Anda di halaman 1dari 113

HalamanJudul

Diktat MK Mikroprosesor dan Antarmuka

Disusun oleh :
Raditiana Patmasari
Inung Wijayanto
Ramdhan Nugraha

Fakultas Teknik Elektro


Universitas Telkom
Bandung
2014

Halaman Pengesahan

Diktat Mata Kuliah Mikroprosesor dan Antarmuka

Diktat Mata Kuliah Mikroprosesor dan Antarmuka telah selesai disusun dan telah disahkan untuk
segera dapat digunakan

Bandung,

Oktober 2014

Prakata
Mata kuliah Mikroprosesor dan Antarmuka adalah mata kuliah wajib pada Fakultas Teknik
Elektro, yang ditempuh mahasiswa pada semester 4. Pada Kurikulum 2012 tergolong pada
kelompok mata kuliah MKB ( Matakuliah Keahlian berkarya ), yang merupakan kelompok
bahan kajian dan pelajaran yang bertujuan menghasilkan tenaga ahli dengan kekaryaan
berdasarkan dasar ilmu dan ketrampilan yang dikuasai.
Berdasarkan silabus yang telah disusun, kompetensi yang ingin dicapai dari matakuliah ini
adalah mahasiswa mengetahui proses yang terjadi didalam mikroprosesor bila suatu instruksi
dijalankan, baik aliran data antara mikroprosesor, memori dan I/O, perpindahan data antar
register, proses aritmatik dan logika. Mahasiswa mampu merancang sistem mikroprosesor untuk
keperluan sederhana, baik perangkat lunak maupun perangkat kerasnya, pemilihan antarmuka
yang sesuai serta interkoneksinya. Mahasiswa mempunyai wawasan mengenai perkembangan
mikroprosesor dan sistemnya sampai saat ini serta aplikasinya.
Susunan materi pada diktat ini meliputi review konsep bilangan, pengenalan mikroprosesor,
arsitektur Mikroprosesor 8088, struktur memori, set instruksi pada Mikroprosesor 8088,
komponen penunjang antarmuka Mikroprosesor 8088, antarmuka denga memori, antarmuka
dengan perangkat I/O, dan interrupt.
Diharapkan melalui Diktat Ajar Mikroprosesor dan Antarmuka, mahasiswa dapat terbantu
dalam memahami dan mempelajari matakuliah ini sesuai dengan silabus dan kompetensi yang
telah ditetapkan. Tentunya masih banyak kekurangan dalam penyusunan diktat, kami mohon
maaf sebesar-besarnya dan semoga dapat memberikan manfaat untuk perkuliahan Mikroprosesor
dan Antarmuka.

Bandung,

Oktober 2014

Tim Penyusun

Daftar Isi
HalamanJudul ................................................................................................................................. 1
Halaman Pengesahan ...................................................................................................................... 3
Prakata............................................................................................................................................. 4
Daftar Isi ......................................................................................................................................... 5
Bab I ................................................................................................................................................ 9
Sistem Bilangan .............................................................................................................................. 9
1.

Sistem Bilangan Puluhan ..................................................................................................... 9

2.

Bilangan Biner, Oktal dan Heksadesimal .......................................................................... 11

3.

2.1.

Bilangan Biner ............................................................................................................ 11

2.2.

Bilangan Oktal ............................................................................................................ 14

2.3.

Bilangan Heksadesimal .............................................................................................. 15

Konversi Bilangan ............................................................................................................. 17


3.1.

Konversi Desimal Biner ......................................................................................... 17

3.2.

Konversi BinerOktal dan Heksadesimal ................................................................. 19

3.3.

Konversi Desimal Oktal dan Heksadesimal. ......................................................... 20

Bab II ............................................................................................................................................ 22
Pengenalan Mikroprosesor............................................................................................................ 22
1.

Organisasi Komputer ......................................................................................................... 22


1.1.

Sistem Mikroprosesor ................................................................................................. 23

1.2.

Sistem Memori ........................................................................................................... 23

1.3.

Sistem Input Output .................................................................................................... 24

1.4.

Sistem bus ................................................................................................................... 24

2.

Interaksi Mikroprosesor dan Memori ................................................................................ 25

3.

Proses Kerja Instruksi ........................................................................................................ 26

Bab III ........................................................................................................................................... 27


Mikroprosesor Intel 8088 .............................................................................................................. 27
1.

2.

Model Arsitektur Mikroprosesor 8088/8086 ..................................................................... 27


1.1.

EU ( Execution Unit ) ................................................................................................. 29

1.2.

BIU ( Bus Interface Unit ) .......................................................................................... 29

Register .............................................................................................................................. 30

Bab IV ........................................................................................................................................... 35
Struktur Memori............................................................................................................................ 35
1.

Peta Memori dan Pengalamatannya ................................................................................... 35

2.

Segmentasi ......................................................................................................................... 36

3.

Alamat Fisik ....................................................................................................................... 38

Bab V ............................................................................................................................................ 40
Pengenalan Instruksi ..................................................................................................................... 40
1.

Proses Kerja (Bagaimana uP8088 mengerjakan instruksi) ................................................ 41

2.

Jenis Instruksi..................................................................................................................... 43
2.1.

Transfer Data .............................................................................................................. 43

2.2.

Aritmatika ................................................................................................................... 44

2.3.

Manipulasi bit ............................................................................................................. 44

2.4.

Instruksi String ........................................................................................................... 45

2.5.

Transfer Program ........................................................................................................ 45

2.6.

Kontrol Prosesor ......................................................................................................... 46

3.

Mode Pengalamatan ........................................................................................................... 46

4.

Instruksi MOV ................................................................................................................... 47

5.

Instruksi PUSH & POP ...................................................................................................... 50


5.1.

6.

7.

Stack ........................................................................................................................... 50

8086/8088 Instruction Set Summary ................................................................................. 54


6.1.

Data Transfer .............................................................................................................. 54

6.2.

Arithmetic ................................................................................................................... 55

6.3.

Logic ........................................................................................................................... 56

6.4.

Control Transfer ......................................................................................................... 56

Encoding Instruksi Mesin .................................................................................................. 59

Bab VI ........................................................................................................................................... 62
Komponen Penunjang Antarmuka 8088 ....................................................................................... 62
1.

Decoder .............................................................................................................................. 63

2.

Three State Buffer .............................................................................................................. 63

Bab VII.......................................................................................................................................... 65
Interface 8088 dan Memori ........................................................................................................... 65
1.

Pengenalan Hubungan Mikroprosesor 8088 dan Memori ................................................. 65

1.1.

Hubungan Pin Memori ............................................................................................... 67

1.2.

ROM Memori ............................................................................................................. 65

1.3.

RAM Memori ............................................................................................................ 66

2.

Interfacing memori pada Mikroprosesor 8088 .................................................................. 70

3.

Timing Diagram ................................................................................................................. 76

Bab VIII ........................................................................................................................................ 80


Interface 8088 dan I/O .................................................................................................................. 80
1.

2.

Pengenalan Perangkat IO ................................................................................................... 80


1.1.

Interface Input Utama ................................................................................................. 80

1.2.

Interface Output Utama .............................................................................................. 81

1.3.

Handshaking ............................................................................................................... 81

Jenis-jenis Pemetaan Perangkat IO .................................................................................... 82


2.1.

Berdasarkan port / nomor port yang digunakan ......................................................... 82

2.2.

Berdasarkan peta alamatnya ....................................................................................... 83


Memory-mapped I/O ...................................................................................................... 83

3.

PPI 8255 ............................................................................................................................. 86


3.1.

4.

5.

Blok Diagram dan Port-Port pada PPI 8255. .............................................................. 86

Antarmuka PPI 8255 dan I/O (Switch,LED, 7 seg) ........................................................... 95


4.1.

Antarmuka Masukan Dasar ........................................................................................ 95

4.2.

Antarmuka Keluaran Dasar ........................................................................................ 96

Pemrograman pada PPI 8255 ............................................................................................. 98

Bab IX ......................................................................................................................................... 100


Interupsi ...................................................................................................................................... 100
1.

Jenis-jenis Interupsi ......................................................................................................... 100

2.

Interrupt Vector ................................................................................................................ 104

3.

Interrupt Service Routine ................................................................................................. 104

4.

Emulator 8086 : Eksekusi program Interrupt.................................................................. 105

5.

Interupsi BIOS dan DOS ................................................................................................. 107


5.1.

Sistem DOS .............................................................................................................. 107

5.2.

Pengaturan Memori .................................................................................................. 107

5.3.

Pengaturan I/O dan Perangkat .................................................................................. 108

5.4.

Pemrograman DOS ................................................................................................... 108

5.5.

Program-program DOS............................................................................................. 111

DaftarPustaka .............................................................................................................................. 113

Bab I
Sistem Bilangan
Bilangan dalam kamus besar bahasa indonesia diartikan sebagai satuan dalam sistem
matematis yang abstrak dan dapat diunitkan, ditambah atau dikalikan. Sistem bilangan adalah
sebuah cara yang digunakan untuk mewakili besaran dari sebuah item fisik. Banyak sistem
bilangan yang biasa digunakan dalam perhitungan matematis, beberapa diantaranya sudah jarang
dipakai bahkan tidak dipakai lagi sama sekali dan ada pula sistem bilangan yang hanya dipakai
pada hal-hal tertentu saja. Seperti bilangan limaan (quinary) dahulu dipergunakan oleh orang
Eskimo dan orang Indian di Amerika Utara. Sistem bilangan Romawi yang dahulu sangat umum
dipakai, kini hanya terbatas pada pemberian nomor urut seperti I untuk pertama, II untuk kedua,
dst. Sistem bilangan yang banyak dipergunakan oleh manusia adalah sistem bilangan desimal,
yaitu sistem bilangan yang menggunakan sepuluh macam simbol untuk mewakili suatu besaran.
Sistem ini banyak digunakan karena manusia mempunyai sepuluh jari untuk dapat membantu
perhitungan.
Lain halnya dengan komputer, komputer menggunakan komponen-komponen digital yang
bersifat saklar (switch). Logika di komputer diwakili oleh dua bentuk keadaan, yaitu tidak ada
arus (off) dan ada arus (on). Melihat sifat tersebut, sistem bilangan yang sesuai adalah sistem
bilangan biner. Kesederhanaan perubahan nilai bilangan biner ke bilangan oktal atau
heksadesimal membuat bilangan oktal dan heksadesimal juga sering digunakan di dalam dunia
komputer.
1. Sistem Bilangan Puluhan
Sistem bilangan puluhan atau sering disebut sistem bilangan desimal adalah sistem bilangan
yang biasa digunakan oleh manusia sehari hari. Sistem bilangan ini tersusun oleh sepuluh buah
simbol yang mempunyai nilai berbeda satu sama lain yaitu: 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8,
9. Dasar/basis/akar (base, radix) dari sistem bilangan ini adalah 10. Nilai yang terkandung di
dalam setiap simbil disebut nilai mutlak (absolute value). Bentuk nilai ini dapat berupa integer,
desimal atau pecahan. Nilai yang terkandung oleh setiap angka di dalam suatu bilangan
ditentukan oleh peletakan angka tersebut didalam deretan disamping oleh nilai mutlaknya
(positional value system). Angka yang berada paling kanan dari suatu bilangan bulat tanpa

bagian pecahan disebut berada pada letak ke 0 dan yang di sebelah kirinya adalah letak ke 1, ke 2
dan seterusnya sampai dengan (n-1). Nilai letak dari kedudukan ke 0 adalah terkecil, yaitu 100 =
1, nilai letak kedudukan ke 2 101 = 10; 102 = 100 dan seterusnya sampai dengan letak
kedudukan 1 adalah 101 .
Untuk bilangan yang mengandung bagian pecahan, bagian bulat dan pecahannya dipisahkan
oleh tanda koma (tanda titik di Inggris, Amerika, dll). Angka di kanan tanda koma puluhan
(decimal point) disebut pada kedudukan negatif, yaitu letak kedudukan ke -1, ke -2 dan
seterusnya dan nilai letaknya adalah 101 , 102 , , 10 , untuk kedudukan ke () di kanan
koma puluhan
Nilai yang diberikan oleh suatu angka pada suatu bilangan adalah hasil kali dari pada nilai
mutlak dan nilai letaknya. Jadi, nilai yang diberikan oleh angka 3 pada bilangan 1234,567adalah
3 101 = 30 dan yang diberikan oleh angka 6 adalah 6 102 = 0.06
Secara umum, suatu bilangan puluhan yang terdiri atas angka di kiri tanda koma dan
angka di kanan tanda koma dapat dinyatakan kedalam bentuk:

N an1an2 ...a2 a1a0 , a1a2 ...am

(1.1)

Bentuk umum penentuan harga dari bilangan puluhan dapat dinyatakan dalam bentuk:
N a n 110 n 1 a n 2 10 n 2 ... a1101 a 0 10 0 a 110 1 ...
a 110 1 a 2 10 2 ... a m 10 m

(1.2)

Contoh:
Bilangan 1234 dapat diartikan:
Absolute
Operasi
Value
1
2
3
4
Jumlah

x
x
x
x

Position
Value/Place
Value
103
102
101
100

Hasil
1000
200
30
4
1234

Absolute value merupakan nilai untuk masing-masing digit bilangan. Position value adalah
merupakan penimbang atau bobot dari masing-masing digit tergantung dari letak posisinya, yaitu
nernilai basis dipangkatkan dengan urutan posisinya. Untuk bilangan pecahan desimal dapat
dilihat dari contoh berikut:

Contoh:
Bilangan 1234,567 dapat diartikan:
Absolute
Value
1
2
3
4
5
6
7
Jumlah

Operasi
x
x
x
x
x
x
x

Position
Value/Place
Value
103
102
101
100
10-1
10-2
10-3

Hasil
1000
200
30
4
0,5
0,06
0,007
1234,567

2. Bilangan Biner, Oktal dan Heksadesimal


Semua sistem digital bekerja dengan menggunakan sistem bilangan biner. Sehingga dengan
kata lain sistem bilangan biner merupakan sistem bilangan yang paling penting dalam sistem
digital. Selain sistem bilangan biner, sistem yang sering dipakai dalam pengkodean instruksi oleh
sistem digital adalah sistem bilangan oktal dan heksadesimal.
Harga dalam puluhan (desimal) yang dinyatakan oleh suatu bilangan biner, oktal, heksadesimal
atau yang lainnya yang bukan desimal dapat dihitung dengan menggunakan:

an1an2 ...a1a0 a1a2 ...am an1 R n1 an2 R n2 ... a1 R1a0 R 0 a1 R 1 ... am R m (1.3)
a n 1

= Angka paling kiri

= Angka Dasar dari sistem bilangan

= Cacah angka yang menunjukan bilangan bulat

= Cacah angka yang menunjukan bilangan pecahan

2.1. Bilangan Biner


Sistem bilangan biner mempunyai hanya dua buah simbol angka, yaitu 0 dan 1. Dasar dari
sistem bilangan ini adalah dua. Harga yang ditunjukkan oleh bilangan biner dalam puluhan dapat
dihitung dengan menggunakan persamaan 1.2 di atas dengan memasukkan R=2 ke dalamnya.
Harga bilangan biner 110,10 adalah 1 2 2 1 21 0 2 0 1 2 1 0 2 2 6,5

Untuk membedakan penggunaan suatu bilangan kita harus mencantumkan dasar bilangan
yang digunakan.Sebagai contoh, untuk penulisan bilangan biner dapat dilakukan dengan
menambahakn angka 2 di belakang deretan bilangan.

(110)2 atau 11012

2.1.1. Operasi Aritmatika pada Bilangan Biner


a. Penjumlahan
Dasar penjumlahan bilangan biner adalah:
Tabel 1 tabel penjumlahan bilangan biner
Penjumlahan
Hasil
Biner
0+0
0
0+1
1
1+0
1
1+1
0

Keterangan

Terdapat carry of 1

Pada penjumlahan 1 + 1 terdapat carry of sebesar 1. Jika di dalam bilangan desimal,


1+1=2, karena di dalam bilangan biner, nilai terbesarnya adalah 1, maka harus dikurangi
dengan 2 (basis).
Contoh:
Carry of
1 11
1110
1010 +
11000

b. Pengurangan
Pengurangan bilangan biner dilakukan dengan cara yang sama dengan pengurangan
bilangan desimal. Dasar pengurangan untuk masing-masing digit bilangan biner adalah:
Tabel 2 tabel pengurangan bilangan biner
Pengurangan
Hasil
Biner
00
0
10
1
11
0
01
1

Keterangan

Dengan borrow of 1

Contoh:
Borrow of
11
11011
1101 1110

c. Perkalian
Perkalian bilangan biner dilakukan dengan cara yang sama dengan cara perkalian pada
bilangandesimal. Dasar perkalian untuk bilangan biner adalah:
Tabel 3 tabel perkalian bilangan biner
Perkalian
Biner
0x0
1x0
1x1
0x1

Hasil
0
0
0
1

Contoh:
110
101 x
110
000
110
+
11110

d. Pembagian
Pembagian bilangan biner dilakukan dengan cara yang sama dengan bilangan desimal.
Pembagian biner 0 tidak mampunyai arti. Dasar pembagian untuk bilangan biner adalah
Tabel 4 tabel pembagian bilangan biner

Contoh:
11001
101 1111101
101
101
101 0101
1010

Pembagian
Biner

Hasil

01

11

2.2. Bilangan Oktal


Dasar dari bilangan oktal adalah delapan, oleh karena itu bilangan oktal mempunyai delapan
simbol angka yaitu: 0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7. Harga desimal yang dinyatakan oleh sebuah bilangan
oktal diperoleh dengan memasukan R=8 kedalam persamaan 1.3.

(123,4) 8 1 8 2 2 81 3 80 4 8 1 (83,125)10

2.2.1. Operasi Aritmatika pada Bilangan Oktal


a. Penjumlahan
Langkah-langkah penjumlahan octal :
-

Tambahkan masing-masing kolom seperti penjumlahan secara desimal.

Yang perlu diingat adalah nilai maksimal bilangan oktal adalah 7.

Jika hasil penjumlahan lebih dari 7 maka akan menghasilkan carry of untuk
penjumlahan kolom selanjutnya.

Contoh:
11
55
126
+
203

Carry of

b. Pengurangan
Pengurangan bilanganoktal dapat dilaukan secara sama dengan pengurangan bilangan
desimal.
Contoh:
11
154
127
25

Borrow of

c. Perkalian
Langkah langkah perkalian bilangan oktal:
-

kalikan masing-masing kolom secara desimal

rubah dari hasil desimal ke octal

tuliskan hasil dari digit paling kanan dari hasil octal

kalau hasil perkalian tiap kolol terdiri dari 2 digit, maka digit paling kiri
merupakan carry of untuk ditambahkan pada hasil perkalian kolom selanjutnya.

Contoh:

110x610=610=68
110x110=110=18

16
14 x
70
16
+
250

410x610=2410=308
410x110x310=710=78

d. Pembagian
Pembagian bilangan oktal dapat dilakukan dengan prinsip yang sama dengan pembagian
bilangan desimal
Contoh:

14

16
250
14
110
110 0

2.3. Bilangan Heksadesimal


Sistem bilangan desimal menggunakan 16 macam simbol bilangan berbasis 16 digit angka
yaitu:
0,1,2,3,4,5,6,7,8,9, A, B, C , D, E , F dimana A=10, B=11, C=12, D=13, E=14 dan F=15.

Position value system bilangan desimal adalah perpangkatan dari nilai 16. Contoh:

C7(16) ....(10)

7 160 7
C 161 192
7 192 199
Jadi hasilnya adalah 199(10)
2.3.1. Operasi Aritmatika Pada Bilangan Heksadesimal
a. Penjumlahan
Penjumlahan bilangan heksadesimal dapat dilakukan secara sama dengan penjumlahan
bilangan octal, dengan langkah-langkah sebagai berikut :

Langkah-langkah penjumlahan heksadesimal :

tambahkan masing-masing kolom secara desimal

rubah dari hasil desimal ke heksadesimal

tuliskan hasil dari digit paling kanan dari hasil heksadesimal

kalau hasil penjumlahan tiap-tiap kolom terdiri dari dua digit, maka digit paling kiri
merupakan carry of untuk penjumlahan kolom selanjutnya.

Contoh:

BAD
431
FDE

D16+116=1310+110=E16
A16+316=1010+310=D16
B16+416=1110+410=F16

b. Pengurangan
Pengurangan bilangan heksadesimal dapat dilakukan secara sama dengan pengurangan
bilangan desimal.
Contoh:

12E1
627
CBA

16 10 (pinjam) + 1 10 - 710 = 10 10 = A 16
14 10 - 7 10 - - 1 10 (dipinjam) = 11 10 =B 16
1610 (pinjam) + 2 10 - 610 = 12 10 = C 16
1 10 1 10 (dipinjam) 0 10 = 0 16

c. Perkalian
Langkah langkah :

kalikan masing-masing kolom secara desimal

rubah dari hasil desimal ke octal

tuliskan hasil dari digit paling kanan dari hasil octal

kalau hasil perkalian tiap kolol terdiri dari 2 digit, maka digit paling kiri merupakan
carry of untuk ditambahkan pada hasil perkalian kolom selanjutnya.

Contoh:

C16x116=1210x110=1210=C16
A16x116=1010x110=1010=A 16

AC
1B
x
764
AC
+
1224

C16xB16=1210x1110=8416
A16xB16+816=1010x1110+810=7616

d. Pembagian
Pembagian bilangan heksadesimal dapat dilakukan dengan prinsip yang sama dengan
pembagian bilangan desimal
Contoh:
AC
1B 1214
10E - 1B16xA16 = 2710x1010=27010= 10E16
144
144 1B 16 x C16 = 2710 x 10 10 = 3240 10=14416
0

3. Konversi Bilangan

Konversi bilangan desimal ke sistem biner diperlukan dalam menerjemahkan keinginan


manusia kedalam kode-kode yang dikenal oleh sistem digital, terutama komputer digital.
Konversi dari biner ke desimal diperlukan untuk menterjemahkan kode hasil pengolahan sistem
digital ke informasi yang dikenal oleh manusia. Pengubahan (konversi) dari biner ke oktal dan
heksadesimal dan sebaliknya merupakan pengantara konversi dari/ke biner ke/dari desimal.
Konversi ini banyak dilakukan karena disamping cacah angka biner yang disebut juga "bit",
singkatan dari "binary digit", jauh lebih besar dibandingkan dengan angka-angka pada sistem
oktal dan heksadesimal, juga karena konversi itu sangat mudah. Konversi sebaliknya akan
diterangkan dalam sub-sub bab berikut ini.
3.1. Konversi Desimal Biner

Kalau kita perhatikan konversi dari biner ke desimal dengan memakai pers.(1.3), maka dapat
dilihat bahwa untuk bagian bulat (di kiri tanda koma) kita peroleh dengan melakukan perkalian
dengan 2 setiap kita bergerak ke kiri. Untuk bagian pecahan, kita melakukan pembagian dengan

2 setiap kita bergerak ke kanan. Untuk melakukan konversi dari desimal ke biner kita melakukan
sebaliknya, yaitu untuk bagian bulat bilangan desimal kita bagi dengan 2 secara berturut-turut
dan sisa pembagian pertama sampai yang terakhir merupakan angka-angka biner paling kanan ke
paling kiri. Untuk bagian pecahan, bilangan desimal dikalikan 2 secara berturut-turut dan angka
di kiri koma desimal hasil setiap perkalian merupakan angka biner yang dicari, berturut-turut dari
kiri ke kanan.

Contoh 1:
Tentukanlah bilangan biner yang berharga sama dengan bilangan desimal 118.
Solusi:
Pembagian secara berturut-turut akan menghasilkan:
118 : 2 = 59 sisa 0

7 : 2 = 3 sisa 1

59 : 2 = 29 sisa 1

3 : 2 = 1 sisa 1

29 : 2 = 14 sisa 1

1 : 2 = 0 sisa 1

14 : 2 = 7 sisa 0

0 : 2 = 0 sisa 0

Jadi 118(10)=01110110(2)
Perhatikan bahwa walaupun pembagian diteruskan, hasil berikutnya akantetap 0 dan sisanya juga
tetap 0. Ini benar karena penambahan angka 0 di kiri bilangantidakmengubahharganya.
Contoh 2.
Tentukanlah bilangan biner yang berharga sama dengan bilangan desimal 0,8125.
Solusi
Pengalian secara berturut-turut akan menghasilkan :
0.8125 x 2 = 1,625

0,500 x 2 = 1,000

0,625 x 2 = 1,250

0,000 x 2 = 0,000

0,250 x 2 = 0,500
Jadi, 0,8125(10) = 0,11010(2)
Perhatikan bahwa angka-angka biner yang dicari adalah angka yang di kiri tanda koma, dan yang
paling kiri dalam bilangan biner adalah angka di kiri koma hasil perkalian pertama. Juga

perhatikan bahwa walaupun pengalian diteruskan hasil perkalian akan tetap 0 dan ini benar
karena penambahan angka 0 ke kanan tidak akan mengubah harganya.
Contoh 3.
Ubahlah bilangan desimal 457,65 ke bilangan biner.
Solusi
Untuk melakukan konversi ini, dilakukan pembagian untuk bagian bulatnya dan pengalian untuk
bagian pecahannya seperti yang dilakukan pada kedua contoh sebelumnya, dengan hasil sebagai
berikut ini:
457 : 2 sisa 1

0,65 x 2 = 1,3

228 : 2 sisa 0

0,30 x 2 = 0,6

114 : 2 sisa 0

0,60 x 2 = 1,2

57

: 2 sisa 1

0,20 x 2 = 0,4

28

: 2 sisa 0

0,40 x 2 = 0,8

14

: 2 sisa 0

0,80 x 2 = 1,6

: 2 sisa 1

0,60 x 2 = 1,2

: 2 sisa 1

0,20 x 2 = 0,4

: 2 sisa 1

0,40 x 2 = 0,8
0,80 x 2 = 1,6

Jadi 457,65(10)=111001001,1010011001 (2)


Dari contoh terakhir ini dapat dilihat bahwa untuk bagian pecahan, pengalian dengan 2 akan
berulang-ulang menghasilkan deretan 1,6; 1,2; 0,4; 0,8 yang berarti bahwa deretan angka biner
11001100 akan berulang terus. Ini berarti bahwa ada bilangan pecahan puluhan yang tak dapat
disajikan dalam biner dengan ketelitian 100 %. Kesalahan atau ralat konversi itu semakin kecil
bila cacah angka biner (bit) yang dipergunakan lebih besar. Bagaimanapun juga, cacah bit dalam
setiap sistem digital sudah tertentu

3.2. Konversi BinerOktal dan Heksadesimal

Kemudahan konversi biner-oktal-heksadesimal secara timbal balik terletak pada kenyataan


bahwa 3 bit tepat dapat menyatakan angka terbesar dalam oktal, yaitu 7, dan 4 bit tepat dapat
menyatakan angka terbesar dalam heksadesimal, yaitu F=15(10). Ini berarti bahwa untuk

mengubah bilangan biner ke oktal, bilangan biner dapat dikelompokkan atas 3 bit setiap
kelompok dan untuk mengubah biner ke heksadesimal, bilangan biner dikelompokkan atas 4 bit
setiap kelompok. Pengelompokan harus dimulai dari kanan bergerak ke kiri. Sebagai contoh,
untuk memperoleh setara dalam oktal dan heksadesimal, bilangan biner 1011001111 dapat
dikelompokkan sebagai berikut:
1 011 001 111 Desimal
1 3

Oktal

10 1100 1111 Desimal


2

Heksadesimal

Konversi sebaliknya, dari oktal dan heksadesimal ke biner juga dapat dilakukan dengan mudah
dengan menggantikan setiap angka dalam oktal dan heksadesimal dengan setaranya dalam biner.
Contoh 1
3456(8)=011 100 101 110(2)
72E(16)=0111 0010 11110(2)
Dari contoh ini dapat dilihat bahwa konversi dari oktal ke heksadesimal dan sebaliknya akan
lebih mudah dilakukan dengan mengubahnya terlebih dahulu ke biner.
Contoh 2
3257(8) = 011 010 101 111(2) 0110 1010 1111(2) = 6AF(16)
Perhatikan bahwa bilangan biner dalam konversi oktal biner dan konversi biner-heksadesimal
hanyalah berbeda dalam pengelompokannya saja.
3.3. Konversi Desimal Oktal dan Heksadesimal.

Konversi desimal ke oktal dan desimal ke heksadesimal dapat dilakukan dengan melakukan
pembagian berulang-ulang untuk bagian bulat dan perkalianberulang-ulang untuk bagian
pecahan seperti yang dilakukan pada konversi desimal-binerdi bagian depan. Sebenarnya cara ini
berlaku untuk semua dasarsistem bilangan.
Contoh

Konversi untuk 205,05(10)


Oktal

Heksadesimal

205

8 = 25

sisa 5

205

16 = 12

sisa 13 = D

25

8 = 3

sisa 1

12

16 = 12

sisa 12 = C

8 = 0

sisa 3

0,05 x 8 = 0,4

0,05 x 16 = 0,8

0,40 x 8 = 3,2

0,80 x 16 = 12,8 = C

0,20 x 8 = 1,6

0,80 x 16 = 12,8 = C

0,60 x 8 = 4,8
0,80 x 8 = 6,4
0,40 x 8 = 3,2
0,20 x 8 = 1,6
Jadi 205,05(10) = 315,031463146(8) = CD,0CCCC(10)

Bab II
Pengenalan Mikroprosesor
Pada bab ini akan dikenalkan tentang dasar mikroprosesor yang meliputi penjelasan
mengenai organisasi komputer, arsitektur dasar mikroprosesor beserta fungsinya, interaksi
mikroprosesor dengan memori, dan proses kerja eksekusi instruksi oleh mikroprosesor. Untuk
menjelaskan beberapa hal tersebut akan dilengkapi dengan gambar blok-blok diagram
mikroprosesor.
1. Organisasi Komputer
Sistem komputer telah banyak mengalami perubahan. Semula mesin dengan area yang luas
telah diubah menjadi sistem komputer desktop kecil karena mikroprosesor. Gambar dibawah ini
menunjukkan struktur sistem komputer berbasis mikroprosesor. Sistem dibawah ini juga berlaku
untuk sistem komputer dari generasi awal sampai ke generasi terbaru.
Buses

Memory system

Dynamic RAM
(DRAM)
Static RAM (SRAM)
Cache
Read-Only (ROM)
Flash memory
EEPROM

microprocessor

I/O system

8086
8088
80186
80188
80286
80386
80486
Pentium
Pentium Pro

Printer
Serial
communications
Floppy disk drive
Hard disk drive
Mouse
CD-ROM drive
Plotter
Keyboard
Monitor
Tape backup
Scanner

Gambar 1 Struktur Sistem Komputer Pribadi berbasis Mikroprosesor

Blok diagram diatas terdiri dari 3 komponen yaitu mikroprosesor, memori dan sistem
perangkat input output, yang saling terkoneksi dengan jalur-jalur bus ( sebuah bus terdiri dari

beberapa koneksi yang membawa satu jenis informasi, misalnya address bus yang berisi 20 atau
lebih koneksi untuk membawa alamat ke memori ).
1.1. Sistem Mikroprosesor
Sistem mikroprosesor adalah sistem mikroelektronika yang menggunakan mikroprosesor
sebagai unit pemroses sentralnya. Sedangkan mikroprosesor adalah suatu komponen LSI
(Large Scale Integration) yang melaksanakan hampir semua fungsi sebuah prosesor
tradisional (fungsi pemrosesan) pada sebuah serpih, layaknya prosesor atau yang sering
disebut dengan istilah CPU (Central Processing Unit) pada komputer-komputer generasi
sekarang. Fungsi dasar CPU atau prosesor, yaitu :
1. Dapat mengenali lokasi memori tempat instruksi atau data berada
2. Melakukan proses pengambilan instruksi atau data
3. Dapat menyimpan sementara instruksi atau data sampai instruksi dan data tersbut
dieksekusi
4. Mengenali, mengerti, dan dapat menterjemahkan setiap instruksi
5. Dapat mengeksekusi instruksi
6. Dapat mengkoordinasikan semua proses sehingga dilakukan dalam urutan
langkah yang benar
7. Mengulangi semua urutan proses selama masih ada instruksi yang harus
dieksekusi.
Untuk melakukan beberapa buah fungsi dasar tersebut, sebuah prosesor dibangung
dengan komponen-komponen dasar, yaitu ALU (Arithmetic Logic Unit), sistem bus
internal, Control Unit (CU), dan beberapa buah register internal.
1.2. Sistem Memori
Ada 2 jenis memori, yaitu :
1. Memori internal prosesor, adalah jenis memori yang terdapat di dalam prosesor
yang merupakan sekumpulan register berkecepatan tinggi berfungsi sebagai
tempat penyimpanan sementara dari instruksi dan data selama proses didalam
prosesor
2. Memori utama atau memori primer, merupakan jenis memori dengan kecepatan
relatif tinggi untuk menyimpan instruksi dan data selama operaso komputer. Pada
memori utama ini instruksi dan data akan disimpan dalam suatu lokasi dengan

alamat tertentu yang dapat dikenali dan dapat diakses secara langsung dan cepat
oleh set instruksi dari prosesor.
1.3. Sistem Input Output
Merupakan suatu unit perantara yang memungkinkan suatu sistem mikroprosesor dapat
berkomunikasi atau saling mengirim informasi dengan dunia luar. Unit input berfungsi
untuk menyediakan datan atau informasi yang akan diolah bagi ALU atau memori.
Perangkat input dapat berupa sensor, seperti sensor suhu, sensor tegangan, dan lain-lain.
Sedangkan unit output bertugas untuk menyajikan data hasil pemrosesan atau
melaksanakan perintah-perintah. Perangkat keluaran dapat berupa lampu, LED, motor,
dan lain-lain.
1.4. Sistem bus

Gambar 2 Blok Diagram Sistem Komputer dengan struktur bus data, bus alamat dan bus
control[1]

Gambar diatas menunjukkan tentang interkoneksi antara bus dengan komponen-komponen


dalam sistem komputer. Terdapat 3 jenis bus, yaitu bus data, bus alamat, dan bus control.
Dimana ketiganya berfungsi sebagai penghubung antara mikroprosesor dengan memori dan
perangkat input output. Bus- bus ini dapat bersifat dua arah ataupun satu arah.

Bus alamat, berfungsi untuk membawa alamat-alamat memori atau perangkat I/O menuju ke
perangkat-perangkat yang dituju. Alamat-alamat tersebut terdiri dari 16 bit alamat dari
0000H-FFFFH, yang memungkinkan pengiriman sampai 64 KB (2MB).

Bus data, berfungsi untuk membawa atau mengirim data dari dan ke berbagai komponen
pada sistem. Misalnya, bus data membawa data sepanjang 16 bit dari register akumulator
(mikroprosesor) menuju ke sebuah alamat pada memori.

Bus control atau pengendali, berfungsi untuk membawa sinyal-sinyal kendali antara
mikroprosesor dan semua alat yang dihubungkan kepada bus-bus. Contoh sinyalnya antara
lain sinyal untuk perintah write atau tulis, sinyal untuk perintah read atau baca, dan
lain-lain.

2. Interaksi Mikroprosesor dan Memori


Secara umum terdapat 2 jenis interaksi antara mikroprosesor dan memori, yaitu operasi
membaca (mengambil) informasi dari memori dan operasi menulis (menyimpan) informasi
ke memori.

alamat

alamat

read

memori

data

memori

write

data

(a)

(b)

Gambar 3. (a) Proses Baca, (b) Proses Tulis antar Mikroprosesor dan memori[3]

Proses baca/ mengambil informasi dari memori oleh mikroprosesor :


1. Mikroprosesor mempersiapkan alamat lokasi dari data yang akan dibaca, biasanya
melalui register BX yang fungsinya identik untuk menyimpan alamat memori
2. Mikroprosesor mengirimkan sinyal read ke memori yang menandakan bahwa
aktivitas yang ingin dilakukan oleh mikroprosesor dari memori adalah membaca atau
mengambil data.

3. Setelah menerima sinyal read, memori mencari data yang diinginkan oleh
mikroprosesor sesuai dengan alamat yang diberikan sebelumnya
4. Setelah data ditemukan, data dikirimkan oleh memori ke mikroprosesor.

Proses tulis/ menyimpan data dari mikroprosesor ke memori :


1. Mikroprosesor mempersiapkan alamat lokasi dimana data akan ditulis atau disimpan
2. Mikroprosesor mempersiapkan data yang akan ditulis
3. Mikroprosesor mengirimkan sinyal write ke memori sebagai tanda bahwa aktivitas
yang akan dilakukan adalah aktivitas penyimpanan data dari mikroprosesor ke
memori
4. Setelah menerima sinyal write, memori membaca data yang ingin disimpan dan
meletakkannya pada alamat lokasi yang ditentukan.

3. Proses Kerja Instruksi


Di dalam menjalankan suatu instruksi, mikroprosesor melakukan 3 langkah, yaitu :
1. Instruction fetch atau pengambilan instruksi, yaitu proses pengambilan instruksi dari
suatu lokasi alamat tertentu pada memori utama
2. Instruction decode atau decoding instruksi, yaitu proses menterjemahkan instruksi untuk
mengetahui maksud dari instruksi tersebut.
3. Execution atau eksekusi, yaitu proses eksekusi dari instruksi yang telah

Bab III
Mikroprosesor Intel 8088
Pada bab ini akan lebih spesifik dijelaskan mengenai model arsitektur mikroprosesor 8088
beserta fungsi komponen-komponen internal pendukungnya, dan lebih rinci lagi dijelaskan
tentang register-register yang digunakan.

1. Model Arsitektur Mikroprosesor 8088/8086


Mikroprosesor 8086 dan 8088 merupakan perluasan dari seri mikroprosesor 8080 dari Intel.
Pin keluaran untuk 8086 dan 8088 sebanyak 40 pin. Perbedaan pokok antara 8086 dan 8088
terletak pada banyaknya saluran data yang dikeluarkan bus. Chip 8086 memiliki 16 saluran data
(16 bit) pada busnya, dan chip 8088 hanya memiliki 8 saluran data (8 bit).

GND
A14
A13
A12
A11
A10
A9
A8
AD7
AD6
AD5
AD4
AD3
AD2
AD1
AD0
clock
GND

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20

8088

40
39
38
37
36
35
34
33
32
31
30
29
28
27
26
25
24
23
22
21

Vcc
A15
A16
A17
A18
A19
read
write

ALE

reset

Gambar 4. Konfigurasi Pin-Pin Mikroprosesor 8088[3]

Gambar diatas menunjukkan konfigurasi pin-pin pada IC mikroprosesor 8088. Pin 9-16
adalah pin alamat dan data, dimana untuk mikroprosesor 8088 memiliki 8 saluran data yaitu

AD7 AD0. Sedangkan saluran alamat ditunjukkan oleh pin 2 16 dan 25 39, yaitu pada
pin A19 A0, sepanjang 20 saluran alamat. Dan beberapa fungsi yang lain ditunjukkan oleh
pin yang berbeda, misalnya untuk fungsi baca memori dengan sinyal read /
, fungsi tulis
ke memori dengan sinyal write /
, dan fungsi-fungsi pin yang lain.

Selanjutnya akan dijelaskan tentang struktur internal mikroprosesor 8088 beserta fungsi
dari register-register yang ada.

BIU
C-BUS

4
3
2
1

INSTRUCTION
STREAM
BYTE
QUEUE

ES
CS
SS
DS
IP

CONTROL
SYSTEM
A- BUS

EU
AH
BH
CH
DH

AL
BL
CL
DL
SP
BP
SI
DI

ALU
OPERAND
FLAGS

Gambar 5. Blok diagram arsitektur mikroprosesor 8088

Fungsi dasar mikroprosesor sesuai gambar diatas, terdiri dari 2 fungsi yaitu EU / Execution
Unit dan BIU / Bus Interface Unit.

1.1. EU ( Execution Unit )


Berfungsi untuk menterjemahkan instruksi, menjalankan instruksi dan mengirimkan informasi ke
BIU untuk mengambil data/instruksi. Pada gambar terlihat bahwa EU tersusun oleh beberapa
register, yaitu :
a. General Purpose Register
Merupakan register 16 bit yang terdiri dari register AX, BX, CX, dan DX. Masingmasing register ini bisa berfungsi secara terpisah sepanjang 8 bit yaitu bagian tertinggi
AH, BH, CH, DH atau bagian terendah AL, BL, CL, DL.
b. Pointer Register
Terdiri dari register dengan panjang 16 bit yang secara umum berfungsi untuk mengakses
memori operand, yaitu register SP, BP, SI, DI
c. Flag Register
Operasi-operasi atau instruksi yang dijalankan mikroprosesor dapat menghasilkan status
flag tertentu. Berikut ini adalah beberapa jenis flag pada mikroprosesor 8086/8088, CF
(Carry Flag), PF (Parity Flag), AF (Auxiliary Flag), ZF (Zero Flag), SF (Sign Flag), OF
(Overflow Flag), dan lain-lain.
d. ALU (Aritmathic and Logic Unit) pada EU memiliki fungsi sebagai pelaksanan operasi
aritmatika dan logika dari data-data yang disimpan dalam register.

1.2. BIU ( Bus Interface Unit )


BIU adalah unit pada mikroprosesor yang mempunyai tugas utama sebagai antarmuka antara
mikroprosesor dengan peripheral diluar mikroprosesor. Selain itu tugasnya adalah bertanggung
jawab terhadap semua operasi bus eksternal yaitu instruction fetch, operasi baca-tulis memori
atau I/O, antrian instruksi dan perhitungan alamat fisik (PA). Register-register yang terdapat
pada BIU adalah :

Register IP ( Instruction Pointer ) yaitu register utama untuk menunjukkan baris perintah
program

Register segment yang berfungsi untuk menyimpan alamat segment, yang terdiri dari CS
( Code Segment ), DS ( Data Segment ), SS ( Stack Segment ), dan ES ( Extra Segment ).

Sama halnya dengan EU, pada BIU juga terdapat ALU. Disini ALU berfungsi untuk
penghitungan alamat fisik atau Physical Address ( PA ).

2. Register
Dari gambar blok diagram arsitektur Mikroprosesor 8088 terlihat bahwa terdapat beberapa
jenis register yang mendukung kerja mikroprosesor sesuai dengan kategori fungsinya masingmasing. Berikut akan dijelaskan lebih rinci untuk setiap register-register tersebut.

Tabel 5. Jenis-jenis register


Kategori
General
Segment
Index
Pointer
Flag

Bit
16
8
16
16
16
16

Nama Register
AX, BX, CX, DX
AH, AL, BH, BL, CH, CL, DH, DL
CS, DS, SS, ES
SI, DI
SP, BP, IP
FR

1. General Purpose Register

Register AX atau akumulator berfungsi sebagai akumulator dan berhubungan dengan


jenis-jenis operasi khusus seperti operasi aritmatika dan logika.

Register BX atau base register, digunakan untuk mereferensikan alamat memori.

Register CX atau counter register, digunakan sebagai pencacah implicit dengan


instruksi tertentu.

Register DX atau register data, digunakan untuk menyimpan alamat port I/O selama
operasi input dan output, digunakan juga dalam operasi perkalian untuk menyimpan
sebagian dari hasil kali 32 bit atau dalam operasi pembagian untuk menyimpan suatu
nilai sisa.

2. Segment register
Merupakan register tambahan dengan panjang 16 bit atau terbatas sampai 64K byte. yang
berfungsi men-generate alamat memori ketika dikombinasikan dengan register lain. Terdiri
dari 4 atau 6 jenis register segment pada beberapa variasi versi mikroprosesor, berikut 4
diantaranya yang digunakan pada arsitektur mikroprosesor 8088 :

Register CS ( Code Segment ), digunakan untuk mencatat alamat segment dari kode
program atau instruksi.

Register DS ( Data Segment ), digunakan untuk menyimpan alamat segment dari


letak data.

Register SS ( Stack Segment ), digunakan untuk menyimpan alamat segment memori


yang dipergunakan menjadi Stack (tumpukan).

Register ES ( Extra Segment ), digunakan untuk meyimpang alamat segment


tambahan, misalnya alamat display, alamat sistem operasi, dan lain-lain.

3. Register Index
Terdiri dari 2 register yaitu register DI ( Destination Index ), dan register SI ( Source
Index ). Register index digunakan untuk menyimpan nilai-nilai offset dalam segment data
memori pada saat bersangkutan, biasanya digunakan untuk string instructions.
4. Register Pointer

Register IP ( Instruction Pointer ), merupakan register pasangan CS yang digunakan


untuk menunjukkan baris perintah program. Pada saat program dijalankan, IP akan
langsung menunjuk pada awal program, dan seterusnya sampai instruksi selesai
dieksekusi.

Register SP ( Stack Pointer ), digunakan untuk operasi stack. Secara implisit, register
ini digunakan secara khusus oleh instruksi PUSH dan POP yang menyimpan dan
mendapatkan kembali data dari stack.

Register BP ( Base Pointer ), digunakan untuk penunjuk base dalam stack yang
disediakan sebagai daerah penyimpanan data.

5. Flag Register
Flag merupakan status yang diakibatkan dari hasil eksekusi instruksi aritmatika dan
logika. Pada mikroprosesor 8088 mempunyai status flag 1 bit dan 3 kontrol flag yang
dikonfigurasikan dalam register sepanjang 16 bit, seperti dijelaskan pada gambar
dibawah ini :

15

14

13

12

11

10

OF

DF

IF

TF

SF

ZF

AF

PF

CF

Keterangan dari status flag sebagai berikut :


a. CF ( Carry Flag ), status flag untuk carry atau borrow dari hasil aritmatika
b. PF ( Parity Flag ), status untuk hasil instruksi aritmatika dengan angka angka ganjil atau
genap
c. AF ( Auxiliary Flag ), digunakan untuk instruksi pengaturan decimal
d. ZF ( Zero Flag ), status untuk hasil instruksi aritmatika sama dengan nol
e. SF ( Sign Flag ), status untuk hasil instruksi aritmatika dengan tanda atau +
f. OF ( Overflow Flag ), menunjukkan sebuah operasi secara tidak benar yaitu merubah
hasil daripada tanda bit.
g. IF ( Interrupt-enable flag ), tanda untuk dapat atau tidak dapat sebuah instruksi
melakukan interupsi
h. DF ( Direction Flag ), dipergunakan untuk mengontrol arah dari operasi string.
i. TF ( Trap Flag ), dimana ditempatkan dalam single step mode untuk keperluan debug.
Nilai dari masing-masing bit penanda status tersebut dapat berupa logika 1 atau 0,
dimana masing-masing logika memiliki arti sendiri, berikut penjelasan sederhananya
melalui tabel.
Tabel 6. Nilai flag register
Flag Register
CF
PF
AF
ZF
SF
IF
DF
OF

Nilai bit 0
NC ( Not Carry )
PO ( Odd Parity )
AC ( Carry )
NZ ( Not Zero )
PL ( Plus )
DI ( Disable )
UP ( Increment )
NV ( Not Overflow )

Contoh operasi menghasilkan flag :


1.
1

xor

Hasil dari operasi diatas adalah = 00h, sehingga ZF =1

Nilai bit 1
CY ( Carry )
PE ( Even Parity )
NA ( Not Carry )
ZR ( Zero )
NG ( Negative )
EI ( Enable )
DN ( Decrement )
OV ( Overflow )

2.
1

FE
+

FE +
1 FC
Carry bit

3. Operasi dibawah ini menunjukkan contoh 2 buah bilangan bertanda (signed) positif yang
dijumlahkan hasilnya berubah tanda negatif overflow (OF = 1)
1

+ 76
+

+ 68

+ 144

Tanda negatif
Register internal pada mikroprosesor 8088 memiliki lebar 16 bit, sehingga setiap register
dapat berharga 0000H FFFFH, atau sebanyak 216 = 65536 kombinasi harga. Gambar
dibawah menunjukkan isi register pada kondisi inisialisasi awal atau kondisi saat belum
ada instruksi yang dieksekusi.

Flag
Gambar 6. Gambar inisialisasi awal pada program debug
Soal soal Latihan :
1. Jelaskan perbedaan fungsi ALU pada BIU dan ALU pada EU? Mengapa?
2. Isikan bit flag yang tepat saat operasi berikut selesai dieksekusi !
a. FFh + 01h (signed) = .. OF = .

ZF = ..

CF =

b. 0567h + 1234h(unsigned) = OF=

ZF=

CF=

c. FFh 01h (signed) =

OF=..

ZF=

CF=

Bab IV
Struktur Memori
Pada bab ini dijelaskan tentang pengalamatan yang digunakan oleh mikroprosesor 8088 melalui
segmentasi dan penghitungan alamat fisik yaitu format alamat yang digunakan untuk akses
memori.

1. Peta Memori dan Pengalamatannya


Memori utama terdiri dari sejumlah sel yang masing-masing dapat meyimpan informasi
sebesar 1 byte ( 8 bit ). Masing-masing sel memori diberi suatu alamat ( address ), sehingga letak
lokasi memori dapat dihubungi. Pada mikroprosesor 8088 memiliki jalur atau saluran alamat
sebanyak 20 ( A0-A19 ), sehingga memori dapat mencapai 1 Mbyte atau 1048576 byte.
Sedangkan kapasitas register alamat adalah 2 byte, maka jumlah sel memori yang dapat disimpan
alamatnya adalah 216 = 65536 sel memori, dengan demikian register alamat mikroprosesor 8088
dapat mengakses ( membaca/menulis ) memori berkapasitas 65536 byte = 64Kbyte.
Contoh :
alamat data yg disimpan pada alamat tsb
FFFF

= 8A

8000

= E8

0002
0001
0000

1
0
1

0
0
1

1
0
1

1
0
1

1
1
1

1
1
1

0
0
1

0
1
0

= BC
= 0D
= FE

Gambar diatas menunjukkan bentuk peta memori pada mikroprosesor 8088. Dimana pada
alamat tertentu (dalam bilangan hexa), misalnya adalah alamat 8000 menyimpan data sepanjang
1 byte ( 8 bit ) yaitu data E8h (11101000b).

Alamat

data (Hexa)

137F:0100

0E E8 DC FC 89 46 FA 89-56 FC 0B D0 75 04 33 C0

137F:0110

C9 C3 8B 46 F8 FF 5E FA-89 46 FE 8B 34 00 8B 0D

137F:0120

C8 08 00 00 C7 46 FE 00-00 C7 46 F8 40 00 0E E8

137F:0130

AE FC 89 46 FA 89 56 FC-0B D0 75 04 33 C0 C9 C3

Data diatas menunjukkan contoh hasil dumping dengan menggunakan Debug, untuk melihat
isi memori dari setiap blok memori. Terlihat bahwa dalam satu alamat tertentu misalnya alamat
137F:0100 berisi data OE, pada alamat 137F:0101 berisi data E8, dan seterusnya.

2. Segmentasi
Mikroprosesor harus dapat mengakses semua sel memori dari alamat terendah sampai alamat
tertinggi. Alamat tersebut akan disimpan didalam register alamat. Secara fisik mikroprosesor
8088 memilik 20 jalur alamat untuk menyediakan informasi alamat selebar 20 bit yaitu dari
00000h FFFFFh. Berkaitan dengan hal tersebut, masalah muncul karena register yang akan
digunakan untuk meyimpan alamat memori hanya memilik kapasitas 16 bit, sehingga masih ada
kekurangan lagi sebesar 4 bit untuk menampung suatu alamat memori.
Untuk mengatasi hal ini, Intel menggunakan 2 buah register untuk pengalamatan. Satu
register akan digunakan untuk menyimpan alamat segment ( suatu area memori seluas 64 Kbyte
), dan satu register yang akan digunakan untuk menyimpan alamat offset ( menentukan byte
mana di dalam segment tersebut yang akan diakses ).
Seperti yang dijelaskan pada bab sebelumnya, mikroprosesor 8088 menyediakan 4 segment
untuk menjalankan suatu program, yaitu :
1. Segment untuk program (CS)
2. Segment untuk Data (DS)
3. Segment untuk Stack (SS)
4. Extra Segment (ES)
Suatu program dapat memakai 4 segment yang berbeda-beda atau hanya menggunakan
sebuah segment saja untuk menampung program, data, stack, dan extra. Contoh Debug dibawah
ini menunjukkan penggunaan segment yang sama untuk DS, CS, SS dan ES yaitu 137F.

Gambar 7. Gambar isi register pada program Debug

Gambar dibawah ini memberikan ilustrasi tentang skema pengalamatan mode real pada
memori, yang menggunakan alamat segment dan offset.

Real Mode Memory


FFFFF

1FFFF

Offset = F000
1F000

10000
Segment Register
1 0 0 0
00000

Gambar 8. Gambar Skema Real Mode Memory Addressing

Register segment pada gambar 4.2 berisi alamat segment 1000h, tetapi alamat segment
berawal dari lokasi 10000h. Pada mode real pengalamatan memori, menyesuaikan dengan skema
pengalamatan memori 20 bit, maka alamat segment tersebut ditambahkan dengan 0h pada digit
paling kanan (LSB). Karena mode real dari segment pada memori adalah seluas 64 Kbyte, jika
alamat awal diketahui, maka alamat akhirnya diperoleh dengan menambah FFFFh sebagai

alamat offset. Sehingga, terlihat dari contoh skema diatas alamat awal segment 10000h dan
alamat akhirnya 1FFFFh. Contoh lainnya diperlihatkan pada tabel dibawah ini.
Tabel 7. Tabel contoh alamat segment
Register Segment
2000h
2001h
2100h
AB00h
1234h

Alamat Awal Segment


20000h
20010h
21000h
AB000h
12340h

Alamat Akhir Segment


2FFFFh
3000Fh
30FFFh
BAFFFh
2233Fh

Sesuai penjelasan diatas, Mikroprosesor 8088 memiliki format mode pengalamatan dimana
antara segment dan offset ditulis dengan dipisahkan tanda titik dua ( : ) seperti berikut ini :
Segment : Offset
Dan masing-masing register segment memilik pasangan register offset-nya masing-masing,
dijelaskan melalui tabel dibawah ini.
Tabel 8. Tabel kombinasi Segment dan Offset pada Mikroprosesor 8088
Segment

Offset

Keterangan

CS

IP

Alamat instruksi

SS

SP atau BP

Alamat stack

DS

BX, DI, SI, data 8 atau 16 bit

Alamat data

ES

DI untuk instruksi string

Alamat string

3. Alamat Fisik
Sesuai penjelasan tentang mode real pengalamatan yang digunakan Mikroprosesor 8088,
selanjutnya akan dijelaskan cara penghitungan alamat tersebut yang disebut dengan Alamat Fisik
(Physical Address/ PA), dengan format 20 bit. Sedangkan cara pengalamatan memori yang biasa
dilakukan oleh komputer sering disebut dengan pengalamatan relatif ( relative address ).
Contoh : alamat yang ditulis dengan format 137F : 0100 yang berarti alamat segment adalah
137Fh dan alamat offset adalah 0100h, maka cara penghitungan alamat fisiknya adalah sebagai
berikut :
Segment :

137F0

Offset :

0100
138F0

Sehingga alamat 138F0h yang digunakan untuk mengakses memori. Atau dapat juga diartikan,
untuk menjumlahkan alamat segment dan offset, dengan cara sebelumnya menggeser satu digit
kekiri alamat segment. Contoh lainnya adalah :

Untuk alamat program CS : IP


IP = 95F3

CS = 2500

Adder

Physical address A0-A19 = 2E5F3

Untuk alamat Data DS : EA (Effective Address)


EA = 2845

CS = FB00

Adder

Physical address A0-A19 = 37F50

Soal soal Latihan :


1. Jelaskan apa yang dimaksud dengan segmentasi pada mikroporsesor 8088! dan mengapa
diperlukan segmentasi ?
2. Jika diketahui beberapa isi register : DS = 0FF0, CS = 13F0, SS= 0110, IP = 01B0, SP =
1232, BX = A0B0. Tentukan alamat fisik sesuai format alamat segment:offset dibawah
ini:
a. DS : [BX+01h]
b. CS : IP
c. SS : SP
d. DS : [2400]

Bab V
Pengenalan Instruksi
Instruksi merupakan suatu arahan dalama proses mikroprosesor, sehingga prosesor dapat
berjalan sesuai instruksi yang dimasukkan. CPU (Central Processing Unit) adalah otak atau
sumber dari komputer yang mengatur dan memproses seluruh kerja komputer. Fungsi utama
CPU adalah menjalankan program-program yang disimpan di memori utama. Hal ini dilakukan
dengan cara mengambil instruksi-instruksi dari memori utama dan mengeksekusinya satu persatu
sesuai dengan alur perintah.
Saat data dan/atau instruksi dimasukkan ke processing-devices, pertama sekali diletakkan di
MAA (melalui Input-storage); apabila berbentuk instruksi ditampung oleh Control Unit di
Program-storage, namun apabila berbentuk data ditampung di Working-storage). Jika register
siap untuk menerima pengerjaan eksekusi, maka Control Unit akan mengambil instruksi dari
Program-storage untuk ditampungkan ke Instruction Register, sedangkan alamat memori yang
berisikan instruksi tersebut ditampung di Program Counter. Sedangkan data diambil oleh Control
Unit dari Working-storage untuk ditampung di General-purpose register (dalam hal ini di
Operand-register). Jika berdasar instruksi pengerjaan yang dilakukan adalah arithmatika dan
logika, maka ALU akan mengambil alih operasi untuk mengerjakan berdasar instruksi yang
ditetapkan. Hasilnya ditampung di Akumulator. Apabila hasil pengolahan telah selesai, maka
Control Unit akan mengambil hasil pengolahan di Accumulator untuk ditampung kembali ke
Working-storage. Jika pengerjaan keseluruhan telah selesai, maka Control Unit akan menjemput
hasil pengolahan dari Working-storage untuk ditampung ke Output-storage. Lalu selanjutnya
dari Output-storage, hasil pengolahan akan ditampilkan ke output-devices.
CPU dalam mengeksekusi suatu instruksi dilakukan dalam dua tahapan yaitu membaca instruksi
(fetch) dan melaksanakan instruksi tersebut (execute). Proses membaca dan melaksanakan ini
dilakukan berulang-ulang sampai semua instruksi yang terdapat di memori utama dijalankan atau
komputer dimatikan. Proses ini dikenal juga sebagai siklus fetch-eksekusi.
Siklus Intruksi :
1. Instruction Addess Calculation (IAC), yaitu mengkalkulasi atau menentukan alamat
instruksi berikutnya yang akan dieksekusi. Biasanya melibatkan penambahan bilangan

tetap ke alamat instruksi sebelumnya. Misalnya, bila panjang setiap instruksi 16 bit
padahal memori memiliki panjang 8 bit, maka tambahkan 2 ke alamat sebelumnya.
2. Instruction Fetch (IF), yaitu membaca atau pengambil instruksi dari lokasi memorinya ke
CPU.
3. Instruction Operation Decoding (IOD), yaitu menganalisa instruksi untuk menentukan
jenis operasi yang akan dibentuk dan operand yang akan digunakan.
4. Operand Address Calculation (OAC), yaitu menentukan alamat operand, hal ini
dilakukan apabila melibatkan referensi operand pada memori.
5. Operand Fetch (OF), adalah mengambil operand dari memori atau dari modul I/O.
6. Data Operation (DO), yaitu membentuk operasi yang diperintahkan dalam instruksi.
7. Operand

store

(OS),

yaitu

menyimpan

hasil

eksekusi

ke

dalam

memori

Aksi Aksi CPU


8. CPU Memori, perpindahan data dari CPU ke memori dan sebaliknya
9. CPU I/0, perpindahan data dari CPU ke modul I/0 dan sebaliknya
10. Pengolahan Data, CPU membentuk sejumlah operasi aritmatika dan logika terhadap data
11. Kontrol, merupakan instruksi untuk pengontrolan fungsi atau kerja. Misalnya instruksi
pengubahan urusan eksekusi

1. Proses Kerja (Bagaimana uP8088 mengerjakan instruksi)


Didalam menjalankan suatu instruksi, uP 8088 melakukan 3 tahap pengerjaan sbb :
1. Penjemputan Instruksi (IF = Instruction Fetch)
IR [CS+IP]. Proses kerja dimulai dengan penjemputan instruksi baru dari memori ke IR.

CU menerjemahkan isi register CS dan IP untuk menentukan letak dari instruksi baru
tersebut di memori.

Hasil terjemahan isi CS dan IP ini dikirim CU ke memori melalui bus alamat,

CU mengirim sinyal MemREAD untuk memberitahukan memori bahwa CU ingin


membaca data

Memori setelah mendapat sinyal MemREAD, akan melihat isi dari bus alamat. Kemudian
isi dari cell memori yang sesuai dengan alamat tersebut diletakkan di bus data (selebar 1
byte)

Beberapa saat setelah mengirim sinyal MemREAD, CU membaca isi dari bus data dan
meletakkannya di IR.

2. Dekoding Instruksi (ID = Instruction Decode).


Isi baru dari IR tersebut kemudian diterjemahkan oleh CU untuk mengetahui apa saja yang
diinginkan oleh instruksi baru tersebut. Untuk tugas penterjemahan ini, CU menggunakan
bantuan tabel instruksi yang ada di Instruction Decoder untuk dapat memahami maksud dari
instruksi tersebut.
3. Eksekusi Instruksi (EX = Execution)
Tergantung dari hasil penterjemahan instruksi diatas, CU akan melaksanakan satu dari tiga
fungsi, yaitu :

Operasi Aritmetika atau Logika

Data transfer

Control

Arsitektur x86 (contoh: uP8088) menggunakan Variable Length Instruction (VLI) dimana
instruksi yang berbeda memiliki panjang instruksi yang berbeda pula (bervariasi dari 1 byte
sampai 4 byte).
Karena pada saat IF yg dijemput hanya 1 byte, maka kemungkinan besar setelah proses ID,
CU harus menjemput beberapa byte lagi dari memori agar instruksinya menjadi lengkap.
Byte pertama dari instruksi yg dijemput disebut dgn op-code (operation code) karena dari
penterjemahan op-code tersebut, didapatkan panjang isntruksi sebenarnya.
Contoh : untuk instruksi B8 34 12 (MOV AX,1234) CU pertama akan mengambil byte B8
untuk mengetahui bahwa instruksi tsb adalah MOV AX,xx yy sehingga CU harus mengambil 2
byte setelahnya untuk dapat mengeksekusi instruksi tsb.
Kelebihan dari VLI :

hemat space
dimana jumlah byte yang dibutuhkan untuk merepresentasikan suatu instruksi merupakan
jumlah byte minimumnya.

Sementara kekurangannya :

lebih lambat karena ada suatu tenggang waktu tertentu dimana uP harus menjemput instruksi
selengkapnya dari memori setelah dekoding (kekurangan ini diperbaiki melalui Prefetching)

Instruksi 1 byte (contoh: PUSH & POP)

Instruksi >1 byte (contoh: MOV,

ADD, JMP)
DE

DE

EX

IF

EX

IF

proses: IF DE EX

proses: IF DE IF DE EX

2. Jenis Instruksi
Set instruksi 8086/8088 mencakup ekuivalen dengan instruksi yang digunakan dalam 8085 atau
hampir semua mikroprosesor 8-bit ditambah dengan beberapa operasi baru. Kategor instruksi
yang dapat digunakan mencakup: transfer data, aritmatika, manipulasi bit, string, transfer
program dan kontrol prosesor
2.1. Transfer Data
Set intstruksi 8086/808 mencakup 14 instruksi transfer data yang menggerakan byte atau kata
data antara memori dan register serta akumulator dan port I/O. Instruks-instruksi tersebut dapat
dilihat pada tabel berikut:
Tabel 9. Operasi Transfer Data
Opcode
MOV
PUSH
PUSHF
LAHF
SHAF
POP
POPF
IN
OUT
XCHG
XLAT
LEA
LDS
LES

Fungsi
moves byte or word
pushes word onto stack
pushes flags onto stack
moves flags into AH
loads flags from AH
pops word from stack
pops flags from stack
inputs data to accumulator from I/O device
outputs data from accumulator to I/O device
exchanges bytes or words
translates table lookup instruction
load effective address
loads DS and the operand with a 32-bit address
loads ES and the operand with a 32-bit address

2.2. Aritmatika
8086/8088 mampu melakkan penambahan, pengurangan, perkalian dan pembagian data serta
bytes.
Tabel 10. Instruksi Aritmatika
Opcode
ADD
ADC
AAA
DAA
INC
SUB
SBB
NEG
CMP
AAS
DAS
DEC
MUL
IMUL
AAM
DIV
IDIV
CBW
CWD
AAD

Fungsi
adds bytes or words
adds bytes or words plus carry flag
adjust ASCII after addition
adjust BCD after addition
adds 1 to bytes or word
subtracts bytes or word
subtracts bytes or word minus carry flag
change sign of byte or word (two's complement)
compares bytes or words
adjust ASCII after subtraction
adjust BCD after subtraction
subtracts 1 from byte or word
multiples unsigned byte or word
multiples signed byte or word
adjust ASCII after multiplication
divides unsigned byte or word
divides signed byte or word
converts byte to word
converts word to double word
addust ASCII before division

2.3. Manipulasi bit


Terdapat 12 instruksi yang memberi kemampuan untuk memanipulasi bit biner pada
mikroprosesor 8086/8088. Instruksi ini mencakup operasi logika, shift dan rotasi.

Tabel 11. Instruksi Manipulasi Bit


Opcode
AND
OR
XOR
NOT
TEST
SHL/SAL
SHR

Fungsi
ANDs bytes or words
ORs bytes or words
XORs bytes or words
inverts bytes or words
TESTs bytes or words (AND)
shfit logical/aritmatic left
shift logical right

SAR
ROL
RCL
ROR
RCR

shift arithmetic right


rotates bytes or words left
rotates bytes or word rleft through carry
rotates bytes or words right
rotates bytes or word right through carry

2.4. Instruksi String


Instruksi string digunakan untuk memanipulasi string data dalam memor. Setiap string tersusun
baik dari bytes maupun kata dan hingga mencapai panjang 64KB. Instruksi string menggunakan
register SI dan DI untuk menangani data. Register CX digunakan untuk menghitung jumlah
bytes atau kata yang beroperasi. Instruksi string hanya muncul sekali, jika diawali dengan kata
REP, REPE/REPZ atau REPNE/REPNZ maka instruksi akan diulangi hingga jumlah waktu yang
tercatat di register CX.

Tabel 12. Instruksi String


Opcode
MOVS
CMPS
SCAS
LODS
STOS

Fungsi
moves bytes or words
compares bytes or words
scans for byte or word
loads AL or AX with byte or word
stores AL or AX in byte or word

2.5. Transfer Program


Instruksi transfer program mencakup jump, call, return serta beberapa instruksi tambahan yang
membentuk loop.
Tabel 13. Instruksi transfer program
Opcode
CALL
RET
JMP
INT3
INTO
IRET
JA/JNE
JAE/JNB
JB/JNAE
JBE/JNA
JC

Function
Calls subroutine
Returns from subroutine
Jumps to another part of program
Type 3 interrupt
Interrupts on overflow
Interrupt return
Jumps above/jumps not below or equal to
Jumps above or equal to/jumps not below
Jumps below/jumps not above or equal to
Jumps below or equal to/jumps not above
Jumps carry set

JE/JZ
JG/JNLE
JGE/JNL
JL/JNGE
JLE/JNG
JNC
JNE/JNZ
JNO
JNP/JPO
JNS
JO
JP/JPE
JS
LOOP
LOOPE/LOOPZ
LOOPNE/LOOPNZ
JCXZ

Jumps equal/jumps 0
Jumps greater/jumps not less than or equal to
Jumps greater than or equal to/jumps not less
than
Jumps less than/jumps not greater than or equal
to
Jumps less than or equal to/jumps not greater
than
Jumps no carry
Jumps not equal to/jumps not 0
Jumps no overflow
Jumps no parity/jumps parity odd
Jumps no sign (positive)
Jumps on overflow
Jumps panty/jumps parity even
Jumps sign (negative)
Loops CX times
Loops while equal to/loops while 0
Loops while not equal to/loop while not 0
Jumps if CX = 0

2.6. Kontrol Prosesor


Instruksi kontrol prosesor memungkinkan dan tidak memungkinkan terjadinya interupsi,
memodifikasi bit flag dan sinkronisasi kejadian eksternal.
Tabel 11. Instruksi Kontrol Prosesor
Opcode Fungsi
STC
sets carry
CLC
clears carry
CMC
complements carry
STD
selects auto decrement mode
CLD
selects auto increment mode
STI
enables interrupts
CLI
disables interrupts
HLT
halts until a reset or an interrupt
WAIT wait for TEST pin =0
ESC
provides escape to coprocessors
LOCK locks the bus during the next instruction
NOP
performs no operation
3. Mode Pengalamatan
Ketika 8088 mengerjakan instruksi, maka harus menampilkan fungsi yang spesifik pada data.
Ini biasa disebut operands atau perintah. Dan bisa menjadi bagian dari instruksi. Untuk

mengakses tipe-tipe perbedaan dari perintah 8088 membaginya berdasarkan variasi mode dari
pengalamatan, yaitu
1. Register direct

: mov ax,bx

2. Register Indirect

: mov ax,[bx]

3. Direct / absolut

: mov ax,[001d]

4. Immediate

: mov ax,001d

5. Displacement

: mov ax,[bx+1]

4. Instruksi MOV
1. Register Data
(contoh: MOV AX,1234 mengisi AX dgn data 1234)
2. Register Register
(contoh: MOV AX,BX memindahkan isi BX ke AX)
3. Register Memory
(contoh: MOV AX,[BX] memindahkan isi memori ke AX, alamat dari datanya ada di BX)
4. Memory Register
(contoh: MOV [BX],AX memindahkan isi AX ke memori, datanya akan ditulis di memori
pada alamat yg ada di BX))

Contoh instruksi MOV untuk transfer antar register dan pengisian langsung
-a
0F6C:0100 mov bx,abcd

mengisi reg. AX dgn data ABCDH

0F6C:0103 mov ah,56 mengisi reg. AH dgn data 56H


0F6C:0105 mov bl,ah mengcopy isi reg. AH ke reg. BL
0F6C:0107 mov ax,bx mengcopy isi reg. BX ke reg. AX
0F6C:0109
-r
AX=0000 BX=0000 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0100 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0100 BBCDAB
-t

MOV

BX,ABCD

AX=0000 BX=ABCD CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000


DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0103 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0103 B456

MOV

AH,56

-t
AX=5600 BX=ABCD CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0105 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0105 88E3

MOV

BL,AH

-t
AX=5600 BX=AB56 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0107 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0107 89D8

MOV

AX,BX

-t
AX=AB56 BX=AB56 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0109 NV UP EI PL NZ NA PO NC
Instruksi berikut akan menimbulkan Error :
MOV CH,5678

tidak bisa karena CH = 1 byte dan datanya 2 byte

MOV DL,AX

tidak bisa karena AX = 2 byte dan DL = 1 byte

MOV DX,AL

tidak bisa karena AL = 1 byte dan DX = 2 byte

Contoh instruksi MOV untuk :


1. transfer Register Memory (membaca data dari memori)
2. transfer Memory Register (menulis data ke memori)
-a
0F6C:0100 mov bx,0002

mengisi reg. BX dgn data 0002H

0F6C:0103 mov ah,[bx]

membaca memori pada alamat BX sebanyak 1 byte (AH)

0F6C:0105 mov ax,[bx]

membaca memori pada alamat BX sebanyak 2 byte (AX)

0F6C:0107 mov ax,[bx+1] membaca memori pada alamat BX+1 sebanyak 2 byte (AX)
0F6C:010A mov [bx],ax

menulis isi reg. AX ke memori pada alamat BX

0F6C:010C
-d
0F6C:0000 00 01 02 03 04 05 06 07-08 09 0A 0B 0C 0D 0E 0F ................
0F6C:0010 10 11 12 13 14 15 16 17-18 19 1A 1B 1C 1D 1E 1F ................

0F6C:0020 20 21 22 23 24 25 26 27-28 29 2A 2B 2C 2D 2E 2F !"#$%&'()*+,-./


0F6C:0030 30 31 32 33 34 35 36 37-38 39 3A 3B 3C 3D 3E 3F 0123456789:;<=>?
0F6C:0040 40 41 42 43 44 45 46 47-48 49 4A 4B 4C 4D 4E 4F @ABCDEFGHIJKLMNO
0F6C:0050 50 51 52 53 54 55 56 57-58 59 5A 5B 5C 5D 5E 5F PQRSTUVWXYZ[\]^_
0F6C:0060 60 61 62 63 64 65 66 67-68 69 6A 6B 6C 6D 6E 6F `abcdefghijklmno
0F6C:0070 70 71 72 73 74 75 76 77-78 79 7A 7B 7C 7D 7E 7F pqrstuvwxyz{|}~.
-r
AX=0000 BX=0000 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0100 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0100 BB0200

MOV

BX,0002

-t
AX=0000 BX=0002 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0103 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0103 8A27

MOV

AH,[BX]

DS:0002=02

-t
AX=0200 BX=0002 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0105 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0105 8B07

MOV

AX,[BX]

DS:0002=0302

-t
AX=0302 BX=0002 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0107 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:0107 8B4701

MOV

AX,[BX+01]

DS:0003=0403

-t
AX=0403 BX=0002 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=010A NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:010A 8907

MOV

[BX],AX

DS:0002=0302

-t
AX=00A0 BX=0002 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=010C NV UP EI PL NZ NA PO NC
0F6C:010C 90
-d

NOP

0F6C:0000 00 01 03 04 04 05 06 07-08 09 0A 0B 0C 0D 0E 0F ................


0F6C:0010 10 11 12 13 14 15 16 17-18 19 1A 1B 1C 1D 1E 1F ................
0F6C:0020 20 21 22 23 24 25 26 27-28 29 2A 2B 2C 2D 2E 2F !"#$%&'()*+,-./
0F6C:0030 30 31 32 33 34 35 36 37-38 39 3A 3B 3C 3D 3E 3F 0123456789:;<=>?
0F6C:0040 40 41 42 43 44 45 46 47-48 49 4A 4B 4C 4D 4E 4F @ABCDEFGHIJKLMNO
0F6C:0050 50 51 52 53 54 55 56 57-58 59 5A 5B 5C 5D 5E 5F PQRSTUVWXYZ[\]^_
0F6C:0060 60 61 62 63 64 65 66 67-68 69 6A 6B 6C 6D 6E 6F `abcdefghijklmno
0F6C:0070 70 71 72 73 74 75 76 77-78 79 7A 7B 7C 7D 7E 7F pqrstuvwxyz{|}~.
Instruksi berikut akan menimbulkan Error :
MOV [BX],[BX+1] :

transfer data dari memori ke memori secara langsung

MOV [BX],12

transfer data langsung ke memori

kesimpulan : semua transfer yg melibatkan memori harus via register


MOV AH,[BL]

register alamat harus digunakan dalam format 2 byte

MOV [AX],BX

reg. AX bukan register alamat

MOV [CX],BX

reg. CX bukan register alamat

MOV [DX],BX

reg. DX bukan register alamat

5. Instruksi PUSH & POP


Sebelum membahas tentang instruksi PUSH dan POP, kita harus mempelajari terlebih dahulu
mengenai STACK
5.1. Stack
Karena jumlah register data terbatas (hanya 4 buah : AX, BX, CX, DX), maka diperlukan
suatu lokasi penyimpanan data untuk sementara yang disebut stack. Kelebihan stack adalah dari
kesederhanaannya didalam menyimpan dan mengembalikan kembali data yg telah tersimpan
dibandingkan dengan penyimpanan ke memori.
Dari arti katanya stack adalah tumpukan. Ini berarti jika kita akan menyimpan data di stack,
data tersebut akan ditumpuk berdasarkan urutan siapa yang terakhir datang. Oleh karenanya,
sistem akses data di stack disebut LIFO (Last In First Out) dimana data yang akan diambil adalah
data yang ditumpuk terakhir.
Penumpukan data di stack dilakukan dari bawah.
FFFF

5E

FFFE

tumpukan terakhir

CD

tumpukan baru
Untuk mengidentifikasi tumpukan data terakhir (paling bawah), digunakan register SP (Stack
Pointer). Jadi SP akan menunjuk ke tumpukan terendah dari stack. Setiap kali ada data yang
ditumpuk, isi SP akan berkurang (counting down). Instruksi yang digunakan untuk operasi stack
adalah PUSH dan POP.
PUSH akan mendorong data ke stack dan POP akan mengeluarkan data dari stack.
-a
0EA0:0100 mov ax,1234
0EA0:0103 mov bx,5678
0EA0:0106 push ax
0EA0:0107 push bx
0EA0:0108 pop ax
0EA0:0109 pop bx

SP=FFEE

-d ffe0

0EA0:FFE0 00 00 00 00 00 00 00 00-00 00 00 00 00 00 00 00

isi stack

-t
AX=1234 BX=0000 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0103 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0103 BB7856

MOV

BX,5678

-t
AX=1234 BX=5678 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0106 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0106 50

PUSH

AX

-t
AX=1234 BX=5678 CX=0000 DX=0000 SP=FFEC BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0107 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0107 53
-d ffe0

PUSH

BX

0EA0:FFE0 00 00 00 00 00 00 00 00-00 00 00 00 34 12 00 00

AX ada di stack

-t
AX=1234 BX=5678 CX=0000 DX=0000 SP=FFEA BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0108 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0108 58

POP

AX

-d ffe0

0EA0:FFE0 00 00 00 00 00 00 00 00-00 00 78 56 34 12 00 00

BX ada di stack

-t
AX=5678 BX=5678 CX=0000 DX=0000 SP=FFEC BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0109 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0109 5B

POP

BX

-t
AX=5678 BX=1234 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=010A NV UP EI PL NZ NA PO NC

Contoh Penggunaan Instruksi Control (JMP dan JZ)


-a
0F6C:0100 MOV

AX,ABCD

0F6C:0103 MOV

BX,DCBA

0F6C:0106 XOR

AL,AL

0F6C:0108 JMP

010C

0F6C:010A MOV
0F6C:010C JZ

AL,BH
010E

0F6C:010E
-t

trace MOV AX,ABCD

AX=ABCD BX=0000 CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000


DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0103 NV UP EI PL NZ NA PO NC
-t

trace MOV BX,DCBA

AX=ABCD BX=DCBA CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000


DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0106 NV UP EI PL NZ NA PO NC
-t

trace XOR AL,AL

AX=AB00 BX=DCBA CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000

DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=0108 NV UP EI PL ZR NA PE NC


-t

trace JMP 010C

AX=AB00 BX=DCBA CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000


DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=010C NV UP EI PL ZR NA PE NC
-t

trace JZ 010E

AX=AB00 BX=DCBA CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000


DS=0F6C ES=0F6C SS=0F6C CS=0F6C IP=010E NV UP EI PL ZR NA PE NC

6. 8086/8088 Instruction Set Summary


6.1. Data Transfer
MOV Move
1.

Reg/Mem to/from Reg

1000 10dw

modregr/m

2.

Immediate to Register

1011 wreg

data

data (w=1)

3.

Memory to Accumulator

1010 000w

addr-low

addr-high

4.

Accumulator to Memory

1010 001w

addr-low

addr-high

contoh 1:
MOV AL,BL = 88D8 (10001000 11011000): d=0,w=0,mod=11,reg=011(BL),r/m=000(AL)
MOV AX,BX = 89D8 (10001001 11011000): d=0,w=1,mod=11,reg=011(BX),r/m=000(AX)
MOV [BX],AL

= 8807 (10001000 00000111):

d=0,w=0,mod=00,reg=000(AL),r/m=111([BX])
MOV [BX],AX

= 8907 (10001001 00000111):

d=0,w=1,mod=00,reg=000(AX),r/m=111([BX])
MOV AL,[BX]

= 8A07 (10001010 00000111):

d=1,w=0,mod=00,reg=000(AL),r/m=111([BX])
MOV AX,[BX]

= 8B07 (10001011 00000111):

d=1,w=1,mod=00,reg=000(AX),r/m=111([BX])
contoh 2:
MOV AX,1234

= B83412(10111000 34H 12H): w=1,reg=000(AX),Low-data=34H,Hi-

data=12H
MOV AL,78 = B078 (10110000 78H

): w=0,reg=000(AL),data=78H

contoh 3:
MOV AX,[1234] = A13412 (10100001 34H 12H)): w=1,addr-low=34H,addr-high=12H
contoh 4:
MOV [1234],AX = A33412 (10100011 34H 12H)): w=1,addr-low=34H,addr-high=12H

PUSH - Push
1.

Register

0101 0reg

2.

Segment Register

000reg110

contoh 1: PUSH AX = 50 (0101 0000): reg=000(AX)


contoh 2: PUSH CS = 0E (0000 1110): reg=01(CS)

POP - Pop
1.

Register

0101 1reg

2.

Segment Register

000reg111

contoh 1: POP AX

= 58 (0101 1000): reg=000(AX)

contoh 2: POP CS

= 0F (0000 1111): reg=01(CS)

6.2. Arithmetic
ADD - Add
1.

Reg/Mem with Register

0000 00dw

modregr/m

2.

Immediate to Reg/Mem

1000 00sw

mod000r/m

data

3.

Immediate to AX/AL

0000 010w

data

data (w=1)

data(sw=01

contoh 1:
ADD BX,CX =01CB (00000001 11001011):d=0,w=1,mod=11,reg=001(CX),r/m=011(BX)
ADD BL,CL =00CB (00000000 11001011):d=0,w=0,mod=11,reg=001(CL),r/m=011(BL)
contoh 2:
ADD BX,1234

= 81C33412 (10000001 11000011 34H 12H): sw=01,mod=11,r/m=011

contoh 3:
ADD AX,1234

= 053412 (00000101 34H 12H): w=1,Low-data=34H,Hi-data=12H

SUB - Subtract
1.

Reg/Memory and Reg

0010 10dw

modregr/m

2.

Immediate from Reg/Mem

1000 00sw

mod101r/m

data

3.

Immediate from AX/AL

0010 110w

data

data (w=1)

data(sw=01

contoh 1:
SUB BX,CX =29CB (00101001 11001011):d=0,w=1,mod=11,reg=001(CX),r/m=011(BX)
SUB BL,CL

=28CB (00101000 11001011):d=0,w=0,mod=11,reg=001(CL),r/m=011(BL)

contoh 2:
SUB BX,1234 = 81EB3412 (10000001 11101011 34H 12H): sw=01,mod=11,r/m=011
contoh 3:
SUB AX,1234 = 2D3412 (00101101 34H 12H): w=1,Low-data=34H,Hi-data=12H

6.3. Logic
NOT - Invert

1111 011w

mod01 0r/m

SHL = Shift Logical Left

1101 00vw

mod10 0r/m

SHR = Shift Logical Right

1101 00vw

mod10 1r/m

AND - And
1.

Reg/Memory and Reg

0010 00dw

modregr/m

2.

Immediate to Reg/Mem

1000 000w

mod100r/m

data

3.

Immediate to AX/AL

0010 010w

data

data (w=1)

data (w=1)

OR - Or
1.

Reg/Memory and Reg

0000 10dw

modregr/m

2.

Immediate to Reg/Mem

1000 000w

mod001r/m

data

3.

Immediate to AX/AL

0000 110w

data

data (w=1)

data (w=1)

XOR - Exclusive Or
1.

Reg/Memory and Reg

0011 00dw

modregr/m

2.

Immediate to Reg/Mem

1000 000w

mod110r/m

data

3.

Immediate to AX/AL

0011 010w

data

data (w=1)

Direct w/in Segment Short

1110 1011

disp

JE/JZ - Jump on Equal/Zero

0111 0100

disp

6.4. Control Transfer


JMP - Unconditional Jump

contoh:

data (w=1)

-a 100
0D9C:0100 jmp 010f
0D9C:0102 jmp 0100
0D9C:0104 jz 010f
0D9C:0106 jz 0100
0D9C:0108
-u 100
0D9C:0100 EB0D

JMP

010F

0D9C:0102 EBFC

JMP

0100

0D9C:0104 7409

JZ

010F

0D9C:0106 74F8

JZ

0100

jadi:
JMP 010F = EB0D

(11101011 00001101):jump 0D(=+13) bytes forward (IP=IP+13)

JMP 0100 = EBFC

(11101011 11111100):jump FC(=-4) bytes forward (IP=IP-4)

JZ 010F = 7409

(01110100 00001011):jump 09(=+9) bytes forward (IP=IP+9)

JZ 0100 = 74F8

(01110100 11111000):jump FB(=-8) bytes forward (IP=IP-8)

(angka minus menggunakan format 2s complement)


NOTES:
d=direction:
if d=1 then to reg (Reg Mem)
if d=0 then from reg (Reg Reg, Mem Reg)
w=word:
if w=1 then word operation (1 word = 2 bytes)
if w=0 then byte operation
mod=mode:
if mod=11 then r/m is treated as a REG field
if mod=00 then DISP=0, disp-low and disp-high are absent
disp:
show how far should the CPU jump from recent point (reg. IP)

r/m:
if r/m = 000 then EA = (BX) + (SI) + DISP
if r/m = 001 then EA = (BX) + (DI) + DISP
if r/m = 010 then EA = (BP) + (SI) + DISP
if r/m = 011 then EA = (BP) + (DI) + DISP
if r/m = 100 then EA = (SI) + DISP
if r/m = 101 then EA = (DI) + DISP
if r/m = 110 then EA = (BP) + DISP*
if r/m = 111 then EA = (BX) + DISP
if s:w=01 then 16 bits of immediate data form the operand
if s:w=11 then an immediate data byte is sign extended to form the 16-bit operand
REG is assigned according to the following table:
16-Bit (w=1)

8-Bit (w=0)

Segment

000 AX

000 AL

00 ES

001 CX

001 CL

01 CS

010 DX

010 DL

10 SS

011 BX

011 BL

11 DS

100 SP

100 AH

101 BP

101 CH

110 SI

110 DH

111 DI

111 BH

Instruksi pada uP selalu memiliki 2 bagian yaitu operation code (op-code) dan data.
Instruksi 1 byte :

op-code

Instruksi 2 byte :

op-code

data

Instruksi 3 byte :

op-code

data

data

Instruksi 3 byte :

op-code

data

data

data

-a 0100
0EA0:0100 mov ax,1234
0EA0:0103 mov bl,f7
0EA0:0105 push ax
-u 0100
0EA0:0100 B83412 MOV

AX,1234

0EA0:0103 B3F7

BL,F7

MOV

0EA0:0105 50 PUSH

AX

Yang tercetak tebal merupakan op-code nya dimana :


B8 berarti MOV AX, ?? ??
B3 berarti MOV BL, ??
7. Encoding Instruksi Mesin
Di dalam CPU (tepatnya pada blok Instruction Decoder), terdapat tabel instruksi yang memuat
daftar semua instruksi yang dapat dimengerti oleh CPU tersebut. Daftar ini disebut sebagai
microcode dan setiap kali CPU menerima sebuah instruksi, CPU akan memecah kode instruksi
tersebut (tahap decoding) dan kemudian melihat arti dari masing-masing pecahan tersebut di
microcode.
Ini menunjukkan bahwa tidak semua CPU memiliki microcode yang sama. Beda arsitektur
berarti berbeda juga microcode-nya. Sebagai contoh, program yang dapat dijalankan di IBM PC
tidak akan jalan di Apple Macintosh, begitu pula sebaliknya.
Hampir semua instruksi memerlukan data untuk dioperasikan. Berdasarkan Addressing Modenya (bagaimana uP mendapatkan data yg dibutuhkan oleh suatu instruksi), instruksi-instruksi uP
8088 dapat dibedakan menjadi :

Addressing Mode
Immediate
Register Direct
Register Indirect
Displacement
Direct atau Absolute

Contoh instruksi
Add AX, 3F 5B
Add AX, BX
Add AX, [BX]
Add AX, [BX+128]
Add AX, [1001]

Arti
AX AX + 3F 5B
AX AX + BX
AX Mem[BX]
AX Mem[BX+128]
AX Mem[1001]

-a
0EA0:0100 mov bx,000f

Immediate

0EA0:0103 mov ax,bx

Register Direct

0EA0:0105 mov ax,[bx]

Register Indirect

0EA0:0107 mov ax,[bx-1] Displacement


0EA0:010A mov ax,[000d] Direct/Absolute
[0000]

[000D] [000F]

-d 0000
0EA0:0000 CD 20 00 A0 00 9A EE FE - 1D F0 4F 03 27 08 8A 03
0EA0:0010 25 08 17 03 25 08 2A 07 - 01 01 01 00 02 FF FF FF

[0100]
-t
AX=0000 BX=000F CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0103 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0103 89D8

MOV

AX,BX

-t
AX=000F BX=000F CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0105 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0105 8B07

MOV

AX,[BX]

DS:000F=2503

-t
AX=2503 BX=000F CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=0107 NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:0107 8B47FF

MOV

AX,[BX-01]

DS:000E=038A

-t
AX=038ABX=000F CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=010A NV UP EI PL NZ NA PO NC
0EA0:010A A10D00

MOV

AX,[000D]

DS:000D=8A08

-t
AX=8A08 BX=000F CX=0000 DX=0000 SP=FFEE BP=0000 SI=0000 DI=0000
DS=0EA0 ES=0EA0 SS=0EA0 CS=0EA0 IP=010D NV UP EI PL NZ NA PO NC

Soal soal Latihan


1. Buatlah op code dari instruksi-instruksi dibawah ini secara manual(sertakan cara
pengerjannya)
0F00 : 0000
0F00 : 0002

XOR BX,BX
START :

MOV AX,ABCD

0F00 : 0005

ADD AX,BX

0F00 : 0007

JMP

0002

2. Tracing instruksi
0F00 : 0100

MOV AX,[BX]

0F00 : 0102

MOV CX,3490

0F00 : 0105

ADD AX,CX

0F00 : 0107

PUSH BX

0F00 : 0108

INC

CX

0F00 : 0109

OR

CX,AX

0F00 : 010B

JNZ

0102

0F00 : 010D

MOV AX,BX

Berikut diberikan inisialisasi awal untuk melakukan tracing memori :


AX = 0000 BX = 0000 CX = 0000 DX = 0000 SP = 0011 BP = 0000 SI = 0000 DI = 0000
DS = 0FF0 ES = 0FF0 SS = 0FF0 CS = 0F00
Isi memori sebelum program dieksekusi :
0FF0 : 0000

E0 CD A1 52 FF 02 00 B8 3D 75 BB 0C 11 93 BC EE

0FF0 : 0010

97 01 12 B9 AC 11 CF 90 34 12 00 A0 BC 9B FF 1F

Lakukan tracing instruksi berawal dari alamat fisik 0F012!

Bab VI
Komponen Penunjang Antarmuka 8088

Untuk dapat bekerja, mikroprosesor 8088 membutuhkan sistem penunjang atau komponenkomponen penunjang lainnya. Minimal mikroprosesor 8088 membutuhkan 2 buah IC
( Integrated Circuit ) untuk membantu kerjanya, yaitu :
1. IC 74LS373, yaitu latch ( flip-flop ) yang digunakan untuk memisahkan
( demultipleksing ) pin 9 16 menjadi 2 buah informasi yaitu Address dan Data. Sinyal
ALE ( Address Latch Enable ) digunakan untuk memisahkan kedua informasi tersebut,
dimana jika ALE = high ( level 1 ) maka pin 9 16 membawa informasi Address ( A ),
sedangkan jika ALE = low ( level 0 ) maka pin 9 16 membawa informasi Data ( D ).
2. IC 8284 digunakan untuk menghasilkan sinyal CLOCK ( maksimum 5 Hz ), RESET, dan
READY.
Sesuai yang dijelaskan pada bab-bab sebelumnya bahwa sebuah sistem komputer memiliki
komponen-komponen lain selain prosesor, seperti memori dan perangkat input output. Artinya
prosesor tidak dapat bekerja sendiri, sepertinya halnya sebuah Personal Computer (PC) yang
lengkap memiliki beberapa komponen penting pendukung seperti :
1. 8087 : arithmetic co-prosesor yang bertugas untuk membantu 8088 dalam menangani
kalkulasi
2. 8237 : prosesor khusus untuk menangani DMA ( Direct Memory Access )
3. 8251 : prosesor khusus untuk transaksi data serial ( terpasang pada IO card, tidak pada
motherboard )
4. 8253 : prosesor khusus untuk menangani timing
5. 8255 : prosesor khusus untuk transaksi data parallel
6. 8259 : Programmable Interrupt Controller
7. Dll.
Hubungan prosesor dengan perangkat diluarnya membutuhkan interface / antarmuka. Komponen
yang digunakan sebagai antarmuka ada beberapa macam, diantaranya yaitu decoder, encoder,

three state buffer, flip-flop, dan lain-lain. Berikut akan dijelaskan contoh komponen penunjang
antarmuka pada Mikroprosesor 8088.

1. Decoder
Agar dapat menyambungkan peranti memori ke mikroprosesor, diperlukan pendekodean
alamat dari mikroprosesor untuk membuat fungsi memori pada bagian yang unik atau partisi dari
peta memori. Tanpa pendekode alamat, hanya satu peralatan memori yang dapat
dihubungkan ke mikroprosesor. Dekoder mengoreksi ketidakcocokan dengan mendekodekan
alamat pin yang tidak terhubung ke komponen memori.
Pendekodean dapat dilakukan dengan menggunakan sebuah IC dekoder 74LS138. Prinsip
kerja IC dekoder ini dapat dilihat pada gambar berikut:

Gambar 9. Gambar Decoder 3 to 8[4]

2. Three State Buffer


Banyak perangkat tersambung pada bus data namun hanya satu perangkat yang aktif dalam
satu waktu akses. Data bus menggunakan three state buffer sehingga dapat berkeadaan floating/
berimpedansi tinggi jika tidak sedang digunakan dan berimpedansi rendah pada saat diakses.
Three state buffer adalah buffer yang bekerja dalam dua arah yaitu memasukkan data atau
mengeluarkan data tergantung bit kendali. Mikroprosesor memiliki saluran bus data 8 bit dua
arah artinya transfer data berlangsung pada 8 saluran parallel ke unit lain diluar CPU seperti
memori atau port I/O atau dari unit memori dan port I/O ke dalam CPU. Berikut adalah gambar
yang memperlihatkan prinsip kerja dua arah dari three state buffer pada saluran data :

output

input

Gambar 10. Gambar Prinsip Penggunaan Three State Buffer pada Saluran Data

Bab VII
Interface 8088 dan Memori

1. Pengenalan Hubungan Mikroprosesor 8088 dan Memori


System yang berdasarkan pada mikroprosesor baik yang sederhana maupun yang kompleks
pasti mempunyai memori,Dalam hal ini, 8088 tidak berbeda dengan mikroprosesor lain.Hampir
semua system terdiri dari dua jenis memori pokok, read-only memory (ROM), dan random
access memory (RAM) atau read/write memory.
Sebelum melakukan interfacing memori ke mikroprosesor, adalah sangat penting bagi
kita untuk

benar-benar mengerti

operasi komponen-komponen memori sebelum berusaha

menginterface memori ke mikroprosesor.. Pada pembahasan kali ini akan dijelaskan fungsi
dari empat tipe umum memori:
- Memori hanya baca (ROM Read Only Memory)
- Memori flash (EEPROM)
- Static random acces memory (SRAM)
- Dinamic random acces memory (DRAM)
1.1. ROM Memori
Read-only memori (ROM) secara permanen akan menyimpan program dan data yang residen
pada system dan tidak berubah ketika catu daya diputuskan.
ROM telah ada dalam beberapa bentuk sekarang ini. Adapun jenis - jenis dari ROM antara
lain:
a. PROM
Jenis ROM dimana user bisa burn data didalam IC tersebut. Burn artinya adalah
blowing fuse dengan menggunakan alat yang disebut ROM burner atau ROM
programmer. PROM hanya dapat ditulis sekali.
b. EPROM
Jenis ROM yang bisa diprogram dan dihapus berkali-kali. Penghapusan EPROM
memerlukan waktu 20 menit dengan disinari oleh sinar UV
c. EEPROM

Jenis ROM yang metode penghapusannya menggunakan kelistrikan secara instan.


EEPROM hanya bisa menghapus data pada salah satu bagian lokasi memory saja.
d. Flash EPROM
Jenis ROM yang bersifat user programmable, disebut flash karena untuk menghapus
seluruh isi memory hanya membutuhkan waktu beberapa detik saja.

1.2. RAM Memori


Merupakan media penyimpanan data yang bersifat volatile (data akan hilang ketika power
supply diputus), dapat ditulisi dan dibaca berulang ulang, dapat menyimpan informasi
selama catu daya sistem mikroprosesor belum dimatikan, dan informasi akan hilang
apabila catu daya memori dimatikan.

Contoh: RAM. Memori RAM digolongkan menjadi

dua, yaitu : memori statik dan memori dinamik.


Jenis-jenis RAM :
a. Static RAM ( SRAM )
Jenis RAM yang sel penyimpanan data pada memory RAM dibuat dari flip flop yang
tidak perlu direfresh untuk menjaga data tersebut. Piranti static RAM memori akan
menahan data sepanjang catu daya DC diterapkan. Oleh karena tidak ada aksi khusus
yang diperlukan untuk menahan data yang disimpan, maka piranti ini disebut dengan
static memory.Perbedaan pokok antara ROM dan RAM adalah bahwa RAM dituliskan
kedalam operasi yang normal, sedangkan ROM deprogram diluar komputer.SRAM akan
menyimpan data temporer dan digunakan ketika ukuran read / write memori relative
kecil.Sekarang ini memori yang kecil adalah dibawah 256 Kbyte.
b. Dynamic RAM ( DRAM )
Jenis RAM untuk keperluan baca dan tulis dengan menggunakan kapasitor untuk
menyimpan informasi setiap bit. DRAM membutuhkan refresh untuk menjaga datanya
akibat dari kebocoran kapasitor. Keuntungan menggunakan DRAM adalah kapasitas
tinggi, biaya lebih rendah per bit, dan daya konsumsi lebih rendah per bit.Static RAM
paling besar yang ada sekarang ini adalah 32K X 8.Dinamik RAM sebaliknya ada dalam
beberapa ukuran yang lebih besar, hingga 4M x 1.Dalam semua hal DRAM pada
pokoknya sama dengan SRAM kecuali bahwa DRAM menahan data untuk hanya kirakira 2 4 ms pada kapaitor yang terintegrasi. Setelah 2 4 ms, isi dari DRAM harus

secara lengkap dituliskan kembali atau disegarkan kembali karena kapasitor kehilangan
arah. Dari pada menuntut tugas yang paling tidak mungkin untuk melakukan dari
pembacaan isi setiap lokasi memori dengan program dan kemudian menuliskannya
kembali, maka pabrik secara internal membuat DRAM sehinga, dalam versi 64K x 1,
seluruh isi memori dapat disegarkan kembali dengan 256 pembacaan dalam interval 4ms.Penyegaran kembali juga akan terjadi selama penulisan dan selama cycle/ putaran
penyegaran khusus.

1.3. Hubungan Pin Memori


Hubungan pin yang umum untuk semua piranti memori adalah masukan (input) alamat,
masukan/keluaran (input/Output) data, beberapa tipe masukan seleksi dan paling tidak satu input
kontrol yang digunakan untuk menyeleksi operaso baca dan tulis. Seperti yang terlihat pada
gambar berikut ini:

Gambar 11. Hubungan Pin Memori Secara Umum

Keterangan :

A0- AN digunakan sebagai masukan alamat

D0-DN digunakan sebagai masukan/keluaran data

Select digunakan untuk mengaktifkan fungsi chip select (CS)

Read digunakan untuk mengaktikan fungsi Output Enable (OE) untuk proses baca data
dari memori

Write digunakan untuk mengaktikan fungsi write untuk proses tulis ke memori

1.1.1 Hubungan Alamat


Semua piranti memori memiliki input alamat yang memilih lokasi memori di dalam
peranti memori. Input alamat hampir selalu diberi label dari A0, yang paling kecil dari input
sampai An dimana n bisa nilai apapun selalu diberi label sebagai kurang satu dari jumlah
pin ( n = jumlah pin alamat 1). Sebagai contoh sebuah memori yang memiliki 10 pin alamat
memiliki pin yang diberi label A0 A9.
Jumlah dari lokasi memori dapat diperkirakan dari jumlah pin alamat. Sebagai contoh,
peranti memori yang memiliki 10 (A0-A9) pin alamat

memiliki lokasi memori 210 =

1024 lokasi atau 1K (1024) lokasi memori begitu juga seterusnya. Sebagai contoh sebuah
memori dengan jumlah bit data yang digunakan sebanyak 8 bit (1 Byte) dan jumlah
lokasi memori 1024 (1K), dapat dinyatakan kapasitas memori sebesar 1024 x 8 bit = 1K-Byte
atau 1KB. 400H mewakili bagian 1K-byte dari sistem memori. Jika peranti memori
dikodekan untuk digunakan / dipasang pada sistem mikroprosesor dengan alamat awal
memori 10000H, maka lokasi terakhir adalah pada lamat 103FFH ( satu lokasi kurang dari
400H).
Memory Size

Memory Map

Address line used

256 Byte

00 FF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7

512 Byte

000 1FF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8

1 Kbyte

000 3FF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9

2 Kbyte

000 7FF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10

4 Kbyte

000 FFF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11

8 Kbyte

0000 1FFF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12

16 Kbyte

0000 3FFF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13

32 Kbyte

0000 7FFF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13 A14

64 Kbyte

0000 FFFF

A0 A1 A2 A3 A4 A5 A6 A7 A8 A9 A10 A11 A12 A13 A14 A15

1.1.2 Hubungan data


Semua peranti memori memiliki kumpulan data output/input. Hubungan data adalah titik
dimana data dimasukkan untuk penyimpanan atau dikeluarkan untuk pembacaan. Pin data
pada peranti memori diberi label D0-D7 untuk memori dengan lebar data 8 bit.

1.1.3 Hubungan seleksi


Setiap peranti memori memiliki sebuah input kadang-kadang lebih dari satu yang memilih
atau mengenable peranti memori. Input jenis ini paling sering disebut masukan sebagai
suatu pemilih chip (CS chip select), enable chip (CE chip enable), atau hanya pilih (S
select). Memori RAM umumnya memiliki paling tidak satu input CS atau S, dan ROM paling
tidak satu CE. Jika input CE, CS atau S aktif (sebuah logika 0 karena garis diatas), peranti
memori memberikan sebuah pembacaan atau penulisan. Jika pin ini tidak aktif (sebuh logika1),
peranti tidak dapat melakukan sebuah pembacaan atau penulisan data karena dimatikan atau
didisabel. Jika ada lebih dari satu penghubung CS, maka semuanya harus diaktifkan untuk
membaca atau menulis data.

1.1.4 Hubungan kontrol


Semua peranti memori memilki beberapa beuntuk input kontrol atau banyak input
kontrol. Sebuah ROM biasanya memiliki satu input kontrol, dimana RAM sering memiliki
satu atau dua input kontrol. Input kontrol yang sering ditemukan pada ROM adalah output
enable (OE) atau hubungan gerbang (G) gate, yang memungkinkan data mengalir keluar dari
pin output data dari ROM. Jika OE tidak aktif, output tidak diaktifkan sehingga pembacaan data
tidak dapat dilakukan.Input kontrol yang sering ditemukan pada peranti RAM memiliki
satu maupun dua input kontrol. Jika ada satu input kontrol,
Pin

ini

memilih

sering disebut sebagai R/W .

mode operasi pembacaan atau penulisan hanya jika peranti input CS

diaktifkan. Jika RAM memiliki dua input kontrol, biasanya diberi label WE (write enable)
dan OE (output enable) atau G. disini WE difungsikan untuk mengaktifkan mode
penulisan ke memori, sedangkan OE difungsikan untuk mengaktifkan mode pembacaan data
dari memori. Kedua pin tidak boleh aktif bersamaan.

Gambar 12. Contoh Peranti memori EPROM 8KB 2764 (13 bit alamat) dan fungsi pin

Gambar 13. Contoh Peranti memori RAM 2KB 6116 (11 bit alamat) dan fungsi pin

2. Interfacing memori pada Mikroprosesor 8088


Mikroprosesor 8088 mempunyai 8-bit data bus, yang akan membuatnya ideal untuk
dihubungkan ke piranti memori 8 bit yang umum yang ada sekarang ini.Namun demikian, agar
8088 berfungsi secara benar dengan memori, system memori harus mengartikan kode alamat
untuk memilih komponen memori, dan harus menggunakan signal control RD, WR, dan IO/M
yang disediakan oleh 8088 untuk mengontrol memori.
Susunan mode minimum untuk 8088 digunakan dalam bagian ini dan pada pokoknya sama
dengan system mode maksimum untuk interface memori.Perbedaan utama adalah bahwa mode
maksimum IO/M dikominasikan dengan RD untuk membuat sinyal MRDC, dan IO/M
dikombinasikan dengan WR untuk membuat sinyal MWTC.Sinyal control mode maksimum ini
dikembangkan didalam 8288 pengontrol bus.Dalam mode minimum, memori akan melihat 8088
sebagai piranti dengan 20 hubungan alamat (A19-A0), 8 hubungan bus data (AD7-AD0), dan
sinyal control IO/M, RD, dan WR.
Data di ROM hanya dapat dibaca saja sedangkan data di RAM dapat dibaca dan juga ditulis.
Hal ini menyebabkan secara hardware mereka berbeda seperti yang terlihat pada gambar berikut

Gambar 14. Antarmuka 8088 dan ROM ( IC 2716 )[3]

Gambar 15. Antarmuka 8088 dan RAM ( IC 4016 )[3]

Pada gambar di atas dapat diperhatikan :


1. sambungan untuk data adalah langsung (direct connection) tanpa perantara.
Dimana Dn dari i8088 disambungkan dengan Dn yg bersesuaian (n = 0..7)

2. sambungan untuk alamat tergantung pada Address Line yg dibutuhkan untuk mengaktifkan
salah satu set flip-flop di dalam memori. Untuk kasus diatas salah satu dari set flip-flop akan
diaktifkan dgn A0 A10 dari i8088
3. sambungan bus kontrol adalah untuk memberikan sinyal RD atau WR dari 8088 ke 4016
untuk menandakan jenis akses data (apakah READ membaca data dari memori, ataukah
WRITE menulis data ke memori). Dan untuk sinyal CS, karena hanya ada satu keping
memori yg digunakan, maka pengaksesan memori hanya terjadi pada 2716 / 4016. Sehingga
2716 / 4016 tersebut selalu dalam keadaan aktif.
Gambar (b) dan (c) merupakan cara lain (yg lebih sederhana) untuk menggambarkan
interkoneksi (bus data dan bus alamat) antara 8088 dgn memori.

3. Interface 8088 dengan RAM dan ROM


Proses antarmuka ROM ke 8088 memerlukan waktu tunggu yang menggunakan sinyal IO/M
untuk membantu decoder. Contoh rangkaian seperti gambar 16 mengilustrasikan mikroprosesor
8088 yang dihubungkan ke delapan EPROM 2732, 4K x 8 piranti memori yang sangat umum
digunakan sekarang ini.2732 mempunyai input alamat dan memori lebih banyak dibandingkan
dengan 2716.Piranti ini akan menyebarkan 32 x 8 bit dari ruang alamat fisik 8088.
Pada rangkaian ini decoder dihubungkan sedikit berbeda dari biasanya karena jenis EPROM
ini mempunyai waktu akses 450 ns sedangkan ketika 8088 dioperasikan dengan 5-MHz clock
diperlukan waktu 460 ns untuk mengakses memori.Oleh karena itu untuk mengatasi hal tersebut
kita harus menambahkan gerbang NAND untuk membuat sinyal agar decoder dan sinyal pada
piranti dapat membuat waktu tunggu.Waktu tunggu yang disisipkan setiap kali bagian memori
ini dimasukkan, 8088 akan memberikan waktu 660 ns bagi EPROM untuk mengakses data.Ini
merupakan waktu yang cukup bagi komponen memori yang membutuhkan 450 ns untuk akses
data, bahkan dengan penundaan yang dibuat oleh decoder.

Gambar 16. Rangkaian interface EPROM 2732 dengan mikroprosesor 8088[4]

Interface pada RAM sedikit lebih mudah untuk dihubungkan dibandingkan dengan EPROM
karena hampir semua komponen memori RAM tidak memerlukan pernyataan menunggu.Bagian
yang ideal dari memori untuk RAM berada di bagian bawah, yang berisi vector untuk
interupsi.Vektor interupsi sering diubah dengan paket software yang berbeda, sehingga agak
penting untuk menuliskan sandi / encode bagian memori ini dengan RAM. Pada RAM, struktur
internal pengaksesannya Sinyal WE dan OE akan mengaktifkan salah satu set dari 3-state buffer
(jika WE diaktifkan ke arah data masuk ke dalam memori, jika OE diaktifkan ke arah data keluar
dari memori). Untuk menyambungkan suatu keping memori dengan mikroprosesor dibutuhkan 3
penyambungan yaitu sambungan untuk data, alamat, dan kontrol.
1. Sambungan data adalah langsung karena pada umumnya lebarnya sama-sama 8 bit (D0
D7) baik dari sisi i8088 maupun dari sisi memori.
2. Sambungan alamat tergantung dari kapasitas memori yg digunakan. Misalnya memori yg
digunakan berkapasitas 2 Kbyte, berarti address line yg digunakan untuk mengakses
suatu data pada memori tersebut adalah A0 A10. Maka yang diambil dari i8088 adalah
address line yg bersesuaian yaitu A0 A10, dimana Pin A0 dari i8088 disambungkan

pada masukan A0 RAM, Pin A1 dari i8088 disambungkan pada masukan A1 RAM, Pin
A2 dari i8088 disambungkan pada masukan A2 RAM, Pin A3 dari i8088 disambungkan
pada masukan A3 RAM, dst sampai Pin A10 dari i8088 disambungkan pada masukan
A10 RAM.
3. Sambungan kontrol yg diperlukan adalah :
a. sinyal CS: untuk mengaktifkan suatu keping memori. Sisa dari Address line yg tidak
digunakan (A12 A19) akan dipakai untuk mengaktifkan memori tersebut (masukan
Chip Select).

Gambar 17. Konfigurasi Chip Select

b. untuk kasus RAM, sinyal Memory Read digunakan untuk memberitahu eeping
memori yg telah diaktifkan pin CS-nya bahwa jenis akses adalah READ. Untuk itu
digunakan sebuah gerbang OR untuk menggabungkan sinyal RD dan IO/M dari
i8088. Sinyal Memory READ yang active-low ini akan disambungkan pada pin OE
yang juga active-low.
c. Untuk kasus RAM, sinyal Memory Write digunakan untuk memberitahu eeping
memori yg telah diaktifkan pin CS-nya bahwa jenis akses adalah WRITE. Untuk itu
digunakan sebuah gerbang OR untuk menggabungkan
sinyal WR dan IO/M dari i8088. Sinyal Memory WRITE yang active-low ini akan
disambungkan pada pin WE yang juga active-low.

Contoh : ingin dirancang sebuah Address Decoder yang menghubungkan antara Mikroprosesor
8088 dengan 2 buah memori, dimana memori 1 berkapasitas 8 Kbyte dan memori 2 berkapasitas
32 Kbyte.
Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah :

1. Membuat peta memori, dari peta memori ini akan diketahui alamat awal dan alamat akhir
dari masing-masing memori dan address yang dibutuhkan untuk membuat address
decoder
2. Dari address line yang dibutuhkan untuk address decoder, maka dapat dirancang/ atau
ditentukan komponen yang akan digunakan. Dapat berupa gerbang logika atau sebuah
decoder n to 2n
Asumsi soal diatas diminta dengan alamat awal peta memori pada alamat 00000h.
Peta memori untuk sistem diatas adalah sebagai berikut :
Address line

Alamat awal dan Memori

A19 -------------------------------------------------A0

akhir

00001001111111111111

= 09FFF

Memori 2

00000010000000000000

= 02000

32 KByte

00000001111111111111

= 01FFF

Memori 1

0000-0000000000000000

= 00000

8 KByte

Address line yang tidak digunakan untuk hubungan data


digunakan untuk hubungan alamat pada address
decoder

D 0 s/d D7

Address Decoder

A0
s/d
A14

A15

Memori 2

A16
A17
A18

/CS

A19
D 0 s/d D7

A13
A14
A15
A16
A17
A18
A19

A0
s/d
A12
Memori 1

/CS

4. Timing Diagram
Hal penting untuk kita memahami timing bus sistem sebelum memilih memori atau alat
I/O untuk pengantarmuka dengan mikroprosesor 8088.

Pada pokok bahasan kali ini

memberikan pengertian mengenai operasi sinyal bus, dan timing baca/tulis dasar pada
8088.
Tiga bus pada 8088 : alamat, data dan kontrol berfungsi dengan cara yang tepat
sama dengan mikroprosesor lain. Jika data ditulis ke memori, mikroprosesor mengeluarkan
alamat memori ke bus alamat, mengeluarkan data yang akan ditulis ke memori pada bus
data, dan mengeluarkan sinyal write (WR) ke memori dan IO/M di set pada logika 0. Jika data
dibaca dari memori,

mikroprosesor mengeluarkan

alamat

memori

ke bus alamat,

mengeluarkan sinyal memori read (RD), dan menerima data melalui bus data.
Mikroprosesor menggunakan memori dan I/O dalam periode yang disebut siklus bus.
Setiap siklus bus sama dengan empat periode clocking sistem (level T). Selama periode
pertama pada siklus bus, yang disebut T1, banyak hal yang terjadi. Alamat memori atau
lokasi I/O dikirim melalui bus alamat dan hubungan bus alamat/data (termultipleks). Selama
Siklus T1 sinyal sinyal kontrol ALE, DT/R dan IO/M (8088) juga dikeluarkan. Sinyal
IO/M atau menunjukan apakah bus berisi alamat memori atau nomor alat I/O (alamat Port I/O).
Pada waktu T2, mikroprosesor 8088 mengeluarkan sinyal RD atau WR, DEN dan
pada kasus write, data yang akan ditulis muncul pada bus data. Peristiwa - peristiwa ini
menyebabkan memori atau perangkat I/O mulai melakukan baca/tulis. Sinyal DEN
mengaktifkan buffer bus data, sehingga memori atau I/O dapat menerima data yang akan
ditulis., atau sehingga mikroprosesor dapat menerima data yang dibaca dari memori atau
I/O untuk operasi baca.

Gambar 18. Timing Baca (Read)

Selama T1
- Mikroprosesor mengeluarkan sinyal ALE mengaktifkan Latch Enable dari 74LS373
- Data Alamat A19-A0 dikeluarkan melalui Bus Alamat
- DT/R di set pada logika 0 agar data input (dari memori/IO) dapat diambil dari buffer
74LS245
Selama T2
- Sinyal RD (Read) di kirimkan ke Memori atau I/O
- DEN di set pada logika 0 sebagai sinyal enable buffer 74LS245
Selama T3
- Data Input dibaca dari memori melalui bus data

Gambar 19. Timing Tulis (write)

Selama T1
- Mikroprosesor mengeluarkan sinyal ALE mengaktifkan Latch Enable dari 74LS373
- Data Alamat A19-A0 dikeluarkan melalui Bus Alamat
- DT/R di set pada logika 1 agar data out (ke memori/IO) dapat dilewatkan melaluiri
buffer 74LS245
Selama T2
- Sinyal WR (Write) di kirimkan ke Memori atau I/O
- DEN di set pada logika 0 sebagai sinyal enable buffer 74LS245
Selama T3
- Data Out ditulis ke memori melalui bus data

Soal- soal latihan


1. Berdasarkan gambar dibawah ini, keping memori yang diakses memiliki jangkauan
alamat pada ( alamat awal-alamat akhir) =..

D7 D0

A12
A13
A15

A14

A16
A17

/EN

0
1
2
3
4
5
6
7

/CS
A11 A0

A18
A19

2. Diberikan 3 buah RAM dengan kapasitas masing-masing 64 Kbyte dan 2 buah RAM
dengan kapasitas masing-masing 32 Kbyte. Buatlah rangkaian address decodernya
dengan alamat awal 80000h.

Bab VIII
Interface 8088 dan I/O
Dalam suatu system mikroprosessor, mikroprosessor bekerja dengan dukungan dari
device/peripheral lain seperti memori, I/O equipment, ADC, interrupt device, dan lain-lain. IN
adalah perintah untuk memindahkan data dari piranti I/O ke mikroprosesor dan OUT adalah
perintah untuk memindahkan data keluar dari mikroprosesor ke piranti I/O.

1. Pengenalan Perangkat IO
Piranti input yang utama adalah rangkaian 8 atau 16 three-state buffer dan piranti output
utama adalah latch 8 atau 16 bit.
1.1. Interface Input Utama

Gambar 20. Rangkaian Port input dasar yang menggunakan switch sebagai alat input

8 three-state buffer digunakan untuk menyusun 8-bit port input yang dijelaskan dalam gambar
1.Perhatikan bahwa data TTL eksternal dihubungkan ke input dari buffer, dan output dari buffer
dihubungkan ke bus alamat / data 8088.Hubungan tersebut memungkinkan mikroprosesor untuk
membaca data dari bus alamt / data selama instruksi IN ke dalam register AL atau AX jika buffer
16 bit dan 16 switch digunakan dalam rangkaian.

Jika 8088 menjalankan IN, maka alamat port I/O dibaca dan membuat logika 0 pada
input control ke buffer.0 pada input control akan menyebabkan buffer bergerak melalui data dari
switch hingga ke bus alamt / data dimana input tersebut dibaca ke dalam register AL atau AX.
Sirkuit input utama ini tidaklah optional, sirkuit ini selalu dimasukkan di dalam piranti
input, atau jika tidak ada yang muncul, maka dia tentu seperti yang diilustrasikan.Hanya input
tipe switch sederhana yang akan menggunakan buffer.
1.2. Interface Output Utama

Gambar 21. Rangkaian Port Output Yang Menggunakan Led Sebagai Alat Output

Interface output utama akan menerima data dari mikroprosesor dan biasanya berisi data
untuk beberapa piranti eksternal.Penguatnya seperti dalam interface input juga sering dibuat
kedalam piranti I/O karena tanpa penguat output yang dihasilkan akan lemah.
Jika instruksi OUT dibuat, maka data dari AL atau AX akan dikirimkan ke latch melalui
koneksi bus alamat / data.Pada Gambar ?? bus alamat / data dihubungkan ke input D dari latch
octal 74LS374, dan output (Q) dihubungkan ke delapan LEDs.
Dalam sirkuit ini, jika logika 0 adalah output ke Q, maka LED akan menyala.Setiap
waktu OUT dibuat, maka decoder akan mengembangkan pulse-clock bagi latch octal untuk
menangkap output dari bus alamat / data.
1.3. Handshaking
Banyak piranti I/O yang menerima atau mengerjakan informasi dengan rentangan waktu yang
lebih lambat dari pada mikroprosesor.Metode control I/O untuk menyesuaikan piranti I/O dengan

mikroprosesor disebut dengan handshaking atau polling.Misalnya jika printer hanya dapat
mencetak 100 karakter per detik (CPS), maka program yang akan mencetak informasi akan
memperlambat mikroprosesor agar sesuai dengan kecepatan printer.

Gambar 22. Interface antara printer dan system komputer

2. Jenis-jenis Pemetaan Perangkat IO


2.1. Berdasarkan port / nomor port yang digunakan
Nomor port adalah nomor unik / tersendiri untuk mendakan perangkat mana yang akan
diakses oleh 8088. Terdapat 2 jenis yaitu fixed addressing dan variable addressing, perbedaan
antara keduanya dijelaskan melalui tabel dibawah ini.

Tabel 12. Perbedaan fixed addressing dan variable addressing


Fixed Addressing
Nomor port yang diakses ditulis langsung
pada instruksinya
Maksimum jumlah port yang bisa diakses
adalah 256
Untuk pengaksesannya digunakan address
bus A0-A7
Data bus yang digunakan bisa 8 bit (register
AL) atau 16 bit (register AX)
Contoh instruksi : IN AL, 00H

Variable Addressing
Nomor port yang diakses ditulis terlebih
dahulu ke register DX
Maksimum jumlah port yang bisa diakses
adalah 65536
Untuk pengaksesannya digunakan address
bus A0-A15
Data bus yang digunakan bisa 8 bit (register
AL) atau 16 bit (register AX)
Contoh instruksi : IN AL, DX

2.2. Berdasarkan peta alamatnya


Isolated I/O
Pada isolated I/O ini antara memory dan I/O dibuat terpisah baik dari segi pemetaannya
maupun instruksi pengakasesannya. Peta alamat memori dan peta alamat I/O dipisahkan dan
untuk membedakan antara kedua jenis data alamat tersebut di gunakan sinyal IO/M, dimana
saat IO/M bernilai logika 1 data yang ada pada bus merupakan data dari perangkat I/O,
sedangkan jika IO/M bernilai logika 0 maka data yang ada pada bus saat itu merupakan
data dari memori. Itu jika dilihat dari pemetaannya, sedangkan jika dilihat dari cara
pengaksesannya, pada metode isolated I/O ini untuk mengakses port I/O digunaan perintah
IN atau OUT sedangkan untuk mengakses memori tetap menggunakan perintah MOV.

Gambar 23. Peta Memori Isolated I/O[3]


Memory-mapped I/O
Pada metode ini pemetaan alamat I/O digabung dengan memori, dimana ada bagian
tertentu dalam memori yang sengaja diperuntukkan untuk menyimpana data dari I/O,
sehingga alamat memori tersebut berubah fungsi menjadi alamat I/O. Unutk pengaksesan
data baik dari I/O maupun memori tetap menggunakan instruksi MOV.

Gambar 24. Peta Memori mapped I/O[3]

Dalam perancangan address decoder sangat dipengaruhi sekali dengan pemetaan memori.
Kapasitas berapa saja yang akan di-decoder-kan. Dalam perancangannya terdapat 4 jenis, yaitu:
a. Fixed addressing + isolated I/O.
Dalam perancangannya, design ini menggunakan address line 8 bit (A0 s.d A7) dan
menggunakan sinyal IO/M. Misal Dip Switch tersebut akan diakses pada alamat 04H =
(A7)0000 0100(A0) maka desain Decodernya seperti gambar berikut

Gambar 25. Desain Decoder Fixed addressing + isolated I/O

Pada gerbang OR diatas, instruksi IN AL, 04 akan mengaktifkan outputnya, karena :

Instruksi IN akan mengaktifkan sinyal RD (0 volt) dan juga sinyal IO (IO/M = 5


volt)

Nomor port 04 akan memberikan nilai yg sesuai pada address line A0 sampai
dengan A7

b. Fixed addressing + memory mapped I/O.


Dalam perancangannya, design ini menggunakan address line 8 bit (A0 s.d A7) dan tidak
menggunakan sinyal IO/M. Misal Dip Switch tersebut akan diakses pada alamat 04H,
sinyal IO/M tidak perlu di-decode-kan dan instruksinya menjadi MOV AL,[04] maka
desain Decodernya seperti gambar berikut

Gambar 26. Desain Decoder Fixed addressing + Mapped I/O

Tanpa adanya dekoding sinyal IO/M, maka tidak akan ada lagi yg membedakan antara
akses ke IO dgn akses ke memori. Dalam hal ini semua akses ke IO dianggap sama dgn
akses ke memori. Oleh karenanya tidak ada lagi instruksi IN dan OUT yg menyebabkan
sinyal IO/M berharga 5V dan akan digantikan dgn instruksi MOV yg menyebabkan
sinyal IO/M berharga 0V
c. Variable addressing + isolated I/O.
Dalam perancangannya, design ini menggunakan address line 16 bit (A0 s.d A15) dan
menggunakan sinyal IO/M. Misal Dip Switch tersebut akan diakses pada alamat 04H,
address line yg masuk ke Address Decoder (gerbang OR diatas) adalah A0 A15 tidak
hanya sampai A7 saja. maka desain Decodernya seperti gambar berikut

Gambar 27. Desain Decoder Variable addressing + isolated I/O

Instruksi untuk mengaktifkannya menjadi:


MOV DX,0004
IN AL,DX

d. Variable addressing + memory mapped I/O.

Dalam perancangannya, design ini menggunakan address line 16 bit (A0 s.d A15) dan
tidak menggunakan sinyal IO/M. Misal Dip Switch tersebut akan diakses pada alamat
04H, address line yg masuk ke Address Decoder (gerbang OR diatas) adalah A0 A15
tidak hanya sampai A7 saja. Dan sinyal IO/M tidak perlu di-decode-kan dan instruksinya
menjadi MOV AL,[DX] (setelah terlebih dahulu mengisi DX dengan 0004) .

3. PPI 8255
Dalam suatu sistem mikroprosessor dimungkinkan suatu mikroprosessor dapat
berkomuni-kasi dengan peralatan yang lain. Karena seringkali data pada peralatan lain yang
berada di luar mikroprosessor mempunyai format dan kecepatan yang berbeda maka
diperlukan suatu antarmuka. Komunikasi data dapat dilakukan dengan dua cara yaitu :
a. Transfer data paralel (dengan PPI 8255)
Transfer data paralel memerlukan jumlah saluran sebanyak jumlah bit data yang
dikirimkan. Pada umumnya, di dalam komputer semua data dikirim/ditransfer secara
paralel melalui saluran data bus.
b. Transfer data serial (dengan PCI 8251-USART)
Transfer data serial hanya menggunakan satu buah saluran dalam pengiriman
data. Untuk transfer data antar komputer pada umumnya menggunakan teknik transfer
data serial agar lebih praktis dan efisien.
Programmable peripheral interface (PPI) 8255 adalah IC yang digunakan sebagai antarmuka
yang menghubungkan sistem mikroprosessor dengan peralatan lain. Berikut digambarkan
hubungan PPI dengan peralatan lain :

CPU

data

PPI

data

8255

kontrol alamat

Peralatan
I/O

kontrol alamat

Gambar 28. Hubungan PPI dengan peralatan lain

3.1. Blok Diagram dan Port-Port pada PPI 8255.


Gambar blok diagram dan pin-pin keluaran untuk IC 8255 :

Gambar 29. Blok Diagram PPI 8255


IC 8255 merupakan suatu perangkat antarmuka yang dapat diprogram. Perangkat ini
mempunyai

empat port dan masing-masing mempunyai 8-bit jalur I/O. Setiap port dapat

diprogram masing-masing sebagai port input maupun port output, chip ini juga disiapkan untuk
melakukan proses handshaking untuk memastikan transfer data dari dan ke port-port. Keempat
port tersebut adalah:
a. Port A
Mempunyai 8 jalur yang dapat diprogram sebagai jalur input maupun output.
Kedelapan jalur tersebut (A0-A7) harus diprogram seragam, baik sebagai input semua
maupun output semua.
b. Port B
Mempunyai 8 jalur yang dapat diprogram sebagai jalur input maupun output.
Kedelapan jalur tersebut (B0-B7) harus diprogram seragam, baik sebagai input semua
maupun output semua.
c. Port C
Port ini terdiri dari dua bagian yaitu port C upper (PC upper) dan port C lower
(PC lower), masing-masing terdiri dari 4 bit I/O dan dapat diprogram secara independen
sebagai input atau output.

d. Port Control
Port control adalah port yang digunakan untuk mendefinisikan fungsi dari port-port
lainnya. Port ini tidak bisa dijadikan sebagai input atau output.
Secara garis besar, PPI 8255 mempunyai 24 pin I/O yang terbagi menjadi:

Group A terdiri dari: Port A (A0-A7) dan port C upper (C4-C7)

Group B terdiri dari: Port B (B0-B7) dan port C lower (C0-C3)

Dari gambar diatas kita dapat menentukan alamat masing-masing port. Tidak ada alamat tertentu
untuk port-port pada PPI, keempat buah port tersebut diidentifikasi dari pin A1 dan A0.
Tabel 13. alamat port pada PPI
Port
Port A
Port B
Port C
Port Kontrol

Diakses saat
A1
A0
0
0
0
1
1
0
1
1

Keterangan
Menyimpan data dari/untuk port A
Menyimpan data dari/untuk port B
Menyimpan data dari/untuk port C
Mengontrol kerja 3 port yang lain

3.1.1 Control Word


Ketika 8255 di-reset (dikembalikan ke kondisi awal), semua port-port difungsikan
sebagai input. Tetapi jika port-port diinginkan tidak digunakan sebagai input, sebuah control
word harus dikirim ke 8255 untuk mengubah mode-mode operasi port. Control Word
merupakan data 8-bit yang mengandung informasi untuk menginisialisasikan fungsi PPI
8255. Format dari Control Word adalah:

D7

D6

D5

D4

D3

D2

D1

D0
GROUP B
PORT C ( LOWER )
1 = INPUT
0 = OUTPUT
PORT B
1 = INPUT
0 = OUTPUT
MODE SELECTION PORT B
0 = MODE 0
1 = MODE 1

GROUP A
PORT C ( UPPER )
1 = INPUT
0 = OUTPUT
PORT A
1 = INPUT
0 = OUTPUT
MODE SELECTION PORTA
00 = MODE 0
01 = MODE 1
1X = MODE 2

MODE SET FLAG


1 = AKTIF

Gambar 30. Format Control Word[4]

Contoh:
Nilai Control Word (CW) diset = 8AH
8AH = 100010102
D7

D6

D5

D4

D3

D2

D1

D0

Gambar 31.Contoh Format Control Word

Penjelasan pada CW di atas misalnya pada instruksi: MOV AL,8Amaka dari data CW
tersebut dapat diperoleh informasi bahwa PPI bekerja pada mode 0, Port A dan Port C lower
menjadi output, Port B dan Port C upper menjadi input.

*cat : jika tidak ada keterangan apa-apa anggap bekerja pada mode 0

3.1.2 Set/Reset
Set/Reset merupakan operasi untuk mengeset atau me-reset bit-bit pada port C. Adapun
syarat yang harus dipenuhi agar port C dapat menjalankan operasi khusus ini adalah:

PPI bekerja pada mode 0

Port C harus di-set sebagai output

Dari syarat di atas, maka control word (CW) yang mungkin digunakan untuk mengakses
operasi Set/Reset yaitu 80H, 82H, 90H, dan 92H. CW spesial ini dipakai pada inisialisasi
sebelum menggunakan operasi Set/Reset

Format CW Set/Reset itu sendiri adalah sebagai berikut:


D7

D6

D5

D4

DONT CARE

BIT SET/RESET FLAG


0 = AKTIF

D3

D2

D1

D0

0 = RESET
1 = SET

BIT SELECT:
000 = SELECT PORT C BIT 0
001 = SELECT PORT C BIT 1
010 = SELECT PORT C BIT 2
011 = SELECT PORT C BIT 3
100 = SELECT PORT C BIT 4
101 = SELECT PORT C BIT 5
110 = SELECT PORT C BIT 6
111 = SELECT PORT C BIT 7

Gambar 32. Format Set/Reset[4]

Contoh :

mengesetport C3 :
0

1 = SET

011 = OPERASI PADA


PORT C3

DONT CARE
MISAL : 000

BIT SET/RESET FLAG


0' = AKTIF

Gambar 33.Contoh Format Set C3

me-reset Port C7 :
0

1 = RESET

111 = OPERASI PADA


PORT C7

DONT CARE
MISAL : 101

BIT SET/RESET FLAG


0' = AKTIF

Gambar 34.Contoh Format Reset C7

3.1.3 Mode-mode pada PPI 8255[4]


Pada PPI terdapat tiga port yang dapat diprogram dan dioperasikan sebagai
input/output. Perbedaan masing-masing mode ini terutama terletak pada proses handshaking.
Handshaking adalahproses persetujuan antara dua piranti dalam pengiriman atau pertukaran
data yang terjadi dalam mikroprosessor, handshaking secara umum diperlukan karena 2
piranti yang berhubungan beroperasi pada kecepatan yang berbeda.
Tiga pararel Port ini dapat diprogram dalam 3 macam mode, yaitu:

a. Mode 0, Basic Input/Output


Pada mode ini, setiap port bekerja secara independen. Masing-masing port bisa
sebagai input atau output biasa tanpa proses handshaking. Jika port A dan port B
digunakan pada mode 0, maka port C upper maupun port C lower dapat berfungsi
bersama-sama sebagai port 8-bit ataupun mempunyai fungsi masing-masing sebagai portport 4-bit.
Jika Port C digunakan sebagai output, maka bit-bit Port C dapat di-set atau direset secara individual dengan mengirimkan control word khusus ke kontrol register.
Ketika control word dikirim ke register, PPI 8255 akan memeriksa kondisi logika bit D7
dari control word. Jika sebagai control word, D7 bernilai bit 1, sedangkan jika D7
bernilai 0, maka control word tersebut diartikan sebagai operasi bit set/reset yang
digunakan untuk mengeset atau reset bit-bit pada port C.
Proses komunikasi pada mode ini yaitu pengirim akan langsung mengirim data
pada penerima. Pengirim tidak akan mengecek apakah penerima telah siap atau tidak,
Karena tidak terjadi proses handshaking pada mode ini.
b. Mode 1, Strobe Input/Output
Pada mode 1, jalur-jalur pada port C digunakan untuk mengontrol handshaking
untuk transfer data (single handshake). Sinyal sinyal kontrol ini mempunyai definisi
yang berbeda disesuaikan dengan penggunaan port A dan port B apakah sebagai input
atau output.
1) Jika Port A dan Port B diinisialisasikan sebagai input, maka

PC0, PC1 dan PC2 digunakan sebagai jalur handshake untuk port B

PC3, PC4 dan PC5 digunakan sebagai jalur handshake untuk port A

PC6 dan PC7 digunakan sebagai jalur input atau output. Jika D3 pada CW = 1
maka PC6 dan PC7 adalah input

Tabel 14. Konfigurasi jalur Port C pada saat Mode 1 Input


PC0

PC1

PC2

PC3

PC4

PC5

PC6

PC7

INTRB

IBFB

STBB

INTRA

STBA

IBFA

I/O

I/O

Proses hubungan pada mode 1 sebagai input bisa digambarkan sebagai berikut:

Perangkat akan memberitahukan PPI 8255 dengan STB (strobe)


Kemudian devais pengirimkan data ke PPI 8255
Setelah pengiriman selesai, PPI 8255 merespon dengan IBF (input buffer full).
Proses pengiriman data dari perangkat ke PPI 8255 selesai
Kemudian PPI 8255 mengirim sinyal INTR (interrupt) ke mikroprosessor
Kemudian, mikroprosessor akan menanggapinya dengan mengirim sinyal RD
(read)
Kemudian PPI 8255 akan mengirim data ke mikroprosessor.

Gambar 35. Struktur mode 1 sebagai Input


2) Jika Port A dan Port B diinisialisasikan sebagai output, maka

PC0, PC1 dan PC2 digunakan sebagai jalur handshake untuk Port B

PC3, PC6 dan PC7 digunakan sebagai jalur handshake untuk Port A

PC4 dan PC5 digunakan sebagai jalur input atau output. Jika D3 pada CW = 1
maka PC4 dan PC5 adalah input

Tabel 15. Konfigurasi jalur Port C pada saat Mode 1 Output


PC0

PC1

PC2

PC3

PC4

PC5

PC6

PC7

INTRB

OBFB

ACKB

INTRA

I/O

I/O

ACKA

ACKA

Proses hubungan pada mode 1 sebagai output bisa digambarkan sebagai berikut:
Mikroprosessor akan mengirim sinyal WR (write) ke PPI 8255

Kemudian mikroprosessor pengirimkan data ke PPI 8255. Proses pengiriman data


dari mikroprosessor ke PPI 8255 selesai
Setelah itu PPI 8255 akan mengirim sinyal OBF (output buffer full) keperangkat
Kemudian PPI 8255 akan mengirim data ke perangkat
Setelah menerima semua data, perangkat akan merespon dengan sinyal ACK
(acknowledge) ke PPI 8255
Kemudian PPI 8255 akan memberitahukan ke mikroprosessor bahwa data telah
sampai ke devais dengan INTR (interrupt).

Gambar 36. Struktur mode 1 sebagai Output


Ingat mode 1 hanya dapat digunakan pada port A dan port B saja. Sedangkan
port C hanya dapat digunakan pada mode 0.

c. Mode 2, Bi-directional Bus


Mode 2 hanya dapat diinisialisasikan untuk port A. Pada mode ini port A dapat
digunakan untuk bidirectional handshake dalam pengiriman data. Artinya output pada 8bit jalur yang sama, port C digunakan untuk mengontrol handshaking.

Tabel 16. Konfigurasi jalur Port C pada saat Mode 2


PC0

PC1

PC2

PC3

PC4

PC5

PC6

PC7

I/O

I/O

I/O

INTRA

STBA

IBFA

ACKA

ACKA

Gambar 37. Struktur mode 2

Jika Port A diinisialisasikan sebagai mode 2 maka pin PC3 sampai PC7
digunakan sebagai jalur handshake untuk port A. PPI 8255 mempunyai mode dua ini
untuk dapat memperlebar sistem bus sampai slave mikroprsessor atau untuk mengirim
data ke dan dari controller floppy disk.

4. Antarmuka PPI 8255 dan I/O (Switch,LED, 7 seg)


4.1. Antarmuka Masukan Dasar
Piranti masukan dasar adalah buffer 3-state. Piranti keluaran dasar adalah kumpulan lacth
data. Buffer 3-state digunakan untuk membuat port masukan 8-pin yang digambarkan
dalam gambar 20. Perhatikan bahwa data TTL luar (toggle

switch sederhana dalam

contoh ini) dihubungkan ke masukan buffer. Keluaran buffer dihubungkan ke bus data. Ketika
mikroprosesor mengeksekusi instruksi IN, port I/O didekode untuk menghasilkan logika
0 pada SEL. Logika 0 ditempatkan pada pada output dari kendali input (OE1 dan OE2)
buffer 74LS541 yang mengakibatkan koneksi input data (D) disambungkan ke koneksi data
output (Q). jika Logika 1 diletakkan pada output dari kendali input buffer dari 74LS541.piranti
tersebut akan masuk ke mde 3 keadaan dengan impendasi tinggi yang secara efektif
memutuskan koneksi saklar dari bus.

Gambar 38. Antarmuka masukan dasar yang mengilustrasikan koneksi 8 buah switch

4.2. Antarmuka Keluaran Dasar


Antarmuka keluaran dasar menerima data dari miroprosesor dan lazimnya menggunakan
penahan data untuk berhubungan dengan piranti luarnya. Penahan data ini disebut dengan latch
atau flip-flop. Latch seperti buffer yang dipakai pada piranti masukan, yang sering pula dipakai
dalam piranti I/O.
Gambar 21 adalah suatu contoh yang sederhana bagaimana membangun suatu
rangkaian keluaran untuk keperluar I/O. Latch dibutuhkan untuk menahan data, karena
ketika mikroprosesor mengeksekusi instruksi OUT, data hanya terdapat pada bus data
dengan waktu penahan yang sangat singkat. Tanpa latch ini kita tidak akan pernah melihat LED
bercahaya. Ketika instruksi OUT dilakukan data dari AL dipindahkan ke latch melalui bus data.
Disini, masukan D pada lacth octal 74ALS374 dihubungkan ke bus data untuk menangkap data
keluaran , dan keluaran Q dari latch disambungkan ke LED. Pada saat keluaran Q berada pada
logika 0, LED bercahaya. Setiap waktu instruksi OUT dilakukan sinyal SEL ke latch aktif,
menangkap keluaran data ke latch dati setiap bagian 8-bit bus data. Data disimpan sampai
instruksi OUT berikutnya dilaksanakan. Dengan demikian kapanpun instruksi keluaran
dilakukan dalam rangkaian ini, data dari register AL tampak pada LED.

Gambar 39. Antarmuka keluaran dasar yang dihubungkan ke 8 peraga LED

Pendekodean alamat dari gerbang I/O adalah sama dengan pendekodean alamat memori.
Hanya saja pada sinyal kontrol untuk melakukan Read dan Write yang dikombinasikan dengan
sinyal IO/M=1 (IO/M=0 untuk akses memori).
Perbedaan lainnya yang paling utama adalah antara pendekodean memori dan I/O tersiolasi
memori ada pada jumlah pin-pin alamat yang dihubungkan dengan dekoder. Kita mendekodekan
A19-A0 untuk memori dan A15-A10 untuk gerbang I/O.

Pendekodean Alamat I/O 8 bit (00h-FFh)


Seperti yang telah dijelaskan, perintah tetap I/O menggunakan 8-bit dari alamat gerbang I/O
yang terlihat pada A15-A0 sebagai 0000H 00FFH. Jika sistem tidak memiliki lebih dari 256
peranti I/O, kita sering hanya mendekodekan alamat yang menghubungkan A7-A0 sebagai
gerbang pengalamatan 8-bit. Maka kita dapat mengabaikan alamat yang menghubungkan A15A8. Harap dicatat bahwa register DX selalu dapat mengalamatkan gerbang I/O sebagai 00HFFH.

Pendekodean Alamat I/O 16 bit (0000H FFFFH)


Kita juga dapat mendekodekan alamat I/O 16 bit, khususnya didalam sistem komputer

personal (PC). Perbedaan yang paling utama antara pendekodean alamat I/O 8-bit dengan
pendekodean alamat I/O 16-bit adalaha adanya jalur alamat tambahan (A15-A8) yang harus
didekodekan.

Gambar 40. Conoh Rangkaian Aplikasi 2 Digit 7 Segmen pada Pendekodean Alamat I/O 16 bit

5. Pemrograman pada PPI 8255


Pada pemrograman, alamat port PPI 8255 disimpan di register DX karena fungsinya
digunakan untuk menyimpan alamat port I/O (ingat materi modul I).

Data yang akan dikirimkan melalui port tertentu bisa di simpan terlebih dahulu di
register AL (bagian low register AX).

Contoh instruksi-instruksi pada pemrograman PPI 8255:


OUT DX,AL

perintah untuk mengeluarkan data yang ada di AL pada


port yang alamatnya tersimpan di DX (perintah ini tidak
mengubah isi register DX).

IN AL,DX

perintah untuk membaca data pada port yang alamatnya


tersimpan di DX, dan register AL akan terisi sesuai data
yang terbaca.

MOV DX,FF13

FF13 akan dikenal sebagai alamat port karena di simpan di


register DX.

Pada setiap pemrograman yang menggunakan PPI 8255 harus dilakukan inisialisasi
control word, contohnya:
Nilai control word (CW) = 8CH, maka program inisialisasinya adalah:
MOV

DX,FF13

MOV

AL,8C

OUT DX,AL
Nilai 8CH dikenal sebagai control word karena dikeluarkan di alamat FF13 (alamat control).
Setelah proses inisialisasi inilah kita dapat menggunakan port A, B, dan C sesuai dengan yang
kita butuhkan. Pada contoh CW=8CH hal ini port A mode 0 sebagai output, port C upper sebagai
input (ingat port C hanya menggunakan mode 0), port B mode 1 sebagai output, port C low
sebagai output. Ingat bahwa saat menggunakan mode 1 ataupun mode 2, maka sebagian jalur
pada port C digunakan.Untuk itu pengaturan input ataupun output hanya berlaku pada kaki I/O
saja (lihat tabel konfigurasi mode 1 dan mode 2).

Bab IX
Interupsi

Secara umum interupsi berarti menyela seperti ketika orang sedang mengetik akan
menghentikan pekerjaannya jika mendengar dering telepon, kemudian akan melanjutkan
ketikannya setelah aktivitas menerima telepon berakhir.Dalam system mikroprosesor, orang
tersebut dapat dianalogikan dengan prosesor yang sedang mengeksekusi program utama, dimana
program utamanya adalah melakukan pengetikan.Dering telepon adalah interupsi, sedangkan
aktivitas mengangkat telepon dan seterusnya sampai percakapan telepon selesai dapat
dianalogikan sebagai interrupt service routine.
Interupsi adalah upaya untuk mengalihkan perhatian 8088 dari program yg sedang
dikerjakan untuk memberikan pelayanan khusus terlebih dahulu pada yang menginterupsinya.
Interupsi digunakan ketika terhubung dengan peralatan I/O yang menyediakan atau
membutuhkan transfer data yang rendah.

Gambar 41. Contoh proses interupsi

Bila terjadi interupsi, maka komputer akan menghentikan dahulu apa yang sedang
dikerjakannya dan melakukan apa yang diminta oleh yang menginterupsi.

1. Jenis-jenis Interupsi
Ada dua jenis interupsi yaitu interupsi software dan hardware. Interupsi hardware adalah
interupsi yang ditimbulkan oleh perangkat keras lewat pin NMI dan INTR pada prosesor. Contoh
interupsi harware adalah interupsi timer, keyboard, I/O dsb. Sedangkan interupsi software adalah

lebih mirip sub rutin atau prosedur yang dihasilkan dengan menggunakan instruksi INT.
Interupsi software lebih banyak dipakai dalam kode program assembly secara langsung.
Dilihat dari siapa yang menginterupsinya, interupsi dapat dibedakan menjadi 2, yaitu :
a.

Software Generated
Interupsi ini dihasilkan oleh instruksi INT yang diikuti nomor interupsinya. Contoh INT 13

berarti interupsi nomor 13H. Tipe interupsi ini ada 2 jenis :


1. Interupsi yg dihasilkan oleh ROM BIOS : untuk nomor interupsi 0 s.d. nomor interupsi
1FH
2. Interupsi yg dihasilkan oleh sistem operasi yg digunakan :untuk nomor interupsi 20H
keatas
Pada setiap selesai melaksanakan suatu instruksi, 8088 akan memeriksa apakah ada
permintaan interupsi. Jika ada dan flag interupsi pada mikroprosesor (IF) mempunyai nilai 1 atau
set, artinya mikroprosesor mengijinkan adanya interupsi. Adanya instruksi INT dalam program
akan menyebabkan mikroprosesor 8088 meninggalkan program yg sedang dikerjakan, dan
mengerjakan routine khusus untuk nomor interupsi tersebut. Setelah routine tersebut selesai
dikerjakan, maka mikroprosesor 8088 akan kembali ke program semula yg tadinya ditinggalkan.
Urutan kerja mikroposesor 8088 saat mengerjakan instruksi INT XX (dapat berharga 00H
sampai FFH) :
1. Menyimpan isi register ke Stack
Langkah ini ditujukan untuk mengembalikan isi register setelah routine XX selesai
dijalankan. Proses yang dilakukan dalam tahap ini adalah :
a. Push Flag
b. Clear Interrupt Flag
c. Clear Trap Flag
d. Push CS
e. Push IP
2. Mencari alamat routine XX
Sebelum menjalankan routine XX, mikroprosesor 8088 harus mencari terlebh dahulu
dimana routine XX tersebut berada. Untuk mendapatkan alamat routine tersebut,
mikroprosesor 8088 akan mencari di Interrupt Vector Table (IVT) yang ada dialamat

00000H sampai 003FFH (setiap nomor interupsi membutuhkan 4 byte alamat yang
disimpan oleh IVT : 2 byte untuk alamat segment dan 2 byte untuk alamat offset)
3. Lompat ke alamat routine XX
Melompat ke instruksi awal dari routine XX dengan melakukan lompatan JMP
SSSS:OOOO dimana SSSS adalah alamat segment dan OOOO adalah alamat offset.
4. Mengerjakan routine XX
Mikroprosesor 8088 akan mengerjakan semua instruksi yang ada sampai ditemukan
instruksi IRET (Interrupt Return)
5. Kembali ke program semula
Jika instruksi IRET dikerjakan, maka semua isi register yang tadi disimpan akan
dikembalikan. Proses yang dilakukan pada tahap ini adalah :
a. Pop IP
b. Pop CS
c. Set Trap Flag
d. Set Interrupt Flag
e. Pop Flag
b. Hardware Generated
Dihasilkan dengan mengaktifkan sinyal interrupt pada pin 18 di mikroprosesor 8088 (active
high). Adanya sinyal +5V pada pin 18 pada 8088 akan menyebabkan 8088 meninggalkan
program yg sedang dikerjakan, dan mengerjakan routine khusus untuk nomor interupsi tersebut.
Setelah routine tersebut selesai dikerjakan, maka 8088 akan kembali ke program semula yg
tadinya ditinggalkan.
Urutan kerja mikroprosesor 8088 saat mendapatkan sinyal aktif pada pin 18 (INTR) :
1) Menyimpan isi register ke Stack
Langkah ini ditujukan untuk mengembalikan isi register setelah routine XX selesai
dijalankan. Proses yang dilakukan dalam tahap ini adalah :
a.

Push Flag

b.

Clear Interrupt Flag

c.

Clear Trap Flag

d.

Push CS

e.

Push IP

2) Mengaktifkan sinyal INTA


Langkah ini ditujukan agar Interrupt Controller memberitahukan mikroprosesor 8088 nomor
interupsinya
3) Membaca nomor interupsi
Pada proses ini mikroprosesor 8088 membaca kondisi Address Bus AD0 AD7 untuk
mengetahui siapa yang menginterupsinya.
4) Mencari alamat routine untuk nomor interupsi tersebut
Sebelum menjalankan routine yang diminta, mikroprosesor 8088 harus mencari terlebih
dahulu alamat atau posisi dari routine tersebut. Untuk mendapatkan alamat routine tersebut,
mikroprosesor 8088 akan mencarinya di IVT yang sama dengan tabel untuk Software
Generated Interrupt.
5) Lompat ke alamat routine tersebut
Melompat ke instruksi awal dari routine dengan melakukan lompatan JMP SSSS:OOOO
dimana SSSS adalah alamat Segment dan OOOO adalah alamat Offset.
6) Mengerjakan routine tersebut
Mikroprosesor 8088 akan mengerjakan semua instruksi yang ada sampai ditemukan
instruksi IRET (Interrupt Return)
7) Kembali ke program semula
Jika instruksi IRET dikerjakan, maka semua isi register yang tadi disimpan akan
dikembalikan. Proses yang dilakukan pada tahap ini adalah :
a.

Pop IP

b.

Pop CS

c.

Set Trap Flag

d.

Set Interrupt Flag

e.

Pop Flag

Hardware interupt selain INTR juga ada NMI (non maskable interrupt) yang berarti interupsi
yang tidak dapat diinterupsi dan dapat menginterupsi prosedur interupsi yang sedang berjalan.
NMI biasa digunakan untuk mendeteksi ada power failure. Misal: suatu ketika tiba- tiba daya
listrik ke uP 8088 drop. Maka sinyal interupsi masuk ke pin 17 (NMI) untuk menjalankan
interrupt tipe 2 dan semua data disimpan ke battery backed-up memory.

2. Interrupt Vector
Setiap interrupt akan mengeksekusi interupt handlernya masing-masing berdasarkan
nomornya. Sedangkan alamat dari masing- masing interupt handler tercatat di memori dalam
bentuk array yang besar elemennya masing-masing 4 byte yang berlokasi di memori 0000H03FFH. Keempat byte ini dibagi lagi yaitu 2 byte pertama berisi kode offset sedangkan 2 byte
berikutnya berisi kode segmen dari alamat interupt handler yang bersangkutan. Jadi besarnya
array itu adalah 256 elemen dengan ukuran elemen masing-masing 4 byte. Total keseluruhan
memori yang dipakai adalah sebesar 1024 byte (256 x 4 = 1024) atau 1 KB dan disimpan dalam
lokasi memori absolut 0000h sampai 3FFh. Array sebesar 1 KB ini disebut Interupt Vector Table
(Table Vektor Interupsi). Nilai-nilai yang terkandung pada Interupt Vector Table ini tidak akan
sama di satu komputer dengan yang lainnya. Untuk mencari alamat awal dari suatu nomor
interupsi digunakan rumus:
Alamat Awal = 4 * Nomor-Interupsi

Sedangkan interupt yang berjumlah 256 buah ini dibagi lagi ke dalam 2 macam yaitu:
- Interupt 00h - 1Fh (0 - 31) adalah interrupt BIOS dan standar di semua komputer baik yang
menggunakan sistem operasi DOS atau bukan. Lokasi Interupt Vector Table-nya ada di alamat
absolut 0000h-007Fh.
- Interupt 20h - FFh (32 - 255) adalah interrupt DOS. Interrupt ini hanya ada pada komputer yang
menggunakan sistem operasi DOS dan Interupt Handler-nya di-load ke memori oleh DOS pada
saat DOS digunakan. Lokasi Interupt Vector Table-nya ada di alamat absolut 07Fh-3FFh.

3. Interrupt Service Routine


Ada beberapa instruksi interrupt service routine antara lain: INT, INT3, BOUND, INTO,
IRET
a.

INT n dimana menjalankan prosedur/rutin interupsi pada alamat (4 byte) yang disimpan di
vektor n. Cara menghitung alamat vektor table: mis INT 5 5 x 4 = 20 (14h) maka
alamat awal vektor interupsi 5 di 00014h sampai 00017h (karena 4 byte)

b.

BOUND merupakan instruksi interupsi yang membandingkan 2 buah operand antara sebuah
register dan 2 buah word dari memori data. Mis : BOUND AX,DATA register AX
dibandingkan isi DATA dan DATA+1 juga dengan DATA+2 dan DATA+3

Jika (isi register AX lebih kecil dari DATA dan DATA+1) atau (isi register AX lebih
besar dari DATA+2 dan DATA+3) maka BOUND akan menjalankan prosedur/rutin
pada alamat (4 byte) yang disimpan di vector 5.

c.

Jika isi register AX di antaranya, BOUND tidak akan terjadi apa- apa

INT3 merupakan instruksi interupsi yang digunakan menyimpan breakpoint untuk


debugging.

d.

INTO merupakan instruksi interupsi yang dijalankan dengan mengecek OF (overflow). Jika
OF=1 maka INTO menjalankan prosedur/rutin pada alamat (4 byte) yang disimpan di vektor
4. Jika OF =0 maka INTO tidak akan terjadi apa- apa.

e.

IRET adalah instruksi pengembalian khusus yang menghentikan pelaksanaan prosedur


service interupsi. Hal ini sama dengan RET normal, kecuali bahwa dalam tambahan pada
pemanggilan alamat kembali dari stack, dan menerima salinan dari register flag.

4. Emulator 8086 : Eksekusi program Interrupt


Interupsi terdiri atas interupsi hardware dan interupsi software. Interupsi hardware dipicu
dari eksternal dengan memberikan signal picu. Sedangkan interupsi software dipicu dari internal
secara software. Secara umum jika sinyal pemicu interupsi aktif maka porsesor akan
menyelesaikan eksekusi intruksi yang sedang dikerjakan kemudian alamat instruksi yang akan
dieksekusi disimpan dengan metoda tumpukan (stack) kemudian program counter/instruction
pointer dibebani dengan alamat vektor interupsi sehingga prosesor akan mengeksekusi rutin
interupsi.
Interupsi software pada mikroprosesor 8086/88 berupa instruksi dengan kata kunci INT
dengan sintak sebagai berikut :
INT konstanta
konstanta dapat bernilai dari 0 s/d 255 atau dalam bentuk heksadesimal dari 00h s/d FFh.Rutin
pelayanan interupsi ditangani oleh program BIOS dan sistem operasi . Interupsi 20h ke bawah
ditangai BIOS dan interupsi 21h keatas .ditangani sistem operasi.Setiap interupsi mempunyai
subinterupsi yang ditempatkan di register AH sehingga secara total tedapat 255 * 255 = 65536
fungsi interupsi.Pemanggilan interupsi dilakukan dengan cara seperti pada contoh berikut ini.
MOV AH, 02h

; subinterupsi 02h

INT 10h

; interupsi 10h

Contoh program :
ORG 100h
Inf:

LEA DX,Info
MOV AH,9h
INT 21h

input: LEA DX,wadah_masukan


MOV AH, 0ah
INT 21h

sisip:
XOR BX, BX
MOV BL, wadah_masukan[1]
MOV wadah_masukan[BX+2], '$'

tampil:
MOV DL,0Dh ;enter
MOV AH,2h
INT 21h
MOV DL,0Ah ;brs baru
INT 21h

LEA DX, wadah_masukan + 2


MOV AH, 9h
INT 21h
INT 20h

wadah_masukan db 10,?, 10 dup(' ')


Info DB "Ketik sembarang huruf dan angka: ",'

5. Interupsi BIOS dan DOS


5.1. Sistem DOS
DOS (Disk Operating System) adalah sistem operasi dasar untuk komputer pribadi
berbasiskan prosesor Intel. DOS dirancang berkisar pada mikroprosesor 8088. Beberapa fungsi
dasar yang disediakan adalah fungsi-fungsi file (hard disk, disket), perangkat/devices (printer,
keyboard), dan pengaturan memori.
Kebanyakan keterbatasan sistem DOS berasal dari prosesor awal yang digunakannya. Meskipun
DOS dijalankan pada prosesor 80286 atau 80386, DOS tetap dijalankan pada mode 8088.

Gambar 42. Struktur Sistem DOS


5.2. Pengaturan Memori
Sebagaimana pengalamatan memori pada 8088, DOS hanya mampu menjangkau 1 MB
memori (pengalamatan 20 bit) di mana 360 KB dicadangkan untuk rutin perangkat keras dan
BIOS. Secara efektif DOS hanya mampu menggunakan 640 KB memori untuk penggunaan
aplikasi.
Pengalamatan pada 8088 menggunakan bentuk Segment:Offset (16:16), dengan alamat fisik
yang dituju = Segment*10h + offset. Dengan bentuk pengalamatan ini maka terjadi overlapping
alamat, yaitu suatu lokasi memori dapat ditempuh dengan banyak cara. Misal alamat fisik
01000h bisa dianggap beralamat 1000h:0, 0FFFh:10h, atau 0FFEh:20h.
Pengaturan memori pada DOS bersifat statik dan fisik. 8088 adalah prosesor sederhana
dan tidak menyediakan unit pengatur memori. Semua akses memori oleh program berupa
pengalamatan langsung. Alokasi memori juga bersifat tetap, sehingga suatu program akan
menempati alamat memori secara fisik hingga program tersebut berakhir.

Pada 8088 tidak dikenal pembatasan memori, seluruh daerah alokasi memori diwujudkan
dalam bentuk satu daerah sebesar 1 Mb. Tidak ada pemisahan nyata antara berbagai komponen
sistem, seperti BIOS, sistem operasi maupun aplikasi. Kesalahan akses memori tidak dapat
dideteksi, dan kesalahan ini hanya bisa diatasi dengan memuat ulang sistem.
5.3. Pengaturan I/O dan Perangkat
Dalam mengelola input/output (I/O) sistem, DOS bertindak lebih sebagai konsultan
dibanding pengontrol. Hal ini bukan seluruhnya kesalahan DOS. Pada mode 8088 sistem
memberikan hak akses penuh I/O kepada seluruh program. Setiap aplikasi dapat secara langsung
mengubah status dari perangkat keras tanpa harus melalui kendali sistem. Suatu program juga
dapat mematikan sistem interrupt secara sepihak. Ketika interrupt sistem mati maka event-event
eksternal (seperti pewaktu dan komunikasi data) akan hilang.
Ketiadaan kontrol terhadap I/O ini dapat memberikan dua pandangan yang berbeda.
Keterbukaan dan fleksibilitas sistem dapat memberikan banyak kemungkinan kerja bagi suatu
program. Tanpa adanya pembatasan maka suatu program dapat memaksimalkan penggunaan
perangkat-perangkat yang ada pada komputer, yakni dengan melakukan akses langsung. Namun
kebebasan ini juga memberikan pengaruh buruk untuk sistem dengan multi program, karena tiaptiap program dapat menggunakan sumber daya sistem tanpa adanya koordinasi.
Dalam kerjanya DOS mendukung dua jenis perangkat, block devices, seperti hard disk dan
disket, dan character devices, seperti keyboard, printer dan perangkat serial. DOS memelihara
struktur data bernama device chain yang memetakan nama logika perangkat menurut driver
perangkat yang bersangkutan. Perangkat blok ditentukan menurut huruf alfabet diikuti oleh titik
dua, A:, B:, hingga Z:. Perangkat karakter ditentukan oleh nama (hingga 8 huruf) seperti PRN,
LPT: dan COM1.
Device DOS dapat diperluas dengan menambah device driver suatu perangkat kepada
sistem. Device driver ini akan diinstalasi oleh DOS ketika sistem dimulai. Device driver
mengelola perangkat yang bersangkutan dengan menggunakan rutin ROM BIOS atau mengakses
langsung perangkat keras. Rutin ROM BIOS diakses menggunakan mekanisme interupsi
software.
5.4. Pemrograman DOS
Pemrograman pada DOS didasarkan pada interupsi software. Interupsi software adalah
transfer kontrol antara dua program yang dibimbing oleh CPU. Sekumpulan fungsi (API,
Application Programming Interface) dibuat untuk mengakses DOS. API DOS berisi fungsi-

fungsi untuk pengaturan memori, file, operasi input/output, dan akses untuk tiap-tiap
device.Yang tak kurang pentingnya fasilitas untuk memuat dan mengakhiri program.Tidak
semua fungsi-fungsi disediakan DOS sehingga program DOS biasanya menggunakan kombinasi
dari rutin ROM BIOS dan akses langsung perangkat keras.Berikut daftar interrupt BIOS dan
DOS dari 10h hingga 2Fh:
10 BIOS video
11 BIOS equipment determination
12 BIOS memory size
13 BIOS disk I/O service
14 BIOS serial communications
15 BIOS system services, cassette
16 BIOS keyboard services
17 BIOS parallel printer
18 BIOS ROM BASIC loader
19 BIOS bootstrap loader
1A BIOS time of day
1B BIOS user defined ctrl-break handler
1C BIOS user defined clock tick handler
1D BIOS 6845 video parameter pointer
1E BIOS diskette parameter pointer
1F BIOS graphics character table
20 DOS general program termination
21 DOS function request services
22 DOS terminate address
23 DOS control break termination address
24 DOS critical error handler
25 DOS absolute disk read
26 DOS absolute disk write
27 DOS terminate and stay resident
28 DOS idle loop, issued by DOS when idle
29 DOS fast TTY console I/O

2A DOS critical section and NETBIOS


2B DOS internal, simple IRET in DOS 2.0-7.0
2C DOS internal, simple IRET in DOS 2.0-7.0
2D DOS internal, simple IRET in DOS 2.0-7.0
2E DOS exec command from base level command interpreter
2F DOS multiplexer
Aturan pemanggilan (calling convention) untuk fungsi-fungsi DOS membutuhkan masukan
parameter melalui register-register, termasuk parameter khusus berupa nomor fungsi yang
menentukan fungsi yang diinginkan. Program lalu melakukan interupsi software yang
menyebabkan eksekusi program beralih ke kernel DOS. Kernel DOS menyalurkan panggilan
tersebut dengan melihat nomor fungsi pada parameter dan memanggil rutin fungsi yang
bersangkutan. Setelah fungsi selesai kontrol dikembalikan pada program pemanggil dengan
parameter hasil pada register.

Gambar 43. Pemanggilan fungsi pada DOS

Gambar 44. Contoh umum program DOS

Karena antar muka DOS dan BIOS bekerja dengan mekanisme interrupt, maka untuk perluasan
sistem suatu program dapat menggantikan interrupt DOS atau BIOS dengan rutinnya sendiri.
Untuk hal ini biasa dikenal istilah program TSR (Terminate and Stay Resident) yang merupakan
suatu program menetap di memori yang fungsinya terutama untuk mencegat/memodifikasi
pemanggilan sistem DOS/BIOS untuk pemrosesan lebih lanjut.

5.5. Program-program DOS


Sebuah program DOS adalah kumpulan dari segment kode dan data yang diletakkan dalam
sebuah file eksekusi (EXE) pada media penyimpan sekunder2. Ketika program dijalankan, kodekode dan obyek data dimuat dalam memori oleh bagian pemuat (loader) dari sistem operasi, dan
alamat dari rutin awal program diset dan dijalankan. Kebanyakan program termasuk dengan
stack, yaitu sebuah last-in-first-out (LIFO) obyek data yang digunakan untuk memori penyimpan
sementara. Karena arsitektur dari prosesor 8088, obyek memori DOS adalah segment.
Dalam fisiknya, program-program DOS terdiri dari 2 jenis, yakni berformat COM atau EXE.
Program COM hanya berupa image kode-kode mesin dengan besar maksimal 1 segment (64K),
sedangkan program EXE berupa image kode-kode mesin dengan besar dapat melebihi 1

segment. Karena melebihi 1 segment, maka program EXE mempunyai header yang mengatur
tabel relokasi alamat, besar memori yang dibutuhkan, besar stack, dan inisial pointer stack &
instruksi.
Soal :
1. Sebuah PIC I8259 diinisialisasi dengan tipe interupt 2CH
Alamat vektor interupt yang berisi alamat awal interupt service routine adalah :
0000:0090
0000:00A0
0000:00B0
0000:00C0

12
32
F2
00

56
FA
45
00

23
56
01
E1

DE
91
04
DA

7A
30
01
32

00
37
00
00

00
B1
E1
70

10
CA
DE
1A

E1
52
30
00

30
87
41
00

00
A0
72
E1

1A
10
00
00

FF
00
00
30

EF
00
B0
00

A1
E1
00
E1

Berdasarkan isi memori diatas , maka alamat awal dari Interupt Service Routine adalah:
CS = IP =.

E100:0100
E100:0200
E100:0300
E100:0400

00
90
87
00

B8
50
57
67

34
BA
2B
2D

12
00
9A
11

81
00
49
00

C3
EC
20
00

BB
A0
D3
44

AB
00
AF
F7

12
00
34
3B

B8
58
E8
9A

03
CF
01
82

00
73
62
50

01
53
50
47

D8
A7
CF
19

Dari isi memori diatas, maka programinterupt yang dijalankan adalah:

40
09
38
CF

53
B5
41
D0

CF
D1
A5
BE

DaftarPustaka
[1]. Brey, B. Barry, The Intel Microprocessors: 8086/8088, 80186/80188, 80286, 80386,
80486, Pentium, Pentium Pro Processor, Pentium II, Pentium III, and Pentium 4 :
Architecture, Programming, and Interfacing, Prentice Hall, 2006
[2]. Halsall, Fred, Paul Lister, Dasar-Dasar Mikroprosesor Edisi Kedua, 1995
[3]. Adityakarna, N. B., Diktat Mikroprosesor dan Antarmuka, STT Telkom
[4]. Modul Praktikum Mikroprosesor dan Antarmuka, Laboratorium Mikroprosesor dan
Antarmuka, STT Telkom, 2004
[5]. 8088 8-Bit HMOS Microprocessor 8088/8088-2, Intel, 1990