Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK (KI2051)

PERCOBAAN 7

PROTEIN & KARBOHIDRAT: SIFAT DAN REAKSI KIMIA

Nama

: Bunga Indraswari Sekaton

NIM

: 10614047

Kelompok

:5

Tanggal Percobaan

: 15 Oktober 2015

Asisten

: Riga / 20515005

LABORATORIUM KIMIA ORGANIK


PROGAM STUDI KIMIA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

PROTEIN & KARBOHIDRAT: SIFAT DAN REAKSI KIMIA

I. TUJUAN
1. Menentukan perbedaan antara gula pereduksi dengan gula bukan
pereduksi
2. Menentukan perbedaan asam amino dengan peptida atau protein serta
perbedaan gugus samping dalam struktur asam amino
3. Menentukan kandungan glukosa pada sampel larutan gula dengan alat test
tape

II. DATA PENGAMATAN


2.1

Uji Millon
Hasil pengamatan uji Millon pada kasein cair dan kasein serbuk
adalah terdapat endapan berwarna jingga setelah tabung didinginkan pada
keduanya.

Gambar 2.1. Hasil uji millon pada kanan: kasein cair, kiri: kasein serbuk
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.2

Uji Ninhidrin
Hasil pengamatan uji ninhidrin pada:

kasein larutan menjadi warna biru tua (keunguan)

glisin larutan menjadi warna biru tua (keunguan)

Gambar 2.2. Hasil uji ninhidrin pada kanan: kasei, kiri: glisin
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.3

Uji Sulfur
Hasil pengamatan uji ninhidrin pada:

kasein larutan menjadi keruh

sistein larutan bening, terdapat endapan hitam

Gambar 2.3. Hasil uji sulfur pada kanan: kasein, kiri: sistein
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.4

Reaksi Dengan Asam Nitrit


Hasil pengamatan reaksi asam nitrit dengan:

glisin larutan berwarna biru, muncul gelembung secara terus


menerus

HCl larutan berwarna bening, muncul gelembung namun tidak


terus menerus

kasein terdapat endapan putih, muncul gelembung secara terus


menerus

Gambar 2.4. Hasil reaksi asam nitrat dengan dari kiri ke kanan: glisin, HCl, kasein
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.5

Uji Biuret
Hasil pengamatan uji biuret dengan:

hasil uji pada pembanding (urea+air+ CuSO4+NaOH): terdapat


endapan biru muda

kasein (+air+CuSO4+NaOH): larutan berwarna ungu, terdapat


endapan

Gambar 2.5. Hasil uji dengan kiri: kasein dan kanan: larutan pembanding
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.6

Uji Xanthoproteat
Hasil pengamatan uji xanthoproteat dengan:

saat dipanaskan: perubahan dari warna jingga kuning terang

saat ditambah NaOH: ada cincin kuning (urutan warna lapisan dari
atas kebawah: coklat, cincin kuning, kuning bening), dan
menghasilkan panas (reaksi eksoterm)

Gambar 2.6. Hasil uji xanthoproteat dengan kasein


(Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.7

Uji Molisch
Hasil pengamatan uji molisch dengan:

fruktosa: larutan warna kuning warna hitam

glukosa: larutan warna ungu

laktosa: larutan bening, lapisan kuning

maltosa: larutan ungu-kuning

sukrosa: lapisan hitam

Gambar 2.7. Hasil uji molisch pada dari kiri ke kanan: fruktosa, glukosa, laktosa,
maltosa, sukrosa, (Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.8

Uji Benedict
Hasil pengamatan uji benedict dengan semua sampel gula
menghasilkan warna merah bata kecuali sukrosa (keruh kebiruan).

Gambar 2.8. Hasil uji benedict pada sampel gula (Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.9

Uji Barfoed
Hasil pengamatan uji barfoed dengan sampel gula menunjukkan
yang muncul endapan terlebih dahulu adalah: fruktosa, glukosa. Dengan
keterangan fruktosa lebih cepat muncul endapan merah bata daripada
glukosa.

Gambar 2.9. Hasil uji barfoed pada sampel gula dari kiri ke kanan: fruktosa, laktosa,
sukrosa, glukosa, maltosa (Dokumentasi Pribadi, 2015)

2.10

Uji Hidrolisis Gula


Hasil pengamatan uji hidrolisis gula pada sampel:

keadaan awal sampel:


sukrosa, laktosa, maltosa jernih
kanji keruh

keadaan saat dipanaskan dan ditambahkan HCl:


sukrosa, laktosa, maltosa tidak berubah
kanji muncul endapan putih (tidak bisa diaduk)

setelah penetralan:

sukrosa, laktosa sedikit kuning


maltosa lebih kuning
kanji tetap keruh

tes tape
sukro: coklat tua
lakto: hijau
malto: hijau tua
kanji: biru muda

gluko test/kadar gula


sukrosa: 2000 mg/dL
laktosa: 100 mg/dL
maltosa: 250 mg/dL
kanji: 0

hasil uji benedict


sukrosa: larutan warna coklat
laktosa, maltosa: larutan warna coklat muda
kanji: larutan warna biru

Gambar 2.10. Keadaan awal sampel (kiri) dan ketika dipanaskan+HCl (kanan)
(Dokumentasi Pribadi, 2015)

Gambar 2.11. Tes tape pada sampel gula (Dokumentasi Pribadi, 2015)

Gambar 2.12. Hasil uji benedict pada sampel gula (Dokumentasi Pribadi, 2015)

III. PEMBAHASAN

Uji millon adalah sebuah uji menggunakan reagen millon yang merupakan
sebuah reagen yang digunakan untuk mendeteksi adanya protein terlarut.. hasil
positifnya berupa perubahan warna menjadi jingga-merah yang terbentuk saat
pemanasan, yang mengindikasikan adanya tyrosine, yakni asam amino yang
terdapat pada semua protein pada umumnya. Reagen millon adalah larutan
yang terdiri dari mercury nitrates (III) dan (V) di dalam nitric acid.
Nitrophenols, terbentuk dari reaksi tyrosine oleh nitric acid (V), dimana akan

membentuk komplek jingga-merah dengan mercury. Prinsip reaksi yang terjadi


adalah sebagai berikut:

Gambar 3.1 Prinsip reaksi pada uji Millon (www.edubio.info)

Hasil pada percobaan menunjukkan sampel kasein baik pada wujud cair
maupun kasein serbuk yang diencerkan dengan akuades ketika diberikan uji
millon terjadi endapan dengan warna jingga pada larutan. Hal ini
mengindikasikan adanya protein terlarut pada kasein.
Uji ninhidrin adalah sebuah reaksi kimia yang dilakukan untuk mendeteksi
keberadaan asam amino. Ninhydrin (triketohydrindene hydrate) adalah sebuah
oxidating agent yang akan melakukan oxidative deamination pada gugus
alpha-amino. Ketika ninhidrin bereaksi dengan asam amino, akan terbentuk
CO2 dimana menyebabkan hasil positif berupa warna biru atau ungu. Asam
amino berupa proline dan hydroxyproline juga bereaksi terhadap reagen
ninhidrin, namun menghasilkan kompleks kuning. Reaksi yang terjadi adalah
sebagai berikut:

Gambar 3.2 Reaksi pada uji ninhidrin (vlab.amrita.edu)

Hasil dari percobaan menunjukkan adanya kompleks biru tua keunguan yang
terbentuk. Hal ini menyatakan adanya asam amino (kecuali asam amino proline
dan hydroxyproline) baik pada kasein maupun glisin.
Uji sulfur adalah salah satu uji untuk menentukan keberadaan sulfur atau
belerang pada asam amino dengan atom sulfur, misalnya sistein dan methionin.
Pada uji ini dalam suasana basa, Pb asetat akan bereaksi dengan sulfur dari
asam amino membentuk garam PbS yang akan menghasilkan kompleks hitam.
Penambahan NaOH berfungsi untuk mendenaturasi protein yang akan
mengakibatkan ikatan pada atom S yang terputus. Reaksi yang terjadi adalah
sebagai berikut:

Gambar 3.3. Reaksi pada uji sulfur (Dokumentasi pribadi, 2015)

Hasil dari pengamatan diperoleh bahwa kasein hanya berwarna keruh


sedangkan sistein terdapat endapan hitam. Hal ini mengindikasikan bahwa
sistein mengandung atom sulfur sedangkan kasein tidak mengandung asam
amino yang memiliki atom sulfur.
Reaksi asam nitrit dengan glisin akan menghasilkan gas nitrogen (N2) dan
asam karboksilat. Keberadaan gas nitrogen ini ditandai dengan larutan yang
berubah warna menjadi biru muda. HCl yang ditambahkan pada reaksi ini akan
bereaksi dengan asam amino membentuk senyawa lain, dan muncullah warna
biru muda ini. HCl murni saja yang direaksikan dengan asam nitrit hanya
membuat sedikit gelembung dan larutan berwarna bening. Reaksi ini bertujuan
untuk mengetahui keberadaan gugus amina bebas pada asam amino dan protein
yang ditandai dengan terbentuknya gas nitrogen dan reaksinya menunjukkan
adanya amina primer pada pengujian protein. Reaksi yang terjadi adalah
sebagai berikut:

Gambar 3.4 Reaksi glisin dengan asam nitrit (harpercollege.edu)

Reaksi antara kasein dan asam nitrit akan menghasilkan endapan putih yang
mengindikasikan tidak ada reaksi yang terjadi.
Uji biuret adalah sebuah tes kimia yang dilakukan untuk mendeteksi
adanya ikatan peptida. Reaktan NaOH disini berfungsi untuk memutuskan
ikatan peptida untuk membentuk kompleks ungu. Dan ion copper(II) dari
penambahan CuSO4 akan bereaksi dengan adanya peptida membentuk
kompleks ungu. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:

Gambar 3.5 Reaksi pada uji biuret (uwplatt.edu)

Uji xanthoproteat digunakan untuk menentukan keberadaan tyrosine,


trypthopane, dan phenylalanine pada protein. Hasil tes positif akan muncul
pada protein dengan asam amino yang membawa gugus aromatik, khususnya
tyrosine. Gugus aromatic pada asam amino akan dinitrasi oleh HNO3. Derivat
nitro ini akan menghasilkan warna kuning-jingga. Reaksi adisi dari nitric acid
ini umumnya sebagai tanda adanya tyrosine atau tryptophan pada protein.
Penambahan basa kuat berupa NaOH akan membuat kompleks warna yang
dihasilkan menjadi tua mendekati jingga. Reaksi yang terjadi pada uji ini
adalah sebagai berikut:

Gambar 3.6 Reaksi pada uji xanthoproteat (uwplatt.edu)

Uji molisch adalah uji kimia yang digunakan untuk menunjukkan


keberadaan karbohidrat. Semua jenis karbohidrat (monosakarida, disakarida,
oligosakarida, dan polisakarida) akan menunjukkan hasil positif dengan uji ini.
Reagen molisch yang digunakan pada praktikum ini adalah naftal. H2SO4
yang turut ditambahkan pada uji ini yang menyebabkan terjadinya dehydration
pada sampel (gula) dari pentosa menjadi bentuk furfural, seperti yang
ditunjukkan pada gambar dibawah:

Gambar 3.7. Dehydration pada sampel (gula) dari pentosa/hexosa menjadi bentuk furfural
(harpercollege.edu)

Selanjutnya bentuk furfural ini akan bereaksi dengan naftal yang ada pada
reagen uji untuk membentuk kompleks ungu. Hasil pengamatan menunjukkan
semua sampel adalah senyawa karbohidrat.
Uji benedict akan menghasilkan hasil positif pada gula pereduksi.
Komposisi pereaksi benedict adalah Na-sitrat, Na2CO3 anhidrat, CuSO4 dan air.
Gula pereduksi akan teroksidasi oleh ion Cu di larutan reagen untuk
membentuk asam karboksilat dan kompleks merah copper (I) oxide, seperti
reaksi di bawah ini:

Gambar 3.8 Reaksi pada uji benedict (harpercollege.edu)

Hasil pengamatan menunjukkan bahwa sukrosa bukanlah gula pereduksi


karena tidak adanya kompleks merah yang terbentuk dari hasil uji ini.
Uji barfoed menyatakan hasil positif pada gula monosakarida pereduksi.
Reagen barfoed terdiri dari copper acetate dan acetic acid. Monosakarida
pereduksi akan teroksidasi oleh ion Cu di larutan membentuk asam karboksilat
dan kompleks merah copper (I) oxide selama kurang lebih 3 menit. Disakarida
pereduksi juga mengalami reaksi yang sama hanya saja dengan laju reaksi yang
lebih lambat. Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:

Gambar 3.9 Reaksi pada uji barfoed (harpercollege.edu)

Hasil dari pengamatan menunjukkan fruktosa dan glukosa merupakan gula


monosakarida pereduksi dengan ditandai munculnya endapan merah bata.
Pada uji hidrolisis gula, HCl pekat bertindak sebagai asam yang akan
menghidrolisis

sampel

gula

(disakarida

dan

monosakarida)

menjadi

monosakarida penyusunnya. Sedangkan tes tape dilakukan untuk menguji


kandungan glukosa. Tape ini mengandung enzim glukosa oksidase dan
peroksidase, dan orto-toluidin. Glukosa oksidase mengoksidasi glukosa
menjadi asam glukonat dan hidrogen peroksida. Lalu hidrogen peroksida akan
bereaksi dengan peroksidase menghasilkan oksigen yang mengoksidasi ortotoluidin menghasilkan larutan berwarna hijau. Sedangkan larutan NaOH
digunakan sebagai penetralan larutan apabila masih terlalu asam.

IV. KESIMPULAN

Dari hasil pengamatan dapat ditarik sebuah kesimpulan bahwa:

Kasein memiliki kandungan asam amino tyrosine

Glisin dan kasein mengandung asam amino (kecuali asam amino


proline dan hydroxyproline)

Sistein memiliki unsur belerang (S).

Glisin memiliki gugus amina bebas

Kasein mengandung gugus aromatik

Glukosa, fruktosa, maltosa, laktosa dan sukrosa merupakan


senyawa karbohidrat

Glukosa, fruktosa, maltosa dan laktosa adalah gula pereduksi. Gula


pereduksi dapat dideteksi dengan uji benedict.

Glukosa dan fruktosa adalah monosakarida pereduksi sedangkan


laktosa, maltosa dan sukrosa adalah disakarida pereduksi

Kandungan glukosa pada:


sukrosa: 2000 mg/dL
laktosa: 100 mg/dL
maltosa: 250 mg/dL
kanji: 0

V. DAFTAR PUSTAKA
Arthur, W. Devor, J. 1950. Carbohydrate Tests Using Sulfonated Naphthol. Chem. Soc. , 1950, 72 (5), pp 20082012.
Boyer, R. 2000. Modern Experimental Biochemistry, 3rd ed. California:
Addison Wesley Longman, Inc.
Cooper, A. J. L. 1983. Biochemistry of Sulfur-Containing Amino Acids.
Annual Review of Biochemistry. Vol. 52: 187-222
Gornall, G., Bardawill, C., & David, M. 1949. Determination of Serum
Proteins by means of the Biuret Reaction. J. Biol. Chem., 177, 751-766.
Helmpkamp, G. K., Johnson, Jr., H. W. 1964. Selected Experiments in
Organic Chemistry. San Francisco: H. Freeman and Company. p. 128.
Karl H. Van Norman. 1909. The Biuret Reaction and the Cold Nitric Acid
Test in the Recognition of Protein. Biochem J. 1909; 4(3-4): 127135.
Wilcox, C. F., Wilcox, M. F. 1998. Experimental Organic Chemistry: A
Small Scale Approach. New York: Prentice Hall. P. 506