Anda di halaman 1dari 2

Golongan antifungi terbagi menjadi tiga berdasarkan mekanisme kerjanya,

yaitu antifungi penghambat pembentukan membran sel, antifungi penghambat


pembentukan dinding sel, antifungi penghambat metabolisme asam nukleat
intraseluler. Penjelasan masing-masing golongan sebagai berikut (Lewis, 2011):
1. Golongan penghambat pembentukan membran sel
Anggota golongan ini adalah kelas azole, polyene, dan allylamine. Mekanisme
kerja kelas azole menghambat yaitu pembentukan ergosterol. Kelas azole terbagi
menjadi dua, yaitu imadazole (contoh: ketoconazole dan miconazole) dan triazole
(contoh: fluconazole, itraconazole, voriconazole, dan posaconazole). Kelas
polyene bekerja dengan cara berikatan dengan ergosterol dan mengganggu
keutuhan membran sel. Contoh dari kelas polyene adalah amphotericin B. Kelas
allylamine menghambat squalene epoxide yang mengubah squalene menjadi
ergosterol. Contoh dari golongan ini adalah terbinafine.
2. Golongan penghambat pembentukan dinding sel
Kelas echinocandin merupakan obat dalam golongan ini (contoh: anidulafungin,
caspofungin, micafungin). Golongan ini merupakan golongan antifungi terbaru.
Mekanisme kerja golongan ini adalah menghambat sintesis glucan pada dinding
sel fungi yang merusak keutuhan dinding sel. Echinocandin cocok digunakan
sebagai terapi pada infeksi candida dan aspergillus.
3. Golongan penghambat metabolisme asam nukleat intraseluler

Golongan ini terbagi menjadi dua kelas, yaitu analog pyrimidin (contoh:
flucytosine) dan penghambat mitosis (contoh: griseofulvin). Flucytosine baik
digunakan sebagai terapi mikosis pada susunan saraf pusat karena konsentrasinya
tinggi pada cairan serebrospinal. Griseofulvin terdeposit pada kulit yang baru
terbentuk sehingga baik untuk terapi mikosis kulit.
Infeksi aspergillus merupakan mikosis sistemik. Aspergillus terutama
menyebabkan gangguan pada paru. Antifungi yang menjadi pilihan utama pada
aspergilosis, yaitu kelas azole terutama kelas triazole (voriconazole, fluconazole,
itraconazole, dan posaconazole). Kelas triazole baik digunakan per oral,
voriconazole dapat digunakan secara intravena. Metabolisme kelas triazole terutama
dilakukan oleh hepar dan setelah itu dieliminasi di ginjal. Kelas polyene (contoh:

amphotericin B) digunakan sebagai alternatif terapi. Penjelasan mengenai pemilihan


obat dan dosis terdapat pada tabel di bawah (Walsh et al., 2008).

Gambar 1. Target obat pada sel jamur (Lewis, 2011).

Dapus:
Lewis, R., E. 2011. Current Concepts in Anttifungal Pharmacology. Mayo Clinic
Proceedings. 26(8): 805-817