Anda di halaman 1dari 68

PRAKTIKUM V

KOMUNIKASI DATA DAN JARINGAN KOMPUTER


WEB SERVER

KELOMPOK 1

A.A. IST. PUTRI CANDRA S.


A.A. DWI PURNAMI C.
I GEDE WICAKSANA
IIN MASDIANA

(1308605001)
(1308605002)
(1308605004)
(1308605005)

PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA


JURUSAN ILMU KOMPUTER
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
BUKIT JIMBARAN
2015

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat dan karunia-Nya kami dapat menyusun dan menyelesaikan
Laporan Pratikum Jaringan Komputer ini tepat pada waktunya. Dan juga penulis
berterimakasih pada Dosen mata kuliah Pratikum Jaringan Komputer yang telah
memberikan mengajarkan dan memberikan tugas ini.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan yang ada pada
laporan ini. Oleh karena itu penulis mengundang pembaca untuk memberikan
saran serta kritik yang dapat membangun. Kritik konstruktif dari pembaca sangat
penulis harapkan untuk penyempurnaan laporan-laporan selanjutnya. Akhir kata
semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua.

Jimbaran, 27 April 2015

Kelompok 1

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................... i


DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................... iii
BAB I DASAR TEORI ........................................................................................ 1
1.1 Web Server................................................................................................. 1
1.1.1 Pengertian Web Server..................................................................... 1
1.1.2 Sejarah Web Server ......................................................................... 2
1.1.3 Cara Kerja Web Server .................................................................... 3
1.1.4 Fitur-Fitur Web Server ..................................................................... 4
1.1.5 Jenis-Jenis Web Server .................................................................... 5
1.1.6 Manfaat Web Server ........................................................................ 9
1.2 URL ......................................................................................................... 10
1.2.1 Pengertian URL ............................................................................. 10
1.2.2 Sejarah URL .................................................................................. 11
1.2.3 Cara Kerja URL ............................................................................. 11
BAB II PEMBAHASAN ................................................................................... 13
2.1 Hasil Praktikum ........................................................................................ 13
2.1.1 Instalasi Paket ................................................................................ 13
2.1.2 Instalasi Wordpress ........................................................................ 17
2.1.3 Akses Web..................................................................................... 22
2.2 Tugas ....................................................................................................... 23
2.2.1 Menambahkan Web pada Web Server dengan Joomla.................... 23
2.2.2 Membangun Web Server HTTPS dengan menggunakan Apache2.. 33
2.2.3 Membangun Web Server dengan menggunakan Nginx .................. 40
BAB III PENUTUP ........................................................................................... 43
3.1 Kesimpulan .............................................................................................. 43
3.2 Saran ........................................................................................................ 43
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................ 44

ii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1 Bentuk hubungan sever, client dan host ............................................ 1
Gambar 1.2 Cara Kerja Web Server ..................................................................... 3
Gambar 2.1 Instalasi Apache.............................................................................. 13
Gambar 2.2 Instalasi PHP5 ................................................................................ 13
Gambar 2.3 Instalasi PHP5 MySQL ................................................................ 14
Gambar 2.4 Instalasi MySQL-Server14.............................................................. 14
Gambar 2.5 Kofigurasi mysql-server-5.5 ........................................................... 14
Gambar 2.6 Instalasi libapache2-mod-auth-mysql .............................................. 15
Gambar 2.7 Intalasi PHPMyAdmin .................................................................... 15
Gambar 2.8 Konfigurasi web server pada PHPMyAdmin ................................... 16
Gambar 2.9 Konfigurasi database PHPMyAdmin .............................................. 16
Gambar 2.10 Konfirmasi instalasi PHPMyAdmin .............................................. 17
Gambar 2.11 Download Wordpress ................................................................... 17
Gambar 2.12 Memindahkan direktori wordpress ................................................ 18
Gambar 2.13 Unzip direktori wordpress.tar ........................................................ 18
Gambar 2.14 Mengubah nama direktori hasil ekstrak menjadi myweb ............ 18
Gambar 2.15 Mengubah Owner pada direktori myweb ....................................... 19
Gambar 2.16 Masuk ke Mysql ........................................................................... 19
Gambar 2.17 Membuat database ........................................................................ 20
Gambar 2.18 Masuk ke http://localhost/wordpress ............................................. 20
Gambar 2.19 Mengkonfigurasi wordpress .......................................................... 20
Gambar 2.20 Setup Configuration ...................................................................... 21
Gambar 2.21 Konfigurasi data informasi web .................................................... 21
Gambar 2.22 Login ............................................................................................ 22
Gambar 2.23 Halaman Utama Wordpress .......................................................... 22
Gambar 2.24 Mendownload File Joomla ............................................................ 23
Gambar 2.25 Mengubah Hak Akses File Joomla ................................................ 23
Gambar 2.26 Mengekstrak File Joomla .............................................................. 24
Gambar 2.27 Kepemilikan File Sebelum Diubah................................................ 24
Gambar 2.28 Mengubah Kepemilikan File Joomla secara Rekursif .................... 25
Gambar 2.29 Kepemilikan File Setelah Diubah .................................................. 25

iii

Gambar 2.30 Menjalankan MySQL .................................................................... 25


Gambar 2.31 Membuat Database Baru ............................................................... 25
Gambar 2.32 Menjalankan Installer Web Joomla ............................................... 26
Gambar 2.33 Halaman Awal Joomla .................................................................. 27
Gambar 2.34 Pengisian Informasi Tab (1) Configuration.................................... 28
Gambar 2.35 Pengisian Informasi Tab (2) Database ........................................... 29
Gambar 2.36 Tab (3) Overview .......................................................................... 30
Gambar 2.37 Tampilan Proses Installasi Web Joomla ........................................ 30
Gambar 2.38 Proses Installasi Web Joomla Selesai ............................................ 31
Gambar 2.39 Tampilan Awal Web Joomla ......................................................... 32
Gambar 2.40 Mengaktifkan Mode SSL .............................................................. 33
Gambar 2.41 Merestart Service Apache2 ........................................................... 33
Gambar 2.42 Membuat Folder ssl....................................................................... 33
Gambar 2.43 Membuat File Sertifikat dan Key SSL ........................................... 34
Gambar 2.44 Membuka File Konfigurasi SSL .................................................... 35
Gambar 2.45 Menambahkan Nama Server ......................................................... 35
Gambar 2.46 Mengaktifkan SSL dan Menunjukan Lokasi File Sertifikat dan Key
SSL ............................................................................................... 35
Gambar 2.47 Menonaktifkan Lokasi File Sertifikat dan Key Default SSL .......... 36
Gambar 2.48 Mengaktifkan Default SSL ............................................................ 36
Gambar 2.49 Mereload Service Apache ............................................................. 36
Gambar 2.50 Membuka Server melalui HTTPS ................................................. 37
Gambar 2.51 Koneksi Untrusted ........................................................................ 37
Gambar 2.52 Jendela Add Security Exception .................................................... 38
Gambar 2.53 Server Berhasil di Akses dengan HTTPS ...................................... 39
Gambar 2.54 Identitas Pengisu Sertifikat Tidak Diketahui.................................. 39
Gambar 2.55 Menginstall Nginx Web Server ..................................................... 40
Gambar 2.56 Membuka File default ................................................................... 40
Gambar 2.57 Konfigurasi Port Web Server Nginx .............................................. 40
Gambar 2.58 Menjalankan Nginx ....................................................................... 41
Gambar 2.59 Membuka Server dengan Port 70 (Nginx) ..................................... 41
Gambar 2.60 Web Server Menggunakan Nginx Berhasil Dibangun.................... 42

iv

BAB I
DASAR TEORI
1.1 Web Server
1.1.1 Pengertian Web Server
Web Server menurut Nugroho (2004, p6) adalah sebuah bentuk server
yang khusus digunakan untuk menyimpan halaman website atau home page.
Komputer dapat dikatakan sebagai web server (PWS). PWS ini difungsikan agar
halaman web ada di dalam sebuah komputer server dapat dipanggil oleh komputer
klien. Bentuk hubungan server, client dan host dapat dilihat pada Gambar berikut.

Gambar 1.1 Bentuk hubungan sever, client dan host


Fungsi utama server adalah mesin pemroses yang mentransfer berkas atas
pemintaan klien menggunakan jenis dan bentuk komunikasi yang telah
ditentukan. Server hanya menyampaikan berkas yang tersimpan di dalam
perangkat kerasnya, dan sebatas menyampaikan segala sesuatu yang diminta oleh
klien. Server, dengan demikian, tidak dapat menyampaikan data yang tidak
tersimpan atau terdapat dalam perangkat keras penyimpanan atau data yang
dibatasi untuk diakses secara terbuka.
Dengan demikian, fungsi lain web server adalah sistem pemberkasan.
Pengguna dapat meminta server untuk menyediakan berkas sesuai dengan

ketersediaan, bentuk testruktur yang dapat diakses melalui perambah dan


permintaan pengguna. Halaman web adalah bentuk tampak dari struktur
pemberkasan yang dikelola oleh server. Halaman web server dapat berupa teks,
gambar, video, audio atau kombinasi antar bentuk tersebut. Keraksesan data yang
disampaikan oleh server juga tergantung dengan kemampuan alat yang digunakan
klien untuk menerima data tersebut. Sebagai contoh, web server mengirimkan
berkas laman yang mengandung video sementara perambah yang digunakan tidak
memiliki kemampuan menampilkan video. Situasi tersebut menyebabkan browser
tetap tidak mampu menampilkan pesan atau data yang disampaikan oleh server.
Kegagalan mengakses akibat kendala ketidaktersediaan atau gangguan pada sisi
server biasanya disampaikan dalam pesan khusus yang umum, seperti 404 (Not
Found), 500 (Internal Server Error).
1.1.2 Sejarah Web Server
Pada tahun 1929, tim Berners Lee mengajukan pada perusahaannya,
CERN (European Organization for Nuclear Research) sebuah proyek yang
bertujuan untuk mempermudah pertukaran informasi antarpeneliti dengan
menggunakan sistem hiperteks. Sebagai hasil atas implementasi proyek ini, tahun
1990 Berners-Lee menulis dua program komputer :
1. Sebuah peramban yang dinamainya sebagai WorldWideWeb
2. Web server pertama didunia, yang kemudian dikenal sebagai CERN httpd,
yang berjalanpada sistem operasi NeXTSTEP.
Web server pertama di luar Eropa dipasang pada 12 Desember 1991 di
Stanford Linear Accelerator Center (SLAC) di California. Pada tahun 1993, Pusat
Nasional untuk Supercomputing Applications (NCSA) di University of Illinois
merilis browser Mosaic, yang mudah untuk menjalankan dan menginstal pada PC
biasa dan komputer Macintosh. Tetesan stabil situs-situs baru menjadi banjir.
Konferensi Internasional Pertama World Wide Web di dunia, yang diadakan di
CERN pada bulan Mei, dielu-elukan sebagai "Woodstock dari web".
Dari tahun 1991 hingga 1994, kesederhanaan serta evektifitas atas
teknologi yang digunakan untuk berkunjung serta bertukar data melalui Waring

Wera Wanua membuat kedua aplikasi tersebut diadopsi pada sejumlah sistem
operasi, agar dapat digunakan oleh lebih banyak individu, ataupun kelompok.
Awalnya adalah organisasi penelitian, kemudian berkembang dan digunakan di
lingkungan pendidikan tinggi, dan akhirnya digunakan dalam industri bisnis.
Tahun 1994, Tim Berners-Lee memutuskan untuk membakukan organisasi
World Wide Web Consortium (W3C) untuk mengatur pengembanganpengembangan lanjut atas teknologi- teknologi terkait lainnya (HTTP,HTML, dan
lain-lain) melalui proses Standarisasi.
1.1.3 Cara Kerja Web Server

Gambar 1.2 Cara Kerja Web Server


1. Client disini dapat berupa komputer desktop dengan minimal memiliki
browser dan terhubung ke web server melalui jaringan (intranet atau
internet).
2. Komputer yang berfungsi sebagai server, dimana didalamnya terdapat
perangkat lunak web server. Agar komputer ini dapat diakses oleh client
maka komputer harus terhubung ke jaringan (intranet atau internet). Dalam
jaringan internet, komputer ini bisa saja bernama www.google.com,
www.bl.ac.id, atau memiliki kode komputer (disebut IP Address) seperti
202.10.20.10 dan 200.100.50.25.
3. Pertama-tama, client (user) akan meminta suatu halaman ke (web) server
untuk ditampilkan di komputer client. Misalnya client mengetikkan suatu
alamat (biasa disebut URL) di browser http://www.google.com. Client
menekan tombol Enter atau klik tombol Go pada browser. Melalui media

jaringan (bisa internet, bisa intranet) dan melalui protokol http, akan
dicarilah komputer bernama www.google.com. Jika ditemukan, maka
seolah-olah terjadi permintaan, hai google, ada client yang minta halaman
utama nich, ada dimana halamannya?. Inilah yang disebut request.
4. Sekarang dari sisi server (web server). Mendapat permintaan halaman
utama google dari client, si server akan mencari-cari di komputernya
halaman sesuai permintaan. Dalam proses pencarian kadang ketemu,
kadang juga tidak ketemu. Jika ditemukan, maka halaman yang diminta
akan dikirimkan ke client (si peminta), namun jika tidak ditemukan, maka
server akan memberi pesan 404. Page Not Found, yang artinya halaman
tidak ditemukan.
1.1.4 Fitur-Fitur Web Server
1. HTTP : Setiap program web server bekerja dengan menerima permintaan
HTTP dari klien, dan memberikan respon HTTP ke klien tersebut. Respon
HTTP biasanya mengandung dokumen HTML tetapi dapat juga berupa
berkas raw, gambar, dan berbagai jenis dokumen lainnya. Jika terjadi
kesalahan permintaan dari klien atau terjadi masalah saat melayani klien
maka web server HTML akan mengirim respon kesalahan yang dapat
berupa dokumen atau teks yang memberi penjelasan penyebab terjadinya
kesalahan.
2. Logging: Umumnya setiap web server mempunyai kemampuan untuk
melakukan

pencatatan/logging

terhadap

informasi

detil

mengenai

permintaan klien dan respon dari web server dan disimpan dalam berkas
log, dengan adanya berkas log ini maka akan memudahkan web master
untuk mendapat statistik dengan menggunakan tool log analizer.
3. Otentifikasi : fitur untuk mengotorisasi suatu permintaan dari klien
sebelum menggunakan sumber daya yang dimiliki oleh web server
(biasanya User dan Password)
4. Penanganan konten statis (berkas tersimpan pada file sistem server) dan
konten dinamis dengan mendukung satu atau lebih antara muka yang

sesuai (SSI, CGI, SCGI, FastCGI, JSP, PHP, ASP, ASP.NET, Server API
seperti NSAPI, ISAPI dsb).
5. Dukungan HTTPS (dengan SSL, atau TSL) yang memungkinkan koneksi
yang aman (dengan enkripsi) ke server pada port 433 berbeda dengan
koneksi HTTP biasa di port 80
6. Kompresi Konten (misal menggunakan enkoding gzip) untuk mengurangi
waktu respon server sehingga penggunaan pita data /Bandwith menjadi
lebih hemat.
7. Virtual Hosting yang berguna untuk melayani banyak website hanya
dengan menggunakan satu alamat IP.
8. Dukungan berkas berukuran besar, berfungsi untuk mendukung berkas
yang memiliki ukuran lebih dari 2 gigabyte.
9. Pengatur Bandwith (Bandwith throttling) yang berfungsi untuk membatasi
kecepatan respon dengan tujuan tidak membanjiri jaringan dan menghemat
pita data (bandwith) agar dapat melayani klien lebih banyak
1.1.5 Jenis-Jenis Web Server
1. Apache
Apache merupakan aplikasi Web Server yang paling banyak
digunakan saat ini, selain kompatibel dengan banyak sistem operasi
seperti Windows, Linux dan lainnya, Apache juga bersifat gratis. Secara
default Apache menggunakan Script PHP dan menggunakan MySQL
sebagai database nya dan semuanya itu dapat digunakan secara gratis.
Selain gratis, Apache juga memudahkan pengguna dalam proses
penginstalannya, dan konfigurasinya tidak susah.
a. Kelebihan Apache

1. Kemudahan dalam proses instalasi, jika dibandingkan dengan web


server lainnya seperti NCSA, IIS, dan sebagainya
2. Dapat berjalan di multi platform windows, linux dan sebagainya
3. Mempunyai 4 file konfigurasi yang mudah di atur

b. Kekurangan Apache

1. Apache web server tidak mmapu mengatur load seperti IIS dan
akan melakukan fork proses baru sampai nilai maxclient tercapai.
hal ini Dapat menjadi celah karena habisnya RAM akan lebih cepat
tercapai.
2. Server apache tidak melakukan proses terhadap penggunaan kutip
( ) pada string Referrer dan User Agent yang dikirimkan oleh
Client sehingga, penginputan haus dilakukan lebih hati-hati agar
tidak merusak baris log akses.

2. Tomcat
Server web berbasis open source yang mendukung untuk
penggunaan JSP (Java Server Pages). Secara default, server tomcat ini
belum memiliki package admin, sehingga tidak ada akses untuk admin.
Yang ada hanyalah tomcat manager untuk men-deploy aplikasi web
melalui file .war dari java web. Jika dibandingkan dengan Apache, Tomcat
memiliki performansi yang lebih tinggi, stabil, dan memiliki bayak fitur.
a. Kelebihan Apache Tomcat
1. Performanya yang tinggi, stabil, memiliki banyak fitur
2. Mudah Dikonfigurasi
3. Menggunakan hanya sedikit sumber daya pada server.
4. Tidak bergantung kepada thread untuk melayani klien.
b. Kekurangan Apache Tomcat
1. Belum support IPV6
2. Update/patchnya versi terbarunya lama keluar
3. Fast-CGInya tidak berfungsi maximal
4. Pemakainya tidak sebanyak Apache atau IIS(Komunitasnya tidak
sebanyak Apache atau IIS)

3. Internet Information Service (IIS)


Internet Information Services (IIS) atau Internet Information
Server adalah sebuah HTTP web server yang digunakan dalam sistem

operasi server Windows, mulai dari Windows NT 4.0 Server, Windows


2000 Server atau Windows Server 2003. Layanan ini merupakan layanan
terintegrasi dalam Windows 2000 Server, Windows Server 2003 atau
sebagai add-on dalam Windows NT 4.0. Layanan ini berfungsi sebagai
pendukung protokol TCP/IP yang berjalan dalam lapisan aplikasi
(application layer). IIS juga menjadi fondasi dari platform internet dan
intranet Microsoft, yang mencakup Microsoft Site Server, Microsoft
Commercial Internet System dan produk-produk Microsoft BackOffice
lainnya. IIS telah berevolusi semenjak diperkenalkan pertama kali pada
Windows NT 3.51 (meski kurang banyak digunakan) hingga IIS versi 6.0
yang terdapat dalam Windows Server 2003. Versi 5.0 diintegrasikan
dalam Windows 2000, sedangkan Windows XP Professional memiliki IIS
versi 5.1. Windows NT 4.0 memiliki versi 4.01 yang termasuk ke dalam
add-on Windows NT Option Pack. Dalam Windows NT 4.0 Workstation
atau Windows 95/98, IIS juga dapat diinstalasikan sebagai Microsoft
Personal Web Server (PWS).
a. Komponen pendukung IIS antara lain :
1. Protocol jaringan TCP/IP
2. Domain Name System(DNS)
3. Direkomendasikan untuk menggunakan format NTFS demi
keamanan
4. Software untuk membuat situs web,salah satunya Microsoft
FrontPage
b. Fitur-fitur IIS:
1. IIS dapat digunakan sebagai platform dimana aplikasi web
berjalan. Hal itu dapat dilakukan menggunakan ASP, ASP.NET,
ISAPI,CGI, Microsoft .Net Framework, VBScript, Jscript dan
PHP.
2. IIS mendukung protocol HTTP, FTP, SMTP, NNTP dan SSL
3. IIS mengizinkan aplikasi web untuk dijalankan sebagai proses
yang terisolasi dalam ruangan memori terpisah untuk mencegah
satu aplikasi membuat crash aplikasi lain.

4. IIS dapat diatur dengan Microsoft Management Console atau


menggunakan skrip Windows Scripting Host
5. IIS mendukung bandwidth throttling yang dapat mencegah
sebuah situs web memonopoli bandwidth yang tersedia.
c. Kelebihan IIS
1. Lebih kompatibel dengan Windows karena memang IIS adalah
keluaran Microsoft
2. Untuk platform .NET, user hanya bisa menggunakan IIS
3. IIS memiliki fitur URL Filtering untuk mem-filter website yang
tidak diinginkan
4. Untuk platform .NET, user hanya bisa menggunakan IIS
d. Kekurangan IIS
1. Tidak gratis (web server berbayar)
2. Port 80 (port untuk layanan web) sangat mudah diserang oleh
cracker
3. Keamanan file log juga sangat mudah ditembus sehingga system
password pun akan mudah didapatkan.

4. Web Server LIGHTTPD


Web server bersifat open source yang ditulis dalam bahasa
pemrograman C dan dapat dijalankan pada sistem operasi Linux dan
Unix-like lainnya, serta dapat pula dijalankan pada sistem operasi
Windows.
a. Kelebihan Lighttpd
1. Virtual hosting yang fleksibel
2. HTTP

compression

menggunnakan

mod_compress

dan

mod_deflate terbaru (1.5.x)


3. Berukuran kecil (kurang dari 1 MB)
4. Desain single-process hanya dengan beberapa thread. Tidak ada
proses atau thread dimulai per koneksi.
b. Kekurangan Lighttpd
1. Belum support IPV6

2. Update/patchnya versi terbarunya lama keluar


3. Fast-CGInya tidak berfungsi maximal
4. Pemakainya tidak sebanyak Apache atau IIS (komunitasnya tidak
sebanyak Apache atau IIS)

5. Sun Java System Web Server


Merupakan web server yang aman, handal,

dan mudah

menggunakan server Web yang dirancang untuk situs menengah dan


besar. Tersedia di sistem operasi paling utama, Java System Web Server
menyediakan organisasi dengan platform penyebaran tunggal untuk
layanan Web, JavaServer Pages (JSP), Java Servlet teknologi, NSAPI dan
CGI.
a. Kelebihan Sun Java
1. Aman dan mudah dalam penggunaan
2. Menyediakan organisasi dengan platform penyebaran tunggal
untuk layanan Web,JSP,Java Servlet teknologi,NSAPI,dan CGI.
3. Merupakan perangkat lunak infrastruktur yang canggih
4. Gratis/Tanpa biaya
b. Kekurangan Sun Java
1. Tidak gratis(web server berbayar)
2. Keamanan file log mudah ditembus sehingga sistem password
pun akan mudah didapatkan.
3. Komunitasnya sedikit
1.1.6 Manfaat Web Server
1. Untuk membuat aplikasi Web, dalam hal ini kita menggunakan HTML. Di
sini kita membutuhkan suatu editor yang berguna untuk mengetik,
mengedit atau menyimpan dokumen-dokumen HTML Editor untuk
mendesain suatu Web dibagi 2 yaitu WYSIWYG (Graphic) Editor, antara
lain Notepad dan Ultra Edit, dan Editor WYSIWYG, antara lain Netscape
dan Front Page.
2. Sebuah web browser adalah aplikasi perangkat lunak yang memungkinkan
pengguna untuk menampilkan dan berinteraksi dengan teks, gambar,
9

video, musik dan informasi lainnyabiasanya terletak pada halaman Web


padasebuah situs web di World Wide Web atau jaringan area lokal. Teks
dan gambar pada halaman Web dapat berisi hyperlink ke halaman Web
lain

pada

website

yang

sama

atau

berbeda.

Web

browser

memungkinkanpengguna untuk dengan cepat dan mudah mengakses


informasi yang disediakan padabanyak halaman Web di banyak situs
dengan melintasi link tersebut. Format web browserHTML untuk
menampilkan informasi, sehinggapenampilan halaman Web mungkin
berbedaantara browser.
3. Untuk menampilkan halaman-halaman web yang terdapat di internet,
selain itu kita dapat menyimpan website tersebut dan dapat kita panggil
lagi kemudian (Bookmark), website juga dapat disimpan (save) hingga
informasi-informasi di dalamnya dapat kita ambil.
4. Menanamkan

konten

eksternal: Dalam

Catatan

ada

cara

untuk

melakukannya, di web mudah dengan iFrame, seperti misalnya halaman


pelacakan paket dari DHL untuk urutan saat ini.
5. Mesin pencari: Dalam Catatan pada dasarnya Anda terjebak dengan builtin mesin, di web yang dapat Anda lakukan mesin sendiri, sebagai hasil
pencarian dapat diarahkan ke file teks, dan disajikan melalui agen LS
sebagai halaman web.
6. Aksesibilitas: Bila Anda bepergian, Anda perlu memiliki komputer Anda
dengan Catatan Anda selalu dengan Anda. Di web, Anda dapat pergi ke
warnet, atau menggunakan ponsel Anda dan hanya log in
1.2 URL
1.2.1 Pengertian URL
URL merupakan kepamjangan dari Uniform Resource Locator yang dapat
di artikan sebagai sebuah rangkaian karakter menurut suatu format standar
tertentu, yang digunakan untuk menunjukkan alamat suatu sumber seperti
dokumen dan gambar di Internet. jadi kesimpulan dari pengertian url adalah suatu
alamat yang dipakai untuk menentukan lokasi informasi pada Web server, karena

10

alamat ini mengambil informasi yang diminta oleh browser. Format umum dari
suatu URL adalah: protokol_transfer :/ / nama_host / path / nama_file.
1.2.2 Sejarah URL
Dari awal sejarah internet hingga saat ini berkembang pesat. Layanan yang
diberikan internet sudah sangat bervariasi, tidak hanya berupa akses ke halaman
WEB yang ditulis dalam format HTML saja namun juga beberapa layanan akses
dokumen melalui FTP, Gopher Usenet News dll. Oleh karena layanan yang
tersedia sangat beragam, maka jenis dokumen yang disediakan sangat beragam.
Oleh sebab itu diperlukan suatu cara untuk mengakses suatu dokumen tertentu
tersebut secara cepat dan tepat. URL diciptakan untuk menjawab permasalahan
ini. URL adalah temuan inovativ sepanjang sejarah internet. Menurut sejarah URL
pertama kali diciptakan oleh Tim Barners-Lee pada tahun 1991 agar para penulis
dokumen dapat mereferensikan ke World Wide Web. Sejak tahun 1994, konsep
URL diperkembangkan dan diistilahkan Uniform Resource Identifier ( URI ) agar
lebih umum sifatnya. Meskipun begitu URL masih bisa dipergunakan secara luas.
1.2.3 Cara Kerja URL
1. Sistem Penamaan URL
URL berisi nama protokol yang akan digunakan untuk mengakses
sumber daya file. URL terdiri dari sebuah nama domain yang
mengidentifikasi komputer tertentu di Internet, dan pathname, sebuah
deskripsi secara hirarkis yang menentukan lokasi dari sebuah file di
komputer itu.
Contoh dari URL pada Web yang menggunakan HTTP (Hypertext
Transfer Protocol) adalah: http://jaringankomputer.org/belajar-jaringankomputer/
a. Bagian 1 - http:
http menunjukkan protokol yang digunakan untuk pengaksesan
dokumen yang diinginkan. Protokol ini fungsinya adalah mengatur
komunikasi antara komputer client (yang dipakai saat ini) dengan

11

server komputer (web server). Pada contoh ini digunakan protokol


HTTP (HyperText Transfer Protocol).
b. Bagian 2 - //www.jaringankomputer.org
Pada bagian ini menunjukkan lokasi mesin penyedia dokumen
yang diperlukan.
c. Bagian 3 - /belajar-jaringan-komputer/
Bagian ini menunjukkan nama jalur secara hirarkis (Logical
pathname) di www.jaringankomputer.org yaitu letak dokumen itu
berada. Logical pathname /belajar-jaringan-komputer/ adalah nama
file/dokumen yang akan kita akses.
2. URL Dinamis dan URL Statis
URL adalah hasil dari pencarian dari database dari suatu website
atau URL website yang menjalankan script. Berbeda dengan URL statis, di
mana isi dari halaman Web tidak berubah kecuali perubahan kode ke
dalam HTML, URL dinamis dihasilkan dari queriy spesifik ke situs.
database Halaman ini hanyalah sebuah template untuk menampilkan hasil
dari query. Sebagian besar isi berasal dari database yang berhubungan
dengan situs. Bukannya mengubah informasi dalam kode HTML tapi data
diubah dalam database.

12

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Hasil Praktikum
2.1.1 Instalasi Paket
1. Instalasi Apache

Gambar 2.1. Instalasi Apache


Gambar diatas merupakan proses instalasi dari apache2. Instalasi
dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get install apache2 pada
terminal. Apache merupakan aplikasi web server yang nantinya akan
digunakan untuk menyimpan layanan web.

2. Instalasi PHP5

Gambar 2.2. Instalasi PHP5


Gambar diatas merupakan proses instalasi dari PHP5. Instalasi
dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get install PHP5 pada
terminal. PHP5 merupakan bahasa server side scripting yang nantinya
akan digunakan untuk membuat aliran proses pada web.

13

3. Instalasi PHP5 MySQL

Gambar 2.3. Instalasi PHP5 - MySQL


Gambar diatas merupakan proses instalasi dari PHP5-MySQL.
Instalasi dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get install PHP5MySQL pada terminal.

4. Instalasi MySQL-Server

Gambar 2.4. Instalasi MySQL-Server


Proses instalasi dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get
install mysql-server pada terminal.

Gambar 2.5. Kofigurasi mysql-server-5.5

14

Pada saat proses instalasi berlangsung, user akan diminta untuk


memasukkan password untuk user root yang nantinya akan digunakan
untuk mengakses mysql. Setelah memasukkan password user akan diminta
untuk

mengkonfirmasi

ulang

password

yang

telah

dimasukkan

sebelumnya.

5. Instalasi libapache2-mod-auth-mysql

Gambar 2.6. Instalasi libapache2-mod-auth-mysql


Gambar diatas merupakan proses instalasi dari libapache2-modauth-mysql. Instalasi dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get
install libapache2-mod-auth-mysql pada terminal. Libapache2-mod-authmysql merupakan suatu modul dari Apache 2 yang digunakan untuk
autentifikasi MySQL.

6. Instalasi PHPMyAdmin

Gambar 2.7. Intalasi PHPMyAdmin

15

Proses instalasi dilakukan dengan mengetikkan perintah apt-get


install phpmyadmin pada terminal. PHPMyAdmin akan digunakan untuk
megelola administrasi MySQL melalu World Wide Web (WWW).

Gambar 2.8. Konfigurasi web server pada PHPMyAdmin


Pada saat proses instalasi, user akan diminta untuk memilih web
server yang akan digunakan untuk menjalankan program phpmyadmin
nantinya. Konfigurasi diatas dilakukan pemilihan antara apache2 atau
lightpad, disini kami akan memilih apache2.

Gambar 2.9. Konfigurasi database PHPMyAdmin

16

Selanjutnya user akan diberikan pilihan dalam mengkonfigurasi


database yang akan digunakan oleh phpmyadmin, apakah akan
menggunakan konfigurasi umum atau tidak.

Gambar 2.10. Konfirmasi instalasi PHPMyAdmin


Setelah user mengisi semua data untuk konfigurasi, proses akan
kembali melakukan konfirmasi untuk instalasi phpmyadmin pada
computer. Dengan memilih opsi Y, proses instalasi akan lanjut berjalan
hingga phpmyadmin sukses terinstall. Demikian instalasi paket diatas telah
berhasil diinstal sehingga bisa melanjutkan proses mengkonfigurasi
wordpress.
2.1.2 Instalasi Wordpress
1. Download wordpress, kemudian letakkan di dalam direktori /var/www/.

Gambar 2.11. Download Wordpress


Pada gambar diatas, kami mendownload wordpress pada website
wordpress.org, kemudian letakkan didalam direktori /var/www/ melalui
terminal dengan mengetikkan perintah :

17

# mv wordpress-4.2.2.tar.gz /var/www
File juga dapai dipindahkan secara manual melalui tampilan GUI,
memindahkan file bisa dilakukan dengan meng-copy atau cut file
kemudian paste pada direktori /var/www.
Melalui terminal seperti pada gambar berikut ini :

Gambar 2.12. Memindahkan direktori wordpress


2. Unzip direktori wordpress.tar yang telah didownload
Untuk melakukan unzip pada direktori wordpress dengan
mengetikkan perintah : # tar -xvvf wordpress-4.2.2.tar.gz

Gambar 2.13. Unzip direktori wordpress.tar


3. Mengubah nama direktori hasil ekstrak menjadi myweb
Untuk mengubah nama direktori, jalankan perintah:
# mv [nama-dir-ekstrak] myweb
Dalam kasus ini nama direktori yang akan diekstrak adalah wordpress ,
maka jalankan perintah:
# mv wordpress myweb

Gambar 2.14. Mengubah nama direktori hasil ekstrak menjadi myweb

18

4. Mengubah owner pada direktori myweb


Ubah owner yang sebelumnya root menjadi www-data.www-data. diubah
dengan pengetikkan perintah :
# chown www-data.www-data myweb R

Gambar 2.15. Mengubah Owner pada direktori myweb


5. Masuk ke Mysql
Dengan cara mengetikkan perintah :
# mysql -u root -p
Kemudian masukkan password yang telah disetting pada saat install mysql
dan kemudian enter.

Gambar 2.16. Masuk ke Mysql


6. Membuat database
Membuat database dengan mengetikkan perintah :
# create database [nama_database]

19

Gambar 2.17. Membuat database


7. Menginstal Wordpress
Menginstall

wordpress

dengan

cara

mengetikkan

alamat

http://localhost/wordpress pada browser. Lakukan instalasi sesuai dengan


petunjuk.

Gambar 2.18. Masuk ke http://localhost/wordpress


Sebelum memulai instalasi, kita diminta untuk mengkonfigurasi
wordpress. Klik Create a Configuration File. Kemudian masukkan
Database Name, User Name, Password, dan Database Host. Kemudian
klik Submit.

Gambar 2.19. Mengkonfigurasi wordpress


20

Setelah itu, akan muncul halaman Setup Configuration, klik Run the
install.

Gambar 2.20. Setup Configuration


Kemudian kita akan diminta mengisi konfigurasi data informasi
web. Masukkan Site Title; Username; Password, Twice; Your E-mail; dan
centang Allow seardh engine to index this site. Semua konfigurasi ini akan
kita gunakan untuk login nantinya. Setelah semua konfigurasi terisi, akhiri
dengan mengklik Install Wordpress.

Gambar 2.21. Konfigurasi data informasi web

21

Jika proses instalasi berhasil maka akan muncul tampilan Success


berikut Username dan password yang telah dikonfigurasi sebelumnya.
Untuk mencoba login ke wordpress klik Log In.

Gambar 2.22. Login


2.1.3 Akses Web
Akses website yang telah dibuat melalui browser dengan mengetikkan:
# http://localhost/wordpress
Kemudian Log In dengan username dan password yang sudah dibuat. Jika log in
berhasil maka kita akan tiba di halaman utama Wordpress.

Gambar 2.23 Halaman Utama Wordpress

22

2.2 Tugas
2.2.1 Menambahkan Web pada Web Server dengan menggunakan Joomla.
CMS yang akan diinstal adalah CMS Joomla. Proses instalasinya hampir
sama dengan proses instalasi WordPress, yakni sebagai berikut:
1. Mendownload file Joomla

Gambar 2.24. Mendownload File Joomla


File Joomla dapat di download melalui situs www.joomla.org atau
lebih tepatnya pada www.joomla.org/download.html. File yang kita
download adalah file yang bertipe .zip, yakni dengan mengklik kotak
berwarna hijau bertuliskan Download Joomla! 3.4.1 seperti pada gambar
di atas. File tersebut akan secara otomatis tersimpan pada direktori
Downloads milik user, yakni pada direktori /home/iin/Downloads dengan
nama file Joomla_3.4.1-Stable-Full_Package.zip.
2. Mengganti hak akses file Joomla

Gambar 2.25. Mengubah Hak Akses File Joomla


Sebelum melakukan pengekstrakan terhadap file Joomla yang
bertipe .zip tersebut, terlebih dahulu kita ubah hak aksesnya menggunakan
perintah chmod, kita mengubah hak aksesnya menjadi 755 agar user dapat
memiliki hak akses penuh terhadap file tersebut, sehingga nantinya user
dapat melakukan pengekstrakan terhadap file tersebut.

23

3. Mengekstrak file Joomla

Gambar 2.26. Mengekstrak File Joomla


Agar file Joomla dapat diinstall, maka kita perlu mengekstrak file
Joomla yang berada dalam bentuk .zip tersebut terlebih dahulu. Di sini kita
mengekstrak file Joomla pada folder bernama ourweb yang nantinya
merupakan nama atau alamat dari web Joomla baru yang akan kita buat.
Dimana, folder ini harus kita letakkan di dalam direktori /var/www/html.
Karena file tersebut bertipe .zip, maka perintah pengekstrakan yang
digunakan adalah unzip dengan menggunakan opsi d untuk mengekstrak
file tersebut pada sebuah folder.
4. Mengubah kepemilikan file Joomla

Gambar 2.27. Kepemilikan File Sebelum Diubah


Pada gambar di atas, terlihat bahwa seluruh file Joomla dimiliki
oleh user root pada group root. Maka kita perlu mengganti seluruh
kepemilikan file tersebut menjadi milik user www-data pada group www-

24

data, dimana merupakan user dari server atau localhost saat ini yang
terletak pada direktori www.

Gambar 2.28. Mengubah Kepemilikan File Joomla secara Rekursif


Pada gambar di atas, agar kepemilikan seluruh file di dalam folder
ourweb terganti, maka digunakan opsi R yang berarti rekursif, atau
melakukan pengubahan kepemilikan secara rekursif.

Gambar 2.29. Kepemilikan File Setelah Diubah


5. Membuat database untuk web baru

Gambar 2.30. Menjalankan MySQL


25

Database yang akan dibuat nantinya akan digunakan sebagai


database dari web yang akan dibuat. Pembuatan database ini menggunakan
MySQL, yang dijalankan dengan perintah di atas, dengan memasukkan
password dari MySQL yang sudah dibuat pada saat penginstallan MySQL
Server. Untuk pembuatan databasenya sendiri, yakni seperti pada gambar
di bawah ini.

Gambar 2.31 Membuat Database Baru


Pada gambar di atas, kita membuat database bernama db_ourweb
dengan menggunakan perintah create database. Untuk mengakhiri
MySQL maka dapat digunakan perintah exit.
6. Menginstall web Joomla

Gambar 2.32. Menjalankan Installer Web Joomla


Untuk melakukan penginstallan web Joomla, maka pada address
bar browser ketikkan http://localhost/ourweb, yakni lokasi penyimpanan
file Joomla yang sudah diekstrak tadi.

26

Gambar 2.33. Halaman Awal Joomla


Pada gambar di atas, terdapat tiga buah tab yakni (1)
Configuration, (2) Database, dan (3) Overview. Pengisian informasi pada
tab-tab tersebut haruslah secara berurutan, dari tab pertama hingga
terakhir.

27

Gambar 2.34. Pengisian Informasi Tab (1) Configuration


Pada tab (1), kita diminta untuk mengisikan informasi mengenai
web site yang akan kita buat, dimulai dari bahasa, nama web site,
deskripsi, alamat e-mail admin, username admin, password admin, serta
mode situs. Informasi tersebut kita isikan seperti pada gambar di atas.
Pada bagian Site Offline, kita isikan dengan Yes, artinya setelah
penginstallan selesai, maka situs web tersebut dapat diakses secara offline
oleh admin melalui PC tersebut. Setelah melakukan pengisian file di atas,
maka pilih Next pada bagian atas kanan dari form pengisian tersebut.

28

Gambar 2.35. Pengisian Informasi Tab (2) Database


Pada tab (2), kita diminta untuk mengisikan informasi mengenai
database dari web yang akan dibuat, yakni berupa tipe database, hostname,
username, password, nama database, prefix tabel, serta pilihan akan
membackup database lama atau meremovenya. Informasi tersebut diisikan
seperti pada gambar di atas. Pada bagian username dan password, kita
harus

mengisikan

username

dan

password

dari

MySQL

yang

dibuat/diisikan pada saat melakukan penginstallan MySQL Server. Lalu


pada bagian nama database, diisikan dengan nama database yang sudah
kita buat sebelumnya, yakni db_ourweb. Untuk prefix table, akan terisi
secara otomatis, yang merupakan nomor prefix untuk tabel pada database
tersebut yang bersifat unik (berbeda dengan nomor prefix table database
lain). Setelah seluruh informasi diisi, maka pilih Next.

29

Gambar 2.36 Tab (3) Overview


Pada tab (3), kita tidak mengisikan informasi melainkan hanya
ditampilkan overview dari informasi yang sudah kita isikan pada tab
sebelumnya.

Selanjutnya

ialah

pilih

Install

untuk

melakukan

penginstallan web Joomla, atau Previous apabila ingin merubah


informasi yang sudah dimasukkan sebelumnya.

Gambar 2.37. Tampilan Proses Installasi Web Joomla

30

Gambar 2.38. Proses Installasi Web Joomla Selesai


Pada gambar di atas, sebelum dapat melakukan langkah
selanjutnya (pengaksesan web), kita harus menghapus folder penginstallan
terlebih dahulu, yakni dengan memilih kotak berwarna oranye yang
bertuliskan Remove installation folder. Baru setelah itu kita pilih kotak
berwarna biru yang bertuliskan Administrator untuk memasuki area
control

panel

dari

web

Joomla,

yakni

pada

alamat

http://localhost/ourweb/administrator/index.php. Dimana, pada area ini


pertama-tama kita akan diminta untuk memasukkan username dan
password dari admin agar dapat mengakses control panel tersebut.

31

7. Mengakses web Joomla yang sudah dibuat

Gambar 2.39. Tampilan Awal Web Joomla


Untuk mengakses web Joomla yang sudah dibuat, pada address bar
browser kita isikan dengan http://localhost/ourweb. dimana, setelah itu
akan muncul seperti pada gambar di atas. Agar dapat melakukan
pengeditan dan lain-lain pada web tersebut, maka kita harus melakukan
login terlebih dahulu menggunakan username dan password dari admin.
Apabila kita tidak melakukan login, artinya kita mengakses web tersebut
sebagai pengunjung biasa (bukan admin). Untuk dapat mengelola web
Joomla lebih dalam lagi, maka kita perlu masuk ke area control panel pada
alamat http://localhost/ourweb/administrator/index.php.

32

2.2.2 Membangun Web Server HTTPS dengan Menggunakan Apache2


1. Mengaktifkan mode SSL

Gambar 2.40. Mengaktifkan Mode SSL


Langkah pertama untuk membangun Web Server HTTPS ialah
dengan mengaktifkan mode SSL dengan perintah seperti pada gambar di
atas. SSL (Secure Socket Layer) merupakan sebuah teknologi enkripsi
(persandian) untuk mengamankan HTTP guna menjaga pengiriman data
antara web server (situs) dengan pengunjungnya. Apabila pada PC yang
kita gunakan belum terinstall SSL, maka dapat dilakukan dengan perintah
sudo apt-get install openssl.
2. Merestart Apache

Gambar 2.41. Merestart Service Apache2


Setelah mode SSL diaktifkan, maka kita perlu melakukan
perestartan pada Web Server, yakni Apache, sehingga mode SSL tersebut
dapat diterapkan pada Web Server.
3. Membuat folder untuk menyimpan file sertifikat dan key

Gambar 2.42. Membuat Folder ssl

33

Sebelum kita membuat sertifikat SSL dan keynya, yang merupakan


file yang akan digunakan sebagai informasi dari HTTPS pada suatu Web
Server, kita perlu membuat suatu folder untuk menyimpan kedua file
tersebut. Sebenarnya bisa saja file tersebut diletakkan pada folder yang
sudah ada, namun agar tidak membingungkan maka kita letakkan saja
pada suatu folder baru. Di sini kita menamakan folder baru dengan ssl di
dalam direktori /etc/apache2/.
4. Membuat sertifikat dan key

Gambar 2.43. Membuat File Sertifikat dan Key SSL


Perintah di atas digunakan untuk meminta (request) sertifikat dan
key baru dengan masa berlaku selama 730 hari (kurang lebih 2 tahun),
dimana file key disimpan dalam file apache.key dan file sertifikat dalam
file apache.crt yang keduanya disimpan dalam folder ssl yang sudah kita
buat pada langkah sebelumnya.
Pada saat proses pembuatan file key dan sertifikat, kita akan
diminta untuk mengisikan beberapa informasi untuk file tersebut,
diantaranya ialah kode nama negara, provinsi, kota, nama organisasi, nama
unit organisasi, alamat e-mail, serta common name. Pada bagian common
name, kita isikan dengan nama server yang akan kita berikan sertifikat dan

34

key SSL agar dapat diakses menggunakan protokol HTTPS, yakni


localhost.
5. Mengonfigurasi SSL

Gambar 2.44. Membuka File Konfigurasi SSL


Untuk dapat mengonfigurasi file SSL, maka kita terlebih dahulu
membuka file default-ssl.conf menggunakan salah satu teks editor. Di sini
kami menggunakan teks editor nano. Pengonfigrasian file ssl ini dilakukan
agar SSL dapat diaktifkan pada server tadi, yakni localhost.

Gambar 2.45. Menambahkan Nama Server


Konfigurasi pertama yang perlu kita lakukan ialah menambahkan
nama server kita pada file default-ssl.conf. nama server tersebut kita
tuliskan setelah ServerName yang dapat kita tuliskan di antara baris
ServerAdmin dan DocumentRoot.

Gambar 2.46. Mengaktifkan SSL dan Menunjukan Lokasi File Sertifikat


dan Key SSL

35

Langkah selanjutnya ialah mengaktifkan mesin SSL dengan


menuliskan SSLEngine On serta menunjukkan lokasi dari file sertifikat
dan key untuk server yang sudah dibuat pada langkah sebelumnya, agar
mesin SSL dapat memverifikasi sertifikat dan key dari server, sehingga
server tersebut dapat diakses melalui HTTPS.

Gambar 2.47. Menonaktifkan Lokasi File Sertifikat dan Key Default SSL
Dengan kita menambahkan lokasi file sertifikat dan key tersebut,
maka kita perlu menghapus atau cukup dengan memberi tanda komentar
(#) pada bagian awal dari lokasi file sertifikat dan key default dari SSL
yang berada beberapa baris dari tempat kita menuliskan lokasi file di atas,
yakni seperti pada gambar di atas.
6. Mengaktifkan Default SSL

Gambar 2.48 Mengaktifkan Default SSL


Hal ini bertujuan agar server yang sudah didaftarkan pada file
konfigurasi default-ssl.conf tadi dapat diakses dengan SSL atau HTTPS.
7. Mereload Apache

Gambar 2.49. Mereload Service Apache

36

Seperti terlihat pada gambar sebelumnya, kita diharuskan untuk


memuat ulang Web Server Apache untuk mengaktifkan konfigurasi yang
baru saja dilakukan.
8. Mengakses Web Server dengan protokol HTTPS melalui browser

Gambar 2.50. Membuka Server melalui HTTPS


Langkah terakhir yang perlu dilakukan ialah mencoba mengakses
server dengan HTTPS, yakni dengan menuliskan https://localhost pada
address bar browser.

Gambar 2.51 Koneksi Untrusted


37

Setelah mencoba mengakses server dengan HTTPS untuk pertama


kalinya, maka akan terlihat seperti gambar di atas. Hal ini karena browser
belum mengonfirmasi apakah koneksi ke server tersebut aman, karena
sertifikat SSL dari server tersebut belum dikonfirmasi atau diverifikasi.
Untuk itu, kita pilih I Understand the Risks dan Add Exception.

Gambar 2.52 Jendela Add Security Exception


Setelah memilih Add Exception, maka akan muncul jendela Add
Security Exception. Pesan seperti pada gambar di atas: Certificate is not
trusted, ..., itu artinya bahwa sertifikat tersebut belum diverifikasi oleh
suatu otoritas menggunakan signature yang aman. Maka, kita pilih saja
Confirm Security Exception.

38

Gambar 2.53 Server Berhasil di Akses dengan HTTPS


Lalu, kita coba kembali mengakses server menggunakan HTTPS,
maka akan tampil halaman It Works! milik Apache yang menandakan
bahwa server berhasil diakses melalui HTTPS.

Gambar 2.54 Identitas Pengisu Sertifikat Tidak Diketahui


Pada gambar di atas, disamping https, terlihat ikon berbentuk
segitiga dengan tanda seru. Ikon tersebut menandakan bahwa sertifikat
dari server tersebut belum diverifikasi, seperti yang sudah dijelaskan di
atas. Apabila sertifikat sudah diverifikasi, maka ikon tersebut akan berupa
sebuah gembok, seperti halnya pada facebook.com dan lain-lain.

39

2.2.2 Membangun Web Server dengan Menggunakan Nginx


Nginx (engine x) merupakan web server sama halnya dengan Apache Web
Server. Nginx terkenal karena performanya yang tinggi, stabil, memiliki banyak
fitur, mudah dikonfigurasi, dan menggunakan hanya sedikit sumberdaya pada
server. Berikut adalah proses instalasi dari nginx web server.
1. Installasi Nginx Web Server

Gambar 2.55. Menginstall Nginx Web Server


Untuk menginstall Web Server Nginx, maka digunakan perintah
apt-get install seperti pada gambar di atas. Pada gambar di atas, terlihat
bahwa Nginx sudah terinstall dengan versi yang terbaru pada PC yang kita
gunakan.
2. Mengonfigurasi Nginx

Gambar 2.56. Membuka File default


Sebelum kita mulai menjalankan Nginx, di sini kita melakukan
pengonfigurasian terlebih dahulu terhadap Nginx. File yang perlu kita
konfigurasi adalah file default yang terdapat di dalam direktori
/etc/nginx/sites-available. Hal yang perlu kita konfigurasi pada file
tersebut adalah portnya.

Gambar 2.57 Konfigurasi Port Web Server Nginx

40

Pada gambar di atas, pada bagian listen yang awalnya adalah 80


(port default untuk Web Server), kita gantikan dengan port lain, di sini kita
menggunakan port 70. Sebab, port 80 sudah digunakan oleh Web Server
yang sudah lebih dahulu diinstall, yakni Apache. Penggantian port ini
dilakukan agar dapat mengakses kedua Web Server secara bersamaan.
Namun apabila tidak ingin mengganti port untuk Nginx, atau hanya ingin
menjalankan Web Server Nginx saja, maka kita perlu menghentikan servis
Apache dengan perintah stop.
3. Menjalankan Nginx

Gambar 2.58. Menjalankan Nginx


Setelah kita menyimpan konfigurasi yang sudah dilakukan, maka
kita perlu merestart Nginx. Berhubung sejak awal Nginx belum
dijalankan, maka kita menggunakan perintah start untuk menjalankan
Nginx.
4. Membuka server melalui browser

Gambar 2.59. Membuka Server dengan Port 70 (Nginx)


Untuk dapat mengakses server menggunakan Web Server Nginx,
maka kita perlu menuliskan portnya. Apabila kita tidak menuliskan
portnya, maka browser akan menganggap port yang digunakan ialah 80,
yang mana nantinya Web Server yang digunakan adalah Apache, bukan
Nginx.

41

Gambar 2.60. Web Server Menggunakan Nginx Berhasil Dibangun


Tampilan di atas menandakan bahwa Web Server yang digunakan
untuk membuka server localhost adalah Web Server Nginx.

2.2.3 Membuat Database dengan phpMyAdmin


a. Membuka aplikasi phpMyAdmin

Gambar 2.61. Membuka Aplikasi phpMyAdmin


Pada proses instalasi yang telah dilakukan pada pratikum bagian 2.1.1
tentang instalasi phpmyadmin selanjutnya dilakukan pembuatan Database dengan
PhpMyAdmin.

Untuk

dapat

membuat

database

baru

dengan

aplikasi

phpMyAdmin, terlebih dahulu kita harus membuka aplikasi tersebut dengan cara
memasukkan/mengetikkan localhost/phpmyadmin pada address bar browser, di
sini kami menggunakan browser Mozilla Firefox.

42

b. Melakukan log in

Gambar 2.62. Halaman Awal (Log In) Aplikasi phpMyAdmin


Pada saat kita memasuki aplikasi phpMyAdmin, terlebih dahulu kita akan
ditampilkan sebuah halaman awal dimana kita diminta untuk melakukan log in
dengan memasukkan username dan password untuk selanjutnya dapat
menggunakan aplikasi tersebut. Pada halaman ini juga kita dapat memilih bahasa
apa yang ingin kita gunakan untuk aplikasi tersebut.

43

Gambar 2.63. Log In ke Aplikasi phpMyAdmin


Username dan password yang diisikan di sini adalah username dan
password yang digunakan/dibuat pada saat melakukan instalasi phpMyAdmin.
Username yang digunakan biasanya adalah root. Setelah memasukkan username
dan password yang benar, maka pilih Go untuk masuk ke aplikasi phpMyAdmin
tersebut.
c. Membuat database baru

Gambar 2.64. Tab-Tab pada Aplikasi phpMyAdmin


Untuk membuat suatu database baru pada aplikasi phpMyAdmin ini, ada
dua cara yang dapat kita lakukan. Yaitu, melalui tab Database dan SQL, seperti
pada gambar di atas.

1. Membuat database melalui tab Database


Pembuatan database melalui tab Database cenderung lebih cepat
dibandingkan dengan melalui tab SQL. Dimana, pada tab ini, dalam pembuatan
databasenya kita hanya perlu memasukkan nama database baru yang ingin dibuat
pada bagian input text field yang sudah disediakan. Berikut ini langkah-langkah
pembuatan database melalui tab Database:

44

Gambar 2.65. Membuat Database Melalui Tab Databases


- Pertama, masukkan nama database baru yang akan dibuat pada bagian input
text field Create database. Dimana, daftar database yang sudah ada dapat
dilihat pada tabel di bawah input text field tersebut. Di sini, kami membuat
database baru dengan nama db_kelompok1_01.
- Lalu, pilih Create untuk membuat database.
- Apabila database berhasil dibuat, maka akan muncul pesan seperti pada
gambar di bawah ini.

Gambar 2.66. Pesan Database Berhasil Dibuat Melalui Tab Database

2. Membuat database melalui tab SQL


Pembuatan database melalui tab SQL ialah dengan menuliskan sintaks
(query) SQL pada area yang sudah disediakan. Berikut ini langkah-langkah
pembuatan database melalui tab SQL:
- Ketikkan query SQL untuk pembuatan database pada area yang sudah
disediakan (di bawah tulisan Run SQL query/queries on server localhost;).
Yakni CREATE DATABASE diikuti dengan nama database yang ingin dibuat.
Di sini kami membuat database dengan nama db_kelompok1_02.

45

Gambar 2.67. Membuat Database Melalui Tab SQL


- Lalu, pilih Go yang berada di bagian kanan bawah untuk mengeksekusi query
pembuatan database.
- Apabila pembuatan database berhasil, maka akan muncul pesan seperti pada
gambar di bawah ini.

Gambar 2.68. Pesan Eksekusi Query SQL Berhasil

d. Masalah error 404 pada saat membuka aplikasi phpMyAdmin

Gambar 2.69. Error 404 Saat Membuka Aplikasi phpMyAdmin


Terkadang, di beberapa komputer terjadi error pada saat kita hendak
membuka

aplikasi

phpMyAdmin

melalui

browser,

yakni

dengan

cara

mengetikkan localhost/phpmyadmin pada bagian address bar. Error tersebut ialah


error 404 (not found). Masalah ini dapat diatasi dengan cara sebagai berikut:
- Buka

file

konfigurasi

apache2.conf

yang

berada

pada

direktori

/etc/phpmyadmin menggunakan salah satu teks editor yang tersedia, misalnya

46

nano text editor seperti yang kami gunakan pada gambar di bawah ini. Di sini,
file konfigurasi yang terdapat pada direktori phpMyAdmin tersebut ialah
Apache2. Sebab, pada saat melakukan penginstallan aplikasi phpMyAdmin,
kami memilih untuk menggunakan Apache2 sebagai web servernya.

Gambar 2.70. Membuka File Konfigurasi Web Server dari Aplikasi


phpMyAdmin
- Lakukan konfigurasi pada file tersebut dengan menambahkan baris seperti
pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.71. Mengonfigurasi File apache2.conf


- Lakukan restart pada web server Apache2 agar konnfigurasi yang sudah
dilakukan dapat diterapkan.

Gambar 2.72. Merestart Servis Apache2


- Setelah langkah-langkah di atas dilakukan, maka aplikasi phpMyAdmin sudah
dapat dibuka melalui browser.

2.2.4 Membuat Web pada Nginx sebagai Web Server


Di sini, web yang akan kita gunakan untuk diinstall pada web server Nginx
ialah WordPress. Pada komputer yang kami gunakan, web server Nginx berada
pada port 70 serta sudah terinstall MySQL dan Nginx. Berikut ini adalah langkahlangkah membuat web pada Nginx web server:

47

a. Menginstall php5-fpm

Gambar 2.73. Menginstall php5-fpm


php5-fpm merupakan sebuah FastCGI Process Manager untuk PHP yang
merupakan tipe file dari WordPress. Sehingga, tanpa adanya php5-fpm ini, web
server tidak akan dapat membuka file .php.
b. Mengekstrak file WordPress

Gambar 2.74. Mengekstrak File WordPress


Pada komputer yang kami gunakan, file wordpress yang masih dalam
bentuk .tar.gz dengan nama wordpress-4.2.2.tar.gz tersimpan pada direktori
/var/www. Sehingga, untuk mengekstraknya, terlebih dahulu kita mengganti
direktori dengan perintah cd /var/www. Setelah itu, kita dapat melakukan perintah
ekstraksi seperti pada gambar di atas. Hasil ekstraksi file tersebut akan secara
otomatis tersimpan pada folder baru bernama wordpress.
c. Mengubah kepemilikan file pada folder wordpress

Gambar 2.75. Mengubah Kepemilikan File pada Folder wordpress


Sebelum dapat melakukan installasi web WordPress tersebut, terlebih
dahulu kita mengganti kepemilikan file pada folder wordpress menjadi milik user
www-data pada group www-data yang merupakan user default untuk server lokal
pada ubuntu. Perintah R pada gambar di atas dimaksudkan untuk melakukan
rekursif atau turut serta mengubah kepemilikan seluruh file dalam folder tersebut.
d. Meletakkan folder file WordPress ke dalam direktori root

Gambar 2.76. Merename Folder wordpress


Sebelum memindahkan file WordPress ke dalam direktori root, di sini
kami terlebih dahulu mengganti nama folder tersebut dengan web_nginx seperti
pada gambar di atas.

48

Gambar 2.77. Memindahkan Folder web_nginx


Secara default, direktori root (localhost) dari web server Nginx ialah pada
/usr/share/nginx/html. Namun, di sini kami akan menggunakan direktori
/var/www/html sebagai direktori root untuk menginstall web WordPress pada web
server Nginx. Sehingga, direktori default tersebut perlu diganti yang akan kami
jelaskan pada langkah berikutnya. Oleh karena itu, kami memindahkan folder
web_nginx ke dalam direktori /var/www/html seperti pada gambar di atas.
e. Membuat database baru

Gambar 2.78. Mengakses MySQL


Sebuah database baru diperlukan untuk menjadi database dari web baru
yang akan dibuat. Pembuatan database dapat dilakukan menggunakan aplikasi
php-MyAdmin melalui browser dan juga MySQL melalui terminal. Di sini, kami
membuat database baru melalui terminal menggunakan MySQL. Untuk membuka
MySQL, dilakukan perintah mysql u root p seperti pada gambar di atas.

Gambar 2.79. Membuat Database Baru


Gambar di atas adalah pembuatan database baru dengan nama
db_web_nginx yang nantinya akan digunakan sebagai database untuk web baru
yang akan dibuat. Untuk mengakhiri MySQL, dapat digunakan perintah exit.
f. Mengonfigurasi file default Nginx

Gambar 2.80. Mengganti Direktori ke Lokasi File Default Nginx


Agar web WordPress dapat diinstall pada web server Nginx, maka kita
perlu melakukan beberapa konfigurasi terhadap file default dari Nginx. Untuk
dapat melakukan konfigurasi tersebut, kita perlu membuka file konfigurasi yang

49

terletak dalam direktori /etc/nginx/sites-available. Yakni dengan terlebih dahulu


mengganti direktori seperti pada gambar di atas.

Gambar 2.81. Membuka File default


Pada gambar di atas, merupakan perintah untuk membuka file konfigurasi
default Nginx web server menggunakan teks editor nano. Setelah file tersebut
dibuka, maka kita perlu melakukan beberapa konfigurasi berikut:
- Mengganti lokasi root default dari web server Nginx dan menambahkan
index.php pada daftar index, seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.82. Konfigurasi Lokasi Root dan Index


- Menentukan nama server, yakni localhost, seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 2.83. Konfigurasi Nama Server


- Mengubah baris try_files $uri $uri/ /index.html; menjadi try_files $uri $uri/
/index.php?q=$uri&$args; agar permalink WordPress dapat bekerja pada
Nginx web server.

50

Gambar 2.84. Konfigurasi try_files


- Menghilangkan tanda pagar paba baris error_page 404 /404.html;, yang
mana menunjukkn bahwa apabila alamat yang dituju tidak dapat ditemukan,
akan menampilkan file html 404.

Gambar 2.85. Konfigurasi error_page Pertama


- Menghilangkan tanda pagar pada baris error_page 500 502 503 504
/50x.html; dan pada bagian location = /50x.html, yakni untuk mengaktifkan
agar terjadi error tersebut maka akan ditampilkan halaman html 50x yang
terdapat pada lokasi direktori root default, yakni /usr/share/nginx/html.

Gambar 2.86. Konfigurasi error_page Kedua


- Menambahkan bagian location. Bagian location yang ditambahkan dapat
dilihat pada gambar di bawah ini. Lokasi tersebut merupakan lokasi yang
menunjukkan tempat FastCGI berada, sehingga nantinya dapat dijalankan
untuk membaca file .php.

51

Gambar 2.87. Konfigurasi Lokasi FastCGI


g. Merestart servis php5-fpm

Gambar 2.88. Merestart Servis php5-fpm

Gambar 2.89. Merestart Servis nginx


Agar konfigurasi yang sudah dilakukan dapat diterapkan, maka servis dari
php5-fpm dan nginx perlu direstart, dengan cara seperti pada gambar di atas.
h. Membuka web melalui browser

Gambar 2.90. Membuka Web Installer WordPress pada Nginx


Web Server
Untuk melakukan penginstallan web WordPress pada web server Nginx,
kita memasukkan localhost:70/web_nginx pada bagian address bar browser. 70
di sini merupakan port untuk web server Nginx.

52

i. Menginstall web WordPress

Gambar 2.91. Halaman Awal Web Installer WordPress


Pada saat kita memulai untuk menginstall web WordPress pada Nginx web
server, maka kita pertama kali akan diminta untuk menentukan bahasa yang
hendak kita gunakan untuk web WordPress tersebut. Di sini, kami memilih bahasa
Inggris atau English (United States). Setelah memilih bahasa yang diinginkan,
maka selanjutnya pilih Continue yang berada di kanan bawah.

53

Gambar 2.92. Halaman Kedua Web Installer WordPress


Setelah melewati halaman pemilihan bahasa, maka kita akan dibawa ke
halaman seperti pada gambar di atas. Pada halaman tersebut, kita diberitaukan
bahwa sebelum melanjutkan ke proses selanjutnya, kita harus sudah memiliki
nama database, username database, password database, host database, dan nomor
prefix tabel database yang akan digunakan pada web yang akan dibuat. Langkah
selanjutnya yang perlu kita lakukan adalah dengan memilih Lets Go yang berada
pada bagian kiri bawah untuk memasuki halaman konfigurasi file.

54

Gambar 2.93. Halaman Konfigurasi File


Gambar di atas merupakan gambar halaman konfigurasi file dari web yang
akan dibuat. Pada halaman tersebut, kita diminta untuk memasukkan data-data
seperti yang sudah disebutkan pada halaman sebelumnya. Dimana, nama database
yang kita gunakan adalah db_web_nginx yang merupakan database yang sudah
kita buat pada langkah sebelumnya. Lalu, username dan password yang diisikan
adalah username dan password dari MySQL Server yang suda diisikan pada saat
penginstallan MySQL Server tersebut. Kemudian, untuk host dan prefix tabel
akan terisi secara otomatis. Setelah semua data diisi, maka selanjutnya pilih
Submit untuk menyimpan konfigurasi dan menuju ke proses berikutnya.

55

Gambar 2.94. Halaman Pemberitahuan Siap untuk Melakukan


Installasi
Apabila kita melihat halaman di atas setelah memilih Submit (pada
langkah sebelumnya), maka berarti bahwa konfigurasi yang kita masukkan sudah
benar. Dan selanjutnya kita tinggal melakukan installasi web dengan memilih Run
the Install.

Gambar 2.95. Halaman Installasi

56

Sebelum proses installasi dilakukan, terlebih dahulu kita akan diminta


untuk mengisikan data-data seperti pada gambar di atas. Site title merupakan
nama situs yang akan kita gunakan untuk web yang akan kita buat. Username dan
password merupakan username dan password yang akan digunakan untuk admin.
Password di sini arus diisikan paling sedikit 7 karakter. Lalu e-mail merupakan
alamat e-mail dari admin. Setelah semua data terisi, maka pilih Install WordPress.

Gambar 2.96. Installasi Web WordPress Berhasil


Apabila setelah proses installasi kita melihat halaman Success! Seperti
pada gambar di atas, maka web WordPress yang kita buat sudah berasil terinstall
dan sudah dapat digunakan.
j. Masuk ke dashboard admin

57

Gambar 2.97. Halaman Log In Dashboard Admin


Untuk memasuki halaman login admin, kita dapat memilih Log In (pada
gambar

sebelumnya)

atau

dengan

memasukkan

alamat

http://localhost:70/web_nginx/wp-login.php pada address bar browser. Pada


halaman tersebut, kita akan diminta untuk memasukkan username dan password
admin yang sudah dikonfigurasi pada saat menginstall web, seperti pada gambar
di atas. Untuk memasuki halaman dashboard maka pilih Log In.

58

Gambar 2.98. Halaman Dashboard Admin


Pada halaman dashboard admin, kita dapat mengostumisasi web site yang
sudah kita buat. Misalnya, membuat posting baru, mengatur template, dan lain
sebagainya.
k. Mengakses web yang sudah dibuat

59

Gambar 2.99. Halaman Awal Web WordPress web_nginx


Untuk mengakses web site WordPress web_nginx yang sudah dibuat pada
web server Nginx, maka masukkan alamat web http://localhost:70/web_nginx
pada address bar browser. Gambar di atas merupakan halaman awal (homepage)
default dari web WordPress.

60

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
3.1.1 Web server adalah sistem pemberkasan, dimana pengguna dapat meminta
server untuk menyediakan berkas sesuai dengan ketersediaan, bentuk
testruktur yang dapat diakses melalui perambah dan permintaan pengguna.
Seperti halnya akses ke internet, web server yang terinstall secara default
akan menggunaakan port 80 sebagai jalur akses. Jika ingin menginstall web
server lain, kita bisa mematikan servis dari web server yang sudah ada atau
mengganti port dari salah satu web server yang digunakan.
3.1.2 Menambahkan web ke dalam web server dapat dilakukan dengan web yang
akan ditambahkan ke dalam direktori localhost dari web servernya.

61

DAFTAR PUSTAKA
[1]

Ibad, Risyadul. 2013. Mengenal Fungsi dan Cara Kerja Web Server.
http://ensiklo.com/2013/12/mengenal-fungsi-dan-cara-kerja-webserver/.Diakses 27 April 2015

[2]

Cern. The birth of the web. http://home.web.cern.ch/topics/birth-web. 2003.


Diakses 6 Mei 2015.

[3]

Irianto, Denna. Web Server. http://dennairianto.blogspot.com. Diakses 6


Mei 2015.

[4]

Zulhikam,

Ahmad.

URL

Adalah.

http://jaringankomputer.org/url-

pengertian-sejarah-url-adalah/. Diakses 6 Mei 2015.


[5]

Monica Samanta. Jenis-Jenis Web Server. http://seoone.co.id/jenis-jenis-webserver-untuk-web. Diakses 6 Mei 2015.

62