Anda di halaman 1dari 8

PENILAIAN FORMASI

I.1 Latar Belakang


Dugaan adanya potensi hidrokarbon pada suatu area didapat dari penelitian geologi dan
geofisika (seismic, magnetic, dan gravitasi). Data yang diperlukan untuk membuktikan
ada atau tidaknya potensi hidrokarbon pada suatu area yaitu data permukaan (peta
geologi dan measured stratigrafi / stratigrafi terukur) dan data di bawah permukaan
(seismic, logging, coring dan cutting). Dari data permukaan seismic kemudian dilakukan
untuk mendapatkan data di bawah permukaan berupa litologi batuan. Jika litologi batuan
mengindikasikan adanya suatu reservoir, maka untuk membuktikan ada tidaknya
hidrokarbon dilakukan pemboran lubang sumur serta serangkaian pengukuran di dalam
sumur (logging) dan evaluasi data hasil rekaman untuk memastikan ada tidaknya
kandungan hidrokarbon di bawah tanah. Logging yaitu suatu kegiatan / proses
perekaman sifat sifat fisik batuan reservoir dengan menggunakan wireline log.
Salah satu faktor untuk menentukan kualitas sumur adalah dengan melakukan penilaian
formasi batuan (evaluasi formasi). Penilaian formasi adalah suatu proses analisis ciri dan
sifat batuan di bawah tanah dengan menggunakan hasi pengukuran lubang sumur
(logging). Penilaian formasi dapat dilakukan dengan interpretasi pintas / quick look atau
dengan menggunakan software. Interpretasi pintas / quick look adalah membuat suatu
evaluasi log pada zona bersih (clean formation) dengan cepat di lapangan tanpa
menggunakan koreksi dampak lingkungan lubang bor.
Penilaian formasi dilakukan dengan interpretasi memakai 3 log, yaitu:
1. Log yang menunjukan zona permeable :
Log SP ( Spontaneous Potential Log )
Log GR ( Gamma Ray Log )
2. Log yang mengukur resistivitas formasi :
IDL / LLD ( Log Deep Resistivity )
ILM / LLM ( Log Medium Resistivity )
MSFL ( Micro Resistivity Log )
3. Log yang mengukur porositas :
Log Density ( RHOB )
Log Neutron ( NPHI )
Log Sonic ( DT )

BAB II
DASAR TEORI
II.1 Teori Dasar
Untuk memastikan ada tidaknya suatu reservoir yang prospek di bawah permukaan
diperlukan adanya pengukuran terhadap lubang bor (logging). Logging yaitu suatu
proses pengukuran (perekaman) sifat sifat fisik batuan dengan menggunakan wireline
log. Dari hasil logging akan didapatkan data log yaitu berupa kurva kurva yang
mengindikasikan sifat sifat fisik di suatu lapisan batuan dari defleksi kurva kurva
tersebut. Untuk mengetahui seberapa prospek zona yang diukur maka perlu dilakukan
adanya suatu evaluasi formasi atau penilaina formasi yang dapat dilakukan dengan

interpretasi pintas (quick look) atau denga menggunakan software.


Penilaian formasi adalah suatu proses analisis ciri dan sifat batuan di bawah tanah
dengan menggunakan hasil pengukuran lubang sumur (logging) yang digunakan untuk
menentukan kualitas sumur.
Tujuan utama evaluasi formasi yaitu :
Identifikasi reservoir
Perkiraan cadangan hidrokarbon di tempat
Perkiraan perolehan hidrokarbon
Penilaian formasi salah satunya dapat dilakukan dengan interpretasi secara pintas (quick
look). Penilaian formasi dilakukan dengan interpretasi memakai 3 log, yaitu:
1. Log yang menunjukan zona permeable
Log SP ( Spontaneous Potential Log )
Log GR ( Gamma Ray Log )
2. Log yang mengukur resistivitas formasi
IDL / LLD (Log Deep Resistivity )
ILM / LLM (Log Medium Resistivity)
MSFL (Micro Resistivity Log)
3. Log yang mengukur porositas
Log Density (RHOB)
Log Neutron (NPHI)
Log Sonic (DT)
Logging dilakukan dengan memasukkan suatu alat ke dalam lubang bor, dimana lubang
bor tersebut memiliki kondisi yang tertentu. Sehingga defleksi kurva kurva log yang
dihasilkan sangat dipengaruhi oleh kondisi lubang bor tersebut dan Lumpur yang
digunakan.
II.2 Log - log Yang menunjukan Zona Permeabilitas
II.2.1 Log SP (Spontaneous Potential Log )
Log SP merupakan rekaman nilai beda potensial (millivolt) yang timbul dari suatu
elektroda yang bergerak di dalam lubang bor dan elektroda yang tetap / berada di
permukaan. Elektroda ini bergerak melewati berbagai jenis batuan yang berbeda sifat
dan kandungan fluidanya.
Perbedaan salinitas antara Lumpur dan fluida di dalam batuan menyebabkan terjadinya
defleksi negative dan positif kurva SP yang melewati suatu batuan permeable. Defleksi
terbentuk akibat adanya hubungan antara arus listrik dengan gaya gaya elektromotif
( elektrokimia dan elektrokinetik ) dalam formasi.
Pada Lapisan lempung / shale, Kurva SP menunjukan garis lurus yang disebut Shale
Base Line ( SBL ) atau garis dasar serpih. Pada formasi yang permeable kurva SP
menjauh dari shale base line dan mencapai garis konstan pada lapisan permeable yang
cukup tebal. Penyimpangan SP dapat ke kiri atau ke kanan tergantung pada kadar
garam dari air formasi dan filtrate Lumpur.
Pada aplikasinya log SP digunakan sebagai berikut :
1. Untuk identifikasi lapisan lapisan yang permeable
2. Mencari batas batas lapisan permeable dan korelsi antar sumur berdasarkan batas
lapisan itu
3. Menentukan nilai resistivitas air formasi, Rw
4. Memberikan indikasi kualitatif lapisan serpih / sebagai clay indicator

5. sebagai reference kedalaman untuk semua log


II.2.1.1 Prinsip Kerja Log SP
Pengukuran log SP dilakukan dengan cara menurunkan / memasang suatu alat / tool ke
dalam lubang dan di permukaan. Dimana suatu elektroda diturunkan ke dalam lubang
sumur lalu alat tersebut akan merekam potensial listrik pada berbagai titik dengan
reference potensial elektroda di permukaan tanah. Lumpur yang digunakan harus
bersifat conductif. Logging speed yang dicapai alat ini bisa mencapai 1500 m/hr.
II.2.1.2 Kelebihan dan Kekurangan Log SP
Log SP memiliki kelebihan kelebihan sebagai berikut :
1. Bereaksi hanya pada lapisan permeable
2. Mudah pengukurannya
3. Sebagai indicator lapisan permeable dan non permeable
4. Dapat menentukan batas antara lapisan permeable dan non permeable
Adapun kekurangan kekurangan dari log SP yaitu :
1. Tidak bekerja pada oil base mud
2. Tidak bereaksi bila Rmf = Rw
3. Dapat terpengaruh arus listrik
4. Tidak berfungsi baik pada formasi karbonat
II.2.2 Log GR (Gamma Ray)
Log Gamma Ray (GR) merupakan hasil suatu pengukuran yang menunjukan besaran
intensitas radioaktif yang ada dalam formasi. Log GR biasanya ditampilkan pada kolom
pertama, bersama sama dengan kurva log SP dan Calliper. Biasanya diskala dari kiri ke
kanan dalam 0 100 atau 0 150 GAPI.
Pengukuran GR dilakukan dengan jalan memasukkan alat detektor ke dalam lubang bor.
Formasi ytang mengandung unsur unsur radioaktif akan memancarkan radiasi
radioaktif dimana intensitasnya akan diterima oleh detektor dan dicatat dipermukaan.
Oleh karena unsur unsur radioaktif ( pothasium ) banyak terkandung dalam lapisan
shale / clay, maka Log GR sangat berguna berguna untuk mengetahui besar / kecilnya
kandungan shale dalam lapisan permeable. Dengan menarik garis GR yang mempunyai
harga maksimum dan minimum pada suatu penampang log maka kurva log GR yang
jatuh diantara kedua garis tersebut merupakan indikasi adanya lapisan shaly.
Adapun kegunaan log GR secara keseluruhan diantaranya yaitu :
Evaluasi kandungan serpih Vsh ( volume lempung )
Menentukan lapisan permeable
Evaluasi bijih mineral yang radioaktif
Evaluasi lapisan mineral yang bukan radioaktif
Korelasi log pada sumur berselubung
Korelasi antar sumur
II.2.2.1 Prinsip Kerja log GR
Di alam terdapat banyak bahan dasar yang secara alamiah mengandung radioaktifitas,
yaitu Uranium (U), Thorium (Tho) dan Potasium (K). Radioaktifitas GR berasal ketiga
unsur radioaktif tersebut yang secara kontinyu memancarkan GR dalam bentuk pulsa
pulsa energi radiasi tinggi. Sinar gamma ini mampu menembus batuan dan dideteksi
oleh sensor sinar gamma yang umumnya berupa detektor sintilasi. Setiap GR yang

terdeteksi akan menimbulkan pulsa listrik pada detektor. Parameter yang direkam adalah
jumlah dari pulsa yang tercatat per satuan waktu (cacah GR).
Alat untuk mengukur GR ada dua macam, yaitu :
1. Standart Gammaray Tool (SGT)
2. Natural Gammaray Spectometry Tool (NGT)
SGT mengukur semua GR alamiah yang timbul, depth of investigation SGT kira kira 10
inchi dan vertical resolutionnya 10 inchi sedangkan NGT selain mengukur semua GR,
juga mengukur energi GR dan menentukan konsentrasi 3 macam elemen radiaktif yang
biasa ada di alam yaitu ; Uranium (Ur235/238), Potassium (isotop 19K40), Thorium (Th
232) dimana depth of investigationnya kira kira 15 inchi dan vertical resolutionnya 15
inchi. Adapun alat lain yang digunakan yaitu Induced Gammaray Tools, dalam alat ini
dipasang sebuah sumber radioaktif yang memancarkan gammaray dengan energi tinggi.
Contohnya adalah alat density log, seperti ; FDC Formation Density Compensated, dan
LDT Litho Density Tool.
II.3 Log log Yang Mengukur Zona Resistivitas
Log resistivitas mengukur nilai resistivitas batuan ( solid dan fluida di dalamnya ) yang
diperlukan untuk menentukan nilai saturasi air.
Log pada zona resistivitas ada tiga macam, yaitu :
1. Log Deep Resistivity
Log Deep Resistivity yaitu Log yang digunakan untuk mengukur resistivitas pada zona
uninvated / zona yang tidak terinfasirentangnya sekitar > 3 feet, dimana log ini terbagi
menjadi dua maca berdasarkan lumpur yang digunakan saat pemboran, yaitu :
- Induction Deep Log ( ILD ), yang mana digunakan jika lumpur yang digunakan fresh
water base mud ( air tawar )
- Lateral Deep Log ( LLD ), yang mana digunakan jika lumpur yang digunakan salt water
mud ( air asin )

2. Log Medium Resistivity


Log Medium Resistivity yaitu log yang digunakan untuk mengukur resistivitas pada zona
transisi rentangnya sekitar 1.5 3 feet. Log ini terdiri dari dua macam, yaitu :
- Induction Medium Log ( ILM ), yang mana digunakan jika lumpur yang digunakan
water base mud
- Lateral Medium Log ( LLM ), yang mana digunakan jika lumpur yang digunakan salt
water mud
3. Log Shallow Resistivity (MSFL dan SFLU)
Log Shallow Resistivity biasa menggunakan log MSFL, yang digunakan untuk mengukur
resistivitas pada zona yang terinfasi mud filtrate rentangnya sekitar 1 6 feet.
Pada aplikasinya semua kurva log deep, medium, dan shallow direkam memakai
electrodes atau coils yang dipasang pada mandrel silindris, dan ditempatkan kurang
lebih secara centralized dalam lubang sumur. Alat micro resistivitas memakai sensor
yang dipasang pada tapak / pad yang dipaksa menempel pada dinding lubang selama
survey.
II.3.1 Log Induction

Log Induction yaitu log yang bekerja pada lumpur air tawar dengan resistivitas formasi <
200 0hm m, dan Rmf / Rw > 2.0. Alat induction menentukan resistivitas dengan cara
mengukur konduktivitas batuan. Dalam kumparan transmitter dialirkan arus bolak balik
berfrekuensi tinggi dengan amplitude konstan yang akan menimbulkan medan magnet
dalam batuan. Medan magnet ini menimbulkan arus Eddy atau arus Foucault pada
gambar di bawah. Besarnya arus ini sama dengan konduktivitas batuan.
Dapat diketahui bahwa lebih baik menggunakan alat induction log jika :
Rmf / Rw > 2.5
Rt < 200 ohm m
Tebal lapisan lebih dari 10 feet
Bila porositas ada di bawah garis Rw, Tapi Rmf / Rw masih > 2.5 maka alat lateralog di
anjurkan untuk dipakai.
II.3.2 Lateral Log
Alat lateral log yang direkayasa untuk mengukur resistivitas batuan yang dibor dengan
salty mud atau Lumpur yang sangat konduktif serta dipakai untuk mendeteksi zona
zona yang mengandung hidrokarbon. Selain dengan salty mud, log lateral akan bekerja
denga baik pada resistivitas formasi yang > 200 ohm m dengan Rmf / Rw < 2.0,
dimana besarnya lubang bor > 12 inchi, dengan ketebalan lapisan kurang dari 10 feet
serta deep invasion ( > 40 inchi ).
Sonde pada alat resistivity ini memiliki elektroda penyangga (bucking electrode) untuk
memfokuskan arus survey dan memaksanya mengalir dalam arah yang tegak lurus
terhadap sonde. Arus yang terfokuskan ini memungkinkan pengukuran dilakukan pada
batuan dengan arah yang lebih pasti.
Ini merupakan perbaikan terhadap pengukuran yang memakai arus yang tidak terfokus,
yaitu alat ES (Electrical Survey) yang terdahlu, dimana arus survey lebih suka mengalir
dalam Lumpur karena resistivitas lumpur yang lebih rendah dari resistivitas batuan.
Alat Lateral log dipakai untuk survey dalam sumur berisi mud ber resistivitas rendah
serta dalam batuan yang resistivitasnya tinggi. Alat Lateralog dapat secara akurat
mengukur resistivitas batuan dalam kisaran 0.2 40000 ohm-m.
II.4 Log - log Yang Mengukur Zona Porositas
Untuk mengukur besarnya porositas pada suatu zona tertentu, digunakan tiga macam
log, yaitu :
II.4.1 Log Densitas
Log density merupakan kurva yang menunjukan nilai densitas (bulk density) batuan
yang ditembus lubang bor, dinyatakan dalam gr / cc. Besaran densitas ini selanjutnya
digunakan untuk menentukan nilai porositas batuan tersebut. Log density bersama sama dengan log neutron digunakan untuk mendeteksi adanya hidrokarbon.
Alat density yang modern juga mengukur PEF (Photo Electric Effect) yang berguna untuk
menentukan lithologi batuan, mengidentifikasi adanya heavy minerals dan untuk
mengevaluasi clay
Alat ini bekerja dari suatu sumber radioaktif dari alat pengukur dipancarkan sinar
gamma denga intensitas energi tertentu (umumnya 0.66 mev) menembus formasi /
batuan. Batuan terbentuk dari butiran mineral mineral yang tersusun dari atom atom
yang terdiri dari proton dan electron. Partikel sinar gamma akan membentur electron

electron dsalam batuan, sehingga mengalami pengurangan energi (loose energi). Energi
yang kembali (setelah mengalami benturan) akan diterima oleh detector, terpasang
dalam sebuah protector berbentuk silinder sepanjang 3 ft,yang selalu menempel pada
dinding sumur. Intensitas energi yang diterima pada dasarnya berbanding terbalik
dengan kepadatan electron. Makin lemah energi yang lembali maka makin banyak
electron electron dalam batuan, yang berarti makin banyak / padat butiran / mineral
penyusun batuan per satuan volume.
Besarkecilnya energi yang diterima oleh detector tergantung dari :
Densitas matriks batuan
Porositas batuan
Densitas kandungan yang ada dalam batuan
II.4.2 Log Neutron
Log porositas yang bersama sama dengan dengan log densitas digunakan untuk
menentukan porositas dan kandungan fluida yang ada di dalamnya. Alat neutron dipakai
untuk menentuka primary porosity batuan, yaitu ruang pori pori batuan yang terisi air,
minyak bumi, atau gas.
Cara kerja alat ini yaitu sumber radioaktif Am241Be memancarkan partikel neutron
kedalam batuan dengan energi kira kira 5 Mev. Setelah partikel neutron berbenturan
dengan batuan, energi neutron ini berkurang sampai ke level 0.1 10 eV (level
ephitermal). Karena massa hidrogen yang sama dengan massa neutron, atom hidrogen
punya kemampuan paling besar dalam memperlambat partikel neutron dibanding atomatom lain dalam batuan. Kemudian partikelpartikel neutron yang kembali ditangkap dan
dihitung oleh detektor dalam alat pengukur. Kecepatan detektor dalam menghitung
partikelpartikel neutron dipengaruhi oleh adanya konsentrasi hidrogen.
Dua buah detektor thermal dipasang 1 2 ft di atas sumber radioaktif. Ratio antara
jumlah jumlah jumlah pulsa ( Nn / Nf ) merupakan fungsi porositas. Ratio ini
mempunyai pengaruh lubang sumur yang berkurang dan kedalaman penetrasi yang lebih
jauh dibanding dengan sistem satu detektor.
Faktor faktor yang berpengaruh terhadap Kurva N, yaitu :
Shale / clay
Kekompakan batuan
Kandungan air asin / tawar
Kandungan minyak Kandungan gas
Hal ini tentang defleksi kurva log neutron, semakin ke kanan defleksi kurva maka
semakin banyak hidrokarbon yang terkandung, defleksi yang terjauh maka
mengindikasikan adanya gas.
II.4.3 Log Sonic
Log sonic merupakan log yang digunakan untuk mendapatkan harga porositas batuan
sebagaimana pada log density dan log neutron. Log sonic menggambarkan waktu
kecepatan suara yang dikirimkan / dipancarkan ke dalam formasi hingga ditangkap
kembali oleh receiver.
Kecepatan suara melalui formasi batuan tergantung terutama oleh matriks batuan serta
distribusi porositasnya. Kecepatan suara pada batuan dengan porositas nol dinalakan
kecepatan matriks ( tma ), untuk beberapa batuan :
tma pasir lepas = 55.5 sec / ft

tma batu pasir = 51.0 sec / ft


tma batu gamping = 47.5 sec / ft
tma dolomite = 43.5 sec / ft
Makin tinggi harga t pada log sonic makin besar harga porositas batuan.
II.4.3.1 Faktor faktor yang Berpengaruh pada Kurva t
a. Shale
Shale mempunyai porositas besar meski permeabilitas mendekati nol. Sehingga
kandungan shale akan memperbesar nilai t.
b. Kekompakan batuan
Kekompakan memperkecil porositas sehingga akan menurunkan nilai t.
c. Kandungan air
Kandungan air dalam batuan cenderung menyebabkan nilai kurva t membesar.
d. Kandungan minyak
Air (terutama air asin) mempunyai sifat penghantar suara yang lebih baik disbanding
minyak. Sehingga adanya minyak akan memperkecil nilai t.
e. Kandungan gas
Gas merupakan penghantar suara yang tidak baik, sehingga akan memperkecil nilai t.
II.4.3.2 Aplikasi log Sonic
Untuk menentukan sonic porosity ( s )

Untuk menentukan volume of clay ( Vs )


Bersama log lain untuk menentukan litologi
Time depth relationship
Menentukan reflection coeficients
Mechanical properties
Menentukan kualitas semen CBL VDL

II.4.3.3 Prinsip Kerja Log Sonic


Alat sonic mengukur kecepatan suara / sonic dalam formasi
Transmitter memancarkan suatu pressure pulse berfrekuensi 25 Hz
Pulsa ini menghasilkan 6 gelombang, yaitu :
Gelombang compressional dan gelombang refraksi shear yang merambat dalam
formasi
Dua gelombang langsung sepanjang sonde dan di dalam mud
Dua gelombang permukaan sepanjang dinding lubang sumur (Pseudo Raleigh dan
Stoneley)
Laju / kecepatan gelombang gelombang itu antara 4000 sampai 25 000 ft / sec
tergantung pada litologi
Sebuah gelombang compressional merambat dari transmitter via mud ke formasi, lalu
merambat dalam formasi, lalumerambat dalam mud lagi untuk mencapai receiver
Transmitter memancarkan satu pulsa
Suatu rangkaian electronic mengukur waktu dari pulsa ini sampai waktu dimana the
first negative excursion dideteksi oleh near receiver
Transmitter memancarkan satu pulsa lagi
Diukur waktu dari pulsa kedua sampai waktu dimana the first negative excursion
dideteksi oleh far receiver.

Beda antara kedua waktu tadi lalu dibagi dengan jarak antara receiver receiver
( span ) sebesar dua ft menghasilkan formation transit times dalam microseconds / ft
(sec / ft ).
Compressional transit times bervariasi :
40 sec / ft dalam hard formation
150 sec / ft dalam soft formation.

http://sidikfajar60.blogspot.com/2010/03/penilaian-formasi.html