Anda di halaman 1dari 18

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Katarak berasal dari bahasa Yunani Katarrhakies, Inggris Cataract,
Latin Cataracta yang berarti air terjun. Katarak adalah suatu perubahan
lensa mata yang semula jernih dan tembus cahaya menjadi keruh,
sehingga cahaya sulit mencapai retina akibatnya penglihatan menjadi
kabur.1
WHO menyebutkan penderita kebutaan di dunia mencapai 38 juta
orang, empat puluh delapan persen diantaranya disebabkan oleh katarak.
Di Indonesia sendiri prevalensi kebutaan telah mencapai 1,5% dengan
0,78% diantaranya disebabkan oleh katarak.2
Tanda awal terjadinya katarak adalah penglihatan yang semakin kabur,
pasien merasa silau terhadap cahaya matahari, perubahan persepsi warna,
dan daya penglihatan berkurang hingga mengalami kebutaan.1
Terapi pada katarak adalah operasi, diantaranya yaitu ICCE (Intra
Capsular Cataract Extraction), ECCE (Extra Capsular Cataract
Extraction), Fakoemulsifikasi, dan SICS (Small Incision Cataract
Surgery).3
1.2. Tujuan
1.2.1. Tujuan Umum
Untuk mengetahui secara umum mengenai katarak
1.2.2. Tujuan Khusus
1.2.2.1. Dapat memahami anatomi lensa
1.2.2.2. Mampu menegakkan diagnosis katarak
1.2.2.3. Dapat mengetahui prinsip pengobatan katarak

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi Lensa Mata


Lensa merupakan suatu struktur bikonveks, avaskular, tak berwarna, dan
hampir transparan. Diameternya 9 mm dan tebalnya sekitar 4 mm. Lensa
terfiksasi dibelakang iris oleh serat zonula zinii yang berasal dari badan siliar.
Serat tersebut menempel dan menyatu dengan lensa pada bagian anterior dan
posterior dari kapsul lensa. Kapsul lensa ini merupakan membran dasar yang
melindungi nukleus, korteks, dan epitel lensa. Komponen lensa 65% terdiri atas
air, sekitar 35% protein, dan sedikit mineral.1

Kapsul anterior

Epitel anterior
Korteks

Nukleus

Gambar 2.1 : Struktur lensa


Dikutip dari : Riordan-Eva P, Whitcher, JP: Vaughan & Asburys General Ophtalmology,
17th edition: http://www. xianide.blogspot.com.4

2.1. Fisiologi Lensa


Lensa tidak memiliki pembuluh darah maupun sistem persarafan. Untuk
mempertahankan kejernihannya, lensa menggunakan akuos humor sebagai
penyedia nutrisi dan sebagai tempat pembuangan produknya.
2.2.1. Keseimbangan elektrolit dan air di dalam lensa
Lensa normal mengandung 65% air, sekitar 5% air di dalam lensa berada di
ruang ekstrasel. Konsentrasi sodium di dalam lensa sekitar 20M dan potasium
sekitar 120M. Keseimbangan elektrolit antara lingkungan dalam dan luar lensa
sangat tergantung dari permeabilitas membrane sel lensa dan aktivitas pompa
Na, K, serta ATPase. Adanya inhibisi Natrium Kalium ATPase dapat
mengakibatkan hilangnya keseimbangan elektrolit dan meningkatnya air di
dalam lensa.

Akuos Humor

Gambar 2.2. Keseimbangan elektrolit dan air di dalam lensa


Dikutip dari : Riordan-Eva P, Whitcher, JP: Vaughan & Asburys General Ophtalmology, 17th
edition: http://www. xianide.blogspot.com.4

2.2.2. Akomodasi lensa


Akomodasi adalah suatu mekanisme yang dilakukan oleh mata untuk
mengubah fokus dari benda jauh ke benda dekat. Akomodasi terjadi akibat
perubahan lensa oleh badan siliar terhadap serat-serat zonula. Saat m.siliaris
kontraksi, serat zonular relaksasi mengakibatkan lensa menjadi lebih cembung,
ketebalan aksial lensa meningkat, dan terjadi akomodasi. Sedangkan saat
m.siliaris relaksasi, serat zonular menegang, lensa lebih pipih dan kekuatan
dioptri menurun.

M.ciliaris
Ketegangan serat zonular
Bentuk lensa
Tebal axial lensa
Dioptri lensa

Akomodasi
Kontraksi
Menurun
Lebih cembung
Meningkat
Meningkat

Tanpa akomodasi
Relaksasi
Meningkat
Lebih pipih
Menurun
Menurun

Tabel 2.1. Perubahan pada saat akomodasi


Dikutip dari : Riordan-Eva P, Whitcher, JP: Vaughan & Asburys General
Ophtalmology, 17th edition: http://www. xianide.blogspot.com.4

Akomodasi dipersarafi oleh saraf simpatik yang merupakan cabang dari N.


Occulomotorius.
akomodasi,

Obat-obat

sedangkan

parasimpatomimetik

obat-obat

(pilocarpin)

memicu

(atropin)

memblok

parasimpatolitik

akomodasi. Obat-obatan yang menyebabkan relaksasi m.siliaris disebut


siklopegik.4
2.3. Katarak
2.3.1. Definisi
Katarak berasal dari bahasa Yunani Katarrhakies, Inggris Cataract, Latin
Cataracta yang berarti air terjun. Dalam bahasa Indonesia katarak disebut bular
dimana penglihatan seperti tertutup air terjun akibat lensa yang keruh. Menurut
WHO katarak adalah kekeruhan yang terjadi pada lensa mata, yang
menghalangi sinar masuk ke dalam mata.1
Gambar 2.3. Katarak pada lensa mata
Dikutip dari : http://agenpusatacemaxs.wordpress.com/6

2.3.2. Epidemiologi
Katarak atau kekeruhan lensa mata merupakan salah satu penyebab kebutaan
terbanyak di Indonesia maupun di dunia. WHO menyebutkan penderita
kebutaan di dunia mencapai 38 juta orang, dan 48% diantaranya disebabkan
oleh katarak. Di Indonesia sendiri prevalensi kebutaan telah mencapai 1,5%
dengan 0,78% diantaranya disebabkan oleh katarak, dan yang paling banyak

karena katarak senilis/ketuaan. Masih banyak penderita katarak yang tidak


mengetahui jika menderita katarak. Hal ini diketahui dari tiga terbanyak alasan
penderita katarak belum operasi menurut hasil Riskesdas 2013 yaitu 51,6%
karena tidak mengetahui menderita katarak, 11,6% karena tidak mampu biaya
operasi katarak dan 8,1% karena takut operasi.2
2.3.3. Etiologi
Katarak dapat disebabkan oleh berbagai faktor dan penyebabnya bisa
menjadi salah satu atau kombinasi dari faktor-faktor berikut :
2.3.3.1.
Faktor Intrinsik
a. Usia
Seiring dengan pertambahan usia, lensa akan mengalami penuaan. Lensa
terus tumbuh dan membentuk serat lensa dengan arah pertumbuhan yang
konsentris. Tidak ada sel yang mati ataupun terbuang karena lensa tertutupi oleh
serat lensa. Hal tersebut mengakibatkan serat lensa yang paling tua berada di
pusat lensa (nukleus) dan serat lensa yang paling muda berada tepat di bawah
kapsul lensa (korteks).7
b. Hereditas
Faktor genetik memiliki peran yang besar pada insiden, onset umur, dan
maturasi katarak pada keluarga yang berbeda. Cara transmisi yang paling sering
adalah autosomal dominan dan biasanya bilateral.7
2.3.3.2.
Faktor Ekstrinsik
a. Sinar Ultraviolet
Radiasi sinar ultraviolet dapat meningkatkan jumlah radikal bebas pada lensa
karena tingginya penetrasi jumlah cahaya ultraviolet menuju lensa. Sinar
ultraviolet memiliki energi foton yang besar sehingga dapat meningkatkan

molekul oksigen dari bentuk triplet menjadi oksigen tunggal yang merupakan
salah satu spesies oksigen reaktif.7
b. Trauma pada mata
Trauma dapat menyebabkan kerusakan langsung pada protein lensa sehingga
timbul katarak.7
c. Penyakit/gangguan sistemik
Penyakit sistemik yang paling sering menyebabkan katarak adalah diabetes
mellitus. Hal ini dikarenakan diabetes dapat menyebabkan perubahan
metabolisme lensa. Tingginya kadar gula darah menyebabkan tingginya kadar
sorbitol lensa. Sorbitol ini menyebabkan peningkatan tekanan osmotik lensa
sehingga lensa menjadi sangat terhidrasi dan timbulah katarak.7
d. Infeksi
Uveitis kronik sering menyebabkan terjadinya katarak. Pada uveitis sering
dijumpai sinekia posterior yang dapat menyebabkan pengerasan pada kapsul
anterior lensa.7
e. Faktor diet
Defisiensi asam amino, vitamin, dan elemen esensial merupakan antioksidan
eksogen yang berfungsi menetralkan radikal bebas yang terbentuk pada lensa
sehingga dapat mencegah terjadinya katarak.7
2.3.4. Patofisiologi
Terdapat 2 teori yang dapat menyebabkan terjadinya katarak, yaitu teori
hidrasi dan sklerosis :
2.3.4.1.
Teori Hidrasi
Terjadinya kegagalan mekanisme pompa aktif pada epitel lensa yang berada
di subkapsular anterior sehingga air tidak dapat dikeluarkan dari lensa. Air yang
banyak ini akan menimbulkan bertambahnya
menyebabkan kekeruhan lensa.1
2.3.4.2.
Teori Sklerosis

tekanan osmotik yang

Lebih banyak terjadi pada lensa manula dimana serabut kolagen terus
bertambah sehingga terjadi pemadatan serabut kolagen di tengah. Makin lama
serabut tersebut semakin bertambah banyak, sehingga terjadilah sklerosis pada
nukleus lensa.1
2.3.5. Klasifikasi
2.3.5.1.
Katarak Developmental
2.3.5.1.1. Katarak Kongenital
Katarak kongenital adalah katarak yang ditemukan pada bayi ketika lahir
atau beberapa saat kemudian dan berkembang pada tahun pertama dalam
hidupnya. Katarak kongenital bisa merupakan penyakit keturunan (diwariskan
secara autosomal dominan), infeksi kongenital, atau bisa juga pada bayi yang
dilahirkan oleh ibu-ibu yang menderita penyakit misalnya diabetes mellitus.
Faktor resiko terjadinya katarak kongenital adalah penyakit metabolik yang
diturunkan, riwayat katarak dalam keluarga, infeksi virus pada ibu ketika bayi
masih dalam kandungan.1

Gambar 2.4. katarak kongenital


Dikutip dari : http://www. medicastore.com.8

2.3.5.1.2. Katarak Juvenil

Katarak yang mulai terbentuk pada usia kurang dari 9 tahun atau lebih dari 3
bulan. Konsistensinya lembek seperti bubur disebut juga soft cataract. Biasanya
merupakan kelanjutan katarak kongenital.1
2.3.5.2.
Katarak Degeneratif
Dibagi menjadi 2 yaitu primer dan komplikata :
2.3.5.2.1. Katarak Primer
a. Katarak Pre-Senil
b. Katarak Senilis
Kekeruhan lensa yang terjadi pada usia lanjut yaitu di atas 50 tahun. Katarak
senilis lebih sering dijumpai. Gejalanya yaitu penglihatan yang semakin kabur.
Katarak ini biasanya berkembang lambat selama beberapa tahun. 7
2.3.5.2.2. Katarak Komplikata
Katarak komplikata merupakan katarak sekunder akibat penyakit intraokular
pada fisiologi lensa. Katarak biasanya berawal di daerah subkapsul posterior
dan akhirnya mengenai seluruh sktruktur lensa. Penyakit-penyakit intraokular
yang sering berkaitan dengan pembentukan katarak adalah uveitis kronik atau
rekuren, glaukoma, retinitis pigmentosa dan pelepasan retina.1
2.3.5.3.
Katarak secara umum diklasifikasikan berdasarkan morfologi, maturitas, dan
age of onset :
2.3.5.3.1. Morfologi
a. Katarak Nuklear
Pada katarak ini terjadi sklerosis pada nukleus lensa dan menjadikan nukleus
lensa menjadi berwarna kuning dan opak. Katarak ini lokasinya pada bagian
tengah lensa atau nukleus. Nukleus cenderung menjadi lebih gelap dan keras
(sklerosis) serta berubah menjadi kuning sampai cokelat. Katarak nuklear
memiliki progresivitas yang lambat namun merupakan bentuk katarak yang

paling banyak terjadi. Pandangan jauh lebih dipengaruhi dari pada pandangan
dekat (pandangan baca) bahkan pandangan baca dapat menjadi lebih baik
(miopisasi).1

Gambar 2.5.
Katarak
Nuklear
Dikutip dari:
http://www.aoa.org.9

b. Katarak Kortikal
Pada katarak ini terjadi perubahan komposisi ion dari korteks lensa serta
komposisi air dari serat-serat pembentuk lensa. Katarak ini terjadi pada lapisan
yang mengelilingi nukleus atau disebut korteks.1

Gambar
Katarak
Kortikal

2.6.
Dikutip dari: http://www/aoa.org.9

c. Katarak Subkapsularis
Kekeruhan yang terjadi pada katarak ini dimulai dari kecil hanya di bawah
kapsul, dan biasanya terjadi di belakang lensa. Pasien merasa sangat terganggu
saat membaca di cahaya terang dan biasanya melihat halo pada malam hari.1

d. Katarak Kapsularis
Dibagi menjadi 2 jenis yaitu :
1. Kapsular Anterior
a. Kongenital : kelainanya di membran pupil yang tidak dapat lepas pada
waktu lahir.
b. Di dapat : Pseudoexfloation syndrome, Chlorpromazine, yang disertai
dengan sinekia posterior.
2. Kapsular Posterior
a. Kongenital : membran hialoid persisten. Seperti ada hubungan kapsul
posterior dengan retina yang seharusnya menghilang sejak lahir.
e. Katarak Lammelar
f. Katarak Sutural
2.3.5.3.2. Maturitas/ Stadium
a. Katarak Insipiens
Kekeruhan dimulai dari tepi ekuator menuju korteks anterior dan posterior
(katarak kortikal). Pada katarak subkapsular posterior kekeruhan dimulai dari
anterior subkapsular posterior celah terbentuk antara serat lensa dan korteks
yang berisi jaringan degeneratif pada katarak insipien. Bentuk ini kadang
menetap untuk waktu yang lama.1
b. Katarak Intumesen
Katarak yang terjadi akibat lensa yang menarik air sehingga menjadi
cembung. Masuknya air ke dalam celah lensa mengakibatkan lensa menjadi
bengkak dan besar yang akan mendorong iris sehingga bilik mata menjadi
dangkal dibandingkan keadaan normal yang menyebabkan penyulit glaukoma.1
c. Katarak Imatur
Kekeruhan hanya mengenai sebagian lensa. Pada katarak imatur akan dapat
bertambah volum lensa akibat meningkatnya tekanan osmotik bahan lensa yang
degeneratif.1
d. Katarak Matur
Kekeruhannya telah mengenai seluruh lensa. Kekeruhan ini bisa terjadi
akibat deposisi ion Ca yang menyeluruh.1

Insipien
Ringan
Normal

Kekeruhan
Cairan lensa

Imatur
Sebagian
Bertambah (air

Matur
Seluruh
Normal

Hipermatur
Massif
Berkurang(air keluar)

Normal
Normal
Normal
-

Tremulans
Dalam
Terbuka
Pseudo(+)
Uveitis+Glaukoma

masuk)
Iris
Bilik mata depan
Sudut bilik mata
Shadow test
Penyulit

Normal
Normal
Normal
-

Terdorong
Dangkal
Sempit
+
Glaucoma

Tabel 2.2 Perbedaan stadium katarak


Dikutip dari : Ilyas, Sidarta. 2013. Ilmu Penyakit Mata. Edisi Keempat. Jakarta:
Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.1

e. Katarak Hipermatur
Protein-protein dibagian korteks lensa telah mencair. Cairan ini bisa keluar
dari kapsul yang utuh, meninggalkan lensa yang mengkerut dengan kapsul yang
keriput. Katarak jenis ini sebenarnya berbahaya karena dapat menyebabkan
inflamasi hingga uveitis.
f. Katarak Morgagni
Katarak hipermatur yang nukleus lensanya mengambang dengan bebas di
dalam kantung kapsulnya.1
2.3.5.3.3. Age of Onset
a. Katarak Kongenital
Kebanyakan orang tua kurang memperhatikan bahwa anaknya mengalami
katarak sejak bayi lahir, sehingga biasanya baru terlihat ketika usianya sudah 3
bulan. Semakin lambat dioperasi maka prognosisnya semakin buruk. Jika dapat
melihat biasanya ambliopia dan tidak maksimal. Katarak kongenital sebaiknya
dioperasi sebelum usia 2 bulan.
b. Katarak Infantil
Merupakan kelanjutan dari katarak kongenital dimana usia penderita di
bawah 1 tahun.
c. Katarak Juvenil
Katarak yang terjadi pada usia di bawah 9 tahun dan biasanya kelanjutan dari
katarak kongenital.
d. Katarak Pre-Senil
Terjadi pada usia lebih dari 9 tahun.

e. Katarak Senil
Terjadi pada usia lebih dari 50 tahun. Kebanyakan katarak yang dijumpai
adalah jenis ini yang diakibatkan proses degeneratif.1
2.3.6.
Manifestasi Klinis
Pasien dengan katarak biasanya datang dengan riwayat terjadinya gangguan
penglihatan secara progresif seperti penurunan visus, silau, perubahan miopik
seperti miopia derajat sedang hingga berat sehingga pasien presbiopia
mengalami peningkatan penglihatan dekatnya dan kurang membutuhkan
kacamata baca, diplopia monokular, berkabut pada lapangan pandang, serta
ukuran kaca mata sering berubah.1
2.3.7 Diagnosis
Diagnosa dari katarak dibuat atas dasar anamnesis dan pemeriksaan fisik.
Pemeriksaan untuk mendiagnosis katarak antara lain pemeriksaan tajam
penglihatan, pemeriksaan adneksa okular dan struktur intraokular. Pada
pemeriksaan slit lamp beberapa hal yang harus dinilai seperti, ketebalan kornea
dan opasitas kornea, gambaran lensa, posisi lensa dan integritas dari serat
zonular, shadow test untuk menilai maturitas dari katarak, oftalmoskopi direk
dan indirek dalam evaluasi dari integritas bagian belakang harus dinilai seperti
masalah pada saraf optik dan retina dapat menyebabkan gangguan penglihatan.1
2.3.7.
Diagnosis Banding
a. Reflex Senil : biasanya pada orang tua dengan menggunakan lampu senter
tampak warna pupil keabu-abuan mirip katarak, tetapi pada pemeriksaan
refleks fundus positif (+).
b. Katarak komplikata : katarak terjadi sebagai penyulit dari penyakit mata
misalnya uveitis anterior atau penyakit sistemik misalnya diabetes
mellitus.

c. Katarak karena penyebab lain misalnya obat-obatan kortikosteroid,


radiasi, rudapaksa mata.
d. Kekeruhan badan kaca (vitreus humor)
e. Ablasio retina.7

2.3.8.
Penatalaksanaan
Beberapa jenis tindakan operasi katarak :
2.3.9.1.
Intra Capsular Cataract Extraction (ICCE)
Tindakan pembedahan dengan mengeluarkan seluruh lensa bersama
kapsulnya. Sekarang metode ini hanya dilakukan pada keadaan lensa sublukasi
dan dislokasi. ICCE tidak boleh dilakukan atau kontraindikasi pada pasien
berusia kurang dari 40 tahun yang masih mempunyai ligament hialoidea
kapsular. Penyulit yang dapat terjadi pada pembedahan ini seperti astigmatisme,
glaucoma, uveitis, endoftalmitis, dan perdarahan.3
2.3.9.2.
Extra Capsular Cataract Extraction (ECCE)
Tindakan pembedahan pada lensa katarak dimana dilakukan pengeluaran isi
lensa dengan memecah atau merobek kapsul lensa anterior sehingga massa
lensa dan korteks lensa dapat keluar melalui robekan. Pembedahan ini dilakukan
pada pasien katarak berusia muda, pasien dengan kelainan endotel, keratoplasti,
implantasi lensa intra okular posterior. Penyulit yang dapat timbul pada
pembedahan ini yaitu dapat terjadinya katarak sekunder.3
2.3.9.3.
Phacoemulsification

Merupakan suatu teknik ekstraksi lensa dengan memecah dan memindahkan


kristal lensa. Pada tehnik ini diperlukan irisan yang sangat kecil (sekitar 2-3
mm) di kornea. Tehnik ini menggunakan getaran ultrasonik untuk
menghancurkan katarak, selanjutnya mesin fako akan menyedot massa katarak
yang telah hancur sampai bersih. Karena insisi pada tehnik ini sangat kecil maka
tidak diperlukan jahitan, dan irisan akan pulih dengan sendirinya sehingga
memungkinkan pasien dapat dengan cepat kembali melakukan aktivitas seharihari. Tehnik ini bermanfaat pada katarak kongenital, traumatik, dan kebanyakan
katarak senilis.3
2.3.9.4.
Small Incision Cataract Surgery (SICS)
Teknik operasi ekstraksi katarak yang hanya memerlukan sayatan kecil di
sisi bola mata, lalu melepas lensa mata yang keruh dan memasangkan lensa
intraokular buatan.3
Pasca operasi pasien diberikan tetes mata steroid dan antibiotik jangka
pendek. Kacamata baru dapat diresepkan setelah beberapa minggu ketika bekas
insisi telah sembuh. Rehabilitas visual dan peresepan kacamata baru dapat
dilakukan lebih cepat dengan metode fakoemulsifikasi. Karena pasien tidak
dapat berakomodasi maka pasien membutuhkan kacamata untuk jarak jauh. Saat
ini digunakan lensa intraokuler multifokal, lensa intraokuler yang dapat
berakomodasi sedang dalam tahap pengembangan.3
2.3.10. Komplikasi
2.3.10.1.
Komplikasi Intra Operatif

Edema kornea, COA dangkal, ruptur kapsul posterior, perdarahan atau efusi
suprakhoroid, perdarahan suprakhoroid ekspulsif, disrupsi vitreus, inkaserata ke
dalam luka, serta retinal light toxicity.7
2.3.10.2.
Komplikasi dini pasca operatif
COA dangkal karena kebocoran luka dan tidak seimbangnya antara cairan
yang keluar dan masuk, adanya pelepasan koroid, blok pupil dan siliar, edema
stroma dan epitel, hipotonus, brown-McLean syndrome (edema kornea perifer
dengan daerah sentral yang bersih), ruptur kapsul posterior yang mengakibatkan
prolaps vitreus, prolaps iris umumnya disebabkan karena penjahitan luka insisi
yang tidak adekuat yang dapat menimbulkan komplikasi seperti penyembuhan
luka yang tidak sempurna, astigmatismus, uveitis anterior kronik, dan
endoftalmitis, perdarahan yang biasa terjadi bila iris robek saat melakukan
insisi.7
2.3.10.3.
Komplikasi lambat pasca operasi
Ablasio retina, endoftalmitis kronik yang timbul karena organisme dengan
virulensi rendah yang terperangkap dalam kantong kapsuler, post capsul
capacity yang terjadi karena kapsul posterior lemah dan malformasi lensa
intraokuler.7
2.3.11. Prognosis
Dengan menggunakan tehnik bedah yang mutakhir komplikasi atau penyulit
menjadi sangat jarang dan rendah kejadiannya serta hasil pembedahan yang
baik dapat mencapai 95%. Pada pembedahan menggunakan ECCE atau
fakoemulsifikasi menjanjikan keberhasilan tanpa komplikasi serta penglihatan
dapat meningkat hingga 2 baris pada pemeriksaan dengan Snellen chart.7

BAB III
SIMPULAN
Katarak merupakan kekeruhan pada lensa yang dapat terjadi akibat hidrasi
(penambahan cairan) lensa atau denaturasi protein lensa. Katarak terjadi secara
perlahan-lahan sehingga penglihatan menjadi terganggu secara beragam sesuai
tingkat kekeruhan lensa. Bentuk katarak dibagi berdasarkan morfologi yaitu
nuklear, kortikal, subkapsular, kapsular. Berdasarkan maturitas atau stadium
dibagi menjadi insipient, intumesen, imatur, matur hipermatur morgagni.
Berdasarkan age of onset yaitu kongenital, infantile, juvenile, presenil, senil.
Gejala klinis katarak seperti penurunan tajam penglihatan, penglihatan
berkabut atau berasap, fotofobia.
Tujuan terapi katarak antara lain untuk mengembalikan tajam penglihatan,
kosmetik, serta mencegah terjadinya komplikasi penyakit lainnya.
Komplikasi utama yang dapat timbul pada operasi katarak antara lain
perdarahan, prolaps iris.
Prognosis bagi tehnik bedah yang mutakhir akan menyebabkan komplikasi
atau penyulit menjadi sangat jarang dan rendah kejadiannya serta hasil
pembedahan yang baik dapat mencapai 95%.

DAFTAR PUSTAKA
1. Ilyas, Sidarta. 2013. Ilmu Penyakit Mata. Edisi Keempat. Jakarta: Balai
Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
2. Departemen Kesehatan RI. 2012. Presentasi Kebutaan di Indonesia.
Diunduh 5 Agustus 2015. Tersedia dari: www.depkes.go.id.
3. Khalilullah, Said Alvin. 2010. Patologi dan Penatalaksanaan pada Katarak
Senilis.http://alfinzone.wordpress.com/2010/12/05/patologi-danpenatalaksanaan-pada-katarak-senilis-2/
4. Riordan-Eva P, Whitcher, JP: Vaughan & Asburys General Ophtalmology,
17th edition: http://www. xianide.blogspot.com
5. Vaughan & Asburys. 2011. General Ophtalmology 18th Edition. The
McGraw-Hill Companies.
6. Wordpress. 2014. Pengobatan Mata Katarak. Diunduh 18 Agustus 2015.
Tersedia dari: http://agenpusatacemaxs.wordpress.com/.
7. Razi. 2011. Katarak Senilis. Diunduh 5 Agustus 2015. Tersedia dari:
http://razimaulana.wordpress.com/2011/03/24/katarak-senilis/
8. Medicastore. 2010. Katarak Kongenital. Diunduh 18 Agustus 2015.
Tersedia dari : http://www. medicastore.com.
9. American Optometric Association. 2014. Cataract. Diunduh 5 Agustus
2015. Tersedia dari http://www.aoa.org.