Anda di halaman 1dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

BAB I
PENDAHULUAN
A. Dasar Hukum

1. Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 jo. Undang-Undang Nomor 19


Tahun 2004 tentang Kehutanan
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2007 jo.
Nomor 3 Tahun 2008 tentang Tata Hutan dan Penyusunan Rencana
Pengelolaan Hutan serta Pemanfaatan Hutan
3. Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P.55/Menhut-II/2006 jo.
P.63/Menhut-II/2006 tentang Penatausahaan Hasil Hutan yang Berasal
dari Hutan Negara
4. Keputusan Menteri Kehutanan Nomor
Pengukuran dan Pengujian Hasil Hutan

: 87/Kpts-II/2003 tentang

5. Keputusan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan Nomor : SK.68/VIBPPHH/2005 tentang Metode Pengukuran dan Tabel Isi Kayu Bulat Rimba
Indonesia
6. Keputusan Direktur Jenderal Bina Produksi Kehutanan Nomor : P. 04/VIBPPHH/2005 tentang Perubahan Keputusan Dirjen Bina Produksi Kehutanan
Nomor SK. 68/VI-BPPHH/2005 tentang Metode Pengukuran dan Tabel Isi
Kayu Bulat Rimba Indonesia
7. Peraturan Dirjen Bina Produksi Kehutanan Nomor : P.05/VI-BIKPHH/2008
tentang Perubahan Peraturan Dirjen Bina Produksi Kehutanan Nomor :
P.02/VI-BIKPHH/2008 tentang Angka Konversi Volume Tumpukan Stapel
Meter (SM) ke Dalam Volume Satuan Kubik (M) Kayu Bulat Kecil (KBK)
8. Surat Keputusan Dirjen Bina Produksi Kehutanan Nomor : 58/Kpts/VIOlah/2003 tentang Peralatan Pengukuran dan Pengujian Hasil Hutan
B. Tujuan Instruksional Khusus
1. Peserta dapat menjelaskan sortimen Kayu Bulat Rimba Indonesia (KBRI)
2. Peserta dapat melaksanakan pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia (KBRI)
3. Peserta dapat menetapkan isi (volume) Kayu Bulat Rimba Indonesia (KBRI).

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 1 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

B. Maksud dan Tujuan


1. Maksud dilakukannya pengukuran kayu bulat rimba adalah untuk
menentukan ukuran panjang dan diameter kayu bulat rimba sebagai dasar
untuk menetapkan isi (volume).
2. Tujuan dilakukannya pengukuran kayu bulat rimba adalah agar diperoleh
keseragaman dari berbagai pihak yang berkepentingan dalam menentukan
ukuran panjang dan diameter serta menetapkan isi (volume) kayu bulat rimba
yang dimanfaatkan, antara lain sebagai dasar untuk menentukan harga jual,
perhitungan laba rugi perusahaan, perhitungan upah dan statistik hasil hutan
kayu bulat.
D. Pengertian-Pengertian
1. Kayu Bulat Rimba adalah bagian batang/cabang dari semua jenis kayu selain
jenis kayu jati, terdiri dari kayu bulat asal hutan alam, kayu bulat asal hutan
tanaman dan kayu bulat mewah.
2. Kayu Bulat Besar (KBB) adalah kayu bulat yang berdiameter 30 cm atau lebih.
3. Kayu Bulat Kecil (KBK) adalah kayu bulat yang berdiameter kurang dari 30
cm.
4. Pengukuran
kayu
bulat
rimba
adalah
suatu
kegiatan
untuk
mengetahui/menetapkan panjang kayu, diameter kayu dalam rangka
menetapkan isi (volume)
5. Petugas yang berwenang adalah Penguji atau Pengawas Penguji Kayu Bulat
Rimba sebagai tenaga ahli yang berkualifikasi dan yang ditunjuk oleh Direktur
Jenderal Bina Produksi Kehutanan.
6. Penguji kayu bulat rimba adalah petugas kehutanan tertentu atau petugas
perusahaan yang telah berkualifikasi, diberikan tugas dan wewenang untuk
melaksanakan pengukuran dan pengujian kayu bulat rimba.
7. Pengawas Penguji Kayu Bulat Rimba Indonesia (PPKBRI) adalah petugas
kehutanan tertentu atau petugas kehutanan yang bekerja di Perhutani yang
telah berkualifikasi, diberikan tugas dan wewenang untuk melakukan
pengawasan terhadap pekerjaan dan hasil kerja Penguji kayu bulat rimba.
8. Peralatan pengukuran adalah alat-alat yang digunakan dalam pelaksanaan
kegiatan pengukuran untuk mengetahui panjang dan diameter kayu bulat
rimba.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 2 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

9. Bontos adalah penampang melintang kayu bulat, yang terdiri dari bontos yang
berukuran lebih besar atau bontos pangkal (Bp) dan bontos yang berukuran
lebih kecil atau bontos ujung (Bu).
10. Cacat adalah kelainan yang terdapat pada kayu yang dapat mempengaruhi
mutu / kualita dan atau isi (volume) bersih kayu.
11. Cacat bontos adalah cacat yang terdapat pada bontos kayu bulat. Cacat bontos
yang dapat mengurangi (mereduksi) isi adalah teras busuk (Tb) dan gerowong
(Gr).
12. Cacat gubal adalah cacat yang terdapat pada badan kayu bulat, cacat gubal
yang dapat mengurangi (mereduksi) isi adalah gubal busuk (Gb) dan lubang
gerek besar (Lgb) > 10 buah/tmp.
13. Diameter (d) adalah angka rata-rata dari diameter pangkal (dp) dan diameter
ujung (du)
14. Diameter pangkal (dp) adalah angka rata-rata garis tengah terpendek (d1) dan
garis tengah terpanjang (d2) pada bontos pangkal (Bp) melalui pusat bontos.
15. Diameter ujung (du) adalah angka rata-rata garis tengah terpendek (d3) dan
garis tengah terpanjang (d4) pada bontos ujung (Bu) melalui pusat bontos.
16. Gerowong (Gr) adalah lubang pada bontos ke arah panjang kayu, baik tembus
maupun tidak tembus ke bontos yang lain tanpa atau dengan tanda-tanda
pembusukan.
17. Gubal (Gu) adalah bagian kayu antara kulit dan teras, pada umumnya
berwarna lebih terang dari kayu teras.
18. Gubal busuk (Gb) adalah gubal yang telah mengalami pembusukan, dicirikan
oleh rapuhnya bagian badan.
19. Isi kotor (Ik) adalah isi kayu bulat yang didapat dari hasil perhitungan dengan
menggunakan rumus Brereton Metric yang didasarkan pada hasil pengukuran
panjang kayu bulat (p) dan diameter kayu bulat (d) dinyatakan dalam satuan
meter kubik (m3). Dalam penghitungan isi kotor ini masih termasuk adanya
cacat, teras busuk, gerowong, gubal busuk dan lubang gerek besar (Lgb) >10
buah/tmp.
20. Isi bersih (Ib) adalah isi kayu bulat yang bebas dari cacat teras busuk,
gerowong, gubal busuk dan lubang gerek besar (Lgb) >10 buah/tmp.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 3 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

21. Isi cacat (Ic) adalah isi kayu bulat yang mengandung cacat teras busuk,
gerowong, gubal busuk dan lubang gerek besar (Lgb) >10 buah/tmp.
22. Panjang (p) adalah jarak terpendek antara kedua bontos dan sejajar dengan
sumbu kayu.
23. Pusat bontos adalah titik tengah lingkaran bontos.
24. Reduksi adalah pengurangan isi kayu bulat yang disebabkan oleh adanya teras
busuk, gerowong dan atau gubal busuk dan lubang gerek besar (Lgb) >10
buah/tmp.
25. Spilasi adalah pengurangan ukuran pada panjang kayu bulat rimba.
26. Tabel isi adalah daftar yang memuat angka-angka dalam satuan meter kubik
(m3) yang didapat dari hasil perhitungan dengan menggunakan rumus isi
Brereton Metric untuk mencari / menetapkan isi kayu bulat rimba, yang terdiri
dari Tabel A (tabel isi kayu bulat asal hutan alam dan hutan tanaman yang
panjangnya lebih dari 5 meter) dan Tabel B (untuk hutan tanaman yang
panjangnya 5 meter atau kurang).
27. Tabel reduksi adalah daftar yang memuat angka-angka dalam satuan persen
yang terdiri dari Tabel C adalah tabel reduksi cacat bontos dan Tabel D adalah
tabel reduksi cacat gubal.
28. Teras (Te) adalah bagian kayu yang terletak antara hati dan gubal, teras
berdasarkan keadaannya digolongkan menjadi teras sehat, teras rapuh dan
teras busuk.
29. Teras busuk (Tb) adalah teras yang memperlihatkan tanda-tanda pembusukan
dan mereduksi isi kayu bulat.
30. Teras rapuh (Tr) adalah teras yang memperlihatkan kerapuhan yang abnormal.
31. Tiap meter panjang (tmp) adalah setiap satu meter panjang kayu dimulai dari
bontos pangkal.
32. Toleransi adalah batas penyimpangan yang masih diperkenankan.
33. Kayu bulat mewah adalah kayu bulat rimba dari jenis : Eboni (Diospyrosspp),
Sonokeling (Dalbergia latifolia Roxb), Sonokembang (Pterocarpus indicus Willd),
Kuku (Pericopsis spp), Weru (Albizzia procera benth) dan Rengas Burung
(Melanorrhoea allichii Hook.f).
34. Stapel meter (sm) adalah satuan isi tumpukan.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 4 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

BAB II
SORTIMEN KAYU BULAT RIMBA INDONESIA
A. Berdasarkan SNI Nomor : 01-5007.2-2000
1. Kayu Bundar Besar (KBB) adalah kayu bundar dengan ukuran diameter 30 cm
atau lebih
2. Kayu Bundar Sedang (KBS) adalah kayu bundar dengan ukuran diameter 20
cm sampai dengan 29 cm
3. Kayu Bundar Kecil (KBK) adalah kayu bundar dengan ukuran diameter
kurang dari 20 cm
B. Berdasarkan Surat Keputusan Dirjen Bina Produksi Kehutanan Nomor :
68/VI-BPPHP/2004 tentang Metode Pengukuran dan Tabel Isi Kayu Bulat
Rimba Indonesia
1. Kayu Bulat Besar (KBB) adalah kayu bulat yang berdiameter 30 cm atau lebih.
2. Kayu Bulat Sedang (KBS) adalah kayu bulat yang berdiameter 20 cm sampai
dengan 29 cm.
3. Kayu Bulat Kecil (KBK) adalah kayu yang mempunyai diameter kurang dari
20 (tiga puluh) cm.
C. Berdasarkan Peraturan Menteri Kehutanan Nomor : P.55/Menhut-II/2006 jo.
P63/Menhut-II/2006 tentang Penatausahaan Hutan yang Berasal dari hutan
Negara
1. Kayu Bulat (KB) adalah bagian dari pohon yang ditebang dan dipotong
menjadi batang dengan ukuran diameter 30 (tiga puluh) cm atau lebih.
2. Kayu Bulat Kecil (KBK) adalah pengelompokan kayu yang terdiri dari kayu
dengan diameter kurang dari 30 (tiga puluh) cm, cerucuk, tiang jermal, tiang
pancang, galangan rel, cabang, kayu bakar, bahan arang, dan kayu bulat
dengan diameter 30 (tiga puluh) cm atau lebih berupa kayu sisa pembagian
batang, tonggak atau kayu yang direduksi karena mengalami cacat/busuk
bagian hati pohon/gerowong lebih dari 40% (empat puluh persen).

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 5 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

BAB III
SISTEM SATUAN UKURAN DAN PERALATAN PENGUKURAN
A. Sistem Satuan Ukuran
Sistem satuan ukuran yang dipergunakan dalam pengukuran kayu bulat rimba
adalah sistem metrik, yaitu sistem ukuran yang menggunakan centimeter dan
meter kubik.
B. Peralatan Pengukuran
(1) Peralatan pengukuran kayu bulat rimba terdiri dari :
a. Tongkat ukur (scale stick) untuk mengukur garis tengah kayu bulat;
b. Pita ukur yang terbuat dari bahan yang tidak mudah berkembang dan susut
serta tidak mudah patah atau putus dan mudah dipergunakan untuk
mengukur panjang kayu bulat.
(2) Peralatan pengukuran kayu bulat rimba sebagaimana pada butir (1) di atas
harus dilaporkan dan diregister oleh Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan
Produksi dan untuk menjamin ketepatan ukuran, maka secara periodik harus
dikalibrasi oleh instansi yang berwenang.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 6 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

BAB IV
PELAKSANAAN PENGUKURAN KAYU BULAT RIMBA INDONESIA
A. Pelaksana Pengukuran
Pengukuran kayu bulat rimba dilaksanakan oleh Penguji Kayu Bulat Rimba
Indonesia (PKBRI) di tempat penebangan (blok tebangan) atau tempat
pengumpulan kayu (TPn) atau ditempat penimbunan kayu (TPK) sesuai dengan
kepentingannya.
Pemeriksaan hasil pengukuran dilakukan oleh Pengawas Penguji Kayu Bulat
Rimba Indonesia (PPKBRI) baik yang bertugas sebagai Pejabat Pengesah Laporan
Hasil Produksi (P2LHP) atau Pejabat Penerbit Surat Keterangan Sahnya Hasil
Hutan (P2SKSHH) atau Petugas Pemeriksa Penerima Kayu Bulat (P3KB) sesuai
dengan ketentuan, di tempat tugasnya masing-masing.
B. Syarat Pembuatan
Kayu bulat rimba sebelum dilakukan pengukuran harus bebas cabang/ranting,
telah dikuliti dan kedua bontosnya dipotong siku dan rata.
Kayu bulat yang diukur harus tersusun sedemikian rupa sehingga memudahkan
untuk dapat dilakukan pengukuran diameter pada kedua bontos serta panjang
kayu bulat rimba tersebut.
Pelaksanaan pengukuran dan pemeriksaan hasil pengukuran kayu bulat rimba
pada prinsipnya dilakukan di darat, tempat terbuka dengan penerangan yang
cukup sehingga semua bagian batang kayu bulat tersebut dapat dilihat dengan
jelas.
Pengukuran kayu bulat rimba dapat dilakukan di air dengan syarat sekurangkurangnya (seperempat) bagian dari batang kayu bulat terapung di atas
permukaan air dan dapat diukur diameter dan panjangnya.
Setiap batang kayu bulat rimba yang akan dilakukan pengukuran, harus
diketahui/ditetapkan terlebih dahulu jenis kayunya.
Dalam penetapan jenis kayu, yang pertama dilakukan adalah dengan cara melihat
ciri kasar kayu, apabila meragukan, dapat dilakukan dengan melihat ciri struktur
kayu.
Semua kayu bulat rimba harus dilakukan pengukuran batang per batang untuk
mengetahui isi (volume) setiap batang kayu bulat yang bersangkutan.
Pengukuran kayu bulat rimba dilakukan dengan cara mengukur panjang dan diameter
kayu bulat. Berdasarkan panjang dan diameter kayu bulat tersebut, ditetapkan isi
(volume) kayu bulat dengan memperhatikan ada tidaknya cacat bontos dan cacat gubal
yang mereduksi ini.
Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 7 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

C. Pengukuran Panjang
Ukuran panjang kayu bulat rimba merupakan jarak terpendek antara kedua bontos
sejajar dengan sumbu kayu bulat tesebut.
Pengukuran kayu bulat rimba dilakukan dalam satuan meter dengan kelipan 10
cm penuh dan untuk kayu bulat selain kayu mewah dan kayu asal hutan tanaman
diberi spilasi (trimming allowance) sebesar 10 cm.
Contoh :
Panjang yang dicatat (p)
Panjang Sebenarnya
(sebelum pembulatan)

Panjang pengukuran
(p) (setelah
pembulatan)

8,19 m
8,10 m
8,09 m
8,65 m
8,62 m

8,10 m
8,10 m
8,00 m
8,60 m
8,60 m

Kayu bulat
asal hutan
alam
8,00 m
8,00 m
7,90 m
8,50 m
8,50 m

Kayu bulat
mewah dan
kayu bulat asal
hutan tanaman
8,10 m
8,10 m
8,00 m
8,60 m
8,60 m

(1) Cara-cara pengukuran panjang (p)


:
a. Kayu Lurus Potongan Bontos Siku

Gambar 1
b. Kayu Lengkung

Gambar 2.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

Gambar 3

hal. 8 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

D. Pengukuran Diameter
(1) Pengukuran diameter dengan Tabel A (untuk kayu bulat yang berasal dari hutan
lam dan hutan tanaman dengan panjang lebih dari 5 meter).
a. Pengukuran diameter (garis tengah) pada kedua bontos dilakukan tanpa kulit
kayu dalam satuan sentimeter dengan kelipatan 1 cm penuh.
b. Pengukuran diameter pada tiap bontos dilakukan dengan cara mengukur
diameter terpendek melalui pusat bontos, kemudian diukur diameter
terpanjang juga melalui titik pusat bontos, dan rata-rata ukuran diameter dari
bontos tersebut merupakan diameter dari bontos yang bersangkutan (d).
c. Diameter kayu bulat (d) diperoleh dengan cara merata-ratakan ukuran
diameter pangkal (dp) ditambah diameter ujung (du).
Contoh :
Ukur garis tengah terpendek (d1) dan garis tengah terpanjang (d2) yang melalui
pusat bontos (B) pada (Bp), kemudian ukur garis tengah terpendek (d3) dan
garis tengah terpanjang (d4) melalui pusat bontos (B) pada Bu.

Gambar 4.

Pengukuran sebenarnya

Pengukuran Perhitungan

d1 =

d1 =

97,6 cm

97 cm

d2 = 102,9 cm

d2 = 102 cm

d3 =

93,2 cm

d3 =

93 cm

d4 =

96,0 cm

d4 =

96 cm

d =

dp =

d =

d =

dp + du
---------2
d1 +d2
d3 + d4
---------du = ------------2
2
(97 + 102) + (93 + 96) 99,5 +94,5
-------------------------------- = ------------2
2
99 + 94
193
--------- =
---- = 96,5 cm
= 96 cm
2
2

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 9 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

Keterangan :
- d adalah diameter kayu bulat
- d1 adalah garis tengah terpendek pada Bp
- d2 adalah garis tengah terpanjang pada Bp
- d3 adalah garis tengah terpendek pada Bu
- d4 adalah garis tengah terpanjang pada Bu
- Bp adalah bontos pangkal
- Bu adalah bontos ujung
- B adalah pusat bontos
(2) Pengukuran diameter untuk Tabel B (khusus kayu bulat dari hutan tanaman
dengan panjang kurang dari 5 meter)
a. Pengukuran diameter (garis tengah) pada satu ujung bontos terkecil (Bu) tanpa
kulit kayu dalam satuan centimeter dengan kelipatan 1 cm penuh.
b. Pengukuran diameter dilakukan dengan cara mengukur diameter terpendek
melalui titik bontos, kemudian diukur diameter terpanjang juga melalui titik
pusat bontos, dan rata-rata ukuran diameter dari bontos tersebut merupakan
diameter kayu bulat (d),
Contoh :
Untuk garis tengah terpendek (d1) dan garis tengah terpanjang (d2) melalui
pusat bontos (B) pada salah satu ujung terkecil (Bu).
Gambar contoh pengukuran :

Gambar 5.

Pengukuran sebenarnya
d1 = 97,6 cm
d2 = 102,9 cm

Pengukuran Perhitungan
d1 = 97 cm
d2 = 102 cm

(97 + 102)
d = ---------------- = 99,5 = 99 cm
2
Keterangan :
- d1 adalah gairis tengah terpendek pada Bu
- d2 adalah garis tengah terpanjang pada Bu
- B adalah pusat bontos.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 10 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

(3) Dalam hal kayu bulat rimba terdapat tonjolan yang panjangnya kurang dari
panjang kayu bulat, maka pengukuran diameter dilakukan dengan mengabaikan
tonjolan tersebut
Contoh gambar :

Gambar 6.

d1 + d2
Dp = ------------ tidak termasuk X
2
X = tonjolan yang tidak ikut dihitung dalam pengukuran diameter.
(4) Dalam hal kayu bulat rimba terdapat tonjolan yang panjangnya lebih dari
panjang kayu bulat, maka pengukuran diameter dilakukan termasuk tonjolan.
Contoh gambar :

Gambar 7.

d1 + d2
Dp = ----------- termasuk X
2
(5) Dalam hal terjadi pecah/belah pada bontos, maka pengukuran diameter tidak
perlu dikurangi dengan lebar pecah atau belah, seperti gambar dibawah ini
BU
BP

d2
X

d1

Gambar 8

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

X = lebar pecah/belah
dp = d1+d2
2 jadi d2 tidak perlu dikurang X
hal. 11 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

E. Penetapan Volume
(1) Penetapan isi (volume) kayu bulat rimba dengan Tabel A (untuk kayu bulat dari
hutan alam dan hutan tanaman dengan panjang lebih dari 5 meter).
a. Penetapan isi (volume) kayu bulat rimba dengan Tabel A dilakukan
berdasarkan panjang dan diameter yang diperoleh dari hasil pengukuran sesuai
pasal 10 dan pasal 11, kemudian dicari dalam tabel isi kayu bulat rimba
sebagaimana terlampir.
b. Tabel isi kayu bulat rimba diperoleh berdasarkan rumus Brereton Metric, yaitu
0,7854 x d2 x p
I = ------------------- (m3)
10.000
Dimana :
I
= Isi kayu bulat rimba dalam m3
0,7854 = = x 3,1416
d
= diameter kayu bulat dalam centimeter
p
= panjang kayu bulat dalam meter.
(2) Penetapan kayu bulat rimba dengan Tabel B (khusus kayu bulat dari hutan
tanaman dengan panjang kurang dari 5 meter).
a. Penetapan isi (volume) dilakukan berdasarkan panjang dan diameter yang
diperoleh dari hasil pengukuran sesuai pasal 10 dan pasal 11, kemudian dicari
dalam tabel isi kayu bulat sebagaimana terlampir.
b. Tabel isi kayu bulat rimba Indonesia diperoleh berdasarkan rumus Brereton
Metric sesuai dengan kelompok panjang, yaitu :
1) Kelompok panjang 1,00 m 1,50 m
0,7854 x (1,0134d + 0,3537) 2 x p
I = ---------------------------------------- (m3)
10.000
2) Kelompok panjang 1,60 m 3,00 m.
0,7854 x (1,0223d + 0,7962) 2 x p
I = ---------------------------------------- (m3)
10.000
3) Kelompok panjang 3,10 m 4,00 m
0,7854 x (1,0220d + 1,2534) 2 x p
I = ---------------------------------------- (m3)
10.000
4) Kelompok panjang 4,10 m 5,00 m
0,7854 x (1,0171m + 1,8493)2 x p
I = --------------------------------------- (m3)
10.000
Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 12 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

Dimana :
I
0,7854
d
p

= Isi kayu bulat dalam m3


= = x 3,1416
= diameter kayu bulat dalam centimeter
= panjang kayu bulat dalam meter.

(3) Penetapan isi bersih (Ib) kayu bulat rimba yang mengandung cacat bontos (Cb)
adalah isi kayu bulat kotor (Ik) dikurangi isi cacat bontos (Cb), dengan rumus
sebagai berikut :
Ib = Ik Icb.
Keterangan :
Ib adalah isi bersih tanpa Cb
Ik adalah isi kotor termasuk Cb
Icb adalah isi cacat bontos.
Cara menghitung Ib yang mengandung Cb ada 2 (dua) cara yaitu cara langsung
dan menggunakan Tabel C.
a. Menghitung Ib dengan cara langsung :
1) Diameter cacat bontos ( Cb) ditentukan dengan cara mengukur panjang
dan lebar teras busuk (Tb)/gerowong (Gr) yang terbesar dari kedua
bontosnya, kemudian dirata-ratakan dengan satuan cm penuh.
Contoh gambar pengukuran :

Gambar 9.

Keterangan :
X1 adalah panjang Cb pada Bp X3 adalah panjang Cb pada Bu
X2 adalah panjang Cb pada Bp X4 adalah panjang Cb pada Bu
X1 + X2
Cb1 = ----------- adalah cacat bontos terbesar
2
X3 + X4
Cb2 = ----------- adalah cacat bontos terkecil
2
Diameter cacat bontos ( Cb) yang dipergunakan adalah cacat bontos
terbesar (Cb1).
Cb = Cb1
Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 13 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

2) Untuk menentukan diameter cacat bontos ( Cb) kayu bulat mewah adalah ratarata cacat bontos (Cb) pada bontos pangkat (Bp) dan cacat bontos pada bontos
ujung (Bu).
Cb1 + Cb2
Cb = -------------2
3) Isi cacat bontos (Icb) adalah isi balok yang dibentuk dari sisi-sisi diameter cacat
bontos (Cb) dan panjang kayu cacat bontos tembus ataupun tidak tembus, untuk
kayu bulat rimba, panjang cacat bontos dianggap sepanjang kayu. Khusus untuk
kayu bulat mewah, apabila cacat bontosnya tidak tembus, maka panjang cacat
bontos dianggap dari panjang kayu.
Rumus mencari ICb adalah sebagai berikut :
Rumus ICb Kayu Bulat
Rimba
( Cb) x p
ICb = ------------------------ (m)
10.000

Rumus Icb Kayu Bulat Mewah


yang mengandung Cb tidak
tembus
( Cb) x p
ICb = ------------------------ (m)
10.000

Keterangan :
ICb adalah isi cacat bontos
Cb adalah diameter cacat bontos
P adalah panjang kayu.
b. Menghitung Ib dengan menggunakan Tabel C:
1) Ukur diameter cacat bontos ( Cb) seperti cara langsung.
2) Angka ( Cb) bandingkan dengan angka diameter kayu bulat pada Tabel C,
akan menghasilkan % Cb, apabila tidak ada Tabel C, % Cb dapat dicari
dengan menggunakan rumus :
1,273 x ( Cb)
ICb = ------------------------ x 100%
d
3) Isi Cb adalah % Cb x Isi kayu bulat
Ib = Ik Icb.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 14 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

4) Penetapan isi bersih (Ib) kayu bulat rimba yang mengandung cacat gubal (Cg)
yang mereduksi adalah Gb dan Lgb > 10 buah/tmp.
Ib = Ik ICg
Keterangan :
Ib adalah Isi bersih tanpa Cg
Ik adalah isi kotor termasuk Cg
ICg adalah isi cacat gubal.
Untuk kayu bulat yang mengandung Cg berupa Gb, panjang cacat dianggap
sepanjang kayu, sedangkan untuk yang mengandung Lgb >10 buah/tmp dengan
satuan 1 meter penuh. Cara menghitung Ib yang mengandung Cg ada 2 (dua) cara
yaitu cara langsung tanpa menghitung ICg dan dengan menggunakan Tabel D.
a. Menghitung Ib yang mengandung Cg dengan cara langsung.
1) Ukur diameter kayu bulat tanpa Cg, lihat gambar di bawah ini :

Gambar 10.

Keterangan :
d1 adalah diameter terpendek kayu bulat pada Bp tanpa Cg
d2 adalah diameter terpanjang kayu bulat pada Bp tanpa Cg
d3 adalah diameter terpendek kayu bulat pada Bu tanpa Cg
d4 adalah diameter terpanjang kayu bulat pada Bu tanpa Cg
Diameter kayu tanpa Cg adalah d
(d1 + d2) + (d3 + d4)
d = -------------------------------------2
0,7854 x (d) x p
Ib = ------------------------------------10.000
2) Untuk kayu bulat yang mengandung Lgb > 10 buah/tmp, apabila cacatnya
tidak sepanjang kayu, maka perhitungan Ib-nya adalah hasil penjumlahan
antara isi bagian kayu yang tidak mengandung cacat dengan isi bersih bagian
kayu yang mengandung cacat.
Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 15 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

b. Menghitung Ib yang mengandung Cg dengan menggunakan Tabel D.


1) Tentukan tebal Cg dengan cara mengukur ketebalan Gb tertebal dan Gb
tertipis pada setiap bontosnya, kemudian dirata-ratakan dengan satuan cm
penuh, tebal Cg (Tcg) adalah tebal terbesar, sedangkan untuk TCg karena
Lgb > 10 buah/tmp, diukur kedalaman Lgb yang terdalam.
2) Isi Cg dicari dengan menggunakan Tabel D dengan cara :
a. Angka TCg dibandingkan dengan angka diameter kayu bulat pada tabel
D, akan menghasilkan % Cg. Apabila tidak ada Tabel D, persentase (%)
dapat dicari dengan menggunakan rumus :
4TCg x (d-TCg)
%Cg = -------------------------------- x 100%
d
b. Untuk Cg berupa Gb, Gb-nya dianggap sepanjang kayu sehingga rumus
mencari Isi Cg = % Cg x Isi Kayu Bulat.
c. Untuk Cg berupa Lgb >10 buah/tmp, Lgb-nya yang dihitung hanya setiap
meter yang mengandung Lgb >10 buah, sehingga rumus untuk mencari Isi
Lgb >10 buah/tmp : %Cg x Isi kayu bulat sepanjang yang mengandung
Lgb > 10 buah/tmp.
Ib = Ik ICg.
F. Pengukuran di Air
(1) Pengukuran panjang dan diameter yang dilakukan di air, pada prinsipnya
sama dengan pengukuran kayu bulat di darat..
(2) Penetapan isi (volume) didasarkan pada panjang dan diameter hasil
pengukuran, yang kemudian dicari dalam tabel isi kayu bulat rimba
(terlampir) dan dikalikan dengan 1,04 karena pengukuran di air terdapat bias
sebesar 4% (empat persen).
G. Pengukuran Kayu Bulat Kecil
(1)

(2)

Untuk kayu bulat sortimen KBK yang mempunyai ukuran diameter lebih
kecil dari 30 cm, seperti bahan baku serpih dan bahan arang, cara
pengukurannya selain menggunakan metode tersebut di atas, dapat juga
digunakan sistem stapel meter (sm).
Cara pengukuran dengan menggunakan stapel meter adalah sebagai berikut :
a. Panjang kayu bulat untuk perhitungan menggunkan stapel meter (sm)
disarankan minimal 1,00 meter dan maksimal 3,00 meter dalam
kelipatan 0,50 meter.
b. Kayu bundar yang akan diukur harus ditumpuk secara teratur, sehingga
setiap tumpukan mempunyai ukuran lebar yang sama (sebagai cerminan
penumpukan kayu yang mempunyai panjang yang sama) serta tinggi
yang sama.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 16 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

c. Untuk memudahkan perhitungan, agar setiap panjang tumpukan yang


dapat mencerminkan isi tertentu diberi tanda panjang, seperti pada
gambar sebagai berikut.

Gambar 11.

Gambar tumpukan kayu bundar rimba sortimen KBK yang


mempunyai ukuran diameter lebih kecil dari 30 cm.
Keterangan :
ltp adalah lebar tumpukan (panjang kayu) dalam satuan meter (m)
ttp adalah tinggi tumpukan dalam satuan meter (m)
ptp adalah panjang tumpukan dalam satuan meter (m)
d. Isi tumpukan merupakan hasil perkalian dari lebar, tinggi dan panjang
tumpukan, satuannya adalah sm.
1 sm adalah 1 m ltp kali 1 m ttp kali 1 m ptp.
e. Untuk menghitung sm di dalam truk, dapat dihitung dengan menggunkan lebar,
panjang dan tinggi tumpukan kayu dalam bak truk.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 17 dari 18

Balai Pemantauan Pemanfaatan Hutan Produksi Wilayah XVII

Daftar Angka Konversi Volume Kayu Bulat Kecil (KBK)


dari Satuan Stapel Meter (SM) ke Satuan Meter Kubik (M)
(Sesuai dengan Peraturan Dirjen Bina Produksi Kehutanan Nomor : P.05/VIBIKPHH/2008 tanggal 10 September 2008)
No.

Kelompok

Angka Konversi (m/SM)

Genus Acasia

0,59

Genus Eucalyptus

0,67

Rimba Campuran

0,63

Keterangan

Keterangan :
1. Untuk Kelompok selain kelompok genus Acasia dan genus Eucalyptus, angka
konversinya dimasukkan ke dalam kelompok rimba campuran
2. Apabila dalam penumpukan dalam satuan stapel meter tercampur lebih dari
1 kelompok, maka angka konversi yang digunakan adalah angka konversi
yang tertinggi
3. Angka konversi sebagaimana tersebut di atas berlaku untuk kayu berkulit dan
tidak berlaku untuk jenis-jenis kayu indah dan kayu mewah.

Pengukuran Kayu Bulat Rimba Indonesia

hal. 18 dari 18