Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH PENGEMBANGAN PETERNAKAN

KAMBING PERAH DI NEGARA TROPIS DAN SUBTROPIS

Disusun oleh :

NAMA : HERU PURWANTO


NIM

: D0A013046

DEPARTEMEN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN
FAKULTAS PETERNAKAN
PURWOKERTO
2014

DAFTAR ISI

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang ... 1
1.2 Tujuan 2
BAB 2 PEMBAHASAN
2.1 Jenis-jenis kambing perah di Negara tropis dan subtropis ..... 3
2.1.1 Kambing Etawa 3
2.1.2 Kambing Saanen .. 4
2.1.3 Kambing Toggenburg .. 5
BAB 3 KESIMPULAN
3.1 Kesimpulan .... 6
DAFTAR PUSTAKA

BAB 1
PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang


Ternak perah adalah ternak yang dipelihara khusus untuk diambil produksi susunya yang
mana produksi susunya melebihi kebutuhan anaknya dan dapat mempertahankan produksi susu
sampai jangka waktu tertentu walaupun anaknya sudah disapih atau lepas susu. Jenis ternak
perah antara lain sapi perah, kambing perah, dan kerbau perah. Produksi susu nasional belum
mampu memenuhi konsumsi susu nasional. Sampai dengan saat ini, produksi dalam negeri baru
bisa mencukupi kisaran 40 % saja dan selebihnya masih mengimpor. Proyeksi produksi susu,
konsumsi susu, dan impor susu akan terus meningkat, sehingga perlu adanya peningkatan
populasi dan efeisiensi produksi susu serta diversifikasi ternak perah. Pemeliharaan kambing
perah merupakan salah satu alternatif upaya diversifikaasi ternak perah dan peningkatan
produksi susu.
Kambing perah merupakan miniatur (bentuk kecil) dari sapi perah dimana satu ekor sapi
perah sama dengan tujuh ekor kambing perah. Kedua ternak perah ini banyak memiliki
persamaan namun juga memiliki perbedaan yang menonjol. Seperti sapi perah, kambing perah
dikembangbiakan sejak zaman kuno untuk menghasilkan susu dalam jumlah banyak. Fungsi
anatomi dan fungsi puting dalam memproduksi susu pada kambing perah sama dengan sapi
perah. Periode laktasi selama 305 hari dengan periode kering 60 hari juga sama antara kambing
perah dan sapi perah. Disamping pesamaan, kambing perah memiliki karakteristik unik yaitu
kalau sapi memiliki 4 puting dan 4 ambing terpisah sedangkan pada kambing hanya memiliki
dua ambing saja. Pada umumnya 7 ekor kambing dapat menghasilkan susu sebanyak produksi 1
ekor sapi, namun jumlah pakan 10 ekor kambing baru sama dengan jumlah pakan seekor sapi.
Bangsa kambing perah banyak didatangkan dari daerah beriklim sejuk dan rentan sekali
terhadap cuaca panas. Untuk itu, tata laksana pemeliharaan dan pemberian pakan harus
diperhatikan guna menekan sekecil mungkin pengaruh cekaman panas tersebut. Dalam makalah
ini akan dibahas beberapa jenis kambing perah yang terdapat di negara tropis dan subtropis.

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu, untuk mengetahui beberapa jenis
kambing perah tropis dan subtropis dan juga untuk memenuhi tugas terstruktur pada mata kuliah
pengembangan peternakan.

BAB 2
PEMBAHASAN

2.1 Jenis-jenis kambing perah di negara tropis dan subtropis


2.1.1 Kambing Etawa
Kambing etawa, atau disebut kambing jamnapari,
adalah jenis kambing yang berasal dari daerah Jamnapari,
India. Kambing etawa ini merupakan kambing yang
popular di kawasan Asia Tenggara. Di negara asalnya, jenis
kambing ini termasuk jenis kambing dwiguna, yakni
sebagai penghasil susu dan daging. Ciri-ciri fisik kambing
etawa adalah sebagai berikut :
1.Bagian hidung sampai dahi bentuknya melengkung.
2.Telinganya panjang sampai mendekati 30 cm dan jatuh
menggantung ke bawah.
3.Jantan dan betina sama-sama bertanduk.
4.Kakinya panjang, terdapat bulu panjang pada kaki
belakang mulai dari bawah ekor sampai ke garis kaki.
5.Warna bulu belang, antara hitam dan putih, atau antara
coklat dengan putih. Ada juga yang merupakan kombinasi
dari tiga warna tersebut.
6.Produksi susu setelah beranak mencapai 3 liter per hari.
7.Bentuk ambing besar dan panjang seperti botol.
8.Tinggi badan kambing jantan antara 90 cm sampai 130
cm, kambing betina antara 75 cm sampai 100 cm.
9.Berat badan kambing jantan antara 50 kg sampai 100 kg,
sedangkan kambing betina antara 35 sampai 70 kg.
(Suparman, 2007).
Produksi susu rata-rata mencapai 3,8 kg per hari atau
sebanyak 235 kg dalam satu masa laktasi 261 hari.
Maksimum susu yang dihasilkan setiap masa laktasi
mencapai 568 kg. ( Sarwono, 2008)

2.1.2 Kambing Saanen


Kambing Saanen ini berasal dari Saanen, Swiss, dan
merupakan populasi yang terbesar dan terpopuler. Kepekaannya
dengan sinar matahari menyebabkan populasi jenis kambing ini
sulit berkembang secara normal di wilayah tropis. Mereka
mempunyai rata-rata produksi susu tertinggi ketimbang bangsa
kambing manapun, dan karena alasan ini bangsa kambing ini telah
dimasukan ke banyak negara, termasuk Australia, Puerto Riko,
Hindia Barat, Fiji, Ghana, Kenya, Korea, Israel, Malaysia dan
Filipina (Devendra et al., 1994). Ciri-ciri fisik kambing Saanen
adalah sebagai berikut :
1.Baik kambing jantan maupun betina tidak bertanduk.
2.Warna bulu putih pucat atau krem agak muda.
3.Pada hidung, telinga dan ambing berwarna belang hitam dan
putih atau hitam dan krem.
4.Telinga relative kecil dan tegak sehingga terlihat lebar.
5.Postur tubuhnya tinggi besar. Untuk kambing jantan beratnya
bisa mencapai 150 kg dan kambing betina bisa mencapai 130 kg.
(Suparman, 2007).
Produksi susu mencapai 4-4,5 liter per hari. Dalam banyak hal,
mereka berproduksi dengan baik, namun secara umum dianggap
kurang cocok dengan lingkungan tropis daripada bangsa kambing
Eropa lainnya (Davendra et.al, 1994) Kambing saanen menonjol
karena jumlah (produksi) susunya banyak, tetapi lemak susunya
agak rendah.(Blakely, 1991).

2.1.3 Kambing Toggenburg

Bangsa kambing Toggenburg atau bangsa Togg


berasal dari pengunungan Alpen di Swiss. Kambing ini adalah
jenis kambing kecil dengan badan pendek dan kompak.
Kambing betina mempunyai berat 45 kg saat dewasa kelamin.
Kambing Togg berwarna coklat di bagian badannya dengan
warna puth di kaki bagian bawah dasar ekor dan sisi wajah
bagian bawah. Kambing ini berambut panjang atau sedang
berjenggot. Kambing Toggenburg merupakan kambing
penghasil susu yang baik (Blakely, 1991). Kepala Toggenburg
mempunyai ukuran sedang dan garis profilnya sedikit konkay
(cekung). Telingannya berdiri dan mengarah ke depan
(Prihadi, 1997). Kambing jantan dan betina tidak memiliki
tanduk, bertelinga besar dan berdiri tegak serta ambing sangat
besar. Ukuran tubuh besar, warna coklat kekuningan atau
coklat dengan garis dan bercak berwarna krem atau coklat,
leher panjang dan ramping dengan produksi susu 1-3 kg per
hari (Davendra et al., 1994).
Kambing Toggenburg barangkali merupakan bangsa
kambing Eropa yang yang kurang berhasil penyebarannya di
daerah tropis. Bangsa kambing ini telah di impor ke India,
Malaysia, Filipina, Venezuela, Hindia Barat, Afrika Timur
dan Afrika Selatan. Dilaporkan bahwa rata-rata jumlah anak
lahir seperindukan di Afrika Selatan adalah 1,63 ekor
(Hofmeyer, 1972).

BAB 3
KESIMPULAN

3.1 Kesimpulan
Berdasarkan uraian diatas dapat diambil beberapa keimpulan yaitu
1. Kambing Etawa ini merupakan kambing yang popular di kawasan Asia Tenggara, yang mana
di negara asalnya kambing ini merupakan jenis kambing dwiguna (penghasil daging dan susu).
2. Produksi susu kambing etawa mencapai rata-rata 3 liter per hari.
3. Kambing Saanen merupakan populasi kambing yang terbesar dan terpopuler.
4. Produksi susu kambing saanen mencapai 4-4,5 liter per hari.
5. Bangsa kambing Toggenburg atau bangsa Togg berasal dari pengunungan Alpen di Swiss.
6. Produksi susu kambing Toggenburg mencapai 1-3 kg per hari.

DAFTAR PUSTAKA

Blakely, J and D.H. Bade. 1991. Ilmu Peternakan, Gadjah Mada University Press, Jogjakarta
Davendra and Born. 1994. Produksi Kambing di daerah Tropis. Universits Udayana, Bali
Hofmeyer,M. 1972. The Goats of South Africa. Procceding of the South African Society of
Animal Production 3, 117
Prihadi, BS .1997. Dasar Ilmu Ternak Perah. Fakultas Peternakan UGM, Yogyakarta
Sarwono, Bambang. 2008. Beternak Kambing Unggul. Penebar Swadaya, Jakarta
Suparman. 2007. Beternak Kambing. Azka press, Jakarta