Anda di halaman 1dari 28

Return dan Resiko

Portofolio
1. Rani Ladamani
2. Suci Dirgahayu
3. Sugiyanti
4. Yunizar Asril

Return Portofolio
a.

Return Realisasi Portofolio (portfolio realized


return), merupakan rata-rata tertimbang
dari return-return realisasian masing-masing
sekuritas tunggal di dalam portofolio.

Secara sistematis, return portofolio dapat ditulis


sebagai berikut :
Rp =

Notasi :
Rp = return realisasian portofolio
Wi = porsi dari sekuritas i terhadap seluruh
sekuritas di portofolio
Ri = return realisasian dari sekuritas ke-i
n = jumlah dari sekuritas tunggal

b.

Return Ekspektasian Portofolio (portfolio expected return),


merupakan rata-rata
tertimbang dari
return-return
ekspektasian masing-masing sekuritas tunggal di dalam
portofolio. Return ekspektasian portofolio dapat dinyatakan
secara sistematis sebagai berikut :
E(Rp) =

Notasi :
E(Rp) = return ekspektasian dari portofolio
Wi
= porsi dari sekuritas i terhadap seluruh sekuritas di
portofolio
E(Ri) = Return ekspektasian dari sekuritas ke-i
n
= jumlah dari sekuritas tunggal

Contoh :
Suatu Portofolio terdiri dari 3 macam sekuritas
dengan proporsi yang sama, yaitu masing-masing
1/3 bagian. Return-return yang diekspektasian
dimasa mendatang untuk masing-masing sekuritas
adalah untuk sekuritas pertama sebesar 15%,
sekuritas kedua sebesar 18% dan sekuritas ketiga
sebesar
21%.
Besarnya
return
ekpektasian
portofolio adalah sebesar:
Rp =
= 1/3 . 15% + 1/3 . 18% + 1/3 . 21%
= 18%

Risiko Portofolio
Risiko Portofolio (portfolio risk) tidak merupakan
rata-rata tertimbang dari seluruh risiko sekuritas
tunggal. Risiko portofolio mungkin dapat lebih kecil
dari risiko rata-rata tertimbang masing-masing
sekuritas tunggal.
Menurut Harry M. Markowitz, risiko mungkin
dapat dikurangi dengan menggabungkan beberapa
sekuritas tunggal ke dalam bentuk portofolio.
Persyaratan utama untuk dapat menggabungkan
risiko di dalam portofolio ialah return untuk masingmasing sekuritas tidak berkorelasi secara positif dan
sempurna.

a. Portofolio dengan Dua Aktiva

Misalnya :
Sekuritas A dan B
Porsi sekuritas A = a
Porsi sekuritas B = b atau (1 a)
Raturn Realisasi
Sekuritas A = RA
Sekuritas B = RB
Maka, return realisasi dari portofolio yang merupakan
rata-rata tertimbang return-return sekuritas A dan B
adalah sebesar :
Rp = a . RA + b . RB

Return portofolio ekspektasian adalah sebesar :


E(Rp) = E(a . RA ) + E(b . RB)

Nilai ekspektasian suatu variabel dikalikan


dengan suatu konstanta adalah sama dengan
nilai

konstantanya.

Dikalikan

dengan

nilai

ekspektasian variabelnya, yaitu E(a . Ra)


adalah sama dengan a . E(Ra) dan E(b . Rb)
adalah sama dengan b . E(Rb), maka :

E(Rp) = a . E(Ra) + b . E(Rb)

Risiko portofolio dapat diukur dengan deviasi


standar atau varian yang merupakan kuadrat dari
deviasi standar. Risiko yang diukur dengan ukuran
ini mengukur risiko dari seberapa besar nilai tiaptiap item menyimpang dari rata-ratanya.
Varian return portofolio yang merupakan risiko
portofolio dapat dituliskan sebagai berikut :
Var(Rp) =

= E[Rp E(Rp)]2

Subtitusikan :

E(Rp) = Dan E(Rp) = a . E(Ra) + b . E(Rb)


Ke dalam persamaan Var(Rp) =
Sehingga menjadi :

= E[Rp E(Rp)]2 .

Kovarian

merupakan pengukur yang menunjukkan arah pergerakan dua


buah variabel. Kovarian dapat dihitung menggunakan cara
probabilitas maupun menggunakan data historis.
a. Kovarian dengan cara probabilitas

Cov (RARB)

= kovarian return antara saham A dan saham B

RAi

= return masa depan saham A kondisi ke-i

Rbi

= return masa depan saham B kondisi ke-i

E(RA)

= return ekspektasian saham A

E(RB)

= return ekspektasian saham B

pi

= probabilitas terjadinya masa depan untuk kondisi ke- i

= jumlah dari kondisi masa depan dari i = 1,n.

b. Kovarian Menggunakan Data Historis

Cov (RARB)

= kovarian return antara saham A dan saham B

RAi

= return masa depan saham A kondisi ke-i

Rbi

= return masa depan saham B kondisi ke-i

E(RA)

= return ekspektasian saham A

E(RB)

= return ekspektasian saham B

= jumlah dari observasi data historis untuk


sampel besar (minimal 30 observasi) dan
untuk sampel kecil digunakan (n-1)

Koefisien Korelasi

Konsep dari kovarian dapat dinyatakan dalam


bentuk korelasi (correlation). Koefisien korelasi
menunjukan besarnya hubungan pergerakan
antara dua variabel relatif terhadap masingmasing deviasinya.
Nilai koefisien korelasi dapat dihitung dengan :
rAB =

Cov (RARB)

Nilai dari koefisien korelasi berkisar dari +1 sampai dengan


-1.
0 = tidak ada korelasi
-1 = korelasi negatif sempurna
+1
= korelasi positif sempurna
Jika 2 aktiva mempunyai return dengan koefisien korelasi
+1, maka semua risikonya tidak dapat didiversivikasi
atau risiko portofolia tidak tidak akan berubah sama dengan
risiko aktiva individualnya.
Jika 2 aktiva mempunyai return dengan koefisien korelasi
-1, maka semua risiko dapat didiversivikasi atau risiko
portofolio akan sama dengan nol.

Jika koefisien korelasinya antara +1 dan -1,


maka

akan

portofolio,

terjadi
tetapi

penurunan

risiko

di

tidak menghilangkan semua

risikonya.
Gambar berikut menunjukkan hubungan antara
korelasi aktiva dengan risiko portofolio.

Contoh :
Return saham A dan B untuk 5 periode
historis tampak di tabel berikut ini.
Periode

RA

RB

-1

0,050

0,070

-2

0,060

0,050

-3

0,070

0,060

-4

0,080

0,070

-5

0,090

0,050

Akan dibentuk suatu portofolio yang terdiri dari 50% Saham A dan
50% Saham B. Return dari portofolio untuk tiap-tiap periode adalah
rata-rata tertibang dari return individual sekuritas itu.
Periode -1 : 0,5 x 0,050 + 0,5 x 0,070 = 0,060
Periode -2 : 0,5 x 0,060 + 0,5 x 0,050 = 0,055
Dan seterusnya untuk periode -3 sampai dengan -5 sebagai berikut.
t

RA

RB

Return
Portofolio

-1

0,050

0,070

0,060

-2

0,060

0,050

0,055

-3

0,070

0,060

0,065

-4

0,080

0,070

0,075

-5

0,090

0,050

0,070

E(R)

0,070

0,060

0,065

Return ekspektasian yang dihitung berdasarkan


aritmatika untuk saham A dan B adalah sebesar :

rata-rata

E(RA) = (0.050 + 0,060 + 0,070 + 0,080 + 0,090) / 5


= 0,070
E(RB) = (0,070 + 0,050 + 0,060 + 0,070 + 0,050) / 5
= 0,060
Return ekspektasian portofolio dapat juga dihitung dari rata-rata
aritmatika return historisnya sebagai berikut.
E(RP) = (0,060 + 0,055 + 0,065 + 0,075 + 0,070) / 5
= 0,065
Return ekspektasian portofolio dapat juga dihitung berdasarkan
rumus E(Rp) = a . E(Ra) + b . E(Rb), yaitu rata-rata tertimbang
dari return ekspektasian masing-masing sekuritas sebagai berikut.
E(Rp) = 0,50(0,70) + 0,50(0,60) =0,065

b. Portofolio dengan banyak aktiva


Portofolio dengan banyak aktiva mempunyai proporsi dari
masing-masing aktiva ke-i yang membentuk portofolio
adalah sebesar wi. Misalnya suatu portofolio dengan 3 buah
sekuritas, dengan proporsi masing-masingmsekuritas adalah
sebesar wi, w2, dan w3 berturut-turut untuk sekuritas ke 1, 2,
dan 3. besaranya varian untuk sekuritas ke 1,2 dan 3 adalah
Besarnya kovarian untuk sekuritas (1 dan 2), (1 dan 3) dan
(2 dan 3) adalah
Besarnya varian untuk portofolio dengan 3 sekuritas ini
dapat dituliskan :

Risiko dari portofolio merupakan jumlah dari


proporsi varian dan kovarian masing-masing aktiva.
Matrik varian-kovarian menunjukkan varian dan
kovarian dari seluruh aktiva.

Risiko portofolio dapat dinyatakan dalam


perkalian matrik berikut.

Risiko portofolio juga dapat dihitung

dengan rumus berikut.

Contoh :
Suatu portofolio terdiri dari 3 buah sekuritas dengan proporsi 20%,
30%, dan 50%. Masing-masing untuk sekuritas pertama, kedua dan
ketiga.

Varian

dan

kovarian

return

dari

ditunjukkan oleh matrik varian-kovarian berikut.

Dengan menggunakan rumus

sekuritas-sekuritas

ini

Besarnya varian dari portofolio adalah


sebesar :

Risiko Total
Risiko yang dapat di-diversifikasi (diversifiable risk),

adalah

bagian

dari

risiko

sekuritas

yang

dapat

dihilangkan dengan membentuk portofolio. Contohnya :


pemogokan buruh, tuntutan oleh pihak lain, penelitian
yang tidak berhasil, dsbg.
Risiko

yang

tidak

dapat

di-diversifikas

(nondiversifiable risk), adalah bagian dari risiko sekuritas


yang

tidak

portofolio.

dapat
Risiko

dihilangkan

ini

terjadi

dengan

karena

membentuk

kejadian

kegiatan perusahaan, seperti inflasi, resesi dsbg.

diluar

Risiko Total merupakan penjumlahan dari


Diversifiable dan nondiversifiable risk.

Risiko Total

= Risiko dapat di-diversifikasi + risiko


tak dapat di-diversifikasi
= Risiko perusahaan + Risiko Pasar
= Risiko tidak sistematik + Risiko
sistematik
= Risiko spesifik + Risiko Umum

Diversifikasi
Cara melakukan diversifikasi misalnya dengan membentuk
portofolio berisi banyak aktiva, membentuk portofolio secara
random, atau secara metode Markowitz
a. Diversifikasi dengan banyak aktiva
Semakin banyak sekuritas yang dimasukkan ke portofolio,
semakin kecil risiko portofolionya.
Deviasi standar yang mewakili risiko dari portofolio dapat
dituliskan sebagai berikut.

b. Diversifikasi Secara Random


Merupakan pembentukan portofolio dengan memilih sekuritassekuritas secara acak tanpa memperhatikan karakteristik dari
investasi yang relevan seperti misalnya, return dari sekuritas itu
sendiri.
Efek dari pemilihan sekuritas secara acak yang diteliti oleh Fama
(1976), menunjukkan bahwa setelah sekuritas ke 15 yang dipilih,
penuruna risiko portofolio menjadi lambat. Hasil ini menunjukkan
bahwa keuntungan diversifikasi dapat dicapai hanya dengan
sekuritas yang tidak terlalu banyak, yaitu hanya kurang dari 15
sekuritas sudah dapat mencapai diversifikasi optimal.

c. Diversifikasi Secara Markowitz


Dengan menggunakan metode ini, didiversifikasi ini dapat
dibuktikan secara matematis.
Misalnya, terdapat n sekuritas di dalam portofolio dengan
proporsi yang sama untuk masing-masing sekuritas sebesar w i.
Besarnya wi ini adalah 1/n (misalnya n adalah 4 sekuritas maka
proporsi tiap-tiap sekuritas adalah atau 25%). Selanjutanya,
distribusikan wi = Wj = 1/n, kedalam rumus berikut :

Maka besarnya varian portofolio =>