Anda di halaman 1dari 24

GOLONGAN OBAT ANTI NONRETROVIRUS

1. ANTIVIRUS UNTUK HERPES


Virus herpes dihubungkan dengan spectrum luas penyakit-penyakit, yaitu bisul
dingin, essence valitis, dan infeksi genital, yang terakhir merupakan bahaya untuk bayi
baru lahir selama persalinan. Obat-obat yang efektif terhadap virus ini bekerja selama fase
akut infeksi virus dan tidak memberikan efek pada fase laten. Kecuali foskarnet, obat-obat
tersebut adalah analokpurin atau pirimidin yang menghambat sintesis virus DNA.
A. Asiklovir
Asiklovir merupakan obat antivirus yang paling banyak digunakan karena efektif
terhadap virus herpes.
1.

Mekanisme kerja
Asiklovir, suatu analog guanosin yang tidak mempunyai gugs glukosa,
mengalami monofosforilasi dalam sel oleh enzim yang di kode hervers virus,
timidin kinase. Karena itu, sel-sel yang di infeksi virus sangat rentan. Analok
monofofat diubah ke bentuk di-dan trifosfat oleh sel pejamu. Trifosfat asiklovir
berpacu dengan deoksiguanosin trifosfat (dGTP) sebagai suatu subsrat untuk
DNA polymerase dan masuk ke dalam DNA virus yang menyebabkan terminasi
rantai DNA yang premature. Ikatan yan irrevelsibel dari template primer yang
mengandung aseklopir ke DNA polymerase melumpuhkan enzim. Zat ini kurang
efektif terhadap enzim penjamu.

2.

Resistensi: Timidin kinase yang sudah berubah atau berkurang dan polymerase
DNA telah ditemukan dalam beberapa strain virus yang resisten. Resistensi
terhadap asiklovir disebabkan oleh mutasi pada gen timidin kinase virus atau pada
gen DNA polymerase.

Mekanisme kerja analog purin dan pirimidin : asiklovir dimetabolisme oleh


enzim kinase virus menjadi senyawa intermediet. Senyawa intermediet
asiklovir(dan obat obat seperti idosuridin, sitarabin,vidaradin, dan zidovudin)
dimetabolisme lebih lanjut oleh enzim kinase sel hospes menjadi analog
nukleotida, yang bekerja menghambat replikasi virus.
3.

Indikasi: infeksi HSV-1 dan HSV-2 baik local maupun sistemik (termasuk
keratitis herpetic, herpetic ensefalitis, herpes genitalia, herpes neonatal, dan
herpes labialis.) dan infeksi VZV(varisela dan herpes zoster). Karena kepekaan
asiklovir terhadap VZV kurang dibandingkan dengan HSV, dosis yang diperlukan
untuk terapi kasus varisela dan zoster lebih tinggi daripada terapi infeksi HSV.

4.

Dosis : untuk herpes genital : 5Xsehari 200mg tablet, sedangkan untuk herpes
zoster ialah 4x400mg sehari.penggunaan topical untuk keratitis herpetic adalah
dalam bentuk krim ophthalmic 3% dank rim 5% untuk herpes labialis. Untuk
herpes ensefalitis, HSV berat lain nya dan infeksi VZV digunakan asiklovir
intravena 30mg/kgBB perhari.

5.

Farmakokinetik : pemberian obat bisa secara intravena, oral atau topical.


Efektivitas pemberian topical diragukan.obat tersebar keseluruh tubuh,termaksuk
cairan serebrospinal.asiklovir sebagian dimetabolisme menjadi produk yang tidak
aktif.Ekskresi kedalam urine terjadi melalui filtrasi glomerular dan sekresi
tubular.

6.

Efek samping : Efek samping tergantung pada cara pemberian. Misalnya, iritasi
local dapat terjadi dari pemberian topical; sakit kepala; diare; mual ;dan muntah
merupakan hasil pemberian oral , gangguan fungsi ginjal dapat timbul pada dosis
tinggi atau pasien dehidrasi yang menerima obat secara intravena.

B. Gansiklovir
Gansiklovir berbeda dari asiklovir dengan adanya penambahan gugus
hidroksimetil padaposisi 3 rantai samping asikliknya.metabolisme dan mekanisme

kerjanya sama dengan asiklovir. Yang sedikit berbeda adalah pada gansiklovir terdapat
karbon 3 dengan gugus hidroksil, sehingga masih memunginkan adanya perpanjangan
primer dengan template jadi gansiklovir bukanlah DNA chain terminator yang absolute
seperti asklovir.
1. Mekanisme kerja : Gansiklovir diubah menjadi ansiklovir monofosfat oleh enzim
fospotranverase

yang

dihasilkan

oleh

sel

yang

terinveksi

sitomegalovirus.gansiklovirmonofospat merupakan sitrat fospotranverase yang


lebih baik dibandingkan dengan asiklovir. Aktu paruh eliminasi gangsiklovir
ktrifospat sedikitnya 12 jam, sedangkan asiklovir hanya 1-2 jam.perbedaan inilah
yang menjelaskan mengapa gansiklovi lebih superior dibandingkan dengan
asiklovir untuk terapi penyakit yang disebabkan oleh sitomegalovirus.
2. Resistensi : Sitomegalovirus dapat menjadi resisten terhadap gansiklovir oleh
salah satu dari dua mekanisme.penurunan fosporilasi gansiklovir karena mutasi
pada fospotranverase virus yang dikode oleh gen UL97 atau karena mutasi pada
DNA polymerase virus.varian virus yang sangat resisten pada gansiklovir
disebabkan karena mutasi pada keduanya( Gen UL97 dan DNA polymerase ) dan
dapat terjadi resistensi silang terhadap sidofovir atau foskarnet.
3. Indikasi : Infeksi CMV, terutama CMV retinitis pada pasien immunocompromised
( misalnya : AIDS ), baik untuk terapi atau pencegahan.
4. Sediaan dan Dosis : Untuk induksi diberikan IV 10 mg/kg per hari ( 2 X 5 mg/kg,
setiap 12 jam) selama 14-21 hari,dilanjutkan dengan pemberian maintenance
peroral 3000mg per hari ( 3 X sehari 4 kapsul @ 250 mg ). Inplantsi intraocular
( intravitreal ) 4,5 mg gnsiklovir sebagai terapi local CMV retinitis.
5. Efek samping : mielosupresi dapat terjadi pada terapi dengan gansiklovir.
Neotropenia terjadi pada 15-40 % pasien dan trombositopenia terjadi pada 5-20
%. Zidovudin dan obat sitotoksik lain dapat meningkatkan resiko mielotoksisitas
gansiklovir. Obat-obat nefrotoksik dapat mengganggu ekskresi gansiklovir.
Probenesit dan asiklovi dapat mengurangi klirens renal gansiklovir. Rekombinan

koloni stimulating factor ( G-CSF, filgastrim, lenogastrim) dapat menolong dalam


penanganan neutropenia yang disebabkan oleh gansiklovir.
C. Famsiklovir
Suatu analog asiklik dari 2 deoksiguanosin, merupakan prodruk yang
dimetabolisme menjadi siklovir aktif. Spectrum antivirus sama dengan gansiklovir
tetapi wakyu ini disetujui hanya untuk pengobatan herpes zoster akut. Obat efektif
peroral.
Efek samping termasuk sakit kepala dan mual.penelitian pada hewan percobaan
menujukan peningkatan terjadinya adenokarsinoma mamae dan toksisitas testicular.
D. Foskarnet
Tidak seperti kebanyakan obat antivirus lainnya, foskarnet bukan analog purin
atau pirimidin, obat ini adalah fosfonoformat, suatu derivate pirofosfat. Meskipun
aktivitas antivirus in vitro cukup luas, disetujui hanya sebagai pengobatan retinitis
sitomegalic pada pasien penderita HIV dengan tanggap imun yang lemah terytama jika
infeksi tersebut resisiten terhadap gansiklovir. Foskarnet bekerja dengan menghamabat
polimerese DNA & RNA secara reversible, yang mengakhiri elongasi rantai.
Mutasi struktur polymerase menyebabkan resistensi virus. Foskarnet sukar
diabsorpsi peroral harus disuntikan intravena, dan perlu diberikan berulang untuk
menghindari relaps jika kadarnya turun. Tersebat merata di seluruh tubuh. Lebih dari
10% masuk matriks tulang yang secara lambat dilepaskan. Obat asli dikeluarkan oleh
glamerolus dan sekresi tubular masuk urine.
Efek samping termasuk nefrotoksisitas,anemia,mual dan demam. Karena kelasi
dengan kation divalent, hipokalsemia,hipomagnesemia juga terjadi selain itu
hipokalemia,hipofospatemia,kejang, dan aretmia juga pernah dilaporkan.
E. Trifluridin

Trifluridin telah menggantikan obat terdahulu, idoksuridin, pada pengobatan


topical keratokonjungtivitis yang disebabkan virus herpes simpleks. Seperti
idoksuridin, analog pirimidin ini masuk dalam DNA virus dan menghentikan fungsinya.
2. ANTIVIRUS UNTUK INFLUENZA
Pengobatan untuk infekksi antivirus pada saluran pernapasan termasuk influenza tipe A
& B, virus sinsitial pernapasan (RSV).
A. Amantadin dan Rimantadin
Amantadin & rimantadin memiliki mekanisme kerja yang sama. Efikasi keduanya
terbatas hanya pada influenza A saja.
1. Mekanisme kerja : Amanatadin dan rimantadin merupakan antivirus yang bekerja
pada protein M2 virus, suatu kanal ion transmembran yang diaktivasi oleh pH.
Kanal M2 merupakan pintu masuk ion ke virion selama proses uncoating. Hal ini
menyebabkan destabilisasi ikatan protein serta proses transport DNA virus ke
nucleus. Selain itu, fluks kanal ion M2 mengatur pH kompartemen intraseluler,
terutama aparatus Golgi.
2. Resistensi : Influenza A yang resisten terhadap amantadin dan rimantidin belum
merupakan masalah klinik, meskipun beberapa isolate virus telah menunjukkan
tingginya angka terjadinya resistensi tersebut. Resistensi ini disebabkan
perubahan satu asam amino dari matriks protein M2, resistensi silang terjadi
antara kedua obat.
3. Indikasi : Pencegahan dan terapi awal infeksi virus influenza A ( Amantadin juga
diindikasi untuk terapi penyakit Parkinson ).
4. Farmakokinetik : Kedua obat mudah diabsorbsi oral. Amantadin tersebar ke
seluruh tubuh dab mudah menembus ke SSP. Rimantadin tidak dapat melintasi
sawar darah-otak sejumlah yang sama. Amantadin tidak dimetabolisme secara
luas. Dikeluarkan melalui urine dan dapat menumpuk sampai batas toksik pada

pasien gagal ginjal. Rimantadin dimetabolisme seluruhnya oleh hati. Metabolit


dan obat asli dikeluarkan oleh ginjal.
5. Dosis : Amantadin dan rimantadin tersedia dalam bentuk tablet dan sirup untuk
penggunaan oral. Amantadin diberikan dalam dosis 200 mg per hari ( 2 x 100 mg
kapsul ). Rimantadin diberikan dalam dosis 300 mg per hari ( 2 x sehari 150 mg
tablet ). Dosis amantadin harus diturunkan pada pasien dengan insufisiensi renal,
namun rimantadin hanya perlu diturunkan pada pasien dengan klirens kreatinin
10 ml/menit.
6. Efek samping : Efek samping SSP seperti kegelisahan, kesulitan berkonsentrasi,
insomnia, hilang nafsu makan. Rimantadin menyebabkan reaksi SSP lebih sedikit
karena tidak banyak melintasi sawar otak darah. Efek neurotoksik amantadin
meningkat

jika

diberikan

bersamaan

dengan

antihistamin

dan

obat

antikolinergik/psikotropik, terutama pada usia lamjut.


B. Inhibitor Neuraminidase ( Oseltamivir, Zanamivir )
Merupakan obat amtivirus dengan mekanisme kerja yang sam terhadap virus
influenza A dan B. Keduanya merupakan inhibitor neuraminidase; yaitu analog asam
N-asetilneuraminat ( reseptor permukaan sel virus influenza ), dan disain struktur
keduanya didasarkan pada struktur neuraminidase virion.
1. Mekanisme kerja : Asam N-asetilneuraminat merupakan komponen mukoprotein
pada sekresi respirasi, virus berikatan pada mucus, namun yang menyebabkan
penetrasi virus ke permukaan sel adalah aktivitas enzim neuraminidase. Hambatan
terhadap neuraminidase mencegah terjadinya infeksi. Neuraminidase juga untuk
penglepasan virus yang optimaldari sel yang terinfeksi, yang meningkatkan
penyebaran virus dan intensitas infeksi. Hambatan neuraminidase menurunkan
kemungkinan berkembangnya influenza dan menurunkan tingkat keparahan, jika
penyakitnya berkembang.

2. Resistensi : Disebabkan adanya hambatan ikatan pada obat dan pada hambatan
aktivitas enzim neuraminidase. Dapat juga disebabkan oleh penurunan afinitas
ikatan reseptor hemagglutinin sehingga aktivitas neuraminidase tidak memiliki
efek pada penglepasan virus pada sel yang terinfeksi.
3. Indikasi : Terapi dan pencegahan infeksi virus influenza A dan B.
4. Dosis : Zanamivir diberikan per inhalasi dengan dosis 20 mg per hari ( 2 x 5 mg,
setiap 12 jam )selama 5 hari. Oseltamivir diberikan per oral dengan dosis 150 mg
per hari ( 2 x 75 mg kapsul, setiap 12 jam ) selama 15 hari. Terapi dengan
zanamivir /oseltamivir dapat diberikan seawal mungkin, dalam waktu 48 jam,
setelah onset gejala.
5. Efek samping : Terapi zanamivir : gejala saluran nafas dan gejala saluran cerna.,
dapat menimbulkan batuk, bronkospasme dan penurunan fungsi paru reversibel
pada beberapa pasien. Terapi oseltamivir : mual, muntah, nyeri abdomen , sakit
kepala.
C. Ribavirin
Ribavirin merupakan analog sintetik guanosin, efektif terhadap virus RNA dan
DNA.
1. Mekanisme kerja : Ribavirin merupakan analog guanosin yang cincin purinnya
tidak lengkap. Setelah mengalami fosforilasi intrasel , ribavirin trifosfat
mengganggu tahap awal transkripsi virus, seperti proses capping dan elongasi
mRNA serta menghambat sintesis ribonukleoprotein.
2. Resistensi : Hingga saat ini belum ada catatan mengenai resistensi terhadap
ribavirin, namun pada percobaan diLaboratorium menggunakan sel, terdapat selsel yang tidak dapat mengubah ribavirin menjadi bentuk aktifnya.

3. Spektrum aktivitas : Virus DNA dan RNA, khusunya orthomyxovirus ( influenza


A dan B ), para myxovirus ( cacar air, respiratory syncytialvirus (RSV) dan
arenavirus ( Lassa, Junin,dll ).
4. Indikasi : Terapi infeksi RSV pada bayi dengan resiko tinggi. Ribavirin digunakan
dalam kombinasi dengan interferon-/ pegylated interferon untuk terapi
infeksi hepatitis C.
5. Farmakokinetik : Ribavirin rfektif diberikan per oral dan intravena. Terakhir
digunakan sebagai aerosol untuk kondisi infeksivirus pernapasan tertemtu, seperti
pengobatan infeksi RSV. Penelitian distribusi obat pada primate menunjukkan
retensi dalam semua jaringan otak. Obat dan metabolitnya dikeluarkan dalam
urine.
6. Dosis : Per oral dalam dosis 800-1200 mg per hari untuk terapi infeksi HCV/
dalam bentuk aerosol ( larutan 20 mg/ml ).
7. Efek samping : Pada penggunaan oral / suntikan ribavirin termasuk anemia
tergantung dosis pada penderita demam Lassa. Peningkatan bilirubin juga telah
dilaporkan Aerosol dapat lebih aman meskipun fungsi pernapasan pada bayi dapat
memburuk cepat setelah permulaan pengobatan aerosoldan karena itu monitoring
sangat perlu. Karena terdapat efek teratogenikpada hewan percobaan, ribavirin
dikontraindikasikan pada kehamilan.
3.

ANTIVIRUS UNTUK HBV DAN HCV


A. Lamivudin
1.

Mekanisme kerja : Merupakan L-enantiomer analog deoksisitidin. Lamivudin


dimetabolisme di hepatositmenjadi bentuk triposfat yang aktif. Lamivudin bekerja
dengan cara menghentikan sintesis DNA, secara kompetitif menghambat
polymerase virus. Lamivudin tidak hanya aktif terhadao HBV wild-type saja,

namun juga terhadap varian precorel core promoter dan dapat mengatasi
hiperresponsivitas sel T sitotoksik pada pasien yang terinfeksi kronik.
2. Resistensi : disebabkan oleh mutasi pada DNA polymerase virus.
3. Indikasi : Infeksi HBV ( wild-type dan precore variants).
4. Farmakokinetik : Bioavailabilitas oral lamivudin adalah 80% C max tercapai
dalam 0,5-1,5 jam setelah pemberian dosis. Lamivudin didistribusikan secara luas
dengan Vd setara dengan volume cairan tubuh. Waktu paruh plasmanya sekitar 9
jam dan sekitar 70% dosis diekskresikan dalam bentuk utuh di urine. Sekitar 5%
lamivudin dimetabolisme menjadi bentuk tidak aktif. Dibutuhkan penurunan dosis
untuk insufisiensi ginjal sedang ( CLcr <50 ml /menit ). Trimetoprim menurunkan
klirens renal lamivudin.
5. Dosis : Per oral 100 mg per hari ( dewasa ), untuk anak-anak 1mg/kg yang bila
perlu ditingkatkan hingga 100mg/hari. Lama terapi yang dianjurkanadalah 1 tahun
pada pasien HBeAg (-) dan lebih dari 1 tahun pada pasien yang HBe(+).
6. Efek Samping : mual, muntah, sakit kepala, peningkatan kadar ALT dan AST
dapat terjadi pada 30-40% pasien.
B. Adefovir
1.

Mekanisme kerja dan resistensi : adefovir merupakan analog nukleotida asiklik.


Adefovir telah memiliki satu gugus fosfat dan hanya membutuhkan satu langkah
fosforilasi saja sebelum obat menjadi aktif. Adefovir merupakan penghambat
replikasi HBV sangat kuat yang bekerja tidak hanya sebagai DNA chain
terminator, namun juga meningkatkan aktivitas sel NK dan menginduksi produksi
interferon endogen.
2. Spektrum aktivitas : HBV, HIV, dan retrovirus lain. Adefovir juga aktif terhadap
virus herpes.

3. Indikasi : Adefovir terbukti efektif dalam terapi infeksi HBV yang resisten
terhadap lamivudin.
4. Farmakokinetik : Adefovir sulit diabsorbsi, namun bentuk dipivoxil prodrugnya
diabsorbsi secara cepat dan metabolisme oleh esterase di mukosa usus menjadi
adefovir dengan bioavailibilitas sebesar 50%. Ikatan protein plasma dapat
diabaikan, Vd setara dengan cairan tubuh total. Waktu paruh eliminasi setelah
pemberian oral adefovir dipivoxil sekitar 5-7 jam. Adefovir dieliminasi dalam
keadaan tidak berubah oleh ginjal melalui sekresi tubulus aktif.
5. Dosis : Per oral dosis tinggal 10 mg per hari.
6. Efek samping : Adefovir 10mg/hari dapat ditoleransi dengan baik. Setelah terapi
selama 48 minggu terjadi peningkatan kreatinin serum 0,5 mg/dL di atas
baseline pada 13% pasien yang umumnya memiliki factor resiko disfungsi renal
sejak awal terapi.
C. Entekavir
1.

Mekanisme kerja dan resistensi : Entekavir merupakan analog deoksiguanosin


yang memiliki aktivitas anti-hepadnavirus yang kuat. Entekavir mengalami
fosforilasi menjadi bentuk trifosfat yang aktif, yang berperan sebagai
kompetitorsubstrat natural (deoksiguanosin trifosfat) serta menghambat HBV
polymerase.
2. Spektrum aktivitas : Entekavir aktif terhadap CMV, HSV1 dan 2 serta HBV.

3.

Indikasi : Infeksi HBV.

4.

Farmakokinetik : Entekavir diabsorbi baik per oral. Cmax tercapai antara 0,5-1,5
jam setelah pemberian, tergantung dosis. Entekavir dimetabolisme dalam jumlah
kecil dan bukan merupakan substrat system sitokrom P450. Tnya pada pasien
dengan fungi ginjal normal adalah 77-149 jam. Entekavir dieliminasi terutama

lewat filtrasi glomerulus dan sekresi tubulus. Tidak perlu dilakukan penyesuaian
dosis pada pasien dengan penyakit hati sedang hingga berat.
6. Dosis : Per oral 0,5 mg/hari dalam keadaan perut kosong, pada pasien yang gagal
terapi dengan lamivudin, pemberian entekavir ditingkatkan hingga 1 mg/hari.
7. Efek samping : Sakit kepala, infeksi saluran nafas atas, batuk, nasofaringitis,
fatigue, pusing, nyeri abdomen atas dan mual.
D. Interferon
Merupakan glikoprotein yang terjadi alamiah jika ada perangsangan dan menggangugu
kemampuan virus menginfeksi sel. Meskipun interferon menghambat pertumbuhan
berbagai virus in vitro, aktivitas in vivo pada virus mengecewakan. Pada waktu ini,
interferon disintesis dengan teknologi DNA rekombinan. Setidaknya terdapat 3 jenis
interferon; alfa, beta, gama. Satu dari 15 jenis -interferon, -2b telah disetujui untuk
pengobatan hepatitis B dan C. Dan terhadap kanker seperti leukemia sel berambutdan
sarcoma Kaposi.
Mekanisme kerja antivirus belum diketahui seluruhnya tetapi menyangkut induksi
enzim sel pejamu yang menghambat translasi RNA virus dan akhirnya menyebabkan
degadrasi mRNA dan tRNA virus. Interferon diberikan i.v dan masuk ke cairan sumsum tulang
Efek samping : demam, alergi, depresi sum-sum tulang, gangguan kardiovaskular
seperti gagal jantung kongestif dan reaksi hipersensitif akut, gagal hati infiltrasi paru
jarang.

GOLONGAN OBAT ANTIRETROVIRUS


1. NUCLEOSIDE REVERSE TRANSCRIPTASE INHIBITOR ( NRTI )

Reverse transkripstase (RT ) mengubah RNA virus menjadi DNA proviral sebelum
bergabung dengan kromosom hospes. Karena antivirus golongan ini bekerja pada tahap
awal replikasi HIV, obat obat golongan ini menghambat terjadinya infeksi akut sel yang
rentan, tapi hanya sedikit berefek pada sel yang telah terinfeksi HIV. Untuk dapat bekerja,
semua obat golongan NRTI harus mengalami fosforilasi oleh enzim sel hospes di
sitoplasma. Yang termasuk komplikasi oleh obat obat ini adalah asidosilaktat dan
hepatomegali berat dengan steatosis.
A. Zidovudin
1.

Mekanisme kerja : target zidovudin adalah enzim reverse transcriptase (RT) HIV.
Zidovudin bekerja dengan cara menghambat enzim reverse transcriptase virus,
setelah gugus asidotimidin (AZT) pada zidovudin mengalami fosforilasi. Gugus
AZT 5- mono fosfat akan bergabung pada ujung 3 rantai DNA virus dan
menghambat reaksi reverse transcriptase.
2. Resistensi : Resistensi terhadap zidovudin disebabkan oleh mutasi pada enzim
reverse transcriptase. Terdapat laporan resisitensi silang dengan analog nukleosida
lainnya.

3.

Spektrum aktivitas : HIV(1&2)

4.

Indikasi : infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lainnya(seperti


lamivudin dan abakafir)

5.

Farmakokinetik : obat mudah diabsorpsi setelah pemasukan oral dan jika


diminum bersama makanan, kadar puncak lebih lambat, tetapi jumlah total obat
yang diabsorpsi tidak terpengaruh. Penetrasi melewati sawar otak darah sangat
baik dan obat mempunyai waktu paruh 1jam. Sebagian besar AZT mengalami
glukuronidasi dalam hati dan kemudian dikeluarkan dalam urine.

6.

Dosis : Zidovudin tersedia dalam bentuk kapsul 100 mg, tablet 300 mg dan sirup
5 mg /5ml disi peroral 600 mg / hari

7.

Efek samping : anemia, neotropenia, sakit kepala, mual.

B. Didanosin
1.

Mekanisme kerja : Obat ini bekerja pada HIV RT dengan cara menghentikan
pembentukan rantai DNA virus.

2.

Resistensi : Resistensi terhadap didanosin disebabkan oleh mutasi pada reverse


transcriptase.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2)

4.

Indikasi : Infeksi HIV, terutama infeksi HIV tingkat lanjut, dalam kombinasi anti
HIV lainnya.

5.

Farmakokinetik : Karena sifat asamnya, didanosin diberikan sebagai tablet


kunyah, buffer atau dalam larutan buffer. Absorpsi cukup baik jika diminum
dalam keadaan puasa; makanan menyebabkan absorpsi kurang. Obat masuk
system saraf pusat tetapi kurang dari AZT. Sekitar 55% obat diekskresi dalam
urin.

6.

Dosis : tablet & kapsul salut enteric peroral 400 mg / hari dalam dosis tunngal
atau terbagi.

7.

Efek samping : diare, pancreatitis, neuripati perifer.

C. Zalsitabin
1.

Mekanisme kerja : Obat ini bekerja pada HIV RT dengan cara menghentikan
pembentukan rantai DNA virus.

2.

Resistensi : Resistensi terhadap zalsitabin disebakan oleh mutasi pada reverse


transcriptase. Dilaporkan ada resisitensi silang dengan lamivudin.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2)

4.

Indikasi : Infeksi HIV, terutama pada pasien HIV dewasa tingkat lanjut yang tidak
responsive terhadap zidovudin dalam kombinasi dengan anti HIV lainnya (bukan
zidanudin).

5.

Farmakokinetik : Zalsitabin mudah diabsorpsi oral, tetapi makanan atau MALOX


TC akan menghambat absorpsi didistribusi obat ke seluruh tubuh tetapi penetrasi
ke ssp lebih rendah dari yang diperoleh dari AZT. Sebagai obat dimetabolisme
menjadi DITEOKSIURIDIN yang inaktif. Urin adalah jalan ekskresi utama
meskipun eliminasi pekal bersama metabolitnya.

6.

Dosis : Diberikan peroral 2,25 mg / hari(1 tablet 0,75 mg tiap 8 jam)

7.

Efek samping : Neuropati perifer, stomatitis, ruam dan pancreatitis.

D. Stavudin
1.

Mekanisme kerja : Obat ini bekerja pada HIV RT dengan cara menghentikan
pembentukkan rantai DNA virus.

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT kodon 75 dan kodon 50.

3.

Spektrum aktivitas : HIV tipe 1 dan 2

4.

Indikasi : Infeksi HIV terutama HIV tingkat lanjut, dikombinasikan dengan


antiHIV lainnya.

5.

Farmakokinetik : Stavudin adalah analog timidin dengan ikatan rangkap antara


karbon 2 dan 3 dari gula.Stavudin harus diubah oleh kinase intraselular menjadi
triposfat yang menghambat transcriptase reverse dan menghentikan rantai DNA.

6.

Dosis : Per oral 80 mg/hari (1 kapsul 40 mg, setiap 12 jam).

7.

Efek samping : Neuropati periver, sakit kepala, mual, ruam.

E. Lamivudin

1.

Mekanisme kerja : Obat ini bekerja pada HIV RT dan HBV RT dengan cara
menghentikan pembentukan rantai DNA virus.

2.

Resistensi : Disebabkan pada RT kodon 184. Terdapat laporan adanya resistensi


silang dengan didanosin dan zalsitabin.

3.

Spektrum aktivitas : HIV ( tipe 1 dan 2 ) dan HBV.

4.

Indikasi : Infeksi HIV dan HBV, untuk infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti
HIV lainnya (seperti zidovudin,abakavir).

5.

Farmakokinetik : Ketersediaan hayati lamivudin per oral cukup baik dan


bergantung pada ekskresi ginjal.

6.

Dosis : Per oral 300 mg/ hari ( 1 tablet 150 mg, 2x sehari atau 1 tablet 300 mg 1x
sehari ). Untuk terapi HIV lamivudin, dapat dikombinasikan dengan zidovudin
atau abakavir.

7.

Efek samping : Sakit kepala dan mual.

F. Emtrisitabin
1.

Mekanisme kerja : Merupakan derivate 5-fluorinatedlamivudin. Obat ini diubah


kebentuk triposfat oleh ensim selular. Mekanisme kerja selanjutnya sama dengan
lamivudin.

2.

Resistensi : Resistensi silang antara lamivudin dan emtrisitabin.

3.

Indikasi : Infeksi HIV dan HBV.

4.

Dosis : Per oral 1x sehari 200 mg kapsul.

5.

Efek samping : Nyeri abdomen, diare, sakit kepala, mual dan ruam .

G. Abakavir

1.

Mekanisme kerja : bekerja pada HIV RT dengan cara menghentikan pembentukan


rantai DNA virus

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT kodon 184,65,74 dan 115.

3.

Spektrum aktivitas : HIV ( tipe 1 dan 2 ).

4.

Indikasi : Infeksi HIV.

6.

Dosis : Per oral 600mg / hari ( 2 tablet 300 mg ).

7.

Efek samping : Mual ,muntah, diare,reaksi hipersensitif ( demam,malaise,ruam),


ganguan gastro intestinal.

2.

NUCLEOTIDE REVERSE TRANSCRIPTASE INHIBITOR ( NtRTI )


Tenofovir disoproksil fumarat merupakan nukleutida reverse transcriptase inhibitor
pertama yang ada untuk terapi infeksi HIV-1. Obat ini digunakan dalam kombinasi dengan
obat anti retrovirus lainnya. Tidak seperti NRTI yang harus melalui tiga tahap fosforilase
intraselular untuk menjadi bentuk aktif, NtRTi hanya membutuhkan dua tahap fosforilase
saja. Diharapkan berkurangnya satu tahap fosforilase obat dapat bekerja lebih cepat dan
konversinya menjadi bentuk aktif lebih sempurna.
Tenofovir Disoproksil
1.

Mekanisme kerja : Bekerja pada HIV RT ( dan HBV RT ) dengan cara


menghentikan pembentukan rantai DNA virus.

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT kodon 65.

3.

Spektrum aktivitas : HIV ( tipe 1 dan 2 ), serta berbagai retrovirus lainnya dan
HBV.

4.

Indikasi : Infeksi HIV dalam kombinasi dengan evafirens, tidak boleh


dikombinasi dengan lamifudin dan abakafir.

3.

5.

Dosis : Per oral sehari 300 mg tablet.

6.

Efek samping : Mual, muntah, Flatulens, dan diare.

NON- NUCLEOSIDE REVERSE TRANSCRIPTASE INHIBITOR (NNRTI)


Merupakan kelas obat yang menghambat aktivitas enzim revers transcriptase dengan
cara berikatan ditempat yang dekat dengan tempat aktif enzim dan menginduksi perubahan
konformasi pada situs akif ini. Semuasenyawa NNRTI dimetabolisme oleh sitokrom P450
sehingga cendrung untuk berinteraksi dengan obat lain.
A. Nevirapin
1.

Mekanisme kerja : Bekerja pada situs alosterik tempat ikatan non subtract HIV-1
RT.

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT.

3.

Spektrum aktivitas : HIV ( tipe 1 ).

4.

Indikasi : Infeksi HIV-1 dalam kombinasi dengan anti-HIV,lainnya terutama


NRTI.

5.

Dosis : Per oral 200mg /hari selama 14 hari pertama ( satu tablet 200mg per hari ),
kemudian 400mg / hari ( 2 x 200 mg tablet ).

6.

Efek samping : Ruam, demam, fatigue, sakit kepala, somnolens dan peningkatan
enzim hati.

B. Delavirdin
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan devirapin.

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT. Tidak ada resistensi silang dengan
nefirapin dan efavirens.

3.

Spektrum aktivitas : HIV tipe 1.

4.

Indikasi : Infeksi HIV-1, dikombinasi dengan anti HIV lainnya terutama NRTI.

5.

Dosis : Per oral 1200mg / hari ( 2 tablet 200mg 3 x sehari ) dan tersedia dalam
bentuk tablet 100mg.

6.

Efek samping : Ruam, penningkatan tes fungsi hati, menyebabkan neutropenia.

C. Efavirenz
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan neviravin

2.

Resistensi : Disebabkan oleh mutasi pada RT kodon 100,179,181.

3.

Spektrum aktivitas : HIV 1

4.

Indikasi : Infeksi HIV- 1, dalam kombinasi dengan antiHIV lainnya terutama


NRTI dan NtRTI.

5.

Dosis : Peroral 600mg/hari (1Xsehari tablet 600mg), sebaiknya sebelum tidur


untuk mengurangi efek samping SSP nya.

6.
4.

Efek samping : Sakit kepala, pusing, mimpi buruk, sulit berkonsentrasi dan ruam .

PROTEASE INHIBITOR ( PI )
Semua PI bekerja dengan cara berikatan secara reversible dengan situs aktif HIV
protease.HIV-protease sangat penting untuk infektivitas virus dan penglepasan poliprotein
virus. Hal ini menyebabkan terhambatnya penglepasan polipeptida prekusor virus oleh
enzim protease sehingga dapat menghambat maturasi virus, maka sel akan menghasilkan
partikel virus yang imatur dan tidak virulen.
A. Sakuinavir

1.

Mekanisme kerja : Sakuinavir bekerja pada tahap transisi merupakan HIV


protease peptidomimetic inhibitor.

2.

Resistensi :Terhadap sakuinavir disebabkan oleh mutasi pada enzim protease


terjadi resistensi silang dengan PI lainnya.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2)

4.

Indikasi : Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lain ( NRTI dan
beberapa PI seperti ritonavir).

5.

Dosis : Per oral 3600mg / hari (6 kapsul 200mg soft kapsul 3 X sehari ) atau
1800mg / hari (3 hard gel capsule 3 X sehari), diberikan bersama dengan makanan
atau sampai dengan 2 jam setelah makan lengkap.

6.

Efek samping

iare, mual, nyeri abdomen.

B. Ritonavir
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan sakuinavir.

2.

Resistensi : Terhadap ritonavir disebabkan oleh mutasi awal pada protease kodon
82.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2 )

4.

Indikasi :Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lainnya (NRTI dan PI
seperti sakuinavir ).

5.

Dosis : Per oral 1200mg / hari (6 kapsul 100mg, 2 X sehari bersama dengan
makanan )

6.

Efek samping : Mual, muntah , diare.

C. Indinavir
1.

Mekanisme kerja :Sama dengan sakuinavir.

2.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2 )

3.

Indikasi : Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lainya seperti NRTI.

4.

Dosis : Peroral 2400mg / hari (2 kapsul 400mg setiap 8jam, dimakan dalam
keadaan perut kosong, ditambah dengan hidrasi(sedikitnya 1.5L air / hari). Obat
ini tersedia dalam kapsul 100,200, 333,dan 400mg.

5.

Efek samping : Mual, hiperbilirubinemia, batu ginjal.

D. Nelfinavir
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan sakuinavir.

2.

Resistensi : Terhadap nelfinavir disebabkan terutama oleh mutasi.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2 )

4.

Indikasi : Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lainya seperti NRTI.

5.

Dosis : Per oral 2250 mg / hari (3 tablet 250mg 3 X sehari) atau 2500mg / hari (5
tablet 250mg 2 X sehari )bersama dengan makanan.

6.

Efek samping : Diare, mual, muntah.

E. Amprenavir
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan sakuinavir.

2.

Resistensi : Terhadap amprenavir terutama disebabkan oleh mutasi pada protease


kodon 50.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (1 & 2 )

4.

Indikasi : Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan anti HIV lainnya seperti NRTI.

5.

Dosis : Per oral 2400mg/ hari (8kapsul 150 mg 2 X sehari, diberikan bersama atau
tanpa makanan, tapi tidak boleh bersama dengan makanan.

6.

Efek samping : Mual, diare, ruam, parestesia per oral / oral.

F. Lopinavir
1.

Mekanisme kerja : Sama dengan sakuanavir.

2.

Resistensi : Mutasi yang menyebabkan resistensi terhdap lopinavir belum


diketahui hingga saat ini.

3.

Spektrum aktivitas : HIV (tipe 1dan 2)

4.

Indikasi : Infeksi HIV dalam kombinasi dengan anti HIV lainnya seperti NRTI.

5.

Dosis : Per oral 1000mg / hari(3kapsul 166.6mg 2 X sehari, setiap kapsul


mengandung 133.3mg lopinavir + 33.3mg ritonavir), diberikan bersamaan dengan
makanan.

6.

Efek

samping

Mual,

muntah,

peningkatan

kadar

koleterol

trigliserida,peningkatan y-GT.
G. Atazanavir
1.

Mekanisme Kerja : Sama dengan sakuinavir.

2.

Spectrum Aktivitas : HIV tipe 1 dan 2.

3.

Indikasi : Infeksi HIV, dalam kombinasi dengan HIV lainnya seperti NRTI.

dan

4.

Dosis : Per oral 400 mg per hari (sekali sehari 2 kapsul 200 mg), diberikan
bersama dengan makanan.

5.
5.

Efek samping : Hiperbilirubinemia, mual, perubahan EKG atau jarang.

VIRAL ENTRY INHIBITOR


Enfuvirtid merupakan obat pertama yang masuk ke dalam golongan VIRAL ENTRY
INHIBITOR. Obat ini bekarja dengan cara menghambat fusi virus ke sel. Selain enfuvitid ;
bisiklam saat ini sedang berada dalam study klinis. Obat ini bekerrja dengan cara
menghambat masukan HIV ke sel melalui reseptor CXCR4.
Enfurtid
1.

Mekanisme kerja : Menghambat masuknya HIV-1 ke dalam sel dengan cara


menghanbat fusi virus ke membrane sel.

2.

Resistensi : Perubahan genotif pada gp41 asam amino 36-45 menyebabkan


resistensi terhadap enfuvirtid, tidak ada resistensi silang dengan anti HIV
golongan lain.

3.

Indikasi :Terapi infeksi HIV-1 dalam kombinasi dengan antiHIV-lainnya.

4.

Dosis : Enfurtid 90 mg (1ml) 2 kali ssehari diinjeksikan subkutan dengan lengan


atas bagian paha enterior atau abdomen.

5.

Efek samping : Adanya reaksi local seperti nyeri, eritema, proritus, iritasi dan
nodul atau kista.

PENGGUNAAN OBAT ANTIVIRUS


Tujuan utama terapi antivirus pada pasien imonnukompeten adalah menurunkan tingkat
keparahan pennyakit dan komplikasinya, serta menurunkan kecepatan transmisi virus, sedangkan
paa pasien dengan infeksi virus kronik, tujuan terapinya adalah mencegah kerusakan oleh virus
orga

visceral,

terutama

hati,

paru,

saluran

cerna

dan

SSP.

Antivirus dapat di gunakn untuk prapilaksis, supresi (untuk menjaga agar replikasi virus berada
di bawah kecapatan yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan pada pasien terinfeksi yang
asimtomatik).
Beberapa Hal yang perlu dipertimbangkan dalam penggunaan obat terapi antivirus :
1. Lamanya terapi
2. Peemberian terapi tunggal atau kombinasi
3. Interaksi obat
4. Kemungkinan terjadinya resistensi

HIV-AIDS
Terapi HIV-AIDS dilakukan dengan cara mengkombinasikan beberapa obat untuk mengurangi
viral loat atau (jumlah virus dalam darah). Agar menjadi sangat rendah atau dibawah tingkat
yang terdeteksi untuk jangka waktu yang lama.
Secara teoritis terapi kombinasi untuk HIV lebih baik dari pada mono terapi karena :
- Menghidari atau menunda resistensi obat atau meluasnya cakupan terhadap virus dan
memperlama efek
- Peningkatan efikasi karena adanya efek adiktif atau sinergis.
- Peningkatan target reserpoir jaringan atau sellular(contoh : limposit, makrofak) virus.
- Gangguan pada lebih dari satu fase hidup virus
- Penurunan toxisitas karena dosis yang digunakan lebih rendah.
Walaupun obat retro-virus sudah mennjadi kunci penatalaksanaan HIV-AIDS , ada beberapa
keterbataasan, yaitu :
1.Anti-retrovirus tidak mampu sepenuhnya memberantas virus.
2. Jenis HIV yang resisten sering muncul, terutama jika keputusan pasien pada terapi tidak
hamper sempurna.
3. Penularan HIV melalui perilaku yang beresiko dapat terus terjadi walaupun viral load tidak
terdeteksi.

4. Efeksamping jangka pendek akibat pengobatan sering terjadi mual ringan termasuk anemia,
neutropenia, mual, sakit kepala sampai yang berat missal hepatitis akut.

DAFTAR PUSTAKA
- Farmakologi dan terapi ed.5 FKUI 2007 jakarta.
- Drs.Tan Hoan Tjay dan Drs. Kirana Rahardja. 2007. Obat-obat Penting ed. 6 depkes RI.
Jakarta.
- Mary J. Mycek, Ph.D. dkk. 1995. Ed. 2. Farmakologi Ulasan bergambar. Jakarta.