Anda di halaman 1dari 18

PERAN METABOLISME VITAMIN E SEBAGAI ANTIOKSIDAN

OLEH :
Kelompok III :
1. Anita Apriany
2. Een Puriyati
3. Lela Handayani
4. Muhammad Hasan Azhari
Dosen : dr.Swany, M.Sc

PROGRAM STUDI BIOMEDIK


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2015

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena


atas berkat rahmat dan karunia-Nya lah penulis dapat menyelesaikan tugas mata
mengenai metabolisme vitamin E sebagai antioksidan ini dengan baik.
Berdasarkan sifatnya terdapat dua fungsi dari vitamin E yaitu sebagai
antioksidan dan berhubungan dengan metaboisme selenium, namun pada
penugasan kali ini, maka penulis membahas khusus mengenai Metabolisme
vitamin E sebagai antioksidan .
Tugas yang berjudul Metabolisme vitamin E sebagai antioksidan ini dapat
terselesaikan dengan baik atas dukungan serta bimbingan dosen kami ibu
dr.Swanny,M.Sc.
Semoga Allah SWT dapat memberikan balasan yang setimpal atas
bimbingan dan bantuan yang telah diberikan kepada para pembaca kami
harapakan kritik dan saran atas tugas yang telah kami buat.

Penulis
Palembang, 2015

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI.............................................................................................................i
BAB I PENDAHULUAN........................................................................................1
BAB II PEMBAHASAN.........................................................................................2
A. Pengertian , penyerapan dan fungsi Vitamin ................................................3
B. Perbedaan vitamin, provitamin dan antivitamin............................................4
C. Vitamin E.......................................................................................................5
D. Sifat dan struktur kimia Vitamin E ............................5
D. Fungsi Vitamin E .........................................................................................6
E.

Metabolisme Vitamin E ..............................................................................7

F. Peran Vitamin E sebagai antioksidan ............................................................8


H. Sistem Pertahanan Antioksidan ....................................................................10

BAB III PENUTUP...............................................................................................14


DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
Sekitar abad ke XIX, para pakar memperkirakan bahwa susunan makanan
sudah cukup apabila sudah terdiri atas karbohidrat, lemak, protein dan mineral.
Dalam penelitian terhadap beberapa hewan percobaan didapatkan bahwa
kesehatan dan pertumbuhan badan tidak berada dalam kategori baik dikarenakan
masih dibutuhkan zat gizi lain yang saat itu belum ada wujudnya. (Djaeani, 2010)
Vitamin terdri Vitamin E atau disebut juga tokoferol adalah antioksidan,.
Dosis vitamin E harian yang dianjurkan yaitu 7mg. Kasus kekurangan vitamin E
sangat jarang terjadi, namun biasanya ditandai dengan proses penyembuhan luka
yang lambat. Sementara itu, kelebihan vitamin E ditandai dengan gejala
meningkatnya seperti asam lambung, sakit kepala, cepat lelah, dan lemah otot.
(Marmi, 2013)
Beberapa jenis sayuran yang mengandung vitamin E diantaranya minyak
biji gandum, minyak kedelai, minyak jagung, alfalfa, selada, kacang-kacangan,
asparagus, pisang, strawberry, biji bunga matahari, minyak zaitun, buncis, ubi
jalar dan sayuran berwarna hijau.(Sunita, 2010)
Manfaat dan fungsi vitamin E bagi tubuh sendiri sangat banyak salah
satunya

membantu penyembuhan, mencegah terjadinya bekas luka, menjaga

kesehatan sel darah merah dan saraf, serta melindungi membran sel dan pada
kajian ini akan dibahas manfaat utamanya yaitu sebagai antioksidan

alami,

(Djaeani, 2010)

BAB II
PEMBAHASAN
I.

Pengertian,penyerapan serta fungsi vitamin


Pengertian Vitamin Suatu zat Gizi yang diperlukan tubuh dalam
jumlah-jumlah kecil dan harus didatangkan dari luar, karena tidak
dapat disintesa didalam tubuh. (Yayuk, 2004)
Pada umumnya vitamin memang tidak dapat disintesis oleh tubuh,
sehingga harus disediakan dari luar dari makanan, namun ini tidak
dapat mutlak benar dikarenakan ada beberapa vitamin yang dapat
dibuat dalam tubuh , dengan cara mengubahnya dari ikatan organik
lain. Ikatan organik yang yang tidak bersifat vitamin tetapi dapat
diubah menjadi vitamin setelah dikonsumsi disebut provitamin atau
prekursor. Tidak semua vitamin memiliki prekursor, sehingga tidak
semua dapat disintesa dalam tubuh. (Djaeani, 2010).

Penyerapan vitamin larut kemak A,D,E,K akan berkurang jika


penyerapan

lemak menurun akibat kurangnya pankreas atau bila

empedu tidak dikeluarkan ke usus. Akibat sumbatan saluran empedu.


(Ganong, 2008)

Fungsi vitamin secara umum berhubungan erat dengan fungsi


enzim. Enzim merupakan katalisator yang menjalankan dan mengatur
reaksi biokimiawi dalam tubuh. Suatu enzim terdiri atas komponen
protein yang dihasilkan sel dan disebut apoenzim. Apoenzim ketika
disintesa tidak mempunyai aktivitas , akan menjadi aktif apabila
berkonjugasi dengan komponen non protein yang disebut koenzim.
Ko-enzim ini dibuat dalam tubuh dan mengandung komponen yang
disebut vitamin. (Djaeani, 2010).
II.

Perbedaan vitamin dengan provitamin dan antivitamin


Provitamin adalah suatu vitamin yang dapat di ubah dalam tubuh,
dengan mengubahnya dari ikatan organik lain yang tidak bersifat
vitamin tetapi dapat diubah menjadi vitamin setelah dikonsumsi, antara
lain : Vitamin A Provitaminnya Karotin Vitamin D Provitaminnya
Prekursor 7 dehydro choloesterol, Niacin Vitamin C Provitaminnya
Prekursor glukosa.
Sedangkan antivitamin adalah ikatan-ikatan kimia organik yang
berpengaruh menentang atau meniadakan kerja sesuatu vitamin, antara
lain Vitamin A Antivitaminya Citral Vitamin K Antivitaminya
Dicoumarol, warfarin,Choloro-K dll Thiamine Antivitaminya
Pyrithiamine, neo-pyrithiamine dll Riboflavine Antivitaminya
Phenazine, riboflavine, Isoriboflavine Niacin Antivitaminya Indol
acetid acid Pyridoxine Antivitaminya

Penecillamine, INH,

Toxopyrimidine dll Biotin Antivitaminya Avidine, Lysolecitine


Choline Antivitaminya Triethyl choline Asam Folat Antivitaminya
Aminopterine, amethopterine dll PABA Antivitaminya Sulfonamide
Vitamin C Antivitaminya Glucoascorbic acid (Djaeani, 2010).

III.

Vitamin E
Pada tahun 1992 ditemukan suatu zat larut lemak yang dapat
mencegah keguguran dan sterilitas pada tikus yang mulanya
dinamakan antisterilitas dan berubah menjadi vitamin E. Pada tahun
1936 vitamin E dapat diisolasi dari minyak kecambah gandum yang
dinamakan tokoferol, berasal dari bahasa yunani tokos yang berarti
kelainan dan pherein yang berarti menyebabkan. ( Sunita,2010)

IV.

Sifat dan struktur kimia vitamin E


Vitamin E Murni tidak berbau dan tidak berwarna, sedangkan
vitamin E sintetik yang dijual komersial biasanya berwarna kuning muda
hingga kecoklatan. Vitamin E larut dalam lemakdan dalam sebagian besar
pelarut organik tetapi tidak larut dalam air (Sunita, 2010)
a. Bobot Molekul Vitamin E : 430.7061
b. Titik Lebur Vit : 3 C
c. Log P : 10
d. Kelarutan dalam Air : Tidak Larut air, tetapi terdispersi di air
e. Komposisi : C (80,87%), H (11,7%), O (7,43%)
f. Jumlah Atom
g. Aktifitas

: 81

biologik vitamin

E dapat

dinyatakan dalam satuan

internasional (SI)
( Sunita, 2010)

Struktur Kimia Vitamin E

V.

Fungsi Vitamin E
Fungsi utama vitamin E adalah sebagai antioksidan yang larut
dalam lemak dan mudah memberikan hidrogen dari gugus hidroksil
(OH) pada stuktur cincin ke radikal bebas. (Djaeni,2010)
Selama ini banyak orang mengenal vitamin E hanya untuk
kesehatan dan kecantikan kulit. Berdasarkan fungsinya berikut ini
beberapa manfaat vitamin E bagi tubuh manusia.
1.Kekebalan Tubuh
Vitamin E dapat meningkatkan daya tahan tubuh, membantu mengatasi
stres, meningkatkan kesuburan, meminimalkan risiko kanker dan
penyakit jantung koroner.
2. Kesehatan Kulit
Berperan sangat penting bagi kesehatan kulit, yaitu dengan menjaga,
meningkatkan elastisitas dan kelembapan kulit, mencegah proses

penuaan dini, melindungi kulit dari kerusakan akibat radiasi sinar


ultraviolet,

serta

mempercepat

proses

penyembuhan

luka.

3. Zat Pelindung
Melindungi sel darah merah yang mengangkut oksigen ke seluruh
jaringan tubuh dari kerusakan. Selain bisa melindungi dari akibat
kelebihan vitamin A dan melindungi vitamin A dari kerusakan, vitamin
ini juga bisa melindungi tubuh dari akibat berbagai obat, bahan kimia,
dan logam yang mendukung pembentukan radikal bebas
4. Vitamin E juga berfungsi dalam menghentikan kolesterol dari
pembentukan plak,
Pada prosesnya Vitamin E juga berfungsi dalam menghentikan
kolesterol dari pembentukan plak,

sehingga memungkinkan darah

mengalir dengan baik. Seperti ketahui bahwa kolesterol adalah zat


lemak yang ditemukan dalam banyak makanan, lalu diserap oleh tubuh
kemudian ditransfer dari hati untuk disimpan dalam jaringan lemak.
Proses ini dilakukan melalui aliran darah dan dibawa oleh molekul
yang dikenal sebagai LDL atau Low Density Lipoproteins. Dalam
situasi ini, apabila anda tidak mengkonsumsi vitamin dalam jumlah
yang cukup, maka darah akan berhenti mengalir. Inilah yang menjadi
penyebab utama terjadinya tekanan darah tinggi, serangan jantung dan
penyakit serius lainnya.
5. Mencegah Alzheimer
Adapun manfaat lain dari keberadaan vitamin E juga dapat
melindungi terhadap penyakit Alzheimer dan radang pankreas.
Vitamin ini juga dapat sangat bermanfaat dengan mengurangi
bekas luka, dan penyembuhan berbagai jenis luka dan luka bakar.
( Sunita, 2010)

VI.

Metabolisme Vitamin E
Vitamin E adalah nama umum

untuk dua kelas molekul

(tocopherol dan tocotrineal) yang memiliki aktivitas vitamin E dalam


nutrisi. Komponen vitamin E dalam diit yang memiliki aktivitas
antioksidan antara lain -, -, dan -tocopherol dan tocotrienol. Semua
molekul tersebut memiliki cincin chromanol dengan beragam jumlah
gugus methyl dan memiliki ujung phytyl atau ujung unsaturated.
(Marmi, 2013)
Di dalam tubuh, hati mensekresikan -tokoferol ke plasma dalam
pengawasan -tokoferol transfer protein (-TTP). Tidak seperti
vitamin larut lemak lainnya, vitamin E tidak disimpan di dalam tubuh
dalam jaringan hati atau jaringan lainnya dalam jumlah lebih dari 2-3
kali konsentrasi normal individu yang tidak mengkonsumsi suplemen
vitamin E. Di dalam tubuh, bentuk metabolit dari tokoferol adalah
CEHC (carboxyethyl hydroxychroman) yang dimetabolisir seperti
xenobiotik oleh cytochrome P450s. Hasil metabolisme tersebut
dikonjugasikan lalu diekskresi melalui urin dan empedu.(Marmi, 2013)
Metabolisme vitamin E merupakan kunci untuk menegah
akumulasi bentuk-bentuk vitamin E selain -tokoferol. Pada pemberian
sumplementasi -, dan -tocopherol pada manusia, diketahui bahwa tokoferol lebih cepat dimetabolisme dan dikeluarkan dibandingkan
dengan bentuk -nya. -tokoferol merangsang metabolisme dan
ekskresi non--tokoferol dengan meningkatkan kadar CYP3A.
Pengaturan ini penting untuk menjaga tubuh dari efek ekumulasi
tokoferol yang berlebihan.(Sunita, 2010)

VII.

Proses Absorbsi, Transportasi dan Metabolisme


Vitamin E berada dalam lapisan Fospolipida membran sel dan
memegang peranan biologik utama dalam melindungi asam lemak
tidak jenuh ganda dan komponen membran sel lain dari oksidasi
radikal bebas ( Sunita, 2010)
Sebanyak 20-80% tokoferol diansorbsi di bagian usus halus dalam
bentuk misel yang pembentukannya bergantung pada garam empedu
dan lipase pankreas.(Marmi,2013 dan Sunita, 2010)
Absorbsi tokoferol dibantu oleh trigliserida rantai sedang dan
dihambat oleh asam lemak rantai panjang tidak jenuh ganda.
Mekanisme transportasi vitamin E melintasi sel epitel usus halus
belum diketahui dengan pasti. Transportasi dari mukosa usus halus ke
dalam sistem limfe dilakukan oleh kilomikron untuk dibawa ke hati.
Dari hati bentuk alfa tokoferol diangkut oleh very low density
lipoprotein/VLDL masuk ke dalam plasma , sedangkan sebagian besar
gamma tokoferol dikeluarkan oleh empedu. Tokoferol di plasma
kemudian akan diterima oleh reseptor sel-sel perifer low density
lipoprotein/LDL dan masuk ke membran sel. Tokoferol menumpuk di
bagian bagian sel dimana produksi radikal bebas banyak terbentuk
yaitu di mitokondria dan retikulum endoplasma. Vitamin E disimpan d
jaringan lemak dan hati (Sunita, 2010)

VIII. Metabolisme Vitamin E sebagai antioksidan


Radikal bebas adalah molekul reaktif yang dapat merusak yang
mempunyai elektron tidak berpasangan. Semua vitamin E adalah
antioksidan dan terlibat dalam banyak proses tubuh dan beroperasi
sebagai antioksidan alami yang membantu melindungi struktur sel
yang penting terutama membran sel dari kerusakan akibat adanya
radikal bebas. Dalam melaksanakan fungsinya sebagai antioksidan
dalam tubuh, vitamin E bekerja dengan cara mencari, bereaksi dan
merusak rantai reaksi radikal bebas. Dalam reaksi tersebut, vitamin
8

E sendiri diubah menjadi radikal. Namun radikal ini akan segera


beregenerasi menjadi vitamin aktif melalui proses biokimia yang
melibatkan senyawa lain. (Sunita, 2010)
Dalam kondisi tekanan oksidasi (oxidative stress) yang tinggi
vitamin E pada manusia akan berkurang dengan cepat. Sebagai
contoh, seorang perokok akan memiliki kecepatan kehilangan
vitamin E setelah suplementasi yang lebih tinggi dibandingkan
dengan individu yang tidak mengkonsumsi rokok. Selain itu
pemberian vitamin C mampu pemberian vitamin C mampu
memperlambat kecepatan degradasi vitamin E di dalam tubuh ini.
Kedua

hal

merupakan

tersebut

menunjukkan

mekanisme

yang

bahwa

penting

proses

dalam

oksidasi

percepatan

penghilangan vitamin E.(Marmi, 2013)


Untuk menguji peran biomarker dalam menunjukkan
efektivitas vitamin E beberapa penelitian telah mengembangkan
biomarker tersebut dalam beberapa kasus. Biomarker seperti 5nitro-

-tocopherol,

ascorbyl-4-hydroxy

nonenal

dan

F2-

isoprostanes merupakan biomarker yang sedang diteliti saat ini. F2isoprostanes merupakan penanda yang efektif untuk stress oksidatif
di seluruh tubuh yang merupakan produk dari asam arakidonat.
Untuk menguji efektivitas vitamin E sebagai antioksidan,
dilakukan penelitian dengan menggunakan individu dengan latihan
tertentu yang akan mengakibatkan peningkatan stress oksidatif
seperti lari. (Sunita, 2010)
Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa individu yang
mengkonsumsi suplemen vitamin E dan C sebelum berolahraga
mengalami peningkatan F2-isoprostanes yang lebih rendah
dibandingkan kontrol. Hal ini menunjukkan bahwa suplementasi
vitamin E memiliki kemampuan untuk mencegah stress oksidatif
dan penyakit yang terkait dengan stress oksidatif tersebut. (Marmi,
2013)

IX. Sistem Pertahanan Antioksidan


Perioksidasi Lipida dan Vitamin E
Membran sel (terdiri atas asam lemak tidak jenuh ganda sangat mudah dioksidasi oleh radikal
bebas)

Proses perioksidasi lipida ini akan menyebabkan kerusakan struktur dan fungsi membran sel

Radikal bebas gugus hidroksil(OH) yang mengikat satu hidrogen dari asam
lemak tidak jenuh ganda (ALTJG:H)

Membentuk radikal ALTJG :OH

ALTJG :OH bereaksi dengan ALTJG:H membentuk hidroksiperioksida dan satu lagi
ALTJG :OH

Peranan Biologik utama dari vitamin E adalah


memutuskan rantai proses perioksidasi lipida dengan menyumbangkan satu
atom hidrogen dari gugus OH pada cincinnya ke radikal bebas, sehingga
terbentuklah radikal vitamin E yang stabil dan dan tidak merusak

10

Dalam sistem pertahanan antioksidan, bila vitamin E tidak berhasil mencegah


pembentukan ALTJG : OOH di dalam membran sel maka di dalam mebran sel
akan ada sistem pertahanan lain yang berperan sebagai ALTJG: OOH yang dapat
dilepaskan dari fossolipida oleh enzim fosfolipase A 2 dan dipunahkan dalam
sitoplasma sel oleh enzim glutation perioksidase yang mengandung selenium. Jadi
aktivitas antioksidan vitamin E dan selenium melalui glutation perioksidase
sangat berkaitan satu sama lain. (Sunita, 2010)

11

BAB III
PENUTUP
Angka kecukupan gizi untuk vitamin E pada pria dan wanita telah
ditetapkan yaitu 15 mg/hari. Hal ini sudah sesuai dengan kebutuhan tubuh
berdasarkan analisis dengan deuterium-labeled vitamin E. Meskipun demikian
karena vitamin larut lemak, maka sumbernya jarang ditemukan di buah dan
sayuran. Sumber utama dari vitamin E adalah biji-bijian dan minyak nabati dan
beberapa penelitian menunjukkan bahwa asupan vitamin E yang tinggi
berhubungan dengan rendahnya risiko penyakit kardiovaskuler
Saat keberadaan vitamin E dikolaborasikan dengan vitamin C maka akan
menjadi salah satu vitamin yang paling penting bagi tubuh Anda. Anda dapat
menemukan vitamin ini dalam berbagai macam, termasuk buah-buahan dan
kacang-kacangan. Buah-buahan adalah sumber vitamin E, terutama jeruk yang
dikenal kaya akan vitamin ini dalam berbagai cara mengkonsumsinya. Saat
dikonsumsi dalam diet Anda berbentuk jus jeruk yang mengandung pulp, berarti
akan kita dapatkan banyak vitamin E di dalamnya.
Oleh karena itu kita harus selalu memastikan bahwa kita menyertakan
vitamin E dalam menu diet maupun menu keseharian kita, dimana keberadaannya
dapat kita peroleh dari buah-buahan dan kacang-kacangan, maupun dalam sayuran
juga. Atau, kita dapat mengambilnya dari suplemen yang menyediakannya dengan
asumsi kebutuhan kita sebesar 1.000 mg vitamin per hari. Jika kita telah
mengkonsumsi dalam jumlah yang tepat dan dari sumber makanan yang tepat
pula, maka kita akan melihat bahwa tubuh Anda akan tampil lebih baik karena
kita akan terlindungi dan terjaga dengan baik terhadap berbagai penyakit juga.
Vitamin E juga telah terbukti sangat efektif dalam melindungi kulit terhadap
sinar UV yang berasal dari sinar matahari, yang dapat memicu terjadinya kanker
kulit. Jika anda memasukkan sumber atau suplemen vitamin E ke dalam diet anda
berarti anda juga telah berupaya mencegah kerusakan kulit Anda akibat sinar UV.

12

Banyak peneliti dan dokter telah menghubungkan vitamin E untuk mencegah


kanker, namun hal ini belum didapat bukti yang meyakinkan mengingat tidak ada
dokumentasi atau bukti telah diberikan untuk mendukung pernyataan tersebut.
Terlepas dari hal itu semua, kita telah meyakini bahwa keberadaan dan Peran
Vitamin E dalam Metabolisme Tubuh kita memanglah sangat penting.

13

DAFTAR PUSTAKA
Ahmad Zaini, Ilmu Gizi Untuk Mahasiswa dan Profesi, EGC Jakarta-2010
Marmi, Gizi dalam Kesehatan Reproduksi, Pustaka Pelajar Yogyakarta-2013
Sunita Almatsier, Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Gramedia Pustaka Utama Jakarta-2010
Ganong, W.F, Buku Ajar Fisiologi Kedokteran, edisi 22, EGC-2008
Yayuk Farida.B,dkk, Pengantar Pangan Dan Gizi, PT. Penebar Swadaya Jakarta2004

14

15