan perwujudan visi dan
misi pembangunan jangka panjang provinsi pada aspek keruangan, yang pada
dasarnya mendukung terwujudnya tujuan penataan ruang nasional yang aman,
nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan
Ketahanan Nasional.
Tujuan penataan ruang wilayah kabupaten adalah tujuan yang ditetapkan
pemerintah daerah kabupaten yang merupakan arahan perwujudan visi dan
misi pembangunan jangka panjang kabupaten pada aspek keruangan, yang
pada dasarnya mendukung terwujudnya ruang wilayah nasional yang aman,
nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan
Ketahanan Nasional.
Kebijakan penataan ruang wilayah provinsi
adalah
arahan
pengembangan wilayah yang ditetapkan oleh pemerintah daerah provinsi guna
mencapai tujuan penataan ruang wilayah provinsi dalam kurun waktu 20 (dua
puluh) tahun.
Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten adalah arahan
pengembangan wilayah yang ditetapkan oleh pemerintah daerah kabupaten
guna mencapai tujuan penataan ruang wilayah kabupaten dalam kurun waktu
20 (dua puluh) tahun.
Strategi penataan ruang wilayah provinsi adalah penjabaran kebijakan
penataan ruang ke dalam langkah-langkah pencapaian tindakan yang lebih
nyata yang menjadi dasar dalam penyusunan rencana struktur ruang dan
rencana pola ruang wilayah provinsi.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
i.

j.

k.

l.

m.

n.

o.

p.

q.

r.

s.

t.

Strategi penataan ruang wilayah kabupaten adalah penjabaran kebijakan


penataan ruang ke dalam langkah-langkah pencapaian tindakan yang lebih
nyata yang menjadi dasar dalam penyusunan rencana struktur dan pola ruang
wilayah kabupaten.
Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial
ekonomi masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
Rencana struktur ruang wilayah provinsi adalah rencana yang mencakup
rencana sistem perkotaan dalam wilayah provinsi yang berkaitan dengan
kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya, dan rencana sistem
prasarana wilayah provinsi yang mengintegrasikan wilayah provinsi serta
melayani kegiatan skala provinsi, yang akan dituju sampai dengan akhir masa
perencanaan (20 [dua puluh] tahun).
Rencana struktur ruang wilayah kabupaten adalah rencana yang
mencakup sistem perkotaan wilayah kabupaten yang berkaitan dengan
kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya dan jaringan prasarana
wilayah kabupaten yang dikembangkan untuk mengintegrasikan wilayah
kabupaten selain untuk melayani kegiatan skala kabupaten yang meliputi sistem
jaringan transportasi, sistem jaringan energi dan kelistrikan, sistem jaringan
telekomunikasi, sistem jaringan sumber daya air, termasuk seluruh daerah hulu
bendungan atau waduk dari daerah aliran sungai, dan sistem jaringan
prasarana lainnya.
Rencana sistem perkotaan di wilayah provinsi adalah rencana susunan
kota dan kawasan perkotaan di dalam wilayah provinsi yang menunjukkan
keterkaitan keadaan saat ini maupun rencana antarkota/perkotaan, yang
membentuk hirarki pelayanan dengan cakupan dan dominasi fungsi tertentu
dalam wilayah provinsi.
Rencana sistem perkotaan di wilayah kabupaten adalah rencana susunan
kawasan perkotaan sebagai pusat kegiatan di dalam wilayah kabupaten yang
menunjukkan keterkaitan saat ini maupun rencana yang membentuk hirarki
pelayanan dengan cakupan dan dominasi fungsi tertentu dalam wilayah
kabupaten.
Kawasan perdesaan dalam wilayah pelayanannya adalah wilayah yang
mempunyai kegiatan utama pertanian, termasuk pengelolaan sumber daya
alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perdesaan,
pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
Rencana sistem prasarana wilayah provinsi adalah rencana susunan
prasarana wilayah yang dikembangkan untuk menunjang keterkaitan
antarkota/perkotaan dalam wilayah provinsi dan memberikan layanan kegiatan
yang memiliki cakupan wilayah layanan prasarana lebih dari satu kabupaten.
Rencana sistem jaringan prasarana wilayah kabupaten adalah rencana
jaringan prasarana wilayah yang dikembangkan untuk mengintegrasikan
wilayah kabupaten dan untuk melayani kegiatan yang memiliki cakupan wilayah
layanan prasarana skala kabupaten.
Pusat Kegiatan Nasional yang selanjutnya disebut PKN adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala internasional, nasional,
atau beberapa provinsi.
Pusat Kegiatan Strategis Nasional yang selanjutnya disebut PKSN
adalah kawasan perkotaan yang ditetapkan untuk mendorong pengembangan
kawasan perbatasan negara.
Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan
perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa
kabupaten/kota.

5-3

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

u.

v.

w.
x.

y.

z.

aa.

bb.

cc.

dd.

ee.
ff.
gg.

hh.
ii.
jj.

5-4

Pusat Kegiatan Lokal yang selanjutnya disebut PKL adalah kawasan


perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kabupaten/kota atau
beberapa kecamatan.
Pusat Pelayanan Kawasan yang selanjutnya disebut PPK adalah
kawasan perkotaan yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala kecamatan
atau beberapa desa.
Pusat Pelayanan Lingkungan yang selanjutnya disebut PPL adalah
pusat permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa.
Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang
meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk
fungsi budi daya.
Rencana pola ruang wilayah provinsi adalah rencana distribusi peruntukan
ruang wilayah provinsi yang meliputi peruntukan ruang untuk fungsi lindung
dan budi daya sampai dengan akhir masa berlakunya RTRW provinsi yang
memberikan gambaran pemanfaatan ruang wilayah provinsi hingga 20 (dua
puluh) tahun mendatang.
Rencana pola ruang wilayah kabupaten adalah rencana distribusi
peruntukan ruang wilayah kabupaten yang meliputi peruntukan ruang untuk
fungsi lindung dan budi daya yang dituju sampai dengan akhir masa berlakunya
RTRW kabupaten yang memberikan gambaran pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten hingga 20 (dua puluh) tahun mendatang.
Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur dan pola
ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan
program beserta pembiayaannya.
Pelaksanaan Pemanfaatan Ruang merupakan pelaksanaan pembangunan
sektoral dan pengembangan wilayah, baik yang dilaksanakan oleh pemerintah,
pemerintah daerah maupunoleh masyarakat, yangharus mengacu pada rencana
tata ruang.
Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan
ruang dapat diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
Monitoring/pemantauan merupakan kegiatan pengamatan terhadap
penyelenggaraan penataan ruang secara langsung, tidak langsung, dan/atau
melalui laporan masyarakat.
Evaluasi merupakan kegiatan penilaian terhadap tingkat pencapaian
penyelenggaraan penataan ruang secara terukur dan objektif.
Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan
pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap
unsur terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek
administratif dan/atau aspek fungsional.
Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
Rencana Pembangunan Jangka Panjang, yang selanjutnya disebut
RPJP, adalah dokumen perencanaan untuk periode 20 (dua puluh) tahun.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional, yang selanjutnya
disebut RPJM Nasional, adalah penjabaran dari visi, misi, dan program
Presiden yang penyusunannya berpedoman pada RPJP Nasional, yang memuat
strategi
pembangunan
Nasional,
kebijakan
umum,
program
Kementerian/Lembaga dan lintas Kementerian/Lembaga, kewilayahan dan lintas
kewilayahan, serta kerangka ekonomi makro yang mencakup gambaran
perekonomian secara menyeluruh termasuk arah kebijakan fiskal dalam
rencana kerja yang berupa kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang
bersifat indikatif.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
kk.

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah, yang selanjutnya


disebut RPJM Daerah, adalah penjabaran dari visi, misi, dan program Kepala
Daerah yang penyusunannya berpedoman pada RPJP Daerah dan
memperhatikan RPJM Nasional, memuat arah kebijakan keuangan daerah,
strategi pembangunan daerah, kebijakan umum, dan program Satuan Kerja
Perangkat Daerah (SKPD), lintas SKPD, dan program kewilayahan disertai
dengan rencana-rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka
pendanaan yang bersifat indikatif.
ll.
Pemerintah adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan
pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
mm. Pemerintah Daerah adalah Gubernur, Bupati atau Walikota dan perangkat
daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
nn. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam
bidang penataan ruang.
oo. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
pp. Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
melindungi kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan
sumber daya buatan.
qq. Kawasan lindung provinsi adalah kawasan lindung yang secara ekologis
merupakan satu ekosistem yang terletak lebih dari satu wilayah
kabupaten/kota, atau kawasan lindung dalam wilayah suatu kabupaten yang
memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya yang terletak di
wilayah kabupaten/kota lain, atau kawasan-kawasan lindung lain yang menurut
ketentuan peraturan perundang-undangan pengelolaannya merupakan
kewenangan pemerintah daerah provinsi.
rr.
Kawasan lindung kabupaten adalah kawasan lindung yang secara ekologis
merupakan satu ekosistem yang terletak pada wilayah kabupaten, kawasan
lindung yang memberikan pelindungan terhadap kawasan bawahannya yang
terletak di wilayah kabupaten, dan kawasan-kawasan lindung lain yang menurut
ketentuan peraturan perundang-undangan pengelolaannya merupakan
kewenangan pemerintah daerah kabupaten.
ss. Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama
untuk dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber
daya manusia, dan sumber daya buatan.
tt.
Kawasan budi daya yang memiliki nilai strategis provinsi adalah
kawasan budi daya yang dipandang sangat penting bagi upaya pencapaian
pembangunan provinsi dan/atau menurut peraturan perundang-undangan
dimana perizinan dan/atau pengelolaannya merupakan kewenangan
pemerintah daerah provinsi.
uu. Kawasan budi daya kabupaten adalah kawasan budi daya yang ditetapkan
dengan fungsi utama untuk dibudi dayakan atas dasar kondisi dan potensi
sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya buatan.
vv. Kawasan strategis provinsi adalah kawasan yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
provinsi terhadap ekonomi, sosial, budaya, lingkungan, serta pendayagunaan
sumber daya alam dan teknologi.
ww. Kawasan strategis kabupaten adalah kawasan yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten terhadap ekonomi, sosial, budaya, lingkungan, serta pendayagunaan
sumber daya alam dan teknologi.
xx. Arahan pemanfaatan ruang wilayah provinsi adalah arahan
pengembangan wilayah untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang

5-5

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

yy.

zz.

aaa.

bbb.

ccc.

ddd.

eee.

fff.

ggg.

hhh.

5-6

wilayah provinsi sesuai dengan RTRW provinsi melalui penyusunan dan


pelaksanaan
program
penataan/pengembangan
provinsi
beserta
pembiayaannya dalam suatu indikasi program utama jangka menengah lima
tahunan provinsi yang berisi rencana program utama, sumber pendanaan,
instansi pelaksana, dan waktu pelaksanaan.
Arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten adalah arahan
pengembangan wilayah untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
wilayah kabupaten sesuai dengan RTRW kabupaten melalui penyusunan dan
pelaksanaan
program
penataan/pengembangan
kabupaten
beserta
pembiayaannya, dalam suatu indikasi program utama jangka menengah lima
tahunan kabupaten yang berisi rencana program utama, sumber pendanaan,
instansi pelaksana, dan waktu pelaksanaan.
Indikasi program utama jangka menengah lima tahunan adalah
petunjuk yang memuat usulan program utama, lokasi program, prakiraan
pendanaan beserta sumbernya, instansi pelaksana, dan waktu pelaksanaan,
dalam rangka mewujudkan ruang provinsi yang sesuai dengan rencana tata
ruang.
Arahan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah provinsi adalah
arahanarahan yang dibuat/disusun dalam upaya mengendalikan pemanfaatan
ruang wilayah provinsi agar sesuai dengan RTRW provinsi yang berbentuk
indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi, arahan perizinan, arahan
insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi untuk wilayah provinsi.
Ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten
adalah ketentuan-ketentuan yang dibuat atau disusun dalam upaya
mengendalikan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten agar sesuai dengan
RTRW kabupaten yang berbentuk ketentuan umum peraturan zonasi, ketentuan
perizinan, ketentuan insentif dan disinsentif, serta arahan sanksi untuk wilayah
kabupaten.
Indikasi arahan peraturan zonasi sistem provinsi adalah arahan yang
disusun untuk menjadi dasar bagi penyusunan ketentuan umum peraturan
zonasi dan peraturan zonasi yang lebih detail, maupun bagi pemanfaatan
ruang/penataan provinsi terutama pada kawasan strategis provinsi dan zona
sekitar jaringan prasarana wilayah provinsi.
Ketentuan umum peraturan zonasi sistem kabupaten adalah ketentuan
umum yang mengatur pemanfaatan ruang/penataan kabupaten dan unsurunsur pengendalian pemanfaatan ruang yang disusun untuk setiap klasifikasi
peruntukan/fungsi ruang sesuai dengan RTRW kabupaten.
Arahan perizinan adalah arahan-arahan yang disusun oleh pemerintahan
provinsi, sebagai dasar dalam menyusun ketentuan perizinan oleh
pemerintahan kabupaten/kota, yang harus dipenuhi oleh setiap pihak sebelum
pelaksanaan pemanfaatan ruang.
Ketentuan perizinan adalah ketentuan-ketentuan yang ditetapkan oleh
pemerintah daerah kabupaten sesuai kewenangannya yang harus dipenuhi oleh
setiap pihak sebelum pemanfaatan ruang, yang digunakan sebagai alat dalam
melaksanakan pembangunan keruangan yang tertib sesuai dengan rencana tata
ruang yang telah disusun dan ditetapkan.
Arahan insentif dan disinsentif adalah arahan yang diterapkan untuk
memberikan imbalan terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan
rencana tata ruang dan arahan untuk mencegah, membatasi pertumbuhan,
atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
Arahan sanksi adalah arahan untuk memberi sanksi bagi siapa saja yang
melakukan pelanggaran dalam pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan
rencana tata ruang yang berlaku.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
iii.

Pemantauan pemanfaatan ruang wilayah kota adalah tindakan


mengamati dan mencatat kondisi struktur ruang dan pola ruang aktual pada
wilayah kota.
jjj. Evaluasi pemanfaatan ruang adalah kegiatan penilaian terhadap tingkat
pencapaian struktur dan pola ruang sesuai dengan rencana tata ruang melalui
penyusunan dan pelaksanaan program beserta pembiayaannya secara terukur
dan objektif.
kkk. Evaluasi pemanfaatan ruang wilayah kota adalah tindakan mengkaji
tingkat kesesuaian struktur ruang dan pola ruang terhadap rencana struktur
dan pola ruang pada rencana tata ruang wilayah kota yang disahkan.
lll.
Pelaporan pemanfaatan ruang adalah kegiatan penyampaian hasil evaluasi
pemanfaatan ruang.
mmm.
Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam
kegiatan pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.

5.2 MATERI YANG AKAN DIATUR


5.2.1 Lingkup monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
Tujuan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang adalah merumuskan rekomendasi
dalam rangka menjaga konsintensi pemanfaatan ruang terhadap rencana tata ruang
wilayah (RTRW)
Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dilakukan dalam rangka:
a. Menganalisis penyebab terjadinya permasalahan pemanfaatan ruang;
b. Menganalisis tindakan yang
pemanfaatan ruang; dan
c.

diperlukan

untuk

mengurangi

penyimpangan

Merumuskan langkah tindak lanjut yang diperlukan.

Objek monitoring dan evaluasi adalah


a. Objek monitoring :
1) rencana struktur ruang
2) rencana pola ruang;
3) indikasi program utama;
4) pelaksanaan program pemanfaatan ruang yang merupakan kegiatan
pelaksanaan rencana pembangunan;
5) kondisi aktual di lapangan; dan
6) pelaporan masyarakat.
b. Objek evaluasi :
1) perbandingan kondisi aktual dengan rencana tata ruang;
2) tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang;
3) permasalahan rendahnya konsistensi struktur ruang dan pola ruang; dan
4) kesimpulan dan rekomendasi.
Fokus pengaturan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang adalah Konsistensi
adalah Tingkat kesesuaian struktur dan pola ruang eksisting terhadap rencana tata
ruang

5.2.2 Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang adalah analisa dari konsistensi
pemanfaatan ruang terhadap rencana tata ruang. Terminologi konsistensi mengandung

5-7

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

pengertian adanya sasaran tertentu yang dijadikan sebagai rujukan untuk mengarahkan
pemanfaatan ruang dan adanya seperangkat criteria untuk mengukur ketercapaian
sasaran.
Dalam konteks manajemen ruang monitoring dan evaluasi adalah kegiatan menilai
kondisi ruang yang diinginkan sebagaimana yang tertuang dalam tujuan
penyelenggaraan tata ruang, yaitu:

Aman; Nyaman; Produktif; dan Berkelanjutan


Pembangunan ruang kota meliputi beberapa isu, sebagian diantaranya sulit untuk
dikuantifikasi secara akurat dan tepat dengan menggunakan sumber data yang
tersedia. Terdapat beberapa criteria untuk mengmonitoring dan evaluasi pemanfaatan
ruang yang bergantung kepada aspek yang akan diukur, seperti aspek output atau
proses. Kriteria output adalah ukuran yang tertentu, variable yang secara langsung
berkaitan dengan sasaran kebijakan. Variabel tertentu didefinisikan dengan merujuk
pada sasaran dan target dari rencana tata ruang yang akan diukur. Kriteria untuk
proses adalah ukuran dari variable-variabel tertentu yang berkaitan dengan cara untuk
mencapai sasaran baik dalam bentuk kebijakan-kebijakan, program, proyek dan
strategi.
Kriteria monitoring dan evaluasi untuk mencapai sasaran dari rencana tata ruang:
1) Nilai dari simpangan (deviasi) pemanfaatan ruang terhadap rencana tata ruang
2) Tingkat dari efektifitas perangkat pengendalian pemanfaatan ruang
3) Kualitas outcome

Kriteria monitoring dan evaluasi No. 1: Nilai dari simpangan pemanfaatan ruang
terhadap rencana tata ruang
Kriteria deviasi ini menyangkut analisa terhadap perubahan pada struktur ruang dan
pola ruang kota yang terjadi selama beberapa tahun sejak dan selama pemanfaatan
ruang pelaksanaan rencana tata ruang. Kondisi yang diharapkan seperti yang
tercantum dalam rencana tata ruang menjadi standar atau dasar rujukan. Dengan
demikian perubahannya harus diperbandingkan dengan dasar rujukan dan diukur
tingkat pencapaiannya terhadap tujuan perencanaan. Kriteria monitoring dan evaluasi
deviasi ini terdiri dari dua klasifikasi atau kelompok indikator:
a. Mewujudkan struktur ruang yang diharapkan
b. Mewujudkan pola ruang yang diharapkan

Kriteria monitoring dan evaluasi No. 2: Tingkat efektifitas dari perangkat pengendalian
pemanfaatan ruang
Kriteria monitoring dan evaluasi efektifitas menyangkut analisa terhadap peraturan
pengendalian pemanfaatan ruang yang diterapkan selama periode perencanaan tata
ruang. Pengukuran tingkat efektifitas terhadap regulasi artinya mengkuantifikasi
proporsi dari pelanggaran pada pemanfaatan ruang terhadap regulasi pengendalian
baik berupa regulasi zonasi, perizinan, insentif, dan disinsentif

Kriteria monitoring dan evaluasi No. 3: Kualitas Outcome dari Pemanfaatan Ruang
Kriteria outcome ini menyangkut analisa terhadap dampak pemanfaatan ruang terhadap
kualitas lingkungan dan ruang. Kualitas lingkungan dan ruang ini secara tidak langsung
mencerminkan pula ketercapaian kondisi ekonomi dan social. Analisa ini dapat berupa
hasil tidak langsung dari pemanfaatan ruang dan tidak dapat begitu saja disimpulkan
dalam jangka pendek perencanaan mengingat perlunya waktu pada proses
pemanfaatan ruang
Indikator-indikator pemantauan dan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang

5-8

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Mengingat fungsi dari pemantauan dan monitoring dan evaluasi adalah untuk menilai
pelaksanaan dari rencana tata ruang, karenanya dasar untuk memilih indikator adalah
yang mencerminkan tujuan dari rencana tata ruang, Perlu pula untuk realistis dalam
pemilihan indikator-indikator tersebut, dengan mempertimbangkan hal-hal berikut:
ketersediaan data, kemudahan pemahaman data, dan kegunaannya dalam
pengambilan keputusan. Bagi perencanaan ruang terbaik untuk memilih susunan
indikator yang seimbang dalam mencerminkan kombinasi dari sasaran struktur ruang
dan pola ruang kota. Penting pula bahwa pengguna pedoman ini yaitu pemerintah local
memahami perspektif, asumsi dan keterbatasan dari masing-masing indikator.
Sasaran utama dari penentuan indikator adalah:

Untuk mengamati dan evaluasi pemanfaatan ruang dengan implikasi mengkaji


ulang sasaran-sasaran dari rencana tata ruang

Untuk mengkaji ketersediaan data-data dan sistem informasi

Untuk menggunakan basis data yang sama dalam melakukan pengamatan,


analisa, dan monitoring dan evaluasi terhadap kondisi ruang, tren perkembangan
ruang dan karakteristik lingkungan.

Indikator-indikator yang dipergunakan dalam monitoring dan evaluasi merupakan


indikator yang sama dengan indikator-indikator untuk pemantauan pemanfaatan ruang.
Namun demikian berdasarkan hasil review ujicoba materiil draft pedoman pemantauan
pemanfaatan ruang yang dilakukan di daerah disimpulkan untuk melakukan beberapa
modifikasi indikator.
Secara garis besar terdapat 2 (dua) kriteria & indikator monitoring dan evaluasi, yaitu:
1)

Konsistensi pemanfaatan ruang actual terhadap rencana tata ruang.


Pengukuran adalah besaran deviasi (simpangan). Rujukan yang dipergunakan
adalah rencana tata ruang yang telah disahkan. Dengan demikian muatan dari
aspek evaluasi konsistensi ini adalah muatan RTRW provinsi dan kabupaten yaitu:
a) Konsistensi struktur ruang, yakni tingkat kesesuaian struktur ruang

aktual terhadap rencana tata ruang;


Stuktur ruang, yang terdiri dari:
-

Sistem pusat pelayanan

Sistem prasarana utama, dan

Sistem prasarana lainnya

b) Konsistensi pola ruang, yakni tingkat kesesuaian pola ruang aktual

terhadap rencana tata ruang;


Pola ruang, yang terdiri dari:
-

Kawasan lindung,

Kawasan budi daya

5-9

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Lingkup kriteria dan indikator monitoring dan evaluasi seperti dalam diagram di bawah
ini:

Struktur Ruang
Pola Ruang

Diimplementa
sikan melalui:

program perwujudan pola ruang


program perwujudan struktur ruang

Diukur melalui

Perda RTRW

KRITERIA
konsistensi

Indikasi
Program

Konsistensi

Tingkat kesesuaian struktur dan pola ruang eksisting terhadap rencana tata ruang

Gambar 12 Diagram Lingkup Kriteria dan Indikator Monitoring dan Evaluasi


Pemanfaatan Ruang
Sumber : Hasil analisis Tim Penyusun, 2014

Penetapan Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


didasarkan atas fokus pengaturan. Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang disajikan pada
Tabel 5.1 Penetapan Kriteria dan Indikator monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang
Kriteria
Konsistensi Struktur Ruang
Tingkat kesesuaian struktur ruang
aktual (sistem pusat pelayanan, sistem
prasarana utama, dan sistem prasarana
pendukung) terhadap rencana tata
ruang

Konsistensi Pola Ruang


Tingkat kesesuaian pola ruang aktual
terhadap rencana tata ruang

1)
2)
3)
4)
5)
6)
1)
2)

Indikator
Ketersediaan program perwujudan sistem pusat
pelayanan
Ketersediaan
program
perwujudan
sistem
prasarana utama
Ketersediaan
program
perwujudan
sistem
prasarana pendukung
Kesesuaian lokasi program sistem pusat pelayanan
Kesesuaian lokasi program sistem prasarana utama
Kesesuaian lokasi program sistem prasarana
pendukung
Tingkat simpangan luasan kawasan eksisting
dibanding kawasan yang direncanakan
Tingkat simpangan batas kawasan eksisting
dibanding batas kawasan yang direncanakan

Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

5.2.3 Kerangka Waktu Monitoring & Evaluasi


Periode rencana tata ruang wilayah adalah 20 tahun. Rencana Tata Ruang jangka
panjang ini dibagi ke dalam rencana jangka menengah lima tahunan indikasi program.
Berdasarkan arahan waktu perencanaan tersebut, maka kerangka waktu evaluasi
pemanfaatan ruang diklasifikasikan ke dalam tiga kategori yaitu:
1)

5-10

Evaluasi tahunan: kegiatan evaluasi ini dilakukan setiap satu tahun selama
pelaksanaan rencana tata ruang,

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
2)

Evaluasi lima tahunan, yang dilakukan satu kali dalam lima tahun sebagai kegiatan
evaluasi major dan ditujukan untuk meneruskan atau merevisi rencana tata ruang
yang tengah dijalankan, dan

3)

Pada akhir periode rencana tata ruang yaitu setelah selesai tahun ke-20
pemanfaatan ruang terhitung dari tahun awal disahkannya RTRW. Kegiatan
evaluasi ini untuk menilai ketercapaian tujuan dan sasaran dari RTRW.

Kegiatan evaluasi dilakukan pertama kali setelah satu tahun pelaksanaan dari rencana
tata ruang. Hasil pemantauan pada tahun awal rencana dan setelah satu tahun
pelaksanaan akan menjadi dasar untuk mengevaluasi pelaksanaan rencana tata ruang
pada pertama kali ini. Pada setiap lima tahun rencana dilakukan evaluasi besar untuk
memastikan keberlanjutan relevansi dari kebijakan, program-program, indikatorindikator serta strategi pemanfaatan ruang yang telah dilakukan. Pada evaluasi lima
tahunan ini rekomendasi yang dikeluarkan dapat berupa penyesuaian (revisi) terhadap
rencana jika dipandang diperlukan. Namun demikian, tujuan dan sasaran umum
haruslah tetap sepanjang waktu untuk memberikan kepastian dan konsistensi pada
setiap pengambilan keputusan.
Tabel 5.2 Pendekatan dan Kerangka Waktu Pemantauan dan Evaluasi
Pemanfaatan Ruang
Periode
t0
pengesahan
Rencana
Tata
Ruang (Perda)
Awal
penerapan
rencana tata ruang

Periode t1/t2/t3/t4/
Selama
pelaksanaan
rencana tata ruang

Periode t5/510/t15
Indikasi Program

Periode t20
Akhir masa rencana
tata ruang

Rencana
Tata
Ruang
Wilayah (RTRW) menjadi
standar rujukan

Akhir
masa
pelaksanaan rencana
tata ruang wilayah

Pemantauan terhadap
kondisi ruang pada
saat ini sebagai posisi
awal

Pemantauan
terhadap
pemanfaatan ruang actual
dibandingkan
dengan
standar (RTRW)

Indikasi
program
menjadi
standar
antara rencana tata
ruang
Pemantauan terhadap
pemanfaatan
ruang
dibandingkan dengan
rencana tata ruang
dan indikasi program
Evaluasi
dengan
menganalisa
kecenderungan
perubahan
pemanfaatan
ruang
untuk memperkirakan
potensi di masa depan
dan
analisa
ketercapaian
target
indikasi
program.
Analisa
dapat
menunjukkan
perubahan positif atau
negatif
Sistem
Pengambilan
Keputusan:
Evaluasi
menjadi
umpan balik untuk
melakukan
penyesuaian
atau
revisi
terhadap
rencana tata ruang
yang
sedang
diterapkan
sesuai
dengan hasil evaluasi

Evaluasi
dengan
melakukan
analisa
terhadap
perubahan
pemanfaatan ruang dan
analisa
tingkat
ketercapaian
target/sasaran

Sistem
Pengambilan
Keputusan:
Evaluasi menjadi umpan
balik untuk mengambil
langkah kebijakan untuk
mencegah penyimpangan
dengan
menguatkan
fungsi pengendalian atau
kebijakan
untuk
meningkatkan kondisit

Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

Pemantauan terhadap
pemanfaatan
ruang
dibandingkan dengan
tujuan dan sasaran
akhir rencana Rencana
Evaluasi
dengan
menganalisas
perubahan
pemanfaatan ruang.
Dan analisa tingakat
kketercapaian tujuan
dari
rencana
tata
ruang

Sistem
Pengambilan
Keputusan:
Evaluasi
menjadi
umpan balik untuk
MENILAI
KETERCAPAIAN
TUJUAN dan sasaran
dari Rencana Tata
Ruang Wilayah

5-11

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 13 Timeline Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang


Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

5.2.4 Data
Untuk dapat melakukan kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
diperlukan adanya kelengkapan berikut:
1)

Dokumen rencana tata ruang wilayah (RTRW) Provinsi dan Kabupaten yang
sudah berkekuatan hukum;

2)

Peta rencana tata ruang wilayah yang meliputi peta rencana struktur wilayah dan
peta rencana pola wilayah dengan skala sesuai dengan ketentuan;

3)

Daftar inventarisasi indikator evaluasi baik tahunan maupun lima tahunan sesuai
dengan lingkup dan kedalaman muatan rencana tata ruang wilayah;

4)

Daftar inventarisasi objek monitoring sesuai dengan muatan RTRW yang


diberlakukan;

5)

Peta kerja untuk melakukan monitoring yang berbasis peta rencana struktur
ruang dan pola ruang menggunakan perangkat lunak berbasis Sistem Informasi
Geografis (SIG) dengan skala yang disesuaikan dengan skala RTRW Provinsi dan
Kabupaten yang berlaku;

6)

Peta hasil monitoring lapangan;

Tabel 5.3 Kebutuhan data monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


Kriteria
Konsistensi Struktur
Ruang
Tingkat
kesesuaian
struktur ruang aktual
(sistem pusat pelayanan,
sistem prasarana utama,
dan sistem prasarana
pendukung)
terhadap
rencana tata ruang

1)
2)
3)
4)
5)
6)

5-12

Indikator
Ketersediaan program perwujudan
sistem pusat pelayanan
Ketersediaan program perwujudan
sistem prasarana utama
Ketersediaan program perwujudan
sistem prasarana pendukung
Kesesuaian lokasi program sistem
pusat pelayanan
Kesesuaian lokasi program sistem
prasarana utama
Kesesuaian lokasi program sistem
prasarana pendukung

Data
1) Indikasi program Perda RTRW
2) Peta rencana struktur ruang
Perda RTRW
3) Peta sarana aktual
4) Peta jaringan prasarana utama
dan pendukung aktual
5) List program aktual SKPD
6) List pelaporan masyarakat

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Kriteria
Konsintensi
Pola
Ruang
Tingkat kesesuaian pola
ruang aktual terhadap
rencana tata ruang

1)
2)

Indikator
Tingkat
simpangan
luasan
kawasan
eksisting
dibanding
kawasan yang direncanakan
Tingkat simpangan batas kawasan
eksisting dibanding batas kawasan
yang direncanakan

Sumber : Hasil Analisis Tim Penyusun, 2014

1)
2)
3)
4)
5)

Data
Indikasi program Perda RTRW
Peta rencana pola ruang Perda
RTRW
Ketentuan
umum
peraturan
zonasi
Peta penggunaan lahan
List pelaporan masyarakat

Tabel 5.4 Fungsi dan Usulan Kastodian Data


Kelas

Tema
Jaring kontrol horizontal
Jaring kontrol vertikal

KERANGKA
DASAR
PEMETAAN

Jaring kontrol gaya berat


Titik kontrol pemetaan
Datum tinggi
Persil/lahan
Kepemilikan lahan/persil
Batas konsesi
penambangan
Batas administrasi
Alamat

BATAS

Kode Pos
Kawasan Khusus
Toponimi
Klasifikasi Tanah
Klasifikasi Vegetasi

UNSUR ALAM

Keanekaragaman Hayati
Sebaran Satwa
Topografi
Batimetri

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang jaring kontrol
horizontal
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang jaring kontrol vertikal
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang jaring kontrol gaya
berat
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data titik kontrol pemetaan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang datum tinggi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang persil/lahan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang persil/lahan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang geologi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang batas administrasi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data yang memuat alamat
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data yang memuat kode pos
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang pengembangan
kawasan khusus
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data yang memuat toponimi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang tanah
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang kehutanan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang keanekaragaman
hayati
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang penyebaran satwa
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data topografi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang kelautan

5-13

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kelas

Tema
Garis pantai
Daerah aliran sungai
Alur air dan tubuh air
daratan
Geologi
Sumber daya mineral
Geohidrologi/
Hidrogeologi
Oseanografi
Iklim
Sistem lahan
Daerah rawan bencana
Sensus
Demografi

SOSIALEKONOMI

Zona Perencanaan
Penggunaan lahan
perkotaan dan pedesaan
Lingkungan budaya
Transportasi Udara
Transportasi Air
Jaringan Jalan

LINGKUNGAN
TERBANGUN

Jaringan Kereta Api


Instalasi Air Bersih
Instalasi Irigasi dan
Drainase
Jaringan Air Limbah
Jaringan listrik
Jaringan gas

5-14

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang kelautan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang perairan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang perairan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang geologi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang geologi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang geologi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang kelautan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang iklim/cuaca
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang tanah dan vegetasi
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang bencana alam
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data kependudukan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data kependudukan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang perencanaan suatu
daerah
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang perencanaan suatu
daerah
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data lokasi lingkungan terbangun,
bangunan-bangunan, struktur dan ciri-ciri budaya
lainnya.
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang penerbangan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data pelabuhan laut, fasilitas
disekitar
pelabuhan
dan
termasuk
jaringan
transportasi laut
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang jalan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang jaringan kereta api
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang perairan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data jaringan irigasi dan sungai
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data tentang air limbah
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data ketenagalistrikan
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan
data
jaringan
pipa
gas
(jaringannya, stasiun distribusi, gardu dll.)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kelas

Tema
Jaringan telekomunikasi

Fungsi Institusi
Kastodian Data
Instansi yang dalam tugasnya memerlukan atau
menyelenggarakan data jaringan telekomunikasi,
stasiun pemancar

Sumber : Kastodian Data IDSD Jabar

5.2.5 Monitoring
Monitoring pemanfaatan ruang dilakukan terhadap berbagai aspek terkait dengan
muatan RTRW dan pelaksanaan pemanfaatan ruang di lapangan.
5.2.5.1

Monitoring konsistensi struktur ruang


Monitoring struktur ruang dilakukan dengan mencatatkan kegiatan-kegiatan untuk
mewujudkan sistem pusat pelayanan, sistem prasarana utama, dan sistem prasarana
pendukung, berupa status saat ini serta skala dan jenis kegiatan.
Monitoring struktur ruang tahap selanjutnya dilakukan dengan mencatatkan checklist
pada matriks melalui gambaran ketersediaan dan kesesuaian. Pada bagian ini, hasil
dari monitoring terhadap struktur ruang aktual diperbandingkan dengan rujukan
kualitatif pada RTRW Provinsi/Kabupaten, meliputi aspek-aspek berikut:
o

Sistem Pusat Perkotaan;

Sistem Prasarana Utama; dan

Sistem Prasarana Utilitas pendukung.

Hasil monitoring terhadap struktur ruang dinyatakan dalam ukuran penyimpangan


kualitatif. Ukuran kualitatif untuk struktur ruang dibagi ke dalam dua tahap penilaian,
yaitu:

5.2.5.2

a)

Ketersediaan (ada/tidak ada), pada tahap awal ini kegiatan-kegiatan


pemanfaatan ruang yang dijalankan pada lokasi (kawasan) tertentu
dibandingkan dengan kondisi yang ingin dicapai dalam rencana tata ruang.

b)

Kesesuaian (sesuai/tidak sesuai), yaitu mengamati kesesuaian delineasi


lokasi maupun skala kegiatan yang diharapkan.

Monitoring konsistensi pola ruang


Pada pola ruang, monitoring yang dilakukan menggunakan matriks monitoring
pemanfaatan ruang terutama mencatat informasi dari perkembangan luas polygon
kawasan.
Sedangkan untuk pola ruang hasil dari monitoring pemanfaatan ruang yang sudah
diperbandingkan dengan rencana pola ruang RTRW Provinsi/Kabupaten disajikan
dalam dua kategori:
1)

Kategori pertama,
simpangan ditampilkan dalam informasi:
a)

Luas simpangan (Ha), yaitu luas kawasan pemanfaatan ruang RTRW


dikurangi luas kawasan aktual. Besaran ini berupa absolute.

b)

Prosentase simpangan, yaitu: hasil pengurangan luas kawasan pada


RTRW dengan luas aktual dibagi luas kawasn RTRW (konstanta)

Untuk kategori pertama ini dilakukan terhadap indikator-indikator berikut:

5-15

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

a)

Proporsi inkonsistensi kawasan lindung, yang terdiri dari semua


rincian kawasn lindung pola ruang kawasan;

b)

Tingkat perwujudan ruang terbuka hijau; dan

c)

Tingkat perwujudan kawasan budidaya, yang terdiri dari sebagian


kawasan budidaya yaitu:

Kawasan pertanian;
Kawasan perkebunan
Kawasan perikanan
Kawasan pertambangan
Kawasan permukiman;
Kawasan industri;
Kawasan pariwisata; dan
Kawasan lainya sesuai yang terdapat pada RTRW yang
bersangkutan.
Kategori kedua,

2)

simpangan yang berupa informasi ketersediaan dan kesesuaian. Kategori


ini ditujukan bagi objek dalam pola ruang yang tidak memerlukan kawasan
khusus (tersendiri) dalam arti dapat menggunakan ruang/kawasan
pemanfaatan ruang lainnya. Kategori ini meliputi:
a) Kawasan ruang evakuasi bencana;
b) Kawasan ruang terbuka non hijau;
c) Kawasan jaringan pejalan kaki; dan
d) Kawasan peruntukan bagi sektor informal.
Tabel 5.5 Kriteria evaluasi mengenai deviasi pemanfaatan ruang struktur ruang
Kriteria evaluasi: deviasi pemanfaatan ruang
A.2 klasifikasi: Struktur Ruang
Indikator
Lokasi
Ketersediaan
Kesesuaian
(A) (0/1)
(B) (0/1)

Jumlah (C)
(A+B)

Prosentase
Objek
Subindikator

Tingakt
perwujudan
sistem pusat
pelayanan

Keterangan:
kolom A diisi dengan ada atau tidak, 1 (ada) 0 (tidak ada)
Kolom B diisi dengan sesuai atau tidak 1 (sesuai) 0 (tidak sesuai)
Kolom C diisi dengan jumlah dari masing-masing hasil sub indikator
Kolom D diisi dengan posentase dari jumlah C terhadap jumlah maksimum subindikator
Kolom lokasi memberikan alternatif penyesuaian kondisi pada tiap daerah, diisi jika tersedia di daerah
yang bersangkutan dan dihilangkan jika tidak tersedia

Tabel 5.6 Kriteria evaluasi mengenai deviasi pemanfaatan ruang pola ruang
Kriteria evaluasi: deviasi pemanfaatan ruang
A.2 klasifikasi: Pola Ruang
Indikator
Lokasi
Simpangan
Jumlah (C)
(A) (0-4)
(TOTAL A)

5-16

Porsentase
(D)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Keterangan:
Kolom A diisi dengan tingkat simpangan range 0-4
Kolom C diisi dengan jumlah dari masing-masing hasil sub indikator
Kolom D diisi dnegan prosentase jumlah
Kolom lokasi memberikan alternatif penyesuaian kondisi pada tiap daerah, diisi jika tersedia di daerah
yang bersangkutan dan dihilangkan jika tidak tersedia

Tabel 5.7 Kriteria evaluasi efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang terkait


kesesuaian izin lokasi dan sanksi pelanggaran izin lokasi
Kriteria evaluasi: efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang
Klasifikasi: perangkat pengendalian pemanfaatan ruang
Indikator
Rasio (%)
Tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang
Rasio pemanfaatan ruang yang tidak dilengkapi izin
lokasi
Tingkat penindakan pelanggaran pemanfaatan
ruang
Rasio sanksi pelanggaran izin lokasi per total
pelanggaran

Tabel 5.8 Kriteria evaluasi efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang terkait rasio
kawasan kumuh, ruas jalan macet dan kawasan banjir
Kriteria evaluasi: efektifitas pengendalian pemanfaatan ruang
Klasifikasi: perangkat pengendalian pemanfaatan ruang
Indikator
Rasio (%)
Rasio kawasan kumuh terhadap kawasan
permukiman
Rasio ruas jalan macet terhadap ruas jalan
keseluruhan
Rasio kawasan banjir terhadap keseluruhan luas
wilayah

Monitoring pemanfaatan ruang dilakukan melalui kegiatan:


1)

pengumpulan data dan peta terkait struktur dan pola ruang; dan

2)

pengamatan dan pencatatan kegiatan perwujudan struktur dan pola ruang;

5.2.5.3

Data untuk kegiatan monitoring


Sesuai dengan penetapan kriteria dan indikator monitoring dan evaluasi pemanfaatan
ruang, maka kebutuhan data adalah sebagai berikut:
Tabel 5.9 Kebutuhan data monitoring pemanfaatan ruang

Kriteria
Konsistensi
Struktur Ruang

Data Provinsi

Data Kabupaten

1) Indikasi program utama Perda RTRW


Provinsi;

1) Indikasi program utama Perda RTRW


Kabupaten;

2) Peta rencana struktur


RTRW Provinsi;

2) Peta rencana struktur ruang Perda


RTRW Kabupaten;

ruang

Perda

3) Peta sarana aktual;

3) Peta sarana aktual;

4) Peta jaringan prasarana utama aktual;

4) Peta jaringan prasarana utama aktual;

5) Peta jaringan prasarana lainnya aktual;

5) Peta jaringan
aktual;

6) List program aktual SKPD;


7) List pelaporan masyarakat.

prasarana

lainnya

6) List program aktual SKPD;

5-17

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Kriteria

Data Provinsi

Data Kabupaten
7) List pelaporan masyarakat.

Konsintensi Pola
Ruang

1) Indikasi program utama Perda RTRW;


2) Peta rencana pola ruang Perda RTRW;
3) Ketentuan umum peraturan zonasi;
4) Peta penggunaan lahan skala 1:250.000;
5) List pelaporan masyarakat.

1) Indikasi program utama Perda RTRW


Provinsi;
2) Peta rencana pola ruang Perda RTRW
Provinsi;
3) Indikasi arahan peraturan zonasi;
4) Peta
penggunaan
1:50.000;

lahan

skala

5) List pelaporan masyarakat.

1) Data Dokumen
Untuk dapat melakukan kegiatan monitoring pemanfaatan
diperlukan adanya kelengkapan dokumen, antara lain:

ruang

1)

Dokumen rencana tata ruang wilayah (RTRW) Provinsi dan Kabupaten


yang sudah berkekuatan hukum;

2)

Daftar inventarisasi objek monitoring berdasarkan kriteria dan


indikator yang sesuai dengan muatan RTRW;

2) Data Peta
Untuk dapat melakukan kegiatan monitoring pemanfaatan
diperlukan adanya kelengkapan peta berbasis SIG, antara lain:

ruang

1)

Peta RTRW Provinsi dan RTRW Kabupaten yang meliputi peta rencana
struktur ruang dan peta rencana pola ruang wilayah dengan skala
sesuai dengan ketentuan;

2)

Peta kerja untuk melakukan monitoring yang berbasis peta rencana


struktur ruang dan pola ruang menggunakan perangkat lunak SIG
dengan skala yang disesuaikan dengan skala RTRW Provinsi dan
RTRW Kabupaten yang berlaku;

3)

Peta hasil monitoring lapangan.

Peta masukan merupakan data atau peta yang digunakan untuk proses
monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dengan metode proses tertentu.
Peta masukan harus memiliki ketelitian yang pasti, sesuai karakteristiknya.
Tingkat ketelitian geometri peta masukan meliputi:
1)

sistem referensi geometri minimal yang harus dimiliki; dan

2)

skala peta minimal, akurasi pengukuran minimal, dan kerincian data


minimal yang digunakan untuk merekonstruksi informasi di muka bumi
dengan benar.

Pengelolaan peta dan data adalah cara penyimpanan peta yang digunakan,
dokumentasi proses spasial maupun peta penyajiannya kedalam suatu
struktur, format, dan kodefikasi.
Tabel 5.10 Kebutuhan peta

5-18

Jenis Peta

Muatan peta

Peta
ketersediaan
prasarana utama

peta aktual untuk jaringan listrik, jaringan telekomunikasi, sarana


dan prasarana pendidikan, peta sarana dan prasarana kesehatan,
peta jaringan energi minyak dan gas, yang dirinci sesuai level

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Jenis Peta

Muatan peta
perencanaan

Peta
ketersediaan
prasarana lainnya

peta aktual untuk jaringan transportasi yang dirinci sesuai level


perencanaan

peta rawan bencana

peta rawan bencana banjir, peta rawan bencana longsor, peta


rawan bencana tsunami, peta rawan bencana gunung berapi, dan
peta rawan gempa. Peta rawan bencana tersebut dapat berupa
node atau polygon

Peta
lahan

Peta penggunaan lahan disesuaikan dengan klasifikasi penggunaan


tanah dari BPN RI atau SIN klasifikasi penutupan lahan. Peta
penggunaan lahan tersebut perlu diklasifikasikan dengan
mempertimbangkan aspek kesesuaian dengan pola ruang

penggunaan

Peta program

5.2.5.4

Peta yang memuat pelaksanaan program yang telah dilaksanakan


oleh tiap SKPD dengan menggunakan notasi tertentu

Pengamatan dan pencatatan kegiatan perwujudan struktur dan pola


ruang;
Kegiatan pengumpulan data dan informasi merupakan pengamatan dan pencatatan
terhadap kondisi obyek monitoring, dilakukan melalui:
(1).

Pencatatan pelaksanaan program perwujudan struktur dan pola ruang;

(2).

Pencatatan laporan penyimpangan pemanfaatan ruang;

(3).

Pencatatan kesesuaian penggunaan lahan dengan alokasi pola ruang; dan

(4).

Pengamatan dan pencatatan pemanfaatan ruang di lapangan

5.2.6 Evaluasi
Evaluasi pemanfaatan ruang dilakukan melalui kegiatan:
1) pengumpulan data dan peta terkait struktur dan pola ruang;
2) analisis overlay peta rencana struktur ruang dan rencana pola ruang dengan peta
kondisi aktual
3) perumusan matrik persandingan tingkat pemenuhan, konsistensi, dan efektifitas
pemanfaatan ruang;
4) analisis permasalahan yang berkontribusi pada rendahnya tingkat pemenuhan,
konsistensi, dan efektifitas;
5) penilaian tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang
6) perumusan kesimpulan dan rekomendasi
5.2.6.1

Pengumpulan data
Untuk dapat mengevaluasi hasil dari kegiatan pemantauan pemanfaatan ruang
diperlukan adanya kelengkapan berikut:
1)

Data dan informasi hasil pemantauan sesuai dengan matriks


pemantauan;

hasil

2)

Peta rencana tata ruang wilayah yang meliputi peta rencana struktur wilayah
dan peta rencana pola wilayah dengan skala sesuai dengan ketentuan;

3)

Peta hasil pemantauan lapangan;

5-19

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

4)
5.2.6.2

Daftar inventarisasi indikator evaluasi baik tahunan maupun lima tahunan


sesuai dengan lingkup dan kedalaman muatan rencana tata ruang wilayah.

Analisis
Kegiatan analisis dilakukan melalui metode analisis kuantitatif dengan cara melakukan
perhitungan berdasarkan skala nilai. Kegiatan analisis dilakukan melalui tahapan
analisis overlay dan Perbandingan data dan informasi
A.

Analisis overlay peta rencana struktur ruang dan rencana pola ruang
dengan peta kondisi aktual
Analisis overlay peta rencana struktur ruang dan rencana pola ruang dengan
peta kondisi aktual digunakan sebagai alat bantu dalam merumuskan
kesesuaian, dan tingkat simpangan.

Tabel 5.11 Ketentuan pemetaan peta hasil proses monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang
Muatan

Provinsi

Kabupaten

Skala

1:250.000

1:50.000

sistem perkotaan

1)

Ketersediaan
program
perwujudan
sistem
pusat
pelayanan (PKN, PKW, PKL,
PKSN)
Kesesuaian
lokasi
program
sistem pusat pelayanan (PKN,
PKW, PKL, PKSN)

1) Ketersediaan program perwujudan


sistem pusat pelayanan (PKL, PPK,
PPL)
2) Kesesuaian lokasi program sistem
pusat pelayanan (PKL, PPK, PPL)

sistem prasarana utama

Ketersediaan program perwujudan


sistem prasarana utama sistem
provinsi

Ketersediaan program perwujudan sistem


prasarana utama sistem kabupaten

sistem
lainnya

Kesesuaian lokasi program sistem


prasarana pendukung sistem provinsi

Kesesuaian
lokasi
program
sistem
prasarana pendukung sistem kabupaten

Kawasan lindung

Tingkat simpangan kawasan lindung


sistem provinsi

Tingkat simpangan
sistem kabupaten

Kawasan budidaya

Tingkat
simpangan
budidaya sistem provinsi

Tingkat simpangan kawasan budidaya


sistem kabupaten

2)

prasarana

B.

wilayah

kawasan

kawasan

Perbandingan data dan informasi


Metode ini digunakan untuk menganalisis data yang berasal dari muatan Perda
RTRW dan dokumen yang diserahkan oleh SKPD terkait. Metode ini dilakukan
dengan melakukan perhitungan berdasarkan skala nilai yang telah ditetapkan
pada setiap jawaban tersebut serta bobot pada setiap aspek penyelenggaraan
penataan ruang
Ukuran kualitatif untuk struktur ruang dan pola ruang dibagi ke dalam dua
tahap penilaian, yaitu:

5-20

a)

Ketersediaan (ada/tidak ada), pada tahap awal ini kegiatan-kegiatan


pemanfaatan ruang yang dijalankan pada lokasi (kawasan) tertentu
dibandingkan dengan kondisi yang ingin dicapai dalam rencana tata ruang.

b)

Kesesuaian (sesuai/tidak sesuai), yaitu mengamati kesesuaian delineasi


lokasi maupun skala kegiatan yang diharapkan.

lindung

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Evaluasi deviasi struktur ruang dan pola ruang, hasil dari pantauan
pemanfaatan ruang diterjemahkan ke dalam ukuran kuantitatif dengan
menggunakan sistem bilangan biner (0 atau 1).
a)

Pada penilaian aspek ketersediaan, angka 0 untuk indikator yang tidak


ada dan angka 1 untuk indikator yang ada.

b)

Pada penilaian berikutnya, yaitu aspek kesesuaian, angka 0 bagi indikator


yang tidak sesuai dan 1 untuk yang sesuai.

Terkait dengan perbandingan penggunaan lahan dan rencana pola ruang RTRW
Provinsi/Kabupaten, maka klasifikasi penggunaan lahan harus disesuaikan dulu
dengan kriteria fungsi dan peruntukan kawasan lindung dan kawasan budidaya
yang dimaksud.
Tabel 5.12 Ukuran kuantitatif untuk pola ruang
Kategori

Keterangan

Kategori pertama
simpangan ditampilkan dalam
informasi:
c) Luas simpangan (Ha), yaitu
luas kawasan pemanfaatan
ruang RTRW dikurangi luas
kawasan aktual.
d) Prosentase
simpangan,
yaitu hasil pengurangan
luas kawasan pada RTRW
dengan luas aktual dibagi
luas
kawasn
RTRW
(konstanta)

Untuk kategori pertama ini dilakukan terhadap indikator-indikator


berikut:
d) Proporsi inkonsistensi kawasan lindung, yang terdiri dari semua
rincian kawasan lindung pola ruang kawasan;
e) Tingkat perwujudan ruang terbuka hijau; dan
f) Tingkat perwujudan kawasan budidaya, yang terdiri dari sebagian
kawasan budidaya yaitu:

Kawasan pertanian;

Kawasan perkebunan

Kawasan perikanan

Kawasan pertambangan

Kawasan permukiman;

Kawasan industri;

Kawasan pariwisata; dan

Kawasan lainya sesuai yang terdapat pada RTRW yang


bersangkutan.

Kategori kedua
simpangan
yang
berupa
informasi
ketersediaan
dan
kesesuaian

Kategori ini ditujukan bagi objek dalam pola ruang yang tidak
memerlukan kawasan khusus (tersendiri) dalam arti dapat
menggunakan ruang/kawasan pemanfaatan ruang lainnya.

Tabel 5.13 Aspek pengukuran per periodisasi


Periodisasi

Aspek pengukuran

Tahunan

Ukuran yang dipergunakan adalah lokasi/ruas dan waktu yang dicantumkan pada indikasi
program utama tersebut. Evaluasi tahunan untuk tahun-tahun antara dapat menggunakan
periode indikasi program yang sesuai, sebagai berikut :
(1). Evaluasi Tahunan 1-4 menggunakan rujukan indikasi program utama 5 tahun I (T 5).
(2). Evaluasi Tahunan 6-9 menggunakan rujukan indikasi program utama 5 tahun II (T
10).
(3). Evaluasi Tahunan 11-14 menggunakan rujukan indikasi program utama 5 tahun III
(T 15).
(4). Evaluasi Tahunan 16-19 menggunakan rujukan indikasi program utama 5 tahun IV
(T 20).

5 Tahunan

Pada setiap akhir periode indikasi program utama 5 tahunan perlu dilakukan evaluasi untuk
menilai ketercapaian dari sasaran dan target yang termuat dalam indikasi program utama
tersebut. Evaluasi 5 tahunan ini berasal dari menganalisa trend perubahan simpangan
selama 5 tahun ke belakang serta kondisi akhir pemanfaatan ruang diperbandingkan

5-21

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Periodisasi

Aspek pengukuran
dengan rujukan indikasi program utama.

20 Tahun

Evaluasi pada akhir periode rencana tata ruang ini bertujuan menilai ketercapaian tujuan
dan sasaran dari rencana tata ruang. Evaluasi akhir periode ini didapat dari perhitungan
besaran simpangan total (jumlah struktur ruang dan pola ruang) dari pemanfaatan ruang
pada akhir periode rencana dengan tujuan dan sasaran rencana tata ruang wilayah

5.2.6.3

Perumusan penyebab rendahnya konsistensi struktur ruang dan pola ruang


Perumusan penyebab rendahnya konsistensi struktur ruang dan pola ruang dilakukan
melalui metode analisis deskriptif. Analisis permasalahan ini ditujukan untuk
menganalisis data yang berasal dari hasil wawancara dan pengecekan dokumen.
Metode analisis deskriptif ini juga memanfaatkan hasil penilaian kuantitatif yang sudah
dilaksanakan pada metode analisis kuantitatif sebelumnya. Analisis permasalahan ini
ditujukan pada sumber permasalahan utama, yaitu yang memiliki tingkat kesesuaian
terendah dan objek-objek pada sub indikator yang memiliki tingkat kesesuaian
rendah.
Permasalahan yang dimaksud dapat berupa:
(1). Belum adanya perizinan pemanfaatan ruang baik izin prinsip, izin lokasi, IPPT,
maupun IMB;
(2). Belum adanya program prioritas pembangunan struktur dan pola ruang sesuai
dengan indikasi program RTRW
(3). Belum adanya kegiatan sinkronisasi program dalam perwujudan struktur dan
pola ruang; dan
(4). Belum adanya pembiayaan pemanfaatan ruang dalam RPJMD dan/atau RKPD

5.2.6.4

Pengukuran tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang


Pengukuran tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang dilakukan melalui pembobotan.
Pembobotan ditujukan untuk merumuskan nilai objektif dari hasil evaluasi sebagai
dasar perumusan rekomendasi tindak lanjut.
Tabel 5.14 Pembobotan kriteria dan indikator
No.

ASPEK

BOBOT (%)
PROVINSI

KABUPATEN

Konsistensi Struktur Ruang

60

40

Sistem Pusat Pelayanan

20

20

Sistem Jaringan Prasarana

40

20

Konsistensi Pola Ruang

40

60

Kawasan Lindung

20

30

Kawasan Budidaya

20

30

Klasifikasi kesesuaian dari hasil pembobotan kriteria dan indikator terdiri dari:

5-22

a.

Tingkat kesesuaian tinggi, (>50%-100%), artinya pelaksanaan pemanfaatan


ruang telah sesuai dengan rujukan rencana tata ruang; atau

b.

Tingkat kesesuaian sedang (>25%-50%), artinya pemanfaatan ruang masih


belum sepenuhnya sesuai dengan rencana tata ruang; atau

c.

Tingkat kesesuaian rendah (0%-25%), artinya pemanfaatan ruang belum


sesuai dengan rencana tata ruang.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
5.2.6.5

Perumusan kesimpulan dan rekomendasi


Rekomendasi atau saran-saran dari rumusan hasil evaluasi dibedakan berdasarkan
periode evaluasi, mengingat masing-masing periode evaluasi memiliki peran dan
penekanan yang berbeda serta tingkat kesesuaian.

Tabel 5.15 Rekomendasi hasil monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


Kriteria

Rekomendasi

Konsistensi Struktur Ruang

1)
2)
3)

Konsistensi Pola Ruang

1)
2)
3)

Pemantapan program;
Prioritaskan sektor yang penting tetapi lambat
pertumbuhannya;
Sinkronisasi program.
Pemantapan program;
Prioritaskan sektor yang penting tetapi lambat
pertumbuhannya;
Sinkronisasi program.

Tindaklanjut dari hasil evaluasi adalah:


a.

Jika tingkat kesesuaiannya tinggi, maka kegiatan selanjutnya adalah


memantapkan program-program pemanfaatan ruang yang sesuai dengan
rencana tata ruang;

b.

Jika tingkat kesesuaiannya sedang, perlu kebijakan atau strategi baru untuk
memperkuat terwujudnya kesesuaian; dan/atau pemantapan pelaksanaan
pengendalian pemanfaatan ruang;

c.

Jika tingkat kesesuaiannya rendah, (dan temuan faktor lain yang signifikan)
diperlukan adanya peninjauan kembali terhadap rencana tata ruang yang
sedang diterapkan, termasuk peninjauan kembali terhadap perangkat peraturan
pengendalian pemanfaatan ruang yang diberlakukan.

5.2.7 Pelaporan
Tindakan pelaporan merupakan penyampaian hasil monitoring dan evaluasi secara
terbuka, baik kepada pemerintah, masyarakat, dan atau pemangku kepentingan
lainnya.
5.2.7.1

Tahapan Pelaporan
Tahapan pelaporan kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
dirumuskan sebagai berikut:
a)

Pembahasan tim teknis

b)

Kompilasi data dari SKPD/dinas

c)

Pengamatan oleh tim teknis

d)

Pelaporan tim teknis

e)

Analisis data oleh tim teknis

f)

Pelaporan ke pemerintah provinsi

g)

Pelaporan ke pemerintah pusat

5-23

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5.2.7.2

Laporan Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang


Laporan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang disusun dengan format
sebagai berikut:
a)

Bab Pendahuluan; Bab ini berisi muatan


1) latar belakang kegiatan monev pemanfaatan ruang;
2) tujuan dan sasaran yang diharapkan dari kegiatan monev pemanfaatan
ruang; dan
3) pendekatan dan metodologi yang digunakan

b)

Bab Tinjauan RTRW pada kerangka perencanaan tahun ...; ditujukan untuk
melihat arahan indikasi program RTRW pada tahun tersebut. Bab ini berisi
muatan:
1) tujuan, kebijakan, dan strategi RTRW
2) indikasi program RTRW pada tahun pelaksanaan

c)

Bab Monitoring Pemanfaatan Ruang; Bab ini berisi muatan:


1) proses dan hasil dari kegiatan pengumpulan data dan peta terkait
struktur dan pola ruang
2) proses dan hasil dari Pengamatan dan pencatatan kegiatan perwujudan
struktur dan pola ruang

d)

Bab Evaluasi Pemanfaatan Ruang; Bab ini berisi muatan:


1) tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang
2) rumusan penyebab rendahnya konsistensi struktur ruang dan pola ruang
3) kesimpulan dan rekomendasi

e)

Bab Penutup

5.2.8 Peran Masyarakat


Masyarakat dapat memberikan laporan terkait permasalahan pemanfaatan ruang
wilayah kepada pelaksana kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
wilayah dalam bentuk pengaduan.
Pengaduan adalah pemberitahuan dari penerima pelayanan yang berisi informasi
tentang ketidaksesuaian antara kondisi aktual pemanfaatan ruang di lapangan dengan
rencana tata ruang yang telah diperdakan. Pelaporan harus disertai alasan dan identitas
pelapor yang jelas dan dapat dipertanggungjawabkan serta dilaksanakan sesuai dengan
peraturan perundang-undangan
Sarana penyampaian hasil pengawasan masyarakat antara lain kotak pos, website,
layanan pesan singkat.
Penyelesaian pengaduan dilaksanakan dengan ketentuan sebagai berikut:

5-24

1.

Pemohon menyampaikan pengaduan baik secara langsung maupun melalui


media informasi layanan dan pengaduan yang telah disediakan secara online,
dalam hal penyelenggaraan monitoring dan evaluasi oleh Badan/Dinas yang
sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan

2.

Badan/Dinas memilah dan menindaklanjuti pengaduan yang disampaikan oleh


Pelapor

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
3.

Badan/Dinas mengklarifikasi pengaduan kepada SKPD terkait untuk dilakukan


pengkajian

4.

Badan/Dinas menyampaikan hasil tidak lanjut dan klarifikasi pengaduan kepada


Pelapor

5.3 PROSES MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG


5.3.1 Proses Monitoring
Monitoring pemanfaatan ruang dilaksanakan melalui tiga tahap, yaitu: tahap persiapan;
tahap pengumpulan data dan informasi; dan tahap pelaporan.
a.

Tahap Persiapan
Kegiatan yang dilakukan pada tahap persiapan meliputi:
1)

Penyiapan dokumen rencana tata ruang wilayah:

2)

Penyiapan list data, angket, dan lain-lain

3)

Penyusunan format data dan informasi yang akan dikumpulkan.


Matriks ini memuat informasi tentang:

b.

aspek monitoring, meliputi: struktur ruang dan pola ruang;

deliniasi lokasi monitoring;

ukuran kualitatif untuk struktur


ketersediaan dan kesesuaian); dan

ukuran kuantitatif untuk pola ruang (berupa: luasan, prosentase).

ruang

(berupa:

checklist

4)

Penyiapan peta peruntukan ruang berbasis sistem informasi geografis


dengan skala sesuai ketentuan;

5)

Penyusunan jadwal kegiatan pengamatan serta penyiapan tim petugas


surveyor lapangan.

Tahap Pengumpulan Data dan Informasi


Kegiatan Pengumpulan Data dan Informasi, paling sedikit meliputi:

c.

1)

Pengumpulan data dan informasi dilakukan oleh petugas surveyor yang


ditunjuk oleh instansi/unit kerja yang berwenang melakukan monitoring;

2)

Data dan informasi yang diamati di lapangan berupa kondisi aktual dari
struktur ruang dan pola ruang;

3)

Pengumpulan data dan informasi, baik berupa ukuran luas maupun ukuran
kualitatif lainnya, harus dapat diterjemahkan ke dalam matriks/tabel
monitoring;

4)

Data dan informasi spasial disajikan dalam format yang kompatibel dengan
sistem informasi geografis.

Tahap Pelaporan
Hasil dari pantauan/penyelidikan di lapangan tersebut kemudian disusun dalam
bentuk laporan monitoring pemanfaatan ruang.

5-25

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5.3.2 Proses Evaluasi


Evaluasi pemanfaatan ruang dilakukan dalam tiga tahap, yaitu: tahap kompilasi data
dan informasi, tahap analisis data dan informasi, dan tahap perumusan hasil evaluasi.
a.

Tahap Kompilasi Data dan Informasi


Kegiatan yang dilakukan pada tahap kompilasi data dan informasi ini meliputi:
1) Mengumpulkan data dan informasi hasil monitoring berupa laporan hasil
monitoring:
2) Mengelompokkan data tersebut di atas ke dalam kategori indikatorindikator.
3) Membandingkan data dan informasi pada setiap indikator dengan muatan
Rencana Tata Ruang Wilayah bersangkutan dengan menyiapkan kriteria
penilaian. Pada bagian ini informasi yang dihasilkan sebagai berikut:

b.

Tahap Analisis Data


Kegiatan pengumpulan data, paling sedikit meliputi:
1) Pengumpulan data dan informasi dilakukan oleh petugas surveyor yang
ditunjuk oleh instansi/unit kerja yang berwenang melakukan monitoring;
2) Data dan informasi yang diamati di lapangan berupa kondisi aktual dari
struktur ruang dan pola ruang;
3) Pengumpulan data dan informasi, baik berupa ukuran luas maupun ukuran
kualitatif lainnya, harus dapat diterjemahkan ke dalam matriks/tabel
monitoring;
4) Data dan informasi spasial disajikan dalam format yang kompatibel dengan
sistem informasi geografis.
Hasil kegiatan pengumpulan data dan informasi dihimpun dalam buku data dan
analisis.

c.

Tahap perumusan evaluasi


Kegiatan yang dilakukan pada tahap perumusan evaluasi ini meliputi:
1) menilai tingkat kesesuaian pemanfaatan ruang didapat dari perhitungan
besaran kesesuaian total (jumlah struktur ruang dan pola ruang) antara
pemanfaatan aktual dengan indikasi program dan/atau dengan rencana tata
ruang wilayah.
2) analisis sub indikator yang menjadi sumber permasalahan utama yaitu yang
memiliki tingkat kesesuaian terendah. Analisa ini dapat juga ditelusuri
sampai dengan objek-objek pada sub indikator yang memiliki tingkat
kesesuaian terendah.
3) Untuk menghitung nilai total evaluasi, masing-masing indikator dianggap
mempunyai bobot yang sama, dengan nilai total dianggap sama dengan
100%, disesuaikan dengan karakteristik masing-masing daerah.
4) Merumuskan rekomendasi berdasarkan prosentase tingkat kesesuaian
pemanfaatan ruang secara umum

d.

Tahap Pelaporan
Hasil dari evaluasi pemanfaatan ruang kemudian disusun dalam bentuk laporan
evaluasi pemanfaatan ruang. Laporan ini disusun dengan format yang standar
sehingga dapat digunakan untuk melihat kecenderungan besaran dan arah
perubahan pemanfaatan ruang dari tahun ke tahun.

5-26

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5.3.3 Proses Penyusunan Pelaporan Dokumen


5.3.3.1

Dokumen Sistem
A.

Definisi
Uraian sistem Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang dijelaskan dalam
dokumentasi yang disusun dengan struktur sebagai berikut :
1.
2.

3.

4.
B.

Manual sistem adalah dokumen yang menjelaskan tentang gambaran


umum kebijakan dan uraian singkat Sistem Monitoring dan Evaluasi
Pemanfaatan Ruang.
Prosedur, adalah dokumen yang dijadikan sebagai metode atau cara
melaksanakan aktivitas yang menerangkan interaksi antar proses dan
urutan proses dalam suatu kegiatan/ organisasi, prosedur terdiri dari :
a. Halaman pengesahan;
b. Halaman maksud tujuan, ruang lingkup, dan definisi;
c. Halaman flowchart/ urutan proses; dan
d. Halaman Lampiran dan form.
SOP (Standar Operasional prosedur), adalah dokumen yang dibuat untuk
dapat memberikan petunjuk dalam membuat sesuatu, dibuat secara
terperinci pada tingkatan kerja, dokumen SOP bersifat teknis.
SOP yang digunakan pada sistem monitoring ini terdiri dari 2 jenis
penulisan yaitu:
a. SOP narasi atau penjelasan digunakan dalam SOP tiap sektor yang
memiliki persyaratan dan penjelasan yang spesifik terdiri dari
beberapa halaman; dan
b. SOP flowchart digunakan dalam SOP yang bisa digunakan untuk
semua sektor/ propinsi, hanya terdiri dari satu halaman.
Record adalah bukti pelaksanaan aktivitas, dapat berupa formulirformulir, catatan-catatan hasil kegiatan serta dokumen lainnya.

Dokumen Proses Monitoring


Dokumen untuk proses Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang terbagi
menjadi empat bagian yaitu,
1. Proses Perencanaan Monitoring, yaitu proses share data dari RTRWN dan
sektor/ propinsi terkait, proses penentuan arahan peran fungsi, proses
indikator monitoring;
2. Proses Monitoring, yaitu proses perencanaan ruang, pemanfaatan ruang,
pengendalian pemanfaatan ruang, proses tipologi, kesetaraan dan proses
penyandingan atau keterkaitan perencanaan dan pemanfaatan ruang;
3. Ketidaksesuaian dan Diskusi terfokus; DAN
4. Hasil monitoring dan masukan.

5.3.3.2

Manual Sistem
A.

Pengendalian Manual Sistem


(1). Distribusi
1. Manual sistem harus disetujui oleh pejabat yang berwenang sebelum
diterbitkan atau diedarkan.
2. Tiap
salinan
pedoman
harus
diidentifikasikan
dengan
cap
DIKENDALIKAN.
3. Dokumen kontrol bertanggung jawab atas penerbitan salinan pedoman
yang DIKENDALIKAN.
4. Document kontrol memelihara daftar distribusi salinan Pedoman.

5-27

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

(2). Pengendalian Perubahan & Penerbitan Manual


1. Semua revisi Manual sistem diperiksa oleh tim supervisi dan disahkan
oleh pejabat yang berwenang
2. Supervisi bertanggung jawab atas pengendalian Manual sistem ini
meliputi penyusunan, penerbitan dan Perubahan.
3. Pengendali Dokumen bertanggung jawab untuk menyebarkan semua
revisi Pedoman setelah perubahannya disetujui.
4. Revisi dilakukan jika ada perubahan pada halaman yang bersangkutan.
Tiap halaman yang direvisi harus diidentifikasikan oleh edisi revisi, nomor
revisi dan tanggal. Semua revisi diterbitkan dengan menyertakan
pengantar berupa lembar formulir perubahan dokumen yang berisi
penjelasan/ uraian revisi tersebut.
5. Revisi memiliki urutan (00, 01, 02,, dst), sampai saat terbitan yang
mencakup semua perubahan sebelumnya (adanya terbitan baru).
B.

Struktur Dokumentasi
Uraian Sistem Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
dokumentasi yang disusun dengan struktur sebagai berikut :
1.
2.

3.

4.
C.

dijelaskan dalam

Sistem Manual, menjelaskan tentang gambaran umum kebijakan dan


uraian singkat Sistem Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang .
Procedure (P), menjelaskan rincian metode dan cara kerja pelaksanaan
proses Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang , yang terdiri dari :
a. Halaman pengesahan,
b. Halaman maksud tujuan, ruang lingkup, dan definisi,
c. Halaman flowchart/ urutan proses
d. Halaman Lampiran dan form
SOP (Standar Operasional prosedur), sebagai penunjang pelaksanaan
prosedur yang menjelaskan urutan/ uraian sub proses monitoring di tiap
kementrian dan propinsi. SOP yang digunakan terdiri dari 2 jenis penulisan
yaitu
a. SOP narasi atau penjelasan digunakan dalam SOP tiap sektor yang
memiliki persyaratan dan penjelasan yang spesifik terdiri dari
beberapa halaman.
b. SOP flowchart digunakan dalam SOP yang bisa digunakan untuk
semua sektor/ propinsi, hanya terdiri dari satu halaman.
Record, sebagai bukti pelaksanaan aktivitas, dapat berupa formulirformulir, catatan-catatan hasil kegiatan serta dokumen lainnya.

Cakupan Dokumentasi
Dokumen sistem yang telah disusun jumlahnya sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.

Sistem manual, jumlahnya hanya satu (1)


Prosedur, jumlah terdiri dari sembilan (9) prosedur
SOP, jumlahnya terdiri dari empat puluh (40) SOP
Form, jumlahnya terdiri dari dua pul tiga (23) jenis form

Tabel 5.16 Daftar Dokumen Prosedur Kegiatan Monitoring


NO
1

5-28

PROSEDUR
Persiapan Monitoring

NAMA DOKUMEN
SOP
FORM
SOP Arahan Peran Form Kedudukan sektor/propinsi pada
RTRWN
Fungsi
Form Daftar Peraturan dan Perundangan
Matrik keterkaitan arahan peran fungsi

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

NO

PROSEDUR

Monitoring Perencanaan
Ruang Sektor

Monitoring Pemanfaatan
Ruang

Monitoring Pengendalian
Pemanfaatan Ruang
Pengendalian
ketidaksesuaian dan FGD

Peraturan perundangan

Pengendalian Dokumen

Monitoring Perencanaan
Ruang Propinsi

Perbandingan Spasial
RTRWN

NAMA DOKUMEN
SOP
FORM
Form Rumusan Indikator Monitoring
SOP Tipologi
Form Tipologi
Perencanaan
Form Kesetaraan
ruang sektor
Form Monitoring Perencanaan Ruang
SOP Kesetaraan
SOP Keterkaitan
Form Keterkaitan Program Pemanfaatan
Pemanfaatan
Ruang
Ruang
SOP Tipologi
Form Tipologi
Pemanfaatan
Form Monitoring pemanfaatan ruang
ruang
Form Pengendalian Pemanfaatan Ruang
Form
Form
Form
Form
Form
Form
Form
Form
Form
Form
Form
SOP Tipologi
Perencanaan
ruang propinsi
SOP Persandingan
Perencanaan
ruang propinsi

Ketidaksesuaian RTRWN
Rencana FGD
Agenda FGD
Notulen FGD
Daftar Peraturan Perundangan
update peraturan perundangan
Daftar Prosedur
Daftar SOP
Daftar Catatan
Distribusi dokumen
Revisi dokumen

Form Persandingan Perencanaan ruang


propinsi

Form Perbandingan Spasial RTRWN

Sumber: Hasil Analisis, 2014

5.3.3.3

Desain Sistem Informasi


A.

Arsitektur sistem informasi


Rancangan arsitektur sistem informasi pada gambar di bawah ini menjelaskan
model hubungan basis data pengembangan desain program aplikasi, dnegan
basis data pemantauan pemanfaatan ruang sebagai sentral dan beberapa basis
data dari berbagai stake holder (pihal yang berkepentingan). Basis data ini
meliputi data spasial dan non spasial.

5-29

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Perencanaan ruang

sektoral

Database perencanaan ruang

Database

RTRW RDTR

Prasarana, lingkungan,
pemanfaatan lahan dan
bangunan
Pemantauan pemanfaatan
ruang
Database

Perizinan pemanfaatan ruang


Database

Komunitas public
(Individu atau kelompok atau
korporasi

IP IL IMB IPM

Gambar 14 Arsitektur Sistem Informasi


Beberapa stake holder yang dimaksud adalah:
a. Bagian perencanan ruang
Pihak ini akan melakukan perumusan dan menghasilkan data yang akan
digunakan sebagai referensi (pembanding) untuk melakukan proses
pengolahan data. Data ini meliputi:
Rencana tata ruang wilayah
Rencana detail tata ruang
Zona regulation
Rencana teknis ruang kota
b. Bagian perizinan pemanfaatan ruang
Unit ini akan melakukan pemrosesan dan penerbitan data yang digunakan
sebagai informasi masukan untuk melakukan proses pengolahan data. Data
ini meliputi:
Izin lokasi
Izin prinsip
Izin pemanfaatan ruang
Izin mendirikan bangunan
c. Bagian sektoral
Para pihak sektoral ini melakukan fungsi pemantauan di lapangan terkait
bidang teknis masing-masing. Dari hasil pemantauan ini akan dihasilkan data
aktual yang digunakan sebagai input untuk melakukan proses pengolahan
data. Data ini meliputi:
Data pemafnaatan ruang dari unti/entitas pemerintah yang memiliki
fugnsi terkait;
Data tentang lingkugnan dari unit/entitas pemerintah yang memiliki
pengelolaan lingkungan; dan

5-30

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
-

Data tentang prasarana dari unit/entitas pemerintah yang memiliki


fungsi pembangunan dan pengelolaan infrastruktur dan sarana
perkotaan, seperti: PU, PLN, Telkom dsb.
Dari proses pengelolaan data pada pemantauan ini dijadikan bahan untuk
evaluasi dan pelaporan. Hasil evaluasi dan pelaporan ini akan menjadi
masukan balik bagi bidang teknis terkait masing-masing.
d. Komunitas publik
Komunitas publik berperan sebagai salah satu pihak yang berkepentingan
untuk memebrikan masukan kepada sistem pemantauan pemanfaatan ruang.
Komunitas publik bisa berasal dari individu atau warga, maupun lembaga atau
korporasi. Masukan biasanya nerupa informasi mengenai penyimpangan
pemanfaatan ruang yang disampaikan melalui telepon, email maupun surat.
Masukan ini akan dioleh menjadi infromasi yang relecan dengan proses
pemantauan pemanfaatan ruang.
B.

Spatial data Building dan Spatial Data Sharing


Sistem informasi pemantauan pemanfaatan ruang ini akan melibatkan berbagai
informasi dan sumber daya (resource) yang akan digunakan untuk membangun
basis data (data building), sebagaimana ditunjukan pada gambar di bawah.
Tergantung pad akebutuhan kecapatan akses dan ketersediaan fasilitas dari
infrastruktur jaringan data antar basis data yang akan dibangun, maka konsep
pembangunan basis data in dapat dilakukan secara terpusat dalam satu basis
data repositeri ataupun terdistribusi di masing-masing basis data. Dalam bagan
tersebut terdapat berbagai sumber basis data yang akan dibangun adalah sebagi
berikut:
(a)
(b)
(c)
(d)
(e)

Penyiapan peta dasar;


Perencanaan ruang umum;
Perencanaan ruang rinci;
Perizinan pemanfaatan ruang;
Pemantauan, evaluasi dan pelaporan.

5-31

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Penyiapan
peta dasar &
peta tematik

Perencanaan
pembangunan &
koordinasi

Digitasi

Data
satelit

Peta
dasar

Perencanaan
ruang rinci

Peta
tematik

RDTR

RTRW
Kota

Peraturan
zonasi

Perizinan
pemanfaatan
ruang

Pemantauan
evaluasi &
pelaporan

Izin
prinsip

pemanfaatan

Izin
lokasi

evaluasi

IPR

Pelaporan

RTRK
IMB

Database

Gambar 15 Spatial Data Building


Sumber basis data yang dibangun sebaiknya dapat digunakan oleh pihak-pihak
berkepentingan dan yang berhak, agar diperoleh manfaat yang optimal dari basis
data tersebut. Untuk itu perlu diatur mekanisme penggunaan data bersama ( data
sharing) oleh institusi yang dimaksud, baik dari segi otoritas untuk penggunaanya
maupun bagaimana cara akses yang digunakan. Gambar di bawah adalah bagan
yang menunjukan sumber basis data yang bisa digunakan bersama ( data
sharing) serta cara aksesnya. Dalam bagian ini yang menjadi sumber basis data
adalah:
(a) Peta dasar, peta tematik, RUTR dari entitas pemerintah daerah yang
melakukan perencanaan pembangunan dan koordinasi
(b) RDTR, zoning regulation dan RTRK dari entitas pemerintah daerah yang
melakukan perencanaan ruang rinci.
Sedangkan pihak yang akan menggunakan sumber basis data adalah:
(a) Entitas pemerintah daerah yang melakukan proses perijinan pemanfaatan
ruang.
(b) Entitas pemerintah daerah yang melakukan pengawasan pemanfaatan
ruang terpadu (pemantauan, evaluasi dan pelaporan)
(c) Sektor-sektor lain seperti PLN, telkom, BPN, kantor pajak yang
menggunakan data peta untuk keperluan perencanaan jaringan utilitas.
(d) Media file: copy file dari data yang dibuthkan dapat diperoleh atau
distribusi melalui media disk (CS/DVD/falsh disk) ataupun melalui email

5-32

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Development
planning &
coordination
Basic map

Thematic map

informal
RTRW

Detail spasial plan

RDTR

Zoning regulation

Spatial
utilization
permit

Monitorin,
evaluation
& reporting

IP, IL, IPR,


IMB

Spatial
pattern &
struct

Other sectors
PLN, BPN,
Telkom, Tax
office, etc
pekerja

RTRK

Gambar 16 Spatial Data Sharing

5.3.4 Prosedur
5.3.4.1

Struktur organisasi pelaksana sistem monitoring dan evaluasi pemanfaatan


ruang
Mengacu pada pasal 14 UU No. 32/2004 tentang pemerintah daerah yang
menjelaskan bahwa salah satu urusan wajib yang menjadi kewenangan pemerintah
daerah kota/kabupaten adalah perencanaan, pemanfaatan dan pengawasan tata
ruang, serta menindaklanjuti Keputusan Menteri Dalam Negeri No 147 tahun 2004
tentang pedoman koordinasi penataan ruang daerah, maka draft pedoman
pemantauan pemanfaatan ruang telah mempertimbangkan bahwa dalam rangka
mensinergikan implementasi penataan ruang di daerah, khususnya dalam rangka
pelaksanaan pengawasan dan pengendalian, perlu dibentuk/ditunjuk suatu unit
khusus terpadu yang emiliki tugas pokok dan fungsi utama sebagai lembaga yang
mengoptimalisasikan fungsi koordinasi antara unit-unit dinas yang terkait dalam
rangka implementasi perencaan pembangunan (perencanaan tata ruang) khususnya
pada tahap pengawasan yang mencakup pemantauan dan evaluasi pemanfaatan
ruang. Unit khusus yang dimkasud dalam kriteria-kriteria yang dijelaskan dalam draft
perdoman pemantauan pemanfaatan ruang tersebut dapat berupa penunjukan
terhdap lemaba yang sudah ada, misalnya BAPPEDA atau dinas tata ruang atau
BKPRD (dengan membentuk bidang baru di dalamnya), atau pembentukan unit
lembaga baru sepenuhnya dengan otoritas pelaksanaan pemantauan dan evaluasi
pemanfaatan ruang (bisa berupa unit ad-hoc atau badan khusus)

5-33

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Sebagaimana dijelaskan sebelumnya dalam draft pedoman pemantauan pemanfaatan


ruang, untuk khusus yang dibentuk ini diantaranya memiliki tugas pokok fungsi
sebagai berikut:
1)
2)
3)

5.3.4.2

Mengelola database yang berkaitan dengan penataan ruang, khususnya


yang mendukung aktivitas pemantauan dan evaluasi RTRW termasuk
dalam hal penyajian, penyebarluasan, updating, dan lain-lain
Mengoperasikan dan memelihara sistem informasi untuk pemantauan dan
evaluasi pemanfaatan ruang berbasis GIS dengan standar ketentuan,
arahan pengembangan dan teknis yang sudah dijelaskan
Melakukan aktivitas pemantauan dan evaluasi secara terjadwal berdasarkan
ketentuan dan tahapan yang sudah dijelaskan

Prosedur monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


Prosedur monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang meliputi (1) persiapan dan (2)
pelaksanaan.
a. Tahap Persiapan
Tahap persiapan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang meliputi:
1)

pembentukan tim teknis provinsi untuk RTRWP dan tim teknis kabupaten
untuk RTRWK;
2) pembentukan tim teknis ditetapkan oleh Surat Keputusan Gubernur atau
Sekretaris Daerah Provinsi/Daerah Istimewa atau Kepala Bappeda
Provinsi/Daerah Istimewa atau Kepala Dinas Provinsi/Daerah Istimewa yang
membidangi penataan ruang untuk monitoring dan evaluasi pemanfaatan
ruang RTRWP.
3) pembentukan tim teknis ditetapkan oleh Surat Keputusan Bupati atau
Sekretaris Daerah Kabupaten atau Kepala Bappeda Kabupaten atau Kepala
Dinas Kabupaten yang membidangi penataan ruang untuk monitoring dan
evaluasi pemanfaatan ruang RTRWK.
4) Pembentukan tim teknis dapat terdiri dari unsur dinas yang membidangi tata
ruang Provinsi atau Bappeda Provinsi dan/atau lintas instansi/lembaga
ditingkat provinsi/daerah istimewa;
5) Pembentukan tim teknis dapat terdiri dari unsur dinas yang membidangi tata
ruang kabupaten atau Bappeda kabupaten dan/atau lintas instansi/lembaga
ditingkat kabupaten; dan
6) Penyusunan rencana kerja untuk monitoring dan evaluasi pemanfaatan
ruang.
b. Tahap Pelaksanaan
Tahap pelaksanaan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dapat dilihat
pada Gambar 5.8.

5-34

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 17 Bagan Alir Prosedur Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5-35

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

6 BAB VI PENUTUP
6.1 KESIMPULAN
Pedoman monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang telah disusun dengan
memperhatikan peraturan perundangan-undangan terkait. Pedoman digunakan terutama
untuk membantu daerah (provinsi dan kabupaten) di dalam melaksanakan kegiatan
monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang di daerahnya. Hasil monitoring dan evaluasi
digunakan sebagai bahan masukan untuk menyusun agenda penataan ruang ke depan
selain digunakan untuk kepentingan lainnya.

6.2 SARAN
Saran memuat antara lain:
1.

Perlunya payung hukum untuk penyusunan pedoman monitoring dan evaluasi


pemanfaatan ruang sehingga muatan yang dirumuskan memiliki dasar hukum yang
jelas dan tepat sasaran.

2.

Rekomendasi tentang skala prioritas penyusunan tiap pedoman, agar materi muatan
yang diatur dan kedudukannya tidak saling tumpang tindih dengan pedoman
lainnya.

3.

Kegiatan lain yang diperlukan untuk mendukung penyempurnaan penyusunan Materi


Teknis lebih lanjut.

6-1

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

DAFTAR PUSTAKA
Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional.2009.Pedoman Evaluasi Kinerja
Pembangunan Sektoral.Jakarta
Japan International Cooperation Agency (JICA).2009.Studi Penyiapan Konsep
Pedoman Pemantauan Pemanfaatan Ruang.Jakarta
Japan International Cooperation Agency (JICA).2010.Penyiapan Draft Kriteria Evaluasi
Dalam Pemanfaatan Ruang.Jakarta
Kementerian Pekerjaan Umum.2009.Studi
Pemanfaatan Ruang.Jakarta

Penyiapan

Konsep

Pemantauan

Kementerian Pekerjaan Umum dan Japan International Cooperation Agency


(JICA).2010.Pedoman Pemantauan dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang Wilayah
Kota Berbasis Sistem Informasi Geografis.Jakarta
Kementerian Pekerjaan Umum.2012.Penyiapan Sistem Monitoring dan Evaluasi
Implementasi Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Nasional dan Rencana
Tata Ruang Pulau/Kepulauan.Jakarta
Kementerian Pekerjaan Umum.2012.Kegiatan Evaluasi Keterpaduan
Infrastruktur Ke-PU-an yang Berbasis Penataan Ruang.Jakarta

Program

Kementerian Pekerjaan Umum.2012.Evaluasi Keterpaduan Program Infrastruktur KePU-an yang Berbasis Penataan Ruang.Jakarta
Kementerian Pekerjaan Umum, 2013. Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Penataan
Ruang di Wilayah 1 Berbasis GIS. Jakarta
Dardak, A. Hermanto, Dr. Ir. M.Sc.2005.Pemanfaatan Lahan Berbasis Rencana Tata
Ruang Sebagai Upaya Perwujudan Ruang Hidup Yang Nyaman, Produktif, Dan
Berkelanjutan.Bogor
Kementerian Pekerjaan Umum.2012.Penyiapan Sistem Monitoring dan Evaluasi
Implementasi RTR KSN dan RTR Pulau/Kepulauan.Jakarta
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem
Pembangunan Nasional.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang.
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
Penyelenggaraan Penataan Ruang

Nomor

15

Tahun

2010

tentang

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2010 tentang Bentuk dan
Tata Cara Peran Masyarakat dalam Penataan Ruang
Peraturan Presiden Nomor 54 tahun 2008 Tentang Penataan Ruang Kawasan
Jabodetabekpunjur, Superimpose Citra Quickbird
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 15 Tahun 2009 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16 Tahun 2009 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 17 Tahun 2009 tentang Pedoman


Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 02 Tahun 2010 Tentang Rencana
Stratregis Kementerian Pekerjaan Umum Tahun 2010-2014
Peraturan Daerah Propinsi Daerah Istimewa Aceh Nomor 29 Tahun 2001 tentang
Susunan Organisasi Dan Tata Kerja Dinas Perkotaan Dan Permukiman Propinsi
Daerah Istimewa Aceh, Dinas Perkotaan dan Permukiman Aceh
Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Nomor 8 Tahun 2008 Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Sulawesi Selatan 2008-2028
Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Nomor 9 Tahun 2009 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun 2009-2029
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 22 Tahun 2009 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Provinsi Jawa Barat Tahun 2009-2029
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 24 Tahun 2010 tentang Perubahan Atas
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005-2025
Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 25 Tahun 2010 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2013
Qanun Aceh Nomor 9 Tahun 2012 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Aceh 2005-2025
RaQanun Aceh Nomor 19 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Aceh
Tahun 2013-2033
Peraturan Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Nomor 10 Tahun 2013 Tentang Rencana
Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Sulawesi Selatan Tahun
2013-2018
Peraturan Gubernur Aceh Nomor 70 Tahun 2012 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Menengah Daerah Aceh Tahun 2012-2017
Sumber: http://bappeda.acehprov.go.id/

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

7 LAMPIRAN
LAMPIRAN 1

ANGKET PEDOMAN MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG

LAMPIRAN 2

LAPORAN HASIL SURVEY


PEMANFAATAN RUANG

LAMPIRAN 3

MATRIKS MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG

LAMPIRAN 4

HASIL TELAAH MONITORING DAN EVALUASI PELAKSANAAN PENATAAN


RUANG KABUPATEN DI WILAYAH 1 BERBASIS GIS

LAMPIRAN 5

TELAAH TERHADAP HASIL ANALISIS KEGIATAN EVALUASI PEMANFAATAN


RUANG DI KAWASAN BANDUNG UTARA, KABUPATEN BANDUNG

PEDOMAN

MONITORING

DAN

EVALUASI

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

LAMPIRAN
Lampiran 1

ANGKET PEDOMAN MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN


RUANG

KETERANGAN ANGKET
Angket ini dimaksudkan untuk memperoleh data dan informasi mengenai konsepsi monitoring
dan evaluasi pemanfaatan ruang.
Dengan mengisi angket ini, berarti anda telah ikut serta membantu kami dalam penyelesaian
kegiatan kami.
PETUNJUK PENGISIAN ANGKET
Sebelum anda menjawab daftar pertanyaan yang telah disiapkan, terlebih dahulu isi identitas
yang telah disediakan.
Kami ucapkan banyak terima kasih atas segala bantuannya.

IDENTITAS
NAMA

.....................................................................................................................

NIP

.....................................................................................................................

UNIT KERJA

.....................................................................................................................

JABATAN

.....................................................................................................................

NO TELP/ HP

.....................................................................................................................

EMAIL

.....................................................................................................................

CATATAN :
Apabila jawaban terlalu panjang, dapat dilanjutkan pada lembar isian yang telah disediakan.
Untuk informasi lanjut dapat menghubungi:
Taufiq : 0813 114 3383
Ari : 0815 556 29768 atau 021 7204659
melalui email: matekpedoman.binda1@gmail.com atau arie_47plano@yahoo.co.id

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
DAFTAR PERTANYAAN
1. Pemahaman terhadap definisi Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dalam kerangka
perwujudan RTRW
a. Berdasarkan UU No. 26/2007 lingkup pemanfaatan ruang adalah perwujudan struktur
dan pola ruang sesuai dengan RTR melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaan, bagaimana menurut tanggapan saudara terhadap lingkup
pemanfaatan ruang tersebut?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Bagaimana cara mengukur kinerja implementasi pemanfaatan ruang seperti yang
direncanakan dalam RTRW?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
c.

Terkait telah adanya PerMendagri No. 54/2010 tentang Pelaksanaan PP No.8/2008


tentang Tahapan, Tatacara Penyusunan, Pengendalian, Dan Evaluasi Pelaksanaan
Rencana Pembangunan Daerah, bagaimana tanggapan saudara terhadap kedudukan
Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang ini?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

2. Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dalam kerangka perwujudan struktur ruang
a. Dalam RTRW menyatakan sistem perkotaan terdiri atas PKN, PKW, PKSN, PKL, PPK,
dan PPL. Bagaimana cara menilai perwujudan sistem perkotaan tersebut?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Bagaimana cara menilai perwujudan sistem jaringan prasarana (transportasi, energi,
telekomunikasi, sumber daya air, prasarana pengelolaan lingkungan)? Apakah bersifat
keterhubungan atau disesuaikan dengan standar pelayanan minimal?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
c.

Jika indikator yang akan digunakan dalam monev perwujudan struktur ruang adalah (1)
ketersediaan program dan (2) kesesuaian lokasi dan waktu, bagaimanakah tanggapan
saudara terhadap indikator tersebut?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

d. Jika menggunakan metoda ketersediaan dan kesesuaian, apakah ada sumber data pada
instansi Bapak yang dapat digunakan untuk menilai ketersediaan dan kesesuaian
struktur ruang atual?
1) Ya, nama dokumen .......................................................................................................
2) Tidak

3. Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dalam kerangka perwujudan pola ruang
a. Bagaimana cara menilai perwujudan pola ruang aktual seperti yang direncanakan
dalam RTRW baik batang tubuh maupun Lampiran Peta Rencana Pola Ruang?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Jika indikator yang digunakan dalam melakukan penilaian perwujudan pola ruang
adalah kesesuaian antara rencana pola ruang RTRW dan pola ruang aktual,
bagaimanakah tanggapan saudara?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
c.

Jika menggunakan metoda kesesuaian, apakah ada sumber data pada instansi Bapak
yang dapat digunakan untuk menilai kesesuaian penggunaan lahan aktual dengan
rencana pola ruang dalam RTRW?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

d. Jika telah ada perwujudan pola ruang (misalnya keberadaan cagar budaya), apa yang
akan di monitoring dan evaluasi selanjutnya (program atau standar pelayanan
minimal)?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

4. Monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang dalam kerangka perwujudan kawasan strategis
a. Bagaimana cara menilai perwujudan kawasan strategis (ekonomi, lingkungan,
pertahanan dan keamanan, sosial-budaya, dan SDA/teknologi tinggi?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Jika kawasan strategis-nya berimpitan (overlay) antara kepentingan KSN-KSP-KSK,
bagaimana cara menilai perwujudan kawasan strategis tersebut? Siapakah instansi
yang berwenang?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
5. Jika hasil evaluasi menunjukkan bahwa program adalah satu variabel yang menentukan
dalam perwujudan RTRW
a. Aspek apa yang diperhatikan dalam RTRW terkait penyusunan program pembangunan?
1) Lokasi
2) Waktu
3) Lokasi dan Waktu
b. Jika salah satu alasan tidak tercapai target perwujudan struktur dan pola ruang adalah
belum adanya program, sedangkan dalam indikasi program pemanfaatan ruang RTRW
menargetkan waktu capaiannya, bagaimana cara merekomendasikan sebagai langkah
tindak lanjut perwujudan RTR?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

6. Ijin pemanfaatan ruang digunakan sebagai salah satu syarat pemanfaatan ruang
a. Jika indikator yang digunakan dalam monev efektivitas pengendalian pemanfaatan
ruang adalah (1) kesesuaian ijin dan (2) jumlah penegakan hukum ijin pemanfaatan
ruang, bagaimanakah tanggapan saudara?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
b. Apakah ada sumber data yang dapat digunakan untuk menilai kesesuaian ijin dengan
pemanfaatan ruang?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
c.

Terkait pemantauan dan evaluasi perijinan, apakah ada data peta ijin pada instansi
bapak atau harus dari SKPD yang bersangkutan?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

7. Monitoring dan evaluasi dampak dari perwujudan pemanfaatan ruang


a. Kasus apakah yang sering terjadi wilayah saudara terkait dengan dampak perwujudan
struktur dan pola ruang yang direncanakan?
1) Aspek Lingkungan
2) Aspek Sosial
3) Aspek Ekonomi
b. Apakah data kejadian misalnya banjir atau kemacetan terekam dalam suatu database?
1) Ya, instansi apakah yang melakukan input data tersebut
2) Tidak
c. Apakah di daerah ada suatu mekanisme dalam melakukan Monitoring keberlanjutan
pemanfaatan ruang bagi masyarakat?
1) Ya, bagaimanakah mekanismenya?
2) Tidak

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

d. Bagaimanakah cara mengukur dampak perwujudan pemanfaatan ruang?


...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

8. Waktu pelaksanaan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang


a. Menurut saudara, kapankah waktu yang tepat untuk melaksanakan monitoring dan
evaluasi pemanfaatan ruang?
1) Awal semester pertama
2) Awal semester kedua
3) Lain-lain-nya :
b. Berapa lama waktu yang diperlukan untuk melakukan kegiatan monitoring dan evaluasi
pemanfaatan ruang? bulan
c. Target apa yang akan diperoleh dari kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan
ruang?
1) Target kerangka tahunan
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
2) Target kerangka lima tahunan
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
3) Target kerangka 20 tahunan
....................................................................................................................................
....................................................................................................................................
d. Apakah mekanisme monev ini dapat digunakan sebagai kerangka peninjauan kembali
RTRW?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
e. Apakah ada mekanisme peninjauan kembali RTRW?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

9. Ketersediaan data
a. Apakah data/dokumen hasil penilaian penyelenggaraan pemerintah daerah dapat
digunakan sebagai input dalam proses monev pemanfaatan ruang?
1)

Ya, alasan ..................................................................................................................

2)

Tidak, alasan ..............................................................................................................

b. Bagaimana ketersediaan basis data untuk melakukan kegiatan monev pemanfaatan


ruang?
1)

Batang Tubuh Perda RTRW .........................................................................................

2)

Lampiran Peta Rencana Struktur dan Pola Ruang .........................................................

3)

Lapiran Indikasi Program Utama Lima Tahunan ............................................................

4)

Dokumen lainnya ........................................................................................................

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
c.

Apakah semua informasi perencanaan yang ada dalam batang tubuh Perda RTRW telah
dikompilasikan dalam suatu sistem database?
1)

Ya, basis data spasial atau non spasial (tabulasi) .........................................................

2)

Tidak

d. Apakah telah ada kompilasi data eksisting sebagai input untuk proses persandingan
kesesuaian dan ketersediaan?
1)

Ya, basis data spasial atau non spasial (tabulasi) ..........................................................

2)

Tidak

e. Jika basis data dalam bentuk spasial, dalam skala berapa peta tersebut?

f.

1)

1:25.000

2)

1:50.000

3)

1:250.0000

4)

Lainnya ......................................................................................................................

Apakah dilakukan updating data spasial?


1)

Ya, dalam kurun waktu (tahunan/lima tahunan) ...........................................................

2)

Tidak

g. Siapakah instansi yang mempunyai kewenangan dalam kompilasi dan analisis


pemanfaatan ruang?
1)

Bappeda

2)

Dinas Pekerjaan Umum

3)

Instansi Sektoral .........................................................................................................

h. Terkait kerangka waktu pelaksanaan monev pemanfaatan ruang, data atau informasi
tahun berapakah yang dapat digunakan sebagai basis data?
1)

Tahunan, terhitung sejak ..sampai dengan .........................................

2)

5 tahunan, terhitung sejak ..sampai dengan ............................................. .

3)

20 tahunan, terhitung sejak ..sampai dengan ...........................................

10. Instansi yang melakukan kegiatan monitoring dan evaluasi pemanfaatan ruang
a. Instansi mana yang melakukan kegiatan monev pemanfaatan ruang?
1)

Bappeda

2)

Dinas Pekerjaan Umum

3)

Instansi Sektoral .........................................................................................................

b. Apakah dalam melakukan monev pemanfaatan ruang terkait perwujudan sistem


jaringan prasarana perlu disesuaikan dengan kewenangannya masing-masing?
1)

Ya, alasan ..................................................................................................................

2)

Tidak, alasan ..............................................................................................................

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

c.

Bagaimana mekanisme pelaporan hasil monev ini, apakah merujuk ke mekanisme


permendagri atau dikembangkan
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

d. Bagaimana cara pelaporan hasil monitoring dan evaluasi? Instansi mana yang akan
dituju Kementerian Keuangan atau Bappenas?
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
e. Bagaimana dengan
pemanfaatan ruang?

aspek

partisipasi

masyarakat

dalam

mekanisme

monev

...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Lampiran 2

LAPORAN HASIL SURVEY


PEMANFAATAN RUANG

PEDOMAN

MONITORING

DAN

EVALUASI

Kegiatan survey Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang dilakukan di wilayah studi:
1.

Provinsi Aceh

2.

Provinsi Jawa Barat

3.

Provinsi Sulawesi Selatan

Hasil kegiatan survey dilampirkan sebagai berikut :


A.

PROVINSI ACEH
1)

LAPORAN PERJALANAN HARIAN


Berikut ini merupakan laporan perjalanan dinas kegiatan Penyusunan Pedoman Monitoring
dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang di Provinsi Aceh tanggal 16 19 Juni 2014
HARI
KEI

II

III

IV

TANGGAL
16 Juni 2014

17 Junii 2014

18 Juni 2014

19 Juni 2014

KEGIATAN
Tiba di Aceh
Kunjungan ke BAPPEDA Provinsi Aceh
Kunjungan ke UPTB PDGA BAPPEDA
Provinsi Aceh
Kunjungan ke Bidang Sarana dan Prasarana
BAPPEDA Provinsi Aceh
Kunjungan ke Biro Organisasi Setda Provinsi
Aceh
Kunjungan ke Biro Administrasi
Pembangunan Setda Provinsi Aceh
Survey Lapangan
Kunjungan ke Pekerjaan Umum Bidang Tata
Ruang Kota Banda Aceh
Kunjungan ke BAPPEDA Kota Banda Aceh
Kunjungan ke Dinas Pertanian Tanaman
Pangan Provinsi Aceh
Wawancara dengan Bappeda Kabupaten
Aceh Besar
Survey Lapangan
Pengembalian data yang di pinjam dari
Bappeda Provinsi Aceh serta pengambilan
angket wawancara.
Pengambilan angket wawancara di Dinas
PU Bidang tata ruang Kota Banda Aceh
Pengembalian data yang di pinjam dari
Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi
Aceh
Kunjungan ke Dinas Cipta Karya Bidang
Tata Ruang Provinsi Aceh
Survey Lapqngan
Pulang ke Jakarta

KETERANGAN

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
2)

HASIL PEROLEHAN DATA


Hasil perolehan data dari kegiatan survey Provinsi Aceh sebagai berikut.

DAFTAR PEROLEHAN DATA SURVEY PROVINSI ACEH


No
Instansi
PROVINSI ACEH
1.
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda) Aceh

Daftar Data

Softcopy

2012-2032

hardcopy

2005-2012

Softcopy

2014
2013
2012-2017

Hardcopy
2 buku
Softcopy
hardcopy

2012-2032

Softcopy

2012-2032

Softcopy

2012-2032

Softcopy

Qanun Kab.Aceh Besar No.4 tahun


2013 tentang RTRW Kab. Aceh
Besar
Materi Teknis RTRW Kabupaten
Aceh Besar
Peta Rencana struktur ruang, pola
ruang dan kawasan strategis
(format JPEG dan shp)
RPJP Kabupaten Aceh Besar

2008-2028

Softcopy

RPJM Kabupaten Aceh Besar

2007-2012

Softcopy

RPJM Kabupaten Aceh Besar


Rencana Kerja Pemerintah Daerah
(RKPD) Kab. Aceh Besar
LAKIP Kabupaten Aceh Besar
Laporan Penyelenggaraan
Pemerintahan Daerah Kabupaten
Aceh Besar

2012-2017
2011-2014

Softcopy
Softcopy

2007-2013
2012-2013

Softcopy
Softcopy

RTRW Kota Banda Aceh

2009-2029

Softcopy

RPJP Kota Banda Aceh


RPJM Kota Banda Aceh

2007-2027
2007-2012

Softcopy
Softcopy

2.

Dinas Pertanian
Tanaman Pangan
KABUPATEN ACEH BESAR
1.
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kabupaten
Aceh Besar

KOTA BANDA ACEH


1.
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda) Kota Banda
Aceh

3)

Keterangan

2013

Qanun No. 19 tahun 2013 tentang


RTRW Aceh
Qanun No. 09 tahun 2012 tentang
RPJP Aceh
Qanun No. 12 tahun 2013 tentang
RPJM Aceh
Rencana Kerja Pemerintah Daerah
(RKPD) Aceh
Lakip Provinsi Aceh
Rencana Strategis Dinas Pertanian
Tanaman Pangan Provinsi Aceh

Tahun

Peraturan Bupati Aceh Besar No.


64 tahun 2009 ttg Perubahan
Peraturan Bupati Aceh Besar No.
15 tahun 2007 ttg Rencana
Pembangunan Jangka Menengah
Daerah (RPJMD) Kabupaten Aceh
Besar tahun 2007-2012

HASIL WAWANCARA INSTANSI


Wawancara dilaksanakan selama 3 hari. Hari pertama, wawancara dilaksanakan di Bappeda
Provinsi Aceh bagian Pengendalian dan Evaluasi Pembangunan, UPTB Pusat Data Geospasial
Aceh dan Bidang Sarana Prasarana. Kemudian dilanjutkan ke Biro Organisasi dan Biro
Administrasi Pembangunan Di setda Provinsi aceh serta terakhir berkunjung ke Dinas
Pekerjaan Umum Bidang Tata Ruang Kota Banda Aceh. Wawancara hari kedua dilaksanakan
di Bappeda Kota Banda Aceh, Dinas Pertanian Tanaman Pangan Provinsi Aceh dan Bappeda
Kabupaten Aceh Besar. Wawancara hari ketiga dilaksanakan di Dinas Cipta Karya Provinsi
aceh bidang tata ruang.. Berikut merupakan masukan yang diperoleh dari narasumber
berkaitan dengan perbaikan angket pedoman penilaian penyelenggaran penataan ruang.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Nama

Bp. Alamsyah
(Ka.Bid. Pengendalian dan
Evaluasi Bappeda Provinsi
Aceh)

Bp. Chandra Irani


(Staff Pelayanan Publik
UPTB PDGA Bappeda
Provinsi Aceh)

Bp. Anshari
(Kabag Akuntabilitas

Hasil Wawancara
Laporan Monitoring dan evaluasi yang berpedoman
pada Permendagri No. 39 masih tetap dilakukan
tetapi tidak ada dana untuk membuat draft.
Provinsi Aceh membentuk Tim yang memonitor
progress semua proyek yang ada yaitu Tim P2K
(Percepatan Pengendalian APBD). Tim P2K memiliki
sumber dana kegiatan dari Bidang Pengendalian
BAPPEDA Provinsi Aceh
Cara kerja Tim P2K ialah dengan menempatkan 1
orang personilnya di Kabupaten/Kota yang bertugas
memantau semua kegiatan infrastruktur di Provinsi
Aceh dengan pelaksanaan kegiatan Monitoring dan
evaluasi setiap hari.
Sebelumnya setiap SKPD diberi target penyerapan
dana kegiatannya. P2K akan memantau dari Kegiatan
Lelang hingga Penyerapan dana di SKPA . P2K
melaksanakan
kegiatan
pemantauan
setelah
anggaran disahkan
Hasil kegiatan TIM P2K hanya bisa diakses oleh yang
punya Password sedangkan umum bisa melihat hasil
rekapan.
Evaluasi RKPK ialah laporan evaluasi SKPD yang baru
dilaksanakan pada tahun ini. Kegiatan evaluasi ini
dilaksanakan pada 2 semester (bulan ke 6 dan ke
12). Kegiatan yang dievaluasi ialah kegitaan tahun
lalu dan kegiatan tahun depan.
Saat ini sedang diusahakan sinkronisasi antara RPJM
dan RKPA, jika kegiatan RKPA tidak ada di dalam
RPJM maka tidak masuk menjadi kegiatan yang
dapat dilaksanakan.
Internal PDGA sudah melakukan survey kegiatan
wilayah secara langsung namun dari pihak SKPA
belum ada yang melaporkan hasil monitoring
kegiatan mereka.
PDGA sudah melakukan update data setiap dana
walaupun belum rutin.
Dalam melaksanakan update data ini terdapat
kesulitas mendapatkan citra yang baik karena
terkendala dana.
PDGA khusus untuk spasial provinsi sedangkan pada
tingkat kabupaten/kota terdapat LabGIS.
Peta hibahan dari WGO pasca tsunami tetapi
dilakukan updating walaupun belum maksimal.
Sementara ini updating dari ZTE spot 5 tahun 2006.
Salah satu cara PDGA terkait updating data dengan
membuat Forum GIS yang terdiri dari 2 perwakilan
yang diasukkan ke masing-masih SKPA.
Produk peta dari UPTB belum bisa dijadikan
pembanding dengan RTRW karena RTRW masih
belum disahkan.
Idealnya hasil dari UPTB PDGA ini bisa membantu
perencanaan mengenai penyediaan data spasial.
Namun sampai saat ini hasil dari kegiatan SKPA
belum bisa dispasialkan oleh UPTB PDGA karena
kurangnya data yang dapat diambil dari masingmasing SKPA yang dapat digunakan .
Program kegiatan terbangun pada tahun 2013 dapat
dispasialkan pada tahun 2014 oleh P2K namun baru 6
kabupaten yang dapat dilaksanakan.
Rencananya semua data spasial kegiatan terbangun
berasal dari UPTB PDGA sehingga kriterianya sama.
Setelah Qanun di sahkan maka programnya
diturunkan didalam RPJMD. RPJMD akan mengawali

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Nama
Kinerja, Biro Organisasi
Setda Prov. Aceh)

Bp. Iskandar Idris


(Kepala Biro Administrasi
Pembangunan Setda Prov.
Aceh)

Bp. Rahmatsyah Alam


(Kabid. Tata Ruang)

Ibu Mardalena
(Kasubid. Perencanaan
Prasarana)

Ibu Nona Evy Maulina, SP,


MM
(Kasie Data dan Informasi
Dinas Pertanian Tanaman
Pangan Prov. Aceh)

Hasil Wawancara
pembuatan SAKIP.
Lakip diserahkan kepada Presiden
melalui
Kementerian Dalam Negeri atau Kementerian
pendayagunaan aparatur Negara.
Jika suatu wilayah direncanakan sebagai budidaya
lain maka bagian ini melihat apakah sesuai atau
tidak.
Selama ini penyusunan program sudah sesuai.
Sakip focus pada kinerja pelaksanaan RPJMD
Undang-undang khusus Provinsi Aceh menghasilkan
Dinas Syariat islam.
Pemasukan PAD Aceh salah satunya dalah Zakat
dengan pelaksanaan dipantau dan disesuaikan
dengan syariat islam
Cara melakukan kegiatan monitoring evaluasi RTRW
Prov. Aceh yakni menggunakan Lakip sebagai
Pedoman.
Perwujudan kegiatan digunakan/diadakan tim untuk
memonitorin gdari instansi terkait.
Tim p2K hanya memonitoring pelaksanaan anggaran.
Kegiatan monitoring dilakuka terhadap bangunabanguna yang sudah ada apakah perizinina masih
sesuai dengan penggunaan. Serta melakukan control
terhadap banguna yang sudah tidak sesuai.
Yang paling riskan terhadap penyalahgunaan ialah
pola ruang. Sedangkan struktur ruang belum bisa
didetailakn.
Cakupan pelayan jaringan seperti penerangan jalan
belumbisa di monitoring karena yang melaksanakan
perusahaan terkait seperti PLN.
Dalam pelaksanaan kegiatan monitoring dan evaluasi
seharusnya bisa bekerja sama dengan semua SKPA
terkait yang kemudian dirangkum dengan standar
tata ruang.
Tdiak mekanisme khusus untuk evaluasi RTRW
Selama ini baru ada evaluasi untuk kegiatan RPJM
yakni Permendagri no. 39
RPJM terbaru masih dalam proses pembahasan di
DPR namun sudah menjadi peraturan walikota
sehingga Rencana Kerja dan Rencana Strategis SKPA
sudah mengacu kegiatan yang ada dialam RPJMD.
Laporan kegiatan baru berupa jumlah infrastruktur
namun belum terakomodir dalam bentuk laporan
secara detail/rapi.
Di dalam RTRW Kota Banda Aceh terbaru,
perencanaan pembangunan fasilitas umum mengarah
pada daerah yang jauh dari pantai. Fasilitas yang
dibangun dekat pantai hanya fasilitas yang memang
harus ada di daerah pinggiran pantai.
Di RPJM terbaru juga sudah mengacu tentang
pencegahan pembangunan di daerah pantai.
Kegiatan Pertanina yang masih mengiikutui RTRW
dianggap tidak melakukan pelanggaran.
Kegiatan Cetak Sawah seharusnya mengacu pada
RTRW Provinsi namun karena RTRW Provinsi masih
belum
disahkan
makan
mengikuti
RTRW
Kabupaten/Kota yang sudah ada lebih dulu.
Kegiatan cetak sawah tidak mengganggu lahan
lindung karena biasanya ada di sekitar areal sungai,
rawa dan lahan kering.
Dan akegiatan Cetak Sawah berasal dari dana APBN
karena dan APBD masih belum mencukupi.
Dalam kegiatan Cetak Sawah sduah mengantisipasi

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Nama

Bp. Alyadi
(Kabid. Perencanaan
Pembangunan Sarana dan
Prasarana Kab. Aceh
Besar)

Hasil Wawancara
berbagai dampak yang mungkin terjadi.
Dalam kegiatan cetak sawah ini, dana berasal dari
APBN
sedangkan
Pemerintah
Provinsi
bertanggungjawab dalam hal pembebasan lahan
yang akan digunakan.
Didala Mrpjm Provinsi sudah memunculkan lahanlahan yang akan dikembangkan menjadi sawah baru.
Bappeda Aceh Besar kurang mengetahui perizinin
yang ada karena kurangnya koordinasi dari Kantor
Perizininan Terpadu sehingga izn yang dikeluarkan
belum diketahui Bappeda.
Direncanakan akan ada pemindahan Ibukota Aceh
Besar PKL Jantho yang sudah dibuat didalam KSK
Kota Baru Pemindahn.
Belum ada monitoring dna evaluasi khusus RTRW
kabupaten Aceh Besar tetapid ari Bappeda sudah ada
rencana mereview penyimpangan yang mungkin
terjadi.
Penyimpangan di kabupaten yang banyak terjadi
pada IMB. Seperti penyimpangan IMB Toko biasanya
jumlahnya toko terbangun lebih banyak dari yang
diajukan pada IMB pada areal yang sama. Selain itu
adanya pembangunan diatas irigasi,
Penindaklanjut penyimpangan seharusnya dilakukan
oleh SKPA terkait.
Data penyimpangan perizinin terdapat di Bappeda
namun pelaksana kegiatan monitoring yakni Bappeda
dan PU.
RTRW Kabupaten Aceh Besar baru ada sehingga
perizinan selama ini hanya melewati Perizinan
Terpadu tetapi BLH bekerjasama dengan Bappeda
sudah melakukan pemantauan terhadap kegiatan
penyimpangan lahan yang mungkin terjadi.
Daerah rawan banjir sduah ada datanya tetapi belum
diupdate
Tahun direncanakan penyusunan RDTR dengan dana
APBD.
Untuk kegiatan KAPET BAD, Bappeda sedang
menunggu untuk kegiatan koordinasi, bappeda juga
selalu mengundang untuk sinkronisasi. Wilayah
KAPET BAD adalah wialayah KSN namun pengelolaan
diserahkan ke daerah.
Dalam penyusunan RPJM melihat program yang ada
di RTRW
Monev lebih baik satu saja tetapi mencakup semua
namun selama ini belum ada monev terhadap RTRW.
Idelanya dari monev RTRW ialah adanya tindak lanjut
dari hasil monev RTRW tersebut agar kegiatan ini
tidak sia-sia.
Perlu juga dibuat tim khusus yang ditunjuk dari pusat
tetapi bekerja di daerah. Selain itu tim dari pusat
harus mendampingi dalam kegiatan monev agar
daerah benar-benar memahami proses kegiatan
monev.
Ada kegiatan nasional yakni pembanguna jalan
Jantho-Lamuu yang hingga saat ini belum
terlaksana.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
B.

PROVINSI JAWA BARAT


1)

LAPORAN PERJALANAN HARIAN


Berikut ini merupakan laporan perjalanan dinas kegiatan Penyusunan Pedoman Monitoring
dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang di Provinsi Jawa Barat tanggal 10 11 Juli 2014
HARI
KE-

II

2)

TANGGAL

10 Juli 2014

11 Juli 2014

KEGIATAN

KETERANGAN

Tiba di Jawa Barat


Kunjungan ke BAPPEDA Provinsi Jawa Barat
Kunjungan ke Dinas Permukiman dan
Perumahan Provinsi Jawa Barat
Kunjungan ke BAPPEDA Kota Bandung
Kunjungan ke Dinas Tata Ruang dan Cipta
Karya Kota Bandung
Survey Lapangan
Berangkat Survey Ke Kabupaten Bandung
Kunjungan ke Dinas Perumahan, Tata Ruang
dan Kebersihan Kabupaten Bandung
Kunjungan Ke Bappeda Kabupaten Bandung
Pengembalian data yang di pinjam dari
BAPPEDA Kabupaten Bandung
Survey Lapangan
Pulang ke Jakarta

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim
Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

HASIL PEROLEHAN DATA


Hasil perolehan data dari kegiatan survey Provinsi Jawa Barat sebagai berikut.
DAFTAR PEROLEHAN DATA SURVEY PROVINSI JAWA BARAT

No
Instansi
PROVINSI JAWA BARAT
1
Badan Perencanaan
Pembangunan
Daerah (Bappeda)
Provinsi Jawa Barat

KABUPATEN BANDUNG
1
Badan Perencanaan
Pembangunan
Daerah (Bappeda)
Kabupaten Bandung

Dinas Perumahan,
Tata Ruang, dan
Kebersihan
Kabupaten Bandung

Nama Dokumen

Tahun

Keterangan

RPJPD Provinsi Jawa Barat


(Perda No. 24 tahun 2010)
RPJMD Provinsi Jawa Barat
(Perda No. 25 tahun 2013)
Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
Provinsi Jawa Barat

2005-2025

Softcopy

2013-2018

Softcopy

4 tahun terakhir
(2011-2014)

Softcopy

RTRW Kabupaten Bandung


(Perda No. 3 tahun 2008)
Materi Teknis RTRW Kab.Bandung
RPJP Kabupaten Bandung
RPJMD Kabupaten Bandung
RPJMD Perubahan Kabupaten Bandung
Kajian Lingkungan Hidup Strategis Kabu.
Bandung
Studi pemantauan dan evaluasi pemanfaatan
ruang
berbasis
peta/sistem
informasi
geografis
- KLHS Kabupaten Bandung
Perda No. 3 tahun 2008 tentang RTRW
Kabupaten Bandung
Studi pemantauan dan evaluasi pemanfaatan
ruang
berbasis
peta/sistem
informasi
geografis
- Evaluasi Pemanfaatan Ruang di Kawasan

2007-2027

Softcopy

2007-2027
2005-2025
2010-2015
2010-2015
2013

Softcopy
Softcopy
Softcopy
Softcopy
Hardcopy

2013

Hardcopy

2007-2027

Softcopy

2013

Hardcopy

RTRW Kota Bandung


(Perda No. 18 tahun 2011)

2011-2031

Softcopy

Bandung
Utara
(KBU)
Kecamatan
Cimenyan-Kabupaten Bandung

KOTA BANDUNG
1
Badan Perencanaan
Pembangunan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No

Instansi
Daerah (Bappeda)
Kota Bandung

Nama Dokumen
Materi Teknis RTRW Kota Bandung
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)
RPJP Kota Bandung (Perda No. 8 Tahun 2008)
Revisi RPJMD Kota Bandung (Perda No.8
Tahun 2011)
RPJMD Kota Bandung (Perda No.3 Tahun
2014)
LAKIP Kota Bandung
Dokumen/studi lainnya terkait pemantauan
dan evaluasi pemanfaatan ruang
- Buku Data Infrastruktur dan Tata Ruang

Tahun
2011-2031
2011

Keterangan
Softcopy
Softcopy

2005-2025
2009-2013

Softcopy
Softcopy

2013-2018

Softcopy

2011
2011

Softcopy
Softcopy

RTRW Kota Bandung


(Perda No. 18 tahun 2011)
Materi Teknis RTRW Kota Bandung
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)

2011-2031

Softcopy

2011-2031
2012

Softcopy
Softcopy

Kota Bandung 2011 new update

Dinas Tata Ruang,


dan Cipta Karya
Kota Bandung

3)

HASIL WAWANCARA INSTANSI


Wawancara dilaksanakan selama 2 hari. Hari pertama, wawancara dilaksanakan di Bappeda
Provinsi Jawa Barat, Dinas permukiman dan perumahan Provinsi Jawa Barat, BAPPEDA Kota
Bandung dan Dinas Tata Ruang dan Cipta Karya Kota Bandung. Wawancara hari kedua
dilaksanakan di Dinas Perumahan, Tata Ruang dan Kebersihan Kabupaten Bandung dan
BAPPEDA Kabupaten Bandung. Berikut merupakan masukan yang diperoleh dari narasumber
berkaitan dengan perbaikan angket pedoman penilaian penyelenggaran penataan ruang.
Nama

Bp. Anton
Sunarwibowo, ST, MT
(Kabid Perencanaan
Tata Ruang Sarana
Prasarana BAPPEDA
Kota Bandung)

Hasil Wawancara
Kendala yang dihadapi dalam melakukan Monitoring dan Evaluasi
adalah belum ada mekanisme yang pasti untuk menjadi pedoman serta
belum adanya tindak lanjut bagi bangunan yang sudah ada sebelum
ada perda tata ruang.
Selama ini hanya dibicarakan dengan BKPRD apakah pemanfaatannya
sudah sesuai apa belum.
Monitoring dan Evaluasi yang dikeluarkan oleh Permendagri lebih
kepada Spasial sehingga jika Pedoman Monitoring dan Evaluasi ini
diadakan tidak akan terjadi tumpang tindih.
Cara menilai pusat kota berhasil atau tidaknya yakni dengan melihat
ketersediaan fasilitas pendukung yang menjadi standart.
Percepatan pertumbuhan PPK Gedebage masih belum berhasil
sehingga akan diusahakan pembangunan dan pemindahan pusat
pemerintahan.
Renstra SKPD mengacu pada RPJM dan masih minim yang mengacu
pada RTRW. Padahal seharusnya yang direncanakan oleh BAPPEDA
dalam RTRW menjadi acuan oleh SKPD. Selain itu RPJM tidak
menyebut lokasi hanya menyebut sector.
Data yang dimiliki SKPD belum seragam dengan yang ada di Bappeda
namun Bappeda berusaha menyusun buku data yang bersisi semua
data dari Kota Bandung. Rencananya ke depan ada pengembangan
dari buku data dan informasi infrastruktur ini.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Nama

Bp. Deni Gunawan ST


(Kasie Pengendalian
Pemanfaatan Ruang
Dinas Perumahan, Tata
Ruang Dan Kebersihan
Kabupaten Bandung)

C.

Hasil Wawancara
2 minggu yang lalu ada rapat di BKPRD yakni untuk mengcover
kegiatan di RTRW sebelumnya yang belum terakomodir di tahun 2008
KLHS yang memperlihatkan evaluasi dan monitoring sudah jadi.
Dinas Perumahan, Tata Ruang dan Kebersihan baru sekali melakukan
monitoring dan evaluasi.
Kabupaten Bandung ada area yang masuk Kawasan Bandung Utara
sehingga ada peraturan-peraturan yang dikeluarkan pusat dan daerah.
RTRW di evaluasi 5 tahun sekali
Evaluasi yang menggunakan peta diupdate melalui foto udara skala
1:1000 setiap tahun dan sudah dilakukan dari tahun 2006-sekarang
sudah dilakukan pada 15 kecamatan. Namun tahun depan sudah tidak
melakukan foto sendiri karena pihak BIG sudah menyediakan.
Monitoring dan evaluasi infrastruktur dilakukan oleh SKPD lain.
Bidang
penataan ruang
sudah menyiapkan ruang untuk
pemmbangunan told an bangkitan tol tetapi pelaksanaan
pembangunan dilakukan oleh SKPD lain.

PROVINSI SULAWESI SELATAN


1)

LAPORAN PERJALANAN HARIAN


Berikut ini merupakan laporan perjalanan dinas kegiatan Penyusunan Pedoman Monitoring
dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang di Provinsi Sulawesi Selatan tanggal 14 16 Juli 2014
HARI
KE-

II

III

2)

TANGGAL

14 Juli 2014

15 Juli 2014

16 Juli 2014

KEGIATAN
Tiba di Sulawesi Selatan
Kunjungan ke BAPPEDA Kab. Maros
Kunjungan ke Dinas Tata Ruang dan
Perumahan Kab. Maros
Kunjungan ke BAPPEDA Provinsi Sulawesi
Selatan
Kunjungan ke Dinas Tata Ruang dan
Permukiman Provinsi Sulawesi Selatan
Survey Lapangan
Berangkat Survey Ke Kab. Gowa
Kunjungan ke Dinas Pekerjaan Umum Kab.
Gowa
Kunjungan Ke BAPPEDA Kab. Gowa
Kunjungan ke BAPPEDA Kab. Takalar
Kunjungan ke Dinas Pekerjaan Umum Kab.
Takalar
Survey Lapangan
Kunjungan kembali ke Dinas Tata Ruang dan
Perumahan Kab. Maros
Kunjungan ke Satker Tata Ruang Provinsi
Sulawesi Selatan di Baddoka
Pulang ke Jakarta

KETERANGAN

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim
Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim
Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

Seluruh Tim

HASIL PEROLEHAN DATA


Hasil perolehan data dari kegiatan survey Provinsi Sulawesi Selatan sebagai berikut.
TABEL DAFTAR PEROLEHAN DATA SURVEY PROVINSI SULAWESI SELATAN

No
Instansi
Nama Dokumen
PROVINSI SULAWESI SELATAN
1
Badan Perencanaan
RTRW Provinsi Sulawesi Selatan
Pembangunan Daerah
(Perda No.9 Tahun 2009)
(Bappeda) Provinsi
RPJP Provinsi Sulawesi Selatan (Perda No. 8
Sulawesi Selatan
tahun 2008)
RPJMD Provinsi Sulawesi Selatan (Perda No.
10 tahun 2013)

Tahun

Keterangan

2009-2029
2008-2028

Hardcopy
Softcopy
Softcopy

2013-2018

Softcopy

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No

Instansi

Dinas Tata Ruang dan


Permukiman Provinsi
Sulawesi Selatan

KABUPATEN MAROS
1
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda)
Kabupaten Maros

Dinas Tata Ruang dan


Perumahan
Kabupaten Maros

KABUPATEN GOWA
1
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda)
Kabupaten Gowa
2
Dinas Pekerjaan
Umum Kabupaten
Gowa
KABUPATEN TAKALAR
1
Badan Perencanaan
Pembangunan Daerah
(Bappeda)
Kabupaten Takalar

Dinas Pekerjaan
Umum Kabupaten
Takalar

3)

Nama Dokumen
Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
Provinsi Sulawesi Selatan
RTRW Provinsi Sulawesi Selatan
(Perda No.9 Tahun 2009)
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)

Tahun
2015

Keterangan
Softcopy

2009-2029

Softcopy

2013

Softcopy

RTRW Kabupaten Maros


(Perda No. 4 tahun 2012)
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)
RPJP Kabupaten Maros
(Perda No. 2 Tahun 2007)
RPJMD Kabupaten Maros
Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
Kabupaten Maros
RTRW Kabupaten Maros
(Perda No. 4 tahun 2012)
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)

2012-2032

Softcopy

2012

Softcopy

2005-2025

Softcopy

2008-2013
2011-2014

Softcopy
Softcopy

2012

Softcopy

2012

Softcopy

RPJMD Kabupaten Gowa


(Perda No.3 Tahun 2010)
Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
Kabupaten Gowa
Perda Kabupaten Gowa No 15 Tahun 2012
Tentang RTRW Kabupaten Gowa 2012-2032

2010-2015

Softcopy

2013-2014

Softcopy

2012-2032

Softcopy

RTRW Kabupaten Takalar


(Perda No.6 Tahun 2012)
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)
RPJP Kabupaten Takalar
(Perda No.7 tahun 2008)
RPJMD Kabupaten Takalar (Perda No.9 Tahun
2008)
RPJMD Kabupaten Takalar (Perda No Tahun
2013)
Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD)
Kabupaten Takalar
RTRW Kabupaten Takalar
(Perda No.6 Tahun 2012)
Peta rencana struktur ruang, pola ruang, dan
kawasan strategis (format JPEG dan shp)

2012-2031

Softcopy

2012-2031

Softcopy

2005-2025

Softcopy

2008-2013

Softcopy

2013-2018

Softcopy

2010-2012,
2013-2015
2012-2031

Softcopy

2012-2031

Softcopy

Softcopy

HASIL WAWANCARA INSTANSI


Wawancara dilaksanakan selama 3 hari. Hari pertama, wawancara dilaksanakan di Bappeda
Kabupaten Maros, Dinas Tata Ruang dan Perumahan Kabupaten Maros, BAPPEDA Provinsi
Sulawesi Selatan dan Dinas Tata Ruang dan Permukiman Provinsi Sulawesi Selatan.
Wawancara hari kedua dilaksanakan di Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Gowa, BAPPEDA
Kabupaten Gowa, Bappeda Kabupaten Takalar dan Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten
Takalar. Wawancara hari ketiga dilaksanakan di Dinas Tata Ruang dan Perumahan
Kabupaten Maros dan Satker Tata Ruang Provinsi Sulawesi Selatan di Baddoka. Berikut
merupakan masukan yang diperoleh dari narasumber berkaitan dengan perbaikan angket
pedoman penilaian penyelenggaran penataan ruang.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Nama
Bp. Iqbal Nadjamuddin
(Ka.Bid. Monitoring,
Evaluasi, Penelitian dan
Pengembangan Bappeda
Kab. Maros)
Ibu Nur Anna
(Dinas Tata Ruang dan
Perumahan Kab. Maros)

Bp. Ir. H. Darul Aksa. Bur


(Kabid Penataan Ruang
Dinas Tata Ruang Dan
Permukiman Provinsi
Sulawesi Selatan)

Ibu Ir. Hj. Nurhaedah P.


Msi
(Kabid. Tata Ruang Dinas
Pekerjaan Umum Kab.
Gowa)

Hasil Wawancara
Pelanggaran tata ruang paling banyak ialah terkait IMB dan
Peruntukan namun belum menjadi pelanggaran berat.
Monitoring dan evaluasi Permen 54 sudah mendetail terkait
kegiatan.
Belum ada Monitoring dan Evaluasi untuk RTRW secara tersendiri.
Di BAPPEDA belum ada Monitoring dan Evaluasi untuk RTRW.
Di bidang Penataan Ruang tidak ada Monitoring dan Evaluasi
karena sudah ada di Bidang Pengawasan Bangunan. Tetapi
Monitoring dan Evaluasi Bidang Pengawasan Bangunan untuk
Bangunan. Seharusnya di Penataan Ruang ada Monitoring dan
Evaluasi terkait perubahan alih fungsi lahan tiap tahun.
Monitoring dan Evaluasi disarankan dilakukan triwulan.
Monitoring dan evaluasi dapat dilaksanakan jika rencana (RTRW,
RPJP, RPJM) sudah siap. Namun saat ini kelengkapan tersebut
belum siap.
Kegiatan monitoring dan evaluasi dapat dilakukan oleh konsutan
supaya cepat.
Di dalam kegiatan monitoring dan evaluasi perlu pembagian
kewenangan antara pusat dan daerah.
Saran untuk pedoman ini ialah harus dapat diaplikasikan karena
sudah banyak sekali pedoman yang sudah ada namun sulit
diaplikasikan.
Didalam pedoman harus ada ruang dimana masyarakat dapat
melakukan pengaduan.
Monitoring dan evaluasi diutamakan pada indikasi program yang
ada RTRW dan isu strategis yang muncul. Permasalahan yang biasa
muncul dalam penataan ruang ialah banyaknya inestor yang
mendesak. Sehingga memicu revisi RTRW. Oleh karena itu perlu
ditegaskan waktu dari memonitoring dan merevisi di daerah.
Selama ini investor yang memilih area tanpa mau melihat RTRW.
Monitoring dan evaluasi lebih efektif menggunakan citra satelit.
Lingkup penataan ruang sudah benar yakni adanya program dan
pembiayaan seperti yang ada di RTRW.
Harus ada pihak yang punya kewenangan untuk menengahi agar
tidak terjadi pelanggaran pemanfaatan ruang.
Minimal 1kali dalam 1tahun melaksanakan kegiatan monitoring dan
evaluasi dengan leading Bappeda
Bidang ini terkait perizinan sehingga survey ke lapangan.
Kabupaten Gowa merupakan daerah penyangga Kota Makassar
untuk penyediaan permukiman.
Penataan ruang yang paling menonjol di Kabupaten Gowa ialah
pengendalian permukiman. Namun di Kabupaten Gowa tidak ada
pelanggaran pemanfaatan ruang, hanya pelanggaran GSB.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Lampiran 3

MATRIKS MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG

1. KETERSEDIAAN DATA
Data yang digunakan dalam proses monitoring danevaluasi pemanfaatan ruang dirumuskan dalam
tabel berikut ini:
TABEL KEBUTUHAN DATA MONITORING DAN EVALUASI PEMANFAATAN RUANG
No.
1.
2.

3.

Sumber Data

Jenis Informasi

Perangkat
Penunjang
Survey

Perda RTRW

Data rujukan monev

1)
2)

Perda RPJMD
PerKDH RKPD

Survey sekunder

Checklist data,
surat pengantar
survey

Dokumen
evaluasi

1)
2)

LAKIP
laporan
pertanggungjawaban
pelaksanaan' APBD
laporan hasil survey
kepuasan masyarakat
terhadap layanan
pemerintahan daerah
LPPD
Rawan Banjir
Lokasi Genangan/Banjir
Jumlah Lokasi Kejadian
Longsor Tebing Sungai dan
Banjir
Permasalahan Drainase
Tingkat kerusakan dan
Target Perbaikan Jalan
Permasalahan Jaringan
Jalan
Peta dan Data Jaringan
Jalan
Peta Kawasan Hutan
Peta Sebaran Terminal
Peta rencana sebaran
rumah susun
Peta Sistem Air Minum
Perpipaan dan Non
Perpipaan
Peta layanan Gas
Penggunaan Lahan
Peta status lahan

Data kebijakan dan


program
perwujudan struktur
dan pola ruang
Data kebijakan dan
program
perwujudan struktur
dan pola ruang

Survey sekunder

Checklist data,
surat pengantar
survey

Data Permasalahan

Survey sekunder

Checklist data,
surat pengantar
survey

Data kondisi aktual

Survey sekunder

Surat pengantar
survey,
Kuisioner/Panduan
wawancara,
Perangkat
dokumentasi
(kamera/ video
camera, perekam
suara), Peta
Kawasan/ Foto
Udara skala 1:
5000

Data
Permasalahan

4)
1)
2)
3)
4)
5)
6)

5.

Metoda
Inventarisasi
Data

Dokumen
perencanaan
tata ruang
Dokumen
perencanaan
pembangunan

3)

4.

Kategori Data

Peta

1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)
8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

TABEL JENIS DAN MUATAN PETA


No.

Nama Peta

A.
1

Peta Profil Wilayah


Peta Batas Administrasi

Peta Penggunaan Lahan

Peta Perijinan

Peta Program Perwujudan


Struktur Ruang
Peta Program Perwujudan
Pola Ruang
Peta
Rencana
Tata
Ruang Wilayah
Peta Rencana
Sistem Permukiman
Wilayah
Peta Rencana Jaringan
Prasarana Wilayah
Kabupaten

5
B.
1
2

C.

Peta Rencana Pola


Ruang Wilayah Kabupaten

Peta Pelaporan Monev


Peta kesesuaian struktur
ruang

Peta kesesuaian pola ruang

Peta simpangan

Muatan Peta
Provinsi
Deliniasi wilayah kabupaten dan kota
yang ada di dalam wilayah provinsi:
a. Skala peta mengikuti ukuran kertas;
b. Setiap kabupaten dan kota diberi
warna berbeda;
c. Setiap deliniasi kabupaten/kota diberi
nama kabupaten/kota bersangkutan;
dan
d. Setiap deliniasi kabupaten diberi titik
pusat kabupaten.

Kabupaten

Delineasi jenis penggunaan lahan yang


ada di seluruh wilayah provinsi:
a. Skala peta mengikuti ukuran kertas;
dan
b. Klasifikasi pemanfaatan ruangnya
bebas sesuai dengan apa yang ada di
kenyataan (tidak harus mengikuti
klasifikasi untuk rencana pola ruang).
Alokasi ruang untuk perijinan sesuai
kewenangan provinsi pada tahun ke n-1
Plotting program pada tahun ke n-1

Deliniasi wilayah kecamatan yang ada


di dalam wilayah kabupaten:
a. Skala peta mengikuti ukuran
kertas;
b. Setiap kabupaten dan kota diberi
warna berbeda;
c. Setiap deliniasi kecamatan diberi
nama kecamatan bersangkutan;
dan
d. Setiap deliniasi kecamatan diberi
titik pusat kabupaten.
Deliniasi jenis penggunaan lahan yang
ada di seluruh wilayah kabupaten:
a. Skala peta mengikuti ukuran
kertas; dan
b. Klasifikasi pemanfaatan ruangnya
bebas sesuai dengan kondisi aktual
(tidak harus mengikuti klasifikasi
untuk rencana pola ruang).
Alokasi ruang untuk perijinan pada
tahun ke n-1
Plotting program pada tahun ke n-1

Plotting program pada tahun ke n-1

Plotting program pada tahun ke n-1

Sistem permukiman (PKN, PKW, dan PKL)

Sistem permukiman (PKW, PKL, PPK,


dan PPL)

a. Rencana
sistem
jaringan
telekomunikasi;
b. Rencana sistem jaringan energi;
c. Rencana sistem jaringan sumber daya
air;
d. Rencana sistem jaringan prasarana
lainnya; dan
e. Nama-nama tempat
Delineasi
rencana
peruntukan
pemanfaatan ruang sesuai dengan
klasifikasi pola ruang wilayah
provinsi

a. Rencana
sistem
jaringan
telekomunikasi;
b. Rencana sistem jaringan energi;
c. Rencana sistem jaringan sumber
daya air;
d. Rencana sistem jaringan prasarana
lainnya; dan
e. Nama-nama tempat
Delineasi
rencana
peruntukan
pemanfaatan ruang sesuai dengan
klasifikasi pola ruang wilayah
kabupaten

Plotting kesesuaian program pada peta


a. Sistem Permukiman
b. Rencana Jaringan Prasarana
Plotting kesesuaian program pada peta
a. Kawasan lindung
b. Kawasan budidaya
Plotting simpangan pada peta
a. Kawasan lindung
b. Kawasan budidaya

Plotting kesesuaian program pada peta


a. Sistem Permukiman
b. Rencana Jaringan Prasarana
Plotting kesesuaian program pada peta
a. Kawasan lindung
b. Kawasan budidaya
Plotting simpangan pada peta
a. Kawasan lindung
b. Kawasan budidaya

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
GAMBAR CONTOH PETA KESESUAIAN STRUKTUR RUANG (SISTEM PERMUKIMAN) WILAYAH KABUPATEN

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
GAMBAR CONTOH PETA KESESUAIAN STRUKTUR RUANG (JARINGAN PRASARANA) WILAYAH KABUPATEN

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
GAMBAR CONTOH PETA KESESUAIAN POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM KOMPILASI DATA DAN INFORMASI
No.

1.1

1.2

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Data dan informasi


Bulan /Tahun .

Sub Indikator

Rincian

Instansi

(1)
Sistem
Pelayanan

(2)
PKN
PKW
PKSN
PKL
PPK
PPL
Sistem jaringan
transportasi
darat

(3)

(4)

Pusat

Sistem
jaringan
prasarana utama

Kompilasi data dan informasi

Jaringan
Perkeretaapian

Jaringan
transportasi
sungai, danau,
dan
penyeberangan

Sistem jaringan
transportasi laut

Sistem jaringan
transportasi
udara

1)

Jaringan Jalan Tol


.
2) Jalan strategis
nasional
3) Jalan arteri primer

4) Jalan arteri
sekunder
5) Jalan kolektor primer

6) Jalan kolektor
sekunder
7) Terminal Tipe A
..
8) Terminal Tipe B
..
9) Terminal Tipe C
..
10) Jaringan LLAJ ..
1) Jalur Kereta Api
Utama ..
2) Jalur KA Perkotaan

3) Stasiun Kereta Api


1) Pelabuhan Sungai
2) Pelabuhan
Penyeberangan
3) Lintas
penyeberangan
lintas provinsi ..
4) Lintas
penyeberangan
antar kabupaten..
1) Pelabuhan Utama ...
2) Pelabuhan
Pengumpul
3) Pelabuhan
Pengumpan
4) Alur pelayaran ...
1) Bandar Udara
Pengumpul Skala
Pelayanan Primer ...
2) Bandar Udara
Pengumpul Skala
Pelayanan Sekunder
...
3) Bandar Udara
Pengumpul Skala

Waktu
Pemasukan
(5)

Jenis Data
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

1.3

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Data dan informasi


Bulan /Tahun .

Sub Indikator

Rincian

Instansi

(1)

(2)

(4)

Sistem
jaringan
prasarana
pendukung

Jaringan
pipa
minyak dan gas
bumi
Pembangkit
tenaga listrik
Jaringan
Transmisi
tenaga listrik

(3)
Pelayanan Tersier ...
4) Bandar Udara
Pengumpan ...
5) Ruang Udara ...
1) Depo BBM
2)

Kompilasi data dan informasi


Jenis Data
(6)

1) Pembangkit Listrik ...


1)
2)
3)

Sumber air

1)

Prasarana air

2)
3)
1)
2)
3)
4)

Sistem
Penyediaan Air
Minum ...
Sistem
Pengelolaan
Limbah ...
Sistem
Persampahan ...
Sistem Drainase
...

Waktu
Pemasukan
(5)

1)

Jaringan Transmisi
...
Jaringan
Menara
Telekomunikasi
Waduk/ Bendungan/
Embung/ Danau ...
Rawa .
Wilayah Sungai ...
Sistem Jaringan
Irigasi ...
Sistem Jaringan Air
Baku ...
Sistem Pengendalian
Banjir ...
Sistem Pengaman
Pantai .
Sistem Penyediaan Air
Minum ...

1)

Sistem Pengelolaan
Limbah ...

1)

Sistem Persampahan
...
Sistem Drainase ...

1)
1)

Jalur Evakuasi
Bencana ...

Keterangan:
Kolom (1) : indikator yang digunakan
Kolom (2) : diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
Kolom (3) : diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh
Perda RTRW
Kolom (4) : diisikan dengan instansi penyedia data (Nama instansi, nama orang, jabatan)
Kolom (5) : diisikan dengan waktu pemasukan data dan informasi oleh penyedia data
Kolom (6) : diisikan dengan jenis data yang digunakan:
1) dokumen (naskah, tabel)
2) peta (jpg, shp)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

2. PENGUMPULAN DATA & INFORMASI


TABEL FORM KOMPILASI DATA STRUKTUR RUANG
No.

1.1

1.2

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Kompilasi data struktur ruang


Bulan /Tahun .

(1)
Sistem
Pelayanan

(2)
PKN
PKW
PKSN
PKL
PPK
PPL
Sistem jaringan
transportasi
darat

Pusat

Sistem
jaringan
prasarana utama

Kompilasi data struktur ruang


Struktur Ruang
Sub Indikator
Rincian

Jaringan
Perkeretaapian

Jaringan
transportasi
sungai, danau,
dan
penyeberangan

Sistem jaringan
transportasi laut

Sistem jaringan

(3)

1)

Jaringan Jalan Tol


.
2) Jalan strategis
nasional
3) Jalan arteri primer

4) Jalan arteri
sekunder
5) Jalan kolektor
primer
6) Jalan kolektor
sekunder
7) Terminal Tipe A
..
8) Terminal Tipe B
..
9) Terminal Tipe C
..
10) Jaringan LLAJ ..
1) Jalur Kereta Api
Utama ..
2) Jalur KA
Perkotaan
3) Stasiun Kereta Api

1) Pelabuhan Sungai

2) Pelabuhan
Penyeberangan

3) Lintas
penyeberangan
lintas provinsi ..
4) Lintas
penyeberangan
antar
kabupaten..
1) Pelabuhan Utama
...
2) Pelabuhan
Pengumpul
3) Pelabuhan
Pengumpan
4) Alur pelayaran ...
1) Bandar Udara

Lokasi/ruas
(4)

Status
(aktual/rencana)
pada tahun ke
(5)

Skala
dan
Jenis
Kegiatan
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

1.3

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Kompilasi data struktur ruang


Bulan /Tahun .

(1)

(2)
transportasi
udara

Sistem
jaringan
prasarana
pendukung

Jaringan
pipa
minyak dan gas
bumi
Pembangkit
tenaga listrik
Jaringan
Transmisi
tenaga listrik

Kompilasi data struktur ruang


Struktur Ruang
Sub Indikator
Rincian

Sumber air

Prasarana air

Sistem
Penyediaan Air
Minum ...
Sistem
Pengelolaan
Limbah ...
Sistem
Persampahan ...
Sistem Drainase
...

(3)
Pengumpul Skala
Pelayanan Primer
...
2) Bandar Udara
Pengumpul Skala
Pelayanan
Sekunder ...
3) Bandar Udara
Pengumpul Skala
Pelayanan Tersier
...
4) Bandar Udara
Pengumpan ...
5) Ruang Udara ...
1) Depo BBM
2)
1) Pembangkit Listrik
...
1) Jaringan
Transmisi ...
2) Jaringan
3) Menara
Telekomunikasi
1) Waduk/
Bendungan/
Embung/ Danau
...
2) Rawa .
3) Wilayah Sungai ...
1) Sistem Jaringan
Irigasi ...
2) Sistem Jaringan Air
Baku ...
3) Sistem
Pengendalian
Banjir ...
4) Sistem Pengaman
Pantai .
1) Sistem
Penyediaan Air
Minum ...
1) Sistem
Pengelolaan
Limbah ...
1) Sistem
Persampahan ...
1) Sistem Drainase
...
1) Jalur Evakuasi
Bencana ...

Lokasi/ruas
(4)

Status
(aktual/rencana)
pada tahun ke
(5)

Skala
dan
Jenis
Kegiatan
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Keterangan:
Kolom (1) : indikator yang digunakan
Kolom (2) : diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
Kolom (3) : diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh
Perda RTRW
Kolom (4) : diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
Kolom (5) : diisikan dengan kondisi objek yang dipantau pada tahun pelaksanaan monev
apakah lokasi yang tercantum dalam RTRW merupakan aktual atau masih berupa
rencana
Kolom (6) : diisikan dengan skala pelayanan dan kewenangan objek yang diatur

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM KOMPILASI DATA POLA RUANG
No.

2.1

Form
Waktu Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Kompilasi data pola ruang


Bulan /Tahun .
Kompilasi data pola ruang
Pola Ruang
Sub Indikator

(1)
Fungsi
Lindung

(2)
Hutan Lindung
Kawasan perlidungan setempat
Kawasan yang memberi
perlindungan terhadap kawasan
di bawahnya
kawasan suaka alam, pelestarian
alam dan cagar budaya

Kawasan

kawasan rawan bencana alam

kawasan lindung geologi

2.2

Fungsi
Budidaya

Kawasan

Kawasan Lindung Lainnya


kawasan
peruntukan
hutan
produksi
kawasan hutan rakyat
kawasan peruntukan pertanian

Rincian Data
(3)

kawasan suaka alam


kawasan suaka alam laut dan perairan
lainnya
suaka margasatwa dan suaka margasatwa
laut
cagar alam dan cagar alam laut
kawasan pantai berhutan bakau
taman nasional dan taman nasional laut
taman hutan raya
taman wisata alam dan taman wisata alam
laut
kawasan
cagar
budaya
dan
ilmu
pengetahuan
kawasan rawan tanah longsor
kawasan rawan gelombang pasang
kawasan rawan banjir
kawasan cagar alam geologi
kawasan rawan bencana alam geologi
kawasan yang memberikan perlindungan
terhadap air tanah
hutan produksi terbatas
hutan produksi tetap
hutan produksi yang dapat dikonversi
Pertanian tanaman pangan

Status (aktual
/rencana)
(4)

Monitoring Tahun Ke-X


Lokasi
Luas (km2)
(5)
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Kompilasi data pola ruang


Bulan /Tahun .
Kompilasi data pola ruang
Pola Ruang
Sub Indikator

(1)

(2)

(3)
Hortikultura
Peternakan

kawasan peruntukan perkebunan


kawasan peruntukan perikanan

kawasan
peruntukan
pertambangan
kawasan peruntukan industri
kawasan peruntukan pariwisata

kawasan
permukiman
Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :

Rincian Data

peruntukan

Status (aktual
/rencana)
(4)

perikanan tangkap
budi daya perikanan
pengolahan ikan

pariwisata budaya
pariwisata alam
Pariwisata buatan
Peruntukan permukiman perkotaan
Peruntukan permukiman perdesaan

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan kondisi objek yang dipantau pada tahun pelaksanaan monev
apakah lokasi yang tercantum dalam RTRW merupakan aktual atau masih berupa rencana
Kolom (5) : diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
Kolom (6) : diisikan dengan luasan perhitungan kawasan (analisis GIS) berdasarkan Perda RTRW

Monitoring Tahun Ke-X


Lokasi
Luas (km2)
(5)
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

3. PENGAMATAN & PENCATATAN


TABEL FORM PENINJAUAN LAPANGAN
Form

Tanggal Peninjauan

Identitas Pemilik

Nama Perusahaan

Pemilik

Alamat

Jenis Kegiatan

Ijin Lokasi

Luas Ijin Lokasi

Nomor UPL/UKL

Luas IMB

Pemilik Ijin

Peninjauan Lapangan

Luas

Status dan Luas SHM

Status dan Luas AJB

Rencana Tapak

Hasil Peninjauan

Sudah terbangun 50%


Sudah sesuai dengan rencana tapak/siteplan
Jalan dan drainase sudah berfungsi baik

Lampiran

Surat Tugas
Rencana tapak/siteplan yang telah disahkan
Foto hasil peninjauan

Status
tanah

dan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
GAMBAR ILUSTRASI PETA LOKASI PENINJAUAN LAPANGAN

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM MONITORING KONSISTENSI STRUKTUR RUANG
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

1.1

1.2

(1)
Sistem
Pelayanan

Pusat

Sistem
jaringan
prasarana utama

Monitoring Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Monitoring Konsistensi Struktur Ruang
Struktur
Ruang
Sub Indikator
(2)
PKN
PKW
PKSN
PKL
PPK
PPL
Sistem jaringan
transportasi
darat

Jaringan
Perkeretaapian
Jaringan
transportasi
sungai, danau,
dan
penyeberangan
Sistem jaringan

Rincian
(3)

1)

Jaringan Jalan Bebas Hambatan


.
2) Jalan strategis nasional
3) Jalan arteri primer
4) Jalan arteri sekunder
5) Jalan kolektor primer
6) Jalan kolektor sekunder
7) Terminal Tipe A ..
8) Terminal Tipe B ..
9) Terminal Tipe C ..
10) Jaringan LLAJ ..
1) Jalur Kereta Api Utama ..
2) Jalur KA Perkotaan
3) Stasiun Kereta Api
1) Pelabuhan Sungai
2) Pelabuhan Penyeberangan
3) Lintas penyeberangan lintas
provinsi ..
4) Lintas penyeberangan antar
kabupaten..
1) Pelabuhan Utama ...

Lokasi/ruas
(4)

Waktu pelaksanaan
sesuai Perda RTRW
(5)

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(6)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator
(1)

Monitoring Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Monitoring Konsistensi Struktur Ruang
Struktur
Ruang
Sub Indikator
(2)
transportasi laut

Sistem jaringan
transportasi
udara

1.3

Sistem
jaringan
prasarana
pendukung

Jaringan
pipa
minyak dan gas
bumi
Pembangkit
tenaga listrik
Jaringan
Transmisi
tenaga listrik
Sumber air

Prasarana air

Sistem
Penyediaan Air
Minum ...

Rincian
(3)
2) Pelabuhan Pengumpul
3) Pelabuhan Pengumpan
4) Alur pelayaran ...
1) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Primer ...
2) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Sekunder ...
3) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Tersier ...
4) Bandar Udara Pengumpan ...
5) Ruang Udara ...
1) Depo BBM
2)
3) Pembangkit Listrik ...
4)
1)
2)
1)
2)
3)
1)
2)
3)
4)
1)

Jaringan Transmisi ...


Jaringan
Menara Telekomunikasi
Waduk/ Bendungan/ Embung/
Danau ...
Rawa .
Wilayah Sungai ...
Sistem Jaringan Irigasi ...
Sistem Jaringan Air Baku ...
Sistem Pengendalian Banjir ...
Sistem Pengaman Pantai .
Sistem Penyediaan Air Minum ...

Lokasi/ruas
(4)

Waktu pelaksanaan
sesuai Perda RTRW
(5)

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(6)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
indikator
(1)

Monitoring Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Monitoring Konsistensi Struktur Ruang
Struktur
Ruang
Sub Indikator
(2)
Sistem
Pengelolaan
Limbah ...
Sistem
Persampahan ...
Sistem Drainase
...

Rincian
(3)
2) Sistem Pengelolaan Limbah ...

Lokasi/ruas
(4)

Waktu pelaksanaan
sesuai Perda RTRW
(5)

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(6)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(7)

3) Sistem Persampahan ...


4) Sistem Drainase ...

5) Jalur Evakuasi Bencana ...


indikator yang digunakan
diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
didasarkan pada waktu penetapan dari tabel indikasi program utama (Lampiran Perda RTRW Arahan Pemanfaatan Ruang)
didasarkan pada hasil inventori pelaksanaan program yang dilakukan oleh SKPD, dengan menggunakan dokumen LAKIP
didasarkan pada hasil ploting lokasi/ruas pada peta (harus menggunakan data shp yang sesuai dengan Perda RTRW), antara lain:
1) peta sistem pusat pelayanan
2) peta sistem jaringan prasarana utama
3) peta sistem jaringan prasarana lainnya
Ketersediaan (ada/tidak ada), pada tahap awal ini kegiatan-kegiatan pemanfaatan ruang yang dijalankan pada lokasi (kawasan) tertentu dibandingkan dengan
kondisi yang ingin dicapai dalam rencana tata ruang.
Kolom (8) : Kesesuaian (sesuai/tidak sesuai), yaitu mengamati kesesuaian delineasi lokasi maupun skala kegiatan yang diharapkan.
Kolom (1)
Kolom (2)
Kolom (3)
Kolom (4)
Kolom (5)
Kolom (6)
Kolom (7)

:
:
:
:
:
:
:

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM MONITORING KONSISTENSI POLA RUANG
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

2.1

(1)
Fungsi
Lindung

Kawasan

Monitoring konsistensi pola ruang


Bulan /Tahun .
Monitoring konsistensi pola ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
(2)
Hutan Lindung
Kawasan
perlidungan
setempat
Kawasan yang memberi
perlindungan
terhadap
kawasan di bawahnya
kawasan
suaka
alam,
pelestarian
alam
dan
cagar budaya

kawasan rawan bencana


alam

kawasan lindung geologi

Rincian Data
(3)

kawasan suaka alam


kawasan suaka alam laut dan
perairan lainnya
suaka margasatwa dan suaka
margasatwa laut
cagar alam dan cagar alam laut
kawasan pantai berhutan bakau
taman
nasional
dan
taman
nasional laut
taman hutan raya
taman wisata alam dan taman
wisata alam laut
kawasan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan
kawasan rawan tanah longsor
kawasan
rawan
gelombang
pasang
kawasan rawan banjir
kawasan cagar alam geologi
kawasan rawan bencana alam
geologi
kawasan
yang
memberikan
perlindungan terhadap air tanah

Lokasi
(4)

Waktu pelaksanaan
sesuai Perda RTRW

Ketersediaan Program
(Ada/Tidak)

(5)

(6)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi

Monitoring konsistensi pola ruang


Bulan /Tahun .
Monitoring konsistensi pola ruang
Pola Ruang

Indikator

Sub Indikator

Fungsi
Kawasan
Budidaya

(2)
Kawasan Lindung Lainnya
kawasan
peruntukan
hutan produksi

(1)
2.2

kawasan hutan rakyat


kawasan
peruntukan
pertanian
kawasan
perkebunan
kawasan
perikanan

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :

Lokasi

(3)

(4)

hutan produksi terbatas


hutan produksi tetap
hutan produksi yang
dikonversi

Waktu pelaksanaan
sesuai Perda RTRW

Ketersediaan Program
(Ada/Tidak)

(5)

(6)

dapat

Pertanian tanaman pangan


Hortikultura
Peternakan

peruntukan
peruntukan

kawasan
peruntukan
pertambangan
kawasan
peruntukan
industri
kawasan
peruntukan
pariwisata
kawasan
permukiman

Rincian Data

peruntukan

perikanan tangkap
budi daya perikanan
pengolahan ikan

pariwisata budaya
pariwisata alam
Pariwisata buatan
Peruntukan
perkotaan
Peruntukan
perdesaan

permukiman
permukiman

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
didasarkan pada waktu penetapan dari tabel indikasi program utama (Lampiran Perda RTRW Arahan Pemanfaatan Ruang)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Kolom (6) : didasarkan pada hasil inventori pelaksanaan program yang dilakukan oleh SKPD, dengan menggunakan dokumen LAKIP
Kolom (7) : didasarkan pada hasil ploting lokasi pada peta (harus menggunakan data shp yang berasal dari Perda RTRW), antara lain:
1) Kawasan lindung
2) Kawasan budidaya
Ketersediaan (ada/tidak ada), pada tahap awal ini kegiatan-kegiatan pemanfaatan ruang yang dijalankan pada lokasi (kawasan) tertentu dibandingkan dengan
kondisi yang ingin dicapai dalam rencana tata ruang.
Kolom (8) : Kesesuaian (sesuai/tidak sesuai), yaitu mengamati kesesuaian delineasi lokasi maupun skala kegiatan yang diharapkan.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

4. PENGUKURAN
TABEL FORM PENGUKURAN KONSISTENSI STRUKTUR RUANG

1.
1

Form
Waktu
Pelaksanaa
n
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .

(1)
Sistem Pusat
Pelayanan

(2)
PKN
PKW
PKSN
PKL
PPK
PPL

(3)

Sistem
jaringan
prasarana
utama

Sistem jaringan
transportasi
darat

1)

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Struktur Ruang
Sub Indikator
Rincian

Lokasi/ruas
(4)

Ketersediaan Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(6)

Total 1.1
1.
2

Jaringan
Perkeretaapian
Jaringan
transportasi
sungai,
danau,
dan

Jaringan Jalan Bebas


Hambatan .
2) Jalan strategis nasional
3) Jalan arteri primer
4) Jalan arteri sekunder
5) Jalan kolektor primer
6) Jalan kolektor sekunder
7) Terminal Tipe A ..
8) Terminal Tipe B ..
9) Terminal Tipe C ..
10) Jaringan LLAJ ..
1) Jalur Kereta Api Utama ..
2) Jalur KA Perkotaan
3) Stasiun Kereta Api
1) Pelabuhan Sungai
2) Pelabuhan Penyeberangan
3) Lintas penyeberangan lintas
provinsi ..

Jumlah
(5)+(6)
(7)

Prosentase Obyek
(%)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Form
Waktu
Pelaksanaa
n
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .

(1)

(2)
penyeberangan

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Struktur Ruang
Sub Indikator
Rincian

Sistem jaringan
transportasi laut

Sistem jaringan
transportasi
udara

(3)
4) Lintas penyeberangan antar
kabupaten..
5) Pelabuhan Utama ...
6) Pelabuhan Pengumpul
7) Pelabuhan Pengumpan
8) Alur pelayaran ...
6) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Primer ...
7) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Sekunder ...
8) Bandar Udara Pengumpul Skala
Pelayanan Tersier ...
9) Bandar Udara Pengumpan ...
10) Ruang Udara ...

Lokasi/ruas
(4)

Ketersediaan Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(6)

Total 1.2
1.
3

Sistem
jaringan
prasarana
pendukung

Jaringan
pipa
minyak dan gas
bumi
Pembangkit
tenaga listrik
Jaringan
Transmisi tenaga
listrik
Sumber air

Prasarana air

1)
2)

Depo BBM

3) Pembangkit Listrik ...


4)
3)
4)
1)
2)
3)
1)
2)
3)
4)

Jaringan Transmisi ...


Jaringan
Menara Telekomunikasi
Waduk/ Bendungan/ Embung/
Danau ...
Rawa .
Wilayah Sungai ...
Sistem Jaringan Irigasi ...
Sistem Jaringan Air Baku ...
Sistem Pengendalian Banjir ...
Sistem Pengaman Pantai .

Jumlah
(5)+(6)
(7)

Prosentase Obyek
(%)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Form
Waktu
Pelaksanaa
n
Jenis Form
Klasifikasi
indikator

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .

(1)

(2)
Sistem
Penyediaan Air
Minum ...
Sistem
Pengelolaan
Limbah ...
Sistem
Persampahan ...
Sistem Drainase
...

Pengukuran Konsistensi Struktur Ruang


Struktur Ruang
Sub Indikator
Rincian
(3)
1) Sistem Penyediaan Air Minum
...

Lokasi/ruas
(4)

Ketersediaan Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak Sesuai)
(6)

Jumlah
(5)+(6)
(7)

2) Sistem Pengelolaan Limbah ...


3) Sistem Persampahan ...
4) Sistem Drainase ...
5) Jalur Evakuasi Bencana ...
Total 1.3

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :
Kolom (6) :
Kolom (7) :

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
didasarkan pada waktu penetapan dari tabel indikasi program utama (Lampiran Perda RTRW Arahan Pemanfaatan Ruang)
didasarkan pada hasil inventori pelaksanaan program yang dilakukan oleh SKPD, dengan menggunakan dokumen LAKIP
didasarkan pada hasil ploting lokasi/ruas pada peta (harus menggunakan data shp yang sesuai dengan Perda RTRW), antara lain:
1) peta sistem pusat pelayanan
2) peta sistem jaringan prasarana utama
3) peta sistem jaringan prasarana lainnya
Kolom (8) : diisikan dengan penjumlahan kolom (6) dan kolom (7)
Kolom (9) : diisikan dengan persentase

Prosentase Obyek
(%)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM PENGUKURAN KONSISTENSI POLA RUANG
No.

2.1

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Pengukuran konsistensi pola ruang


Bulan /Tahun .

(1)
Fungsi
Kawasan
Lindung

(2)
Hutan Lindung
Kawasan perlidungan
setempat
Kawasan
yang
memberi
perlindungan terhadap
kawasan di bawahnya
kawasan suaka alam,
pelestarian alam dan
cagar budaya

Pengukuran konsistensi pola ruang


Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

kawasan
bencana alam

rawan

(3)

kawasan suaka alam


kawasan suaka alam
laut
dan
perairan
lainnya
suaka
margasatwa
dan
suaka
margasatwa laut
cagar alam dan cagar
alam laut
kawasan
pantai
berhutan bakau
taman nasional dan
taman nasional laut
taman hutan raya
taman wisata alam
dan taman wisata
alam laut
kawasan cagar budaya
dan ilmu pengetahuan
kawasan rawan tanah
longsor
kawasan
rawan

Lokasi
(4)

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
(6)

Jumlah
(5)+(6)
(7)

Prosentase
Obyek
(%)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Pengukuran konsistensi pola ruang


Bulan /Tahun .
Pengukuran konsistensi pola ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

Lokasi

(1)

(2)

(4)

kawasan
geologi

lindung

Kawasan
Lainnya

Lindung

(3)
gelombang pasang
kawasan rawan banjir
kawasan cagar alam
geologi
kawasan
rawan
bencana alam geologi
kawasan
yang
memberikan
perlindungan terhadap
air tanah

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
(6)

Total 2.1
2.2

Fungsi
Kawasan
Budidaya

kawasan peruntukan
hutan produksi

kawasan hutan rakyat


kawasan peruntukan
pertanian

kawasan peruntukan
perkebunan
kawasan peruntukan
perikanan
kawasan peruntukan
pertambangan

hutan
produksi
terbatas
hutan produksi tetap
hutan produksi yang
dapat dikonversi
Pertanian
pangan
Hortikultura
Peternakan

tanaman

perikanan tangkap
budi daya perikanan
pengolahan ikan

Jumlah
(5)+(6)
(7)

Prosentase
Obyek
(%)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Pengukuran konsistensi pola ruang


Bulan /Tahun .

(1)

(2)
kawasan peruntukan
industri
kawasan peruntukan
pariwisata

Pengukuran konsistensi pola ruang


Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

kawasan peruntukan
permukiman

(3)

Lokasi
(4)

Ketersediaan
Program
(Ada/Tidak)
(5)

Kesesuaian Lokasi
(Sesuai/Tidak
Sesuai)
(6)

Jumlah
(5)+(6)
(7)

Prosentase
Obyek
(%)
(8)

pariwisata budaya
pariwisata alam
Pariwisata buatan
Peruntukan
permukiman
perkotaan
Peruntukan
permukiman
perdesaan
Total 2.2

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :
Kolom (6) :

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
didasarkan pada hasil inventori pelaksanaan program yang dilakukan oleh SKPD, dengan menggunakan dokumen LAKIP
didasarkan pada hasil ploting lokasi pada peta (harus menggunakan data shp yang berasal dari Perda RTRW), antara lain:
1) Kawasan lindung
2) Kawasan budidaya
Kolom (7) : diisikan dengan penjumlahan kolom (6) dan kolom (7)
Kolom (8) : diisikan dengan persentase
Pada tahap ini dilakukan teknik penghitungan evaluasi terhadap hasil indikator-indikator pantauan pemanfaatan ruang. Tahap evaluasi struktur ruang dilakukan dengan
menghitung deviasi kesesuaian struktur ruang sebagai perwujudan dari aktivitas pemanfaatan ruang.
Evaluasi deviasi struktur ruang, hasil dari pantauan pemanfaatan ruang diterjemahkan ke dalam ukuran kuantitatif dengan menggunakan sistem bilangan biner (0 atau 1).
Pada penilaian aspek ketersediaan, angka 0 untuk indikator yang tidak ada dan angka 1 untuk indikator yang ada. Pada penilaian berikutnya, yaitu aspek kesesuaian,
angka 0 bagi indikator yang tidak sesuai dan 1 untuk yang sesuai.
Untuk menghitung nilai total evaluasi, masing-masing indikator dianggap mempunyai bobot yang sama, dengan nilai total dianggap sama dengan 100%

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM PENGUKURAN PENGGUNAAN LAHAN PADA RENCANA POLA RUANG
No.

2.1

Form
Waktu
Pelaksanaan
Kriteria
Klasifikasi
indikator

(1)
Fungsi
Lindung

Kawasan

Pengukuran Penggunaan Lahan Pada Rencana Pola Ruang


Bulan /Tahun .
Pengukuran Pola Ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

(2)
Hutan Lindung
Kawasan perlidungan
setempat
Kawasan
yang
memberi
perlindungan terhadap
kawasan di bawahnya
kawasan suaka alam,
pelestarian alam dan
cagar budaya

kawasan

rawan

(3)

kawasan suaka alam


kawasan suaka alam
laut dan perairan
lainnya
suaka margasatwa
dan
suaka
margasatwa laut
cagar
alam
dan
cagar alam laut
kawasan
pantai
berhutan bakau
taman nasional dan
taman nasional laut
taman hutan raya
taman wisata alam
dan taman wisata
alam laut
kawasan
cagar
budaya dan ilmu
pengetahuan
kawasan
rawan

Luas
Aktual
(A)

Rencana
(B)

Penyimpangan
C =(B-A)

(4)

(5)

(6)

Prosentase
Penyimpangan
(D) (%)
(7)

Penilaian
Simpangan
(E)
(0-4)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Kriteria
Klasifikasi
indikator

(1)

Pengukuran Penggunaan Lahan Pada Rencana Pola Ruang


Bulan /Tahun .
Pengukuran Pola Ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

(2)
bencana alam

kawasan
geologi

2.2

Fungsi
Kawasan
Budidaya

lindung

Kawasan
Lindung
Lainnya
kawasan peruntukan
hutan produksi

kawasan hutan rakyat


kawasan peruntukan
pertanian

kawasan peruntukan
perkebunan
kawasan peruntukan
perikanan

(3)
tanah longsor
kawasan
rawan
gelombang pasang
kawasan
rawan
banjir
kawasan cagar alam
geologi
kawasan
rawan
bencana
alam
geologi
kawasan
yang
memberikan
perlindungan
terhadap air tanah

hutan
produksi
terbatas
hutan produksi tetap
hutan produksi yang
dapat dikonversi
Pertanian tanaman
pangan
Hortikultura
Peternakan

perikanan tangkap
budi daya perikanan

Luas
Aktual
(A)

Rencana
(B)

Penyimpangan
C =(B-A)

(4)

(5)

(6)

Prosentase
Penyimpangan
(D) (%)
(7)

Penilaian
Simpangan
(E)
(0-4)
(8)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Kriteria
Klasifikasi
indikator

(1)

Pengukuran Penggunaan Lahan Pada Rencana Pola Ruang


Bulan /Tahun .
Pengukuran Pola Ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

(2)
kawasan peruntukan
pertambangan
kawasan peruntukan
industri
kawasan peruntukan
pariwisata
kawasan peruntukan
permukiman

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :
Kolom (6) :
Kolom (7) :
Kolom (8) :

(3)
pengolahan ikan

Luas
Aktual
(A)

Rencana
(B)

Penyimpangan
C =(B-A)

(4)

(5)

(6)

Prosentase
Penyimpangan
(D) (%)
(7)

Penilaian
Simpangan
(E)
(0-4)
(8)

pariwisata budaya
pariwisata alam
Pariwisata buatan
Peruntukan
permukiman
perkotaan
Peruntukan
permukiman
perdesaan

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan luasan actual berdasarkan perhitungan GIS
diisikan dengan luasan rencana berdasarkan perhitungan GIS
diisikan dengan perhitungan luasan rencana - luasan actual
diisikan dengan prosentase penyimpangan
diisikan dengan penilaian penyimpangan

Sebaran dan luas kawasan budidaya rencana, baik luas keseluruhan maupun luas per-jenis kawasan diketahui dari data RTRW, sedangkan untuk
sebaran dan luas kawasan aktualnya diperoleh dari foto udara terkini dan/atau hasil survey lapangan.
Kawasan budidaya aktual dan rencana, baik masing-masing jenis maupun secara keseluruhan didigitasi pada peta GIS melalui proses Spatial Polygon
Entry

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Perbandingan antara peta polygon kawasan rencana dan polygon kawasan aktual melalui proses Spatial Overlay Measurement, menghasilkan overlay
peta yang menunjukkan sebaran penyimpangan kawasan budidaya, adapun perhitungan luas kawasan penyimpangannya diperoleh dari proses Spatial
Area Measurement terhadap daerah yang tidak saling merangkap ketika dilakukan overlay
Proporsi total luas kawasan budidaya aktual dilakukan dengan proses perhitungan statistik yang membagi luas total kawasan budidaya terhadap
keseluruhan luas wilayah
Distribusi spasial kawasan budidaya diperlihatkan dengan proses Spatial Display.
Tahap penilaian aspek pola ruang, yaitu dengan menghitung deviasi kesesuaian pola ruang sebagai perwujudan dari aktivitas pemanfaatan ruang.
Untuk klasifikasi pola ruang, informasi hasil pantauan persentase simpangan diterjemahkan ke dalam rentang kualitatif, dari rendah hingga tinggi.
Ukuran kuantitatif dengan skala 4 (nilai 0 sampai dengan 4), dimana 0 menunjukkan angka terendah (yang berarti terjadi tidak ada kesesuaian) dan 4
menunjukkan angka tertinggi (yang berarti telah sesuai). Klasifikasinya adalah sebagai berikut:
a. > 99% : tidak ada kesesuaian dengan nilai 0;
b. 50% - < 99% : simpangan tinggi dengan nilai 1;
c. 25% - <50% : simpangan sedang dengan nilai 2;
d. 1 % - < 25% : simpangan rendah dengan nilai 3; dan
e. 0 % - < 1% : kesesuaian sempurna dengan nilai 4.
Untuk menghitung nilai total evaluasi, masing-masing indikator dianggap mempunyai bobot yang sama, dengan nilai total dianggap sama dengan
100%, meskipun daerah diberi kebebasan jika ingin mengubah bobot indikator sesuai dengan karakteristik masing-masing daerah.
Asumsi : Skala peta sama, interpretasi peta sama
Perbedaan luas (ha), yaitu luas kawasan pemanfaatan ruang RTRW dikurangi luas kawasan aktual. Besaran ini berupa nilai absolut.
Persentase, yaitu hasil pengurangan luas kawasan pada RTRW dengan luas aktual dibagi luas kawasan RTRW (konstansta) dikalikan 100%

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

5. ANALISIS
Berdasarkan hasil perhitungan penilaian monitoring aspek konsistensi struktur ruang dan konsistensi pola ruang, tahap selanjutnya adalah
mengidentifikasi faktor penyebab ketidaksesuaian/ penyimpangan struktur ruang tersebut. Untuk selanjutnya akan diambil tindak lanjut
penyempurnaan/rekomendasi, guna perbaikan rencana tata ruang periode selanjutnya.
TABEL FORM ANALISIS PERMASALAHAN KONSISTENSI STRUKTUR RUANG
No.

Form
Waktu Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

1.1

1.2

(1)
Sistem
Pelayanan

Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang
Struktur Ruang
Sub Indikator

Pusat

Sistem
jaringan
prasarana utama

(2)
PKN
PKW
PKSN
PKL
PPK
PPL
Sistem
jaringan
transportasi darat

Jaringan Perkeretaapian

Jaringan
sungai,

transportasi
danau,
dan

Rincian
(3)

1)

Jaringan Jalan Bebas


Hambatan .
2) Jalan strategis nasional
3) Jalan arteri primer
4) Jalan arteri sekunder
5) Jalan kolektor primer
6) Jalan kolektor sekunder

7) Terminal Tipe A ..
8) Terminal Tipe B ..
9) Terminal Tipe C ..
10) Jaringan LLAJ ..
1) Jalur Kereta Api Utama
..
2) Jalur KA Perkotaan
3) Stasiun Kereta Api
1) Pelabuhan Sungai
2) Pelabuhan

Lokasi/ruas
(4)

Hasil Pembobotan/
Penilaian
Ketidaksesuaian
(5)

Faktor Penyebab
Ketidaksesuaian
(6)

Tindak Lanjut
Penyempurnaan
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator
(1)

Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang
Struktur Ruang
Sub Indikator
(2)
penyeberangan

Rincian
(3)
3)
4)

Sistem
jaringan
transportasi laut

Sistem
jaringan
transportasi udara

1)
2)
3)
4)
1)
2)
3)
4)

1.3

Sistem
jaringan
prasarana pendukung

Jaringan pipa minyak dan


gas bumi
Pembangkit tenaga listrik
Jaringan Transmisi tenaga
listrik
Sumber air

Prasarana air

5)
1)
2)
3)
4)
1)
2)
1)
2)
3)
1)
2)

Penyeberangan
Lintas penyeberangan
lintas provinsi ..
Lintas penyeberangan
antar kabupaten..
Pelabuhan Utama ...
Pelabuhan Pengumpul
Pelabuhan Pengumpan
Alur pelayaran ...
Bandar Udara Pengumpul
Skala Pelayanan Primer ...
Bandar Udara Pengumpul
Skala Pelayanan Sekunder
...
Bandar Udara Pengumpul
Skala Pelayanan Tersier ...
Bandar Udara Pengumpan
...
Ruang Udara ...
Depo BBM
Pembangkit Listrik ...
Jaringan Transmisi ...
Jaringan
Menara Telekomunikasi
Waduk/ Bendungan/
Embung/ Danau ...
Rawa .
Wilayah Sungai ...
Sistem Jaringan Irigasi ...
Sistem Jaringan Air Baku
...

Lokasi/ruas
(4)

Hasil Pembobotan/
Penilaian
Ketidaksesuaian
(5)

Faktor Penyebab
Ketidaksesuaian
(6)

Tindak Lanjut
Penyempurnaan
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi

Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang


Bulan /Tahun .
Analisis Permasalahan Konsistensi Struktur Ruang
Struktur Ruang

Indikator
(1)

Sub Indikator
(2)

Sistem Penyediaan Air


Minum ...
Sistem Pengelolaan
Limbah ...
Sistem Persampahan ...
Sistem Drainase ...

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :
Kolom (6) :
Kolom (7) :

Rincian
(3)
3) Sistem Pengendalian Banjir
...
4) Sistem Pengaman Pantai
.
1) Sistem Penyediaan Air
Minum ...
2) Sistem Pengelolaan Limbah
...
3) Sistem Persampahan ...
4) Sistem Drainase ...
5) Jalur Evakuasi Bencana ...

Lokasi/ruas
(4)

Hasil Pembobotan/
Penilaian
Ketidaksesuaian
(5)

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan hasil pembobotan pada form evaluasi-01
diisikan dengan hasil telaah dokumen atau wawancara dengan SKPD terkait factor penyebab
diisikan dengan rumusan tindak lanjut, antara lain:
1) Sinkronisasi program
2) Pemrograman pada tahun berikutnya
3)

Faktor Penyebab
Ketidaksesuaian
(6)

Tindak Lanjut
Penyempurnaan
(7)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL FORM ANALISIS PERMASALAHAN KONSISTENSI POLA RUANG
No.

2.1

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Analisis Permasalahan Konsistensi Pola Ruang


Bulan /Tahun .

(1)
Fungsi Kawasan
Lindung

(2)
Hutan Lindung
Kawasan
perlidungan
setempat
Kawasan yang memberi
perlindungan
terhadap
kawasan di bawahnya
kawasan
suaka
alam,
pelestarian alam dan cagar
budaya

Analisis Permasalahan Konsistensi Pola Ruang


Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

kawasan
alam

rawan

bencana

kawasan lindung geologi

2.2

Fungsi Kawasan
Budidaya

Kawasan Lindung Lainnya


kawasan peruntukan hutan
produksi

(3)

kawasan suaka alam


kawasan suaka alam laut dan perairan
lainnya
suaka
margasatwa
dan
suaka
margasatwa laut
cagar alam dan cagar alam laut
kawasan pantai berhutan bakau
taman nasional dan taman nasional laut
taman hutan raya
taman wisata alam dan taman wisata
alam laut
kawasan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan
kawasan rawan tanah longsor
kawasan rawan gelombang pasang
kawasan rawan banjir
kawasan cagar alam geologi
kawasan rawan bencana alam geologi
kawasan yang memberikan perlindungan
terhadap air tanah
hutan produksi terbatas
hutan produksi tetap

Lokasi
(4)

Hasil Pembobotan/
Penilaian Ketidaksesuaian
(5)

Faktor
Penyebab
Ketidaksesuaian
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Form
Waktu
Pelaksanaan
Jenis Form
Klasifikasi
Indikator

Analisis Permasalahan Konsistensi Pola Ruang


Bulan /Tahun .
Analisis Permasalahan Konsistensi Pola Ruang
Pola Ruang
Sub Indikator
Rincian Data

Lokasi

(1)

(2)

(4)

(3)
hutan produksi yang dapat dikonversi

kawasan hutan rakyat


kawasan
peruntukan
pertanian

Keterangan:
Kolom (1) :
Kolom (2) :
Kolom (3) :
Kolom (4) :
Kolom (5) :
Kolom (6) :
Kolom (7) :

kawasan
perkebunan
kawasan
perikanan

peruntukan

kawasan
pertambangan
kawasan
industri
kawasan
pariwisata

peruntukan

kawasan
permukiman

peruntukan

peruntukan

Pertanian tanaman pangan


Hortikultura
Peternakan

perikanan tangkap
budi daya perikanan
pengolahan ikan

peruntukan
peruntukan

pariwisata budaya
pariwisata alam
Pariwisata buatan
Peruntukan permukiman perkotaan
Peruntukan permukiman perdesaan

indikator yang digunakan


diisikan dengan sistem yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan muatan yang tercantum pada tiap sistem sesuai dengan batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan lokasi/ruas yang tercantum dalam batang tubuh Perda RTRW
diisikan dengan hasil pembobotan pada form evaluasi-01
diisikan dengan hasil telaah dokumen atau wawancara dengan SKPD terkait factor penyebab
diisikan dengan rumusan tindak lanjut, antara lain:
1) Sinkronisasi program
2) Pemrograman pada tahun berikutnya
3)

Hasil Pembobotan/
Penilaian Ketidaksesuaian
(5)

Faktor
Penyebab
Ketidaksesuaian
(6)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Lampiran 4

HASIL TELAAH MONITORING DAN EVALUASI PELAKSANAAN PENATAAN RUANG


KABUPATEN DI WILAYAH 1 BERBASIS GIS

Dokumen RTRW
Kabupaten berkekuatan
hukum

Peraturan,
Standar,
Literatur

Citra
Satelit & Peta
Pendukung

Indikator Monitoring
Struktur & Pola Ruang

Data &
Informasi
Pendukung
(sekunder)

Pengolahan
Citra Satelit

Peta Tutupan
Lahan Terkini
Peta Kerja Monitoring
Struktur Ruang

Peta Kerja Monitoring


Pola Ruang

Pengecekan
Lapangan

Pengecekan
Lapangan

Hasil Monitoring
Struktur Ruang

Kriteria Penilaian
Kesesuaian
Struktur Ruang

Hasil Monitoring
Pola Ruang

Kompilasi &
Analisis
Struktur Ruang

Kompilasi &
Analisis
Pola Ruang

Hasil Evaluasi
Struktur Ruang

Kriteria Penilaian
Kesesuaian Pola
Ruang

Hasil Evaluasi
Pola Ruang

Perumusan Evaluasi Kesesuaian


Pemanfaatan Ruang

Rekomendasi Evaluasi
Pemanfaatan Ruang

Gambar Kerangka Pemikiran Pekerjaan

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

TABEL MATRIKS PENILAIAN DAN PEMBOBOTAN TERHADAP STRUKTUR RUANG KABUPATEN BREBES (1)
INDIKATOR 1 : SISTEM PUSAT PELAYANAN
INDIKATOR & SUB INDIKATOR STRUTUR RUANG
1.

LOKASI

Sistem Pusat Pelayanan


1.1.
Pengembangan Pusat Kegiatan Lokal (PKL) dalam PJM I (2011-2015)
1
Kec. Brebes, Kec. Wanasari, Kec. Bulakamba, Kec.
1.1.1
PKL Perkotaan Brebes
Tanjung, dan Kec. Losari
2
Kec. Jatibarang, Kec. Songgom, Kec. Larangan, Kec.
1.1.2
PKL Perkotaan Ketanggungan
Ketanggungan, Kec. Kersana, dan Kec. Banjarharjo
3
Kec. Tonjong, Kec. Bumiayu, Kec.Sirampong,
1.1.3
PKL Perkotaan Bumiayu
Kec.Paguyangan, Kec. Bantarkawung, dan Kec.Salem
1.2.
1.2.1

Pengembangan Pusat-pusat Kewenangan Kabupaten dalam PJM I (2011-2015)


Pengembangan Pusat Pelayanan Kawasan
1 Kec. Tanjung
(PPK)
2 Kec. Jatibarang
3 Kec. Wanasari
4 Kec. Bulakamba
5 Kec. Losari
6 Kec. Banjarharjo

KETERSEDIAAN

KESESUAIAN

JUMLAH

(A) (0/1)

(B) (0/1)

( C)=(A)+(B)

33.33%

33.33%

33.33%
43.18%

1
1
1
1
1
1

1
1
1
1
1
1

2
2
2
2
2
2

3.85%
3.85%
3.85%
3.85%
3.85%
3.85%

Kec. Larangan

3.85%

Kec. Songgom

3.85%

Kec. Tonjong

3.85%

10

Kec. Sirampong

3.85%

11

Kec. Paguyangan

3.85%

12

Kec. Bantarkawung

3.85%

13

Kec. Salem

3.85%

Total
1.2.2

Pengembangan Pusat Pelayanan Lingkungan


(PPL)

OBYEK (D)

PERSENTASE (%)
SUB
INDIKATOR
INDIKATOR (E)
(F)
31.06%
50.00%

50.05%

4.55%

Desa Bentar Kec. Salem


Desa Kalilangkap Kec. BumiayuDesa Dawuhan Kec.
Sirampog

2.27%

Desa Dawuhan Kec. Sirampog

2.27%

Desa Sindangwangi Kec. Bantarkawung

2.27%

Desa Pamulihan Kec. Larangan

2.27%

6
7

Desa Cikeusal Kidul Kec. Ketanggungan


Desa Bandungsari dan Desa Cikakak Kec. Banjarharjo

1
1

1
1

2
2

4.55%
4.55%

Desa Bojongsari Kec. Losari

2.27%

Desa Sitanggal Kec. Larangan

4.55%

10

Desa Banjaratma Kec. Bulakamba

2.27%

11

Desa Sawojajar Kec. Wanasari

4.55%

Total

36.37%

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL MATRIKS PENILAIAN DAN PEMBOBOTAN TERHADAP STRUKTUR RUANG KABUPATEN BREBES (2)
INDIKATOR 2 : SISTEM PRASARANA UTAMA
KETERSEDIAAN
KESESUAIAN
JUMLAH
LOKASI
(A) (0/1)
(B) (0/1)
( C)=(A)+(B)

INDIKATOR & SUB INDIKATOR STRUTUR RUANG


2

PERSENTASE (%)
OBYEK (D)

SUB INDIKATOR (E)

Sistem Prasarana Utama


2.1
2.1.1

Sistem jaringan transportasi darat


Pemeliharaan Jalan Arteri Primer dalam PJM
I - IV (2011 - 2030)

27.08%
81.25%
1
2

Losari - Brebes
Pejagan - Ketanggungan - Bumiayyu - Paguyangan

1
1

1
1

2
2
Total

2.1.2

2.1.3

1
1

Tanjung - Kersana - Banjarharjo - Salem

Brebes - Jatibarang - Songgom

Losari - Cikakak

Cibendung - Banjarharjo

Larangan - Bumiayu (melalui Bantarkawung)


Salem - Bantarkawung-Bumiayu melaui Jalan desa
Kadomanis dan Sindangwangi Kec.Bantarkawung

6
7
2.1.4

Pembangunan terminal terpadu di


Kecamatan Bulakamba melalui keterpaduan
terminal angkutan umum dnegan kereta api
antara tahun 2013-2017

2.1.5

Pembangunan dan Peningkatan Terminal


Penumpang Tipe C anatara tahun 2014-2018

16.66%

110

110

220

Pembangunan Terminal Asal-Tujuan dalam


PJM I - PJM IV (2011-2030)

Dan jalan lokal primer lainnya


Kec. Bulakamba

Belum ada data

Belum ada data

Kecamatan Jatibarang

4.17%

Kecamatan Tanjung

4.17%

Kecamatan Losari

4.17%

Kecamatan Salem

Pembangunan dan Peningkatan Rute Trayek


Angkutan Umum Massal Wilayah dalam PJM
I - PJM II (2011-2020)

2.08%
14.59%

Kecamatan Banjarharjo

1.67%

Kecamatan Kersana

1.67%

Kecamatan Bantarkawung

1.67%

Kecamatan Sirampog

1.67%

Kecamatan Songgom

1.67%

Total
2.1.7

16.67%

16.67%

Total
2.1.6

8.33%
8.33%

Jatibarang - Ketanggungan - Kersana - Ciledug

Peningkatan dan Pemeliharaan Jalan


Kolektor Primer dalam PJM I - IV (20112030)
Peningkatan dan Pemeliharaan Jalan Lokal
Primer dalam PJM I - IV (2011-2030) - Total
110 ruas jalan

INDIKATOR (E)

1
2
3

Studi kelayakan sistem angkutan


Penyediaan pemberhentian untuk angkutan umum bus
maupun non-bus yang memadai
Penataan ulang dan pengembangan fungsi terminal
serta fungsi pelayanan terminal

8.35%

2.78%

2.78%

2.78%

Total

8.33%

Sumber : Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Penataan Ruang di Wilayah 1 Berbasis GIS, Direktorat Bina Program dan Kemitraan, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2013

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL MATRIKS PENILAIAN DAN PEMBOBOTAN TERHADAP STRUKTUR RUANG KABUPATEN BREBES (2)
INDIKATOR 3 : SISTEM PRASARANA LAINNYA
INDIKATOR & SUB INDIKATOR STRUTUR RUANG
3

LOKASI

KETERSEDIAAN

KESESUAIAN

JUMLAH

(A) (0/1)

(B) (0/1)

( C)=(A)+(B)

Sistem Prasarana Lainnya


3.1
3.1.1

3.1.2
3.1.3

3.2
3.2.1
3.2.2
3.2.3
3.3
3.3.1
3.4
3.4.1
3.5
3.5.1

3.5.2
3.6
3.6.1
3.6.2

3.6.3

3.6.4
3.6.5

Pembangunan Pembangkit Listrik dalam PJM I-IV (2011-2030)


Seluruh wilayah kabupaten
Mengupayakan pemerataan dan
peningkatan kualitas pelayanan jaringan
listrik di setiap Kecamatan
Pengembangan sumber-sumber listrik di
luar PLN
Pembangunan prasarana listrik yang
bersumber dari energi alternatif

Belum ada data

Belum ada data

Kecamatan Salem, Bantarkawung, dan Paguyangan

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Pembangunan, peningkatan dan pemeliharaan Jaringan Kabel Telepon dalam PJM I - IV (2011 - 2030)
Peningkatan Kualitas Pelayanan
Telekomunikasi
Pengembangan Jaringan Telekomunikasi
Pengembangan telepon umum dan warung
telekomunikasi di lokasi strategis

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten


Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data


Belum ada data

Belum ada data


Belum ada data

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh wilayah kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Peningkatan dan Pemeliharaan Infrastruktur telepon nirkabel dalam PJM I - IV (2011 -2030)
Penggunaan tower bersama bagi provider
telepon seluler

Seluruh wilayah kabupaten

Jaringan air baku untuk air bersih dalam PJM I - IV (2011-2030)


Menurunkan tingkat kebocoran produksi
dan distribusi air bersih
Jaringan air bersih ke kelompok pengguna
Pelestarian sumber daya air permukaan dan
air tanah dalam PJM I - IV (2011-2030)
Membangun prasaran air bersih Kran Umum
(KU) dan Hidran Umum (HU) untuk
masyarakat yang sulit dijangkau dalam
tahun 201-2014

Sistem pengendalian banjir di wilayah kabupaten


Normalisasi saluran drainase dan aliran
sungai dalam PJM I - IV (2011-2030)
Pelebarann salurann drainase dan goronggorong, pembersihan sampah dan
pengerukan sedimen dalam tahun 20112014
Pembangunan waduk/embung
penampungan (retention pond)di daerah
hulu (up stream) dan di daerah middle
stream (tengah) dalam tahun 2011-2014
Penyusunan Rencana untuk Sistem
Drainase dalam tahun 2011-2018
Penyusunan rencana Induk Sistem Drainase

PERSENTASE (%)
OBYEK (D)

SUB INDIKATOR (E)

INDIKATOR (E)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
INDIKATOR & SUB INDIKATOR STRUTUR RUANG

LOKASI

KETERSEDIAAN

KESESUAIAN

JUMLAH

(A) (0/1)

(B) (0/1)

( C)=(A)+(B)

PERSENTASE (%)
OBYEK (D)

SUB INDIKATOR (E)

dalam tahun 2011-2014


3.7
3.7.1

3.7.2
3.7.3
3.7.4

3.7.5

3.7.6

3.7.7
3.7.8
3.7.9
3.7.10

3.8
3.8.1

Sistem jaringan persampahan


Pemanfaatan teknologi tepat duna dalam
pengolahan sampah organik skala kecil/
composting (lingkungan RT atau RW) dalam
PJM I (2011-2013
Pengelolaan sampah domestik dengan
metode 3 R (Reduce, Reuse, dan Recycle)
dalam PJM I (2011-2015
Penyiapan peralatan dengan pembangunan
fasilitas pendukung untuk sistem
persampahan dalam PJM I (2011-2015)
Pengadaan TPS/Container/bak sampah
komunal untuk masing-masing kelurahan
dan termasuk TPS khusus industri dalam
PJM I (2011-2015)
Penertiban pemisahan sampah Non B3
dengan sampah B3 dari industri, bangunan
komersil, rumah sakit, hotel dan bangunan
penghasil sampah lainnya dalam PJM I
(2011-2015)
Sosialisaso sistem penanganan limbang
kakus/tinja dengan menggunakan tangki
septic tank komunal (Program Sanimas)
dalam tahun 2011-2014
Pembangunan Instalasi Pengolahan Lumpur
Tinja (IPLT) dalam tahun 2011-2014
Pembangunan instalasi pengolahan air
limbah industri secara individual dalam PJM
I - II (2011-2018)
Penyusunan Detail Engineering Design
(DED) sistem penyaluran air limbah dalam
tahun 2011-2018
Pembangunan instalasi pengolahan air
limbah industri secara individual dalam
tahun 2011-2018
Sumber air minum kota
Pembangunan Reservoar antara tahun
2013-2017

1.25%
Seluruh Wilayah Kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh Wilayah Kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh Wilayah Kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan industri


28

1
2
3

28

Seluruh Wilayah Kabupaten

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Seluruh kawasan IKK

Belum ada data

Belum ada data

Perkotaan Bumiayu
Perkotaan Brebes
Perkotaan Ketanggungan

Belum ada data

56

10.00%

Belum ada data

Sumber : Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Penataan Ruang di Wilayah 1 Berbasis GIS, Direktorat Bina Program dan Kemitraan, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2013

INDIKATOR (E)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Pada kasus RTRW Kabupaten, kriteria kesesuaian pola ruang dapat dilihat pada table berikut ini :
KESESUAIAN PERWUJUDAN POLA RUANG (DENGAN KRITERIANYA) DIBANDINGKAN DENGAN HASIL
ANALISIS TUTUPAN LAHAN (CITRA SATELIT)
Klasifikasi Tutupan Lahan disesuaikan dengan SNI 7645:2010 Klasifikasi penutup lahan.
1. Kawasan lindung
No
2.1.1
2.1.2

Kawasan hutan lindung


Kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan bawahannya :
2.1.2.1
Kawasan Bergambut
2.1.2.2

2.1.3

2.1.4

TUTUPAN LAHAN YANG


SESUAI

INDIKATOR POLA RUANG

Kawasan resapan air

Kawasan perlindungan setempat


2.1.3.1
Sempadan pantai
2.1.3.2
Sempadan sungai
2.1.3.3
Kawasan sekitar danau atau waduk
2.1.3.4
Kawasan sekitar mata air
2.1.3.5
Kawasan lindung spiritual dan kearifan
lokal lainnya

kawasan suaka alam, pelestarian alam & cagar budaya


2.1.4.1
Kawasan suaka alam

2.1.4.4

Kawasan suaka alam laut & perairan


lainnya
Suaka margasatwa & suaka margasatwa
laut
Cagar alam & cagar alam laut

2.1.4.5

Kawasan pantai berhutan bakau

2.1.4.6

Taman nasional & taman nasional laut

2.1.4.7

Taman hutan rakyat

2.1.4.2
2.1.4.3

KETERANGAN

hutan

hutan
rumput rawa
perairan
hutan
belukar
padang rumput
sabana
padang alang-alang
ladang/tegalan
persawahan
perkebunan
kebun campuran
hutan
belukar
padang rumput
sabana
padang alang-alang
ladang/tegalan
persawahan
pekebunan
kebun campuran

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan baik
alami maupun
bbudidaya

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan baik
alami maupun
budidaya

- hutan
- belukar
- padang rumput
- sabana
- padang alang-alang
- rumput rawa
- perairan
perairan

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan
hutan
rumput rawa
perairan

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

hutan
belukar

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No

TUTUPAN LAHAN YANG


SESUAI

INDIKATOR POLA RUANG


2.1.4.8

Taman wisata alam & taman wisata alam


laut

semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan

2.1.4.9
2.1.5

2.1.6

2.1.7

Kawasan cagar budaya & ilmu


pengetahuan
Kawasan rawan bencana alam
2.1.5.1
Kawasan rawan tanah longsor

2.1.5.2

Kawasan rawan gelombang pasang

2.1.5.3

Kawasan rawan bencana banjir

Kawasan lindung geologi


2.1.6.1
Kawasan cagar alam geologi
2.1.6.2
Kawasan rawan bencana alam geologi
2.1.6.3
Kawasan yang memberikan perlindungan
terhadap air tanah

Kawasan lindung lainnya


2.1.7.1
Cagar biosfer
2.1.7.2
Ramsar
2.1.7.3
Taman buru
2.1.7.4
Kawasan perlindungan plasma-nutfah
2.1.7.5
Kawasan pengungsian satwa
2.1.7.6
Terumbu karang
2.1.7.7
Kawasan koridor bagi jenis satwa atau
biota laut yang dilindungi

KETERANGAN

hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
lahan terbuka
hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan
lahan terbuka
hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan
lahan terbuka

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan
lahan terbuka

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

hutan
belukar
semak
padang rumput
sabana
padang alang-alang
rumput rawa
perairan
lahan terbuka

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

Lahan yang
sebagian besar
ditutupi oleh
tumbuhan atau
bentuk alami
lainnya

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
2. Kawasan budi daya
No
2.2.1

2.2.2
2.2.3

2.2.4
2.2.5

2.2.6

2.2.7

2.2.8

2.2.9

INDIKATOR POLA RUANG


Kawasan hutan lindung
2.2.1.1
Hutan produksi terbatas
2.2.1.2
Hutan produksi tetap
2.2.1.3
Hutan produksi yang dapat dikonversi
Kawasan hutan rakyat
Kawasan peruntukan pertanian
2.2.3.1
Pertanian lahan basah
2.2.3.2
Pertanian lahan kering
2.2.3.3
hortikultura
Kawasan peruntukan perkebunan; dirinci berdasarkan
jenis komoditas perkebunan yang ada
Kawasan peruntukan perikanan
2.2.5.1
Perikanan tangkap
2.2.5.2
Budi daya perikanan
2.2.5.3
Pengolahan ikan
Kawasan peruntukan pertambangan
2.2.6.1
Mineral & batubara
2.2.6.2
Minyak & gas bumi
2.2.6.3
Panas bumi
2.2.6.4
Air tanah di kawasan pertambangan
Kawasan perutukan industri
2.2.7.1
Industri besar
2.2.7.2
Industry sedang
2.2.7.3
Industry rumah tangga
Kawasan peruntukan pariwisata
2.2.8.1
Pariwisata budaya
2.2.8.2
Pariwisata alam
2.2.8.3
Pariwisata buatan
Kawasan peruntukan permukiman
2.2.9.1
Permukiman perkotaan
2.2.9.2
Permukiman perdesaan

TUTUPAN LAHAN YANG


SESUAI

KETERANGAN

HUTAN

HUTAN
PERSAWAHAN
- KEBUN CAMPURAN
- LADANG TEGALAN
- PERKEBUNAN
- KEBUN CAMPURAN
PERAIRAN LAUT
PERAIRAN DARAT
- BANGUNAN INDUSTRI
- TANAH TERBUKA

BANGUNAN INDUSTRI
- PERMUKIMAN
- BANGUNAN INDUSTRI

PERMUKIMAN

Teknik kuantifikasi pada masing-masing indicator pola ruang adalah sebagai berikut :
Klasifikasi pola ruang, informasi hasil pantauan prosentase simpangan diterjemahkan ke dalam rentang
kualitatif, dari rendah hingga tinggi.
Selanjutnya penilaian kualitatif ini dibuat dalam ukuran kuantitatif dengan skala 4 (nilai 0 sampai dengan 4),
dimana 0 menunjukkan angka terendah (yang brearti terjadi tidak ada kesesuaian) dan 4 menunjukkan
angka tertinggi (yang berarti telah sesuai). Dengan klasifikasi sebagai berikut :
-

> 99% : tidak ada kesesuaian dengan nilai 0


50% - < 99 % : simpangan tinggi dengan nilai 1
25% - < 50 % : simpangan sedang dengan nilai 2
1% - < 25% : simpangan rendah dengan nilai 3
0 % - < 1 % : kesesuaian sempurna dengan nilai 4

Untuk selanjtnya tata cara menghitung perentase sub indicator dan indicator pola ruang sama dengan tata
cara struktur ruang, hanya saja pada bagian Nilai Simpangan dibagi Nilai Maksimum yang besarnya adalah 4
(maks)
Hasil Penilaian dan pembobtan terhadap pola ruang kabupaten brebes dapat dilihat pada table-tabel di
bagian berikut ini.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL MATRIKS PENILAIAN DAN PEMBOBOTAN TERHADAP POLA RUANG KABUPATEN BREBES (1)
INDIKATOR 1 : KAWASAN LINDUNG
AKTUAL (20122013)

RTRW KAB. BREBES 2030


INDIKATOR & SUB INDIKATOR POLA RUANG
LOKASI
1

Kawasan Lindung
1.1 Kawasan hutan lindung

1.2
1.2.1

1.3

1.4
1.4.1
1.4.2

1.4.3

LUAS (HA)

(%)

(0-4)

NILAI
SIMPANGAN/
NILAI MAKS.

PERSENTASE (%)
SUB
INDIKATOR

INDIKATOR
34.38%

Kecamatan Paguyangan, kecamatan sirampog, kecamatan Salem,


Kecamatan Bantarkawung, Kecamatan Ketanggungan, dan Kecamatan
Banjarharjo

kawasan yang memberikan perlindungan terhadap kawasan bawahannya


Kawasan Resapan Air
Rencana kawasan resapan air di Kabupaten Brebes ditetapkan disebagian
wilayah Kecamatan Banjarharjo, Bantarkawung, Bumiayu, Ketanggungan,
Larangan, Paguyangan, Salem, Sirampog, dan Tonjong
Kawasan perlindungan setempat

LUAS (HA)

SIMPANGAN

Sepanjang pantai utara dari Kecamatan Brebes sampai Kecamatan Losari


tersebar disepanjang sungai-sungai di Kabupaten Brebes
1. Waduk Mahalayu Kec. Banjarharjo
2. Waduk Penjalin Kec. Paguyangan
Kec. Salem, Bantarkawung, Paguyangan, Bumiayu, Sirampog, Tonjong,
Banjarharjo, Ketanggungan

Kawasan suaka alam, pelestarian alam & cagar budaya;


Cagar alam
Kawasan Telaga Renjeng sebagai kawasan perlindungan alam yang berlokasi
di Desa Pandansari Kecamatan Paguyangan
Kawasan Muara Sungai (Estuari)
Muara Suangi Kaliangsa, Muara sungai Pemali di Kecamatan Brebes, Muara
Sungai Balaikambang, Muara Sungai Luwungmalang di Kecamatan Wanasari,
Muara Sungai Bangsri, Muara Sungai Pakijangan, Muara Sungai Kluwut di
Kecamatan Bulakamba, Muara Sungai Babakan, Muara Sungai Kabuyutan,
Muara Sungai Sinung, Muara Sungai Tanjung di Kecamatan Tanjung dan
Muara Sungai Bancang, Muara Sungai Cisanggarung di Kecamatan Losari
Kawasan pantai berhutan bakau
Kecamatan Losari (Desa Limbangan, Karangdempel, Prapag lor, Prapag Kidul
dan Kecipir)
Kecamatan Tanjung (Desa Krakahan dan Desa Pengaradan)
Kecamatan Bulakamba (Desa Grinting, Pulogading dan Bangsri)
Kecamatan Wanasari (Desa Sawojajar)
Kecamatan Brebes (Desa Kaliwlingi dan Desa Randusanga Kulon)
TOTAL KAWASAN LINDUNG

5,247.31

3,547.58

32.39%

21,093.59

19,872.31

5.79%

0.50

12.50%

0.75

18.75%

0.75

18.75%

0.75

18.75%

2.75

68.75%

17,890.27

14,813.21

17.20%
3

44.30

12.06

72.78%

58.14

58.14

0.00%

0.63

0.63

0.00%
4

44,334.24

38,303.93

13.60%

Sumber : Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Penataan Ruang di Wilayah 1 Berbasis GIS, Direktorat Bina Program dan Kemitraan, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2013

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL MATRIKS PENILAIAN DAN PEMBOBOTAN TERHADAP POLA RUANG KABUPATEN BREBES (2)
INDIKATOR 2 : KAWASAN BUDIDAYA
AKTUAL
(2012-2013)

RTRW KAB. BREBES 2030


INDIKATOR & SUB INDIKATOR POLA RUANG
LOKASI
2

Kawasan budi daya


2.1 Kawasan peruntukan hutan produksi
2.1.1 Hutan Produksi Terbatas
2.1.2

Hutan Produksi Tetap

2.2
2.2.1
2.2.2

Kawasan peruntukan pertanian


Pertanian lahan basah
Pertanian lahan kering

2.2.3

Hortikultura

LUAS (HA)

SIMPANGAN

LUAS (HA)

(%)

(0-4)

NILAI
SIMPANGAN/
NILAI MAKS.

PERSENTASE (%)
SUB
INDIKATOR

INDIKATOR
27.08%

Kecamatan Banjarharjo, Ketanggungan, Paguyangan, Salem, Bantarkawung,


Tonjong, Bumiayu, dan Sirampog
Kecamatan Larangan, Songgom, Tonjong, Ketanggungan, Banjarharjo, Losari,
Bumiayu, Paguyangan, Bantarkawung dan Salem

10,004.98

6,904.51

30.99%

0.38

5.36%

20,542.70

7,927.81

61.41%

Seluruh kecamatan Kabupaten Brebes


Kecamatan Sirampog, Paguyangan, Ketanggungan, Bantarkawung, Salem, dan
Banjarharjo
Kecamatan Ketanggungan, Larangan, Banjarharjo, Songgom, Salem, Tonjong,
Losari, Wanasari, Bulakamba, Brebes, Paguyangan, Sirampog, Tanjung, dan
Bumiayu

38,033.20
8,363.56

29,949.83
5,780.84

21.25%
30.88%

3
2

0.67

9.52%

4,691.24

4,434.24

5.48%

15,451.81

3,645.82

76.41%

0.25

3.57%

2.3

Kawasan peruntukan perkebunan

Tersebar di wilayah Kabupaten Brebes

2.4

Kawasan peruntukan perikanan

Budidaya Tambak : Kecamatan-kecamatan pesisir Kabupaten Brebes


Budidaya Perikanan Darat : Kecamatan Salem, Bantarkawung, Banjarharjo, Bumiayu,
Ketanggungan, Paguyangan, Sirampog, dan Tonjong.

8,429.79

8,130.95

3.54%

1.00

14.29%

2.5

Kawasan peruntukan industri

Kawasan peruntukan industri menengah dan besar dikembangkan di sepanjang jalan


Arteri primer pantura yang mencakup wilayah kecamatan losari, tanjung, bulakamba
dan wanasari
industri menengah dengan sifat kegiatan agro industri di sekitar jalan arteri
Kecamatan Paguyungan

0.11

100.00%

0.00

0.00%

2.6

Kawasan peruntukan pariwisata

Pantai Randusanga Indah di Kecamatan Brebes

237.80

237.80

0.00%

1.00

14.29%

2.7

Kawasan peruntukan permukiman

Tersebar di wilayah Kabupaten Brebes


TOTAL KAWASAN BUDIDAYA

15,929.59
121,684.78

10,810.48
77,822.28

32.14%
36.05%

0.50
3.80

7.14%
54.17%

Sumber : Monitoring dan Evaluasi Pelaksanaan Penataan Ruang di Wilayah 1 Berbasis GIS, Direktorat Bina Program dan Kemitraan, Ditjen Penataan Ruang, Kementerian Pekerjaan Umum, 2013

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Pembahasan Hasil
Dari hasil monitoring dan evaluasi dengan menggunakan teknik overlay dengan menggunakan Sistem
Informasi Geofrafis (SIG) dapat dilihat kesesuaian luas pola ruang RTRW Kabupaten Brebes Tahun 2030.
Untuk lebih jelasnya mengenai kesesuaian pola ruang Kbaupaten Brebes dapat dilihat pada table dan
gambar dibawah ini :
TABEL REKAPITULASI HASIL MONITORING DAN EVALUASI POLA RUANG
Peruntukan Ruang
Lindung Sesuai

Luas (Ha)

% Grup Indikator

% Indikator Utama

38,303.93

86.40%

23.07%

6,030.31

13.60%

3.63%

44,334.24

100.00%

26.70%

Budidaya Sesuai

77,822.28

63.95%

46.88%

Budidaya Tidak Sesuai

43,862.50

36.05%

26.42%

121,684.78

100.00%

73.30%

Lindung Tidak Sesuai

TOTAL POLA RUANG

166,019.02

100.00%

TOTAL POLA RUANG SESUAI

116,126.21

69.95%

49,892.81

30.05%

166,019.02

100.00%

TOTAL POLA RUANG TIDAK SESUAI


Jumlah Total

Hasil Monitoring dan evaluasi pola ruang RTRW Kabupaten Brebes dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Berdasarkan nilai indicator-indikator pola ruang tersebut di atas maka nilai untuk Grup Indikator
POLA RUANG Kabupaten Brebes adalah : 61,46% yang didapat dari penjumlahan :
Indicator kawasan lindung
= 34,38%
Indicator perwujudan kawasan budidaya
= 21,08%
2. Terdapat perbedaan yang signifikan antara luas rencana pola ruang yang terdapat di Materi Teknis
RTRW Kabupaten Brebes (Perda) dengan luas yang dihitung berdasarkan polygon pola ruang GIS
(,shp) yang ersumber dari Pemerintah Daerah Brebes. Yang signifikan perbedaannya antara lain
adalah pertanian lahan basah (sawah) dan pertanian lahan kering.
3. Inkonsisten perwujudan pola ruang tertinggi dialami oleh rencana cagar alam, kawasan perkebunan,
hutan produksi tetap (di atas 50%)

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Lampiran 5

TELAAH TERHADAP HASIL ANALISIS KEGIATAN EVALUASI PEMANFAATAN


RUANG DI KAWASAN BANDUNG UTARA, KABUPATEN BANDUNG

Proses analisis yang dilakukan terhadap Kawasan Bandung Utara (KBU) di Kecamatan Cimenyan,
diantaranya:
1. Analisis Penggunaan Lahan,
a. Penyimpangan Lahan (Penggunaan Aktual Terhadap Pola Ruang RTRW Kabupaten
Bandung),
b. Penyimpangan Lahan (Penggunaan Aktual Terhadap Pola Ruang Pergub. KBU)
c.

Tingkat Harmonisasi Pola Ruang RTRW Kab. Bandung dan Pergub

2. Analisis Koefisien Wilayah Terbangun Aktual (KWTa)


Analisis Penggunaan Lahan
Seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk setiap waktu, aktivitas penduduk pun menjadi
semakin beragam. Untuk dapat mengakomodasi hal tersebut tentunya dibutuhkan lahan sebagai
media atau tempat berlangsungnya aktivitas tersebut. Dengan kondisi persediaan lahan yang bersifat
tetap namun permintaannya terus bertambah ini menyebabkan terjadinya persaingan lahan dan pada
akhirnya memicu terjadinya perubahan guna lahan.
Kondisi fisik lingkungan suatu wilayah berpengaruh pada penggunaan dan pemanfaatan ruang yang
sesuai. Untuk wilayah Kawasan Bandung Utara (KBU) dengan kondisi fisik lingkungan yang telah
dijelaskan sebelumnya, pemanfaatan ruang di wilayah ini dibatasi untuk kegiatan permukiman
perkotaan dan perdesaan dan lebih diarahkan untuk pemanfaatan ruang berupa kawasan konservasi.
Namun karena adanya peningkatan kebutuhan akan lahan terbangun yang juga turut meningkatkan
permintaannya, sebagian kawasan konservasi di KBU beralih fungsi menjadi kawasan budidaya.
Penyimpangan Lahan (Guna Lahan Aktual
Bandung)

terhadap Pola Ruang RTRW Kabupaten

Hasil overlay peta guna lahan aktual tahun 2011 di Kecamatan Cimenyan dengan peta rencana pola
ruang RTRW Kabupaten Bandung yang termasuk dalam wilayah KBU menunjukkan adanya
penyimpangan guna lahan dari rencana. Besar penyimpangan yang terjadi relatif kecil, yaitu 39,4%
atau setara dengan 233,02 ha. Penyimpangan terbesar adalah peruntukan lahan bagi tanaman
tahunan sebesar 58,62 Ha dan Lahan Basah sebesar 52,27 Ha serta Hutan Konservasi sebesar 40,84
Ha yang pada kondisi eksistingnya memiliki beberapa peruntukan lainnya. Untuk lebih jelas dapat
dilihat pada Tabel berikut:
TABEL BESARAN LUAS PENYIMPANGAN DAN PERSENTASE TERHADAP RTRW TIAP
DESA/KELURAHAN DI KECAMATAN CIMENYAN
No.

Desa

Luas KBU

Penyimpangan
Terhadap RTRW

Persentase
Penyimpangan

Keterangan
Penyimpangan

1.

Cibeunying

273,85

2,45

0,9

Rendah

2.

Ciburial

821,97

124,31

15,1

Tinggi

3.

Cikadut

402,66

14,36

3,6

Rendah

4.

Cimenyan

909,42

34,53

3,8

Rendah

5.

Mandalamekar

207,20

13,38

6,5

Sedang

6.

Mekarmanik

1.544,83

16,67

1,1

Rendah

7.

Mekarsaluyu

744,09

20,78

2,8

Rendah

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
No.

Desa

8.

Padasuka

9.

Sindanglaya

Penyimpangan

TOTAL

Keterangan

Terhadap RTRW

Persentase
Penyimpangan

71,17

1,25

1,8

Rendah

135,69

5,29

3,9

Rendah

5.110,89

233,02

39,4

Luas KBU

Penyimpangan

Sumber: Hasil Analisis, Tahun 2013


1.600,00
1.400,00
Luas KBU

1.200,00

Penyimpangan

1.000,00

800,00
600,00
400,00
200,00
-

Gambar Grafik Perbandingan Luas Penyimpangan Terhadap RTRW di Kecamatan


Cimenyan

TABEL DATA KETERANGAN LUAS PENYIMPANGAN TERHADAP RTRW BERDASARKAN


GUNA LAHAN AKTUAL TAHUN 2011

No

1.

Kode Warna

Arahan
Pemanfaatan Ruang
RTRW

Penyimpangan
Lahan (Landuse
Aktual Tahun
2011)

Luas
Penyimpangan

Keterangan (Lokasi)

(Ha)

Kawasan Lindung
a. Hutan Lindung

b. Hutan Konservasi

c. RTH

Kebun Campur

34,16

Ds. Ciburial & Ds.


Mekarmanik

Permukiman

0,98

Ds. Cimenyan dan Ds.


Mekarmanik

Sawah

0,95

Ds. Mekarmanik

Kebun Campur

34,01

Ds. Ciburial

Permukiman

1,83

Ds. Ciburial

Sawah

5,00

Ds. Ciburial

Industri

0,27

Ds. Mekarsaluyu

Permukiman

5,22

Ds. Mekarsaluyu

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

No

2.

Kode Warna

Arahan
Pemanfaatan Ruang
RTRW

Penyimpangan
Lahan (Landuse
Aktual Tahun
2011)

Luas
Penyimpangan

Keterangan (Lokasi)

(Ha)

Sawah

12,83

Ds. Ciburial

Industri

3,22

Ds. Ciburial, Ds.


MEkarsaluyu dan Ds.
Sindanglaya.

Industri

0,75

Ds. Cimenyan

27,42

Semua Desa

24,09

Ds. Cibeunying, Ds.


Cimenyan, Ds. Cikadut, Ds.
Mandalamekar, Ds.
Mekarluyu, Ds.
Mekarmanik,

Kawasan Budidaya
a.

Permukiman

b.

Kawasan Pertanian
Lahan Basah

Kebun Campur

Permukiman

c.

d.

e.

Budidaya
Pertanian Lahan
Kering

Kawasan Tanaman
Tahunan

Hutan Rakyat

TOTAL

Industri

1,21

Ds. Cimenyan

Permukiman

19,10

Ds. Cibeunying, Ds.


Ciburial, Ds. Cimenyan, Ds.
Mandalamekar, Ds.
Mekarsaluyu, dan Ds.
Mekarmanik.

Kebun Campur

29,34

Ds. Ciburial, Ds. CImenyan,


Ds. Mekarsaluyu dan Ds.
Mekarmanik

Permukiman

19,22

Ds. Ciburial, Ds. CIkadut,


Ds. Cimenyang, Ds.
Mandalamekar, Ds.
Mekarsaluyu, dan Ds.
Mekarmanik

Sawah

10,06

Ds. Ciburial dan Ds.


Cimenyan

Permukiman

2,99

Ds. Cimenyan dan Ds.


Mandalamekar

Sawah

0,37

Ds. Cimenyan

233,02

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Berdasarkan table diatas, penyimpangan yang tinggi terjadi adalah perubahan fungsi lahan
kawasan lindung menjadi kebun campur, dengan luas 34,16 Ha dan Hutan Konservasi sebesar 34,01
Ha. Dengan demikian perlunya dilakukan reklamasi hutan lindung.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL RINCIAN LUAS PENYIMPANGAN TERHADAP RTRW TIAP DESA/KELURAHAN DI KECAMATAN CIMENYAN BERDASARKAN
PERUNTUKANNYA
Pemanfaatan Ruang

Cibeunying

Ciburial

Cikadut

Cimenyan

Mandalamekar

Mekarluyu
-

Mekarmanik

Padasuka

Sindanglaya

Grand Total

2,91

36,09

34,16

Hutan Lindung

32,87

0,31

Hutan Lindung-Kebun Campur

32,87

1,29

Hutan Lindung-Permukiman

0,31

0,67

Hutan Lindung-Sawah

0,95

0,95

Hutan Konservasi

40,84

40,84

Hutan Konservasi-Kebun Campur

34,01

34,01

Hutan Konservasi-Permukiman

1,83

1,83

Hutan Konservasi-Sawah

5,00

5,00

RTH

12,83

5,48

18,32

RTH-Permukiman

5,49

5,22

RTH-Sawah

12,83

12,83

Hutan Rakyat

0,89

2,47

3,36

Hutan Rakyat-Permukiman

0,53

2,47

2,99

Hutan Rakyat-Sawah

0,37

0,37

Kawasan Pertanian Lahan


Basah

1,92

10,68

4,88

12,52

7,52

10,41

2,46

1,25

0,61

52,27

Kawasan Pertanian Lahan BasahKebun Campur

1,72

10,68

4,07

1,64

3,91

2,65

0,89

,25

0,61

27,42

Kawasan Pertanian Lahan BasahPermukiman

0,20

0,82

10,88

3,61

7,76

1,57

24,09

Kawasan Pertanian Lahan


Kering

0,53

2,23

7,36

1,70

2,98

5,51

20,31

Kawasan Pertanian Lahan KeringPermukiman

0,53

2,23

7,36

1,70

2,98

5,51

19,10

0,98

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Pemanfaatan Ruang

Cibeunying

Ciburial

Cikadut

Cimenyan

Mandalamekar

Mekarluyu

Mekarmanik

Padasuka

Sindanglaya

Grand Total

Kawasan Tanaman Tahunan

23,47

9,48

13,45

1,70

0,68

5,77

4,08

58,62

Kawasan Tanaman Tahunan-Kebun


Campur

9,46

10,11

0,28

5,40

4,08

29,34

Kawasan Tanaman TahunanPermukiman

4,31

9,48

2,98

1,70

0,40

0,37

19,22

Kawasan Tanaman Tahunan-Sawah

9,70

0,36

10,06

2,45

124,31

14,36

34,53

13,38

20,78

16,67

1,25

5,29

299,80

TOTAL PENYIMPANGAN
Sumber: Hasil Analisis, Tahun 2013

Adapun gambar lokasi penyimpangan beserta rinciannya dapat dilihat pada Peta dibawah ini.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 4.2

Peta Penyimpangan Guna Lahan Aktual KBU Tahun 2011 terhadap RTRW Kabupaten Bandung

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Penyimpangan Lahan (Guna Lahan Aktual terhadap Pola Ruang Pergub. KBU)
Hasil interpretasi penggunaan lahan dari peta penggunaan lahan tahun 2011 dan pola ruang
Kawasan Bandung Utara tahun 2007, menunjukkan bahwa penggunaan lahan di daerah penelitian
semakin bervariatif dan kompleks, walaupun bila dilihat dari jumlah unit penggunaan lahan
mengalami peningkatan, terutama blok penggunaan lahan untuk permukiman. Meningkatnya jumlah
blok lingkungan permukiman itu bukan karena hilangnya blok tersebut atau digunakan untuk
penggunaan lahan lain tetapi hal itu justru terjadi karena adanya perluasan blok-blok lingkungan
permukiman tersebut sehingga menyatu antara beberapa blok tersebut.
Dalam Pergub No.21 Tahun 2009 mengenai Petunjuk Teknis pelaksanaan Pengendalian Pemanfaatan
Ruang KBU terdapat arahan pemanfaatan atau pola ruang KBU. Di sana dijelaskan bahwa KBU
diarahkan untuk berfungsi sebagai kawasan lindung dan konservasi, sehingga sebagian besar
lahannya tidak diperbolehkan untuk dibangun, terutama di wilayah non-perkotaan. Pada kondisi
eksistingnya, terjadi beberapa jenis penyimpangan yang terjadi di KBU berdasarkan arahan dari
Pergub No. 21 Tahun 2009, seperti yang terlihat dalam tabel berikut ini.
TABEL BESARAN LUAS PENYIMPANGAN DAN PERSENTASE TERHADAP PERGUB KBU TIAP
DESA/KELURAHAN DI KECAMATAN CIMENYAN
Penyimpangan
No.

Desa

Luas KBU

Terhadap
PERGUB

Persentase
Penyimpangan

Keterangan
Penyimpangan

1.

Cibeunying

273,85

2.

Ciburial

821,97

461.89

56.2

Sedang

3.

Cikadut

402,66

66.05

16.4

Rendah

4.

Cimenyan

909,42

706.03

77.6

Tinggi

5.

Mandalamekar

207,20

161.38

77.9

Tinggi

6.

Mekarmanik

1.544,83

745.88

48.3

Sedang

7.

Mekarsaluyu

744,09

371.31

49.9

Sedang

8.

Padasuka

71,17

9.

Sindanglaya

135,69

34.20

25.2

5.110,89

2,546.74

351.5

TOTAL
Sumber: Hasil Analisis, Tahun 2013

Tidak Ada

Tidak Ada
Rendah

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

1,600.00

Luas KBU

1,400.00

Penyimpangan Terhadap PERGUB

1,200.00
1,000.00
800.00
600.00
400.00
200.00
-

Gambar Grafik Perbandingan Luas Penyimpangan Terhadap PERGUB KBU di Kecamatan


Cimenyan
Dari keterangan tabel dan gambar diatas, penyimpangan guna lahan yang terbesar berada di
Desa Cimenyan sebesar 77,6% dan Desa Mekarmanik sebesar 77,9%. Mengenai masing-masing
perubahan/pergeseran lahan dapat dilihat pada Tabel dibawah ini.
TABEL DATA KETERANGAN LUAS PENYIMPANGAN TERHADAP PERGUB KBU
BERDASARKAN GUNA LAHAN AKTUAL TAHUN 2011

No

Arahan
Pemanfaatan
Ruang Pergub

Kode Warna

Penyimpangan
Lahan (Landuse
Aktual Tahun
2011)

Luas
Penyimpangan

Keterangan Lokasi

(Ha)

Kawasan Lindung

a. Hutan Lindung
1.

Belukar

76,39

Ds. Ciburial, Ds. Cimenyan dan Ds.


Mekarmanik

Kebun Campur

40,36

Ds. Ciburial dan Ds. Cimenyan

Permukiman

0,42

Ds. Mekarmanik

Sawah

3,15

Ds. Mekarmanik

Tanah Kosong

0,32

Ds. Cimenyan

Tegal/Ladang

153,33

Belukar
b.

Hutan
Konservasi

Ds. Cimenyan dan Ds. Mekarmanik

4,12

Ds. Ciburial

40,30

Ds. Ciburial

Kolam

1,06

Ds. Ciburial

Perdagangan & Jasa

2,22

Ds. Ciburial

Kebun Campur

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

No

Kode Warna

Arahan
Pemanfaatan
Ruang Pergub

Penyimpangan
Lahan (Landuse
Aktual Tahun
2011)

Luas
Penyimpangan

Keterangan Lokasi

(Ha)

Permukiman

12,57

Ds. Ciburial dan Ds. Cimenyan

Sawah

27,02

Ds. Ciburial

Tegal/Ladang

3,14

Ds. Cimenyan

Industri

1,33

Ds. Ciburial, Ds. Mekarsaluyu, dan


Ds. Sindanglaya

Belukar

89,29

Industri

1,58

Kawasan Budidaya
a.

b.
2.

c.

Permukiman

Budidaya
Pertanian
Lahan Basah

Budidaya
Pertanian
Lahan Kering

Perkebunan

TOTAL

Ds. Ciburial dan Ds. Mekarsaluyu

Kebun Campur

83,36

Semua Desa

Lapangan Bola

0,29

Ds. Ciburial

Permukiman

159,76

Tanah Kosong

5,78

Tegal/Ladang

373,60

Kecuali Ds. Cikadut


Ds. Cimenyan, Ds. Mandalamekar,
dan Ds. Mekarsaluyu
Semua Desa

Belukar

1,64

Ds. Ciburial dan Ds. Mekarmanik

Permukiman

5,54

Ds. Ciburial, Ds. Cimenyan dan Ds.


Mekarmanik

Tegal/Ladang

63,34

Ds. Cimenyan dan Ds. Mekarmanik

Belukar

84,40

Kecuali Ds. Cikadut

Industri

2,20

Kebun Campur

d.

Semua Desa

Perdagangan dan
Jasa

131,53
8,26

Ds. Ciburial, dan Ds. Cimenyan


Semua Desa
Ds. Ciburial dan Ds. Mekarsaluyu

Permukiman

156,49

Semua Desa

Sawah

133,16

Kecuali Mandalamekar

Tanah Kosong

7,81

Tegal/Ladang

872,97

Ds. Cimenyan, Ds. Mandalamekar,


Ds. Mekarsaluyu, Ds. Mekarmanik.
Kecuali Ds. Ciburial

2.546,73

Sumber: Hasil Analisis, 2013

Penyimpangan yang terjadi di KBU berdasarkan arahan Pergub No. 21 Tahun 2009 terjadi
karena banyaknya permintaan akan tempat tinggal sehingga sebagian besar lahan yang diperuntukan
bagi kegiatan non-permukiman beralih fungsi menjadi permukiman. Dari empat jenis penyimpangan
guna lahan yang terjadi terhadap PERGUB KBU, penyimpangan terbesar adalah dari Hutan Lindung
tegal/lading sebesar 153,53 Ha, Budidaya Lahan Basah Permukiman sebesar 159,76 Ha, Lahan
Basah Tegal/Ladang sebesar 373,60 Ha, Perkebunan Kebun Campur sebesar 131, 53 Ha,
Perkebunan Permukiman 156,49 Ha, Perkebunan Sawah sebesar 133,16 Ha serta yang tertinggi
penyimpangannya adalah Perkebunan Tegal/Ladang sebesar 872,97 Ha.
Dari penyimpangan tersebut diatas, masih banyak lahan yang bias dikembalikan kepada
fungsi arahan pemanfaatan ruang, agar kembali memfungsikan kawasan KBU sebagai kawasan
konservasi terhadap kawasan lain/sekitarnya.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
TABEL RINCIAN LUAS PENYIMPANGAN TERHADAP PERGUB KBU TIAP DESA/KELURAHAN DI KECAMATAN CIMENYAN BERDASARKAN
PERUNTUKANNYA
Perubahan Lahan
Kawasan Lindung

Ciburial

Cikadut

Cimenyan

30,32

63,67

2,75

30,32

10,04

Hutan Lindung-Permukiman

Hutan Lindung-Sawah

Hutan Lindung-Tanah Kosong

0,32

Hutan Lindung-Tegal/Ladang

50,57

86,61

3,82

4,12

40,30

Hutan Konservasi-Kolam

1,06

Hutan Konservasi-Perdagangan dan Jasa

2,22

Hutan Konservasi-Permukiman

11,89

0,68

Hutan Konservasi-Sawah

27,02

3,14

Budidaya Permukiman

0,46

Budidaya Permukiman-Industri

0,46

Hutan Lindung
Hutan Lindung-Belukar
Hutan Lindung-Kebun Campur

Hutan Konservasi
Hutan Konservasi-Belukar
Hutan Konservasi-Kebun Campur

Hutan Konservasi-Tegal/Ladang

Mandalamekar

Mekarluyu

Mekarmanik

Sindanglaya

Total

179,98

273,97

73,64

76,39

40,36

0,42

0,42

3,15

3,15

0,32

102,76

153,33

90,44

4,12

40,30

1,06

2,22

12,57

27,02

3,14

0,27

0,60

1,33

0,27

0,60

1,33

Kawasan Budidaya
-

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Perubahan Lahan

Ciburial

Cikadut

Cimenyan

133,58

18,84

125,79

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Belukar

7,59

1,61

7,50

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Industri

0,62

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Kebun Campur

55,63

5,35

3,50

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Lapangan Bola

0,29

67,90

15,10

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Tanah Kosong

0,90

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Tegal/Ladang

1,54

11,88

98,78

Budidaya Pertanian Lahan Kering

2,37

48,00

Budidaya Pertanian Lahan Kering-Belukar

0,25

Budidaya Pertanian Lahan Kering-Permukiman

2,12

1,22

46,77

205,85

47,20

464,75

2,71

Perkebunan-Belukar

23,14

14,46

Perkebunan-Industri

0,32

1,89

62,38

4,68

20,31

3,54

Perkebunan-Permukiman

26,33

15,73

52,04

Perkebunan-Sawah

90,14

0,67

8,63

Budidaya Pertanian Lahan Basah

Budidaya Pertanian Lahan Basah-Permukiman

Budidaya Pertanian Lahan Kering-Tegal/Ladang


Perkebunan
Perkebunan-Perdagangan/Jasa

Perkebunan-Kebun Campur
Perkebunan-Perdagangan dan Jasa

Mandalamekar
96,52
4,65
9,26
9,87
1,60
71,13
64,87
4,42
5,77
5,57
-

Mekarluyu

Mekarmanik

Sindanglaya

Total

159,13

173,54

6,28

713,67

20,50

44,97

2,47

89,29

0,96

1,58

0,54

8,79

0,28

83,36

0,29

34,95

29,71

2,23

159,76

3,28

5,78

98,90

90,08

1,29

373,60

20,15

70,52

1,40

1,64

2,19

5,54

16,57

63,34

209,91

372,20

27,32

1.392,11

2,00

17,62

17,17

7,58

84,40

2,20

19,12

13,30

5,99

131,53

3,54

18,14

37,09

1,60

156,49

0,89

31,70

1,12

133,16

4,72

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Perubahan Lahan

Ciburial

Cikadut

Cimenyan

Perkebunan-Tanah Kosong

2,33

Perkebunan-Tegal/Ladang

26,13

365,10

459,19

66,04

706,03

TOTAL

Mandalamekar
0,43
48,68
161,39

Mekarluyu

Mekarmanik

Sindanglaya

Total

2,47

2,59

7,81

151,67

270,35

11,04

872,97

369,31

745,87

34,20

2.542,04

Sumber: Hasil Analisis, tahun 2013

Dari data tersebut diatas, maka nilai tertinggi penyimpangan adalah pertanian lahan basah sebesar 713,67 Ha dan Hutan Lindung sebesar 273,97
Ha. Sedangkan penyimpangan terbesar berada di Desa Mekarmanik dengan luas sebesar 745,87 Ha atau sekitar 29,34 % dari total luas penyimpangan.
Lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar dibawah ini.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 4.4

Peta Penyimpangan Guna Lahan Aktual Tahun 2011 terhadap Pergub No. 21 Tahun 2009

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
Analisis Koefisien Wilayah Terbangun Aktual (KWTa)
Koefisien Wilayah Terbangun Aktual (KWTa) adalah perbandingan antara luas wilayah terbangun saat
ini terhadap luas wilayah secara keseluruhan. Berdasarkan kondisi fisik-lingkungannya, Kecamatan
CImenyan termasuk dalam kawasan tertentu yang memiliki nilai Koefisien Wilayah Terbangun (KWT)
maksimal 20%. Namun pada kenyataannya sebagian besar desa/kelurahan yang termasuk dalam
KBU memiliki nilai Koefisien Wilayah Terbangun aktual (KWTa) jauh di atas nilai KWT maksimalnya.
Dengan semakin intensifnya kegiatan pembangunan di KBU, kondisi KBU saat ini menjadi semakin
kritis dimana hal tersebut dapat dilihat dari nilai KWTa-nya, yaitu sebagai berikut.
TABEL NILAI KWTA SETIAP DESA/KELURAHAN DI KBU TAHUN 2011
No

Desa

Luas Desa (Ha)

Luas Terbangun (Ha)

KWT_Max (%)

KWT Aktual_2011

Cibeunying

273,85

61,08

20%

22,30

Ciburial

821,97

146,26

20%

17,79

Cikadut

402,66

123,03

20%

30,55

Cimenyan

909,42

103,78

20%

11,41

Mandalamekar

207,20

38,64

20%

18,65

Mekarluyu

744,09

176,06

20%

23,66

Mekarmanik

1544,83

80,39

20%

5,20

Padasuka

71,17

28,70

20%

40,32

Sindanglaya

135,69

30,59

20%

22,54

Sumber: Hasil analisis, Tahun 2013

Sesuai dengan pasal 7 ayat 1 dalam Peraturan Gubernur (Pergub) Jawa Barat No. 21
Tahun 2009 disebutkan bahwa desa/kelurahan dengan KWTa yang telah mencapai KWT
maksimal dilarang melakukan penambahan luas kawasan terbangun. Dengan semakin
intensifnya kegiatan pembangunan di Kecamatan Cimenyan, kondisi saat ini menjadi semakin kritis
dimana hal tersebut dapat dilihat dari nilai KWTa-nya, yaitu pada tabel diatas
Berdasarkan hasil penghitungan luas wilayah terbangun dengan menggunakan peta quickbird,
sebagian kecil desa/kelurahan yang terdapat di Kecamatan Cimenyan memiliki nilai KWTa yang
melampaui batas maksimal yang diperbolehkan, diantaranya adalah desa Cibeunying, Cikadut dan
desa Padasuka. Hal ini menunjukkan perkembangan kegiatan yang terjadi di dalamnya sangatlah
pesat. Pada umumnya setiap desa/kelurahan yang ada di Kecamatan Cimenyan memiliki nilai KWT
maksimal antara 20%, yang artinya wilayah tersebut hanya boleh terbangun seluas 20% dari luas
wilayahnya, sisanya merupakan kawasan non-terbangun yang berfungsi sebagai daerah
konservasi/kawasan lindung. Namun pada kenyataannya, kebutuhan akan lahan yang terus
meningkat menyebabkan pembangunan yang terjadi di Kecamatan Cimenyan menjadi tidak
terkendali. Akibatnya banyak terjadi alih fungsi lahan menjadi kawasan terbangun, dimana luasnya
bisa mencapai 57% dari luas wilayah (desa/kelurahan). Berdasarkan tingkat penyimpangannya, dapat
diklasifikasikan menjadi 4 (empat) tingkatan, yaitu:
Tidak ada penyimpangan

: nilai KWTa tidak melebihi KWT Max

Penyimpangan cukup tinggi

: nilai KWTa 1 3 kali lebih besar dari nilai KWT Max

Penyimpangan tinggi

: nilai KWTa 4 6 kali lebih besar dari nilai KWT Max

Penyimpangan sangat tinggi

: nilai KWTa >6 kali lebih besar dari nilai KWT Max.

Jika diklasifikasikan berdasarkan tingkat penyimpangannya, penyimpangan luas wilayah terbangun di


wilayah KBU adalah sebagai berikut:

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang
1. Sebagian kecil desa/kelurahan yang terdapat di Kecamatan Cimenyan mengalami penyimpangan
nilai KWTa yang cukup tinggi dibandingkan dengan KWT maksimal yang diperbolehkan (1 3
kali lebih besar dari nilai KWT Max), dimana jumlahnya mencapai 57% dari total desa/kelurahan
yang terdapat di Kecamatan Cimenyan atau 3 desa/kelurahan. Kelurahan-kelurahan tersebut
diantaranya, Cibeunying, Cikadut dan desa Padasuka.
2. Sebanyak 6 desa/kelurahan sisanya di Kecamatan Cimenyan memiliki luas wilayah terbangun
yang masih di bawah nilai KWT maksimalnya, atau dalam hal ini termasuk dalam kondisi aman.
Pada umumnya desa/kelurahan yang tidak mengalami penyimpangan luasan kawasan
terbangun. Beberapa desa/kelurahan yang termasuk kategori ini antara lain desa Ciburial,
Cimenyan, Mandalamekar, Mekarmanik, Mekarluyu, dan Sindangsari.

PENYUSUNAN MATERI TEKNIS PEDOMAN BIDANG PENATAAN RUANG


Pedoman Monitoring dan Evaluasi Pemanfaatan Ruang

Gambar 4.5

Peta Koefisien Wilayah Terbangun Aktual (KWTa) Per Desa/Kelurahan di KBU Tahun 20