Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI

MENGUKUR VOLUME, KAPASITAS PARU DAN SATURASI


OKSIGEN

Disusun Oleh: Julian Nathanael


NIM: 41140070

Fakultas Kedokteran
Universitas Kristen Duta Wacana
2015

Latar Belakang
Spirometer adalah alat tes fisiologi yang mengukur volume udara dimana udara dihirup
dan dihembuskan menurut waktu. Dengan pemeriksaan spirometri dapat diketahui semua
volume paru kecuali volume residu, semua kapasitas paru kecuali kapasitas paru yang
mengandung komponen volume residu yaitu Kapasitas Residual Fungsional dan Kapasitas
Total Paru.
Peak Flow meter adalah sebuah alat untuk mengukur jumlah udara yang mampu
dikeluarkan secara maksimal saat ekspirasi. Alat ini biasa menjadi instrument untuk
mengetahui kondisi ekspirasi seseorang. Juga dapat dipakai sebagai instrument untuk tingkat
kesembuhan penyakit pernafasan seperti asma.
Pulse Oxymetry merupakan suatu alat yang digunakan untuk memantau saturasi oksigen
seseorang. Saturasi oksigen adalah ukuran seberapa banyak oksigen yang mampu dibawa oleh
hemoglobin.
Dengan melakukan percobaan mengukur volume, kapasitas paru dan saturasi oksigen
kita dapat menilai kondisi paru-paru seseorang berdasarkan volume dan kapasitasnya, dan
juga saturasi oksigen seseorang. Oleh karena itu, praktikum ini penting untuk dilakukan.
Tujuan
1. Mahasiswa mampu mengukur volume & kapasitas paru menggunakan
spirometer dan peak flow meter
2. Mahasiswa memahami spirometri statis
3. Mahasiswa mampu mengukur saturasi oksigen mempergunakan pulse oxymetri
dan dapat menginterpretasikan hasilnya.

Dasar Teori
Proses respirasi atau pernafasan, secara harfiah berarti pergerakan oksigen (O2) dari
atmosfer menuju ke sel, dan keluarnya karbon dioksida (CO2) dari sel ke udara bebas.
Respirasi terdiri dari tiga proses, yaitu:
1. Pulmonary ventilation adalah proses pernafasan dimana gas mengalir/bergerak
antara atmosfer (udara luar) dan paru. Pergerakan udara ini di sebabkan oleh
perubahan tekanan udara dalam paru. Perbedaan tekanan yang disebabkan oleh
perubahan kapasitas paru akan memaksa udara masuk ketika inhalasi dan keluar
ketika ekshalasi.
Dua Proses penting dalam pulmonary ventilation :
a. Inhalasi - Proses pergerakan udara masuk ke paru.
Agar udara masuk ke dalam paru, tekanan di alveoli harus lebih rendah
daripada tekanan di atmosfer. Maka dari itu rongga thorax (dada)
mengembang untuk meningkatkan kapasitas paru dan merendahkan
tekanan udara di rongga dada. Apabila kapasiti rongga thorax meningkat,
kapasitas paru juga meningkat dan tekanan alveolarpun menurun.
Perubahan tekanan ini menyebabkan udara bergerak dari luar ke dalam
paru.
b. Ekshalasi Proses pergerakan udara keluar paru.
Disebabkan oleh perubahan tekanan, tekanan di dalam paru lebih tinggi
daripada tekanan di atmosfer. Ekshalasi adalah hasil daripada elastic
recoil yang berlaku pada dinding thorax dan paru, yaitu hal yang secara
alami terjadi setelah rongga dada mengembang. Apabila otot external
intercostals relax, tulang rusuk akan menurun. Oleh karena itu tekanan
dalam paru akan meningkat. Maka udara akan bergerak keluar dari
tekanan tinggi ke daerah tekanan rendah.
2. Respirasi Eksternal
Proses resapan oksigen (O2) dalam udara di alveoli ke dalam darah di kapiler
alveoli serta proses resapan karbon dioksida (CO2) dalam arah sebaliknya.
Darah yang dating dari ventrikulus dextra (berasal dari sistemik tubuh) kaya
akan kandungan CO2 berdifusi dan bertukar tempat dengan O2. PO2 dalam
alveolar = 105 mmHg sedangkan PO2 dalam kapiler pulmonary = 40 mmHg,
karena itu oksigen akan terus meresap ke dalam kapiler pulmonary sehingga
PO2 dalam kapiler pulmonary meningkat.
3. Respirasi Internal

Merupakan pertukaran CO2 dan O2 antara kapiler sistemik dengan sel jaringan.
PO2 dalam kapiler darah = 105 mmHg sedangkan PO2 dalam sel jaringan = 40
mmHg. Perbedaan tekanan ini akan menyebabkan oksigen akan meresap keluar
dari kapiler darah ke dalam sel sehingga PO2 dalam kapiler darah menurun ke
40 mmHg. Saat O2 meresap ke dalam sel. CO2 akan meresap ke arah yang
bertentangan.

Frekuensi pernafasan rata-rata pada orang dewasa normal berkisar antara 16-24 kali per menit
yang mengangkut kurang lebih 5 liter udara masuk dan keluar paru. Beberapa factor seperti
peningkatan PCO2 atau konsentrasi H+ dapat mempengaruhi pusat pernafasan di pons dan di
medulla untuk meningkatkan frekuensi ataupun menurunkan frekuensi pernafasan. Jika
konsentrasi CO2 dalam melebihi kadar normal maka tubuh akan bereaksi dengan
hiperventilasi untuk mengeluarkan CO2 tersebut dan mengambil O2 dari udara luar,
begitupun sebaliknya.
Volume paru yang lebih rendah daripada kisaran normal seringkali menunjukan malfungsi
system paru. Untuk mengetahui volume dan kapasitas paru digunakan alat ukur berupa
spirometer atau respirometer. Hasil perekamannya disebut spirogram. Pada kurva hasil
spirogram digambarkan defleksi ke bawah saat ekspirasi.
Udara yang keluar dan masuk saluran pernafasan saat inspirasi dan ekspirasi sebanyak 500 cc
di sebut volume tidal (VT). Volume tidal setiap orang bervariasi tergantung pada saat

pengukuran. Rata rata pada orang dewasa 75% (350 ml) dari volume tidal secara nyata dapat
masuk ke bronkiolus, duktus alveolus, kantong alveoli dan alveoli yang aktif dalam proses
pertukaran gas. Sedang sisanya 25% (150 ml) menetap di ruang rugi.
Volume total udara yang diperlukan dalam satu menit disebut minute volume of respiration
(MVR) atau minute ventilation. MRV didapat dari perkalian antara volume tidal dan frekuensi
pernafasan total permenit. Rata rata MRV dari 500 ml volume tidak sebanyak 12 kali
pernafasan permenit adalah 6000 ml/menit. Dengan mengambil nafas lebih dalam maka akan
mendapatkan volume pernafasan melebihi volume tidal 500 ml. Penambahan volume ini
disebut volume cadangan inspirasi sebesar 3100 ml dari volume tidal sebelumnya. Sehingga
volume tidal total sebesar 3600 ml. Udara ekspirasi juga dapat lebih banyak dikeluarkan
(1200 ml) dari volume tidal yang ada, udara tersebut merupakan volume cadangan ekspirasi.
Meskipun paru kosong setelah ekspirasi maksimal, sesungguhnya paru tersebut masih
memiliki udara sisa yang disebut dengan volume residu yang mepertahankan paru dari
keadaan kolaps yang besarnya sekitar 1200 cc.
FEV1 adalah volume ekspirasi paksa dalam satu detik dengan pengertian volume yang masih
dapat di keluarkan oleh paru setelah ekspirasi maksimal dalam satu detik. Pada penderita
emphysema didapatkan nilai FEV1 menurun.
Salah satu metode untuk melakukan pengukuran volume dan kapasitas dinamis paru adalah
dengan spirometri. Tujuannya adalah untuk mengukur efektivitas dan kecepatan paru dalam
mengisi dan mengosongkan udara. Spirometri adalah suatu teknik pemeriksaan untuk
mengetahui fungsi/faal paru, di mana pasien diminta untuk meniup sekuat-kuatnya melalui
suatu alat yang dihubungkan dengan mesin spirometer yang secara otomatis akan menghitung
kekuatan, kecepatan dan volume udara yang dikeluarkan, sehingga dengan demikian dapat
diketahui kondisi faal paru pasien.
Gabungan reversibel antara oksigen dan hemoglobin
sifat kimia hemoglobin yang telah menjelaskan bahwa molekul oksigen bergabung secara
longgar dan reversibel dengan bagian heme dari hemoglobin. Bila PO2 tinggi, seperti dalam
kapiler paru, oksigen berikatan dengan hemoglobin, tetapi bila PO2 rendah, sepeti dalan
kapiler jaringan, oksigen di lepaskan dari hemoglobin. Ini adalah dasar untuk hampir seluruh
pengangkutan oksigen dari paru ke jaringan.
Kurva disosiasi oksigen hemoglobin.

Kurva tersebut melukiskan kurva disosiasi oksigen hemoglobin, yang memperlihatkan


peningkatan progresif pada persentase hemoglobin yang terikat dengan oksigen ketika PO2
meningkat, yang disebut persentase saturasi hemoglobin. Karena darah yang meninggalkan
paru dan memasuki arteri sistemik biasanya mempunyai PO2 kira-kira 95 mmHg, kita dapat
lihat dari kurva disosiasi bahwa saturasi oksigen pada darah arteri sistemik normalnya sekitar
97 %. Sebaliknya, pada keadaan normal, PO2 darah vena yang kembali dari jaringan perifer
kira-kira 40 mmHg dan saturasi hemoglobinnya kira-kira 75%.
Jumlah maksimum oksigen yang dapat bergabung dengan hemoglobin darah
Darah orang mengandung sekitar 15 gram hemoglobin dalam setiap 100 ml darah, dan setiap
gram hemoglobin dpat berikatan maksimal dengan 1,34 ml oksigen. Oleh karena itu, 15 dikali
1,34 sama dengan 20,1, yang berarti bahwa rata-rata, 15 gram hemoglobin dalam 100 ml
darah dapat bergabung dengan jumlah total hampir 20 ml oksigen bila saturasi
hemoglobinnya 100 persen. Ini biasanya dinyatakan sebagai volume 20 persen.kurva disosiasi
oksigen hemoglobin untuk orang normal dapat juga dinyatakan dalam bentuk volume persen
oksigen.
Arus Puncak Ekspirasi (APE) atau Peak Expiratory Flow atau ada juga yang menyebut Peak
Expiratory Flow Rate (PEFR) adalah kecepatan ekspirasi maksimal yang bisa dicapai oleh
seseorang, dinyatakan dalam liter per menit (L/menit) atau liter per detik (L/detik). Nilai APE
didapatkan dengan pemeriksaan spirometri atau menggunakan alat yang lebih sederhana yaitu
peak expiratory flow meter (PEF meter).

Alat ini mudah dibawa, tidak perlu sumber listrik dan harganya relatif murah sehingga
memungkinkan tersedia di berbagai tingkat layanan kesehatan.
PEF meter relatif mudah digunakan baik oleh dokter maupun penderita, sebaiknya tersedia di
rumah untuk memantau keadaan asmanya. Nilai APE tidak selalu berkorelasi dengan hasil
pemeriksaan faal paru lainnya, selain itu APE juga tidak selalu berkorelasi dengan derajat
beratnya obstruksi. Karena itu pengukuran nilai APE sebaiknya dibandingkan dengan nilai
terbaik sebelumnya (bukan nilai prediksi normal), kecuali tidak diketahui nilai terbaik
penderita yang bersangkutan.
Nilai prediksi normal faal paru setiap orang dipengaruhi oleh banyak faktor seperti gender,
tinggi badan, berat badan usia, ras, dan
lain-lain.

Tim

Pneumobile

Project

Indonesia pada tahun 1992 melakukan


penelitian nilai faal paru rata-rata orang
Indonesia. Salah satu hasil penelitian
tersebut adalah tabel nilai normal PEFR
orang Indonesia.

ALAT DAN CARA KERJA


ALAT YANG DIPAKAI:
1.
2.
3.
4.

Spirometer
Peak Flow Meter
Pulse Oximetry
Stopwatch

CARA KERJA

Bersihkan
mouthpiece
dengan
alkohol

Tutup
hidung dan
masukkan
mouthpiece
ke dalam
mulut

Spirometer

Bernapas
melalui
mulut,
pastikan
tidak ada
udara yang
bocor

Bernapaslah
kuat-kuat,
ekspirasi &
inspirasi
masingmasing 3x.
kemudian
bernapas
seperti
biasa.

Hitung
volume
tidal, VCI,
VCE, KV, KT,
dengan
mengukur
jumlah
kotak

Peak Flow Meter

Tempatkan
jarum
penunjuk
pada angka
nol

naracoba
berdiri/ duduk
dengan nyaman
dengan posisi
tegak

bernapaslah
biasa 3x
kemudian
tarik napas
sedalamdalamnya.

pegang peak
flow secara
mendatar.
pastikan tidak
menghalangi
gerakan jarum
penunjuk

tempatkan
mouthpiece ke
celah bibir.
pastikan bibir
menutup dengan
rapat, lalu tiuplah
sekuat-kuatnya.

lepaskan peak
flow meter,
catat angka
yang ditunjuk
jarum

lakukan
percobaan
sebanyak 3x,
ambillah
bacaan
tertinggi
sebagai
hasilnya.

Pulse Oximetry

naracoba duduk
diam selama 5
menit, nafas
biasa

tempatkan
pulseoximetry
pada ibu jari
atau telunjuk
naracoba

catat angkanya
sebagai menit
ke 0

tunggu 10
detik

naracoba
diminta
menahan napas
sekuatnya
dengan pulse
oximetry tetap
terpasang di
jari.

catat angka
yang tertera
setiap 10 detik

HASIL PRAKTIKUM
Tanggal Praktikum

: 23 maret 2015

Jam Praktikum

: 08.30 WIB

1. Orang Percobaan (Probandus)


Nama
: Julian Nathanael
Umur
: 18 th
Jenis Kelamin : Pria
Tinggi Badan : 175 cm
Berat Badan : 53 kg
2. Keadaan Lingkungan
Suhu Kamar
: 25C
Kelembaban Udara : 73 %
Tekanan Udara
: 760 mmHg
3. Posisi Tubuh : Duduk Tegak
4. Hasil Percobaan
:
Dengan Spirometer
Volume Tidal
Volume Cadangan Inspirasi
Volume Cadangan Ekspirasi
Kapasitas Inspirasi
Kapasitas Vital
Kapasitas Vital Prediksi
[27.63 (0.112 x umur)]xTB

625 ml
1625 ml
750 ml
2250 ml
3000 ml
4482.45 ml

Dengan Peak Flow Meter


Hasil 1
Hasil 2
Hasil 3

470 ml
510 ml
525 ml

Dengan Pulse Oximetry


Detik

10

20

30

40

50

60

70

SO2 (%)
HR
(x/menit)

99

99

99

99

99

99

99

98

88

84

68

67

71

74

72

70

PEMBAHASAN
Pembahasan Spirometri
Volume tidal adalah hanya menyatakan, jumlah udara yang dipindahkan selama inhalasi
atau pernafasan standar, dengan kata lain, jumlah udara yang dihirup saat napas normal.
Volume tidal, bersama dengan semua langkah-langkah lain dalam kapasitas fisiologi
pernapasan, diukur dengan menggunakan alat yang disebut spirometer. Bagaimanapun, dalam
rangka untuk benar-benar memahami volume tidal, adalah penting untuk mengembangkan
pemahaman yang lebih menyeluruh tentang fisiologi pernapasan.
Mengukur Pernapasan tidal telah memungkinkan orang untuk menetapkan standar yang
pasti untuk respirasi yang sehat. Manusia memiliki kapasitas rata-rata enam liter oksigen.
Bagaimanapun, mereka tidak menggunakan kapasitas paru-paru penuh mereka selama
respirasi biasa, menghirup hanya setengah liter dari setiap rata-rata napas. Atlet dan mereka
yang lahir pada dataran tinggi yang lebih tinggi akan cenderung memiliki kapasitas paru-paru

sedikit lebih besar. Mereka yang merokok juga akan memiliki kapasitas paru-paru yang lebih
kecil dibandingkan non-perokok.
Pengukuran Pernapasan tidal telah digunakan untuk membuat pengobatan untuk
perkembang paru-paru pada bayi prematur, dan obat ini telah memungkinkan bayi lebih dini
untuk bertahan hidup. Ada juga telah meningkat kekhawatiran dengan lebih banyak kasus
asma yang timbul pada anak. Studi Pernapasan tidal telah menjadi sangat berguna dalam
mengukur efektivitas obat asma.
Dari hasil percobaan diatas, menunjukkan volume tidal probandus adalah 625 ml.
volume tersebut 125 ml lebih banyak dibandingkan dengan teori yang mengatakan volume
tidal normal adalah 500 ml. hal tersebut kemungkinan dapat dipengaruhi oleh beberapa hal
seperti kondisi fisik probandus saat melakukan percobaan, faktor lingkungan, faktor gaya
hidup, dan faktor lainnya.
Sedangkan volume lainnya lebih rendah dari teori-teori yang sudah disebutkan diatas.
Hasil percobaan yang didapatkan kemungkinan berbeda dari tiap orang karena pasti terjadi
variasi. Teori tersebut mungkin juga belum disesuaikan dengan kondisi lingkungan dan alam
di Indonesia. Jadi menurut saya, hasil yang sudah didapatkan hanyalah variasi yang
disebabkan oleh beberapa faktor, yaitu faktor lingkungan, faktor kesehatan, faktor latihan,
faktor gaya hidup, dan juga faktor emosi.

Pembahasan Peak Flow Meter


Dari hasil percobaan dengan peakflow meter didapatkan hasil tertinggi yaitu 525 mL.
Berdasarkan teori diagram peak flow meter hasil tersebut masih dalam range yang normal
berdasarkan tinggi probandus.
Pembahasan Pulse Oximetry
Hasil pengukuran saturasi oksigen didapatkan hasil antara 98-99%, data itu masih
menunjukkan angka yang normal. Hal ini juga dapat dipengaruhi oleh kemampuan probandus
untuk menjaga kestabilan saturasi oksigen agar tetap stabil namun di kompensasi dengan
heart rate yang menurun.
KESIMPULAN

Respirasi pada manusia meliputi 3 tahap penting yaitu ventilasi , respirasi eksternal
dan respirasi internal.

Spirometri adalah suatu teknik pemeriksaan untuk mengetahui fungsi paru-paru,


dimana pasien diminta sekuat-kuatnya melalui suatu alat yang dihubungkan dengan
mesin spirometer yang akan menghitung kekuatan, kecepatan dan volume udara yang
dikeluarkan ,sedangkan alatnya bernama spirometer, dan hasil perekamannya bernama

spirogram.
Dengan menggunakan spirometer ini, maka kami dapat mengukur

volume tidal,

volume cadangan inspirasi, volume cadangan ekspirasi, kapasitas vital, kapasitas total

paru, dan volume residu, dan kapasitas vital paksa.


Peak flow meter dapat digunakan untuk mendiagnosa adanya obstruksi jalan napas
dan asma serta melihat keberhasilan terapi bagi orang yang menjalani perawatan

terhadap kondisi-kondisi tersebut.


Dari hasil pemeriksaan saturasi oksigen, probandus mampu mempertahankan saturasi
oksigen dalam keadaan yang stabil.

DAFTAR PUSTAKA
Guyton & Hall. 2012. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Ed. 12, Jakarta: EGC.
Lauralee Sherwood. 2012. Fisiologi manusia: Dari Sel ke Sistem. Ed. 6. Jakarta: EGC.
Ganong, W. F. 2001. Fisiologi Kedokteran. Ed. 20. Jakarta: EGC.