Anda di halaman 1dari 12

A.

PENDAHULUAN
Seiring dengan perkembangan zaman saat ini, makanan Nusantara yang
menjadi ciri khas bangsa Indonesia semakin tersingkar-kan secara perlahan oleh
makanan cepat saji (fastfood) mancanegara yang semakin popular dikalangan
masyarakat Indonesia. Dampak ini sangat berpengaruh dalam pelestarian budaya
Indonesia khususnya makanan Nusantara yang menjadi ciri khas bangsa kita.
Makanan cepat saji kita ketahui banyak dampak negatif yang tidak baik untuk
tubuh kita khusus-nya untuk kesehatan, kandungan-kandungan yang terdapat
dalam makanan cepat saji sangat berbahaya bagi tubuh karena mengandung lemak
tinggi, sodium, dan gula. Kandungan-kandungan itu mengakibatkan dampak
seperti obestias tinggi, penyakit jantung, arthritis, gangguan hati, dll. Jika hal ini
dibiarkan maka akan berdampak pada kesehatan masyarakat kita, dan juga
berdampak pada pelestarian makanan Nusantara yang menjadi ciri khas budaya di
Indonesia, yang di anggap semakin ketinggalan zaman. Oleh sebab itu, harus ada
tindakan untuk mencegah dampak yang ditimbulkan oleh masuk-nya makananmakanan cepat saji (fastfood) yang semakin popular di masyarakat kita.
Sehubungan dengan masalah tersebut dan usaha kita sebagai tindakan pelestarian
makanan khas Nusantara untuk mencegah dampak negatif makanan cepat saji
(fastfood) masuk di Indonesia khusus-nya Daerah Makassar, maka dibutuhkan
inovasi dan kreativitas wirausahaan muda seperti kita mahasiswa dalam
berwirausaha sekaligus melestarikan makanan khas Nusantara.
Pisang Goreng Krispy (Kriyuk Pisan Euy) ala Gerobak adalah produk camilan
unik dengan rasa krispy serta memiliki beragam varian rasa yang unik.
Keunggulan utama dari produk ini adalah rasa krispynya dan varian rasa yang
ditawarkan setara dengan pisang saji caf pada umumnya, sehingga konsumen
tidak perlu jauh-jauh ke caf untuk menikmati camilan premium ini Kata Kriyuk
Pisan Euy diambil bukan hanya untuk menarik minat konsumen namun juga agar
uaha gerobak ini memiliki ciri khas yang membedakannya dengan usaha gorengan
sejenisnya. Salah satu keunggulan lain dari produk ini adalah cara pembuatannya
yang sangat memperhatikan sisi konsumen dalam artian kesehatan konsumen
didahulukan. Konsep higeinis ini diambil setelah melalui proses survey terhadap
pesaing, bahwa kebanyakan pelaku usaha dibidang ini mengesampingkan faktor
kesehatan konsumen demi pencapaian laba semata, misalnya perlengkapan serta
bahan baku yang menjadi bagian dari proses produksi tidaklah memenuhi standar
yang menjamin kesehatan konsumen.

Dengan hadirnya, usaha Pisang Goreng Krispy Kriyuk Pisan Euy ala
Gerobak ini diharapkan konsumen akan dimanjakan dengan camilan khas caf
yang higeinis serta harga yang ditawarkan tidaklah jauh berbeda dengan camilan
jalanan lainnya. Dan juga, agar makanan khas nusantara ini dapat semakin dicintai
masyarakat Indonesia sehingga tidak kalah bersaing dengan makanan cepat saji
(fastfood) mancanegara. Juga kehadiran usaha ini akan memberikan peluang
usaha untuk masyarakat jika usaha ini telah berkembang dengan hadirnya konsep
waralaba.

BAB II
ASPEK PASAR DAN PEMASARAN
Setelah melalui proses observasi terhadap konsumen dan kondisi pesaing,
maka aspek pasar dan pemasaran dalam usaha Pisang Goreng Krispy adalah:
a. Keunggulan Produk
1. Beragam varian rasa
2. Higeinis
3. Pisang dalam berbagai bentuk dan rasa
4. Desain gerobak yang unik
5. Kemasan produk menarik
b. Kegiatan Pemasaran yang akan Dilakukan
1. Personal Selling
Menawarkan kepada teman-teman, kerabat, sahabat dan handai taulan
serta penjualan langsung kepada teman-teman
2. Brosur
Menyebarkan brosur hasil print di pusat keramaian, jalan, lampu merah
dsb
3. Advertising/Iklan
Pengiklanan melalui social media (facebook, twitter, instagram dan
membuat web blog untuk pemesanan via delivery)
c. Proyeksi Penjualan
Omzet penjualan:
1. Small
Penjualan per hari 25 gorengan @Rp. 4.000,@Rp. 4.000,- x 25 x 25 hari

= Rp. 2.500.000

2. Medium
Penjualan per hari 25 gorengan @Rp. 7.000,@Rp. 7.000,- x 25 x 25 hari

= Rp. 4.375.000,-

3. Large
Penjualan per hari 15 gorengan @Rp. 10.000,@Rp. 10.000,- x 15 x 25 hari

= Rp. 3.750.000,Rp.10.625.000,-

d. Analisis Pesaing
Pesaing
Gorengan jalanan

Keunggulan
1. Lebih murah

Kelemahan
1. Varian rasa
2. Kurang vigeinis

e. Proyeksi Pendapatan 5 tahun kedepan


Nilai dalam proyeksi grafik proyeksi pendapatan ini didasarkan pada nilai
penjualan terhadap semua jenis produk setiap bulannya, yakni ukuran small,
medium dan large setelah nilainya dikurangi dengan biaya-biaya yang
dikeluarkan.
50000000
40000000
30000000
20000000
10000000
0

Small
Medium
Large

Dapat dilihat bahwa dari Tahun 1 Tahun 5 dari penjualan untuk small Rp.
30.000.000, medium Rp. 20.000.000 dan Large Rp. 180.000 terjadi
peningkatan pendapatan yang sangat signifikan menjadi small Rp.
370.000.000, medium Rp. 230.000.000, dan Large Rp. 200.000.000, ini
disebabkan oleh inovasi yang terus dilakukan serta proses analisis harga
pesaing. Namun, pada tahun keempat dan kelima perkiraan pendapatan dari
penjualan produk ukuran Medium dan Large mengalami penurunan ini
disebabkan karena untuk ukuran ini kurang diminati dikarenakan faktor
utamanya adalah harga yang ditawarkan berbeda dengan ukuran small ,
sehingga konsumen lebih memilih untuk membeli produk ukuran small. Jadi
kesimpulan dari grafik diatas adalah proyeksi pendapatan dari produk pisang
goreng krispy ini akan sanggup untuk memberi kelanjutan pada usaha ini
sehingga konsep Waralaba yang menjadi tujuan usaha gerobak ini dapat
tercapai.

BAB III
ASPEK HUKUM
Dalam aspek hukum ini, usaha Pisang Goreng Krispy mencoba memenuhi
semua persyaratan pendirian usaha dagang agar usaha ini legal di mata
masyarakat maupun pihak-pihak yang berkaitan dengan perizinan usaha. Berikut
hal-hal yang perlu dipenuhi untuk menjalankan usaha pisang goreng krispy ini:
a. Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP)
SIUP merupakan izin pertama yang kami akan usahakan agar usaha
dagang kami memiliki legalitas dan sah.
b. Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM)

Pisang Goreng Krispy merupakan usaha yang menjual camilan jalanan


dengan membawa konsep higeines sehingga hal utama yang menjadi
prioritas adalah produk yang dijual terdaftar di BPOM.
c. Izin Halal MUI

Izin halal MUI ini merupakan salah satu indicator aspek hukum yang
berusaha dipenuhi oleh tim kami, agar produk yang kami berikan kepada
masyarakat halal secara agama dan hukum.
d. Izin Usaha Minimarket (Alfamart atau Indomaret)

Izin usaha minimarket ini merupakan faktor keempat dari aspek hukum
yang berusaha dipenuhi oleh tim kami, karena sasaran penjualan produk
ini bertempat di Minimarket-minimarket yang strategis sehingga izin
nangkring untuk usaha ini akan diusahakan.

BAB IV

ASPEK TEKNIS & OPERASI


A. Lokasi Usaha
Dalam aspek teknis dan operasi ini, indikator-indikator yang mendapat sorotan
utama yakni pemilihan lokasi usaha. Pisang Goreng Krispy yang hadir dengan
konsep gerobak tidaklah mengalami masalah di dalam mencari lokasi. Berikut
lokasi-lokasi usaha yang akan dijadikan tempat menjual produk pisang goreng
krispy setelah melalui survey baik secara langsung maupun melalui forum
internet, yaitu:
a. Kampus Univ. Atma Jaya Makassar
Karena pisang goreng krispy tercetus dari pemikiran mahasiswa Univ. Atma
Jaya Makassar, maka kami berpikir bahwa alangkah baiknya produk berupa
camilan ini membuktikan dirinya dengan menarik minat konsumen
(mahasiswa/dosen) untuk minakmati hasil kreativitas mahasiswanya.
b. Jl. Ahmad Yani
Jl. Ahmad Yani merupakan salah satu jalan di kota Makassar yang juga
merupakan pusat keramaian dengan segala kesibukannya. Hal inilah yang
manarik minat kami untuk mencoba menjual produk kami disekitar jl. Ahmad
Yani khususnya minimarket disekitar jalan tersebut. Berikut peta lokasi Jl.
Ahmad Yani di Kota Makassar:

c. Jl. Da`wah
Jl. Da`wah merupakan salah satu lokasi usaha yang dipilih dikarenakan jalan
ini termasuk jalan yang terkenal dengan segala kesibukannya baik orang
kantoran maupun para buruh. Maka lokasi ini juga dipilih sebagai alternative

lokasi usaha pisang goreng krispy. Berikut peta lokasi Jl. Da`wah di Kota
Makassar.

Berikut perhitungan berdasarkan faktor penilaian hasil dari ketiga lokasi


diatas:
No.
1
2
3
4

Kebutuhan Usaha

Nilai Lokasi
Kampus
Jl. Ahmad
Ideal
Yani
Konsumen
30
28
25
Transportasi
25
22
24
Bahan Baku
25
18
20
Fasilitas listrik
20
20
17
Jumlah
100
88
86
Penilaian ini menujukkan lokasi Kampus merupakan lokasi yang paling ideal
diantara lokasi lainnya.

B. Layout Gerobak
Pemilihan layout gerobak pisang goreng krispy didasarkan pada kebutuhan
terhadap faktor penyimpanan serta keefesienan gerobak. Berikut desain
gerobak yang menjadi pilihan dari kelompok kami.

Jl. Da`wah
23
24
19
19
85

C. Rincian Investasi Awal


a. Peralatan Penunjang
Material
Gerobak
Kompor
Tabung gas dan regulator
Wajan Besar
Pengaduk Aluminium
Pisau
Baskom
Nampan
Gunting
Panci

Kuantitas
1
1
1
1
2
3
3
5
3
2

Harga Satuan
(Rp)
Rp. 3.000.000
Rp. 150.000
Rp. 250.000
Rp. 200.000
Rp. 15.000
Rp. 10.000
Rp. 20.000
Rp. 10.000
Rp. 6.000
Rp. 100.000
Subtotal (Rp)

Jumlah (Rp)

Harga Satuan
(Rp)
Rp. 20.000
Rp. 12.000
Rp. 20.000
Rp. 50.000
Rp. 40.000
Rp. 12.000
Rp. 5.000
Rp. 25.000
Rp. 10.000
Rp. 30.000
Rp. 25.000
Subtotal (Rp)

Jumlah (Rp)

Rp. 3.000.000
Rp. 150.000
Rp. 250.000
Rp. 200.000
Rp. 30.000
Rp. 30.000
Rp. 60.000
Rp. 50.000
Rp. 18.000
Rp. 200.000
Rp. 3.988.000

b. Bahan Habis Pakai


Material
Pisang Raja
Tepung Terigu
Tepung Beras
Gula Pasir dan Toping
Telur
Tepung Maizena
Garam
Mentega
Air Bersih
Perisa Coklat
Kemasan Produk

Kuantitas
30 sisir
30 kg
30 kg
20 kg
10 rak
8 kg
8 kg
10 kg
2 galon
10 kg
20 lusin

Rp. 600.000
Rp. 360.000
Rp. 600.000
Rp. 1.000.000
Rp. 400.000
Rp. 96.000
Rp. 40.000
Rp. 250.000
Rp. 10.000
Rp. 300.000
Rp. 500.000
Rp. 4.156.000

c. Transportasi
Material

Kuantitas

Motor
Mobil

4
1

Harga Satuan
(Rp)
Rp. 100.000
Rp. 100.000
Subtotal (Rp)

Jumlah (Rp)

Harga Satuan
(Rp)
Rp. 700.000
Rp. 50.000
Rp. 30.000
Rp. 100.000
Subtotal (Rp)

Jumlah (Rp)

Rp. 400.000
Rp. 100.000
Rp. 500.000

d. Lain-lain
Material

Kuantitas

Biaya sewa tempat/bulan


Promosi
Kesekretariatan
Dokumentasi

1 bulan
5
10
1

Rp. 700.000
Rp. 250.000
Rp. 300.000
Rp. 100.000
Rp. 1.350.000

BAB V
ASPEK MANAJEMEN & ORGANISASI
Aspek manajemen dan organisasi merupakan aspek yang sangat vital dalam
suatu usaha. Manajemen dan organisasi yang baik memungkinkan suatu usaha
akan berjalan dengan semestinya. Menyadari hal itu, kami selaku produsen Pisang
Goreng Krispy ingin memastikan produk kami tidak hanya baik untuk konsumen
tetapi memastikan pelayanan yang kami berikan juga dapat memuaskan konsumen
dengan struktur dan manajemen organisasi yang baik. Oleh karena itu, kami
mencoba menyusun aspek manajemen dan organisasi ini sesuai kebutuhan dan
kondisi usaha kami. Berikut gambaran umum manajemen dan organisasi Pisang
Goreng Krispy :
a. Karakteristik Perusahaan
Pisang Goreng Krispy Kriyuk Pisan Euy merupakan usaha dagang yang
hadir dengan konsep gerobak dengan menjual produk berupa
camilan/gorengan jalanan yang membawa kesan premium tapi harga yang
ditawarkan bersaing dengan camilan jalanan lainnya. Pisang Goreng Krispy
memiliki brand sebagai berikut:

Berikut deskripsi dari logo pisang goreng krispy ini :


a. Tulisan Pisang Goreng Krispy merupakan nama dari perusahaan
b. Tulisan Kriyuk Pisan Euy merupakan singkatan dari kata Krispy
c. Warna kuning tua dari tulisan Pisang Goreng Krispy merupakan gambaran
dari bahan baku produk
d. Warna hijau dalam logo tersebut menawarkan sisi higeinis dari produk
kami
e. Gambar pisang dengan balutan coklat menggambarkan bahwa produk
yang kami jual memiliki berbagai varian rasa contohnya coklat.

b. Struktur Organisasi
Berikut struktur organisasi dari usaha Pisang Goreng Krispy

Ketua
(Hezron)

Bagian Produksi
(Melky Edward )

Bagian Pemasaran
(Norbertus D.B)

Bagian Keuangan
(Wyllmmar
S.Pasangka)

Tanggung jawab dari masing-masing jabatan tersebut adalah sebagai berikut:


a. Ketua berfungsi sebagai pimpinan teratas serta penanggung jawab atas
kondisi usaha
b. Bagian produksi bertanggung jawab untuk kegiatan produksi secara
keseluruhan meliputi pengendalian kualitas dll.
c. Bagian pemasaran bertanggung jawab mengatur masalah pengdistribusian
bahan baku dan barang jadi serta melakukan riset dan survey atas produk
sejenis
d. Bagian keuangan bertanggung jawab untuk mengawasi setiap kegiatan
keuangan dari hasil operasi usaha.

BAB VI
ASPEK EKONOMI DAN SOSIAL
A. Aspek Ekonomi
Dampak yang ditimbulkan dengan hadirnya usaha Pisang Goreng Krispy
dengan konsep gerobak ini, membawa dampak ekonomi dalam berbagai bentuk
yakni :
1. Terbukannya lapangan kerja khususnya mahasiswa setelah menyelesaikan
perkuliahannya
2. Hadirnya camilan jalanan yang higeines dan inovatif
3. Usaha pisang goreng krispy dapat berkembang dengan hadirnya konsep
waralaba
4. Meningkatkann karya kreatif dan inovatif mahasiswa dalam rangka
menghasilkan karya yang bermanfaat dan tepat guna
B. Aspek Sosial
Sedangkan dampak sosial yang ditimbulkan dengan hadirnya usaha Pisang
Goreng Krispy yakni:
1. Menambah tingkat pendapatan penduduk/mengatasi pengangguran
2. Melestarikan makanan khas Indonesia

DAFTAR PUSTAKA
Kasmir dan Jakfar,Studi Kelayakan Bisnis edisi Revisi Tahun 2012 Penerbit
Kencana, Jakarta.