Anda di halaman 1dari 240

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen &
Prosedur
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

ASESMEN & PROSEDUR


KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Penerbit
2012 PERDOSRI
Cetakan I, Mei 2012

Editor
Rosiana Pradanasari Wirawan
Luh Karunia Wahyuni
Zisjkawati Hamzah

ISBN: 978-602-18310-0-7
Editor Teknis
PB PERDOSRI
Jl. Cakalang Raya 28 A
Jakarta Pusat
Tlp. 021-47866390
e-mail: pbperdosri@yahoo.com
Desain cover & isi :
Almadira Kamita

Percetakan:
PT. Batu Merah
Jakarta
(Isi di luar tanggung jawab percetakan)

Dilarang mengutip atau memperbanyak


sebagian atau seluruh isi buku ini
tanpa izin tertulis dari penerbit.

Steven Setiono

Kontributor
Arif Soemarjono
Anita Ratnawati
Damayanti Tinduh
Deddy Tedjasukmana
Fanny Aliwarga
Gunawan Kurniadi
Hening Laswatiputra
Imam Subadi
Ira Mistivani
Julius Aliwarga
Lestaria Aryanti
Luh Karunia Wahyuni
Meisy Andriana
Nuniek Nugraheni S.
Nury Nusdwinuringtyas
Peni Kusumastuti
Ratna Soebadi
Rudy Handoyo
Rosiana Pradanasari Wirawan
Rwahita Satyawati
Sigit Gunarto
Siti Annisa Nuhonni
S. M. Mei Wulan
Tirza Z. Tamin
Vitriana

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Daftar isi
I. Asesmen Kedokteran Fisik
dan Rehabilitasi
1.

Asesmen Fungsi Sensori

2.

Asesmen Fleksibilitas dan Lingkup

13. Asesmen Aktivitas Kehidupan


5
6

Sehari-hari

33

14. Asesmen Fungsi Bladder

148

15. Asesmen Fungsi Bowel

160

Gerak Sendi

13

II. Prosedur Kedokteran Fisik

3.

Asesmen Kekuatan Otot

25

dan Rehabilitasi

167

4.

Asesmen Kontrol Postural

47

5.

Asesmen Sensori-Persepsi dan

1. Taping

168

Praksis Pada Anak

55

2. Dry Needling

176

6.

Asesmen Pola Jalan

74

3. Spray and Stretch

180

7.

Asesmen Fungsi Lokomotor

79

4. Injeksi Intramuskular

189

8.

Asesmen Kebugaran Kardiorespirasi

86

5. Injeksi Botulinum Toxin A

200

9.

Asesmen Gangguan Berbahasa

97

6. Injeksi Intraartikular

203
211

10. Asesmen Fungsi Luhur

107

7.

Peresepan dan Check-Out Orthosis

11. Asesmen Fungsi Eksekusi

112

8.

Peresepan dan Check-Out

12. Asesmen Fungsi Menelan

120

Prosthesis

226

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Kata pengantar
Salam sejawat,
Seperti halnya ilmu kedokteran yang lain, Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi merupakan
seni menggabungkan antara teori dan praktek yang diformulasikan dalam bentuk asesmen
dan prosedur. Pedoman asesmen dan prosedur menjadi sangat penting, terkait peran
dokter spesialis Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi dalam berbagai uji fungsi tubuh.
Untuk itu, bertepatan dengan momentum perayaan ulang tahun Ilmu Kedokteran Fisik
dan Rehabilitasi yang ke-25 dan Perhimpunan Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi yang ke30, dengan bangga dan mengucap syukur , kami terbitkan Buku Prosedur Kedokteran
Fisik dan Rehabilitasi sebagai wujud kesungguhan dan kesatuan pendapat dokter spesialis
Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi dalam menjalankan perannya mengembalikan
pasien pada fungsinya yang paling optimal.
Kami berterima kasih kepada semua pihak yang telah membantu, baik berupa materi,
waktu, tenaga, dan pengetahuannya demi terbitnya buku ini. Pada edisi perdana ini, kami
menyadari bahwa masih banyak kekurangan. Kami sangat mengharapkan masukan untuk
perbaikan di masa yang akan datang, sehingga dalam perjalanannya buku ini benar-benar
dapat menjadi pedoman yang bermanfaat bagi kita semua.

Dr Luh Karunia Wahyuni


Ketua PERDOSRI 2010 - 2013

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

1
ASESMEN KEDOKTERAN FISIK
DAN REHABILITASI

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen
Fungsi Sensori
Definisi
Asesmen fungsi sensori adalah pemeriksaan semua modalitas sensorik yaitu rasa
raba, rasa posisi, suhu, tekan, nyeri, diskriminasi dua titik, stereognosis, kinesthesia,
graphesthesia.

Tujuan

Memeriksa semua fungsi modalitas sensorik

Menentukan dermatomal gangguan fungsi sensorik

Jenis Prosedur

Nottingham Sensory Assessment

Two-point discrimination test

Monofilament test

Indikasi
Semua gangguan sistem saraf pusat maupun perifer

Kontraindikasi
Tidak ada

Efek Samping/Komplikasi
Tidak ada

Peresepan

Dilakukan pada pasien yang kooperatif

Pasien tidak memiliki gangguan fungsi luhur

Pasien tidak mengalami gangguan pemahaman bahasa

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Menjelaskan efek samping dan komplikasi pemeriksaan

3. Pelaksanaan pemeriksaan
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil pemeriksaan.

Daftar Pustaka

DeJong, RN 1979, The Neurological Examination, New York:Harper&Row, pp. 44-78.

Nottingham Sensory Assessment


Disadur dari: www.nothingham.ac.uk/iwho/documents/nasa_instrction_revised.pdf

British Columbia Provincial Nursing Skin and Wound Committee Procedure

Monofilament Testing for Loss of Protective Sensation in Adults & Children. Juni
2011.

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Nottingham Sensory Assessment


A. Pemeriksaan Sensasi Taktil

Alat yang dibutuhkan:

Kapas

Neurotip

Tabung kaca 2 buah, diisi air hangat dan air dingin

Penutup mata

Pemeriksaan:

Jika penderita mempunyai masalah komunikasi, tes dimulai dari rasa raba ringan,

tekanan dan nyeri. Selama pemeriksaan, mata pasien ditutup dengan penutup mata

Rasa raba ringan: Sentuh kulit pasien dengan kapas

Tekanan: Tekan kulit dengan jari telunjuk sehingga merubah kontur kulit

Nyeri : Tusuk kulit dengan neurotip

Temperatur: Sentuh kulit dengan tabung yang berisi air hangat dan dingin

Penilaian:

0 Tidak bisa mengidentifikasi tes

1 Mengidentifikasi tes tetapi tumpul

2 Normal

9 Tidak bisa dites

B. Pemeriksaan Sensasi Kinestetik/Proprioseptik


Alat yang dipakai:

Penutup mata

Pemeriksaan:
Pemeriksaan semua aspek gerakan yaitu arah gerakan dan posisi sendi. Untuk
pemeriksaan anggota gerak atas, pasien berada dalam posisi duduk, sedangkan
untuk pemeriksaan anggota gerak bawah, pasien berada dalam posisi tidur
telentang. Selama pemeriksaan mata pasien ditutup dengan penutup mata.
Penilaian:

0 Absen, tidak mengidentifikasi adanya gerakan

1 Mengidentifikasi gerakan tetapi tidak mengetahui arah gerakan salah

2 Penderita dapat mengenal arah yang diberi contoh tetapi tidak mengenal posisi baru

3 Normal

9 Tidak dapat dites

C. Pemeriksaan Stereognosis

Alat yang diperlukan:

Penutup mata

Koin mata uang

Pensil

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Sisir

Gunting

Gelas

Pemeriksaan:
Suatu obyek diletakkan pada tangan penderita maksimal 30 detik. Penderita
diminta untuk mengidentifikasi nama, bentuk, bahan material benda tersebut. Sisi
tubuh yang sakit dites lebih dahulu.
Penilaian:
0 Absen

1 Beberapa gambaran obyek disebutkan

2 Langsung dapat meenyebutkan benda obyek

9 Tidak dapat dites

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________

TWO-POINT DISCRIMINATION TEST


Alat yang dibutuhkan:

Benda dengan ujung lancip (klip, tusuk gigi)

Penggaris

Pemeriksaan:

Pemeriksa mengatur alat periksa sehingga jarak kedua ujungnya antara 5mm,
10mm, 15mm, atau 20mm. Jangan beritahu jarak ini ke pasien.

Pilih permukaan tubuh yang akan diuji, misalnya bagian belakang tangan, telapak
tangan, lengan, siku, lutut, dan lainnya.

Minta pasien menutup mata. Pemeriksa secara hati-hati dan mantap menempelkan
kedua ujung runcing alat periksa ke kulit pasien, pastikan kedua ujung tersebut
menyentuh kulit bersamaan.

Tanyakan apakah pasien merasakan 1 titik atau 2 titik kontak. Ulangi tes pada

Ubah jarak antara kedua ujung runcing alat periksa dan ulangi tes. Ubah terus

beberapa tempat lain yang sudah ditentukan. Catat data yang didapat.
jaraknya sampai menemukan jarak dimana pasien dapat membedakan antara 1 titik
dengan 2 titik.

TWO POINT DISCRIMINATION FINDINGS


5 mm
1 or 2 points?
Fingertip
Palm
Inner Arm
Knee (cap)
Knee (behind)
Other:
Other:
Other:
Other:

10

10 mm
1 or 2 points?

15 mm
1 or 2 points?

20 mm
1 or 2 points?

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Monofilament Test
Tes monofilamen dilakukan pada pasien diabetes mellitus serta pasien yang memiliki
gangguan sensorik pada kaki. Ketidakmampuan mendeteksi monofilamen ini
menandakan pasien kehilangan sensasi proteksi pada kaki. Hal ini merupakan faktor
resiko utama untuk terjadinya ulkus diabetik/neuropatik pada kaki.
Alat yang dibutuhkan:

Semmes Weinstein 5.07 (10 gram) monofilament

Sarung tangan (jika perlu)

Prosedur:

Posisikan pasien pada posisi yang nyaman, minta pasien melepas sepatu serta kaos

Pakai sarung tangan jika terdapat luka terbuka atau discharge pada area yang akan

Sentuhkan monofilament pada tangan/lengan pasien sehingga pasien mengerti

Minta pasien menutup mata dan menyebutkan jika merasakan ya monofilament

Sentuhkan monofilamen pada 10 titik di setiap kaki seperti yang ditunjukkan pada

kaki/stocking.
diperiksa
rasa seperti apa yang akan dicari pada kaki.
pada kaki.
diagram dibawah. Apabila terdapat ulkus, callus atau bekas luka pada kaki yang
akan diperiksa, sentuhkan monofilament pada area di sekitar luka. Apabila kaki
pasien sudah diamputasi, lakukan tes pada sebanyak mungkin titik yang tersisa.

Pegang monofilamen secara tegak lurus dengan permukaan kaki, dan sentuhkan

Ulangi tes sampai 3 kali pada area dimana pasien tidak dapat merasakan

Cuci tangan saat sudah selesai.

dengan mantap ke kaki sampai monofilamen tertekuk, dan tahan selama 2 detik
monofilamen saat disentuhkan.

Penilaian:

Apabila keseluruhan area dapat di tes dan pasien dapat merasakan monofilamen
pada seluruh area tersebut, maka nilainya adalah 10/10

Apabila monofilamen tidak dapat dirasakan pada salah satu area kaki, hal ini
menunjukkan adanya kehilangan sensasi protektif pada area tersebut.

Catat jumlah hasil positif dan jumlah area yang diperiksa, mis. 6/9 yang artinya
pasien merasakan monofilament pada 6 area dari hanya 9 area yang diperiksa
karena ibu jari kaki kiri sudah diamputasi.

11

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Gambar 1:
Area pemeriksaan
monofilament pada kaki
kanan dan kiri

Gambar 2:
Cara menggunakan
monofilamen

Gambar 3:
Semmes-Weinstein
Monofilamen

12

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen Lingkup Gerak


Sendi dan Fleksibilitas
Definisi
Tindakan mengukur kemampuan untuk menggerakkan sendi sepanjang lingkup
geraknya.

Tujuan

Menilai kelentukan suatu persendian, yang dapat dilakukan sebagai upaya


diagnostik kondisi klinis suatu gangguan pada persendian dan struktur yang
mempengaruhinya

Evaluasi keberhasilan suatu peresepan latihan peregangan.

Jenis Prosedur

Pengukuran lingkup gerak sendi

w Inklinometer

w Goniometer

Pengukuran fleksibilitas dengan:

w Schober test

w Sit and Reach test

w Shoulder flexibility test

w Tes sentuh jari kaki

Indikasi

Evaluasi kondisi yang berpotensi menyebabkan gangguan kelentukan,

Evaluasi kondisi keterbatasan lingkup gerak sendi

Kontra Indikasi

Peradangan sendi akut

Fraktur di sekitar persendian

Pasien tidak kooperatif

13

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Efek Samping / Komplikasi


tidak ada

Peresepan

Pasien sudah memungkinkan untuk dilakukan asesmen

Pemantauan hasil terapi dapat dilakukan setiap minggu atau tergantung kondisi
pasien.

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Penjelasan pelaksanaan dan tujuan pemeriksaan pada pasien.

Persiapan pasien: longgarkan atau lepaskan pakaian yang menutupi persendian

atau bagian tubuh yang akan diperiksa.

Pasien diminta melakukan pemanasan pada sendi yang akan diperiksa sebelum

pemeriksaan dilakukan
3. Pelaksanaan asesmen (Lihat lampiran)
4. Mendokumentasikan pelaksanaan dan hasil asesmen

Daftar Pustaka
1. Kisner dan Colby. Therapeutic Exercise. Foundations and Techniques, 2nd Edition.

FA Davis: Philadelphia; 1990.

2. Khan dan Brukner. Clinical Sport Medicine, 3rd Edition. McGraw Hill: Australia; 2007
3. American College of Sports Medicine. ACSMs Guidelines for Exercise Testing and

14

Prescription, 7th Edition. Lippincott Williams and Wilkins: Philadelphia; 2006.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Lingkup Gerak Sendi


Dengan Inklinometer dan Goniometer
A. Inklinometer
Inklinometri Spinal: Pengukuran objektif dari posisi tulang belakang lumbal dan
rentang/lingkup pergerakannya.
Prosedur
Dual Inklinometer:
Inklinometer pertama diletakkan diatas sakrum dan inklinometer lainnya
diletakkan di atas prosesus spinosus vertebra T12-L1 ketika pasien berdiri pada
postur tegak yang santai. Tehnik ini memerlukan indentifikasi letak tonjolan
anatomis sehingga keakuratan pembacaan hasil dalam uji ini berkurang secara
nyata pada pasien-pasien obesitas.
Pembacaan/pengukuran sudut dilakukan dengan memegang kedua
inklinometer pada tempatnya ketika pasien dalam posisi berdiri tegak yang
santai.
Pasien diinstruksikan untuk membungkuk ke depan semaksimal mungkin, dan
pengukuran sudut diambil pada posisi membungkuk maksimal.
Pasien diinstruksikan untuk terus membungkuk kedepan sampai pergerakan
pelvis dibawah kisaran 20% dari posisi kaki yang lurus. Pengukuran ini
digunakan untuk menentukan fleksibilitas hamstring.
Pembacaan inklinometer yang terletak diatas mewakili gerakan kasar,
sedangkan inklinometer yang dibawah mengukur pergerakan pelvis atau
panggul. Pergerakan lumbar yang sebenarnya diwakili oleh perbedaan antara
kedua pengukuran ini.

Inklinometer Tunggal:

Metode 1:

Menggunakan teknik yang sama seperti diatas kecuali pengukuran inklinometer

Sumber :
Mayer, et.al. Spine 9(6).
1984.

harus dibuat di masing-masing lokasi secara terpisah.

15

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Metode 2:

Kedua tangan pemeriksa mencakup kedua bagian krista iliaka posterior


dan anterior untuk mengukur mobilitas pelvis. Jari telunjuk salah satu
tangan pemeriksa diletakan pada puncak krista iliaka, paralel dengan lantai.
Tangan lainnya memegang inklinometer pada sela vertebra T12-L1. Pasien
melakukan gerakan membungkuk kedepan yang sama setelah pembacaan
awal. Pergerakan total dicatat dari inklinometer. Lalu, inklinometer diletakkan
diatas bidang yang menghubungkan ibu jari dan telunjuk untuk menentukan
pergerakan pelvis. Perhitungan kontribusi sendi pelvis dan lumbar terhadap
pergerakan sendi total lalu dikalkulasikan dengan cara yang sama dengan
teknik dual inklinometer.

Perpanjangan lingkup gerak sendi lalu diukur dengan cara yang sama seperti
disebutkan diatas kecuali pergerakan pasien dilakukan ke arah ekstensi.
B. Goniometer
Prosedur:

Tentukan aksis sendi yang akan diukur, lalu pasang lengan panjang goniometer
pada bagian tubuh yang tidak bergerak dan lengan pendek goniometer pada
bagian tubuh yang bergerak. Lakukan pengukuran sepanjang lingkup gerak
sendi.

Catat hasil pengukuran, bandingkan kedua sisi dan nilai normal lingkup gerak
sendi.

Hasil pemeriksaan:
Bandingkan hasil pemeriksaan lingkup gerak sendi sisi kanan dan kiri menggunakan
goniometer.

16

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gambar: Pemeriksaan Goniometer (Courtesy of Dr. J. F. Lehmann)


PEMERIKSAAN

GAMBAR

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Fleksi bahu

Terlentang
Lengan berada di
sisi dengan tangan
pada posisi pronasi

Bidang sagital
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Punggung melengkung
Punggung berputar
Goniometer:
Aksis pada sisi lateral
sendi di bawah
acromion
Kaki 1 paralel dengan
midaksilaris badan
Kaki 2 paralel dengan
garis tengah humerus

Hiperekstensi bahu

Terlungkup
Lengan pada sisi
badan dan tangan
pada posisi pronasi

Bidang sagital
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Mengangkat bahu dari
meja pemeriksaan
Memutar badan
Goniometer:
Aksis pada sisi lateral
sendi di bawah
acromion
Kaki 1 paralel dengan
midaksilaris badan
Kaki 2 paralel dengan
garis tengah humerus

Abduksi bahu

Terlentang
Lengan pada sisi
badan

Bidang frontal (bahu


harus rotasi eksternal
untuk mendapat hasil
maksimum)
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Gerakan badan ke lateral
Memutar badan
Goniometer:
Aksis di anterior sendi
dan sejajar dengan
acromion
Kaki 1 paralel dengan
midline badan
Kaki 2 paralel dengan
midline humerus

Rotasi internal bahu

Terlentang
Lengan diabduksi
90o dan siku
diangkat dari meja
Siku difleksikan 90o
dan tangan pada
posisi pronasi
Lengan bawah
tegak lurus dengan
lantai

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Memanjangkan bahu
Memutar badan
Mengubah sudut pada
bahu atau siku
Goniometer:
Aksis sepanjang aksis
longitudinal humerus
Kaki 1 tegak lurus
dengan lantai
Kaki 2 paralel dengan
midline atau lengan
bawah

17

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

PEMERIKSAAN

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Rotasi eksternal bahu

Terlentang
Lengan diabduksi
90o dan siku diangkat dari meja
Siku difleksikan 90o
dan tangan pada
posisi pronasi
Lengan bawah
tegak lurus dengan
lantai

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Melengkungkan
punggung
Memutar badan
Mengubah sudut pada
bahu atau siku
Goniometer:
Aksis sepanjang aksis
longitudinal humerus
Kaki 1 tegak lurus dengan
lantai
Kaki 2 paralel dengan
midline atau lengan
bawah

Fleksi siku

Terlentang
Lengan pada sisi
badan dengan siku
diluruskan
Tangan pada posisi
supinasi

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis di sisi lateral sendi
melalui epicondilus
humerus
Kaki 1 paralel dengan
midline humerus
Kaki 2 paralel dengan
midline lengan bawah

Hiperekstensi siku

Terlentang
Lengan pada sisi
badan dengan siku
diluruskan
Tangan pada posisi
supinasi

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis di sisi lateral sendi
melalui epicondilus
humerus
Kaki 1 paralel dengan
midline humerus
Kaki 2 paralel dengan
midline lengan bawah

Pronasi lengan bawah

Duduk (atau berdiri)


Lengan pada
sisi dengan siku
menempel pada
badan
Siku ditekuk 90o
Lengan bawah
pada posisi netral
diantara pronasi dan
supinasi
Pergelangan tangan
pada posisi netral
Pensi dipegang
tepat di lipatan
tengah telapak
tangan

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Memutar badan
Menggerakkan lengan
Mengubah sudut siku
Menekuk pergelangan
tangan
Goniometer:
Aksis melalui aksis
longitudinal lengan
bawah
Kaki 1 paralel dengan
midline humerus
Kaki 2 paralel dengan
pensil (pada sisi ibu jari)

18

GAMBAR

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

PEMERIKSAAN

GAMBAR

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Supinasi lengan bawah

Duduk (atau berdiri)


Lengan pada
sisi dengan siku
menempel pada
badan
Siku ditekuk 90o
Lengan bawah
pada posisi netral
diantara pronasi dan
supinasi
Pergelangan tangan
pada posisi netral
Pensi dipegang
tepat di lipatan
tengah telapak
tangan

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Memutar badan
Menggerakkan lengan
Mengubah sudut siku
Menekuk pergelangan
tangan
Goniometer:
Aksis melalui aksis
longitudinal lengan
bawah
Kaki 1 paralel dengan
midline humerus
Kaki 2 paralel dengan
pensil (pada sisi ibu jari)

Fleksi pergelangan
tangan

Siku ditekuk
Lengan bawah dan
pergelangan tangan
pada posisi normal

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis diatas dorsum
pergelangan tangan
(sejajar dengan tulang
metacarpal ke 3)
Kaki 1 pada pertengahan dorsum lengan
bawah
Kaki 2 pada pertengahan dorsum tangan

Ekstensi pergelangan
tangan

Siku ditekuk
Lengan bawah dan
pergelangan tangan
pada posisi normal

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis pada permukaan
ventral pergelangan
tangan (sejajar dengan
tulang metacarpal ke 3)
Kaki 1 pada pertengahan permukaan ventral
lengan bawah
Kaki 2 pada pertengahan telapak tangan

Deviasi radial
pergelangan tangan

Lengan bawah pada


posisi pronasi
Pergelangan tangan
pada posisi netral

Bidang frontal
Goniometer:
Aksis diatas permukaan
dorsum pergelangan
tangan terpusat pada
tulang midcarpal
Kaki 1 pada
pertengahan dorsum
lengan bawah
Kaki 2 pada tulang
metacarpal ke 3

Deviasi ulnar
pergelangan tangan

Lengan bawah pada


posisi pronasi
Pergelangan tangan
pada posisi netral

Bidang frontal
Goniometer:
Aksis diatas permukaan
dorsum pergelangan
tangan terpusat pada
tulang midcarpal
Kaki 1 pada
pertengahan dorsum
lengan bawah
Kaki 2 pada tulang
metacarpal ke 3

19

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

PEMERIKSAAN

GAMBAR

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Fleksi metacarpophalangeal pertama

Siku sedikit
difleksikan
Tangan berada pada
posisi supinasi
Jari-jari dan jempol
diekstensikan

Bidang frontal
Goniometer:
Aksis pada sisi
lateral sendi
metacarpophalangeal
Kaki 1 paralel dengan
midline tulang
metacarpal pertama
Kaki 2 paralel dengan
midline phalanx
proksimal

Fleksi
metacarpophalangeal
2,3,dan 4

Siku difleksikan
Tangan pada posisi
pronasi
Pergelangan tangan
pada posisi netral

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis pada pertengahan
dorsum sendi
Kaki 1 pada
pertengahan dorsum
tulang metacarpal
Kaki 2 pada
pertengahan dorsum
phalang proksimal

Fleksi
interphalangeal 1

Siku difleksikan
Lengan bawah pada
posisi supinasi
Sendi interphalangeal diekstensikan

Bidang frontal
Goniometer:
Aksis pada sisi lateral
sendi interphalangeal
Kaki 1 paralel dengan
midline phalang proksimal
Kaki 2 paralel dengan
midline phalang distal

Fleksi
interphalangeal 2, 3
dan 4

Siku difleksikan
Lengan bawah pada
posisi pronasi
Sendi interphalangeal diekstensikan

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis diatas sisi dorsal
sendi
Kaki 1 diatas pertengahan dorsum phalang
proksimal
Kaki 2diatas pertengahan dorsum phalang
distal

Ekstensi panggul

Berbaring pada satu


sisi (atau terlentang)
Tungkai bagian
bawah ditekuk
untuk support

Bidang sagital
Gambar garis dari spina
iliaca anterior-superior
ke posterior-superior
(B-A)
Tarik garis tegak lurus ke
trochanter mayor (C-D)
Aksis tengah
goniometer pada
trochanter mayor (D)
Kaki 1 pada garis tegak
lurus (C-D)
Kaki 2 pada batang
femur (D-E)

20

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

PEMERIKSAAN

GAMBAR

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Fleksi panggul

Berbaring pada
salah satu sisi atau
terlentang (lutut
dapat difleksikan
sedikit untuk
support)

Bidang sagital
Pindahkan trochanter
mayor dan gambar
ulang garis C-D seperti
yang disebutkan pada
ekstensi panggul
Peletakan Goniometer
sama dengan pada
ekstensi panggul

Adduksi panggul

Terlentang
Tungkai
diekstensikan dan
pada posisi normal

Bidang frontal
Tandai kedua spina
iliaca anterior-superior,
dan gambar garis yang
menghubungkan
keduanya
Goniometer:
Aksis diatas sendi
panggul
Kaki 1 paralel dengan
garis antara kedua spina
iliaca
Kaki 2 di sepanjang
femur

Abduksi panggul

Terlentang
Tungkai
diekstensikan dan
pada posisi normal

Bidang frontal
Tandai kedua spina
iliaca anterior-superior,
dan gambar garis yang
menghubungkan
keduanya
Goniometer:
Aksis diatas sendi
panggul
Kaki 1 paralel dengan
garis antara kedua spina
iliaca
Kaki 2 di sepanjang
femur

Rotasi internal panggul

Duduk atau
terlentang (catat
posisi mana yang
dilakukan saat
pemeriksaan)
Lutut difleksikan 90o

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Memutar badan
Mengangkat paha dari
meja
Goniometer:
Aksis melalui aksis
longitudinal femur
Kaki 1 paralel dengan
meja
Kaki 2 paralel dengan
tungkai bagian bawah

21

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

PEMERIKSAAN

GAMBAR

POSISI AWAL

PENGUKURAN

Rotasi eksternal panggul

Duduk atau
terlentang (catat
posisi mana yang
dilakukan saat
pemeriksaan)
Lutut difleksikan 90o

Bidang transversa
Subtitusi yang perlu
dihindari:
Memutar badan
Mengangkat paha dari
meja
Goniometer:
Aksis melalui aksis
longitudinal femur
Kaki 1 paralel dengan
meja
Kaki 2 paralel dengan
tungkai bagian bawah

Fleksi lutut

Terlungkup (atau
terlentang dengan
panggul difleksikan
jika rektus femoris
membatasi gerakan)

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis melalui sendi lutut
Kaki 1 sejajar
pertengahan paha
Kaki 2 sejajar fibula

Dorsofleksi pergelangan
kaki

Duduk
Lutut difleksikan 90o
Kaki berada pada
posisi 90o terhadap
tungkai

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis pada telapak kaki
Kaki 1 sejajar dengan
fibula
Kaki 2 sejajar dengan
tulang metatarsal ke 5

Plantarfleksi
pergelangan kaki

Duduk
Lutut difleksikan 90o
Kaki berada pada
posisi 90o terhadap
tungkai

Bidang sagital
Goniometer:
Aksis pada telapak kaki
Kaki 1 sejajar dengan
fibula
Kaki 2 sejajar dengan
tulang metatarsal ke 5

Panah kecil
menggambarkan
hiperekstensi lutut

22

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Pengukuran Fleksibilitas
A. Schober test
Prosedur:

Pasien diminta berdiri tegak dengan santai

Identifikasi bagian puncak sakrum pada pertemuan antara garis horizontal

diatas venus dimple dengan vertebra

Tandai 10 cm diatas dan 5 cm dibawah puncak sakrum tersebut

Minta pasien untuk membungkuk ke depan secara maksimal

Ukur jarak antara titik atas dan titik bawah

Hasil ini dikurangi 15 adalah hasil pengukuran fleksi lumbar

Hasil pemeriksaan:
Fleksibilitas lumbal dikatakan normal bila terjadi peningkatan jarak minimal 5 cm
pada saat membungkuk.

Super

Laki-laki (cm)
> +27

Perempuan (cm)
> +30

Excellent

+17 s/d +27

+21 s/d +30

Baik

+6 s/d +16

+11 s/d +20

Rata-rata

0 s/d +5

+1 s/d +10

Sedang

-8

s/d -1

-7 s/d 0

Buruk

-19 s/d -9

-14 s/d -6

Sangat Buruk

< -20

< -15

23

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

B. Sit and Reach test


Prosedur:

Pasien duduk selonjor di lantai dengan sepatu dilepas, telapak kaki menempel

Luruskan kedua lengan ke depan dengan kedua tangan saling menumpuk dan

Tubuh condong ke depan sejauh mungkin untuk menyentuh skala pengukur

pada bagian bawah kotak.


telapak tangan menghadap ke bawah.
tanpa menekuk lutut sedekat mungkin. Ukurlah jarak antara kedua jari terdekat
atau overlap yang terjadi antara kedua jari tersebut.
Hasil pemeriksaan:
Bila ujung jari meraih jarak lebih pendek dari posisi jari kaki, maka skornya negatif,
namun bila jari dapat meraih melebihi posisi jari kaki, maka skornya positif. Besar
skor ditentukan oleh posisi ujung jari pada skala pengukur.

C. Shoulder flexibility test


Prosedur:
Berdiri dan mengangkat lengan kanan di atas kepala, lalu tekuk siku kanan dan
menyentuh belakang leher dang menyusur tulang punggung ke arah bawah.
Lengan kiri diarahkan ke belakang punggung dari arah bawah menyusur tulang
punggung ke arah atas. Dekatkan kedua tangan hingga jari-jari saling mendekat
Hasil pemeriksaan:

Excellent = Jari-jari saling overlap

Baik = Ujung jari saling bersentuhan

Rata-rata = Jarak antar kedua ujung jari kurang dari 2 inchi

Buruk = Jarak antar kedua ujung jari lebih dari 2 inchi

D. Tes Sentuh jari Kaki


Prosedur:
Pasien berdiri diatas permukaan yang rata dan membungkuk ke depan sampai
ujung jari tangan menyentuh ke jari kaki dengan lutut ekstensi. Pengukuran diambil
Sumber :
Kippers, et al. Phys Ther.
67(11), 1987

24

dari ujung jari tangan ke permukaan panggung. Nilai ini dapat positif atau negatif.
Nilai ini positif jika pasien dapat meraih melampaui permukaan lantai.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Kekuatan Otot
Definisi
Asesmen kekuatan otot adalah penilaian kekuatan otot menggunakan tangan/manual
(MMT) atau peralatan khusus.

Tujuan

Untuk menilai adanya gangguan kekuatan otot.

Sebagai dasar untuk penentuan terapi.

Untuk mengevaluasi hasil terapi.

Jenis Prosedur

Manual muscle testing

Uji kekuatan otot dengan menggunakan peralatan khusus:

w NK-Table

w EN-Tree

w Cybex

w Hand held Dynamometer

w Pinchmeter

Indikasi

Pasien dengan kelemahan otot

Pasien dengan gangguan muskuloskeletal

Pasien dengan gangguan neuromuskular

Kontra Indikasi

Inflamasi dan pasca bedah akut pada sistem muskuloskeletal

Nyeri hebat

Gangguan kardiorespirasi

Gangguan fungsi luhur

25

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Osteoporosis

Fraktur

Efek Samping/Komplikasi Tindakan


Fraktur

Nyeri

Cedera otot

Peresepan

Pasien tidak boleh dalam keadaan kondisi lelah

Pasien harus mampu memahami instruksi

Pemantauan hasil terapi dapat dilakukan setiap minggu atau tergantung kondisi
pasien

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Melakukan pemeriksaan tanda vital (TD, nadi, pernafasan, suhu) dan status generalis

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Jones K, Barker K. Strength, In: Human movement explained. London: Butterworth
Heinemann, 1996:196-223.
2. Wilder P. Muscle development and function. in: Cech, Martin. Functional movement
developmental across the life span. Philadelphia : WB Saunders. 1995: 137 158.
3. Liberman JS, Pugliese GN, Strauss NE. Skeletal muscle: Structure, chemistry and
function, in: Downey & Darlings Physiological Basic of Rehabilitation Medicine. Boston
: Butterworth-Heinemann, 2001: 67-80.
4. Powers SK, Howley ET. Skeletal muscle, structure and function. In: Powers SK, Howley
ET. Exercise physiology. USA : McGraw Hill Higher Education. 2001: 129-156.
5. De Lateur BJ, Lehmann JF. Therapautic exercise to develop strength and endurance.
in : Kottke FJ, Lehmann JF, editors. Krusens handbook of physical medicine and
rehabilitation. USA : WB Sauders Company. 1990 : 480-519.
6. Ktzmarzyk PT. Physical activity and chronic diseases. In: ACSMS Resources.
Philadelphia : William & Wilkins. 2006 : 123-133.
7. Cole TM, Barry DT, Tobis JS. Measurement of musculoskeletal function. in: Kottke FJ,
Lehmann JF, editor. Krusens handbook of physical medicine and rehabilitation, 4th ed.
Philadelphia : WB Saunders. 1990 : 20-71.
8. Bohannon RW. Muscle strength testing with handheld dinamometry. In : Louis
R Amundsen (ed). Muscle strength testing. Instrumented and non instrumented
systems. New York : Churchill Livingstone. 1990 : 89-12.
9. Sullivan SB, Schmitz TJ. Physical Rehabilitation Assesment & Treatment. 4th ed. 2001.
10. Hislop HJ, Montgomery J. Daniels and Worthinghams Muscle Testing Techniques of
Manual Examination.7thEd. 2002. Philadelphia: W.B. Saunders.
11. Buku Panduan Kegiatan Pelatihan Keprofesian (Skills Lab) Program Studi Pendidikan

26

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Dokter Spesialis-1 Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi. Program Studi Ilmu
Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. 2010.
12. DeLisa, Joel A. Rehabilitation medicine, principles & practice. Philadelphia: JB
Lippincott Co.,1988.
13. Sport Medical Rehabilitation training. Instalasi Rehabilitasi Medik RSUPN Dr. Cipto
Mangunkusumo Jakarta. 23-25 Juli 2001
14. Braddom RL. Physical Medicine and Rehabiltation 4th ed. Philadelphia: Elsevier
Saunders, 2011

27

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Manual Muscle Testing (MMT)


Prosedur Pemeriksaan:
a. Jelaskan tujuan pemeriksaan kepada pasien
b. Prinsip pada pemeriksaan kekuatan otot: Pemeriksa dan pasien harus bekerja sama
jika ingin mendapatkan hasil pemeriksaan yang tepat.
c. Lingkungan selama pelaksanakan tes harus tenang dan suhu ruangan harus dibuat
senyaman mungkin (tidak terlalu panas atau terlalu dingin).
d. Periksa apakah terdapat keterbatasan lingkup gerak sendi/ kontraktur, spastisitas atau
nyeri yang dapat mengganggu hasil asesmen
e. Pemeriksaan dilakukan secara berurutan dari posisi duduk, supine, side lying
kemudian prone.
f. Posisikan pasien dengan hati hati dan upayakan melakukan tes secara berurutan
sehingga perubahan posisi selama dalam tes seminimal mungkin.
g. Lakukan pemeriksaan mulai dari posisi melawan gravitasi. Jika pasien tidak mampu,
rubah ke posisi anti-gravitasi. Jika pasien mampu melakukan, lanjutkan dengan
memberikan tahanan. Tahanan diberikan pada pertengahan gerakan.
h. Pada saat pemeriksaan fiksasi dilakukan pada bagian proksimal dari otot prime mover
yang akan dinilai.

Peralatan yang dibutuhkan:


Fomulir dokumentasi tes kekuatan otot

Penilaian

Grade 5 (normal)

Kemampuan otot bergerak melalui lingkup gerak sendi penuh melawan gravitasi
serta dapat melawan tahanan maksimal.

Grade 4 (good)

Kemampuan otot bergerak melalui lingkup gerak sendi penuh melawan gravitasi
serta dapat melawan tahanan yang ringan sampai sedang.

Grade 3 (fair)

Kemampuan otot bergerak melalui lingkup gerak sendi penuh melawan gravitasi
namun tidak dapat melawan tahanan yang ringan sekalipun.

Grade 2 (poor)

Kemampuan otot bergerak melalui lingkup gerak sendi penuh tetapi tidak dapat
melawan gravitasi, atau hanya dapat bergerak dalam bidang horisontal.

Grade 1 (trace)

Otot tidak mampu bergerak melalui lingkup gerak sendi penuh dalam bidang
horisontal, hanya terlihat gerakan otot minimal atau teraba kontraksi oleh
pemeriksa.

Grade 0 (zero)

Tidak ada kontraksi otot sama sekali baik pada inspeksi maupun palpasi.

28

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tabel 1. Asesmen Kekuatan Otot Ekstremitas Atas

29

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

30

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

31

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

32

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tabel 2. Asesmen Kekuatan Otot Ekstremitas Bawah

33

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

34

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

35

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Disadur dari:
Braddom RL. Physical
Medicine and
Rehabilitation 4thed

36

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

NK-Table
NK-Table merupakan alat untuk penilaian kekuatan otot quadrisep dan hamstring
dengan hasil akhir satuan kilogram.
Prosedur Pemeriksaan
a. Jelaskan tujuan pemeriksaan kepada pasien
b. Prinsip pada pemeriksaan kekuatan otot: Pemeriksa dan pasien harus bekerja sama
jika ingin mendapatkan hasil pemeriksaan yang tepat.
c. Lingkungan selama pelaksanakan tes harus tenang dan suhu ruangan harus dibuat
senyaman mungkin (tidak terlalu panas atau terlalu dingin).
d. Periksa apakah terdapat keterbatasan lingkup gerak sendi / kontraktur, spastisitas
atau nyeri yang dapat mengganggu hasil asesmen
e. Sebelum dilakukan uji kekuatan otot dengan NK-table pasien harus melakukan
pemanasan terlebih dahulu melalui latihan peregangan otot quadrisep dan
hamstring selama 6 detik sebanyak 3 kali pengulangan untuk setiap otot.
f. Minta pasien duduk pada NK-table, pastikan bagian posterior lutut terletak di ujung
kursi
g. Kencangkan sabuk paha untuk fiksasi
h. Atur aksis mekanik pada lutut (di depan fulkrum lutut) dan pada pergelangan kaki
(sedikit di atas maleolus lateralis)
i. Atur kunci pada kaki mekanik, sehingga lutut dapat bergerak ke arah ekstensi antara
90- 30
j. Letakkan beban pada kaki mekanik sesuai dengan prosedur.
k. Tentukan beban 10 RM (repetisi maksimum) melalui proses trial & error.
l. Setelah uji kekuatan otot selesai, pasien harus melakukan pendinginan kembali
dengan latihan peregangan otot kuadrisep dan hamstring selama 6 detik sebanyak
3 kali pengulangan untuk setiap otot.

37

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 3
__________________________________________________________________

EN-TREE
EN-TREE merupakan alat untuk penilaian kekuatan sekelompok otot secara dinamik
dengan hasil akhir satuan kilogram.
Prosedur Pemeriksaan:
1. Jelaskan tujuan pemeriksaan kepada pasien
2. Prinsip pada pemeriksaan kekuatan otot: Pemeriksa dan pasien harus bekerja sama
jika ingin mendapatkan hasil pemeriksaan yang tepat.
3. Lingkungan selama pelaksanakan tes harus tenang dan suhu ruangan harus dibuat
senyaman mungkin (tidak terlalu panas atau terlalu dingin).
4. Periksa apakah terdapat keterbatasan lingkup gerak sendi / kontraktur, spastisitas
atau nyeri yang dapat mengganggu hasil asesmen
5. Sebelum uji kekuatan otot, pasien harus melakukan pemanasan dengan latihan
peregangan kelompok otot ekstensor dan fleksor sendi lutut selama 6 detik
sebanyak 3 kali untuk masing-masing kelompok otot
6. Nilai kekuatan 1 RM pada extremitas sisi sehat, dihitung dengan menggunakan
diagram Holten
7. Nilai ekstremitas sisi sakit dimulai dari 25%, 50%, 70% dari 1 RM sehingga dicapai
standar protocol
8. Lakukan penilaian dengan membandingkan ekstremitas yang sakit dengan yang
sehat
9. Setelah uji kekuatan otot selesai, pasien harus melakukan pendinginan kembali
dengan latihan peregangan otot kuadrisep dan hamstring selama 6 detik sebanyak
3 kali pengulangan untuk setiap otot.

Berat beban : 4kg

38

Waktu

: 30 second

Jumlah set

: 3 set dengan istirahat diantaranya

Precaution

: Pemeriksaan pada pasien usia lanjut

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 4
__________________________________________________________________

CYBEX
Cybex merupakan alat untuk penilaian kekuatan otot individual secara isometrik dan
isokinetik dengan hasil akhir satuan torque.
Pengoperasian alat:
1. Hubungkan stop kontak listrik, on kan tombol stabilisator, on kan tombol Hard disk
komputer (depan dan belakang)
2. Nyalakan on komputer sampai timbul gambar cybex norm
3. Tunggu gambar position calibration dialog box. Dinamometer dalam posisi tegak
lurus ke posisi huruf Z dibagian bawah dan atas menunjuk ke titik merah. Lalu klik
tanda sampai keluar gambar NORM APLICATION
4. Klik dua kali pada system tools kemudian pada position calibration bila kita
menghendaki kalibrasi (kalibrasi untuk speed, weight, TMC weight calibration)
5. Klik dua kali pada NORM APLICATION bila kita menghendaki testing ataupun
latihan
6. Klik gambar orang untuk memilih nama pasien yang dikehendaki atau pun
menuliskan identitas pasien baru
7. Klik gambar kaki berpanah untuk memilih pola gerakan yang dikehendaki atau
petunjuk PATTERN SELECTION
8. Klik lambang right or left untuk memilih sisi tubuh kanan atau kiri sesuai yang kita
kehendaki
9. Klik patient setup untuk mengatur, melihat alat yang diperlukan dan memasang alat
tersebut kepada pasien sesuai dengan petubjuk yang tertera pada monitor komputer
tersebut kemudian klik
10. Klik set AZ. Isi kolom yang ada atau posisikan ekstremitas pasien diposisi 0 derajat,
kemudian klik
11. Set ROM Untuk pengaturan ROM sesuai yang kita kehendaki, sampai kita
mendapatkan kunci yang ditunjukkan dengan huruf, kemudian klik
12. Klik automat protocols window, kemudian klik protocol di bagian bawah data storage
window
13. Klik STOP untuk membuka (membuat program sesuai yang kita harapkan)
14. Klik OPERATING MODE untuk memilih jenis gerakan yang dikehendaki (CPM,
Isokinetik, dll)
15. Klik ACTION TYPE untuk memilih cara kerja otot yang dikehendaki (misalnya
concentric / eccentric)
16. Atur SPEED pada gerakan ekstensi dan fleksi
17. Klik DISLAY TYPE untuk memilih gambar grafik yang dikehendaki
18. Klik SET TERMINATION untuk memilih dan menentukan berapa kali atau berapa lama
gerakan dilakukan dann seterusnya, kemudian klik bila semua sudah OKE
19. Klik gambar Lampu Hijau bila pasien dan alat siap bekerja sesuai program
Kalibrasi Cybex
w No. 1 sampai dengan no. 4 sama
w No. 5 Klik dua kali pada System Tools, tunggu sampai keluar System tools menu lalu

39

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

klik Calibration
w No. 6 Tunggu sampai keluar gambar NORM SYSTEM TOOLS MENU lalu klik WEIGHT
CALIBRATION atau SPEED CALIBRATION atau TMC WEIGHT CALIBRATION sesuai
dengan kalibrasi yang kita kehendaki
w

No. 7 Selanjutnya ikuti petunjuk yang tertera pada layar komputer sesuai dengan
kalibrasi yang kita kehendaki.

UPPER BODY

CHEST PRESS

INCLINE PRESS

TRUNK & TORSO

ABDOMINAL

BACK EXTENSION

TORSO ROTATION

LOWER BODY

LEG PRESS

40

LEG EXTENSION

GLUTE

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 5
__________________________________________________________________

HAND-HELD DINAMOMETER
Pengukuran dengan Hand-Held Dinamometer dapat dilakukan melalui 2 macam cara
yaitu: cara make-test dan break-test. Make-test dilakukan dengan cara pemeriksa
memegang dinamometer pada posisi yang tetap dan subyek menggerakkan anggota
gerak melawan dinamometer. Sedangkan break-test dilakukan dengan cara pemeriksa
menekan dinamometer diatas anggota gerak subyek, sambil subyek melawan alat
hingga melampaui kekuatan maksimal dan subyek menyerah. Dimana diketahui maketest memiliki reliabilitas yang lebih tinggi.
Alat ini memiliki validitas yang baik sepanjang pemeriksa berada dalam kondisi yang
lebih kuat daripada yang diperiksa. Dibandingkan dengan alat lain, alat ini memiliki
keunggulan dalam hal praktis mudah dibawa.
Beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam pengukuran kekuatan otot dengan
dinamometer jinjing adalah:
1. Penguji harus menggunakan posisi yang tepat dan tetap untuk tubuh, sendi dan
dinamometer
2. Penguji harus melakukan stabilisasi alat dan subyek yang diuji untuk menghindari
gerakan substitusi
3. Penguji harus memberikan keterangan yang jelas mengenai prosedur pemeriksaan
dan memberikan kesempatan untuk pengenalan dan pasien berlatih sebelum
pemeriksaan
4. Penguji harus memberikan feedback verbal yang konsisten dan subyek harus dapat
melihat bagian tubuh yang diuji
5. Sedapat mungkin pemeriksaan dilaksanakan oleh penguji yang sama.
Prosedur Pemeriksaan
1. Jelaskan tujuan pemeriksaan kepada pasien
2. Prinsip pada pemeriksaan kekuatan otot: Pemeriksa dan pasien harus bekerja sama
jika ingin mendapatkan hasil pemeriksaan yang tepat.
3. Lingkungan selama pelaksanakan tes harus tenang dan suhu ruangan harus dibuat
senyaman mungkin (tidak terlalu panas atau terlalu dingin).
4. Periksa apakah terdapat keterbatasan lingkup gerak sendi/ kontraktur, spastisitas
atau nyeri yang dapat mengganggu hasil asesmen
5. Sebelum uji kekuatan otot, pasien harus melakukan pemanasan dengan latihan
peregangan kelompok otot ekstensor dan fleksor sendi lutut selama 6 detik
sebanyak 3 kali untuk masing-masing kelompok otot
6. Pasien duduk di bangku khusus (NK table) dengan sandaran yang disesuaikan
sehingga posisi duduk tepat dengan panggul dan lutut fleksi 90 derajat, bagian
belakang lutut tepat pada tepi bangku, paha difiksasi pada bangku. Kedua tangan
memegang handle bangku
7. Pengukuran kekuatan kontraksi isometrik otot quadrisep dengan dinamometer
jinjing dilakukan dengan metode make-test, yaitu dinamometer dipegang tidak
bergerak oleh pemeriksa. Pasien diminta untuk mengekstensikan lututnya dari

41

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

posisi fleksi lutut 90o sampai 60o sambil berusaha melawan tahanan dengan
dinamometer pada posisi fleksi lutut 60 derajat
8. Ujung dinamometer jinjing diletakkan tegak lurus pada permukaan ekstensor
tungkai bawah tepat di proksimal malleolus
9. Pada setiap tungkai dilakukan satu kali percobaan dan tiga kali pengukuran
kekuatan kontraksi isometrik otot quadrisep, diselingi istirahat 10 detik. Nilai
kekuatan otot kuadrisep adalah nilai tertinggi dari tiga kali pengukuran, kemudian
dicatat sebagai kekuatan kontraksi isometric otot quadrisep
10. Setelah uji kekuatan otot selesai, pasien harus melakukan pendinginan kembali
dengan latihan peregangan otot kuadrisep dan hamstring selama 6 detik sebanyak
3 kali pengulangan untuk setiap otot.
11. Pengukuran otot yang lain prosedurnya analog seperti diatas.

42

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 6
__________________________________________________________________

Pinchmeter
Pinchmeter adalah alat untuk menguji kekuatan otot-otot tip pinch, lateral pinch dan
three-jaw chuck
Prosedur Pemeriksaan
Tip Pinch:
1. Pasien menjepit ujung pinch meter dengan ujung ibujari dan jari kedua, dan antara
ujung ibu jari dengan ujung jari kedua dan jari ketiga
2. Berikan instruksi kepada pasien dan lakukan contoh
3. Ucapkan : Apakah anda siap? Jepit sekeras yang dapat anda lakukan
4. Saat pasien melakukan gerakan menjepit, diberikan kata-kata seperti Ayo, lebih keras
lagi
5. Dilakukan 3 kali gerakan menjepit dan beristirahat diantaranya
6. Rerata 3 trial dicatat.
7. Bandingkan dengan data normal (tabel 1)

Gambar:
Pemeriksaan Tip
Pinch

43

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Table 1. Average Performance of All Subjects on Tip Pinch (pounds)

Lateral Pinch:
1. Pasien menjepit pinchmeter diantara bantalan ibujari dan sisi lateral jari kedua
2. Instruksi dan prosedur sama dengan saat uji tip pinch
3. Bandingkan dengan data normal (tabel 2)

Gambar:
Pemeriksaan
Lateral Pinch

44

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tabel 2 Average Performance of All Subjects on Key Pinch (pounds)

Three Jaw Chuck:


1. Pasien menjepit pinchmeter diantara bantalan ibujari dan bantalan jari kedua dan
ketiga.
2. Instruksi dan prosedur sama dengan saat uji tip pinch
3. Bandingkan dengan data normal (tabel 3)

Gambar:
Pemeriksaan
Three Jaw Chuck

45

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Tabel 3 Average Performance of All Subjects on Three Jaw Chuck (pound)

Penilaian hasil pemeriksaan


1. Skor dibandingkan dengan tangan yang normal atau dengan data normal untuk
meyakinkan apakah pasien memiliki keterbatasan
2. Skor pinch dianggap abnormal jika menyebabkan keterbatasan fungsi dan/atau
memiliki SD + 3 dari mean.
Alat Ukur yang digunakan:

Gambar kiri:
B&L Pinchmeter
Gambar kanan:
Jtech Pinchmeter

46

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Kontrol Postur
Definisi
Istilah postur kontrol, balans, equilibrium merupakan sinonim dari suatu konsep
mekanisme dari tubuh sendiri untuk menghindari jatuh atau kehilangan keseimbangan.

Tujuan
Menilai adanya disfungsi postur kontrol/masalah balans. Kontrol posisi tubuh
mempunyai tujuan untuk stabilitas dan orientasi.
Orientasi postural meliputi :

Mempertahankan kesegarisan yang tepat antara segmen tubuh

Hubungan antara tubuh dengan lingkungan

Perlu orientasi vertical untuk mengcounter gaya gravitasi

Menciptakan suatu persepsi dan respon terhadap stimulasi luar

Stabilitas postural meliputi stability limits yaitu area dimana seseorang masih dapat
mempertahankan posisi tubuh tanpa merubah base of support.

Jenis Prosedur

Pediatric Balance Scale (PBS)

Berg Balance Scale

Indikasi

Disfungsi postur kontrol, misalnya pada:

Cerebral Palsy

Gangguan muskuloskeletal

Gangguan neuromuskular

Gangguan sensoris

Gangguan balans

47

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Kontra indikasi

Pasien dengan gangguan kesadaran

Pasien dengan afasia sensorik

Pasien dengan demensia

Pasien dengan gangguan penglihatan yang tidak terkoreksi

Pasien yang tidak kooperatif

Efek Samping/Komplikasi:
Jatuh

Peresepan

Pasien sudah memungkinkan untuk dilakukan asesmen

Pemantauan hasil terapi dapat dilakukan tergantung kondisi pasien.

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien/keluarga tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka

Mc Coy SW, Ph.D, Dept of Rehabilitation Medicine University of Washington, Seattle,


WA, USA

wDe GraaPeters VB, Blauw-Hospers CH, Dirks T, Bakker H, Hadders-Algra M.


Development of postural control in typically developing children and children with
cerebral palsy : Possibilities for intervention ?. Neuroscience and Biobehavioral
Review 31 (2007) 1191 1200. www.sciencedirect.com. Cited on August 15, 2011

48

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Pediatric Balance Scale


Persiapan peralatan

Kursi yg bisa diatur tinggi-rendahnya, dengan sandaran punggung dan tangan serta
meja anak

Stopwatch

Dingklik 6 inci

Penggaris

Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan serta efek samping pemeriksaan

Prosedur:

Uji/tes PBS yang dilakukan :

Sit to stand & Stand to sit

Sit unsupported

Transfers

Stand unsupported, with eyes closed, with feet together, heel-to-toe

Stand on one foot

Turn 360 0

Turn to look behind

Retrieve object from floor

Place alternate feet on stool

Reach forward with outstretched arm

Catatan : PBS bisa dilakukan pada anak 5 tahun.


Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.
Skor penilaian PBS ;

0 Tidak dapat mengerjakan

1 Kemampuan untuk menyelesaikan hanya sedikit

2 Mampu menyelesaikan sebagian

3 Hampir sempurna

4 Sempurna

Skor maksimum 56.

49

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Berg Balance Scale


Berg Balance Scale (BBS) digunakan untuk menilai keseimbangan pada orang dewasa
atau otang tua yang memiliki gangguan pada fungsi keseimbangan dengan menilai
performa dalam menjalankan tugas fungsional. BBS terdiri dari 14 penilaian.
Alat-alat yang diperlukan:
Penggaris, 2 kursi standar (1 dengan sandaran tangan, 1 tanpa sandaran tangan),
dingklik, stopwatch, jalur jalan sepanjang 15 kaki/4,5 meter.
Penilaian:
Penilaian berupa skala 0-4, dengan 0 menandakan paling rendah, 4 menandakan fungsi
paling tinggi. Nilai total = 56.
Hasil penilaian:

41-56 = Resiko jatuh rendah

21-40 = Resiko jatuh sedang

00-20 = Resiko jatuh tinggi

Untuk penilaian perkembangan fungsi diperlukan perbedaan hasil lebih dari 8 diantara
dua pemeriksaan.
BERG BALANCE SCALE

Nama :
Tanggal :
Lokasi :
Penilai :
HAL YANG DINILAI

NILAI (0 - 4)

Duduk ke berdiri
Berdiri tanpa bantuan
Duduk tanpa bersandar
Berdiri ke duduk
Berpindah Tempat
Berdiri dengan mata tertutup
Berdiri dengan kaki dirapatkan
Meraih dengan tangan penuh ke depan
Mengambil barang dari lantai
Berputar untuk melihat ke belakang
Berputar 3600
Bergantian menaruh kaki di dingklik
Berdiri dengan satu kaki di depan
Berdiri dengan satu kaki
TOTAL

50

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Instruksi Umum
Catatlah setiap tugas dan beri instruksi sesuai yang tertulis. Ketika melakukan penilaian,
catatlah respon terendah pada setiap pemeriksaan,
Pada hampir semua pemeriksaan, pasien diminta untuk bertahan dalam posisi
tertentun untuk beberapa waktu. Nilai berkurang jika:

Waktu atau jarak yang diperlukan tidak terpenuhi

Pasien membutuhkan supervisi selama mengerjakan tes

Pasien menyentuh support lain atau menerima bantuan dari pemeriksa.

Instruksi
w Duduk ke berdiri
Instruksi: Coba berdiri. Usahakan tidak menggunakan tangan untuk support

( ) 4 Dapat berdiri tanpa menggunakan tangan dan menstabilkan diri secara


mandiri

( ) 3 Dapat berdiri sendiri menggunakan tangan

( ) 2 Dapat berdiri menggunakan tangan setelah mencoba beberapa kali

( ) 1 Membutuhkan bantuan minimal untuk berdiri atau menstabilkan diri

( ) 0

membutuhkan bantuan sedang atau maksimal untuk berdiri

w Berdiri tanpa bantuan


Instruksi: Coba berdiri selama dua menit tanpa berpegangan

( ) 4

dapat berdiri dengan aman selama 2 menit

( ) 3

dapat berdiri selama 2 menit dengan pengawasan

( ) 2

dapat berdiri selama 30 detik tanpa bantuan dan pegangan

( ) 1

butuh beberapa kali percobaan untuk dapat berdiri selama 30 detik tanpa

bantuan

( ) 0

tidak dapat berdiri selama 30 detik tanpa bantuan


w Duduk tanpa bersandar tetapi kaki menapak pada tanah atau dingklik
Instruksi: Coba duduk dengan tangan dilipat di depan selama 2 menit

( ) 4

dapat duduk dengan aman stabil selama 2 menit

( ) 3

dapat duduk selama 2 menit dengan pengawasan

( ) 2

dapat duduk selama 30 detik

( ) 1

dapat duduk selama 10 detik

( ) 0

tidak dapat duduk tanpa sandaran selama 10 detik


w Berdiri ke duduk
Instruksi: Coba duduk

( ) 4

duduk dengan aman dengan menggunakan tangan secara minimal

( ) 3

mengontrol duduk dengan menggunakan tangan

( ) 2

menempelkan bagian belakang kaki ke kursi untuk mengontrol duduk

( ) 1

dapat duduk sendiri, tetapi gerakan duduknya tidak terkontrol

( ) 0

butuh bantuan untuk duduk

w Berpindah tempat
Instruksi: Atur kursi untuk pivot transfer. Minta pasien untuk berpindah satu kali ke
kursi dengan pegangan tangan dan satu kali ke kursi tanpa pegangan tangan. Bisa
menggunakan 2 kursi atau 1 kursi dan 1 ranjang.

51

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

( ) 4

dapat berpindah dengan aman dengan penggunaan tangan secara minimal

( ) 3

dapat berpindah dengan aman dengan menggunakan tangan

( ) 2

dapat berpindah dengan bantuan verbal atau supervisi

( ) 1

butuh bantuan 1 orang

( ) 0

butuh 2 orang untuk membantu atau mengawasi agar aman


w Berdiri dengan mata tertutup
Instruksi: Tolong tutup mata anda, dan berdiri tegak selama 10 detik

( ) 4

dapat berdiri dengan aman selama 10 detik

( ) 3

dapat berdiri selama 10 detik dengan pengawasan

( ) 2

dapat berdiri selama 3 detik

( ) 1

tidak dapat menutup mata selama 3 detik tetapi dapat berdiri dengan aman

( ) 0

butuh bantuan agar tidak jatuh


w Berdiri dengan kaki dirapatkan
Instruksi: Rapatkan kaki anda dan berdiri tanpa berpegangan

( ) 4

dapat merapatkan kaki secara mandiri dan berdiri 1 menit dengan aman

( ) 3

dapat merapatkan kaki secara mandiri dan berdiri 1 menit dengan

pengawasan

( ) 2

dapat merapatkan kaki secara mandiri tetapi tidak dapat bertahan selama 30

detik

( ) 1

butuh bantuan untuk mengambil posisi tetapi dapat berdiri selama 15 detik

( ) 0

butuh bantuan untuk mengambil posisi tetapi tidak dapat berdiri selama 15

detik

w Meraih dengan tangan penuh ke depan saat berdiri
Instruksi: Angkat lengan sampai 90o, buka jari2 dan berusaha meraih ke depan
sejauh mungkin. (pemeriksa menaruh penggaris di ujung jari ketika tangan berada
dalam posisi 90o. Jari tidak boleh menyentuh penggaris saat meraih ke depan.
Jarak yang diukur adalah jarak jari ketika pasien berada di posisi sorong ke depan
maksimal. Jika memungkinkan, minta pasien untuk menggunakan kedua lengan
ketika meraih untuk menghindari putaran badan.)

( ) 4

dapat meraih ke depan dengan mantap sejauh 25cm

( ) 3

dapat meraih ke depan sejauh 12 cm

( ) 2

dapat meraih ke depan sejauh 5 cm

( ) 1

meraih ke depan tetapi butuh pengawasan

( ) 0

kehilangan keseimbangan saat mencoba/membutuhkan bantuan


w Mengambil barang dari lantai dari posisi berdiri
Instruksi: Ambil sepatu/sandal yang ada di depan kaki anda

( ) 4

dapat mengambil sandal dengan aman dan mudah

( ) 3

dapat mengambil sandal tetapi membutuhkan pengawasan

( ) 2

tidak dapat mengambil sandal namun mencapai 2-5cm dari sandal dan

dapat menjaga keseimbangan.

( ) 1

tidak dapat mengambil sandal dan membutuhkan pengawasan selama

mencoba

52

( ) 0

tidak dapat mencoba/membutuhkan bantuan untuk menjaga keseimbangan

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

w Berputar untuk melihat ke belakang selama berdiri


Instruksi: Lihatlah ke belakang melalui bahu kanan. Ulangi melalui bahu kiri.
(Pemeriksa dapat meletakkan barang untuk dilihat tepat di belakang pasien)

( ) 4

dapat melihat ke belakang dari kedua sisi dan merubah tumpuan dengan

baik

( ) 3

dapat melihat ke belakang dari satu sisi saja, sisi yang lain peubahan

tumpuannya kurang baik


( ) 2

hanya dapat melihat kesamping, namun keseimbangan tetap terjaga

( ) 1

membutuhkan bantuan untuk berputar

( ) 0

membutuhkan bantuan untuk menjaga keseimbangan dan mencegah jatuh

w Berputar 360o
Instruksi: Berputar penuh 1 putaran, berhenti, kemudian berputar lagi 1 putaran
penuh ke arah berlawanan.

( ) 4

dapat berputar penuh 360o dengan aman dalam 4 detik atau kurang

( ) 3

dapat berputar penuh 360o dengan aman hanya ke 1 sisi dalam 4 detik atau

kurang

( ) 2

dapat berputar penuh 360o dengan aman tetapi lambat

( ) 1

butuh pengawasan ketat atau bantuan verbal

( ) 0

membutuhkan bantuan saat berputar


w Bergantian menaruh kaki di dingklik
Instruksi: Letakkan setiap kaki secara bergantian diatas dingklik. Lanjutakan sampai
setiap kaki telah menyentuh dingklik sebanyak 4 kali.

( ) 4

dapat berdiri sendiri dan menyelesaikan 8 langkah dalam 20 detik dengan

aman

( ) 3

dapat berdiri sendiri dan menyelesaikan 8 langkah dalam >20 detik

( ) 2

mampu menyelesaikan 4 langkah dengan supervisi tanpa bantuan

( ) 1

mampu menyelesaikan >2 langkah dan membutuhkan bantuan minimal

( ) 0

membutuhkan bantuan agar tidak jatuh/tidak mampu mencoba


w Berdiri dengan satu kaki di depan
Instruksi: (demonstrasikan ke pasien). Letakkan satu kaki tepat di depan kaki lainnya.
Apabila tidak dapat meletakkan tepat di depan kaki , coba untuk melangkah cukup
jauh sehingga bagian tumit kaki yang melangkah berada di depan jari-jari kaki yang
dibelakang (Untuk dapat mencapai 3 poin, panjang langkah harus melebihi panjang
kaki laiinya, dan lebar antara kedua kaki tidak lebih lebar dari posisi normal pasien
tersebut saat berjalan.)

( ) 4

dapat meletakkan kaki tandem satu sama lain secara mandiri dan

bertahan selama 30 detik

( ) 3

dapat meletakkan kaki di depan kaki lainnya secara mandiri dan bertahan

selama 30 detik

( ) 2

dapat melangkah kecil secara mandiri dan bertahan selama 30 detik

( ) 1

butuh bantuan untuk melangkah tetapi dapat bertahan selama 15 detik

( ) 0

kehilangan keseimbangan saat melangkah atau berdiri

53

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

w Berdiri dengan satu kaki


Instruksi: Berdiri dengan satu kaki selama mungkin tanpa berpegangan

54

( ) 4

dapat mengangkat kaki secara mandiri dan bertahan >10detik

( ) 3

dapat mengangkat kaki secara mandiri dan bertahan 5-10 detik

( ) 2

dapat mengangkat kaki secara mandiri dan bertahan 3 detik

( ) 1

mencoba mengangkat kaki tetapi tidak mampu bertahan selama 3 detik

namun tetap berdiri secara mandiri

( ) 0

tidak mampu mencoba, membutuhkan bantuan untuk mencegah jatuh

) NILAI TOTAL (Maksimum = 56)

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen Sensori-Persepsi
dan Praksis Pada Anak
Definisi
Sensori integrasi adalah suatu proses neurologis yang mengintegrasikan sistem
sensoris, visual, auditif, taktil, vestibular, dan proprioseptif sehingga timbul suatu
persepsi yang memungkinkan seorang anak dapat beradapatasi secara optimal dengan
lingkungannya. Sedangkan praksis adalah kemampuan seseorang memberi respon
terhadap persepsi sensoris yang diterimanya dengan merencanakan suatu aktivitas,
tahapan geraknya, dan mampu melaksanakan apa yang telah direncanakan.

Tujuan
Menilai adanya gangguan sensori-persepsi
Menilai adanya gangguan praksis

Jenis Prosedur
Pemeriksaan Klinis

w Romberg Test

w Heel to Toe

w Berdiri Dengan Satu Kaki

w Modified Postural Schilders Arm Extension Test

w Skipping

w Series of Jumps

w High Kneeling

w Antigravity Extension

w Pergerakan Mata

w Slow Ramp Movement

w Sequential Finger

w Diadokokinesis

w Memproyeksikan Tindakan Dalam Waktu dan Ruang

w Comfort with gravity

55

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Indikasi
Kesulitan belajar
Gangguan perilaku
Autistic spectrum disorders
Attention Deficit Hyperactive Disorders, Attention Deficit Disorder
Kelainan bipolar, kelainan ansietas, psychosocial, post traumatic stress disorders

Kontra indikasi
Anak yang mempunyai alergi terhadap bahan dan alat yang dipergunakan untuk test.

Efek Samping/Komplikasi
Over stimulasi sehingga mempengaruhi perilaku yang ada.

Peresepan
Tidak ada

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda pemeriksaan yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Menjelaskan efek samping dan komplikasi pemeriksaan

3. Pelaksanaan pemeriksaan
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Ayres (1979). Sensory Integration and the child Los Angeles, Western Psychologycal
Services
2. Ayres (1989). Sensory Integration and Praxis test Los Angeles, Western Psychologycal
Services
3. Dunn W (1999). Sensory Profile, San Antonio, TX: the Psychological Corporation
4. Yack, Sutton, Aquilla (1998). Building Bridges through Sensory Integration.
5. William & Shellenberger (1996). How does your Engine Run: The Alert Program for
self Regulation

56

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran
__________________________________________________________________

Observasi Klinis
1. Romberg Test
Berdiri dengan kaki dirapatkan.
Alat-alat:
Stopwatch, busa lembut, dan formulir isian observasi klinis.
Deskripsi:
Selama observasi pemeriksaan berdiri dengan kaki dirapatkan (Standing with Feet
Together atau SFT) penilai mengukur kemampuan anak untuk mempertahankan
posisi berdiri di atas permukaan yang keras dan lembut dengan mata terbuka dan
tertutup.
Tujuan:

Posisi SFT mengukur kontrol postur anak dibawah empat kondisi:


Mata terbuka, permukaan keras mengukur kontrol postur menggunakan
petunjuk vestibular, somatosensoris dan visual.
Mata tertutup, permukaan keras mengukur kontrol postur terkait pada petunjuk
vestibular dan somatosensoris.
Mata terbuka, permukaan lembut mengukur kontrol postur terkait pada
petunjuk visual dan vestibular.
Mata tertutup, permukaan lembut mengukur kontrol postur terkait pada
petunjuk vestibular.

Aspek-aspek Kuantitatif

Instruksi:
Demonstrasikan semua aspek dari pemeriksaan, dan memotivasi anak
berpartisipasi secara aktif.
Mulai dengan kondisi permukaan lembut. Ketebalan permukaan lembut
seharusnya antara 2-3 inci (alas tikar lembut diperbolehkan).
Jarak antara kedua kaki tidak boleh melebihi 2 inci.
Mulai menghitung waktu segera setelah anak mencapai posisi SFT dan berhenti
segera setelah kaki anak tidak lagi berada dalam posisi SFT.
Percobaan tidak perlu diulang jika nilai maksimal sudah dicapai pada percobaan
pertama.
Tes pada permukaan keras dilakukan jika anak tersebut tidak dapat menahan
posisi SFT selama lebih dari 5 detik pada permukaan lembut.
Catat waktu dalam detik
Jika anak membutuhkan bantuan untuk mencapai posisi SFT, nilai pada
percobaan pertama dianggap 0.
Pergerakan pergelangan kaki yang halus masih diperbolehkan.
Hentikan penghitungan waktu walau hanya terjadi sedikit pergeseran kaki yang
menyebabkan anak tidak lagi berada dalam posisi SFT.
Hentikan penghitungan waktu jika nilai maksimal tercapai (20 detik).

57

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Catat waktu dalam detik

Mata Terbuka Waktu dalam detik

PARAMATER

Mata Tertutup Waktu dalam detik

Romberg permukaan lembut (I)


Romberg permukaan lembut (II)
Nilai Romberg terbaik
permukaan lembut
JIKA KURANG DARI 5 DETIK, LAKUKAN TES PADA PERMUKAAN KERAS*

Mata Terbuka Waktu dalam detik

PARAMATER

Mata Tertutup Waktu dalam detik

Romberg permukaan lembut (I)


Romberg permukaan lembut (II)
Nilai Romberg terbaik
permukaan keras

2. Heel to Toe
Berdiri dengan satu kaki berada di depan kaki yang lainnya.
Alat-alat:
Stopwatch, busa lembut, dan formulir isian observasi klinis.
Deskripsi:

Posisi tumit bertemu ujung jari kaki mengukur kemampuan anak untuk
mempertahankan posisi berdiri dengan satu kaki berada di depan kaki yang lainnya
dibawah empat kondisi.

Tujuan:

Pengamatan heel to toe telah dimanfaatkan sejak dulu sebagai alat pengukuran
dari keseimbangan dan kontrol postur. Dari sudut pandang postur, posisi heel
to toe lebih sulit daripada posisi Romberg. Kondisi mata terbuka, mata tertutup,
permukaan kasar, dan permukaan lembut mengganggu kemampuan anak
mengontrol postur melalui sistem visual, somatosensori dan vestibular.

Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Demonstrasikan semua aspek dari pemeriksaan, dan memotivasi anak
berpartisipasi secara aktif.
Tungkai yang dominan harus berada di belakang, dengan jempol kaki
menyentuh tumit dari kaki yang non-dominan / kaki yang berada di depan.
Catat waktu dalam detik, mulai penghitungan waktu segera setelah anak
mencapai posisi heel to toe dan hentikan penghitungan segera setelah kaki
anak tidak lagi berada dalam posisi heel to toe.
Jika anak membutuhkan banuan untuk mencapai posisi, nilai percobaan
pertama dianggap 0.
Pergerakan pergelangan kaki yang halus masih diperbolehkan.
Hentikan penghitungan waktu walau hanya terjadi sedikit pergeseran kaki yang
menyebabkan anak tidak lagi berada dalam posisi heel to toe.

58

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Hentikan penghitungan waktu jika nilai maksimal tercapai (10detik).


Percobaan tidak perlu diulang jika nilai maksimal sudah dicapai pada percobaan
pertama.
Tes pada permukaan keras dilakukan jika anak tidak dapat menahan posisi heel
to toe lebih lama dari 5 detik pada permukaan lembut.

Penilaian: Catat waktu dalam detik

PARAMATER

Mata Terbuka Waktu dalam detik

Mata Tertutup Waktu dalam detik

Heal to toe permukaan lembut (I)


Heal to toe permukaan lembut (II)
Nilai Heal to toe terbaik
permukaan lembut
JIKA KURANG DARI 5 DETIK, LAKUKAN TES PADA PERMUKAAN KERAS*

PARAMATER

Mata Terbuka Waktu dalam detik

Mata Tertutup Waktu dalam detik

Heal to toe permukaan lembut (I)


Heal to toe permukaan lembut (II)
Nilai Heal to toe terbaik
permukaan keras

3. Berdiri Dengan Satu Kaki


Alat-alat:
Stopwatch dan formulir isian observasi klinis
Deskripsi
Tes berdiri dengan satu kaki menilai kemampuan anak untuk mempertahankan
keseimbangan saat berdiri pada kaki kanan (R)/kiri (L) dengan mata terbuka dan
tertutup.
Tujuan:
Berdiri dengan satu kaki sejak lama sudah digunakan dalam megukur keseimbangan
dan kontrol postur. Tujuan dari pengamatan ini adalah untuk melengkapi
pengukuran lainnya dari kemampuan anak dalam mengontrol postur.

Aspek kuantitatif

Instruksi:
Demonstrasikan semua aspek dari pemeriksaan, dan memotivasi anak
berpartisipasi secara aktif.
Catat waktu dalam detik, dimulai segera setelah anak mencapai posisi tes dan
hentikan segera setelah kaki yang diangkat menyentuh lantai.
Penilaian pada usaha pertama dianggap 0 jika anak membutuhkan bantuan.
Pergerakan pergelangan kaki yang halus masih diperbolehkan.
Tidak boleh melingkarkan kaki yang diangkat pada kaki tumpuan

59

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Tidak boleh melompat


Hentikan penghitungan jika anak kehilangan keseimbangan dan terjatuh.
Hentikan penghitungan jika nilai maksimal tercapai (10 detik). Tes dilakukan
untuk kedua kaki.
Hentikan penghitungan jika anak merubah posisi kaki tumpuan.
Percobaan tidak perlu diulang jika nilai maksimal sudah dicapai pada percobaan
pertama.
Penilaian: Catat waktu dalam detik

Mata Terbuka Waktu dalam detik

PARAMATER

Mata Tertutup Waktu dalam detik

Berdiri dengan kaki kanan(I)


Berdiri dengan kaki kanan (II)
Nilai Berdiri dengan kaki kanan
Berdiri dengan kaki kiri(I)
Berdiri dengan kaki kiri (II)
Total
Aspek Kualitatif dari ketiga penilaian postur
Instruksi: Amati dan catat adanya parameter berikut :
(area ungu menunjukkan parameter yang diharapkan)

PARAMATER
Merubah posisi pergelangan kaki untuk mempertahankan
keseimbangan

YA

TIDAK

Memperlihatkan kesegarisan ekstremitas bawah yang adekuat


Total

4. Modified Postural Schilders Arm Extension Test


Alat-Alat:

Formulir isian observasi klinis

Deskripsi:

Pada tes ini, anak diminta untuk mempertahankan posisi berdiri dengan lengan
terulur ke depan dan penguji menggerakkan kepala anak dari satu sisi ke sisi lain.

Tujuan:
Tes ini untuk menilai apakah anak dapat menggerakkan kepalanya dari satu sisi ke
sisi lain secara independen dari gerakan badan dan ekstremitas atas atau gerakan
asosiasi lainnya; hal ini mengindikasikan proses proprioseptif yang adekuat.

A. Aspek Quantitatif

Instruksi:

Anak diminta untuk berdiri dan mengulurkan kedua lengannya ke depan

(bahu flexi 90 dengan siku, pergelangan tangan dan jari-jari dalam keadaan

60

ekstensi)

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Jarak antara kedua kaki tidak boleh lebih dari 2 inci.

Katakan kepada anak, Saya akan menutup matamu dan akan menggerakkan
kepalamu. Jangan gerakkan kedua lenganmu.
Letakkan kedua tangan di atas kedua mata anak dan gerakkan kepala 90 ke
kanan, ke kiri, kemudian ulangi ke kanan dan ke kiri kembali.
Perhatikan adanya rotasi pada batang tubuh dan ekstremitas atas.
Penilaian: Lingkari skor penilaian sesuai dengan rotasi pergerakan batang tubuh atau
ekstremitas atas

Rotasi batang tubuh/ ekstremitas atas (0)


Rotasi kepala 90 ke kanan (I)

0
0

0 - 45
-1

45 - 90
+1

90+
2

Rotasi kepala 90 ke kanan (II)

-1

+1

Rotasi kepala 90 ke kiri (I)

-1

+1

Rotasi kepala 90 ke kiri (II)

-1

+1

Nilai terbaik


B. Aspek kualitatif
Instruksi: Observasi dan catat adanya parameter berikut ini (area ungu mengindikasikan
parameter tipikal atau yang diharapkan)

PARAMATER
Gerakan choreoathetoid yang teramati (jari)

YA

TIDAK

Turunnya ekstremitas atas


Kehilangan keseimbangan
Adanya tahanan saat kepala digerakkan secara pasif
Total

5. Skipping (Lompat)
Alat-Alat:

Penghitung waktu (5 detik) dan formulir isian observasi klinis

Deskripsi:
Selama observasi ini, anak diminta untuk melompat ringan, dari satu kaki ke kaki
lainnya. Penguji mencatat dan menilai kemampuan anak melompat dalam 5 detik.
Tujuan:

Pengamatan ini berhubungan dengan kemampuan anak untuk menghasilkan


gerakan yang membutuhkan koordinasi motorik bilateral dan kemampuan praksis.

A. Aspek KUANTITATIF

Instruksi:
Jangan lakukan tes ini pada anak di bawah 5 tahun.
Lakukan seluruh aspek dalam tes ini dan memotivasi anak untuk
berpartisipasi secara aktif.
Catat jumlah lompatan, mulai menghitung ketika anak mulai melompat.
Hitung 1 ketika panggul atau lutut fleksi dalam lompatan pertama dan

61

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

lanjutkan menghitung setiap kali kaki yang sama melakukan lompatan (tidak
dalam urutan lengkap)

Stop menghitung ketika anak mengalami hambatan saat melompat atau jika

ada gerakan tidak lancar atau tidak berurutan (seperti melompat dua kali

dengan kaki yang sama)

Ulangi tes ini

Penilaian: Catat jumlah lompatan dalam 5 detik

PARAMATER
Lompatan (I)

Jumlah lompatan dalam 5 detik

Lompatan (II)
Nilai terbaik

B. Aspek Kualitatif

Instruksi:
Amati dan catat adanya parameter berikut ini (area ungu mengindikasikan
parameter tipikal atau yang diharapkan)

PARAMATER
Gerakan lancar (selama gerakan)

YA

TIDAK

Adanya gerakan berkelanjutan (di antara


gerakan melompat)
Total

6. Series of Jumps
Alat-Alat:
Stopwatch (diatur untuk 5 detik) dan formulir isian observasi klinis
Deskripsi:

Pada tes ini, anak diminta untuk melakukan 3 jenis lompatan yang berbeda (
jumping jack, symmetrical stride jump , reciprocal stride jump) seperti yang
dicontohkan oleh penguji.

Tujuan:

Pengamatan ini berhubungan dengan perencanaan gerak anak dan kemampuan


koordinasi motorik bilateral.

A. Aspek Kuantitatif
Instruksi:

Jangan lakukan pada anak di bawah 6 tahun.

Lakukan seluruh aspek dalam tes ini dan motivasi anak untuk berpartisipasi
secara aktif. Biarkan anak melakukan 3 kali percobaan untuk masing-masing
jenis lompatan sebelum tes dimulai.

62

Anak harus berada dalam posisi netral sebelum melakukan lompatan

Catat jumal urutan lompatan, mulai penghitungan segera setelah anak

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

memulai lompatan
Catat jika anak butuh bantuaan untuk diposisikan
Untuk jumping jacks, penghitungan dilakukan saat tangan menyetuh
tungkai-mulai hitung 1 setelah urutan pertama . Untuk stride jumps ,
hitung 1 ketika lengan atau kaki mengayun ke depan dan lanjutkan hitung
ketika lengan / kaki kembali pada posisi maju.
Ulang percobaan untuk setiap lompatan
Penilaian : Catat jumlah lompatan dalam 5 detik

Parameter
Jumping Jacks (I)

Jumlah lompatan dalam 5 detik

Nilai Terbaik

Jumping Jacks (II)


symmetrical stride jump (I)
symmetrical stride jump (II)
reciprocal stride jump (I)
reciprocal stride jump (II)
Total

B. Aspek Kualitatif

Petunjuk: Amati dan catat adanya parameter berikut: (area ungu mengindikasikan parameter yang diharapkan /
parameter typical)

PARAMATER
Pergerakan lancar

YA

TIDAK

Gerakan serentak dari ekstremitas


atas dan bawah
Gerakan yang berkelanjutan
TOTAL

7. High Kneeling
Alat-Alat:
Bola tenis, matras (15 x15 persegi) dan formulir isian observasi klinis.
Gambaran:
Pada tes ini, anak diminta untuk berlutut dan menempatkan lengan pada posisi

flexi 900 dan berputar 450 dari posisi garis tengah ke arah luar. Pada posisi ini, anak
diminta untuk menggapai sebuah bola yang ditempatkan pada jarak tertentu dari
jarinya.

Tujuan:
Tujuan dari tes ini adalah menilai kemampuan anak untuk menggunakan
keterampilan kontrol postural antisipasi. Tes ini untuk melengkapi tes keseimbangan
yang lain.

63

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Lakukan seluruh aspek dalam tes ini dan motivasi anak untuk berpartisipasi
secara aktif . Tempatkan ujung matras dekat jari anak dan bola pada ujung
matras yang yang berlawanan.
Catat jika anak mampu untuk menggapai dan menggapai bola mainan
tanpa jatuh atau menyentuh matras.
Perubahan posisi diperbolehkan asal anak dapat kembali ke posisi awal.

Lakukan dua kali percobaan untuk setiap sisi.

Jangan mengulang percobaan jika anak berhasil pada percobaan pertama.

Penilaian: Catat YA atau 1 untuk setiap kali anak dapat mencapai bola tenis dan kembali pada
posisi semula.

PARAMATER
45 derajat untuk R (I)

YA (1)

TIDAK (0)

45 derajat untuk R (II)


45 derajat untuk L(I)
45 derajat untuk L (II)
Total

B. Aspek Kualitatif

Instruksi: Amati dan catat adanya parameter berikut : (area ungu mengindikasikan
parameter yang diharapkan/parameter yang khas)

PARAMATER
Perubahan posisi namun dapat
kembali ke posisi awal

YA

TIDAK

Total
8. Antigravity Extension
Alat-Alat:
Stopwatch dan formulir isian observasi klinis.
Deskripsi:
Selama tes ini, anak diminta untuk secara bersamaan mengangkat kepala, bagian
tubuh atas, lengan, dan tungkai bawah dari posisi tengkurap, sementara lutut dan
siku berada dalam keadaan ekstensi selama mungkin.
Tujuan:
Untuk mengamati kemampuan anak untuk mempertahankan posisi ekstensi penuh.
Posisi ini berhubungan dengan fungsi vestibular.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Lakukan seluruh aspek dalam tes ini dan motivasi anak untuk berpartisipasi
secara aktif.

64

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Arahkan anak untuk melakukan posisi yang diminta dan menahannya sebisa
mungkin, anda bisa menginstrusikan anak untuk menirukan posisi pesawat
terbang atau superman.
Catat jika anak dapat melakukan posisi tersebut secara mandiri.
Jika anak membutuhkan bantuan untuk melakukan posisi itu, nilai awal
percobaan adalah 0.
Catat waktu dalam detik, penghitungan dimulai langsung sesaat setelah anak
berada pada posisi tersebut dan hentikan penghitungan sesaat setelah paha,
badan atas atau ekstremitas menyentuh lantai.
Selama tes, anak dimotivasi untuk mempertahankan posisi tersebut selama
dia mampu (berikan pengingat waktu, dll).
Hentikan penghitungan waktu bila nilai maksimal telah dicapai (30 detik).
Tes tidak perlu diulang bila nilai maksimal telah dicapai pada saat tes
pertama kali.
Penilaian: Catat waktu dalam detik

Nama
Ekstensi dalam posisi tengkurap

Waktu dalam detik (I)

Waktu dalam detik (II)

Total

Jumping Jacks (II)


B. Aspek Kualitatif
Instruksi:
Observasi dan catat adanya parameter berikut (area ungu mengindikasikan parameter yang diharapkan / khas):

PARAMATER
Mengangkat ekstremitas atas dan bawah secara serentak

YA

TIDAK

Kepala berada di tengah


Tubuh bagian atas tidak menyentuh permukaan lantai
Panggul dan lutut dalam posisi ekstensi
Paha tidak menyentuh permukaan lantai
Melakukan dengan mudah
Melakukan tes pertama secara mandiri
9. Antigravity Flexion
Alat-Alat:
Stopwatch dan formulir isian observasi klinis
Deskripsi:

Pada tes ini, anak diminta untuk melengkungkan tubuh pada posisi berbaling
terlentang dan mempertahankan posisi ini selama mungkin.

Tujuan:
Untuk menilai aspek dari proses somatosensori dan kemampuan praksis anak.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Lakukan seluruh aspek dalam tes ini dan motivasi anak untuk berpartisipasi
secara aktif.

65

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Arahkan anak untuk melakukan posisi itu dan menahannya sebisa mungkin,
anda bisa menginstrusikan anak tersebut untuk berpura-pura menjadi
sebutir telur.
Catat jika anak dapat melakukan posisi tersebut secara mandiri.
Jika anak membutuhkan bantuan untuk melakukan posisi itu, nilai awal
percobaan adalah 0.
Catat waktu dalam detik, penghitungan dimulai langsung sesaat setelah
anak berada pada posisi tersebut dan hentikan penghitungan sesaat setelah
kepala, bahu, atau kaki menyentuh lantai.
Selama tes, anak dimotivasi untuk mempertahankan posisi tersebut selama
dia mampu (berikan pengingat waktu, dll).
Hentikan penghitungan waktu bila nilai maksimal telah dicapai (60 detik).
Tes tidak perlu diulang bila nilai maksimal telah dicapai pada saat tes
pertama kali.

Penilaian: Catat waktu dalam detik

Nama
Supine flexion

Waktu dalam detik (I)

Waktu dalam detik (II)

Total

B. Aspek Kualitatif

Instruksi: Observasi dan catat adanya parameter berikut (area ungu mengindikasikan parameter yang diharapkan / khas):

PARAMATER
Mengangkat ekstremitas atas dan bawah secara
serentak

YA

TIDAK

Kepala berada di tengah dan dagu menempel


pada dada
Bahu tidak menyentuh lantai
Flexi panggul dan lutut
Tangan bebas, tidak dalam posisi menahan
Melakukan dengan mudah
Melakukan posisi secara mandiri
Total

10.

Pergerakan Mata

Alat-Alat:
Mainan dan formulir isian observasi klinis
Deskripsi:
Menilai kemampuan anak untuk memindahkan tatapan matanya ke arah
yang berbeda sama baiknya dengan kemampuannya untuk mempertahankan
kestabilan tatapan saat pergerakan kepala.

66

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tujuan:

Untuk untuk menilai kemampuan anak menggunakan pergerakan mata dan


kemampuan stabilitas okular. Kemampuan ini berhubungan dengan fungsi
kemampuan dasar okular.

A. Aspek Kuantitatif
Intruksi:

Arahkan anak untuk duduk berhadapan dengan anda.

Perlihatkan semua aspek dari kemampuan mempertahankan mata pada


suatu target saat pergerakan kepala dari atas ke bawah.

Letakkan mainan 12 inci dari wajah anak dan instruksikan anak untuk
melihat ke arah mainan dan menggerakkan kepala ke atas dan ke
bawah. Ulangi bila usaha pertama tidak berhasil.

Bila perlu, perlihatkan semua aspek dari kemampuan mempertahankan


mata pada suatu target saat menggerakkan kepala dari samping ke
samping.

Letakkan mainan 12 inchi dari wajah anak dan instruksikan anak untuk

Ulangi bila usaha pertama tidak berhasil.

melihat ke mainan dan menggerakkan kepala dari samping ke samping.


Bila perlu, perlihatkan semua aspek dari kemampuan anak untuk melihat
suatu target di posisi 450 dari garis tengah tubuh saat kepala tidak
bergeerak. Bila kepala distabilisasi, sehingga anak dapat menggerakkan
mata tanpa menggerakkan kepala.

Letakkan mainan 12 inchi dari wajah anak dan instruksikan anak untuk
melihat ke mainan tapi jangan menggerakkan kepala.Ulangi apabila
tidak berhasil pada percobaan pertama.

Penilaian: Lingkari skor ( iya / tidak ) untuk percobaan 1 dan 2 ( bila perlu ) untuk setiap

Item

Ya

Tidak

Jumlah

Mempertahankan mata pada target saat menggerakkan kepala dari atas ke


bawah ( I )
Mempertahankan mata pada target saat menggerakkan kepala dari atas ke
bawah (II)
Mempertahankan mata pada target saan menggerakkan kepala dari
samping ke samping (I)
Mempertahankan mata pada target saan menggerakkan kepala dari
samping ke samping (II)
Mengikuti objek yang digerakkan 45 derajat melewati garis tengah dengan
kepala yang tidak bergerak ( I )
Mengikuti objek yang digerakkan 45 derajat melewati garis tengah dengan
kepala yang tidak bergerak ( II )
Jumlah

67

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

B. Aspek Kualitatif

Perintah:
Observasi dan catat adanya parameter berikut ( indikator area ungu / parameter tipikal )

PARAMATER
Melakukan dengan baik ( melakukan dengan halus)

YA

TIDAK

Melewati garis tengah ( tidak ada pergerakaan tersendat-sendat saat


melewati garis tengah )
Nyaman dengan tes ( tidak menggosok mata, tidak ada kedipan
berlebihan, dll)
Jumlah

11.

Slow Ramp Movement

Alat-Alat:

Formulir isian observasi klinis.

Deskripsi:

Pada tes ini, anak diminta untuk meniru gerakan ekstremitas atas yang dilakukan

oleh pemeriksa secara lambat dan bertahap.

Tujuan:
Tes ini berkaitan dengan kemampuan anak untuk mengikuti/meniru pergerakan

halus yang ditampilkan oleh pemeriksa. Tujuan observasi adalah untuk


melengkapi observasi lain yang berhubungan dengan proses proprioseptif.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Minta anak untuk duduk berhadapan dengan anda.
Katakan ke anak Tirukan apa yang saya lakukan dan lakukan bersamasama dengan saya Abduksikan bahu 900 dengan siku, pergelangan
tangan dan jari-jari dalam posisi ekstensi.
Dalam waktu 5 detik, fleksikan siku, pergelangan tangan dan jari-jari
hingga jari-jari menyentuh bahu ( catatan bahu dipertahankan pada
posisi abduksi 900 selama tes berlangsung). Kembali ke posisi biasa ( 5
detik )
Catat kualitas dari pergerakan anak dan kemampuan untuk
menampilkan pergerakan secara bersamaan dengan pemeriksa.
Catat bila anak menyelesaikan gerakan pada waktu yang bersamaan
dengan pemeriksa ( atau dalam waktu 1 detik ), selesai sebelum atau
sesudah (dalam 2-3 detik), atau selesai sebelum atau sesudah ( 3 detik
atau lebih).

68

Tes tidak perlu diulang bila skor maksimal telah dicapai pada percobaan
pertama.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Penilaian: Lingkari skor yang sesuai dengan apa yang dikerjakan anak (contoh menyelesaikan dalam 1 detik, 2-3 detik, atau
3 atau lebih detik ) untuk setiap percobaan.

ITEM
Menyelesaikan pada waktu BERSAMAAN ( atau dalam waktu 1 detik )

(I)
2

(II)
2

Menyelesaikan SEBELUM atau SESUDAH pemeriksa ( antara 2 3 detik )

Menyelesaikan SEBELUM atau SESUDAH pemeriksa ( lebih dari 3 detik )

Jumlah
B. Aspek Kualitatif
Instruksi: Observasi dan catat adanya parameter berikut: (area ungu indikasi yg di harapkan parameter tipikal).

PARAMATER
Gerakan simetris ( Kiri dan Kanan )

YA

TIDAK

Gerakan yang tidak tersendat-sendat ( kisaran waktu)


Kepala di garis tengah
Bisa meniru seluruh gerakan pemeriksa
Jumlah

12.

Sequential Finger

Alat-Alat:
Stopwatch (diatur 5 detik), pembatas, dan formulir isian observasi klinis.

Deskripsi :

Pada tes ini, anak diminta untuk meniru pemeriksa saat dia menyentuh setiap

jari tangan ke jempol secara berurutan.


Tujuan :

Untuk menentukan kemampuan anak melakukan gerakan berurutan yang

membutuhkan motoric planning dan kemampuan proses somatosensorik.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:

Lakukan semua aspek dari tugas.

Katakan pada anak lihat jari saya. Perhatikan bahwa saya menyentuh

jari kelingking saya hanya sekali. Sekarang saya ingin kamu yang

melakukan. Saya akan melihat berapa kali kamu dapat melakukannya

dalam waktu 5 detik. Letakkan pembatas antara kepala anak dan tangan

yang diuji.

Hitung jumlah jari yang tersentuh secara berurutan dalam waktu 5 detik.

Bila jari kelinging tersentuh dua kali, catat skor pencapaian sebelum

penyentuhan kedua.

Ulangi pada tangan yang sama ( percobaan kedua ).

Lengkapi 2 percobaan pada tangan lainnya.

69

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Penilaian : Rekam jumlah urutan sentuhan dalam waktu 5 detik.

Jumlah sentuhan jempol dengan


jari lainnya pada gerakan berurutan
dalam waktu 5 detik
TANGAN KANAN

ITEM

Jumlah sentuhan jempol dengan


jari lainnya pada gerakan berurutan
dalam waktu 5 detik
TANGAN KIRI

Percobaan (I)
Percobaan (II)
Jumlah

B. Aspek Kualitatif

Instruksi: Observasi dan catat adanya parameter berikut: (area ungu indikasi yg di harapkan/parameter tipikal).

PARAMATER
Pergerakan yang lancar ( tidak berhenti diantara pergerakan)

YA

TIDAK

Tekanan yang adekuat


Tangan yang satunya tidak bergerak (tidak ada gerakan asosiasi)
Jumlah

13. Diadokokinesis
Alat-Alat:
Stopwatch (diatur 5 detik), pembatas, dan formulir isian klinis.
Deskripsi :

Pada observasi ini, anak diminta untuk melakukan gerakan lengan bawah
berurutan (pronasi-supinasi-pronasi) kanan dan kiri serta kedua lengan bawah
pada waktu yang bersamaan.
Tujuan :

Untuk mengukur aspek planning motoric dan kemampuan proses


somatosensorik.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:

aktif.

Lihat saya. Saya mau kamu melakukan hal yang sama. Saya akan melihat

70

Lakukan semua aspek dari tugas dan memotivasi anak untuk berapartisipasi

berapa kali kamu dapat melakukannya dalam waktu 5 detik. Tapi kamu

harus melakukannya dengan benar.

Catat jumlah pergerakan, penghitungan dimulai segera setelah anak

melakukan gerakan.

Mulai hitung 1 saat memulai urutan pertama ( contoh : tepukan

pertama pada paha ).

Lanjutkan menghitung saat tangan kembali ke posisi tersebut dan

menyentuh paha.

Hentikan menghitung apabila kualitas gerakan menurun

(contoh punggung tangan tidak menyentuh paha)

Lakukan 2 kali percobaan untuk tangan kanan, tangan kiri dan kedua-duanya.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Penilaian : Catat jumlah urutan dalam waktu 5 detik.

Kanan dm 5
detik

ITEM

Kiri dm 5 detik

Keduanya dm 5
detik

Jumlah

Jumalah gerakan (I)


Jumlah gerakan (II)
Jumlah

B. Aspek Kualitatif

Instruksi : Observasi dan catat adanya parameter berikut: (area ungu indikasi yg di harapkan/ parameter tipikal).

PARAMATER

YA

TIDAK

Gerakan yang lancar


Gerakan berirama
Gerakan lengan bawah ( bahu tidak ikut bergerak )
Tangan satunya tidak bergerak (tidak ada gerakan asosiasi)
JUMLAH

14.

Memproyeksikan Tindakan Dalam Waktu dan Ruang

Alat-Alat:
Bola tenis, bola ukuran sedang (diameter antara 6-8 inci), dan formulir isian

observasi klinis.
Penjelasan:
Dalam observasi ini, anak diminta untuk melempar bola ukuran sedang atau
bola tenis ke udara, menepukkan kedua telapak tangan sebelum akhirnya
menangkap bola.
Tujuan:
Untuk menilai kemampuan motor planning yang berhubungan dengan
feedforward.

A. Aspek Kuantitatif

Intruksi:
Lakukan semua aspek dalam pemeriksaan ini dan memotivasi anak
untuk berpartisipasi secara aktif.
Untuk anak di atas 7 tahun, mulailah pemeriksaan ini dengan bola tenis.
Saya akan melemparkan bola ke udara, tepuklah tangan sebanyak yang
kamu mampu kemudian tangkap bolanya. Bola harus dapat ditangkap
agar dapat dihitung. Maksimal adalah 3 kali tepukan tangan.
Untuk anak di bawah 7 tahun, gunakan bola dengan ukuran sedang.
Catat jumlah tepukan tangan.
Jika anak tidak mampu menangkap bola, skor adalah 0.
Pemeriksaan dapat diulang sebanyak 2 kali untuk setiap bola.

71

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Skoring: Lingkari angka yang sesuai dengan jumlah tepukan tangan (yang dibarengi dengan tangkapan bola) untuk
setiap bola.

Jenis Bola

Percobaan I

Percobaan II

Bola tenis

Bola uk. sedang

Total

Total

B. Aspek Kualitatif

Instruksi: Lakukan observasi dan catatlah ada tidaknya parameter-parameter di bawah ini
(area ungu menunjukkan parameter yang diharapkan/tipikal)

PARAMATER

YA

TIDAK

Melihat saat bola datang


Mengantisipasi dengan merubah posisi badan terhadap arah bola
Menyentuh bola (tetapi tidak menangkap)
Tidak dapat menangkap bola (gerakan menangkap terlalu cepat)
Tidak dapat menangkap bola (gerakan menangkap terlalu lambat)
Total

15.

Comfort with gravity

Alat-Alat:

Kursi/bola terapi dan formulir isian observasi klinis.

Deskripsi :

Pada observasi ini, anak diminta untuk a) duduk di atas bola terapi/kursi kecil
saat pemeriksa memiringkan sandaran kursi ke belakang, b) melompat dari
kursi orang dewasa dalam 2 situasi, dengan mata terbuka dan mata tertutup;
pemeriksa menilai dan mencatat perilaku anak.
Tujuan:
Menilai kemampuan anak untuk memproses kombinasi antara pengalaman
sensoris dengan dampaknya pada perilaku si anak.

A. Aspek Kuantitatif

Instruksi:
Minta anak untuk duduk di atas kursi atau bola terapi. Instruksikan ke
anak tersebut Saya akan memiringkan sandaran kursi/bola ke belakang.
Saat pemeriksa memiringkan kursi ke belakang, catat reaksi anak
tersebut. Jika anak terlihat tidak nyaman, tanyakan apakah dia baik-baik
saja.
Minta anak untuk berdiri di atas kursi prang dewasa dan melompat. Catat
apakah anak berhasil melompat. Ulangi dengan mata tertutup. Catat
apakah anak berhasil melompat.

72

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Penilaian: Lingkari (1 = Ya; 0 = Tidak) untuk setiap pemeriksaan.

PARAMETER
Dapat beradaptasi dengan sandaran dimiringkan ke belakang

YA
1

TIDAK
0

Mampu melompat dari kursi dengan mata terbuka

Mampu melompat dari kursi dengan mata tertutup

TOTAL

Total

B. Aspek Kualitatif

Instruksi: Lakukan observasi dan catat adanya parameter berikut


(area ungu menunjukkan parameter yang diharapkan/tipikal):

PARAMATER
Menolak saat sandaran kursi dimiringkan ke belakang

YA

TIDAK

Memegang dengan erat tangan/baju terapis


Menunjukkan kecemasan, ketakutan dan kegelisahan yang berlebihan
Menolak untuk melompat dari kursi dengan mata terbuka
Menolak untuk melompat dari kursi dengan mata tertutup
Membuka mata saat melompat
Memanjat/menuruni kursi
Total

73

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen
Pola Jalan
Definisi
Asesmen pola jalan adalah prosedur untuk menilai pola jalan sesuai dengan six
determinant of gait.
Determinant of gait terdiri dari:
1. Pelvic rotation in the horizontal plane: swinging hip moves forward faster than
stance hip.
2. Pelvic tilt in the frontal plane: pelvis on side of swinging leg is lowered
3. Early knee flexion (15 degrees) during the first part of stance
4. Weight transfer from the heel to flat foot associated with controlled plantar flexion
during first part of stance
5. Late knee flexion (30-40 degrees) during the last part of the stance phase
6. Lateral displacement of the pelvis toward the stance limb. To reduce displacement
of CM

Tujuan
Mengetahui adanya gangguan pola jalan dan jenis gangguan untuk perencanaan tata
laksana

Jenis Prosedur

Rivermead Gait Analysis

Indikasi
Kondisi dengan potensi adanya gangguan pola jalan, misalnya:

Kelainan, penyakit, cedera musculoskeletal

Kelainan dan penyakit neuromuskular

Kontra Indikasi

74

Gangguan keseimbangan

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gangguan kardiovaskuler berat

Tidak kooperatif

Demensia atau adanya gangguan kognitif

Efek Samping

Fatigue

Jatuh

Bahan dan Alat


Form Evaluasi Pola jalan

Daftar Pustaka:

Ayyappa E, Mohamed O. Clinical Assessment of Pathological Gait. In: Lusardi MM,


Nielsen CC, editors. Orthotics and Prosthetics in Rehabilitation 2nd ed. United States
of America: Saunders Elsevier; 2007. p35-51.

Lord SE, Halligan PW, Wade DT. Visual Gait Analysis: the Development of a clinical
assessment and scale. Rivermead Rehabilitation Centre. 1998.

Gambar 1. Siklus gait

Gambar 2. Pembagian
siklus gait

75

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Gambar 3. Pergeseran
pusat beban pada orang
dengan gait normal

76

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Rivermead Gait Analysis

77

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

78

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Fungsi Lokomotor
Definisi
Sistem lokomotor merupakan istilah lain sistem muskuloskeletal. Sistem ini bertanggung
jawab terhadap munculnya respon gerak otot yang diakibatkan perangsangan sistem syaraf.
Sistem lokomotor berperan penting untuk menunjang fungsi seseorang disamping
kapasitas fisik dan kebugaran.

Tujuan
a. Menegakkan diagnosis fungsi sistem lokomotor.
b. Mengetahui defisit fungsi aktivitas kehidupan sehari-hari yang disebabkan oleh
gangguan fungsi lokomotor.
c. Untuk manajemen secara komprehensif.

Jenis Prosedur
Dynamic gait analysis
Functional Independence Measures subskala Lokomotor
Timed up and go test

Indikasi
Bila ditemukan kelainan fungsi lokomotor

Kontra Indikasi
Penurunan kesadaran
Tidak kooperatif
Nyeri hebat pada pemeriksaan musculoskeletal
Fraktur

Side Effect / Komplikasi Tindakan


Nyeri, karena beberapa tindakan bersifat uji provokatif

79

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Peresepan
Tidak ada

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda pemeriksaan yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Menjelaskan efek samping dari pemeriksaan

3. Pelaksanaan pemeriksaan
Dilakukan secara bertahap dan menyeluruh sesuai dengan regio tubuh dan
dibandingkan kiri dan kanan (sesuai lampiran skema di bawah)
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil pemeriksaan

Daftar Pustaka
Spallek M, Kuhn W, Schwarze S, Hartmann B. Occupational medical prophylaxis for
the musculoskeletal system: A function-oriented system for physical examination
of the locomotor system in occupational medicine (Focus(C)). J Occup Med Toxicol.
2007.
Shumway-Cook A, Wollacott M. Motor Control: Theory and Practical Applications.
Baltimore: Williams and Wilkins, 1995

80

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Dynamic Gait Index


Penilaian:
Tandai hasil penilaian yang paling rendah yang sesuai dengan keadaan pasien. Total
nilai individual maksimum 24. Nilai 19 atau kurang berkaitan dengan peningkatan
resiko jatuh pada orang lanjut usia.
1. Gait pada permukaan datar
Instruksi: Berjalanlah dengan kecepatan normal anda dari sini dampai ke tanda
berikutnya (6 m).

Penilaian: Tandai kategori paling rendah yang sesuai dengan pasien

(3) Normal: Berjalan 6 m, tanpa alat bantu, kecepatan baik, tidak tampak imbalans,
pola gait normal

(2) Gangguan ringan: Berjalan 6 m, menggunakan alat bantu, kecepatan lebih


lambat, terdapat deviasi gait ringan

(1) Gangguan sedang: Berjalan 6 m, kecepatan lambat, pola gait abnormal, tampak
imbalans

(0) Gangguan berat: Tidak dapat berjalan 6 m tanpa bantuan, deviasi gait berat, atau
tidak seimbang

2. Perubahan kecepatan gait


Instruksi: Berjalanlah dengan kecepatan normal (sejauh 1,5 m), ketika saya bilang
mulai, berjalanlah secepat mungkin (sejauh 1,5 m). Ketika saya bilang melambat,
berjalanlah selambat mungkin (sejauh 1,5 m)

(3) Normal: Dapat mengganti kecepatan berjalan dengan lancar tanpa kehilangan
keseimbangan, tidak ada deviasi gait. Terdapat perbedaan kecepatan jalan yang
bermakna antara kecepatan normal, cepat, dan lambat.

(2) Gangguan ringan: Mampu merubah kecepatan tetapi tampak deviasi gait
ringan, atau tanpa deviasi gait tetapi tidak dapat mencapai perubahan kecepatan
yang bermakna, atau menggunakan alat bantu.

(1) Gangguan sedang: Hanya melakukan sedikit perubahan kecepatan jalan,


atau mencapai perubahan kecepatan disertai dengan deviasi gait, atau merubah
kecepatan tetapi kehilangan keseimbangan namun dapat kembali normal dan
melanjutkan berjalan.

(0) Gangguan berat: Tidak dapat merubah kecepatan, atau kehilangan


keseimbangan dan harus berpegangan ke dinding atau orang lain.

3. Gait dengan kepala berputar secara horizontal


Instruksi: Mulailah berjalan dengan kecepatan normal. Ketika saya berkata lihat
kanan, tetaplah berjalan lurus, namun putarlah kepala ke kanan. Tetap melihat ke
kanan sampai saya berkata lihat kiri, kemudian tetap berjalan lurus dan putarlah
kepala ke kiri. Pertahankan posisi kepala ke kiri sampai saya berkata lihat ke depan,
kemudian tetepa berjalan lurus namun putarlah kepala lurus ke depan.

(3) Normal: Memutar kepala dengan lancar tanpa perubahan gait.

81

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

(2) Gangguan ringan: Memutar kepala dengan lancar dengan sedikit perubahan
kecepatan gait (mis., gangguan minor terhadap langkah gait atau menggunakan alat
bantu jalan.
(1) Gangguan sedang: Memutar kepala dengan perubahan sedang pada kecepatan
gait, melambat, tidak seimbang namun dapat kembali melanjutkan berjalan sendiri.
(0) Gangguan berat: Melakukan tugas dengan gangguan gait berat (mis., kehilangan
keseimbangan, berhenti, berpegangan pada dinding.
4. Gait dengan kepala berputar secara vertikal

Instruksi: Mulailah berjalan dengan kecepatan normal. Ketika saya berkata lihat ke
atas, teruslah berjalan lurus sambil melihat keatas. Tetap lihat ke atas sampai saya
berkata lihat ke bawah, teruslah berjalan lurus sambil melihat ke bawah. Tetaplah
melihat ke bawah sampai saya berkata lihat lurus ke depan, teruslah berjalan lurus
tetapi kembalikan kepala ke posisi normal.

(3) Normal: Memutar kepala dengan lancar tanpa perubahan gait.

(2) Gangguan ringan: Memutar kepala dengan lancar dengan sedikit perubahan
kecepatan gait (mis., gangguan minor terhadap langkah gait atau menggunakan
alat bantu jalan.

(1) Gangguan sedang: Memutar kepala dengan perubahan sedang pada


kecepatan gait, melambat, tidak seimbang namun dapat kembali melanjutkan
berjalan sendiri..

(0) Gangguan berat: Melakukan tugas dengan gangguan gait berat (mis.,
kehilangan keseimbangan, berhenti, berpegangan pada dinding.

5. Gait dengan pivot turn


Instruksi: Mulailah berjalan dengan kecepatan normal. Ketika saya berkata berhenti
dan berputar, berputarlah secepat mungkin ke arah berlawanan dan berhenti.

(3) Normal: Berputar dengan aman dalam waktu 3 detik dan berhenti dengan
cepat tanpa kehilangan keseimbangan.

(2) Gangguan ringan: Berputar >3 detik dan berhenti tanpa kehilangan
keseimbangan,

(1) Gangguan sedang: Berputar perlahan, membutuhkan bantuan verbal,


membutuhkan beberapa langkah kecil untuk menjaga keseimbangan ketika
berhenti.

(0) Gangguan berat: Tidak dapat berputar dengan aman, membutuhkan bantuan
untuk berputar dan berhenti.

6. Melangkahi halangan
Instruksi: Mulailah melangkah dengan kecepatan normal. Ketika sampai di kotak
sepatu, langkahilah kotak sepatu itu, jangan berjalan memutarinya, dan terus
berjalan.

(3) Normal: Mampu berjalan melangkahi kotak tanpa perubahan kecepatan gait,
tidak tampak imbalans.

(2) Gangguan ringan: Mampu melangkahi kotak, namun perlu melambat dan
mengatur langkah untuk melewati kotak dengan aman.

(1) Gangguan sedang: Mampu melangkahi kotak tetapi harus berhenti kemudian
melangkahi. Membutuhkan bantuan verbal.

82

(0) Gangguan berat: tidak dapat melakukannya tanpa bantuan.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

7. Berjalan memutari halangan


Instruksi: Mulailah berjalan dengan kecepatan normal. Ketika sampai di kerucut
pertama (jaraknya sekitar 1,8 m) berjalanlah memutari kerucut tersebut dari sisi kanan.
Ketika sampai di kerucut ke 2 (1,8 m dari kerucut pertama) berjalanlah memutarinya
dari sisi kiri.

Lampiran 1 disadur dari:


Shumway-Cook A, Wollacott
M. Motor Control: Theory
and Practical Applications.
Baltimore: Williams and
Wilkins, 1995.

(3) Normal: mampu berjalan memutari kerucut dengan aman tanpa merubah
kecepatan gait. Tidak tampak imbalans.

(2) Gangguan ringan: Mampu memutari kedua kerucut, tetapi perlu melambat dan
mengatur langkah untuk melewatinya.

(1) Gangguan sedang: Mampu melewati kerucut tetapi perlu sangat melambat
untuk menyelesaikan tugas, atau membutuhkan bantuan verbal.

(0) Gangguan berat: Tidak dapat melewati kerucut, berjalan menabrak satu atau
kedua kerucut, atau membutuhkan bantuan fisik.

8. Menaiki tangga
Instruksi: Naikilah tangga ini seperti yang anda lakukan di rumah (mis.,
menggunakan pegangan jika perlu). Ketika sudah sampai atas, berputarlah dan
turun kembali.

(3) Normal: Menggunakan kaki berganti-gantian, tidak menggunakan pegangan

(2) Gangguan ringan: Menggunakan kaki berganti-gantian, harus menggunakan


pegangan.

(1) Gangguan sedang: Kedua kaki pada satu anak tangga, harus menggunakan
pegangan.

(0) Gangguan berat: Tidak dapat melakukannya dengan aman.

83

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Functional Independence Measure (FIM)


Functional Independence Measure (FIM) subskala lokomotor dan mobilitas; merupakan
skala multidimensi yang menilai lokomotor sebagai salah satu dimensi dari status
fungsional secara keseluruhan. Kriteria penilaian untuk komponen lokomotor pada FIM
yaitu:

84

Nilai

Kriteria Penilaian

Mampu berjalan minimal 150 kaki (50 meter) secara mandiri penuh, tanpa adanya bantuan jenis
apapun seperti alat bantu jalan atau kursi roda, secara aman dan dalam periode waktu yang wajar /
fungsional

Mampu berjalan minimal 150 kaki (50 meter) secara mandiri, namun membutuhkan alat bantu
(orthosis, prosthesis, kursi roda, sepatu khusus, tongkat, crutches, walker) atau membutuhkan waktu
yang lebih dari wajar atau memiliki kekhawatiran akan keamanan

Membutuhkan supervisi untuk mengawasi, memberi instruksi atau panduan dalam berjalan atau
mengayuh kursi roda minimal 150 kaki (50 meter)

Membutuhkan bantuan kontak minimal (kontribusi pasien 75% usaha) untuk berjalan atau mengayuh
kursi roda minimal 150 kaki (50 meter)

Membutuhkan bantuan sedang (kontribusi pasien 50%-74% usaha) untuk berjalan atau mengayuh
kursi roda minimal 150 kaki (50 meter)

Membutuhkan bantuan maksimal dari satu orang (kontribusi pasien 25%-49% usaha) untuk berjalan
atau mengayuh kursi roda 50 kaki (17 meter)

Membutuhkan bantuan total (kontribusi pasien kurang dari 25% usaha) atau membutuhkan bantuan
lebih dari satu orang, atau tidak mampu untuk berjalan atau mengayuh kursi roda minimal 50 feet (17
meter)

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Timed Up and Go Test (TUG)


Tes ini untuk mengukur fungsi mobilitas secara keseluruhan, menilai kemampuan
transfer (berpindah tempat), berjalan dan merubah arah.
Prosedur:
Pasien diminta untuk bangkit dari posisi duduk dari kursi dengan tinggi standar,
berjalan 3 meter pada permukaan rata, berputar kemudian berjalan balik kembali ke
posisi duduk, bergerak secepat dan seaman mereka mampu.
Performa dinilai berdasarkan total waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan
tugas.
Nilai normal TUG bagi wanita usia lanjut (usia 65-85 tahun) yang tinggal di
komunitas adalah kurang dari 12 detik.

85

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen Kebugaran
Kardiorespirasi
Definisi
Asesmen kebugaran kardiorespirasi adalah pemeriksaan kemampuan maksimal sesaat
untuk menentukan kapasitas fungsi kardiorespirasi dan level aktivitas pada berbagai
kondisi.

Tujuan

Menentukan keterbatasan fungsi kardiorespirasi yang terkait dengan aktivitas.

Menentukan level/tingkat kebugaran kardiorespirasi pasien

Memonitor keberhasilan terapi.

Jenis Prosedur

Submaksimal tes:

w Timed up and go test

w Uji jalan 6 menit

Maksimal tes:

w Uji Naik Turun Bangku (Harvard Step Test)

w Uji Latih dengan Sepeda Statis

w Uji Latih dengan Treadmill

Indikasi

86

Orang normal

Atlit/olahragawan

Sedentary

Geriatri

Gangguan fungsi respirasi

Gangguan kardiovaskular

Sebelum peresepan latihan kebugaran pada orang difabel

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Kontraindikasi

Gangguan fungsi luhur/demensia

Pasien tidak kooperatif

Gangguan musculoskeletal yang mengganggu ambulasi

Khusus gangguan kardiovaskular:

w Absolut:

Miokard infark akut ( 2 hari setelah serangan )

Unstabel angina

Aritmia yang tidak terkontrol

Stenosis aorta yang berat

Gagal jantung belum terkontrol

Emboli paru akut

Miokarditis atau perikarditis

AV Blok derajat 3

w Relatif:

Stenosis arteri koroner kiri

Stenosis katup jantung sedang

Ada gangguan elektrolit

Hipertensi berat

Takiaritmia atau bradiaritmia

Kardiomiopati

Ketidakmampuan berjalan secara fisik maupun mental

Blok AV derajat 1 2 .

Efek Samping/Komplikasi

Eksaserbasi akut gangguan jantung paru

Henti jantung

Nyeri dada

Sesak nafas yang tidak dapat ditoleransi

Mual, muntah

Kejang otot tungkai

Pusing sempoyongan

Keringat dingin

Pucat

Peresepan

Kondisi kardiorespirasi stabil

Pasien tidak diperkenankan melakukan kerja berat 2 jam sebelum tes dilaksanakan

Pasien cukup istirahat pada malam sebelumnya

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Menjelaskan efek samping pemeriksaan

Meminta dan menandatangani persetujuan secara tertulis

87

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka

ACVPR. Guidelines For Cardiac Rehabilitation and Secondary Prevention Programs. 3


rd ed. United State, Human Kinetics, 1999: 220-222.

American Thoracic Society. ATS Statement: Guidelines for the Six-Minute Walk Test.
Am J Respir Crit Care Med 2002; 166: 111-117

Fiorina C, Vizzardi E, Lorusso R, Maggio M, De Cicco G, Nodari S, Faggiano P and Dei


Cas L. The 6-min walking test early after cardiac surgery. Reference values and the
effects of rehabilitation programme. European Journal of Cardio-Thoracic Surgery
2007; 32: 724-729

ACSM. ACSMs Guidelines for Exercise Testing and Prescription. 7th ed. Philadelphia,
Lippincott Williams & Wilkins 2006. 93-109

Tan JC. Practical Manual of Physical Medicine and Rehabilitation. St Louis. Mosby
1998. 78-89

88

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Timed Up and Go Test (TUG)


Tes ini untuk mengukur fungsi mobilitas secara keseluruhan, menilai kemampuan
transfer (berpindah tempat), berjalan dan merubah arah.
Prosedur:

Pasien diminta untuk bangkit dari posisi duduk dari kursi dengan tinggi standar,
berjalan 3 meter pada permukaan rata, berputar kemudian berjalan balik kembali
ke posisi duduk, bergerak secepat dan seaman mereka mampu.

Performa dinilai berdasarkan total waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan


tugas.

Nilai normal TUG bagi wanita usia lanjut (usia 65-85 tahun) yang tinggal di
komunitas adalah kurang dari 12 detik.

89

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Uji Jalan 6 Menit


Peralatan:

Pengukur jarak (meter)

Stopwatch

2 buah cone tanda untuk berputar

Kursi

Tensimeter, Oksimeter jari.

Perlengkapan emergency (oksigen, nitrogliserin sublingual, automatic electronic

defibrillator)

Area/koridor yang cukup luas untuk jalan (minimal panjang 30 meter)

Persiapan pasien:

Pakaian yang dikenakan harus nyaman

Sepatu atau alas kaki yang digunakan harus sesuai untuk berjalan

Obat-obatan yang biasa dikonsumsi harus dilanjutkan

Makanan ringan dapat dikonsumsi sebelum tes pagi hari ataupun sore hari

Pasien tidak diperkenankan melakukan kerja berat 2 jam sebelum tes dilaksanakan

Prosedur:
1. Persiapan pasien sebelum uji kebugaran/uji latih (informasi persyaratan dan
informed consent)
2. Melakukan pemeriksaan tanda vital (tekanan darah, denyut nadi, frekuensi nafas),
VAS, dyspneu scale, angina scale
3. Melakukan pemeriksaan fisik jantung-vaskuler dan paru.
4. Mempersiapkan stop watch, tempat uji latih dengan memberi tanda tempat awal
dan jarak yang harus ditempuh serta kursi diantara jarak tempuh untuk tempat
istirahat dan tabung oksigen.
5. Pasien diberi instruksi untuk berjalan secepatnya (bukan berlari) dalam batas
nyaman, dari awal lintasan yang diberi tanda sampai ujung lintasan yang diberi
tanda, pada ujung lintasan pasien memutar balik mengelilingi conus ke arah awal
lintasan.
6. Pasien berjalan selama enam menit. Bila merasa lelah atau tidak nyaman pasien
dapat berhenti, duduk atau berdiri menyandar, sampai merasa nyaman untuk
kembali melanjutkan berjalan sampai waktu 6 menit habis. Selama pasien berhenti,
stopwatch tetap jalan. Setiap I menit berjalan, pendamping menginformasikan
ke pasien sisa waktu yang tersisa (khusus untuk PPOK, tanpa menggunakan suara
bernada memacu pasien untuk berjalan cepat selama uji latih berlangsung).
7. Selama pasien berjalan, pendamping mengawasi saturasi Oksigen atau tanda vital
lainnya untuk melihat adakah indikasi untuk terminasi latihan.
8. Setelah 6 menit berjalan, pasien duduk untuk diperiksa tanda-tanda vital, saturasi
oksigen, skala Borg.
9. Jarak yang ditempuh dalam 6 menit dicatat untuk dimasukkan dalam rumus di
bawah.

90

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Hasil Pengukuran:

Hasil uji jalan didapat jarak dalam meter

Dikonversi untuk mendapat nilai VO2Max sesuai rumus di bawah

VO2 Max dikonversi untuk mendapat nilai Metabolic Equivalent (METs) yang akan

dipakai menentukan level energy expenditure

i. Pasien Jantung :

VO2 max = 0,03 x Jarak ( meter ) + 3,98


METs = VO2 max / 3,5

ii. Penyakit Paru :

VO2 Max = 0,006 x jarak (meter) + 7,38


0,3048

Indikasi Terminasi Uji Latih


Tekanan darah sistolik > 200 mmHg, Diastolik turun >10 mmHg

Saturasi Oksigen < 90% atau turun 4 dari baseline SO2

Skala Borg

SKALA BORG
USAHA

SESAK
tidak ada

KAKI LELAH

tidak ada

7 sangat, sangat mudah

0,5 tidak nyata

0,5 tidak nyata

sangat ringan

sangat ringan

9 sangat mudah

ringan

ringan

10

sedang

sedang

11 ringan

sedikit berat

sedikit berat

berat

berat

12

13 sedikit berat

14

15 berat

16

17 sangat berat

10 sangat, sangat berat

10 sangat, sangat berat

6
sangat berat

sangat berat

18
19 sangat, sangat berat
20

tidak tertahankan

Tak tertahankan

91

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Harvard Step Test


Peralatan:

Bangku gym (tinggi 45cm), atau sesuai tinggi badan

Stopwatch

Prosedur:

Persiapan subyek sebelum uji kebugaran (informasi persyaratan dan informed


consent)

Mengukur tinggi badan, tekanan darah, denyut nadi, dan frekuensi pernafasan

Melakukan pemeriksaan fisik jantung dan paru

Mempersiapkan metronom (dengan frekuensi 120x/menit), bangku sesuai tinggi


badan, kursi untuk istirahat.

Subyek diminta berdiri menghadap bangku, mengangkat salah satu kakinya


di bangku, tepat pada detak pertama, pada detak ke dua kaki yang lain naik ke
bangku, detak ke tiga kaki pertama turun, diikuti kaki yang lain turun pada detak ke
empat.

Siklus diulang terus sampai subyek tidak mampu melanjutkan, maksimum 5 menit.

Subyek kemudian dipersilahkan duduk di kursi, dihitung frekuensi denyut nadi


sebanyak 3 kali, masing masing 30 detik menit pertama, menit kedua dan menit ke
tiga.

Indeks tingkat kebugaran subyek dihitung dengan rumus uji naik turun bangku
dengan hasil sesuai tabel

Penilaian
Masukkan ketiga hasil perhitungan denyut nadi ke dalam rumus di bawah ini:

Hasil = 30.000 (nadi1 + nadi2 + nadi3)

Gambar disadur dari:


http://www.brianmac.
co.uk/havard.htm

92

Gender

Excellent

Above
Average

Average

Below
Average

Poor

Male

>90.0

80.0-90.0

65.0-79.9

55.0-64.9

<55

Female

>86.0

76.0-86.0

61.0-75.9

50.0-60.9

<50

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Uji Latih Dengan Sepeda Statis


A. Uji Latih dengan Sepeda Statis Monark (Astrand test)
Peralatan:

Cycle ergometer

Monitor denyut nadi

Timbangan

Stopwatch

Pelaksanaan:
Persiapan pasien sebelum uji kebugaran/uji latih (informasi persyaratan dan
informed consent)
Melakukan pemeriksaan tanda vital (tekanan darah, denyut nadi, frekuensi nafas,
VAS, dyspneu scale, angina scale), tinggi badan, berat badan.
Melakukan pemeriksaan fisik jantung-vaskuler dan paru.

Penderita diminta melakukan warming-up dengan stretching otot tungkai


bawah selama 3-5 menit.

Catat denyut nadi istirahat, bila >100/menit ulang setelah 8 menit

Penderita diminta naik sepeda statis dan mengayuh dengan kecepatan 50 rpm
tanpa beban selama 1-2 menit untuk pemanasan

Beban kemudian ditingkatkan hingga denyut nadi mencapai 125-170x/menit


(atau mencapai 5-6 menit), nadi setiap menit dihitung dan tekanan darah diukur
setiap 3 menit.

Bila dalam 6 menit nadi<120x/menit, maka beban ditingkatkan 1 Kp.

Setelah target tercapai nadi diukur pada menit ke 5 dan 6 tes, hitung rataratanya.

Pelan pelan beban diturunkan sampai ke nol dengan mengayuh pelan pelan,
lalu di stop setelah 2-3 menit.

Penilaian:

VO2max ditentukan melalui normogram, dikalikan dengan faktor koreksi

menurut umur

Gambar:
Sepeda Monark
Disadur dari: http://www.
docstoc.com

93

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Gambar:
Modified AstrandRyhming Normogram
Disadur dari:
http://www.brianmac.
co.uk/cycle6min.htm

94

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

B. Uji latih dengan sepeda statis EN-CYCLE (Symptom limited test)


Peralatan:

Cycle ergometer

Monitor denyut nadi

Timbangan

Stopwatch

Pelaksanaan:
Persiapan pasien sebelum uji kebugaran/uji latih (informasi persyaratan dan
informed consent)
Melakukan pemeriksaan tanda vital (tekanan darah, denyut nadi, frekuensi nafas,
VAS, dyspneu scale, angina scale), tinggi badan, berat badan.
Melakukan pemeriksaan fisik jantung-vaskuler dan paru.
Penderita diminta melakukan warming-up dengan stretching otot tungkai
bawah selama 3-5 menit.
Catat denyut nadi istirahat, bila >100/menit ulang setelah 8 menit
Penderita diminta naik sepeda statis dan mengayuh dengan kecepatan 50 rpm
dengan beban awal 20 Watt. Waktu awal dihitung secara otomatis waktu rpm
mencapai 30 rpm.
Setiap menit beban dinaikkan 10 Watt, sampai penderita tidak mampu
mengayuh lagi, nadi dan tekanan darah dihitung setiap menit
Setelah selesai dicatat nadi , tekanan darah dan keluhan subyektif terakhir.
VO2max dapat dihitung dari tabel Modified Astrand-Ryhming Normogram
Penilaian:

VO2max ditentukan melalui normogram, dikalikan dengan faktor koreksi menurut umur

C. Uji Latih dengan Protokol Sepeda Statis EN-CYCLE (VO2max test)


Peralatan:

Cycle ergometer

Monitor denyut nadi

Timbangan

Stopwatch

Prosedur:

Persiapan pasien ,informasi persyaratan dan informed consent.

Melakukan pemeriksaan tanda vital ( tekanan darah, denyut nadi, frekuensi


nafas, VAS, dyspneu scale, angina scale), tinggi badan, berat badan.

Melakukan pemeriksaan fisik jantung-vaskuler dan paru.


Penderita melakukan warming-up dengan stretching otot tungkai bawah selama 3-5
menit.

Catat denyut nadi istirahat, bila >100/menit ulang setelah 8 menit

Penderita diminta naik sepeda statis dan mengayuh dengan kecepatan 50rpm.
Waktu awal dihitung secara otomatis waktu rpm mencapai 30 rpm.

Beban naik secara otomatis setelah sampai nadi mencapai 170-umur

Penderita diminta tetap mengayuh selama 6 menit

Nilai VO2max akan keluar secara otomatis

95

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 5
_______________________________________________________________

Uji Latih dengan Treadmill


Gambar disadur dari:
treadmillpro.com

Uji Latih dengan Treadmill Metode Bruce


Peralatan:

Treadmill

Stopwatch

EKG 12 lead

Prosedur:
Persiapan pasien sebelum uji kebugaran/uji latih (informasi persyaratan dan
informed consent)
Melakukan pemeriksaan tanda vital (tekanan darah, denyut nadi, frekuensi nafas,
VAS, dyspneu scale, angina scale), tinggi badan, berat badan.
Melakukan pemeriksaan fisik jantung-vaskuler dan paru.
Penderita diminta melakukan warming-up dengan stretching otot tungkai bawah
selama 3-5 menit.
Catat denyut nadi istirahat, bila >100/menit ulang setelah 8 menit
Penderita diberi contoh dulu posisi berdiri di treadmill, diberi informasi perubahan
kecepatan dan elevasi yang akan terjadi dan apa yang akan dirasakan bila diberi
edukasi bila terjadi kondisi emergency apa yang harus dilakukan.
Setelah siap diatas treadmill, protokol dimulai secara otomatis, dimana kecepatan
dan sudut tanjakan berubah setiap 3 menit
Setiap 3 menit nadi dan tekanan darah diukur, observasi keluhan subyektif, gejala
obyektif, dan Borg scale
Nilai METs dapat diketahui dari tabel pencapaian tingkat dari protokol Bruce
Penilaian:
Nilai tes adalah waktu yang dibutuhkan untuk tes dalam satuan menit. Hasil ini dapat
diubah menjadi perkiraaan VO2max dengan rumus di bawah ini, dimana T adalah total
waktu penyelesaian (dalam satuan menit dan pecahan menit, misal 9 menit 15 detik =
9,25 menit.

VO2max (ml/kg/min) = 14.76 - (1.379 T) + (0.451 T) - (0.012 T)

Women

96

: VO2max (ml/kg/min) = 2.94 x T + 3.74

Young Women

: VO2max (ml/kg/min) = 4.38 T - 3.9

Men

: VO2max (ml/kg/min) = 2.94 x T + 7.65

Young Men

: VO2max (ml/kg/min) = 3.62 x T + 3.91

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Gangguan Bahasa (Afasia)
Definisi
Afasia adalah kelainan proses berbahasa yang terkait dengan ekspresi berbahasa,
keseluruhan dari bahasa, atau keduanya. Afasia diklasifikasikan kedalam sindrom
khusus berdasarkan kemampuan untuk memproduksi, pemahaman, dan pengulangan
bahasa. Kemampuan untuk memproduksi bahasa dinilai dengan istilah kelancaran
(fluency), yang ditentukan dengan kecepatan bicara dan jumlah usaha dalam
memproduksi speech/bicara. Setiap sindrom afasia dihubungkan dengan kemampuan
berbahasa dan kelainan berbahasa tertentu.
Tabel 1. Sindrom Afasia

Tipe Afasia

Bicara

Comprehension

Pengulangan

Brocas

Nonfluent

Intact

Poor

Wernickes

Fluent

Poor

Poor

Conduction

Fluent

Intact

Poor

Transcortical motor

Nonfluent

Intact

Intact

Transcortical sensory

Fluent

Poor

Intact

Anomic

Fluent

Intact

Intact

Tujuan
1. Membuat diagnosis gangguan bicara dan berbahasa
2. Menentukan diagnosis sindrom afasia yang mana
3. Memberi informasi kepada pasien, lingkungannya dan orang ketiga lain
4. Menjadi titik tolak untuk penanganan logopedi (rehabilitasi)

Jenis Prosedur

TADIR : Tes Afasia untuk Diagnosis Informasi Rehabilitasi

97

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Indikasi

Pasien dengan gangguan komunikasi

Pasien stroke

Pasien dengan cedera atau lesi di otak

Kontraindikasi
tidak ada

Efek Samping/komplikasi tindakan


tidak ada

Peresepan
1. Pasien sudah memungkinkan untuk dilakukan penilaian
2. Pemantauan hasil terapi tergantung kondisi pasien

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien/keluarga tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen

Waktu pengambilan tes harus singkat

Tes harus fleksible, bagian-bagiannya harus dapat disesuaikan dengan tujuannya

Keterangan yang diperoleh harus mudah dapat diintepretasikan oleh pelaku

Keterangan yang diperoleh harus dengan mudah pula dibuatkan laporannya

Keterangan-keterangan di dalam laporan harus jelas bagi pasien, lingkungannya

maupun orang ketiga lain

Keterangan yang diperoleh harus secara jelas dan pasti memberi petunjuk bagi

penanganan logopedis

4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Dharmaperwira-Prins RII. TADIR : Tes Afasia untuk Diagnosis Informasi Rehabilitasi.

Jakarta: Balai Penerbit FK-UI; 1996.

2. Dharmaperwira-Prins RII.Afasia : Deskripsi, Penanganan, Penanganan. Jakarta: Balai


Penerbit FK-UI; 1993.
3. Batson DW, Avent Jan. Adult Neurogenic Communication Disorders. In Braddom RL:

Physical Medicine and Rehabilitation. 4thEd. Philadelphia : Elsevier Saunders, 2011,


p.53-64.

98

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Tes Afasia Untuk Diagnosis Informasi Rehabilitasi


(TADIR)
Tes TADIR terdiri dari:
A. Bicara

PERTANYAAN

JAWABAN

Apa nama lengkap anda?


Di mana tempat tinggal anda?
Jalan apa dan nomor berapa?
Di mana Anda lahir?
Tanggal berapa Anda lahir?
Apakah pendidikan Anda?
Apakah pekerjaan Anda?

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

Menyebut (Fonologi, Leksiko-Semantik)


1.

11.

2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.

SKOR NORMA (jumlah nama binatang dalam 1 menit) =


SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

99

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

B. Menamai

NO.

Stimulus

1.

Gelas

2.

Payung

3.

Panah

4.

Segi tiga

5.

Biru

6.

Kuning

7.

Sembilan

8.

Tujuh belas

Tingkat Kata (Fonologi, Leksiko-Semantik)

Respons

Poin 1/ 1/2 /0

Paraf Lit.

Paraf Ver.

Ger. Is/ Guna

SKOR KASAR =
SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5
Tingkat Kalimat (Fonologi, Leksiko-Semantik dan Morfo-Sintaksis)
Kalimat Ada sebuah rumah di antara dua pohon kelapa.
Kalimat Anak perempuan digigit anjing di kakinya.

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

C. Bercerita (Fonologi, Leksiko-Semantik dan Morfo-Sintaksis)



Kesibukan sehari-hari:

SKOR KASAR: ... kata per .... detik

Masalah bahasa yang dialami:

SKOR KASAR: . . . kata per . . . detik

SKOR JTK: . . . kata per . . . detik


KELANCARAN: lancar / tidak lancar (B)
D. Membaca Bersuara (Fonologi)

Stimulus

Respons

TINGKAT KATA:
Minum
Diarahkanlah
TINGKAT KALIMAT:
Yang penting baginya adalah belajar dan
bekerja.
Saya mau ke pasar untuk beli setengah
kilo kopi dan tiga kilo beras.
SKOR KASAR =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

100

Poin 0/1

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

E. Meniru Ucapan (Fonologi)

Stimulus

Respons

Poin 0/1

TINGKAT KATA:
Minum
Diarahkanlah
TINGKAT KALIMAT:
Yang penting baginya adalah belajar dan
bekerja.
Saya mau ke pasar untuk beli setengah
kilo kopi dan tiga kilo beras.
SKOR KASAR =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

F. Pemahaman Bahasa Lisan


Tingkat Kata (Leksiko-Semantik)

Stimulus

Poin 0/1

Kuda
Gunting
Empatbelas
Segi empat
SKOR KASAR =

Tingkat Kalimat (Leksiko-Semantik, Morfo-Sintaksis)

Stimulus
1.
2.

3.
4.
5.
6

Seorang bayi lebih besar daripada seorang dewasa.


Benar atau tidak?
Seorang polisi ditembak seorang pencuri.
Siapa yang menembak: polisi atau pencuri?
Bandung-Jakarta lebih jauh daripada Bandung-Aceh.
Benar atau tidak?
Seekor burung dimakan seekor ular.
Siapa yang makan: ular atau burung?
Saya telah membuat janji untuk saya sendiri
Dengan dokter gigi, untuk hari kamis, tanggal
23 bulan ini.
Janji ini untuk hari apa?
Untuk tanggal berapa?

Respons
B / T*
Pol / Pen*
B / T*
Ul* / Bur
Ka* / ...
23* / ...

* = Jawaban benar
Respons 1 + respons 3 benar: 1 poin
Respons 2 + respons 4 benar: 1 poin SKOR KASAR =
Respons 5 + respons 6 benar: 1 poin

JUMLAH SKOR KASAR TINGKAT KATA + KALIMAT =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

101

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Isilah formulir ini selengkap mungkin


NAMA LENGKAP

:...........................................

ALAMAT: JALAN + NOMOR : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .


KOTA + KODE POS

:...........................................

TANGGAL LAHIR

:...........................................

TEMPAT LAHIR

:...........................................

1. Bahasa yang biasanya dipakai:


Bahasa Indonesia Bahasa daerah Bahasa lain
2. Pendidikan tertinggi yang diikuti:
SD SMP SMA STM IKIP

Akademi Universitas

3. Status sipil:
Tidak menikah Menikah

Cerai

Janda Duda

4. Jumlah anak:

0 1 2

10

5. Sekarang bertempat tinggal:


Di rumah sakit Di rumah perawatan
Di rumah sendiri DI rumah keluarga

102

TANGGAL

:.........................................

TANDA TANGAN

:.........................................

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

G. Pemahaman Bahasa Tulis


TINGKAT KATA (Leksiko-Semantik)

Stimulus

Poin 0/1

Kuda
Gunting
Empatbelas
Segi empat
SKOR KASAR =

Tingkat Kalimat (Leksiko-Semantik, Morfo-Sintaksis)

Stimulus
1.
2.
3.
4.
5.

Seorang bayi lebih besar daripada seorang dewasa.


Benar atau tidak?
Seorang polisi ditembak seorang pencuri.
Siapa yang menembak: polisi atau pencuri?
Bandung-Jakarta lebih jauh daripada Bandung-Aceh.
Benar atau tidak?
Seekor burung dimakan seekor ular.
Siapa yang makan: ular atau burung?
Tepat seminggu lagi ialah hari terakhir
bulan November.
Jadi sekarang ialah tanggal: 15 November
23 November
30 November
1 Desember
7 Desember

Respons
B / T*
Pol / Pen*
B / T*
Ul* / Bur
15 Nov
23 Nov*
30 Nov
1 Des
7 Des

* = Jawaban benar
Respons 1 + respons 3 benar: 1 poin
Respons 2 + respons 4 benar: 1 poin SKOR KASAR =
Respons 5 + respons 6 benar: 1 poin

JUMLAH SKOR KASAR TINGKAT KATA + KALIMAT =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5


Informasi Pribadi

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

103

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

H. MENULIS

INFORMASI PRIBADI

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5


I. DIKTE (Fonologi)

Stimulus

Poin 1/0

Paragr. Lit

Paragr. Verb.

Bola
Penting
Kepercayaan
Mempersalahgunakan
SKOR KASAR =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5


Tingkat Kata (Fonologi dan Leksiko-Semantik)

Stimulus

Poin 1/0

Paragr. Lit

Paragr. Verb.

Gelas
Payung
Panah
Segitiga
Biru
Kuning
Sembilan
Tujuhbelas
SKOR KASAR =

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5


Tingkat Kalimat (Fonologi, Leksiko-Semantik dan Morfo-Sintaksis)

2 kalimat: Ada sebuah rumah di antara dua pohon kelapa.

Anak perempuan digigit anjing di kakinya.

SKOR NORMA (lingkari) = 1 2 3 4 5

104

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

PROFIL NORMA TADIR

Tidak
Sangat
Sedikit
Terganggu
Mungkin Terganggu
Terganggu

Normal

BICARA
Informasi pribadi

Menyebut (F, LS)

Tingkat kata (F, LS)

Tingkat kalimat (F, LS, MS)

Membaca bersuara (F)

Meniru ucapan (F)

Tingkat kata kalimat


(LS)
(LS, MS)

Informasi pribadi

Informasi pribadi

Dikte (F)

Tingkat kata (F, LS)

Tingkat kalimat (F, LS, MS)

Menamai

Berceritera:
JTK . . . . . per . . . . . detik
Lancar / tidak lancar

PEMAHAMAN BAHASA LISAN


Tingkat kata kalimat
(LS)
(LS, MS)
PEMAHAMAN BAHASA TULIS

MENULIS

OBSERVASI

konsentrasi

buruk

sedang

baik

kewaspadaan

buruk

sedang

baik

Percaya diri

buruk

sedang

baik

Kesadaran ttg.
penyakitnya

buruk

sedang

baik

Sikap mendengar

buruk

sedang

baik

Minta
pengulangan

tidak

terkadang

ya

CATATAN:

105

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

TADIR (TES AFASIA UNTUK DIAGNOSIS INFORMASI REHABILITASI)


LAPORAN PEMERIKSAAN
Nama pemeriksa
: Tanggal tes
:../../..
Tempat pemeriksaan
:
Alamat :
Telepon :
Nama pasien : Alamat
:
Tanggal lahir
: . . / . . / . .
L/P
Awal afasia tgl.
:../../..
Penyebab afasia
:
Tujuan dites (lingkari)
:
A Diagnosis afasia
B Diagnosis sindrom afasia mana

C Informasi mengenai afasia untuk pasien,

lingkungannya dan orang ketiga lain
D Rehabilitasi: titik tolak untuk penanganan logopedi
CT-scan

: Tidak / Ya
Tempat lesi di CT-scan:
Pernah dilakukan TADIR : Tidak / Ya, tgl. . . / . . / . .
(laporannya terlampir / sudah punya)
Tujuan pemeriksaan TADIR ini untuk mengetahui:
A
Diagnosis
: Afasia Ya / Tidak
B
Diagnosis
: Sindrom afasia : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
berarti:
C
Informasi mengenai afasia

Tidak
mungkin

Sangat terSedikit terTerganggu


normal
ganggu
ganggu

Pemahaman bahasa
lisan

Pemahaman bahasa
tulis

bicara

Menulis / mengetik

komunikasi

Saran untuk
berkomunikasi


D Rehabilitasi
Sasaran-sasaran penanganan logopedi untuk periode berikut

( . . . . bulan):

106

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Fungsi Luhur
Definisi
Asesmen fungsi luhur adalah pemeriksaan berbagai komponen fungsi luhur, seperti
tingkat kesadaran, atensi, orientasi, berbahasa, memori, pengetahuan umum,
berhitung, abstraksi, gnosis, praksis dan respon emosional, yang diperlukan untuk
seseorang dapat melakukan aktivitasnya sesuai dengan usia, intelektual, dan
pekerjaannya.

Tujuan
a. Membantu memahami proses patologis pada susunan saraf pusat yang dapat
mendasari gangguan kognisi tersebut
b. Menapis pasien yang memerlukan pemeriksaan lebih lanjut untuk penegakan
diagnosis
c. Menyediakan informasi yang bermanfaat bagi program rehabilitasi pasien
d. Memahami masalah motivasi dan emosi yang dapat mempengaruhi kualitas hidup pasien

Jenis Prosedur

Mini Mental-State Examination

Neurocognitive Status Examination

Indikasi

Pasien dengan kecurigaan gangguan komponen fungsi luhur

Kontra indikasi:

Pasien dengan kesadaran menurun

Pasien tidak kooperatif

Efek samping/komplikasi tindakan:


Tidak ada

107

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Peresepan

Pasien sudah memungkinkan untuk dilakukan asesmen

Pemantauan hasil terapi dapat dilakukan setiap minggu atau tergantung kondisi

pasien.

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Lumbantobing SM. Neurologi Klinik Pemeriksaan Fisik dan Mental. Jakarta: Balai

Penerbit FKUI, 2004: 152-4

2. Braddom et al. Physical Medicine and Rehabilitation. 3rd ed. Philadelphia: Saunders
Elsevier, 2007: 63-92
3. Lancu, I. and Olmer, A. (2006). The minimental state examination--an up-to-date

108

review. Harefuah 145(9): 687-690, 701.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Mini Mental State Examination

Levels of impairment have been classified as: (Tombaugh & McIntyre 1992):

None: score = 24-30

Mild: score = 18-24

Severe: score = 0-17

109

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Neurocognitive Status Examination


Pemeriksaan status neurokognitif (Neurocognitive Status Examination/NCSE)
memeriksa hal-hal berikut ini:
1. Penampilan

Memeriksa penampilan fisik pasien, antara lain:

Usia

Pakaian

Tingkat kenyamanan

Jenis kelamin

Perawatan diri

Tinggi/berat badan

2. Orientasi
Menanyakan hal-hal berikut ini:

Nama, usia, dan perkerjaan pasien

Tempat tinggal pasien, jenis bangunan, kota, propinsi, atau rumah sakit/

bangunan tempat mereka saat ini

3. Atensi

Pemeriksaan atensi dapat dilakukan lebih awal, karena kemampuan penting ini

dapat mempengaruhi keseluruhan test. Hal-hal yang diperiksa adalah:

Kemampuan pasien untuk melengkapi pikiran

Kemampuan pasien untuk berpikir dan menyelesaikan masalah

Menilai apakah pasien mudah terdistraksi

Pasien dapat diminta untuk melakukan hal-hal berikut ini:

Mulai dari angka tertentu, dan menguranginya terus dengan 7

Eja satu kata seperti DUNIA secara berurutan dan dengan urutan sebaliknya

Ulangi menyebutkan 7 angka berurutan, dan menyebutkan 5 angka dengan

urutan sebaliknya

4. Memori jangka pendek dan jangka panjang


Pemeriksa dapat menanyakan beberapa pertanyaan berkaitan dengan orang-

orang, tempat, atau peristiwa yang terjadi baru-baru ini dalam kehidupan pasien

atau dunia.

Tunjukkan 3 macam barang, minta pasien untuk mengulanginya, dan kemudian

minta pasien untuk menyebutkan kembali nama barang-barang tersebut 5

menit kemudian.

Pemeriksa menanyakan tentang masa kecil pasien, sekolah, atau peristiwa yang

110

terjadi di masa lalu.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

5. Fungsi Bahasa

Pemeriksa menunjuk beberapa barang-barang sehari-hari di dalam ruangan dan

meminta pasien untuk menyebutkan nama benda-benda tersebut, dan jika

memungkinkan menyebutkan nama benda-benda yang kurang umum.

Pasien dapat diminta untuk mengikuti instruksi 1 tahap, 2 tahap, dan 3 tahap

Pemeriksa dapat menanyakan pasien menyebutkan sebanyak mungkin kata

yang diawali dengan huruf tertentu, atau yang termasuk dalam kategori tertentu

dalam 1 menit.

Pasien dapat diminta untuk membacakan atau menuliskan 1 kalimat.

6. Judgment
Untuk mengevaluasi kemampuan judgment pasien dan kemampuan untuk

menyelesaikan suatu masalah atau situasi, pemeriksa dapat menanyakan

pertanyaan-pertanyaan seperti:

Apabila anda menemukan SIM orang lain di jalan, apa yang akan anda lakukan?

Apabila seorang polisi menghampiri anda dari belakang dengan mobil polisi

dan sirene, apa yang akan anda lakukan?

111

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen
Fungsi Eksekusi
Definisi
Fungsi Eksekutif merupakan kemampuan proses kognitif kompleks yang diperlukan
seseorang agar mampu melakukan aktivitas, tugas atau pekerjaan secara mandiri.
Kapasitas mental fungsi luhur ini membuat seseorang mampu beradaptasi terhadap
setiap perubahan kondisi dan situasi dalam mencapai tujuan-tujuannya. Kemampuan
fungsi luhur yang terlibat disini termasuk decision making, problem solving, planning,
tasks switching, modifying behavior pada setiap informasi baru, melakukan koreksi,
membuat strategi, memformulasikan goal dan membuat serta melaksanakan tahapan
aktivitas yang kompleks.

Tujuan
a. Untuk menentukan apakah pasien mampu secara kognitif mandiri dalam aktivitas

kehidupan sehari-hari dan perawatan diri

b. Menentukan tingkat ketergantungan pasien


c. Menentukan jenis /metoda terapi

Jenis Prosedur

Executive Function Performance Test (EFPT)

Indikasi
Digunakan terutama untuk pasien yang tidak ada kelemahan fisik namun mempunyai
gangguan dalam melakukan perawatan diri atau aktivitas sehari-hari

112

Pasien pasca stroke, trauma /lesi otak dengan gangguan kognisi, apraxia

Pasien geriatri dementia

Pasien psikiatri

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Kontra Indikasi: tidak ada


Efek Samping / Komplikasi Tindakan: tidak ada
Peresepan
Persyaratan melaksanakan asesmen ini:
a. Pasien tidak dalam kondisi lelah
b. Pasien minimal sudah mempunyai balans duduk dinamik
c. Pasien sudah melakukan asesmen fungsi luhur yang lain

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Kesimpulan:

Asesmen fungsi eksekusi digunakan untuk menentukan kemampuan kognitif seseorang

apakah ia mampu melakukan aktivitas, tugas atau pekerjaannya secara mandiri

Jenis asesmen yang digunakan tergantung pada kandidat yang akan diuji dan

kemampuan SDM yang melakukan penilaian

Hasil asesmen tidak menunjukan gradasi beratnya gangguan

Asesmen ini dilakukan sebagai pelengkap dari tes kognitif yang lain.

Daftar Pustaka

Baum C, Connor L, et al. Reliability, validity, and clinical utility of the executive
function performance test: A measure of executive function in a sample of people
with stroke. The American Journal of Occupational Therapy, 2008: 62(4): 446

Esposito MD, Gazzaley M. Neurorehabilitation of Executive Function. In textbook of


Neural Repair and Rehabilitation. Medical Rehabilitation, Vol. II. Eds Selzer M etal.
Cambridge University Press, 2006: 475-488

Gillen G. Stroke Rehabilitation. A Function-Based Approach. 3rd Ed. Elsevier Mosby,


2011: 501-33

Goverover Y, Chiaravalloti N, et al. The relationship among performance of instrumental


activities of daily living, self-report of quality of life, and self-awareness of functional
status in individuals with multiple sclerosis. Rehabil Psychol, 2009; 54(1): 60-68

Sohlberg M, Mateer C. Cognitive Rehabilitation: An Integrative Neuropsychological


Approach. New York, the Guilford Press, 2001.

Wilson B, Evans J, Emslie H, Alderman N, Burgess P. The development of an


ecologically valid test for assessing patients with a dysexecutive syndrome.
Neuropsychological Rehabilitation 1998; 8 (3): 213-28

Wolf T, Stift S, et al. Feasibility of using the EFPT to detect executive function
deficits at the acute stage of stroke. Work: A Journal of Prevention, Assessment and
Rehabilitation, 2010: 36(4): 405-412

Baum CM, Morrison T, et.al. Test Protocol Booklet Executive Function Performance
Test. Washington University School of Medicine. 2007.

113

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran
__________________________________________________________________

Executive Function Performance Test


Tugas yang diberikan dalam EFPT harus dijalankan dengan urutan sebagai berikut:

Mencuci Tangan (Lembar nilai A). Hanya digunakan jika pasien memiliki gangguan
kognitif berat dan anda ingin melihat apakah pasien tersebut dapat mengikuti
arahan. Apabila pasien tidak dapat melakukan tugas tersebut, jangan lanjutkan
pemeriksaan. Kita tidak menilai tugas mencuci tangan ketika melaporkan nilai
analisis.

Menyiapkan oatmeal (Lembar nilai B)

Menelepon (Lembar nilai C)

Meminum obat (Lembar nilai D)

Membayar tagihan (Lembar Nilai E)

Apabila pasien menolak melakukan tugas tertentu (kecuali tugas mencuci tangan),
maka tugas teersebut dapat dilompati dan dilakukan setelah tugas lain
Prosedur
1. Mulai EFPT dengan instruksi pembuka dan pertanyan-pertanyaan awal.
2. Letakan seluruh barang yang diperlukan untuk seluruh tugas di dalam 1 kotak

diatas meja.

3. Minta pasien untuk mulai mengerjakan tugas yang diberikan (mis., Saya ingin

melihat anda membuat oatmeal)

4. Tawarkan bantuan jika pasien sudah terlihat memberikan usaha yang cukup untuk

memproses tindakan yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas.

5. Lengkapi tabel observasi dan tabel asesmen perilaku untuk setiap tugas.
Naskah
Hari ini saya akan meminta anda untuk mencuci tangan, membuat oatmeal,
menggunakan telepon, meminum obat palsu, dan membayar beberapa tagihan
palsu. Anda mungkin tidak melakukan tugas-tugas ini di rumah, tetapi tugas ini telah
dipilih untuk tes ini untuk mewakili tugas-tugas sehari-hari. Beritahu saya apabila anda
memerlukan bantuan kapanpun selama tes berlangsung.
Seluruh barang yang anda butuhkan untuk tugas-tugas ini ada di dalam kotak.
Sebelum memulai, saya ingin tahu terlebih dahulu beberapa hal mengenai anda.
Tolong menjawab pertanyaan-pertanyaan ini semampu anda. Kartu ini akan memandu
jawaban anda, (serahkan kartu respons kepada pasien).

114

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Pertanyaan Pre-Tes
Apakah anda mampu mencuci tangan anda?

Apakah anda mampu menelpon?

0= sendiri

0= sendiri

1= dengan bantuan verbal

1= dengan bantuan verbal

2= dengan bantuan fisik

2= dengan bantuan fisik

3= saya tidak mampu melakukan tugas ini

3= saya tidak mampu melakukan tugas ini

Apakah anda memasak?


1=Ya 2=Tidak

Apakah anda sedang dalam pengobatan?


1=Ya 2=Tidak

Apakah anda menggunakan kompor untuk


memasak?
1=Ya 2=Tidak

Dapatkah anda tunjukkan tempat anda menyimpan


obat-obatan?

Apakah baru-baru ini anda membuat oatmel

1=Ya 2=Tidak

dengan menggunakan kompor?


1=Ya 2=Tidak
Kapan anda meminum obat?
Apakah anda dapat membuat oatmeal?

1=Pagi

0=Sendiri

2=Siang

1=Dengan bantuan verbal

3=Sore

2=Dengan bantuan fisik

4=sebelum tidur

3=Saya tidak mampu melakukan tugas ini

5=lebih dari 1 kali

Apakah anda sering menggunakan telpon?


1=Ya 2=Tidak

Apakah anda dapat meminum obat?


0=Sendiri

Berapa kali seminggu anda menelpon?

1=Dengan bantuan verbal

..............................................................................................................

2=Dengan bantuan fisik

.....................

3=Saya tidak mampu melakukan tugas ini

Apakah anda membayar tagihan anda?


1=Ya 2=Tidak

Apakah anda mampu membayar tagihan ini?


0= sendiri

Apakah ada orang lain yang membantu anda

1= dengan bantuan verbal

membayar tagihan?

2= dengan bantuan fisik

1=Yes 2=No

3= saya tidak mampu melakukan tugas ini

115

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Tugas 1: Mencuci Tangan


Barang-barang yang diperlukan:

Sabun cuci tangan di dalam tempat sabun (seperti yang ada di rumah)

Handuk

Mulai tugas:
Saya ingin melihat anda mencuci tangan dengan sabun. Barang-barang yang
anda perlukan ada di dalam kotak ini.

Tugas 2: Memasak sederhana


Barang-barang yang diperlukan:

Wajan (dengan pegangan yang dapat menjadi panas sehingga memerlukan

pegangan)

Pegangan wajan

Gelas ukur 1 buah

Sendok untuk mengaduk

Spatula karet

Oats/gandum

Lembar instruksi untuk cara memasak oats dengan kompor

Mangkuk

Sendok untuk makan

Tempat garam

Timer

Mulai tugas:
Saya ingin anda membuat oatmeal. Ini ada petunjuk cara mengerjakannya (serahkan
ke pasien). Ikuti petunjuk ini dan jika sudah selesai, tuangkan oatmeal tersebut ke
dalam mangkuk. Barang-barang yang anda perlukan ada di dalam kotak.

116

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tugas 3: Menggunakan telepon


Barang-barang yang diperlukan:

Pensil

Kertas

Buku telepon

Kaca pembesar

Mulai tugas:
Saya ingin anda mencari supermarket di area sini di dalam buku telepon, lalu telepon
mereka dan tanyakan apakah mereka bisa mengantarkan belanjaan ke rumah. Beritahu
saya apa yang kamu dapat. Barang-barang yang diperlukan ada di dalam kotak.

117

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Tugas 4: Meminum obat


Barang-barang yang diperlukan:

Botol obat dengan instruksi dan nama tertempel. Diisi dengan permen bebas gula

Botol obat sebagai pengacau (Obat dengan nama orang lain). Diisi dengan permen

bebas gula.

Botol Claritin (tanpa resep) sebagai pengacau. Diisi dengan permen bebas gula

Cangkir untuk minum

Kaca pembesar

Mulai tugas:
Saya ingin anda menganggap bahwa anda memiliki obat di dalam kotak ini.
Temukan obat anda, kemudian kerjakan apa yang tertulis di instruksinya. Obatobat di dalam botol aman untuk dikonsumsi, isinya adalah permen bebas gula.
Setelat pasien meminum obatnya, tanyakan pertanyaan-pertanyaan berikut ini untuk
menilai judgment dan keselamatannya:

Jam berapakah anda seharusnya meminum obat ini?

________________________________________________

Apa yang seharusnya diminum bersama dengan obat ini?

________________________________________________

Apa yang perlu anda waspadai ketika meminum obat ini?

________________________________________________

118

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tugas 5: Membayar tagihan


Barang-barang yang diperlukan:

Dua buah tagihan, dicampur dengan 5 buah surat lain di dalam 1 kantong

Buku cek

Buku tabungan dengan saldo kurang dari total tagihan

Pena

Kalkulator (tidak harus dipakai)

Mulai tugas:
Saya ingin anda mengambil hal-hal yang diperlukan untuk membayar tagihan
dari dalam kotak, temukan tagihannya, bayar, dan kemudian menyamakan
tabungan. Ini adalah tagihan dan buku tabungan palsu, tetapi saya ingin anda
berpura-pura bahwa ini adalah tagihan dan buku tabungan anda sebagai bagian
dari pemeriksaan.

Hasil Penilaian
Untuk menilai test ini, hitung jumlah seluruh initiation, organization, sequencing,
judgment and safety, completion, untuk melihat area yang membutuhkan perhatian
lebih. Kemudian hitung jumlah keseluruhan.
Tingkat bantuan tertinggi yang diperlukan untuk membantu pasien dalam 4 tugas
tersebut (selain mencuci tangan) dicatat. Makan hasil pemeriksaannya akan berupa
3 nilai, executive function score (EF), task score, dan nilai total keseluruhan. Nilai
komponen EF dihitung dengan menjumlahkan angka yang tercatat pada 4 tugas untuk
initiation, organization, sequencing, judgment and safety, completion. Setiap nilai EF
dapat berkisar antara 0-5 dengan total keseluruhan 4 tugas berkisar antara 0-20. Nilai
ke dua adalah nilai tugas, nilai ini dihitung dengan menjumlakan kelima nilai untuk
setiap tugas. Kisaran untuk setiap tugas adalah 0-25. Nilai total adalah jumlah seluruh
performa di dalam 4 tugas dengan kisaran nilai 0-100.

Dikutip dari:
Baum CM, Morrison T,
et.al. Test Protocol Booklet
Executive Function
Performance Test.
Washington University
School of Medicine. 2007.

119

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Uji Fungsi
Menelan
Definisi
Uji fungsi menelan adalah penilaian fungsi menelan fase orofaring yang dapat
dilakukan secara klinis atau dengan alat (misalnya: Flexible Endoscopy Evaluation of
Swallowing bekerjasama dengan Spesialis THT-KL atau dengan alat videofluoroscopy
bekerjasama dengan Spesialis Radiologi).

Tujuan
1. Penapisan ada tidaknya gangguan menelan
2. Pengumpulan informasi tentang kemungkinan etiologi gangguan menelan terkait

anatomi dan fisiologinya

3. Mencari adanya resiko aspirasi


4. Menentukan manajemen nutrisi alternatif
5. Merekomendasikan pemeriksaan tambahan yang diperlukan untuk menegakkan

diagnosa ataupun penatalaksanaan gangguan menelan

6. Untuk menilai hasil terapi

Jenis Prosedur

120

Pemeriksaan Klinis / Bedside

w Asesmen penapisan:

Dysphagia Self Test

Dysphagia Screening Test: TOR-BSST (Toronto Bedside Swallowing Screening Test)

w Asesmen diagnostik gangguan menelan/disfagia

Pemeriksaan Dengan Alat

w FEES (Flexible Endoscopic Evaluation of Swallowing)

w Videofluoroscopy

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Indikasi

Gangguan neurologis

Defisit struktural seperti celah langitan (cleft palate) atau kelainan congenital pada

organ kraniomaksilofasial, divertikula, surgical ablations.

Cedera saraf kranial

Riwayat menderita keganasan nasofaring, gaster dan esophagus

Riwayat menggunakan selang nasogastrik atau gastrostomi

Gangguan bicara: pelo, suara serak, suara sengau

Pasien dengan gejala klinis sebagai berikut:

w Ngeces (Drooling)

w Sulit mengunyah makanan berserat

w Makanan atau saliva terkumpul di pipi

w Sulit menelan makanan cair

w Berkurang atau menghilangnya daya pengecapan

w Rongga hidung terasa terbakar (panas)

w Tersedak atau ada perasaan tercekik sewaktu menelan

w Melakukan gerakan yang berlebihan atau berusaha keras untuk menelan

w Makanan yang ditelan keluar melalui lubang hidung

w Sering mengalami infeksi saluran pernafasan

w Ada perasaan makanan tersangkut di saluran pencernaan

w Sulit menelan karena tenggorokan kering/ kelenjar air liur berkurang

Kontra Indikasi

w Kesadaran menurun

w Gangguan berbahasa reseptif

w Gangguan fungsi luhur/kognitif

w Pasien tidak kooperatif

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

w Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

w Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Palmer Jeffrey B, Pelletier Cathy A, Matsuo Koichiro. Physical Medicine &
Rehabilitation : Rehabilitation of Patients with Swallowing Disorders, 4th Ed.
Saunders: 2011.
2. Horiguchi Satoshi, Suzuki Yasushi. Screening Tests in Evaluating Swallowing
Function. JMAJ 54(1): 31-34, 2011.
3. Hardy Edward. Bedside Evaluation of Dysphagia: Oral-Pharyngeal Dysphagia
Symptomps Assessment. Imaginart International, Inc, Arizona : 1995.
4. The Speech Path : A Physician Guide to Fiberoptic Endoscopic Evaluation of
Swallowing. http://thespeechpath.health.officelive.com/FEES.aspx

121

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Gambar
Proses Menelan

122

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Penapisan Gangguan Menelan


I. Dysphagia Self-Test

Self-Test Untuk Gangguan Menelan


Dibawah ini adalah beberapa pertanyaan umum yang berkaitan dengan menelan.
Mohon dibaca setiap pertanyaan di bawah dan lingkari Ya atau Tidak disamping
setiap pertanyaan. Jika sudah selesai menjawab seluruh pertanyaan, ikuti petunjuk
penilaian dibawah.
1. Apakah terkadang makanan melewati saluran yang salah?

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

Ya

Tidak

2. Apakah suara anda terkadang seperti berkumur atau basah


ketika anda makan?

3. Apakah makan terkadang kurang dapat dinikmati


seperti biasanya?

4. Apakah anda terkadang kesulitan membersihkan makanan


dari mulut dengan 1 kali menelan?

5. Apakah anda terkadang merasa makanan tersangkut


di tenggorokan?

6. Apakah anda mengalami pneumonia atau penyakit


pernafasan lain berulang kali?

7. Apakah pernah berat badan anda turun tanpa mencoba


menurunkannya?

8. Apakah anda seringkali kesulitan menelan obat?

9. Apakah anda seringkali tersedak atau batuk saat menelan


makanan padat atau cairan?

10. Apakah anda seringkali kesulitan menelan makanan


atau minuman tertentu?

Ya

Tidak

Hitung jawaban Ya anda

_____

Tambahkan 2 poin jika anda menjawab Ya pada pertanyaan 1, 2, dan 3 _____

Tambahkan 2 poin jika anda menjawab Ya pada pertanyaan 3, 4, dan 5 _____

Tambahkan 2 poin jika usia anda 70-74

_____

Tambahkan 3 poin jika usia anda 75-79

_____

Tambahkan 4 poin jika usia anda 80-85

_____

Total Nilai _____


Tanggal hari ini _____
*Apabila total nilai anda 7 atau lebih, sebaiknya anda berkonsultasi dengan dokter. Bawa hasil self-test ini ke dokter
anda.

123

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

II. TOR-BSST (Toronto Bedside Swallowing Screening Test)

DATE: _________________(mm/dd/yyyy) TIME: _______________________ (hh/mm)


A) Before water intake: (Mark either abnormal or normal for each task.)

1. Have patient say ah and judge voice quality


Abnormal

Normal

2. Ask patient to stick their tongue out and then move it from side to side
Abnormal

Normal

B) Water intake:
Have the patient sit upright and give water. Ask patient to say ah after each intake.
Mark as abnormal if you note any of the following signs: coughing, change in voice
quality or drooling. If abnormal, stop water intake and advance to C.

Cough
during/after
swallow
Swallow 1
Swallow 2
Swallow 3
Swallow 4
Swallow 5
Swallow 6
Swallow 7
Swallow 8
Swallow 9
Swallow 10
Cup drinking

124

Voice change
after swallow

Drooling
during/after
swallow

Normal

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

C) After water intake: (Administer at least a minute after you finish Section B.)

1. Have patient say ah again and judge voice quality.


Abnormal

Normal

Some Guidelines and Tips for the TOR-BSST


Before the start of screening, remember to: a) have a cup of water and a teaspoon; b)
ensure patients mouth is clean; and c) ensure patient is sitting upright at 90o.
A. Before water intake:

1. I want you to say ah for 5 seconds using your speaking voice.

w Model a clear ah for the patient.

w Remind them not to sing ah or use a quiet voice.

w You can ask them to stretch the last syllable of the word Ottawa.

w Remember to take note of the patients voice when speaking. If his/her voice

sounds different when saying ah re-instruct the patient to use a normal


voice using any of the suggestions above.

w You are looking for any breathiness, gurgles, hoarseness, or whisper quality

to the voice. If you perceive any of these, even to a mild degree, mark as

abnormal.

2. Open your mouth. Now stick out your tongue as far as it will go. Now move

it back and forth across your mouth.

w Stick your tongue straight out. If no deviation, model a consistent back and

forth motion for the patient.

w You are looking for any deviation of the tongue towards one side on

protrusion, or any difficulty in moving the tongue to one side. Mark as

abnormal if you perceive any of these features.

w If the patient is unable to protrude his/her tongue at all, mark as abnormal.

B. Water Swallows:

Give the patient 10 X 1 tsp of water. Remind the patient to say ah after every

teaspoon swallow. If normal, give cup to patient for drinking.

w The patient should always be fed the teaspoon of water.

w Ensure that full teaspoon amounts are given.

w Lightly palpate the throat to monitor for movement of the larynx on the first

few swallows.

125

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

w You are looking for any coughing, drooling or change in the patients
voice suggesting wetness, hoarseness, etc. If you perceive this, mark
accordingly and stop the water swallows.
w If you see what looks like a stifled or suppressed cough, mark this as
a cough.
w If there is no coughing, drooling, wet voice or hoarseness mark as
normal.
C. Voice after Water Swallows:

w Wait one minute after the end of the water swallows.(You can use this time to

clear away the cup etc. and mark the form)

w Ask the patient to say ah as in the first part of the screen.

D. Final Scoring:
If you have marked any of the items as abnormal, score the patient as Failed

126

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Bedside Diagnostik Gangguan Menelan


Anamnesis
1. Riwayat Penyakit Sekarang
a. Lama dan frekuensi keluhan
b. Faktor-faktor yang meredakan atau memicu keluhan, seperti pengaruh tekstur
dan suhu makanan
c. Gejala penyerta: Sensasi obstruksi, nyeri mulut atau tenggorokan, regurgitasi
nasal, bau mulut, tersedak atau batuk saat menelan, riwayat pneumonia, gejala
respiratori lain (batuk kronis, nafas memendek, episode asma), refluk GE (rasa
terbakar), nyeri dada.
d. Gejala lain: Kehilangan berat badan, perubahan kebiasaan makan, perubahan
nafsu makan, perubahan indra pengecap, mulut kering atau perubahan
konsistensi ludah, perubahan suara atau bicara, gangguan tidur.
e. Terapi yang dijalankan saat ini.
2. Riwayat Penyakit Dahulu, antara lain: riwayat penyakit paru, riwayat pembedahan,

riwayat radiasi, riwayat psikologi, riwayat minum obat-obatan anti depresan &

psikotropik.
Pemeriksaan Fisik
1. Status mental

Pemeriksaan fisik dimulai dengan terlebih dahulu menilai status mental dan
kemauan penderita untuk bekerja sama. Hal ini penting bila terjadi lesi sistem
saraf sentral yang berhubungan dengan disfagia. Meliputi atensi, orientasi, bahasa
reseptif/ekspresif, fungsi visual perseptual-motor, gangguan memori.

2. Pemeriksaan kemampuan berkomunikasi dan proses bicara (fonasi, resonansi,


dan artikulasi). Pada proses menelan fase faringeal terjadi adduksi laring untuk
mengamankan jalan nafas. Pada proses produksi suara yakni fonasi terjadi
kerjasama antara desakan udara dari dalam paru dan adduksi pita suara (laring).
Dinilai 3 komponen penting yang berhubungan dengan pembentukan suara yaitu
kenyaringan suara (berhubungan dengan tekanan subglottis), nada ( dipengaruhi
oleh frekwensi gerakan periodik pita suara), dan kualitas suara (berhubungan
dengan kesempurnaan adduksi pita suara). Suara serak, kasar atau berdesah pada
saat fonasi menunjukkan gangguan adduksi laring yang disebut disfoni.
Rangkaian gerakan dan koordinasi otot-otot bibir, lidah dan palatum molle saat
pengucapan konsonan stop plosive adalah sama dengan gerakan organ-organ ini
saat memindahkan bolus pada fase oral. Pada pemeriksaan dapat dipergunakan test
diadokokinesis: /pa,ta,ka/ untuk menilai force rapid alternating movements
3. Penilaian kemampuan mengontrol postur
4. Pemeriksaan fungsi respirasi, meliputi: pola nafas, ekspansi dada, dan kemampuan
untuk batuk secara refleks maupun volunter.
5. Penilaian fleksibilitas otot-otot leher.
6. Pemeriksaan oromotor.

Otot ekspresi wajah sebaiknya diinspeksi baik saat istirahat maupun


saat melakukan gerakan, bandingkan kesimetrisannya. Catat bila ada

127

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

ketidaksimetrisan seperti facial drop. Nilai kemampuan pasien untuk


mengatupkan bibir, menggembungkan pipi, menahan udara kemudian
memindahkan dari pipi kanan ke kiri dan sebaliknya. Kompresi bibir penting
untuk mencegah makanan keluar dari mulut pada saat fase oral.

Otot untuk mastikasi (mengunyah). Otot masseter dan temporalis dipalpasi


saat pasien melakukan gerakan menggigit dan mengunyah. Berikan tahanan
halus untuk menilai kekuatannya. Hindari penekanan yang berlebihan untuk
menghindari dislokasi sendi temporomandibular. Lakukan pemeriksaan yang
sama terhadap otot pterygoideus externus yang berfungsi menggerakkan
mandibula dari sisi ke sisi pada gerakan memutar. Dilakukan pula pemeriksaan
lingkup gerak sendi temporomandibular yang nilai normalnya 0-420

Penilaian mukosa oral. Perhatian khusus harus diberikan pada kelembaban


rongga oral. Mukosa oral dan faringeal yang kering akan menghambat proses
menelan. Demikian pula mukus yang liat. Perhatikan pula adanya sisa makanan
di rongga mulut

Penilaian sensasi orofasial. Mastikasi, produksi saliva dan menelan merupakan


reflek yang tergantung pada stimulasi sensoris. Lakukan perabaan pada wajah,
bibir dan mukosa pipi dengan swab tenggorok. Pengecapan dapat dievaluasi
dengan berbagai rasa seperti asin, pahit, asam dan manis pada bagian lidah,
berturut-turut mempergunakan garam, kopi, dan gula. Lakukan pula penilaian
kekuatan otot lidah saat protrusi, retraksi, lateralisasi, elevasi, dan depresi ujung
lidah.

Penilaian fungsi palatofaringeal. Otot-otot palatofaringeal dinilai sebagai satu


unit. Konstriksi palatofaringeal dinilai kesimetrisannya pada saat bernafas, fonasi
dan stimulasi reflek muntah. Sekaligus dinilai ada tidaknya nasal emisi dan suara
sengau.

7. Tes menelan

Adanya refleks menelan dapat dinilai dengan jari-jari yang diletakkan pada tyroid
notch antara os hyoid dan laring dan dengan meletakkan stetoskop di laring.
Pemeriksaan non invasif ini dapat dilakukan pada saat dan setelah menelan.

Pemeriksa dapat merasakan saat terjadinya reflek menelan bila jari-jari diletakkan
pada tyroid notch antara os hyoid dan laring dan terasa laring bergerak ke atas dan
kedepan. Bila terdapat kelemahan otot atau reflek tidak adekuat maka jari pemeriksa
akan tertinggal dan berbelok oleh elevasi laring. Pada keadaan ini, cricofaringeus
gagal membuka dan epiglotis tidak adekuat terbawa ke dasar lidah sehingga jalan
nafas tidak aman.

Evaluasi menelan dapat pula dilakukan dengan cara menempatkan stetoskop di


larynx saat proses menelan. Bila terdapat aspirasi akan terdengar suara dengan
karakteristik tertentu (seperti cairan bercampur udara).

Apabila pemeriksa mencurigai/menemukan adanya kelemahan otot menelan atau


reflek batuk tidak adekuat, agar lebih aman, pemeriksaan dapat dilakukan dengan
posisi kepala dan leher fleksi.
a. Metode hanya menelan saliva (dry swallowing). Tes ini bertujuan untuk menilai
kemampuan menelan secara sadar, dapat dilakukan berulang kali. Tes ini
sederhana dan aman untuk dilakukan.
b. Water swallow test

Pasien minum setengah sendok teh air dingin. Nilai kemampuan menelan dan
adanya gejala aspirasi (perubahan kualitas suara, tersedak, atau batuk). Jika tidak

128

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

ada kelainan pemeriksaan dapat diulang sampai 3 kali.


Kriteria Penilaian:
w Gagal menelan , tersedak dan/atau pola nafas berubah .
w Sukses menelan tanpa tersedak, tetapi terdapat perubahan pola pernafasan
atau suara serak basah.
w Sukses menelan, tetapi tersedak dan/atau suara serak basah.
w Sukses menelan tanpa tersedak atau suara serak basah.
w Sukses menelan tanpa tersedak atau suara serak basah dua kali berturutturut dalam waktu 30 detik

129

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Diagnostik Gangguan Menelan dengan


Flexible Endoscopic Evaluation of Swallowing
Prosedur

Pemeriksaan ini dilakukan oleh Spesialis THT bersama dengan Spesialis IKFR
Proses menelan dievaluasi dengan memberikan 6 konsistensi makanan (warna
hijau) yaitu cairan encer (thin liquid), bubur saring (puree), bubur nasi (gastric rice/
soft food), bubur tepung (havermouth) dan biskuit.

Evaluasi rongga mulut, pergerakan lidah, keadaan otot bukalis, higiene mulut,
elevasi palatum molle dan sendi temporomandibular.

Endoskop dimasukan melalui kavum nasi untuk menilai kerapatan penutupan


velofaring

Pasien diminta menelan tanpa makanan


Selanjutnya endoskop dimasukan hingga hipofaring, evaluasi pangkal lidah,
valekula, sinus piriformis, dinding posterior faring dan postkrikoid

Endoskop dimasukan setinggi epiglotis, evaluasi terhadap gerakan plika vokalis


saat fonasi dan inspirasi, adanya akumulasi saliva, penetrasi atau penetrasi saliva
serta refleks batuk yang menyertai

Selanjutnya pemeriksaan menelan dengan 6 konsistensi makanan


Dimulai dengan memberikan 1 sendok makanan, pasien diminta menahannya
dalam mulut selama 10 detik, untuk menilai adanya kebocoran fase oral (premature
oral leakage) atau aspirasi sebelum menelan (pre swallowing aspiration)

Alat flexible
endoscope dan hasil

Pasien diminta menelan, catat adanya lateralisasi makanan, penetrasi, aspirasi,

Bila terdapat residu maka dinilai apakah dengan menelan berulang, efektif untuk

residu makanan pada valekula, sinus piriformis, pangkal lidah dan post krikoid
membersihkan residu.
Komplikasi
1. Epistaksis
2. Laringospasme
3. Rasa tidak nyaman
4. Muntah
5. Sinkop
6. Henti jantung (Jarang)

130

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Diagnostik Gangguan Menelan


dengan Videofluoroscopic
Tujuan

Mengevaluasi anatomi dan fisiologi mekanisme menelan

Mengidentifikasi pola gangguan proses menelan

Mengidentifikasi konsekuensi gangguan proses menelan

Mengevaluasi dampak manuver kompensasi

Prosedur:
1. Mengatur posisi pasien. Secara umum posisi pasien untuk pemeriksaan ini adalah
dalam keadaan duduk tegak dengan penyangga yang cukup pada kepala dan
badan. Pasien dengan keterbatasan fisik karena kelemahan, penyakit, atau alasan
lain mungkin membutuhkkan penyesuaian posisi khusus.
2. Mempersiapkan material yang digunakan dalam pemeriksaan. Material utama yang
digunakan adalah suspense barium sulfat. Volume yang digunakan berkisar 5-20ml.
3. Membagi pemeriksaan menjadi beberapa tahap. Material dan tahapan presentasi
yang mungkin diikut sertakan pada pemeriksaan fluoroskopik me nelan standar
antara lain:
Yang diobservasi saat pemeriksaan adalah:

Struktur Anatomi

Gerakan bibir, lidah, mandibula, velum, laring, dinding laring.

Gerakan menelan (bervariasi bergantung pada ukuran bolus dan konsistensi)

w Pengisian cairan pada oral bagian anterior dan posterior

w Kemampuan mengunyah material semipadat dan padat

w Waktu transit makanan dari oral ke hipofaring

w Fungsi velofaring

w Gerakan elevasi dan adduksi laring

w Gerakan hyoid

w Konstriksi faring

w Pembukaan sfingter faring-esofagus

Konsekuensi gangguan proses menelan

w Luberan (anterior dan posterior)

w Residu di vallecullae dan/atau sinus piriformis

w Kesalahan arah bolus

w Penetrasi dan/atau aspirasi

Dampak dari manuver kompensasi terhadap kemampuan pasien menjaga jalan nafas

dari kemungkinan aspirasi

w Penyesuaian posisi kepala

w Manuver pengamanan jalan nafas (mis, Manuver Mendelsohn atau breath-hold

maneuver)

w Perubahan konsistensi bolus

131

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Hasil pemeriksaan
videofluoroscopic

132

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Asesmen
Aktivitas Kehidupan
Sehari-hari (AKS)
Definisi
Assesmen Aktivitas Kehidupan Sehari-hari (AKS) merupakan pemeriksaan kemampuan
fungsional seseorang dalam melakukan aktivitas sehari-harinya termasuk kemampuan
merawat diri dan menjalankan aktivitas dengan atau tidak menggunakan alat/
peralatan, yang sesuai dengan usia, pendidikan, pekerjaannya sebelum sakit.

Tujuan
a. Menentukan adanya gangguan kemampuan fungsional dalam melakukan aktivitas

kehidupan sehari-hari dan perawatan diri

b. Menentukan level /tingkat disabilitas pasien


c. Memonitor keberhasilan terapi.

Jenis Prosedur

Barthel Index (BI)

Modifikasi Barthel Index (mBI)

Instrumental Activity Daily Living (IADL)

Functional Independence Measure (FIM)

Wee-FIM

Indikasi

Pasien dengan gangguan neurologis yang beresiko mengalami gangguan fungsional

Pasien dengan tirah baring lama

Pasien geriatri

Pasien dengan cedera musculoskeletal

Pasien dengan gangguan fungsi luhur

133

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Kontra indikasi
tidak ada

Efek samping/komplikasi tindakan


tidak ada

Peresepan

Pasien sudah memungkinkan untuk dilakukan asesmen

Pemantauan hasil terapi dapat dilakukan setiap minggu atau tergantung kondisi

pasien.

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.
(Catatan: jika ada gangguan komunikasi, pemeriksaan bisa berdasarkan alloanamnesis).

Daftar Pustaka
1. Barnes MP and Ward AB. Oxford Handbook of Rehabilitation Medicine. New York:
Oxford University Press, 2005: 76-80
2. Delisa JA. Rehabilitation Medicine. Principle and Practice. Philadelphia: J.B.
Lippincott, 1998: 101-3
3. Mahoney Fl, Barthel DW. Functional evaluation: the Barthel Index. Md State Med J,
1965; 14:2
4. Van der Putten JMF, Hobart JC, Freeman JA, Thompson AJ. (1999) Measuring the
change in disability after inpatient rehabilitation; comparison of the responsiveness
of the Barthel Index and Functional Independence Measure. Journal of Neurology,
Neurosurgery, and Psychiatry, 66(4): 480-484.

134

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________
BARTHEL INDEX
Patient Name: __________________ Rater: ____________________ Date:
Activity

:
Score

Feeding
0 = unable
5 = needs help cutting, spreading butter, etc., or requires modified diet
10 = independent

Bathing
0 = dependent
5 = independent (or in shower)

Grooming
0 = needs to help with personal care
5 = independent face/hair/teeth/shaving (implements provided)

Dressing
0 = dependent
5 = needs help but can do about half unaided
10 = independent (including buttons, zips, laces, etc.)

Bowels
0 = incontinent (or needs to be given enemas)
5 = occasional accident
10 = continent

5 10

Bladder
0 = incontinent, or catheterized and unable to manage alone
5 = occasional accident
10 = continent

5 10

Toilet Use
0 = dependent
5 = needs some help, but can do something alone
10 = independent (on and off, dressing, wiping)

5 10

Transfers (bed to chair and back)


0 = unable, no sitting balance
5 = major help (one or two people, physical), can sit
10 = minor help (verbal or physical)
15 = independent

5 10 15

Mobility (on level surfaces)


0 = immobile or < 50 yards
5 = wheelchair independent, including corners, > 50 yards
10 = walks with help of one person (verbal or physical) > 50 yards
15 = independent (but may use any aid; for example, stick) > 50 yards

5 10 15

Stairs
0 = unable
5 = needs help (verbal, physical, carrying aid)
10 = independent

TOTAL (0 - 100)

________

5 10

10

10

Interpretasi hasil Barthel Index:

Catatan:

100

Dalam menginterpretasi Barthel Index perlu untuk

: Mandiri

60-95 : Ketergantungan ringan

menghindari penilaian kemampuan pasien berdasarkan

45-55 : Ketergantungan sedang

pemeriksaan fisik saat itu. Barthel Index harus dinilai

25-40 : Ketergantungan berat

berdasarkan kemampuan pasien sesungguhnya.

0-20

: Ketergantungan total

135

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 2
__________________________________________________________________
MODIFIKASI BARTHEL INDEX
No

Fungsi

Skor

Keterangan

Mengendalikan rangsang BAB

0
1
2

Tak terkendali/tak teratur (perlu pencahar)


Kadang-kadang tak terkendali (1x /minggu)
Terkendali teratur

Mengendali kan rangsang BAK

0
1
2

Tak terkendali atau pakai kateter


Kadang-kadang tak terkendali (hanya 1 x /
24 jam)
Mandiri

Membersih kan diri (mencuci wajah,


menyikat rambut, mencukur kumis, sikat
gigi)

0
1

Butuh pertolongan orang lain.


Mandiri

Penggunaan WC
(keluar/masuk WC, melepas/memakai
celana, cebok, menyiram)

0
1
2

Tergantung pertolongan orang lain


Perlu pertolongan pada beberapa kegiatan
tetapi dapat mengerjakan sendiri beberapa
kegiatan yang lain
Mandiri

Makan minum
(jika makanan harus berupa potongan,
dianggap dibantu)

0
1
2

Tidakmampu
Perlu ditolong memotong makanan
Mandiri

Bergerak dari kursi roda ke tempat tidur


dan sebaliknya (termasuk duduk di
tempat tidur)

0
1
2
3

Tidak mampu
Perlu banyak bantuan untuk bisa duduk
(2 orang)
Bantuan minimal 1 orang
Mandiri

Berjalan ditempat rata


(atau jika tidak bisa berjalan,
menjalankan kursi roda)

0
1
2
3

Tidak mampu
Bisa (pindah) dengan kursi roda
Berjalan dengan bantuan 1 orang
Mandiri

Berpakaian (termasuk memasang tali


sepatu, mengencangkan sabuk)

0
1
2

Tergantung orang lain


Sebagian dibantu (mis: mengancing baju)
Mandiri

Naik turun tangga

0
1
2

Tidak mampu
Butuh pertolongan
Mandiri

10

Mandi

0
1

Tergantung orang lain


Mandiri

Interpretasi hasil Barthel Index:


100

: Mandiri

60-95 : Ketergantungan ringan


45-55 : Ketergantungan sedang
25-40 : Ketergantungan berat
0-20

136

: Ketergantungan total

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Instrumental Activity of Daily Living (IADL)

137

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Functional Independence Measure (FIM)

138

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 5
__________________________________________________________________

Kuesioner Modified WeeFIM


1. MAKAN
Semua kegiatan berupa kemampuan memasukan makanan, minuman kedalam mulut
dengan menggunakan tangan, sendok (dengan atau tanpa garpu). cangkir/ gelas,
mengunyah serta menelan makanan dan minuman.
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, modifikasi makanan/ konsistensi
cairan, waktu yang lebih dari biasanya dan perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas makan

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas makan

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas makan

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas
makan

2. MENGURUS DIRI
Seluruh kegiatan berupa menyikat gigi, menyisir/ mengikat rambut. mencuci dan
mengeringkan tangan dan wajah.
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, modifikasi makanan/ konsistensi
cairan, waktu yang lebih dari biasanya dan perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak perlu bantuan total, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

139

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

3. MANDI
Seluruh kegiatan berupa kemampuan mengambil air dari bak mandi dengan gayung/
timba, menyabuni badan, membilas dan mengeringkan badan dengan handuk.
Nilai

Keterangan

Mandiri, menyiapkan dan mendapatkan kebutuhan mandi sendiri dan


melakukan dengan aman. Mandiri membersihkan 10 bagian tubuh.

Mandiri, mampu membersihkan 10 bagian tubuh tapi perlu satu atau


beberapa hal: alat bantu adaptif,waktu yang lebih lama dan perlu peduli
keamanan.

Mandiri, mampu membersihkan 10 bagian tubuh tapi perlu satu atau


beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau petunjuk verbal, dipersiapkan
sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) akvitas ini. Mampu


membersihkan 8-9 bagian tubuh atau bantuan minimal untuk semua
bagian.

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini. Mampu


membersihkan 5-7 bagian tubuh atau bantuan sedang untuk semua bagian.

Anak melakukan < (25-49% ) dari seluruh aktivitas, perlu bantuan


maksimal. Mampu membersihkan 3-4 bagian tubuh atau bantuan maksimal
untuk semua bagian

Anak tidak dapat melakukan, atau jika ada <25 % dari aktivitas ini. Mampu
membersihkan 1-2 bagian tubuh atau perlu bantuan total.bantuan total.
Keterangan:
10 bagian terdiri dari:
1=Lengan bawah kiri + tangan kiri
2=dada + bahu
3=lengan bawah kanan + tangan kanan
4=perut
5=perineal (kemaluan) depan
6=kemaluan belakang, bokong
7=lengan atas kiri
8=lengan atas kanan
9=tungkai bawah kiri + kaki
10=tungki bawah kanan + kaki

4. BERPAKAIAN BAGIAN ATAS TUBUH


Semua kegiatan berupa berpakaian dan melepaskan pakaian dari batas pinggang ke
atas,memasang dan melepaskan orthosis dan prothesis.
Nilai

140

Keterangan

Memakai, melepas pakaian bagian atas tubuh dengan mandiri, aman. Memakai
prosthesis/ orthosis, tapi tidak memerlukannya sebagai alat bantu untuk
menyelesaikan aktivitas berpakaian.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: alat bantu adaptif,berpakaian,
waktu lebih lama, memakai prothesis/ orthosis dan alat ini diperlukan untuk
membantu menyelesaikan aktivitas berpakaian, perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: pengawasaan, bujukan diberi
petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya, prothesis/ orthosis yang dikenakan
pada anak.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini, perlu bantuan


minimal.

Anak melakukan atau lebih (50-74%) aktivitas perlu bantuan sedang

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini memerlukan bantuan maksimal.

Anak perlu bantuan total, atau jika ada < 25 % dari aktivitas, perlu bantuan total.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

5. BERPAKAIAN BAGIAN BAWAH TUBUH


Semua kegiatan berupa berpakaian dan melepas pakaian dari batas pinggang ke
bawah, memakai dan melepas orthosis/ prothesis yang diperlukan
Nilai

Keterangan

Memakai, melepas pakaian bagian bawah tubuh dengan mandiri, aman.


Memakai prosthesis/ orthosis, tapi tidak memerlukannya sebagai alat bantu
untuk menyelesaikan aktivitas berpakaian.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: alat bantu
adaptif,berpakaian, waktu lebih lama, memakai prothesis/ orthosis dan alat
ini diperlukan untuk membantu menyelesaikan aktivitas berpakaian, perlu
peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: pengawasaan, bujukan
diberi petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya, prothesis/ orthosis yang
dikenakan pada anak.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini, perlu bantuan


minimal.

Anak melakukan atau lebih (50-74%) aktivitas perlu bantuan sedang

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini memerlukan bantuan


maksimal.

Anak perlu bantuan total, atau jika ada < 25 % dari aktivitas, perlu bantuan
total.

6. AKTIFITAS SEKITAR BAK DAN BAB (TOILETING)


Seluruh kegiatan yang terdiri dari kemampuan membersihkan lubang ekskreta/ cebok
dengan air setelah BAK/BAB, menyiram dan memakai celana (mengatur pakaian
bawah tubuh).
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, waktu yang lebih dari biasanya dan
perlu peduli keamanannya

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau
petunjuk verbal, dipersiapkan. (persiapan alat bantu adaptif )

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) perlu bantuan sedang

Anak melakukan < (25-49% ) dari seluruh aktivita, perlu bantuan


maksimal.

Anak perlu bantuan total, atau jika ada < 25 % dari seluruh aktivitas.

141

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

7. KONTROL BAK
Aktivitas kontrol kandung kemih secra sengaja/ disadari dan jika perlu menggunakan
peralatan atau obat untuk mengontrol kandung kemih.

TK= tingkat keberhasilan

TB= tingkat bantuan


Nilai

Keterangan

TK = Mandiri
TB = Mandiri

TK =Mandiri
TB = Mandiri, tapi perlu alat bantu.

TK = kadang kadang ngompol, frekuensi bulanan jarang atau ngompol


malam hari.
TB = Mandiri, tapi perlu pengawasan.

TK = ngompol, frekuensi mingguan jarang


TB = anak melakukan sebagian besar (75- 99%), aktivitas ini.

TK = ngompol, frekuensi mingguan jarang


TB = anak melakukan dari aktivitas (50- 74%), perlu bantuan sedang.

TK = ngompol setiap hari tapi terdapat beberapa indikasi


TB = anak melakukan < (25-49% ) dari seluruh aktivita, perlu bantuan
maksimal.

TK = ngompol setiap hari tapi tidak memberi indikasi basahnya celana


TB = anak tidak dapat melakukan atau jika ada < 25 % dari seluruh aktivitas.

8. KONTROL BAB
aktivitas kontrol buang air besar (BAB) secara sengaja dan jika perlu menggunakan
perlataan atau obat untuk kontrol BAB
TK= tingkat keberhasilan
TB= tingkat bantuan
Nilai

142

Keterangan

TK = Mandiri
TB = Mandiri

TK =Mandiri
TB = Mandiri, tapi perlu alat bantu.

TK = kadang kadang ngompol, frekuensi bulanan jarang atau ngompol


malam hari.
TB = Mandiri, tapi perlu pengawasan.

TK = ngompol, frekuensi mingguan jarang


TB = anak melakukan sebagian besar (75- 99%), aktivitas ini.

TK = ngompol, frekuensi mingguan jarang


TB = anak melakukan dari aktivitas (50- 74%), perlu bantuan sedang.

TK = ngompol setiap hari tapi terdapat beberapa indikasi


TB = anak melakukan < (25-49% ) dari seluruh aktivita, perlu bantuan
maksimal.

TK = ngompol setiap hari tapi tidak memberi indikasi basahnya celana


TB = anak tidak dapat melakukan atau jika ada < 25 % dari seluruh aktivitas.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

9. BERPINDAH KE DAN DARI KURSI? KURSI RODA


Semua aktivitas berpindah menuju dan meninggalkan kursi atau kursi roda
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, waktu yang lebih dari biasanya dan
perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau
petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

10. BERPINDAH KE DAN DARI WC/ JAMBAN


Kemampuan menuju, jongkok, berdiri dan meninggalkan WC/ jamban


Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, waktu yang lebih dari biasanya dan
perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

11. BERPINDAH KE DAN DARI KAMAR MANDI


Kemampuan menuju dan meninggalkan kamar mandi
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu a.l. alat bantu adaptif, waktu yang lebih dari biasanya dan
perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, isyarat atau
petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

143

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

12. BERJALAN?BERKURSI RODA/MERANGKAK


Aktivitas berupa berjalan, pada posisi berdiri atau menggunakan kursi roda pada posisi
duduk, amupun merangkak pada permukaan datar.
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: brance, prothesisis, alat/
sepatu khusus, cane/tongka, kruk, walker,dll. waktu yang lebih dari biasanya
dan perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, bujukan diberi
petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya: kursi roda, mandiri tapi perlu
pengawasan merangkak,mandi.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

13. NAIK TANGGA


Kemampuan naik dan turun tangga dalam sedikitnya 12-14 anak tangga atau 1 tingkat
dalam suatu ruangan
Nilai

Keterangan

Mandiri, melakukan dengan aman.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal berikut: brance, prothesisis, alat/
sepatu khusus, cane/tongka, kruk, walker,dll. waktu yang lebih dari biasanya
dan perlu peduli keamanan.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: pengawasaan, bujukan diberi
petunjuk verbal, dipersiapkan sebelumnya: kursi roda, mandiri tapi perlu
pengawasan merangkak,mandi.

Anak melaksanakan sebagian besar (75-99%) aktivitas ini

Anak melaksanakan atau lebih (50-74%) aktivitas ini

Anak melakukan < (25-49% ) dari aktivitas ini

Anak tak dapat melakukan aktivitas, atau jika ada < 25 % dari aktivitas ini

14. PEMAHAMAN
Memahami komunikasi dengan pendengaran dan penglihatan.
Nilai

144

Keterangan

Mandiri, mengerti percakapan tentang keadaan sehari hari. Dapat


mengikuti 3 perintah yang tidak berhubungan..

Mandiri, terdapat sedikit kesulitan dalam memahami percakapan seharihari; dapat mengikuti 3 perintah yang tidak berhubungan; dalam waktu
yang lama

Mandiri, hampir selalu (> 90%) memahami percakapan sehari-hari; dapat


mengikuti 3 perintah yang berhubungan.

Anak memahami (75-99%) percakapan sehari- hari; dapat mengikuti 2


perintah yang tidak berhubungan.

Anak memahami atau lebih (50-74%) percakapan sehari-hari; dapat


mengikuti 2 perintah yang berhubungan

Anak melakukan < (25-49% ) Anak percakapan sehari-hari; dapat


mengikuti 1 perintah yang berhubungan

Anak tak dapat atau sedikit memahami percakapan sehari-hari (< 25 % dari
percakapan sehari-hari, tidak dapat memahami kata kata sederhana

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

15. EKSPRESI
Kemampuan bicara atau kemampuan berkomunikasi dengan bahasa tubuh
Nilai

Keterangan

Anak mandiri, mengekspresikan kebutuhan dan ide secara jelas (baik


ataupun non verbal) sepanjang waktu.

Mandiri, mengekpresikan kebutuhan dan ide secara jelas, anak perlu alat
bantu, waktu lebih lama.

Mampu mengekpresikan , hampir > 90% kebutuhan dan ide secara jelas
(secara verbaldan non verbal)

Mampu mengekspresikan 75-99% kebutuhan dan ide secara jelas (secara


verbal dan non verbal)

Mampu mengekspresikan, pembendaharaan kata minimal 100 kata,


kemampuan 2 kalimat pendek

Kemampuan pembendaharaan 10 anak kata, menyampaikan 1 kata

Anak tidak dapat mengekspresikan kebutuhan selain dengan bantuan


maksimal.

16. INTERAKSI SOSIAL


Kemampuan untuk bergaul dan berpatisipasi dengan orang lain dalam suasana bermain.
(baik dilingkungan terapuetik maupun sosial)
Nilai

Keterangan

mandiri,tanpa pengawasan orang tua, aman, mampu mengendalikan diri,


tidak emmerlukan obat.

Mandiri, tapi perlu satu atau beberapa hal: lingkungan yang distrukturisasi
dan dimodifikasi, waktu lebih lama untuk menyesuaikan suasana
bermain:obat untuk mengontrol perilaku: perlu peduli terhadap
keamanannya

Perlu pengawasan, bantuan

Perlu bantuan minimal

Perlu bantuan sedang

Perlu bantuan maskimal

Perlu bantuan total

17. PEMECAHAN MASALAH


Kemampuan memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari, termasuk mengenal
masalah; membuat keputusan yang masuk akal, aman sepanjang waktu; memperkasai,
merangkai dan mengkoreksi sendiri kegiatan/ tugas untuk memecah masalah.
Nilai

Keterangan

Mandiri

Mandiri, hanya ada kesulitan ringan untuk membuat keputusan perlu waktu
lebih lama, mungkin perlu peduli terhadap keamananya.

Perlu pengawasan, bantuan

Perlu bantuan , anak dapat mengatasi masalah rutin 75-90% dari waktu yang
ada.

Perlu bantuan, anak dapat mengatasi masalah rutin 50-74% dari waktu yang ada

Perlu bantuan, anak dapat mengatasi masalah rutin 25-49% dari waktu yang ada

Perlu bantuan, anak dapat mengatasi masalah rutin < 25% dari waktu yang ada.

145

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

18. MEMORI
Kemampuan mengenal dan mengingat aktivitas kehidupan sehari-hari. Termasuk
kemampuan menyimpan dan menyampaikan kembali suatu informasi, memproses baik
secara auditorial atau visual.
Nilai

Keterangan

Anak mengenal orang yang dikenalnya secara konsisten dan mengingat


kejadian dan situasi

Anak mengenal orang yang dikenalnya secara konsisten dan mengingat


kejadian dan situasi, tetapi perlu satu atau beberapa hal; alat bantu; waktu
lebih lama; kepedulian terhadap keamanan.

Anak mengenal orang yang dikenalnya, mengingat kejadian dan situasi


>90% dari waktu yang ada, tapi perlu bantuan tidak lebih dari 10%

Anak mengenal orang yang dikenalnya, mengingat kejadian dan situasi 7590% dari waktu yang ada, tapi perlu bantuan tidak lebih dari 25%

Anak mengenal orang yang dikenalnya, mengingat kejadian dan situasi 5074% dari waktu yang ada, tapi perlu bantuan tidak lebih dari 25%

Anak mengenal orang yang dikenalnya, mengingat kejadian dan situasi 2549% dari waktu yang ada, tapi perlu bantuan tidak lebih dari 25%, tapi perlu
bantuan lebih dari 50%.

Anak kurang mengenal orang yang dikenalnya, mengingat kejadian dan


situasi jika ada , 25% dari waktu yang ada. Anda perlu bantuan,(misalnya
dibujuk, diulang, diingatkan) > 75% dari waktu yang ada.

Sistem Penilaian WeeFIM


A. Subskala perawatan diri terdiri dari 2 bidang penelitian:

1. Perawatan diri, terdiri dari:

Makan

Mengurus diri (grooming)

Mandi

Berpakaian bagian atas tubuh

Berpakain bagian bawah tubuh

Aktivitas sekitar BAB_BAK (Toileting)

2. Kontrol Sphingter

Kontrol BAK

Kontrol BAB

B. Subskala Mobilitas

1. Berpindah (transfer)

Transfer ke kursi, kursi roda

Transfer pada aktivitas BAB_BAK

Transfer pada BAK mandi, mandi siram

2. Pergerakan (locomotion)

Berjalan/ kursi roda/ merangkak

Naik tangga

C. Subskala kognisi terdiri dari:


1. Komunikasi:

146

Pemahaman

Ekspresi

2. Kognisi Sosial

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Interaksi social

Pemecahan masalah

Memori

Sistem penilaian terdiri dari 2 tingkat:


1. Tingkat I: Tanpa bantuan (mandiri), terdiri dari mandiri penuh, mandiri terbatas

(sebagian), dan dengan pengawasan

2. Tingkat II : dengan bantuan, terdiri dari bantuan minimal, bantuan sedang, bantuan

maksimal, bantuan penuh.

Penilaian Tingkat I:
w Nilai 7 : Mandiri penuh artinya anak melakukan semua aktivitas secara mandiri,
tanpa modifikasi dan tanpa penggunaan alat bantu atau alat adaptif dan dalam
waktu yang layak/ masuk akal, tanpa resiko.
w Nilai 6 : Mandiri terbatas (sebagian), artinya anda melakukan aktivitas secara
mandiri walaupun memerlukan satu atau semua hal berikut: penggunaan alat bantu
atau alat adaptif, walaupun yang melebihi dari waktu yang layak untuk melakukan
aktivitas, dan atau aktivitas dengan resiko.
w Nilai 5 : Dengan pengawasan atau persiapan, artinya anak melakukan aktivitas
secara mandiri, walaupun memerlukan satu atau semua hal berikut: Bisikan lisan
atau isyarat dan atau persiapan aktivitas.

Penilaian Tingkat II:


w Nilai 4 : Dengan bantuan minimal artinya anak melakukan 75%-99% dari seluruh
aktivitas
w Nilai 3 : Dengan bantuan sedang, artinya anak melakukan 50%-74% dari seluruh
aktivitas
w Nilai 2 : Dengan bantuan maksimal, artinya anak melakukan 25%-49% dari seluruh
aktivitas.
w Nilai 1 : Dengan bantuan total/ penuh, artinya anak melakukan , 25% dari seluruh
aktivitas

147

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen
Fungsi Bladder
Definisi
Fungsi bladder (lower urinary tract atau LUT) adalah kemampuan kandung kemih dan
urethra untuk menampung urin dengan mempertahankan kontinens serta kemampuan
mengeluarkan urin melalui miksi yang dikehendaki secara terkontrol.
Gangguan fungsi bladder dibagi dalam beberapa tipe:

Gangguan pada fungsi penampungan urin disebut inkontinensia urine

Gangguan pada fungsi pengeluaran urin (miksi) disebut retensio urine

Gangguan pada fungsi penampungan dan miksi (tipe campuran)

Tujuan

Untuk mengetahui penyebab dan tipe gangguan bladder sebagai dasar penetapan
terapi

Untuk mengetahui tingkat / beratnya gangguan

Untuk evaluasi hasil terapi

Jenis Prosedur

Algorithm asesmen fungsi bladder

Pemeriksaan otot dasar panggul dengan EMG-biofeedback

Pengukuran volume bladder

Voiding diary

Ice Water Test

Urodinamic study

Indikasi:

148

Pasien dengan keluhan inkontinensia urin

Pasien dengan keluhan retensio urine

Pasien dengan keluhan poliuria, urge, atau stress incontinence

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Pasien dengan keluhan miksi tidak tuntas

Pasien dengan cedera medulla spinalis, stroke, gangguan pada susunan saraf pusat

Kontra Indikasi:

Pasien dengan kesadaran menurun

Pasien dengan gangguan pemahaman bahasa atau tidak kooperatif

Pasien yang diketahui pasca operasi / radiasi area LUT atau genitalia (precaution)

Efek samping / Komplikasi Tindakan:


Untuk beberapa pemeriksaan yang memerlukan kateterisasi bisa terjadi:

Infeksi saluran kemih atau infeksi bladder

Perdarahan per urethra

Autonomic dysreflexia (SCI)

Peresepan

Pasien tidak boleh dalam keadaan kondisi lelah

Pasien harus mampu memahami instruksi

Pemantauan hasil terapi dilakukan setiap minggu atau tergantung kondisi pasien

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Memintakan persetujuan secara tertulis (informed consent)

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Abrams P, Cardozo L, Khoury S, et al. 4th International Consultation on Incontinence.
Paris, 2009: Editions 21
2. Dahlberg A, Perttil I, Wuokko E, Ala-Opas M. Bladder management in persons with
spinal cord lesion. Spinal Cord 2004; 42: 694-8.
3. Doughty DB. Urinary & Faecal Incontinence. Current Management Concepts. 3rd
Edition. St. Louis, Mosby 2006
4. Min Chong Chin. Causes and Types of Urinary Incontinence. Epidemiology of
Urinary Incontinence in Asia. In: Min Chong Ching editor. Clinical Handbook on the
Management Incontinence. 2nd ed. Singapore: Society for Continence. 2001 :13-16
5. Schroder A, Abramp P, Andersson KE, et al. European Association of Urology:
Guidelines on Urinary Incontinence 2010.
6. Tanagho A. Anatomy of Genitourinary Tract in Smiths General Urology 17th Edition.
USA, McGraw Hill, 2008.
7. Prentice WE. Therapeutic Modalities in Rehabilitation. 4th ed. New York: Mc GrawHill; 2011

149

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Fungsi Bladder


Anamnesis
Riwayat penyakit sekarang

Riwayat penyakit sekarang yang diderita (kongenital dan didapat)

Riwayat kelainan neurologis dan kongenital, pengobatan dan komplikasi yang


terjadi sebelumnya.

Riwayat nyeri atau ketidaknyamanan pada saat miksi

Riwayat tindakan penanganan masalah ini sebelumnya ( operatif dan non operatif )

Riwayat penanganan masalah ini sebelumnya

Gaya hidup seperti merokok, alkohol dan penggunaan obat terlarang

Ada nya gejala seperti straining, intermitensi, pancaran melemah, adanya post void
drible.

Riwayat penyakit dahulu


Mencakup masalah medis lainnya seperti diabetes mellitus, insufisiensi vaskuler,


penyakit paru kronis , Cerebro Vascular Accident (CVA) sebelumnya dan adanya
hipertensi.

Riwayat operasi seperti reseksi prostat transuretra, operasi untuk kondisi stress

Riwayat kondisi fisik yang mempengaruhi kemampuan fungsional berkemih

Riwayat nyeri atau ketidaknyamanan area suprapubik atau perineal

Keterbatasan sosisal yang disebabkan oleh karena inkontinensia

Riwayat tindakan penanganan masalah ini sebelumnya

incontinence.

Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan fisik yang dilakukan meliputi:

Pemeriksaan neurologi umum

Buli teraba

Vulva: prolaps dan kebocoran

Penis: stenosis meatus eksternal

Pemeriksaan per rectal : tonus sfingter ani

Pemeriksaan neurologis khusus:


1. Pada SCI: dermatoma dan myotoma, tentukan diagnosis medik dan fungsional
2. Reflex-reflex:

Refleks kremaster (L1-L2),

Refleks bulbocavernosus (S2-S4),

Refleks anal (S2-S4).

Pemeriksaan neurologis karena akar syaraf sakral (S2-S4) menginervasi uretra

eksternal dan sfingter anal.

3. Pemeriksaan kemampuan fungsional

150

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

151

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

152

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Pemeriksaan otot dasar panggul


dengan EMG-biofeedback
Prosedur pemeriksaan
1. Persiapan kulit:

Sebelum elektroda ditempelkan, permukaan kulit dibersihkan dari minyak & kulit
mati serta rambut yang berlebihan untuk mengurangi impedansi kulit

Rekomendasi : digosok dengan kapas alkohol

Hati-hati: jika kulit dibersihkan sampai iritasi, dapat mengganggu perekaman


biofeedback

2. Peletakan / aplikasi elektroda:


Letakkan sedekat mungkin dengan otot yang akan dimonitor untuk meminimalisir

Posisi sedemikian rupa sehingga adanya pergerakan kulit tidak mengubah posisi

Diletakkan paralel terhadap arah serabut otot yang akan memonitor aktivitas otot

rekaman aktivitas listrik otot-otot lain


elektroda terhadap otot
dengan lebih baik dan mengurangi rekaman aktivitas luar
3. Seleksi feedback atau output mode,
Visual feedback
o Aktivitas Raw ditunjukkan secara visual melalui osiloskop
o Aktivitas terintegrasi berupa: garis yang berjalan di layar monitor, lampu yang
menyala & mati, atau grafik batang yang dimensinya berubah sebagai respon
terhadap sinyal terintegrasi yang masuk
o Jika memiliki sejenis meter, sinyal dapat dikalibrasi ke suatu unit yang terukur
seperti mikrovolt, atau hanya berupa skala relatif pengukuran bisa digital atau
analog
Audio feedback

o Aktivitas Raw dapat didengar

o Berupa : tone, buzz, beep, atau click

o Peningkatan nada/frekuensi : penguatan kontraksi otot

o Penurunan nada/frekuensi: untuk relaksasi otot

4. Seleksi sensitivitas

Sensitivitas sinyal dapat diatur pada 1, 10, atau 100 V

Sensitivitas yang lebih rendah digunakan pada re-edukasi otot

Secara umum, rentang sensitivitas diatur pada level terendah yang tidak

menimbulkan feedback pada saat istirahat

5. Posisi pasien:
tergantung pada tujuan pemeriksaan yang akan dilakukan, posisikan pasien senyaman
mungkin

153

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

6. Proses pemeriksaan

Cara re-edukasi
o Kontraksi isometrik maksimal pada otot target ( 6-10 detik); feedback visual &
auditori harus maksimum dan dimonitor ketat
o Di tiap kontraksi , pasien harus benar -benar mengistirahatkan ototnya, mode
feedback berada pada garis dasar atau nol (0), sebelum mulai berkontraksi lagi
o Kekuatan kontraksi rata-rata dicatat

Cara relaksasi
o Posisikan pasien pada posisi relaks yang nyaman
o Pilih pengaturan awal sensitivitas yang tinggi, agar setiap aktivitas listrik dapat
dideteksi
o Pasien diminta mereleksasikan otot target.
o Pada saat pasien telah lebih relaks, jarak antar elektroda ditambah dan
sensitivitas ditingkatkan, dengan demikian pasien perlu lebih merelaksasikan
lebih banyak otot
o Catat kemampuan otot relaksasi

154

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Pengukuran Kapasitas Bladder


1. Persiapan Pemeriksaan

Waktu Pemeriksaan:
w Untuk SCI: pemeriksaan ini dilakukan pada pasien yang telah lewat fase shock
w Sebaiknya pemeriksaan dilaksanakan pada malam hari dimana pasien dapat
relaks dengan baik tanpa terganggu oleh aktivitas / kegiatan dan suhu ruangan
tidak terlalu panas (sekitar 240C)
w Tidak dalam pengobatan dengan obat yang mempengaruhi fungsi bladder
(relaksan)

Peralatan yang diperlukan:


w

Gelas yang diberi tanda pada volume air 150 cc

w Nierbecken dan gelas ukur untuk mengukur volume urin. Pada pasien yang
belum mobilisasi atau tidak mampu bergerak dapat menggunakan diapers yang
telah ditimbang dalam kondisi kering.
w Set kateterisasi steril, kateter nelaton dan xylocain gel

Persiapan Pasien
w Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan
w Menjelaskan tahapan pemeriksaan
w Memintakan persetujuan secara tertulis (informed consent)

2. Prosedur Pemeriksaan

Pasien diminta untuk minum 150 cc per jam


Pada saat terjadi dribbling (mengompol), urin ditampung dalam niebecken,
kemudian volume urin dribble diukur. Pada pasien yang belum mobilisasi, urin
dribble yang keluar ditampung oleh diapers kemudian ditimbang kembali. Volume
urin drible = Berat (diapers basah-diapers kering) X 1 cc

Segera setelah dribbling terjadi, pasien diminta miksi spontan, volume urin yang
keluar diukur. Apabila miksi spontan tidak ada, lakukan kateterisasi dan ukur residu
urin.

Apabila 4 jam setelah minum pertama telah lewat, namun tidak terjadi dribbling
ataupun pasien merasakan desakan hebat untuk miksi, maka kateterisasi perlu
dilakukan tanpa menunggu lebih lanjut. Ukur volume urin.

3. Penilaian Kapasitas Bladder

Kapasitas Bladder = (Volume urin dribble + volume miksi spontan + volume residu urin) cc

155

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Voiding diary
Nama Pasien :
Tanggal :

Pukul

Minum/Cairan

Miksi Spontan

06.00 07.00
07.00 08.00
08.00 09.00
09.00 10.00
10.00 11.00
11.00 12.00
12.00 13.00
13.00 14.00
14.00 15.00
15.00 16.00
16.00 17.00
17.00 18.00
18.00 19.00
19.00 20.00
20.00 21.00
21.00 22.00
22.00 23.00
23.00 24.00
24.00 01.00
01.00 02.00
02.00 03.00
03.00 04.00
04.00 05.00
05.00 06.00
Kesimpulan :

156

Ngompol
(Dribling)

Katerisasi

Keterangan

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 5
__________________________________________________________________

Ice Water Test


Tujuan pemeriksaan Ice Water Test (IWT) adalah untuk menilai apakah fungsi otot
detrusor intak atau tidak, termasuk didalamnya fungsi Sacral Micturition Centre
Pemeriksaan IWT:
1. Peralatan:

Set sterile catheterization

Folley Catheter 12-14 F

Xylocain gel

Tip Catheter 50 cc

Aqua gelas yang disimpan dalam freezer agar menjadi es

2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

Memintakan persetujuan secara tertulis (informed consent)

Untuk SCI: pemeriksaan ini dilakukan pada pasien yang telah lewat fase shock

Sebaiknya pemeriksaan dilaksanakan saat pasien dapat relaks dengan baik

tanpa terganggu oleh aktivitas / kegiatan dan suhu ruangan tidak terlalu panas

(sekitar 240C)

Tidak dalam pengobatan dengan obat bladder relaksan

Obat emergensi bila terjadi autonomic dysreflexia

Pengukuran Kapasitas Bladder

3. Prosedur Pemeriksaan:

Kosongkan bladder dengan kateter

Ambil air dari es yang mencair (temperatur sekitar 40C) sebanyak 20-30% dari

volume bladder dengan tip catheter

Masukan air es tersebut kedalam bladder dengan kecepatan sekitar 200 cc/

menit, kemudian klem ujung kateter dan keluarkan dari bladder.

4. Penilaian hasil:

Positif kuat: kateter terdorong keluar sebelum dicabut atau air akan menyemprot

keluar dalam waktu 1 menit setelah dimasukkan

Positif lemah: air akan mengalir keluar dalam waktu 1 menit setelah dimasukkan

Negatif: setelah 1 menit air tidak keluar

5. Dokumentasikan dan simpulkan hasil asesmen.


6. Catatan:
Pemeriksaan ini dapat dilakukan tersendiri dengan metode sederhana, atau
bersamaan dengan pemeriksaaan urodinamik. Pada pemeriksaan urodinamik maka
reaksi dan tekanan dalam bladder saat dimasukkan stimulus dingin akan termonitor.

157

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 6
__________________________________________________________________

Pemeriksaan Urodinamik pada Neurogenic Bladder


Pemeriksaan urodinamik merupakan pemeriksaan fungsi traktus urinarius bagian bawah
yang paling objektif. Urodinamik video merupakan gold standard untuk pemeriksaan
urodinamik invasif pada pasien dengan NLUTD. Apabila pemeriksaan ini tidak tersedia,
maka harus dilakukan filling cystometri yang dilanjutkan dengan pressure flow study.
Persiapan Pemeriksaan:

Untuk SCI: pemeriksaan neuromuskuler lengkap, Asia Impairment Scale (AIS), reflex-

Voiding diary minimal 3 hari berturut-turut

Free uroflowmetry dan pencatatan residu urin sedikitnya 3 kali

Tidak dalam pengobatan dengan obat yang mempengaruhi fungsi lower urinary

Anocutaneal (ACR), reflex Bulbocarvenosus (BCR)

tract (LUT). Obat harus dihentikan minimal 48 jam sebelum pemeriksaan atau harus
dipertimbangkan dalam interpretasi hasil pemeriksaan.

Bladderdan Bowel harus dalam keadaan kosong. Untuk bowel perlu dipersiapkan
malam sebelum pemeriksaan terutama pada pasien SCI (neurogenic bowel)

Obat emergensi bila terjadi autonomic dysreflexia

Pemeriksaan:
1. Peralatan:
Urodymanic Machine
Set catheterization strile
Folley Catheter 12-14 F
Xylocain gel
Saline hangat
Catheter for UPP with 3 lumens 9F
Catheter for Cystometry 2 lumens 5F -6F with Tieman tip
Rectal catheter 9F
Pump tube set
Tube set for 3 external Pressure sensors
Pressure transducer
EMG electrode
Pump tube extension
Urodynamic pump tube
2. Persiapan Pasien:
Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan
Menjelaskan tahapan pemeriksaan
Memintakan persetujuan secara tertulis (informed consent)
3. Tes Uro-neurofisiologis spesifik
Tes ini disarankan sebagai bagian dari pemeriksaan neurologis pasien. Pemeriksaan
ini terdiri dari:
Elektromyografi otot dasar panggul, sfingter uretra dan/atau sfingter anal (dalam

158

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

konteks neurofisiologis).
Pemeriksaan konduksi saraf nervus pudendus
Pengukuran latensi refleks bulbocavernosus dan lengkung refleks anal,
Pemicuan refleks dari klitoris dan glans penis
Tes sensorik bladder dan uretra.
4. Jenis Prosedur Pemeriksaan

Filling Cystometry: Satu-satunya metode untuk kuantifikasi fungsi pengisian,


memiliki kegunaan yang terbatas sebagai prosedur tunggal. Tes ini lebih
bermakna jika digabungkan dengan urodinamik video. Pemeriksaan ini
diperlukan untuk mendokumentasikan status fungsi saluran kemih bagian
bawah selama fase pengisian. Bladder harus dalam keadaan kosong saat
permulaan pengisian. Kecepatan pengisian harus sesuai dengan kecepatan
fisiologi dengan menggunakan cairan saline hangat, karena pengisian yang
cepat dengan salin pada suhu ruangan bersifat provokatif. Kemungkinan
patologis yang ditemukan: Overaktivitas detrusor, compliance detrusor yang
rendah, bladder abnormal, inkotinensia, uretra inkompeten.

Detrusor leak point pressure: Pemeriksaan spesifik ini penting untuk


memperkirakan resiko kerusakan saluran kemih bagian atas atau kerusakan
sekunder bladder. DLPP >40 cmH2O akan berbahaya untuk saluran kemih bagian
atas. DLPP merupakan tes skrining, karena tidak memberikan gambaran durasi
tekanan tinggi ketika fase pengisian, yang dapat diperkirakan memiliki dampak
yang lebih besar pada saluran kemih bagian atas. DLPP yang tinggi memberikan
indikasi untuk pemeriksaan lebih lanjut dengan urodinamik video untuk
mendokumentasikan terjadinya refluks.

Pressure flow study: Pengukuran ini menggambarkan koordinasi antara


detrusor dan uretra atau dinding dasar panggul selama fase berkemih.
Pemeriksaan ini akan lebih bermakna lagi jika dikombinasikan dengan filling
cystometry dan urodinamik video. Dokumentasi fungsi saluran kemih bagian
bawah diperlukan saat fase berkemih. Patologis yang mungkin ditemukan:
Underactivity/acontractility detrusor, DSD, uretra yang tidak relaksasi, residu
urin. Sebagian besar tipe obstruksi yang disebabkan oleh NLUTD adalah karena
DSD, uretra yang tidak relaksasi, leher bladder yang tidak relaksasi. Analisis
pressure-flow terutama menilai jumlah obstruksi mekanis yang disebabkan oleh
kelainan mekanikal dan anatomis yang diturunkan serta memiliki manfaat yang
terbatas pada pasien dengan disfungsi saluran kemih bagian bawah neurogenik.

Elektromiografi: Untuk mencatat aktivitas sfingter ekstena uretra, otot lurik


periuretra, sfingter anal, atau otot lurik dasar panggul. Intepretasi yang benar
mungkin sulit dilakukan karena artefak yang ditimbulkan oleh penggunaan alat
lain. Pada urodinamik, tes ini berguna sebagai gambaran kasar kemampuan
pasien untuk mengontrol otot dasar panggul. Patologis yang mungkin
ditemukan: rekrutmen yang tidak cukup terhadap stimuli spesifik (pengisian
bladder, kontraksi hiperrefleksif, awal berkemih, batuk, Valsava, dll).

Video-Urodinamik: Kombinasi filling cystometry dan pressure flow study dengan


pencitraan adalah gold standard untuk pemeriksaan urodinamik pada NLUTD.
Patologis yang mungkin ditemukan: Semua yang disebutkan pada cystometri dan
pressure flow study, ditambah dengan patologi morfologis LUT dan saluran kemih
bagian atas.

159

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Asesmen
Neurogenic Bowel
Definisi
Asesmen disfungsi bowel neurogenik adalah penilaian terhadap gangguan kontrol
volunter untuk buang air besar, karena adanya kerusakan pada kontrol saraf autonomik
dan somatic, sehingga menimbulkan masalah fecal incontinence (FI) atau kesulitan
untuk mengeluarkan tinja ( DWE = Difficulty With Evacuation )

Tujuan

Mengetahui tipe gangguan defekasi

Membantu dalam menentukan bowel care yang efisien dan efektif

Mencegah komplikasi

Jenis Prosedur

Asesmen tanpa alat

w Pemeriksaan fisik

w Bowel diary

Asesmen dengan alat

w Anorectal manometry

Indikasi

Lesi nervus perifer , neuropathy

Lesi konus / Kauda

Lesi medula spinalis suprasacral infrapontin

Lesi serebral suprapontin (parkinson, alzheimer, stroke )

Cedera pada saat melahirkan

Anorectal trauma atau pasca bedah

Kontra Indikasi

160

Pasien dengan kesadaran menurun

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Pasien dengan gangguan berbahasa reseptif

Pasien dengan gangguan fungsi luhur/kognitif

Pasien tidak kooperatif

Efek Samping /Komplikasi Tindakan


Autonomic dysreflexia

Hemoroid

Nyeri

Luka daerah mukosa anus

Peresepan

Pasien tidak boleh dalam keadaan kondisi lelah

Pasien harus mampu memahami instruksi

Pemantauan hasil terapi dilakukan tergantung kondisi pasien

Prosedur /Tatalaksana
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda asesmen yang dipakai
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

Menjelaskan tahapan pemeriksaan

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka
1. Rodriguez G, King JC, Stiens SA. Neurogenic Bowel Dysfunction and Rehabilitation,
In Braddom RL: Physical Medicine and Rehabilitation. 4thEd. Philadelphia : Elsevier
Saunders, 2011 : 619
2. Linsenmayer T, StoneJ. Neurogenic Bowel and Bladder in Delisas Physical Medicine
And Rehabilitation 5th Edition.2010: 1345
3. Doughty DB. Urinary & Fecal Incontinence. Current Management Concepts. 3rd
edition. St. Louis, Mosby Elsevier, 2006

161

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Pemeriksaan untuk Neurogenic Bowel


Bahan dan Alat

Hand schooen

Gel

Reflex hammer

Pin Prick

Kapas

Anamnesis:

Riwayat defekasi: frekuensi, volume dan konsistensi feses, diet serat dan cairan,
merasa buang air besar tidak tuntas, kerasnya mengedan saat defekasi, dan gejala
lain seperti nyeri perut, kram atau gembung.

Riwayat rinci tentang program bowel pasien mencakup pengkajian cairan, diet,
aktivitas, medikasi dan aspek bowel care.

Riwayat teknik dan outcome bowel care, mencakup jadwal, metode inisiasi
(stimulasi kimia atau mekanik), teknik fasilitasi, lama waktu yang dibutuhkan, dan
karakteristik feses.

Adanya sensasi gastrointestinal atau nyeri, sensasi untuk defekasi, sensasi urgensi
dan kemampuan untuk menghindari inkontinens saat aktivitas valsava seperti
batuk, tertawa, bersin, dan lain-lain.

Pemeriksaan fisik:

Pemeriksaan fisik untuk menegakkan diagnosis:

w Penyakit saraf: cedera medulla spinalis, Parkinson, stroke

w Penyakit thyroid

Tanda malnutrisi, dehidrasi, penurunan berat badan, kulit pucat, membran mukosa

kering, turgor kulit yang buruk, hipotensi ortostatik dan takikardia.

Pemeriksaan Abdomen: inspeksi distensi, hernia, dan kelainan-kelainan lainnya,

perkusi ada atau tidaknya bising usus, dan palpasi masa dan tenderness

Pemeriksaan anorektal : inspeksi anus adanya celah orifisium, kontur anus-bokong,

refleks ano-kutan, integritas otot pelvic floor, tonus sphincter, kontraksi sphincter

volunter
Pemeriksaan Penunjang

162

Laboratorium: darah dan feses

Teknik invasif untuk mengukur motilitas traktus gastro intestinal :

w Manometri, mengukur aktivitas kontraktil (tekanan intra luminal)

w Barostat, mengukur tonus atau compliance

w Tensostat, mengukur tekanan dinding

w Elektromiografi, mengukur aktivitas mioelektrik

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Bowel Diary
Nama

: ......................................................................................................

Diagnosis : ......................................................................................................
Bulan

: ......................................................................................................

Tanggal

Waktu mulai

Tempat/
Posisi

Metoda

Waktu
selesai

Konsistensi
Feses

Keterangan

Kesimpulan : ......................................................................................................

163

BAB 1 ASESMEN KEDOKTERAN FISIK DAN REHABILITASI

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Anorectal Manometry
Anorectal Manometry merupakan alat ukur objektif dari sensasi anorektal,
rectoanal inhibitory reflex, tekanan yang ditimbulkan oleh sphincter complex dan
panjang kanal anal.
1. Persiapan Pemeriksaan

Peralatan yang diperlukan:

w Alat manometry computerized

w Anorectal manometry catheter

w Rectal balloon

Persiapan Pasien

w Menjelaskan kepada pasien tujuan pemeriksaan

w Menjelaskan tahapan pemeriksaan

w Memintakan persetujuan secara tertulis (informed consent)

2. Prosedur Pemeriksaan

Pasien diposisikan pada posisi yang nyaman

Masukkan catheter ke dalam rectum melalui anal kanal. Catheter ini berisi transduser

peka terhadap tekanan

Ujung akhir bagian rectal dari catheter dihubungkan dengan balon, yang diisi dengan

udara setelah catheter masuk melewati rectum.

Pasien diminta untuk memberitahu kapan mulai terasa rectum terisi, saat rectum

terasa penuh dan saat desakan kuat untuk defekasi, dan banyaknya volume udara

yang dimasukkan dicatat.

Kemudian balon dikempeskan secara perlahan-lahan.

Rektoanal inhibitory reflex dapat dihitung selama tes sensasi rectal, dimana tekanan

anal kanal saat isitirahat turun sebagai respons terhadap distensi rectal

Tekanan yang ditimbulkan oleh sphincter complex diukur saat pasien dalam kondisi

istirahat diminta untuk mengerutkan sphincter anal eksternal seperti seakan-akan

menahan defekasi atau saat mengedan (melakukan valsava maneuver)

Untuk menentukan panjang anal kanal, pertama-tama menentukan area dalam anal

kanal, dimana tekanan istirahatnya paling tinggi. Are tekanan tertinggi ini dihasilkan

oleh sphincter anal internal yang terletak pada anorectal junction. Jarak antara

anorectal junction sampai ke anus merupakan panjang anal kanal, umumnya sekitar

3 cm. Laki-laki lebih panjang daripada wanita.

3. Penilaian Fungsi Bowel


Pada keadaan relaks, tekanan istirahat merupakan tekanan tonus sphincter anal
internal sedangkan tekanan saat mengerutkan sphincter merupakan kemampuan
kontraktilitas dari sphincter anal eksternal dan otot dasar panggul. Tekanan yang
terjadi saat mengedan adalah kemampuan pasien untuk merelaksasi sphincter
anal eksternal dan otot-otot dasar panggul saat adanya dorongan ke bawah
untuk defekasi. Pada saat ini umumnya tekanan intrarectal meningkat dan secara
bersamaan tekanan anal kanal menurun.

164

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Nilai Fisiologis pemeriksaan manometry pada orang normal


Parameter

Nilai Normal

Anal Manometry
Tekanan saat istirahat

40-80 mmHg

Kontraksi volunteer maksimum

80-160 mmHg

Tekanan saat mengerutkan sphincter

40-80 mmHg (diatas tekanan saat istirahat)

Panjang anal kanal

Wanita: 2,0-3,5 cm
Pria

Reflex inhibisi anorectal

: 3,0-4,0 cm

Ada

Sensasi Rectal
Sensasi terisi awal

20-40 ml

Sensasi penuh

120-150 ml

Rectal compliance

16,82 ml/cm H2O

Catatan:
Nilai ini harus disetarakan dengan usia dan jenis kelamin karena kurangnya data
normative3

165

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

166

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

2
Prosedur Kedokteran Fisik
dan Rehabilitasi

167

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur Taping
Definisi
Taping adalah suatu metode terapi taping pada kulit dengan menggunakan suatu
elastic tape. Prinsip kerja dari taping adalah memberikan kesempatan tubuh kita untuk
memproses kesembuhan secara alamiah dengan cara meningkatkan fungsi sistim
neuromuskuloskeletal dan sirkulasi.

Tujuan
Terdapat 5 efek fisiologis dari taping yaitu: terhadap otot, sendi, fascia, sistim sirkulasi
atau limfatik, dan kulit. Taping dapat diberikan baik pada fase akut, sub akut maupun
kronik dan dapat digunakan sebagai terapi maupun pencegahan. Terdapat 4 fungsi
utama Taping yang telah diketahui, yaitu: (Lihat bagan 1)
1. Meningkatkan fungsi otot
Memperbaiki kontraksi otot atau meningkatkan kekuatan otot pada otot yang
lemah.
Memberi support pada otot agar tidak cepat lelah
Mengurangi spasme, spastisitas atau kontraksi otot yang berlebihan.
Melindungi otot terhadap kemungkinan suatu trauma.
Meningkatkan LGS.
Mengurangi dan menghilangkan nyeri.
2. Menghilangkan kongesti dan memperbaiki sistim limfatik
Memperbaiki sistim sirkulasi dan limfatik tubuh.
Mengurangi panas berlebihan dan substansi kimia berlebihan dari hasil proses
metabolisme tubuh pada jaringan.
Mengurangi peradangan.
Mengurangi nyeri dan perasaan tidak nyaman pada kulit dan otot.
3. Mengaktifasi sistim analgesik endogen
Mengaktifasi sistim inhibisi spinal
Mengaktifasi sistim inhibisi saraf perifer atau descending inhibitory system.

168

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

4. Memperbaiki masalah sendi


Memperbaiki kesegarisan sendi yang disebabkan oleh spasme atau
pemendekan otot.
Memperbaiki tonus otot dan abnormalitas fasia pada sendi.
Memperbaiki LGS dan mengurangi nyeri sendi.

Indikasi

Otot yang memendek, spasme atau kram.

Kelemahan otot, drop foot, trendelenburg gait.

Muscle imbalance.

Hypertropic scar, gangguan LGS karena soft tissues adhesion.

Instabilitas sendi, ligament laxity.

Tendinitis.

Problem postural : skoliosis, kyphosis, hyperlordosis.

Edema, limfedema.

Kontra indikasi:
Kontra indikasi absolut:

Tape dipasang pada daerah abdomen wanita hamil.

Infeksi kulit yang sedang aktif atau selulitis.

Luka terbuka.

Deep vein thrombosis (DVT).

Kontra indikasi relatif:


Diabetes mellitus.

Penyakit ginjal.

CAD atau ada bruits di arteri karotis.

Kulit yang rapuh atau sedang dalam masa penyembuhan jaringan kulit.

Efek Samping/Komplikasi
Tidak ada komplikasi yang membahayakan akibat penggunaan taping, komplikasi yang
mungkin terjadi dapat berupa kemerahan dan gatal pada kulit karena reaksi alergi
(bila ini terjadi, segera lepas tape, biasanya dalam waktu sehari alergi akan hilang dan
bila alergi semakin hebat dapat diberikan anti histamin oral atau topikal), dapat juga
terasa semakin nyeri terutama bila teknik pemakaiannya salah dan salah asesmen atau
diagnosis awalnya.

Prosedur
1. Persiapan peralatan: sesuai dengan jenis prosedur yang akan dilakukan

Kinesio Tex Gold dengan lebar standar 5 cm.

Gunting yang tajam.

Kapas dan alkohol 70% untuk membersihkan daerah yang akan diterapi.

2. Persiapan Pasien

Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

Menjelaskan tahapan tindakan

Menjelaskan efek samping dari tindakan.

Gambar:
Kinesio Tex Gold dengan
lebar standar 5 cm.

169

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

3. Pelaksanaan tindakan
Yang harus diperhatikan untuk mendapatkan teknik yang benar dan sesuai dalam
penggunaan Kinesio Tape adalah:
a. Jenis tape standar yang dipergunakan ( tape standar yang direkomendasi adalah
kinesio tex gold), cara melepas tape, besarnya tarikan atau tegangan tape yang
diaplikasikan (tanpa tarikan atau paper off 10-15%, ringan 15-25%, sedang 2550%, berat 50-75% dan penuh 75-100%, persen disini adalah besarnya tarikan dari
kondisi tape tidak ditarik, kedua ujung tape tidak boleh ditarik ), besarnya tarikan
ini disesuaikan dengan tujuan terapi apa yang hendak kita capai (untuk inhibisi otot
yang tegang dan kondisi akut kita gunakan tegangan ringan, untuk memfasilitasi
otot yang lemah dan kondisi kronik kita gunakan tegangan sedang, untuk koreksi
mekanik kita gunakan tegangan berat, untuk koreksi fascia kita gunakan tegangan
sedang, untuk koreksi tendon atau ligamen kita gunakan tegangan berat atau
penuh, untuk koreksi fungsional kita gunakan tegangan penuh, untuk koreksi
limfatik kita gunakan tanpa tarikan), bentuk tape (lihat gambar 1) yang disesuaikan
dengan area yang akan diterapi (bentuk I, Y, X, jaring, kipas atau donat), arah tarikan
tape (untuk inhibisi otot yang tegang dan kondisi akut arah tarikan dari distal ke
proksimal atau dari insersi ke origo, sebaliknya untuk fasilitasi otot yang lemah dan
kondisi kronik arah tarikan dari proksimal ke distal atau dari origo ke insersi), setelah
tape menempel harus digosok untuk mengaktifkan daya lekat tape.

b. Persiapan pasien yang baik, terutama harus melihat ada tidaknya kontraindikasi dan
kondisi kulit atau area yang akan diterapi, kulit harus dalam keadaan bersih, tidak
berminyak akibat bekas pemakaian krim atau kosmetik yang akan mengurangi daya
rekat tape dan efektifitas tape.
c. Daerah yang akan diberikan tape harus dalam keadaan teregang penuh dan sendi
harus digerakkan dengan LGS penuh.
d. Tujuan penggunaan Kinesio Taping, secara garis besar dibagi dua yaitu untuk otot
(menginhibisi otot yang tegang atau memfasilitasi otot yang lemah) dan untuk
koreksi (koreksi mekanik, koreksi fascia, koreksi tendon, koreksi ligamen, koreksi
fungsional atau koreksi limfatik ).
Prosedur pelaksanaan:
a. Tentukan asesmen atau diagnosis awal berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik
atau pemeriksaan penunjang lainnya yang sesuai. Jangan lupa menanyakan status
alergi penderita.
b. Periksa daerah yang akan diberikan tape kemudian bersihkan daerah yang akan
diberikan tape dari minyak atau kotoran yang akan menurunkan daya lekat tape, bila
penderita mempunyai rambut yang banyak pada daerah yang akan diberikan tape
maka dapat dilakukan pencukuran terlebih dahulu.

170

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

c. Pasang tape dengan teknik yang disesuaikan indikasi atau tujuan pemasangan tape.
(lihat Lampiran)
d. Lakukan reasesmen setelah pemasangan tape dengan melihat bentuk, tekanan
dan daya rekat tape setelah dipasang, tanyakan keluhan penderita setelah tape
terpasang, bila terdapat reaksi alergi maka tape dapat dilepas, periksa kembali
kelainan yang didapat pada saat awal pemeriksaan.
e. Berikan edukasi kepada penderita tentang perawatan tape di rumah ; boleh mandi
atau kena air, jangan mengeringkan tape dengan hair dryer, biarkan kering sendiri,
jangan menggunting atau menarik tape yang akan lepas, bila tape sudah lepas
sebagian, segera kontrol ke dokter yang memasangnya, jangan menggunakan krim
atau kosmetik di atas tape, pada saat mandi jangan menggosok tape terlalu keras.
f. Seluruh prosedur di atas dilakukan baik pada saat awal pertama kali penderita
datang maupun setiap kali datang berobat.
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil tindakan
Hasil yang dapat dinilai dari pemakaian Kinesio Taping : 2,3,4

Derajat nyeri.

Fleksibilitas dan ekstensibilitas sendi.

Kekuatan otot.

LGS.

Stabilitas sendi.

Hilangnya peradangan atau bengkak.

Fungsi berjalan.

Keseimbangan dan koordinasi.

Daftar Pustaka
1. Kase K, Wallis J, Kase T. Clinical Therapeutic Applications of The Kinesio Taping
Method. 2nd ed.Tokyo:Ken Ikai Co.Ltd; 2003.p19-39.
2. Kase K. Illustrated Kinesio Taping. 4th ed. Tokyo:Ken Ikai Co.Ltd; 2003.p6-12.
3. Kinesio Taping Association International, KT1&2 Workbook. 2008.p14-180.
4. Kase K, Stockheimer KR. Kinesio Taping for Lymphoedema and Chronic Swelling.
Tokyo:Ken Ikai Co. Ltd;2006.p30-72.

171

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Kinesio Taping Untuk Otot


1. Untuk Inhibisi otot yang tegang, spasme atau memendek (Lihat gambar 2)

Bentuk potongan tape I atau Y.

Besar tarikan tape ringan atau 15-25%.

Arah tarikan tape dari distal ke proksimal atau dari insersi ke origo, ujung
proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.

Area yang diterapi pada saat menempelkan tempat fiksasi awal tape atau yang
disebut anchor harus dalam posisi netral kemudian dalam keadaan teregang
penuh saat menempelkan tape.

Gambar 2.
Kinesio taping bentuk I
untuk inhibisi otot dimana
arah tarikan tape dari
insersi ke origo.2

2. Untuk fasilitasi otot yang lemah (Lihat gambar 3)


Bentuk potongan tape I atau Y.
Besar tarikan tape sedang atau 25-50%.
Arah tarikan tape dari proksimal ke distal atau dari origo ke insersi, ujung
proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.
Area yang diterapi pada saat menempelkan tempat fiksasi awal tape atau yang
disebut anchor harus dalam posisi netral kemudian dalam keadaan teregang
penuh saat menempelkan tape.

Lampiran 2
__________________________________________________________________
Gambar 3. Kinesio
taping bentuk I
untuk fasilitasi otot
dimana arah tarikan
tape dari origo ke
insersi.2
Gambar 4. Koreksi
mekanik dengan bentuk
tape Y (a. tegangan pada
buntut, b. tegangan pada
dasar, dan c. tegangan
pada tape)
a.

b.

172

Kinesio Taping Untuk Koreksi


1. Koreksi mekanik (Lihat gambar 4)

Bentuk potongan tape I atau Y.

Besar tarikan tape berat atau 50-75%.

Teknik pemasangan tape Y dengan tegangan pada buntut atau tegangan pada
dasar, tape I dengan tegangan pada 1/3 tengah, ujung proksimal dan distal tape
tidak boleh ditarik.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

c.

2. Koreksi fascia (Lihat gambar 5)


Bentuk potongan tape Y.

Besar tarikan tape sedang atau 25-50%.

Teknik pemasangan tape osilasi dari tepi ke tepi atau panjang dan pendek,

tegangan dapat pada dasar atau pada buntut, ujung proksimal dan distal tape

tidak boleh ditarik.

Fascia yang akan dikoreksi berada di bawah tegangan pada tape bisa pada

buntut atau pada dasar tergantung luas fascia dan bentuk fascia yang akan

dikoreksi.

Gambar 5. Koreksi fascia


dengan bentuk tape Y
tegangan pada dasar.2
3. Koreksi space (Lihat gambar 6)

Bentuk potongan tape I, donut hole, atau web cut.

Besar tarikan tape sedang atau 25-50% pada pertengahan dasar untuk tape I

Bentuk potongan tape Y dengan tegangan pada buntut seperti pada koreksi

dan pada 1/3 tengah pada tape donut hole dan web cut.
fascia juga dapat digunakan untuk koreksi space.

Gambar 6. Koreksi space


(a. bentuk tape I dengan
tegangan pada bagian
tengah, b. bentuk tape
donnut hole dengan
tegangan pada bagian
tengah)2

173

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

4. Koreksi tendon (Lihat gambar 7)


Bentuk potongan tape I

Besar tarikan tape berat atau 50-75%.

Ujung proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.

Posisikan tendon dalam keadaan teregang penuh.

Gambar 7.
Koreksi tendon achilles.2

5. Koreksi ligamen (Lihat gambar 8)


Bentuk potongan tape I dengan panjang yang disesuaikan panjang ligamen.

Besar tarikan tape penuh atau 75-100%.

Ligamen yang akan dikoreksi berada di bawah tape.

Ujung proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.

Gambar 8.
Koreksi ligamen MCL.2

6. Koreksi fungsional (Lihat gambar 9)


Bentuk potongan tape I, panjang tape adalah disesuaikan dengan sendi yang
akan kita koreksi, minimal 4 inci di atas dan di bawah sendi yang akan dikoreksi.
Besar tarikan tape berat atau 50-75%.
Tape dipasang dalam keadaan posisi netral kemudian digerakkan dengan LGS
penuh sesuai dengan arah yang kita harapkan, misalnya kita akan membantu
dorsofleksi kaki, maka setelah ujung tape pada bagian distal kaki kita tempel,
posisikan kaki pada keadaan dorsofleksi penuh kemudian kita tarik tape untuk
menempelkan ujung proksimal tape, setelah ujung proksimal tape kita tempel,
kita posisikan kaki pada posisi plantar fleksi sambil merekatkan tape, hal ini
sebaliknya jika kita akan membantu plantar fleksi.
Ujung proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.

174

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gambar 9.
Koreksi fungsional untuk
membantu dorsofleksi
kaki. 2

7. Koreksi limfatik 4 (Lihat gambar 10)


Bentuk potongan tape jaring.

Besar tarikan tape ringan atau 15-25%.

Arah tarikan tape menyesuaikan aliran limfatik daerah yang diterapi, anchor

pada daerah proksimal area yang tidak bengkak dan jaring jaring mengelilingi

daerah yang bengkak.

Ujung proksimal dan distal tape tidak boleh ditarik.


Gambar 10.
Koreksi limfatik pada
tungkai bawah. 2

175

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur
Dry Needling
Definisi
Dry needling adalah prosedur atau tindakan rehabilitasi medik untuk deaktifasi dan
desensitisasi dari trigger point dengan cara berulang-ulang menusukan atau memutar
jarum .

Tujuan
Untuk mengurangi nyeri secara mekanik dengan memecah nodul fibrotic yang
menekan ujung saraf.

Indikasi

Myofascial trigger point syndrome (MTPS)

Kontra Indikasi

Kelainan perdarahan (koagulopati, trombositopenia)

Dalam terapi antikoagulan

Infeksi lokal

Imunosupresan

Gangguan psikiatri (ansietas, paranoid, schizophrenia)

Pasien yang tidak kooperatif, rasa takut

Efek samping / Komplikasi Tindakan

176

Post injection soreness

Reaksi vasovagal

Perdarahan

Infeksi

Shock anaphilaksis / Neurogenic shock

Pneumothoraks

Syncope

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Bahan dan Alat


Lidocaine 1% atau Procain 0,5%

Hydrocortisone acetate 25 mg/ml

Isotonic saline solution (NaCl 0,9%)

Disposable syringe 1ml atau 3ml dengan jarum 25G

Disposable needle dengan jarum 25G, 27G atau menggunakan jarum akupuntur

Povidone iodine

Alcohol swab

Gaas steril

Plester

Sarung tangan (sebaiknya steril)

Prosedur
1. Persiapan peralatan
2. Persiapan Pasien
Menjelaskan kepada pasien dan keluarga tentang tujuan, manfaat serta efek
samping tindakan dry needling
Menjelaskan tahapan tindakan penyuntikan dan otot yang akan disuntik
Meminta pasien / keluarga menanda tangani pernyataan persetujuan tindakan
medik
Pemeriksaan tanda vital dan status generalis
3. Pelaksanaan tindakan
Posisikan pasien sesuai dengan otot yang akan dilakukan dry needling, bantu
dengan memberikan penyanggah atau bantalan agar pasien rileks dan otot
tidak tegang.
Identifikasi trigger point, nodul atau taut band dan beri tanda dengan tepat.
(trigger point dapat ditentukan dengan alat dolorimeter atau algometer).
Sterilkan kulit lokasi injeksi mula-mula dengan povidone iodine, kemudian
dengan cairan alcohol setiap kali minimal 3 kali usapan
Untuk trigger point yang superficial dapat menggunakan jarum 27G, sedangkan
untuk otot yang lebih dalam dapat menggunakan jarum 25G. Jarum tidak boleh
ditusukkan sampai habis.
Jepit kulit bagian atas trigger point, taut band atau nodul diantara ibu jari dan
jari telunjuk atau antara jari telunjuk dan jari tengah. Jepitan jari mengisolasi
nodul atau taut band agar tidak bergeser dari jalur jarum.
Jarum ditusukkan kurang lebih 1 sampai 1,5 cm dari posisi trigger point untuk
memfasilitasi arah jarum ke dalam trigger point dengan sudut 30o
Gunakan tehnik fast-in fast-out untuk memicu LTR (Localized Twitch Reaction).
Kedutan lokal ini bertujuan untuk memperkirakan efektivitas dari tindakan.
Setelah menusuk trigger point, pastikan jarum tidak menusuk lumen pembuluh
darah.
Lakukan penusukan jarum berulang-ulang sekitar nodul tanpa menarik jarum
ke luar., Apabila tindakan dry needling ingin ditambahkan dengan menyuntikan
obat anastesi lokal atau obat lainnya, maka suntikan tersebut dapat segera
dilakukan setelah tindakan menghancurkan nodul
Tindakan dry needling dapat dilanjutkan ke nodul atau taut band yang lain.
Setelah selesai, lakukan peregangan penuh secara aktif pada otot-otot yang
diinjeksi.

177

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

4. Dokumentasi

Indikasi medik

Otot-otot yang diterapi dengan dry needling

Penggunaan lokal anaestesi

Catat bila ada penyulit atau komplikasi

Evaluasi

Nyeri berkurang

Taut band dan nodul menghilang

Spasme otot berkurang

Aktivitas fungsional meningkat

Untuk nyeri akut, dry needling dapat dilakukan 2-3 kali per minggu (dengan penusukan
pada tempat yang berbeda). Pada fase subakut dapat dilakukan 1 kali per minggu atau
per 2 minggu.

Daftar Pustaka

Lavelle ED, Lavelle W, Smith HS. Myofascial Trigger Points. Journal of Anesthesiology

Tan JC. Practical Manual of Physical Medicine and Rehabilitation. Mosby, 1998: 412-

Travell JG, Simons DG. Myofascial Pain and Dysfunction. The Trigger Point Manual.

Clin 25 (2007): 841-851


13
Baltimore, William & Wilkins, 1983: 60-61, 83-84

Gambar 1.
Gambaran cross-sectional
yang menunjukkan palpasi
taut band (black ring)
dan trigger pointnya (titik
merah) yang hanya bisa
diakses dari satu arah,
seperti pada infraspinatus.
A, Kulit didorong ke satu
sisi untuk memulai palpasi.
B, ujung jari bergeser
searah dengan derat otot
untuk merasakan tekstur
taut band dibawahnya
yang menyerupai
gumpalan. C, otot didorong
ke sisi yang berlawanan
saat selesai palpasi.

178

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gambar 2.
Gambaran cross-sectional
yang menunjukkan palpasi
jepitan taut band (black
ring) dan trigger pointnya
(titik merah). Palpasi
jepitan digunakan pada
otot yang dapat diangkat
diantara jari-jari, seperti
sternoclidomastoid,
pectoralis major, dan
latissimus dorsi. A, serabut
otot dijepit dengan ibu
jari dan jari-jari lain. B,
taut band yang keras
akan terasa dengan jelas
saat jari-jari melewatinya.
Perubahan sudut
phalang distal membuat
membentuk gerakan
maju mundur yang akan
memperjelas detail taut
band. C, ujung taut band
dapat ditentukan dengan
jelas saat terlepas dari
antara jari-jari, biasanya
disertai dengan respon
kedutan local.

Gambar 3.
Gambar cross-sectional palpasi untuk melokalisasi taut band dan menfiksasi trigger
point untuk injeksi. A dan B, menggunakan tekanan bergantian antara 2 jari untuk
mengkonfirmasi lokasi taut band. C, memposisikan taut band di pertengahan antara dua
jari untuk injeksi trigger point yang terdapat di dalam taut band.

179

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur
Spray and Strech
Definisi
Spray dan Stretch adalah suatu prosedur tindakan rehabilitasi medik yang digunakan
untuk mengatasi nyeri akibat spasme otot dan atau trigger point (TP) yang aktif. Yang
dimaksud dengan trigger point adalah area sensitif pada otot, fascia, tendon, ligament,
periosteum atau pericapsular, yang pada saat aktif menyebarkan nyeri pada area
tertentu lainnya atau area nyeri rujukan.

Tujuan
Spray and stretch terapi bertujuan untuk mencapai relaksasi dari otot yang spasme
atau area trigger point melalui efek dingin dari vapocoolant yang secara tidak langsung
menghambat nyeri dan reflex regang spinal, yang secara reflektif merelaksasi otot dan
memudahkan dilakukannya terapi peregangan.

Indikasi

Spasme otot

Tender spot area

Myofascial trigger point syndrome (MTPS)

Fibromyalgia

Kontra Indikasi

Penderita dalam keadaan tidak sadar

Adanya luka dikulit / infeksi

Adanya oedema

Dugaan fraktur, dislokasi sendi

Efek Samping/Komplikasi

180

Dapat terjadi patah tulang

Dapat terjadi dislokasi sendi

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Bahan dan Alat


Vapocoolant spray yang digunakan:

Aethylchlorida

Fluorimethan
Fluorimethan lebih aman karena tidak mudah terbakar, tidak mudah meledak dan

secara kimia stabil, tidak beracun dan tidak mengiritasi kulit

Prosedur Tindakan
1. Persiapan peralatan
2. Persiapan Pasien

Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

Menjelaskan tahapan tindakan

Menjelaskan efek samping dan komplikasi dari tindakan

Pasien tidak boleh merasa terlalu dingin, bagian yang tidak diterapi diselimuti

atau sebelumnya diberi kompres panas.

Pastikan pasien tidak dalam keadaan lapar atau hipoglikaemi

Periksa adakah keterbatasan gerak dan aktivitas yang terganggu

3. Pelaksanaan tindakan

Pasien di posisikan pada posisi nyaman dan relaks

Penentuan otot-otot yang spasme atau otot dimana terdapat trigger points yang

aktif dan otot nyeri rujukan

Fiksasi salah satu ujung otot sehingga tekanan dapat dilakukan pada ujung otot

yang lain, agar dapat diregang secara pasif.

Lindungi area mata bila menyemprot di daerah wajah

Pegang vapocoolant spray setinggi 45 cm dari kulit, arahkan semprotan dengan

Vapocoolant spray di semprotkan parallel satu arah dengan serabut otot,

dengan kecepatan semprotan sekitar 10 cm per detik. Bersamaan dengan

menyemprot vapocoolant lakukan peregangan secara pasif selama 30 detik

perlahan-lahan dengan tekanan tetap. Semprotan harus diberikan dimulai dari

tempat perlekatan otot diatas trigger points dan melewati reference zone.

Kemudian hangatkan kulit dengan hot moist pack untuk beberapa menit, diikuti

membentuk sudut tajam 300dengan permukaan kulit.

oleh latihan peregangan sendi secara aktif dan perlahan-lahan oleh pasien

sampai mencapai lingkup gerak sendi penuh. Peregangan otot sebaiknya dilakukan

bersamaan dengan ekspirasi pernafasan

Proses ini dapat diulang sampai 5 kali.

Bila kulit sudah kembali hangat, prosedur spray and stretch dapat kembali diulang.

4. Mendokumentasikan hasil tindakan

Penilaian

Berkurangnya nyeri, dan spasme otot

Hilangnya nodul dan taut band area trigger

Daftar Pustaka
1. Tan JC. Practical Manual of Physical Medicine and Rehabilitation. Mosby, 1998: 412-22
2. Travell JG, Simons DG. Myofascial Pain and Dysfunction. The Trigger Point Manual.

Baltimore, William & Wilkins, 1983

181

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area kepala dan leher

182

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area kepala dan leher

183

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area batang tubuh

184

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area ekstremitas atas

185

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area ekstremitas atas

186

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area ekstremitas bawah

187

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Tehnik Spray and Stretch pada area ekstremitas bawah

188

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur
Injeksi Muskuloskeletal
Definisi:
Injeksi muskuloskeletal merupakan salah satu tindakan dalam tata laksana
komprehensif nyeri dan inflamasi pada sistem muskuloskeletal dalam konteks
kedokteran fisik dan rehabilitasi.

Tujuan:

Mengurangi inflamasi muskuloskeletal sehingga memperbaiki fungsi gerak dan

mengoptimalkan latihan dan tindakan terapi fisik.

Menggurangi, menghilangkan rasa nyeri akut atau kronik

Jenis Prosedur

Tendinitis Bicipitalis

Tendinitis otot gelang bahu (Rotator Cuff tendinitis)

Epikondilitis lateral atau Tennis Elbow

Epikondilitis Medial atau Golfer Elbow

Bursitis olecranon.

Tenosinovitis De Quervain

Arthritis sendi carpometacarpal I

Trigger finger

Indikasi

Inflamasi pada sistem musculoskeletal (tendon, bursa, dan sendi)

Kontra Indikasi

Adanya infeksi kulit pada sekitar tempat injeksi

Gangguan koagulasi atau kecenderungan perdarahan

Diabetes mellitus yang tidak terkontrol

189

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Efek Samping/Komplikasi

Rupture tendon

Nyeri

Infeksi

Atrofi jaringan lunak

Depigmentasi (akan hilang dalam waktu 6-12 bulan)

Alergi

Peresepan

Triamcinolone acetonide 20 mg, methylprednisolone 40 mg atau hydrocortisone

acetate 20 mg

Lidocain 1% 4ml

Bahan dan Alat


-

Jarum & Spuit Disposible

Sarung tangan

Alkohol & Betadine

Lidokain

Steroid

USG musculoskeletal

Prosedur
- Manual

1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda tindakan yang dipakai

2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

Menjelaskan tahapan tindakan

Menjelaskan efek samping tindakan

3. Pelaksanaan tindakan

4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil tindakan.

Ultrasound Guided

1. Persiapan peralatan: USG musculoskeletal dan sesuai dengan metoda

tindakan yang dipakai

2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

Menjelaskan tahapan tindakan

Menjelaskan efek samping tindakan

3. Pelaksanaan tindakan

4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil tindakan.

Daftar Pustaka
1. Arnold W, Fullerton DSP, Holder S, May CS. Viscosupplementation: Managed care
issued for osteoarthritis of the knee. J Manag Care Pharm 2007; 13(4)(suppl): S3-S19.
2. Buckwalter JA, Einhorn TA, Mandelbaum BR, Stoller DW. OA today and tomorrow:
Maintaining function with early intervention. Available et url: http://www.medscape.
org/viewarticle/436984. Cited at: 17 June 2011

190

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

3. Silver T. Joint and soft tissue injection. 4th ed. Oxford: Radcliffe Publishing ltd 2007:
71-76.
4. Wen DY. Intra-articular Hyaluronic Acid injections for knee Osteoarthritis. Am Fam
Physician 2000; 62: 565-70, 572
5. Marshall. KW. Opposing views in the treatment of OA of the knee: The Case
for aggressive viscosupplementation in the treatment of knee OA. Medcape
Orthopaedic Education. Available at url: http://www.medscape.org/
viewarticle/416506_4. Cited at: 17 June 2011
6. Spitzer AI, Arnold W. Viscosupplementation for Osteoarthritis of the knee: Strategies
to improve patient outcomes. Medcape Orthopaedic Education. Available at url:
http://www.medscape.org/viewarticle/581361. Cited at: 17 June 2011.
7. Zuber TJ. Knee joint aspiration and injection. Am Fam Physician 2002;66:1497500,1503-4,1507,1511-2
8. Wittich CM, Ficalora RD, Beckman TJ. Musculoskeletal injection. Mayo Clin Proc 2009;
84 (9): 831-837.
9. Cardone DA, Tallia AF. Diagnostic and therapeutic injection of the hip and knee. Am
Fam Physician 2003;67:2147-52.
10. Saunders S, Longtworth S. Injection techniques in orthopaedic and sport medicine.
3rd ed. London: Elsevier Churchill Livingstone, 2006: 102-103.
11. Jackson DW, Evans NA, Thomas BM. Accuracy of needle placement into the intraarticular space of the knee. JBJS 2002; 84:1522-1527
12. Chaves-Chiang et al. The highly accurate anteriolateral portal for injecting the
knee. Sport Medicine, Arthroscopy, Rehabilitation, Therapy & Technology 2011,
3: 6 . Cuccurullo J. S, Brown D, Petagna Platt H, Strax T E.Musculoskeletal injection
skills competency in physical medicine and rehabilitation residents : A method for
development and asseeement.Am J Phys.Med .Rehabil 2004; 83:479-485.
13. Anderson BC. Guide to arthrocentesis and soft tissue injection. Elsevier Saunders,

2005.

14. George LV, Han KJ. Gillian HA, Dana J. Fams musculoskeletal examination and joint
injection techniques. Mosby, 2010.
15. Sauders S, GordonC. Injection Techniques in orthopedic and sport medicine.WB
Saunders, 2005.
16. Waldman. Atlas of Pain management injection techniques,2nd ed. WB Saunders,
2007.
17. Nicholas WE, James RN. Injection procedures in physical medicine and rehabilitation.
Ed: DeLisa JA. Lippicott William & Wilkins, 2010.
18. Gerard VP, Wiliam G. Injection of peripheral joint, bursa, tendon sheaths and tendon
insertions. In: PM&R Secret 3rd ed. Mosby, 2008.
19. Cuccurullo JS. Physical medicine and rehabilitation board review. Demos medical
publishing.
20. Gross JM, Fetto J, Rosen E. Musculoskeletal examination 3rd ed. Willey Blackwell,
2009.

191

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Tendinitis Bicipitalis


Merupakan inflamasi tendon bicep longus akibat friksi mekanik dan iritasi tendon
saat bergerak pada bicipital groove anterior humerus. Aktivitas mengangkat lengan
membuat perubahan spectrum patologis termasuk diantaranya inflamasi, rupture
mikro, inflamasi kronis, perubahan degenerasi mucoid dan rupture tendon. Faktor
resiko terjadinya rupture tendon yaitu perubahan degenerasi mucoid. Cedera saat
mengangkat beban berat, usia lebih dari 62 tahun serta riwayat tendinitis berulang.
Gejala nyeri pada bahu anterior, saat fleksi bahu dan aktivitas mengangkat yang
melibatkan fleksi siku, bertambah saat aktivitas, masih merasakan nyeri saat istirahat
malam hari. Sering disertai tendinitis supraspinatus atau impingement syndrome.
Mengeluhkan sensasi seperti dicubit di sisi lateral lengan atas saat mengangkat tangan.
Pemerikasaan fisik speed test dan yeargason test dan test untuk memastikan adanya
impingement supraspinatus.
Peresepan
Triamcinolon 40 mg dalam 1-2 ml lidocain 0,5% dengan jarum 1,5 inch 25G.
Tehnik

Posisikan lengan pada supinasi, bahu rotasi eksternal 45 derajat.

Di sisi lateral procesus coracoids terdapat tuberositas minor, kemudian cari insersi

tendon bicipital pada alur bicipital.

Tusukkan jarum sampai menyentuh periosteum, tarik sedikit, kemudian injeksikan,

jangan sampai ada tahanan. Hindari injeksi pada tendon.

Jangan lakukan aktivitas mengangkat tangan sampai 3 hari pertama pasca injeksi.

Hindarkan atau batasi gerakan mengangkat beban dan mengangkat tangan keatas

192

kepala jika masih sakit. Latihan beban pendulum dimulai hari ke 4.

Injeksi dapat diulang 6 minggu kemudian jika perbaikan hanya 50%.

Pasien dapat kembali ke aktivitas biasa atau olah raga jika tonus otot sudah normal.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Tendinitis Rotator Cuff


Di awali dengan mikrotrauma pada muskulotendinous bahu (otot supraspinatus dan
infraspinatus), Predisposisi adalah gerakan yang berulang yang meliputi gerakan
mengangkat tangan, menarik, mendorong, mengangkat dengan lengan terlalu
teregang. Hal ini akan menekan dan mengiritasi tendon (subacromial impingement).
Gejala yang ditemukan adalah tidak dapat fleksi dan rotasi eksternal jika terjadi
tendinitis infraspinatus, keterbatasan abduksi jika tendinitis supraspinatus.
Pemeriksaan fisik meliputi test drop arm positif untuk rotator cuff tear komplit, tes Jobe
untuk supraspinatus, tes Horn blower untuk otot infraspinatus, tes Neer and Hawkin
untuk shoulder impingement syndrome (tendon supraspinatus dengan coracoacromial
ligament), tes Gerber subcoracoid untuk impingement test( antara rotator cuff dengan
processus coracoid).
Peresepan
20 mg triamcinolone dan 1% lidocain dalam 4 cc dengan syringe 5 ml jarum 1,5 inchi
21G
Teknik

Cari sisi lateral acromion pada titik tengah dan tusukkan jarum sedalam 1 inci,

berjalan paralel dengan sudut acromion kearah bursa subacromion.

Jika dijumpai halangan saat jarum masuk tarik sedikit hindari periosteal ataupun

tendon.

Jangan melakukan gerakan mengangkat, mendorong, menarik dan memberi

tekanan langsung pada bahu untuk 3 hari pasca injeksi. Latihan peregangan

pendulum dimulai hari ke 4.

Gerakan mengangkat dapat dimulai saat sakit berkurang. Latihan atau aktivitas

biasa dapat dilakukan sampai tonus membaik 75%

193

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Epikondilitis Lateralis (Tennis Elbow)


Merupakan cedera tendon extensor (biasanya Extensor carpi radialis brevis), akibat
gerakan menggenggam yang berlebihan dan berulang seperti mengangkat, memaku,
memeras sehingga menyebabkan robekan mikro. Inflamasi sekunder dapat menjadi
kronis karena pengunaan terus menerus. Pemeriksaan dengan tennis elbow test.
Peresepan
Triamcinolone 10 mg, dalam 0,75 ml lidocaine 2% jarum 25 G.0,5 inchi
Tehnik

Pasien duduk dengan siku disangga pada sudut yang tepat dan lengan bawah
dalam posisi supinasi (fleksi siku 90 derajat)

Temukan facet sebelah anterior pada epicondyle lateral, tetapkan area nyeri,
Tusukkan jarum sejajar dengan cubital crease tegak lurus terhadap facet sampai
menuju tulang, tarik sedikit, masukkan cairan kedalam tendon tersebut (injeksikan).
Jangan di injeksi jika ada halangan.

Istirahat 10 hari pasca injeksi, jika ingin mengangkat beban sebaiknya dalam posisi
lengan supinasi, sehingga yang bekerja adalah otot fleksor.

Setelah 1 minggu dapat dimulai latihan peregangan otot ekstensor. Latihan


penguatan otot dimulai jika tidak nyeri saat ekstensi .

Ultrasound guided

194

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Epikondilitis Medialis (Golfer Elbow)


Merupakan cedera tendon fleksor terutama tendon fleksor carpi radialis brevis karena
penggunaan berlebihan seperti gerakan memeras, mengangkat, memukul serta
aktivitas olahraga. Pada pemeriksaan fisik didapatkan nyeri pada medial siku, nyeri pada
gerakan resistif fleksi pergelangan tangan dan pronasi lengan.
Peresepan
Triamcinolone 10 mg dalam 0,75 ml lidocaine 2 %, jarum 25G 0,5l ml
Tehnik
Pasien duduk dengan tangan posisi ekstensi.
Temukan facet antara tendon fleksor pada origonya di epicondilus medialis,
tetapkan area nyeri, kemudian tusukkan jarum tegak lurus sampai menyentuh
tulang, tarik, lalu suntikkan secara pepperin (dibagi beberapa tempat).
Istirahatkan selama 1 minggu kemudian lakukan latihan peregangan dan latihan
penguatan otot.
Injeksi dapat diulang setelah 6 minggu.

195

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 5
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Bursitis Olecranon


Merupakan inflamasi kantong bursa yang terletak antara prosesus olecranon ulna dan
kulit diatasnya. Biasanya disebabkan oleh trauma tekan berulang. Pada pemeriksaan
fisik didapatkan nyeri tekan dan bengkak di belakang siku dan nyeri pada gerakan siku
saat fleksi pasif dan ekstensi resistif.
Peresepan
Triamcimnolone 20 mg dengan jarum 23G 1 inchi syringe 2 ml.
Teknik

196

Pasien duduk dengan siku fleksi 90 derajat

Tetapkan pusat nyeri bursa, masukkan jarum dan suntikkan.

Istirahatkan dan hindari tekanan pada sendi siku selama 1 minggu

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 6
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Tenosinovitis De Quervain


Merupakan inflamasi tendon ekstensor pollicis brevis dan abductor pollicis longus.
Predisposisi adanya gerakan menggenggam berulang dan tidak biasa sehingga
menyebabkan gesekan dan iritasi tendon pada snuff box dimana tendon tersebut
melewati distal radi.
Pada pemerikasaan fisik didapatkan nyeri pada regio procesus styloid radialis dan
pangkal ibu jari. Nyeri saat resistif abduksi dan ekstensi ibu jari, fleksi pasif ibu jari.
Peresepan
Triamcinolone 10 mg, dengan lidocain 2% 0,75 ml dengan syringe 1 ml jarum 25 G 0,5.
Tehnik

Syringe

Needle

Kenalog 40

Lidocaine

Total volume

1 ml

2500.5 inch
(16 mm) orange

10 mg

0.75 ml 2%

1 ml

Posisikan tangan secara vertikal (tegak lurus) dengan ibu jari agak fleksi, identifikasi
gap antara dua tendon pada basis metakarpal I (dua tendon), kemudian tusukkan
jarum tegak lurus kedalam gap dan arahkan ke proksimal diantara tendon-tendon
lalu suntikkan jarum diantara ke dua tendon.

Masukkan cairan sebagai bolus ke dalam tendon sheath

Istirahatkan dan hindari gerakan yang menyebabkan nyeri selama 1 minggu. Harus
diberikan penjelasan pada pasien yang kurus tentang kemungkinan terjadinya
depigmentasi dan atropi pada tempat injeksi.

needle

Ultrasound guided

197

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 7
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Arthritis Sendi Carpometacarpal I


Merupakan arthritis sendi ibu jari. Osteoartritis merupakan penyebab arthritis yang
sering dijumpai. Nyeri, bengkak dan deformitas tulang terjadi antara artikulasi
metacarpal dan trapezium. Pada kasus kronis dapat terjadi hilangnya tulang rawan
sendi, terbentuknya osteofit dan subluksasi tulang metacarpal. Dapat terjadi gangguan
fungsi menggunakan pensil atau membuka botol. Dari pemeriksaan fisik didapatkan.

Watson stress test : jari posisi ekstensi, dengan dorsum manus di atas meja. Dorong

ibu jari kearah meja, test dinyatakan positife jika sakit.

Nyeri saat aduksi pasif ibu jari dan tidak dapat diektensikan secara pasif.

Peresepan
Triamcinolone 10 mg dalam 0,75 ml lidocaine 2% dengan syringe 1 ml jarum 25G 0,5
Tehnik

Pasien dengan posisi tangan ditengah dan ibu jari ke atas.

Cari celah antara metacarpal dan trapezium. Tusukkan jarum pada celah tersebut dan

suntikkan.

198

Pasca injeksi, jari dapat digerakkan sesuai toleransi nyeri.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 8
__________________________________________________________________

Injeksi Pada Trigger Finger


Merupakan inflamasi tendon flexor digitorum superficialis, yang disebabkan oleh
tekanan berulang pada caput tulang metacarpal. Jika hal ini berlangsung kronis akan
menyebakan penebalan tendon, sehingga menyebabkan gerakan jari terhambat. Pada
pemeriksaan fisik didapatkan nyeri saat gerakan fleksi dan ekstensi, kadang disertai
gerakan jari terhenti sesaat/macet. Bisa didapatkan nodul tendon pada dasar jari.
Peresepan
Triamcinolone 10mg dengan 0,25 ml lidocaine 2% 1 ml dengan syringe 1 ml jarum 25G
0,5
Tehnik

Pasien dengan telapak tangan terbuka, temukan tendon nodul yang sakit.

Tusukkan jarum sampai jaringan subkutan, injeksikan, jika sulit jangan dipaksakan

karena kemungkinan akan masuk ke dalam tendon.

Tidak ada pembatasan gerakan setelah injeksi, hindarkan tekanan pada area

metacarpophalangeal tersebut.

needle

Ultrasound guided

199

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur Injeksi
Botulinum Toxin
Definisi
Injeksi botulinum toxin (BT) adalah tindakan pengobatan dengan cara menyuntikkan
obat botulinum toxin secara langsung ke dalam otot untuk tujuan medik

Tujuan
Untuk mencapai relaksasi otot dengan melakukan blokade kimiawi pada neuromuscular
junction

Indikasi

Spastisitas fokal

Spasme otot

Nyeri

Kontraindikasi

Ibu hamil

Hipersensitivitas

Usia kurang dari 6 bulan

Luka atau infeksi di tempat suntikan

Hipertermia

Alergi terhadap botulinum toxin

Efek samping / Komplikasi


Kelemahan pada otot selain otot target, dapat berakibat relaksasi general otot

skelet, paralisis diaphragma dan otot pernafasan yang lain

Alergi terhadap komponen dari obat

Peresepan
Botulinum toxin kemasan 100 unit atau 50 unit

200

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Bahan dan Alat


Obat injeksi botulinum toxin

NaCl 0,9% untuk pelarut obat injeksi

Disposable syringe 5 ml

Disposable syringe 1 ml

Disposable needles 25 G atau 27 G

Alkohol swab

Gaas steril

Sarung tangan (sebaiknya steril)

Prosedur
1. Persiapan peralatan
2. Persiapan Pasien

Menjelaskan kepada pasien dan keluarga tentang tujuan, manfaat serta efek

Menjelaskan tahapan tindakan penyuntikan dan otot yang akan disuntik

Meminta pasien / keluarga menanda tangani pernyataan persetujuan tindakan

samping suntikan botulinum toxin

medic

Pemeriksaan tanda vital dan status generalis

3. Persiapan obat suntik


Encerkan obat botulinum toxin dengan NaCl 0,9% . Untuk otot yang besar 100 unit

botulinum botox dapat diencerkan dengan 4 cc, untuk otot yang kecil diencerkan

dengan 2-2,5 cc.

Pengenceran harus dilakukan secara perlahan-lahan (jangan dikocok) agar tidak

terjadi gelembung udara dalam flacon

Agar obat tercampur dengan baik, flacon digerakkan membentuk angka 8

perlahan di atas meja

4. Pelaksanaan tindakan

Identifikasi otototot yang akan di suntik serta dosisnya oleh dokter yang akan

Posisikan pasien sesuai dengan otot yang akan disuntik, berikan penyanggah atau

melakukan injeksi botulinum toxin


bantalan agar pasien relaks dan otot tidak menjadi tegang

Tetapkan titik suntikan atau menggunakan USG guidance

Sterilkan kulit lokasi injeksi dengan alcohol swab, biarkan mengering dan usap

dengan gaas steril

Aplikasikan krim lokal anestesi dapat dilakukan pada titik suntik 20 menit sebelum

Lakukan penyuntikan botulinum toxin sesuai dosis yang ditetapkan pada titik

Lakukan observasi selama 30 menit setelah penyuntikan untuk kemungkinan

suntikan dilakukan (untuk pasien anak-anak)


suntik di otot. Arah suntikan dapat tegak lurus atau horizontal otot yang dituju.
penyulit seperti alergi atau hipersensivitas.

5. Dokumentasi

Indikasi medik

Otot-otot yang disuntik dan dosis botulinum toxin yang disuntikkan di setiap otot

Catat bila ada penyulit atau komplikasi

201

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gambar:
Beberapa contoh injeksi
Botulinum Toxin

Evaluasi
Evaluasi hasil injeksi BT dilakukan 7-10 hari setelah penyuntikan, karena penurunan
tonus otot akibat penyuntikan botulinum toxin baru mulai manifest 3 hari setelah
penyuntikan dan mencapai puncaknya 10 hari setelah penyuntikan.

Kesimpulan
Penyuntikan Botulinum toxin diberikan untuk menurunkan tonus otot yang mengalami
spastisitas terbatas pada otot yang disuntik dengan Botulinum toxin. Efek obat hanya
bertahan sekitar 4-6 bulan.

Daftar pustaka
1. Morales T . Procedures in Physical Medicine and Rehabilitation. 2nd ed, Elsevier, 2005
2. Lennard TA. Physiatric Procedures in clinical practice. Hanley& Belfus, 1995
3. Dressler D. Botulinum Toxin Therapy. Georg Thieme Verlag, 2000

202

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur Injeksi
Intra-artikular
Definisi
Injeksi intra artikular merupakan salah satu tindakan dalam tata laksana komprehensif
nyeri muskuloskeletal dalam konteks kedokteran fisik dan rehabilitasi.

Tujuan

Mengurangi inflamasi muskuloskeletal dan saraf sehingga memperbaiki fungsi

gerak dan mengoptimalkan latihan dan tindakan terapi fisik.

Menggurangi, menghilangkan rasa nyeri akut atau kronik

Viskosuplementasi sendi

Jenis Prosedur

Injeksi intra-artikular sendi lutut

Kapsulitis kronis (Frozen Shoulder)

Nyeri sendi Acromionclavicula .

Indikasi

Injeksi intra artikular berupa kortikosteroid sering digunakan untuk menangani


nyeri akut pada sendi, terutama pada penderita dengan inflamasi lokal dan efusi
sendi.

Injeksi asam hyaluronat perlu dipertimbangkan pada penderita OA lutut dengan


gejala yang bermakna yang tidak membaik dengan terapi standard farmakologi
dan non farmakologi atau tidak bisa mentoleransi dengan terapi tersebut (misal ada
problem gastrointestinal pada pemberian obat anti inflamasi).

Kontra Indikasi

Adanya osteomielitis atau infeksi kulit pada sekitar tempat injeksi

Hemarthrosis

Peradangan sendi/septic arthritis

203

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Dalam beberapa hari ke depan akan dilakukan TKR

Fraktur osteokondral

Selulitis periartikular

Diabetes mellitus yang tidak terkontrol

Plaque psoriasis pada tempat injeksi

Gangguan koagulasi atau kecenderungan perdarahan

Efek Samping/Komplikasi:

Lokal:

w Atrofi jaringan lunak

w Depigmentasi (akan hilang dalam waktu 6-12 bulan)

w Inflamasi

w Rupture tendon

w Nyeri

Sistemik:

w Kulit kemerahan,

w Haid tidak lancar

w Miopati

w Gangguan toleransi glukosa

w Osteoporosis

w Atropati steroid

w Supresi adrenal (dosis tinggi dan jarang timbul pada injeksi lokal)

Alergi:
Gejala awal kemerahan (flushing), kesemutan dan urtikaria. Gejala awal ini bisa saja
tidak muncul. Gejala dari alergi berat; sesak (wheezing), dada terasa penat, nyeri
abdomen, nausea dan muntah, dilanjutkan kegagalan sirkulasi, cardiac arrest dan
kematian.

Peresepan

Triamcinolone acetonide 20 mg, methylprednisolone 40 mg atau hydrocortisone


acetate 20 mg

Lidocain 1% 4ml dengan jarum 21G 1,5 inchi total 5 ml.

Kortikosteroid injeksi dapat digunakan sebagai mono terapi atau dikombinasikan


dengan terapi sistemik berupa analgesik, NSAID atau COX-2 inhibitor. Aspirasi
maupun injeksi sendi harus menggunakan teknik aseptik.

Asam Hyaluronat

Bahan dan Alat

204

Jarum & Spuit Disposible

Sarung tangan steril

Alkohol & Betadine

Kasa steril

USG musculoskeletal

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Prosedur

Manual

1. Persiapan peralatan: sesuai dengan metoda tindakan yang dipakai

2. Persiapan Pasien:

w Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

w Menjelaskan tahapan tindakan

w Menjelaskan efek samping tindakan


3. Pelaksanaan tindakan

4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil tindakan.

Ultrasound Guided

1. Persiapan peralatan: USG musculoskeletal dan sesuai dengan metoda

tindakan yang dipakai

2. Persiapan Pasien:

w Menjelaskan kepada pasien tujuan tindakan

w Menjelaskan tahapan tindakan

w Menjelaskan efek samping tindakan

3. Pelaksanaan tindakan

4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil tindakan.

Daftar Pustaka
1. Arnold W, Fullerton DSP, Holder S, May CS. Viscosupplementation: Managed care
issued for osteoarthritis of the knee. J Manag Care Pharm 2007; 13(4)(suppl): S3-S19.
2. Buckwalter JA, Einhorn TA, Mandelbaum BR, Stoller DW. OA today and tomorrow:
Maintaining function with early intervention. Available et url: http://www.
medscape.org/viewarticle/436984. Cited at: 17 June 2011
3. Silver T. Joint and soft tissue injection. 4th ed. Oxford: Radcliffe Publishing ltd 2007:
71-76.
4. Wen DY. Intra-articular Hyaluronic Acid injections for knee Osteoarthritis. Am Fam
Physician 2000; 62: 565-70, 572
5. Marshall. KW. Opposing views in the treatment of OA of the knee: The Case
for aggressive viscosupplementation in the treatment of knee OA. Medcape
Orthopaedic Education. Available at url: http://www.medscape.org/
viewarticle/416506_4. Cited at: 17 June 2011
6. Spitzer AI, Arnold W. Viscosupplementation for Osteoarthritis of the knee: Strategies
to improve patient outcomes. Medcape Orthopaedic Education. Available at url:
http://www.medscape.org/viewarticle/581361. Cited at: 17 June 2011.
7. Zuber TJ. Knee joint aspiration and injection. Am Fam Physician 2002;66:1497500,1503-4,1507,1511-2
8. Wittich CM, Ficalora RD, Beckman TJ. Musculoskeletal injection. Mayo Clin Proc 2009;
84 (9): 831-837.
9. Cardone DA, Tallia AF. Diagnostic and therapeutic injection of the hip and knee. Am
Fam Physician 2003;67:2147-52.
10. Saunders S, Longtworth S. Injection techniques in orthopaedic and sport medicine.
3rd ed. London: Elsevier Churchill Livingstone, 2006: 102-103.
11. Jackson DW, Evans NA, Thomas BM. Accuracy of needle placement into the intraarticular space of the knee. JBJS 2002; 84:1522-1527
12. Chaves-Chiang et al. The highly accurate anteriolateral portal for injecting the

205

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

knee. Sport Medicine, Arthroscopy, Rehabilitation, Therapy & Technology 2011,


3: 6 . Cuccurullo J. S, Brown D, Petagna Platt H, Strax T E.Musculoskeletal injection
skills competency in physical medicine and rehabilitation residents : A method for
development and asseeement.Am J Phys.Med .Rehabil 2004; 83:479-485.
13. Bruce Carl Anderson,Guide to artrocentesis and soft tissue injection.Elsevier
Saunders 2005.
14. Lawry V George,Kreder J Han. Hawker A Gillian ,Jerome Dana,Fams musculoskeletal
examination and joint injection techniques,Mosby 2010.
15. Sauders Stephanie,Cameron Gordon.Injection Techniques in orthopedic and sport
medicine.WB Saunders.2005.
16. Waldman, Atlas of Pain management injection techniques,2nd ed ,Saunders 2007
17. Walsh E Nicholas,Rogers N. James. Injection procedures in physical medicine and
Rehabilitation.ed De Lisa,Lippicott William & Wilkins.2010.
18. Varlotta P Gerard ,Gibbs Wiliam Injection of peripheral joint,Bursa ,tendon sheaths
and tendon Insertions in PM&R secret 3rd ed ,Mosby 2008.
19. Cuccurullo J Sara, Physical medicine and rehabilitation board review, Demos medical
pblishing 20
20. Gross J M,Fetto J,Rosen E .Musculoskeletal Examination 3rd ed.Willey
Blackwell.2009.

206

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Injeksi Intraartikular Sendi Lutut


Langkah-langkah teknik injeksi no-touch

Posisikan penderita pada tempat tidur periksa, bisa posisi tiduran maupun posisi
duduk

Identifikasi anatomi landmark dan tandai tempat yang akan disuntik dengan sebuah
pen. Dengan menggunakan ujung pen tekan secara perlahan untuk membuat
cekungan pada titik injeksi. Ini akan digunakan sebagai petunjuk bila tanda pen
terhapus oleh antiseptik.

Bersihkan sisi injeksi dengan antiseptik. Teknik ini merupakan no-touch technique.
Jangan menyentuh daerah yang sudah di disinfeksi. Sarung tangan dipakai
untuk precaution universal. Sarung tangan steril tidak harus digunakan karena ini
merupakan no touch technique.

Cek ulang prosedur di atas untuk memastikan semua telah dilakukan dengan benar.

Masukkan jarum injeksi.

Kemudian aspirasi untuk mengetahui apakah ada cairan dan untuk meyakinkan
tidak mengenai pembuluh darah.

Injeksikan isi dari syringe. Bila posisi benar maka isi syringe akan secara perlahan
masuk dengan bebas dan hanya terasa tahanan ringan. Sebelum mencabut jarum,
pastikan semua isi syringe sudah masuk ke dalam sendi.

Cabut jarum dan tutup bekas injeksi dengan plester.

Bicarakan dengan pasien mengenai perawatan sehabis injeksi, jangan banyak


memberi beban pada sendi untuk 2-3 hari dan hindari basah kena air pada bekas
injeksi.

Teknik injeksi

Ada beberapa teknik yang berbeda untuk aspirasi maupun injeksi lutut, antara lain

Pada lateral approach lutut diposisikan hampir ekstensi penuh (fleksi 10-15), jarum

medial, lateral dan anterior approach.


dimasukkan pada sisi lateral mid patellar ke rongga sendi patellofemoral. Demikian
juga medial approach, jarum dimasukkan ke sisi medial lutut di bawah pertengahan
patella (mid patellar) ke rongga sendi patellofemoral.

Pada anterior approach, penderita duduk dan tungkai bawah menggantung tanpa
menyentuh lantai atau bangku kaki, di sisi tempat tidur periksa dan lutut difleksikan
sekitar 90. Jarum dimasukkan di inferior patella di sisi medial atau lateral tendon
patella lebar satu jari diatas garis sendi dan lebar 1 jari ke lateral atau medial tendon
patella. Arahkan jarum ke tengah, paralel dengan medial tibia plateu.

Kesimpulan

Untuk mengurangi inflamasi pada kondisi akut nyeri sendi lutut dapat diberikan
injeksi kortikosteroid, terutama pada kondisi inflamasi dan efusi sendi.

Injeksi asam hyaluronat perlu dipertimbangkan pada penderita OA lutut dengan


gejala yang bermakna yang tidak membaik dengan terapi standard farmakologi
dan non farmakologi atau tidak bisa mentoleransi dengan terapi tersebut (misal ada
problem gastrointestinal pada pemberian obat anti inflamasi).

207

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Gambar 1:
Medial
approach

Gambar 2:
Lateral
approach

Lateral mid patellar portal


P = Patella, F = Femur, T = Tibia, FP = Fat pat

Anteriolateral

Gambar 3:
Ultrasound
Guided

208

Anteriomedial

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Injeksi Kapsulitis Kronis (Frozen Shoulder)


Berkurangnya distensibilitas kapsul sendi bahu sehingga terjadi keterbatasan lingkup
gerak sendi saat abduksi dan rotasi. Penyebabnya tendinitis gelang bahu, bursitis
subacromial, fraktur kaput humeral, stroke.
Peresepan
Dosis obat Triamcinolone 40mg ,local anestesi 4ml lidocaine 1% dalam syringe 5ml
jarum 21G 1,5-2 inchi(40-50mm).
Teknik injeksi

Pasien duduk dengan posisi lengan rotasi interna, cari sudut posterior acromion dan
processus coracoid.

Tusukkan jarum di bawah sudut tersebut dan dorong jarum kearah processus
coracoid, hentikan saat menyentuh tulang rawan intraartikular.

Perawatan setelah tindakan hindarkan tekanan pada bahu, mengangkat lengan,


mendorong ,menarik,mengangkat beban pada 3 hari pertama.

Peregangan pasif, latihan pendulum, abduksi dan rotasi eksternal dapat dilakukan
pada hari ke 4.

Injeksi intraartikular boleh diulang 4-6 minggu kemudian jika perbaikan hanya 50%.

Aktivitas rutin, kerja dan berolah raga dapat dimulai setelah lingkup gerak sendi
telah pulih dan tonus otot membaik 75%.

Konsultasi ortopedi diperlukan jika pasien gagal meningkatkan lingkup gerak sendi
rata-rata 10-15% setiap bulan.

Ultrasound guided

209

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Injeksi Intraartikular Sendi Acromioclavicula


Sendi ini dilapisi oleh kapsula fibrosa dan distabilkan oleh ligamen acromioclavicula,
coracoclavikular dan coracoacromial. Trauma dapat terjadi saat berolah raga, jatuh
terkena bagian anterior bahu dan sering mengangkat lengan melewati depan tubuh,
sehingga ligamen dan sendi acromionaclavicula teregang (sprain). Gejala nyeri pada
anterior, superior bahu, kadang menjalar sampai ke dasar leher, otot trapezius dan
deltoid. Nyeri dirasakan juga saat aktivitas sehari-hari seperti tangan melipat kedepan
dada (adduksi bahu), kebelakang, ataupun ke atas.
Peresepan
Dosis Triamcinolone 10 mg, dalam lidocain 2% dengan syringe 1 ml jarum 25G 0,5 inchi
(16 mm).
Teknik

Pasien duduk dengan lengan di sisi tubuh

Cari ujung acromion, lalu mengarah ke medial selebar ibu jari, raba garis sendinya
kemudian tusukkan jarum ke medial dengan 30 derajat melewati kapsul sendi.
Jangan mengarah ke tengah sendi karena dapat merusak tulang rawan.

Pasca injeksi hindarkan gerakan yang menyebabkan nyeri selama 1 minggu. Bila
sendi mengalami radang akut dapat diberikan kompres es dan tapping.

Setelah nyeri dapat dikontrol, latihan lingkup gerak sendi dan kekuatan otot dapat
mulai dilakukan dan dapat kembali ke aktivitas awal.

Ultrasound
Guided

210

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Peresapan dan
Check-Out Orthosis
Definisi
- Orthosis merupakan alat bantu eksternal yang digunakan untuk memodifikasi
struktur dan karakteristik fungsional sistem neuromuskuloskeletal.
- Peresepan Orthosis adalah prosedur/ tindakan penilaian gangguan dan penentuan/
penetapan jenis orthosis.
- Check-out orthosis adalah tindakan evaluasi ketepatan dan kenyamanan orthosis
yang telah diresepkan.

Tujuan

Proteksi: menyediakan gaya kompresif dan traksi yang terkontrol, melindungi


bagian tubuh yang cidera. Membatasi dan mencegah gerakan sendi untuk
koreksi kesegarisan, mencegah deformitas, stabilisasi jaringan dan mempercepat
penyembuhan jaringan lunak dan tulang.

Koreksi: membantu koreksi keterbatasan gerak sendi dan subluksasi sendi atau
tendon, membantu mencegah dan mengurangi deformitas.

Membantu fungsi: dengan cara mengkompensasi deformitas, kelemahan otot atau


meningkatkan tonus otot.

Jenis Prosedur

Peresepan dan Check-out Orthosis Spinal

Peresepan dan Check-out Orthosis Ekstremitas Bawah

Peresepan dan Check-out Orthosis Ekstremitas Atas

Indikasi
Semua gangguan fisik yang memerlukan orthosis, dengan tujuan:

Koreksi deformitas

Stabilisasi

Proteksi, misal: fraktur

211

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Meningkatkan fungsi

Kontra indikasi

Alergi terhadap bahan orthosis

Terdapat luka

Efek samping/Komplikasi

Peningkatan energy expenditure pada pemakaian material yang berat

Rasa tidak nyaman

Reaksi alergi terhadap bahan orthosis

Bahan dan Alat


Formulir resep

Formulir check out

Prosedur
1. Persiapan peralatan
2. Persiapan pasien
Menjelaskan kepada pasien dan keluarga tentang tujuan, manfaat, efek samping
dan komplikasi penggunaan orthosis
Menjelaskan tahapan pelaksanaan
3. Pelaksanaan

Peresepan

w Penentuan diagnosis

w Penentuan tujuan pemakaian orthosis

w Menetapkan jenis dan bahan material orthosis yang tepat

Pengukuran, Pembuatan dan Pengepasan (dilaksanakan oleh petugas orthotik-

prostetik)

Check-out

w Ketepatan jenis orthosis

w Ketepatan ukuran orthosis

w Ketepatan fungsi yang dicapai

w Kenyamanan pemakaian

Daftar Pustaka
1. Kelly M.B, Patel T.A, Dogde C.V, Upper limb ortothic device in Braddom R.L.,editor.
Physical medicine and rehabilitation 4th ed, chap 14,Philadhelpia, Elsevier Saunder,
2011.
2. Hennessey W.J, Lower limb orthothic devices in in Braddom R.L.,editor. Physical
medicine and rehabilitation 4th ed, chap 14,Philadhelpia, Elsevier Saunder, 2011
3. More D.P, Tilley E., Sugg P., Spinal orthosis in in Braddom R.L.,editor. Physical
medicine and rehabilitation 4th ed, chap 14,Philadhelpia, Elsevier Saunder, 2011
4. Scrub Notes Medical Blog: Tips For Med Students; Popes Blessing vs Claw hand;
http://www.scrubnotes.com/2008/02/popes-blessing-vs-claw-hand.html
5. Splinting for Radial Nerve Palsy, http://handlab.com/articles/radial_palsy_splint.pdf
6. Tan, JC. Practical manual of Physical Medicine and Rehabilitation, Mosby, 1998.
7. DeLisa, J. Physical medicine and rehabilitation, principle and practice. 4th ed.

212

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Peresepan dan Check-out Orthosis Spinal


Panduan peresepan orthosis cervical dan trunk:

Indikasi pembatasan gerakan


No

Orthosis

Fleksi

Ekstensi

Lateral
bending

Rotasi

Skoliosis

Cervical

Soft collar

sedikit

sedikit

sedikit

sedikit

Hard collar

sedikit

sedikit

sedikit

sedikit

Philadelphia collar

Two post orthosis

Three-post orthosis (sterno-occipitalmandibular immobilizer)

Four-post orthosis

Minerva orthosis

Cuirass orthosis

Halo orthosis

Trunk
10

Korset sacroliliac

11

Korset lumbosacral

12

Korset thoracolumbosacral

13

Lumbosacral flexion extension control


orthosis.

14

Lumbosacral flexion extension lateral


control orthosis

15

Lumbosacral extension control orthosis

16

Thoracolumbosacral flexion extention


control orthosis

17

Thoracolumbosacral flexion extention


lateral control orthosis

18

Thoracolumbosacral flexion extention


lateral rotary control orthosis

19

Minerva orthosis

20

Boston orthosis

213

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Check-out orthosis cervical:


a. Apakah kepala berada pada posisi simetris? Atau berada pada posisi yang
diinginkan atau yang diharuskan?
b. Apakah semua komponen yang rigid sudah pas dengan benar? Apakah semua
komponen pada dagu, occipital, thoracic, dan sterna cukup besar, dibentuk
baik, tidak tajam dan cukup terbungkus sehingga dapat nyaman dipakai, tidak
mengiritasi kulit diatas tonjolan tulang?
c. Apakah batas atas dari pelat sterna berada 1 inci dibawah lekukan sternal?
d. Terlalu tinggi akan tidak stabil sedangkan bila terlalu rendah secara kosmetis kurang
bagus terutama untuk wanita.
e. Apakah batas atas dati pelat thoracic berada inci dibawah spina scapulae kanan
dan kiri?
f. Apakah bagian tengah batas atas dari pelat occipital berada inci dibawah
tonjolan occipital
Check-out orthosis hyperextention brace:
a. Apakah batas bawah dari suprapubic pad berada di bawah spina iliaca anterior
superior (SIAS)? Apakah suprapubic pad yang dipakai cukup nyaman saat dipakai
berdiri? Perhatikan agar suprapubic pad tidak menekan simfisis pubis.
b. Apakah batas lateral dari suprapubic pad berada pada medial SIAS? Pad harus cukup
lebar tapi jangan terlalu lebar sehingga menekan SIAS saat pasien duduk. Saat
duduk, pad ini harus bergeser ke bawah dan terletak pada tulang pubis,
c. Apakah lateral pad terletak pada garis tengah bagian lateral batang tubuh? Apakah
panjang lateral pad berada diantara crista iliaca dan iga bagian bawah? Kedua pad
harus terletak parallel. Apakah letak lateral pad ke arah superior dan anterior (kalau
kearah posterior dan anterior akan meningkatkan tekanan dan kontol medio lateral
berkurang)
d. Apakah posterior pad menutupi thoracolumbar junction?
e. Apakah batas atas dari sternal pad berada inci di bawah lekukan sternal saat
pasien duduk? Apakah batas atas dari sternal pad berada 2 inci di bawah lekukan
sternal saat pasien berdiri?
f. Apakah tubuh pasien bebas dari kontak dengan bingkai orthosis? Pada pasien yang
gemuk, sentuhan dengan bingkai orthosis mungkin tidak dapat dihindari, tapi tidak
boleh ada tekanan.
g. Kontrol gerak ke depan dank e belakang diberikan oleh anterior dan posterior pad.
Lateral pad hanya untuk mencegah pergeseran orthosis pada tubuh.
Check-out orthosis thoracolumbosacral:
Pada posisi berdiri
a. Pelvic band

Apakah lebarnya sekitas 2 inci?

Apakah bagian tengahnya melintas di bawah Spina Iliaca Posterior Superior?

Apakah ujungnya lewat di antara trochanter dan spina iliaca dan berakhir pada garis

tengah tubuh sisi lateral?

Apakah sudah pas dengan kontur tubuh dan nyaman dipakai?

b. Thoracic Band

214

Apakah lebarnya sekitar 2 inci?

Apakah batas atasnya berada 1 inci dibawah sudut inferior scapulae?

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Apakah thoracic band dan perpanjangannya ke arah depan terletak medatar dan

pas dengan kontur tubuh sehingga nyaman dipakai?

Apakah ujungnya sampai ke garis tengah axilla?

c. Posterior Uprights

Apakah letaknya diantara scapulae dan proc. Spinosus kanan dan kiri?

Apakah ujung atasnya setinggi spina scapulae?

Apakah sisi medial kedua posterior uprights berjarak sekitar 2 inci?

d. Interscapular Band

Apakah panjangnya sudah cukup? Yaitu sekitar 2 inci dari lipatan ketiak posterior

kanan dan kiri?

Apakah letak band ini sekitar 1 inci diatas sudut inferior scapulae?

e. Oblique Lateral Uprights


Apakah sambungan kepada lateral uprights sekitar 1 inci batas bawah thoracic

band?

Apakah letaknya tidak mengganggu pelbic strap?

Apabila pelvic strap dikencangkan, apakah lateral uprights terletak diatas pelvic

band sehingga tidak menekan kulit?

f. Rotary Control

Apakah cukup ruang gerak antara brace dan axilla?

g. Abdominal Support

Apakah ukurannya cukup besar? Tinggi yang sebaiknya adalah inci di bawah Proc.

Xiphoideus sampai inci diatas simfisis pubis.

Apakah batas posterior-inferior tepat pada puncak daerah bokong? Pada wanita

dengan lordosis letaknya dapat sedikit di bawah puncak gluteal agar dapat lebih
nyaman dipakai.

Pada posisi duduk


Apakah ujung pelvic band melewati antara trochanter dan crista iliaca da cukup

nyaman dipakai?

Apakah thoracic band cukup rendah dan tidak menekan scapula?

Apakag pelvic band, thoracic band dan posterior uprights terutama di bagian lumbar

sesuai dengan bentuk punggung saat pasien duduk? Saat berdiri mungkin ada sedikit

ruang antara posterior uprights dan punggung. Sisa ruang ini akan hilang saat pasien

duduk akibat rotasi pelvis.

Apakah abdominal support cukup nyaman dipakai? Saat duduk abdominal support

yang benar akan mendekat tonjolan tulang, tidak berada di atas atau menekan

tonjolan tulang.

Apakah batas atas dari sternal pad berada inci dari clavicula?

Apakah subclavicular pad berada pada inci dibawah clavicula?

215

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Peresepan dan Check-out Orthosis Ekstremitas Bawah


Panduan Peresepan AFO, KAFO dan Knee Orthosis
No

Indikasi

Pilihan orthosis

Kontrol terhadap kelemahan otot quadriceps


femoris

Sepatu dengan tumit rendah


AFO SA yang diset pada fleksi plantar
AFO SA dengan band anterior proksimal
KAFO dengan knee lock dan prepatelar atau
suprapatelar bar atau knee pad

Kontrol fleksi lutut selama fase stance pada


kontraktur fleksi

KAFO dengan fan knee lock


KAFO dengan ratchet lock
KAFO dengan serrated knee lock

Kontrol hiperekstensi lutut selama fase stance


pada genu recurvatum

Tumit sepatu sedikit lebih tinggi


AFO diatur pada posisi dorsi fleksi
KAFO dengan offset betis dibagian belakang dan
band di bagian distal paha
Swedish knee cage

Kontrol mediolateral selama fase stance pada genu AFO SA dengan band rigid yang diperpanjang pada
valgum
bagian betis pada sisi medial
KAFO dengan knee lock dan knee pad dengan strap
ke lima yang ditempatkan pada lateral upright
KAFO dengan medial disk pada lutut

Gambar: Plastic AFO:


Posterior leaf spring (A),
semisolid (B), solid (C), AFO
dengan flange (D), AFO
dengan adjustable hinge

216

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Panduan Peresepan HKAFO


No

Indikasi

Pilihan orthosis

Kontrol fleksi hip

HKAFO dengan hip lock

Kontrol rotasi hip

KAFOs dengan strap kontrol rotasi


KAFOs dengan spreader bar
HOs dengan engsel axis tunggal
SWASH ortosis
HKAFO dengan atau tanpa hip lock

Untuk menstabilkan hip, knee dan ankle

Standing frame
Parapodium
Swifel walker
Vannini stabilizing AFOs
Craig scott KAFOs
Medially linked KAFO
Reciprocating gait orthosis
Para walker/hip guidance orthosis

Gambar:
Metal AFO: AFO dengan
free motion ankle joint
(K), AFO dengan limited
motion ankle joint (L)

KAFO

Reciprocal gait analysis.


THKAFO

217

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

JENIS GANGGUAN

JENIS ORTOSIS

ALASAN

SCI (caudal thoracal)

AFO, KAFO, dengan / tanpa


forearm crutches, cane atau
walker

Ambulasi mandiri

Kelemahan dorsiflexor, spastisitas sedang


/ berat, mediolateral ankle instability
dengan deformitas berat varus / valgus,
fixed ankle deformity dorsifleksi < 90

Posterior Leaf Spring (PLS) AFO


(Kemungkinan tidak untuk
kelemahan plantarfleksi)

Saat swing phase, sifat rekoil plastik


membantu dorsifleksi, mencegah
plantarfleksi saat heel strike dan swing
phase

Structural collape of foot ankle, ankle


movement pain, spastisitas berat dengan
klonus terus menerus, gangguan sensori
berat.

Solid AFO (SAFO)


Semisolid AFO
Hinge SAFO

Calf shelf dan trim lines ankle lebih


lebar dibanding PLS menahan kaki
pada posisi predetermined, mencegah
dorsifleksi dan plantarfleksi, mencegah
valgus / varus ankle. Mediolateral
stability

Hinge AFO
Hinge SAFO

Dapat disesuaikan sudutnya untuk dorsi


/ plantarfleksi
Anterior band untuk mencegah knee
buckling saat fase stance awal.

Kelemahan akle dorsifleksor dan


/ lantarfleksor dengan instabilitas
mediolateral moderat
Kelemahan ringan motorik ekstensor lutut

Spiral AFO

Memberikan rotasi pada bidang


transversal saat mengontrol dorsifleksi
/ plantarfleksi dan eversi inversi tanpa
menghilangkan gerakan.
Kontra indikasi pada
ketidakseimbangan otot berat pada
ankle foot complex, spastisitas sedang
/ berat, instabilitas berat mediolateral
ankle, fixed ankle deformity dengan
dorsifleksi < 90

Drop foot

Ankle joint assists


- Dorsiflexion assist
- plantarflexion assist

Membantu gerakan ankle


Kontraindikasi pada spastisitas berat,
paralisis dan joint instability

Quadriceps paralysis
Instabilitas pada lutut dan ankle

KAFO

mengontrol gerakan / alignment lutut


mempertahankan stabilitas lutut

Patellar tracking
ACL injury

Knee orthosis

Memberikan kontrol pada lutut, tapi


tidak pada ankle

Paraplegia, spina bifida, SCI

HKAFO

Mengurangi deviasi gait akibat kontrol


buruk hip abduksi, adduksi dan rotas

Paraplegia (SCI, poliomyelitis, spina bifida


dan distrofi otot).

THKAFO

Mengontrol gerakan punggung,


mempertahankan atau
modifikasi alignment spinal, dan
mengurangi beban pada spinal
dengan mengingkatkan tekanan
intraabdominal.

Penyembuhan fraktur os calcis,


postoperative ankle fusion, heel dengan
nyeri refractory, avascular necrosis talar
body, degenerative arthritis subtalar joint,
osteomyelitis os calcis, diabetes.

PTB (patellar tendon bearing)


orthosis

Mengambil alih beban paa patellar


tendon dan tibial flares dengan beban
dipindahkan pada sepatu melalui metal
uprights.

218

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Panduan Peresepan Sepatu


No

Indikasi

Pilihan orthosis

Mengurangi tekanan pada tumit

heel cushion, insole berpegas

Stabilisasi hindfoot

sepatu dengan upper yang tinggi dan kokoh


medial /lateral /bilateral heel flare
heel dengan resillient lateral wedge (stabilisasi hind
foot varus)

Mengurangi nyeri pada plantar fasciitis

heel cushion (bantalan tumit)


hind dan midfoot longitudinal support (arch support)

Mengurangi hiperpronasi fleksibel

medial heel wedge


University California Biomechanics Laboratory (UCBL)
insert
Hind dan midfoot longitudinal support (arch sup
port)
Thomas heel

Mengakomodasi hiperpronasi yang menetap

Resillient hind dan midfoot longitudinal support

Mengurangi tekanan pada metatarsal head

metatarsal pad/ bar

Mengurangi tekanan pada hammer toes atau claw


toes

sepatu dengan toe box yang tinggi atau kedalaman


ekstra

Mengurangi tekanan pada bunions

sepatu dengan lebar medial ekstra

Mengurangi tekan pada dorsal corn

sepatu dengan upper yang fleksibel, atau jenis moccasin


(sandal jepit)

10

Menstabilkan lutut saat fase awal stance

resilient heel (berpegas)

11

Memfasilitasi mid dan late stance

rocker bar

Gambar. (A) Anatomi sepatu.

(B) Metatarsal pad

219

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Check-out Orthosis Bawah Lutut (AFO dan Foot Orthosis)


Apakah orthosis sudah sesuai dengan peresepan?

Apakah pasien dapat memakainya dengan mudah?

Apakah pasien cukup stabil?

Cek saat pasien berdiri:

a. Sepatu

Apakah sepatu sudah cukup memuaskan dan pas saat dipakai?

Apakah sole dan tumit sepatu menapak pada lantai?

Apakah bagian terlebar dari sepatu (ball) terletak pada metatarsophalangeal

joint

Apakah panjang sepatu lebih panjang 1 cm daripada panjang kaki?

Apakah heel counter melekat tepat pada tumit bagian belakang?

Apakah toe box menutup bagian punggung kaki dengan nyaman?

Apakah memungkinkan untuk penyesuaian ukuran volume kaki saat dipakai?

Apakah sepatu dapat melindungi kaki baik dari sisi medial maupun lateral?

Apakah sepatu memungkinkan ditambahkannya insert?

b. Pergelangan Kaki

Apakah mekanik sendi pergelangan kaki segaris sehingga tepat mendekati

anatomi pergelangan kaki?

Apakah posisi mechanical ankle joint sesuai dengan letak sendi ankle secara

anatomis ?

Apakah gaya yang dikeluarkan oleh varus atau valgus strap atau shoe insert

sudah cukup untuk menyangga tanpa menimbulkan ketidaknyamanan?

Apakah ada gerakan minimal antara shoe insert dan sepatu?

c. Upright

Apakah upright sudah sesuai dengan bentuk tungkai dan terdapat jarak yang

cukup?

Apakah masing-masing upright berada pada garis tengah kaki?

Apakah persediaan untuk pemanjangan upright sudah cukup (pada orthosis

anak)?

d. Bands dan manset (cuffs)

Apakah bands atau manset betis sudah tepat lebarnya dan sesuai dengan

bentuk kaki?

Apakah cukup nyaman?

Jika menggunakan patellar tendon bearing brim, apakah kerja piston minimal?

Jika menggunakan patellar tendon bearing brim, apakah pengurangan weight

bearing pada tumit sudah cukup?

Apakah Fibular head tidak mendapat tekanan atau mendapat tekanan

minimal?

Cek saat pasien berjalan:

Apakah sepatu menapak lantai saat mid stance?

Apakah jarak antara malleolus dan mekanik sendi pergelangan kaki cukup?

Apakah varus atau valgus strap atau shoe insert sudah cukup menyangga?

Apakah performa pasien pada tiap level berjalan sudah cukup baik?

Perhatikan apakah ada perubahan gait : lateral trunk bending, hip hiking,

220

Internal/eksternal rotasi hip, circumduction, walking base yang lebar,


kontak telapak kai ke arah lateral/medial yang berlebihan, anterior trunk bending,

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

posterior trunk bending, lordosis, hiperekstensi lutut, instabilitas lutut, kontrol

dorsifleksi yang inadekuat, push off yang kurang, vaulting (melompat),

abnormalitas ritme, lain-lain (gerakan tangan, bising)

Apakah orthosis sudah cukup kuat dan kokoh?

Apakah menimbulkan bising?

Cek saat pasien duduk:

Dapatkah pasien duduk dengan nyaman, dengan lutut fleksi 90, dan dapatkah

Apakah luas gerak mekanik sendi pergelangan kaki sesuai dengan yang

difleksikan lagi 15 tanpa menekan berlebihan?


diresepkan?

Apakah sole dan tumit sepatu menapak lantai?

Cek saat pasien melepas orthosis:

Apakah tampak tanda iritasi sesaat setelah orthosis dilepas?

Apakah sepatu cukup kuat melekat pada orthosis dan shoe shank cukup kuat

untuk pemakaian yang sudah diperkirakan

Apakah tumit datar dan terpaku dengan kuat pada sepatu, dan apakah wedges

dan lifts terlihat rapi?

Apakah sendi pergelangan kaki bergerak tanpa menekuk?

Apakah medial/lateral stop pada sendi pergelangan kaki dan lutut membuat

kontak yang simultan saat sendi fleksi dan ekstensi penuh?

Apakah calf band cukup baik terjahit dan terlapisi?

Apakah cukup persediaan untuk menyesuaikan manset?

Apakah bagian logam dari orthosis cukup halus dan bebas dari tonjolan yang

keras?

Apakah bahan kulit cukup rapi?

Apakah secara keseluruhan orthosis cukup memuaskan?

Apakah pasien merasa puas dengan kenyamanan, fungsi dan penampilannya?

Check-out Orthosis Atas Lutut


(Knee-ankle-foot, Hip-knee-ankle-foot, trunk-hip-knee-ankle-foot orthosis)

Apakah orthosis sudah sesuai dengan peresepan?

Apakah pasien dapat memakainya dengan mudah?

Cek saat pasien berdiri:

a. Sepatu

Apakah sepatu sudah cukup memuaskan dan pas saat dipakai?

Apakah sole dan tumit sepatu menapak pada lantai?

b. Pergelangan Kaki

Apakah sendi pergelangan kaki mekanik segaris sehingga tepat mendekati

anatomi pergelangan kaki?

Apakah jarak antara anatomi pergelangan kaki dan medial dan lateral sendi

mekanik pergelangan kaki sudah cukup?

Apakah gayayang dikeluarkan oleh varus atau valgus strap atau shoe insert

sudah cukup untuk menyangga tanpa menimbulkan ketidaknyamanan?

Apakah ada pergeseran minimal antara shoe insert dan sepatu?

c. Lutut

Apakah mekanik sendi lutut segaris sehingga tepat mendekati anatomi

lutut?

221

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Saat pasien berdiri dengan sebagian besar erat tubuhnya pada kaki yang
memakai orthosis, apakah cukup terdapat jarak antara sendi lutut mekanik

dan lutut pasien pada sisi medial dan lateral?

Apakah pengunci lutut sudah cukup aman dan mudah dioperasikan?

d. Upright

Apakah upright sudah sesuai dengan bentuk tungkai dan paha?

Apakah terdapat jarak yang cukup antara medial upright dan perineum?

Apakah lateral upright berada dibawah trochanter tetapi minimal 1 inch lebih

tinggi dari medial upright?

Apakah masing-masing upright berada pada garis tengah kaki dan paha?

Apakah persediaan untuk pemanjangan upright sudah cukup (pada orthosis

anak)?

e. Bands dan manset (cuffs)

Apakah bands atau manset betis sudah tepat lebarnya dan sesuai dengan

bentuk kaki dan paha?

Apakah cukup nyaman?

Apakah jarak antara bagian atas manset betis dan head of fibula sudah

cukup?

f. Quadrilateral brim (jika diresepkan)

Apakah bagian distal manset paha dan manset betis jaraknya sama dari lutut?
Apakah tendon adductor longus berada dalam terowongan brim dengan

tepat dan tidak terlalu menekan bagian anteromedial brim?

Apakah ischial tuberosity bersandar tepat pada ischial seat?

Apakah lipatan otot diatas brim minimal?

Apakah brim pada dinding posterior mendekati sejajar dengan tanah?

Apakah pasien bebas dari tekanan vertikal pada daerah perineum?

g. Hip

Apakah pusat sendi pelvis sedikit diatas trochanter mayor?

Apakah pengunci paha aman dah mudah digunakan?

Apakah pelvic band sudah tepat sesuai bentuk tubuh?

h. Alat pelengkap khusus

Jika alat pelengkap khusus digunakan, seperti torsion shaft, apakah gaya

yang dikeluarkan tidak menekan ekstremitas berlebihan?

Apakah pasien cukup stabil?

Cek saat pasien berjalan:

Apakah sepatu menapak lantai saat mid stance?

Apakah cukup jarak antara pergelangan kaki dan lutut mekanik?

Apakah varus atau valgus strap atau shoe insert sudah cukup menyangga?

Apakah performa pasien pada tiap level berjalan sudah cukup baik?

Perhatikan apakah ada perubahan gait : lateral trunk bending, hip hiking,

Internal/eksternal rotasi hip, circumduction, walking base yang lebar, kontak


telapak kai ke arah lateral/medial yang berlebihan, anterior trunk bending,
posterior trunk bending, lordosis, hiperekstensi lutut, instabilitas lutut, kontrol
dorsifleksi yang inadekuat, push off yang kurang, vaulting (melompat),
abnormalitas ritme, lain-lain (gerakan tangan, bising)

222

Apakah orthosis sudah cukup kuat dan kokoh?

Apakah menimbulkan bising?

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Cek saat pasien duduk:

Dapatkah pasien duduk dengan nyaman, dengan lutut fleksi 90, dan dapatkah

Apakah luas gerak mekanik sendi pergelangan kaki sesuai dengan yang

difleksikan lagi 15 tanpa menekan berlebihan?


diresepkan?

Apakah sole dan tumit sepatu menapak lantai?

Cek saat pasien melepas orthosis:

Apakah tampak tanda iritasi sesaat setelah orthosis dilepas?

Apakah sepatu cukup kuat melekat pada orthosis dan shoe shank cukup kuat

untuk pemakaian yang sudah diperkirakan?

Apakah tumit datar dan terpaku dengan kuat pada sepatu, dan apakah wedges

dan lifts terlihat rapi?

Apakah sendi lutut dan pergelangan kaki bergerak tanpa menekuk?

Apakah medial/lateral stop pada sendi pergelangan kaki dan lutut membuat

kontak

yang simultan saat sendi fleksi dan ekstensi penuh?

Apakah calf band cukup baik terjahit dan terlapisi?

Apakah cukup persediaan untuk menyesuaikan strap dan manset?

Apakah bagian logam dari orthosis cukup halus dan bebas dari tonjolan yang

keras?

Apakah bahan kulit cukup rapi?

Apakah secara keseluruhan orthosis cukup memuaskan?

Apakah pasien merasa puas dengan kenyamanan, fungsi dan penampilannya?

223

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Peresepan dan Check-out Orthosis Ekstremitas Atas


Panduan peresepan orthosis anggota gerak atas:
No

Indikasi

Pilihan orthosis

Mempertahankan posisi oposisi dari ibu jari, jari


telunjuk, dan jari tengah, terutama pada pasien
dengan neuropati medianus

a. Basic opponen orthosis


b. Opponen orthosis dengan wrist control
c. Opponen orthosis dengan metacarpophalangeal
extension extension stop

Mencegah deformitas claw pada jari-jari, dan


membantu ektensi jari, terutama pada pasien
dengan neuropati ulnar atau kombinasi neuropati
median-ulnar

a. Opponen orthosis with metacarpophalangeal


extension stop
b. Opponen orthosis with metacarpophalangeal
extension stop and wrist control

Membatasi wrist palmarfleksi, terutama pada


pasien dengan neuropati radialis

a. Wrist flexion control orthosis


b. Opponen orthosis with wrist control

Membantu prehension pada pasien dengan


paralisis
jari-jari, dengan kekuatan otot fair plus atau
ekstensi wrist lebih kuat, misalnya pada pasien
tetraplegi C4 atau diatasnya

a. Wrist driven phrehension orthosis


b. Utensils with large handles

Membantu prehension pada pasien dengan parali- a. Electrically driven phrehansion orthosis
sis wrist atau hand, misalnya pada pasien dengan
b. Passive prehension orthosis
tetraplegia C5 atau di atasnya
c. Utensil holder

Membatasi gerakan pada wrist dan hand, terutama Wrist hand stabilizer
pada pasien dengan nyeri artritis atau sindrom
terowongan karpal

Membatasi gerakan pada sendi interphalangeal


satu dan metacarpophalangeal

Thumb stabilizer

Membatasi gerakan jari

Finger stabilizer

Meningkatkan fleksi pada sendi metacarpophalangeal

Finger flexor orthosis

10

Meningkatkan ekstensi sendi metacarphophalangeal

Finger extensor orthosis

11

Mengurangi tekanan pada forearm extensors, teru- Forearm cuff


tama pada pasien dengan lateral epicondylitis

12

Meningkatkan ekstensi elbow dengan mengaplikasikan gaya di bagian anterior terhadap


olekranon, dan di bagian posterior ke distal dan
proksimal elbow

Elbow extensor orthosis

13

Membantu fungsi anggota gerak atas pada


kondisi kelemahan elbow. Pemilihan tergantung
pada toleransi pasien terhadap alat bantu

Elbow stabilizer
Elbow orthosis with hydraulically, electrically, or cable
controlled hinge

14

mengurangi tekanan pada sendi bahu

Single strap sling


Multiple strap sling
Humeral cuff sling

224

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

JENIS GANGGUAN

DEFORMITAS/IMPAIRMENT

JENIS ORTOSIS

ALASAN

Cedera Nervus radialis

Drop Hand

- Cock-up splint (volar wrist flexion control orthosis)


- MCP extension
mobilization orthosis
- Wrist mobilization orthosis

Cedera Nervus Medianus


(distal)

Ape Hand (atrofi eminensia


thenar, tidak mampu
abduksi palmaris dan thumb
opposition), tidak mampu
pronasi dan fleksi wrist / jari

- Opponens Orthosis (C-bar)


- Thumb post static orthosis
- Dynamic thumb orthosis

Cedera Nervus Medianus


proksimal (dekat elbow)
akibat CTS

Active papal sign / Pope's


Blessing
= tidak mampu fleksi DIP jari
II dan III akibat gangguan
kontraksi lumbrical lateral.

- Prehension orthosis
Membantu prehension jari
- Buddy splint (splinting jari II II dan III melalui transmisi
dan III, juga untuk fraktur)
fleksi secara aktif. Fleksi IP
atau MCP salah satu jari
harus positif.

Cedera Nervus Medianus


dan ulnar
SCI C7, C8, T1 (Short
opponens) C5, C6, radial
nerve (Long)
Hemiplegia

Claw hand (Intrinsic Minus


Hand)
= hiperekstensi MCP dengan
fleksi sekunder pada IP
akibat gangguan kontraksi
otot intrinsik tangan.

- Opponens orthosis dengan


MCP block (lumbrical bar)
- MCP flexion mobilization
orthosis
- Short / Long opponens
orthosis

Three-jaw-chuck prehension
skill.

Cedera Nervus Radialis

Tidak mampu ekstensi wrist,


MCP, abduksi ibu jari

Oppenheimer splint (wire


wrist-extension assist
orthoses)

Membantu ekstensi wrist


melalui efek tenodesis

Quadriplegic

Wrist extension (+)

Reciprocal wrist-extension
finger-flexion orthosis

Membantu prehension

C6 complete tetraplegia

Tidak mampu ekstensi wrist


(gangguan kontraksi
extensor carpi radialis)

Wrist-driven prehension
orthosis (tenodesis orthosis,
flexor hinge splints)

Substitusi prehension
melalui tenodesis dan
mempertahankan
fleksibilitas hand, wrist dan
elbow.

Lesi UMN, luka bakar, wrist Resiko kontraktur


flexor / extensor tendinitis,
pasca operasi ORIF, skin
graft, endon / nerve / arteri
repair, Dupuytrens release,
brachial plexus injury, dsb.

Wrist-hand-finger stabilizers
(resting hand splints),
stabilisasi 2/3 distal forearm
hingga ujung jari dan / atau
ibu jari.

Imobilisasi dan membantu


penyembuhan jaringan,
mempertahankan LGS
secara pasif, mencegah
kontraktur akibat spastis.

Rheumatoid arthritis, luka


bakar pada jari.

Swan neck deformity,


Boutonniere deformity,
mallet finger.

Finger ring stabilizers

Imobilisasi, mencegah
kontraktur, meningkatkan
LGS.

Stroke, SCI, TBI, MS, CP.

Resiko kontraktur dan


kelemahan otot antagonis.

Tone-reduction orthosis
(misal hand-cone orthosis,
Snook splint)

Mengurangi spastisitas
tonus flexor, (2 jam pakai, 2
jam lepas).

CTS, CTD, SCI, lesi UMN

Nyeri
Edema

- Shock absorbing gloves


- Compression gloves
(edema)

- absorbsi shock / vibrasi


- mengurangi edema

225

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Peresapan dan
Check-Out Prostesis
Definisi
-

Peresepan Prothesis adalah prosedur/ tindakan penilaian gangguan dan penentuan/

Pengecekan prothesis adalah prosedur/ tindakan evaluasi ketepatan prothesis

penetapan jenis prothesis.


yang telah diresepkan, apakah sudah nyaman dipakai dan tepat dalam hal: ukuran,
bentuk dan fungsinya.

Tujuan
Untuk memberikan jenis prothesis yang sesuai dengan gangguan yang ditemukan.

Jenis Prosedur

Peresepan prosthesis ekstremitas atas

Check-out prosthesis ekstremitas atas

Peresepan prosthesis ekstremitas bawah

Check-out prosthesis ekstremitas bawah

Indikasi

Semua gangguan fisik yang memerlukan prothesis.

Kontra Indikasi
Tidak Ada

Efek Samping
Tidak Ada

Bahan dan Alat

226

Formulir resep

Paralel Bar

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Formulir check out

Peralatan check-out: meteran, penggaris 12 inch, goniometer

Prosedur
1. Persiapan peralatan yang diperlukan
2. Persiapan Pasien:

Menjelaskan kepada pasien tujuan peresepan dan Check-out

Menjelaskan tahapan peresepan dan Check-out

3. Pelaksanaan asesmen
4. Mendokumentasikan dan menyimpulkan hasil asesmen.

Daftar Pustaka:
1. Tulaar Ranti A. Upper and lower extremity prosthetics and orthotic. Physical
Medicine and Rehabilitation Departement. University of Indonesia.
2. Uustal H, Baerga E. Prosthetics and orthotics. In: Cuccurullo SJ et al. Physical
medicine and Rehabilitation Board Review. 2004. Demos. p. 409-85
3. Hopkins MS, Binder KE. Prosthetics, orthotics and Amputee care. In : GonzalesFernandes M, Friedman JD. Physical medicine and Rehabilitation Pocket
Medicine.2011. Demos Medical New York.p.213-53

227

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 1
__________________________________________________________________

Peresepan Prosthesis Ekstremitas Atas


1. Amputasi transradial (Below-elbow/BE)

Komponen-komponen prosthesis terdiri dari :

- Socket

- Elbow hinge

- Upper arm cuff

- Harness

- Control system

Amputasi & Tipe


Prosthesis

Socket

Upper Arm Cuff

Elbow Hinge

Harness and
Control System

Very short BE

Muenster or split

Half cuff

Step up hinge

Figure of 8 dengan
single control

Short BE

Muenster or standard

Half cuff

Rigid hinge

Figure of 8 dengan
single control

Long BE

Double wall

Tricep pad

Flexible hinge

Figure of 8 dengan
single control

Wrist disarticulation

Double wall

Tricep pad

Flexible hinge

Figure of 8 dengan
single control

Transcarpal

Double wall

Tricep pad

Flexible hinge

Figure of 8 dengan
single control

2. Amputasi transhumeral (Above-elbow/AE)

228

Komponen-komponen prosthesis terdiri dari :

- Terminal device

- Wrist unit

- Forearm

- Elbow unit

- Upper arm component

- Socket

- Harness

- Control system

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Amputasi & Tipe


Prosthesis

Socket

Forearm
Component

Elbow Device

Harness &
Control System

Forequarter

Double wall

Standard Forearm
shell, Wrist dan
terminal device
tergantung pada
kasus nya

Internal unit dengan


active control,
Forearm lift assist

Basic Chest Strap


dengan dual control,
Shoulder elevation,
Shouder extention,
manual or nudge
control of elbow lock

Shoulder
Disarticulation

Double wall

Standard Forearm
shell,
Wrist dan terminal
device tergantung
pada kasus nya

Internal unit dengan


active control,
Forearm lift assist

Basic Chest Strap


dengan dual control,
Shoulder elevation,
Shouder extention,
manual or nudge
control of elbow lock

Humeral Neck

Double wall

Standard Forearm
shell,
Wrist dan terminal
device tergantung
pada kasus nya

Internal unit dengan


active control,
Forearm lift assist

Basic Chest Strap


dengan dual control,
Shoulder elevation,
Shouder extention,
manual or nudge
control of elbow lock

Short AE

Double wall

Standard Forearm
shell,
Wrist dan terminal
device tergantung
pada kasus nya

Internal unit dengan


active control,
Forearm lift assist

AE Figure of 8,
Harness dengan dual
control

Standard AE

Double wall or single


wall

Standard Forearm
shell,
Wrist dan terminal
device tergantung
pada kasus nya

Internal unit dengan


active control,
Forearm lift assist

AE Figure of 8,
Harness dengan dual
control

Elbow Disarticulaton

Double wall or single


wall

Standard Forearm
shell,
Wrist dan terminal
device tergantung
pada kasus nya

Outside locking hinge AE Figure of 8,


Harness dengan dual
control

229

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 2
__________________________________________________________________

Check-out Prosthesis Ekstremitas Atas


1. Below-Elbow Case:

a. Fleksi Prosthesis lengan bawah sejauh mungkin.

b. Fleksi Stump sejauh mungkin tanpa prosthesis.

c. (dengan flexible hinges) : pada saat fleksi 90, diukur lingkup gerak pada saat

pronasi dan supinasi dengan dan tanpa prosthesis.

d. Amputee memfleksikan lengan bawah hingga 90. Fisiatris mendorong terminal

device, amputee menahan dalam posisi fleksi humeral dan fleksi stump.

2. Above-Elbow Case:

a. Mengukur gaya (force) yang dibutuhkan untuk melakukan fleksi 90

b. Fisiatris memfleksikan amputee lengan bawah secara manual dan mengukur

sudut maksimal fleksi.

c. Amputee memfleksikan lengan bawah hingga maksimal. Mengukur lingkup


gerak sendi fleksi.

d. Amputee memfleksikan lengan bawah hingga maksimal. Mengukur fleksi

humeral yang dibutuhkan (sisi sehat).

e. Amputee berjalan dengan siku yang tak terkunci.

f. Amputee mengabduksikan lengan hingga 60 dengan siku terkunci ataupun

tidak.

g. Amputee berusaha untuk mengaktifkan elbow-lock.

h. Amputee mengekstensikan lengan bawah maksimal dan mengunci siku.

Amputee kemudian memfleksikan, ektensi dan abduksi (elevasi) stump hingga

maksimal.

i. (termasuk amputasi shoulder level) : Dengan lengan bawah fleksi 90, above

elbow amputee mendorong kebawah prosthesisnya. Untuk AE dan amputasi

shoulder, fisiatris mendorong terminal device sementara amputee menahan

dalam posisi fleksi.

3. All cases:

a. Amputee menggerakkan terminal device dengan fleksi 90 lengan bawah.

b. Amputee menggerakkan terminal device hingga ujung mulut untuk above

c. Fisiatris/Prostetis menaruh beban 50 lb diujung terminal device dengan posisi

230

elbow dan below elbow hingga ujung perineum).


ekstensi maksimal.

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Formulir Check-out prosthesis extremitas atas:


TEST ITEM

AMPUTEE PERFORMANCE

Is prosthesis proper length

Yes.
No..

Active elbow flexion

Prosthesis
On.
Off

Opening terminal device


operation

Elbow
Fully extendedinch
Flexed 90.inch
Fully flexedinch

Terminal device prehension

Grasp an object the size


Size of awater glass at table top level
with flexed elbow and position at
mouth without dropping
PASS
FAIL

Control system efficiency


(Terminal Device and Harness)

Tension stability

Control cable remain s slack


Yes..
No

Be with flexible hinges


Active fore arm
Pronation
Supination

MINIMAL REQUIREMENTS

EXPLANATION

1350

3 inch or more
3 inch or more
1 inch or more

BE & AE 70%-80%
SA - 50%
Axial pull of 50 Ibs must be maintained by the harness support
straps while the control cable
remains slack.
Test is made by pulling on the non
movable hook finger with a spring
scale elbow extended

.degree
.degree

Total rotation with prosthesis


on should be at least 50% with
prosthesis off

Active shoulder joint motion


prosthesis on (degree)

Abduction..
Rotation..
Flexion.
Extension..

900 Exception :
450 Short AE
900 SA
30

Above-Elbow Only
Force required to flex extrended elbow to 900
Force required to operate the
Terminal Device

Ibs

At least 10 lbs

lbs

231

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 3
__________________________________________________________________

Peresepan Prosthesis Extremitas bawah


Peresepan prosthesis anggota gerak bawah:
-

Semua prosthesis anggota gerak bawah menggunakan foot-ankle assembly , kecuali

partial-foot prosthesis

Pada peresepan prosthesis maka dijelaskan komponen-komponen yang kita

perlukan.
-

Pada amputasi below knee (transtibial), prothesa juga mencakup shank, socket, dan

suspensi.

Foot-ankle assembly, terbagi menjadi jenis non-artikulasi dan mempunyai artikulasi


a. Non-artikulasi : dapat dibedakan menjadi 2 jenis.


i. Non energy storing prosthetic feet : bisa berupa Solid ankle cushion heel
(SACH) foot attachment flexible endoskeleton (SAFE) foot.
ii. Dynamic response (energy storing) prosthetic feet : Seattle foot, Seattle
light foot, The STEN (Stored Energy) foot, Carbon Copy II foot, Quantum
modular foot, Flex-foot, atau jenis Flex-walk

b. Articulated prosthetic feet : bisa berupa Single axis prosthetic feet,

Multiple-axis prosthetic feet

Shank : endoskeletal atau eksoskeletal


Transtibial socket: Total contact (patellar tendon bearing (PTB)), atau Total

surface-bearing socket

Transtibial suspension:

Supracondylar cuff suspension : dengan atau tanpa fork strap atau wrist belt

suspension

232

Brim suspension : supracondylar, supracondylar/suprapatellar (SC/SP)

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Steeve suspension

Suction suspension

Pada amputasi above knee (transfemoral), komponen prothesa seperti pada amputasi
below knee, namun ditambah knee unit
1. Knee Unit. Komponen-komponennya adalah sebagai berikut :

a. Knee-unit axis : single axis, polycentric axes.

b. Friction mechanisms : constant, variable, fluid friction knee unit

c. Mechanical stabilizer : Manual lock, weight activated friction brake

d. Extension aids : internal atau eksternal aids.

2. Transfemoral socket : Quadrilateral (ischial-gluteal bearing) socket, Narrow


mediolateral atau ischial containment

3. Transfemoral Suspensi

a. Suction suspense : total suction atau partial suspense

b. Nonsuction atau belt suspense : soft belt (Silesian belt atau bandage, total leastic

suspense), pelvic band and belt suspension

Gambar: Endo- vs Eksoskeletal prosthesis ekstremitas bawah

233

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Lampiran 4
__________________________________________________________________

Check-out Prosthesis Ekstremitas Bawah


1. Check Out Prosthesis Transtibial Below Knee

a. Apakah prosthesis sesuai dengan yang diresepkan?

b. Jika merupakan prosthesis perbaikan, apakah sudah dikerjakan atau

disempurnakan lagi?

c. Dapatkah pasien mengenakan prosthesis dengan mudah?

Pemeriksaan sewaktu pasien berdiri

a. Apakah pasien merasa nyaman bila berdiri dengan jarak antara garis tengah

tumit t

tidak lebih dari 15 cm?

b. Apakah kesegarisan anteroposterior memuaskan? (pasien merasa bahwa


lututnya stabil, atau merasa bahwa lutut terdorong ke belakang)

c. Apakah kesegarisan mediolateral memuaskan? (sepatu menempel rata dengan


lantai dan tekanan yang nyaman pada bibir medial dan lateral socket)
d. Apakah panjang prosthesis sudah benar?
e. Apakah gerak piston minimal ketika pasien mengangkat prosthesis?
f. Apakah dinding anterior, medial dan lateral cukup tinggi?
g. Apakah dinding medial dan lateral kontak dengan epicondylus, dan pada varian
PTB, pada daerah di atasnya?
Check-out Thigh Corset
a. Apakah upright menyesuaikan dengan tonjolan daerah epicondylus?
b. Apakah knee joint dekat ke epicondylus? (sekitar 3-6 mm)
c. Apakah thigh corset pas, dan dapat diatur kekencangannya?
d. Apakah konstruksi dan panjang thigh corset memenuhi kebutuhan akan weight
a. bearing atau stabilisasi?
Pemeriksaan sewaktu pasien duduk
a. Apakah pasien dapat duduk dengan nyaman dengan sedikit tonjolan jaringan
lunak pada daerah popliteal, kalau lutut fleksi 90?
Penilaian sewaktu pasien berjalan
a. Apakah kinerja pasien berjalan pada lantai rata memuaskan? Berikan tanda di
bawah ini pada deviasi gait yang memerlukan perhatian.
b. Apakah aksi piston minimal antara puntung dan socket?
c. Apakah pasien dapat naik dan turun tangga dan lantai miring dengan baik?
d. Apakah socket dan sistem suspensi sudah nyaman?
e. Apakah knee cuff tetap pada posisinya?
f. Apakah pasien dapat berlutut dengan baik?
g. Apakah prosthesis tidak berisik?
h. Apakah ukuran, kontur dan warna prosthesis mirip seperti tungkai yang sehat?
i. Apakah pasien berpendapat bahwa prosthesis memuaskan?

234

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Penilaian sewaktu prosthesis dibuka


a. Apakah puntung bebas dari abrasi, perubahan warna, dan berkeringat banyak
segera setelah prosthesis dilepas?
b. Apakah tumpuan berat tubuh terdistribusi merata pada daerah yang
seharusnya?
c. Apakah baji (wedge) sudah betul ukurannya?
d. Apakah dinding posterior socket cukup tinggi?
e. Apakah secara umum pembuatannya memuaskan?
2. Check-out Prosthesis Transfemoral (Above Knee)
a. Apakah prosthesis sesuai dengan yang diresepkan? Jika merupakan prosthesis
perbaikan, apakah sudah dikerjakan atau disempurnakan lagi?

Pemeriksaan sewaktu pasien berdiri


a. Cocok (Pas) dan Segaris?
b. Apakah pasien merasa nyaman bila berdiri dengan jarak antara garis tengah
tumit tidak lebih dari 15 cm?
c. Apakah tendon adductor longus sudah berada pada posisi saluran yang tepat
dan pasien bebas dari tekanan yang berlebih pada aspek anteromedial dari
stump?
d. Apakah tuberositas ischial beristirahat dengan tepat pada ischial seat?
e. Apakah panjang prosthesis sudah tepat?
f. Apakah lutut sudah stabil pada tumpuan berat tubuh?
g. Apakah posisi brim pada dinding posterior kira-kira sudah paralel dengan
permukaan tanah?
h. Apakah pasien bebas dari tekanan vertikal pada area perineum?
i. Pada saat katup dari socket total kontak dihilangkan, apakah jaringan stump
menonjol sedikit ke dalam lubang katup dan hasilnya memuaskan? (kira-kira
mengutamakan thenar)

Pemeriksaan suspensi
a. Apakah bagian medial dan lateral dari silesia bandage terlokalisasi dengan baik?
b. Apakah pelvic band pas dengan kontur tubuh?
c. Apakah pusat sendi pelvis sedikit di atas dan di depan promontorium dari
trochanter major?
d. Apakah lokasi katup mudah untuk menarik keluar pull sock dan melepaskan
tekanan secara manual?

Pemeriksaan waktu pasien duduk


a. Apakah sisa socket berada pada posisi aman di atas stump?
b. Apakah sisa socket berada pada kesegarisan yang baik?
c. Apakah pusat dari knee bolt sampai inchi di atas tingkatan medial tibial
plateau?
d. Dapatkah pasien duduk tanpa adanya sensasi terbakar pada area hamstring?
e. Dapatkah pasien bangkit dari duduk ke posisi berdiri tanpa adanya suara udara
yang mengganggu?

235

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

Pemeriksaan waktu pasien berjalan

Penampilan

Apakah penampilan pasien pada saat berjalan memuaskan? (hal-hal yang

menunjukkan deviasi gait dan membutuhkan perhatian)

a. Gait abduksi

b. Lateral bending of trunk

i. Foot slap

c. Sirkumduksi

j. Panjang langkah tidak sama rata

d. Medial whip

k. Lumbar lordosis

e. Lateral whip

l. Vaulting

f. Rotasi kaki saat heel strike

m. Lain-lain

g. Heel rise tidak seimbang

h. Terminal swing impact

Komentar dan Rekomendasi:


a. Apakah suction dapat dipertahankan selama berjalan?
b. Dengan adanya total-contact socket, apakah pasien memiliki sensasi untuk
kontak antara stump dan socket pada saat fase swing dan stance?
c. Apakah pasien dapat mendaki naik dan turun dengan baik?
d. Apakah pasien dapat naik dan turun tangga dengan baik?
Socket (Periksa hal-hal di bawah ini setelah melakukan evaluasi penampilan)
a. Apakah tuberositas ischial dapat dipertahankan pada posisi ischial seat?
b. Apakah ada daging yang berlebih di atas socket?
c. Apakah dinding lateral socket dapat dipertahankan kuat dan mantap pada
bagian lateral stump?
Lain-lain
a. Apakah prosthesis dapat dioperasikan dengan baik?
b. Apakah ukuran, kontur, dan warna prosthesis kira-kira sama dengan warna kulit
asli?
c. Apakah pasien betul-betul mempertimbangkan kepuasan prosthesis untuk
kenyamanan, kegunaan dan penampilan?
Penilaian waktu prosthesis dibuka

Pemeriksaan Stump:
a. Apakah stump pasien bebas dari abrasi, perubahan warna, keringat berlebih
segera setelah prosthesis dilepas?
Pemeriksaan Prosthesis:
a. Apakah dinding anterior dan lateral sedikitnya 2 inchi lebih tinggi dibandingkan
dengan dinding posterior?
b. Apakah bagian dalam socket memiliki hasil akhir yang lembut?
c. Apakah ada jarak yang kurang memuaskan antara artikulasi lutut dan tumit?
d. Apakah permukaan posterior thigh dan shank tampak adanya tekanan
konsentrasi minimal pada saat lutut difleksikan penuh?
e. Dengan menggunakan prosthesis pada posisi berlutut, dapatkah bagian paha
digeser paling sedikit pada posisi vertikal?
f. Pada total-contact socket, apakah lubang katup bagian bawah setinggi bagian
dasar socket (mungkin saja lebih rendah terutama dengan adanya soft insert)?

236

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

g. Apakah bagian belakang sudah tersambung dengan dinding posterior socket?


h. Apakah seluruh hasil kerja sudah memuaskan?
i. Apakah fungsi komponen sudah tepat?

237

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

238

Asesmen dan Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

239

BAB 2 Prosedur Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi

240