Anda di halaman 1dari 3

PERBEDAAN POMPA DAN KOMPRESOR

Dalam kehidupan sehari-hari kita sering menjumpai berbagai macam percakapan yang
menggunakan kata POMPA. Seperti percakapan di bawah ini:
Percakapan 1:
Ahmad : Budi, kamu punya pompa?
Budi : Kenapa?
Ahmad : Ban sepedaku bagian belakang kempes.
Percakapan2:
Ibu : Ayah, air tidak mengalir.
Ayah : Kenapa?
Ibu : pompa air yang disumur rusak
Ayah : ok, nanti habis pulang kerja ayah beli yang baru.
Dalam kehidupan sehari-hari masih banyak contoh lain yang menggunakan kata pompa.
Pompa
(pump)
menurut
definisi
rekayasa
mekanika
adalah:
Sebuah alat mekanika yang digunakan untuk mengalirkan cairan. Hal ini dilakukan dengan cara
menaikkan tekanan sedemikian rupa sehingga sistem fluida (dalam bentuk cairan) itu
mempunyai tekanan yang tinggi di sisi hisap pompa, dan tekanan yang rendah di sisi keluar
pompa. Mengapa? Karena fluida mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah.

pompa digunakan untuk mengalirkan fluida dalam bentuk cairan, tidak untuk gas.
Meskipun gas juga merupakan fluida, namun fluida gas dan fluida cairan mempunyai dua
karakter yang berbeda. Salah satunya adalah reaksi mereka terhadap tekanan. Cairan adalah
fluida inkompresibel (tidak dapat ditekan/ tidak berubah volumenya jika mendapat tekanan)
sementara gas adalah fluida kompresibel (dapat di tekan).

Pada contoh percakapan di atas, penggunaan kata pompa pada kalimat pertama adalah
salah (menurut kaidah rekayasa mekanika). Karena angin (udara) yang mau ditambahkan ke
dalam ban itu adalah termasuk fluida kompresibel sementara pompa tidak digunakan untuk
mengalirkan fluida kompresibel. Untuk mengalirkan fluida kompresibel, ada istilah atau alat
lain yang digunakan yaitu kompresor. Jadi, untuk contoh percakapan pertama, kata yang
seharusnya digunakan adalah kompresor.
Kompresor adalah alat mekanik yang berfungsi untuk meningkatkan tekanan fluida
mampu mampat, yaitu gas atau udara. tujuan meningkatkan tekanan dapat untuk mengalirkan
atau kebutuhan proses dalam suatu system proses yang lebih besar (dapat system fisika maupun
kimia contohnya pada pabrik-pabrik kimia untuk kebutuhan reaksi). Secara umum kompresor
dibagi
menjadi
dua
jenis
yaitu
dinamik
dan
perpindahan
positif.

Secara prinsip, kedua benda ini sama. Masing-masing terdiri dari motor penggerak dan
juga bagian untuk meningkatkan tekanan di sisi hisap dan merendahkan tekanan di sisi keluar.
Tapi keduanya tidak sama pada segi aplikasi karena cara peningkatan tekanan tersebut dilakukan
dengan dua cara yang berbeda. Kedua alat ini tidak dapat saling dipertukarkan. Kompresor tidak
dapat digunakan untuk mengalirkan cairan dan pompa tidak dapat digunakan untuk mengalirkan
gas.

Perbedaan pompa dan kompresor

Materi 1 ( www.goioizme.wordpress.com )
Pompa (pump) menurut definisi rekayasa mekanika adalah: Sebuah alat mekanika yang
digunakan untuk mengalirkan cairan. Hal ini dilakukan dengan cara menaikkan tekanan
sedemikian rupa sehingga sistem fluida (dalam bentuk cairan) itu mempunyai tekanan yang
tinggi di sisi hisap pompa, dan tekanan yang rendah di sisi keluar pompa. Mengapa? Karena
fluida mengalir dari tekanan tinggi ke tekanan rendah. Fluida yang dimasud adalah fluida
Uncompersible

Kompresor (Compressor) menurut definisi rekayasa mekanika adalah: Sebuah alat mekanika
yang digunakan untuk mengalirkan gas. Fluida yang dimasud adalah fluida Compersible)
Materi 2 ( www.ptkimedan.megabb.com)
Kompresor adalah alat mekanik yang berfungsi untuk meningkatkan tekanan fluida mampu
mampat, yaitu gas atau udara. tujuan meningkatkan tekanan dapat untuk mengalirkan atau
kebutuhan proses dalam suatu system proses yang lebih besar (dapat system fisika maupun kimia
contohnya pada pabrik-pabrik kimia untuk kebutuhan reaksi). Secara umum kompresor dibagi
menjadi dua jenis yaitu dinamik dan perpindahan positif
.
Pompa adalah alat untuk menggerakan cairan atau adonan. Pompa menggerakan cairan dari
tempat bertekanan rendah ke tempat dengan tekanan yang lebih tinggi, untuk mengatasi
perbedaan tekanan ini maka diperlukan tenaga (energi).
Perbedaan pompa digunakan untuk mengalirkan fluida dalam bentuk cairan, tidak/bukan gas.
pompa tidak digunakan untuk mengalirkan fluida kompresibel. Untuk mengalirkan fluida
kompresibel,
ada
istilah
atau
alat
lain
yang
digunakan
yaitu
kompresor
.
Secara prinsip, kedua benda ini sama. Masing-masing terdiri dari motor penggerak dan juga
bagian untuk meningkatkan tekanan di sisi hisap dan merendahkan tekanan di sisi keluar. Tapi
keduanya tidak sama pada segi aplikasi karena cara peningkatan tekanan tersebut dilakukan
dengan dua cara yang berbeda. Kedua alat ini tidak dapat saling dipertukarkan. Kompresor tidak
dapat digunakan untuk mengalirkan cairan dan pompa tidak dapat digunakan untuk mengalirkan
gas.
Pompa adalah suatu alat atau mesin yang digunakan untuk memindahkan cairan dari suatu
tempat ke tempat yang lain melalui suatu media perpipaan dengan cara menambahkan energi
pada cairan yang dipindahkan dan berlangsung secara terus menerus. Pompa beroperasi dengan
prinsip membuat perbedaan tekanan antara bagian masuk (suction) dengan bagian keluar
(discharge). Dengan kata lain, pompa berfungsi mengubah tenaga mekanis dari suatu sumber
tenaga (penggerak) menjadi tenaga kinetis (kecepatan), dimana tenaga ini berguna untuk
mengalirkan
Kompresor adalah peralatan mekanik yang digunakan untuk memberikan energi kepada fluida
gas/udara, sehingga gas/udara dapat mengalir dari suatu tempat ke tempat lain secara kontinyu.
Penambahan energi ini bisa terjadi karena adanya gerakan mekanik, dengan kata lain fungsi
kompresor adalah mengubah energi mekanik (kerja) ke dalam energi tekanan (potensial) dan
energi panas yang tidak berguna.