Anda di halaman 1dari 11

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
International Agency for cancer Research, GLOBOCAN 2002, menyebutkan ca
hepar atau yang lebih dikenal dengan kanker hati adalah enam dari kanker paling
umum yang ditemukan di seluruh dunia dan merupakan penyebab kematian ketiga
akibat kanker secara global.
Ca hepar atau Kanker hati merupakan jenis kanker yang sering ditemukan di
Indonesia. Kanker hati terjadi apabila sel kanker berkembang pada jaringan hati.
Adanya gejala yang ditimbulkan dari penyakit ini, di antaranya kekurangan berat badan
tanpa adanya alasan yang diketahui dan tanpa berusaha untuk mengurangi berat badan,
kehilangan selera makan secara berkelanjutan, merasa kenyang setelah makan dalam
porsi sedikit, pembengkakan di bagian kanan perut yang berada tepat di bawah tulang
rusuk, warna kulit dan mata yang kuning kehijauan, keletihan yang tidak biasanya dan
mual.
Penyakit ini adalah penyakit yang tidak mengenal umur. Selain itu, masalah
penyakit kanker hati ini sangat erat kaitannya dengan penyakit hepatitis B dan hepatitis
C. Meningkatnya penderita kanker hati setiap tahunnya ini disebabkan tingginya
kasushepatitis B dan C kronis di Indonesia. Dua penyakit ini penyebab terjadinya
kanker hati. Selain itu penyakit ini sulit terdeteksi.
Kanker hati (karsinoma hepatoseluler) disebabkan adanya infeksi hepatitis Bkronis
apabila terjadi dalam jangka waktu lama. Hepatitis B adalah penyakit yang disebabkan
virus hepatitis B (VHB) yang menyerang hati. Selain itu hepatitis B dalam jangka
waktu lama juga bisa menyebabkan pengerasan hati (sirosis), bahkan dapat
menyebabkan kematian.
B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari makalah ini adalah tentang asuhan keperawatan pada
klien dengan Ca Hepar.
C. Tujuan
Tujuan dari pembuatan makalah ini adalah untuk mengetahui tentang asuhan
keperawatan pada klien dengan Ca Hepar.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Defenisi
Kanker hati adalah penyakit kronis pada hepar dengan inflamasi dan fibrosis hepar
yang mengakibatkan distorsi struktur hepar dan hilangnya sebagian besar fungsi hepar.
(Wilson : 2006 )
Karsinoma hepatoselular merupakan tumor ganas hati primer yang berasal dari
hepatosis demikian pula dengan karsinoma fibrolamelar dan hepatoblastoma.
(Budihusodo,
Kanker hati berasal dari satu sel yang mengalami perubahan mekanisme kontrol
dalam sel yang mengakibatkan pembelahan sel yang tidak terkontrol. Sel abnormal
tersebut akan membentuk jutaan kopi, yang disebut klon. Mereka tidak dapat
melakukan fungsi normal sel hati dan sel terus menerus memperbanyak diri. Sel-sel
tidak normal ini akan membentuk tumor (Price, 2006).
B. Etiologi
Kanker hati (karsinoma hepatoseluler ) disebabkan adanya infeksi hepatis B kronis
yang terjadi dalam jangka waktu lama.
Penyebab kanker hepar secara umum adalah infeksi virus hepatitis B dan C,
cemaran aflatoksin B1, sirosis hati, infeksi parasit, alkohol serta faktor keturunan.
Infeksi virus hepatitis B dan C merupakan penyebab kanker hepar yang utama didunia,
terutama pasien dengan antigenemia dan juga mempunyai penyakit kronik hepatitis.
Pasien laki-laki dengan umur lebih dari 50 tahun yang menderita penyakit hepatitis
B dan C mempunyai kemungkinan besar terkena kanker hepar.
Orang yang didiagnosis menderita kanker hati berusia diatas enam puluh tahun.
Dari sebuah survei di Kanada,setiap tahun sekitar 1800 orang didiagnosis menderita
kanker hati, dan separuh lebih adalah lelaki.
Faktor faktor yang dapat merusak hati dan penyebab kanker hati :

Tidur terlalu malam dan bangun terlalu siang

Tidak buang air di pagi hari

Pola makan yang terlalu berlebihan

Tidak makan pagi

Terlalu banyak mengkonsumsi obat obatan

Terlalu banyak mengkonsumsi bahan pengawet, zat tambahan, zat pewarna,


pemanis buatan.

Minyak goreng yang tidak sehat. Sedapat mungkin kurangi penggunaan minyak
goring saat menggoreng makanan. Jangan mengkonsumsi makanan yang di goreng
bila kita dalam kondisi penas, kecuali dalam kondisi tubuh yang fit.

Mengkonsumsi makanan mentah ( sangat matang ) juga menambah beban hati.


Sayur yang digoreng harus dimakan habis saat itu juga, jangan disimpan.

Alkohol

Keturunan

Hepatis B, C

C. Patofisiologi
Kanker hati terjadi akibat kerusakan pada sel sel parenkim hati yang biasa
secara langsung disebabkan oleh primer penyakit hati atau secara tidak langsung oleh
obstruksi aliran empedu atau gangguan sirkulasi hepatik yang menyebabkan disfungsi
hati. Sel parenkim hati akan bereaksi tehadap unsur unsur yang paling toksik melalui
penggantian glikogen dengan lipid sehingga terjadi infiltrasi lemak dengan atau tanpa
nekrosis atau kematian sel. Keadaan ini sering disertai dengan infiltrasi sel radang dan
pertumbuhan jaringan fibrosis. Regenerasi sel dapat terjadi jika proses perjalanan
penyakit tidak terlampau toksik bagi sel sel hati. Sehingga terjadi pengecilan dan
fibrosis selanjutnya akan menjadi kanker hati.
D. Manifestasi Klinik

Kulit menjadi berwarna kuning,

Deman,

Menggigil,

Merasa lelah yang luar biasa,

Nausea,

Nyeri pada perut,

Kehilangan nafsu makan,

Berat badan yang turun drastis,

Nyeri pada punggung

bahu, Urin yang berwarna gelap,

Terjadi pendarahan di bagian dalam tubuh.

E. Klasifikasi
Ca Hepar atau kanker hati dapat digolongkan beberapa type yaitu :
1. Kanker Hati Primer

Cholangio Carcinoma kanker yang berawal dari saluran empedu

Hepatoblastoma pada umumnya menyerang anak-anak atau anak yang


mengalami pubertas

Angiosarcoma kanker yang jarang terjadi, bermula di pembuluh darah yang


ada pada hati.

Hepatoma (HCC) berawal di hepatosit dan dapat menyebar ke organ yang


lain. Laki- laki dua kali lebih rawan terkena penyakit ini dibandingkan wanita.

2. Kanker Hati Sekunder

Kanker hati sekunder dapat muncul dari kanker hati primer pada organ-organ
lain. Tetapi, pada umumnya bersumber dari perut, pankreas, kolon, dan rektum.

F. Pemeriksaan
1. Laboratorium:
1)

Darah Lengkap : Hb/Ht dan sel darah merah (SDM) mungkin menurun karena
perdarahan kerusakan SDM dan anemia terlihat dengan hipersplenisme dan

2)

defisit besi leukopenia mungkin ada sebagai akibat hipersplenisme.


Bilirubin serum : meningkat karena gangguan seluler, ketidak mampuan hati

3)

untuk menkonjugasi atau obstruksi bilier.


AST (SGOT) / ALT (SGPT), LDH : meningkat karena kerusakan seluler dan

mengeluarkan enzim.
4) Alkali fosfatase : meningkat karena penurunan ekskresi.
2. Radiologi :
Ultrasonografi (USG), CT-Scan, Thorak foto, Arteriography, MRI. Dan
Laparoskopi
3. Biopsi jaringan hati.
G. Penatalaksanaan
4

1. Penatalaksanaan Non Bedah


Penatalaksanaan atau terapi ini hanya dapat memperpanjang kelangsungan hidup
pasien dan memperbaiki kualitas hidupnya dengan cara mengurangi rasa nyeri serta
gangguan

rasa

nyaman,

namun

efek

utamanya

masih

bersifat

paliatif.

Penatalaksanaan non bedah ini seperti :


a. Terapi Radiasi
b. Kemoterapi
2. Penatalaksanaan Bedah
a. Lobektomi hati
b. Transplantasi hati

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN CA HEPAR
A. Pengkajian
1. Identitas
a. Usia : Biasanya menyerang dewasa dan orang tua
b. Jenis kelamin : Kanker hati sering terjadi pada laki laki dari pada perumpuan.
c. Pekerjaan : Dapat ditemukan pada orang dengan aktivitas yang berlebihan
2. Riwayat kesehatan
a. Keluhan utama : Keluhan pasien pada waktu dikaji.
b. Riwayat penyakit dahulu : Pasien dahulu pernah menderita penyakit apa dan
bagaimana pengobatanya.
c. Riwayat penyakit sekarang
B. Data fokus terkait perubahan pola fungsi
1. Aktivitas : Klien akan mengalami kelelahan , kelemahan, malaise
2. Sirkulasi : Bradikardi akibat hiperbilirubin berat, akterik pada sclera, kulit dan
membran mukosa.
3. Eliminasi: Warna urin gelap ( seperti teh ), diare feses warna tanah liat.
4. Makanan dan cairan : Anoreksia, berat badan menurun, perasaan mual dan muntah,
terjadi peningkatan edema, asites.
5. Neurosensori : Peka terhadap rangsangan, cenderung tidur, asteriksis
6. Nyeri / Kenyamanan : Kram abdomen, nyeri tekan pada abdomen kuadran kanan
atas, mialgia, sakit kepala, gatal gatal.
7. Keamanan : Urtikaria, demam, eritema, splenomegali, pembesaran nodus servikal
posterior
8. Seksualitas : Perilaku homoseksual aktif atau biseksual pada wanita dapat
meningkatkan faktor resiko.
C. Pemeriksaan fisik
1. Tanda tanda vital
2. Mata
3. Mulut
4. Abdomen
5. Kulit

6. Ekstremitas : Mengalami kelemahan atau peningkatan edema.


D. Pemeriksaan penunjang
HASIL :
Laboratorium:
1. 500 mg/dl, HbsAg positf dalam serum, Kalium, Kalsium. Darah lengkap ; SGOT,
SGPT, LDH, CPK, Alkali Fostatase.
2. AST / SGOT meningkat Nn ( 10 40 unit (4,8 -19 U/L)
3. ALT / SGPT meningkat Nn ( 5 35 unit (2,4 17 U/L)
4. LDH meningkat Nn (165 400 unit (80 192 U/L)
5. Alkali Fostatase meningkat Nn ( 2 -5 unit (20 90 IU/L)
6. Albumin menurun Nn ( 3,5 5,5 g/dl (35-55 g/L)Globulin meningkat Nn ( 1,5
3,0 g/dl (15-30g/L)
Pemeriksaan radiologi
1. Pemeriksaan barium esofagus : Menunjukkan peningkatan tekanan portal.
2. Foto rongent abdomen : Pada penderita kanker hati akan terlihat perubahan ukuran
hati.
3. Arteriografi pembuluh darah seliaka : Untuk melihat hati dan pankreas.
4. Laparoskopi : Melihat perbedaan permukaan hati antara lobus kanan dengan kiri
sehingga jika ada kelainan akan terlihat jelas.
5. Biobsi hati : Menentukan perubahan anatomis pada jaringan hati
6. Ultrasonografi : Memperlihatkan ukuran ukuran organ abdomen.
E. Diagnosa Keperawatan
1. Tidak seimbangan nutrisi berhubungan dengan anoreksia, mual, gangguan absorbsi,
metabolisme vitamin di hati.
2. Nyeri berhubungan dengan tegangnya dinding perut ( asites ).
3. Intoleransi aktivitas b.d ketidak seimbangan antara suplai O2 dengan kebutuhan
4. Resiko terjadinya gangguan integritas kulit berhubungan dengan pruritus,edema
dan asites
F. Intervensi
Diagnosa 1 : Tidak seimbangan nutrisi berhubungan dengan anoreksia, mual, gangguan
absorbsi, metabolisme vitamin di hati.
Tujuan :
7

1. Mendemontrasikan BB stabil, penembahan BB progresif kearah tujuan dgn


normalisasi nilai laboratorium dan batas tanda-tanda malnutrisi
2. Penanggulangan pemahaman pengaruh individual pd masukan adekuat .
Intervensi :
1. Pantau masukan makanan setiap hari, beri pasein buku harian tentang makanan
sesuai Indika
2. Dorong pasien utk makan deit tinggi kalori kaya protein dg masukan cairan
adekuat.
3. Dorong penggunaan suplemen dan makanan sering / lebih sedikit yg dibagi bagi
selama sehari.
4. Berikan antiemetik pada jadwal reguler sebelum / selama dan setelah pemberian
agent antineoplastik yang sesuai .
Rasional :
1. Keefektifan penilaian diet individual dalam penghilangan mual pascaterapi. Pasien
harus mencoba untuk menemukan solusi/kombinasi terbaik.
2. Kebutuhan jaringan metabolek ditingkatkan begitu juga cairan ( untuk
menghilangkan produksi sisa ). Suplemen dapat memainkan peranan penting dlm
mempertahankan masukan kalori dan protein adekuat.
3. Mual/muntah paling menurunkan kemampuan dan efek samping psikologis
kemoterapi yang menimbulkan stess.
Diagnosa 2 : Nyeri berhubungan dengan tegangnya dinding perut ( asites )
Tujuan :
1. Mendemontrasikan penggunaan keterampilan relaksasi dan aktivitas hiburan sesuai
indikasi nyeri.
2. Melaporkan penghilangan nyeri maksimal / kontrol dengan pengaruh minimal pada
AKS
Intervensi :
1. Tentukan riwayat nyeri misalnya lokasi , frekwensi, durasi dan intensitas ( 0-10 )
dan tindakan penghilang rasa nyeri misalkan berikan posisi yang duduk tengkurap
dengan dialas bantal pada daerah antara perut dan dada.
2. Berikan tindakan kenyamanan dasar misalnya reposisi, gosok punggung.
3. kaji tingkat nyeri / kontrol nilai

Rasional :
1. Memberikan data dasar untuk mengevaluasi kebutuhan / keefektifan intervensi
2. Meningkatkan relaksasi dan membantu memfokuskan kembali perhatian
3. Kontrol nyeri maksimum dengan pengaruh minimum pada AKS.
Diagnosa 3 : Intoleransi aktivitas b.d ketidak seimbangan antara suplai O2 dengan
kebutuhan
Tujuan :
1. Dapat melakukan aktivitas sesuai kemampuan tubuh.
Intervensi :
1. Dorong pasein untuk melakukan apa saja bila mungkin, misalnya mandi, bangun
dari kursi/ tempat tidur, berjalan. Tingkatkan aktivitas sesuai kemampuan.
2. Pantau respon fisiologi terhadap aktivitas misalnya; perubahan pada TD/ frekuensi
jantung / pernapasan.
3. Beri oksigen sesuai indikasi
Rasional :
1. Meningkatkan kekuatan / stamina dan memampukan pasein menjadi lebih aktif
tanpa kelelahan yang berarti.
2. Teloransi sangat tergantung pada tahap proses penyakit, status nutrisi,
keseimbnagan cairan dan reaksi terhadap aturan terapeutik.
3. Adanya hifoksia menurunkan kesediaan O2 untuk ambilan seluler dan memperberat
keletihan.
G. Evaluasi
1. Kebutuhan akan nutrisi dapat terpenuhi
2. Nyeri yang dirasakan klien dapat berkurang
3. Klien dapat melakukan aktivitas sesuai kemampuan tubuh
BAB IV
KESIMPULAN
A. Kesimpulan
Ca Hepar adalah Tumor ganas primer pada hati yang berasal dari sel parenkim atau
epitel saluran empedu atau metastase dari tumor jaringan lainnya dan kanker hati
terjadi apabila sel kanker berkembang pada jaringan hati.. Merupakan tumor ganas

nomor 2 diseluruh dunia, diasia pasifik terutama Taiwan ,hepatoma menduduki tempat
tertinggi dari tomur-tomur ganas lainnya.
Ca Hepar disebabkan karena adanya infeksi hepatitis B kronis apabila terjadi dalam
jangka waktu lama. Hepatitis B adalah penyakit yang disebabkan virus hepatitis B
(VHB) yang menyerang hati.
Penyakit ini adalah penyakit yang tidak mengenal umur. Selain itu, masalah
penyakit kanker hati ini sangat erat kaitannya dengan penyakit hepatitis B dan hepatitis
C.
Meningkatnya penderita kanker hati setiap tahunnya ini disebabkan tingginya kasus
hepatitis B dan C kronis di Indonesia. Dua penyakit ini penyebab terjadinya kanker
hati. Selain itu penyakit ini sulit terdeteksi.
B. Saran
Disarankan untuk semua masyarakat, bahwa penyakit kanker hati ini tidak
mengenal umur, yang bias terjadi pada ank anak, remaja, dewasa maupun lansia. Jadi
kita sebagai masyarakat jangan pernah mendekati factor resiko, misalnya tidur terlalu
malam dan bagung terlalu siang, lalu makan tidak teratur. Mulai sekarang tanamkan
dalam diri kita bahwa bahwa sehat itu penting.

DAFTAR PUSTAKA

Doenges, Marilynn E., 1999, Rencana Asuhan Keperawatan Pedoman Untuk Perencanaan
dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, Edisi 3, EGC : Jakarta
Inayah, Iin, 2004, Asuhan Keperawatan Pada Klien Dengan Gangguan Sistem Pencernaan,
Edisi 1, Salemba Medika : Jakarta
Judith M. Wilkinson & Nancy R. Ahern. 2012. BukuSaku Diagnosis Keperawatan
:DiagnosaNANDA,Intervensi NIC, KriteriaHasil NOC,Ed.9. Jakarta : EGC
10

Suzanne C. Smeltser& Brenda G. Bare. 2002. Buku Ajar KeperawatanMedikal- Bedah :


Brunner & Suddarth,Ed.8,Vol.2. Jakarta : EGC
Sylvia A. Price & Lorraine M. Wilson. 2006. Patofisiologi :KonsepKlinis Proses- proses
Penyakit,Ed.6,Vol.1. Jakarta : EGC
Price, and Wilson. 2006. Patofisiologi Konsep Penyakit Klinis Proses-Proses
Penyakit.Jakarta:EGC

11