Anda di halaman 1dari 26

PROPOSAL LAPORAN TUGAS AKHIR 1: ASUHAN

KEBIDANAN PADA NY A DARI MASA HAMIL SAMPAI


DENGAN MASA KB DI RB M BR TARIGAN AMKeb
KECAMATAN PANCUR BATU KABUPATEN DELI SERDANG
TAHUN 2015

ASUHAN KEBIDANAN PADA NY A MASA HAMIL SAMPAI


DENGAN MASA KB DI RUMAH BERSALIN BIDAN
M BR TARIGAN AMKeb KECAMATAN PANCUR
BATU KABUPATEN DELI SERDANG

PROPOSAL LAPORAN TUGAS AKHIR


Disusun sebagai salah satu menyelesaikan pendidikan Ahli Madya
Kebidanan pada Program studi D.III Kebidanan Medan
Poltekkes Kemenkes RI Medan

Disusun Oleh:
RETTA J SIPAHUTAR
NIM. P07524112033

POLTEKKES KEMENKES RI MEDAN


JURUSAN KEBIDANAN PRODI
D.III KEBIDANAN MEDAN
TAHUN 2015

LEMBAR PERSETUJUAN
PROPOSAL LAPORAN TUGAS AKHIR INI TELAH DISETUJUI UNTUK
DIPERTAHANKAN PADA UJIAN LAPORAN TUGAS
AKHIR TANGGAL 05 MARET 2015

Oleh:
Pembimbing Utama

Sartini Bangun, SPd, Mkes.


NIP. 19601207 198603 2002

Pembimbing Pendamping

Fitriyani Pulungan, SST, Mkes.


NIP. 19800813 200212 2003

LEMBAR PENGESAHAN
PROPOSAL LAPORAN TUGAS AKHIR INI TELAH DIPERTAHANKAN
DI DEPAN TIM PENGUJI PADA TANGGAL 05 MARET 2015
DAN TELAH DISETUJUI PERBAIKANNYA

MEDAN, 03 JUNI 2015

MENGESAHKAN
TIM PENGUJI

TANDA TANGAN
Ketua

: Ardiana Batubara, SST, M.Keb

.......

Anggota I

: Sartini Bangu, SPd, M.Kes

.......

Anggota II

: Fitriyani Pulungan, SST, M.Kes

.......

MENGETAHUI,
KETUA PROGRAM STUDI KEBIDANAN MEDAN

SURYANI, SST, M.Kes


NIP. 19651112 199203 2 002
KATA PENGANTAR
Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas semua berkat dan
rahmatNya sehingga penulis dapat terselesaikanya Proposal Laporan Tugas Akhir
yang berjudul Laporan Asuhan Kebidanan pada Ny A Masa Hamil sampai
Nifas di Rumah Bersalin Bidan M Br Tarigan AMKeb Kecamatan Pancur
Batu Kabupaten Deli Serdang, sebagai salah satu syarat menyelesaikan
pendidikan Ahli Madya Kebidanan pada Program Studi Kebidanan Prodi D-III
Kebidanan Medan Politeknik Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Medan.
Dalam hal ini, penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak,
karena itu pada kesempatan kali ini penulis mengucapkan banyak terima kasih
kepada :

1. Ibu Dra. Ida Nurhayati, M.Kes selaku Direktur Poltekkes Kemenkes RI Medan,
2.

yang telah memberikan kesempatan menyusun Laporan Tugas Akhir ini.


Ibu Betty Mangkuji, SST, M.keb selaku Ketua Jurusan Kebidanan Poltekkes

Kemenkes RI Medan yang telah memberikan kesempatan menyusun LTA ini.


3. Ibu Suryani, SST, M.kes selaku Ketua Program Studi Kebidanan Poltekkes
Kemenkes RI Medan yang telah memberikan kesempatan menyusun LTA ini.
4. Ibu Sartini Bangun, SPd, M.kes selaku pendamping I yang telah memberikan
bimbingan sehingga tugas akhir ini dapat terselesaikan.
5. Ibu Fitriyani Pulungan, SST, M.kes selaku pendamping II yang telah memberikan
bimbingan sehingga LTA ini dapat terselesaikan.
6. Ibu Ardiana Batubara, SST, M.Keb selaku ketua penguji yang telah memberikan
7.

bimbingan dan arahan sehingga LTA ini dapat terselesaikan.


Ibu M Br Tarigan A.M.Keb selaku pembimbing klinik yang telah memberikan
kesempatan untuk melakukan penyusunan LTA di RB Bidan M Br Tarigan

sehingga LTA ini dapat terselesaikan.


8. Seluruh dosen dan staf Politeknik Kesehatan D-III Kebidanan Medan yang telah
membekali ilmiah ilmu pengetahuan, memberikan petunjuk dan nasehat selama
penulis menjalani pendidikan.
9. Ibu dan keluarga responden atas kerjasamanya yang baik.
10. Sembah sujud penulis kepada ibunda tercinta M Br Siagian yang telah
membesarkan, membimbing, dan mengasuh penulis dengan penuh cinta dan kasih
sayang yang selalu menjadi inspirasi dan motivasi penulis dan juga telah
memberikan dukungan moril dan materil sampai penulis menyelesaikan
pendidikan. Terimakasih kepada keluarga penulis Hendriko, David, Parulian,
Jaya, Anita, Tetty yang mendukung dalam penulisan karya tulis ini.
11. Adik angkat penulis Widya Ariska Silalahi yang mendukung dalam penulisan
karya tulis ini.
12. Teman sekamar Anggrek 24 kakak Afri, kakak Widiya, kakak Rizky atas
kebersamaannya selama ini.
13. Adik kamar Anggrek 8 (Chartina, Tati, Dwi, Eka) serta cucu kamar Cempaka 8
(Citra, Utari, Claranita, Umi) dan Tullip 6 (Desy, Wevi, Aliya, Welan) yang telah
mendukung dalam penulisan karya tulis ini. Buat adik Herdika atas dukungan
yang diberikan.
14. Kakak penulis Lestari yang memberikan dukungan dalam penulisan karya tulis
ini.

15. Rekan seangkatan dan pihak-pihak yang terkait dan banyak membantu dalam
penulisan karya tulis ini.
Semoga Tuhan Yang Maha esa memberikan balasan pahal atas segala amal
baik yang telah diberikan dan semoga karya tulis ilmiah ini berguna bagi semua
pihak yang memanfaatkan.
Medan,

Maret 2015

Retta J Sipahutar
DAFTAR ISI
LEMBAR PERSETUJUAN...............................................................................ii
LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................iii
KATA PENGANTAR..........................................................................................iv
DAFTAR ISI........................................................................................................vi
DAFTAR TABEL.................................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ix
DAFTAR SINGKATAN......................................................................................x
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................1
1.1 Latar Belakang.................................................................................................1
1.2 Identifikasi Masalah........................................................................................4
1.3 Tujuan..............................................................................................................4
1.3.1 Tujuan Umum...............................................................................................4
1.3.2 Tujuan Khusus..............................................................................................5
1.4 Manfaat............................................................................................................5
1.4.1 Bagi Peneliti.................................................................................................5
1.4.2 Bagi Klinik...................................................................................................5
1.4.3 Bagi Institusi Pendidikan..............................................................................5
1.4.4 Bagi Peneliti Selanjutnya.............................................................................5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................6
2.1 Kehamilan........................................................................................................6
2.1.1 Pengertian Kehamilan..................................................................................6

2.1.2 Fisiologi Kehamilan.....................................................................................6


2.1.3 Asuhan Kehamilan........................................................................................10
2.2 Persalinan........................................................................................................10
2.2.1 Pengertian Persalinan...................................................................................10
2.2.2 Fisiologi Persalinan......................................................................................11
2.2.3 Asuhan Persalinan........................................................................................16
2.3 Nifas................................................................................................................17
1.3.1 Pengertian Nifas...........................................................................................17
2.3.2 Fisiologi Nifas..............................................................................................17
2.3.3 Kebutuhan Ibu Masa Nifas..........................................................................19
2.3.4 Asuhan Nifas................................................................................................20
2.4 Bayi Baru Lahir...............................................................................................20
2.4.1 Pengertian Bayi Baru Lahir..........................................................................20
2.4.2 Fisiologi Bayi Baru Lahir.............................................................................21
2.4.3 Kebutuhan Bayi Baru Lahir..........................................................................24
2.4.4 Asuhan Bayi Baru Lahir...............................................................................24
2.5 Keluarga Berencana.........................................................................................24
2.5.1 Pengertian Keluarga Berencana....................................................................24
2.5.2 Fisiologi Keluarga Berencana......................................................................25
2.5.3 Asuhan Keluarga Berencana.........................................................................26
2.6 Asuhan Kebidanan...........................................................................................27
2.6.1 Pengertian Asuhan Kebidanan......................................................................27
2.6.2 Dokumentasi Kebidanan..............................................................................27
BAB III PENDOKUMENTASIAN ASUHAN KEBIDANAN.........................29
DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................35
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Perubahan TFU dalam kehamilan.........................................................10
Tabel 2.2 Perubahan Berat Uterus.........................................................................20

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Surat Permohonan Melakukan Izin Praktik
Lampiran 2 Surat Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 3 Lembar Kosul/Kartu Bimbingan LTA
DAFTAR SINGKATAN
A (Abortus)
AIDS (Aqcuired Immune Deficiency Syndrome)
AKB (Angka Kematian Bayi)
AKI (Angka Kematian Ibu)
AMKeb (Ahli Madya Kebidanan)
ANC (Ante Natal Care)
ASEAN (Assosiation of Southeast Asian Nation)
ASI (Air Susu Ibu)
BAB (Buang Air Besar)
BAK (Buang Air Kecil)
BBL (Bayi Baru Lahir)
BBLR (Bayi Berat Lahir Rendah)
BOK (Bantuan Operasional Kesehatan)
BPM (Bidan Praktek Mandiri)

CO2 (Carbon Dioksida)


DJJ (Denyut Jantung Janin)
DMPA (Depo Medroksiprogesteron Asetat)
G (Gravida)
HBV (Hepatitis B virus)
HIV (Human Immunodeficiency Virus)
HR (Hearth rate)
IMD (Inisiasi Menyusui Dini)
IMS (Infeksi Menular Seksual)
K1 (Kunjungan 1)
K2 (Kunjungan 2)
K3 (Kunjungan 3)
K4 (Kunjungan 4)
KB (Keluarga Berencana)
KH (Kelahiran Hidup)
KBA (Keluarga Berencana Alamiah)
KIA (Kesehatan Ibu dan Anak)
KIE (Konseling Informasi Edukasi)
LILA (Lingkar Lengan Atas)
LTA (Laporan Tugas Akhir)
MAL (Metode Amenorea Laktasi)
MDGs (Millenium Develoment Goals)
MKJP (Metode Kontrasepsi Jangka Panjang)
O2 (Oksigen)
P4K (Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi)
PMS (Penyakit Menular Seksual)
PUS (Pasangan Usia Subur)
RB (Rumah Bersalin)
RR (Respiration Rate)
SAR (Segmen Atas Rahim)
SBR (Segmen Bawah Rahim)

SDKI (Survei Demografi Kesehatan Indonesia)


SOAP (Subjektif Objektif Assessment Planing)
TB (Tinggi Badan)
TD (Tekanan Darah)
TBJ (Tafsiran Berat Janin)
TFU (Tinggi Fundus Uteri)
TM-III (Trimester III)
TT (Tetanus Toxoid)
USG (Ultrasonoghrapy)
WHO (World Health Organisation)
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Jumlah Angka Kematian Ibu (AKI) sangat tinggi di dunia, tercatat 800
perempuan meninggal setiap hari akibat komplikasi kehamilan dan kelahiran
anak. Pada tahun 2013 lebih dari 289.000 perempuan meninggal selama dan
setelah kehamilan dan persalinan (WHO, 2014).
Masalah Kesehatan Ibu dan Anak (KIA) masih menjadi masalah kesehatan
di Indonesia. Hal ini dikarenakan masih tingginya AKI dan angka kematian bayi
(AKB) yang ada di Indonesia. AKI dan AKB di Indonesia merupakan yang
tertinggi di ASEAN dengan jumlah kematian ibu tiap tahunnya mencapai 450/100
ribu kelahiran hidup (KH) yang jauh diatas angka kematian ibu di Filipina yang
mencapai 170/100 ribu KH, Thailand 44/100 ribu KH (Profil Kesehatan
Indonesia, 2010).
Berdasarkan Survei Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI) 2012, AKI
tercatat 359/100 ribu KH. Tercatat kematian ini jauh melonjak dibanding hasil
SDKI 2007 yang tercatat 228/100 ribu KH. Berdasarkan kesepakatan global
(Millenium Develoment Goals/MDGs 2000) untuk tahun 2015, diharapkan AKI
menurun dari 228 pada tahun 2007 menjadi 102/100 ribu KH dan AKB menurun
dari 34 pada tahun 2007 menjadi 23/1000 KH.

Angka Kematian Ibu dan bayi di Provinsi Sumatera Utara masih tergolong
tinggi jika dibandingkan dengan provinsi lainnya di Indonesia. Provinsi Sumatera
Utara menjadi provinsi yang ke 6 dengan AKI tertinggi di Indonesia. Berdasarkan
laporan dari profil kab/kota AKI maternal yang dilaporkan di Sumatera Utara
tahun 2012 hanya 106/100 ribu KH, namun ini belum bisa menggambarkan AKI
yang sebenarnya di populasi. Berdasarkan hasil Sensus Penduduk (SP) 2010, AKI
di Sumatera Utara sebesar 328/100 ribu KH, angka ini masih cukup tinggi bila
dibandingkan dengan angka nasional hasil SP 2010 sebesar 259/100 ribu KH.
Cakupan kunjungan K4 ibu hamil di Sumatera Utara sejak tahun 2007
mengalami kenaikan dari 77,95% menjadi 85,92% ditahun 2012, namun
peningkatan ini terkesan lambat karena peningkatkannya hanya sekitar 2%
setiap tahun. Dengan peningkatan seperti ini dikhawatirkan Sumatera Utara tidak
mampu mencapai target Standar Pelayanan Minimal (SPM) bidang kesehatan
yaitu 95% tahun 2015. Satu-satunya daerah yang telah menjadi K4 yaitu 95%
yaitu Kabupaten Deli Serdang dengan cakupan K4 sebesar 95,92% (Dinkes
ProvSu, 2013).
Periode persalinan merupakan salah satu periode yang mengandung risiko
bagi ibu hamil apabila mengalami komplikasi yang dapat meningkatkan resiko
kematian ibu dan kematian bayi (Profil Kesehatan Indonesia, 2010). Cakupan
persalinan yang ditolong oleh tenaga kesehatan menunjukkan kecendrungan
peningkatan, yaitu dari 77,95% pada tahun 2003 meningkat menjadi 88,78% pada
tahun 2012, angka ini juga belum mampu mencapai target SPM bidang kesehatan
yaitu 90% pada tahun 2015.
Asuhan masa nifas diperlukan karena merupakan masa kritis baik ibu
maupun bayinya. Diperkirakan 60% kematian ibu terjadi setelah persalian dan
50% kematian terjadi pada masa nifas 24 jam pertama (Wilandari, 2011).
Pada tahun 2012, rata-rata cakupan pelayanan ibu nifas di provinsi
Sumatera Utara sudah mencapai 87,39%, angka ini hanya mengalami peningkatan
sebesar 0,19% dibandingkan tahun 2011 yaitu 87,10%. Dengan besar

peningkatkan tidak sampai 1% setiap tahun, sangat dikhawatirkan Sumatera Utara


tidak mampu mencapai target SPM bidang kesehatan yaitu 90% pada tahun 2015.
Berdasarkan laporan profil kesehatan kab/kota, dari 259.320 bayi lahir
hidup terdapat 1.970 bayi meninggal sebelum usia 1 tahun. Berdasarkan angka ini,
diperhitungkan AKB di Sumatera Utara hanya 7,6/1.000 KH pada tahun 2012.
Rendahnya angka ini mungkin disebabkan karena kasus-kasus yang terlaporkan
adalah kasus kematian yang terjadi di sarana pelayanan kesehatan, sedangkan
kasus-kasus kematian yang terjadi di masyarakat belum seluruhnya terlaporkan.
Keberhasilan program keluarga berencana (KB) diukur dengan beberapa
indikator, diantaranya proporsi peserta KB Baru menurut metode kontrasepsi,
persentase KB Aktif terhadap jumlah pasangan usia subur (PUS) dan persentase
baru metode kontrasepsi jangka panjang (MKJP). Sampai tahun 2012,
berdasarkan data pada profil kesehatan kab/kota , jumlah peserta KB baru adalah
sebesar 19,44% mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2011 yaitu 14,08%,
tahun 2010 yaitu 17,05% dan tahun 2009 yaitu 14,58%.
Kematian ibu disebabkan oleh perdarahan, tekanan darah yang tinggi saat
hamil (eklampsia), infeksi, persalinan macet dan komplikasi keguguran.
Sedangkan penyebab langsung kematian bayi adalah Bayi Berat Lahir Rendah
(BBLR) dan kekurangan oksigen (asfiksia). Penyebab tidak langsung kematian
ibu dan bayi baru lahir adalah karena kondisi masyarakat seperti pendidikan,
sosial ekonomi dan budaya. Kondisi geografi serta keadaan sarana pelayanan yang
kurang siap ikut memperberat permasalahan ini. Beberapa hal tersebut
mengakibatkan kondisi 3 terlambat (terlambat mengambil keputusan, terlambat
sampai di tempat pelayanan dan terlambat mendapatkan pertolongan yang
adekuat) dan 4 terlalu (terlalu tua, terlalu muda, terlalu banyak, terlalu rapat jarak
kelahiran) (Depkes, 2010).
Keterlambatan pengambilan keputusan di tingkat keluarga dapat dihindari
apabila ibu dan keluarga mengetahui tanda bahaya kehamilan dan persalinan serta
tindakan yang perlu dilakukan untuk mengatasinya di tingkat keluarga. Salah satu
upaya penurunan Angka Kematian Ibu dan Angka Kematian Bayi adalah Program
Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K). Program dengan

menggunakan stiker ini, dapat meningkatkan peran aktif suami (suami Siaga),
keluarga dan masyarakat dalam merencanakan persalinan yang aman. Program ini
juga meningkatkan persiapan menghadapi komplikasi pada saat kehamilan,
termasuk perencanaan pemakaian alat/ obat kontrasepsi pasca persalinan. Selain
itu, program P4K juga mendorong ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan,
bersalin, pemeriksaan nifas dan bayi yang dilahirkan oleh tenaga kesehatan
terampil termasuk skrining status imunisasi tetanus lengkap pada setiap ibu hamil.
Kaum ibu juga didorong untuk melakukan inisiasi menyusu dini (IMD)
dilanjutkan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan (Depkes, 2010).
Menurut Depkes tahun 2010, Kementerian Kesehatan telah melakukan
berbagai upaya percepatan penurunan AKI dan AKB antara lain mulai tahun 2010
meluncurkan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) ke Puskesmas di Kabupaten/
Kota yang difokuskan pada kegiatan preventif dan promotif dalam program
Kesehatan Ibu dan Anak.
Upaya peningkatan kesehatan ibu dan penurunan angka kematian ibu
mustahil dapat dilakukan sendiri oleh Pemerintah, terlebih dengan berbagai
keterbatasan sumber daya yang dimiliki tenaga, sarana prasarana, dan anggaran.
Oleh karena itu, mutlak diperlukan kerja sama lintas program dan lintas sektor
terkait, yaitu pemerintah daerah, sektor swasta, organisasi profesi kesehatan,
kalangan akademisi, serta lembaga dan organisasi kemasyarakatan baik dari
dalam negeri maupun luar negeri. Maka dari itu, upaya pemerintah dibuat
sehingga bidan sebagai tenaga kesehatan melakukan continuity care (Riskesdas,
2013).
Berdasarkan hasil survei yang telah saya lakukan kepada ibu Andini
dengan usia kehamilan 28 minggu, maka saya tertarik melakukan asuhan
kebidanan secara berkesinambungan (continuity care) mulai dari masa kehamilan,
masa persalinan, masa nifas, masa interval serta perawatan bayi baru lahir serta
melakukan pendokumentasian kebidanan yang telah dilakukan pada ibu hamil,
bersalin, nifas, neonatus dan KB di RB Bidan M Br Tarigan AmKeb Kecamatan
Pancur Batu Kabupaten Deli Serdang.

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang di atas, maka dapat diidentifikasi masalah yang
berkaitan dengan masa kehamilan, masa persalinan, masa nifas, masa interval dan
asuhan bayi baru lahir serta melakukan pendokumentasian kebidanan yang telah
dilakukan pada ibu hamil, bersalin, nifas, neonatus dan KB yang dilakukan di RB
M Br Tarigan di Kec. Pancur Batu Kab. Deli Serdang tahun 2015.
1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Memberikan asuhan kebidanan secara continuity care pada ibu hamil,
bersalin, nifas, neonatus dan KB dengan menggunakan pendekatan manajemen

1.
2.
3.
4.
5.
6.

kebidanan.
1.3.2 Tujuan Khusus
Melakukan asuhan kebidanan pada ibu hamil
Melakukan asuhan kebidanan pada ibu bersalin
Melakukan asuhan kebidanan pada ibu nifas
Melakukan asuhan kebidanan pada bayi baru lahir
Melakukan asuhan kebidanan pada keluarga berencana (KB)
Mendokumentasikan asuhan kebidanan yang telah dilakukan pada ibu hamil,
bersalin, nifas, neonatus dan KB

1.4 Manfaat
1.4.1 Bagi Penulis
Untuk meningkatkan pengalaman, wawasan dan pengetahuan mahasiswi
dalam memberikan asuhan kebidanan secara berkesinambungan (continuity
care) pada ibu hamil, bersalin, nifas, bayi baru lahir, dan keluarga
berencana.
1.4.2 Bagi Klinik
Sebagai bahan masukan/informasi mengenai pengetahuan tentang asuhan
kebidanan secara berkesinambungan (continuity care) pada ibu hamil,
bersalin, nifas, bayi baru lahir, dan keluarga berencana.
1.4.3 Bagi Institusi Pendidikan
Sebagai bahan kajian meningkatkan ilmu pengetahuan bagi peserta didik.
1.4.4 Bagi Peneliti Selanjutnya
Untuk meningkatkan pengalaman dan wawasan dalam melakukan
penelitian serta dapat memahami tentang asuhan kebidanan secara

berkesinambungan (continuity care) pada ibu hamil, bersalin, nifas, bayi


baru lahir, dan keluarga berencana.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Kehamilan

2.1.1

Pengertian Kehamilan
Hamil adalah suatu masa dari mulai terjadinya pembuahan dalam rahim

seorang wanita terhitung sejak hari pertama haid terakhir sampai bayinya
dilahirkan. Kehamilan terjadi ketika seorang wanita melakukan hubungan seksual
pada masa ovulasi atau masa subur (keadaan ketika rahim melepaskan sel telur
matang), dan sperma (air mani) pria pasangannya akan membuahi sel telur matang
wanita tersebut. Telur yang telah dibuahi sperma kemudian akan menempel pada
dinding rahim , lalu tumbuh dan berkembang selama kira-kira 40 minggu (280
hari) dalam rahim dalam kehamilan normal (Sari, 2013).
Masa kehamilan dimulai dari konsepsi sampai lahirnya janin. Lama hamil
normal adalah 280 hari (40 minggu atau 9 bulan 7 hari) dihitung dari hari pertama
haid terakhir. Dibagi menjadi 3 bagian ditinjau dari tuanya kehamilan, kehamilan
triwulan pertama (sebelum 14 minggu), kehamilan triwulan kedua (antara 14-28
minggu), kehamilan triwulan ketiga (antara 28-36 minggu atau sesudah 36
minggu) (Mangkuji, 2012).
2.1.2
1.

Fisiologi Kehamilan
Tanda-tanda kehamilan
Terlambat menstruasi, mual-mual, perubahan selera makan dan lebih
menyukai makanan-makanan tertentu, perubahan-perubahan pada payudara,
sering kencing, kelelahan, bertambahnya dischange (lendir) di vagina.

2.

Lama kehamilan
Jika siklus menstruasi anda rata-rata 28 hari, maka masa pembuahan terjadi
sekitar hari ke-14 dan bukan merupakan hari pertama kehamilan anda. Skala
waktu ini menunjukkan bahwa kehamilan, yang sebenarnya berlangsung sekitar
266 hari sejak pembuahan, terjadi selama 40 minggu atau 280 hari (Stoppart,

2011). Berikut ini adalah perubahan-perubahan yang dialami oleh ibu dan janin di
dalam kandungan mulai dari Trimester III (TM-III) (Stoppart, 2011):
a)

Minggu ke-28
Kulit pada perut anda menjadi sangat tegang dan tipis, serta terlihat amat
kencang. Kepala janin anda kini menjadi lebih kecil dibandingkan dengan
tubuhnya. Lemak mulai menumpuk dan sebuah zat lemak, yakni vernix, menutupi
kulit janin anda, sehingga ia tidak lembab di dalam cairan amnionnya. Panjang
janin 37 cm (14 in), dan beratnya 900 gram.

b)

Minggu ke-32
Anda akan merasa sangat lelah dan sulit bernafas. Gerakan-gerakan janin
dapat dirasakan dan dilihat dengan jelas dengan USG. Ketika rahim naik, anda
mungkin akan merasakan sakit di tulang rusuk bagian bawah karena janin dan
rahim menekan ke atas di bawah diafragma. Pusar anda akan terlihat rata dengan
permukaan perut dan linea nigra akan tampak jelas menggurat ke bawah pada
perut anda. Janin telah terbentuk sempurna dan dalam kebanyakan kasus, posisi
kepala berada di bawah. Plasenta mencapai kematanganya. Panjang janin 40,5 cm
(16 in), dan beratnya 1,6 kg.

c)

Minggu ke-36
Kepala janin akan menekan-nekan. Tekanan-tekanan ini akan meredakan
masalah pernafasan, tetapi mungkin anda akan merasakan sakit di sekitar panggul.
Urin kembali bertambah banyak. Naluri keibuan menjadi sangat kuat. kontraksi
braxton hicks (gerakan-gerakan lemah yang tidak menyakitkan selama
kehamilan). Payudara anda tidak akan membesar sampai ASI keluar setelah anda
melahirkan. Janin sudah turun ke bawah. Selaput pelangi mata janin kini berwarna
biru. Kuku-kuku jari sudah tumbuh sampai di ujung jari. Panjang janin 46 cm (18
in), dan beratnya 2,6 kg.

d)

Minggu ke-40
Kepala janin sudah di dalam posisi sangat ke bawah. Gerakan-gerakan
janin menurun karena ruangan rahim menjadi sempit, tetapi pukulan tangan dan

tendangan kaki yang kuat masih dapat dirasakan. Panjang janin sekitar 51 cm (20
in), dan beratnya rata-rata 3,4 kg. Pada janin laki-laki, nuah pelir sudah turun.
Berikut adalah tabel yang menunjukkan perubahan fisiologis tinggi fundus
uteri (TFU) dengan menggunakan pita sentimeter Mc. Donalds dan dengan
menggunakan palpasi leopold:
Tabel 2. 1
Perubahan TFU dalam Kehamilan
No. Tinggi Fundus
Tinggi Fundus Uteri (Leopold)
Uteri (cm)
1
12
3 jari atas simfisis
2
16
Pertengahan pusat dan simfisis
3
20
3 jari bawah pusat
4
24
Sepusat
5
28
3 jari atas pusat
6
32
Pertengahan pusat dan processus
xifoideus (px)
7
36
1-2 jari bawah px
8
40
2-3 jari bawah px
Sumber: Sarwono, 2010; Walyani, 2015
3.

Umur Kehamilan
(minggu)
12
16
20
24
28
32
36
40

Kebutuhan ibu hamil


Berikut adalah kebutuhan-kebutuhan yang diperlukan ibu semasa hamil TMIII (Hani, 2011) :

a)

Oksigen
Seorang ibu hamil sering mengeluh tentang rasa sesak dan pendek nafas.
Hal ini disebabkan karena diafragma tertekan akibat membesarnya rahim.
Kebutuhan oksigen meningkat 20%. Ibu hamil sebaiknya tidak berada ditempattempat yang terlalu ramai dan penuh sesak, karena akan mengurangi masukan
oksigen.

b)

Nutrisi
Kebutuhan energi pada kehamilan trimester 1 memerlukan tambahan 100
kkal/hari (menjadi 1900-2000 kkal/hari). Selanjutnya pada trimester II dan III,
tambahan energi yang dibutuhkan meningkat menjadi 300 kkal/hari, atau sama
dengan mengkonsumsi tambahan 100gr daging ayam atau minum 2 gelas susu

sapi cair. Idealnya kenaikan berat badan sekitar 500gr/minggu. Kebutuhan makan
ibu hamil dengan berat badan normal per hari.
c)

Personal Hygiene
Sebaiknya ibu hamil mandi, gosok gigi dan ganti pakaian minimal 2 x sehari,
menjaga kebersihan alat genetalia dan pakaian dalam, menjaga kebersihan
payudara.

d)

Pakaian
Longgar, nyaman, dan mudah di pergunakan, gunakan kutang/ BH dengan
ukuran sesuai ukuran payudara dan mampu menyangga seluruh payudara, Tidak
memakai sepatu tumit tinggi, sepatu berhak rendah, baik untuk punggung dan
postur tubuh dan dapat mengurangi tekanan pada kaki.

e)

Eliminasi
Ibu hamil akan sering ke kamar mandi terutama saat malam hingga
menganggu tidur, sebaiknya intake cairan sebelum tidur di kurangi, gunakan
pembalut untuk mencegah pakaian dalam yang basah dan lembab sehingga
memudahkan masuk kuman, setiap habis BAB dan BAK cebok dengan baik.

f)

Seksual
Pilih posisi yang nyaman dan tidak menyebabkan nyeri bagi wanita hamil,
sebaiknya menggunakan kondom karena prostatglandin yang terdapat dalam
semen bisa menyebabkan kontraksi, lakukanlah dalam frekuensi yang wajar 2
sampai 3 kali seminggu.

g)

Mobilisasi dan Body Mekanik


Melakukan latihan/ senam hamil agar otot-otot tidak kaku, jangan melakukan
gerakan tiba-tiba atau spontan, jangan mengangkat secara langsung benda-benda
yang cukup berat, jongkok lah terlebih dahulu lalu kemudian mengangkat benda,
apabila bangun tidur miring dulu baru kemudian bangkit dari tempat tidur.

h)

Istirahat atau Tidur


Ibu hamil sebaiknya memiliki jam istirahat/ tidur yang cukup. Kurang
istirahat/ tidur, ibu hamil akan terlihat pucat, lesu dan kurang gairah. Usahakan
tidur malam lebih kurang 8 jam dan tidur siang lebih kurang 1 jam. Umumnya ibu
mengeluh susah tidur kerena rongga dadanya terdesak perut yang membesar atau

posisi tidurnya jadi tidak nyaman. Tidur yang cukup dapat membuat ibu menjadi
relaks, bugar dan sehat. Solusinya saat hamil tua, tidurlah dengan menganjal kaki
( dari tumit hingga betis) menggunakan bantal. Kemudian lutut hingga pangkal
paha diganjal dengan satu bantal. Bagian punggung hingga pinggang juga perlu
diganjal bantal. Letak bantal bisa di sesuaikan, jika ingin tidur miring ke kiri,
bantal diletakkan demikian rupa sehingga ibu nyaman tidur dengan posisi miring
ke kiri. Begitu juga bila ibu ingin tidur posisi ke kanan.
2.1.3

Asuhan Kehamilan
Asuhan kehamilan yang dilakukan yakni melakukan dokumentasi asuhan

kebidanan kehamilan secara sistematis, yaitu melakukan anamnesis, melakukan


pemeriksaan fisik dengan prinsip head to toe, melakukan pemeriksaan vital signs,
pemeriksaan leopold, medengarkan denyut jantung janin (DJJ), pemeriksaan
laboratorium sebagai pemeriksaan penunjang, melakukan konseling, memberikan
pendidikan kesehatan tentang senam hamil, dan pemberian imunisasi tetanus
toxoid (TT) (Kusmiyati, 2010).
Asuhan ibu hamil berbeda setiap kali kunjungan. Pada trimester I asuhan
yang diberikan kepada ibu hamil adalah pemeriksaan kehamilan meliputi
pemberian TT, tablet tambah darah, vitamin dan mineral, serta pemberian nasehat
dan penyuluhan terarah seperti perawatan diri, gizi, perawatan payudara, pola
istirahat, senam hamil, tanda-tanda bahaya kehamilan, keluhan yang dirasakan.
Pada trimester II asuhan yang diberikan sama dengan asuhan yang diberikan pada
trimester I ditambah dengan penyuluhan tentang keuntungan pemberian ASI,
persiapan diri untuk memberikan ASI eksklusif, persiapan persalinan, dan KB.
Pada trimester III asuhan yang diberika sama dengan asuhan pada trimester II
ditambah dengan penyuluhan mengenai persiapan menghadapi persalinan,
perawatan bayi baru lahir (BBL), persiapan keluarga dalam menghadapi
persalinan (Pinem, 2009).
Masalah yang Lazim Timbul pada Trisemester III:
Selama trimester ketiga, rahim akan membesar sampai ketinggian tepat di
bawah tulang payudara. Kadar progesteron yang tinggi dan rahim yang naik

membuat sesak dapat menimbulkan gangguan pencernaan dan nyeri ulu hati.
Sesak napas atau nyeri di iga bagian bawah terjadi karena rahim menekan
diafragma dan iga. Varises di kaki, wasir, dan pergelangan kaki yang bengkak
kadang-kadang terjadi karena meningkatnya tekanan di dalam perut. Menurunnya
aliran darah dari anggota gerak bawah, dan efek progesteron yang membuat
dinging-dinding pembuluh darah menjadi relaks. Meningkatnya berat rahim serta
berubahnya pusat gravitasi yang disebabkan oleh janin, sakit punggung menjadi
sesuatu yang sering terjadi. Diakhir kehamilan sering kali timbul kecemasan, tidur
yang tidak nyenyak, kelelahan dan ketidaknyamanan biasa yang muncul karena
harapan akan segera menghadapi persalinan dan mengakhiri kehamilan.

2.2

Persalinan

2.2.1

Pengertian Persalinan
Persalinan merupakan proses pergerakan janin, plasenta, dan membran

dari dalam rahim melalui jalan lahir. Proses ini berawal dari pembukaan dan
dilatasi serviks sebagai akibat kontraksi uterus dengan frekuensi, durasi, dan
kekuatan yang teratur. Mula-mula kekuatan yang muncul kecil, kemudian terus
meningkat sampai pada puncaknya pembukaan serviks lengkap sehingga siap
untuk pengeluaran janin dari rahim ibu. Persalinan adalah saat yang
menegangkan, menggugah emosi, menyakitkan, dan meakutkan bagi ibu maupun
keluarga (Rohani, 2014).
Pada kehmailan akhir, parubahan produksi hormon menyebabkan relaksasi
ligamen dan tulang rawan pada sendi panggul, memungkinkan mobilitas yang
lebih tinggi pada sendi sakro ilika dan simfisis pubis. Mobilitas panggul
memungkinkan perubahan bentuk dan ukuran panggul yang tidak kentara,
sehingga dapat memfasilitasi posisi optimal kepala janin pada kala I, yaitu
gerakan-gerakan utama fleksi, rotasi interna dan penurunan janin pada kala II
(Simkin, 2005).
2.2.2

Fisiologi Persalinan
Perubahan-perubahan fisiologi yang dialami ibu selama persalian dibagi

dalan 4 kala, adalah (Rohani, 2014) :

A. Perubahan fisiologi pada ibu bersalin kala I


1) Sistem reproduksi
Kala I dimulai dari munculnya kontraksi persalinan yang ditantai dengan
perubahan serviks secara progressif dan diakhiri dengan pembukaan serviks
lengkap. Pada kala I terjadi berbagai perubahan pada sistem reproduksi wanita,
diantaranya adlah sebagai berikut.
a)

Segmen atas rahim (SAR) dan SBR


Saat SAR berkontraksi, ia akan menjadi tebal dan mendorong janin keluar,
sedangkan SBR serviks mengadakan relaksasi dan dilatasi menjadi saluran yang

tipis dan teregang yang akan dilalui oleh bayi.


b) Uterus
Kontraksi uterus bertanggung jawab terhadap penipisan dan pembukaan serviks,
serta pengeluaran bayi dalam persalinan. Kontraksi uterus saat persalinan sangat
unik karena kontraksi ini merupakam kontraksi otot yang menimbulkan rasa yang
sangat sakit.
c) Perubahan pada serviks
1) Pendataran. Pendataran adalah pemendekan dari kanalis servikalis, yang semula
berupa saluran yang panjangnya beberapa milimeter sampai 3 cm, menjadi satu
lubang dengan pinggir yang tipis.
2) Pembukaan. Dibagi menjadi dua fase yaitu fase laten dan fase aktif. Fase laten
yang dimulai pada pembukaan serviks 0 dan berakhir sampai pembukaan serviks
mencapai 3 cm. Pada fase ini kontraksi uterus meningkat. Frekuensi, durasi, dan
intensitasnya setiap 10-20 menit, lama 15-20 detik dengan intensitas cukup
menjadi 5-7 menit, lama 30-40 detik dan dengan intensitas yang kuat. Fase aktif
fase yang dimulai pada pembukaan serviks 4 cm dan berakhir sampai pembukaan
serviks mencapai 10 cm. Pada fase ini kontraksi uterus menjadi efektif ditandai
dengan meningkatnya frekuensi, durasi, dan kekuatan kontraksi. Tekanan puncak
kontraksi yang dihasilkan mencapai 40-50 mmHg. Di akhir fase aktif, kontraksi
berlangsung antara 2-3 menit sekali selama 60 detik, dengan kekuatan lebih dari
40 mmHg. Dibagi menjadi 3 fase: Fase akselerasi: dari pembukaan 3 menjadi 4
cm. Fase dilatasi maksimal: dari pembukaan 4 cm menjadi 9 cm selama 2 jam.
Fase deselerasi: dilatasi serviks dari 9 cm menuju pembukaan lengkap (10 cm).
d) Perubahan pada vagina dan dasar panggul.

Setelah ketuban pecah, segala perubahan terutama pada dasar panggul


ditimbulkan oleh bagian depan janin. Oleh bagian depan yang maju itu, dasar
panggul tiregang menjadi saluran dengan dinding-dinding yang tipis.
2) Sistem kardiovaskuler
a) Tekanan darah (TD): TD meningkat selama kontraksi uterus, sistol meningkat 1020 mmHg dan diastol meningkat 5-10 mmHg. Antara kontraksi, tekanan darah
kembali normal seperti sebelum persalinan.
b) Detak jantung: berhubungan dengan peningkatan metabolisme, detak jantung
secara dramatis naik selama kontraksi. Antara kontraksi, detak jantung meningkat
dibandingkan sebelum persalinan.
c) Jantung: pada setiap kontraksi, 400 ml darah dikeluarkan dari uterus dan masuk
ke dalam sistem vaskular ibu. Hal ini menyebabkan peningkatan curah jantung
sebesar 10-15 %.
d) Hematologi: hemoglobin akan meningkat 1,2 mg/100 ml selama persalinan dan
kembali seperti sebelum persalinan pada hari pertama postpartum, asalkan tidak
ada kehilangan darah yang abnormal; waktu koagulasi darah akan berkurang dan
3)

terjadi peningkatan plasma; gula darah akan berkurang.


Sistem pencernaaan
Metabolisme karbohidrat aerob maupun anaerob akan meningkat secara
terus-menerus, motilitas lambung dan penyerapan makanan padat secara substansi
berkurang sangat banyak selama persalinan, rasa mual dan muntah biasa terjadi
sampai berakhirnya kala I persalinan, persalinan memengaruhi sistem saluran
cerna wanita, bibir dan mulut menjadi kering akibat wanita bernafas melalui

4)

mulut, dehidrasi, dan sebagai respon emosi terhadap persalinan.


Suhu tubuh
Suhu tubuh selama persalinan akan meningkat, hal ini terjadi karena
terjadinya peningkatan metabolisme. Peningkatan suhu tubuh tidak boleh
melebihi 1-2 oF (0,5-1 oC).

5)

Sistem pernapasan
Peningkatan laju pernapasan selama persalinan adalah normal, hal ini
mencerminkan adanya kenaikan metabolisme.

6)

Sistem perkemihan
Proteinuri yang sedikit (+1) dianggap normal dalam persalinan. Pada
trimester kedua, kandung kemih menjadi organ abdomen. Selama persalinan,

wanita dapat mengalami kesulitan untuk berkemih secara spontan akibat berbagai
alasan: edema jaringan akibat tekanan bagian presentasi, rasa tidak nyaman,
sedasi, dan rasa malu. Poliuria sering terjadi selama persalina, mungkin
disebabkan oleh peningkatan curah jantung, peningkatan filtrasi dalam
gromelurus, dan peningkatan aliran plasma darah.
7) Perubahan endokrin
Sistem endokrin akan diaktifkan selama persalinan di mana terjadi
penurunan kadar progesteron dan peningkatan kadar estrogen, prostaglandin, dan
oksitosin.
8)

Perubahan integumen
Adaptasi integuman khususnya distensibilitas yang besar pada introitus
vagina yang terbuka.

9)

Perubahan muskuloskeletal
Sistem muskuloskeletal mengalami stres selama persalinan. Diaforesis,
keletihan, proteiuria (+1), dan kemungkinan peningkatan suhu menyertai
peningkatan aktivitas otot yang menyolok.

10) Perubahan Psikologi pada Ibu Bersalin Kala I


Oleh karena rasa nyeri dalam persalinan sudah menjadi pokok
pembicaraan di antara wanita sejak zaman dahulu, banyak calon ibu menghadapi
kehamilan dan kelahiran anaknya dengan perasaan takut dan cemas. Ketakutan
dapat berpengaruh pada his dan lancarnya pembukaan (Rohani, 2014).
B.
1)

Perubahan fisiologis kala II persalinan


Kontraksi dorongan otot-otot persalinan
Pada waktu kontraksi, otot-otot rahim menguncup sehingga menjadi tebal dan
menjadi lebih pendek. Kavum uteri menjadi lebih kecil serta mendorong janin dan
kantong ke arah segmen bawah rahim dan serviks. Sifat-sifat lain dari his adalah
involunter, intermiten, terasa sakit, terkoordinasi dan simetris, terkadang dapat
dipengaruhih dari luar secara fisik, kimia, dan psikis.

2)

Pergeseran organ dasar panggul


Saat persalinan segmen atas berkontraksi, menjadi tebal, dan mendorong
anak keluar. Sementara itu, segmen bawah dan serviks mengadakan relaksasi,
dilatasi, serta menjadi yang tipis dan teregang yang nantinya akan dilalui bayi.

Tanda fisik dini pada persalinan kala II adalah ketuban pecah spontan, tekanan
rektum, sensasi ingin defekasi, muntah, bercak atau keluar cairan merah terang
dari vagina. Tanda lanjut kala II adalah perineum mengembung, vagina melebar,
dan anus mendatar, bagian presentasi tampak dan uterus berlanjut selama
kontraksi.
C. Asuhan pada ibu bersalin kala III
1) Fisiolgi kala III
Kala III merupakan periode di mana penyusutan volume rongga uterus
setelah kelahiran bayi. Penyusutan ukuran ini menyebabkan berkurangnya ukuran
tempat perlengketan plasenta. Oleh karena tempat perlengketan menajadi kecil,
sedangkan ukuran plasenta tidak berubah, maka plasenta menjadi berlipat,
menebal, dan kemuadian lepas dari dinding uterus. Setelah lepas, plasenta akan
turun ke bagian bawah uterus atau ke dalam vagina.
Fase pengeluaran plasenta terbagi tiga fase, Kustner: degan meletakkan
tangan disertai tekanan pada /di atas simfisis, tapi pusat ditegangkan, maka bila
tali pusat masuk berarti palsenta belum lepas, tetapi bila diam atau maju berarti
plasenta sudah lepas. Klein: sewaktu his, rahim didorong sedikit, bila tali pusat
kembali berarti plasenta belum lepas, tetapi bila diam atau turun berarti plasenta
sudah lepas. Strassman: tegangkan tali pusat dan ketok pada fundus, bila tali pusat
bergetar berarti plasenta belum lepas, tetapi bila tidak bergetar plasenta sudah
lepas.
2)

Manajemen aktif kala III


Memberikan suntukan oksitosin dalam 1 menit pertama setelah bayi lahir,
melakukan penegangan tali pusat terkendali, masase fundus uteri.

D. Asuhan pada ibu bersalin kala IV


Selama 10-45 menit berikutnya setelah kelahiran bayi, uterus berkontraksi
menjadi ukuran sangat kecil yang mengakibatkan pemisahan antara dinding uterus
dan plasenta, di mana nantinya akan memisahkan plasenta dari tempat lekatnya.
Pelepasan plasenta membuka sinus-sinus plasenta dan menyebabkan perdarahan.
Akan tetapi, dibatasi sampai rata-rata 350 ml oleh mekanisme sebagai berikut:
serabut otot polos uterus tersusun terbentuk angka delapan mengelilingi

pembuluh-pembuluh darah ketika pembuluh darah tersebut melalui dinding


uterus. Oleh karena itu, kontraksi uterus setelah persalinan bayi menyempitkan
pembuluh darah yang sebelumnya menyuplai darah ke plasenta.
1)

Evaluasi uterus, konsistensi, dan atonia


Setelah kelahiran plasenta, uterus dapat ditemukan di tengah-tengah
abdomen kurang lebih dua per tiga sampai tuga per empat antara simfisis pubis
dan umbilikal. Uterus yang berkontraksi normal harus keras ketika disentuh. Jiga
segmen atas uterus keras, tetapi perdarahan uterus tetap, pengkajian segmen
bawah perlu dilakukan. Uterus yang lunak, hipotonik, longgar, tiak berkontraksi
dengan baik disebut sebagai keadaan atonia uterus.

2)

Pemeriksaan serviks, vagina, dan perineum


Setelah memastikan uterus berkontraksi secara efektif dan perdarahan
berasal dari sumber lain, bidan hendaknya menginspeksi perineum, vagina bawah,
dan area periuretra untuk mengetahui adanya memar, pembentukan hematom,
laserasi pada pembuluh darah, atau mengalami perdarahan.

E.

Kebutuhan ibu masa persalinan


Asuhan sayang ibu adalah pendamping persalinan, KIE, membantu ibu
memilih posisi, mengajari cara meneran, dukungan psikologi dan pemberian
nutrisi. Kebutuhan fisiologis adalah makan dan minum, oksigen, istirahat selama
tidak ada his, BAB dan BAK, pertolongan persalinan yang berstandar. Kebutuhan
rasa aman adalah memilih tempat dan penolong persalinan, informasi tentang
proses persalinan, posisi yang dikehendaki ibu, pemamntauan selama persalinan,
intervensi yang diperlukan. Kebutuhan harga diri adalah merawat bayi sendiri dan
menetekkan, asuhan kebidanan dengan memperhatikan privasi ibu, pelayanan
yang bersifat simpati dan empati, informasi bila akan melakukan tindakan,
memberikan pujian pada ibu terhadap tindakan positif yang ibu lakukan.
Kebutuhan aktualisasi diri adalah Memilih tempat dan penolong persalinan yang
diinginkan, memilih pendamping selama perslinan, bounding attachment, ucapan
selamat atas kelahiran bayinya (Sumarah, dkk, 2009).
2.2.3

Asuhan Persalinan
Asuhan persalinan dibagi di dalam 4 kala, sebagai berikut (Rohani, 2014):

1)

Kala I
Asuhan yang diberikan adalah memonitor kemajuan persalinan dengan
partograf, memonitor keadaan ibu dan bayi, menganjurkan posisi dan tindakan
yang menyenangkan ibu, menganjurkan keluarga untuk mendampingi ibu,
membuat rujukan jika terjadi keadaan yang abnormal.

2)

Kala II
Asuhan yang diberikan antara lain evaluasi kontinu kesejahteraan terhadap
ibu, terhadap janin, dan kemajuan persalinan, perawatan tubuh wanita,
pendamping persalinan, persiapan kelahiran, penatalaksanaan kelahiran.

3)

Kala III
Asuhan pada kala ini adalah melakukan pengeluaran plasenta dengan 3
langkah, yaitu pemberian suntikan oksitosin, penegangan tali pusat terkendali
(PTT), dan masase fundus uteri, memeriksa plasenta, pemantauan kontraksi,
robekan jalan lahir dan perineum, higiene, dan vital signs, memperhatikan nutrisi
dan istirahat ibu.

4)

Kala IV
Asuhan yang diberikan adalah evaluasi uterus, konsistensi, dan atonia;
pemeriksaan serviks, vagina, dan perineum; pemantauan dan evaluasi lanjut.
Pemantauan kala IV dilakukan 6 kali dalam 2 jam, 4 kali dilakukan setiap 15
menit pada jam pertama, dan 2 kali dilakukan setiap 30 menit pada jam kedua.