Anda di halaman 1dari 24

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Petrografi merupakan salah satu cabang dari ilmu geologi. Petrografi ini juga
merupakan tingkat lanjutan dari mata kuliah sebelumnya yaitu mineral optik. Dalam
prakteknya, petrografi mengamati sayatan tipis batuan menggunakan mikroskop
polarisasi. Pengamatan yang dilakukan berupa pengamatan keseluruhan komponen
yang terdapat pada sayatan tipis tersebut. Keseluruhan komponen yang telah di amati
nantinya akan menjadi acuan untuk penamaan batuan.
Pada praktikum petrografi kali ini, sayatan tipis batuan yang di amati
merupakan sayatan tipis batuan piroklastik. Pada pengamatan mikroskopisnya, di
amati beberapa komponen dasar pada batuan piroklastik, misalnya kandungan ash,
crystal, rock fragmen, dan lain lain. Dari komponen komponen tersebut nantinya
dapat menjadi acuan untuk penamaan batuan.
1.2 Maksud dan Tujuan
1.2.1 Maksud
Maksud dilakukan praktikum ini yaitu sebagai salah satu metode atau cara
untuk membantu praktikan dalam menentukan batuan piroklastik.
1.2.2 Tujuan
Tujuan dilakukan praktikum ini yaitu :
1. Praktikan dapat mengetahui cara menentukan nama batuan piroklastik
berdasarkan analisis petrografi.

2. Praktikan dapat menentukan persentase mineral, ash, dan rock fragmen pada
suatu sayatan tipis batuan.
1.3 Alat dan Bahan
1.3.1 Alat
Alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu
1. Mikroskop polarisasi
2. Lap kasar
3. Lap halus
4. Penggaris
5. Penghapus
6. Pulpen
7. Pensil
8. Kertas A4
9. Buku penuntun praktikum
10. Buku Rocks and Mineral
11. Pensil warna, dan
12. LKP (Lembar Kerja Praktikum)
1.3.2 Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum ini yaitu
1. Sampel sayatan tipis HAS/ST 8, ST 16 Tufa, ST 2 Tufs
1.4 Prosedur Kerja
Tahapan tahapan yang dilakukan dalam melaksanakan praktikum ini yaitu
sebagai berikut :
1. Tahap Persiapan
Melengkapi alat dan bahan yang akan digunakan pada praktikum
kemudian menyiapkan alat alatnya yang akan digunakan dalam praktikum.
2. Tahap Praktikum
Meletakkan sayatan tipis pada meja preparat kemudian menggunakan
nikol sejajar dan nikol silang. Kemudian menentukan material material
yang terkandung di dalam sayatan tipis batuan. Kemudian menentukan

presentase material material yang terkandung pada sayatan tipis batuan


tersebut.
3. Tahap Pengerjaan Laporan
Membuat laporan setelah kegiatan praktikum selesai. Laporan
pertama diasistensikan di laboratorium petrografi kemudian asistensi
selanjutnya kepada asisten masing masing kelompok.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Batuan Piroklastik
Batuan piroklastik adalah suatu batuan yang berasal dari letusan gunungapi,
sehingga merupakan hasil pembatuan daripada bahan hamburan atau pecahan magma
yang dilontarkan dari dalam bumi ke permukaan. Itulah sebabnya dinamakan sebagai
piroklastika, yang berasal dari kata pyro berarti api (magma yang dihamburkan ke
permukaan hampir selalu membara, berpendar atau berapi), dan clast artinya
fragmen, pecahan atau klastika. Dengan demikian, pada prinsipnya batuan
piroklastika adalah batuan beku luar yang bertekstur klastika. Hanya saja pada proses
pengendapan, batuan piroklastika ini mengikuti hukum-hukum di dalam proses
pembentukan batuan sedimen. Misalnya diangkut oleh angin atau air dan membentuk
struktur - struktur sedimen, sehingga kenampakan fisik secara keseluruhan batuannya
seperti batuan sedimen. Pada kenyataannya, setelah menjadi batuan, tidak selalu

mudah untuk menyatakan apakah batuan itu sebagai hasil kegiatan langsung dari
suatu letusan gunungapi (sebagai endapan primer piroklastika), atau sudah
mengalami pengerjaan kembali (reworking) sehingga secara genetik dimasukkan
sebagai endapan sekunder piroklastika atau endapan epiklastika. Berdasarkan ukuran
butir klastikanya, sebagai bahan lepas (endapan) dan setelah menjadi batuan
piroklastika.
Bom gunungapi adalah klastika batuan gunungapi yang mempunyai strukturstruktur pendinginan yang terjadi pada saat magma dilontarkan dan membeku secara
cepat di udara atau air dan di permukaan bumi. Salah satu struktur yang sangat khas
adalah struktur kerak roti (bread crust structure). Bom ini pada umumnya
mempunyai bentuk membulat, tetapi hal ini sangat tergantung dari keenceran magma
pada saat dilontarkan. Semakin encer magma yang dilontarkan, maka material itu
juga terpengaruh efek puntiran pada saat dilontarkan, sehingga bentuknya dapat
bervariasi. Selain itu, karena adanya pengeluaran gas dari dalam material magmatik
panas tersebut serta pendinginan yang sangat cepat maka pada bom gunungapi juga
terbentuk struktur vesikuler serta tekstur gelasan dan kasar pada permukaannya. Bom
gunungapi berstruktur vesikuler di dalamnya berserat kaca dan sifatnya ringan
disebut batuapung (pumice). Batuapung ini umumnya berwarna putih terang atau
kekuningan, tetapi ada juga yang merah daging dan bahkan coklat sampai hitam.
Batuapung umumnya dihasilkan oleh letusan besar atau kuat suatu gunungapi dengan
magma berkomposisi asam hingga menengah, serta relatif kental. Bom gunungapi
yang juga berstruktur vesikuler tetapi di dalamnya tidak terdapat serat kaca, bentuk
lubang melingkar, elip atau seperti rumah lebah disebut scoria (scoria). Bom

gunungapi jenis ini warnanya merah, coklat sampai hitam, sifatnya lebih berat
daripada batuapung dan dihasilkan oleh letusan gunungapi lemah berkomposisi basa
serta relatif encer. Bom gunungapi berwarna hitam, struktur masif, sangat khas
bertekstur gelasan, kilap kaca, permukaan halus, pecahan konkoidal (seperti botol
pecah) dinamakan obsidian. Blok atau bongkah gunungapi dapat merupakan bom
gunungapi yang bentuknya meruncing, permukaan halus gelasan sampai hipokristalin
dan tidak terlihat adanya struktur struktur pendinginan. Dengan demikian blok
dapat merupakan pecahan daripada bom gunungapi, yang hancur pada saat jatuh di
permukaan tanah/batu. Bom dan blok gunungapi yang berasal dari pendinginan
magma secara langsung tersebut disebut bahan magmatik primer, material esensial
atau (juvenile). Blok juga dapat berasal dari pecahan batuan dinding (batuan
gunungapi yang telah terbentuk lebih dulu, sering disebut bahan aksesori), atau
fragmen non-gunungapi yang ikut terlontar pada saat letusan (bahan aksidental).
Batuan batuan piroklastik adalah batuan yang dihasilkan oleh proses litifikasi
bahan bahan lepas yang dilemparkan dari pusat vulkanik selama erupsi yang
bersifat explosif. Bahan tersebut jatuh kemudian mengalami litifikasi baik sebelum di
transport maupun reworking oleh media air atau es.
Batuan piroklastik adalah batuan yang tersusun atas fragmen fragmen hasil
erupsi vulkanik secara explosive, Williams, Turner and Guilbert (1954). Menurut
Heinrich (1956), batuan piroklastik terdiri atas bahan rombakan yang diletuskan dari
lubang vulkanik, diangkut melalui udara sebagai bahan maupun awan pijar,
kemudian diendapkan di atas tanah yang dalam kondisi kering ata dalam tubuh air.

Fisher (1961) lihat Carozi (1975), mengartikan batuan piroklastik sebagai bagian dari
batuan vulkanoklastik.

Pembagian bahan-bahan piroklastik


Pembagian bahan-bahan piroklastik yang berikut didasarkan atas macam

proses-proses yang dialaminya sejak pelemparan dari pusat erupsi. Bahan-bahan


piroklastik dapat terjadi dalam 6 cara sebagai berikut :
Tipe I : Bahan-bahan piroklastik setelah dilemparkan dari pusat vulkanik jatuh
langsung ke darat yang kering melalui udara saja. Jikalau bahan tersebut
jatuh pada lereng kerucut gunung api yang curam, maka dapat terjad
pergerakan

yang

disebabkan

oleh

gravitasi

(misalnya

longsor

avalanche). Onggokan dari jatuhan piroklastik tersebut kalau mengalami


litifikasi akan menghasilkan batuan beku vulkanik fragmental.
Tipe II : Bahan-bahan piroklastik setelah dilemparkan dari pusat vulkanik, diangkut
ketempat pengendapan di dalam medium gas yang dihasilkan dari magma
sendiri : maksudnya bahan-bahan piroklastik tersebut di bawa oleh
mekanisme-mekanisme glowing avalanche atau aliran abu.
Tipe III : Bahan-bahan piroklastik setelah dilemparkan dari pusat vulkanik yang
dapat terletak di bawah muka laut/danau atau didarat, jatuh langsung ke
dalam air tenang. Bahan-bahan tersebut tidak bercampur dengan bahanbahan yang bukan bahan piroklastik dan juga tidak mengalami
reworking.
Tipe IV : Bahan-bahan piroklastik setelah dikeluarkan dari pusat vulkanik (baik di
darat maupun di bawah muka laut/danau) jatuh langsung melalui air yang

aktif. Sebelum mengalami litifikasi, bahan-bahan tersebut mengalami


reworking dan dapat bercampur dengan bahan yang bukan bahan
piroklastik.
Tipe V : Bahan-bahan piroklastik yang telah jatuh, kemudian sebelum litifikasi dia
diangkut dan kemudian diendapkan kembali di tempat lain oleh air (misal
aliran lumpur/lahar, sungai dll).
Tipe VI : Bahan-bahan piroklasik yang jatuh ke bawah mengalami litifikasi,
kemudian mengalami pelapukan dan tererosi, selanjutnya di angkut dan
diendapkan kembali ditempat lain.
Dari proses ini akan membentuk 2 endapan piroklastik yaitu :
1. Piroklastik flow deposit.
a) Breksi aliran piroklastik
Menurut fisher (1960) breksi dengan penyusun utama terdiri atas fragmen runcing
runcing hasil endapan piroklastik.
b) Welded tuff
Welded tuff yang istilah biasa digunakan di Amerika dan Australia diartikan sebagai

bagian dari ignimbrit yang terelaskan.

c) Ignimbrit.

Ignimbrit menurut MacDonald (1972), adalah suatu batuan yang terbentuk dari aliran
abu panas, yang dalam sayatan tipis terlihat kristal-kristal yang rusak (broken crystal)
terelaskan oleh gelas satu dengan lainnya.

2. Pyroklastik fall dimana pada endapan ini akan membentuk batuan :


a) Aglomerat : menurut Fisher (1961) sebagai batuan yang terbentuk dari hasil
konsolidasi material yang mengandung bom, (tuff-aglomerat merupakan batuan
yang jumlah kandungan bom dan abu sebanding atau dominan terdiri atas abu
vulkanik.
b) Breksi piroklastik menurut Mac Donald (1972) dan Fisher (1958) diartikan
sebagai batuan yang mengandung blok lebih dari 50%.
c) Tuff pyroclastic breccia : penamaan ini diberikan oleh Norton (1917) dan Mac
Donald (1972) sebagai batuan yang mengandung blok sebanding dengan dengan
abu vulkanik atau, lebih dominan tersusun atas abu vulkanik.
d) Lapillistone : menurut Fisher (1961), batuan yang penyusun utamanya terdiri atas
ukuran lapili (2-64 mm)
e) Lapilli tuff, menurut Fisher (1961) dan Mac Donald (1972), batuan yang
kandungan lapilli abu vulkanik hampir sama atau abu volkanik lebih dominan.
f) Tuff : batuan yang tersusu atas abu vulkanik (2mm), yang dapat dibagi lagi
menjadi tufa kasar dan halus.
2.1.1 KOMPONEN MATERIAL PENYUSUN BATUAN PIROKLASTIK

- Rock Fragmen
Fragmen pada batuan pyroklastik bisa

berupa batuan kristalin dan rock

fragmen yang bersumber dari berbagai jenis batuan.

RF

RF

RF

Foto Rock fragmen pada tufa lapili.

- Matrix
Merupakan bahan detrital halus yang terendap bersama-sama dengan
fragmen, dan selalunya terletak di ruang yang terdapat di antara fragmen.
- Vitric
Semen pada batuan piroklastik bisa berupa gelas vulkanik.

2.1.2 TEKSTUR BATUAN PIROKLASTIK


1. Volcanic breccia

This breccia is composed of fragments of a variety of volcanic materials.


2. Spherulites in rhyolite

Spherulites are radiating masses of fibrous crystals in a glassy matrix. These


spherulites are probably composed of alkali feldspars and some polymorph of
SiO2, and in this cross-polarized shot, appear as round objects with dark
crosses. Note the large phenocryst which forms the nucleus of one of the
spherulites at center-left.
3. Vitrophyre

A vitrophyre is another name for a phenocryst-bearing obsidian. The


phenocrysts in the above photomicrograph are mostly plagioclase. The
groundmass is obsidian glass. Can you think of some possible explanations to
account for the extremely large difference in grain size in this rock?
4. Poorly-welded tuff

In this sample, the glass shards are starting to get deformed. Note the
phenocrysts of quartz (clear) and biotite (dark red) in this rock.
5. Lightly-compacted tuff
In this tuff, the irregularly-shaped glass shards are still relatively undeformed.
Also note the phenocryst of quartz (clear) and biotite (dark red) in this slide.

2.1.3 KLASIFIKASI BATUAN PIROKLASTIK


a. Klasifikasi batuan piroklastik berdasarkan ukuran dari fragmen.
Klasifikasi batuan piroklastik dari wentworth dan williams (1932) lihat
pettijohn (1975) banyak dipakai oleh para ahli geologi. Skala ukuran yang dipakai,
skala ukuran batuan sedimen yang dibuat oleh wentworth, hanya saja batas kisaran
yang dipakai tidak sama antara batuan sedimen dan piroklastik.
Breksi Vulkanik

: tersusun dari fragmen-fragmen diameter lebih besar 32 mm.


bentuk fragmen meruncing.

Aglomerat

: fragmen berupa bom-bom dengan ukuran lebih besar 32 mm.

Lapili/tufa lapilli

: fragmen tersusun atas lapili yang berukuran antara 4 mm


sampai 32 mm.

Tufa kasar

: fragmen-fragmen tersusun atas abu kasar dengan ukuran butir


terletak antara 0.25 mm sampai 4mm.

Tufa halus

: fragmen-fragmen berupa abu halus, dengan ukuran butir


lebih kecil dari 0.25 mm.

b. Klasifikais berdasarkan komposisi material.


Klasifikasi yang mendasarkan pada komposisi dari fragmen, telah dibuat
untuk tufa. Tufa dapat diklasfikasi pada klasifikasi (Pettijohn,1975) menjadi
sebagai berikut lihat gambar di bawah:
1. Vitric tuff : tufa dengan penyusun utama terdiri dari gelas. Tufa vitric
umumnya bertekstur vitroclastic, yaitu kepingan-kepingan gelas terletak
dalam matriks yang berupa abu gelas yang sangat halus.
Macam-macam tufa vitric :
- Tufa palagonit, tersusun terutama gelas basa, dengan warna kuning
kehijauan sampai coklat tua. Tufa palagonit umumnya mengandung
kristal-kristal plagioklas, olivin, piroksin dan biji besi, lubang-lubang
-

banyak terisi kalsit dan zeolit.


Tufa Porselanit atau batu cina, tersusun atas abu gelas yang sangat
halus, sering juga disebut tufa lempungan.

Welded tuff atau ignimbrit, tersusun atas kepingan-kepingan gelas

yang terelaskan.
- Tufa pisolit, tersusun atas pisolit-pisolit abu gelas yang sangat halus.
2. Lithic tuff : tufa dengan penyusun utama fragmen batuan.Gelas dijumpai
dalam jumlah yang relatif sedikit. Fragmen biasa menyusun batuan ini
yaitu fragmen-fragmen basalt scoria, obsidian, andesit, basalt. Batuan
beku ini hipo-abisik bertekstur porpiritik atau halus. Kadang-kadang
didapatkan juga fragmen-fragmen batuan plutonik.
3. Cristal tuff: tufa dengan penyusun utama kristal dan pecahan-pecahan
kristal. Gelas dijumpai dalam jumlah sedikit. Tufa kristal riolitik, kristalkristal terdiri dari kuarsa, sanidin, biotit, hornblende kadang dijumpai juga
augit. Beberapa tufa kristal mengandung tridimik. Tufa kristal dasitik,
kristal-kristalnya yaitu hornblende, hipersten, andesin, magnetit. Tufa
basaltik tersusun atas olivin, augit, dan labradorit.

Glass

Vitric
tuf

50
Rock
Fragmen

Lithic
tuf

50

50
Cristal
tuf

Crystal

Pettijohn (1975) membuat klasifikasi tufa, dengan membandingkan


persentase gelas dan kristal, lihat gambar di bawah ini :

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN
3.1

Sampel 1

Nomor Peraga : HAS / ST. 8


Nama
: Dian Dwi P
Acara
: Batuan Piroklastik
NIM
: D611 13 311
Tipe Batuan (Rock Type)
: Batuan Piroklastik
Tipe Stuktur (Type of Structure) : Massif
Klasifikasi (Classification)
: Pettijohn, 1975
Mikroskopis (Microscopic)
:
Warna absorbsi colorless- coklat, warna interferensi coklat kehitaman, tekstur poorly welded tuff,
ukuran 0,2 mm 0,4 mm, komponen terdiri dari kristal yang berupa kuarsa 90% dan ash 10%
Deskripsi Material
Komposisi Material
Jumlah
Keterangan Optik mineral
Amount
Description of Optical Mineralogy
(%)
Warna absorbs tidak berwarna , nikol silang abu
kecoklatan, pleokroisme -, belahan 1 arah, relief
Kuarsa
90
rendah, indeks bias Nmin>Ncb, sudut gelapan 12 o,
jenis gelapan miring
Warna absorbsi colorless, warna interferensi berwarna
Ash
10
hitam

Berdasarkan pen gamatan mineral pada sampel I diketahui bahwa komposisi


material yang terdapat pada sampel batuan ini antara lain kristal yang berupa kuarsa
dan Ash dengan persentase mineral sebagai berikut:
Material

I (%)

II (%)

III (%)

Kuarsa
Ash

90
10

95
5

85
15

Rata-Rata
(%)
90
10

Pada kenampakan mikroskopik dari batuan ini, hampir sebagian besar


komponen penyusun batuan terdiri dari kristal yaitu sekitar 90 %, selebihnya
disusun oleh gelas vulkanik, dengan bentuk umum euhedral - anhedral dan sebagian
broken. Proses pembentukan batuan ini dimulai dengan terjadinya

pembekuan

magma pada suhu sekitar 375oC membentuk mineral kuarsa. Pada saat terjadi
letusan gunung berapi yang berupa letusan eksplosif material-material ini terlempar
keluar dan terakumulasi pada sutau cekungan terendapkan dan terlitifikasi
membentuk Crystal Tuff. Berdasarkan proses yang dialaminya

maka material-

material vulkanik ini terbentuk berdasarkan cara yang ketiga dimana material
vulkanik setelah dilemparkan dari pusat vulkanik jatuh langsung diatas darat atau di
dalam air yang tenang dan tidak mengalami percampuran dengan material-material
non vulkanik yang terdapat dalam cekungan tersebut. Hal ini dapat diamati pada
kenampakan mikroskopis nampak jelas bahwa material-material vulkanik penyusun
batuan ini tidak memperlihatkan / menunjukkan adanya gejala reworking oleh air.
Gelas vulkanik yang merupakan salah satu komponen penyusun batuan ini terbentuk
dari ash/debu vulkanik. Material-material vulkanik yang telah terakumulasi tadi
kemudian disemen oleh debu vulkanik

3.2

Sampel 2

Nomor Peraga : ST 11/ TF


Nama
: Dian Dwi P
Acara
: Batuan Piroklastik
NIM
: D611 13 311
Tipe Batuan (Rock Type)
: Batuan Piroklastik
Tipe Stuktur (Type of Structure) : Massif
Klasifikasi (Classification)
: Pettijohn, 1975
Mikroskopis (Microscopic)
:
Warna absorbsi colorless-orange, warna interferensi kehitaman, tekstur lightly compacted tuff,
ukuran 0,1 mm 0,4 mm, komponen terdiri dari kristal yang berupa piroksen 20%, ortoklas 15%
dan ash 65%
Deskripsi Mmineral
Komposisi Mineral
Jumlah
Keterangan Optik mineral
Amount
Description of Optical Mineralogy
(%)
Warna absorbs tidak berwarna, nikol silang orange
hijau, pleokroisme monokroik, belahan 1 arah,
Piroksen
20
pecahan uneven, indeks bias Nmin>Ncb, sudut
gelapan 35o, jenis gelapan miring
Warna absorbs tidak berwarna, nikol silang
kecoklatan, pleokroisme -, belahan 1 arah, relief
Ortoklas
15
rendah, pecahan uneven, indeks bias Nmin>Ncb, sudut
gelapan 20o, jenis gelapan miring
Warna absorbsi colorless, warna interferensi berwarna
Ash
65
hitam

Berdasarkan pengamatan mineral pada sampel II diketahui bahwa komposisi


material yang terdapat pada sampel batuan ini antara lain kristal yang berupa
piroksen, ortoklas dan Ash dengan persentase mineral sebagai berikut:

Mineral

I (%)

II (%)

III (%)

Rata-Rata

Piroksen
Ortoklas
Ash

25
15
60

15
20
65

20
10
70

(%)
20
15
65

Pada kenampakan mikroskopik dari batuan ini, hampir sebagian besar


komponen penyusun batuan terdiri dari gelas vulkanik yaitu sekitar 65 %, selebihnya
disusun oleh kristal-kristal mineral yang ukurannya relatif kecil, dengan bentuk
umum euhedral - anhedral dan sebagian broken. Proses pembentukan batuan ini
dimulai dengan terjadinya pembekuan magma pada suhu sekitar 1000 oC - 1200oC
membentuk mineral Augite, disusul pembentukan Ortoklas pada suhu sekitar 500oC
600oC.. Pada saat terjadi letusan gunung berapi yang berupa letusan eksplosif
material-material ini terlempar keluar dan terakumulasi pada sutau cekungan
terendapkan dan terlitifikasi membentuk Vitric Crystal Tuff.. Berdasarkan proses
yang dialaminya maka material-material vulkanik ini terbentuk berdasarkan cara
yang ketiga dimana material vulkanik setelah dilemparkan dari pusat vulkanik jatuh
langsung diatas darat atau di dalam air yang tenang dan tidak mengalami
percampuran dengan material-material non vulkanik yang terdapat dalam cekungan
tersebut. Hal ini dapat diamati pada kenampakan mikroskopis nampak jelas bahwa
material-material vulkanik penyusun batuan ini tidak memperlihatkan / menunjukkan

adanya gejala reworking oleh air. Gelas vulkanik yang merupakan salah satu
komponen penyusun batuan ini terbentuk dari ash/debu vulkanik. Material-material
vulkanik yang telah terakumulasi tadi kemudian disemen oleh debu vulkanik

3.3

Sampel 3

Nomor Peraga : ST 16/Tufa


Nama
: Dian Dwi P
Acara
: Batuan Piroklastik
NIM
: D611 13 311
Tipe Batuan (Rock Type)
: Batuan Piroklastik
Tipe Stuktur (Type of Structure) : Massif
Klasifikasi (Classification)
: Pettijohn, 1975
Mikroskopis (Microscopic)
:
Warna absorbsi colorless-orange, warna interferensi kehitaman, tekstur welded tuff, ukuran 0,1 mm
0,4 mm, komponen terdiri dari kristal yang berupa piroksen 15%, dan ash 85%
Deskripsi Material
Komposisi Material
Jumlah
Keterangan Optik mineral
Amount
Description of Optical Mineralogy
(%)
Warna absorbs tidak berwarna, nikol silang orange
hijau, pleokroisme monokroik, belahan 1 arah,
Piroksen
15
pecahan uneven, indeks bias Nmin>Ncb, sudut
gelapan 35o, jenis gelapan miring
Warna absorbsi colorless, warna interferensi berwarna
Ash
85
hitam

Berdasarkan pengamatan mineral pada sampel II diketahui bahwa komposisi


material yang terdapat pada sampel batuan ini antara lain kristal yang berupa
piroksen, dan Ash dengan persentase mineral sebagai berikut:
:
Rata-Rata
Material
Piroksen
Ash

I (%)
15
85

II (%)
15
85

III (%)
15
85

(%)
15
85

Pada kenampakan mikroskopik dari batuan ini, hampir sebagian besar


komponen penyusun batuan terdiri dari gelas vulkanik yaitu sekitar 85 %,
selebihnya disusun oleh kristal-kristal mineral yang ukurannya relatif kecil yaitu
sekitar 15%, dengan bentuk umum euhedral - anhedral dan sebagian broken. Proses
pembentukan batuan ini dimulai dengan terjadinya pembekuan magma pada suhu
sekitar 1000oC - 1200oC

membentuk mineral Augit. Pada saat terjadi letusan

gunung berapi yang berupa letusan eksplosif material tersebut terlempar keluar dan
terakumulasi pada sutau cekungan terendapkan dan terlitifikasi membentuk Vitric
Tuff. Berdasarkan proses yang dialaminya

maka material-material vulkanik ini

terbentuk berdasarkan cara yang ketiga dimana material vulkanik setelah


dilemparkan dari pusat vulkanik jatuh langsung diatas darat atau di dalam air yang
tenang dan tidak mengalami percampuran dengan material-material non vulkanik
yang terdapat dalam cekungan tersebut. Hal ini dapat diamati pada kenampakan
mikroskopis nampak jelas bahwa material-material vulkanik penyusun batuan ini
tidak memperlihatkan / menunjukkan adanya gejala reworking oleh air. Gelas
vulkanik yang merupakan salah satu komponen penyusun batuan ini terbentuk dari

ash/debu vulkanik. Material-material vulkanik yang telah terakumulasi tadi


kemudian disemen oleh debu vulkanik

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Berdasarkan prakktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :
1. Penentuan nama batuan piroklastik pada pengamatan sayatan tipis batuan
didasarkan kepada material yang dikandung oleh batuan tersebut, material
tersebut berupa kristal, gelas vulkanik, dan rock fragmen.
2. Pada sampel pertama, kedua, dan ketiga tidak ditemukan adanya rock
fragmen tetapi pada sampel pertama komposisi kristal yang dikandung sekitar
90% dan sisanya gelas vulkanik. Pad a sampel kedua komposisi gelas
vulkanik, yaitu sekita 65 % dan sisanya merupakan kristal. Pada sampel
ketiga, komposisi gelas vulkanik sekitar 85%.
4.2 Saran
4.2.1 Saran Untuk Laboratorium
Peralatan yang kurang memadai sebaiknya diganti dan yang masih bisa
digunakan sebaiknya dijaga dan dipelihara dengan baik
4.2.1 Saran Untuk Asisten
Semoga asisten dapat lebih sabar dalam menghadapi praktikan

DAFTAR PUSTAKA
Asisten. 2015. Penuntun praktikum petrografi
Graha, Doddy S. 1987. Batuan dan Mineral. Bandung: Penerbit Nova.
Prazad, R.2013. Batuan Beku Piroklastik. http://prazadr.blogspot.co.id/2013 /
09/batuan-beku-piroklastik.html