Anda di halaman 1dari 53

PEDOMAN OPERASIONAL

PENILAIAN ANGKA KREDIT


KENAIKAN PANGKAT/JABATAN
AKADEMIK DOSEN

DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN TINGGI


KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN
TAHUN 2014

Daftar Isi
Kata Pengantar ................................................................................................................................... i
Daftar Isi ............................................................................................................................................. ii
1. Pendahuluan ................................................................................................................................. 1
2. Landasan Hukum ........................................................................................................................ 2
3. Prinsip Penilaian .......................................................................................................................... 3
4. Mekanisme Penilaian .................................................................................................................. 4
5. Komponen Penilaian Jabatan Akademik/Pangkat Dosen .................................................... 5
5.1 Sub-Unsur Pendidikan ................................................................................................... 6
5.1.1 Kegiatan Pendidikan ..................................................................................... 10
5.1.2 Melaksanakan Pendidikan dan Pengajaran ............................................... 11
5.2 Penelitian dan Penyebarluasan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni
(IPTEKS) ......................................................................................................................... 17
5.3 Pelaksanaan Pengabdian pada Masyarakat .............................................................. 31
5.4 Kegiatan Unsur Penunjang .......................................................................................... 32
6. Kelebihan Angka Kredit ........................................................................................................... 34
7. Persyaratan Tambahan .............................................................................................................. 35
8. Proses Penilaian Jabatan Akademik ........................................................................................ 35
9. Proses Pengusulan, Penetapan dan Pengangkatan Kenaikan Jabatan
Akademik ................................................................................................................................... 37
9.1 Pengusulan ..................................................................................................................... 38
9.2 Penetapan Angka Kredit .............................................................................................. 39
9.3 Penetapan Jabatan ......................................................................................................... 40
10. Ketentuan Kenaikan Jabatan Akademik dan Penjaminan Mutu Keilmuan .................... 40
11. Pengangkatan Pertama dalam Jabatan Akademik Dosen .................................................. 44
12. Penyesuaian Angka Kredit ...................................................................................................... 44
Lampiran 1 ....................................................................................................................................... 46

ii

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

1.

Pendahuluan
Perguruan Tinggi (PT) sebagai bagian dari sistem pendidikan nasional diharapkan

mempunyai peran penting dan strategis untuk mencapai tujuan pendidikan. Dalam
Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, Pasal 1 butir 2 yang
dimaksud dengan Pendidikan Tinggi adalah jenjang pendidikan setelah Pendidikan
Menengah yang mencakup program diploma, program sarjana, program magister,
program doktor, dan program profesi, serta program spesialis, yang diselenggarakan oleh
perguruan tinggi berdasarkan kebudayaan Bangsa Indonesia. Pendidikan Tinggi
mempunyai fungsi: (a) mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta
peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa; (b)
mengembangkan Sivitas Akademika yang inovatif, responsif, kreatif, terampil, berdaya
saing, dan kooperatif melalui pelaksanaan Tridharma; dan (c) mengembangkan Ilmu
Pengetahuan dan Teknologi dengan memperhatikan dan menerapkan nilai Humaniora.
Dosen sebagai salah satu komponen terpenting dalam pendidikan tinggi
mempunyai peran yang sangat signifikan bagi PT untuk menjalankan fungsinya. Lebih
dari itu, peran dosen diharapkan dapat mengejar kemajuan perkembangan ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni dari negara-negara lain terutama negara-negara di Asia.
Dengan diberlakukannya Undang-Undang Nomor 14 tahun 2005 tentang Guru dan
Dosen, maka peran dan tugas pokok dosen telah berkembang dari yang semula lebih
ditekankan pada tugas mengajar menjadi pendidik profesional dan ilmuwan dengan
tugas

utama

mentransformasikan,

mengembangkan,

dan

menyebarkan

ilmu

pengetahuan, teknologi, dan seni melalui pendidikan/pengajaran, penelitian dan


pengabdian kepada masyarakat. Perubahan yang bersifat mendasar ini menuntut
penyesuaian yang bersifat mendasar pula terhadap pemahaman dan persyaratan jabatan
akademik dosen. Lebih lanjut, dosen harus mempunyai empat kompetensi dasar, yaitu:
kompetensi pedagogik, kompetensi profesional, kompetensi kepribadian dan kompetensi
sosial. Makna dari ketentuan di atas maka dosen mempunyai karakteristik umum sebagai
pendidik dengan ciri pembeda utama (discriminant trait) sebagai ilmuwan. Di samping itu
seorang dosen harus memiliki kinerja, integritas, etika dan tata krama, serta tanggung
jawab dalam melaksanakan tugas.

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Tugas utama dosen dalam melaksanakan Tridharma perguruan tinggi merupakan


satu kesatuan dharma atau kegiatan, karena ketiga dharma tersebut hanya dapat
dibedakan tetapi tidak dapat dipisahkan, karena saling terkait dan mendukung satu sama
lain. Dharma pendidikan dan pengajaran akan menghasilkan problematik dan konsepkonsep yang dapat menggerakkan penelitian untuk menghasilkan publikasi ilmiah,
sebaliknya dari penelitian dan publikasi ilmiah akan memperkaya dan memperbaharui
khasanah ilmu untuk digunakan dalam pendidikan dan pengajaran. Hasil penelitian dan
publikasi akan menghasilkan bahan pengajaran yang terbaharui terus menerus dan
mutakhir. Di pihak lain hasil dharma penelitian akan dapat diaplikasikan dalam dharma
pengabdian kepada masyarakat serta berlaku sebaliknya, hasil dharma pengabdian
kepada masyarakat akan memberikan inspirasi dan gagasan dalam penelitian. Dengan
demikian tampak dengan jelas bahwa dharma penelitian dapat memberikan sumbangan
cukup besar pada dharma yang lain. Oleh karena itu, tidak berlebihan jika prestasi
seorang dosen dalam penelitian dan publikasi menjadi tolok ukur utama yang
menggambarkan profesionalisme dosen sebagai ilmuwan.

2. Landasan Hukum
Landasan hukum yang digunakan dalam penyusunan buku pedoman ini adalah:
1.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor No 20 Tahun 2003 tentang Sistem


Pendidikan Nasional;

2.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan


Dosen;

3.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan


Tinggi;

4.

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 37 Tahun 2009 tentang Dosen

5.

Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi


Nomor 17 Tahun 2013 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 46 Tahun
2013 tentang Perubahan atas Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur
2

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor

17 Tahun 2013 tentang Jabatan

Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya;


6.

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 49 Tahun 2014 tentang


Standar Nasional Pendidikan Tinggi;

7.

Peraturan Bersama Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia


dan Kepala Badan Kepegawaian Negara Nomor 4/VIII/PB/2014 dan Nomor 24
Tahun 2014 tentang Ketentuan Pelaksanaan Jabatan Fungsional Dosen dan
Angka Kreditnya.

8.

Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 92


Tahun 2014 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan Penilaian Angka Kredit
Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya.

3. Prinsip Penilaian
Kenaikan jabatan akademik dosen merupakan bentuk pemberian penghargaan
pemerintah atas prestasi kerja yang dicapai dosen, dengan demikian setiap dosen yang
telah mempunyai prestasi kerja sesuai dengan peraturan perundangan berhak
mendapatkan penghargaan kenaikan jabatan akademik. Dasar dan mekanisme pemberian
penghargaan

kenaikan

jabatan

akademik/pangkat

dengan

filosofi

pemberian

penghargaan perlu dirumuskan sehingga adil, akuntabel dan bertanggung jawab.


Dalam pelaksanaan penilaian angka kredit dosen diberlakukan lima prinsip penilaian,
yaitu: adil, obyektif, akuntabel, transparan dan bersifat mendidik serta otonom dan
terjaminan mutunya. Adapun pengertian untuk setiap prinsip tersebut adalah sebagai
berikut:
a. Adil
Setiap usulan diperlakukan sama dan dinilai dengan kriteria penilaian yang sama.
b. Obyektif
Penilaian

dilakukan

terhadap

bukti-bukti

yang

diusulkan

dan

dapat

dipertanggungjawabkan kebenarannya serta dinilai dengan kriteria penilaian


yang jelas.

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

c. Akuntabel
Hasil penilaian dapat dijelaskan dan dipertanggungjawabkan pertimbangan dan
alasannya.
d. Transparan dan Bersifat Mendidik
Proses penilaian dapat dimonitor dan dikomunikasikan dan dengan menjunjung
tinggi prinsip-prinsip dalam proses pembelajaran bersama, untuk mendapatkan
proses yang lebih efektif dan lebih efisien dengan hasil yang lebih benar dan lebih
baik.
e. Otonom dan jaminan mutu
Proses penilaian juga dilakukan dengan memberlakukan otonomi perguruan
tinggi. Namun demikian pelaksanaan otonomi harus diiringi dengan proses
penjaminan mutu. Oleh karena itu, dalam proses penilaian terhadap dokumen
usul, perguruan tinggi diberi kewenangan menilai secara penuh untuk melakukan
penilaian dan penetapan angka kredit jabatan akademik Asisten Ahli dan Lektor.
Sedangkan usulan kenaikan jabatan akademik ke Lektor Kepala dan Profesor dan
kenaikan pangkat di jabatan akademik Lektor Kepala dan Profesor , perguruan
tinggi diberi kewenangan untuk menilai komponen Pendidikan, Penelitian,
Pengabdian

kepada

masyarakat

dan

unsur

penunjang.

Dalam

rangka

melaksanakan proses penjaminan mutu, khusus untuk komponen penelitian dan


karya ilmiah sains/teknologi/seni proses penilaian kenaikan jabatan akademik
Lektor Kepala dan Profesor dan kenaikan pangkat di jabatan Lektor Kepala dan
Profesor juga dilakukan oleh Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.

4. Mekanisme Penilaian
Kenaikan jabatan akademik/pangkat dosen merupakan bagian tidak terpisahkan
dengan pengembangan karir dosen, dengan demikian mekanisme penilaian dan proses
kenaikan jabatan akademik/pangkat dosen diintegrasikan secara online dengan Sistem
Informasi Pengembangan Karir Dosen (SIPKD). Dengan sistem online (daring)

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

diharapkan dapat meningkatkan efisiensi layanan dan mendukung prinsip-prinsip


penilaian.

5. Komponen Penilaian Jabatan Akademik/Pangkat Dosen


Komponen penilaian dalam jabatan akademik dosen terdiri dari (i) unsur utama yang
meliputi: pendidikan (meliputi pendidikan sekolah dan pelaksanaan pendidikan
(pengajaran)), penelitian (meliputi pelaksanaan penelitian dan menghasilkan karya ilmiah
sains/teknologi/seni/sastra), dan pengabdian kepada masyarakat dan (ii) unsur
penunjang yang merupakan kegiatan pendukung pelaksanaan tugas pokok dosen. Jumlah
angka kredit kumulatif minimal yang harus dipenuhi oleh setiap dosen untuk dapat
diangkat dalam jabatan akademik paling sedikit dibutuhkan angka kredit 90% (sembilan
puluh persen) dari unsur utama tidak termasuk pendidikan sekolah yang memperoleh
ijazah/gelar dan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Prajabatan.
Dalam penilaian kegiatan yang dilakukan untuk usul pengangkatan pertama dan
kenaikan jabatan akademik dalam hal-hal tertentu diberlakukan batas maksimal yang
diakui pada komponen-komponen tertentu. Batas maksimal diberlakukan dengan tujuan
untuk mendistribusikan tugas pokok dan fungsi dosen pada setiap sub unsur-unsur
kegiatan dalam satu unsur kegiatan maupun pendistribusian untuk masing-masing unsur
dan pada strata pendidikan (diploma/sarjana, magister dan doktor). Untuk dapat
menduduki jenjang jabatan akademik dan/atau pangkat tertentu, dosen wajib memenuhi
angka kredit kumulatif dengan distribusi unsur utama dan penunjang tertentu (lihat
Lampiran Permendikbud Nomor 92 Tahun 2014). Lebih lanjut, distribusi unsur utama
dalam setiap usul kenaikan jabatan akdemik disajikan pada Tabel 1.
Tabel 1. Jumlah Angka Kredit Kumulatif Paling Rendah dari Tugas Pokok dan Penunjang Tugas
UNSUR UTAMA
NO

JABATAN

1
2
3

Asisten Ahli
Lektor
Lektor
Kepala
Profesor

KUALIFIKASI
AKADEMIK

UNSUR
PENUNJANG

25%
35%
40%

PELAKSANAAN
PENGABDIAN
MASYARAKAT
10%
10%
10%

45%

10%

10%

PELAKSANAAN
PENDIDIKAN

PELAKSANAAN
PENELITIAN

Magister
Magister
Magister/Doktor

55%
45%
40%

Doktor

35%

10%
10%
10%

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

5.1. Sub-Unsur Pendidikan


Kegiatan-kegiatan yang termasuk dalam unsur utama pendidikan dan pelaksanaan
pendidikan meliputi tetapi tidak terbatas pada kegiatan-kegiatan yang disajikan pada
Tabel 2. Kegiatan lain yang tidak termuat pada Tabel 2 dapat diakui sebagai kegiatan
sub-unsur pendidikan sepanjang mempunyai fungsi pendidikan formal dan/atau
pelaksanaan pendidikan (pengajaran). Dengan kata lain, kegiatan yang tidak tertulis
pada Tabel 2 tetapi mempunyai fungsi yang sama dengan kegiatan yang tercantum pada
Tabel 2 dapat diakui sebagai kegiatan sub-unsur pendidikan. Penilaian pada sub unsur
ini memperhatikan batas maksimal yang diakui. Selain untuk mencapai pendistribusian
seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, batas maksimal diberlakukan dengan
memperhatikan kewajaran dalam melakukan tugas selama periode penilaian.

Tabel 2. Komponen Kegiatan Pendidikan, Pelaksanaan Pendidikan, dan Angka Kredit


No

Komponen Kegiatan

Kode*

Bukti Kegiatan

Batas
maksimal
diakui

Angka
Kredit

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

a. Doktor/sederajat

I.A.1.a

1/periode
penilaian

200

b. Magister/sederajat

I.A.1.b

Bukti tugas/izin
belajar dan pindai
ijazah asli
Bukti tugas/izin
belajar dan
pindai ijazah asli

1/periode
penilaian

150

Bukti tugas/izin
belajar dan
pindai ijazah asli

1/periode
penilaian

UNSUR PENDIDIKAN

PENDIDIKAN
1

II

Mengikuti pendidikan formal dan


memperoleh gelar/sebutan/ijazah:

Mengikuti diklat prajabatan golongan


III

I.A.2

UNSUR PELAKSANAAN PENDIDIKAN


A

Melaksanakan
perkuliahan/tutorial/perkuliahan
praktikum dan membimbing,menguji
serta menyelenggarakan pendidikan
di laboratorium, praktik keguruan,
bengkel/studio/kebun
percobaan/teknologi pengajaran dan
praktik lapangan (setiap semester):
1. Asisten Ahli untuk:

II.A

Pindai SK
6

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No

Komponen Kegiatan

Kode*

Bukti Kegiatan

Batas
maksimal
diakui

Angka
Kredit

penugasan asli
dan bukti kinerja
a. beban mengajar 10 sks pertama

II.A.1.a

0,5

b. beban mengajar 2 sks berikutnya

II.A.1.b

0,5

0,25

2. Lektor/Lektor Kepala/Profesor
untuk:

Pindai SK
penugasan asli
dan bukti kinerja

a. beban mengajar 10 sks pertama

II.A.2.a

10/semester

b. beban mengajar 2 sks berikutnya

II.A.2.b

1/semester

0,5

3. Kegiatan pelaksanaan pendidikan


untuk pendidikan dokter klinis
a. Melakukan pengajaran untuk
peserta pendidikan dokter
melalui tindakan medik
spesialistik

II.A.3.a

Pindai SK
Penugasan dan
bukti kinerja

b. Melakukan pengajaran
Konsultasi spesialis kepada
peserta pendidikan dokter

II.A.3.b

Pindai SK
Penugasan dan
bukti kinerja

c. Melakukan pemeriksaan luar


dengan pembimbingan
terhadap peserta pendidikan
dokter
d. Melakukan pemeriksaan dalam
dengan pembimbingan
terhadap peserta pendidikan
dokter
e. Menjadi saksi ahli dengan
pembimbingan terhadap
peserta pendidikan dokter

II.A.3.c

Pindai SK
Penugasan dan
bukti kinerja

II.A.3.d

Pindai SK
Penugasan dan
bukti kinerja

II.A.3.e

Pindai SK
Penugasan dan
bukti kinerja

11/semester

Membimbing seminar mahasiswa


(setiap semester)

II.B

Pindai SK
penugasan asli
dan bukti kinerja

Membimbing KKN, Praktik Kerja


Nyata, Praktik Kerja Lapangan (setiap
semester)

II.C

Pindai SK
penugasan asli
dan bukti kinerja

Membimbing dan ikut membimbing


dalam menghasilkan disertasi, tesis,
skripsi dan laporan akhir studi yang
sesuai bidang penugasannya:

a. Disertasi

II.D.1.a

Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja

4 lulusan
/semester

b. Tesis

II.D.1.b

Pindai lembar
pengesahan dan

6 lulusan
/semester

1. Pembimbing Utama per orang


(setiap mahasiswa):

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No

Komponen Kegiatan

Kode*

Bukti Kegiatan

Batas
maksimal
diakui

Angka
Kredit

bukti kinerja
c. Skripsi

II.D.1.c

Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja

8 lulusan
/semester

d. Laporan akhir studi

II.D.1.d

Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja

10 lulusan
/semester

a. Disertasi

II.D.2.a

4 lulusan
/semester

b. Tesis

II.D.2.b

6 lulusan
/semester

c. Skripsi

II.D.2.c

8 lulusan
/semester

0,5

d. Laporan akhir studi

II.D.2.d

Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja
Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja
Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja
Pindai lembar
pengesahan dan
bukti kinerja

10 lulusan
/semester

0,5

2. Pembimbing
Pendamping/Pembantu per orang
(setiap mahasiswa):

Bertugas sebagai penguji pada ujian


akhir/Profesi*** (setiap mahasiswa):
1. Ketua penguji

II.E.1

Pindai SK
penugasan, bukti
kinerja dan
undangan

4 lulusan
/semester

2. Anggota penguji

II.E.2

Pindai SK
penugasan, bukti
kinerja dan
undangan

8 lulusan
/semester

0,5

Membina kegiatan mahasiswa di


bidang
akademik
dan
kemahasiswaan, termasuk dalam
kegiatan ini adalah membimbing
mahasiswa menghasilkan produk
saintifik (setiap semester)

II.F

Pindai SK
penugasan, dan
bukti kinerja

2 kegiatan
/semester

Mengembangkan program kuliah


yang mempunyai nilai kebaharuan
metode atau substansi (setiap
produk)

II.G

File produk

1 mata
kuliah
/semester

Mengembangkan bahan pengajaran/


bahan kuliah yang mempunyai nilai
kebaharuan (setiap produk),
1. Buku ajar

II.H.1

File produk

1
buku/tahun

20

2. Diktat,Modul, Petunjuk praktikum,

II.H.2

File produk

1 produk

5
8

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No

Komponen Kegiatan

Kode*

Bukti Kegiatan

Model, Alat bantu, Audio visual,


Naskah tutorial, Job sheet praktikum
terkait dengan mata kuliah yang
diampu

Menyampaikan orasi ilmiah di


tingkat perguruan tinggi

Menduduki jabatan pimpinan


perguruan tinggi (setiap semester):

II.I

File produk

Batas
maksimal
diakui
/semester

2 orasi
/semester

Angka
Kredit

1. Rektor

II.J.1

Pindai SK Jabatan

2. Wakil rektor/dekan/direktur
program pasca sarjana/ketua
lembaga

II.J.2

Pindai SK Jabatan

3. Ketua sekolah tinggi/pembantu


dekan/asisten direktur program
pasca sarjana/direktur
politeknik/koordinator kopertis

II.J.3

Pindai SK Jabatan

4. Pembantu ketua sekolah


tinggi/pembantu direktur
politeknik

II.J.4

Pindai SK Jabatan

5. Direktur akademi

II.J.5

Pindai SK Jabatan

6. Pembantu direktur politeknik,


ketua jurusan/ bagian pada
universitas/ institut/sekolah
tinggi

II.J.6

Pindai SK Jabatan

7. Pembantu direktur
akademi/ketua jurusan/ketua
prodi pada
universitas/politeknik/akademi,
sekretaris jurusan/bagian pada
universitas/institut/sekolah
tinggi

II.J.7

Pindai SK Jabatan

8. Sekretaris jurusan pada


politeknik/akademi dan kepala
laboratorium (bengkel)
universitas/institut/sekolah
tinggi/politeknik/akademi

II.J.8

Pindai SK Jabatan

1 jabatan/
semester

4
3

Membimbing
dosen
yang
mempunyai jabatan akademik lebih
rendah setiap semester (bagi dosen
Lektor Kepala ke atas):
1.

Pembimbing pencangkokan

II.K.1

Pindai SK
Penugasan, dan
bukti kinerja

1 orang

2.

Reguler

II.K.2

Pindai SK
Penugasan, dan
bukti kinerja

1 orang

Melaksanakan

kegiatan

detasering
9

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No

Komponen Kegiatan

Kode*

Bukti Kegiatan

Batas
maksimal
diakui

Angka
Kredit

dan pencangkokan di luar institusi


tempat bekerja setiap semester (bagi
dosen Lektor kepala ke atas):

1.

Detasering

II.L.1

Pindai SK
Penugasan, dan
bukti kinerja

1 orang

2.

Pencangkokan

II.L.2

Pindai SK
Penugasan, dan
bukti kinerja

1 orang

Melaksanakan pengembangan diri


untuk meningkatkan kompetensi:
1.

Lamanya lebih dari 960 jam

II.M.1

Pindai sertifikat
asli

15

2.

Lamanya antara 641- 960 jam

II.M.2

Pindai sertifikat
asli

3.

Lamanya antara 481- 640 jam

II.M.3

4.

Lamanya antara 161- 480 jam

II.M.4

Pindai sertifikat
asli
Pindai sertifikat
asli

5.

Lamanya antara 81- 160 jam

II.M.5

Pindai sertifikat
asli

6.

Lamanya antara 30 - 80 jam

II.M.6

Pindai sertifikat
asli

7.

Lamanya antara 10 - 30 jam

II.M.7

Pindai sertifikat
asli

0,5

* Kode Sesuai dengan Lampiran Permenpan Nomor 17 Tahun 2013


** Sesuai bidang ilmu penugasan
*** Termasuk dalam kegiatan ini adalah menguji pada pendidikan dokter klinik.

5.1.1. Kegiatan Pendidikan


Kegiatan

pendidikan

formal

dosen

meliputi

melaksanakan

pendidikan

formal/tugas belajar dan mengikuti kegiatan pendidikan dan pelatihan (diklat)


prajabatan golongan III. Besarnya angka kredit mengikuti kegiatan pendidikan
sekolah dengan memperoleh gelar/sebutan/ijazah/akta, apabila bidang ilmu untuk
gelar akademik yang diperoleh sama dengan bidang penugasan jabatan fungsional
dosennya adalah :
a. Doktor (S3)

= 200

b. Magister (S2) = 150


10

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Bilamana angka kredit untuk gelar/sebutan/ijazah/akta tertentu telah dihitung


dalam pengusulan jabatan terakhir sebelumnya, maka penghitungan besarnya angka
kredit merupakan selisih antara angka kredit gelar yang diperoleh terakhir dengan
angka kredit gelar yang telah dihitung pada pengusulan jabatan terakhir sebelumnya.
Sebagai contoh adalah: Dosen A memiliki jabatan akademik terakhir Lektor Kepala
dengan gelar akademik S2. Setelah memiliki Jabatan Lektor Kepala ia melanjutkan
Studi ke S3. Setelah lulus S3 ia mengusulkan kenaikan jabatan ke Profesor dalam
bidang penugasan yang sesuai dengan bidang ilmu Doktor (S3) pengusul.
Penghitungan angka kredit untuk gelar S3 dosen A adalah: 200 150 = 50 angka
kredit. Bukti ijazah yang diakui adalah ijazah yang dikeluarkan oleh:
a.

perguruan tinggi atau program studi dalam negeri yang terakreditasi paling
rendah B; dan

b. perguruan tinggi luar negeri yang telah mendapat penyetaraan dari Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi Kemdikbud.

Apabila bidang ilmu untuk gelar akademik terakhir yang diperolehnya tidak
sesuai dengan bidang penugasan jabatan fungsionalnya, disamakan dengan kegiatan
pengembangan diri untuk meningkatkan kompetensi dengan nilai angka kredit untuk
S3 adalah disetarakan dengan 15 angka kredit dan S2 adalah 10 angka kredit.
5.1.2. Melaksanakan Pendidikan dan Pengajaran
Kegiatan melaksanakan pendidikan meliputi semua kegiatan yang terkait
dengan pembelajaran, pembimbingan, pengujian, menduduki jabatan pimpinan
perguruan tinggi dan kegiatan peningkatan kompetensi diri. Namun demikian perlu
ditekankan bahwa untuk setiap usul kenaikan jabatan akademik harus ada
kegiatan pengajaran (butir II.A pada Tabel 2). Setiap jenjang jabatan akademik
mempunyai tugas pokok, wewenang dan tanggung jawab dalam melaksanakan
kegiatan pendidikan dan pengajaran serta bimbingan tugas akhir (skripsi, tesis dan
disertasi). Tabel 3 dan 4 menunjukkan tugas pokok, wewenang dan tanggung jawab
dosen berdasarkan jabatan akademik dalam pendidikan dan pengajaran serta
11

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

bimbingan tugas akhir sesuai dengan Undang-undang Nomor 14 Tahun 2005 tentang
Guru dan Dosen dan Undang-undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan
Tinggi. Hal ini berarti dosen dengan jabatan akademik tertentu tidak diperbolehkan
menitikberatkan pelaksanaan kegiatan pendidikan dan pengajaran serta proses
pembimbingan pada strata pendidikan tertentu. Sebagai contoh, dosen dengan
jabatan akademik profesor tidak diperbolehkan melaksanakan kegiatan pendidikan
dan pengajaran serta bimbingan tugas akhir hanya untuk program magister dan
doktor. Kepada mereka tetap mempunyai tugas dan tanggung jawab untuk
melakukan kegiatan pendidikan dan pengajaran serta bimbingan tugas akhir pada
strata sarjana/diploma.
Tabel 3. Wewenang dan Tanggung Jawab Dosen dalam Mengajar Program Studi
NO

JABATAN
AKADEMIK
DOSEN

Asisten Ahli

Lektor

Lektor Kepala

4
Profesor
M = Melaksanakan
B = Membantu

KUALIFIKASI
PENDIDIKAN
Magister
Doktor
Magister
Doktor
Magister
Doktor
Doktor

PROGRAM STUDI
DIPLOMA/
SARJANA
M
M
M
M
M
M
M

MAGISTER

DOKTOR

B
M
M
M

B
B
M
M

Tabel 4. Wewenang dan Tanggung Jawab Dosen dalam Kegiatan Bimbingan Laporan
Tugas Akhir, Skripsi, Tesis dan Disertasi
NO
1
2
3
4
* =
** =
M=
B=

BIMBINGAN TUGAS AKHIR


SKRIPSI/
TESIS
DISERTASI
TUGAS AKHIR
Magister
M
Asisten Ahli
Doktor
M
B
Magister
M
Lektor
Doktor
M
M
B
Magister
M
Lektor Kepala
Doktor
M
M
B/M*
Profesor
Doktor
M
M
M**
Sebagai penulis pertama pada jurnal ilmiah internasional bereputasi
Sesuai dengan Pasal 26 ayat 10 (b) Permendikbud Nomor 49 Tahun 2014
Melaksanakan
Membantu
JABATAN
AKADEMIK
DOSEN

KUALIFIKASI
PENDIDIKAN

12

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Angka kredit dan batas maksimal yang diakui untuk setiap sub unsur kegiatan dalam
melaksanakan pendidikan dan pengajaran serta bimbingan tugas akhir adalah sebagai
berikut.
1. Melaksanakan

perkuliahan/tutorial

menyelenggarakan

pendidikan

dan
di

membimbing,

laboratorium,

menguji

praktik

serta

keguruan,

bengkel/studio/kebun percobaan/teknologi pengajaran dan praktek lapangan


merupakan satu paket dengan jumlah angka kredit maksimum yang dapat diakui:
a. Asisten Ahli :
12 sks/semester dengan nilai angka kredit 5,5
b. Lektor, Lektor Kepala dan Guru Besar/Profesor :
12 sks/semester dengan nilai angka kredit 11
2. Membimbing seminar mahasiswa adalah membimbing seminar mahasiswa dalam
rangka studi akhir dan angka kreditnya 1 setiap semester tidak tergantung pada jumlah
mahasiswa yang dibimbing.
3. Membimbing kuliah kerja nyata, praktek kerja nyata dan praktek kerja lapangan, angka
kreditnya bukan setiap kegiatan melainkan kegiatan selama 1 semester tanpa melihat
jumlah mahasiswa setiap kelas yang dibimbing.
4. Membimbing dan ikut membimbing dalam menghasilkan disertasi, tesis, skripsi dan
laporan akhir studi, angka kreditnya diberikan jika yang dibimbing telah dinyatakan
lulus/mengakhiri studi dengan ketentuan sebagai berikut.
a.

Setiap disertasi, diberi 8 angka kredit bagi pembimbing utama dan 6 angka
kredit bagi setiap pembimbing pembantu/pendamping.

b. Setiap tesis, diberi 3 angka kredit bagi pembimbing utama dan 2 angka kredit
bagi pembimbing pembantu/pendamping.
c.

Setiap skripsi, diberi 1 angka kredit bagi pembimbing utama dan 0,5 angka
kredit bagi setiap pembimbing pembantu/pendamping.

d. Setiap laporan akhir studi, diberi 1 angka kredit bagi pembimbing utama dan
0,5 angka kredit bagi setiap pembimbing pembantu/pendamping.

13

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Batas maksimal kegiatan yang diakui setiap semester adalah sebagai berikut.
a. Pembimbing Utama :
1) Meluluskan S3

= 4 lulusan

2) Meluluskan S2

= 6 lulusan

3) Meluluskan S1/DIV = 8 lulusan


4) Meluluskan DIII

= 10 lulusan

b. Pembimbing Pendamping/Pembantu :
1) Meluluskan S3

= 4 lulusan

2) Meluluskan S2

= 6 lulusan

3) Meluluskan S1/DIV = 8 lulusan


4) Meluluskan DIII

= 10 lulusan

Angka kredit paling tinggi yang dapat diperoleh sebagai pembimbing utama/
pembimbing pendamping per semester 32 kum.
5. Bertugas sebagai penguji pada ujian akhir, angka kreditnya 1 setiap mahasiswa setiap
semester bagi ketua penguji dan 0,5 setiap mahasiswa setiap semester bagi sekretaris
dan anggota penguji. Termasuk dalam pengertian ujian akhir adalah ujian
disertasi/tesis/skripsi/laporan akhir studi, komprehensif.
Batas maksimal yang diakui untuk kegiatan ini setiap semester adalah :
a). Ketua Penguji

= 4 mahasiswa

b). Anggota Penguji

= 8 mahasiswa

Ketua penguji dan anggota penguji yang dimaksud adalah dosen yang tidak menjadi
pembimbing mahasiswa yang diuji.
6. Membina kegiatan mahasiswa di bidang akademik adalah kegiatan-kegiatan yang
bersifat kurikuler dan kokurikuler termasuk sebagai penasehat akademik/dosen wali,
sedangkan dibidang kemahasiswaan adalah kegiatan-kegiatan yang bersifat ekstra
kurikuler seperti pembinaan minat, penalaran dan kesejahteraan mahasiswa.
7. Mengembangkan program kuliah adalah hasil pengembangan inovatif model metode
pembelajaran, media pembelajaran dan evaluasi pembelajaran dalam bentuk suatu
tulisan yang tersimpan dalam perpustakaan perguruan tinggi, termasuk dalam
kegiatan ini adalah pengembangan dan penyusunan mata kuliah baru serta
pengembangan dan penyusunan metodologi pendidikan dan metodologi penelitian di
14

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

perguruan tinggi, setiap semester 1 mata kuliah. Tidak termasuk dalam kegiatan ini
adalah pembuatan silabi, SAP, materi presentasi dari suatu mata kuliah yang sudah
ada.
8. Mengembangkan bahan pengajaran adalah hasil pengembangan inovatif materi
substansi pengajaran dalam bentuk buku ajar, diktat, modul, petunjuk praktikum,
model, alat bantu, audio visual, naskah tutorial, job sheet terkait dengan mata kuliah
yang diampu.
a. Buku ajar adalah buku pegangan untuk suatu mata kuliah yang ditulis dan disusun
oleh pakar di bidangnya dan memenuhi kaidah buku teks serta diterbitkan secara
resmi dan disebar luaskan.
b. Diktat adalah bahan ajar untuk suatu mata kuliah yang ditulis dan disusun oleh
dosen mata kuliah tersebut, mengikuti kaidah tulisan ilmiah dan disebar luaskan
kepada peserta kuliah.
c. Modul adalah bagian dari bahan ajar untuk suatu mata kuliah yang ditulis oleh
dosen matakuliah tersebut, mengikuti kaidah tulisan ilmiah dan disebarluaskan
kepada peserta kuliah.
d. Petunjuk praktikum adalah pedoman pelaksanaan praktikum yang berisi tata cara,
persiapan, pelaksanaan, analisis data pelaporan. Pedoman tersebut disusun dan
ditulis oleh kelompok dosen yang menangani praktikum tersebut dan mengikuti
kaidah tulisan ilmiah.
e. Model adalah alat peraga atau simulasi komputer yang digunakan untuk
menjelaskan fenomena yang terkandung dalam penyajian suatu mata kuliah untuk
meningkatkan pemahaman peserta kuliah.
f. Alat bantu adalah perangkat keras maupun perangkat lunak yang digunakan
untuk

membantu

pelaksanaan

perkuliahan

dalam

rangka

meningkatkan

pemahaman peserta didik tentang suatu fenomena.


g. Audio visual adalah alat bantu perkuliahan yang menggunakan kombinasi antara
gambar dan suara, digunakan dalam kuliah untuk meningkatkan pemahaman
peserta didik tentang suatu fenomena.

15

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

h. Naskah tutorial adalah bahan rujukan untuk kegiatan rujukan tutorial suatu mata
kuliah yang disusun dan ditulis oleh dosen mata kuliah atau oleh pelaksana
kegiatan tutorial tersebut, dan mengikuti kaidah tulisan ilmiah.

Batas maksimal yang diakui untuk kegiatan mengembangkan bahan pengajaran


adalah sebagai berikut.
a). Buku ajar/buku teks

= 1 buku/tahun

b). Diktat, modul, model, petunjuk praktikum = 1 produk/semester


9. Menyampaikan orasi ilmiah pada tingkat pendidikan tinggi adalah menyampaikan
pidato ilmiah pada forum-forum kegiatan tradisi akademik seperti dies natalis,
wisuda lulusan dan lain-lain. Adapun batas maksimal yang diakui untuk kegiatan
menyampaikan orasi ilmiah yaitu 2 perguruan tinggi/semester.
10. Menduduki jabatan pimpinan perguruan tinggi adalah bertugas untuk menduduki
jabatan tertentu pada tingkat perguruan tinggi berdasarkan keputusan pejabat yang
berwenang. Dalam pengertian ini yang termasuk menduduki jabatan pimpinan
perguruan tinggi adalah sebagai berikut.
a. Rektor
b. Pembantu/wakil rektor/dekan/direktur program pasca sarjana
c. Ketua

sekolah

tinggi/pembantu

dekan/asisten

direktur

program

pasca

sarjana/direktur politeknik
d. Pembantu ketua sekolah tinggi/pembantu direktur politeknik
e. Direktur akademi
f.

Pembantu

direktur

akademi/ketua

jurusan/bagian

pada

Universitas/institut/sekolah tinggi
g. Ketua

jurusan

pada

politeknik/akademi/sekretaris

jurusan/bagian

pada

universitas/institut/sekolah tinggi
h. Sekretaris jurusan pada politeknik/akademi dan kepala laboratorium (bengkel)

universitas/institut/sekolah tinggi/politeknik/akademi
Adapun batas angka kredit yang diakui bagi dosen yang menduduki jabatan lebih
dari satu pada saat yang sama adalah angka kredit dari salah satu jabatan yang
bernilai lebih tertinggi.
16

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

11. Membimbing/membina dosen yang lebih rendah jabatan fungsionalnya, baik


pembimbing pencangkokan maupun pembimbing reguler adalah mereka yang
menduduki jabatan paling rendah Lektor Kepala. Membimbing pencangkokan adalah
kegiatan membimbing dosen yunior dari perguruan tinggi tertentu, yang
dicangkokan pada perguruan tinggi asal pembimbing dalam bidang ilmu yang sama.
Sedangkan membimbing reguler adalah kegiatan membimbing dosen yunior oleh
seorang dosen senior dalam bidang ilmu yang sama pada perguruan tinggi sendiri.
Adapun batas maksimal yang diakui untuk kegiatan membimbing dosen yang lebih
rendah adalah satu kegiatan per semester.
12. Melaksanakan kegiatan detasering adalah melaksanakan suatu kegiatan penugasan
dari peguruan tinggi asal ke suatu perguruan tinggi lain untuk membimbing dosen
yunior pada perguruan tinggi tersebut dalam bidang ilmu yang sama. Sedangkan
melaksanakan kegiatan pencangkokan adalah mengikuti sebagai dosen peserta
pencangkokan yang dikirim oleh perguruan tinggi asal ke suatu perguruan tinggi
lain untuk tujuan meningkatkan kemampuan dalam bidang ilmunya. Kegiatan
detasering dan pencangkokan yang dapat diakui adalah satu kegiatan per semester.
13. Kegiatan pengembangan diri untuk meningkatkan kompetensi adalah semua kegiatan
yang berhubungan dengan usaha untuk meningkatkan kompetensi dosen baik
sebagai pendidik profesional atau pun sebagai ilmuwan. Termasuk dalam kegiatan ini
antara lain adalah pos-doktoral, scheme academic mobility exchange (SAME), pelatihan
untuk meningkatkan kemampuan mengajar (seperti pengembangan keterampilan
teknik instruksional (Pekerti) dan Applied Approach), dan lain-lain.

5.2.

Penelitian dan Penyebarluasan Ilmu Pengetahuan, Teknologi dan Seni


(IPTEKS)
Seperti telah dijelaskan dalam sub bab sebelumnya bahwa aturan tentang jabatan

akademik diharapkan mendukung program pencapaian tujuan pendidikan dan


mengejar ketertinggalan dari negara-negara lain dalam produktivitas karya ilmiah.
Oleh karena itu, jenis karya ilmiah sebagai syarat utama menduduki jenjang jabatan
akademik tertentu dapat berbeda satu dengan yang lainnya. Selain itu, untuk karya
17

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

ilmiah tertentu yang digunakan dalam kenaikan jabatan akademik diberlakukan batas
paling tinggi yang diakui. Penentuan batas paling tinggi yang diakui disesuaikan
dengan kriteria jabatan akademik. Tabel 5 menunjukkan tugas, tanggung jawab dalam
publikasi karya ilmiah untuk kenaikan jabatan akademik tertentu. Jenis kegiatan,
kriteria, angka kredit dan angka kredit paling tinggi pengajuan dalam penelitian dan
penyebarluasan IPTEKS disajikan pada Tabel 6.
Tabel 5. Tugas, Tanggung Jawab dalam Publikasi karya ilmiah
No

Jabatan Akademik

Jurnal
Nasional

1
2

Asisten Ahli
Lektor
Lektor Kepala/Magister
3
Lektor Kepala/Doktor
4
Profesor
W : wajib ada
S : disarankan ada

W
W
S
S
S

Jurnal
nasional
terakreditasi
S
S
S
W
S

Jurnal
Internasional
S
S
W
S
S

Jurnal
Internasional
bereputasi
S
S
S
S
W

Tabel 6. Jenis Kegiatan dan Angka Kredit paling Tinggi Kegiatan Melaksanakan Penelitian
No.

Jenis Kegiatan

(1)

(2)

PENELITIAN

1.

Menghasilkan karya ilmiah


dengan bidang ilmunya:

Kode

Bukti Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Batas
Pengajuan

(3)
sesuai

a) Hasil penelitian atau hasil pemikiran


yang dipublikasikan dalam bentuk
buku
1) Buku referensi

II.A.1.a.2

Pindai halaman
sampul, dan
bukti kinerja

40

1
buku/tahun

2) Monograf

II.A.1.a.1

Pindai halaman
sampul dan
bukti kinerja

20

1
buku/tahun

1) Internasional

II.A.1.a.2.1

Pindai halaman
sampul, daftar
isi dan bukti
kinerja

15

1
buku/tahun

2) Nasional

II.A.1.a.2.2

Pindai halaman
sampul, daftar

10

1
buku/tahun

b) Hasil penelitian atau hasil pemikiran


dalam buku yang dipublikasikan dan
berisi berbagai tulisan dari berbagai
penulis (book chapter):

18

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Jenis Kegiatan

Kode

Bukti Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Batas
Pengajuan

isi dan bukti


kinerja
c). Hasil penelitian atau hasil pemikiran
yang dipublikasikan:
1) Jurnal internasional bereputasi
(terindeks pada database
internasional bereputasi dan
berfaktor dampak)

II.A.1.b.1.1

Pindai halaman
sampul, daftar
isi, dewan
redaksi/
redaksi
pelaksana dan
bukti kinerja

40

2) Jurnal internasional terindeks pada


database internasional bereputasi

II.A.1.b.1.2

Pindai halaman
sampul, daftar
isi,dewan
redaksi/
redaksi
pelaksana dan
bukti kinerja

30

3) Jurnal internasional terindekss


pada database internasional di luar
kategori 2)

II.A.1.b.1.3

Pindai halaman
sampul, daftar
isi, redaksi
pelaksana dan
bukti kinerja

20

II.A.1.b.2

Pindai halaman
sampul, daftar
isi, dewan
redaksi/
redaksi
pelaksana dan
bukti kinerja

25

II.A.1.b.2.1

Pindai halaman
sampul, daftar
isi, redaksi
pelaksana dan
bukti kinerja

15

Pindai halaman
sampul, dewan
redaksi/
redaksi
pelaksana
,daftar isi dan
bukti kinerja

10

4) Jurnal Nasional terakreditasi

5) a. Jurnal Nasional berbahasa


Indonesia terindeks pada DOAJ
b. Jurnal Nasional berbahasa
Inggris atau bahasa resmi (PBB)
terindeks pada DOAJ
6) Jurnal Nasional

II.A.1.b.3

20
Paling
tinggi 25%
dari AK
unsur
penelitian
yang
diperlukan
untuk
pengusulan
ke Lektor
Kepala dan
Profesor
yang
19

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Jenis Kegiatan

Kode

Bukti Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Batas
Pengajuan
diterbitkan
di Jurnal
nasional

II.A.1.b.3.1

Pindai halaman
sampul, dewan
redaksi/
redaksi
pelaksana
,daftar isi dan
bukti kinerja

10

1). Internasional

II.A.1.c.1.a.1

Pindai halaman
sampul, Panitia
pelaksana,
Panitia
pengarah,
daftar isi dan
bukti kinerja

15

2). Nasional

II.A.1.c.1.b.1

Pindai halaman
sampul, Panitia
Pelaksana,
Panitia
pengarah,
daftar isi dan
bukti kinerja

10

1). Internasional

II.A.1.c.2.a

Pindai poster,
Panitia
Pelaksana,
Panitia
Pengarah daftar
isi dan buku
panduan

10

2). Nasional

II.A.1.c.2.b

Pindai poster,
Panitia
Pelaksana,

7) Jurnal ilmiah yang ditulis dalam


Bahasa Resmi PBB namun tidak
memenuhi syarat-syarat sebagai
jurnal ilmiah internasional

Hasil penelitian atau hasil pemikiran


yang didesiminasikan
a. Dipresentasikan secara oral dan
dimuat dalam prosiding yang
dipublikasikan (ber ISSN/ISBN):

Paling
tinggi 25%
dari
AK
unsur
penelitian
yang
diperlukan
untuk
pengusulan
ke
Lektor
Kepala dan
Profesor

b. Disajikan dalam bentuk poster dan


dimuat dalam prosiding yang
dipublikasikan:

Paling
tinggi 25%
dari AK
20

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Jenis Kegiatan

Kode

Bukti Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Panitia
pengarah,
daftar isi dan
buku panduan

Batas
Pengajuan
unsur
penelitian
yang
diperlukan
untuk
pengusulan
ke Lektor
Kepala dan
Profesor

c. Disajikan dalam
seminar/simposium/ lokakarya,
tetapi tidak dimuat dalam prosiding
yang dipublikasikan:
1) Internasional

II.A.1.c.1.a

Pindai bukti
kehadiran atau
sertifikat dan
bukti kinerja,
Panitia

2) Nasional

II.A.1.c.1.b

Pindai bukti
kehadiran atau
sertifikat dan
bukti kinerja

1) Internasional

II.A.1.c.3.a

Pindai halaman
sampul, daftar
isi makalah,
daftar Panitia
Pelaksana,
Panitia
Pengarah dan
bukti kinerja

10

2) Nasional

II.A.1.c.3.b

Pindai halaman
sampul, Panitia
Pelaksana ,

Paling
tinggi 25%
dari AK
unsur
penelitian
yang
diperlukan
untuk
pengusulan
ke Lektor
Kepala dan
Profesor

d. Hasil penelitian/pemikiran yang


tidak disajikan dalam seminar/
simposium/ lokakarya, tetapi dimuat
dalam prosiding:

Paling
tinggi 25%
dari
AK
21

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Jenis Kegiatan

Kode

Bukti Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Panitia
Pengarah,
daftar isi
makalah, dan
bukti kinerja

e.

Hasil penelitian/pemikiran yang


disajikan
dalam
koran/majalah
populer/umum

unsur
penelitian
yang
diperlukan
untuk
pengusulan
ke
Lektor
Kepala dan
Profesor

Pindai halaman
sampul dan
bukti kinerja

II.A.2

Pindai halaman
sampul, daftar
isi ,lembar
pengesahan
dan bukti
kinerja

II.A.1.d

Hasil penelitian atau pemikiran atau


kerjasama industri yang tidak
dipublikasikan (tersimpan dalam
perpustakaan)

Menerjemahkan/menyadur buku ilmiah


yang diterbitkan (ber ISBN)

II.B

Pindai halaman
sampul dan
bukti kinerja
yang dapat
diakses oleh
asesor

15

Mengedit/menyunting karya ilmiah


dalam bentuk buku yang diterbitkan
(ber ISBN)

II.C

Pindai halaman
sampul dan
bukti kinerja
yang dapat
diakses oleh
asesor

10

Membuat rancangan dan karya


teknologi/seni yang dipatenkan secara
nasional atau internasional
a) Internasional
(paling sedikit diakui oleh 4
Negara)

II.D.1

Pindai bukti
kinerja dan
sertifikat paten

60

b) Nasional

II.D.2

Pindai bukti
kinerja dan
sertifikat paten

40

7.

Batas
Pengajuan

Paling
banyak 5%
dari AK
unsur
penelitian
untuk
pengajuan
ke semua
jenjang

Membuat rancangan dan karya


teknologi yang tidak dipatenkan;

22

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Jenis Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Kode

Bukti Kegiatan

a). Tingkat Internasional

II.E.1

Pindai bukti
kinerja, peer
review
internasional
sesuai bidang
ilmu

20

b). Tingkat Nasional

II.E.2

Pindai bukti
kinerja, peer
review sesuai
bidang ilmu

15

c). Tingkat Lokal

II.E.3

Pindai bukti
kinerja, peer
review sesuai
bidang ilmu

10

II.E.4

Pindai bukti
kinerja, peer
review sesuai
bidang ilmu

Batas
Pengajuan

rancangan dan karya seni monumental/


seni pertunjukan; karya sastra:

8.

Membuat
rancangan
seni/seni pertunjukan
mendapatkan HKI*)

dan
yang

karya
tidak

*)Termasuk dalam karya ini disajikan pada suplemen (Lampiran 1)

Berikut dijelaskan pengertian istilah, kriteria dan hal-hal lain yang berhubungan dengan
kegiatan penelitian dan penyebarluasan IPTEKS pada Tabel 6.

1. Karya ilmiah adalah hasil penelitian atau pemikiran yang dipublikasikan dan ditulis
dengan memenuhi kaidah ilmiah dan etika keilmuan. Hal ini berarti selain jurnal
sebagai tempat publikasi, kualitas dan teknik penulisan artikel ilmiah/gaya
selingkung merupakan parameter penting yang diperhatikan dalam penulisan.
2. Batas tertinggi yang diakui suatu komponen kegiatan dalam melaksanakan penelitian
dan penyebarluasan IPTEKS adalah rata-rata jumlah hasil atau besarnya angka kredit
maksimal selama periode penilaian yang dapat diakui untuk dinilai atau persentase
maksimal yang dibenarkan untuk suatu komponen kegiatan tertentu terhadap angka
kredit minimal yang dibutuhkan untuk kenaikan jabatan.

23

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

3. Karya ilmiah berbentuk buku dari hasil penelitian atau pemikiran yang original dapat
berupa buku referensi atau monograf atau buku jenis lainnya yang diterbitkan dan
dipublikasikan.
3.1. Buku referensi adalah suatu tulisan dalam bentuk buku yang substansi
pembahasannya pada satu bidang ilmu kompetensi penulis. Isi tulisan harus
memenuhi syarat-syarat sebuah karya ilmiah yang utuh, yaitu adanya rumusan
masalah yang mengandung nilai kebaruan, metodologi pemecahan masalah,
dukungan data atau teori mutakhir yang lengkap dan jelas, serta ada kesimpulan
dan daftar pustaka.
3.2. Monograf adalah suatu tulisan ilmiah dalam bentuk buku yang substansi
pembahasannya hanya pada satu topik/hal dalam suatu bidang ilmu
kompetensi penulis. Isi tulisan harus memenuhi syarat-syarat sebuah karya
ilmiah yang utuh, yaitu adanya rumusan masalah yang mengandung nilai
kebaruan (novelty/ies), metodologi pemecahan masalah, dukungan data atau
teori mutakhir yang lengkap dan jelas, serta ada kesimpulan dan daftar pustaka.
Monograf atau buku referensi yang diambil dari disertasi atau tesis tidak dapat
dinilai untuk usul kenaikan jabatan akademik/pangkat.
3.3. Buku jenis lainnya adalah yang tidak termasuk dalam buku Referensi dan Buku
Monograf tetapi tetap mempunyai nilai akademik dan memenuhi kaidah ilmiah.
4. Karya ilmiah dalam bentuk buku yang dimaksud dalam butir 3 diakui sebagai
komponen penelitian untuk kenaikan jabatan akademik adalah sebagai berikut.
a. Isi buku sesuai dengan bidang keilmuan penulis.
b. Merupakan hasil penelitian atau pemikiran yang original. Kriteria ini yang
membedakan antara buku referensi/monograf dengan buku ajar.
c. Memiliki ISBN.
d. Tebal paling sedikit 40 (empat puluh) halaman cetak (menurut format UNESCO).
e. Ukuran : standar, 15 x 23 cm.
f. Diterbitkan oleh penerbit Badan Ilmiah/Organisasi/Perguruan Tinggi.
g. Isi tidak menyimpang dari falsafah Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945.
5. Jurnal atau berkala ilmiah atau majalah ilmiah yang selanjutnya disebut sebagai jurnal
adalah bentuk terbitan yang berfungsi meregistrasi kegiatan kecendekiaan,
24

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

mensertifikasi hasil kegiatan yang memenuhi persyaratan ilmiah minimum,


mendiseminasikannya secara meluas kepada khalayak ramai, dan mengarsipkan
semua temuan hasil kegiatan kecendekiaan ilmuwan dan pandit yang dimuatnya.
Untuk proses penilaian karya ilmiah dalam jabatan akademik dosen jurnal dibedakan
menjadi:
a. jurnal nasional,
b. jurnal nasional terakreditasi,
c. jurnal internasional,
d. jurnal internasional bereputasi.
6. Jurnal ilmiah nasional adalah majalah ilmiah yang memenuhi kriteria sebagai berikut.
a. Karya ilmiah ditulis dengan memenuhi kaidah ilmiah dan etika keilmuan.
b. Memiliki ISSN.
c. Memiliki terbitan versi online.
d. Bertujuan menampung/mengkomunikasikan hasil-hasil penelitian ilmiah dan
atau konsep ilmiah dalam disiplin ilmu tertentu.
e. Ditujukan kepada masyarakat ilmiah/peneliti yang mempunyai disiplin-disiplin
keilmuan yang relevan.
f. Diterbitkan oleh Penerbit/ Badan Ilmiah/ Organisasi Profesi/ Organisasi
Keilmuan/ Perguruan Tinggi dengan unit-unitnya.
g. Bahasa yang digunakan adalah Bahasa Indonesia dan atau Bahasa Inggris dengan
abstrak dalam Bahasa Indonesia.
h. Memuat karya ilmiah dari penulis yang berasal dari minimal 2 (dua) institusi yang
berbeda.
i. Mempunyai dewan redaksi/editor yang terdiri dari para ahli dalam bidangnya
dan berasal dari minimal 2 (dua) institusi yang berbeda.
j.

Jurnal nasional yang memenuhi kriteria pada huruf a sampai huruf j dan
terindekss oleh DOAJ diberi nilai yang lebih tinggi dari jurnal nasional yaitu
maksimal 15.

7. Jurnal nasional terakreditasi adalah majalah ilmiah yang memenuhi kriteria sebagai
jurnal nasional dan mendapat status terakreditasi dari Direktorat Jenderal Pendidikan
Tinggi dengan masa berlaku hasil akreditasi yang sesuai.
25

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

8. Jurnal internasional adalah jurnal yang memenuhi kriteria sebagai berikut.


a. Karya ilmiah yang diterbitkan ditulis dengan memenuhi kaidah ilmiah dan etika
keilmuan.
b. Memiliki ISSN.
c. Ditulis dengan menggunakan bahasa resmi PBB (Arab, Inggris, Perancis, Rusia,
Spanyol dan Tiongkok).
d. Memiliki terbitan versi online.
e. Dewan Redaksi (Editorial Board) adalah pakar di bidangnya paling sedikit berasal
dari 4 (empat) negara.
f. Artikel ilmiah yang diterbitkan dalam 1 (satu) nomor terbitan paling sedikit
penulisnya berasal dari 2 (dua) negara.
g. Terindeks oleh database internasional: Web of Science, Scopus, Microsoft Academic
Search, dan/atau laman sesuai dengan pertimbangan Ditjen Dikti.
9. Jurnal internasional bereputasi adalah jurnal yang memenuhi kriteria jurnal
internasional sebagaimana butir 8 huruf a sampai f, dengan kriteria tambahan
terindeks pada Web of Science dan/atau Scopus serta mempunyai faktor dampak
(impact factor) dari ISI Web of Science (Thomson Reuters) atau mempunyai faktor
dampak (impact factor) dari Scimago Journal Rank (SJR) sampai dengan tahun 2013 dan
di atas 0,100 setelah tahun 2013 dinilai paling tinggi 40.
10.

Jurnal yang memenuhi kriteria jurnal internasional pada butir 8 dan terindeks oleh
database internasional (Web of Science, Scopus, atau Microsoft Academic Search) namun
belum mempunyai faktor dampak (impact factor) dari ISI Web of Science (Thomson
Reuters) atau Scimago Journal Rank (SJR) dengan faktor dampak (impact factor) 0,100
setelah tahun 2013 dalam penilaian karya ilmiah dan dinilai paling tinggi 30.

11.

Jurnal yang memenuhi kriteria jurnal internasional pada butir 8 yang belum
terindeks pada database internasional bereputasi (Web of Science, Scopus, atau
Microsoft Academic Search) namun telah terindeks pada database internasional seperti
DOAJ, CABI, Copernicus, dan/atau laman sesuai dengan pertimbangan Ditjen Dikti
dan dapat dinilai karya ilmiah paling tinggi 20.

12.

Publikasi pada jurnal internasional edisi khusus atau jurnal ilmiah nasional
terakreditasi edisi khusus yang memuat artikel yang disajikan dalam sebuah
26

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

seminar/simposium/lokakarya dapat dinilai sama dengan jurnal edisi normal


(bukan edisi khusus) namun tidak dapat digunakan untuk memenuhi syarat khusus
publikasi ilmiah kenaikan jabatan akademik. Perlu ditekankan, edisi khusus ini
harus diproses seperti pada penerbitan non edisi khusus (terbitan normal) dan
memenuhi syarat-syarat karya ilmiah.
13.

Karya ilmiah pada prosiding internasional yang terindeks database internasional


(Web of Science, Scopus) dinilai sama dengan jurnal internasional namun tidak dapat
digunakan untuk memenuhi syarat khusus publikasi ilmiah kenaikan jabatan
akademik.

14.

Penulis karya ilmiah yang dipublikasikan pada jurnal ilmiah nasional, nasional
terakreditasi, internasional, dan internasional bereputasi terdiri atas:
a. penulis pertama adalah yang disebut pertama dalam setiap karya ilmiah;
b. penulis pendamping adalah penulis yang disebut ke 2 (dua) dan seterusnya
dalam setiap karya ilmiah;
c. penulis korespondensi adalah penulis pertama atau penulis pendamping yang
bertanggung jawab untuk korespondensi;
d. penulis utama adalah penulis pertama dan/atau penulis korespondensi.

15.

Prosiding seminar atau pertemuan ilmiah lainnya dalam bentuk buku atau soft copy
yang selain memiliki ISBN atau ISSN juga memenuhi kriteria berikut ini.
a. Ada Tim Editor yang terdiri atas satu atau lebih pakar dalam bidang ilmu yang
sesuai.
b. Diterbitkan dan diedarkan serendah-rendahnya secara nasional.

16.

Koran/majalah populer/majalah umum adalah koran/majalah populer/majalah


umum yang memenuhi syarat-syarat penerbitan untuk setiap kategori media
penerbitan tersebut, diterbitkan secara reguler dan diedarkan serendah-rendahnya
pada wilayah kabupaten/kota.

17.

Menerjemahkan/menyadur buku ilmiah adalah menerjemahkan/menyadur buku


ilmiah dalam bahasa asing ke dalam Bahasa Indonesia atau sebaliknya yang
diterbitkan dan diedarkan secara nasional dalam bentuk buku.

27

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

18.

Mengedit/menyunting buku ilmiah adalah hasil suntingan/editing terhadap isi


buku ilmiah orang lain untuk memudahkan pemahaman bagi pembaca dan
diterbitkan serta diedarkan secara nasional dalam bentuk buku.

19.

Membuat rancangan dan karya teknologi yang memperoleh hak kekayaan


intelektual berupa rancangan dan karya teknologi berupa hak cipta/hak paten dari
badan atau instansi yang berwenang yang dikategorikan dalam dua tingkat berikut.
a. Internasional adalah mendapat sertifikasi hak kekayaan intelektual (hak
cipta/hak paten) dari badan atau instansi yang berwenang untuk tingkat
internasional.
b. Nasional adalah mendapat sertifikasi hak kekayaan intelektual (hak cipta/hak
paten) dari badan atau instansi yang berwenang untuk tingkat nasional.

20.

Membuat rancangan dan karya teknologi adalah membuat rancangan yang sekaligus
menghasilkan karya nyata di bidang teknologi tanpa mendapat HKI, tetapi
mendapat penilaian sejawat yang mempunyai otoritas sebagai karya yang bermutu,
canggih dan mutakhir pada tiga tingkat berikut.
a. Internasional adalah mendapat penilaian sejawat yang mempunyai otoritas
untuk tingkat internasional.
b. Nasional adalah mendapat penilaian sejawat yang mempunyai otoritas untuk
tingkat nasional.
c. Lokal adalah mendapat penilaian sejawat yang mempunyai otoritas untuk
tingkat daerah.

21.

Membuat rancangan dan karya seni monumental/seni pertunjukan adalah


rancangan

yang

sekaligus

menghasilkan

karya

nyata

di

bidang

seni

monumental/seni pertunjukan berikut ini.


a. Rancangan dan karya seni monumental adalah rancangan dan karya seni yang
mempunyai nilai abadi/berlaku aspek monumentalnya tetapi juga pada elemen
estetiknya, seperti patung, candi, dan lain-lain. Karya seni rupa, seni kriya, seni
pertunjukan dan karya desain sepanjang memiliki nilai monumental baru,
tergolong ke dalam karya seni monumental.

28

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

b. Rancangan dan karya seni rupa adalah rancangan dan karya seni murni yang
mempunyai nilai estetik tinggi, seperti seni patung, seni lukis, seni pahat, seni
keramik, seni fotografi, dan sejenisnya.
c. Rancangan dan karya seni kriya adalah rancangan dan karya seni yang
mempunyai nilai keterampilan sebagaimana seni kerajinan tangan, seperti
membuat keranjang, kukusan, mainan anak-anak, dan sejenisnya.
d. Rancangan dan karya seni pertunjukan adalah rancangan dan karya seni yang
dalam penikmatannya melalui pedalangan, teater dan sejenisnya.
e. Karya desain adalah bagian dari karya seni rupa yang diaplikasikan kepada
benda-benda kebutuhan sehari-hari yang mempunyai nilai guna, seperti
desainkomunikasi visual/desain grafis, desain produk, desain interior, desain
industri tekstil, dan sejenisnya.
22.

Karya sastra adalah karya ilmiah atau karya seni yang memenuhi kaidah
pengembangan sastra dan mendapat pengakuan dan penilaian oleh pakar sastra
ataupun seniman serta mempunyai nilai originalitas yang tinggi.

23.

Prosiding yang dipublikasikan harus memenuhi syarat-syarat buku ilmiah yang


dipublikasikan, yang dipaparkan berikut ini.
a. Untuk Prosiding Seminar Nasional
1). memuat makalah lengkap,
2). ditulis dalam Bahasa Indonesia,
3). penulis paling sedikit berasal dari 4 (empat) institusi,
4). editor sesuai dengan bidang ilmunya,
5). memiliki ISBN,
6). diterbitkan oleh lembaga ilmiah yang bereputasi, yaitu organisasi profesi,
perguruan tinggi, dan lembaga penelitian.
b. Untuk Prosiding Seminar Internasional
1). ditulis dalam bahasa resmi PBB (Arab, I`nggris, Perancis, Rusia, Spanyol
dan Tiongkok),
2). editor berasal dari berbagai negara sesuai dengan bidang ilmunya,
3). penulis paling sedikit berasal dari 4 (empat) negara,
4). memiliki ISBN.
29

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

24.

Kriteria untuk seminar/simposium/lokakarya internasional dan nasional adalah


sebagai berikut.
a. Internasional
1) Diselenggarakan oleh asosiasi profesi, atau perguruan tinggi, atau lembaga
ilmiah yang bereputasi.
2) Steering committee (Panitia Pengarah) terdiri dari para pakar yang berasal
dari berbagai negara.
3) Bahasa pengantar yang digunakan adalah bahasa resmi PBB (Arab, Inggris,
Perancis, Rusia, Spanyol dan Tiongkok).
4) Pemakalah dan peserta berasal dari berbagai negara (paling sedikit 4
(empat) negara).
b. Nasional
1) Diselenggarakan oleh asosiasi profesi, atau perguruan tinggi, atau lembaga
ilmiah yang bereputasi.
2) Steering committee ( Panitia Pengarah) yang terdiri dari para pakar.
3) Bahasa pengantar yang digunakan adalah bahasa Indonesia.
4) Pemakalah dan peserta berasal dari berbagai perguruan tinggi/lembaga
ilmiah lingkup nasional.

25.

Setiap karya ilmiah dan karya penelitian/karya tulis/karya teknologi/HKI dinilai


dengan distribusi penilaian sebagai berikut.
a. Penulis pertama mendapatkan distribusi nilai sebesar 60% dari nilai yang
diberikan.
b. Penulis selain penulis pertama mendaptkan distribusi nilai sebesar 40% dari nilai
yang diberikan dibagi rata dengan jumlah penulis.

26.

Ketentuan tentang Karya Ilmiah yang belum dijelaskan dinilai sebagai berikut.
a. Proses penilaian jurnal yang hanya mempunyai edisi elektronik disamakan
dengan kriteria jurnal yang berlaku (tidak dibedakan).
b. Jurnal yang tidak memenuhi kriteria jurnal nasional disetarakan dengan
publikasi pada prosiding yang tidak didesiminasikan pada suatu seminar atau
yang lainnya.

30

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

c. Jurnal ilmiah yang ditulis dalam Bahasa Resmi PBB namun tidak memenuhi
syarat sebagai jurnal ilmiah internasional disetarakan dengan jurnal ilmiah
nasional tidak terakreditasi.
27.

Karya ilmiah yang dipublikasikan pada jurnal nasional terakreditasi, jurnal


internasional dan jurnal internasional bereputasi yang terbit paling lama 6 (enam)
bulan sebelum tmt SK Jabatan Akademik dan atau PAK terakhir dan belum pernah
dinilai/digunakan untuk kenaikan jabatan dapat digunakan untuk kenaikan jabatan
berikutnya.

5.3.

Pelaksanakan Pengabdian pada Masyarakat

Komponen kegiatan dalam Melaksanakan Pengabdian pada Masyarakat disajikan


pada Tabel 7. Untuk setiap usul kenaikan jabatan akademik harus menyertakan paling
rendah 0,5 angka kredit dari pengabdian kepada masyarakat.

Tabel 7. Komponen kegiatan pengabdian kepada masyarakat dan nilai angka kreditnya
No.

Komponen Kegiatan

Angka Kredit
Paling Tinggi

Menduduki jabatan pimpinan pada lembaga pemerintahan/pejabat negara


yang harus dibebaskan dari jabatan organiknya tiap semester.

5,5

Melaksanakan pengembangan hasil pendidikan, dan penelitian yang dapat


dimanfaatkan oleh masyarakat/ industry setiap program.

Memberi latihan/penyuluhan/ penataran/ceramah pada masyarakat,


terjadwal/terprogram:
1) Dalam satu semester atau lebih:
a) Tingkat Internasional tiap program

b) Tingkat Nasional, tiap program

c) Tingkat Lokal, tiap program

2) Kurang dari satu semester dan minimal satu bulan

a) Tingkat Internasional : tiap program

b) Tingkat Nasional, tiap program

c) Tingkat Lokal, tiap program

d) Insidental, tiap kegiatan/program

Memberi pelayanan kepada masyarakat atau kegiatan lain yang menunjang


pelaksanaan tugas pemerintahan dan pembangunan
a. Berdasarkan bidang keahlian, tiap program
b. Berdasarkan penugasan lembaga terguruan tinggi, tiap program

1,5
1

31

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Komponen Kegiatan

Angka Kredit
Paling Tinggi

c. Berdasarkan fungsi/jabatan tiap program


5

0,5

Membuat/menulis karya pengabdian pada masyarakat yang tidak


dipublikasikan,tiap karya

Batas angka kredit paling tinggi yang diakui pada kegiatan pengabdian pada masyarakat
adalah sebagai berikut.
1. Angka kredit paling tinggi yang diakui adalah 10% dari angka kredit kumulatif yang
dibutuhkan untuk kenaikan pangkat/jabatan fungsional dosen yang diusulkan.
2. Angka kredit paling rendah 0,5 akan tetapi setiap Perguruan Tinggi dapat menentukan
syarat paling rendah besarnya angka kredit tertentu bilamana diperlukan.

5.4.

Kegiatan Unsur Penunjang

Komponen kegiatan yang termasuk ke dalam Unsur Penunjang disajikan pada Tabel 8.

Tabel 8. Komponen kegiatan penunjang dan nilai angka kreditnya


No.
1

Komponen Kegiatan

Angka
Kredit
Paling
Tinggi

Menjadi anggota dalam suatu Panitia/Badan pada Perguruan Tinggi


a. Sebagai Ketua/Wakil Ketua merangkap Anggota, tiap tahun

b. Sebagai Anggota, tiap tahun

Menjadi anggota panitia/badan pada lembaga pemerintah


a. Panitia Pusat, sebagai
1) Ketua/Wakil Ketua, tiap kepanitiaan

2) Anggota, tiap kepanitiaan

b. Panitia Daerah, sebagai

1) Ketua/Wakil Ketua, tiap kepanitiaan

2) Anggota, tiap kepanitiaan

Menjadi anggota organisasi profesi


a. Tingkat Internasional, sebagai :
1) Pengurus, tiap periode jabatan**

2) Anggota atas permintaan, tiap periode jabatan*

3) Anggota, tiap periode jabatan*

0,5

b. Tingkat Nasional, sebagai :


1) Pengurus, tiap periode jabatan

1,5
32

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No.

Komponen Kegiatan
2) Anggota, atas permintaan, tiap periode jabatan
3) Anggota, tiap periode jabatan

Mewakili Perguruan Tinggi/Lembaga Pemerintah duduk dalam Panitia


Antar Lembaga, tiap kepanitiaan

Menjadi anggota delegasi Nasional ke pertemuan Internasional

Angka
Kredit
Paling
Tinggi
1
0,5
1

a. Sebagai Ketua delegasi, tiap kegiatan

b. Sebagai Anggota, tiap kegiatan

Berperan serta aktif dalam pengelolaan jurnal ilmiah (per tahun)


a. a. Editor/dewan penyunting/dewan redaksi jurnal ilmiah internasional

b. b. Editor/dewan penyunting/dewan redaksi jurnal ilmiah nasional

Berperan serta aktif dalam pertemuan ilmiah


a. Tingkat Internasional/Nasional/Regional sebagai :
2)

1) Ketua, tiap kegiatan

2) Anggota/peserta, tiap kegiatan

b. Di lingkungan Perguruan Tinggi sebagai :

1) Ketua, tiap kegiatan

2) Anggota/peserta, tiap kegiatan

Mendapat tanda jasa/penghargaan

a. Penghargaan/tanda jasa Satya lencana 30 tahun

b. Penghargaan/tanda jasa Satya lencana 20 tahun

c. Penghargaan/tanda jasa Satya lencana 10 tahun

d. Tingkat Internasional, tiap tanda jasa/penghargaan

e. Tingkat Nasional, tiap tanda jasa/penghargaan

f. Tingkat Daerah/Lokal, tiap tanda jasa/penghargaan

Menulis buku pelajaran SLTA ke bawah yang diterbitkan dan diedarkan


secara nasional

10

11

a. Buku SMTA atau setingkat, tiap buku

b. Buku SMTP atau setingkat, tiap buku

c. Buku SD atau setingkat, tiap buku

Mempunyai prestasi di bidang olahraga/ Humaniora


a. Tingkat Internasional, tiap piagam/medali

b. Tingkat Nasional, tiap piagam/medali

c. Tingkat Daerah/Lokal, tiap piagam/medali

Keanggotaan dalam tim penilai jabatan akademik dosen (tiap semester)

0,5

*Per tahun
**pengurus merangkap anggota

33

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Batas paling tinggi yang diakui pada kegiatan penunjang adalah sebagai berikut.
1. Angka kredit paling tinggi yang diakui adalah 10% dari angka kredit kumulatif yang
dibutuhkan untuk kenaikan pangkat/jabatan fungsional dosen yang diusulkan.
2. Angka kredit dari kegiatan penunjang boleh nol.

6. Kelebihan Angka Kredit

6.1

Kelebihan angka kredit pada unsur penelitian yang diperoleh pada kenaikan
jabatan dan/atau kenaikan pangkat terakhir dapat dipergunakan untuk kenaikan
jabatan dan/atau pangkat berikutnya jika kebutuhan minimal angka kredit unsur
penelitian pada saat diusulkan oleh Tim Penilai Jabatan Akademik (PJA) Pusat ke
Direktur Jenderal Dikti untuk jabatan ke Lektor Kepala dan Profesor sudah
terpenuhi. Untuk jabatan akademik Asisten Ahli dan Lektor diusulkan oleh Tim
Penilai

Jabatan

Akademik

(PJA)

Perguruan

Tinggi

kepada

Rektor/Ketua/Direktur dan Ketua/Kepala Lembaga Layanan Perguruan Tinggi


(Koordinator Kopertis).
6.2

Kelebihan angka kredit pada unsur penelitian sebagaimana dimaksud pada ayat
(2) dapat dipergunakan paling banyak 80% (delapan puluh persen) dari
kebutuhan minimal unsur penelitian untuk kenaikan jabatan akademik/pangkat
berikutnya.
Contoh:
Seorang dosen A sesuai dengan ketentuan baru mempunyai jabatan akademik
Lektor 300, dengan lebihan kum penelitian 60.
Dosen A diusulkan kenaikan jabatan ke Lektor Kepala 400. Sesuai dengan Tabel 1
Dosen A membutuhkan angka kredit bidang penelitian 40% x (400-300) = 40.
Berdasarkan penilaian Tim PJA Pusat Dosen A mendapatkan angka kredit 30,
masih diperlukan kum angka kredit 10. Lebihan angka kredit 60 tidak dapat
digunakan jika usulan angka kredit yang disetujui oleh Tim PJA Pusat belum
mencapai 40.
Jika angka kredit bidang penelitian yang diusulkan sudah disetujui adalah 40,
maka lebihan angka kredit dapat dipergunakan 80% x 40 = 32 meskipun
34

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

lebihannya 60. Kalau lebihan angka kredit dibawah 32 maka semua lebihan dapat
dipergunakan.

7. Persyaratan Tambahan
7.1

Sejalan dengan tuntutan perkembangan kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi


dan kesenian dalam kerangka peningkatan kualitas dosen Direktur Jenderal
Pendidikan Tinggi dapat membuat ketentuan baru tentang kenaikan jabatan dan
pangkat melalui surat edaran.

7.2

Penilaian angka kredit yang diatur dalam pedoman operasional ini merupakan
standar minimal, sehingga perguruan tinggi dapat menetapkan standar penilaian
yang lebih tinggi yang berlaku bagi dosen pada perguruan tinggi tersebut.

8. Proses Penilaian Jabatan Akademik


Penilaian prestasi kerja dosen yang digunakan untuk usul pengangkatan pertama
atau untuk kenaikan jabatan akademik diwujudkan dalam bentuk angka kredit. Penilaian
dilakukan setelah dosen yang bersangkutan dinilai layak untuk dipromosikan naik
pangkat/jabatan dan memenuhi jumlah angka kredit kumulatif paling rendah yang
ditentukan untuk kenaikan pangkat/jabatan. Pada dasarnya penilaian prestasi dosen
dilakukan oleh pejabat yang berwenang dan dibedakan menjadi dua kelompok berikut
ini.
1.

Jabatan akademik Asisten Ahli dan Lektor


Proses penilaian usul jabatan akademik Asisten Ahli dan Lektor dilakukan secara
otonom oleh satuan pendidikan tinggi. Pejabat yang berwenang melakukan prestasi
kerja dosen untuk pengangkatan/kenaikan jabatan akademik jenjang ini adalah
sebagai berikut.
a. Rektor/Ketua/Direktur Perguruan Tinggi Negeri, bagi perguruan tinggi negeri
dan Kepala/Ketua Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (Koordinator Kopertis)
bagi perguruan tinggi swasta.

35

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

b. Pimpinan unit kerja atau pejabat lain yang ditunjuk oleh Menteri/Pimpinan
Lembaga pemerintah Non Kementerian bagi perguruan tinggi negeri yang berada
di luar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
c. Sekretaris Jenderal Kementerian Agama atau pejabat yang ditunjuk bagi Perguruan
Tinggi Agama yang diselenggarakan oleh pemerintah atau masyarakat.
2.

Jabatan Akademik Lektor Kepala dan Profesor


Untuk komponen pendidikan dan pengajaran, pengabdian kepada masyarakat dan
unsur penunjuang dilakukan oleh perguran tinggi setempat (untuk perguruan tinggi
negeri) dan kopertis (untuk perguruan tinggi swasta). Penilian untuk komponen
penelitian selain dilakukan oleh satuan pendidikan tinggi juga dilakukan oleh
Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi.
Pejabat yang berwenang melakukan penilaian angka kredit untuk kenaikan jabatan
akademik Lektor Kepala dan Profesor adalah sebagai berikut.
1. Untuk sub unsur pelaksanaan pendidikan, penelitian, pengabdian kepada
masyarakat dan unsur penunjang.
a. Rektor/Ketua/Direktur Perguruan Tinggi Negeri, Kepala/Ketua Lembaga
Layanan Pendidikan Tinggi (Koordinator Kopertis) bagi perguruan tinggi
negeri atau perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh masyarakat.
b. Pimpinan unit kerja atau pejabat lain yang ditunjuk oleh Menteri/Pimpinan
Lembaga pemerintah Non Kementerian bagi perguruan tinggi negeri yang
berada di luar Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.
c. Sekretaris Jenderal Kementerian Agama atau pejabat yang ditunjuk bagi
Perguruan Tinggi Agama yang diselenggarakan oleh pemerintah atau
masyarakat.

2. Untuk sub unsur penelitian adalah Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi atau
pejabat lain yang ditunjuk.

Dalam menjalankan kewenangannya, pejabat yang berwenang melakukan penilaian


dibantu oleh sebuah tim dengan ketentuan sebagai berikut.

36

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

a. Tim Penilai Pusat bagi Direktur Jenderal yang selanjutnya disebut Tim Penilai
Pusat.
b. Tim

Penilai

Perguruan

Tinggi

Negeri

bagi

Rektor/Ketua/Direktur

yang selanjutnya disebut Tim Penilai Perguruan Tinggi Negeri.


c. Tim Penilai Perguruan Tinggi swasta bagi Kepala/Ketua Lembaga Layanan
Pendidikan Tinggi (Koordinator Kopertis) yang selanjutnya disebut Tim Penilai
Perguruan Tinggi Swasta.
d. Tim Penilai Perguruan Tinggi Negeri Non Kementerian bagi Pimpinan unit kerja
atau pejabat lain yang ditunjuk oleh Menteri/Pimpinan Lembaga pemerintah Non
Kementerian yang selanjutnya disebut Tim Penilai Perguruan Tinggi Negeri Non
Kementerian.
e. Tim Penilai Perguruan Tinggi Agama bagi Sekretaris Jenderal Kementerian Agama
yang selanjutnya disebut Tim Penilai Perguruan Tinggi Agama.
(6) Jumlah Anggota Tim Penilai sebagaimana dimaksud dalam ayat (5)

disesuaikan

dengan jumlah dosen yang dinilai.

9. Proses Pengusulan, Penetapan dan Pengangkatan kenaikan jabatan akademik


Berdasarkan pasal 5 Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nomor 92 Tahun
2014 terkait dengan Tata Kerja Tim Penilai Jabatan Fungsional Dosen maka Standar
Operasional Prosedur Pelaksanaan Usulan Kenaikan Pangkat/jabatan pada Tabel 9.
Tabel 9. Standar Operasional Prosedur Pelaksanaan Usulan Kenaikan Pangkat/jabatan
Unit Institusi
Penanggung Jawab
Jurusan/Fakultas

Perguruan
Tinggi/Kopertis

Ditjen Dikti

Kegiatan
Usulan, proses pemeriksaan,
validasi dan
pertimbangan/persetujuan
senat.
Usulan, proses penilaian,
pemeriksaan, validasi oleh Tim
Penilai Perguruan Tinggi dan
pertimbangan/ persetujuan
senat Perguruan Tinggi
Proses penilaian,
pemeriksaan/review, validasi
oleh Tim Penilai Pusat dan
Persetujuan Dirjen/Direktur

Durasi Waktu Paling


Lama
30 hari kerja

Luaran
Berkas/DUPAK yang
sudah disetujui
Pimpinan Jurusan/
Fakultas

30 hari kerja

Berkas/DUPAK yang
sudah disetujui
Pimpinan Perguruan
Tinggi

30 hari kerja

Lembar Persetujuan dan


Penetapan Angka Kredit
Dirjen/Direktur

37

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Unit Institusi
Penanggung Jawab
Kementerian/Biro
Kepegawaian

Ditjen Dikti

Kegiatan

Durasi Waktu Paling


Lama
15 hari kerja

Proses pemeriksaan, validasi


administratif

Mengunggah nama dosen yang


telah diterbitkan SK Profesornya
dan daftar karya ilmiah untuk
pemenuhan syarat utama
Profesor di laman
www.dikti.go.id

15 hari kerja

Luaran
Surat Keputusan
Kenaikan
Pangkat/Jabatan
Akademik Dosen
Daftar nama dan karya
ilmiah

9.1. Pengusulan
Dalam pengusulan penetapan angka kredit, perguruan tinggi (PT) harus mengisi
surat-surat pernyataan melaksanakan kegiatan Tridharma dan Penunjang Tridharma
Perguruan Tinggi serta Daftar Usul Penetapan Angka Kredit (DUPAK) diisi secara online
melalui laman http://www.pak.dikti.go.id*). Perguruan Tinggi harus melakukan
penilaian setiap usul penetapan angka kredit untuk kenaikan jabatan akademik/pangkat
dosen.Usul penetapan angka kredit dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut.
Bagi dosen pada PTN diajukan oleh:
a. Dekan

Fakultas,

atau

Ketua

Jurusan

pada

Universitas/Institut/Sekolah

Tinggi/Akademi/Politeknik kepada Rektor/Ketua/Direktur Perguruan Tinggi


Negeri masing-masing untuk angka kredit Asisten Ahli dan Lektor,
b. Rektor/Ketua/Direktur Perguruan Tinggi Negeri kepada Direktur Jenderal untuk
angka kredit Lektor Kepala dan Profesor.
Bagi dosen pada PTS diajukan oleh:
a. Rektor/Ketua/Direktur perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh masyarakat
kepada Kepala Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (Koordinator Kopertis) atas
nama Direktur Jenderal untu1k angka kredit Asisten Ahli dan Lektor,
b. Ketua

Lembaga

Layanan

Pendidikan

Tinggi

(Koordinator

Kopertis)

kepada Direktur Jenderal untuk angka kredit Lektor Kepala dan Profesor.
Bagi dosen pada perguruan tinggi non kementerian diajukan oleh:

*)

Pada masa peralihan penerapan Permen PAN & RB Nomor 17 tahun 2013 penilaian dengan pola online belum dilaksanakan

38

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

a. Rektor/Ketua/Direktur perguruan Tinggi Negeri/Perguruan Tinggi Kedinasan


kepada pimpinan instansi atau pejabat lain yang ditunjuk jika pejabat yang
bersangkutan tidak ditunjuk

oleh

Sekretaris Jenderal/Pimpinan Lembaga

Pemerintah Non Kementerian untuk menjadi pejabat yang berwenang menetapkan


angka kredit bagi Asisten Ahli dan Lektor,
b. Pejabat

setingkat

di

Tinggi Negeri/Perguruan

bawah
Tinggi

Rektor/Ketua/Direktur

Kedinasan

kepada

Perguruan

Rektor/Ketua/Direktur

Perguruan Tinggi Negeri/Perguruan Tinggi Kedinasan, jika pejabat tersebut


ditunjuk sebagai pejabat yang berwenang menetapkan angka kredit, bagi Asisten
Ahli sampai dengan Lektor,
c. Sekretaris Jenderal/Pimpinan Lembaga pemerintah Non Kementerian atau pejabat
lain yang ditunjuk kepada Direktur Jenderal untuk angka kredit Lektor Kepala dan
Profesor.
Bagi dosen pada perguruan tinggi agama diajukan oleh:
a. Dekan Fakultas, atau Ketua Jurusan pada Universitas/Institut/Sekolah Tinggi
kepada Rektor/Ketua Perguruan Tinggi Negeri Kementerian Agama masingmasing untuk angka kredit Asisten Ahli dan Lektor,
b. Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama atau pejabat lain yang
ditunjuk kepada Direktur Jenderal untuk angka kredit Lektor Kepala dan Profesor.
9.2. Penetapan Angka Kredit
Setiap usulan penetapan angka kredit yang telah dinilai dan memenuhi persyaratan
kemudian dilakukan penetapan oleh pejabat yang berwenang dengan ketentuan sebagai
berikut.
Untuk jabatan Lektor Kepala dan Profesor adalah Direktur Jenderal.
Untuk jabatan Asisten Ahli dan Lektor adalah:
(a) Rektor/Ketua/Direktur bagi PTN atas nama menteri,
(b) Direktur Jenderal atau pejabat lain yang ditunjuk bagi perguruan tinggi yang
diselenggarakan masyarakat

di lingkungan Lembaga Layanan Pendidikan

Tinggi,

39

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

(c) Pimpinan unit kerja atau pejabat lain yang ditunjuk bagi perguruan tinggi yang
berada di bawah kementerian lain,
(d) Direktur Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama atau pejabat lain yang
ditunjuk bagi perguruan tinggi agama yang diselenggarakan masyarakat di
lingkungan Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi Agama.
Keputusan penetapan angka kredit tidak dapat diajukan keberatan dan hasilnya
digunakan untuk pertimbangan dalam pengangkatan dan/atau kenaikan jabatan
dan/atau kenaikan pangkat dosen sesuai dengan peraturan perundang-undangan.
9.3. Penetapan Jabatan
Dengan mempertimbangkan hasil penetapan angka kredit, penetapan jabatan akademik
dosen selanjutnya dilakukan oleh pejabat yang berwenang dengan ketentuan sebagai
berikut.
(1) Untuk jabatan akademik Asisten Ahli dan Lektor adalah:
a. Rektor/Ketua/Direktur bagi PTN, Kepala Lembaga Layanan Pendidikan
Tinggi (Koordinator Kopertis) bagi PTS, atas nama Menteri,
b. Pimpinan Unit kerja bagi perguruan tinggi non kementerian atau Direktur
Jenderal Pendidikan Islam Kementerian Agama bagi perguruan tinggi agama,
atas nama menteri/pimpinan instansi yang bersangkutan.
(2) Untuk jabatan akademik Lektor Kepala dan Profesor adalah Menteri atau pejabat
lain yang ditunjuk.

10.

Ketentuan Kenaikan Jabatan Akademik dan Penjaminan Mutu Keilmuan


Setiap

orang

dapat

diangkat

secara

langsung

menduduki

jenjang

jabatan

fungsional/akademik tertentu berdasarkan hasil penilaian terhadap kualifikasi akademik,


kompetensi, dan pengalaman yang dimilikinya. Dengan demikian, kenaikan jabatan
akademik merupakan hak setiap dosen yang telah menunjukkan kemampuan, prestasi,
dan kinerja dalam melaksanakan tugas jabatan akademik yang disandangnya. Secara
umum proses kenaikan jabatan akademik dosen mempertimbangkan angka kredit yang

40

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

diperoleh, pemenuhan persyaratan publikasi karya ilmiah, integritas, etika, tata karma,
dan tanggung jawab dalam menjalankan tugas.
Kenaikan jabatan dapat dikategorikan menjadi dua yaitu kenaikan jabatan akdemik
secara reguler (normal) dan loncat jabatan. Dalam kondisi normal, proses kenaikan
jabatan akademik dapat dilakukan setelah dosen menduduki jabatan akademik selama 2
(dua) tahun dan memenuhi persyaratan lainnya.
Dosen dengan prestasi luar biasa yaitu dosen yang mampu mempublikasikan karya
ilmiahnya pada jurnal internasional bereputasi sekurang-kurangnya 4 (empat) sebagai
penulis pertama untuk loncat jabatan dari Lektor ke Profesor dan sekurang-kurangnya 2
(dua) karya ilmiah di jurnal internasional bereputasi sebagai penulis pertama untuk loncat
jabatan dari Asisten Ahli ke Lektor Kepala. Setiap usul kenaikan loncat jabatan yang tidak
memenuhi persyaratan akan tetap diproses untuk kenaikan jabatan akademik satu tingkat
lebih tinggi.
Bagi dosen yang telah disetujui loncat jabatan dari Asisten Ahli ke Lektor Kepala,
pangkatnya dapat dinaikkan secara bertahap sampai pangkat tertinggi satu tingkat
jabatan di atasnya yaitu Penata Tingkat I, golongan ruang III/d tanpa tambahan AK.
Untuk kenaikan pangkat berikutnya sampai pangkat tertinggi sesuai perolehan AK nya
diperlukan AK sebesar 30 (tiga puluh) persen dari unsur utama sesuai dengan AK yang
dibutuhkan. Setelah pangkat dosen yang bersangkutan mencapai pangkat Pembina,
golongan ruang IV/a baru dapat diusulkan kenaikan jabatan akademiknya menjadi
Profesor.
Untuk semua jenis kenaikan jabatan akademik (reguler atau loncat jabatan) ke jenjang
profesor seorang dosen harus mempunyai pengalaman kerja sebagai dosen tetap minimal
10 tahun. Hal ini didasari bahwa seorang dosen pada kedudukan jabatan akademik
tertinggi harus memiliki empat kompetensi yang meliputi kompetensi pedagogik,
kompetensi kepribadian, kompetensi sosial, dan kompetensi professional selama proses
pembinaan dan pengembangan karirnya. Untuk mencapai keempat kompetensi tersebut
diperlukan waktu yang memadai. Oleh karena itu, diperlukan waktu yang rasional
sehingga seorang dosen dapat mencapai jenjang jabatan akademik tertinggi/profesor
(sesuai dengan UU No. 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi).

41

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Sesuai dengan ketentuan, kenaikan jabatan akademik dosen dari Lektor Kepala ke
Profesor dilakukan paling kurang 3 (tiga) tahun setelah dosen memperoleh gelar Doktor.
Bagi dosen yang mempunyai karya ilmiah sebagai penulis pertama yang dipublikasikan
pada jurnal internasional bereputasi setelah memperoleh gelar Doktor dapat diusulkan
kenaikan jabatan akademiknya kurang dari 3 (tiga) tahun. Karya ilmiah tersebut sebagai
karya tambahan dari seluruh persyaratan yang telah ditentukan.
Untuk penjaminan mutu keilmuan, penilaian kenaikan jabatan akademik menjadi
Profesor selain kecukupan angka kredit dan pemenuhan syarat publikasi karya ilmiah,
juga mempertimbangkan keterkaitan antara bidang ilmu penugasan Profesor yang
diusulkan dengan kualifikasi akademik Doktor, karya ilmiah yang diperoleh sebelum dan
setelah mencapai gelar doktor. Dengan demikian Perguruan Tinggi dan/atau Kopertis
mempunyai kewajiban menjamin kesesuaian antara pendidikan S3, karya ilmiah, dan
bidang ilmu penugasan seperti pada Gambar 1.

Gambar 1. Kesesuaian antara Pendidikan S3, Karya Ilmiah dan Bidang Ilmu Penugasan

Dengan pertimbangan tersebut di atas keterkaitan bidang ilmu karya ilmiah dengan
bidang ilmu penugasan dapat disimpulkan seperti pada Tabel 10.

Tabel 10. Matriks Keterkaitan Bidang Ilmu S3, Bidang Ilmu Karya Ilmiah dengan Bidang Ilmu
Penugasan Profesor.

No

Bidang
Ilmu
Karya
Ilmiah
Sebelum
S3
A

Pendidikan
S3

Bidang
Ilmu
Karya
Ilmiah
Setelah
S3
A

Bidang
Penugasan
Profesor
A

Keterangan

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3 dan pendidikan S3

Kesimpulan

Dapat disetujui
untuk menjadi

42

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

No

Bidang
Ilmu
Karya
Ilmiah
Sebelum
S3

Pendidikan
S3

Bidang
Ilmu
Karya
Ilmiah
Setelah
S3

Bidang
Penugasan
Profesor

Keterangan

Kesimpulan

sesuai dengan karya ilmiah


dan bidang ilmu penugasan

Profesor sesuai
bidang ilmunya

A*

A*

A*

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3, karya ilmiah, dan
bidang ilmu penugasan
serumpun dengan pendidikan
S3

Dapat disetujui
untuk menjadi
Profesor sesuai
bidang ilmu
penugasan *)

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3, pendidikan S3,
dan bidang ilmu penugasan
sesuai, tetapi karya ilmiah
tidak sesuai dengan rumpun
ilmu

Ditolak untuk
menjadi Profesor

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3 dan pendidikan S3
sesuai, tetapi tidak sesuai
dengan karya ilmiah dan
bidang ilmu penugasan

Ditolak untuk
menjadi Profesor

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3 tidak sesuai
dengan pendidikan S3, tetapi
pendidikan S3, karya ilmiah
dan bidang ilmu penugasan
sesuai

Dapat disetujui
untuk menjadi
Profesor sesuai
bidang ilmunya
dengan syarat harus
menambah angka
kredit bidang
penelitian sesuai
dengan angka kredit
yang tercantum
dalam SK jabatan
terakhir

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3, karya ilmiah dan
bidang ilmu penugasan tidak
sesuai dengan pendidikan S3

Ditolak untuk
menjadi Profesor

A atau B
atau C

Bidang ilmu karya ilmiah


sebelum S3, tidak sesuai
dengan pendidikan S3, karya
ilmiah, juga tidak sesuai
bidang ilmu penugasan
usulan Profesor

Ditolak untuk
menjadi Profesor

*) apabila dapat menunjukkan publikasi internasional bereputasi yang serumpun dengan pendidikan akhir
yang ditempuhnya dengan merujuk pada ketentuan yang berlaku.

43

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Keterkaitan

bidang

ilmu

karya

ilmiah

dengan

bidang

ilmu

penugasan

juga

dipertimbangkan bagi usulan kenaikan jabatan akademik dari Asisten Ahli ke Lektor, dan
Lektor ke Lektor Kepala.

Sebagai bentuk akuntabilitas publik dan penjaminan mutu keilmuan maka dosen
yang disetujui menjadi Profesor, nama dan karya ilmiah utama akan diunggah di laman
www.dikti.go.id

11. Pengangkatan Pertama dalam Jabatan Akademik Dosen


Pasal-pasal yang ada pada Petunjuk Teknis Pelaksanaan Penilaian Angka Kredit
Jabatan Fungsional Dosen berdasarkan Permendikbud Nomor 92 Tahun 2014 tentang
Petunjuk Teknis Pelaksanaan Penilaian Angka Kredit Jabatan Akademik Dosen,
pengangkatan pertama dalam jabatan akademik dosen sudah cukup jelas. Ketentuan
tentang yang dimaksud dengan memiliki ijazah magister atau yang sederajat dan
memiliki ijazah doktor atau sederajat mengacu pada Kerangka Kualifikasi Nasional
Indonesia (KKNI).
Karya ilmiah di jurnal internasional, prosiding terindekss database internasional
bereputasi dan jurnal internasional bereputasi selama menempuh pendidikan S2 dan S3
dapat dipergunakan untuk pengangkatan pertama dalam jabatan Asisten Ahli dan Lektor.

12. Penyesuaian Angka Kredit


Dengan

berlakunya

pedoman

operasional

ini,

maka

jenjang jabatan

fungsional/akademik Dosen yang telah ditetapkan dengan keputusan pejabat yang


berwenang sebelumnya/yang terakhir, disesuaikan dengan Permenpan dan RB nomor 17
Tahun 2013 tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya Jo Permenpan dan
RB nomor 46 Tahun 2013.
Angka kredit kumulatif yang diperoleh pada jenjang jabatan dan pangkat berdasarkan
keputusan pejabat yang berwenang sebelumnya/yang terakhir proporsinya disesuaikan

44

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

dengan Lampiran IV Permenpan dan RB nomor 17 Tahun 2013 tentang Jabatan


Fungsional Dosen tanpa memperhitungkan kelebihan angka kredit yang telah diperoleh
sebelumnya/terakhir. Penentuan jumlah AK yang diperlukan untuk unsur utama
(pelaksanaan pendidikan, penelitian, pengabdian kepada masyarakat dan pengembangan
diri) dan penunjang adalah dengan cara mengalikan proporsi yang ditentukan dengan
jumlah AK setelah dikurangi pendidikan sekolah. Hal ini berarti kebutuhan AK minimal
unsur utama dan penunjang untuk kenaikan jabatan akademik yang sama oleh dosen
dengan kualifikasi pendidikan Magister dan Doktor akan berbeda, seperti ditunjukkan
pada Lampiran II Permenpan dan RB Nomor 46 Tahun 2013 tentang Perubahan atas
Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 17
Tahun 2013 Tentang Jabatan Fungsional Dosen dan Angka Kreditnya, dan Lampiran III
Permenpan dan RB Nomor 17 Tahun 2013.

45

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

LAMPIRAN 1
Membuat Rancangan dan Karya Seni/Seni Pertunjukan yang Tidak Mendapatkan
HaKI dan Angka Kreditnya
NO
1.

2.

UNSUR

SUB UNSUR

KEGIATAN

SATUAN
HASIL
Satu karya
Satu karya
Satu karya

ANGKA
KREDIT
20
15
10

Pelaksanaan Sebagai Komposer/Penulis


Penelitian/ Naskah/Sutradara/Perancang/Pencipta/Pen
Karya Seni
ggubah/Kameramen/
Animator/Kurator/Editor Audio-Visual
Sebagai Penata Arstistik/Penata
Musik/Penata Rias/PenataBusana/
Penata Tari/Penata Lampu/Penata
Suara/Penata Panggung/Ilustrator
Foto/Kunduktor

Internasional
Nasional
Lokal
Internasional
Nasional
Lokal

Sekali
pentas
Sekali
pentas
Sekali
pentas

10
6
3

Sebagai Pemusik/Pengrawit/Penari/
Dalang/Pemeran/Pengarah Acara
Televisi/Pelaksana Perancangan/
Pendisplay Pameran/Pembuat Foto
Dokumentasi/Pewarta Foto/
Pembawa Acara/Reporter/Redaktur
Pelaksana
Pelaksanaan Sebagai Penulis Naskah Drama/Novel
Penelitian/
Karya Sastra
Sebagai Penulis Buku Kumpulan Cerpen

Internasional
Nasional
Lokal

Sekali sajian
Sekali sajian
Sekali sajian

6
4
2

Internasional
Nasional
Lokal
Internasional
Nasional
Lokal
Internasional
Nasional
Lokal

Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya
Setiap karya

20
15
10
20
15
10
20
15
10

Sebagai Penulis Buku Kumpulan Puisi

Penjelasan Membuat Rancangan dan Karya Seni/Seni Pertunjukan yang Tidak


Mendapatkan HaKI dan Angka Kreditnya
1. Sub Unsur: sudah jelas
2. Penciptaan
Penciptaan seni adalah sebuah karya yang melahirkan karya seni baru dalam sebuah
cabang seni (seni pertunjukan, seni rupa/desain, dan seni media rekam).
Karya penciptaan selalu orisinal, konseptual yaitu berdasarkan konsep tertentu, dan
implementatif yaitu dapat diimplementasikan ke dalam sebuah sajian seni.

46

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Karya-karya yang termasuk di dalam katagori ini antara lain karya komposisi musik,
karya tari, drama pan Indonesia maupun drama tradisional, dan perancangan
karya seni rupa/desain. Karya penciptaan mempunyai derajat paling tinggi di dalam
karya seni.
Jenis karya ini memerlukan daya kreativitas yang sangat tinggi untuk mewujudkan
misi penting ciptaannya yang menyangkut peri kehidupan manusia, misalnya
menjawab

permasalahan

bangsa

atau

memberi

pencerahan

terhadap

manusia/kemanusiaan, dan hal-hal yang setara dengan itu.


Jenis karya ini mempunyai derajat nilai pada yang tertinggi. Satuan penilaiannya
adalah sekali untuk setiap karya cipta dengan batas kepatutan satu karya pertahun.
Kelengkapan yang diperlukan dalam penilaian adalah pertanggungjawaban akademik
berupa deskripsi penciptaan.

3. Konseptor
Konseptor adalah seniman yang mengimplentasikan karya cipta secara konseptual ke
dalam sebuah sajian seni.
Seniman yang termasuk di dalam katagori konseptor antara lain: sutradara (teater),
penggubah arranger (musik), konduktor (musik), kameramen(media rekam),
animator (film), kurator (seni rupa/desain), editor pandang dengar audio-visual
(dalam seni media rekam).
Jenis kekaryaan ini mempunyai nilai tinggi sebab diperlukan daya interpretasi yang
tinggi untuk menyesuaikan diri dengan situasi dan kondisi ruang dan waktu. Batas
kepatutannya adalah satu karya persemester.
Penilaian karya ini diberikan pada setiap kali sajian seni. Kelengkapan yang
diperlukan dalam penilaian adalah pertanggungjawaban akademik berupa deskripsi
tafsir karya cipta dan buku acara -programme note pentas bagi seni pertunjukan atau
katalog pameran bagi seni rupa.

47

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

4. Penata
Penata merupakan seniman yang mengatur unsur-unsur karya seni secara runtut
sehingga proses penghayatan dapat terjadi, Karya jenis ini juga dapat dimungkinkan
menambah kekuatan ekspresi estetik.
Seniman yang tergolong dalam katagori ini di antaranya adalah penata artistik, penata
rias, penata busana, penata lampu lightingman, penata suara, peata panggung,
illustrator dan sebagainya.
Kerumitan jenis kekaryaan ini terletak pada bagaimana mereka menata bidangnya
masing-masing berdasarkan kondisi ruang dan waktu, agar dapat memperkuat
ekspresi estetik seperti yang dituntut oleh pencipta seni. Batas kepatutannya adalah
satu karya persemester.
Penilaiannya diberikan pada setiap kali sajian seni. Kelengkapan yang diperlukan
dalam penilaian jenis karya ini adalah pertanggungjawaban akademik berupa
deskripsi pengaturan unsur-unsur karya dan buku acara programme note pentas
bagi seni pertunjukan atau katalog pameran bagi seni rupa.

5. Penyaji
Penyaji adalah seniman yang melaksanakan segala macam sajian seni di atas pentas
sesuai dengan konsep ciptaan seni dengan segala pengaturannya.
Seniman yang termasuk dalam katagori ini antara lain pemusik, pengrawit, penari.
dalang, pemeranan (seni pertunjukan dan film) pembawa acara (seni media rekam),
pelaksana perancangan.
Mereka mempunyai tanggungjawab yang besar untuk dapat mengekspresikan
pelaksanaan sajian seni yang menjadi tanggung jawabnya (tanggung jawab peran ,
instrumen) sehingga proses penghayatan seni kosep dan ekspresi estetik yang
dikehendaki oleh pencipta seni dapat berlangsung. Pelaksanaan kekaryaan ini
diperlukan kemampuan tafsir, dan daya improvisasi guna menyesuaikan diri dengan
berbagai situasi.Batasr kepatutan pelaksanaannya adalah 2 karya persemester.
Penilaian jenis karya ini diberikan pada setiap kali tampil. Kelengkapan yang
diperlukan dalam penilaian adalah dokumen tampilan dan catatan program (program
note).
48

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

Catatan:
Karya-karya seni yang belum termasuk dalam sub unsur 1 s/d 4 ( LAMPIRAN 1)
dapat dimasukkan dalam sub unsur yang relevan.

Karya Sastra
Karya sastra adalah karya seni yang memenuhi kaidah pengembangan sastra dan
mendapat pengakuan dan penilaian oleh pakar sastra/seniman serta mempunyai nilai
orisinalitas.Karya-karya yang termasuk dalam katagori ini antara lain Naskah Drama,
Novel, Cerpen, dan Puisi. Batas kepatutkan untuk penulisan naskah Drama/Novel
yang ber ISBN adalah 1 naskah pertahun, yang tidak ber ISBN 1 naskah persemester;
Cerpen

yang berISBN 1 naskah pertahun, yang tidak ber-ISBN satu naskah per

semester; Puisi yang ber-ISBN satu naskah pertahun, yang tidak ber-ISBN satu naskah
persemester.

6. Internasional, Nasional dan Lokal


a. Karya Seni dikatakan bertaraf internasional bila memenuhi salah satu persyaratan
di bawah ini.
1) Penyelenggaranya dilakukan oleh minimal 4 (empat) negara atau badan yang
sudah mendapatkan pengakuan internasional.
2) Peserta berasal dari minimal 4 (empat) negara atau lebih.
3) Pengamatan dilakukan oleh kritikus yang mempunyai otoritas pada tingkat
internasional.
b. Karya Seni dikatakan bertaraf Nasional bila memenuhi salah satu persyarat di
bawah ini.
1) Penyelenggaranya dilakukan minimal oleh 5 (lima) provinsi atau Badan Panitia
yang diberi wewenang.
2) Peserta berasal minimal dari 5 provinsi.
3) Pengamatan dilakukan oleh kritikus yang mempunyai otoritas pada tingkat
nasional.

49

Pedoman Operasional Penilaian Angka Kredit Kenaikan Pangkat/Jabatan Akademik Dosen

c. Karya Seni dikatakan bertaraf Lokal bila memenuhi salah satu persyaratan di
bawah ini.
1) Penyelenggaranya dilakukan oleh suatu Panitia Daerah.
2) Peserta berasal dari daerah Kabupaten/Kota.
3) Pengamatan dilakukan oleh kritikus yang mempunyai otoritas pada tingkat
lokal.
d. Bila karya ini dipergelarkan secara mandiri atau kegiatan yang serupa maka
penilaian dilakukan oleh sejawat yang mempunyai otoritas pada tingkat
internasional, nasional, maupun lokal.
e. Bila karya ini dipergelarkan dalam sebuah Festival atau kegiatan yang serupa maka
penilaian dilakukan oleh suatu tim juri/pengamat yang berkompeten sesuai
dengan tingkatannya internasional, nasional, maupun lokal.

50