Anda di halaman 1dari 14

Proses pada industri Pupuk

Industri pupuk ini

memiliki 3 unit pemrosesan di dalamnya, yaitu Unit Utilitas, Unit

Amonia, dan Unit Urea.


1.1 Unit Utilitas
Utilitas adalah bagian dari Depertemen Operasi kaltim-4 yang berfungsi untuk
menyediakan bahan penunjang proses pada pabrik kaltim-4. Bahan-bahan yang disediakan
oleh utilitas adalah air, steam, listrik dan udara. Secara garis besar utilitas dibagi menjadi
enam unit antara lain:
1. Unit Cooling Water
Unit Cooling Water berfungsi untuk mengolah dan mendistribusikan air laut yang
telah diolah sebagai umpan unit Khlorinasi, Desalinasi, pendingin Cooling Water dalam
system pendingin sirkulasi tertutup Heat Exchanger dan pendingin proses melalui Heat
Exchanger.
Unit ini terdiri dari:
a. Unit Khlorinasi
Berfungsi untuk memproduksi dan menyediakan klorin dalam bentuk Natrium
Hypochlorite (NaOCl) dengan proses elektrolisis air laut.
b. Unit Sweet Cooling Water
Berfungsi untuk mendinginkan proses baik dari unit ammonia maupun unit urea.
2. Unit Demineralisasi
Unit ini berfungsi mengolah proses kondensat yang sudah distripping (dari bagian
ammonia), steam kondensat, dan air desalinasi menjadi air demin sebagai air umpan
boiler (BFW). Ada 3 bagian utama dalam unit demineralisasi yaitu kation exchanger,
degasifier dan mixed bed polisher. Raw condensate mengandung banyak mineral dalam
konsentrasi yang bervariasi. Mineral-mineral ini adalah kation (Ba2+, Ca2+, Mg2+, K+, Na+)
dan anion (Cl-, SO42-, NO3-, SiO2).
Raw condensate berasal dari :
1. Raw condensate hasil desalinasi
2. Process condensate dari unit urea
3. Steamcondensate

4. Ammonia process condensate


Dalam proses ini semua kation dalam air umpan boiler ditukar dengan ion H+ dan
semua anion diganti dengan ion OH-. Air demin adalah air yang mengandung ion
ionmineral (Na+, K+, Cl-, Fe3+, Cu2-) dalam jumlah yang sangat kecil. Konduktivitas, yang
disebabkan adanya mineral logam pada air demin, dibatasi tidak lebih besar dari pada 0,6
s/cm karena pada temperatur tinggi dapat membentuk kerak pada unit pembangkit
steam.
3. Unit Power Generation
Kebutuhan listrik di Pabrik 4 diperoleh dari GTG Nouvo Pignorie sebagai
pembangkit listrik utama dengan daya maksimum 20 MW, sedangkan untuk keadaan,
darurat menggunakan emergency diesel generator. GTG Nouvo Pignone merupakan
packed tower yang terdiri dari ruang ccntrol, accessories compartement, ruang tubin,
reduction gear, dan ruang generator.
4. Unit Steam Generation
Unit pembangkit steam didesain untuk menghasilkan steam dengan tekanan 80
kg/cm2 dan kapasitas maksimum 100 ton/jam dengan memanfaatkan gas buang GTG dan
pembakaran gas alam untuk penambahan panas. Steam yang dihasilkan dan dikonsumsi
pada area utilitas dan urea mempunyai 3 tingkatan tekanan, yaitu:
a. Steam SH dengan tekanan 82 kg/cm2G dan suhu 490oC dihasilkan oleh package boiler dan Waste
Heat Boiler (utility) untuk dipergunakan oleh pabrik urea, disamping itu steam 3H juga disuplai
dari steam integrasi (TP-58A). Pada kondisi normal operasi, pabrik ammonia dapat mensuplai
steam SH melalui system letdownvalve dimana tekanansteam SHHheader ammonia diturunkan
menjadi steam SH.
b. Steam SM dengan tekanan 43 kg/cm2G dan suhu 390oC yang dihasilkan di utility, merupakan
letdownsteam SH ke tekanan steam SM melalui letdownvalve 17-PV-9021, juga disuplai dari
headersteam SM dari pabrik ammonia. Steam SM dikonsumsi oleh pabrik urea dan utility.
c. Steam SL dengan tekanan 3,8 kg/cm2G dan suhu 260oC yang dihasilkan oleh utility, merupakan
letdownsteam SM ke steam SL melalui system letdownvalve 17-PV-9022 dan juga berasal dari
exhaust turbine. Steam SL dikonsumsi oleh seluruh pabrik.

5. Unit Instrument Air&Plant Air


Unit ini berfungsi menyediakan udara pabrik dan udara instrumen.Kegunaan dari
udara pabrik adalah sebagian besar untuk pembersih.Sedangkan udara instrumen yang
merupakan udara kering digunakan untuk menggerakkan instrumen. Di dalam pabrik ada
3 jenis udara yang diistilahkan berdasarkan fungsinya yaitu Udara Proses (Process Air),
Udara Pabrik (Plant Air) dan Udara Instrument (Instrument Air).
6. Unit Urea Formaldehyde Concentrated
Unit ini berfungsi membuat dan mensuplai larutan Urea Formaldehyde Concentrated
yang akan digunakan pada proses pembuatan urea tepatnya pada proses granulasi untuk
memastikan granul dapat terbentuk dan tidak pecah nantinya
7. Unit N2Generator
Unit ini memproduksi gas nitrogen dari udara dengan menggunakan adsorbent, yang
disebut MSC (Molecular Sieving Carbon).Adsorbent MSC ini mempunyai sifat-sifat
kinetis yang dapat meng absorbsi (menyerap) oksigen lebih cepat dari pada nitrogen.
Pada umumnya, adsorben mengadsorbsi gas pada kondisi bertekanan (pressurized) dan
mendesorbsi (melepaskan) gas pada kondisi tidak bertekanan (depressurized) yang
nantinya gas N2akan didistribusikan ke proses pembuatan ammonia.
1.2 Unit Amonia

Unit ammonia Pabrik Kaltim-4 dirancang untuk menghasilkan produk utama ammonia
cair dengan kapasitas produksi 1.000 ton/hari tanpa HRU (Hidrogen Recovery Unit) pada
rate produksi 100% ammonia atau memproduksi 1.180 ton/hari jika ada supply H 2 dari HRU,
ammonia cair ini digunakan sebagai umpan untuk unit urea dan / atau dikirim ke ammonia
storage. Sedangkan hasil samping yang dapat diperoleh adalah gas CO 2 yang digunakan
sebagai bahan bakupembuatan urea. Unit ammonia Pabrik Kaltim-4 dirancang dari proses
Haldor Topsoe A/S dari Denmark. Pada prinsipnya reaksi sintesa ammonia dengan proses
Haber-Bosch berlangsung dalam fase gas dengan reaksi sebagai berikut :

Unit-unit proses dalam proses pembentukan amoniaadalah sebagai berikut:

1. Unit Desulfurisasi
Gas alam yang digunakan sebagai gas proses mengandung sulfur organik (MM, EM,
dll) dan sulfur anorganik (H2S). Apabila tidak diserap, sulfur ini dapat mengganggu
katalis pada Primary Reformer, Secondary Reformer, HTS/LTS dan Methanator. Proses
desulfurisasi ini berfungsi untuk menghilangkan kandungan sulfur di dalam gas alam
sampai kadar < 0,05 ppm. Pada proses desulfurisasi terdapat 2 buah vessel sebagai alat
utama yaitu Hidrogenatordan Sulfur Adsorber yang masing-masing mengandung material
penyerap H2S.
2. Unit Reforming
Proses ini berfungsi untuk pembentukan gas sintesa yaitu gas H 2 dan N2 yang
diperlukan untuk menghasilkan NH3 melalui proses katalitik reforming. Gas H2 diperoleh
dari reaksi gas alam (CH4) dengan steam (H2O) dan N2 diperoleh dari udara.Pada seksi
reforming terdapat 2 alat utama yaitu primary reformer dan secondary reformer.

a. Primary Reformer
Tujuan dari primary reformer ini adalah untuk membentuk hidrogen dengan cara
memecah rantai karbon yang panjang dari gas, menjadi metan, lalu kemudian diubah
lagi menjadi hidrogen, melalui pembakaran.
Reaksi di Primary Reformer :

b. Secondary Reformer
Reforming gas dari primary reformer dicampur dengan udara di secondary
reformer.Reaksi eksotermis dimanfaatkan sebagai pembakaran (firing) terjadi di
bagian atas secondary reformer dan menyebabkan kenaikkan temperatur yang
tinggi. Gas proses dari ruang pembakaran mengalir ke bawah melalui bed katalis

dimana reaksi reforming terakhir terjadi dengan memanfaatkan panas hasil


pembakaran. Reaktor berfungsi untuk mendapatkan N2 dengan memasukkan
udara (O2 + N2) dan akan terjadi reaksi eksotermis di bagian atas secondary
reformer sebagai berikut :

3. Unit Konversi Shift CO


Senyawa CO tidak dapat dipisahkan oleh larutan MDEA yang digunakan pada
CO2 absorber. Oleh karena itu CO diubah terlebih dahulu menjadi CO2 pada unit shift
converter. Reaksi yang terjadi pada shift converter adalah sebagai berikut :

Reaksi shift merupakan reaksi eksotermis. Untuk mencapai konversi yang tinggi,
reaksi harus berlangsung pada temperatur yang rendah agar kesetimbangan bergeser
ke arah pembentukan CO2. Namun, pada temperatur yang rendah kecepatan reaksi
akan rendah. Oleh karena itu, berdasarkan pertimbangan kinetis dan ekonomis maka
reaksi shift dibagi menjadi 2 (dua) tahap yaitu High Temperature Shift Converterdan
Low Temperature Shift Converter. Berikut adalah konfigurasi dari CO converter
system:
a. High Temperature Shift Converter
High temperature shift (HTS) converter memiliki tujuan utama yaitu untuk
mengubah kandungan CO dalam gas proses menjadi CO 2. Reaksi yang terjadi
pada HTS converter adalah sebagai berikut:
Reaksi di atas terjadi pada T = 360o 460oC, P = 42 kg/cm2G, dengan katalis
based iron oxide dengan promote chromium oxide. Reaksinya :

b. Low Temperature Shift Converter

Low temperature shift (LTS) converter memiliki tujuan utama untuk


mengkonversi sisa CO dari HTS menjadi CO 2 pada temperatur rendah (+ 20o226oC). Setelah keluar HTS converter, gas proses kemudian didinginkan.
4. Unit CO2Removal
CO2removal memiliki tujuan utama yaitu untuk menyerap gas CO 2 yang
merupakan hasil konversi CO dari unit converter shift CO. Seksi CO2 removal terdiri
dari unit absorbsi CO2 dan stripping CO2.
Unit ini terdiri dari :
a. Absorbsi CO2
Fungsi utama dari unit absorbsi CO2 adalah untuk menyerap kandungan CO2
dalam sintesa gas, dengan menggunakan larutan MDEA. Reaksi absorbsi yang
terjadi adalah sebagai berikut :

b. CO2Stripping
Fungsi utama dari CO2stripping adalah untuk memisahkan CO2 dari larutan
absorber MDEA. Bagian-bagian dari menara Stripping CO2 diantaranya:
i.

HP Flash drum, 1-V-302


Fungsi : Memisahkan komponen inert dari aliran rich solution.

ii.

LP Flash Drum
Fungsi : Memisahkan CO2 dari larutan MDEA

iii.

Washing Section :
Fungsi :Meminimalkan carry over larutan amine dan piperazine dari atas LP
Flash Drum, yang tertangkap akan dikembalikan ke proses flash Untuk
mendinginkan produk CO2, sehingga diharapkan gas CO2 yang keluar menuju
unit CO2 kompresor urea pada temperatur rendah ( 46oC) dengan demikian
proses kompresi dapat berjalan sempurna.

5. Unit Metanasi

Fungsi Metanator adalah merubah residual gas CO/CO2 menjadi methane (CH4),
karena senyawa yang mengandung oksigen seperti gas CO dan CO 2 merupakan racun
bagi katalis di NH3converter. Metanmerupakan inert gas pada synthesis gas di unit
synthesaloop. Reaksi pembentukan methane adalah sebagai berikut :

6. Unit Sintesa Amonia


Sintesis amonia merupakan tahap utama dalam proses pembuatanamonia.
Ammonia dibuat dari gas sintesis yang terdiri dari H 2 dan N2 melaluireaksi
kesetimbangan berikut :

Reaksi di atas merupakan reaksi bolak-balik dan hanya sebagian hidrogendan


nitrogen yang terkonversi menjadi amonia ketika synthesa gas mengalir melalui bed
katalis. Kondisi tekanan tinggi dan temperatur rendah dapat mencapaikonsentrasi
equilibrium amonia yang tinggi.Di reaktor amonia converter sekitar 17% nitrogen
dan hidrogen terkonversi menjadi amonia, sedangkansisanya yang tidak terkonversi
disirkulasikan kembali ke amonia converter,setelah melewati proses pemisahan.
Dalam seksi sintesis amonia, Pabrik Kaltim-4 memiliki konfigurasi sistem yang
terdiridari beberapa unit berikut:
1. Amonia Converter,merupakan tempat berlangsungnya reaksi antara H2 dan N2
membentuk NH3 dengan bantuan katalis Fe (besi).
2. SynGas Compressor, berfungsi untuk mengkompresikan gas sintesa sampai
tekanan syntesa (130 kg/cm2G).
3. Water Cooler, berfungsi untuk menurunkan temperatur gas proses outletconverter
dengan menggunakan cooling water sebagai media pendingin.
4. Chiller Ammonia, merupakan pendingin gas outletconverter

dengan

menggunakan amonia sebagai media pendinginnya. Amonia yang menerima


panas akan menguap dan kemudian uap amonia tersebut dikompresikan oleh
kompresor dan didinginkan, kembali menjadiliquid amonia.
5. Waste Heat Boiler, memanfaatkan panas gas proses outletconverter untuk
membuat steam tekanan tinggi.

6. Boiler Feed Water Preheater, berfungsi untuk memanaskan airumpan boiler


dengan memanfaatkan panas gas proses yang berasal dariWHB.
1.3 Unit Urea
Pabrik urea Kaltim-4 memproduksi urea granul, berkapasitas 1725 MTPD menggunakan
metode Snamprogetti dengan memanfaatkan amonia cair dan CO 2 yang diproduksi oleh unit
amonia Kaltim-4.
1.3.1

Tahap Sintesa Urea dan Recovery pada Tekanan Tinggi


Merupakan tahap sintesa urea dan recovery pada tekanan tinggi (158 kg/cm 2G).
Alat utama yang dipakai adalah sebagai berikut:
1. Reaktor
Berfungsi untuk mereaksikan antara NH3 dan CO2 dengan reaksi sebagai berikut:
2 NH3 + CO2

NH2 COONH4 + 32560 kcal/ kmol

NH2 COONH4

NH2CONH2 + H2O 4200 kcal/kmol

Reaktor beroperasi pada tekanan 158 kg/cm2G pada suhu 188oC.


Reaksi pembentukan karbamat berlangsung dengan cepat, sedangkan reaksi
pembentukan urea berjalan dengan lambat. Panas yang dihasilkan proses
pembentukan karbamat digunakan untuk reaksi pembentukan urea.
2. Stripper
Berfungsi untuk menyerap dan mendekomposisi sisa karbamat yang tidak
beraksi di reaktor urea.
Reaksi yang terjadi adalah sebagai berikut:
NH2COONH4

2NH3 + CO2 Q kkal

Proses dekomposisi berlangsung dengan adanya pemanasan dengan steam


jenuh bertekanan 22 kg/cm2G dan stripping CO2 oleh penguapan ekses NH3. Gasgas yang terdekomposisi dan teruapkan kontak dengan larutan dari reaktor secara
counter current di dalam tube-tube stripper. Reaksi dekomposisi merupakan
reaksi bolak-balik dan endotermis, sehingga reaksi tersebut semakin baik pada
tekanan yang lebih rendah atau dengan penambahan panas.
3. Carbamat Condenser

Kondenser ini berfungsi untuk mengkondensasikan gas-gas dari stripper


dengan jalan melarutkannya dengan larutan carbonate dari MP section.
4. Carbamate Separator
Separator ini berfungsi untuk memisahkan gas-gas dari campuran larutan
karbamat yang keluar dari carbamat condenser.
2

Tahap Pemurnian Urea dan Recovery pada Tekanan Rendah


Pemurnian urea terjadi dalm 2 tingkat pada tekanan yang berbeda yaitu:

Tingkat I yang berlangsung pada tekanan 17,8 kg/cm2G

Tingkat II yang berlangsung pada tekanan 3,9 kg/cm2G


Larutan

dengan

kadar

CO2

yang

rendah

keluar

daribagian

bawah

stripperdiekspansikan hingga mencapai tekanan 17,8 kg/cm2G dan memasuki MP


decomposeryang terdiri dari 3 bagian yaitu:
1. MP Decomposer Separator, Berfungsi memisahkan gas yang dihasilkan dalam
proses ekspansi sebelum masuk ke MP decomposer.
2. MP Decomposer,Berfungsi mendekomposisikan sisa karbamat dalam campuran
bottom product stripper agar konsentrasi urea naik dari 43% menjadi 62% berat.
3. Urea Solution Header, Berfungsi untuk menampung larutan urea yang keluar dari
MP decomposer.
Gas yang kaya akan NH3 dan CO2 meninggalkan MP decomposerseparator
kemudian menuju vacuum preconcentratordimana sebagian NH3 dan CO2 diabsorb
dan dikondensasikan oleh larutan carbonate yang berasal dari LP section.Lalu
campuran mengalir ke MP condenser yang dilengkapi dengan bubble cap tray dimana
terjadi penyerapan CO2. Cairan amonia muni dinjeksikan ke dalam MP absorber
sebagai reflux untuk menyerap sisa CO2 dan air yang terdapat dalam off gas.
Larutan yang keluar dikirim ke synthesis loopsetelah terlebih dahulu dipanaskan
di HP carbamat preheater menggunakan process condensate dari distillation
tower.NH3 dalam off gas selanjutnya dikondensasikan di amonia condenser untuk
selanjutnya dikirim keamonia receiver.Gas inert yang jenuh dengan amonia dialirkan

ke amonia recovery toweryang masih mengandung sedikit NH3 dimasukkan ke MP


ammonia absorber. Disini gas inert akan berkontak counter current dengan larutan
amonia sehingga amonia dalam gas akan terabsorbsi oleh kondensat. Larutan amonia
yang keluar dari bagian bawah dikirim kembali ke MP absorberdengan amonia
solution pump.Lalu larutan urea dengan konsentrasi 60-63% dari MP decomposer
dimasukkan ke LP decomposer yang terdiri dari 3 bagian, yaitu:
1. LP decomposer separator
Berfungsi sebagai tempat memisahkan gas-gas yang terlepas dari hasil ekspansi
sebelum masuk ke LP decomposer.
2. LP decomposer
Berfungsi sebagai tempat mendekomposisi sisa karbamat menggunakan steam
jenuh SLS yang bertekanan 3,5 kg/cm2G.
3. LP decomposer holder
Digunakan untuk menjaga level larutan urea dengan konsentrasi 69-71%.
Selanjutnya larutan dialirkan ke HP amoniapreheater untuk dikondensasikan.
Panas yang dilepas dipakai untuk memanaskan amonia cair yang akan diumpankan ke
reaktor urea. Campuran yang telah mengalami kondensasi menuju ke LP
condenserdimana sisa NH3 dan CO2 hampir terkondensasi seluruhnya. Larutan
carbamat yang terbentuk kemudian dikirim ke carbonate solution accumulator.
3

Tahap Pemekatan Urea


Untuk menghasilkan urea granul diperlukan larutan urea 96% berat, maka
dilakukan proses pemekatan dengan menggunakan proses vakum. Alat utama yang
digunakan adalah sebagai berikut:

1. Vacuum Preconcentrator

Vacuum Preconcentrator Separator


Memisahkan gas yang terflash sebelum masuk ke vacuum preconcentrator.

Vacuum Preconcentrator
Menguapkan air yang terkandung di larutan urea. Panas yang dipakai untuk
penguapan berasal dari proses kondensasi gas dari MP decomposer separator.

Vacuum Concentrator
Untuk mengontrol level larutan urea dengan konsentrasi 85%.

2. Vacuum Concentrator
Digunakan untuk menaikkan konsentrasi larutan dari 85% menjadi 96% berat.
Uraian Proses
Larutan urea yang meninggalkan bagian bawah LP decomposerdengan
konsentrasi urea 71% berat dikirim ke vacuum preconcentrator. Di dalam vacuum
preconcentrator, larutan urea dipekatkan sampai 85% berat. Larutan urea yang
meninggalkan vacuum preconcentrator ditransfer menggunakan urea solution pump
ke vacuum concentrator setelah dicampur dengan larutan urea dari seksi granulasi.
Pemanasan di vacuum concentrator menggunakan steam SLS bertekanan 3,5
kg/cm2G. Gas-gas yan berasal dari vacuum preconcentrator separator dan vacuum
separatordivakum oleh vacuum system. Larutan urea dengan konsentrasi 96% berat
dikirim ke unit granulasi.
4

Tahap Pengolahan Process Condensate


Tahap ini berfungsi untuk memproses kondensat yang masih mengandung NH3,
CO2, dan urea yang berasal dari vacuum systemsedemikian rupa sehingga bersih NH3,
CO2, dan urea untuk dirim ke utility.

Gambar 1.1 Seksi Process Condensate

Uraian Proses
Kondensat proses ditampung di process condensate tankdengan kandungan urea
sekitar 0,5-1% berat. Kondensat ini kemudian dikirim ke bagian atas distillation
towerpompa. Kondensat proses yang ditampung di chymey tray dipompa
menggunakan ke urea hydrolizer. Di urea hydrolizer, urea yang masih terkandung di
dalam kondensat didekomposisi menjadi CO2 dan NH3.
Kondensat yang sudah bersih dari NH 3, CO2, dan urea didinginkan di carbamat
preheater

sampai

113oC.

Pendinginan

dilanjutkan

di

distillation

tower

preheatersampai suhu 77oC dan final process condensate coolersampai 50oC.


5

Seksi Granulasi
Urea granul diproduksi dengan jalan menyemprotkan cairan urea ke atas bibit
(seed) yang terfluidisasi. Proses penambahan ukuran partikel granul dapat dicapai
melaui 3 proses berikut:
1. Aglomerasi

Pengikatan partikel menggunakan larutan yang berfungsi sebagai pengikat/lem.


2. Pelapisan
Penambahan ukuran yang dicapai dengan membentuk lapisan sekitar bibit (seed)
sehingga terbentuk struktur lapisan kulit bawang. Proses pelapisan dilakukan
dengan satu interval sedemikian rupa sehingga terjadi proses pembekuan.
3. Akresi
Pertumbuhan ukuran granul yang dicapai melalui proses penguapan dan
solidifikasi kontinyu dari sebuah tetesan urea ke atas bibit.

Gambar 1.2 Urea Hasil Granulasi

Proses ini akan menghasilkan buangan limbah di setiap bagiannya. Skema hasil buangan limbah
tersebut dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Diagram Input Output Proses

Input

Proses

Gas Bumi

Desulfuris
asi

Reforming

Senyawa CO
yang telah
terpisah dari
larutan
MDEA

Unit Konversi Shift


CO

Output

Uap air, panas

Karbondioksida

Unit CO2 removal

Residual gas
CO/CO2

Unit Metanasi

Gas Sintesis H2 &


N2

Unit Sintesa
Amonia

Amonia cair

Kondensat

Granulasi

Pupuk Urea

Kehilangan
panas
Limbah cair :
chemical spill
mengandung
ammonia tinggi, air
umpan boiler, oli
dari pompa