Anda di halaman 1dari 2

Tambahan pemeriksaan intra oral :

Ketinggian ridge alveolar 1


a. Ukuran lengkung , ini perlu diamati untuk melihat :
- Mempertimbangkan ukuran lengkung dengan gigi tiruan dan faktor retensinya
- Ukuran lengkung mandibular dan maksila yang tidaksesuai merupakan salah satu faktor
penyulit dalam menyusun gigi artifisial, juga menurunkan stabilitas gigi tiruan pada salah
satu lengkung rahang

Klasifikasi ukuran lengkung :


1. Kelas I : luas ( retensi dan stabilitas ideal )
2. Kelas II :sedang (retensi dan stabilitas baik )
3. Kelas II : kecil (retensi dan stabilitas sulit )

a.ukuran
lengkung
luas

b.ukuran
lengkung
sedang

Kontur ridge diklasifikasikan :


1. Ridge tinggi dengan crest datar dan parallel side
2. Ridge datar
3. Ridge tajam

Klasifikasi lain pada kontur ridge :


a. Kontur ridge pada maksila :
1. Kelas I : squere
2. Kelas II : tapering / V shape
3. Kelas III : flat / datar

c.ukuran
lengkung
kecil

b. Kontur ridge pada mandibular :


1. Kelas I : inverted U shape ( dinding parallel, ridge cukup tinggi )
2. Kelas II :inverted U shape ( ridge pendek dengan crest datar )
3. Kelas III: bervasiasi
Inverted W
Inverted pendek V

Undercut ( hasil labioversi atau linguversi dari gigi )

Sifat- sifat gigi tiruan :


Salah satu bahan yang paling sering digunakan pada pembuatan gigi tiruan adalah bahan akrilik
karena bersifat biokompaktibel, fleksibel, dan bahannya mudah diperoleh dan murah. 2
Ada 4 sifat yang merupakan persyaratan untuk gigi tiruan penuh : 3
a. Dukungan adalah kedudukan lingir sisa dan mukosa yang memungkinkan keduanya dengan
nyaman mendukung gigi tiruan
b. Retensi adalah keadaan basis gigi tiruan yang membuat basis bisa melawan pergeseran
vertikal
c. Stabilitas adalah keadaaan gigi tiruan yang membuat gigi tiruan bisa melawan pergeseran
selama melakukan fungsi maupun para fungsi
d. Estetik adalah keadaan yang membuat gigi tiruan memberi kepuasan baik dokter gigi maupun
pasien

Referensi :
1. Nallaswamy D. Textbook of prosthodontics. Jaypee : New Delhi ; 2007. P. 23-4
2. Sitorus Z, Maghfirah A, Romania Y, Humaidi S. Sifat mekanik gigi tiruan akrilik dengan
penguat serat gelas. Indonesian Journal of Applied Physics (2014). Vol. 4 No 2. P. 184
3. Thomson H. Oklusi Edisi 2. EGC : Jakarta ; 2007. P. 247-8