Anda di halaman 1dari 21

RSUD TANI DAN NELAYAN TERBIT TANGGAL

KABUPATEN BOALEMO
DISUSUN OLEH : RUSLI
STANDAR
OPERASIONAL BADU
PROSEDUR ( SOP )
PENANGGUNG
SANITARIAN
/
JAWAB
BAGIAN HOUSE KEEPING
BAGIAN HOUSE KEEPING
( UNIT LOUNDRY )
DISETUJUI OLEH :

PENCUCIAN LOUNDRY
Pengertian
Tujuan

:
:

Hasil yang diharapkan :

Proses pencucian dengan air


- Menghilangkan noda
- Menghilangkan kotoran
- Melemaskan kain
- Desinfeksi
- Linen yang bersih dari kotoran dan noda
- Tidak bau, aman dipakai

1. TEMPAT KERJA
a. Bersihkan tempat kerja dan alat sebelum memulai kerja
b. Saluran air kotor / limbah harus lancer
c. Buka jendela dan ventilasi lebar-lebar
d. Tempatkan alat pemadam kebakaran ( Fire extingneser ) terlihat mudah digunakan dan
aman
e. Atur penempatan sarana kerja dan peralatan kerja sesuai alur kerja.
2. KEBUTUHAN DAN KEGIATAN
a. Cucian kotor, infeksius dan cucian bersih harus terpisah (dalam ruangan yang berbeda)
untuk mencegah kontaminasi.
b. Trolly linen bersih dan trolly kotor harus terpisah
c. Alat kerja disusun/ditempatkan rapi agar mudah digunakan dan terkontrol
d. Linen bersih harus tersusun rapi ditempatkan pada ruang khusus R. Linen jangan
meletakan/ menaruh bahan yang mudah terbakar di tempat yang tidak terlindung
(terutama di ruang linen)
Dalam rangka pencegahan bahaya kebakaran, tulis peringatan.
Dalam merokok di areal kerja
Dalam rangka mengurangi kontaminasi linen bersih dari manusia ditulis
pengumuman Selain petugas dilarang masuk
e. Budayakan kebiasaan bersih dan disiplin pribadi kepada setiap petugas
f. Chemical (bahan pencuci) disimpan dalam keadaan tertutup

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

3.

PELAKSANAAN
A. PROSES PENERIMAAN PAKAIAN/LINEN KOTOR
1.
2.
3.
4.

Unit kerja ( CS,DFS ) menaruh linen kotor pada chute dalam


Petugas loundry mengambil cucian kotor dengan menggunakan trolly linen kotor
Angkut linen kotor ke ruang linen kotor untuk disortir
Sortir linen menurut : - Warna / tidak warna
- Jenis linen,misal : seperai,over lak laken,handuk
- Kadar kotoran
5. Cucian dihitung menurut jenis dan pemiliknya
6. Cucian dicatat pada lampiran yang tersedia tiga rangkap :
Asli untuk loundry
Copy 1 untuk house keeping / unit kerja
Copy 2 untuk bagian penunjang medik
7. Cucian ditimbang sesuai kapasitas mesin untuk dicuci mesin/manual
B. PERSIAPAN ALAT DAN BAHAN :
1.
2.
3.
4.
5.

Mesin cuci
Setrika manual
Air
Bahan kimia ( alkali,soap/blench/sour/soft/Lysol )
Sikat cuci

C. TAHAP PENGANGKUTAN DAN PENYORTIRAN LINEN


1. Tahap pengangkutan linen kotor :
Tujuan
Alat
Caranya

:
:
:

Mengangkut linen kotor dari chute ke loundry area


Troly khusus linen kotor
- Gunakan kantong berbeda untuk linen kotor infeksius dan non
inspeksius.
- Cuci kantong linen kotor tiap 2 hari 1x
Jaga kebersihan area dan hindarkan sisi tajam
Jangan menyeret linen kotor dilantai
Jangan melindas linen dengan trally linen
Jangan meletakkan linen di area lembab
Trally harus tertutup
2. Tahap penilaian linen/sortir
Definisi

Proses pemisahan linen kotor berdasarkan insfeksius dan Non


inspeksius.
Tujuan
: Memudahkan proses pencucian
Cara kerja : Pisahkan linen kotor dari yang bersih, Infeksi dari yang non
infeksi, Warna dari yang tak berwarna, Jenis bahan
Perlu perhatian : - Jangan menunda pencucian
- Jangan mencuci hanya load
- Jangan mencampur dua jenis cucian berbeda
D. TAHAP PENCUCIAN
a. Linen non infeksius
Pengertian

Adalah
linen
kotor
menyebabkanInfeksi.

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

atau

kersis

yang

tidak

Tujuan

Persiapan alat :

Cara kerja

Menghilangkan kotoran/noda.
Melemaskan kain
Mesin cuci
Chemikel
Air
Takaran chemikel
Mesin cuci on sebelum prosedur pencucian mulai
Masukan cucian kotor kedalam drum mesin cuci sesuai
kapasitas mesin cuci.

Selanjutnya mengikuti prosedur / petunjuk pencucian mesin menurut type


mesin cuci yang digunakan
.
b. Sop Cucian Infeksius
Definisi

Segala jenis linen kotor yang tercemar ataupun tidak,yang


dapat menimbulkan atau menyebabkan infeksi.
Tujuan
: - Agar tidak menimbulkan infeksi kepada petugas loundry
dan pengguna jasa rumah sakit ( pasien ).
- Membunuh kuman-kuman dan mikroba
Persiapan alat dan bahan :
- Bak/ember untuk merendam/menutup
- Larutan disenfectan
- Kayu / tongkat pengadu
- Sikat
- Perlengkapan pengaman petugas
Cara kerja
:
1)
Cucian infeksi tidak ternoda.
- Siapkan larutan air dan disenfecta
- Ukuran disinfectan ( Lysol ) % dari jumlah air
- Isi bak / ember dari kapasitasnya
- Masukan cucian infeksius dalam bak rendaman
- Aduk sehingga semua cucian benar-benar terendam
- Tutup rapat bak/ember
- Rendamlah selama kurang lebih 3 jam
- Angkatlah bila rendaman sudah 3 jam
- Tiriskan sementara
- Bila sudah tiris lakukan prosedur pencucian A1 A4
2)
Cucian infeksius dengan noda.
Pengertian : Cucian infeksius dan tercemar cairan tubuh pasien
( darah,nanah,faeces dll ) menempel pada cucian
Tujuan
: Membersihkan cucian dari noda darah,faeces dll,agr linen
kembali seperti semula dan cucian dapat di pergunakan lagi.
Persiapan alat dan bahan :
Slang air kurang lebih 5 10 meter ( sesuai kebutuhan )
Sikat bertangkai panjang ( 1,5 2 m )
Schart masker
Celemek
Sepatu boot/baju
Sarung tangan
Cara kerja :
Cucian ternoda jangan di aduk-aduk
Kumpulkan pada tempat khusus ( bak/ember )

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

3)

Petugas gunakan : - Masker, Schart, Sepatu boot, Sarung tangan,


Topi
Ambil cucian infeksius satu persatu
Semprot dengan air kearah dimana noda/kotoran melekat
Gunakan sikat jika kotoran menempel kuat
Doronglah sikat satu arah kedepan
Lakukan berulang-ulang sehingga cucian benar-benar tidak ada
kotorannya lagi.
Pisahkan cucian yang sudah disikat kotorannya jadi dua bagian :
* Yang sudah tidak ada noda bandel
* Yang masih ada noda bandel
Jangan di campur kembali dalam ember cucian yang belum di bilas.
Jika linen masih kotor tercemar noda sudah selesai dibersihkan,
lakukan prosedur B-1.
Khusus bagi linen infeksius bernoda bandel harus dilakukan spoting
agent.

SOP cucian infeksius noda bandel/noda lama.


Pengertian :

Semua
jenis
cucian
infeksius
terkena
noda
darah,faices,muntah dan cairan tubuh lainnya yang tidak
hilang dengan prosedur B.2
Tujuan
: - Menghilangkan noda
- Linen masih bisa dipergunakan
Persiapan alat dan bahan :
- Ember besar volume 80 -100 L
- Explotis
- Sikat halus
- Sikat kasar
- Sarung tangan
- Schart
- Masker
- Sepatu boot
- Meja spooter
Cara kerja
: Harus dilakukan spoting agent.
4)

SOP SPOTING AGENT


Pengertian :

Proses pencucian untuk menghilang noda noda yang


membandel dengan menggunakan bahan-bahan tertentu
( SPOTER )
Tujuan
: - Menghilangkan noda-noda membandel
- Mengurangi resiko kerusakan linen karena noda
Persiapan alat dan bahan :
- Lihat persiapan alat bahan pada prosedur 3)
- Cloren bleach
- Emulsifier
- Alkali ( Sabun )
- Oksigent bleach ( Pemutih )
- Air panas
Cara kerja
:
Sikat bagian linen yang ternoda
Tambahkan emulsifier secukupnya/alkali 5 gram/1 kg cucian
Sikat lagi berulang-ulang

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

5)

Lakukan dengan cermat dan teliti


Pastikan bahwa noda makin menipis
Langkah berikutnya,pakailah clarin bleach ( linen putus )
Rendam bahan yang bernoda dalam air panas didalam larutan clorin
Bleach
Tunggu beberapa saat ( kurang lebih 2 jam )
Angkat rendaman linen yang ternoda tersebut
Bila noda masih membandel,buatlah larutan clarin untuk merendam
Rendam linen noda dalam jangka yang agak lama : kurang lebih 2-3
jam
Langkah diatas dilakukan jika tidak mempunyai zat-zat exporter
khusus
Lakukan spoting berulang-ulang untuk noda-noda yang membandel
Noda akan hilang secara bertahap
Jika proses spoting sudah selesai lakukan prosedur A1-A4

Mencuci manual.
Pengertian : Proses pencucian yang dilakukan secara manual khusus
untuk cucian yang tidak bisa masuk mesin cuci karena
bahannya,ukurannya tidak memungkinkan masuk mesin cuci.
Termasuk kategori ini : - Keset plastic
- Kesed sabut
- Karung
- dan lain-lain
Tujuan
: Menghilangkan kotoran dan debu pada kesed plastic.
Persiapan alat dan bahan :
Sikat kasur
Slang air
Detergent
Jemuran
Bak rendaman
Cara kerja
:
Rendamlah keset yang hendak dicuci selam 1 jam dalam larutan ditigent
kemudian di angkat
Sikat secara merata terutama bagian bagian yang kotor
Semprotlah dengan slang air bertekanan agar kotoran dalam serat keset
larut.
Ulangi langkah 2 & 3 sampai kotoran pada keset benar larut
Jika sudah kering tiriskan
Jemur pada kawat jemuran/matahari

6)

SOP pengelompokan cucian infeksi dan non infeksi


Pengertian :
Tujuan

Persiapan

Pengelompokan / pemisahan cucian berdasarkan kepada


kadar infeksi yang dapat di timbulkannya.
- Mencegah infeksi pada linen non infeksi
- Memudahkan petugas untuk mengolah linen ( cucian )
dengan prosedur masing masing kelompok
- Menghindari infeksi kepada petugas pencucian
- Identifikasi secara dini terhadap bahaya infeksi
1. Masker
2. Schart
3. Sarung tangan

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

4.
1.
2.
3.
4.
5.

7)

Kantong 2 warna ( hitam dan kuning )


Cara kerja :
Kumpulkan cucian dalam dua kelompok
Infeksius masukan kedalam kantong kuning
Non infeksius masukan kedalamkantong hitam
Ikat kuat bagian atas plastic
Beri tanda bila ada cucian yang sangat infeksius sekali
misalnya
:
terkena
cairan
tubuh
penderita
HIV/AIDS,hepatitis B dll.
Hal-hal yang harus diperhatikan :
- Bagi cucian infeksius yang ternoda cairan tubuh , harus di
pisah dengan yang tidak tercemar
- Bagi petugas hati-hati dalam penanganan cucian infeksi.
Pakaian khusus loundry
Pengertian : Pakaian yang dipergunakan oleh petugas loundry saat
mengerjakan pekerjaan loundry, khusus saat mencuci dan
mengolah linen infeksius.
Tujuan
: - Melindungi petugas dari infeksiyang disebabakan cucian
infeksius.
- Mencegah kontaminasi secara fisik antara petugas dan
cucian bersih
Persiapan perlengkapan/alat:
- Schart / celemek
- Sarung tangan
- Masker
- Tutup kepala
- Sepatu karet betis
Prosedur kerja
:
a. Pakailah perlengkapan pengaman tubuh ketika akan melakukan
pekerjaan :
- Memilih linen kotor
- Mencuci linen infeksius
- Merendam
- Mencuci manual
b. Selesai melakukan pekerjaan ad,cucilah tangan dengan sabun/desinfectan
c. Pakaian pengaman dibuka secepatnya untuk melakukan pekerjaan loundry
lain
d. Memakai pakaian bersih ketika mengerjakan pekerjaan sebagai berikut :
- Membongkar cucian di mesin cuci
- Memasukkan linen di mesin pengering
- Melipat
- Menyetrika
- Menata
- Menyusun
- Menyimpan
- Mendistribusikan
e. Hal-hal yang harus diperhatikan :
- Cuci tangan ketika akan memegang linen bersih
- Jangan menyeret linen
- Linen bersih jangan jatuh kelantai
- Usahakan kontak dengan tubuh petugas seminimal mungkain untuk
mengurangi kontaminasi

E. TAHAP PENYIMPANAN

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

Definisi
Tujuan
Hasil yang diharapkan
Persiapan alat
Cara kerja :
-

: Pengumpulan linen bersih sementara setelah proses


pencucian.
: Untuk mempermudah identifikasi sebelum linen
didistribusikan
: Linen bersih yang siap pakai sesuai dengan fungsinya dan
dalam jumlah yng cukup.
: - Ruangan tertutup dan ventilasi cukup
- Rak stainless anti karat

Cuci tangan sebelum memegang linen bersih


Pastikan semua permukaan dalam keadaan bersih dan kering
Pertama masuk,pertama keluar
Simpan stock cadangan
Jangan menggunakan bahan berkarat untuk tempat penyimpanan
Jangan mencampur linen
Jangan menyimpan peralatan / bahan kimia dalam ruang linen

F. DISTRIBUSI LINEN
Definisi

Tujuan

Persiapan alat

Cara kerja

Proses supply linen bersih siap pakai kelantai-lantai perawatan dan


unit-unit pelayanan RS yang menggunakannya.
Mencukupi keperluan linen bersih dalam stock yang cukup sesuai
kebutuhan.
- Trally linen bersih
- Ballpoint
- Buku bon cucian
- Siapkan trolly dan bon cucian
- Identifikasi penulis linen
- Kelompokan menurut jenis dan ukuran
- Masukan pada trally linen yang sudah dicatat
- Susun per/lantai perawatan
- Selesai menyusun trally ditutup bagian atasnya
- Kirimkan kelantai-lantai/unit-unit yang memerlukan sesuai
dengan daftar cucian
- Ditempat penyetoran serahkan kepada petugas penerima
HK/CS
- Cocokan dengan daftar
- Jika sudah cocok kedua belah pihak menandatangani daftar
- Catat bila ada kekurangan/kekeliruan.

Tilamuta, April 2008


Penanggung jawab
Sanitarian/ Pj. House Keeping
BP-RSUD Tani Dan Nelayan
Kabupaten Boalemo

RUSLI BADU
NIP 940 001 564

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

MENCUCI LINEN
JENIS PEKERJAAN : MENCUCI LINEN KOTOR
Alat kerja :
- Mesin cuci
- Hand ironer ( setrika tangan )
- Ember
- Timbangan
- Sikat manual
Alat-alat pelindung diri :
- Sepatu boat karet,sandal gloves,masker
- Schorrt,tutup kepala
Ketentuan bekerja diruang laundry
1. Ciptakan suasana kerja yang harmonis
2. Minumlah susu,kacang ijo / extra fooding setiap hari
3. Taatilah peraturan K 3
4. Dilarang bercanda dengan segala bentuknya
5. Dilarang makan apapun sambil bekerja
6. Dilarang merokok
7. Dilarang sneezing di areal kerja
8. Dilarang menggaruk bagian anggota tubuh saat bekerja
9. Dilarang meludah disembarangan tempat
10. Buang sampah pada tempat yang telah disediakan
Persiapan pekerjaan
1. Buka pintu dan jendela ventilasi ruang kerja
2. Bersihkan ruang kerja sebelum dan setelah kerja
3. Periksa mesin-mesin dan komponen-komponennya
4. Bersihkan filter mesin pengering dari debu cucian
5. Bersihkan comp sabun mesin cuci
6. Periksa rel mesin mangler pastikan berputar dengan lancer
7. Pastikan semua mesin bebas dari debu
8. Hidupkan panel kontak-kontak listrik untuk mesin-mesin
9. Periksa kran-kran air apakah air mengalir dengan lancer
10. Bersihkan bak dan ember untuk merendam
PROSES PEKERJAAN :

B.

C.

Proses penerimaan pakaian/linen kotor


5. Unit kerja ( CS,DFS ) menaruh linen kotor pada chute dalam
6. Petugas loundry mengambil cucian kotor dengan menggunakan trolly linen kotor
7. Angkut linen kotor ke ruang linen kotor untuk disortir
8. Sortir linen menurut : - Warna / tidak warna
- Jenis linen,misal : seperai,over lak laken,handuk
- Kadar kotoran
5. Cucian dihitung menurut jenis dan pemiliknya
6. Cucian dicatat pada lampiran yang tersedia tiga rangkap :
Asli untuk loundry
Copy 1 untuk house keeping / unit kerja
Copy 2 untuk bagian penunjang medik
7. Cucian ditimbang sesuai kapasitas mesin untuk dicuci mesin/manual
Proses perendaman

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

Rendaman khusus dilakukan untuk linen sbb :


1. Cucian kotor berat ( heavy soiled linen )
2. Cucian kotor infeksius ( infection soiled linen )
Cucian kotor berat
- Sebelum direndam dilakukan soaking terlebih dahulu
- Siapkan air panas dengan larutan alkali 0,6 gr/liter air
- Aduk rata larutan
- Masukan linen yang hendak di rendam
- Rendam linen + 3 jam
- Setelah + 3 jam angkat dan tiriskan
Cucian kotor infeksius
- Siapkan air dengan larutan Lysol % dari jumlah air ( 250
c : 100 liter air )
- Aduk rata larutan
- Masukan linen kotor infeksius
- Pastikan semua linen terendam dengan baik
- Rendam selama 3 jam
- Angkat rendaman dan tiriskan
- Cuci dengan mesin cuci
C. Proses pencucian / perasan
1. Buka pintu mesin cuci
2. Masukan cucian kotor ke mesin cuci,dibawah max kapasitas mesin untuk kapasitas
21 isi 18 kg, untuk kapasitas 23 isi 20 kg
3. Tutup pintu mesin cuci rapat-rapat
4. Masukan alkali / emulsifier untuk cucian awal sesuai petunjuk kegunan mesin
secara otomatis akan melakukan prewas selam 10 menit
5. Masukan alkali + detergen pada campuran II untuk proses mainwash selama + 30
menit ( pemakaian pemutih dilakukan pada proses ini tapi khusus untuk cucian
putih ) takaran pemakaian sesuai takaran pabrik masing-masing produk
6. Mesin secara otomatis akan melakukan pembilasan cucian selama 3 kali setiap kali
selalu dig anti air.Pada proses ini tidak menggunakan bahan cuci selain air.
7. Proses pembilasan selesai tahap berikutnya adalah proses pemerasan (extract) 5
menit.TAmbahkan sour pada campuran III khusus handuk , selimut dan pakaian
bayi tambahkan softener sesuai kebutuhan.
8. Proses pemerasan ( extract ) akan dilakukan mesin cara otomatis
9. Bila jarum timer telah lurus ke posisi awal matikan mesin
10. Proses pencucian dan perasan selesai
D. PROSES PENGERINGAN
1. Masukan cucian kedalam mesin pengering dengan berat sbb :
- T. 350 = 17.5 kg
- T. 300 = 14,3 kg
- T. 500 = 30 kg
2. Atur timer pengeringan sesuai jenis linen
- Linen sperai sejenis + 15 20 menit
- Handuk sejenisnya + 120 Menit
3. Pilih temperatur yang diinginkan
- High = Handuk,selimut,kesed tebal,dll
- Medium = Sperai,over laken,steek laken dan sarung bantal
- Low = Perlak dll.
4. Nyalakan tombol dengan menekan star
5. Mesin akan mati sesuai program
6. Pemgeringan selesai
7. Keluarkan cucian kering

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

E. PROSES PENYETRIKAAN
1. Setelah proses pengeringan selesai dengan kadar air 5 %
2. Linen dipilah antara linen besar dan kecil
3. Licinkan perjenis agar mudah dalam identifikasi dan pelipatan
4. Pastikan linen yang disetrika tidak terlalu pinggir
5. Linen dilipat simetris masuk mesin secara frontal
6. Tahan sedikit agar linen tidak terlalu pinggir
7. Linen disetrika bolak balik
8. Pastikan linen benar-benar licin dan rapi
9. Jika masih lembab ulangi hingga benar-benar kering
10. Untuk linen berbentuk pakaian disetrika secara manual
11. Hasil linen bersih siap pakai
* Pekerjaan akhir *
1.

Periksa mesin-mesin dalam keadaan off


Turunkan handle tiap-tiap mesin
Turunkan NCB pada panel sentral listrik
Matikan semua kran-kran air
Pastikan bahwa semua mesin dalam keadaan kosong
Periksa dan kunci semua jendela
Pastikan semua jendela,panel listrik,dan pintu dalam posisi aman
Pekerjaan akhir menjadi tanggung jawab petugas shift akhir
Serahkankunci kepada petugas jaga shift satpam di pos

PENERIMAAN DAN PENDISTRIBUSIAN LINEN


Pekerjaan : Menerima,menyimpan dan distribusi bersih
Volume pekerjaan : 500 6000 kg / hari
Alat kerja : a. ATK
b. Trolly linen bersih
Pesiapan kerja :
a. ATK lengkap ( form cucian )
b. Ruang linen bersih
c. Trolly linen bersih siap pakai
PROSES PEKERJAAN
1. Linen bersih yang selesai dilipat rapid an disimpan diruang linen pada rak yang
bersih
2. Tempatkan sesuai jenis dan pemiliknya dengan rapi
3. Jika semua cucian sudah selesai maka petugas ruang linen menata linen bersih pada
trolly
4. Catat pada form cucian dikolom bersih cocokan dengan kolom kotor
5. Susun per unit kerja
6. Jika selesai penyusunan linen diantar kemasing-kemasing unit kerja
7. Diunit kerja linen bersih diserah terimakan , dengan mencocokan pada bon cuccian
bial selasai petugas loundry dan petugas ruangan sama-sama menandatangani bon
cucian
Standar Operasional Prosedur (SOP)
Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

10

8. Bila ada kekurangan karena cucian belum selesai di tulis


9. Bila tidak ad kekurangan ditulis lunas
From asli dibawa kembali diserahkan ke petugas R.linen untuk menghitung jumlah cucian

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

11

PROSEDUR KERJA LAUNDRY


RUMAH SAKIT TANI DAN NELAYAN
1. Pengambilan linen kotor
a. Gunakan trolly linen yang kotor yang telah disediakan
b. Angkat ketempat cucian kotor di ruang cuci laundry
2. Sortir linen kotor (petugas dalam keadaan siap kerja : pakai gloves, sepatu boat, masker)
a. Pisahkan linen berdasar warna :
Warna dengan warna
Putih dengan putih
b. Pisahkan linen berdasarkan kadar kotoran :
Biasa / non infeksius
Berat infeksius
3. Proses pencucian
a. Cuci Mesin
Naikan handel mesin (handle switch) pada mesin
Siapakan mesin dalam kosong
Masukan 18 kg cucian kotor kedalam mesin
Pastikan dalam cucian tidak ada benda-benda yang dapat merusak mesin / cucian (periksa
linen yang ada sakunya)
Tutup pintu rapat-rapat
Masukan detergent dibawah ini :
Compartemen I : Hamix 100 Gram
Compartemen II : Hamix 170 Gram
Clax 150 Gram
Bleach 50 Gram
Compartemen III : Sour 60 Ml
Comfort 100 Gram
* Bleac khusu untuk linen putih
Comfort khusus untuk linen yang sejenis dengan handuk, linen bayi
dll.
b. Stel temperatur mesin dengan memutar selector switch
Normal 40 0 C,60 0 C,95 0 C
: Bahan cotton linen dsb
0
Mild 30 C
: Bahan nylon
Permanen 90 0C,600 C,95 0 C : Bahan tebal
c. Tekan tombol star untuk mulai proses pencucian, tunggu sampai jarum cycle ke
posisi awal
d. Jika proses selesai tunggu 30 detik baru pintu dibuka
e. Keluarkan linen yang sudah selesai dicuci untuk dikeringkan
f. Ulangi langkah diatas jika akan mencuci kembali
g. Jika selesai mencuci matikan power listrik dan air
A. Proses Pencucian Linen-linen Infeksius Tanpa kotoran Menempel
h. Linen-linen infeksius sebelum dicuci harus diproses sbb:

Direndam dengan larutan Lysol % dari jumlah air contoh air 100
ltr maka Lysol yang dilarutkan 250 cc

i. Isilah bak dengan air secukupnya gunakan perbandingan diatas sesuaikan banyak
larutan dengan jumlah linen yang hendak di rendam
j. Aduk sehingga rata
k. Masukan linen yang hendak direndam
l. Pastikan semua linen ada dibawah permukaan air
m. Tutup bak
n. Tunggu hingga 3 jam
o. Setelah tiga jam angkat dan tiriskan
Standar Operasional Prosedur (SOP)
Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

12

p. Linen rendaman siap dicuci mesin


q. Lakukan langkah-langkah bagian A
B. Proses pencucian linen infeksius dengan kotoran menempel
r. Sebelum direndam linen-linen yang ada kotorannya menempel seperti
darah,faeces/muntah terlebih dahulu harus dibersihkan
s. Siapkan sikat cuci bertangkai
t. Semprotkan air /slang
u. Gunakan gloves / sepatu boat untuk tugas ini
v. Mulailah linen-linen yang bernoda disemprot dengan air dan sikatlah dengan sikat
sampai kotoran benar-benar tidak menempel
w. Anglat dan rendamlah
x. Lakukan langkah B
C. Proses merendam linen dengan kotoran membandel
y. Linen infeksius yang tercemar darah dan faeces biasanya bekasbekas kotoran masih
nampak dan tidak mampu bersih dengan mesin cuci terutama linen putih.Maka
perlu diambil tindakan sbb :
z. Sediakan air berisi larutan detergent : untuk 100 ltr air
Hamix 100 gram
Bleach 50 gram
aa. Masukan linen-linen tercemar kedalam bak / ember yang telah disedikan.
bb. Aduk-aduk
cc. Biarkan selama 1 jam
dd. Bila kotoran sangat berat dan masih berbekas gunakan air panas
ee. Angkat rendaman bilas dan sikat
ff. Rendaman siap dicuci mesin
gg. Lakukan langkah B + A
Catatan : Noda noda karena obat-obat kompres yang tidak larut dalm air tidak bisa hilang
seperti renavol.
D. Proses pencucian manual ( Tanpa mesin )
Tidak semua linen bisa dicuci dengan mesin, karena linen tersebut akan rusak
atau bisa merusak mesin
Maka harus dicuci manual :
1. Kest tebal dan sejenisnya :
hh. Rendamlah keset yang hendak dicuci dalam larutan detergent ultra
ii. Biarkan 1 jam
jj. Angkat dan bilas dengan sikat kasar
kk. Semprotlah dengan air
ll. Sikat sekali lagi
mm. Bilas hingga bersih
nn. Jika sudah bersih jemurlah
3. Mencuci kelambu
oo. Rendamlah kelambu dalam larutan detergent
pp. Biarkan 30 menit s/d 60 menit ( lama rendaman )
qq. Bilas tangan dengan air bersih ( 2 x )
rr. Peras
ss. Angkat dan jemur
E. Proses mengeringkan dengan mesin pengering
tt. Mesin pengering dalam keadaan siap operasi
uu. Masukan linen yang hendak dikeringkan 17,5 kg ( kap. Mesin )
vv. Tutup pintu
ww. Pilih program drier ( putar searah jarum jam
Program :
A. Pengerimg tanpa elemen pemanas

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

13

B. Untuk linen halus nylon


C. Untuk normal linen drum
D. Untuk normal linen 1 drum penuh
xx. Hidupkan power listrik alur waktu pengerimg :
40 menit untuk linen normal ( sprei,over,stek,dsb )
2 x 40 menit untuk linen handuk / selimut
3 x 40 menit untuk keset handuk
yy. Tekan tombol star
Catatan : Untuk linen-2 yang harus disetrika mangel jangan kering 100 %
( harus keadaan lembab ) 75 % kering
zz. Ulangi langkah diatas jika masih mengeringkan linen
F. Proses setrika mesin
aaa. Naikan handle mesin keposisi 1/on
bbb. Atur temperature biasa digunakan 100 c
ccc. Masukan linen secara cros bar ( linen dalam keadaan rapi )
ddd. Posisi tangan kiri dan kanan harus seimbang ketika memasukan linen agar linen
ikut meregang
eee. Untuk linen yang lebarnya melebihi lebar rool mesin,lipat secara simetris /
sesuai kebutuhan
fff. Ulangi jika linen masih basah/belum halus ( bolak balik )
Catatan : khusus linen-linen yang tidak berkancing
ggg. Hasil setrika diangkat ditempatkan pada mej lipat
hhh. Untuk selanjutnya dilipat
iii.
G. Setrika tangan
jjj. Siapkan : setrika tangan ,semprotan ( spray ) uuntuk pelembab
kkk. Mulailah pada bagian lengan,krah,saku bagian dalam
lll. Untuk lebih rapih semprot dengan air agar hasilanya bagus
mmm. Kemudian kebagian punggung dan depan
nnn. Lipat rapid an tata dalam rak yang tersedia
H. Melipat hasil setrika mesin
ooo. Lipatlah segera hasil setrika mesin agar tidak ada bekas lekukan
ppp. Semua jenis linen bisa dilipat sendddiri ( 1 orang )
qqq. Khusu seprei bisa dilakukan oleh ( 2 orang )
rrr. Lipat sesuai ketentuan
sss.Tanda pemilik linen harus ada dibagian luarbila ada catat/kotor noda/sobek harus
nampak
ttt. Tumpuklah berdasarkan jenis dan pemiliknya
uuu. Angkat keruang distribusi untuk selanjutnya didistribusi kelantai.
I. Distribusi
1. Menata linen di trolly
vvv. Cocokan dengan pengiriman cucian kotor
www. Susun secara urut boleh dari atas / dari bawah sesuai daftar untuk memudahkan
serah terima.
xxx. Perhatikan kapasitas trolly jangan terlalu penuh
yyy. Tutuplah bagian atas trolly dengan perlak
zzz. Dan siap dikirim keruangan
2. Setor kesetiap ruangan
aaaa. Pada saat serah terima linen bersih dilantai petugas ruangan menerima linen
bersih.
bbbb. Cocokan dengan daftar pada kolom bersih
cccc. Setelah selesai petugas ruangan tanda tangani daftar pengiriman cucian dan
memberi keterangan lunas / belum lunas
dddd. Pengiriman segera melapor kebagian distribusi mengenai setoran
Standar Operasional Prosedur (SOP)
Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

14

eeee. Bila ada kekurangan karena cucian belum selesai bagian distribusi harus
melunasi hari berikutnya
ffff. Bila kekurangan karena salah hitung agar diselesaikan dengan House Keeping.

***************************

PROSEDUR PROSEDUR
PENERIMAAN LINEN LINEN BERSIH
RUMAH SAKIT TANI DAN NELAYAN
A. PENERIMAAN DARI LAUNDRY DATANG
1. House keeping / cl.service menerima linen bersih sesuai dalam copy catatan
pengiriman linen dan mengecek yang rusak rusak dari loundry.
2. Mencatat kekurangan pengiriman linen bersih untuk menagih esok harinya
3. Setelah selesai pengiriman House keeping/cl.service dan loundry menanda tangani
buku penerimaan linen bersih
4. Setelah selesai penerimaan House keeping menyimpan linen bersih dalam almari
dan kalau ada yang rusak/ternoda segera dikembalikan ke House keeping pusat.
5. House keeping membukukan dibuku stock pengambilan linen.
6. House keeping menjumlahkan kembali persediaan / stock penerimaan linen
7. House keeping menerima linen baru sebagai ganti,dari House keeping pusat dan ini
juga dibukukan dibuku stock penerimaan linen.

KA. HOUSE KEEPING

********************************

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

15

PROSEDUR MEMBERSIHKAN LINEN KOTOR


DARI PASIEN RS.TANI DAN NELAYAN
1. Perawat yang akan mengganti linen pasien atau verbedden minta kepada petugas
CL.Service/H.Keeping 2 ( dua ) buah trolly linen kotor ( hitam dan kuning ).
2. Petgas cl.service / H. keeping membawa dua buah trolly linen kotor dengan
kantong plastic hitam dan kuning, dan diletakkan didepan pintu kamar pasien
( yang akan diverbedden ).
* Perawat memilah :
- Linen infeksius
gggg. Yang sangat tercemar ( kotor ) dibawa oleh perawat ke spoelhouk untuk dibilas
oleh Cl.Service.
hhhh. Yang tercemar ( kotor biasa ) kedalam trolly linen kotor kuning.
- Linen tidak infeksius
iiii. Semua linen dimasukan kedalam trolly linen kotor hitam
* Perwat mendorong trolly kedepan pintu kamar berikutnya yang akan diverbedden.
3. House keeping / Cl. Service membawa trolly linen kotor yang sudah penuh
keruangan linen kotor,setelah diangkat dengan plastiknya dari trolly dan diletakan
diruang linen kotor , kemudian trolly diisi plastic hitam dan kuning yang baru dan
dikembalikan kedepan pintu kamar pasien yang akan diverbedden.
4. Kalau verbedden selesai semua , H.keeping mencatat dalam buku laundry semua
linen yang akan dikirim kelaundry diruang linen ruang kotor.
5. Linen yang tidak trecemar kedalam plastic kuning lalu kedalam karung.
6. Linen yang tercemar kedalam plastic kuning lalu kedalam karung,Cl.service
membilas linen yang terinfeksius yang berada di spoelhouk dan memasukkannya
kedalam kantong plastic kuning juga,jadi satu dengan yang tercemar tadi dan
masuk karung untuk dikirim lewat chute supaya plastic tidak pecah.
7. Setelah pengiriman selesai petugas Cl.service membersihkan ruangan linen kotor
dan menyimpan barang barang sepreti :
jjjj. Trolly linen kotor dan janitorial / trolly mopel kedalam ruangan linen kotor.
kkkk. Membereskan ruangan linen kootr dan meletakkan buku catatan loundry
ketempatnya ( meja ).
Perhatian :
llll. Nama linen tidak boleh dikacaukan, supaya perhitungan tidak kacau.

*****************************************

KRITERIA KRITERIA LOUNDRY RS.TANI DAN NELAYAN


1. Mengangkat linen kotor
mmmm.
Menggunakan trolly
nnnn. Roda trolly berjalan lancer
oooo. Tidak melebihi beban
pppp. Tidak bercecer
2. Memilah milah linen
qqqq. Terpisah linen infeksius dan non infeksius
rrrr. Terpisah linen putih / linen warna
3. Menimbang
ssss. Netto 18 kg untuk 1x cuci mesin
Standar Operasional Prosedur (SOP)
Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

16

tttt. 18 kg untuk linen kering


4. Hasil cucian mesin
uuuu. Bersih / cerah ( tidak kusam )
vvvv. Tidak bernoda / bau
5. Mengeringkan dengan mesin
wwww.
Sesuai kapasitas mesin 17,5 kg
xxxx. Tidak bergulung
yyyy. Kelembaban 75 % - 80 % untuk seterika mangel
zzzz. 80 % untuk seterika tangan
aaaaa. 100 % untuk linen yang tidak diseterika
6. Hasil setrika mesin
bbbbb. Rapi
ccccc. Lipatan simetris
ddddd. Tidak kotor / terlalu pinggir
7. Melipat
eeeee. Sesuai fungsi / kebutuhan
fffff. Bagian yang bertanda terlihat
ggggg. Bagian yang cacat / rusak terlihat
hhhhh. Disusun bedasar jenis linen
iiiii. Tidak bertukar-tukar antar ruangan
8. Seterika tangan
jjjjj. Rapi
kkkkk. Tersusun
lllll. Halus
mmmmm.
Tidak bau
9. Menata ditrolly
nnnnn. Tidak bertukar-tukar
ooooo. Rapi
ppppp. Tersusun sesuai lantai yang di datangi / setoran berurutan
qqqqq. Sesuai daftar
10. Distribusi
rrrrr. Tepat waktu 14.00 15.00
sssss. Tidak bertukar-tukar
ttttt. Pengirimdan penerima tanda tangan
uuuuu. Sesuai daftar
11. Merendam linen infeksius
vvvvv. Menggunakan Lysol % dari jumlah air
wwwww.
Semua linen terendam ( tidak kurang airnya )
xxxxx. Direndam selama 3 jam
yyyyy. Bak tertutup rapat
12. Membilas
zzzzz. Tidak ada kotoran menempel
aaaaaa.Bersih
bbbbbb.
Tidak rusak
13. Hasil cucian siap distribusi
cccccc.Bersih
dddddd.
Bau netral
eeeeee.Tidak rusak
ffffff. Tidak noda
gggggg.
Rapi
14. Distribusi
hhhhhh.
Tepat waktu
iiiiii. Lengkap
jjjjjj. Tidak bertukar tukar
Standar Operasional Prosedur (SOP)
Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

17

*************************************

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

18

TUGAS LOUNDRY
RUMAH SAKIT TANI DAN NELAYAN
HARIAN

Mengangkat linen
dari ruangan
Memilah - milah
cucian:
- Infeksius
- Non Infeksius
Merendam
linen
infeksius
Membilas
cucian
infeksius / tercemar.
Mencuci manual
Menimbang
Memasukan
kedalam mesin
Mengeringkan
dengan mesin
Menyetrika manual
Distribusi
keruangan
Bagian .distribusi
memperbaiki
linenlinen rusak.
Membakar sampah
infeksius.

MINGGUAN

Membersihkan
tempat sabun mesin
cuci.
Membersihkan filter
mesin pengering.
Membersihkan kaca
teralis.
Membersihkan rakrak dan trolly linen
bersih.
Ambil bahan cuci
ke gedung.
Merekap
jumlah
penerimaan
cucian
kotor.

BULANAN
Kebersihan besar
Membuat
laporan
bulanan
hasil
penerimaan cucian dan
pemakaian barang /
bahan.

Rapat insentif.

Minta
perbaikan
-perbaikan ke bag .
pemeliharaan.

Mengajukan
pembelian bahan / alat
kebagian pengadaan.

KA . HOUSE KEEPING

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

19

***********

STRUKTUR ORGANISASI
UNIT HOUSE KEEPING
KA . HOUSE KEEPING

ADM H.KEEPING

CL.SERVICE

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

LOUNDRY

20

Standar Operasional Prosedur (SOP)


Bagian House Keeping (Loundy) - RSUDTN Kab. Boalemo

21

Anda mungkin juga menyukai