Anda di halaman 1dari 4

REVENUE

Pendapatan

merupakan

elemen

kunci

dalam

laporan

keuangan

dan

cukup

penting untuk penyusun dan pengguna laporan keuangan. Laporan pendapatan mencerminkan
operasi masa lalu perusahaan dan digunakan untuk memprediksi kinerja masa depan.
Gambaran dari bimbingan yang diberikan dalam IAS Pendapatan 118 18/AASB
juga disediakan. Kebijakan perusahaan yang berkaitan dengan waktu pengakuan pendapatan
dapat memiliki dampak yang signifikan terhadap hasil mereka dilaporkan.
LO 1 PENDAPATAN DEFINISI
Pendapatan adalah elemen kunci dan akuntansi mendasar untuk melaporkan kegiatan
perusahaan, sehingga definisi penting. Oleh karena itu kita dapat mengidentifikasi dua aliran
terhubung dengan operasi utama bisnis: fisik dan gejolak moneter. Aliran fisik melibatkan
peristiwa memproduksi dan menjual output perusahaan atau produk. Aliran moneter
melibatkan acara dalam meningkatkan nilai perusahaan (karena produksi atau penjualan
kepada pelanggan output perusahaan). Paton dan Littleton mengacu pada kedua aliran fisik
dan moneter saat mendiskusikan pendapatan. Pendapatan didefinisikan dalam IAS 18 / AASB
118

pendapatan,

ayat

7,

sebagai

memiliki

karakteristik

aliran.

Pendapatan adalah arus masuk bruto dari manfaat ekonomi selama periode yang timbul
dalam aktivitas normal entitas ketika mereka arus masuk mengakibatkan kenaikan ekuitas,
selain yang berkaitan dengan peningkatan kontribusi dari peserta ekuitas. Definisi pendapatan
mencakup baik pendapatan dan keuntungan. Pendapatan timbul dalam aktivitas normal
entitas dan disebut dengan berbagai nama yang berbeda termasuk penjualan, biaya, bunga,
dividen, royalti dan sewa.
LO 2 PENDAPATAN PENGAKUAN
Hisorical PERSPEKTIF
Selama abad kesembilan belas, laba (profit) untuk bisnis ditentukan atas dasar peningkatan
kekayaan bersih. Chatfield menyatakan bahwa hal ini dilakukan baik 'melalui kebijakan
akuntansi penggantian atau dengan cara penilaian aset periodik'. Pengakuan sekarang akrab
atau prinsip realisasi tidak selalu menjadi bagian dari praktik akuntansi standar. Seperti May

menyatakan: Sebuah tinjauan akuntansi, menulis hukum, dan ekonomi menunjukkan bahwa
realisasi postulat tidak diterima sebelum Perang Dunia Pertama pada tahun 1913, pemimpin
pemerintah di semua bidang di Inggris dan Amerika tampaknya setuju pada 'peningkatan
kekayaan bersih' konsep penghasilan.
Kriteria pengakuan didasarkan pada keinginan untuk informasi akuntansi relevan dan handal
tetapi, secara tradisional, penekanan ditempatkan pada kedua.
Ketiga kriteria tersebut adalah:
terukurnya nilai aset
Adanya transaksi
Substansial penyelesaian proses produktif
Analisis Kriteria Pengakuan Pendapatan
Terukurnya nilai aset
Pendapatan dapat dilihat sebagai arus masuk yang meningkatkan nilai total aset
perusahaan, dengan peningkatan bersamaan dalam ekuitas. Jadi terukurnya nilai aset adalah
kriteria yang wajar untuk mengakui pendapatan. Jika tidak ada aliran nilai aset yang dapat
ditentukan secara obyektif, pendapatan tidak dapat dihitung secara obyektif. Penggunaan
pengukuran nilai wajar dalam standar seperti IAS 39/AASB 139Instrumen Keuangan:
Pengakuan dan Pengukuran, IAS 40/AASB 140 Investasi Properti dan IAS 41/AASB
141 Pertanian juga berfokus pada peningkatan aset, tanpa inflow aktual atau fisik aset.
Kolektibilitas
Sebuah aspek kriteria terukurnya adalah apakah kolektibilitas kas akan tertagih.
Terukurnya nilai aset berkaitan dengan kolektibilitas mereka. Kolektibilitas adalah masalah
penilaian, biasanya didasarkan pada pengalaman sebelumnya perusahaan. Semakin lama
periode penagihan, semakin tidak pasti itu adalah bahwa semua uang akan dikumpulkan.
Menentukan kolektibilitas adalah masalah penyelesaian ketidakpastian terkait dengan
realisasi penerimaan.
Adanya transaksi
Ketika pihak eksternal dalam suatu transaksi yang wajar mengungkapkan kesediaan
untuk membayar harga yang diberikan untuk produk perusahaan, transaksi tersebut
merupakan bukti obyektif peningkatan nilai dalam perusahaan. Para pihak luar memberikan
bukti yang menguatkan nilai output. Hal ini tidak mengherankan, karena itu, untuk

menemukan bahwa kritik kriteria 'transaksi' cenderung menganjurkan biaya saat ini dan
akuntansi harga keluar (jenis akuntansi nilai wajar).
Penyelesaian substansial dari proses produktif
Kriteria ini, tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Kerangka, berfokus pada gagasan
bahwa pendapatan tidak dihasilkan (diterima) sampai perusahaan telah melakukan sebagian
besar kegiatan yang perusahaan memperoleh pendapatan.
LO.3 PENGUKURAN PENDAPATAN
Tiga kriteria umum untuk pengakuan pendapatan yang dibahas di atas telah dipertimbangkan
oleh pembuat standar dalam menentukan bimbingan yang tepat. Kerangka, paragraf 83,
menyediakan dua kriteria pengakuan pendapatan.
a. Besar kemungkinan manfaat ekonomis masa depan berkaitan dengan aset tersebut akan
mengalir ke atau dari entitas, dan
b. Item memiliki biaya atau nilai yang dapat diukur dengan keandalan.
LO 4 TANTANGAN BAGI PEMBUATAN STANDAR
Perkembangan pengakuan pendapatan dan pengukuran
IASB dan FASB telah melakukan sebuah proyek bersama dalam rangka transaksi pendapatan
tidak dilayani dengan baik oleh literatur panduan yang ada. Selain itu, transaksi telah menjadi
lebih kompleks, contohnya, mereka dapat menggabungkan barang, jasa, dan transaksi
keuangan. Para pembuat standar telah mencatat bahwa ketidakkonsistensian keluar antara
Kerangka IASB dan beberapa standar. Misalnya, penerapan kriteria pengakuan dalam definisi
kerangka kerja aset dan kewajiban.
ISU UNTUK AUDITOR
Isu utama bagi auditor sekitarnya pendapatan adalah risiko yang direkam pendapatan dibesarbesarkan oleh para manajer. Pendapatan berlebihan dapat timbul jika transaksi atau peristiwa
yang mendasari pendapatan tercatat belum terjadi atau tidak berhubungan dengan entitas,
jumlah pendapatan belum terdata tepat, atau pendapatan untuk periode berkaitan dengan
transaksi selama periode akuntansi mendatang. Selain itu, ada risiko yang diungkapkan
dengan benar. Berlebihan pendapatan karena lebih cenderung didorong oleh upaya manajer
untuk menipu pengguna laporan keuangan dan upaya terkait untuk menyembunyikan
peristiwa benar membuat berlebihan yang sulit untuk dideteksi.