Anda di halaman 1dari 84

Materi Pokok Kegiatan TOT Pembina Olimpiade Sains Bidang Kebumian, meliputi :

1.

Konsep Ilmu Kebumian

2.

Mineral dan Petrologi

3.

Geomorfologi

4.

Tektonik dan Geologi Struktur

5.

Sedimentologi dan Stratigrafi

6.

Paleontologi

7.

Peta Geologi

8.

Potensi Geologi

9.

Geofisika

10.

Metereologi dan Klimatologi

11.

Hidrologi dan Oseanografi

12.

Astronomi

Diberikan pula Materi Penunjang yaitu Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia.


II. 1. Dasar Pemikiran
Konsep Ilmu Kebumian harus dipahami melalui pendekatan Sistem Bumi (Earth
System). Memahami bumi sebagai suatu sistem pada prinsipnya adalah melihat
sistem alami yang ada di bumi (dan sekitarnya) secara keseluruhan sebagai faktor Hal.
3 dari 9

faktor yang saling terkait secara integral. Hal ini meliputi geosfer, hidrosfer, atmosfer
(dan biosfer) serta sistem planet.
Untuk mencapai tujuan tersebut, pedoman yang harus diikuti untuk persiapan
menuju IESO adalah sebagai berikut:
- Pedoman isi materi:
o Konteks materi ilmu kebumian merupakan satu sistem yang mengacu
pada siklus geo-biokimia bumi.
o Kemampuan berpikir secara unik mengenai sistem bumi terintegrasi
dalam isi materi.
- Pedoman pedagogis:
o Pembelajaran aktif (active learning). Siswa diharapkan mendapatkan
pengetahuan dari suatu proses keingintahuan (inquiry-based learning).
Dengan demikian proses belajar akan lebih banyak bertumpu pada
kegiatan praktek/diskusi baik di laboratorium maupun di lapangan.

o Proses pembelajaran berkembang bertahap dari fakta konkrit menuju


kesimpulan/sari.
o Proses pembelajaran harus mengembangkan kemampuan berpikir ilmu
kebumian yaitu:
Mengamati/mengobservasi secara benar
Berpikir secara 3 dimensi
Berpikir berdasarkan skala waktu geologi (Deep Time)
Berpikir simultan dalam dimensi ruang dan waktu
Berpikir secara siklis
Berpikir secara sistem
Ketrampilan dan kemampuan siswa yang dituntut dalam IESO adalah sebagai
berikut:
- Mampu mengidentifikasi fenomena geosferik dalam sebuah sekuen proses
suatu siklus
- Mampu berpikir secara siklis dalam konteks siklus material dalam sistem Bumi
- Mampu mengidentifikasi komponen suatu (salah satu dari) sistem bumi yang
spesifik dan mengkarakterisasi ukuran, tingkat dan kompleksitas masingmasing
komponen
- Mampu berpikir secara sistematis untuk memahami interaksi suatu sistem
bumi yang spesifik dan hubungan antar komponen dalam sistem tersebut
- Mampu mengidentifikasi interaksi suatu sistem bumi yang spesifik sebagai
proses dinamik transisi materi dan energi
- Mampu mengidentifikasi komponen suatu sistem bumi yang spesifik sebagai
sistem siklik-sirkuler dimana jumlah total materi adalah tetap tetapi transisi
materi tidak terjadi pada laju yang sama
- Mampu mengidentifikasi proses dinamik secara 3 dimensi dalam skala waktu
yang berbeda (skala waktu manusia, sejarah atau geologi)
- Mampu mengidentifikasi masalah-masalah yang terjadi di bumi (misalnya
bencana alam) dan memberikan solusi berdasarkan pemahaman prinsipprinsip
hubungan saling terkait antar dan di dalam sistem bumi
- Mampu berpikir ilmiah dan mengetahui perbedaan antara observasi dan
eksperimen, kesimpulan dan hipotesis serta mampu membuat hipotesis,
menarik kesimpulan dan memberikan saran
Hal. 4 dari 9

- Mampu mengumpulkan data dari sumber tertulis maupun terkomputerisasi


dan memprosesnya serta menampilkannya dalam bentuk grafik, daftar,
diagram, gambar dan peta
- Mampu mempresentasikan pengetahuan dalam bentuk tertulis ataupun
presentasi oral dengan berbagai cara seperti tulisan ilmiah, poster ilmiah
atapun presentasi ilmiah.
II. 2. Materi IESO
Pembagian bobot materi untuk IESO adalah tes tertulis (bobot 70%), dengan
komponen geologi (& geofisika) : meteorologi (& klimatologi) : astronomi :
oseanografi (& hidrologi) = 4 : 3 : 2 : 1 serta tes praktek (bobot 30%) dengan materi
geologi, astronomi dan meteorologi. Pada prinsipnya materi untuk tes tertulis dan
praktek tidak memiliki perbedaan signifikan karena semua materi sangat terkait satu
dengan yang lain.
Materi untuk tes tertulis:
- Geologi -Geofisika (Geosfer)

o Pembentukan Bumi
o Struktur Dalam Bumi
o Tektonik lempeng
o Pembentukan dan Siklus Batuan
o Geologi Struktur dan Geomorfologi
o Paleontologi dan Geologi Sejarah
o Sumberdaya dan Bencana Geologi
- Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
o Struktur Atmosfer
o Komposisi dan Sirkulasi Udara
o Pembentukan Awan dan Hujan
o Iklim Global
o Bencana Meteorologi/Klimatologi
- Astronomi (Sistem Planet)
o Sistem dan Evolusi Tata Surya
o Fisika & Gerak Planet
o Koordinat Horizon, Ekuator dan Ekliptika
o Fisika Matahari dan Pengaruhnya Terhadap Bumi
o Teropong dan Peta Bintang
- Geohidrologi dan Oseanografi (Hidrosfer)
o Siklus Hidrologi
o Geohidrologi Air Permukaan dan Bawah Permukaan
o Geologi dan Fisiografi Laut
o Komposisi dan Sirkulasi Air Laut
Materi untuk tes praktek:
- Geologi
o Mineralogi dan Petrologi
Hal. 5 dari 9

o Geologi Struktur dan Geomorfologi


o Paleontologi dan Sejarah Geologi
o Peta Geologi
- Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
o Peta-Peta Meteorologi
- Astronomi (Sistem Planet)
o Teropong dan Peta Bintang
II. 3. Isi Materi IESO
Materi tes tertulis:
- Geologi -Geofisika (Geosfer)
o Konsep tektonik lempeng seperti jumlah, jenis dan komposisi lempeng
pembentuk kerak bumi dan dinamika lempeng.
o Sayatan/struktur dalam bumi, komposisi bumi.
o Batuan beku dan metamorf seperti granit, riolit, basalt, andesit, gabro,
sekis, genes, marmer, kuarsit, dll, beserta struktur dan teksturnya
seperti lineasi, foliasi, skoria, pegmatit, porfiri, dll.
o Mineral hasil proses pembekuan magma dan metamorfisme seperti
kuarsa, ortoklas, plagioklas, biotit, muskovit, garnet, dll.
o Tubuh batuan beku seperti lava, korok (dike, sill), dll.

o Pembentukan batuan beku dan metamorf dalam konteks tektonik


lempeng
o Batuan sedimen seperti batupasir, batulempung, batugamping,
batukapur, batudolomit, batugaram, dll, beserta struktur dan teksturnya
seperti perlapisan, gradded bedding, silang siur, ripple marks, dll.
o Mineral hasil proses sedimentasi seperti kalsit, lempung, halit, gipsum,
pirit, dll.
o Pembentukan batuan sedimen dalam konteks tektonik lempeng.
o Siklus batuan dalam konsep tektonik lempeng.
o Komposisi tanah secara umum.
o Stuktur geologi seperti lipatan, sesar (patahan), kekar dan proses
pembentukannya.
o Bentukan morfologi permukaan bumi dan proses pembentukannya.
o Fosil dan proses pemfosilan
o Sejarah bumi seperti teori-teori pembentukan tata surya (bumi),
munculnya kehidupan.
o Sumberdaya mineral dan energi seperti emas, perak, batubara, minyak
dan gas bumi, dll.
o Bencana geologi seperti gempa bumi, letusan gunung api, tsunami,
tanah longsor, dll.
- Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
o Temperatur, tekanan, kelembaban
o Struktur vertikal atmosfer (troposfer, stratosfer, dll)
o Terjadinya, arah dan jenis angin
o Jenis dan komposisi massa udara
Hal. 6 dari 9

o Terjadinya dan jenis awan dan hujan


o Tephigram
o Pembentukan cuaca dan iklim
o Iklim Bumi dan perubahan iklim global
o Bencana meteorologi/klimatologi seperti, badai tropis, siklon, el nino, la
nina, kekeringan, dll.
o Observasi dan instrumen meteorologi
- Astronomi (Sistem Planet)
o Teori-teori pembentukan tata surya
o Problem dua benda dan orbit benda langit
o Kategori planet
o Besar, massa dan kerapatan planet
o Gerak dan bola langit
o Ekliptika
o Sistem koordinat lintang-bujur, horizon dan asensiorekta-deklinasi
o Waktu/hari matahari dan sideris
o Gaya pasang-surut
o Pengaruh matahari pada cuaca dan kehidupan
- Geohidrologi dan Oseanografi (Hidrosfer)
o Penyebaran dan sirkulasi air di bumi

o Pembentukan dan jenis mata air dan sungai


o Pembentukan dan karakteristik reservoir (akuifer, akuitar, akuiklud, dll)
o Pembentukan laut/samudera
o Lingkungan/morfologi pesisir/pantai
o Morfologi dasar laut/samudera
o Komposisi dan Sirkulasi Air Laut
Materi tes praktek (praktikum) di laboratorium ataupun lapangan hanya diberikan
dalam Seleksi Tingkat Nasional dan pada Tahap Pembinaan dan Seleksi
selanjutnya:
- Geologi
o Deskripsi/identifikasi mineral dan batuan baik secara megaskopis pada
conto setangan dan singkapan lapangan ataupun mikroskopis pada
sayatan tipis
o Deskripsi/identifikasi geologi struktur
o Deskripsi geomorfologi
o Deskripsi/identifikasi fosil
o Rekonstruksi sejarah geologi
o Pembacaan peta topografi dan pembuatan peta geologi beserta
kelengkapannya disertai interpretasinya
- Astronomi (Sistem Planet)
o Penggunaan teropong bintang (sederhana)
o Identifikasi planet/bintang dan pembacaan peta bintang
- Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
Hal. 7 dari 9

o Pembuatan dan pembacaan peta meteorologi seperti peta tekanan,


peta temperatur, peta arah angin, dll
o Interpretasi peta-peta meteorologi untuk prakiraan cuaca
II. 4. Kisi-kisi Test Seleksi untuk IESO
- Tingkat Kabupaten/Kota dan Propinsi
Pada seleksi tingkat ini hanya dilakukan test tertulis dengan jumlah soal 100 (bobot
100%, lihat Tabel 1).
- Tingkat Nasional
Sesuai dengan materi/kisi-kisi teori untuk tingkat Kabupaten/Kota dan Propinsi
(jumlah soal 100), akan tetapi bobot hanya 70%. Bobot 30% lainnya untuk test
praktikum yang dilaksanakan di laboratorium ataupun lapangan dengan materi
seperti telah dijelaskan di bagian sebelumnya. Jumlah soal 5 dengan komposisi
geologi : 3 soal, meteorologi : 2 soal dan astronomi : 1 soal.
Untuk menjadi perhatian, materi praktek umumnya belum diberikan dalam mata
pelajaran geografi yang diterima di SMA sehingga hal ini harus menjadi perhatian
khusus dari para pembina.
Tabel 1. Kisi-kisi materi tes tertulis seleksi untuk IESO
No. Pokok Bahasan Materi Pelajaran
Geografi (G)/Fisika (F)
SMA Kelas
Geologi & Geofisika ( soal=40)
1 Tektonik lempeng X (G)
2 Sayatan/struktur dalam bumi/komposisi bumi X (G)
3 Gelombang seismik XI/XII (F)

4 Batuan Beku, Metamorf dan Sedimen X (G)


5 Mineral X (G)
6 Tanah X (G)
7 Morfologi X (G)
8 Struktur geologi (lipatan, patahan, kekar) X (G)
9 Fosil X (G)
10 Geologi sejarah X (G)
11 Sumberdaya geologi X/XI (G)
12 Bencana geologi X (G)
Meteorologi dan Klimatologi ( soal=30)
1. Temperatur, tekanan, kelembaban X (F/G)
2. Struktur atmosfer X (G)
3. Angin X (G)
Hal. 8 dari 9

4. Udara X (G)
5. Awan X (G)
6. Hujan X (G)
7. Tephigram 8. Cuaca X (G)
9. Iklim Bumi X (G)
10. Perubahan iklim global X (G)
11. Bencana meteorologi/klimatologi X (G)
12. Observasi/instrumen meteorologi Astronomi ( soal=20)
1. Teori pembentukan tata surya X (G)
2. Problem dua benda XII (F)
3. Hukum kekekalan energi X (F)
4. Orbit benda langit - (aplikasi F)
5. Kategori planet X
6. Besar, massa dan kerapatan planet - (aplikasi F)
7. Gerak dan bola langit 8. Sistem koordinat sebagian X (G)
9. Waktu matahari dan sideris 10. Gaya pasang surut - (aplikasi F)
11. Pengaruh matahari pada cuaca dan kehidupan sebagian X (G)
Geohidrologi dan Oseanografi ( soal=10)
1. Siklus hidrologi/air X (G)
2. Pembentukan/jenis mata air dan sungai X (G)
3. Pembentukan/karakteristik reservoir X (G)
4. Pembentukan laut/samudera X (G)
5. Lingkungan/morfologi pesisir/pantai X (G)
6. Morfologi dasar laut/samudera X (G)
7. Komposisi air laut X (G)
8. Sirkulasi air laut X (G)
III. PENUTUP DAN HASIL SISWA INDONESIA DALAM IESO
Pada dasarnya materi untuk IESO secara umum telah tercantum dalam kurikulum
mata pelajaran geografi/fisika di tingkat sekolah menengah di Indonesia. Akan tetapi
materi tersebut belum diulas secara lengkap dan komprehensif . Hal ini disebabkan
oleh karena ilmu kebumian diajarkan secara parsial dengan materi yang terbatas dan

umumnya tidak dilakukan praktek. Pemahaman siswa akan ilmu kebumian yang
baik akan sangat didukung oleh adanya praktek. Hal ini perlu menjadi perhatian
khusus.
Dalam 1st IESO yang lalu hasil yang dicapai oleh tim Indonesia dapat dilihat pada
tabel 2 berikut.
SOAL SELEKSI OSN 2008 BIDANG ILMU KEBUMIAN
UNTUK TINGKAT KABUPATEN/KOTA
Soal 1- 40 Geologi/Geofisika
1. Panjang rata-rata jari-jari bumi adalah
A.4371 km
B. 5371 km
C. 6371 km
D. 7371 km
E. 8371 km
2. Struktur internal bumi dapat dibagi menjadi 4 lapisan utama yaitu:
A. kerak, mantel, inti dalam, inti luar
B. lempeng, mantel, inti dalam, inti luar
C. kerak, lempeng, mantel, inti
D. kerak, lempeng, inti dalam, inti luar
E. kulit, kerak, lempeng, inti
3. Kerak adalah lapisan terluar kulit bumi yang dapat terbagi menjadi
A. kerak benua dengan tebal 30-50 km dan kerak samudera dengan tebal rata-rata 7 km
B. kerak benua dengan tebal rata-rata 7 km dan kerak samudera dengan tebal 30-50 km
C. kerak benua dengan tebal rata-rata 70 km dan kerak samudera tebal rata-rata 300 km
D. kerak benua dengan tebal rata-rata 300 km dan kerak samudera tebal rata-rata 70 km
E. kerak benua dan kerak samudera dengan tebal berkisar 70-300 km
4. Ciri-ciri dari kerak samudera antara lain adalah sebagai berikut
A. densitasnya 3,0 gr/cm3 dan batuan penyusunnya terutama memiliki komposisi kimia yang
kaya unsur silika dan aluminium
B. densitasnya 2,7 gr/cm3 dan batuan penyusunnya terutama memiliki komposisi kimia yang
kaya silika dan magnesium
C. densitasnya 2,7 gr/cm3 dan batuan penyusunnya terutama memiliki komposisi kimia yang
kaya silika dan aluminium
D. densitasnya 3,0 gr/cm3 dan batuan penyusunnya terutama memiliki komposisi kimia yang
kaya unsur silika dan magnesium
E. densitasnya 2,7 3,0 gr/cm3 dan batuan penyusunnya terutama memiliki komposisi kimia
yang kaya silika, aluminium dan magnesium
5. Kerak dan mantel bagian paling atas memiliki sifat yang keras dan rigid sehingga bagian
tersebut disebut sebagai litosfer. Teori Tektonik Lempeng (Plate Tectonics) menyatakan
bahwa litosfer ini terpecah-pecah menjadi banyak segmen yang dikenal sebagai lempeng.
Diantara pernyataan-pernyataan berikut ini, manakah pernyataan yang benar.
A. Lempeng-lempeng tersebut memiliki bentuk yang sama.
B. Jumlah lempeng yang ada tidak diketahui.
C. Masing-masing lempeng ini bergerak dan berubah bentuk serta ukuran secara kontinyu.

D. Lempeng-lempeng tersebut tidak diketahui arah pergerakannya.


E. Lempeng-lempeng tersebut tidak bergerak.
6. Indonesia merupakan daerah pertemuan dari beberapa lempeng. Sebagian besar pulaupulau
di Indonesia terletak pada lempeng
SULIT
SEDANG
SEDANG
SEDANG
MUDAH
A. India-Australia
B. Philipina
C. Pasifik
D. Asia
E. Eurasia
7. Beberapa fenomena geologi yang dapat terjadi akibat tumbukan antar lempeng adalah
A. gempa bumi
B. pembentukan gunung api
C. penunjaman lempeng samudera di bawah lempeng benua
D. A, B & C benar
E. tidak ada yang benar
8. Berdasarkan cara pembentukannya, batuan dapat dibagi menjadi 3 jenis yaitu
A. batuan beku, batuan gunung api dan batuan sedimen
B. batuan sedimen, batuan laut dan batuan beku
C. batuan sedimen, batuan gunung api dan batuan metamorf
D. batuan beku, batuan laut dan batuan metamorf
E. batuan beku, batuan sedimen dan batuan metamorf
9. Mineral merupakan komponen penyusun batuan. Mineral dalam konteks geologi harus
memiliki karakteristik sebagai berikut kecuali
A. bisa berbentuk padatan dan larutan
B. memiliki komposisi kimia tertentu
C. memiliki struktur kristal
D. anorganik
E. terbentuk secara alami
10. Yang termasuk mineral diantara nama-nama di bawah ini adalah
A. batubara
B. peridotit
C. kuarsit
D. marmer
E. feldspar
11. Skala yang sering dipakai untuk menyatakan kekerasan suatu mineral adalah Skala Mohs.
Mineral yang paling keras adalah mineral yang memiliki skala Mohs 10, yaitu
A. intan
B. kuarsa
C. kalsit

D. gipsum
E. talk
12. Salah satu mineral yang paling umum ditemukan di dalam batuan yang terdapat di kerak
bumi adalah kuarsa. Komposisi kimia kuarsa adalah
A. CaCO3
B. SiO2
C. Fe2O3
D. NaCl
E. HCl
SEDANG
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH
13. Di bawah ini adalah nama-nama batuan beku kecuali
A. granit
B. riolit
C. hematit
D. gabbro
E. diorit
14. Mineral yang umumnya tidak mungkin ditemukan dalam granit adalah
A. kuarsa
B. biotit
C. ortoklas
D. olivin
E. hornblende
15. Perbedaan batuan beku intrusif dan ekstrusif adalah pada:
A. tempat pembekuannya
B. komposisi kimia
C. tipe mineral
D. jumlah mineral
E. A,B,C dan D benar
16. Batuan sedimen yang terbentuk dari hasil pembatuan material-material sedimen klastik
berukuran 1/16 - 2 mm disebut
A. batulempung
B. batugamping
C. batulanau
D. batulumpur
E. batupasir
17. Suatu batuan sedimen dengan ukuran butir penyusunnya > 2 mm yang memiliki bentuk
membulat disebut

A. breksi
B. konglomerat
C. bongkah
D. kerakal
E. kerikil
18. Diantara batuan sedimen di bawah ini manakah yang bukan batuan sedimen kimia atau
organik?
A. batugaram
B. batubara
C. chert
D. talk
E. batuserpih
19. Batuan metamorf merupakan hasil malihan akibat adanya perubahan tekanan dan
temperatur yang sangat tinggi dari batuan
A. beku
B. sedimen
SULIT
SULIT
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
C. metamorf
D. A & B saja
E. A, B & C bisa
20. Batuan metamorf terutama dikelompokkan berdasarkan:
A. tekstur (ada tidaknya foliasi)
B. mineralogi
C. komposisi kimia
D. posisi pembentukan
E. jenis batuan asalnya
21. Batugamping yang mengalami rekristalisasi selama proses metamorfisme akan berubah
menjadi
A. kuarsit
B. sekis
C. marmer
D. gneis
E. batusabak
22. Yang termasuk struktur geologi adalah
A. patahan/sesar
B. lipatan
C. kekar
D. A,B & C benar

E. semua salah
23. Struktur lipatan yang melipat lapisan batuan seperti gambar di bawah ini disebut sebagai
A. antiklin
B. sinklin
C. homoklin
D. triklin
E. biklin
SULIT
SULIT
SEDANG
MUDAH
24. Patahan yang memiliki gerakan relatif seperti gambar di bawah ini disebut sebagai
patahan
A. naik
B. turun
C. geser
D. sejajar
E. semua salah
25. Jika terdapat suatu intrusi batuan beku menembus lapisan batuan A, B, C dan D, seperti
ditunjukkan pada gambar di bawah, manakah yang disebut sill?
A. A & B
B. C & D
C. E
D. F
E. E & F
A
B
C
D
E
F
SULIT
MUDAH
26. Gunung api terdapat di sepanjang daerah yang disebut sebagai Sirkum Pasifik. Daerah ini
adalah
A. daerah yang memiliki kerak tipis.
B. daerah yang memiliki kerak tebal
C. daerah di sekitar khatulistiwa
D. daerah tumbukan lempeng
E. daerah dimana lempeng baru terbentuk
27. Suatu letusan gunung api bisa bersifat sangat eksplosif atau hanya bersifat efusif saja. Hal
ini sebabkan oleh
A. kandungan gas di dalam magma atau lava
B. mudah tidaknya gas terlepas ke atmosfer

C. viskositas lava
D. A, B & C benar
E. tidak ada yang benar
28. Titik di permukaan bumi yang merupakan proyeksi titik pusat gempa bumi disebut
sebagai
A. fokus
B. hiposenter
C. fokal
D. deposenter
E. episenter
29. Bagaimanakah cara para ahli geofisika mengetahui adanya struktur internal bumi?
A. melakukan pengeboran
B. menghitung jenis batuan yang ada di bumi
C. melakukan pemotretan dengan satelit dan pesawat udara
D. meneliti perilaku rambat gelombang gempabumi
E. menghitung variasi kecepatan rotasi planet bumi
30. Dalam suatu tubuh padatan, gelombang seismik berupa gelombang primer (P) menjalar
lebih cepat dari gelombang sekunder (S) rata-rata sekitar
A. 1,7 kali
B. 2,0 kali
C. 2,3 kali
D. 2,7 kali
E. 3,0 kali
31. Bentang alam (morfologi) karst terdapat pada daerah dengan batuan berupa
A. batusabak
B. batugamping
C. batupasir
D. batulempung
E. batulanau
SULIT
SULIT
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
32. Secara sederhana, proses geomorfologi dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu
eksogenik dan endogenik. Pengelompokkan tersebut dibuat berdasarkan pada:
A. tempat proses tersebut berlangsung
B. asal material yang terkena proses
C. asal energi yang menggerakkan proses
D. bentuk proses
E. waktu lama proses
33. Manakah yang merupakan salah satu faktor penyebab terbentuknya bentang alam eolian?
A. angin berhembus kuat sepanjang tahun
B. pasokan kerikil yang banyak
C. terletak di dekat pantai
D. tetumbuhan yang banyak
E. tetumbuhan yang tinggi

34. Jika terdapat suatu lapisan batuan seperti di bawah ini, bagaimanakah urutan
pembentukannya?
A. A-B-C-D
B. B-C-D-A
C. D-C-B-A
D. C-B-A-D
E. D-A-C-B
35. Manakah diantara batuan di bawah ini yang memungkinkan untuk mengandung fosil
dengan jumlah yang banyak ?
A. Sekis
B. Batukapur (chalk)
C. Konglomerat
D. Breksi
E. Andesit
36. Salah satu syarat suatu organisme dapat terawetkan menjadi fosil adalah
A
B
C
D
SEDANG
SEDANG
SEDANG
MUDAH
A. Segera mengalami proses oksidasi
B. Lapisan batuan pengandungnya mengalami proses pelapukan
C. Mempunyai cangkang yang sangat lunak
D. Berukuran besar
E. Segera terkubur oleh sedimen berukuran butir halus
37. Batuan induk yang menghasilkan minyak bumi biasanya berupa
A. Batuan yang dihasilkan oleh letusan gunung berapi
B. Batuan sedimen berbutir halus yang kaya bahan organik
C. Batuan yang diendapkan di laut
D. Batugamping yang kaya akan mikrofosil
E. Batupasir yang kaya mineral kuarsa
38. Sumber energi panas bumi (geothermal) pada prinsipnya adalah
A. Uap air yang dihasilkan dari pemanasan air dalam akuifer oleh magma.
B. Panas bumi yang terdapat pada batuan
C. Magma yang keluar ke permukaan bumi dan menghasilkan panas.
D. Air yang bercampur dengan magma pada suatu sistem gunung api
E. Panas yang dihasilkan oleh magma yang bergerak ke permukaan
39. Yang termasuk peta dasar adalah
A. peta kepadatan penduduk
B. peta pariwisata
C. peta penyebaran pemukiman
D. peta tata guna lahan
E. peta topografi
40. Jika suatu peta memiliki skala 1 : 25.000, berarti
A. 1 cm pada peta = 2,5 m sesungguhnya di lapangan

B. 1 cm pada peta = 25 m sesungguhnya di lapangan


C. 1 cm pada peta = 250 m sesungguhnya di lapangan
D. 1 cm pada peta = 2500 m sesungguhnya di lapangan
E. 1 cm pada peta = 25000 m sesungguhnya di lapangan
SULIT
SULIT
SEDANG
MUDAH
MUDAH
Soal 41- 50 Geohidrologi/Oseanografi
41. Siklus hidrologi berperan serta dalam merubah bentuk permukaan bumi melalui proses:
A. presipitasi dan evaporasi
B. evaporasi dan transpirasi
C. transpirasi dan infiltrasi
D. infiltrasi dan runoff
E. erosi dan transportasi
42. Kecepatan aliran sungai dipengaruhi oleh
A. gradien
B. bentuk, ukuran dan kekasaran sungai
C. volume air pada suatu waktu tertentu
D. semua benar
E. semua salah
43. Suatu sungai dengan pola aliran rectangular umumnya mencirikan bahwa batuan dasar di
daerah tersebut
A. keras
B. lunak
C. banyak terpotong oleh sesar atau kekar
D. banyak terlipat
E. tersusun oleh jenis batuan yang sama
44. Batuan yang memiliki pori-pori sangat kecil sehingga mencegah air tanah untuk mengalir
disebut sebagai
A. Akuifer
B. Akuitard
C. Akuitas
D. Akuides
E. Akuinos
45. Batuan yang mungkin bertindak sebagai akuifer adalah
A. batusabak
B. granit
C. marmer
D. batulempung
E. batupasir
46. Unsur pembentuk garam pada air laut yang paling banyak adalah
A. Mg
B. Ca
C. K
D. Cl
E. Na

47. Zona dimana terjadi penurunan temperatur air laut secara signifikan terhadap kedalaman
disebut sebagai zona
A. thermoklin
SULIT
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
B. thermosink
C. thermogap
D. thermolayer
E. thermogap
48. Suatu penampang tengah samudera (mid oceanic ridge) umumnya merupakan zona
A. tumbukan lempeng
B. peleburan lempeng
C. pertemuan antar lempeng
D. pembentukan lempeng baru
E. semua benar
49. Penyebab utama terjadinya arus laut permukaan adalah
A. berat jenis air
B. angin
C. temperatur permukaan
D. topografi dasar laut
E. komposisi air laut
50. Terumbu karang akan terbentuk pada laut yang
A. dangkal
B. memiliki temperatur hangat
C. tidak mendapatkan suplai sedimen
D. semua benar
E. semua salah
Soal 51-80 Meteorologi/Klimatologi
51. Apakah sumber utama energi Bumi?
A. Matahari
B. Bulan
C. Venus
D. Mars
E. Tidak ada yang benar
52. Awan termasuk tipe?
A. Presipitasi
B. Kondensasi
C. Uap air
D. Presipitasi
E. Tidak ada yang benar
53. Instrumen apa yang digunakan untuk mengukur temperatur udara?
A. Barometer
B. Hygrometer
C. Termometer

D. Piezometer
E. Anemometer
SULIT
SULIT
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH
54. Cuaca seperti apakah yang kita alami jika tekanan atmosfer tinggi?
A. Basah dan cuaca berawan
B. Basah dan cuaca cerah
C. Lembab dan cuaca cerah
D. Kering dan cuaca berawan
E. Kering dan cuaca cerah
55. Skala atau ukuran apa yang digunakan untuk mengukur kekuatan tornado?
A. Skala Beaufort
B. Skala Fujita
C. Skala Tornado
D. Skala Mercalli
E. Skala Richter
56. Fenomena mana yang termasuk kelompok badai (storm)?
A. Front Panas
B. Front Okulasi
C. Angin Bohorok
D. Taifun dan Hurricane
E. Tidak ada yang benar
57. Berapa banyak musim yang dialami oleh wilayah tropis/Indonesia?
A. 4
B. 5
C. 2
D. 1
E. Tidak ada yang benar
58. Apa gunanya detektor hujan?
A. Mengukur pH air hujan
B. Menampung curah hujan
C. Mendeteksi hujan
D. Menakar hujan
E. Tidak ada yang benar
59. Alat pengukur kecepatan angin adalah
A. Termometer
B. Piezometer
C. Hygrometer
D. Speedometer
E. Anemometer
60. Kelembaban udara diukur dengan
A. Barometer
B. Hygrometer

C. Barograf
D. Hygrograf
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH
E. Semua benar
61. Substansi Kimia manakah yang berkontribusi terhadap perubahan iklim?
A. Methan
B. Karbodioksida
C. Ozon
D. Semua benar
E. Semua salah
62. Butir kecil fluida yang tersuspensi dalam udara disebut
A. Partikel aerosol
B. Embun
C. Kristal es
D. Molekul
E. Awan
63. Relasi antara tekanan udara dengan densitas dan temperaturnya disebut
A. Hukum kekekalan energi
B. Teori kinetic gas
C. Hukum gas
D. Peluruhan radioaktif
E. Model atom
64. Perkiraan jumlah presentasi total radiasi matahari yang mencapai permukaan bumi adalah
A. 10%
B. 20%
C. 50%
D. 70%
E. 90%
65. Langit tampak biru karena
A. Memantulkan warna bumi yang juga biru jika dilihat dari angkasa
B. Atmosfer tidak menghambur cahaya tampak dengan baik
C. Atmosfer tidak menghambur cahaya biru dengan baik
D. Atmosfer menghamburkan cahaya biru lebih baik dari sinar yang lain
E. Warna cahaya tampak yang utama adalah biru
66. Manakah diantara pernyataan mengenai efek rumah kaca di bawah ini yang benar?
A. Terlibat dalam pelepasan panas laten atmosfer
B. Menolong permukaan bumi untuk tetap hangat dibandingkan jika tidak ada atmosfer
C. Memantulkan kembali radiasi matahari
D. Menghalangi cahaya matahari mencapai permukaan bumi
E. Disebabkan oleh polusi udara
SULIT
SULIT

SULIT
SEDANG
MUDAH
MUDAH
67. Kombinasi suhu yang rendah dan angin yang kencang akan membuat tubuh seseorang
kedinginan, sebab angin mempengaruhi transfer panas tubuh melalui
A. Transformasi
B. Radiasi inframerah
C. Radiasi ultraviolet
D. Panas laten
E. Konduksi dan Konveksi
68. Fenomena manakah yang mempengaruhi pemanasan global secara signifikan?
A. Perubahan system front dan lintasan badai
B. Perubahan tinggi muka laut
C. Perubahan komunitas Flora dan Fauna
D. Semua benar
E. Semua salah
69. Tekanan udara diukur dengan
A. Altimeter
B. Barometer
C. Anemometer
D. Hygrometer
E. Depthmeter
70. Monsun atau Muson adalah
A. Sistem sirkulasi angin yang berbalik secara musiman karena perbedaan sifat termal antara
benua dan lautan
B. Sistim iklim dengan dua musim
C. Sistem angin yang berubah arah karena pergantian musim
D. Sistem kecepatan angin yang berubah karena perbedaan tekanan di permukaan bumi
E. Semua salah
71. Cuaca adalah
A. Kondisi atmosfer dalam suatu waktu tertentu
B. Rerata kondisi atmosfer dalam suatu selang waktu tertentu
C. Suhu atmosfer pada suatu saat tertentu
D. Perubahan atmosfer pada selang waktu tertentu
E. Semua benar
72. Ukuran diameter butir hujan adalah
A. 0.15 0.53 Cm
B. 0.25 0.63 Cm
C. 0.35 0.73 Cm
D. 0.45 0.83 Cm
E. Semua benar
73. Angin darat terjadi karena
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH

MUDAH
A. Darat lebih panas dari laut
B. Darat lebih bervariasi topografinya dibanding dengan laut
C. Darat lebih bervariasi suhunya dibanding dengan laut
D. Darat lebih dingin dari laut
E. Semua benar
74. Udara dikatakan stabil apabila
A. Partikel udara bergerak naik tanpa syarat
B. Patikel udara bergerak naik dengan syarat
C. Partikel udara cenderung balik kembali ke tempat semula jika diberi gaya ke atas
D. Partikel udara tidak balik kembali ke tempat semula
E. Tidak ada yang benar
75. Angin geostropik adalah
A. Angin yang terjadi di lautan
B. Angin yang terjadi di dataran tinggi
C. Angin yang terjadi di dataran rendah
D. Angin yang bergerak tegak lurus garis isobar
E. Angin yang bergerak sejajar dengan garis isobar
76. Garis isohyets adalah garis
A. Yang menghubungkan tempat-tempat dengan tekanan atmosfer yang sama
B. Yang menghubungkan tempat-tempat dengan kelembaban atmosfer yang sama
C. Yang menghubungkan tempat-tempat dengan temperatur atmosfer yang sama
D. Yang menghubungkan tempat-tempat dengan jumlah curah hujan yang sama
E. Yang menghubungkan tempat-tempat dengan ketinggian yang sama
77. Gaya coriolis disebabkan oleh karena
A. Pengaruh gaya gravitasi matahari
B. Radiasi Matahari
C. Gravitasi bulan
D. Rotasi bumi
E. Gaya pasang surut
78. Gaya Coriolis akan menyebabkan angin
A. Berbelok ke kanan di BBU dan ke kiri di BBS
B. Berbelok ke kiri di BBU dan ke kanan di BBS
C. Berbelok ke kiri di BBU dan ke kiri di BBS
D. Berbelok ke kanan di BBU dan ke kanan di BBS
E. Tidak berpengaruh terhadap arah angin
79. Komposisi gas pembentuk atmosfer adalah
A. 77% Nitrogen, 22% Oksigen, 0,9% Argon dan 0,1% Gas lainnya
B. 78% Nitrogen, 21% Oksigen, 0,9% Argon dan 0,1% Gas lainnya
C. 70% Nitrogen, 21% Oksigen, 8,9% Argon dan 0,1% Gas lainnya
D. 78% Oksigen, 21% Nitrogen, 0,9% Argon dan 0,1% Gas lainnya
E. 77% Oksigen, 22% Nitrogen, 0,9% Argon dan 0,1% Gas lainnya
SULIT
SULIT
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH

MUDAH
80. Yang dimaksud dengan lubang ozon adalah
A. Penipisan lapisan ozon di wilayah kutub utara akibat lepasnya sejumlah zat kimia buatan
manusia terutama CFC
B. Penipisan lapisan ozon di wilayah kutub selatan akibat lepasnya sejumlah zat kimia buatan
manusia terutama CFC
C. Penipisan lapisan ozon di wilayah ekuator akibat lepasnya sejumlah zat kimia buatan
manusia terutama CFC
D. Penipisan lapisan ozon di wilayah kutub utara dan selatan akibat lepasnya sejumlah zat
kimia buatan manusia terutama CFC
E. Semua benar
Soal 81-100 Astronomi
81 Hukum yang menyatakan bahwa lintasan planet mengelilingi matahari berbentuk elips
adalah
A. Hukum Kepler I
B. Hukum Kepler II
C. Hukum Kepler III
D. Hukum Copernicus I
E. Hukum Copernicus II
82. Vernal Equinox adalah
A. Bintang yang muncul di dekat ekuator selestial (ekuator langit) setiap tanggal 21 Maret
B. Titik perpotongan ekuator selestial (ekuator langit) dan garis equinox
C. Titik di angkasa dimana matahari memotong ekuator selestial (ekuator langit) pada tanggal
21 Maret
D. Komet yang muncul mendekati garis equinox setiap tanggal 21 Maret
E. Titik posisi matahari pada ekuator
83. Satu hari siderial
A. lebih lama hampir 4 menit dibandingkan satu hari matahari rata-rata
B. lebih pendek hampir 4 menit dibandingkan satu hari matahari rata-rata
C. sama dengan satu hari matahari rata-rata
D. lebih lama hampir 4 jam dibandingkan satu hari matahari rata-rata
E. lebih pendek hampir 4 jam dibandingkan satu hari matahari rata-rata
84. Satu hari sidereal dapat dihitung dengan cara
A. menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah bintang untuk mengelilingi bumi
B. menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah bintang untuk mengelilingi matahari
C. menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah bintang untuk mengelilingi bumi dan
matahari
D. menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah bintang untuk berpindah posisi terhadap
matahari
E. menghitung waktu yang diperlukan oleh sebuah bintang untuk berada kembali pada posisi
yang identik dengan posisi bintang tersebut di angkasa sehari sebelumnya
SEDANG
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
85. Jarak bumi terhadap matahari bervariasi, posisi dimana bumi memiliki jarak terjauh dari
matahari disebut

A. perihelion
B. aphelion
C. subhelion
D. parahelion
E. selehelion
86. Sumbu rotasi bumi miring terhadap bidang referensi sebesar
A. 20,5
B. 21,5
C. 22,5
D. 23,5
E. 24,5
87. Yang termasuk planet terestria adalah
A. Merkurius, Venus, Bumi, Mars
B. Venus, Bumi, Mars, Jupiter
C. Bumi, Mars, Jupiter, Saturnus
D. Mars, Jupiter, Saturnus, Uranus
E. Jupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus
88. Planet-planet luar ternyata memiliki kemampatan yang lebih rendah dari pada planetplanet
dalam karena
A. jauh dari matahari
B. tidak memiliki atmosfer
C. terutama tersusun oleh helium dan hidrogen
D. memiliki jari-jari yang lebih besar
E. tidak mengandung air
89. Manakah yang merupakan satelit Jupiter?
A. Callisto
B. Europa
C. Ganymede
D. Io
E. Semua benar
90. Apa yang membentuk cincin yang mengelilingi Saturnus?
A. gas
B. awan
C. komet
D. uap air
E. partikel padat kecil
91. Asteriod ternyata pada umumnya mengorbit di antara lintasan 2 planet yaitu:
A. Merkurius dan Venus
B. Venus dan Bumi
C. Mars dan Jpiter
D. Jpiter dan Saturnus
E. Uranus dan Neptunus
SEDANG
SEDANG
MUDAH
MUDAH
MUDAH
MUDAH

MUDAH
92. Pada mengorbit mendekati matahari, ekor komet akan mengarah
A. mendekat ke arah matahari
B. menjauh dari matahari
C. tidak berubah
D. menjauh dari bulan
E. mendekat ke arah bulan
93. Struktur matahari dapat dibagi menjadi 4 yaitu:
A. interior, kulit, eksterior, korona
B. kulit, fotosfer, kromosfer, korona
C. interior, fotosfer, kromosfer, korona
D. fotosfer, kromosfer, kulit, korona
E. interior, fotosfer, kromosfer, kulit
94. Matahari mendapatkan energinya dengan proses
A. fusi nuklir
B. fisi nuklir
C. ledakan nuklir
D. mineral radioaktif
E. pasokan unsur radioaktif
95. Teleskop optik yang memanfaatkan kaca cembung untuk memfokuskan/mengumpulkan
cahaya disebut sebagai teleskop
A. refraksi
B. refleksi
C. difraksi
D. defleksi
E. bifraksi
96. Fakta bahwa bulan mengorbit mengelilingi bumi, sedangkan bulan dan bumi mengorbit
mengelilingi matahari, mengakibatkan adanya perbedaan jumlah hari dalam 1 bulan sinodis
dan 1 bulan siderial. Manakah pernyataan di bawah ini yang benar
A. jumlah hari bulan sinodis adalah 27 1/3 hari, sedangkan jumlah hari bulan siderial adalah
29 1/2
B. jumlah hari bulan sinodis adalah 28 1/3 hari, sedangkan jumlah hari bulan siderial adalah
27 1/2
C. jumlah hari bulan sinodis dan bulan siderial selalu berubah-ubah
D. jumlah hari bulan sinodis adalah 27 1/2 hari, sedangkan jumlah hari bulan siderial adalah
28 1/3
E. jumlah hari bulan sinodis adalah 29 1/2 hari, sedangkan jumlah hari bulan siderial adalah
27 1/3
97. Dalam 1 tahun, berapa kali umumnya gerhana bulan dapat terjadi?
A. 1 x
B. 2 x
C. 3 x
D. 4 x
E. 5 x
SULIT
SEDANG
MUDAH
MUDAH

MUDAH
MUDAH
98. Pada jam 20:00 WIB, ketika Ahmad sedang berada di Observatorium Bosscha Lembang
ia melihat sebuah satelit melewati meridian dengan latar belakang Centaurus. Jika satelit itu
mempunya periode 10 jam. Pukul berapa satelit itu akan melewati kembali meridian Ahmad
dengan latar belakang Centaurus?.
A. 09:08:24 siang hari
B. 11:08:24 siang hari
C.. 13:08:24 siang hari
D. 15:08:24 siang hari
E. 20:08:24 siang hari
99. Berapakah percepatan gravitasi g, pada sebuah planet dengan rapat massa yang sama
dengan rapat massa Bumi tapi radiusnya 2 kali radius Bumi? (percepatan gravitasi bumi = 9,8
m/s2)
A. 4,9 m/s2
B. 9,8 m/s2
C. 14,7 m/s2
D. 19,6 m/s2
E. 24,5 m/s2
100. Sebuah bintang neutron mempunyai massa M= 4.10 30 kg dan radius R=10 km.
Berapakah percepatan gravitasi di permukaannya? (Konstanta gravitasi universal G=6,67.10 11 Nm2kg-2 )
A. 0,3. 1015 cm/s2
B. 0,9. 1015 cm/s2
C. 0,3. 1014 cm/s2
D. 0,9. 1014 cm/s2
E. 0,3. 1013 cm/s2
SULIT
SEDANG
SEDANG
KUNCI SOAL SELEKSI OSN 2008 BIDANG ILMU KEBUMIAN
UNTUK TINGKAT KABUPATEN/KOTA
1 C 21 C 41 A 61 D 81 A
2 A 22 D 42 D 62 A 82 C
3 A 23 A 43 C 63 C 83 B
4 D 24 B 44 B 64 C 84 E
5 C 25 C 45 E 65 D 85 B
6 E 26 D 46 D 66 B 86 D
7 D 27 D 47 A 67 E 87 A
8 E 28 E 48 D 68 D 88 C
9 A 29 D 49 B 69 B 89 E
10 E 30 A 50 D 70 A 90 E
11 A 31 B 51 A 71 A 91 C
12 B 32 C 52 B 72 B 92 B
13 C 33 A 53 C 73 D 93 C
14 D 34 C 54 E 74 C 94 A
15 A 35 B 55 B 75 E 95 B
16 E 36 E 56 D 76 D 96 E
17 B 37 B 57 C 77 D 97 D
18 E 38 A 58 C 78 A 98 C
19 E 39 E 59 E 79 B 99 D
20 A 40 C 60 B 80 B 100 A

Kisi-kisi Olimpiade Sains Geografi Tingkat OSK/OSP/OSN


Penulis : Sofyanto M.Pd on Minggu, 03 Maret 2013 | 21.37.00

SILABUS VERSI PDF


SILABUS
INTERNATIONAL GEOGRAPHY OLYMPIAD
UNTUK SELEKSI OLIMPIADE SAINS NASIONAL
TINGKAT KABUPATEN/KOTA, PROVINSI,

DAN NASIONAL

TIM OLIMPIADE GEOGRAFI INDONESIA


(TOGI)
Direktorat Pembinaan SMA
Direktorat Jenderal Pendidikan Menengah
Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Republik Indonesia
1.

PENDAHULUAN

INTERNATIONAL GEOGRAPHY OLYMPIAD (IGEO) adalah suatu ajang kompetisi tahunan


tingkat internasional bidang studi geografi untuk pelajar yang berusia 16 s. d. 19 tahun.
Kegiatan ini dipayungi oleh International Geography Union (IGU), yaitu suatu organisasi
internasional dengan anggota para akademisi dan praktisi ilmu geografi dari seluruh
belahan dunia. Dalam pelaksanaannya, IGEO dilaksanakan oleh IGU Olympiad Task
Force.
IGEO telah diselenggarakan sebanyak 9 kali. Sejak pertama kali diselenggarakan pada
tahun 1996 di Belanda hingga kompetisi terakhir tahun 2012 lalu yang diselenggarakan
di Jerman, IGEO bersifat dwitahunan. Namun sejak tahun 2012, ditetapkan bahwa IGEO
menjadi kompetisi tahunan dengan tuan rumah untuk penyelenggaraan tahun 2013
adalah Jepang, tahun 2014 akan diselenggarakan di Polandia, tahun 2015 diadakan di
China, dan tahun 2016 rencananya di Rusia.
Dalam IGEO, terdapat tiga jenis tes yang akan menentukan penilaian. Tes-tes tersebut
adalah tes tertulis (bobot 40%), tes praktek lapangan (bobot 40%), dan tes multimedia
(bobot 20%). Komponen silabusnya terdiri dari 12 topik utama yang harus dipahami
siswa secara menyeluruh dan komprehensif, dan 3 kemampuan khusus yang harus
dimiliki siswa untuk dapat menyelesaikan soal-soal tes dengan baik dan benar. Selain
itu terdapat kompetisi berupa presentasi poster dengan mengangkat tema-tema
tertentu yang berbeda setiap tahunnya. Dalam kompetisi presentasi poster tersebut,
tiap kontingen negara diharapkan melaksanakan studi kasus mengenai tema tertentu
yang diangkat, kemudian studi kasus tersebut dijelaskan melalui poster yang dibuat di
negara masing-masing, sehingga pada pelaksanaan IGEO, tiap-tiap negara tersebut
hanya tinggal menjelaskan saja isi posternya. Pada pelaksanaan IGEO ke-9 tahun 2012
lalu, kontingen Indonesia berhasil menyabet penghargaan Best Poster and

Presentation tersebut dengan mengangkat studi kasus mengenai masalah kekeringan di


daerah Gunung Kidul.
Hal yang perlu diperhatikan dalam persiapan siswa untuk mengikuti IGEO ini adalah
bahwa kurikulum pelajaran geografi di tingkat sekolah menengah belum mencukupi
untuk mengulas topik-topik yang diujikan dalam IGEO secara lengkap dan komprehensif.
Untuk itu materi geografi harus dipelajari baik dari acuan kurikulum saat ini maupun
dari sumber-sumber bacaan lain yang memungkinkan dan memadai.

2.

MATERI UJIAN

Seperti yang telah dijelaskan dalam bagian pendahuluan, pembagian bobot untuk
materi IGEO adalah tes tertulis (bobot 40%), tes praktek lapangan (bobot 40%), dan tes
multimedia (bobot 20%). Untuk pelaksanaan tes tertulis dan tes multimedia, terdapat
12 topik utama yang tersedia. Namun untuk pelaksanaan tes tertulis itu sendiri, hanya
6 topik dari 12 topik tersebut yang akan diujikan. Topik yang diujikan tersebut bersifat
acak dan tidak dapat diprediksi, sehingga tiap negara harus mempersiapkan
kontingennya agar menguasai 12 topik utama tersebut secara komprehensif.
Dua
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

belas topik tersebut adalah:


Iklim dan Perubahan Iklim
Kebencanaan dan Manajemen Bencana
Sumber Daya dan Manajemen Sumber Daya
Geografi Lingkungan dan Pembangunan Berkelanjutan
Geomorfologi dan Penggunaan Lahan
Geografi Pertanian dan Permasalahan Pangan
Kependudukan dan Dinamika Penduduk
Geografi Kota, Peremajaan Kota, dan Perencanaan Kota
Geografi Pembangunan dan Teori Keruangan
Pariwisata dan Manajemen Pariwisata
Geografi Ekonomi dan Globalisasi
Geografi Budaya dan Identitas Regional

Dua belas topik tersebut diujikan dalam ujian tertulis dan ujian multimedia.
Kemampuan yang dibutuhkan untuk menyelesaikan soal ujian dengan baik adalah:
1.
Kemampuan pemetaan
2.
Kemampuan penyelidikan
3.
Kemampuan pembacaan, penganalisaan, dan penginterpretasian data-data grafis
Sementara itu untuk ujian praktek, kemampuan yang akan diujikan adalah:

1.
Pengamatan, pemetaan, dan teknik pengambilan data
2.
Analisis masalah/isu/problem keruangan di area ujian praktek
3.
Pemecahan masalah/isu/problem keruangan, yang hasilnya dapat dirangkum
dalam proposal perencanaan ruang dan dapat pula dituangkan dalam peta perencanaan
ruang
Isi ujian praktek akan sangat tergantung pada lokasi pelaksanaan IGEO, dengan
demikian pengetahuan mengenai lokasi pelaksanaan dan sejarah lokasi pelaksanaan
sangat dibutuhkan.

3.

RINCIAN MATERI TES TERTULIS DAN TES MULTIMEDIA DAN TES


FIELD WORK PADA INTERNATIONAL GEOGRAPHY OLYMPIAD
3. 1.

IKLIM DAN PERUBAHAN IKLIM

3.1.1. METEOROLOGI
1. Cuaca dan Iklim
- Definisi cuaca dan iklim
- Komponen cuaca dan iklim
- Struktur dan komposisi atmosfer
2. Gerak Atmosfer
- Sirkulasi umum atmosfer
- Angin-angin dunia
3. Massa Udara
- Definisi massa udara
- Jenis massa udara
4. Front
- Definisi front
- Jenis front
- Dampak front
5. Awan dan Hidrometeor
- Definisi awan
- Jenis-jenis awan
- Proses pembentukan awan dan hujan
6. Bencana Meteorologi
- Siklon tropis
- El Nino dan La Nina
- Tornado
- Thunderstorm

- Kekeringan
- Gelombang panas
- Blizzard
- Banjir
- dan lain-lain
7. Pemanasan Global dan Perubahan Iklim
- Definisi pemanasan global dan perubahan iklim
- Kontroversi pemanasan global dan perubahan ikim
- Penyebab dan akibat pemanasan global
- Sebab-akibat dan umpan-balik perubahan iklim
8. Klasifikasi Iklim
- Dasar klasifikasi iklim
- Jenis-jenis klasifikasi iklim
- Pembagian zona iklim dunia
9. Observasi Meteorologi dan Penyajian Data
- Observasi dengan alat-alat konvensional
- Observasi dengan radar, satelit, radiosonde
- Penyajian data
- Diagram termodinamika
- Peta sinoptik
- dan lain-lain

3.1.2. OSEANOGRAFI
1. Pengantar Oseanografi
- Definisi oseanografi
- Manfaat oseanografi
2. Samudera
- Definisi samudera
- Definisi laut
- Proses pembentukan samudera
- Komponen samudera
3. Sifat Air Laut
- Sifat fisik air laut
- Sifat kimia air laut
4. Gerakan Air Laut
- Gelombang
- Gelombang pecah
- Refraksi gelombang
- Difraksi gelombang
- Jenis-jenis gelombang menurut penyebabnya
- Tipe gelombang menurut periodenya

- Pasang surut
- Arus
- Sirkulasi massa air permukaan
- Faktor yang berpengaruh terhadap arus
- Sirkulasi laut dalam
- Longshore current
- Rip current
- Arus turbidit
- Upwelling dan downwelling
5. Pengaruh Lautan terhadap Iklim dan Sebaliknya
- Umpan balik iklim-lautan
- Sebab-akibat kenaikan muka air laut

3. 2.

KEBENCANAAN DAN MANAJEMEN BENCANA


1. Pengantar Kebencanaan dan Manajemen Bencana
- Definsi bencana
2. Jenis-jenis Bencana
- Bencana geologi
- Bencana meteorologi
- Bencana kelautan
- Bencana sosial
3. Kerentanan (Vulnerabitiy) terhadap Bencana
- Faktor pendukung
- Faktor pelemah
4. Pencegahan dan Penanggulangan Bencana
- Tindakan-tindakan pencegahan terhadap bencana
- Tindakan-tindakan penanggulangan terhadap bencana
5. Dampak Bencana
- Dampak positif bencana
- Dampak negatif bencana
6. Bencana-bencana di Dunia Modern

3. 3.

SUMBERDAYA DAN MANAJEMEN SUMBERDAYA


1. Pengantar Sumberdaya dan Manajemen Sumberdaya
- Definisi sumberdaya
- Klasifikasi sumberdaya
- Pendekatan terhadap kajian sumberdaya
- Pendekatan ekonomi
- Pendekatan lingkungan

- Konservasi sumberdaya dan pengembangan sumberdaya berkelanjutan


2. Sumberdaya Bahan Galian dan Energi
- Contoh sumber daya bahan galian
- Contoh sumber energi
- Sumber energi terbarukan
- Sumber energi tak terbarukan
- Genesis bahan galian dan sumber energi
- Pentingnya bahan galian dan sumber energi
- Produksi bahan galian dan sumber energi
- Persebaran bahan galian dan sumber energi di dunia
- Dampak positif dan negatif penggunaan bahan galian dan sumber
energi
- Sejarah penggunaan sumberdaya
3. Sumberdaya Air dan Lautan
- Distribusi sumberdaya air
- Penggunaan dan salah guna sumberdaya air
- Sumberdaya air untuk irigasi
- Definisi irigasi
- Jenis irigasi
- Sejarah irigasi
- Dampak irigasi
- Hydral power
- Sumberdaya air tanah
- Proses hidrogeologi air tanah
- Jenis-jenis air tanah
- Jenis-jenis reservoar air tanah
- Pemanfaatan air tanah
- Konservasi air tanah
- Sumberdaya Lautan
- Laut sebagai sumber energi baru
4. Sumberdaya Biotik
- Sumberdaya hutan
- Pentingnya hutan sebagai sumberdaya
- Jenis dan persebaran hutan
- Kebutuhan konservasi dan pengembangan berkelanjutan sumber
daya hutan
- Sumberdaya perikanan dan kelautan
- Perikanan dan pengembangan ekonomi rakyat
- Tipe perikanan
- Produksi perikanan dan konservasi perikanan
- Sumbe rdaya pertanian, perkebunan, dan peternakan

- Jenis pertanian, perkebunan, dan peternakan


- Hasil pertanian, perkebunan, dan peternakan
- Persebaran pertanian, perkebunan, dan peternakan di dunia
- Dampak positif dan negatifnya
5. Sumber daya Manusia
- Manusia sebagai sumberdaya
- Distribusi populasi manusia di dunia
- Pengembangan sumberdaya manusia
6. Sumber Energi Terbarukan
- Energi angin
- Energi geotermal
- Energi gelombang
- Energi air
- dan lain-lain
7. Globalisasi Energi dan Sumber Energi
- Organisasi dunia masalah energi/sumber energi
- Isu global masalah kelangkaan energi
- dan lain-lain

3.
4.
GEOGRAFI
BERKELANJUTAN

LINGKUNGAN

DAN

1. Pengantar
Geografi
Lingkungan
Berkelanjutan
- Definisi lingkungan
- Konsep dan definisi ekosistem
- Ekosistem utama dunia
- Sistem dan siklus bumi
- Ekosistem dan frontier environment
2. Lingkungan Air dan Udara
- Sumberdaya air
- Pencemaran air
- Pencemaran udara
- Limbah berbahaya di air dan udara
- Dampak pencemaran air dan udara
3. Penggunaan Bahan Galian dan Energi
- Sumberdaya bahan galian
- Kegunaan bahan galian
- Dampak terhadap lingkungan
- Sumber energi
- Sumber energi tak terbarukan

dan

PEMBANGUNAN

Pembangunan

- Sumber energi terbarukan


- Dampak sumber energi terhadap lingkungan
4. Keaneka ragaman Hayati
- Biodiversitas dunia
- Klasifikasi zona ekologi dunia
- Klasifikasi flora dan fauna dunia berdasarkan berbagai kriteria
5. Manajemen Lingkungan Global dan Permasalahannya
- Lingkungan sosiobudaya
- Pentingnya lingkungan sosiobudaya
- Komponen lingkungan sosiobudaya
- Hubungan antara masalah lingkungan fisik dan masalah lingkungan
sosiobudaya
- Permasalahan lingkungan global
- Faktor permasalahan
- Sebab-akibat permasalahan
- Solusi permasalahan
- Kebijakan negara-negara dunia dan pemerintahan dunia
- Protokol-protokol
- Perjanjian-perjanjian

3. 5.

GEOMORFOLOGI
1. Pengantar Geomorfologi
- Definisi geomorfologi
- Tenaga pembentuk morfologi bumi
2. Bentang Alam Volkanik
- Definisi bentang alam volkanik
- Proses pembentukan bentang alam volkanik
- Jenis-jenis bentang alam volkanik
- Potensi bentang alam volkanik
3. Bentang Alam Struktural
- Definisi bentang alam struktural
- Proses pembentukan bentang alam struktural
- Jenis-jenis bentang alam struktural
- Potensi bentang alam struktural
4. Bentang Alam Fluvial
- Definisi bentang alam fluvial
- Proses pembentukan bentang alam fluvial
- Jenis-jenis bentang alam fluvial
- Potensi bentang alam fluvial
5. Bentang Alam Karst

- Definisi bentang alam karst


- Proses pembentukan bentang alam karst
- Jenis-jenis bentang alam karst
- Potensi bentang alam karst
6. Bentang Alam Eolian
- Definisi bentang alam eolian
- Proses pembentukan bentang alam eolian
- Jenis-jenis bentang alam eolian
- Potensi bentang alam eolian
7. Bentang Alam Pantai dan Delta
- Definisi bentang alam pantai dan delta
- Proses pembentukan bentang alam pantai dan delta
- Jenis-jenis bentang alam pantai dan delta
- Potensi bentang alam pantai dan delta
8. Bentang Alam Glasial
- Definisi bentang alam glasial
- Proses pembentukan bentang alam glasial
- Jenis-jenis bentang alam glasial
- Potensi bentang alam glasial
9. Bentang Alam Bawahlaut
- Definisi bentang alam bawahlaut
- Proses pembentukan bentang alam bawahlaut
- Jenis-jenis bentang alam bawahlaut
- Potensi bentang alam bawahlaut
10. Penerapan Pemahaman Geomorfologi
- Penerapan geomorfologi dalam perencanaan kota/wilayah
- Penerapan geomorfologi dalam pengembangan ekonomi kota/wilayah
- dan lain-lain
11. Kenampakan Geomorfologi Regional
- Geomorfologi Asia
- Geomorfologi Amerika
- Geomorfologi Afrika
- Geomorfologi Eropa
- Geomorfologi Australia
- Geomorfologi bawahlaut samudera-samudera dunia

3. 6.

GEOGRAFI PERTANIAN DAN PERMASALAHAN PANGAN


1. Pengantar Geografi Pertanian
- Definisi geografi pertanian
- Sejarah pertanian

- Cakupan dan tinjauan geografi pertanian


- Pengembangan geografi pertanian
- Pendekatan studi geografi pertanian
- Pendekatan aspek komoditas
- Pendekatan aspek ekonomi
- Pendekatan aspek sistematis
- Pendekatan aspek lingkungan
2. Faktor yang mempengaruhi pertanian
- Faktor fisik
- Topografi
- Kemiringan
- Iklim
- Zona agroklimat dunia
- Jenis tanah
- dan lain-lain
- Faktor sosial, ekonomi, dan teknologi
- Irigasi
- Jenis-jenis dan macam irigasi
- Efisiensi dan efektifitas tiap macam irigasi
- Keunggulan dan kelemahan tiap macam irigasi
- Megaproyek irigasi dunia
- Pupuk
- Jenis-jenis pupuk
- Dampak penggunaan pupuk
- Bioteknologi
- Jenis dan macam bioteknologi dalam pertanian
- Dampak bioteknologi dalam pertanian
- Pengembangan bioteknologi dalam pertanian
- Teknologi-teknologi dan mekanisasi pertanian
- Alat-alat pertanian modern
- Teknologi kombinasi dan diversifikasi tanaman
- Kebijakan pemerintah
- Kepemilikan lahan
- Tenaga kerja
- Modal
- Pengangkutan barang dan pemasaran
3. Tanah
- Proses pembentukan tanah dan karakteristik tanah
- Tipe dan karakteristik tanah
- Taksonomi tanah berdasarkan USDA (US Departement of Agriculture)

Taksonomi

tanah

berdasarkan

FAO

(Food

and

Agriculture

Organization)
- Taksonomi tanah berdasarkan WRB (World Reference Base of Soil
Resources)
- Degradasi kualitas tanah
- Erosi tanah
4. Tipe Pertanian
- Pertanian intensif
- Pertanian subsisten
- Pertanian ekstensif
- Pertanian perkebunan
- Pertanian mediteranean
- Pertanian campuran
- Peternakan
- dan lain-lain
5. Pola pertanian dunia
- Persebaran hasil pertanian dunia
- Karakteristik pertanian negara-negara dunia maju
- Karakteristik pertanian negara-negara dunia berkembang
6. Permasalahan pangan dunia
- Bencana kelaparan
- Sejarah bencana kelaparan dunia
- Bencana kelaparan modern
- Solusi bencana kelaparan
- Diversifikasi pangan dan perkembangannya
7. Prospek, masalah, dan pengembangan pertanian
- Prospek pengembangan pertanian
- Masalah pengembangan pertanian
- Masalah perubahan lingkungan dan ekosistem akibat pertanian
- Kekurangan modal
- Keberadaan pasar
- Dampak pengembangan pertanian
- Dampak ekonomi dan lingkungan dari globalisasi pertanian dan pangan
- Revolusi hijau
- Metode-metode pertanian
- Metode Weaver dan metode Thomas
- Metode Von Thune

3. 7.

KEPENDUDUKAN DAN DINAMIKA PENDUDUK

1. Pengantar Demografi
- Definisi demografi
- Sejarah kependudukan dunia
- Distribusi penduduk dunia
2. Sensus Penduduk
- Definisi sensus
- Jenis sensus
- Sebab pelaksanaan sensus
- Kegunaan sensus
3. Komposisi Penduduk
- Sex ratio
- Definisi sex ratio
- Sebab-akibat variansi angka sex ratio
- Piramida penduduk
- Definisi piramida penduduk
- Jenis piramida penduduk
- Sebab-akibat jenis piramida penduduk
- Depedency ratio
- Definisi depedency ratio
- Sebab-akibat variansi angka depedency ratio
- Sebab-akibat dari suatu komposisi penduduk tertentu
- Faktor-faktor penyebab dinamika komposisi penduduk
- Faktor ekonomi
- Faktor sosial
- dan lain-lain
4. Perspektif Demografi
- Perspektif demografi menurut Malthus
- Perspektif demografi menurut Marx
- Perspektif demografi menurut Boserup
- Perspektif demografi menurut teori Transisi Demografi
- Perspektif demografi menurut Esterlin
- Perspektif demografi menurut Davis
- dan lain-lain
5. Fertilitas
- Definisi fertilitas
- Pengukuran angka fertilitas
- Faktor-faktor fertilitas
- Penyebab variansi angka fertilitas
- Akibat variansi angka fertilitas
6. Mortalitas
- Definisi mortalitas

- Pengukuran angka mortalitas


- Faktor-faktor mortalitas
- Penyebab variansi angka mortalitas
- Akibat variansi angka mortalitas
7. Migrasi
- Definisi dan konsep dasar migrasi
- Sejarah migrasi manusia
- Teori migrasi
- Jenis-jenis migrasi
- Faktor-faktor migrasi
- Sebab-akibat migrasi
- Urbanisasi
8. Isu Kependudukan
- Populasi dan lingkungan
- Populasi, sumber daya, lingkungan, dan pembangunan
- Perubahan demografik
- Ledakan penduduk
- Problema-problema kependudukan

3. 8.

GEOGRAFI EKONOMI DAN GLOBALISASI


1. Pengantar Geografi Ekonomi dan Globalisasi
- Definisi geografi ekonomi
- Cakupan dan tinjauan geografi ekonomi
- Teori-teori dasar ekonomi
2. Aktivitas Ekonomi
- Sejarah manusia dan ekonomi
- Hubungan lingkungan dan pekerjaan
- Tipe aktivitas ekonomi
- Aktivitas ekonomi primer
- Aktivitas ekonomi sekunder
- Aktivitas ekonomi tersier
- Aktivitas ekonomi kuartener
- Kegiatan ekonomi dan gender
3. Ideologi dan Ekonomi
- Ekonomi liberal-kapitalis
- Definisi liberal dan kapitalisme
- Keunggulan sistem ekonomi liberal-kapitalis
- Kelemahan sistem ekonomi liberal-kapitalis
- Ekonomi komunis-sosialis
- Definisi komunis dan sosialisme

- Keunggulan sistem ekonomi komunis-sosialisme


- Kelemahan sistem ekonomi komunis-sosialisme
- Welfare economic
- Definisi welfare economic
- Keunggulan sistem ekonomi welfare economic
- Kelemahan sistem ekonomi welfare economic
- Ekonomi koperasi
- Definisi ekonomi koperasi
- Keunggulan sistem ekonomi koperasi
- Kelemahan sistem ekonomi koperasi
- Ekonomi syariah
- Definisi ekonomi syariah
- Keunggulan sistem ekonomi syariah
- Kelemahan sistem ekonomi syariah
4. Globalisasi Ekonomi
- Mekanisme ekonomi global
- Perdagangan dunia
- Jalur perdagangan dunia
- Aliran finansial dunia dan globalisasi ekonomi
- Dampak teknologi dan globalisasi ekonomi
- Aliran barang dan jasa global
- Faktor pendukung dan penghalang globalisasi ekonomi
- Dampak positif dan negatif globalisasi ekonomi
5. Ekonomi Nasional, Regional, dan Dunia
- Fluktuasi ekonomi nasional, regional, dan global
- Permasalahan ekonomi nasional, regional, dan global
- Sejarah permasalahan ekonomi nasional, regional, dan global
- Sebab-akibat permasalahan ekonomi nasional, regional, dan global
- Solusi permasalahan ekonomi nasional, regional, dan global
- Tantangan pertumbuhan dan pembangunan ekonomi berkelanjutan
6. Organisasi Ekonomi Dunia dan Korporasi Global
- Jenis-jenis organisasi ekonomi dunia dan regional
- Peranan organisasi-organisasi tersebut
- Korporasi global
- Jenis-jenis korporasi global
- Contoh korporasi global
- Dampak positif dan negatif korporasi global
7. Karakteristik Perekonomian Negara-negara Dunia
- Karakteristik perekonomian negara berkembang
- Karakteristik perekonomian negara maju
8. Model dan Teori Geografi Ekonomi

3. 9.

Model lokasi pertanian Von Thune


Model pembangunan ekonomi Rostov
Teori lokasi industri Weber
dan lain-lain

GEOGRAFI PEMBANGUNAN DAN TEORI KERUANGAN


1. Pengantar Geografi Pembangunan dan Teori Keruangan
- Definisi georafi pembangunan
- Teori keruangan
- Kajian dan cakupan geografi pembangunan
2. Pola Ekonomi Global
- Distribusi geografis dan spesialisasi aktivitas ekonomi
3. Migrasi dan Lapangan Kerja
- Kecenderungan global: integrasi ekonomi, mobilitas tenaga kerja
- Migrasi internal
4. Pertumbuhan Kota
- Pola kota besar di negara berkembang
- Pola kota besar di negara maju
5. Perubahan Lingkungan
- Tekanan perkotaan terhadap lingkungan
- Megaproyek dan lingkungan
- Asas eksploitasi berkelanjutan
- Asas pembangunan berkelanjutan
6. Kemiskinan dan Kesehatan
- Kemiskinan di negara maju
- Kemiskinan di negara berkembang
- Kesehatan: kecenderungan dan prospek
7. Teori Keruangan
- Teori-teori keruangan yang berkembang dari berbagai ahli

3. 10. GEOGRAFI KOTA, PEREMAJAAN KOTA, DAN PERENCANAAN


KOTA
1. Pengantar Geografi Kota, Peremajaan Kota, dan Perencanaan
Kota
-

Definisi kota
Klasifikasi kota
Elemen perkotaan
Teori dan konsep dasar geografi kota dan perencanaan kota
Pentingnya perencanaan kota

2. Perkotaan
- Tata guna lahan perkotaan
- Fenomena dan karakteristik kota, dan berkembangnya kota
- Teori struktur, tata ruang, dan perkembangan kota
- Teori Burgess
- Teori Hoyt
- Teori Harris dan Ullman
- Teori Bergel
- Teori Griffin dan Ford
- Teori Alonso
- dan lain-lain
- Infrastruktur wilayah dan kota
- Ekonomi perkotaan
- Penduduk kota
3. Perencanaan Kota dan Peremajaan Kota
- Teori perencanaan
- Proses perencanaan
- Teori lokasi dan pola keruangan
- Sistem perumahan
- Perencanaan infrastruktur
- Perencanaan transportasi
- Aspek kebencanaan dalam perencanaan
- Perencanaan partisipatif
- Perencanaan dan politik
- Esensi dan manfaat peremajaan kota
- Pengembangan kawasan pesisir
4. Pengelolaan Kota
- Pengelolaan infrastruktur
- Pengelolaan transportasi
- Problem sosial-ekonomi perkotaan
- Faktor penyebab munculnya problem perkotaan
- Sebab-akibat problem sosial-ekonomi perkotaan
- Toleransi sosial masyarakat
- Solusi problem sosial-ekonomi perkotaan
- Pengembangan komunitas perkotaan
- Isu kesehatan dan lingkungan perkotaan
- Masa depan perkotaan
- Land value dan land rent
5. Kota-kota Dunia
- Kota di negara berkembang
- Kota di negara maju

Ciri
Ciri
Ciri
Ciri
Ciri

khas
khas
khas
khas
khas

kota-kota
kota-kota
kota-kota
kota-kota
kota-kota

Eropa
Amerika
Asia
Afrika
Australia

3. 11. PARIWISATA DAN MANAJEMEN PARIWISATA


1. Pengantar Pariwisata dan Manajemen Pariwisata
- Definisi pariwisata
- Peran dan pentingnya pariwisata
- Pariwisata sebagai kebutuhan manusia
- Karakteristik pariwisata
2. Faktor Penarik dan Pendorong Wisatawan
- Keterjangkauan
- Atraksi
- Atraksi pariwisata alam
- Atraksi pariwisata budaya
- Barang/souvenir
- Kestabilan keamanan nasional dan regional
- Kestabilan ekonomi nasional dan regional
3. Akomodasi Pariwisata
- Kebutuhan akomodasi pariwisata
- Tipe-tipe akomodoasi pariwisata
4. Dampak Pariwisata
- Dampak ekonomi
- Pariwisata sebagai kegiatan ekonomi
- Pariwisata dan devisa negara
- Pariwisata dan tenaga kerja
- Peningkatan pendapatan masyarakat
- Inflasi
- Peningkatan volume perdagangan
- Dampak sosial dan budaya
- Neokolonialisme
- Perjudian dan kriminal
- Agama dan bahasa
- Kesehatan
- Pertukaran budaya
5. Perencanaan dan Pemasaran Pariwisata
- Perencanaan pariwisata
- Perencanaan pariwisata di negara maju

- Perencanaan pariwisata di negara berkembang


- Komponen perencanaan pariwisata
- Pemasaran pariwisata
6. Objek Pariwisata Dunia
- Objek pariwisata di Eropa
- Objek pariwisata di Asia
- Objek pariwisata di Afrika
- Objek pariwisata di Amerika
- Objek pariwisata di Australia

3. 12. GEOGRAFI BUDAYA DAN IDENTITAS REGIONAL


1. Pengantar Geografi Budaya dan Identitas Regional
- Definisi geografi budaya
- Manusia dan lingkungannya
2. Ras dan Kebudayaan Manusia
- Definisi ras
- Ras-ras manusia dan karakteristiknya
- Teori Griffith Taylor mengenai ras manusia
- Definisi kebudayaan
- Sejarah kebudayaan
- Etnis-etnis dan kebudayaan di dunia
- Etnis dan budaya di Amerika
- Etnis dan budaya di Asia
- Etnis dan budaya di Afrika
- Etnis dan budaya di Australia
3. Adaptasi Manusia
- Kehidupan manusia di daerah dingin
- Kehidupan manusia di daerah tropis
- Kehidupan manusia di daerah gurun
- Kehidupan manusia di daerah pegunungan
- Kehidupan manusia di daerah pantai

3. 13.

sattelite.

PEMETAAN DAN KEMAMPUAN INTERPRETASI PETA


1. Pengantar Pemetaan
- Definisi Peta,
- Skala Peta, Jenis jenis Peta dan Manfaat peta
- Sistem proyeksi, Sistem Koordinat dan Referensi Peta
- Pengambilan data dengan Terrestris, Global Positioning System dan
2.
Membaca Peta dan Informasi

- Sistem koordinat Geografi dan Proyeksi


- Menghitung Azimut dan Jarak di Peta
- Menghitung Koordinat suatu rtitik terhadap koordinat titik lainnya.
- Menghitung Slope dan Luas di Peta
3. Kartografi
- Muka Peta dan Informasi yang ada di Peta
- Peta Rupa bumi (Topografi) dan Peta Tematik
- Informasi Peta (Utara, legenda, Grid/graticule, dll)
4. Interpretasi Peta
- Peta Foto dan Image satellite
- Teknik Interpretasi Peta
5. Sistem Informasi Geografi
- Input, Proses dan output data
- Visualisasi data dalam Vector dan Raster ( Titik, garis, Luas
- Aplikasi GIS bagi disiplin lainnya

Batuan Beku : batuan yang terbentuk karena


pembentukan magma dan lava yang membeku
magma adalah batuan cair dan sangat panas yang
berada di dalam kerak bumi/perut bumi
lava adalah magma yang mencapai permukaan bumi
1) Batu Apung

Batu Apung

o Ciri : warna keabu-abuan, berpori-pori, bergelembung,


ringan, terapung dalam air

o Cara terbentuk : dari pendinginan magma yang


bergelembung-gelembung gas
o Kegunaan : untuk mengamplas atau menghaluskan
kayu, di bidang industri digunakan sebagai bahan pengisi
(filler), isolator temperatur tinggi dan lain-lain.
2) Obsidian

Obsidian

o Ciri : hitam, seperti kaca, tidak ada kristal-kristal


o Cara terbentuk : terbentuk dari lava permukaan yang
mendingin dengan cepat
o Kegunaan : untuk alat pemotong atau ujung tombak
(pada masa purbakala) dan bisa dijadikan kerajinan
3) Granit

Granit

o Ciri : terdiri atas kristal-kristal kasar, warna putih sampai


abu-abu, kadang-kadang jingga, Batuan ini banyak di

temukan di daerah pinggiran pantai dan di pinggiran


sungai besar ataupun di dasar sungai.
o Cara terbentuk : dari pendinginan magma yang terjadi
dengan lambat di bawah permukaan bumi
o Kegunaan : sbg bahan bangunan
4) Basalt

Basalt

o Ciri : terdiri atas kristal-kristal yang sangat


berwarna hijau keabu-abuandan berlubang-lubang
o Cara terbentuk : dari pendinginan lava
mengandung gas tetapi gasnya telah menguap
o Kegunaan : sebagai bahan baku dalam industri
bahan bangunan / pondasi bangunan (gedung,
jembatan, dll)

kecil,
yanng
poles,
jalan,

5) Diorit

Diorit

o Ciri : Kelabu bercampur putih, atau hitam bercampur


putih
o Cara terbentuk : dari hasil peleburan lantai samudra
yang bersifat mafic pada suatu subduction zone,

biasanya diproduksi pada busur lingkaran volkanis, dan


membentuk
suatu
gunung
didalam
cordilleran
( subduction sepanjang tepi suatu benua, seperti pada
deretan Pegunungan)
o Kegunaan : sbg batu ornamen dinding maupun lantai
bangunan gedung dan sbg bahan bangunan (hiasan)
6) Andesit

Andesit

o Ciri : batuan bertekstur halus, berwarna abu-abu hijau


tetapi sering merah atau jingga
o Cara terbentuk : berasal dari lelehan lava gunung
merapi yang meletus, terbentuk (membeku) ketika
temperatur lava yang meleleh turun antara 900 sampai
dengan 1,100 derajat Celsius.
o Kegunaan : Nisan kuburan, Cobek, Arca untuk hiasan,
Batu pembuat candi
7) Gabro

Gabro

o Ciri : Berwarna hitam, hijau, dan abu-abu gelap. Struktur


batuan ini adalah massive, tidak terdapat rongga atau
lubang udara maupun retakan-retakan. Batuan ini

memeiliki tekstur fanerik karena mineral-mineralnya


dapat dilihat langsung secara kasat mata dan mineral
yang besar menunjukkan bahwa mineral tersebut
terbentuk pada suhu pembekuan yang relatif lambat
sehingga bentuk mineralnya besar-besar
o Cara terbentuk : terbentuk dari magma yang membeku
di dalam gunung
o Kegunaan : untuk penghasil pelapis dinding ( sebagai
marmer dinding )
8) Liparit

Liparit
o Ciri : bertekstur porfiris dan umumnya berwarna putih,
mineral pembentuknya feldspar, kuarsa, biotit dan
mungkin juga mineral berwarna gelap.
o Cara terbentuk :
o Kegunaan :

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Batu Sedimen atau Endapan :

batuan
yang terbentuk karena pengendapan / hasil pelapukan
dan pengikisan batuan yang dihanyutkan oleh air atau
terbawa oleh tiupan angin. Kemudian endapan ini
menjadi keras karena tekanan atau ada zat-zat yang
merekat pd bagian-bagian endapan tersebut.

1) Konglomerat

Konglomerat

o Ciri : material kerikil-kerikil bulat, batu-batu dan pasir


yang merekat satu sama lainnya
o Cara terbentuk : dari bahan-bahan yang lepas karena
gaya beratnya menjadi terpadatkan dan terikat
o Kegunaan : untuk bahan bangunan
2) Batu Pasir

Batu Pasir

o Ciri : tersusun dari butiran-butiran pasir, warna abu-abu,


kuning, merah
o Cara terbentuk : dari bahan-bahan yang lepas karena
gaya beratnya menjadi terpadatkan dan terikat
o Kegunaan : sebagai material di dalam pembuatan
gelas/kaca dan sbg kontruksi bangunan
3) Batu Serpih

Batu Serpih

o Ciri : lunak, baunya seperti tanah liat, butir-butir batuan


halus, warna hijau, hitam, kuning, merah, abu-abu
o Cara terbentuk : dari bahan-bahan yang lepas dan
halus karena gaya beratnya menjadi terpadatkan dan
terikat
o Kegunaan : sbg bahan bangunan

4) Batu Gamping (kapur)

Batu Gamping (kapur)

o Ciri : agak lunak, warna putih keabu-abuan, membentuk


gas karbon dioksida kalau ditetesi asam
o Cara terbentuk : dari cangkang binatang lunak seperti
siput, kerang, dan binatang laut yang telah mati.
Rangkanya yang terbuat dari kapu tidak akan musnah,
tapi memadat dan membentuk batu kapur
o Kegunaan : sbg bahan baku semen

5) Breksi

Breksi

o Ciri : gabungan pecahan-pecahan yang berasal dari


letusan gunung berapi
o Cara terbentuk : terbentuk katena bahan-bahan iini
terlempar tinggi ke udara dan mengendap di suatu
tempat
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan dan sbg bahan
bangunan
6) Stalaktit dan Stalagmit

Stalaktit dan Stalagmit

o Ciri : kuning, coklat, krem, keemasan, putih


o Cara terbentuk : Air yang larut di daerah karst akan
masuk ke lobang-lobang (doline) kemudian turun ke gua
dan menetes-netes dari atap gua ke dasar gua. Tetesantetesan air yang mengandung kapur yg lama kelamaan
kapurnya membeku dan menumpuk sedikit demi sedikit
lalu berubah jadi batuan kapur yang bentuknya runcingruncing.

o Kegunaan : sebagai keindahan alam (biasanya di guagua), dapat di jadikan


7) Batu Lempung

Batu Lempung

o Ciri : Coklat, keemasan, coklat, merah, abu-abu


o Cara terbentuk : lempung residu adalah sejenis
lempung yang terbentuk karena proses pelapukan
(alterasi) batuan beku dan ditemukan disekitar batuan
induknya. Kemudian material lempung ini mengalami
proses diagenesa sehingga membentuk batu lempung.
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Batuan Metamorf atau Batuan


Malihan : batuan yang berasal dari batuan sedimen
dan batuan beku yang mengalami perubahan karena
panas dan tekanan
1) Batuan Pualam atau Batu Marmer (dari batu
gamping/kapur)

Batuan Pualam

o Ciri : campuran warna berbeda-beda, mempunyai pitapita warna, kristal-kristalnya sedang sampai kasar, bila
ditetesi asam akan mengeluarkan bunyi mendesah, keras
dan mengkilap jika dipoles
o Cara terbentuk : terbemtuk bila batu kapur mengalami
perubahan suhu dan tekanan tinggi
o Kegunaan : untuk membuat patung dan lantai/ubin
2) Batuan Sabak

Batu Sabak

o Ciri : abu-abu kehijau-hijauan dan hitam, dapat dibelahbelah menjadi lempeng-lempeng tipis
o Cara terbentuk : terbentuk bila batu serpih kena suhu
dan tekanan tinggi
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan, sbg batu tulis, sbg
bahan bangunan, dan untuk membuat atap rumah
(semacam genting)

3) Gneiss (ganes)

Batu Gneiss (ganes)

o Ciri : berwarna
putih
kebau-abuan, terdapatgoresangoresan yang tersusun dari minera-mineral, mempunyai
bentuk bentuk penjajaran yang tipis dan terlipat pada
lapisan-lapisan, dan terbentuk urat-urat yang tebal yang
terdiri dari butiran-butiran mineral di dalam batuan
tersebut
o Cara terbentuk : terbentuk pada saat batuan sedimen
atau batuan beku yang terpendam pada tempat yang
dalam mengalami tekanan dan temperatur yang tinggi.
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan
4) Sekis

Batu Sekis

o Ciri : berwarna hitam, hijau dan ungu, mineral pada


batuan ini umumnya terpisah menjadi berkas-berkas
bergelombang yang diperlihatkan dengan kristal yang
mengkilap dan terkadang ditemukan kristal garnet
o Cara terbentuk : batuan metamorf regional yang
terbentuk pada derajat metamorfosa tingkat menengah.

o Kegunaan : sebagai sumber mika yang utama (satu


komponen penting dalam pembuatan kondensator dan
kapasitor dalam industri elektronika)
5) Kuarsit

Kuarsit

o Ciri :
berwarna Abu-abu,
kekuningan,
cokelat,
merah,sering berlapis-lapis dan dapat mengandung
fosil, lebih keras dibanding gelas dan terdapat butiran
sedang
o Cara terbentuk : metamorfose dari batuan pasir, jika
strukturnya tak mengalami perubahan dan masih
menunjukan struktur aslinya. Kuarsit terbentuk akibat
panas yang tinggi sehingga menyebabkan rekristalisasi
kwarsa dan felsdpar.
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan, konstruksi jalan dan
perbaikan
6) Milonit

Milonit

o Ciri : butir-butir batuan ini lebih halus dan dapat dibelah,


dan abu-abu, kehitaman, coklat, biru

o Cara terbentuk : Terbentuk oleh rekristalisasi dinamis


mineral-mineral pokok yang mengakibatkan pengurangan
ukuran butir-butir batuan
o Kegunaan : dijadikan sbg kerajinan

Tanah adalah lapisan bumi paling atas yang terdiri dari bahan padat, cair, gas dan
mikroorganisme yang secara bersama-sama merupakan tempat tumbuhnya tanaman.
Tanah berasal dari bebatuan yang mengalami pelapukan. Berubahnya batuan menjadi
partikel-partikel tanah disebabkan oleh suhu, air dan organisme.
Komponen-komponen tanah pada setiap tempat tergantung pada jenis tanah, lapisan
tanah, pengaruh cuaca dan iklim serta campur tangan manusia. Perbandingan
komponen tanah yang baik yang dibutuhkan tanaman adalah ; Bahan Mineral 45%,
bahan organic 5%, air 25%.

Factor-faktor pembentuk tanah meliputi ; bahan induk, iklim, organism, bentuk


wilayah/topografi, dan waktu.
Horison tanah terdiri dari horison, 0, A, B, C dan R. kedalaman masing-masing horison
dari permukaan tanah adalah : Horison A kedalamannya 0-60cm,Horison
B kedalamannya 60-140cm, Horison Ckedalamannya 140-170cm. Horison A disebut
tanah atas (Top Soil), Lapisan B disebut tanah bawah (Sub Soil), Lapisan A dan B
disebut Solum.
JENIS-JENIS TANAH, PERSEBARAN DAN PEMANFAATAN.
1. Tanah Vulkanis (Tanah Gunung Api)
Tanah Vulkanis adalah tanah hasil pelapukan bahan padat dan bahan cair yang
dikeluarkan oleh gunung berapi. Tanah tersebut sangat subur karena mengandung
unsure hara atau mineral yang diperlukan tanaman. Jenis tanah ini terdapat di pilau

Jawa, Sumatera, Bali, Lombok. Pemanfaatannya dipergunakan didaerah pertanian dan


perkebunan. Tanah Vulkanis terdiri dari 2 jenis yaitu :
a. Regosol
Memiliki cirri-ciri berbutir kasar, berwarna kelabu hingga kuning, cocok untuk tanaman
palawija, tembakau dan buah-buahan,
b. Andosol
Memiliki cirri-ciri berbutir halus, tidak mudah tertiup angin, berwarna abu-abu, tanah ini
sangat subur cocok untuk pertanian.

2. Tanah Aluvial
Tanah alluvial adalah jenis tanah yang berasal dari pasir atau lumpur yang dibawa oleh
aliran sungai lalu diendapkan pada daerah dataran rendah atau lembah. Unsure hara
yang terkandung dalam tanah alluvial sangat bergantung pada asal daerahnya dan
tanah ini berwarna kelabu. Persebaran tanah alluvial ini banyak terdapat pada daerah
Pantai Timur Sumatera, Pantai Utara Jawa. Pemanfaatannya dipergunakan untuk
daerah persawahan.

3. Tanah Gambut atau orgasonol (Tanah Rawa)


Tanah Gambut berwarna hitam, memiliki kandungan air dan bahan organic yang tinggi,
tingkat keasaman (PH) juga tinggi, miskin unsure hara, drainase jelek dan pada
umumnya kurang subur. Persebarannya : Kalimantan, Sumatera selatan, Riau, Jambi,
dan Papua bagian selatan. Pemanfaatan tanah gambut untuk persawahan, palawija,
dan tanaman perkebunan seperti karet dan kelapa.

4. Tanah Podzoliq
Tanah ini terbentuk dari batuan kuarsa, banyak ditemukan di Sumatera, Jawa Barat,
Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Irian Jaya. Jenis tanah ini berwarna merah sampai
kuning, bersifat asam sekali. Kandungan bahan organic sedikit, dan kandungan unsure
hara rendah. Pemanfaatan tanah podzoliq ini cocok untuk tanaman karet, pinus dan
akasia.

5. Tanah Kapur/Mediterania (Terarosa)


Tanah kapur yaitu jenis tanah hasil pelapukan dari batuan kapur (batuan endapan).
Tanah ini terdapat di daerah-daerah pegunungan kapur, seperti pegunungan Kidul, dan
Pegunungan Kendeng di Jawa Tengah. Tanah ini berwarna hitam dan miskin unsure
hara, sehingga jenis tanah ini kurang subur. Tanah kapur baik untuk tanaman Jati dan
Palawija.

6. Tanah Litosol.
Tanah Litosol adalah jenis tanah berbatu-batu dengan lapisan tanah yang tidak begiti
tebal. Tanah ini berasal dari jenis batuan-batuan keras yang belum mengalami proses
pelapukan secara sempurna sehingga sukar ditanami dan kandungan unsure haranya
sangat rendah. Jenis tanah litosol banyak ditemukan dilereng gunung dan pegunungan
diseluruh Indonesia. Tanah litosol secara umum tidak bias dimanfaatkan, hanya
sebagian kecil yang bias dimanfaatkan untuk tanaman pohon-pohon besar dihutan,
palawija dan padang rumput.

7. Tanah Latosol.
Tanah latosol merupakan jenis tanah tua, tanah ini terbentuk dari batu api yang
kemudian mengalami proses pelapukan lebih lanjut. Jenis tanah ini banyak terdapat di
Sumatera Utara, Sumatera Barat, Lampung, Jawa Barat, Jawa Tengah. Jenis tanah
Latosol bersifat asam dan kandungan bahan organiknya rendah hingga sedang. Tanah
ini cocok untuk hutan tropis.

8. Tanah Fodzol (Tanah Pucat)


Tanah ini terbentuk karena pengaruh suhu rendah dengan curah hujan yang tinggi,
berwarna merah hingga kuning. Tanah fodzol banyak terdapat di Sumatera Utara dan
Sumatera Barat. Tanah fodzol mengandung unsure hara yang sangat miskin, tidak
subur dan sulit ditanami. Tanah ini baik untuk tanaman kelapa dan jambu mete.
9. Tanah Mergel
Tanah mergek adalah campuran tanah liat, kapur dan pasir. Persebaran tanah mergel
terdapat di Kediri dan Madiun (Jawa Timur) serta Nusa Tenggara. Tanah ini subur dan
cocok dimanfaatkan untuk tanaman Jati.

10. Tanah Laterit


Tanah laterit adalah tanah hasil pencucian karena pengaruh suhu rendah dan curah
hujan tinggi, mengakibatkan berbagai mineral yang dibutuhkan oleh tanaman larut dan
meninggalkan sisa oksidasi besi dan alumunium sehingga tanah ini tidak subur. Tanah
laterit terdapat di Jawa Timur, Jawa Barat, dan Kalimantan Barat. Pemanfaatannya
cocok untuk keplapa dan jambu mete.

11. Tanah Humus


Tanah humus terbentuk dari pelapukan tumbuh-tumbuhan. Tanah humus sangat subur
dan dapat ditemukan dibawah batuan dan tumbuh-tumbuhan yang lebat. Tanah humus
biasanya berwarna hitam
1. Tanah Humus

terbentuk dari lapukan daun

banyak terdapat di daerah tropis seerti Indonesia

berwarna gelap dan gembur

berada di lapisan paling atas

sangat subur

2. Tanah Gambut

terbentuk di daerah rawa

bersifat asam

warna gelap

lunak dan basah

kurang subur

banyak terdapat di rawa Kalimantan, Papua, dan Sumatera

3. Tanah Endapan ( tanah alluvial )

terbentuk oleh lumpur sungai yang mengendap di dataran rendah

warna gelap

subur

4. Tanah Vulkanik ( tanah gunung berapi )

terbentuk dari lapukan materi letusan gunung berapi yang subur

mengandung zat hara yang tinggi

dapat dijumpai di sekitar lereng gunung berapi

subur sehingga cocok untuk lahan pertanian

5. Tanah Pasir

mengandung kerikil batu

sangat mudah dilalui air

mengandung sedikit humus

cocok untuk bahan bangunan

tidak cocok untuk lahan pertanian

6. Tanah Liat ( tanah lempung )

sangat sulit dilalui air

banyak dimanfaatkan untuk membuat gerabah

tidak subur

7. Tanah Podzolik

kurang subur

mengandung kuarsa sehingga warnanya kecolatan

kurang subur

mineralnya banyak yang terbawa air hujan

berada di pegunungan dengan curah hujan yang tinggi dan bersuhu rendah/dingin

8. Tanah Kapur ( tanah mediteran )

sangat mudah dilaui air

kurang subur

terbentuk dari pelapukan batuan kapur

cocok untuk pertumbuhan pohon jati

9. Tanah Laterit

berada di lapisan bawah

warna kemerah-merahan

tidak mengandung humus

tidak subur

Baca kembali :
1. Proses Pembentukan Tanah

tanah terjadi karena endapan pasir dan debu

tanah terjadi dari batu-batuan yang ditumbuhi oleh tumbuhan perintis ( lumut )

tanah terjadi karena pelapukan batu-batuan dan pembusukan tanaman, karena adanya
panas matahari, air, dan bahan-bahan kimia

2. Komposisi

humus dan bunga tanah merupakan bagian tanah yang subur

debu merupakan tanah yang ringan dan halus

pasir merupakan tanah yang berasal dari batu kerikil yang terkikis

tanah liat merupakan tanah yang berasal dari debu berampur semen alam

kerikil merupakan tanah yang berbentuk batu-batu kecil

Hidrosfer - Keberadaan air di Bumi sangat penting bagi kehidupan. Air terdapat di permukaan
Bumi, di dalam tanah, dan di udara. Wujud air tidak hanya cair, tetapi dapat berwujud padat (es)
dan uap air. Air di Bumi selalu bergerak dari satu tempat ke tempat lain dan dari bentuk satu ke
bentuk lain. Nah pada kesempatan kali ini, Zona Siswa akan mencoba menghadirkan sebuah artikel
tentang Hidrosfer. Semoga bermanfaat ya sobat. Nyok, Check this out!!!

A. Apa itu Hidrosfer

Hidrosfer merupakan daerah perairan yang mengikuti bentuk bumi yang bulat. Hidrosfer berasal
dari kata hidros yang berarti air dan sphere yang berarti daerah atau bulatan. Daerah perairan ini
meliputi samudra, laut, danau, sungai, gletser, air tanah, dan uap air yang terdapat di atmosfer.
Hidrosfer menempati sebagian besar muka bumi karena 75% muka bumi tertutup oleh air. Air di
bumi bersirkulasi dalam lingkaran hidrologi, dimana air jatuh sebagai hujan dan mengalir ke
samudra-samudra sebagai sungai dan menguap kembali ke atmosfer.

Ada beberapa cabang ilmu pengetahuan yang khusus mempelajari tentang air yaitu:
Oceanografi, adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang air laut atau laut secara

1.
umum.
2.

Glasiologi, adalah ilmu yang mempelajari tentang es, glester dan hal-hal lain yang berkaitan
dengan es.

3.

Hidrologi, adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang air di permukaan bumi
maupun di bawah tanah.

4.

Limnologi, adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang danau.

5.

Patomologi, adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tentnag air yang mengalir di
permukaan, baik melalui saluran atau tidak.

6.

Geohidrologi, adalah ilmu pengetahuan yan gmempelajari keberadaan, persebaran, dan


gerakan air di bawah tanah.

B. Siklus Hidrologi

Jumlah air di bumi ini tetap, tidak berubah. Jumlah air yang tetap dan selalu bergerak dalam satu
lingkaran peredaran membentuk suatu siklus yang dinamakan siklus hidrologi, siklus air, atau daur
hidrologi. Nah, berdasarkan lama peredaran air, siklus hidrologi dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu
siklus pendek, sedang, dan panjang.

1. Siklus Pendek

Siklus Hidrologi Pendek

Siklus pendek merupakan suatu proses peredaran air dengan jangka waktu yang relatif cepat. Proses
ini biasanya terjadi di laut. Bagaimana terjadinya siklus pendek? Air laut mengalami evaporasi
(penguapan), karena adanya panas dari sinar matahari. Uap air dari evaporasi naik ke atas sampai
pada ketinggian tertentu dan mengalami kondensasi sehingga terbentuk awan. Awan semakin lama
semakin besar, maka turunlah sebagai hujan di atas laut. Air yang turun ini kembali menjadi air laut
yang akan mengalami evaporasi lagi.

2. Siklus Sedang

Siklus Hidrologi Sedang

Air laut mengalami evaporasi menuju atmosfer, dalam bentuk uap air karena panas sinar matahari.
Angin yang bertiup membawa uap air laut ke arah daratan. Pada ketinggian tertentu, uap air yang
berasal dari evaporasi air laut, sungai, dan danau terkumpul makin banyak di udara. Suatu saat uap
air menjadi jenuh dan mengalami kondensasi, kemudian menjadi hujan. Air hujan yang jatuh di
daratan selanjutnya mengalir ke parit, selokan, sungai, danau, dan menuju ke laut lagi.

3. Siklus Panjang

Siklus Hidrologi Panjang

Panas sinar matahari menyebabkan evaporasi air laut. Angin membawa uap air laut ke arah daratan
dan bergabung bersama dengan uap air yang berasal dari danau, sungai, dan tubuh perairan lainnya,
serta hasil transpirasi dari tumbuhan. Uap air ini berubah menjadi awan dan turun sebagai
presipitasi (hujan). Air hujan yang jatuh, sebagian meresap ke dalam tanah (infiltrasi) menjadi air
tanah. Adakalanya presipitasi tidak berbentuk hujan, tetapi berbentuk salju atau es. Sebagian air
hujan diserap oleh tumbuhan serta sebagian lagi mengalir di permukaan tanah menuju parit,
selokan, sungai, danau, dan selanjutnya ke laut. Aliran air tanah ini disebut perkolasi dan berakhir

menuju ke laut. Air tanah juga dapat muncul ke permukaan menjadi mata air. Siklus panjang
merupakan siklus yang berlangsung paling lama dan prosesnya paling lengkap.

Dalam siklus hidrologi tersebut di atas, terdapat beberapa proses yang mengikuti gejala meteorologis
dan klimatalogis sehingga siklus hidrologi tersebut terjadi. Proses-proses tersebut adalah:

Transpirasi, adalah proses pelepasan uap air dari tumbuh-tumbuhan melalui stomata atau
mulut daun.

Evaporasi, adalah penguapan benda-benda abiotik dan merupakan proses perubahan wujud
air menjadi gas. Penguapan di bumi 80% berasal dari penguapan air laut.

Evapotranspirasi, adalah proses gabungan antara evaporasi dan transpirasi.

Kondensasi, merupakan proses perubahan wujud uap air menjadi air akibat pendinginan.

Presipitasi, merupakan segala bentuk hujan dari atmosfer ke bumi yang meliputi hujan air,
hujan es, dan hujan salju.

Run off (aliran permukaan), merupakan pergerakan aliran air di permukaan tanah melalui
sungai dan anak sungai.

Adveksi, adalah transportasi air pada gerakan horizontal seperti transportasi panas dan uap
air oleh gerakan udara mendatar dari satu lokasi ke lokasi yang lain.

Infiltrasi, yaitu perembesan atau pergerakan air ke dalam tanah melalui pori tanah.

C. Perairan di Darat

Perairan di darat merupakan salah satu cakupan dari hidrosfer dalam bumi. Jenis-jenis perariran
darat adalah sebagai berikut:

1. Air Tanah
Air tanah merupakan air yang berada di wilayah jenuh di bawah permukaan tanah. Dari keseluruhan
air tawar yang ada di planet kita ini lebih dari 97% terdiri atas air tanah. Ia dapat ditemukan di
bawah gurun yang sangat kering maupun di bawah tanah yang tertutup lapisan salju.

Air tanah yang berasal dari curahan hujan disebut vadose water. Selain dari curahan hujan, air tanah
memang sudah ada sejak lama dan tersimpan dalam batuan sedimen. Air tanah ini disebut connate
water (air tanah tubir). Kadang-kadang air tanah ini disebut fossil water (air fosil). Ada lagi jenis air
tanah yang belum pernah berwujud air di atmosfer atau di permukaan. Air ini berasal dari aktivitas
magma. Air tanah ini disebut juvenile water (air juvenil atau air magma).

2. Sungai
Air hujan yang jatuh di permukaan tanah sebagian besar akan menjadi aliran permukaan dan
sebagian lagi meresap ke dalam tanah menjadi air tanah. Aliran permukaan berkumpul dan
mengalir ke daerah-daerah yang lebih rendah kemudian menuju ke parit, selokan, anak sungai, serta
sungai. Sungai mengalir dengan kemiringan yang berbeda-beda. Di daerah hulu, sungai lebih curam,
sedangkan di daerah hilir sungai datar dan lebih berkelokkelok.

3. Danau
Cekungan-cekungan yang ada di permukaan Bumi, baik itu yang terjadi akibat proses tektonik,
vulkanik, atau proses lain lama-kelamaan akan terisi oleh air. Air tersebut dapat berasal dari air
hujan atau dari air sungai yang bermuara di cekungan tersebut. Inilah yang disebut danau.
Berdasarkan proses terjadinya, danau dibagi menjadi danau alami dan danau buatan. Danau alami
dibedakan menjadi danau tektonik, vulkanik, karst, erosi, tapal kuda, dan danau bendungan alami.

4. Rawa
Rawa adalah tanah basah yang sering digenangi air karena letaknya yang relitf rendah. Rawa
biasanya ditumbuhi oleh tumbuh-tumbuhan yang batangnya lunak atau rumput-rumputan. Ada dua
jenis rawa, yaitu rawa di daerah pedalaman yang berisi air tawar dan rawa yang disebabkan oleh
pasang naik dan pasang turun yang berisi air asin. Rawa-rawa banyak terdapat di Pantai Sumatra
bagian timur dan Pantai Kalimantan bagian selatan.

D. Perairan di Laut

Tidak hanya perairan darat saja, perairan laut juga termasuk ke dalam pembahasan hidrosfer.
Menurut proses terjadinya, laut bisa di klasifikasi menjadi tiga yaitu:

Laut Regresi, yaitu laut yang menyempit pada waktu zaman es, terjadi penurunan

1.

permukaan air laut. Dangkalan Sunda dan dangkalan Sahul pada zaman glasial merupakan daratan.
Dangkalan Sunda merupakan bagian dari Benua Asia, sedangkan dangkalan Sahul merupakan
bagian dari Benua Australia. Pada waktu air surut ada bagian dari laut yang masih merupakan laut
karena dalamnya, laut inilah yang dinamakan laut regresi. Contohnya Laut Banda dan Selat
Makassar.
Laut Transgresi adalah laut yang terjadi karena genangan air laut terhadap daratan akibat

2.

kenaikan tinggi permukaan air laut yang mencapai kurang lebih 70 m pada zaman es. Inilah yang
menyebabkan dataran rendah di Indonesia Timur atau Barat tergenang air laut dan sekarang
menjadi laut dangkal. Contoh: Laut Jawa, Selat Sunda, Selat Karimata, Laut Cina Selatan, dan Laut
Arafuru.
Laut Ingresi adalah laut yang terjadi karena dasar laut mengalami gerak menurun, dapat

3.

berupa palung laut atau lubuk laut. Contoh: Laut Banda, Laut Flores, Laut Sulawesi, dan Laut
Maluku.

Sedangkan menurut letaknya, laut di bedakan menjadi tiga, yaitu:


Laut Tepi (sub/ocean), adalah laut yang letaknya di tepi benua dan terpisah dengan lautan

1.

oleh adanya deretan pulau. Contohnya, Laut Jepang dan Laut Cina Selatan.
Laut Pertengahan (middle sea) adalah laut yang terletak di antara benua, contohnya Laut

2.

Tengah.
Laut Pedalaman (inland sea) adalah laut yang terletak di tengah-tengah benua (daratan).

3.

Contohnya, Laut Hitam dan Laut Kaspia.

Dasar laut ternyata tidak rata kedalamannya. Pada umumnya, laut di pinggir benua lebih dangkal
daripada di tengah lautan. Tingkat kedalaman dasar laut adalah sebagai berikut.

1. Zona Litoral (pesisir), yaitu daerah pantai yang terletak di antara garis pasang naik dan pasang
surut.

2. Zona Neritik (laut dangkal), dengan ketentuan sebagai berikut.

Bagian dasar laut sampai kedalaman 200 m.

Sinar matahari masih tembus ke dasar laut.

Pada zona ini banyak binatang dan tumbuhan laut sehingga zona ini penting artinya bagi
kehidupan manusia.

Zona ini meliputi Landas Kontinen Sunda, seperti Laut Jawa, Laut Natuna, Selat Karimata,
Selat Malaka, dan Landas Kontinen Sahul yaitu Laut Arafuru.

3. Zona Batial (wilayah laut dalam), dengan ketentuan sebagai berikut.

Kedalamannya antara 2002000 m.

Sinar matahari sudah tidak tembus sampai ke dasar laut, karena itu tumbuh-tumbuhan laut
jumlahnya terbatas demikian juga binatang-binatang lautnya.

4. Zona Abissal (wilayah laut sangat dalam), dengan ketentuan sebagai berikut.

Kedalamannya antara 20005000 m.

Tekanan airnya sangat besar.

Suhu sangat rendah.

Tidak terdapat tumbuhan laut.

Binatang laut sangat terbatas.

5. Zona Hadal (wilayah laut yang paling dalam), kedalamannya lebih dari 5000 m, termasuk palung
laut dan lubuk laut.

Semoga penjelasan mengenai Hidrosfer (Lapisan Air) di atas bisa berguna bagi sobat yang
membutuhkan materi tambahan mengenai hidrosfer. Jika ada dari sobat sekalian yang menemukan
kesalahan baik berupa penulisan maupun pembahasan, mohon kiranya kritik dan saran yang
membangun untuk kemajuan bersama. Terima kasih ^^ Maju Terus Pendidikan Indonesia ^^

Dinamika hidrosfer (Geografi kelas X)


1. 1. HUBUNGAN MANUSIA DAN LINGKUNGAN AKIBAT DINAMIKA HIDROSFER
2. 2. Yuri Tadashi Verani Nurizki Rifky Ramadhan Raihanah Zahra Namira Afifah
Diyana Dinda Setyowati Bayu Octavian Nama :

3. 3. Hidrosfer berasal dari kata hidros = air dan sphere = daerah atau bulatan. Hidrosfer dapat
diartikan daerah perairan yang mengikuti bentuk bumi yang bulat. Daerah perairan ini
meliputi samudera, laut, danau, sungai, gletser, air tanah, dan uap air yang terdapat di
atmosfer. Air di bumi memiliki jumlah yang tetap dan senantiasa bergerak dalam suatu
lingkaran peredaran yang disebut dengan siklus hidrologi, siklus air atau daur hidrologi.
PENGERTIAN HIDROSFER
4. 4. Siklus hidrologi dibedakan menjadi tiga, yaitu siklus pendek, siklus sedang dan siklus
panjang. Siklus hidrologi adalah suatu proses peredaran atau daur ulang air secara yang
berurutan secara terus-menerus SIKLUS HIDROLOGI
5. 5. Adveksi Gerakan air dalam wujud padat, cair, atau uap melalui atmosfer.Tanpa
adveksi, air yang menguap dari lautan tidak bias jatuh sebagai presipitasi di atas tanah
Sublimasi Perubahan wujud secara langsung dari air padat (salju atau es) untuk uap air.
ArusBawahPermukaan Aliran air bawah tanah, di zona Vadosedanakuifer. Air bawah
permukaan dapat kembali ke permukaan atau akhirnya meresap ke dalam lautan.
Limpasan (runoff) Air yang mengalir di atas permukaan tanah melalui parit, sungai, hingga
menuju ke laut. Ini mencakup baik limpasan permukaan (surface runoff) dan limpasan
saluran (channel runoff).Karena mengalir, air dapat merembes ke dalam tanah, menguap ke
udara, menjadi disimpan di danau atau waduk, atau di ekstraksi untuk memenuhi kebutuhan
manusia seperti pertanian dan lain sebagainya. Perkolasi Perkolasi adalah air yang
meresap terus sampai ke kedalaman tertentu hingga mencapai air tanah atau groundwater
Infiltrasi Infiltrasi adalah air yang jatuh ke permukaan tanah dan meresap ke dalam tanah.
Presipitasi Presipitasi adalah segala bentuk curahan air atau hujan.Sebagian besar
presipitasi terjadi sebagai hujan air, namun ada juga presipitasi yang berupa hujan salju,
hujan es (hail), kabut menetes (fog drip), graupel, dan hujan es (sleet).Sekitar 505.000 km3
(121.000 cu mil) air jatuh sebagai presipitasi setiap tahunnya, 398.000 km3 (95.000 cu mi)
dari terjadi di atas lautan. Kondensasi Kondensasi adalah proses perubahan wujud uap air
menjadi titik-titik air sebagai hasil pendinginan. Evapotranspirasi Evaporasi adalah
perpaduan evaporasi dan transpirasi Transpirasi Transpirasi adalah evaporasi atau
penguapan air yang terkandung dalam tumbuha ISTILAH DALAM SIKLUS HIDROLOGI
6. 6. Siklus pendek
7. 7. Siklus Sedang
8. 8. Siklus Panjang
9. 9. Air yang ada di permukaan tanah, seperti sungai, rawa, danau, dan waduk yang
semuanya dinamakan perairan da Peraiaran darat menurut keberadaannya dapat dibagi
menjadi air permukaan dan air tanah. Jenis - Jenis Perairan A. PERAIRAN DARAT Air
permukaan berasal dari air hujan atau dari pengaliran air yang bermuara ke arah tempat
berhentinya air Air permukaan adalah air yang berada di atas permukaan tanah dalam
keadaan diam (statis) atau mengalir. rat.
10. 10. Air Permukaan Air permukaan adalah bagian dari air hujan yang tidak mengalami
infiltrasi (peresapan), atau air hujan yang mengalami peresapan dan muncul kembali ke
permukaan bumi sebagai mata air. Mata air yang muncul di permukaan bumi akan mengalir
sebagai air permukaan.

11. 11. A. Sungai Sungai adalah air tawar yang mengalir dari sumbernya di daratan tinggi dan
bermuaran di lautan
12. 12. 3. Sungai Campuran. adalah sungai di mana air sungai itu adalah pencampuran antara
air hujan dengan air salju yang mencair. Contoh sungai campuran adalah sungai digul di
pulau papua / irian jaya. Sungai menurut pembentukannya, yaitu : 2. Sungai Gletser.
adalah sungai yang sumber airnya berasal dari salju yang mencair berkumpul menjadi
kumpulan air besar yang mengalir. Sungai membramo / memberamo di daerah papua / irian
jaya adalah salah satu contoh dari sungai gletser yang ada di Indonesia. 1. Sungai Hujan.
adalah sungai yang sumber airnya berasal dari air hujan yang berkumpul membuat suatu
aliran besar. Sungai-sungai yang ada di Indonesia umumnya adalah termasuk ke dalam jenis
sungai hujan. KLASIFIKASI SUNGAI
13. 13. Sungai Hujan Sungai campuran Sungai Gletser
14. 14. Sungai Periodik Yaitu sungai yang pada waktu musim hujan airnya banyak, sedangkan
pada musim kemarau airnya sedikit. Contoh sungai jenis ini banyak terdapat di pulau Jawa
misalnya sungai Bengawan Solo, dan sungai Opak di Jawa Tengah. Sungai Progo dan
sungai Code di Daerah Istimewa Yogyakarta serta sungai Brantas di Jawa Timur. Sungai
Permanen yaitu sungai yang debit airnya sepanjang tahun relatif tetap. Contoh sungai jenis
ini adalah sungai Kapuas, Kahayan, Barito dan Mahakam di Kalimantan. Sungai Musi dan
Indragiri di Sumatera. Sungai menurut jumlah airnya dibedakan :
15. 15. Sungai Ephemeral Yaitu sungai yang ada airnya hanya pada saat musim hujan. Pada
hakekatnya sungai jenis ini hampir sama dengan jenis episodik, hanya saja pada musim
hujan sungai jenis ini airnya belum tentu banyak. Sungai intermittent atau Sungai episodik
Yaitu sungai yang mengalirkan airnya pada musim penghujan, sedangkan pada musim
kemarau airnya kering. Contoh sungai jenis ini adalah sungai Kalada di pulau Sumba dan
sungai Batanghari di Sumatera
16. 16. 1. Sungai anteseden Adalah sungai yang dapat mengimbangi pengangkatan daerah
lapisan batuan yang dilaluinya. Jadi setiap terjadi pengangkatan, air sungai mengikisnya.
Contohnya: Sungai Mahakam di Kalimantan Timur 2. Sungai epigenesa Adalah sungai yang
terus menerus mengikis batuan yang dilaluinya sehingga dapat mencapai daerah batuan asli
atau batuan induknya. Terjadinya sungai epigenesa diawali ketika daerah tersebut
mengalami penurunan sehingga terjadi sedimentasi. Contoh; sungai colorado mengikis
batuan selama jutaan tahun, sehingga mencapai batuan induk. Akibat sungai ini
terbentuklah Grand Canyon yang terkenal di dunia 3. Sungai Superposed Adalah sungai
yang melintang, struktur dan prosesnya dibimbing oleh lapisan batuan yang menutupinya.
Sungai Delaware di Delaware, Amerika Serikat bagian Timur Sungai Potomac di Washington
DC, Amerika Serikat bagian timur Sungai Susquehanna di Praja Harmony, Pennsylvania,
Sungai berdasarkan struktur lapisan geologi
17. 17. sungai resekwen yaitu anak sungai subsekwen yang alirannya searah dengan sungai
insekwen yaitu sungai yang alirannya tidak teratur atau terikat oleh lereng daratan sungai
obsekwen yaitu anak sungai subsekwen yang alirannya berlawanan arah dengan sungai
konsekwen sungai subsekwen yaitu sungai yang aliran airnya tegak lurus dengan sungai

18.

19.

20.

21.
22.
23.
24.
25.

26.

27.
28.
29.
30.
31.

32.

33.

konsekwen sungai konsekwen yaitu sungai yang arah alirannya searah dengan kemiringan
lereng Berdadarkan struktur lapisan batuan:
18. POLA ALIRAN SUNGAI 1. Pola radial Dapat dibedakan menjadi pola radial memusat
( Sentripetal ) dan pola radial menyebar ( Sentrifugal ). Pola radial memusat terjadi di daerah
yang berupa basin sedangkan pola radial menyebar terjadi di daerah yang berbentuk kubah
(dome).
19. 2. Pola dendritik Pola aliran yang tidak teratur. Anak sungai bermuara ke induk sungai
dengan sudut tumpul . Pola ini ada pada daerah dataran rendah. 3. Pola trellis Pola ini
terdapat pada daerah lipatan. Aliran dari anak sungai sejajar dengan sungai induk , dan
alirannya bertemu membentuk sudut siku-siku. Pola Aliran Trellis Pola Aliran Dendritik
20. 4. Pola annular Annular adalah sungai utama melingkar dengan anak sungai yang
membentuk sudut hampir tegak lurus. Berkembang di dome dengan batuan yang berseling
antara lunak dan keras. 5. Pola rectangular Pola aliran terjadi pada daerah patahan. Anakanak sungai yang menuju induk sungai membentuk sudut siku- siku. Pola Aliran Rectangular
Pola aliran annular
21. BAGIAN-BAGIAN SUNGAI
22. Sungai hulu
23. Sungai hilir
24. Sistem Sungai
25. MEANDER Meander adalah bentuk kelokan-kelokan pada aliran sungai. Sering
ditemukan pada aliran sungai di daerah dataran rendah. Terbentuk karena adanya reaksi
dari aliran sungai terhadap jenis batuan yang relatif homogen dan kurang resisten terhadap
erosi Flood Plain Flood Plain adalah daerah yang sering tergenang air pada waktu banjir,
dan berupa daratan ketika air surut.
26. Delta Delta adalah ujung aliran dekat muara sungai di laut atau danau yang terbentuk
suatu endapan. Faktor-faktor yang memengaruhi perbedaan delta adalah jenis batuan,
kecepatan aliran sungai dan musim.
27. Pembuatan Waduk Sumber Tenaga Air (PLTA) Pemanfaatan Sungai
28. Rekreasi dan Olah Raga Keperluan Domestik
29. Transportasi Industri
30. B. Daerah Aliran Sungai (DAS) DAS Sungai Citarum
31. DEFINISI DAS & BENTUKNYA Daerah Aliran Sungai (DAS) Daerah aliran sungai (DAS)
adalah wilayah tampungan air yang masuk dalam wilayah air sungai utama atau induk.
Bentuk-bentuk daerah aliran sungai, antara lain. Berbentuk bulu burung Berbentuk radial
Berbentuk paralel Berbentuk komples
32. Peningkatan dan pengembangan sumber daya air Perlindungan terhadap lahan yang
rawan terhadap erosi dan tanah longsor Rehabilitasi lahan yang terlantar SASARAN
UTAMA PENGELOLAAN DAS
33. Tidak meracuni air sungai hanya untuk mengambil ikan Tidak mendirikan sempadan
sungai sebagai lokasi hunian Tidak mendirikan bangunan dibataran sungai Sungai tidak
dijadikan tempat pembuangan limbah rumah sakir Sungai tidak dijadikan tempat

34.
35.

36.

37.

38.

39.

40.

41.

pembuangan limbah industri Sungai tidak dijadikan tempat pembuangan sampah dan
limbah rumah tangga TINDAKAN YANG MENDUKUNG PROGRAM DAS
34. C. DANAU Danau adalah massa air dalam jumlah besar yang berada dalam suatu
cekungan/basin di wilayah daratan
35. Vegetasi yang mengapung tidak cukup untuk menutupi seluruh permukaan danau. Air
cukup dalam sehingga terdapat strata suhau pada kedalaman air tersebut. Mempunyai
permukaan air yang cukup luas sehingga mampu menimbulkan gelombang. Tiga kriteria
danau
36. Menurut jenis airnya, danau dapat dibedakan menjadi 2,yaitu : 1) Danau Air Asin. Pada
umumnya danau air asin terdapat di daerah semiarid dan arid, di mana penguapan yang
terjadi sangat kuat, dan tidak memiliki aliran keluaran. Kalau danau semacam ini menjadi
kering, maka tinggallah lapisan garam di dasar danau tersebut. Danau2 yang bersifat
temporer banyak terdapat di daerah arid yang mempunyai kadar garam tinggi. Contoh danau
kadar garam yang tinggi adalah Great Salt Lake, kadar garamnya sebesar 18,6 %, dan
Danau Merah (dekat laut asam), kadar garamnya 32 %. 2) Danau Air Tawar. Danau air tawar
terutama terdapat di daerah2 humid (basah) dimana curah hujan tinggi. Pada umumnya,
danau ini mendapatkan air dari curah hujan dan selalu mengalirkan airnya kembali ke laut.
37. Menurut terjadinya, danau dapat dibagi menjadi beberapa jenis yaitu : 1) Danau
Vulkanik/Kawah/Maar yaitu danau yang terjadi karena peletusan gunung berapi yang
menimbulkan kawah luas di puncaknya. Kawah tersebut kemudian terisi oleh air hujan dan
terbentuklah danau. Contoh : Danau Kawah Gunung Kelud dan Gunung Batur. 2) Danau
Lembah Gletser setelah zaman es berakhir, daerah2 yang dulunya dilalui gletser menjadi
kering dan diisi oleh air. Kalau lembah yang telah terisi air itu tak berhubungan dengan laut,
maka lembah itu akan menjadi danau. Contohnya: danau Michigan, danau Huron, Superior,
Erie, dan danau Ontario.
38. 3) Danau Tektonik, Adalah danau yang terjadi karena peristiwa tektonik; yang
mengakibatkan terperosoknya sebagian kulit bumi. Maka terbentuklah cekungan yang cukup
besar. Contoh danau tektonik adalah : danau toba, singkarak, kerinci dll. 4) Danau
Dolina/Karst, Adalah danau yang terjadi karena pelarutan batuan kapur, sehingga
membentuk cekungan2 yang yang bentuknya seperti dolina/karst. Danau ini banyak
ditemukan di daerah pegunungan kapur.
39. 5) Bendungan Adalah danau yang terjadi karena aliran sebuah sungai terbendung oleh
lava, sehingga airnya menggenang dan terbentuklah danau. Contohnya danau laut tawar di
Aceh dan Tondano. 6) Danau Buatan/Waduk Adalah danau yang dibendung oleh manusia
dengan tujuan untuk irigasi, perikanan, pembangkit tenaga listrik dan lain. Contohnya :
Danau Siombak di
40. 7) Danau Glasial Terjadi dari akibat adanya erosi dan pengendapan akibat aktivitas
gletser di lereng- lereng bukit atau pegunungan. 8) Danau Tekto-Vulkanik Terbentuk akibat
adanya gerakan tektonik dan vulkanik sehingga terjadi patahan dan gunung berapi. Bekas
gunung berapi menjadi suatu basin yang kemudian terisi air hujan dan terjadi danau.
41. 9) Danau Karst Terbentuk akibat adanya prose solusi atau pelarutan kapur oleh air
sehingga terbentuk suatu dolin/dolina jika dolin ini terisi air hujan maka terbentuk danau. f.

42.
43.

44.

45.

46.

47.

48.

49.

Danau Laguna Terjadi akibat kombinasi antara angin dan ombak yang menyebabkan
terjadinya tanggul pasir di sepanjang pantai dan kemudian membentuk
42. MANFAAT DANAU
43. D. RAWA Rawa adalah daerah yang digenangi oleh air dan selalu basah karena
drainase yang tidak lancar serta memiliki relief yang lebih rendah dari daerah sekitar. Jenisjenis rawa, antara lain. Rawa payau, dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Rawa sungai,
berada di kanan-kiri sungai. Rawa pantai, terdapat dipinggir pantai. Rawa danau, terjadi
karena dipengaruhi oleh pasang surut air danau.
44. 1. Rawa Swamp Swamp merupakan daerah lahan bahan basah yang selalu digenangi
oleh air. Pada umumnya daerah ini ditumbuhi flora seperti lumut, rumput rumputan, semaksemak, dan tumbuhan jenis pohon. 2. Rawa Marsh Rawa jenis marsh merupakan daerah
lahan basah (sama seperti swamp). Perbedaannya ada pada jenis flora yang hidup di
daerah tersebut. Adapun jenis floranya seperti jenis lumut-lumutan, rumput- rumputan, dan
alang-alang. 3. Rawa Bog Lahan basah yang permukaan tanahnya relatif kering, tetapi lahan
bagian dalamnya penuh air (bersifat basah).
45. 4. Rawa Pasang Surut Rawa pasang surut merupakan rawa yang jumlah kandungan
airnya selalu berubah- ubah (pasang-surut), hal ini dikarenakan oleh adanya pengaruh
pasang surutnya air laut. Bakau adalah tanaman yang sering ada di daerah ini. Berdasarkan
letaknya, rawa bisa dibedakan menjadi 3 macam, yakni: A. Rawa dataran rendah Terjadi di
daerah depresi yang membentuk permukaan datar dan cekung. Air rawa ini berasal dari air
hujan, air tanah, dan air sungai, serta kaya akan mineral. Rawa ini ditumbuhi oleh tumbuhan
autotrophic. Gambut yang terbentuk di daerah ini berasal dari sisa-sisa tumbuhan autotrof
Rawa Pasang Surut Rawa Dataran
46. B. Rawa Dataran Tinggi Rawa jenis ini terletak di daerah tinggi (daripada daerah
disekitarnya) dan memiliki permukaan cekung. Sumber air rawa jenis ini berasal dari air
hujan dan airnya tidak begitu asam. C. Rawa Peralihan Rawa jenis ini sebagian tanahnya
bisa digunakan sebagai lahan pertanian. Rawa Dataran Tinggi Rawa Peralihan
47. Potensi Rawa Manfaat rawa, yaitu: 1) Dapat dijadikan daerah pertanian pasang surut. 2)
Sebagai lahan untuk usaha perikanan darat. 3) Dapat dikembangkan menjadi daerah wisata.
4) Tumbuhan rawa seperti eceng gondok dapat dijadikan bahan baku pembuatan bio gas
dan barang-barang kerajinan
48. E.Air Tanah (Ground Water) Air tanah adalah air yang terdapat di lapisan tanah bawah
permukaan bumi. Air tanah berasal dari air hujan yang meresap melalui berbagai media
peresapan yaitu seperti : 1). Pori-pori tanah 2). Retakan-retakan lapisan tanah 3). Ronggarongga yang dibuat binatang (cacing dan rayap) 4). Rongga-rongga akibat robohnya
tumbuhan yang berakar besar 5). Rongga-rongga akibat pencairan berbagai kristal yang
membeku pada musim dingin. Air tanah mengalami proses penguapan dengan dua cara
yaitu: a. penguapan langsung melalui pori-pori dipermukaan tanah b. penguapan yang tidak
langsung Dalam klimatologi dan hidrologi kedua jenis penguapan ini dinamakan
evapotranspirasi.
49. Air tanah Dibedakan menjadi 2, yaitu : Air Tanah Dangkal (Freatik) : Air tanah yg terdapat
di atas lapisan batu kedap air. Air tanah dangkal contohnya ialah air sumur yg memiliki
lapisan ketebalan dan ketipisan berbeda-beda. Air Tanah Dalam: Air tanah yg terletak

50.
51.

52.

53.

54.

diantara dua lapisan batuan kedap air. Air tanah dalam adalah sumber air yg tak pernah
kering. Apabila memancar disebut sebagai air artesis. Contoh ialah geyser.
50. Pemanfaatan Air Tanah
51. Penyebab dan Usaha Mengurangi Resiko Banjir Dampak Adanya Banjir : Mengurangi
Resiko Banjir : Di kawasan perkotaan dibuat kenal-kenal sungai, selokan-selokan air, dibuat
pintu air Dibuat tanggul-tanggul pada tepi kota sepanjang batas aliran sungai Peningkatan
kesadaran penduduk dalam upaya memelihara lingkungan hidup Diadakan pelurusan sungai
dan pengerukan sungai pada dasar lembah pada musim kemarau Mengangkat endapan
lumpur Pembuatan bendungan yang serba guna Upaya penghijauan dan penghutanan
kembali di wilayah gundul Pembuatan teras-teras & guludan pada lahan miring Pembuatan
tanggul- tanggul di pinggiran sungai Mendatangkan kerugian bagi manusia Daerah sawah
yang terendam air akan mengakibatkan gagal panen Akan terjadi polusi air di daerah
pemukiman Melumpuhkan sarana transportasi darat
52. B. PERAIRAN LAUT Pesisir dan Pantai. a. Pesisir ( shore ). adalah wilayah peralihan
antara daratan dan lautan. dilihat dari garis pantai wilayah pesisir memiliki 2 macam batas
yaitu batas sejajar garis pantai (long shore) dan batas tegak lurus garis pantai (cross shore).
b. Pantai (coast). adalah jalur daerah tempat pertemuan antara daratan dan laut, mulai batas
muka air pada waktu surut sampai batas tertinggi yang mendapat pengaruh
53. Menurut kamus (Oxford) eustaria adalah muara pasang surut dari sungai yang besar.
Batasan yang umum digunakan saat sekarang, eustaria adalah suatu tubuh perairan pantai
yang semi tertutup, yang mempunyai hubungan bebas dengan laut terbuka dan didalamnya
ait laut terencerkan oleh air tawar yang berasal dari drainase daratan. Eustaria biasanya
sebagai pusat permukiman berbagai kehidupan. Fungsi dari eustaria cukup banyak antara
lain : merupakan daerah mencari ikan, tempat pembuangan limbah, jalur transportasi,
sumber keperluan air untuk berbagai industri dan Daerah yang terkena pasang surut itu
brmacam macam antara lain gisik, rataan pasang surut. Lumpur pasang surut, rawa
payau, delta, rawa mangrove, dan padang rumput (sea grass beds). Rataan pasut adalah
suatu mintakat pesisir yang pembentukannya beraneka, tetapi umumnya halus, pada rataan
pasut umumnya terdapat pola sungai yang saling berhubungan dan sungai utamanya halus,
dan masih labil. Artinya Lumpur tersebut dapat cepat berubah apabila terkena arus pasang.
Pada umumnya rataan pasut telah bervegetasi tetapi belum terlalu rapat, sedangkan lumpur
pasut belum bervegetasi. 2.Estuaria Karakteristik ekosistem pesisir : 1.Pasang Surut
54. 3.Hutan Mangrove Hutan mangrove dapat diketemukan pada daerah yang berlumpur
seperti pada rataan pusat, Lumpur pasut dan eustaria, pada mintakat litoral. Agihannya
terutama di daerah tropis dan subtropis, hutan mangrove kaya tumbuhan yang hidup
bermacam macam, terdiri dari pohon dan semak yang dapat mencapai ketinggian 30 m.
Species mangrove cukup banyak 20 40 pada suatu area dan pada dapat tumbuh pada air
payau dan air tawar. Fungsi dari mangrove antara lain sebagai perangkap sedimen dan
mengurangi abrasi. 4.Padang Lamun (Sea Grass Beds) Padang lamun cukup baik pada
perairan dangkal atau eustaria apabila sinar matahari cukup banyak. Habitanya berada
terutama pada laut dangkal. Pertumbuhannya cepat kurang lebih 1.300 3.000 gr berat
kering/m2/th. Padang lamun ini mempunya habitat dimana tempatnya bersuhu tropis atau
subtropics. Ciri binatang yang hidup di padang lamun antara lain: a. Yang hidup di daun

55.

56.

57.
58.

59.

60.

61.

62.

63.
64.

65.

66.

67.

lamun b. Yang makan akar canopy daun c. Yang bergerak di bawah canopy daun d. Yang
berlindung di daerah padang lamun
55. Perairan laut Kedalaman laut dapat diukur dengan berbagai cara yaitu : 1.Batu Duga
Pada cari ini digunakan kawat panjang yang ujungnya dikaitkan dengan batu duga,
kemudian diturunkan ke dasar laut dari atas kapal 2.Gema Duga Cara ini menggunakan
suara dan hydrofone sebagai alat ukurdari buritan kapal dipancarkan gelombang, setelah
sampai ke dasar laut bunyi itu dipantulkan dan di tangkap kembali oleh kapal.
56. A. Perairan Laut Berdasarkan Luas dan Bentuknya 1) Teluk adalah bagian laut yang
menjorok (masuk) ke daratan. Misalnya, Teluk Pelabuhan Ratu, Teluk Poso, dan Teluk
Tomini.
57. Perairan Laut Berdasarkan Luas dan Bentuknya 2) Selat adalah laut yang relatif sempit
dan terletak di antara dua pulau. Misalnya, Selat Sunda, Selat Bali, dan Selat Madura.
58. Perairan Laut Berdasarkan Luas dan Bentuknya 3) Laut adalah perairan yang terletak di
antara pulau-pulau yang relatif lebih luas dibadingkan dengan selat. Misalnya, Laut Jawa,
Laut Tengah, dan Laut Merah.
59. Perairan Laut Berdasarkan Luas dan Bentuknya 4) Samudera adalah laut yang sangat
luas dan terletak di antara benua-benua. Misalnya, Samudera Hindia, Samudera Atlantik,
dan Samudera Pasifik.
60. B. Perairan Laut Berdasarkan Proses Terjadinya 1) Laut Transgresi adalah laut yang
terjadi karena ada genangan air laut terhadap daratan pada waktu berakhirnya zaman es.
Misalnya, Laut Jawa, Laut Arafuru, dan Laut Cina Selatan.
61. Perairan Laut Berdasarkan Proses Terjadinya 2) Laut Regresi adalah laut yang
menyempit, yang terjadi pada zaman es karena penurunan permukaan air laut sebagai
akibat adanya penurunan.
62. Perairan Laut Berdasarkan Proses Terjadinya 3) Laut Ingresi adalah laut yang terjadi
karena dasar laut mengalami gerakan menurun. Misalnya, Laut Banda, Laut Flores, Laut
Sulawesi, dan Laut Maluku
63. C. Perairan Laut Berdasarkan Letaknya 1) Laut Tepi adalah laut yang terletak di tepi
benua. Misalnya, Laut Cina Selatan yang dipisahkan oleh Kepulauan Indonesia dan Filipina.
64. Perairan Laut Berdasarkan Letaknya 2) Laut Pertengahan adalah laut yang terletak di
antara benua-benua. Misalnya, laut yang berada di Indonesia, Laut Tengah (Laut Mediteran)
yang terletak di Benua Eropa, Benua Afrika, dan Benua Asia.
65. Perairan laut berdasarkan letaknya 3) Laut Pedalaman adalah laut yang terletak di
tengah-tengah benua dan dikelilingi oleh daratan. Misalnya, Laut Kaspia, Laut Hitam, dan
Laut Mati.
66. 1. Laut Zona Litoral : Adalah laut yang berada di batas antara garis pasang surut air laut
yang bisa kering dan bisa tergenang air laut. 2. Laut Zona Neritik : Adalah laut yang
mempunyai kedalaman kurang dari 200 meter. 3. Laut Zona Batial : Adalah laut yang
memiliki kedalaman laut antara 200 hingga 1800 meter. 4. Laut Zona Abisal : Adalah laut
yang memiliki kedalaman yang lebih dari 1800 mete D. Jenis/Macam Laut Berdasarkan
Kedalaman Laut :
67. Garis dasar pantai 12 mil laut 200 mil laut (ZEE) B C D A = landas kontinen B = laut
wilayah C = ZEE D = laut bebas A E. JENIS LAUT BERDASARKAN PEMANFAATAN

68.
69.

70.

71.
72.

73.
74.
75.

76.

EKONOMI 1. Laut Teritorial. Wilayah laut yang diukur sejauh 12 mil dari garis dasar. Garis
dasar adalah garis yang ditarik dari titik-titik terluar suatu pulau. 2. Landas Kontinen. Batas
wilayah laut yang secara fisik masih kelanjutan dari benua (kontinen). Batas landas kontinen
diukur dari garis dasar kearah laut dengan jarak paling jauh 200 mil. 3. Zona Ekonomi
Eksklusif (ZEE). Wilayah laut yang diukur dari garis dasar sejauh 200 mil ke arah laut bebas.
Laut bebas adalah laut milik Internasional sehingga semua negara yang berbatasan dengan
ZEE berhak memanfaatkan sesuai dengan kemapuan masing-masing.
68. Morfologi Laut
69. Bekken (Basin) adalah cekungan dalam laut yang lebar dan luas. E. Bekken (Basin)
Lereng benua adalah terusan dari paparan benua namun lebih dalam (menjorok ke dasar
laut). D. Lereng Benua C. Landas Kontinen / Shelf dan Plat Shelf adalah dasar laut
yang kedalamannya kurang dari 200 mdan merupakan bagian dari benua (kontinen). Shelf
sangat penting bagi perikanan sebab persyaratan hidup ikan dapat dipenuh, misalnya sinar
matahari dapat menembus pada kedalaman tersebut. Adapun plat atau dangkalan adalah
dasar laut yang kedalamannya kurang dari 20 meter. Zona pasang surut adalah zona
dimana permukaan air laut bisa naik dan turun (pasang surut) B. Zona Pasang Surut
Pulau adalah sebidang tanah yang lebih kecil dari benua dan lebih besar dari karang, yang
dikelilingi air. A.Pulau Penjelasan
70. I. Guyot Guyot adalah gunung laut yang puncaknya berada dibawah permukaan laut
H. Gunung Laut Gunung laut adalah gunung yang kakinya di dasar laut. Contohnya Gunung
Krakatau, dan gunung api di Laut Banda. G. Palung Laut Palung adalah dasar laut yang
paling dalam yang berbentuk cekungan. F. Punggung Laut Punggung laut adalah bukit di
dasar laut. Contohnya, Punggung Laut Maskarenen dan Punggung Laut Walvis.
71. Arus Laut
72. Faktor eksternal seperti gaya tarik matahari dan bulan yang dipengaruhi oleh tahanan
dasar laut dan gaya coriolis, Faktor internal, seperti perbedaan densitas air laut, gradien
tekanan mendatar dan gesekan lapisan air. Terjadinya arus di lautan disebabkan oleh dua
faktor utama, yaitu : B.FAKTOR PENYEBAB TERJADINYA ARUS LAUT Arus laut
adalah pergerakan massa air secara vertikal dan horizontal sehingga menuju
keseimbangannya, atau gerakan air yang sangat luas yang terjadi di seluruh lautan di dunia.
Arus juga merupakan gerakan mengalir suatu massa air yang dikarenakan tipuan angin atau
perbedaan densitas atau pergerakan gelombang panjang. A.PENGERTIAN ARUS LAUT
Arus Laut
73. Arus Laut Bawah Arus Laut AtasKlasifikasi Arus Laut Menurut Letaknya
74. Klasifikasi Arus Laut Menurut Menurut Suhunya Arus Panas Arus Dingin
75. Arus dingin, kalau suhunya lebih dingin dari suhu air laut di sekitarnya, contoh arus
Peru, arus Oyasyiwo, dan arus Labrador Arus panas, kalau suhunya lebih panas dari suhu
air laut di sekitarnya, contoh arus Gulfstrem dan Kurosyiwo; Penjelasan
76. Arus Wind driven current : Arus yang dipengaruhi oleh pola pergerakan angin dan terjadi
pada lapisan permukaan. Klasifikasi Arus Laut Berdasarkan Proses Terjadinya Arus
Geostropik : Arus yang dipengaruhi oleh gradien tekanan mendatar dan gaya corolis. Arus

77.

78.
79.
80.
81.
82.

pasut : Arus yang dipengaruhi oleh pasut. Arus termohaline : Arus yang dipengaruhi oleh
densitas dan gravitas. Arus ekman: Arus yang dipengaruhi oleh angin.
77. Merah: terdapatnya binatang-binatang kecil berwarna merah. Hitam: adanya lumpu
tanah chernozem Ungu: adanya organisme yang mngeluarkan sinar- sinar fosfor Putih:
terdapat es Hijau: terdapatnya lumpur hijau Kuning : di dasar laut terdapat lumpur
kuning yang diangkut Sungai Kuning (hoang-Ho)dari daratan Indo China. Biru :
disebabkan oleh sinar matahri yang bergelombang pendek (biru) dipantulkan lebih banyak
daripada sinar lain Warna air laut antara lain :
78. Sumber mata pencaharian Saran Transportasi Pemanfaatan Perairan Darat dan Laut
79. Tempat hidupnya para ikan dan hewan laut lainnya Pemanfaatan Perairan Darat dan
Laut Sumber Bahan Tambang
80. Tempat berekreasi Pemanfaatan Perairan Darat dan Laut Pembangkit Tenaga listrik
tenaga arus
81. Transplantasi Karang Reboisasi pantai Pelestarian Perairan Darat dan Laut
82. Menyaring Limbah sebelum dibuang Pelestarian Perairan Darat dan Laut Membuat
sumur resapan di setiap lingkungan rumah

Silabus OSN bidang Kebumian


RINCIAN MATERI
Materi untuk tes tertulis:
1. Geologi -Geofisika (Geosfer)
- Pembentukan Bumi
- Struktur Dalam Bumi
- Tektonik lempeng
- Pembentukan dan Siklus Batuan
- Geologi Struktur dan Geomorfologi
- Paleontologi dan Geologi Sejarah
- Sumberdaya dan Bencana Geologi
2. Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
- Struktur Atmosfer
- Komposisi dan Sirkulasi Udara
- Pembentukan Awan dan Hujan
- Iklim Global
- Bencana Meteorologi/Klimatologi
3. Astronomi (Sistem Planet)

- Sistem dan Evolusi Tata Surya


- Fisika & Gerak Planet
- Koordinat Horizon, Ekuator dan Ekliptika
- Fisika Matahari dan Pengaruhnya Terhadap Bumi
- Teropong dan Peta Bintang
4. Geohidrologi dan Oseanografi (Hidrosfer)
- Siklus Hidrologi
- Geohidrologi Air Permukaan dan Bawah Permukaan
- Geologi dan Fisiografi Laut
- Komposisi dan Sirkulasi Air Laut
Materi untuk tes praktek:
1. Geologi
-Mineralogi dan Petrologi
- Geologi Struktur dan Geomorfologi
- Paleontologi dan Sejarah Geologi
- Peta Geologi
2. Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
- Peta-Peta Meteorologi
3. Astronomi (Sistem Planet)
- Teropong dan Peta Bintang
MATERI YANG HARUS DIKUASAI
Materi tes tertulis yang harus dikuasai:
1. Geologi -Geofisika (Geosfer)
- Konsep tektonik lempeng seperti jumlah, jenis dan komposisi lempeng
pembentuk kerak bumi dan dinamika lempeng.
- Sayatan/struktur dalam bumi, komposisi bumi.
- Batuan beku dan metamorf seperti granit, riolit, basalt, andesit, gabro,
sekis, genes, marmer, kuarsit, dll, beserta struktur dan teksturnya
seperti lineasi, foliasi, skoria, pegmatit, porfiri, dll.
- Mineral hasil proses pembekuan magma dan metamorfisme seperti
kuarsa, ortoklas, plagioklas, biotit, muskovit, garnet, dll.
- Tubuh batuan beku seperti lava, korok (dike, sill), dll.
- Pembentukan batuan beku dan metamorf dalam konteks tektonik
lempeng
- Batuan sedimen seperti batupasir, batulempung, batugamping,

batukapur, batudolomit, batugaram, dll, beserta struktur dan teksturnya


seperti perlapisan, gradded bedding, silang siur, ripple marks, dll.
- Mineral hasil proses sedimentasi seperti kalsit, lempung, halit, gipsum,
pirit, dll.
- Pembentukan batuan sedimen dalam konteks tektonik lempeng.
- Siklus batuan dalam konsep tektonik lempeng.
- Komposisi tanah secara umum.
- Stuktur geologi seperti lipatan, sesar (patahan), kekar dan proses
pembentukannya.
- Bentukan morfologi permukaan bumi dan proses pembentukannya.
- Fosil dan proses pemfosilan
- Sejarah bumi seperti teori-teori pembentukan tata surya (bumi),
munculnya kehidupan.
- Sumberdaya mineral dan energi seperti emas, perak, batubara, minyak
dan gas bumi, dll.
- Bencana geologi seperti gempa bumi, letusan gunung api, tsunami,
tanah longsor, dll.
2. Meteorologi-Klimatologi (Atmosfer)
- Temperatur, tekanan, kelembaban
- Struktur vertikal atmosfer (troposfer, stratosfer, dll)
- Terjadinya, arah dan jenis angin
- Jenis dan komposisi massa udara
- Terjadinya dan jenis awan dan hujan
- Tephigram
- Pembentukan cuaca dan iklim
- Iklim Bumi dan perubahan iklim global
- Bencana meteorologi/klimatologi seperti, badai tropis, siklon, el nino, la
nina, kekeringan, dll.
- Observasi dan instrumen meteorologi
3. Astronomi (Sistem Planet)
- Teori-teori pembentukan tata surya
- Problem dua benda dan orbit benda langit
- Kategori planet
- Besar, massa dan kerapatan planet
- Gerak dan bola langit
- Ekliptika
- Sistem koordinat lintang-bujur, horizon dan asensiorekta-deklinasi
- Waktu/hari matahari dan sideris

- Gaya pasang-surut
- Pengaruh matahari pada cuaca dan kehidupan
4. Geohidrologi dan Oseanografi (Hidrosfer)
- Penyebaran dan sirkulasi air di bumi
- Pembentukan dan jenis mata air dan sungai
- Pembentukan dan karakteristik reservoir (akuifer, akuitar, akuiklud, dll)
- Pembentukan laut/samudera
- Lingkungan/morfologi pesisir/pantai
- Morfologi dasar laut/samudera
- Komposisi dan Sirkulasi Air Laut

A. Konsep Ilmu Kebumian


1.
2.
3.
4.
5.

Teori terjadinya alam semesta


Evolusi Tata Surya
Pemadatan Bumi
Sayatan/struktur dalam bumi, komposisi bumi.
Lithosfer, atmosfer, hidrosfer & sistem planet

B. Mineralogi Dan Petrologi


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Sistem Kristal
Definisi Mineral
Sifat Kimia Mineral
Sifat Fisik Mineral
Klasifikasi Mineral
Batuan beku dan metamorf seperti granit, riolit, basalt, andesit, gabro, sekis, genes, marmer,
kuarsit, dll, beserta struktur dan teksturnya seperti lineasi, foliasi, skoria, pegmatit, porfiri, dll.
Mineral hasil proses pembekuan magma dan metamorfisme seperti kuarsa, ortoklas, plagioklas,
biotit, muskovit, garnet, dll.
Tubuh batuan beku seperti lava, korok (dike, sill), dll.
Pembentukan batuan beku dan metamorf dalam konteks tektonik lempeng
Batuan sedimen seperti batupasir, batulempung, batugamping, batukapur, batudolomit,
batugaram, dll,
Siklus batuan dalam konsep tektonik lempeng.

C. Geomorfologi
1.

Pengertian

2.
3.
4.
5.

Proses Geomorfologi
Klasifikasi Bentang Alam
Tektonik Dan Geologi Struktur
Konsep tektonik lempeng seperti jumlah, jenis dan komposisi lempeng pembentuk kerak bumi
dan dinamika lempeng.
6.
Stuktur geologi seperti lipatan, sesar (patahan), kekar dan proses pembentukannya.

D. Sedimentologi Dan Stratigrafi


1.
2.

Proses sedimentasi
Struktur dan tekstur sedimentasi seperti perlapisan, gradded bedding, silang siur, ripple marks,
dll.
3.
Konsep stratigrafi seperti uniformitarism, cross cutting relationship, dll.
4.
Lingkungan pengendapan sedimen

E. Paleontologi Dan Sejarah Geologi


1.
2.

Fosil dan proses pemfosilan


Sejarah bumi

F. Sumberdaya Geologi
1.

Sumberdaya mineral dan energi seperti emas, perak, batubara, minyak dan gas bumi, dll.

G. Mitigasi Dan Bencana Geologi


1.

Bencana geologi seperti gempa bumi, letusan gunung api, tsunami, tanah longsor, dll.

H. Hidrologi
1.
2.
3.

Penyebaran dan sirkulasi air di bumi


Pembentukan dan jenis mata air dan sungai
Pembentukan dan karakteristik reservoir (akuifer, akuitar, akuiklud, dll)

I. Geofisika
1.
2.
3.
4.

Metode
Metode
Metode
Metode

gravitasi
geomagnet
geolistrik
seismic

J. Meteorologi Dan Klimatologi


1.
2.
3.

Temperatur, tekanan, kelembaban


Struktur vertikal atmosfer (troposfer, stratosfer, dll)
Terjadinya, arah dan jenis angin

4.
5.
6.
7.
8.
9.

Jenis dan komposisi massa udara


Terjadinya dan jenis awan dan hujan
Tephigram
Pembentukan cuaca dan iklim
Iklim Bumi dan perubahan iklim global
Bencana meteorologi/klimatologi seperti, badai tropis, siklon, el nino, la nina, kekeringan, dll.

K. Oseanografi
1.
2.
3.
4.

Pembentukan laut/samudera
Lingkungan/morfologi pesisir/pantai
Morfologi dasar laut/samudera
Komposisi dan Sirkulasi Air Laut

L. Astronomi
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Teori-teori pembentukan tata surya


Problem dua benda dan orbit benda langit
Kategori planet
Besar, massa dan kerapatan planet
Gerak dan bola langit
Ekliptika
Sistem koordinat lintang-bujur, horizon dan asensiorekta-deklinasi
Waktu/hari matahari dan sideris
Gaya pasang-surut
Pengaruh matahari pada cuaca dan kehidupan

Sejarah_Kelas_10 Periodesasi Zaman Prasejarah Berdasarkan Geologi Indonesia diyakini merupakan tempat tinggal manusia purba pada zaman
prasejarah. Ini terbukti dengan ditemukannya banyak fosil dan alat-alat purba di
sejumlah

tempat

di

Indonesia.

Peninggalan kebudayaan, seperti perkakas kasar, bangunan tempat ritual


keagamaan tradisional, patung-patung dari perunggu, dan perhiasan yang
mereka tinggalkan, kita sedikit-banyak dapat menafsirkan kehidupan dan
peradaban

mereka.

Peninggalan-peninggalan

kebudayaan

tersebut

memperlihatkan cara berpikir dan berperilaku mereka dalam memenuhi


kebutuhan hidupnya.

Sebelum pembahasan menginjak pada zaman prasejarah manusia purba, terlebih


dahulu akan diuraikan mengenai Periodesasi prasejarah secara geologis.
Periodesasi zaman prasejarah berdasarkan ilmu geologi ini dilakukan untuk
mengetahui terbentuknya bumi dari masa awal sampai seperti saat kini, melalui
lapisan-lapisan bumi.
Cabang ilmu yang mempelajari hal-ikhwal usia fosil dan benda-benda purbakala
adalah paleontologi; ilmuwannya disebut paleontologis. Melalui lapisanlapisan bumi kita akan mengetahui usia fosil dan benda-benda purbakala yang
ada. Melalui pemeriksaan laboratorium, akan diketahui berapa kira-kira usia
bumi beserta makhluk yang pernah menghuninya. Berikut adalah uraian
mengenai tahapan-tahapan terciptanya bumi.

a. Zaman Arkaikum (2.500 juta tahun yang lalu)


Masa Arkaikum merupakan masa awal; artinya masa awal pembentukan bumi
dari inti sampai kulit bumi. Kondisi bumi pada saat itu belum stabil dan memiliki
udara yang sangat panas sehingga tidak memungkinkan adanya kehidupan.
Batuan tertua tercatat berumur kira-kira 3,8 milyar tahun.
b. Zaman Palaeozoikum (340 juta tahun yang lalu)

Palaeozoikum artinya adalah zaman bumi purba; maksudnya masa ketika pada
permukaan bumi mulai terbentuk hidrosfer dan atmosfer. Saat itu sudah mulai
ada tanda-tanda kehidupan dengan munculnya organisme bersel tunggal yang
kemudian berkembang menjadi organisme bersel banyak (multiseluler).
Kemudian muncullah organisme-organisme yang memiliki organ tubuh lebih
kompleks, dari jenis invertebrata bertubuh lunak (ubur-ubur, cacing, koral), ikan
tanpa rahang (landak laut, bintang lili laut), dan beberapa hewan laut lainnya.
Zaman ini ditandai dengan munculnya kehidupan darat yang berasal dari air.
Pada masa itu telah muncul tumbuhan dan hewan dan berkembang pertama
kalinya, termasuk tumbuhan paku, paku ekor kuda, amfibi, serangga, dan
reptilia.
c. Zaman Mezoloikum (140 juta tahun yang lalu)
Pada zaman Mezoloikum ini bumi mengalami perkembangan yang sangat cepat
dengan ditandai munculnya hewan-hewan bertubuh besar, seperti reptilia
pemakan daging. Pada masa ini jenis reptilia meningkat jumlahnya, dinosaurus
menguasai daratan, ichtiyosaurus berburu di dalam lautan, dan pterosaurus
merajai angkasa. Telah muncul pula jenis hewan mamalia (hewan menyusui).
Walaupun demikian, zaman ini tetap disebut zaman reptil karena banyaknya
populasi reptil yang hidup.
d. Zaman Neozoikum (60 juta tahun yang lalu)
Neozoikum atau kainozoikum artinya zaman baru. Zaman ini dibagi lagi menjadi
dua era, yakni:
(1) Zaman Tersier

Setelah zaman reptil raksasa punah, terjadi perkembangan jenis kehidupan lain
seperti munculnya primata dan burung tak bergigi berukuran besar yang
menyerupai burung unta. Sementara itu, muncul pula fauna laut seperti ikan dan
mollusca, sangat mirip dengan fauna laut yang hidup sekarang. Sedangkan
tumbuhan berbunga terus berevolusi menghasilkan banyak variasi seperti semak
belukar, tumbuhan merambat, dan rumput.
(2) Zaman Kuarter
Pemunculan dan kepunahan hewan dan tumbuhan terjadi silih berganti, seiring
dengan perubahan cuaca secara global. Zaman Kuarter terdiri dari dua kurun
waktu, yakni zaman Plestosen dan zaman Holosen.
(a) Kala Plestosen: dimulai sekitar 600.000 tahun yang lalu.
Pada masa Plestosen paling sedikit telah terjadi 5 kali zaman es (zaman glasial).
Pada zaman glasial sebagian besar Eropa bagian utara, Amerika bagian utara,
dan Asia bagian utara ditutupi es, begitu pula Pegunungan Alpen dan
Pegunungan Himalaya. Keadaan flora dan fauna yang hidup pada Kala Plestosen
sangat mirip dengan flora dan fauna yang hidup sekarang. Dalam kehidupan
manusia purba, pada kala inilah muncul manusia purba Pithecanthropus erectus.
(b) Kala Holosen: mulai muncul sekitar 200.000 tahun yang lalu.
Manusia modern seperti manusia sekarang, diperkirakan muncul pada zaman
Holosen ini.

Anda mungkin juga menyukai