Anda di halaman 1dari 2

ARTI SEBUAH KEJUJURAN

Percayalah. Berbohong adalah sesuatu yang salah


Hai! Sapa Rima mengejutkan kami yang tengah berjalan di lapangan.
Ada apa? Kejutan apa lagi yang akan kau berikan, hah? Jawab Anggun sambil
melihat sinis kearah Rima.
Memang hari ini Rima terlihat berbeda. Ada senyum yang tersinggung indah di
wajahnya sejak ia memasuki sekolah hari ini.
Lihat ini, lihat! Rima memperlihatkan majalah remaja Tralala Trilili pada kami.
Sebuah cerpen yang berjudul Rembulan dengan nama penulis yang tertera: Rima Veronica
Gradiens. Aku mendapat honor pertama. Honor pertamaku membuat cerpen.
Kau berhasil, sayang. Tina sangat senang melihat cerpen itu.
Jadi, apa kau hanya ingin memperlihatkan ini, hah? Apa kau tak berencana ingin
mentraktir sahabat-sahabatmu ini menggunakan honor pertamamu? Anggun berkata
seenaknya.
Itulah yang sejak tadi kupikirkan. Jam 3 nanti di Warung Bakso Pak Bejo. Deal?
Rima menjentikkan jarinya.
Oke, deal! sambil berjalan kearah kelas.
Jam menunjukkan jam 3 lewat 5 menit. Kami berempat sudah berkumpul di Warung
Bakso yang sudah dijanjikan tadi.
Wait a minute! Rima masuk ke dalam Warung dan keluar dengan membawa pesanan
dan berpakaian layaknya seorang pelayan. Serentak, Aku, Anggun, dan Tina tertawa bersamaan.
Silahkan nikmati honor pertama saya, Tuan Puteri, Rima meletakkan pesanan di atas meja
dan bergabung bersama kami dengan masih menggunakan pakaian maid lengkap.
Sangat enak bukan mendapat honor pertama sahabat? Tina bertanya padaku saat
perjalanan pulang. Rumah kami hanya kelang beberapa rumah. Sedangkan Rumah Anggun dan
Rima berkelang beberapa blok.
Ya, memang. Keciprat sedikit tak apalah. Kami tertawa bersama sepanjang perjalanan
pulang.
Aku kembali aktif di jejaring social Facebook menggunakan komputer yang diletakkan
di ruang keluarga. Sengaja diletakkan di sana agar Ayah dan Bunda dapat mengontrolku dan
Kak Satria saat bermain di dunia maya.
Intan, lihat ini. Kak Satria mengalihkan perhatianku sesaat. Bukankah ini cerpen
yang dibuat temanmu yang bernama Rima itu? Tapi kok Kak Satria menghentikan
ucapannya dan memperlihatkan majalah lama yang terbit beberapa bulan lalu. Ada sebuah
cerpen yang sama persis kulihat di sekolah pagi tadi. Ya, cerpen buatan Rima. Tapi, cerpen ini
ditulis oleh orang yang berbeda. Mana mungkin?
Sangat gelisah rasanya malam ini. Rima telah berbohong pada kami. Dan teganya, Aku,
Anggun dan Tina telah berhasil memakan makanan hasil kebohongan dia. Sangat memalukan.
Aku harus berbicara padanya. Besok, aku akan mengajaknya makan.
Ada yang ingin kau bicarakan di sini? Sepertinya penting sekali hingga kita harus
ketemuan di tempat makan seperti ini? Atau ada kejutan yang ingin kau berikan hingga kau
harus mentraktirku makan? celoteh Rima sambil memakan pempek yang telah kutraktir.
Tidak, aku hanya ingin bertanya tentang cerpenmu. Kuteguk es jeruk yang kupesan.
Cerpenku? Ada apa dengan cerpenku? Bagus bukan?. Butuh kerja keras
menyelesaikan cerpen itu. Ungkapnya.

Aku sedikit ilfeel mendengar ucapannya. jawab dengan jujur pertanyaanku. Apakah
cerpen itu benar kau yang membuatnya?Aku menatap tajam kearahnya.
Apa yang kau maksud, Tan? Aku tak mengerti. Rima menunduk tak berani melihat ke
arahku.
Aku mengambil majalah lama yang diperlihatkan Kak Satria padaku dan membuka
halaman yang terdapat cerpen yang sama persis dengan cerpen yang diakui Rima buatannya.
Air mata Rima menetes. aku segera memeluknya. Maaf, aku telah membohongi kalian.
Aku terlalu berobsesi menjadi penulis sehingga aku harus menyalin karya orang lain. Muka
Rima merah padam menahan malu. Ia menangis sesegukan di sampingku.
Kau tak perlu melakukan ini. Kau berbakat Rim. Aku sering melihat puisi-puisi
karyamu. Dan aku pikir puisimu adalah puisi terbaik yang pernah aku lihat. Kau dapat
mengirim puisi-puisi tersebut ke beberapa majalah. Aku yakin, mereka akan menerbitkannya.
Aku berusaha meyakinkannya.
aku sudah berulang kali mengirimnya Tan, tapi, tak ada satupun yang diterbitkan..
menyalin adalah salah satu cara agar aku dapat membuktikan kepada orang lain bahwa aku bisa.
Ini demi kebaikanku, Tan Ujar Rima yang masih terus menangis.
tak ada yang namanya berbohong demi kebaikan. berbohong tetaplah berbohong dan
kamu harus menanggung jawabkan itu di akhirat nanti. Lagi pula, apabila semua orang tau,
mereka pasti akan kecewa dan hanya akan menimbulkan masalah baru bukan? aku berusaha
menasihatinya.
Kepala Rima bersandar di pundakku, air matanya terasa mengucur panas di lenganku
Baiklah, maafkan aku Tan, maafkan aku. Aku tak bermksud menyakitimu. Maafkan aku, Tan
persahabatan berarti saling menguatkan! memberi rasa aman dan nyaman. mau
memberitahu kesalahan kita, bisa memberi nasehat dan melarang kita melakukan hal yang tidak
baik. Aku hanya ingin menjadi teman yang baik untukmu. Sudahlah, lupakan saja itu. Yang
penting sekarang, kau dapat memgerti dan tak mengulangi kelakuanmu seperti yang tadi. Aku
juga tak akan menceritakan masalah ini kepada siapapun
Terimakasih, Tan terimakasih. Kau adalah teman terbaikku Rima memelukku sekali
lagi.
Lega hati ini sekarang. Setidaknya, aku telah membayar traktirannya kemarin dari hasil
kebohongan. Semoga ia mengerti apa arti sebuah kejujuran sekarang.

Penulis : Dini Nurfaizah


Kelas : X.6