Anda di halaman 1dari 83

IDENTIFIKASI BAKTERI Listeria monocytogenes

DALAM CONTOH DAGING AYAM

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG


DI BALAI PENGAWASAN DAN PENGUJIAN MUTU BARANG
JAKARTA

Oleh :
MOCHAMMAD ARIEF RAJIB
091010063

PROGRAM KEAHLIAN KIMIA ANALISIS


SMK ANALIS KIMIA YKPI
BOGOR
2012

IDENTIFIKASI BAKTERI Listeria monocytogenes


DALAM CONTOH DAGING AYAM

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANG


Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan
Dalam Menyelesaikan Studi
di SMK Analis Kimia YKPI Bogor

Oleh :
MOCHAMMAD ARIEF RAJIB
091010063

PROGRAM KEAHLIAN KIMIA ANALISIS


SMK ANALIS KIMIA YKPI
BOGOR
2012

LEMBAR PENGESAHAN

Disetujui Oleh Tim Pembimbing :

Pembimbing Tempat PKL

Pembimbing Sekolah

Kurniawan Triwibowo, S.Si

Drs. Edi Sutadi

Disahkan Oleh :
Kepala SMK Analis Kimia YKPI Bogor

H. Endang Soeprijatna, M.Sc.

IDENTITAS SISWA

1. Nama Siswa

: Mochammad Arief Rajib

2. Nomor Induk Siswa

: 091010063

3. Tempat/Tanggal Lahir

: Bogor, 1 Januari 1994

4. Jenis Kelamin

: Laki-laki

5. Alamat

: Jl. Kelurahan Pabuaran Rt 03/09


Kabupaten Bogor

6. Nomor Telepon

: 081802905046

7. Nama Orang Tua/Wali

: Yusuf

8. Alamat Orang Tua/Wali

: Jl. Kelurahan Pabuaran Rt 03/09


Kabupaten Bogor

9. Nomor Telepon Orang Tua/Wali

: 087878008717

IDENTITAS INSTITUSI TEMPAT PKL

1. Nama Perusahaan/Institut

: Balai Pengujian Mutu Barang

2. Alamat

: Jl. Raya Bogor km 26, Jakarta Timur


13740

3. No. Telepon/Fax

: (021)8710321 / (021)8410478

4. Pimpinan

: Dra. Andi Ampa

5. Nama Pembimbing

: Kurniawan Triwibowo, S.Si.

Tanda Tangan Pembimbing

Kurniawan Triwibowo, S.Si.

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT beserta junjuganNya Nabi
Muhammad Penulisan karya tulis ini merupakan salah satu syarat dalam
menyelesaikan SAW karena atas berkat dan rahmatNya penulis dapat
menyelesaikan laporan praktik kerja lapang dengan judul, IDENTIFIKASI
BAKTERI Listeria monocytogenes PADA CONTOH DAGING AYAM.
Studi di Sekolah Menengah Kejuruan Analis Kimia YKPI Bogor dan
merupakan hasil praktik kerja lapang selama kurang lebih tiga bulan di Balai
Pengujian Mutu Barang Ekspor Impor.
Selama penulisan laporan praktik kerja lapang ini, penulis banyak
menerima bantuan dan partisipasi, baik secara materil maupun non materil. Karena
itu penulis dalam pembuatan laporan ini menyampaikan penghargaan dan ucapan
terima kasih kepada :
1. Bapak H. Endang Soeprijatna, M.Sc., selaku kepala Sekolah Menengah
Kejuruan Analis Kimia YKPI Bogor.
2. Ibu Dra. Andi Ampa, selaku Pimpinan Balai Pengujian Mutu Barang
Ekspor Impor.
3. Bapak Hamami, selaku Penyelia Laboratorium Mikrobiologi BPMB.

4. Bapak Kurniawan Triwibowo, S.Si., selaku pembimbing tempat PKL


yang telah memberikan bimbingan dalam melaksanakan praktik kerja
lapang dan menyelesaikan penulisan.
5. Bapak Drs. Edi Sutadi, selaku guru pembimbing yang telah
meluangkan waktu untuk membimbing penulis dalam melaksanakan
penulisan laporan praktik kerja ini.
6. Ibu Ida, Bu Iin, Bu Ides, Bu Tika dan Aa Hapid juga Mang Edi beserta
staf-staf lainnya yang telah membantu dan membimbing selama
melaksanakan PKL.
7. Seluruh Staf Tata Usaha dan Pegawai Balai Pengujian Mutu Barang
Ekspor Impor.
8. Seluruh Dewan Guru beserta Staf Sekolah Menengah Analis Kimia
YKPI Bogor.
9. Bapak, Mamah, Kiki, Akmal, dan Dita yang telah memberikan
dukungan materil dan non materil serta doa selama mengikuti kegiatan
belajar mengajar dan praktik kerja lapang.
10. Teman-teman PKL Brama, Boy, dan Akhwan yang telah membantu
selama PKL.
11. Rekan-rekan Angkatan Ke-10 terima kasih semuanya, persahabatan
kita penulis harap akan selama-lamanya.

ii

12. Dan kepada seluruh pihak yang telah membantu dengan keikhlasan hati
kepada penulis, semoga Allah SWT membalas kebaikan yang berlipat
ganda di dunia maupun di akhirat.
Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh sekali dari kata sempurna. Oleh
karena itu penulis sangat mengaharapkan serta menerima kritik dan saran yang
bersifat membangun untuk kemajuan di masa mendatang. Semoga laporan ini bias
bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi semua orang umumnya.

Bogor, Oktober 2012

Penulis

iii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................... i


DAFTAR ISI ........................................................................................................... iv
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vii
DAFTAR TABEL ................................................................................................. viii
DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang .................................................................................. 1
1.2 Tujuan ............................................................................................... 2
1.2.1 Tujuan umum ........................................................................ 2
1.2.2 Tujuan Khusus ...................................................................... 3
1.3 Waktu dan Tempat ............................................................................ 4
BAB II TINJAUAN UMUM TEMPAT PKL......................................................... 5
2.1 Sejarah dan Perkembangan Institusi ................................................. 5
2.2 Tugas dan Fungsi BPMB .................................................................. 8
2.3 Visi dan Misi BPMB ........................................................................ 9
2.4 Eksitensi BPMB.............................................................................. 10
2.5 Struktur Organisasi BPMB ............................................................. 10
2.6 Sarana dan Fasilitas Kerja BPMB .................................................. 11

iv

BAB III TINJAUAN PUSTAKA........................................................................... 13


3.1 Pengertian bakteri ........................................................................... 13
3.2 Ciri-ciri bakteri ............................................................................... 14
3.3 Struktur bakteri ............................................................................... 14
3.4 Bentuk-bentuk bakteri .................................................................... 17
3.5 Alat gerak bakteri ........................................................................... 18
3.6 Fase-fase pertumbuhan bakteri ....................................................... 19
3.7 Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri ............... 20
3.8 Listeria monocytogenes .................................................................. 22
3.9 Struktur dan gambar Listeria monocytogenes ................................ 26
3.10 Daur hidup listeria monocytogenes ................................................ 26
3.11 Sumber cemaran Listeria monocytogenes pada pangan ................. 27
3.12 Teknik Identifikasi Bakteri ............................................................. 28
3.12.1 Uji katalase.......................................................................... 30
3.12.2 Uji Pewarnaan Gram ........................................................... 32
3.12.3 Uji Motilitas ........................................................................ 35
3.12.4 Uji hemolisis ....................................................................... 36
3.12.5 Pengamatan Mikroorganisme dengan Pewarnaan .............. 38
BAB IV KEGIATAN DI LABORATORIUM ....................................................... 41
4.1 Alat dan Bahan ............................................................................... 41
4.1.1 Alat ...................................................................................... 41
4.1.2 Bahan .................................................................................. 41
v

4.2 Metode Percobaaan ......................................................................... 42


4.2.1 Cara kerja ............................................................................ 43
4.2.2 Tahap identifikasi................................................................ 44
BAB V HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................. 47
5.1 Hasil Pengujian Listeria Monocytogenes Pada Contoh
Daging Ayam .................................................................................. 47
5.2 Pembahasan .................................................................................... 48
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN................................................................ 53
5.3 6.1 Kesimpulan ............................................................................... 53
5.4 6.2 Saran ......................................................................................... 53
DAFTAR PUSTAKA............................................................................................. 54
LAMPIRAN ........................................................................................................... 56

vi

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar

Halaman

1. Struktur Listeria monocytogenes ..................................................................... 26


2. Daur hidup Listeria monocytogenes ................................................................ 26
3. Pola hemolisis ................................................................................................. 37
4. Hasil Uji Katalase : Positif (Terbentuk Gelembung gas) ................................ 48
5. Hasil Uji Pewarnaan Gram : Positif (Batang Pendek dan berwarna biru) ...... 49
6. Hasil Uji Karbohidrat ...................................................................................... 50
7. Hasil Uji Motilitas: [A] Negatif (Tidak Terbentuk),
[B] Positif (Terbentuk Payung Terkembang) .................................................. 51
8. Hasil Uji Hemolisis ......................................................................................... 52

vii

DAFTAR TABEL

No. Tabel

Halaman

1. Perbedaan Relatif Sifat Bakteri Gram Positif dan Gram Negatif .................... 33
2. Tahapan Pewarnaan Gram .............................................................................. 34
3. Hasil identifikasi Listeria Monocytogenes dalam daging ayam...................... 47

viii

DAFTAR LAMPIRAN

No. Lampiran

Halaman

1. Interpretasi Hasil Uji Listeria Monocytogenes

56

2. Media Pembiakan Dan Pereaksi ..

57

3. Bagan Struktur Organisasi PPMB

64

4. Jurnal Kegiatan Kerja Harian Yang Dilakukan Selama Praktik


Kerja Lapang (PKL) Di PPMB

65

ix

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sekolah Menengah Kejuruan merupakan pendidikan menengah
yang mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja dalam bidang
tertentu sebagaimana dijelaskan pada Pasal 15 Undang-undang SISDIKNAS
No.20 Tahun 2003. Sejalan dengan itu, keberadaan SMK Analis Kimia
YKPI Bogor yang telah menyelenggarakan Pendidikan dan Latihan sejak
tahun 2000/2001 mempunyai visi yaitu menjadi institusi pendidikan yang
menghasilkan tenaga analis kimia yang kompeten dan religius, dengan salah
satu misinya Menyiapkan siswa menjadi tenaga analis kimia tingkat
menengah yang terampil dan mandiri (SMK AK YKPI,2012).
Salah satu upaya untuk mencapai Visi dan Misi SMK Analis Kimia
YKPI secara khusus dan tujuan pendirian SMK secara umum, maka suatu
keharusan untuk membangun, membina dan mengembangkan kemitraan
antara SMK Analis Kimia YKPI Bogor dengan dunia industri dan institusi
lain yang terkait yang ada hubungannya dengan pekerjaan seorang analis
kimia. Salah satu kemitraan yang perlu dibina antara sekolah dengan institusi
terkait yaitu melalui Praktik Kerja Lapang (PKL) atau Praktik Kerja Industri

(Prakerin). Melalui PKL atau Prakerin selain siswa dapat meningkatkan


pengetahuan, kemampuan dan keterampilan dalam hal metode analisis dan
penggunaan instrumen yang modern untuk analisis kimia, juga dapat
menumbuhkan dan meningkatkan wawasan siswa dalam hal-hal yang
termasuk ruang lingkup dunia kerja, antara lain organisasi dan disiplin kerja,
sehingga dengan PKL seorang siswa menjadi lebih siap untuk memasuki
dunia kerja sebenarnya (SMK AK YKPI,2012).

1.2 Tujuan
Tujuan dalam praktik kerja lapang memiliki dua tujuan yaitu tujuan
umum dan khusus, diantaranya sebagai berikut :
1.2.1 Tujuan umum
Tujuan umum Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah sebagai
berikut :
a. Meningkatkan pengetahuan, kemampuan, dan keterampilan untuk
bekal kerja sebagai analis kimia.
b. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan siswa dalam penggunaan
instrumen yang lebih modarn untuk analsis kimia dibandingkan dengan
fasilitas yang ada di sekolah.
c. Menumbuhkan dan meningkatkan wawasan siswa tentang hal-hal yang
termasuk ruang lingkup dunia kerja, antara lain struktur organisasi,
disiplin kerja, lingkungan dan keselamatan kerja.

d. Memperkenalkan calon lulusan tenaga analis kimia SMK Analis Kimia


YKPI Bogor kepada instansi tempat PKL.
e. Mendapatkan masukan dan umpan balik untuk mengembangkan dan
meningkatkan kualitas pendidikan serta latihan di SMK Analis Kimia
YKPI Bogor.

1.2.2 Tujuan Khusus


Tujuan Khusus Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini adalah sebagai
berikut :
a. Untuk memahami analisis bakteri Listeria monocytogenes pada contoh
daging ayam.
b. Memperoleh data pengujian Listeria monocytogenes pada contoh
daging ayam yang diuji keberadaan bakteri Listeria monocytogenes.

1.3 Waktu dan Tempat


Praktik Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan di Balai Pengujian dan
Pengawasan Mutu Barang yang bertempat di Jalan Raya Bogor km 26
Ciracas, Jakarta Timur 13740. Praktik Kerja Lapang (PKL) dilaksanakan
selama tiga bulan, terhitung dari tanggal 09 Juli 2012 sampai dengan 28
September 2012.

BAB II
TINJAUAN UMUM TEMPAT PKL

2.1 Sejarah dan Perkembangan Institusi


PPMB (Pusat Pengujian Mutu Barang) ini diresmikan Menteri
Perdagangan dan Koperasi oleh bapak Radius Prawito pada tanggal 6
November 1979. Pada tanggal 24 Oktober 1985 dikeluarkan Surat
Keputusan

Menteri

Perdagangan

Nomor

1017/Kp/X/85

tentang

perubahan nama instansi menjadi Balai Pengujian dan Sertifikasi Mutu


Barang (BPSMB), beserta perubahan tugas dan struktur organisasinya.
Pada tanggal 19 Februari 1986 Menteri Perindustrian dan Perdagangan
kembali mengeluarkan Surat

Keputusan Nomor 29/MPP/SK/2/1996

tentang organisasi dan tata kerja Departemen Perindustrian dan


Perdagangan, sehingga terjadi perubahan nama Balai Pengujian dan
Sertifikasi Mutu Barang (BPSMB) menjadi Pusat Pengujian Mutu
Barang dan Perlindungan Konsumen (PPMBPK).
Menperindag

mengeluarkan

Surat

Keputusan

Nomor

444/MPP/Kep/I/1999 yang menyebabkan terjadinya banyak perubahan di


antaranya PPMBPK berubah kembali menjadi Pusat Pengujian Mutu
Barang (PPMB) dan terjadi penambahan tugas untuk membina,

melaksanakan pengujian, dan sertifikasi mutu barang, serta terjadi


perubahan strutur organisasi. Seiring dengan perubahan Departemen
Perdagangan dan Koperasi menjadi Departemen Perindustrian dan
Perdagangan serta berdasarkan Keputusan Presiden Nomor 136 Tahun
1999, maka nama Pusat Pengendalian Mutu Barang menjadi Direktorat
Pengawasan dan Pengendalian Mutu Barang (Dit. PPMB) yang
berkedudukan di bawah Direktorat Jendral Perdagangan Luar Negeri
(Ditjen PLN) Deperindag. Dit. PPMB ini memiliki dua unit pelaksana
teknis yaitu Balai Pengujian Mutu Barang Ekspor dan Impor dan Balai
Kalibrasi.
Unit Pelaksana Teknis (UPT) pengujian dan kalibrasi di
lingkungan Ditjen PLN secara operasional dikoordinasikan oleh direktur
PPMB, sangat penting keberadaannya dalam menunjang kebijakan Ditjen
PLN Direktorat PPMB dalam melakukan pengawasan mutu barang
karena :
1. Unit Pelaksana Teknis (UPT) pengujian dan kalibrasi berfungsi
sebagai laboratorium

pembinaan bagi laboratorium uji dan

kalibrasi di daerah.
2. Unit

Pelaksana

Teknis

(UPT)

dapat

difungsikan

untuk

melaksanakan pengkajian dan pengembangan standar mutu barang


dalam rangka perdagangan bilateral dan multiteral.

3. Unit Pelaksana Teknis (UPT) dapat berfungsi sebagai koordinator


dalam meningkatkan mutu kinerja laboratorium penguji dan
kalibrasi melalui :
a. Sinkronisasi metode pengujian mutu barang.
b. Uji kemahiran laboratorium dan uji komparasi alat standar.
c. Validasi kebijakan teknis di bidang mutu.
d. Pelatihan bagi tenaga fungsional pengujian mutu barang
asesor laboratorium.
e. Laboratorium rujukan.
4. UPT ini dapat memberikan dukungan kepada Direktorat PPMB
dalam pengembalian keputusan yang cepat, khususnya jika terjadi
pernyataan tidak puas masyarakat terhadap mutu barang impor,
melalui pelayanan pengujian dan sertifikasi yang cepat dan relatif
murah.
Menteri

perdagangan

mengeluarkan

peraturan

Nomor

32/MDAG/PER12/2005 sebagai upaya untuk mendukung peningkatan


pelaksanaan teknis pengujian dan sertifikasi mutu barang ekspor dan
impor di mana Direktorat Pengawasan dan Pengendalian Mutu Barang
berubah menjadi Balai Pengujian Mutu Barang. BPMB adalah unit
pelaksana teknis di bidang pengujian dan sertifikasi mutu barang ekspor
dan impor yang berada di bawah tanggung jawab Direktur Pengawasan

Pengendalian Mutu Barang Direktorat Jenderal Perdaganagn Luar Negeri


Departemen Perdagangan Republik Indonesia (Hakim, 2010).

2.2 Tugas dan Fungsi BPMB


Berdasarkan Peraturan Menteri Perdagangan RI Nomor :
31/M-DAG/PER/7/2010 tanggal 27 Juli 2010 tentang Organisasi dan
Tata Kerja Kementerian Perdagangan, Pusat Pengawasan Mutu Barang
yang selanjutnya disebut PPMB adalah unsur penunjang pelaksana tugas
kementerian yang berada dibawah dan bertanggung jawab kepada
Menteri Perdagangan melalui Sekretaris Jenderal. Dalam melaksanakan
tugasnya BPMB berfungsi sebagai :
1. Penyiapan dan pelaksanaan pengawasan, pemantauan, evaluasi dan
pelayanan di bidang mutu barang.
2. Penyiapan dan pelaksanaan jaminan mutu, pembinaan dan pengembangan
kerjasama di bidang mutu barang.
3. Penyiapan dan pelaksanaan pengembangan, pembinaan, penilaian dan
evaluasi sumber daya manusia fungsional Penguji Mutu Barang (PMB)
4. Pelaksanaan urusan tata usaha dan rumah tangga Pusat
(http://ppmb.kemendag.go.id).

2.3 Visi dan Misi BPMB


Visi dan Misi Balai Pengujian BPMB sebagai berikut :
1.

Visi BPMB adalah terwujudnya peningkatan daya asing global


melalui pengakuan atas mutu barang ekspor Indonesia di pasar
internasional dan terkendalinya mutu barang impor yang masuk ke
pasar dalam negeri.

2.

Misi BPMB adalah :


a.

Meningkatnya kesadaran para pelaku usaha terhadap mutu


barang/ produk melalui pembinaan mutu barang/produk.

b.

Melakukan pengawasan pengendalian, mutu barang ekspor dan


impor.

c.

Mengembangkan kemampuan laboratorium pengujian mutu


terakreditasi serta lembaga sertifikasi sebagai fasilitator dalam
peningkatan daya asing mutu barang/ produk.

d.

Mengembangkan akreditasi dan MRA di bidang akreditasi dan


pengujian baik bilateral maupun multilateral.

e.

Melaksanakan harmonisasi SNI dengan standar internasional.

f.

Meningkatkan pengetahuan dan kemampuan SDM dalam


peningkatan daya asing melalui sistem pengawasan dan
pengendalian mutu barang.

10

g.

Mendorong terciptanya iklim yang kondusif di pasar dalam


negeri melalui pengawasan dan pengendalian mutu barang
(Hakim, 2010).

2.4 Eksitensi BPMB


BPMB telah mendapat pengakuan baik secara nasional
maupun internasional, diantaranya dari :
1. Komite Akreditasi Nasional (KAN) untuk laboratorium pengujian
dan laboratarium kalibrasi.
2. Sri Lanka Standart Institut (SLSI) untuk produk Indonesia yang
diekspor ke Sri Lanka.
3. Internasional Safe Transit Association (ISTA-USA) Reg.Nomor
ST-2215 untuk pengujian kemasan.
4. Produsen dan pembeli, misalnya Group Mark & Spancer, dan JC
Penny untuk pengujian tekstil dan produk tekstil (Hakim, 2010).

2.5 Struktur Organisasi BPMB


Berdasarkan

peraturan

Menteri

Perdagangan

Nomor

32/MDAG/PER/12/2005 mengenai susunan organisasi dan tata kerja.


BPMB dipimpin oleh seorang kepala yang membawahi empat organisasi,
terdiri atas :
1. Seksi pelayanan teknis yang bertugas memberikan pelayanan teknis
pengujian dan sertifikasi mutu barang ekspor dan impor.

11

2. Seksi Pengembangan Jasa Pengujian yang bertugas melakukan


pencatatan, penyusunan program, pengembangan, pengendalian, dan
evaluasi mutu pelayanan Unit Pelaksana Teknis.
3. Sub Bagian Tata Usaha yang bertugas melakukan urusan
kepegawaian, keuangan, persuratan, kearsipan, pelaporan, perlengkapan
dan rumah tangga.
4. Kelompok Jabatan Fungsional yang bertugas melakukan kegiatan
sesuai dengan jabatan fungsional masing-masing berdasarkan peraturan
undang-undang yang berlaku (Hakim, 2010).

2.6 Sarana dan Fasilitas Kerja BPMB


BPMB mempunyai 15 laboratorium yang meliputi 6 kelompok
laboratorium pengujian yaitu :
1. Laboratorium Organoleptik dan Laboratorium Mikrobiologi.
2. Laboratorium Pangan dan Pakan
3. Laboratorium Instrumen dan Kontaminan Kimia.
4. Laboratorium Non Pangan meliputi Laboratorium Uji Kimia Industri,
Laboratorium Uji mineral dan Bahan Galian, dan Laboratorium
Lingkungan.
5. Laboratorium Mekanik dan Furnitur meliputi Laboratorium Uji Karet
dan Bahan Jadi Karet, Laboratorium Uji mekanik, dan Laboratorium
Uji Furniture.

12

6. Laboratorium Listrik/ Peralatan Listrik dan Elektronik meliputi


Laboratorium Uji Lampu, dan Kelengkapannya, Laboratorium Uji
Peralatan Listrik Rumah Tangga, Laboratorium Uji Elektronik.
Fasilitas yang disediakan untuk menunjang kesejahteraan
seluruh pegawai di BPMB, diantaranya fasilitas kesehatan berupa poli
klinik, sarana olahraga seperti lapangan bulu tangkis dan bola voli,
mushola, serta makan siang yang disediakan setiap hari. Keselamatan
kerja bagi para petugas yang bekerja di laboratorium disediakan jas
laboratorium, masker, kaos tangan, dan disediakannya alat pemadam
kebakaran

di

setiap

laboratorium

(Hakim,

2010).

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
3.1 Pengertian bakteri
Bakteri pertama ditemukan oleh Anthony van Leeuwenhoek pada
1674

dengan

menggunakan

mikroskop

buatannya

sendiri.

Istilah bacterium kemudian diperkenalkan oleh Ehrenberg pada tahun


1828, diambil dari kata Yunani baktnpiov yang memiliki arti "small
stick". Bakteri,

dari

kata

Latin bacterium (jamak, bacteria),

adalah

kelompok terbanyak dari organisme hidup. Mereka sangatlah kecil


(mikroskopik) dan kebanyakan uniselular (bersel tunggal), dengan struktur
sel yang relatif sederhana tanpa nukleus/inti sel, cytoskeleton, dan organel
lain seperti mitokondria dan kloroplas. biasanya hanya berukuran 0,5-5
m, meski ada jenis dapat menjangkau 0,3 mm dalam diameter
(Thiomargarita). Mereka umumnya memiliki dinding sel, seperti sel
tumbuhan

dan

(peptidoglikan)

jamur,

tetapi

dengan

komposisi

sangat

berbeda

(http://landasanteori.blogspot.com/2010/06/makalah-

bakteri.html).

13

14

3.2 Ciri-ciri bakteri


Bakteri memiliki ciri-ciri yang membedakannnya dengan mahluk
hidup lain yaitu :
1. Organisme multiselluler.
2. Prokariot (tidak memiliki membran inti sel ).
3. Umumnya tidak memiliki klorofil.
4. Memiliki ukuran tubuh yang bervariasi antara 0,12 s/d ratusan mikron
umumnya memiliki ukuran rata-rata 1 s/d 5 mikron.
5. Memiliki bentuk tubuh yang beraneka ragam.
6. Hidup bebas atau parasit.
7. Yang hidup di lingkungan ekstrim seperti pada mata air panas, kawah
atau gambut dinding selnya tidak mengandung peptidoglikan.
8. Yang hidupnya kosmopolit diberbagai lingkungan dinding selnya
mengandung peptidoglikan

(http://landasanteori.blogspot.com/

2010/06/makalah-bakteri.html).
3.3 Struktur bakteri
Struktur bakteri terbagi menjadi dua yaitu:

Struktur dasar (dimiliki oleh hampir semua jenis bakteri) meliputi: dinding
sel,

membran

penyimpanan.

plasma,

sitoplasma,

ribosom,

DNA,

dan

granula

15

Struktur tambahan (dimiliki oleh jenis bakteri tertentu) meliputi kapsul,


flagelum, pilus, fimbria, klorosom, Vakuola gas dan endospora.
1. Struktur Dasar
Struktur dasar bakteri :
a) Dinding sel tersusun dari peptidoglikan yaitu gabungan
protein dan polisakarida (ketebalan peptidoglikan membagi
bakteri menjadi bakteri gram positif bila peptidoglikannya
tebal dan bakteri gram negatif bila peptidoglikannya tipis).
b) Membran plasma adalah membran yang menyelubungi
sitoplasma tersusun atas lapisan fosfolipid dan protein
c) Sitoplasma adalah cairan sel.
d) Ribosom adalah organel yang tersebar dalam sitoplasma,
tersusun atas protein dan RNA.
e) Granula penyimpanan, karena bakteri menyimpan cadangan
makanan yang dibutuhkan.
2. Struktur Tambahan
a) Kapsul atau lapisan lendir adalah lapisan di luar dinding sel
pada jenis bakteri tertentu, bila lapisannya tebal disebut
kapsul dan bila lapisannya tipis disebut lapisan lendir.
b) Flagelum atau bulu cambuk adalah struktur berbentuk
batang atau spiral yang menonjol dari dinding sel.

16

c) Pilus dan fimbria adalah struktur berbentuk seperti rambut


halus yang menonjol dari dinding sel, pilus mirip dengan
flagelum tetapi lebih pendek, kaku dan berdiameter lebih
kecil dan tersusun dari protein dan hanya terdapat pada
bakteri gram negatif. Fimbria adalah struktur sejenis pilus
tetapi lebih pendek daripada pilus.
d) Klorosom adalah struktur yang berada tepat dibawah
membran plasma dan mengandung pigmen klorofil dan
pigmen lainnya untuk proses fotosintesis. Klorosom hanya
terdapat pada bakteri yang melakukan fotosintesis.
e) Vakuola gas terdapat pada bakteri yang hidup di air dan
berfotosintesis.
f) Endospora adalah bentuk istirahat (laten) dari beberapa jenis
bakteri gram positif dan terbentuk didalam sel bakteri jika
kondisi tidak menguntungkan bagi kehidupan bakteri.
Endospora mengandung sedikit sitoplasma, materi genetik,
dan ribosom. Dinding endospora yang tebal tersusun atas
protein dan menyebabkan endospora tahan terhadap
kekeringan, radiasi cahaya, suhu tinggi dan zat kimia. Jika
kondisi lingkungan menguntungkan endospora akan tumbuh
menjadi sel bakteri baru (http://landasanteori.blogspot.com/
2010/06/makalah-bakteri.html).

17

3.4 Bentuk-bentuk bakteri


Bentuk dasar bakteri terdiri atas bentuk bulat (kokus), batang
(basil),dan spiral (spirilia). Berbagai macam bentuk bakteri :
1. Bakteri Kokus :
a) Monokokus yaitu berupa sel bakteri kokus tunggal.
b) Diplokokus yaitu dua sel bakteri kokus berdempetan.
c) Tetrakokus yaitu empat sel bakteri kokus berdempetan berbentuk
segi empat.
d) Sarkina yaitu delapan sel bakteri kokus berdempetan membentuk
kubus.
e) Streptokokus yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
membentuk rantai.
f) Stapilokokus yaitu lebih dari empat sel bakteri kokus berdempetan
seperti buah anggur.
2. Bakteri Basil
a) Monobasil yaitu berupa sel bakteri basil tunggal.
b) Diplobasil yaitu berupa dua sel bakteri basil berdempetan.
c) Streptobasil

yaitu beberapa sel bakteri basil berdempetan

membentuk rantai.
3. Bakteri Spirilia
a) Spiral yaitu bentuk sel bergelombang.
b) Spiroseta yaitu bentuk sel seperti sekrup.

18

c) Vibrio yaitu bentuk sel seperti tanda baca koma


(http://landasanteori.blogspot.com/ 2010/06/makalah-bakteri.html).
3.5 Alat gerak bakteri
Alat gerak pada bakteri berupa flagellum atau bulu cambuk adalah
struktur berbentuk batang atau spiral yang menonjol dari dinding sel.
Flagellum memungkinkan bakteri bergerak menuju kondisi lingkungan
yang menguntungkan dan menghindar dari lingkungan yang merugikan
bagi kehidupannya.
Flagellum memiliki jumlah yang berbeda-beda pada bakteri dan
letak yang berbeda-beda pula yaitu :
1. Atrik : bakteri yang tidak mempunyai flagel / alat gerak
2. Monotrik : bakteri yang mempunyai satu flagel / alat gerak pada
salah satu ujung tubuhnya.
3. Lofotrik : bakteri yang memiliki sejumlah flagel / alat gerak pada
satu ujung tubuh bakteri.
4. Amfitrik : bakteri yang mempunyai sejumlah flagel / alat gerak
pada kedua ujungnya.
5. Peritrik : bakteri yang mempunyai flagel / alat gerak pada seluruh
permukaan tubuhnya

(http://landasanteori.blogspot.com/

2010/06/makalah-bakteri.html).

19

3.6 Fase-fase pertumbuhan bakteri

Fase pertumbuhan bakteri adalah sebagai berikut :


a) Fase lag adalah fase dimana bakteri beradapatasi dengan
lingkungannya dan mulai bertambah sedikit demi sedikit.
b) Fase logaritmik adalah fase dimana pembiakan bakteri
berlangsung paling cepat. Jika ingin mengadakan piaraan
yang cepat tumbuh, maka bakteri dalam fase ini baik sekali
untuk dijadikan inokulum.
c) Fase stationer adalah fase dimana jumlah bakteri yang
berkembang biak sama dengan jumlah bakteri yang
mengalami kematian.
d) Fase autolisis (kematian) adalah fase dimana jumlah bakteri
yang mati semakin banyak, melebihi jumlah bakteri yang
berkembang biak.
e) Fase kematian ditandai dengan cepat merananya koloni dan
jumlah bakteri yang mati senantiasa bertambah. Keadaan ini
dapat berlangsung beberapa minggu bergantung pada
spesies dan keadaan medium serta faktor-faktor lingkungan
(http://landasanteori.blogspot.com/2010/06/makalahbakteri.html).

20

3.7 Faktor-faktor yang mempengaruhi pertumbuhan bakteri


Pertumbuhan pada bakteri mempunyai arti perbanyakan sel dan
peningkatan ukuran populasi. Faktorfaktor yang mempengaruhi
pertumbuhan bakteri atau kondisi untuk pertumbuhan optimum adalah :
1. Suhu

Suhu dapat mempengaruhi mikroba dalam dua cara yang


berlawanan :
a) Apabila suhu naik maka kecepatan metabolisme naik dan
pertumbuhan dipercepat. Sebaliknya apabila suhu turun,
maka

kecepatan

metabolisme

akan

menurun

danpertumbuhan diperlambat.
b) Apabila

suhu

naik

atau

turun

secara

drastis,

tingkat pertumbuhan akan terhenti, kompenen sel menjadi


tidak aktif dan rusak, sehingga sel-sel menjadi mati.
Berdasarkan

hal

di

atas,

maka

suhu yang berkaitan

dengan pertumbuhan mikroorganisme digolongkan menjadi tiga,


yaitu :
a) Suhu minimum yaitu suhu yang apabila berada di bawahnya
maka pertumbuhan terhenti.
b) Suhu optimum yaitu suhu dimana pertumbuhan berlangsung
paling cepat dan optimum (Disebut juga suhu inkubasi).

21

c) Suhu maksimum yaitu suhu yang apabila berada di atasnya


maka pertumbuhan tidak terjadi.
2. Derajat keasaman atau pH.
Setiap organisme memiliki kisaran pH masing-masing dan
memiliki

pH

optimum yang

berbeda-beda.

Kebanyakan

mikroorganisme dapat tumbuh pada kisaran ph 8,0 8,0 dan nilai


pH di luar kisaran 2,0 sampai 10,0 biasanya bersifat merusak.
3. Konsentrasi garam.
4. Sumber nutrisi.
Unsur-unsur dasar adalah : karbon, nitrogen, hidrogen,
oksigen, sulfur, fosfor, zat besi dan sejumlah kecil logam lainnya.
Kondisi tidak bersih dan higinis pada lingkungan adalah
kondisi yang menyediakan
mikroba

sehingga

sumber

mikroba

dapat

nutrisi
tumbuh

bagi pertumbuhan
berkembang

di

lingkungan seperti ini.


5. Zat-zat sisa metabolisme.
6. Zat kimia
bakteri.html).

(http://landasanteori.blogspot.com/2010/06/makalah-

22

3.8 Listeria monocytogenes

Listeria merupakan organisme yang tergolong di dalam gram


positif anaerob fakultatif, yang tidak membentuk spora dan motil sehingga
dapat tumbuh pada daerah yang memiliki suhu rendah dengan kisaran 410 0C oleh karena itu bergerak mengunakan flagella. Listeria juga di
ketahui sebagai bakteri listeriosis. Pengertian dari listeriosis sendiri lebih
mengacu pada banyaknya jenis penyakit yang di timbulkan oleh hewan dan
manusia. Beberapa penelitian menunjukan bahwa 1-10% manusia mungkin
memiliki bakteri L.monocytogenes di dalam ususnya masing-masing.
Bakteri L.monocytogenes dapat kita temukan pada setidaknya 37 mamalia
spesies mamalia di bumi, baik hewan yang di pelihara maupun hewan yang
hidupnya bebas di alam atau yang lebih di kenal dengan hewan liar, di
mana 37 spesies tersebut dapat di uraikan, 17 spesies burung, dan mungkin
beberapa jenis ikan dan kerang di laut. L.monocytogenes dapat di isolasi
dari tanah, sillage (pangan ternak yang di produksi dari daun daun hijau
yang telah di fermentasikan). Karena bakteri ini tidak membentuk spora
dan bergerak mengunakan flagella maka ia termasuk dalam bakteri yang

23

sangat kuat terhadap efek mematikan dari pembekuan, pengeringgan dan


pemanasan. Listeria merupakan penyakit infeksi yang di sebakan karena
mengonsumsi makanan yang tercemar bakteri tersebut, terutama pada
wanita yang sedang mengandung, pada anak yang baru lahir dan pada
orang dewasa yang keadaan imunitasnya sedang rentang terhadap penyakit
atau keadaan imunitas yang tidak stabil. Penyakit atau infeksi dari listeria
ini sangat berbahaya bagi kelangsungan hidup manusia yang terkena
infeksi penyakit ini di mana listeria memiliki mortality rate 25% di
bandingan

pada

salmonella

yang

hanya

berkisar

%.

(http://dominikaika.wordpress.com/2011/05/25/listeria-monocytogenes).
Secara umum, habitat listeria terdapat pada tanah, air mengalir,
saluran pembuagan kotoran, tumbuhan dan makanan. Sesuai dengan
dokumen standar pemeriksaan Listeria monocytogenes pada makanan
USFDA / BAM (2003), genus Listeria memiliki 6 spesies, yaitu
L. monocytogenes,

L.

innocua, L.

seeligeri,

L.

welshimeri, L.

ivanovii dan L. grayi. Dari keenam spesies tersebut, diketahui hanya L.


monocytogenes yang

bersifat

pathogen

terhadap

manusia

apabila

mencemari makanan atau minuman yang dikonsumsi oleh individu


tersebut.
monocytogenes).

(http://dominikaika.wordpress.com/2011/05/25/listeria-

24

Listeria tumbuh pada medium seperti agar Mueller Hinton.


Identifikasi meningkat jika perkembangbiakan primer yang di lakukan
pada agar yang mengandung darah pada hewan, namun hewan yang di
gunakan adalah dombah, karena zona hemolisis kecil yang khas dapat
diobservasi di sekitar dan di bawah koloni.Isolasi dapat bertambah jika
jaringan dapat di pertahankan pada suhu 40C selama beberpa hari sebelum
diadakan ninokulasi ke dalam mediam bacteriologi. Organisme bersifat
anaerob fakultatf ini bersifat katalase positif serta

motil. Listeria

menghasilkan asan dan bukan gas pada berbagai karbohidrat. Motilitas


pada temperature ruangan dan produksi hemolisin merupakan temuan
primer yang membantu membedahkan listeria dan bakteri korineformis.
(http://dominikaika.wordpress.com/2011/05/25/listeria-monocytogenes).
L.Monocytogenes masuk kedalam tubuh manusia melalui saluran
cernah setelah makan makanan yang terkontaminasi seperti keju dan sayursayuran dan yang tidak kalah pentingnya pada makanan siap saji yang
tidak di panaskan secara merata maupun pada sistem pendinginan yang
tidak menyeluruh serta perilaku hidup yang tidak sehat seperti telah di
jabarkan di atas di mana manusia lebih cenderung kepada makanan yang
siap saja dalam beberapa menit. Spesies tersebut memiliki protein
permukaan dinding sel yang disebut internalin yang berinteraksi dengan Ecadherin, suatu resiptor pada sel-sel epitel yang meningkatkan fagositis ke

25

dalam sel-sel epitel. Setelah fagositosis bakteri tertutup dalam suatu


fagolisosom, pH rendah mengaktivitasi bakteri untuk mengahasilkan
listeriolisin .Enzim ini melisis membran fagolisosom dan memungkinkan
listeria masuk ke dalam sitoplasma sel epitel, organisme ini melakukan
proliferasu dan menginduksi polimerasi aktin sel penjamu, dan
mengeluarkannya ke membran sel. Dengan disebut filopod. Filopod ini
dinamakan oleh sel-sel epitel yang berdekatan, makrofag dan hepatosit,
listeria dilepaskan dan siklus dimulai lagi. L.Monocytogenes dapat
bergerak dari sel ke sel tanpa terpanjan oleh antibiody, komplemen, atau
sel-sel polimorfonuklear. Shigella flexneri dan riketsia juga membuat aktin
sel penjamu dan system kontraktil untuk menyebarkan infeksinya. Besi
merupakan factor virulen penting. Listeria menghasilkan siderofor dan
mampu

mendapatkan

besi

dari

tranferin.Imunita

terhadap

.L

monocytogenes terutama imunitas seluler.seperti yang di perlihatkan oleh


lokasi infeksi intraseldan hubungan yang nyata antara infeksi dan keadaaan
imunitas seluler yang tergangu seperti kehamilan, AIDS, limfoma dan
transpalansi organ. Imunitas dapat di pindahkan dengan cara transpalansi
limfosit

yang

tersensitisasi

tetapi

tidak

oleh

antibody

(http://dominikaika.wordpress.com/2011/05/25/listeria-monocytogenes).

26

3.9 Struktur dan gambar Listeria monocytogenes


L. monocytogenes mempunyai dinding sel yang tipis. Dinding
selnya terpisah dari membrane plasma dan dibatasi oleh sebuah ruang. Di
dalam

ruang

ini

terdapat

struktur-struktur

vesicular

kecil.

Sel

L.monocytogenes mempunyai banyak organel membran intrasitoplasmik


yang kemudian disebut mesosom. Pada umumnya, sitoplasma sel
dibungkus oleh granula dengan berbagai variasi ukuran yang akan
mengaburkan struktur sitoplasmik. Fibrillar nucleoplasm umum dijumpai
pada bagian tengah dari batang L.monocytogenes.
Listeria monocytogenes
Transmission EM. 2008
(Http://cacingkecil.files.
wordpress.com/.../microbiallisteria-monocytogenes).
Gambar 1. Struktur Listeria monocytogenes
3.10 Daur hidup listeria monocytogenes

Gambar 2. Daur hidup Listeria monocytogenes

27

Daur hidup dari L.monocytogenes nampak pada gambar di atas.


Sebagai bagian dari pertahanan normal sel inang terhadap infeksi, sel darah
putih (macrophages) memakan Listeria (fagositosis) untuk membunuh
bakteri tersebut. Meskipun demikian, Listeria akan membentuk enzim
spesifik untuk membantunya lolos dari perut sel (lisosom) dan masuk ke
sitoplasma. Listeria menghindar dari sistem imunitas dengan tumbuh
dalam sitoplasma sel inang.

Setelah masuk ke sel sitoplasma sel inang, Listeria segera


mengumpulkan protein dari sel inang untuk membentuk ekor yang
menyerupai roket (rocket-like tails) yang mengandung F-actin. Ekor Faktin ini menggerakkan bakteri ke seleruh sitoplasma. Ketika bertemu
dengan membran luar sel, Listeria akan merusak bentuk dari membrane
dan akan berusaha menginfeksi sel-sel yang lain. Bakteri kemudian akan
mengatur perlindungan dari membrane luar sel inang. Tidak lama
kemudian, sel inang akan penuh dengan bakteri dan pecah. Sel-sel yang
berdekatan dengan sel inang tersebut kemudian terinfeksi

(Http://cacing

kecil.files.wordpress.com/.../microbial-listeriamonocytogenes).

3.11 Sumber cemaran Listeria monocytogenes pada pangan

L. monocytogenes dikaitkan dengan makanan seperti susu mentah,


susu yang proses pasteurisasinya kurang benar, keju (terutama jenis keju

28

yang dimatangkan secara lunak), es krim, sayuran mentah, sosis dari


daging mentah yang difermentasi, daging unggas mentah dan yang sudah
dimasak, semua jenis daging mentah, dan ikan mentah atau ikan asap.
Kemampuannya untuk tumbuh pada temperatur rendah hingga 3C
memungkinkan bakteri ini berkembang biak dalam makanan yang
disimpan di lemari pendingin

(http://www.cfsan.fda.gov/~mow/

intro .html).
3.12 Teknik Identifikasi Bakteri
Hal pertama yang harus dilakukan untuk mengidentifikasi bakteri
adalah mengisolasi bakteri dari campuran berbagai macam bakteri. Isolasi
bakteri dilakukan untuk mendapatkan satu jenis bakteri dari campuran
beberapa macam bakteri. Dengan menggunakan teknik aseptik maka akan
didapatkan satu jenis koloni bakteri yang terpisah dari campuran beberapa
bakteri. Koloni terpisah ini kemudian diinokulasikan (ditanam) ke media
lain yang steril. Setalah 2 x 24 jam kolona akan berkembang biak dan
selanjutnya disimpan dalam incubator/referigator.
Teknik isolasi dilakukan dengan menggunakan ose/dawai dan
media yang digunakan adalah media cawan petri. Inokulasi dapat
dilakukan dengan ose atau pipet steril, dan media yang digunakan adalah
media cawan petri atau tabung reaksi. Teknik ini sering disebut juga
dengan teknik biakan murni, serta dapat memelihara dan mencegah

29

pencemaran dari luar. Media yang akan digunakan untuk membiakan


bakteri harus disterilkan terlebih dahulu untuk memperkecil cemaran
bakteri lain. Bentuk cawan petri dengan tutup yang lebih luas dari dasarnya
adalah untuk mencegah pncemaran dari luar. Pencegahan pencemaran
biakan dalm tabung reaksi adalah dengan menggunakan penutup baik dari
kapas, plastik, ataupun logam. Selain itu setiap kali membuka atau
menutup tabung, bibir tabung harus dipanaskan guna memperkecil
kontaminasi dari udara.
Pemindahan biakan cair selain dengan menggunakan jarum ose
dapat juga dengan menggunakan pipet. Pangkal pipet tersebut diberi kapas
untuk memperkecil kontaminasi dari cairan yang dipipet. Secara alami,
bakteri di alam ditemukan dengan populasi campuran, hanya dalam
keadaan murni. Untuk dapat mempelajari sifat biakan, morfologi, dan sifatsifat lainnya maka organism yang akan diteliti harus dapat dipisahkan. Ini
berarti harus diperoleh biakan murni, yaitu suatu biakan yang hanya
mengandung satu jenis bakteri.
Agar

dapat

mendapatkan

biakan

murni

dapat

dilakukan

pengenceran dengan menggunakan bahan cair atau padat. Pada awalnya


digunakan gelatin sebagain bahan pemadat. Gelatin terdiri dari protein
sehingga dapat dicerna ataupun dicairkan oleh bakteri. Bahan pemadat
yang kemudian ditemukan adalah agar yang merupakan polisakarida dari

30

rumput laut. Agar akan mencair pada suhu 100 0C , sedangkan pada suhu
44 0C masih dalam bentuk cair. Dalam suhu ini masih memungkinkan
bakteri untuk dapat tumbuh sehingga prinsip ini digunakan untuk
mengisolasi bakteri dengan cara agar tuang. Pada umumnya bakteri tidak
dapat mencerna atau mencairkan agar.
Setelah mendapatkan koloni terpisah (biakan murni) dan kemudian
membiakkannya pada media yang sesuai, maka langkah selanjutnya dalam
identifikasi bakteri adalah melakukan uji preparat basah, uji katalase, uji
pewarnaan gram, uji karbohidrat, uji reduksi nitrat, serta uji motilitas
(Aprian Pakar Majesta, 2011).
3.12.1

Uji katalase
Mikroorganisme

mampu

merombak

lingkungannya

dan

menggunakan bahan kimia sebagai sumber energi dan faktor pertumbuhan


serta reproduksinya. Semua aktivitas sel dibantu oleh enzim, bahkan dalam
pemecahan bahan kimia kompleks menjadi bahan yang lebih sederhana
melibatkan banyak enzim, yang bekerja saling bertautan. Hal itu juga
karena kerja enzim adalah sangat spesifik, satu jenis enzim umumnya
hanya mampu bereaksi dengan satu jenis bahan. Hasil dari reaksi enzimatis
dapat diukur atau hilangnya suatu bahan pada media dapat dideteksi
(http://ml.scribd.com/doc/74672990/12/Uji-Katalase).

31

Pengujian katalase dilakukan untuk menguji kemampuam mikrob


pengasil enzim katalase dalam mendegradasi hydrogen perosikda. Selama
respirasi aerobic, mikrob menghasilkan hydrogen peroksida yang dalam
kasus tertentu merupakan superoksida yang sangat toksik. Akumulasi
senyawa itu dapat menyebabkan kematian bila tidak segera didegradasi.
Senyawa ini dihasilkan bila mikrob aerobic, anaerobic fakultatif, dan
mikroaerofilik menggunakan lintasan respires aerobic dengan oksigen
sebagai akseptor electron terakhir dan selama degradasi karbohidrat untuk
menghasilkan energy. Mikrob yang menghasilkan katalase dapat segera
mendegradasi hydrogen peroksida.

Katalase
2H2O2
Hidrogen peroksida

2H2O + O2
air

oksigen bebas

Mikrob aerobic yang tidak mempunyai katalase dapat mendegradai


terutama superoksida toksik dengan enzim superoksida dismutase dan
produk akhir adalah hidrogen peroksida yang kurang toksik dibandingkan
superoksida yang lain. Ketidakmampuan mikrob anaerobic mutlak untuk
mensitesis katalase, peroksidase dan superoksida dismutase menyatakan
bahwa oksigen bersifat toksik bagi mikrob tersebut. Tanpa kehadiran

32

enzim tersebut, hidrogen peroksida yang toksik tidak dapat di degradasi


bila mikrob dikultivasikan dalam lingkungan beroksigen. Produksi katalase
dapat dibuktikan dengan menambahkan hidrogen peroksida terhadap kultur
media OXA. Dengan adanya katalase maka timbul gelembung gas dari
oksigen bebas. Reaksi negatif tidak menunjukkan hal ini (Aprian Pakar
Majesta, 2011).
3.12.2

Uji Pewarnaan Gram


Pewarnaan Gram merupakan pewarnaan differensial yang sediktnya

menggunakan tiga reagen kimia yang diaplikasikan pada preparat


mikrokopis. Reagen pertama disebut pewarna dasar/primer yang fungsinya
untuk mewarnai semua sel. Untuk mendapatkan warna kontras, reagen
kedua yang digunakan adalah agen dekolorisasi. Berdasarkan komposisi
kimia dari komponen sel, agen dekolorisasi akan melarutkan zat warna
primer dari sel secara keseluruhan atau hanya pada struktur sel tertentu.
Reagen terkhir yaitu pewarna penutup yang merupakan pewarna kontras
dari

pewarna

primer

(http://ml.scribd.com/doc/74672990/12/Uji-

Katalase).
Berdasarkan komposisi dinding sel serta sifat pewarnaannya,
bakteri dibedakan menjadi bakteri Gram positif dan Gram negative. Pada
tahun 1883, Christian Gram seorang ahli bakteriologi dari Denmark
menemukan metode pewarnaan bakteri tidak sengaja. Berdasarkan

33

pewarnaan ini, bakteri dibagi menjadi dua golongan yaitu Gram positif dan
Gram negatif.
Tabel 1. Perbedaan Relatif Sifat Bakteri Gram Positif dan Gram Negatif
Sifat
Komposisi dinding sel
Ketahanan terhadap
penisilin
Penghabatan oleh
pewarna basa
(misalnya Kristal
violet)
Kebutuhan nutrient

Gram Positif
Kandungan lipid
rendah
(1-4 %)

Gram Negatif
Kandungan lipid tinggi
(11-22 %)

Lebih sensitive

Lebih tahan

Lebih dihambat

Kurang dihambat

Kebanyakan spesies
relatif kompleks

Relatif sederhana

Da
Dari pewarnaan Gram adalah kemampuan bakteri untuk tetap
mengikat kompleks Kristal violet-yod setelah diberi larutan pemucat. Pada
Gram negative, kompleks Kristal violet-yod tersebut larut sewaktu diberi
larutan pemucat. Sebaliknya bakteri Gram positif tetap mempertahankan
kompleks Kristal violet-yod.
Pewarnaan Gram hanya dapat dilakukan pada sel utuh. Hal ini
berarti bahwa Gram postif akan menjadi negatif bilamana dinding selnya
mengalami kerusakan. Selain itu diperlukan biakan bakteri yang segar
sehingga tidak akan terjadi penyimpangan dari hasil pewarnaan Gram.

34

Bakteri Gram negatif bersifat lebih konstan terhadap reaksi


pewarnaan, sebaliknya bakteri Gram positif sering berubah sifat
pewarnaannya sehingga menunjukkan reaksi Gram variable. Sebagai
contoh, kultur bakteri Gram positif yang sudah tua dapat kehilangan
kemampuannya untuk menyerap pewarna Kristal violet sehingga dapat
menyerap pewarna safranin, dan berwarna merah seperti bakteri Gram
negatif. Perubahan tersebut juga dapat disebabkan oleh perubahan kondisi
lingkungan atau modifikasi teknik pewarnaan.
Perbedaan tahapan antara pewarnaan Gram positif dengan Gram
negative dapat dilihat pada Tabel 2 berikut ini :
Tabel 2. Tahapan Pewarnaan Gram
Pereaksi

Gram Positif

Gram Negatif

Kristal Violet

Ungu

Ungu

Larutan Lugol

Ungu

Ungu

Larutan Pemucat

Ungu

TIdak berwarna

Safranin

Ungu

Merah

Perbedaan pada tahapan pewarnaan Gram didasari oleh :


1. Perbedaan pada struktur dinding sel bakteri Gram positif dan Gram
negatif sehingga menyebabkan reaksi dalam permeabilitas zat
warna dan penambahan larutan pemucat. Sebagian besar dinding
sel bakteri Gram positif terdiri dari peptidoglikan, sedangkan

35

dinding sel bakteri Gram negatif mempunyai kandungan lipid yang


tinggi dibandingkan dinding sel bakteri Gram positif. Lipid ini akan
larut dalam alkohol dan aseton (larutan pemucat), sehingga poripori dinding sel membesar dan menigkatkan daya larut kompleks
Kristal violet-yod pada dinding sel bakteri Gram negative.
2. Pada bakteri Gram positif akan terbentuk persenyawaan kompleks
Kristal violet-yodium ribonukleat. Persenyawaan kompleks ini
tidak larut dalam larutan pemucat. Persenyawaan kompleks ini
tidak terbentuk pada bakteri Gram negative sehingga diduga adanya
perbedaan kandungan asam ribonukleat antara bakteri Gram postif
dan bakteri Gram negative. (Aprian Pakar Majesta, 2011).
3.12.3

Uji Motilitas
Motilitas ini dimaksudkan untuk melihat pergerakan dengan

menggunakan teknik Craigies yaitu bakteri (biakan murni) diinokulasikan


ke dalam tabung yang berisi suatu media agar semi padat tepat ditengahtengah media tersebut. Setelah diinkubasikan, kultur bakteri tersebut akan
menyebar. Dengan kata lain, uji motulutas ini bertujua untuk melihat
pergerakan dari bakteri, tepatnya dengan melihat pertumbuhannya yang
menyebar dalam media agar semi padat yang mengandung serbuk
tetrozlium. Jika bakteri ini motil, maka serbuk tetrazolium akan dreduksi
dan media akan berubah warna.

36

Suhu inkubasi sangat berperan penting dalam pertumbuhan


mikroorganisme. Beberapa mikroorganisme motil pada suhu rendah antara
15 20 0C, sedangkan tidak akan tumbuh pada suhu optimum untuk
pertumbuhan bakteri yaitu pada suhu 37 0C.
Untuk pengujian motilitas pada bakteri dapat juga digunakan media
padat seperti MTM (Motility Test Medium). Media ini mengandung
pepton. Beberapa bakter (Cytopagas) bergerak dengan cara meluncur dan
untuk ini butuh media dan teknik khusus. Teknik ini tidak hanya
bergantung pada konsentrasi agar, tetapi juga tergantung pada konsentrasi
pepton. Teknik ini dilakukan dengan menempatkan media padat tersebut ke
dalam tabung reaksi. Kultur bakteri kemudian dinokulaskan dengan cara
menusuknya dengan cara melihat penyebarannya, apakah kultur tersebut
melebar dari tusukan awal atau tidak. Jika melebar maka kultur bakteri
tersebut bersifat motil. Untuk interpretasi hasil uji Listeria monocytogenes
dapat di lihat pada lampiran 1 (Aprian Pakar Majesta, 2011).
3.12.4

Uji hemolisis
Isolat bakteri yang berhasil diperoleh ditanamkan pada lempeng

agar darah (blood agar). Hal ini untuk menseleksi isolat-isolat mana saja
yang dapat menghasilkan biosurfaktan. Bakteri yang dapat menghasilkan
biosurfaktan akan dapat menghasilkan zona bening disekeliling koloninya.
Hal ini dikarenakan surfaktan berfungsi sebagai zat haemolisin.
Haemolisin memiliki fungsi sebagai antibody terhadap antigen membrane

37

eritrosi yang membuatnya mengalami hemolisis.

(http://ml.scribd.com/

doc/59852027/27/Uji-Hemolisis).

Ada tiga pola hemolisis yang kemungkinan dapat diamati ketika


organisme tumbuh pada Agar Darah (BAP) :

Gambar 3. Pola hemolisis


Hemolisis Beta hemolitik berarti bahwa enzim bakteri melisiskan
sel-sel darah secara total. Hasil pola -hemolisis di media menampilkan
lingkaran jernih yang jelas di sekitar koloni bakteri. Streptococcus
pyogenes, bakteri radang tenggorokan, adalah organisme B-hemolitik yang
sering ditemukan pada spesimen swab tenggorokan.
Alpha hemolisis (-hemolisis) berarti bahwa enzim bakteri hanya
memecah sebagian sel-sel darah. Hasil

di media menunjukkan /

38

kekuningan kehijauan / perubahan warna kecoklatan di sekitar koloni,


menunjukkan hemolisis tidak lengkap.
Gamma hemolisis pada dasarnya adalah tidak hemolisis sama
sekali, bahwa bakteri tidak berpengaruh pada sel-sel darah merah dan tidak
ada perubahan warna medium

(http://pemburumikroba. blogspot.com

/2010/10/bap.html).

3.12.5

Pengamatan Mikroorganisme dengan Pewarnaan


Pengamatan terhadap bakteri di bawah mikroskop dapat dilakukan

dengan dua cara, yaitu :


1. Pengamatan bakteri dalam keadaan hidup, yaitu dengan cara membuat
preparat tetes gantung.
2. Pengamatan bakteri dalam keadaan mati, yaitu dengan cara membuat
preparat yang diberi zat warna (Aprian Pakar Majesta, 2011).
3.12.5.1 Pewarnaan
Terdapat dua jenis pewarnaan, yaitu pewarnaan negatif dan
pewarnaan positif. Pewarnaan negatif adalah suatu teknik pewarnaan
terhadap preparat yang diberi zat warna dan setelah dilihat di bawah
mikroskop obyeknya (bakteri) tidak berwarna, sedangkan lapangan
pandangnya berwarna. Sedangkan positif sebaliknya.

39

Pewarnaan positif dibagi menjadi dua teknik, yaitu pewarnaan


sederhana dan pewarnaan differensial. Pewarnaan sederhana adalah
suatu teknik pewarnaan dengan menggunakan satu jenis zat warna dan
dalam waktu yang relatif singkat yaitu 1-2 menit. Sedangkan pewarnaan
differensial adalah suatu pewarnaan dengan menggunakan beberapa
(minimal dua) macam zat warna, yang bertujuan untuk membedakan
bakteri yang satu dengan yang lain. Yang termasuk dalam pewarnaan
differensial adalah pewarnaan gram, pewarnaan spora, dan pewarnaan
bakteri tahan asam. (Aprian Pakar Majesta, 2011).
3.12.5.2 Pewarnaan Differensial
Pewarnaan differansial bertujuan untuk membedakan dua
jenis bakteri atau membedakan bagian-bagian sel bakteri, oleh sebab itu
dalam pewarnaan differensial ini menggunakan minimal dua macam zat
warna yang berbeda.
Prinsip dari pewarnaan differensial adalah harus terdapatnya
zat warna pertama (primary strain), zat dekolorasi (decolorizing agent),
dan zat warna kedua (counter strain).
Primary strain adalah zat warna yang dapat mewarnai semua
jenis/bagian sel bakteri. Contohnya adalah zat warna Kristal violet,
karbol fuchsin, dan malasit hijau.

40

Decolorizing Agent adalah zat yang bersifat dapat melarutkan


zat warna pertama, tetapi pada kondisi tertentu hanya sebagian saja yang
larut. Contohnya alcohol 95% dan air kran.
Counter Strain adalah zat warna kedua yang dapat mewarnai
bagian bakteri yang transparan setelah yang dihilangkan oleh
decolorizing agent. Contohnya adalah zat warna safranin (Aprian
Pakar Majesta, 2011).

BAB IV
KEGIATAN DI LABORATORIUM
4.1 Alat dan Bahan
Alat dan bahan yang digunakan dalam pengujian listeria
monocytogenes, diantaranya :
4.1.1 Alat

a) Autoklaf

h) Jarum ose

b) Botol/Erlenmeyer 500 mL

i) Mikroskop

c) Bunsen

j) Neraca

d) Cawan petri 50 mm x 12 mm

k) Pinset

e) Inkubator suhu 30 0C dan 35 0C

l) Tabung reaksi biasa

f) Kaca preparat

m) Tabung reaksi bertutup

g) Jarum inokulasi
4.1.2 Bahan
a) Daging ayam
b) Buffered listeria enrichment broth (BLEB)
c) Listeria selective enrichment supplement

41

42

d) Agar Listeria according to Ottaviani and Agosti (ALOA)


e) Trypticase soy agar 0,6% yeast extract (TSAye)
f) Trypticase soy broth yeast extract (TSBye)
g) Purple carbohydrate fermentation broth base yang mengandung 0,5%
larutan glukosa, maltose, rhamnosa, xilosa, dan manitol
h) Motility test medium (MTM)
i) Hidrogen peroksida 3%
j) Nitrate reduction medium
k) Nitrate detection reagent
4.2 Metode Percobaaan
Percobaan terdiri dari tiga tahapan diantaranya tahap pengkayaan,
tahap isolasi, serta tahap identifikasi. Percobaan ini merupakan identifikasi
bakteri Listeria monocytogenes pada contoh daging ayam. Identifikasi ini
dilakukan melalui beberapa pendekatan dalam metode International
Standar Organization (ISO) 11290-1 : 1996/Amd.1 : 2004.
Percobaan dilakukan dengan menumbuhkan sampel pada media
pengkayaan kemudian di isolasi pada media selektif dan selanjutnya

43

diidentifikasi dengan beberapa pengujian diantaranya praparat basah,


katalase, pewarnaan gram, karbohidrat, reduksi nitrat, serta uji motilitas.
4.2.1 Cara kerja
4.2.1.1

Tahap pengkayaan
Sebanyak 25 gram sampel ditimbang ke dalam botol 500 mL

yang berisi 225 mL media buffered listeria enrichment broth (BLEB),


kemudian dihomogenkan. Larutan tersebut diinkubasikan kemudian
ditambahkan reagen selektif Listeria selective enrichment supplement
dan dilanjutkan inkubasi selama 24 dan 48 jam. Larutan menjadi keruh
dan terdapat endapan putih.
4.2.1.2

Tahap isolasi
Koloni yang diperoleh pada tahap pengkayaan digoreskan

dari media BLEB ke dalam media agar yang mengandung esculin


(OXA). Kemudian media ALOA diinkubasikan pada suhu 35 0C selama
24-48 jam. Pengamatan dilakukan dengan melihat ciri khusus koloni
Listeria monocytogenes pada media ALOA berdasar warna koloni biru
dengan warna putih di sekitar koloni. Sebanyak 5 atau lebih koloni yang
berciri khusus tersebut dipindahkan dari media ALOA ke dalam media
TSAye diinkubasikan pada suhu 30 0C selama 24-48 jam. Dengan cara
yang sama, sebanyak 5 atau lebih koloni yang berciri khusus
dipindahkan dari media ALOA ke dalam media TSBye dan

44

diinkubasikan pada suhu 35 0C selama 24 jam. Biakan pada media


TSAye dan TSBye selanjutnya digunakan untuk pengujian pada tahap
identifikasi.
4.2.2 Tahap identifikasi
4.2.2.1

Uji katalase
Mula-mula disiapkan preparat steril. Koloni tersangka yang

berciri khusus dipindahkan dari media ALOA ke atas preparat steril.


Kemudian ditambahkan 1 tetes pereaksi hidrogen peroksida 3 %. Uji
positif akan terbentuk gelembung pada koloni tersangka.
4.2.2.2

Uji pewarnaan gram


Mula-mula disiapkan preparat steril. Koloni dari biakan yang

berumur 16 -24 jam pada media TSBye diinokulasikan sebanyak satu


jarum ose di atas preparat steril. Kemudian preparat dikeringkan dan
difiksasi 3 kali di atas nyala api. Setelah itu preparat ditetesi dengan
Kristal violet ditunggu selama 1 menit lalu dicuci dengan air. Preparat
ditetesi larutan iod dan ditunggu selama 1 menit lalu dicuci dengan air,
setelah itu preparat ditetesi dengan alcohol 95 % ditunggu selama 20
detik. Preparat diwarnai dengan pewarna kedua yaitu safranin ditunggu
selama 15 detik kemudian kembali dicuci dengan air, lalu dikeringkan
dikeringkan dengan kertas tissue dan fiksasi di atas nyala api. Preparat
ditetesi minyak imersi dan diperiksa di bawah mikroskop dengan

45

perbesaran 1000 kali. Listeria monocytogenes berukuran kecil, batang


pendek,dan bersifat Gram positif.
4.2.2.3

Uji karbohidrat
Dengan menggunakan biakan pada TSBye, sebanyak 2-3

jarum ose diinokulasikan ke dalam media karbohidrat 0,5 % dalam


purple carbohydrate broth seperti glukosa, maltosa, rhamnosa, xilosa
dan manitol. Masing-masing media diinkubasikan pada suhu 37 0C
selama 24 jam. Setelah diinkubasikan selama 24 jam akan terjadi
perubahan warna media dari warna merah keunguan menjadi kuning
yang menandakan positif untuk uji karbohidrat. Untuk Listeria
monocytogenes

pada

media

glukosa,

maltose,

serta

rhamnosa

merupakan uji positif, sedangkan untuk media xilosa dan manitol


merupakan uji negatif.
4.2.2.4

Uji Motilitas
Koloni tersangka diambil dari cawan biakan kemudian

dipindahkan koloni yang berciri khusus dari media ALOA ke media


motility test medium (MTM) dengan menggunakan jarum inokulasi.
Koloni tersebut ditusukkan pada MTM dengan posisi tusukan horizontal
kemudian diinkubasikan pada suhu 30 0C selama 7 hari. Pengamatan
terhadap pertumbuhan pada media MTM dilakukan setiap hari. Listeria

46

monocytogenes bergerak dan membuat pola yang khas seperti payung


terkembang.
4.2.2.5

Uji Hemolitik
Biakan L.monocytogenes yang telah di inokulasikan ke media

TSAye diinokulasikan kembali ke media Sheep Blood Agar, setelah


diinkubasi selama 2 hari, akan terbentuk zona bening disekitar koloni.

BAB V
HASIL DAN PEMBAHASAN
5.1 Hasil Pengujian Listeria Monocytogenes Pada Contoh Daging Ayam
Berdasarkan ISO 11290-1 : 1996/Amd.1 : 2004
Dalam identifikasi ini digunakan bahan uji berupa daging ayam.
Metode yang dilakukan berdasarkan ISO 11290-1 : 1996/Amd.1 : 2004. Data
hasil identifikasi bakteri Listeria Monocytogenes dapat dilihat pada Tabel 3.
Tabel 3. Hasil identifikasi Listeria Monocytogenes dalam daging ayam
Uji

Listeria

Positif

Negatif

Adanya

Tidak ada

gelembung gas

gelembung gas

Biru

Merah

Rhamnosa

Kuning

Merah

Xylosa

Kuning

Merah

Katalase
Pewarnaan
Gram

Motilitas

Hemolisis

Terbentuk payung
terkembang

Zona bening
disekitar koloni

Monocytogenes
+

Tidak terbentuk
payung

terkembang
Tidak ada zona
bening disekitar
koloni

47

48

5.2 Pembahasan
Identifikasi ini dilakukan untuk menguji sampel daging ayam yang
diperkirakan terdapat bakteri Listeria monocytogenes di dalamnya.
Pengujian ini menggunakan standar ISO 11290-1 : 1996/Amd.1 : 2004,
untuk mengidentifikasi keberadaan Listeria monocytogenes menggunakan
cara gores ke perbenihan yang telah kering yaitu pada medium ALOA.
Untuk mengetahui bahwa bakteri yang diuji benar-benar Listeria
Monocytogenes di adakan beberapa tahap identifikasi sebagai berikut :
1. Uji Katalase
Pada sampel yang diujikan menunjukan hasil positif karena
terbentuk gelembung gas pada koloni yang diujikan setelah
ditambahkan 1 tetes pereaksi hidrogen peroksida 3%. Contoh hasil
pengujian katalase dapat dilihat pada Gambar 4.

Gambar 4. Hasil Uji Katalase : Positif (Terbentuk Gelembung gas)

49

2. Uji Pewarnaan Gram


Pada pengujian yang dilakukan menunjukkan hasil positif pada
sampel yang diuji. Terdapat ciri-ciri dari Listeria monocytogenes yang
berbentuk

batang

pendek

dan

berwarna

biru

yang

diamati

menggunakan mikroskop dengan pembesaran 1000x. Contoh hasil


ujinya dapat dilihat pada Gambar 5.

Gambar 5. Hasil Uji Pewarnaan Gram : Positif (Batang Pendek dan


berwarna biru)
3. Uji Karbohidrat
Uji ini dilakukan untuk mengidentifikasi bakteri yang mampu
memfermentasikan karbohidrat. Pada pengujian karbohidrat, hasil uji
positif akan terjadi perubahan warna media dari warna merah menjadi
kuning dan pada hasil negatif tetap berwarna merah. Untuk listeria
monocytogenes pada media glukosa, maltosa, serta rhamnosa
merupakan uji positif, sedangkan untuk media xylosa dan manitol

50

merupakan uji negatif. Pengujian ini dilakukan dengan mengambil


sebanyak 0,5 biakan dari media TSBye diinokulasikan pada media
rhamnosa dan xylosa. Diinkubasikan pada suhu 37 0C selama 24 jam.
Contoh hasil uji karbohidrat dapat dilihat pada Gambar 6.

Gambar 6. Hasil Uji Karbohidrat

Hasil uji pada rhamnosa :

A. Negatif (media berwarna merah)


B. Positif (media berwarna kuning)

Hasil uji pada xylosa :

C. Negatif (media berwarna merah)


D. Negatif (media berwarna merah)

51

4. Uji Motilitas
Uji motilitas ini berguna untuk melihat pergerakan dari bakteri.
Motil ditunjukan dengan pertumbuhan yang menyebar dari garis
tusukan, sedangkan non motil ditunjukan dengan pertumbuhan yang
hanya pada garis tusukan saja. Pada sampel yang diujikan menunjukan
hasil positif dengan terbentuknya payung terkembang, sedangkan hasil
negatif tidak terbentuk payung terkembang hanya terlihat sisa tusukan
jarum inokulasi pada media MTM. Contoh hasil uji motilitas dapat
dilihat pada Gambar 7.

Gambar 7. Hasil Uji Motilitas: [A] Negatif (Tidak Terbentuk),


[B] Positif (Terbentuk Payung Terkembang)

52

5. Uji Hemolisis
Pada sampel yang diujikan menunjukan hasil positif. Untuk
mengetahuinya biakan Listeria Monocytogenes yang telah diinokulasi
ke media TSAye, diinokulasikan kembali ke media Sheep Blood Agar,
setelah diinkubasi selama 2 hari, akan terbentuk zona bening disekitar
koloni. Contoh hasil uji hemolisis dapat dilihat pada Gambar 8.

Gambar 8. Hasil Uji Hemolisis


Gambar 7. Hasil Uji Hemolisis

BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
Dari hasil analisis cemaran bakteri Listeria monocytogenes pada contoh
daging ayam, dapat ditarik kesimpulan serta saran yang dapat meningkatkan mutu
kerja dalam pengerjaan analisis.
5.3 6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil identifikasi Listeria monocytogenes yang telah
dilakukan terhadap sampel daging ayam melalui beberapa pendekatan
terhadap metode International Standar Organization (ISO) 11290-1 :
1996/Amd.1 : 2004 menunjukan hasil yang positif. Artinya terdapat bakteri
patogen Listeria monocytogenes pada sampel yang diujikan.
5.4 6.2 Saran

Diharapkan untuk pengadaan biakan bakteri Listeria Ivanovii agar dapat


melakukan uji identifikasi CAMP test.

Melakukan

perbandingan

uji

karbohidrat

antara

bakteri

Listeria

monocytogenes dengan Listeria Ivanovii terutama untuk larutan xylosa

53

54

DAFTAR PUSTAKA

Hakim, A.R.2010.Analisis Cemaran Bakteri Staphylococcus aureus Pada Contoh


Keju Dan Susu Bubuk.Bogor : SMK Analis Kimia YKPI
International Standard Organization (ISO).11290-1:1996/Amd.1:2004.
Microbiology of food and animal feeding stuffs-Horizontal method for the
Detection and enumeration of Listeria Monocytogenes.
Majesta, A.P.2011.Analisis Bakteri Listeria Monocytogenes Dalam Produk
Pangan.Bogor : Akademi Kimia Analis
Nurdianasari, Dewi.2011.Analisa Listeria Monocytogenes Pada Contoh Susu
Bubuk.Bogor : SMK Analis Kimia YKPI
SMK Analis Kimia YKPI.2012.Pedoman Pelaksanaan Dan Penulisan Laporan
Praktik Kerja Lapang.Bogor : SMK Analis Kimia YKPI
Http://cacingkecil.files.wordpress.com/.../microbial-listeria-monocytogenes....
didownload tanggal 24 Oktober 2012 jam 12.21 WIB.

Http://dominikaika.wordpress.com/2011/05/25/listeria-monocytogenes/
didownload tanggal 7 Agustus 2012 Pukul 22.05 WIB.
Http://landasanteori.blogspot.com/2010/06/makalah-bakteri.html di download
tanggal 22 Oktober 2012 jam 17.19 WIB.
Http://ml.scribd.com/doc/59852027/27/Uji-Hemolisis didownload tanggal
25 September2012 jam 5.26 WIB.
Http://ml.scribd.com/doc/74672990/12/Uji-Katalase didownload tanggal
2 Oktober 2012 jam 4.08 WIB.

55

Http://pemburumikroba.blogspot.com/2010/10/bap.html didownload tanggal


25 September 2012 jam 5.25 WIB.
Http://pemburumikroba.blogspot.com/2010_11_01_archive.html didownload
tanggal 19 September 2012 jam 21.55 WIB.
Http://ppmb.kemendag.go.id/default.aspx di download tanggal 25 Oktober 2012
jam 11.02 WIB.
Http://www.cfsan.fda.gov/~mow/intro.html didownload tanggal 4 Agustus 2012
jam 10.42 WIB.

56

LAMPIRAN

Lampiran 1. Interpretasi Hasil Uji Listeria Monocytogenes

Jenis Uji

Hasil Uji

Preparat basah

Keterangan
Bergerak sedikit berputar
atau bergerak mendatar

Katalase

Pewarnaan Gram

Gelembung
Batang pendek, Gram
Positif

Glukosa

Kuning

Maltosa

Kuning

Ramnosa

Kuning

Xilosa

Kuning

Manitol

Kuning

Reduksi Nitrat

Kuning

Motilitas

Koloni berbentuk payung

57

Lampiran 2. Media Pembiakan Dan Pereaksi


1. Buffered listeria enrichment broth base (BLEB)
Spesifikasi :
Kultur media cair untuk pengayaan listeria spp
Formula (g/L) :
a. Tryptic Soy Broth

30g

b. Yeast Extract

6g

c. Disodium Hydrogen phosphate

9,6 g

d. Potassium dihydrogen phosphate

1,35 g

e. Sodium pyruvate

1,1 g

Pembuatan :
Sebanyak 24 g media instan ditimbang dalam 500 ml air destilasi.
Media dipanaskan hingga mendidih kemudian dipindahkan masing-masing
225 ml ke botol. Media disterilisasi dengan autoklaf selama 15 menit pada
suhu 121 0C.
2. Brain heart infusion (BHI)
Formula (g/L)
a. Calf brain infusion solids

12,5 g

58

b. Beef heart infusion solids

5g

c. Proteose peptone

10 g

d. Glucose

2g

e. Sodium chloride

5g

f. Disodium phosphate

2,5 g

Pembuatan :
Sebanyak 37 g media instan ditimbang ke dalam 1 L air destilasi.
Media diaduk rata kemudian dipindahkan masing-masing 10 ml ke botol.
Media disterilisasi dengan autoklaf pada suhu 121 0C.
3. Listeria selective agar base (Oxford Formulation) OXA
Formula (g/L) :
a. Columbia blood agar base

39 g

b. Ferric ammonium citrate

0,5 g

c. Aesculin

1g

d. Lithium chloride

15 g

Pembuatan :
Sebanyak 27,75 g media instan ditimbang ke dalam 500 ml air
destilasi. Kemudian media dididihkan hingga merata. Media disterilisasi
dengan menggunakan autoklaf pada suhu 121 0C selama 15 menit. Media

59

dinginkan hingga suhu 50 0C kemudian sebanyak 1 vial Listeria Selective


supplement

ditambahkan

secara

aseptik

sesuai

dengan

petunjuk

penggunaan. Aduk merata dan pindahkan ke dalam cawan petri steril.


4. Listeria Selective Enrichment Supplement
Formula (g/L):
Per vial

per liter

Nadilixid acid

20 mg

40 mg

Cyclohexamide

25 mg

50 mg

Acriflavine hydrochloride

7,5 mg

15 mg

Pembuatan :
Sebanyak 18 gram media instan ditambahkan dalam 500 ml air
destilasi kemudian disteril dengan autoklaf pada suhu 121 0C selama 15
menit. Kemudian media didinginkan sehingga suhu menjadi 50 0C dan
dipindahkan secara aseptik ke dalam vial Listeria selective enrichment
supplement.
5. Motility Test Medium (MTM)
Untuk pengujian motil pada Listeria spp
Formula (g/L) :

60

a. Beef extract

3g

b. Peptone/gelysate

10 g

c. NaCl

5g

d. Agar

4g

Pembuatan :
Komposisi diatas dilarutkan ke dalam 1 L air destilasi kemudian
dipanaskan sampai hampir mendidih. Kemudian dituangkan sebanyak 8
mL ke dalam masing-masing tabung reaksi. Media disterilisasi dengan
menggunakan autoklaf pada suhu 121 0C selama 15 menit.
1. Zat warna safranin
Formula :
a. Safranin O

0,25 g

b. Ethanol (95%)

10 mL

c. Air suling

100 mL

2. Trypticase Soy Agar yeast extract (TSAye)


Formula (g/L) :
a. Tryticase soy agar

40 g

b. Yeast extract

6g

c. Air destilasi

1L

61

Pembuatan :
Sebanyak 46 gram media instan ditimbang dalam 1 liter air destilasi
kemudian diaduk dan disteril menggunakan autoklaf dangan suhu 121 0C
selama 15 menit.
3. Trypticase soy broth yeast extract (TSBye)
Formula (g/L) :
a. Casein peptone

17 g

b. Soya peptone

3g

c. Sodium chloride

5g

d. Dipotassium phosphate

2,5 g

e. Dextrose

2,5 g

Pembuatan :
Sebanyak 30 g media instan ditimbang ke dalam 1 liter air destilasi
kemudian disteril dengan menggunakan autoklaf pada suhu 121 0C selama
15 menit.
4. Red carbohydrate fermentation broth base
Formula :
a. Red broth base

15 g

62

b. Air destilasi

900 mL

Pembuatan :
Sebanyak 15 gram media purple broeh base dicampurkan dengan
air destilasi, kemudian di tuang 9 ml ke dalam tabung reaksi. Media
disterilkan dengan menggunakan autoklaf pada suhu 121 oC selama 15
menit.
5. Indicator methyl red
Formula :
a. Methyl red

0,01 g

b. Ethyl alcohol 95 %

300 mL

c. Air suling

200 mL

Pembuatan :
Methyl red dilarutkan kedalam 300 mL alcohol, dan kemudian
dijadikan hingga 500 mL dengan air suling.
6. Larutan Kristal violet
Formula :
a. Kristal violet (85-90% kadar zat warna )

2g

b. Etil alcohol

20 mL

63

c. Ammonium oksalat

0,8 g

d. Air suling

80 mL

Pembuatan :
Kristal violet dilarutkan dalam alkohol dan ammonium oksalat
dalam air suling kemudian kedua larutan tersebut dicampurkan dan
disimpan campuran selama 24 jam sebelum digunakan.

Lampiran 3. Bagan Struktur Organisasi PPMB

64

65

Lampiran 4.

Jurnal Kegiatan Kerja Harian Yang Dilakukan Selama Praktik


Kerja Lapang (PKL) Di PPMB

NO

HARI, TANGGAL

JAM

KEGIATAN

Senin, 9 - 7 - 2012

08.30-17.00

o Pengenalan dengan lingkungan


laboratorium
o Pengarahan dari pembimbing
o Membaca intruksi kerja

Selasa, 10 - 7 2012

08.30-17.00

o Melihat cara kerja penyelia


o Sterilisasi alat dan larutan pengencer

Rabu, 11 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat
pengencer

Kamis, 12 - 7 2012

08.30-17.00

o Menggores salmonella dari contoh


susu bubuk

Jumat, 13 - 7 2012

08.30-17.00

o Sterilisasi alat dan larutan pengencer


o Menyiapkan media

Senin, 16 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan pengencer


o Sterilisasi alat
o Uji IMVIC

Selasa, 17 - 7 2012

08.30-17.00

o Sterilisasi alat dan larutan pengencer


o Pengujian margarine

Rabu, 18 - 7 2012

08.30-17.00

o Melanjutkan uji MR
o Menulis
cara
kerja
monocytogenes
o Uji IMVIC

media

dan

larutan

listeria

Kamis, 19 - 7 2012

08.30-17.00

o Uji salmonella margarin


o Uji E.Colli pada margarin
o Uji coliform, kapang dan khamir,
lipolitik dan ALT

10

Jumat, 20 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan pengencer


o Sterilisasi media dan alat
o Membuat media PCA dan MEA

11

Senin, 23 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat media E.C Broth dan


VRBGA
o Pengujian salmonella pada sayuran
o Sterilisasi alat

66

o Pengkayaan dari sampel susu


o Teknik sebar dengan media
VRBGA dari sampel susu
12

Selasa, 24 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat media XLD


o Menggores sampel sayuran

13

Rabu, 25 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat
media
Mac.conkey
o Sterilisasi pipet

14

Kamis, 26 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan pengencer peptone

15

Jumat, 27 - 7 2012

08.30-17.00

o Membuat
larutan
tryptone dan KCM
o Membuat media PCA
o Menghitung ALT

16

Senin, 30 - 7 2012

08.30-17.00

o Uji IMVIC pada contoh sayuran


o Membuat media letheen agar dan
letheen broth

17

Selasa, 31 - 7 - 2012

08.30-17.00

o Pengujian ALT pada


kosmetik
o Uji salmonella
o Uji verifikasi listeria

18

Rabu, 1 8 2012

08.30-17.00

o Membuatlarutan pengencer peptone,


mac.conkey, dan Kf streptococcus
o Menghitung koloni listeria

19

Kamis, 2 8 2012

08.30-17.00

o Pengujian ALT pada kosmetik


o Uji motilitas dan katalase
o Membuat larutan pengencer

20

Jumat, 3 8 2012

08.30-17.00

o Membuat media nitrat broth dan


TSAye
o Pengujian salmonella dan coliform
dalam contoh susu bubuk
o Pengujian margarin

21

Senin, 6 8 2012

08.30-17.00

o Pengujian salmonella untuk susu


bubuk
o Membuat Peptone dan mac.conkey

22

Selasa, 7 8 2012

08.30-17.00

o Uji identifikasi karbohidrat


o Uji salmonella, staphylococcus, dan
coliform dalam susu bubuk

selektif

pengencer

sampel

67

23

Rabu, 8 8 2012

08.30-17.00

o Membuat Larutan pengencer


o Pengujian salmonella untuk susu
bubuk
o Pengujian E.Colli dalam contoh air

24

Kamis, 9 8 2012

08.30-17.00

o Membuat media agar EMB


o Menggores salmonella

25

Jumat, 10 8 2012

08.30-17.00

o Membuat
media
selektif
Mac.Conkey
o Membuat media XLD, HE, dan
BSA
o Ujia karbohidrat dan Nitrat

26

Senin, 13 8 2012

08.30-17.00

o Menghitung
koloni
bakteri
staphylococcus
o Pengujian salmonella dalam contoh
susu bubuk
o Pengujian salmonella dalam contoh
sayuran
o Uji E.Colli dalam contoh susu
bubuk

27

Selasa, 14 8 2012

08.30-17.00

o Menggores salmonella

28

Rabu, 15 8 2012

08.30-17.00

IJIN

29

Kamis, 16 8 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan pengencer peptone

30

Jumat, 23 8 2012

08.30-17.00

IJIN

31

Senin, 24 8 2012

08.30-17.00

IJIN

32

Selasa, 27 8 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan dan media


o Uji IMVIC pada contoh sayuran

33

Rabu, 28 8 2012

08.30-17.00

o Membuat media PCA dan MEA


o Pengujian salmonella pada kakao
dan susu bubuk
o Pengujian
staphylococcus
dan
coliform dalam contoh susu bubuk
o Uji kapang dan khamir pada contoh
kakao

34

Kamis, 29 8 2012

08.30-17.00

o Uji salmonella
o Menghitung ALT
o Membuat larutan red carbohydrate
fermentation broth base

68

o Identifikasi bakteri staphylococcus


35

Jumat, 30 8 2012

08.30-17.00

o Uji salmonella pada kakao dan susu


bubuk

36

Senin, 31 8 2012

08.30-17.00

o Membuat MTM

37

Selasa, 3 9 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan LST

38

Rabu, 4 9 2012

08.30-17.00

o Membuat media TBA

39

Kamis, 5 9 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan pengencer peptone


o Membuat media agar MEA dan
MYP
o Pengujian terigu

40

Jumat, 6 9 2012

08.30-17.00

o Penetapan kadar asam folat pada


contoh terigu

41

Senin, 7 9 2012

08.30-17.00

o Membuat peptone dan LB


o Membuat media PCA dan MEA
o Uji salmonella, ALT, APM, Basillus
dan staphylococcus pada contoh
susu
o Uji kapang dan khamir pada contoh
kayu manis

42

Selasa, 10 9 2012

08.30-17.00

o Pengujian salmonella pada contoh


susu

43

Rabu, 11 9 2012

08.30-17.00

o Menggores salmonella

44

Kamis, 12 9 2012

08.30-17.00

o Membuat media MEA

45

Jumat, 13 9 2012

08.30-17.00

o Membuat larutan red carbohydrate


fermentation broth base
o Membuat larutan rhamnose dan
xylose

46

Senin, 14 9 2012

08.30-17.00

o Membuat peptone, LST dan TBA


o Uji pewarnaan gram dan katalase
o Membuat larutan Ringer

47

Selasa, 17 9 2012

08.30-17.00

o
o
o
o

Membuat larutan pengencer peptone


Membuat Mac.conkey dan LST
Membuat media TBA, PCA dan BP
Uji E.Colli dan Coliform pada
sayuran

69

48

Rabu, 18 9 2012

08.30-17.00

o Membuat TSB dan MEA


o Uji
Coliform,
ALT,
dan
Staphylococcus pada contoh susu
bubuk

49

Kamis, 19 9 2012

08.30-17.00

o Uji salmonella pada contoh susu


bubuk dan minuman
o Membuat media BGLB dan EC

50

Jumat, 21 9 2012

08.30-17.00

o Membuat peptone, Mac.Conkey dan


EMB
o Mengitung ALT

51

Senin, 24 9 2012

08.30-17.00

o Membuat ringer
o Uji
E.Colli,
Coliform,
Staphylococcus dan ALT pada
contoh susu bubuk
o Uji ALT dan kapang khamir pada
contoh teh

52

Selasa, 25 9 2012

08.30-17.00

o Membuat media Mac.Conkey


o Pengujian salmonella dalam contoh
susu bubuk
o Pengujian ALT, Lipolitik, Coliform,
Kapang dan Khamir pada contoh
margarin

53

Rabu, 26 9 2012

08.30-17.00

o Menghitung ALT
o Menggores salmonella dari contoh
susu
o Membuat media BGA

54

Kamis, 27 9 2012

08.30-17.00

o Menghitung ALT
o Menghitung Lipolitik
o Uji IMVIC