Anda di halaman 1dari 7

TEKNOLOGI LAS

TUGAS
PENGELASAN ALUMINIUM DAN PADUANNYA

Disusun oleh :
ANDI WALLY
(2013-70-004)

PRODI TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS PATTIMURA
AMBON
2014

1. Aluminium dan Paduan Aluminium


Aluminium adalah paduan logam ringan yang mempunyai kekuatan tinggi
terhadap korosi dan merupakan konduktor listrik yang cukup baik. Paduan
Aluminium dapat diklasifikasikan dalam tiga bagian yaitu:
a. Berdasarkan pembuatan, klasifikasi paduan cor dan paduan tempa
b. Berdasarkan perlakuan panas
c. Berdasarkan unsur unsur paduan
Berdasarkan klasifikasinya paduan logam Aluminium dibagi dalam tujuh
jenis yaitu:
a. Jenis Al Murni (Seri 1000)
Jenis ini adalah Aluminium dengan kemurnian antara 99%-99,9%,
Aluminium dalam seri ini dismping sifatnya baik dan tahan karat, konduksi panas
dan kondusi listrik yang dapat memiliki sifat yang memuaskan dalam mampu las
dan mampu potong, hal yang kurang menguntungkan adalah dari segi kekuatannya
yang rendah.
b. Jenis Paduan Al Cu (Seri 2000)
Jenis paduan AlCu adalah jenis yang dapat diperlaku-panaskan, dengan
melalui pengelasan endap atau

penyepuhan

sifat

mekanik. Paduan ini dapat

menyamai sifat sifat dari baja lunak, tetapi daya tahan korosi rendah bila
dibandingkan dengan jenis paduan yang lainya, sifat mampu las nya kurang
baik.

Paduan

ini

biasa digunakan pada konstruksi keling dan banyak sekali

digunakan pada konstruksi pesawat terbang.


c. Jenis Paduan Al Mn (Seri 3000)
Paduan ini adalah jenis yang tidak dapat diperlaku-panaskan sehingga
menaikan kekuatanya hanya dapat diusahakan melalui pengerjaan dingin proses
pembuataannya dari segi kekuatan jenis paduan ini lebih unggul dari pada jenis
Aluminium murni.

d. Jenis Paduan Al Si (Seri 4000)


Paduan AlSi termasuk jenis yang tidak dapat dipelaku-panaskan, jenis ini
dalam keadaan cair mempunyai sifat mampu alir yang baik dan dalam proses
pembekuannya hampir tidak terjadi retak. Karena sifat- sifatnya, maka panduan
jenis ini banyak digunakan sebagai bahan logam las dalam pengelasan paduan
Aluminium baik cor maupun paduan tempa.
e. Paduan Jenis Al Mg (Seri 5000)
Jenis ini tidak termasuk paduan yang tidak dapat diperlaku- panaskan, tetapi
mempunyai sifat yang baik dalam daya tahan korosi, terutama korosi oleh air laut,
dan dalam sifat mampu las nya. Paduan AlMg banyak digunakan tidak hanya
dalam kontruksi umum, tetapi juga untuk tangki-tangki penyimpanan gas alam cair
dan oksigen cair. Karena AlMg mempunyai tahan korosi dan ringan, maka dapat
digunakan untuk pekerjaan konstruksi terutama untuk daerah yang berkorosif.
f. Paduan Jenis AL Mg Si (Seri 6000)
Paduan ini termasuk jenis yang dapat diperlaku-panaskan dan mempunyai
sifat mampu potong, mampu las dan daya tahan korosi yang cukup baik. Sifat yang
kurang baik dari paduan ini adalah terjadi pelunakan pada daerah las sebagai akibat
dari panas pengelasan yang timbul.
g. Paduan Jenis Al Zn (Seri 7000)
Paduan ini termasuk jenis yang dapat diperlaku-panaskan, sifat mampu
las dan daya tahannya terhadap korosi kurang menguntungkan. Paduan Al-Zn-Mg
saat ini mulai banyak digunakan dalam konstruksi las, karena jenis ini mempunyai
mampu las dan daya tahan korosi yang lebih baik dari pada paduan dasar Al-Zn.
1.1 Las Oksi Asetilin
Pengelasan

dengan

oksi-asetilinadalah proses pengelasan secara manual

dengan pemanasan permukaan logam yang akan dilas atau disambung sampai
mencair dengan percampuran 2 jenis gas sebagai pembentuk nyala api dan sumber
panas dengan atau tanpa logam pengisi. Proses penyambungan dapat dilakukan
dengan tekanan (ditekan) sangat tinggi sehingga dapat mencairkan logam.

Dalam proses ini, gas yang digunakan adalah campuran dari gas oksigen (O2)
dengan

gas

asetilin (C2H2) sebagai gas bahan bakar. Pencampuran dari gas

oksigen (O2) dengan gas asetilin (C2H2) apabila dibakar bersama dapat
menghasilkan nyala dengan suhu sekitar 2926 hingga 30370oC. Bahan yang dapat
dilas oksi-asetilin sebagian besar adalah bahan ferrous dan nonferrous. Seperti
misalnya: baja karbon, besi tuang, tembaga, paduan nikel, Aluminium, dan paduan
seng. Bahan yang tidak cocok untuk dilas dengan oksi-asetilin adalah bahan yang
tahan panas seperti: niobium, tantalum, molybdenum, dan tungsten, serta metal
yang reaktif seperti titanium dan zirconium. Daerah arus busur sehingga mencair
dan terbawa ke logam induk dan peleburan logam terjadi karena panas yang
dihasilkan oleh busur listrik antara elektroda dengan logam induk.
1.2 Membersihkan Aluminium
Karena aluminium membentuk lapisan tipis aluminium oksida pada lapisan
luar, yang meleleh pada suhu yang jauh lebih tinggi dari aluminium. Jadi, sebelum
pengelasan setiap bagian dari aluminium, harus membersihkan aluminium oksida.
Caranya dengan Semprot sendi dengan aseton. Bilas benda kerja dalam air, dan
kemudian biarkan hingga benar-benar kering. Gosok aluminium dengan sikat yang
kaku dengan stainless steel bulu untuk menyelesaikan proses pembersihan.
1.3. Proses Pengelasan Aluminium
1.3.1 Panaskan Aluminium yang Akan Disambung.
Alumunium sangat mudah dilas ketika sudah lebih panas dari suhu ruangan.
Saat mengelas potongan alumunium yang tebal, mengelas tanpa pemanasan terlebih
dahulu dapat menciptakan hasil las yang sangat lemah dan rapuh.
Anda dapat memanaskan aluminium dengan meletakkannya langsung di
oven, atau Anda dapat menggunakan suluh gas untuk memanaskan unit pendingin
yang mengapit material yang akan dikerjakan. Ini akan menyalurkan panas ke
seluruh bagian yang akan dikerjakan. Panaskan hingga suhu 176C.

Gambar 1 : pemanasan aluminium yang akan dilas

1.3.2 Satukan Kedua Potong Material Bersama-Sama Seerat Mungkin


Pengelas TIG akan berguna jika bagian sambungan kurang erat; hasilnya akan
renggang. Buatlah sambungan sekencang mungkin dengan menyatukan sebelum

Gambar 2 : penyatuhan potongan logam bersama-sama secara erat mungkin.

1.3.3. Atur Kuat Arus Alat Pengelas Anda


Atur untuk menggunakan sekitar 1 ampere per 0,025 mm dari total ketebalan
material. Sangat baik untuk mengatur arus pengelas lebih tinggi dari yang Anda
butuh dan kencangkan bagian belakangnya dengan pedal kaki. merekatkannya
bersama.

Gambar 3: Pengukuran arus sebelum pengelasan

1.3.4 Mulailah Mengelas


Mulailah dengan memanjangkan elektrode tungsten setara dengan diameter
penyembur suluh. Contohnya, jika Anda menggunakan penyembur dengan lebar
1,5 cm, ujung tungsten Anda harus diperlebar maksimal 1,5 cm dari penyembur.
Tekan ujung elektrode pada alumunium dan tekan sekitar 3 mm. Gunakan pedal
kaki untuk menciptakan bunga api elektrik.

Gambar 4: Proses pengelasan

1.3.5 Buatlah Genangan


Lelehkan aluminium sampai menghasilkan semacam genangan. Tambahkan
sejumlah batang pengisi ke dalam sambungan, lalu pindahkan ke bagian lain yang
akan dilas. Lanjutkan sampai seluruh sambungan tersambung secara baik.

Selama Anda mengelas, panas pada aluminium akan naik. Gunakan pedal
kaki untuk menurunkan kuat arus untuk mengatur besar genangan.

Gambar 5 : Buatlah genangan

Tekan genangannya secara perlahan sehingga suluh menyentuh bagian bawah


sambungan, tambahkan batang pengisi selama anda melakukan ini. Gerakkan
dengan kecepatan yang stabil untuk menjaga genangan tetap berada dalam jumlah
uang konsisten.
1.4 Pengelasan Baja Rendah
Seperti yang kita ketahui bahwa proses pengelasan adalah proses
penyambungan dua buah atau lebih material logam menjadi satu kesatuan dengan
adanya energi panas. Energi panas yang digunakan untuk mencairkan logam pada
proses pengelasan dapat berasal dari pembakaran gas, sinar elektron, gesekan,
gelombang ultrasonik, tahanan listrik, atau busur listrik. Baja karbon rendah dapat
dilas dengan semua cara pengelasan. Sifat mampu las dari baja berbeda-beda
tergantung dari kualitas komposisi kimia dan sifat-sifat mekanik lainnya. Sifat
mampu las ini sangat penting untuk diketahui karena akan menentukan sifat-sifat
mekanik dan konstruksi yang akan dibuat. Dalam las GMAW, kawat las pengisi
yang juga berfungsi sebagai elektroda diumpankan secara terus- menerus. Busur
listrik terjadi antara kawat pengisi dan logam induk.
Baja Karbon Rendah (Low Carbon Steel) bersifat lunak, kekuatan relatif
rendah, tetapi keuletannya tinggi atau sering disebut baja lunak (mild steel) dengan
kandungan karbon kurang dari 0,3 %. Baja karbon rendah sangat luas
penggunaannya sebagai baja konstruksi, rangka kendaraan, mur, baut, pipa, tangki
minyak, dan lain-lain karena memiliki sifat pengerjaan yang baik seperti sifat
keuletan, sifat mampu tempa, kelunakan, dan mampu mesin yang baik. Dengan
keadaan tersebut baja karbon rendah sangat baik sekali untuk disambung dengan
proses pengelasan.