Anda di halaman 1dari 15

BAB 1

PENDAHULUAN
A; Latar belakang
Nilai-nilai, keyakinan dan filosofi individu memainkan peranan penting pada
pengambilan keputusan etik yang menjadi bagian tugas rutin perawat. Peran
perawat ditantang ketika harus berhadapan dengan masalah dilema etik, untuk
memutuskan mana yang benar dan salah; apa yang dilakukannya jika tak ada
jawaban benar atau salah; dan apa yang dilakukan jika semua solusi tampak salah.
Dilema etik dapat bersifat personal ataupun profesional. Dilema sulit
dipecahkan bila memerlukan pemilihan keputusan tepat diantara dua atau lebih
prinsip etis. Penetapan keputusan terhadap satu pilihan, dan harus membuang yang
lain menjadi sulit karena keduanya sama-sama memiliki kebaikan dan keburukan
apalagi jika tak satupun keputusan memenuhi semua kriteria. Berhadapan dengan
dilema etis bertambah pelik dengan adanya dampak emosional seperti rasa marah,
frustrasi, dan takut saat proses pengambilan keputusan rasional.
Pada pasien dengan kasus-kasus terminal sering ditemui dilema etik, misalnya
kematian batang otak, penyakit terminal misalnya gagal ginjal. Pada tulisan ini
akan dibahas mengenai dilema etik pada kasus pasien dengan gagal ginjal terimnal
yang menuntut haknya untuk dilakukan transplantasi ginjal.

B; Tujuan
1;

Mengetahui Definisi dilema etik

2;

Prinsip moral dalam menyelesaiakan masalah etik

3;

Langkah-langkah penyelesaian masalah / dilema etik

4;

Memberikan contoh kasus tentang dilema etik

BAB II
PEMBAHASAN
A; Definisi Dilema etik
Dilema etik merupakan situasi yang di hadapi oleh seseorang dimana ia harus
membuat keputusan mengenai perilaku yang patut.
B. Prinsip moral dalam menyelesaiakan masalah etik
Prinsip-prinsip moral yang harus diterapkan

oleh perawat dalam pendekatan

penyelesaian masalah / dilema etis adalah :


a; Otonomi
Prinsip otonomi didasarkan pada keyakinan bahwa individu mampu
berpikir logis dan memutuskan. Orang dewasa dianggap kompeten dan
memiliki kekuatan membuat keputusan sendiri, memilih dan memiliki berbagai
keputusan atau pilihan yang dihargai. Prinsip otonomi ini adalah bentuk respek
terhadap seseorang, juga dipandang sebagai persetujuan tidak memaksa dan
bertindak secara rasional.
Otonomi merupakan hak kemandirian dan kebebasan individu yang
menuntut pembedaan diri. Praktek profesioanal merefleksikan otonomi saat
perawat menghargai hak hak pasien dalam membuat keputusan tentang
perawatan dirinya.
b; Benefisiensi
Benefisiensi berarti hanya mengerjakan sesuatu yang baik. Kebaikan juga
memerlukan pencegahan dari kesalahan atau kejahatan, penghapusan kesalahan
atau kejahatan dan peningkatan kebaikan oleh diri dan orang lain. Kadangkadang dalam situasi pelayanan kesehatan kebaikan menjadi konflik dengan
otonomi.

c; Keadilan (justice)
Prinsip keadilan dibutuhkan untuk terapi yang sama dan adil terhadap orang
lain yang menjunjung prinsip-prinsip moral, legal dan kemanusiaan . Nilai ini
direfleksikan dalam praktek profesional ketika perawat bekerja untuk terapi
yang benar sesuai hukum, standar praktek dan keyakinan yang benar untuk
memperoleh kualitas pelayanan kesehatan
d; Nonmalefisien
Prinsip ini berarti tidak menimbulkan bahaya / cedera secara fisik dan
psikologik. Segala tindakan yang dilakukan pada klien.
e; Veracity (kejujuran)
Prinsip veracity berarti penuh dengan kebenaran. Nilai ini diperlukan oleh
pemberi layanan kesehatan untuk menyampaikan kebenaran pada setiap pasien
dan untuk meyakinkan bahwa pasien sangat mengerti. Prinsip veracity
berhubungan dengan kemampuan seseorang untuk mengatakan kebenaran.
Informasi harus ada agar menjadi akurat, komprehensif dan objektif untuk
memfasilitasi pemahaman dan penerimaan materi yang ada, dan mengatakan
yang sebenarnya kepada pasien

tentang segala sesuatu yang berhubungan

dengan keadaan dirinya salama menjalani perawatan. Walaupun demikian


terdapat beberapa argument mengatakan adanya batasan untuk kejujuran seperti
jika kebenaran akan kesalahan prognosis pasien untuk pemulihan, atau adanya
hubungan paternalistik bahwa doctor knows best sebab individu memiliki
otonomi, mereka memiliki hak untuk mendapatkan informasi penuh tentang
kondisinya. Kebenaran adalah dasar

dalam membangun hubungan saling

percaya
f; Fidelity
Prinsip fidelity dibutuhkan individu untuk menghargai janji dan komitmennya
terhadap orang lain. Perawat setia pada komitmennya dan menepati janji serta
menyimpan rahasia pasien. Ketaatan, kesetiaan adalah kewajiban seeorang

untuk

mempertahankan

komitmen

yang

dibuatnya.

Kesetiaan

menggambarkan kepatuhan perawat terhadap kode etik yang


bahwa tanggung jawab dasar dari perawat

itu

menyatakan

adalah untuk meningkatkan

kesehatan, mencegah penyakit, memulihkan kesehatan dan meminimalkan


penderitaan.
g; Kerahasiaan (confidentiality)
Aturan dalam prinsip kerahasiaan ini adalah bahwa informasi tentang klien
harus dijaga privasi-nya. Apa yang terdapat dalam dokumen catatan kesehatan
klien hanya boleh dibaca dalam rangka pengobatan klien. Tak ada satu
orangpun dapat memperoleh informasi tersebut kecuali jika diijin kan oleh
klien dengan bukti persetujuannya. Diskusi tentang klien diluar area pelayanan,
menyampaikannya pada teman atau keluarga tentang klien dengan tenaga
kesehatan lain harus dicegah.
h; Akuntabilitas (accountability)
Prinsip ini berhubungan erat dengan fidelity yang berarti bahwa tanggung
jawab pasti pada setiap tindakan dan dapat digunakan untuk menilai

orang

lain. Akuntabilitas merupakan standar yang pasti yang mana tindakan seorang
professional dapat dinilai dalam situasi yang tidak jelas atau tanpa terkecuali.
C. Langkah-langkah penyelesaian masalah / dilema etik
Langkah penyelesaian dilema etik menurut Tappen (2005) adalah :
a; Pengkajian
Hal pertama yang perlu diketahui perawat adalah adakah saya terlibat
langsung dalam dilema?. Perawat perlu mendengar kedua sisi dengan menjadi
pendengar yang berempati. Target tahap ini adalah terkumpulnya data dari
seluruh pengambil keputusan, dengan bantuan pertanyaan yaitu :
1; Apa yang menjadi fakta medik ?
2; Apa yang menjadi fakta psikososial ?
3; Apa yang menjadi keinginan klien ?

4; Apa nilai yang menjadi konflik ?


b; Perencanaan
Untuk merencanakan dengan tepat dan berhasil, setiap orang yang terlibat
dalam pengambilan keputusan harus masuk dalam proses. Thomson and
Thomson (1985) mendaftarkan 3 (tiga) hal yang sangat spesifik namun
terintegrasi dalam perencanaan, yaitu :
1; Tentukan tujuan dari treatment.
2; Identifikasi pembuat keputusan
3; Daftarkan dan beri bobot seluruh opsi / pilihan.
c; Implementasi
Selama implementasi, klien/keluarganya yang menjadi pengambil keputusan
beserta anggota tim kesehatan terlibat mencari kesepakatan putusan yang dapat
diterima dan saling menguntungkan. Harus terjadi komunikasi terbuka dan
kadang diperlukan bernegosiasi. Peran perawat selama implementasi adalah
menjaga agar komunikasi tak memburuk, karena dilema etis seringkali
menimbulkan efek emosional seperti rasa bersalah, sedih / berduka, marah, dan
emosi kuat yang lain. Pengaruh perasaan ini dapat menyebabkan kegagalan
komunikasi pada para pengambil keputusan. Perawat harus ingat Saya disini
untuk melakukan yang terbaik bagi klien.
Perawat harus menyadari bahwa dalam dilema etik tak selalu ada 2 (dua)
alternatif yang menarik, tetapi kadang terdapat alternatif tak menarik, bahkan
tak mengenakkan. Sekali tercapai kesepakatan, pengambil keputusan harus
menjalankannya. Kadangkala kesepakatan tak tercapai karena semua pihak tak
dapat didamaikan dari konflik sistem dan nilai. Atau lain waktu, perawat tak
dapat menangkap perhatian utama klien. Seringkali klien / keluarga
mengajukan permintaan yang sulit dipenuhi, dan di dalam situasi lain
permintaan klien dapat dihormati.
d; Evaluasi
Tujuan dari evaluasi adalah terselesaikannya dilema etis seperti yang
ditentukan sebagai outcome-nya. Perubahan status klien, kemungkinan
treatment medik, dan fakta sosial dapat dipakai untuk mengevaluasi ulang

situasi dan akibat treatment perlu untuk dirubah. Komunikasi diantara para
pengambil keputusan masih harus dipelihara.
Dilema etik yang sering ditemukan dalam praktek keperawatan dapat bersifat
personal ataupun profesional. Dilema menjadi sulit dipecahkan bila memerlukan
pemilihan keputusan tepat diantara dua atau lebih prinsip etis. Sebagai tenaga
profesional perawat kadang sulit karena keputusan yang akan diambil keduanya
sama-sama memiliki kebaikan dan keburukan. Pada saat berhadapan dengan
dilema etis juga terdapat dampak emosional seperti rasa marah, frustrasi, dan takut
saat proses pengambilan keputusan rasional yang harus dihadapi, ini membutuhkan
kemampuan interaksi dan komunikasi yang baik dari seorang perawat.
Masalah pengambilan keputusan dalam pemberian transplantasi ginjal
juga sering menimbulkan dilema etis karena sangat berhubungan dengan hak asasi
manusia, pertimbangan tingkat keberhasilan tindakan dan keterbatasan sumbersumber

organ tubuh yang dapat didonorkan kepada orang lain sehingga

memerlukan pertimbangan yang matang. Oleh karena itu sebagai perawat yang
berperan sebagai konselor dan pendamping harus dapat meyakinkan klien bahwa
keputusan akhir dari komite merupakan keputusan yang terbaik.

D; Contoh Kasus :
seorang ibu rumah tangga, umur 35 tahun, mempunyai 2 orang anak yang ber
umur 6 dan 4 tahun, Ny.D. berpendidikan SMA, dan suami Ny.D bekerja sebagai
Sopir angkutan umum. Saat ini Ny.D dirawat di ruang kandungan RS. sejak 2 hari
yang lalu. Sesuai hasil pemeriksaan Ny.D positif menderita kanker Rahim grade
III, dan dokter merencanakan klien harus dioperasi untuk dilakukan operasi
pengangkatan kanker rahim, karena tidak ada tindakan lain yang dapat dilakukan.
Semua pemeriksaan telah dilakukan untuk persiapan operasi Ny.D. Klien tampak
hanya diam dan tampak cemas dan binggung dengan rencana operasi yang akan
dijalaninnya. Pada saat ingin meninggalakan ruangan dokter memberitahu perawat
kalau Ny.D atau keluarganya bertanya, sampaikan operasi adalah jalan terakhir.
Dan

jangandijelaskan

tentang

apapun,

tunggu

saya

yang

akan

menjelaskannya.Menjelang hari operasinya klien berusaha bertanya kepada


perawat ruangan yang merawatnya, yaitu:apakah saya masih bisa punya anak
setelah dioperasi nanti.karena kami masih ingin punya anak. apakah masih ada
pengobatan yang lain selain operasi dan apakah operasi saya bisa diundur dulu
susterDari beberapa pertanyaan tersebut perawat ruangan hanya menjawab secara
singkat,ibu kan sudah diberitahu dokter bahwa ibu harus operasipenyakit ibu
hanya bisa dengan operasi, tidak ada jalan lainyang jelas ibu tidak akan bisa
punya anak lagiBila ibu tidak puas dengan jawaban saya, ibu tanyakan lansung
dengan dokternyaya.
Sehari sebelum operasi klien berunding dengan suaminya dan memutuskan
menolak operasi dengan alasan, klien dan suami masih ingin punya anak
lagi.Penyelesaian KasusKasus diatas menjadi dilema etik bagi perawat dimana
dilema etik ini didefinisikan sebagai suatu masalah yang melibatkn dua atau lebih
landasan moral suatu tindakan tetapi tidak dapat dilakukan keduanya

Ini merupakan suatu kondisi dimana setiap alternatif tindakan memiliki


landasan moral atau prinsip. Pada kasus dilema etik ini sukar untuk menentukan
yang benar atau salah dan dapat menimbulkan kebingungan pada tim medis yang
dalam konteks kasus ini khususnya pada perawat karena dia tahu apa yang harus
dilakukan, tetapi banyak rintangan untuk melakukannya.Dalam menyelesaikan
kasus dilema etik yang terjadi pada kasus Ny. D, dapat diambil salah satu
kerangkapenyelesaian etik, yaitu kerangka pemecahan etik yang dikemukan oleh
Kozier, erb. (1989), dengan langkah-langkah sebagai berikut:Mengembangkan data
dasar dalam hal klarifiaksi dilema etik, mencari informasi sebanyaknya, berkaitan
dengan:Orang yang terlibat, yaitu: Pasien, suami pasien, dokter bedah/kandungan,
Rohaniawan dan perawat.Tindakan yang diusulkan yaitu:Akan dilakukan operasi
pengangkatan kandungan/rahim pada Ny.D. tetapi pasien mempunyai otonomi
untuk membiarkan penyakitnya menggorogoti tubuhnya, walaupun sebenarnya
bukan itu yang diharapkan, karena pasien masih meginginkan keturunan.Maksud
dari tindakan yaitu: dengan memberikan pendidikan, konselor, advocasi diharapkan
pasien mau menjalani operasi serta dapat membuat keputusan yang tepat terhadap
masalah yang saat ini dihadapi. Dengan tujuan agar Agar kanker rahimyang
dialami Ny.D dapat diangkat (tidak menjalar keorgan lain) dan pengobatan
tuntas.Konsekuensi

dari

tindakan

yang

diusulkan

yaitu:Bila

operasi

dilaksanakan:Biaya: biaya yang dibutuhkan klien cukup besar untuk pelaksanaan


operasinya.
Psikologis: pasien merasa bersyukur diberi umur yang panjang bila operasi
berjalan baik dan lancar, namun klien juga dihadapkan pada kondisi stress akan
kelanjutan hidupnya bila ternyata operasi itu gagal. Selain itu konsekuensi yang
harus dituanggung oleh klien dan suaminya bahwa ia tidak mungkin lagi bisa
memiliki keturunan.Fisik: klien mempunyai bentuk tubuh yang normal.Biaya:
biaya yang dibituhkan klienBiaya ; tidak mengeluarkan biaya apapun.Psikologis:
klien dihadapkan pada suatu ancaman kematian, terjadi kecemasan dan rasa sedih
dalam hatinya dan hidup dalam masa masa sulit dingan penyakitnya.

Fisik: Timbulnya nyeri pinggul atau tidak bisa BAK, perdarahan sesudah
senggama, keluar keputihan atau cairan encer dari vagina.Mengidentifikasi konflik
yang terjadi berdasarkan situasi tersebut.Untuk memutuskan apakah operasi
dilakukan pada wanita tersebut, perawat dihadapkan pada konflik tidak
menghormati otonomi klien.Apabila tindakan operasi dilaukan perawat dihadapkan
pada konflik tidak melaksanakan kode etik profesi dan prinsip moral.Bila
menyampaikan penjelasan dengan selengkapnya perawat kawatir akan kondisi
Ny.D akan semakin parah dan stress, putus asa akan keinginannya untuk
mempunyai anakBila tidak dijelaskan seperti kondisi tersebut, perawat tidak
melaksanakan prinsip-prinsip professional perawatBila perawat menyampaikan
pesan dokter, perawat melangkahi wewenang yang diberikan oleh dokter, tetapi
bila tidak disampaikan perawat tidak bekerja sesuai standar profesi.
Membuat tindakan alternatif tentang rangkaian tindakan yang direncanakan dan
mempertimbangkan hasil akhir atau konsekuensi tindakan tersebut.Menjelaskan
secara

rinci

rencana

tindakan

operasi

termasuk

dampak

setelah

dioperasi.Menjelaskan dengan jelas dan rinci hal-hal yang berkaitan dengan


penyakit bila tidak dilakukan tindakan operasiMemberikan penjelasan dan saran
yang berkaitan dengan keinginan dari mempunyai anak lagi, kemungkinan dengan
anak angkat dan sebagainnya.Mendiskusikan dan memberi kesempatan kepada
keluarga atas penolakan tindakan operasi dan memberikan alternative tindakan
yang mungkin dapat dilakukan oleh keluarga.
Memberikan advokasi kepada pasien dan keluarga untuk dapat bertemu dan
mendapat penjelasan langsung pada dokter bedah, dan memfasilitasi pasien dan
kelurga untuk dapat mendapat penjelasan seluas-luasnya tentang rencana tindakan
operasi dan dampaknya bila dilakukan dan bila tidakdilakukan.
Mendefinisikan kewajiban perawatDalam membantu pasien dalam membuat
keputusan, perawat perlu membuat daftar kewajiban keperawatan yang harus
diperhatikan, sebagai berikut:memberikan informasi yang jelas, lengkap dan

terkinimeningkatkan kesejahteran pasienmembuat keseimbangan antara kebutuhan


pasien baik otonomi, hak dan tanggung jawab keluarga tentang kesehatan
dirinya.membantu

keluarga

dan

pasien

tentang

pentingnyasistem

pendukungmelaksanakan peraturan Rumah Sakit selama dirawatmelindungi dan


melaksanakan

standar

keperawatanyang

disesuikan

dengan

kompetensi

keperawatan professional dan SOP yang berlaku diruangan tersebut.


Membuat keputusan: Membuat keputusan.Dalam suatu dilema etik, tidak ada
jawaban yang benar atau salah, mengatasi dilema etik, tim kesehatan perlu
dipertimbangkan pendekatan yang paling menguntungkan atau paling tepat untuk
pasien. Kalau keputusan sudah ditetapkan, secara konsisten keputusan tersebut
dilaksanakan dan apapun yang diputuskan untuk kasus tersebut, itulah tindakan etik
dalam membuat keputusan pada keadaan tersebut. Hal penting lagi sebelum
membuat keputusan dilema etik, perlu mengali dahulu apakah niat/untuk
kepentinganya siapa semua yang dilakukan, apakah dilakukan untuk kepentingan
pasien atau kepentingan pemberi asuhan, niat inilah yang berkaitan dengan
moralitasetis yang dilakukan.Pada kondisi kasus Ny.D. dapat diputuskan menerima
penolakan pasien dan keluarga tetapi setelah perawat atau tim perawatan dan
medis, menjelaskan secara lengkap dan rinci tentang kondisi pasien dan
dampaknya bila dilakukan operasi atau tidak dilakukan operasi.

BAB III
PENUTUP

A; KESIMPULAN
1; Dilema etik merupakan situasi yang di hadapi oleh seseorang dimana ia
harus membuat keputusan mengenai perilaku yang patut.
2; Prinsip moral dalam menyelesaiakan masalah etik :
;

OtonomiBenefisiensi

Keadilan (justice)

Nonmalefisien

Veracity (kejujuran)

Fidelity

Akuntabilitas (accountability)

Kerahasiaan (confidentiality)

3; Langkah-langkah penyelesaian masalah / dilema etik


a; Pengkajian
b; Perencanaan
c; Implementasi
d; Evaluasi

DAFTAR PUSTAKA
Jaringan Epidemiologi Nasional. (1995). AIDS dan Hukum / Etika. Seri
No:05. Jakarta : Jaringan Epidemi Nasional bekerja sama

dengan

Monogragi
The

Ford

Foundation.
Guwandi,J. (2002). Hospital Law (Emerging doctrines & Jurisprudence). Jakarta :
Balai penerbit Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Guwandi,J. (1992). Trilogi Rahasia Kedokteran. Jakarta : Balai penerbit Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia.
Marquis, B.L and Huston, Carol.J. (2006). Leadership Roles and Management
Functions in Nursing : Theory and Application. 5

th

Ed. Philadelphia :

Lippincott Williams & Wilkins.


Tappen, M.R., Sally A. Weiss, Diane K.W. (2004). Essentials of Nursing Leadership
and Management. 3 rd Ed. Philadelphia : FA. Davis Company.

KATA PENGANTAR

Rasa syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan makalah tentang
Pemecahan Masalah Dilema Etik dengan baik dan tepat pada waktunya.
Kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu
menyelesaikan makalah ini.
Dan semoga makalah ini dapat bermanfaat dan berguna bagi yang membaca
nya. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna,untuk itu saran
yang membangun sangat kami harapkan untuk perbaikan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat memberikan wawasan yang lebih luas kepada pembaca
,walaupun makalah ini memiliki masih jauh dari kesempurnaan.

PENYUSUN

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR............................................................................................... i
DAFTAR ISI............................................................................................................ ii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
A.Latar Belakang ........................................................................................... 1
B. tujuan ........................................................................................................ 1
BAB II PEMBAHASAN.......................................................................................... 2
A.Definisi Dilema Etik..................................................................................... 2
B. Prinsip moral dalam menyelesaiakan masalah etik..................................... 2
C. Langkah-langkah penyelesaian masalah / dilema etik.................................. 4
D. Contoh Kasus ................................................................................................ 7
BAB III PENUTU................................................................................................... 10
A.Kesimpulan ..................................................................................................... 10
DAFTAR ISI............................................................................................................ 11

KELOMPOK II :
DEVI ANGGLINE

EVI KARMILA

EWIT IRIANTI

DARMINI
ISMAIL

ERNA H
IRAWATI
HASMITA

IRMAWATI N
EDI RAHMAN