Anda di halaman 1dari 8

Higher Order Thinking Skills

Higher Order Thinking Skills didefinisikan didalamnya termasuk berpikir kritis, logis,
reflektif, metakognisi dan kreatif (King, 2011). Semua keterampilan tersebut aktif ketika
seseorang berhadapan dengan masalah yang tidak biasa, ketidakpastian, pertanyaan dan pilihan.
Penerapan yang sukses dari keterampilan ini terdapat dalam penjelasan, keputusan, penampilan,
dan produk yang valid sesuai dengan konteks dari pengetahuan dan pengalaman yang ada serta
lanjutan perkembangan keterampilan ini atau keterampilan intelektual lainnya.
Terminologi yang digunakan untuk mendeskripsikan higher order thinking ada bermacammacam. Beberapa definisi kunci disajikan dalam tabel 1.
Higher order thinking skills berdasarkan pada keterampilan berpikir tingkat rendah seperti
membedakan, penerapan dan analisis sederhana, dan strategi kognitif yang berhubungan dengan
pengetahuan sebelumnya dari isi permasalahan pokok (kosakata, pengetahuan prosedural, dan
pola memberi alasan). Strategi pengajaran yang sesuai dan lingkungan belajar yang memfasilitasi
pertumbuhan kemampuan berpikir yang lebih tinggi seperti halnya ketekunan siswa, pemantauan
diri, dan berpikiran terbuka, sikap fleksibel.

Tabel 1. A Sampling of Terms Associated with Higher Order Thinking


Terms
cognition

comprehension
creative
thinking
critical thinking

graphic frame

higher order
thinking
inquiry
insight
metacognition

problem solving

rational
thinking
scaffolding
schemata
scripts
transfer

Description
the mental operations involved in thinking; the biological/neurological processes of
the brain that facilitate thought (Alvino cited in Cotton, 1997, p. 3); all of our
mental processes, such as perception, memory, and judgment (Crowl et al., 1997, p.
36)
the process by which individuals construct meaning from incoming information
(Crowl et al., 1997, p. 149)
generating and producing ideas through brainstorming, visualizing, associating
relationships, making analogies, inventing, inferring, and generalizing (Fogarty &
McTighe, 1993)
an attitude of suspended judgment, logical inquiry, problem solving, evaluative
decision or action (National Council on Teacher Educations [NCTE] Committee on
Critical Thinking and the Language Arts as cited in Carrol, n.d.); skillful, responsible
thinking that facilitates good judgment, relies upon criteria, is self-correcting and
sensitive to context (Lipman cited in Legg, 1990); skepticism, curiosity; questioning
of beliefs, aims, definitions, conclusions, actions, appraisal of frameworks or sets of
criteria by which judgments are made (Patrick, 1986)
an organizing pattern to visually represent relationships; serves as a medium for
organizing new information and patterns of relationships (e.g., flowcharts, cartoons,
symbols, diagrams, time lines, grids, graphs, concept maps, chains, towers, circles,
pyramids, boxes) (Clarke, 1990)
understanding of facts, concepts, principles, and procedures (Haladyna, 1997);
analysis, synthesis, and evaluation (Bloom, 1956), analyze, evaluate, and create
(revised Blooms taxonomy, Anderson, L. W., & Krathwohl, D. R. 2001)
investigating beliefs or forms of knowledge, taking care to consider the grounds that
support them and the conclusions drawn from them (Dewey, 1933)
seeing a correct solution; sudden coherency or change in perceptions, feeling,
thought (Gruber, 1995); the aha experience, from a state of not knowing to
knowing (Gick & Lockhart, 1995)
mental process of being aware of monitoring, supervising, organizing, and making
executive decisions about ones own thinking process (Crowl et al., 1997); thinking
about thinking, the use of information and strategies to solve problems (Pogrow,
1990; Pogrow & Buchanan, 1985); minds management system; ability of the mind to
control its own processing of how we think (Sternberg; Gagn; Flavell; Presseisen; all
cited in Costa, 1990)
application of more than one rule/more than four concepts to solve problems to
situations with multiple variables, multiple relationships (King, Rohani, & Goodson,
1997); combines two or more rules to solve a problem (Gagn, Briggs, & Wager,
1988)
the interdependent skills of creative thinking, critical thinking, and problem solving
(Ennis cited in Lewis & Smith, 1993)
support and guidance gradually removed until one can work independently (Rogoff;
Rogoff, Malkin, & Gilbride cited in Crowl et al., 1997)
systems of relationships between concepts (Crowl et al., 1997); complex networks of
related knowledge (Rumelhart cited in Costa, 1990); cluster of knowledge associated
with a type of problem; typical solution procedures (Gick & Lockhart, 1995)
simple routines developed through repeated practice of elaborate reasoning
procedures (Galambos cited in Costa, 1990)
the ability to apply thinking skills taught separately to any subject (Alvino cited in
Cotton, 1997, p. 3)

(King, 2011)

Dalam higher order thinking, jalan di depan yang dilalui tidak terlihat jelas, atau mudah
terlihat dari segala sudut pandang tunggal. Proses ini melibatkan interpretasi tentang
ketidakpastian menggunakan beberapa kriteria dan kadang-kadang bertentangan. Hal ini sering
menghasilkan beberapa solusi, dengan pengaturan diri dalam berpikir, untuk memaksakan makna
dan menemukan struktur dalam ketidakteraturan (Clarke, 1990). Namun, tatanan yang lebih tinggi
proses berpikir dan nilainya paling baik dijelaskan oleh Lewis dan Smith (1993).
Higher order thinking terjadi ketika seseorang mengambil informasi baru dan informasi
yang tersimpan dalam memori dan saling berhubungan dan / atau menata kembali dan
memperluas informasi ini untuk mencapai suatu tujuan atau menemukan jawaban yang
mungkin dalam situasi membingungkan. Berbagai tujuan dapat dicapai melalui pemikiran
tingkat tinggi. . . memutuskan apa yang harus percaya; memutuskan apa yang harus
dilakukan; menciptakan ide baru, objek baru, atau ekspresi seni; membuat prediksi, dan
memecahkan masalah tidak rutin.
Tabel 2 adalah sebuah sintesis dari penelitian yang berkaitan dengan pengembangan
keterampilan berpikir orde tinggi. Meskipun nama teori berbeda-beda yang telah diberikan kepada
unsur-unsur pemikiran pengembangan keterampilan, proses dasar adalah sama. Kerangka kerja ini
menggambarkan suatu proses dimana siswa ditantang untuk menafsirkan, menganalisis, atau
memanipulasi informasi. Ini melibatkan mengisi informasi yang hilang dari urutan logis,
memperluas argumen tidak lengkap atau bukti, dan menata ulang informasi untuk mempengaruhi
interpretasi baru dengan bergerak melalui serangkaian langkah-langkah yang saling berhubungan
(Lewis & Smith, 1993).

Tabel 2
Development of Higher Order Thinking Skills
LEVEL 3: HIGHER ORDER THINKING

Situations
situations of multiple
categories, for which the
student has not learned
answers, preferably real-life
context
ambiguities
challenges
confusions
dilemmas
discrepancies
doubt
obstacles
paradoxes
problems
puzzles
questions
uncertainties

Skills
multidimensional skills of applying
more than one rule or transforming
known concepts or rules to fit the
situation
complex analysis
creative thinking
critical thinking
decision making
evaluation
logical thinking
metacognitive thinking
problem solving
reflective thinking
scientific experimentation
scientific inquiry
synthesis
systems analysis

Outcomes
outcomes that are created through thinking
processes, not generated from rote responses of
prior learning experiences

arguments
compositions
conclusions
confirmations
decisions
discoveries
estimates
explanations
hypotheses
insights
inventions
judgments

performances
plans
predictions
priorities
probabilities
problems
products
recommendations
representations
resolutions
results
solutions

LEVEL 2: BRIDGESConnecting Networks and Operations

Linkages
extension of prior learning to
new context and higher order
skillsmay require mastery
or automatization of prior
learning

Schemata
network, organization, representation,
or architecture for organizing new
learning

Scaffolding
guidance, structure, visual and verbal
representations, modeling of higher order
thinking

LEVEL 1: PREREQUISITES

Content and Context


subject area content
(vocabulary, structure,
concept definitions,
procedural knowledge,
reasoning patterns)
thinking terms,
structures, strategies,
errors, fallacies
teaching strategies and
learning environment
(safe, motivating,
supportive)

Lower Order Thinking Skills


cognitive strategies
comprehension
concept classification
discriminations
routine rule using
simple analysis
simple application

Dispositions and Abilities


attitudes, adaptiveness, tolerance for risk,
flexibility, openness
cognitive styles (e.g., field dependence,
locus of control, response rates)
habits of mind (persistence, selfmonitoring, self-reflection)
multiple intelligences (linguistic-verbal,
logical-mathematical, spatial, musical,
bodily-kinesthetic, interpersonal,
intrapersonal)

Level 1: Prerequisites (Prasyarat)


Sejauh mana siswa mengembangkan kemampuan berpikir tingkat lebih tinggi tergantung
pada bagaimana konten dan konteks interaksi dengan keterampilan rendah siswa untuk berpikir,
disposisi, dan kemampuan. Dalam perencanaan pelajaran, guru kadang-kadang mungkin merasa sulit
untuk membedakan tingkat tertinggi dalam kategori "golongan rendah" dari tingkat terendah dalam
kategori "golongan lebih tinggi". Bagaimanapun, kemampuan berpikir tidak benar-benar sebagai
individu yang terpisah seperti "blok bangunan," meskipun para sarjana dan peneliti sering
menggunakan metafora tersebut. Meskipun demikian, penguasaan konten dan berpikir tingkat rendah
merupakan prasyarat penting untuk berpikir yang lebih tinggi menurut Gagne, Briggs, dan Wager
(1988)
Setiap tingkat belajar yang lebih rendah dari prasyarat akan menghasilkan kebingungan,
percobaan penundaan, tidak efisien dan kesalahan di terbaik, dan dengan kegagalan, frustrasi,
atau penghentian usaha terhadap belajar lebih lanjut di terburuk. . . . Perencanaan pelajaran
yang memanfaatkan hirarki keterampilan intelektual juga dapat memberikan untuk diagnosis
kesulitan belajar. (Hal. 222)
Kecerdasan bawaan siswa, lingkungan belajar, dan penggunaan yang lebih rendah
kemampuan berpikir dapat mempengaruhi perkembangan kognitif mereka. Pada Tabel 2, strategi
kognitif, yang mungkin telah ditempatkan di jaringan yang menghubungkan (Level 2), muncul
sebagai bagian dari keterampilan berpikir yang lebih rendah (Tingkat 1). Mereka "sering pada
hakekatnya memiliki struktur sederhana," seperti menggarisbawahi gagasan utama, menguraikan,
dan menafsirkan (Gagne, Briggs, & Wager, 1988, hal. 70). Contoh lain termasuk penggunaan
perangkat mnemonic, citra, analogi, atau metafora untuk menyederhanakan penarikan kembali
informasi.
Kecenderungan dan kemampuan memainkan bagian penting dari proses berpikir. Marzano
(1993) menggambarkan satu set kecenderungan sebagai kebiasaan berpikir. Ini termasuk mencari
akurasi dan kejelasan, yang berpikiran terbuka, menahan diri, dan mengambil posisi atau arah, serta
pengaturan-diri, berpikir kritis dan kreatif berpikir. Peneliti lain memperlakukan pengaturan diri
sebagai bagian dari metakognisi, dan pemikiran kritis dan kreatif sebagai dimensi yang terpisah
(Fogarty & McTighe, 1993).
Level 2: Bridges (Penghubung)
Menghubungkan jaringan dan operasi membantu menyediakan jembatan ke tingkat yang
lebih tinggi berpikir. Secara keseluruhan, dimensi konten dan konteks, berpikir tingkat yang lebih
rendah, dan disposisi dan kemampuan membantu untuk mengembangkan skemata, koneksi, dan
perancah untuk jaringan yang menghubungkan dan operasi. Ketika siswa menghubungkan sebelum
belajar dengan konteks yang baru, memasuki schemata mereka sendiri, dan memiliki perancah yang
tepat untuk informasi baru, mereka bergerak menuju pemikiran tingkat tinggi. Mahasiswa
"memperluas pengetahuan mereka tentang dunia dengan membangun hubungan antar konsep yang
berbeda" (Crowl et al, 1997., Hal. 148), dan ketika digabungkan, hubungan ini membentuk aturan
yang merupakan prasyarat utama bagi pemerintahan orde tinggi menggunakan dan pemecahan
masalah ( Gagne, Briggs, & Wager, 1988).

Penghubung dari rendah ke pemikiran tingkat tinggi dibuat dengan menjalin kegiatan berpikir
dengan konten melalui "menguraikan materi yang diberikan, membuat kesimpulan melampaui apa
yang secara eksplisit disajikan, membangun representasi yang memadai, menganalisis dan
membangun hubungan" (Lewis & Smith, 1993, hal 133.) . Misalnya, dalam materi pemahaman
membaca, siswa terlibat dalam membuat kesimpulan dan menggunakan informasi yang berada di
luar apa yang tertulis, sehingga menjalin berpikir tingkat rendah dan lebih tinggi dengan isi materi.
Hubungan dari jaringan penghubung sangat penting karena "dalam istilah yang sangat sederhana,
kita mengingat hal-hal yang kita telah banyak hubungankan" (Marzano, 1993, hal. 156). "Hal ini
terutama isi yang dimulai dalam bentuk yang relatif sederhana dan tumbuh menuju kompleksitas. . .
sifat berpikir tidak berubah. . . tetapi menyesuaikan dengan tantangan yang meningkat "(Clarke,
1990, hal 24.).
Level 3: Higher Order Thinking (Berpikir Tingkat Tinggi)
Situasi, keterampilan, dan hasil adalah komponen yang menantang pemikir untuk melakukan
pemikiran tingkat tinggi. Beberapa interpretasi mungkin telah menempatkan pemikiran metakognitif
sebagai bagian dari jaringan penghubung, namun pada Tabel 2 tampak sebagai salah satu higher
order thinking skills. Konsep kontemporer metakognisi yang sebenarnya berasal dari Sternberg
(dikutip dalam Crowl et al, 1997.) yaitu Teori triarchic kecerdasan. Teori ini mencakup komponenkomponen berpikir, pendekatan untuk pengalaman, dan konteks tanggapan terhadap pemecahan
masalah situasi. Tiga bagian dari teori triarchic adalah aspek komponen makna, aspek pengalaman,
dan aspek kontekstual.
Strategi metakognitif adalah kompleks. Termasuk temuan masalah, ditetapkan oleh Bruner
(dikutip dalam Gagne, Briggs, & Wager, 1988) sebagai tugas yang membutuhkan lokasi
ketidaklengkapan, anomali, kesulitan, ketimpangan, dan kontradiksi. Mereka menghubungkan
penemuan permasalahan dan kreativitas melalui kegiatan perencanaan, pemantauan diri dari
kemajuan, dan strategi penyesuaian diri untuk memecahkan masalah (Sternberg & Lubart, 1995, hal
276;. Young, 1997).

Higher Order Thinking Skills Menurut Taksonomi Bloom Revisi


Pada tabel 2 di atas terdapat beberapa teori yang berkaitan dengan Higher Order Thinking
Skills (HOTS). Termasuk di dalamnya adalah Taksonomi Bloom untuk tingkat analisis, sintesis dan
evaluasi (Taksonomi Bloom lama) dan tingkat menganalisis, mengevaluasi dan mencipta (Taksonomi
Bloom Revisi). Pada Taksonomi Bloom Revisi, yang termasuk ke dalam kategori Higher Order
Thinking Skills adalah pada tingkat Analyze (Menganalisis), Evaluate (Mengevaluasi) dan Create
(Mencipta). Adapun definisi untuk masing-masing tingkat tersebut adalah sebagai berikut.

Analyze (Menganalisis)
Menganalisis meliputi kemampuan untuk memecah suatu kesatuan menjadi bagian-bagian
dan menentukan bagaimana bagian-bagian tersebut dihubungkan satu dengan yang lain atau
bagian tersebut dengan keseluruhannya. Analisis menekankan pada kemampuan merinci
sesuatu unsur pokok menjadi bagian-bagian dan melihat hubungan antar bagian tersebut. Di

tingkat analisis, seseorang akan mampu menganalisa informasi yang masuk dan membagibagi atau menstrukturkan informasi ke dalam bagian yang lebih kecil untuk mengenali pola
atau hubungannya dan mampu mengenali serta membedakan faktor penyebab dan akibat dari
sebuah skenario yang rumit. Kategori Analyze terdiri kemampuan membedakan
(Differentiating), mengorganisasi (Organizing) dan memberi simbol (Attributing)
a. Differentiating (membedakan)
Membedakan meliputi kemampuan membedakan bagian-bagian dari keseluruhan
struktur dalam bentuk yang sesuai.
b. Organizing (mengorganisasi)
Mengorganisasi meliputi kemampuan mengidentifikasi unsur-unsur secara bersamasama menjadi struktur yang saling terkait.
c. Attributing (mengatribusikan)
Attributing adalah kemampuan siswa untuk menyebutkan tentang sudut pandang, bias,
nilai atau maksud dari suatu masalah yang diajukan. Attributing membutuhkan
pengetahuan dasar yang lebih agar dapat menerka maksud dari inti permasalahan yang
diajukan.

Evaluate (Mengevaluasi)
Mengevaluasi didefinisikan sebagai kemampuan melakukan judgement berdasar pada kriteria
dan standar tertentu. Kriteria sering digunakan adalah menentukan kualitas, efektifitas,
efisiensi, dan konsistensi, sedangkan standar digunakan dalam menentukan kuantitas maupun
kualitas. Evaluasi mencakup kemampuan untuk membentuk suatu pendapat mengenai sesuatu
atau beberapa hal, bersama dengan pertanggungjawaban pendapat itu yang berdasar kriteria
tertentu. Adanya kemampuan ini dinyatakan dengan memberikan penilaian terhadap sesuatu.
Kategori menilai terdiri dari Checking (memeriksa) dan Critiquing (mengkritik).
a. Checking (memeriksa)
Cheking adalah kemampuan untuk mengetes konsistensi internal atau kesalahan pada
operasi atau hasil serta mendeteksi keefektifan prosedur yang digunakan.
b. Critiquing (mengkritik)
Critique adalah kemampuan memutuskan hasil atau operasi berdasarkan criteria dan
standar tertentu. mendeteksi apakah hasil yang diperoleh berdasarkan suatu prosedur
menyelesaikan suatu masalah mendekati jawaban yang benar

Create (Mencipta)
Create didefinisikan sebagai menggeneralisasi ide baru, produk atau cara pandang yang baru
dari sesuatu kejadian. Create di sini diartikan sebagai meletakkan beberapa elemen dalam
satu kesatuan yang menyeluruh sehingga terbentuklah dalam satu bentuk yang koheren atau

fungsional. Siswa dikatakan mampu Create jika dapat membuat produk baru dengan
merombak beberapa elemen atau bagian ke dalam bentuk atau stuktur yang belum pernah
diterangkan oleh guru sebelumnya. Proses Create umumnya berhubungan dengan
pengalaman belajar siswa yang sebelumnya. Proses Create dapat dipecah mnjadi tiga fase
yaitu: masalah diberikan, dimana siswa mencoba untuk memahami soal, dan mengeluarkan
solusi yang mungkin; perencanaaan penyelesaian, di mana siswa memeriksa kemungkinan
dan memikirkan rancangan yang dilaksanakan; dan pelaksanaan penyelesian, di mana siswa
berhasil melaksanakan rencana. Karena itu, proses kreatif dapat diartikan sebagai awalan
yang memiliki fase yang berbeda di mana akan muncul kemungkinan penyelesaian yang
bermacam-macam sebagaimana yang dilakukan siswa yang mencoba untuk memahami soal
(Merumuskan/Generating). Langkah ini dilanjutkan dengan langkah yang mengerucut,
dimana siswa memikirkan metode penyelesaian dan menggunakannya dalam rancangan
kegiatan (Merencanakan/Planning). Terakhir, rencana dilaksanakan dengan cara siswa
menyusun penyelesaian (Memproduksi/Producing).

Sumber :
Anderson, W. Lorin & David R. Krathwohl (Eds.). 2001. Kerangka Landasan untuk Pembelajaran,
Pengajaran dan Asesmen. Terjemahan Agung Prihantoro. 2010. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.
King, FJ., Ludwika Godson dan Faranak Rohani. 2011. Higher Order Thinking Skills. Center for
Advancement
of
Learning
and
Assessment.
(Online)
(http://www.cala.fsu.edu/files/higher_order_thinking_skills.pdf)