Anda di halaman 1dari 4

Laporan Pendahuluan

Vulva Hygiene
1. Definisi

Vulva hygiene adalah suatu tindakan keperawatan untuk


memelihara kebersihan kesehatan organ eksternal
genetalia wanita pada klien yang sedang nifas atau tidak
mampu secara mandiri membersihkan vulva dan daerah
sekitarnya.
Vulva dikenal sebagai organ eksterna yang terdiri atas
bagian bagian berikut :
a. Mons Veneris Pubis
b. Labia Mayora
c. Labia Minora
d. Klitoris
e. Vestibulum
2. Gambar Anatomi Organ Eksternal Genetalia Pada Wanita

3. Tujuan
a. Untuk mencegah infeksi pada vulva
b. Untuk penyembuhan luka jahitan perineum
c. Untuk kebersihan perineum, vulva juga memberikan rasa
nyaman bagi klien
d. Untuk mencegah masuknya mikroorganisme pada urogenital
tractus
4. Manfaat
a. Menjaga Kebersihan Vulva
b. Mengurangi Resiko Infeksi
5. Bentuk Luka Perineum setelah melahirkan ada 2 macam
a. Rupture
Adalah luka pada perineum yang diakibatkan oleh

rusaknya jaringan secara alamiah karena proses


desakan kepala janin atau bahu pada saat proses
persalinan. Bentuk rupture biasanya tidak teratur
sehingga jaringan yang robek sulit dilakukan penjahitan.
(Hamilton, 2002).
b. Episotomi
Adalah sebuah irisan bedah pada perineum untuk
memperbesar muara vagina yang dilakukan tepat
sebelum keluarnya kepala bayi (Eisenberg, A., 1996).
6. Lingkup Perawatan
a. Menurut Feer (2001)

Lingkup perawatan perineum ditujukan untuk


pencegahan infeksi organ-organ reproduksi yang
disebabkan oleh masuknya mikroorganisme yang masuk
melalui vulva yang terbuka atau akibat dari
perkembangbiakan bakteri pada peralatan
penampung lochea (pembalut).

b. Menurut Hamilton (2002)

1) Mencegah kontaminasi dari rectum


2) Menangani dengan lembut pada jaringan yang terkena
trauma
3) Bersihkan semua keluaran yang menjadi sumber bakteri dan
bau.
7. Waktu Perawatan
Menurut Feer (2001)
1) Saat Mandi

Pada saat mandi, ibu post partum pasti melepas


pembalut, setelah terbuka maka ada kemungkinan
terjadi kontaminasi bakteri pada cairan yang
tertampung pada pembalut, untuk itu maka perlu
dilakukan penggantian pembalut, demikian pula pada
perineum ibu, untuk itu diperlukan pembersihan
perineum.
2) Setelah Buang air kecil
Pada saat buang air kecil, pada saat buang air kecil
kemungkinan besar terjadi kontaminasi air seni
padarektum akibatnya dapat memicu pertumbuhan
bakteri pada perineum untuk itu diperlukan
pembersihan perineum.
3) Setelah Buang air besar
Pada saat buang air besar, diperlukan pembersihan sisasisa kotoran disekitar anus, untuk mencegah terjadinya
kontaminasi bakteri dari anus ke perineum yang
letaknya bersebelahan maka diperlukan proses
pembersihan anus dan perineum secara keseluruhan.
8. Indikasi
a. Dikhususkan pada area genital yang terkena edema
b. Ibu post partum
c. Klien yang mengalami luka pada vulva

d. Sebelum pemasangan kateter


e. Sebelum pengambilan specimen urine
f. Pasien yang memakai kateter tetap
9. Kontraindikasi
a. Berikan perhatian pada wanita yang mengalami menstruasi
b. Klien Hernia
10.
Komplikasi
a. Infeksi
Kondisi perineum yang terkena lokia dan lembab akan sangat
menunjang

perkembangbiakan

bakteri

yang

dapat

menyebabkan timbulnya infeksi pada perineum.


b. Komplikasi
Munculnya infeksi pada perineum dapat merambat pada
saluran kandung kemih ataupun pada jalan lahir yang dapat
berakibat pada munculnya komplikasi infeksi kandung kemih
maupun infeksi pada jalan lahir.
c. Kematian ibu post partum
Penanganan komplikasi yang lambat

dapat menyebabkan

terjadinya kematian pada ibu post partum mengingat kondisi


fisik ibu post partum masih lemah (Suwiyoga, 2004).