Anda di halaman 1dari 5

Direct Hydrocarbon Indicators (DHI)

Direct Hydrocarbon Indicators/DHI membantu untuk menyimpulkan adanya akumulasi hidrokarbon pada
data seismik. DHI memberikan tambahan untuk mengevaluasi potensi hydrocarbon drillable prospect.
DHI disebabkan oleh kandungan porefill, kontak fluida dan/atau perubahan tinggi kolom Hidrokarbon. DHI
terdiri dari :
Flat spots, yang merupakan sub-horizontal events yang menunjukkan kontak fluida dalamreservoir. Ini
dapat berupa kontak baik gas/minyak, gas/air, dan minyak/air. Kontak minyak/air (Oil Water
Contact/OWC) dalam banyak kasus tidak terlihat karena kurangnya kontras acoustic impedance atau
terbatasnya ketinggian oil column.

Dual flat spots pada clastic reservoir sequence, offshore Nigeria. Kontak Gasminyak dan minyakair keduanya reflektif dan
muncul sebagai event seismik yang berbeda. Kontak minyak-air lebih dari 2 kilometer (modified after Brown 1999, Courtesy
Mobil Production Nigeria Inc).

Velocity pull-down/pull-up effects, efek ini bisa menjadi sangat "halus". Hal ini biasanya diakibatkan
oleh peningkatan lokal kolom gas yang tebal Gas yang mempunyai kecepatan yang lebih lambat
menghasilkan efek pull-down. Kecepatan pull-down terjadi ketika suatu lapisan dangkal atau fitur
dengan kecepatan seismik yang rendah (e.g., shale diapir atau gas chimney) dikelilingi oleh batuan
dengan kecepatan seismik yang lebih tinggi membentuk apa yang tampak sebagai structural low di
bawahnya. Setelah fitur ini diubah dari time ke depth, apparent structural low ini berkurang ukurannya.
Sedangkan kecepatan pull-up merupakan kebalikannya, yaitu ketika suatu lapisan dangkal atau fitur
dengan kecepatan seismik yang tinggi (e.g., kubah garam atau reef carbonate) dikelilingi oleh batuan
dengan kecepatan seismik yang lebih rendah membentuk apa yang tampak sebagai structural high di
bawahnya. Terkadang flat spot adalah sesuatu yang miring pada TWT section dikarenakan efek
kecepatan (Brown, 1988), dan juga mungkin bahwa masing-masing faultblock memiliki gas-water
contact (Brown, 1999).

Velocity Pull down (Courtesy Schlumberger Glossary)

Dim spot, penurunan amplitudo pada refleksi Top reservoir mengindikasikan perubahan dalamporefill.
Berasosiasi dengan batupasir atau batugamping yang porositasnya kecil dan lebih terkompaksi, maka
kehadiran gas akan menurunkan koefisien refleksi sehingga mengurangi besarnya amplitudo.

(Well developed 'dim spot' at the Top gas-charged Kujung-1 Buildup in KE-32 Well, suggesting increasing porosity or HC
presence, compared with high amplitude wet carbonate in KE-1 Well, modified from Carter,2005)

Bright spots, peningkatan amplitudo pada refleksi Top reservoir menunjukkan kehadiranporefluid yang
berbeda. Berasosiasi dengan batupasir berpori yang terisi gas dimana porositas besar dan gas tersebut
akan mengakibatkan koefisien refleksi negatif yang sangat kuat.

Top Reservoir (warna biru) menunjukkan brightening (penguatan respon amplitudo) diatas zona dimana HC berada. DHI
memanjang hingga area kontur tertutup dan structural spill point terlihat pada sebelah kiri (Courtesy TFE)

Dalam mengevaluasi bright dan dim spots, interpreter harus sadar bahwa refleksi amplitudo juga
disebabkan tuning effects, oleh perubahan ketebalan lateral pada reservoir section atau perubahan
pada overburden properties. Ini sangat dipengaruhi oleh perbedaan matrix properties, ukuran butir, dan
komposisi batuan. Efek AVO, terdapat pada CDP Gathers, muncul dalam hasil stack dan digunakan
dalam time migration. Pada kasus kelas 2 sand, terdapat pembalikan polaritas padaNMO-corrected
gather dan dapat menyebabkan amplitudo berlawanan untuk Top Gas dan water filled sand (dimming).
Pada Kelas 3 AVO sand, hasil stacking menunjukkan brightening pada Top reservoir yang mengandung
HC.
Phase changes, batas antara shale dan gas sand mempunyai RC negatif dimana batas
antarashale dan brine sand mempunyai RC positif. Oleh karena itu ada 180 derajat perubahan fasa
dalam wavelet pada Top sand sebagai perubahan dari brine ke gas.

Ini terkadang dapat dilihat pada data seismik dan dua line seismik mempunyai potensial GWC's
berdasarkan identifikasi perubahan fasa. Pada gambar dibawah terlihat Miocene section yang terdiri
dari floodplain
silts dan clays dengan lignit, limy
zones dan channel
sands. Lignites dan lime

streak memberikan peningkatan pada anomali amplitudo yang menyerupai gas tapi dapat dikenali dari
gas dengan perbedaan polaritas pada refleksi. RC positif digambarkan dengan peak. Peningkatan
amplitudo dan pulse broadening pada gas sand adalah hasil dari kecepatan gas sand1500 m/sec,
kecepatan water sand 2100 m/sec, dan kecepatan shale cap juga 2100 m/sec.

Miocene section yang terdiri dari floodplain silts dan clays dengan lignit, limy zones dan channel sands

BSR dengan polarity reversal pada anticlinal ridge (Courtesy Wu Cheng-Chi, "Distribution of BSR in the Offshore Taiwan
Collision Zone")

Chimney effects, Daerah data buruk diatas struktur yang mengandung gas juga dapat dijadikan
karakter kehadiran efek ini. Hal ini terjadi karena adanya pelemahan energi seismik akibat adanya gas
yang 'bocor' dan menembus batuan penutup diatas reservoir, refleksi menjadi buram pada zona vertikal
hidrokarbon yang terkandung structure. Bocornya gas kedalam batuan penutup terjadi akibat mekanisme
(bocor lewat bidang sesar, kekar, atau overpressure yang melebihi kekuatan batuan penutup). Penentuan
kecepatan seismik yang buruk mungkin merupakan hasil dari saturasi gas yang rendah.

Chimney Effects, Tommeleiten Field

Source : http://armanqnoizegeophysic.blogspot.co.uk/2012_10_01_archive.html