Anda di halaman 1dari 9

Supply Chain Management: Darden Restaurants

Operations Management

Kelompok:
Cicillia Lintang Gentawani
Felix Arril Simbara Barus
Muhammad Yusuf Sulaiman Andika Putra
Putri Oktovita Sari
Wahyu Sumartha Priya Dharma

Magister Manajemen
Fakultas Ilmu Ekonomika dan Bisnis
Universitas Gadjah Mada

2015Darden Restaurants
Darden Restaurants, Inc., adalah perusahaan publik terbesar di dunia yang bergerak
dalam bidang casual dining restaurant restoran dan berpusat di Orlando. Pada tahun
1938, Bill Darden membuka restoran pertamanya di Waycross, Ga., bernama Green
Frog dan menawarkan Service with a Hop. Pada tahun 1968, dibuka Red Lobster
pertama di Lakeland, Fla. Joe Lee adalah presiden Red Lobster pada tahun 1975. Pada
tahun 2013, Darden mengumumkan perjanjian pengembangan daerah formal dengan
Dosil S.A untuk mengembangkan dan mengoperasikan minimal 11 Olive Garden dan
Longhorn Steakhouse yang berlokasi di Peru, dan dengan Grupo Piramide untuk
mengembangkan dan mengoperasikan minimal 23 Red Lobster, Olive Garden dan
Longhorn Steakhouse di Guatemala, El Salvador, Honduras, Nicaragua, dan Costa Rica.
Darden menyajikan lebih dari 400 juta porsi makanan setiap tahunnya di lebih dari
1.900 restoran di Amerika Utara. Merek unggulannya yang paling terkenal adalah Olive
Garden dan Red Lobster yang setiap tahunnya memberikan pendapatan $3,5 dan $2,5
miliar, secara berurutan. Merek lain Darden antara lain Bahama Breeze, Seasons 52,
The Capital Grille, dan LongHorn Steakhouse. Perusahaan mempekerjakan lebih dari
180.000 orang dan merupakan pemberi kerja terbesar ke-32 di Amerika Serikat. Darden
memperoleh makanannya dari lima benua dan ribuan pemasok. Untuk memenuhi
kebutuhan akan bahan baku yang segar dan mendapatkan keuntungan pada kompetisi,
Darden membutuhkan rantai pasokan yang unik. Rantai pasokan Darden yang unik
mencerminkan pilihan-pilihan menunya. Rantai pasokan Darden agak dangkal, sering
kali hanya memiliki satu tingkat pemasok. Namun, Darden telah memiliki dan
mengembangkan empat rantai pasokan yang berbeda.
Sustainability at Darden
Dardens Sustainability Framework

Dardens core values


Integrity & fairness, respect and caring, diversity, always learning and teaching,

being of service, teamwork, excellence.


Dardens sustainability vision
creating value while balancing the well-being of our society, our environment

and our business now and for generations


Dardens key areas of focus
Energy water and waste seafood sustainability food safety people..

Dardens sustainability vision


Partnering with our key stakeholders, to generate ecosystem conservation and
enhancement solutions to continually create long term collective value and
resource availibility.

Dardens Vision

Dardens core values


Integrity & fairness, respect and caring, diversity, always learning and teaching,

being of service, teamwork, excellence.


Dardens sustainability vision
creating value while balancing the well-being of our society, our environment

and our business now and for generations


Overall Darden supply chain objectives.
To deliver total value to the enterprise by enhancing: economics, food safety,
quality, supplier diversity, environment, delivery, community, resource

availability.
Dardens sustainability vision
Partnering with our key stakeholders, to generate ecosystem conservation and
enhancement solutions to continually create long term collective value and
resource availibility.

Dardens Global Supply Chains


a. First Supply line
Smallware, yaitu sebuah istilah industri restoran untuk barang-barang seperti
linen, kain, piring, peralatan makan, peralatan dapur, dan perangkat makan perak.
Barang-barang ini dibeli oleh Darden. Darden memiliki hak kepemilikan setelah
barang-barang tersebut diterima di gudang Darden Direct Distribution (DDD) di
Orlando, Florida. Dari satu gudang inilah, barang-barang yang lebih kecil
dikirimkan lewat perusahaan jasa angkutan ke restoran Olive Garden, Red Lobster,
Bahama Breeze dan Season 52.
b. Second Supply line
Produk makanan baku, kering dan kaleng ditangani secara ekonomis oleh 11 pusat
distribusi di Amerika Utara yang ditangani oleh distributor makanan utama di US,
seperti MBM, Maines, dan Sygma.
c. Third Supply line
Supply chain makanan segar yang dihitung harian, termasuk produk susu, sayuran,
hasil bumi dan daging. Supply chain ini menggunakan sistem B2B, dimana manajer
restoran secara langsung melakukan pemesanan dengan grup pemasok independen
yang telah diseleksi.
d. Fourth Supply line
Rantai pasokan makanan laut Darden di seluruh dunia adalah link terakhir. Di sini
Darden membangun pemasok independen untuk salmon, udang, nila, kerang, dan
ikan segar lainnya yang sumbernya diperiksa oleh perwakilan luar negeri Darden
untuk memastkan kualitasnya. Produk-produk segar ini diterbangkan ke Amerika
dan dikirimkan ke 16 distributor dengan 22 lokasi, untuk pengiriman cepat ke
restoran-restoran. Dengan pemasok di 35 negara, Darden harus berada di ujung
tombak dalam hal kolaborasi, kemitraan, komunikasi, dan keamanan makanan.
Darden melakukannya dengan jadwal perjalanan yang padat untuk staf pembelian
dan kontrol kualitas, karyawan, penutur asli di lapangan, dan komunikasi agresif.
Komunikasi adalah elemen yang sangat penting; Darden berusaha untuk
mengembangkan sebanyak mungkin transparansi perkiraan.
300 juta hidangan per tahun berarti 40 pounds udang serta ikan nila, swordfish, dan
pembelian lainnya dalam jumlah yang sangat besar. Seafood biasanya diterbangkan ke
US dan selalu diawasi setiap tahap pengirimannya untuk tetap menjaga agar mereka
tetap berada dalam suhu 34oF. Personel Darden dari supply chain dan pengembangan,

penjaminan mutu atau kualitas, dan relasi lingkungan berkontribusi dalam


pengembangan, evaluasi, dan pemeriksaan para pemasok. Darden juga memiliki tujuh
pembicara native yang mewakili untuk tinggal di benua lain untuk

menyediakan

dukungan dan evaluasi terus-menerus kepada setiap pemasok. Semua pemasok harus
memenuhi standar makanan yang dimiliki oleh Darden, yang biasanya ditetapkan oleh
FDA dan standar industri lainnya. Mereka mengharapkan peningkatan dalam hubungan
yang telah bertahan lama dengan para pemasok sehingga dapat meningkatkan kualitas
dan mengurangi biaya.
Sikap agresif yang dimiliki Darden dan pengembangan yang canggih pada
sistem supply chain-nya memberikan kesempatan untuk outsourcing. Banyak persiapan
makanan yang mengutamakan tenaga kerja dan biasanya lebih efektif ketika
dikumpulkan dalam jumlah besar. Hal ini benar ketika volume dapat memastikan
capital investment. Darden menemukan bahwa memotong salmon menajadi ukuran
yang tepat dan mengupas udang lebih efektif secara biaya dilakukan di lepas pantai
(offshore) dibandingkan jika dilakukan di distribusi di US atau di restoran.
Proses Kontrol
Sebelum setiap hidangan disajikan kepada pelanggan, bahan-bahan dari setiap
resep harus melewati pemeriksaan kualitas pada sumbernya, mulai dari pengukuran dan
penimbangan, sampai pada dicicipi, diraba, atau diuji di laboratorium. Untuk
memastikan agar ekspektasi kualitas konsumen dapat terpenuhi, Darden menggunakan
proses pemeriksaan yang ketat, menggunakan Statistical Process Control (SPC) sebagai
bagian dari program Farm to Fork. Lebih dari 50 ilmuwan makanan, ahli
mikrobiologi, dan ahli kesehatan publik memberikan laporan ke bagian penjaminan
mutu.
Food Safety and Quality Standards

Keuntungan masing-masing dari rantai pasokan Darden


a) Central Distribution for Smallware
Dalam hal ini, Smallware merupakan peralatan dan perlengkapan restoran
Darden, seperti linens, dishes, tableware, kitchenware, juga silverware.
Produk-produk tersebut (non-food product) dipasok oleh salah satu supplier
Darden yang kemudian oleh Darden disimpan di fasilitas gudang
(warehouse), yang mana bertempat di Orlando, Florida. Selanjutnya, bila ada
salah satu restoran Darden yang membutuhkan produk smallware ini,
barulah dari fasilitas gudang tersebut diantar ke restoran itu dengan
menggunakan truk.
Oleh karena itu, dengan diterapkannya sistem distribusi terpusat untuk
produk smallware ini, Darden dapat memanfaatkan keadaan cost
effectiveness, yang mana Darden hanya menggunakan satu gudang
(warehouse) saja untuk memenuhi kebutuhan penyimpanan seluruh produk
smallware bagi restoran-restorannya. Implikasi dari keadaan ini, Darden
dapat meminimalisir pengeluaran biaya untuk material handling atau pun
storage cost dari produk smallware-nya secara efektif (low cost).
Disamping itu, Darden juga dapat menghindari kemungkinan timbulnya
biaya fluctuation stock (persediaan yang diadakan untuk menghadapi
fluktuasi permintaan konsumen yang tidak dapat diramalkan). Mengapa
demikian? Sebagai contoh, sebut saja salah satu restoran Darden (di lokasi
A) mengalami peningkatan penjualan (permintaan konsumen meningkat).
Hal ini berarti kebutuhan akan produk smallware di restoran ini pun turut

meningkat. Dikarenakan Darden memiliki distribusi terpusat-tempat


penyimpanan produk smallware semua restorannya-maka produk smallware
itu pun dapat langsung dikirim/diantar ke restoran Darden tersebut (lokasi
A). Dengan kata lain, kebutuhan produk smallware ini pun dapat terpenuhi
tanpa harus mengeluarkan biaya untuk menghadapi fluctuation stock.
Selanjutnya, distribusi terpusat ini juga menciptakan keadaan economies
of scale. Hal ini dikarenakan produk smallware untuk semua restoran Darden
merupakan produk standar yang telah ditetapkan Darden (produk nya sama
antara satu restoran dengan yang lain); sehingga untuk memenuhi kebutuhan
seluruh restorannya, Darden akan membeli langsung dalam jumlah yang
banyak, dan tentunya harga belinya pun menjadi lebih murah.
Terlepas dari uraian di atas, distribusi terpusat ini ternyata juga
memudahkan aktivitas manajemen persediaan. Hal ini dikarenakan seluruh
persediaan produk smallware hanya terpusat di satu gudang saja, sehingga
tentu akan memudahkan dalam hal mengontrol dan mengawasi, serta
mengelola persediaan yang ada.
b) Darden Direct Distribution
Terkait dengan produk Frozen, Dry, dan Canned Food, Darden
mempergunakan pihak ketiga untuk menangani urusan logistiknya. Hal ini
dimaksudkan agar Darden dapat lebih focus pada core competencies-nya,
sehingga Darden memutuskan untuk urusan warehousing dan
transportasinya ditangani oleh pihak ketiga yang telah dipercaya. Namun,
Darden tetap melakukan kontrol dan pengawasan terhadap pihak ketiga
tersebut. Adapun keuntungan dari penggunaan food distributor ini adalah
kemudahan dalam hal manajemen persediaan, juga untuk urusan
penanganan. Dengan menggunakan pihak ketiga ini, Darden tidak perlu
menanamkan investasi uangnya pada alat-alat transportasi seperti truk, selain
penanaman modalnya cukup besar, diperlukan juga penanganan produk
secara benar, misalnya temperatur yang perlu dijaga agar produk makanan
tersebut tetap berkualitas selama produk didistribusikan.
c) Fresh Food Supply Chain (Independent Supply Chain)

Dalam hal produk fresh food (dairy products, meat), Darden memanfaatkan
pemasok lokal (B2B-Business to Business). Hal ini dikarenakan Darden ingin
menyediakan produk makanan yang memiliki cita rasa lokal, sehingga akan
menarik minat lebih banyak konsumen. Selain itu, dengan kondisi supplier
lokal yang demikian, Darden dapat menghindari biaya persediaan (no
inventory cost), karena menerapkan sistem JIT (Just-in-Time). Terkait
dengan hal tersebut, dikarenakan produk fresh food ini mengutamakan
keadaan yang masih fresh (segar), sehingga dengan memanfaatkan pemasok
lokal, tentu saja produk ini dapat dikirim/diantar secara fleksibel (karena
dekat lokasinya), yang pada akhirnya produk tersebut dapat dihidangkan ke
konsumen dalam keadaan yang masih sangat segar dan berkualitas.
d) Seafood Supply Chain
Akibat adanya larangan hukum dari beberapa negara, Darden tidak dapat
melakukan penangkapan ikan atau pun hewan laut lainnya. Oleh sebab itu,
Darden menjalin hubungan dengan pemasok seafood independen
internasional (secara global) untuk memenuhi kebutuhan seafood-nya. Hal
ini pun ternyata cukup menguntungkan bagi Darden. Selain dapat
menghindari risiko larangan penangkapan ikan di beberapa negara, Darden
juga dapat menghindari fluktuasi harga ikan di pasar terkait. Namun, hal
yang utama adalah Darden dapat menjaga kualitas ikan (seafood) yang akan
diolahnya karena dikirim oleh supplier terpercaya.
Komplikasi yang dihadapi Darden dari memiliki 4 rantai pasokan
-

Kompleks, mahal untuk biaya pengiriman, komunikasi, dan masing-masing

supply chain memiliki persoalannya masing-masing.


Hal ini dapat mengakibatkan barang-barang menjadi tidak dapat digunakan,

lama, atau hilang.


Distribusi small ware memiliki komplikasi, karena apabila sesuatu terjadi di
lokasi di Orlando, FL maka mereka tidak memiliki distributor lainnya.

Tantangan Darden menggunakan supply chain berkaitan dengan kegagalan kualitas


pemasok. Maka dibutuhkan pemilihan pemasok yang selektif, pelatihan, sertifikasi dan
monitoring. Darden menempatkan kontrol yang luas, termasuk audit oleh pihak ketiga,

pada proses pemasokan dan logistik untuk meyakinkan pemantauan konstan dan
mengurangi resiko.
Perubahan kepemilikan di tiap-tiap supply chain
-

Small ware supply chain, kepemilikannya akan diserahkan di gudang di Florida.


Makanan kaleng & makanan segar, kepemilikannya berubah pada saat di

restoran
Supply chain seafood, kepemilikannya diserahkan ketika dikirimkan ke US dari
berbagai negara.

Persaingan tidak hanya terjadi antar perusahaan tetapi juga pada supply chain.
Untuk beberapa perusahaan, supply chain menentukan suatu porsi yang proporsional
dari biaya produk dan kualitas, seperti oportunitis untuk diferensiasi dan kepekaan.
Lima strategi supply chain: (1) supplier yang banyak, (2) supplier yang sedikit, (3)
integrasi yang vertikal, (4) jaringan keiritsu, dan (5) perusahaan virtual. Manajemen
supply chain yang baik dapat menyediakan suatu kesempatan strategi yang bagus untuk
competitive advantage.
Sumber:
-

Operations Management: Sustainability and Supply Chain Management

(eleventh edition) 2014 by Jay Heizer & Barry Render.


http://en.wikipedia.org/wiki/Darden_Restaurants
https://www.academia.edu/5860472/Sarah_Lessor_case_study_darden

Anda mungkin juga menyukai