Anda di halaman 1dari 15

CONTOH KASUS KODE

ETIK BIDAN
February 24, 2014Uncategorized

Kasus Sangksi Dan Kode Etik Bidan

Minggu, 20 Maret 2011 19:43:41 oleh : ponk

Kasus 1 : Remaja Aborsi Tewas Usai Disuntik Bidan


Sumber : http://news.okezone.com/read/2008/05/18/1/110398/1/remaja-aborsi-tewas-usaidisuntik-bidan
Minggu, 18 Mei 2008 20:00 wib
KEDIRI Kasus aborsi yang berujung kematian terjadi Kediri. Novila Sutiana (21),
warga Dusun Gegeran, Desa/Kecamatan Sukorejo, Ponorogo, Jawa Timur, tewas
setelah berusaha menggugurkan janin yang dikandungnya. Ironisnya, korban tewas
setelah disuntik obat perangang oleh bidan puskesmas.
Peristiwa nahas ini bermula ketika Novila diketahui mengandung seorang bayi hasil
hubungannya dengan Santoso (38), warga Desa Tempurejo, Kecamatan Wates, Kediri.
Sayangnya, janin yang dikandung tersebut bukan buah perkawinan yang sah, namun
hasil hubungan gelap yang dilakukan Novila dan Santoso.
Santoso sendiri sebenarnya sudah menikah dengan Sarti. Namun karena sang istri
bekerja menjadi tenaga kerja wanita (TKW) di Hongkong, Santoso kerap tinggal
sendirian di rumahnya. Karena itulah ketika bertemu dengan Novila yang masih kerabat
bibinya di Ponorogo, Santoso merasa menemukan pengganti istrinya. Ironisnya,
hubungan tersebut berlanjut menjadi perselingkuhan hingga membuat Novila hamil 3
bulan.

Panik melihat kekasihnya hamil, Santoso memutuskan untuk menggugurkan janin


tersebut atas persetujuan Novila. Selanjutnya, keduanya mendatangi Endang
Purwatiningsih (40), yang sehari-hari berprofesi sebagai bidan di Desa Tunge,
Kecamatan Wates, Kediri. Keputusan itu diambil setelah Santoso mendengar informasi
jika bidan Endang kerap menerima jasa pengguguran kandungan dengan cara suntik.
Pada mulanya Endang sempat menolak permintaan Santoso dan Novila dengan alasan
keamanan. Namun akhirnya dia menyanggupi permintaan itu dengan imbalan
Rp2.100.000. Kedua pasangan mesum tersebut menyetujui harga yang ditawarkan
Endang setelah turun menjadi Rp2.000.000. Hari itu juga, bidan Endang yang diketahui
bertugas di salah satu puskesmas di Kediri melakukan aborsi.
Metode yang dipergunakan Endang cukup sederhana. Ia menyuntikkan obat penahan
rasa nyeri Oxytocin Duradril 1,5 cc yang dicampur dengan Cynaco Balamin, sejenis
vitamin B12 ke tubuh Novila. Menurut pengakuan Endang, pasien yang disuntik obat
tersebut akan mengalami kontraksi dan mengeluarkan sendiri janin yang dikandungnya.
Ia (bidan Endang) mengatakan jika efek kontraksi akan muncul 6 jam setelah disuntik.
Hal itu sudah pernah dia lakukan kepada pasien lainnya, terang Kasat Reskrim Polres
Kediri AKP Didit Prihantoro di kantornya, Minggu (18/5/2008).
Celakanya, hanya berselang dua jam kemudian, Novila terlihat mengalami kontraksi
hebat. Bahkan ketika sedang dibonceng dengan sepeda motor oleh Santoso menuju
rumahnya, Novila terjatuh dan pingsan karena tidak kuat menahan rasa sakit. Apalagi
organ intimnya terus mengelurkan darah.
Warga yang melihat peristiwa itu langsung melarikannya ke Puskemas Puncu. Namun
karena kondisi korban yang kritis, dia dirujuk ke RSUD Pare Kediri. Sayangnya, petugas
medis di ruang gawat darurat tak sanggup menyelamatkan Novila hingga meninggal
dunia pada hari Sabtu pukul 23.00 WIB.
Petugas yang mendengar peristiwa itu langsung menginterogasi Santoso di rumah
sakit. Setelah mengantongi alamat bidan yang melakukan aborsi, petugas membekuk
Endang di rumahnya tanpa perlawanan. Di tempat praktik sekaligus rumah tinggalnya,
petugas menemukan sisa-sisa obat yang disuntikkan kepada korban. Saat ini Endang

berikut Santoso diamankan di Mapolres Kediri karena dianggap menyebabkan kematian


Novila.
Lamin (50), ayah Novila yang ditemui di RSUD Pare Kediri mengaku kaget dengan
kehamilan yang dialami anaknya. Sebab selama ini Novila belum memiliki suami
ataupun pacar. Karena itu ia meminta kepada polisi untuk mengusut tuntas peristiwa itu
dan menghukum pelaku.
Akibat perbuatan tersebut, Endang diancam dengan pasal 348 KUHP tentang
pembunuhan. Hukuman itu masih diperberat lagi mengingat profesinya sebagai tenaga
medis atau bidan. Selain itu, polisi juga menjeratnya dengan UU Kesehatan nomor 23
tahun 1992. Belum diketahui secara pasti sudah berapa lama Endang membuka praktik
aborsi tersebut.
(Hari Tri Wasono/Sindo/jri)
Kasus 2 : Usai Persalinan Organ Wanita Robek
Sumber : http://www.indosiar.com/patroli/89714/usai-persalinan-organ-wanita-robek

indosiar.com, Jember Kasus dugaan malpraktek kembali terjadi. Di Jember Jawa Timur,
seorang ibu muda mengalami luka robek di bagian anusnya, hingga tidak bisa buang air. Diduga
korban yang kini harus buang air besar melalui organ kewanitannya, disebabkan kelalaian bidan
yang masih magang di puskesmas setempat menangani persalinannya. Kini kasus dugaan
malpraktek ini ditangani Dinas Kesehatan Kota Jember.
Kasus dugaan malpraktek ini dialami Ika Agustinawati, warga Desa Semboro Kidul,
Kecamatan Semboro, Jember.
Ibu muda berusia 22 tahun ini, menjadi korban dugaan malpraktek, usai menjalani
proses persalinan anak pertamanya, Irza Praditya Akbar, yang kini berusia 1 bulan.
Diduga karena kecerobohan bidan yang masih magang saat menolong persalinannya di
Puskesmas Tanggul, Ika mengalami luka robek di bagian organ vital hingga ke bagian
anus. Akibatnya, selain terus-terusan mengalami kesakitan, sejak sebulan lalu korban
terpaksa buang kotoran melalui alat kelaminnya.

Saat menjalani proses persalinan 3 Februari lalu, korban dibantu oleh beberapa bidan
magang, atas pengawasan bidan puskesmas. Namun, salah seorang bidan magang
diduga melakukan kesalahan saat menggunting dinding kemaluan korban.
Terkait kasus ini pihak Puskesmas Tanggul saat ini belum memberikan keterangan
resmi. Namun, Kepala Dinas Kesehatan Kota Jember tengah menangani kasus ini.
Jika terbukti terjadi malpraktek, Dinas Kesehatan berjanji akan menjatuhkan sanksi
terhadap petugas persalinan tersebut, sesuai ketentuan yang berlaku. (Tomy
Iskandar/Sup)
Kasus 3 : Bidan 34 Puskesmas Dikumpulkan
Sumber : http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/cetak/2009/02/04/97759/Bidan34-Puskesmas-DikumpulkanPengungkapan Kasus Aborsi
KLATEN-Bidan, direktur rumah sakit, dan pimpinan 34 Puskesmas se-Kabupaten
Klaten, Rabu (3/2) dikumpulkan di Mapolres untuk menyikapi kasus aborsi yang
diungkap Sat Reskrim pekan lalu.
Selain itu, mereka dihadirkan untuk antisipasi maraknya kasus penculikan bayi akhirakhir ini.
Kapolres AKBP Agus Djaka Santosa mengatakan, elemen kesehatan diundang untuk
menyikapi beberapa persoalan terutama kejahatan terhadap ibu dan anak.
Polres saat ini sedang memproses hukum kasus aborsi dan kami akan transparan
menangani, ungkapnya, Rabu (3/2) saat memberi pengarahan. Selain jajaran Dinas
Kesehatan,
pertemuan diikuti semua kepala satuan di Polres. Kapolres menjelaskan, kasus aborsi
yang diungkap merupakan kejahatan bidang medis.
Kasus itu dan kejahatan terhadap anak-anak saat ini sangat diatensi Polda Jateng.
Untuk itu, Polri merasa perlu menyamakan persepsi menangani dan mencegah kasuskasus semacam itu.

Dikatakan, kasus aborsi itu terungkap dari kecurigaan warga yang melapor ke Polres
Wonogiri. Kasus semacam itu bukan tidak mungkin dapat dilidik awal jika ada kerja
sama Puskesmas, bidan dan polisi.
Sebab, bisa saja pelaku sebelumnya memeriksakan diri dengan wajah ketakutan. Jika
ada kerja sama dengan Polri sejak awal, Puskesmas atau bidan bisa mencermati dan
memberikan informasi awal ke polisi.
Sehingga jika nantinya ada kasus segera bisa diungkap. Dengan pertemuan itu
diharapkan ada persepsi sama dalam menangani masalah kejahatan anak dan ibu.
Bahkan jika memungkinkan patroli Polres akan mendatangi Puskesmas atau lokasi
bersalin guna mengecek setiap saat.
Penculikan Bayi Kapolres menambahkan, selain aborsi kasus penculikan bayi juga
diatensi. Untuk itu langkah pengawasan dan koordinasi Polri, RS, bidan dan Dinas
Kesehatan sangat perlu.
Setidaknya untuk menyamakan langkah pengamanan. Misalnya dengan memberi
informasi mengenai hal yang mencurigakan, memberi tanda bayi, dan meminta KTP
orang tua atau keluarga yang datang.
Seperti diberitakan, komplotan pelaku aborsi yang satu di antaranya oknum PNS
dibekuk jajaran Sat Reskrim Polres Klaten. Tiga pelaku diamankan dengan barang bukti
sebutir pil, satu gunting, dan tiga alat suntik (SM/29).
Kepala Dinas Kesehatan, dokter Ronny Roekmito M Kes mengatakan, pertemuan itu
sudah lama ditunggu. Sebab selama ini koordinasi dengan dinas hanya soal sosialisasi
narkoba.
Untuk itu saat ini semua jajaran dinas dikerahkan. Paling tidak untuk antisipasi,
katanya.
Dengan pertemuan itu diharapkan ada persepsi dan kesepakatan dengan Polri untuk
mengawasi hal-hal yang mencurigakan yang ditemukan Puskesmas atau bidan seperti
kasus aborsi yang saat ini diproses hukum. (H34-63).

Kasus 4 : Bidan Pustu Diduga Lakukan Malpraktek


Sumber
:http://suaramerdeka.com/v1/index.php/read/news/2009/06/05/30027/Bidan.Pustu.Didu
ga.Lakukan.Malpraktek
Palembang, CyberNews. Bidan Puskesmas Pembantu (Pustu) Kelurahan 5 Ulu,
Kecamatan Seberang Ulu 1, Kota Palembang, Sumatra Selatan, Yt, diduga melakukan
malpraktik sehingga mengakibatkan seorang bayi pasiennya meninggal dunia setelah
diobati.
Informasi dari Pustu itu, Jumat, menyebutkan, dugaan telah terjadi malpraktik dilakukan
bidan Yt, karena setelah memberi obat pasiennya, Paris (3 bulan), justru mengalami
kejang-kejang dan tubuhnya membiru.
Kondisi tersebut terjadi sekitar setengah jam, usai Paris diberi tiga macam obat oleh
bidan tersebut.
Kendati bayi itu sempat dibawa ke RSUD Bari Kota Palembang untuk mendapatkan
pertolongan, namun tidak lama kemudian ia meninggal dunia.
Orang tua bayi itu, Santi (45), membenarkan kejadian yang dialami anaknya tersebut.
Namun menurut Kepada Dinas Kesehatan Kota Palembang, Gema Asiani, obat yang
diberikan kepada Paris oleh bidan Yt sesuai standar.
Menurut Gema, dengan penyakit panas yang diderita pasien itu, bidan bersangkutan
memberikan obat yang sesuai, yaitu pil CTM, Paracetamol, dan obat batuk warna
merah.
Belum diketahui kemungkinan kasus ini akan dituntut keluarga pasien atau tidak,
sehingga dapat diproses lebih lanjut atau kedua orang tuanya telah menerima keadaan
tersebut.
Di Sumsel saat ini telah berjalan program pengobatan gratis, khususnya diperuntukkan
bagi warga kurang mampu di daerah ini, sehingga mendorong optimalisasi fungsi

puskesmas dan puskesmas pembantu maupun RS pemerintah dan RS swasta jejaring


layanan gratis tersebut.
Kasus 5 : Gara-Gara Divakum Bocah 3 Tahun Cuma Bisa Nangis
Sumber : http://www.detiknews.com/read/2004/09/06/133819/203462/10/bocah-3tahun-cuma-bisa-nangis?nd992203605
Jakarta Pulang dan melihat buah hati umumnya menjadi saat yang menggembirakan
bagi seorang ibu. Tapi tidak bagi Mesdiwanda. Ibu berumur 35 tahun itu justru selalu
menangis jika pulang dan melihat anaknya, Andreas. Andreas, buah hati Mesdiwanda
telah berusia 3 tahun 4 bulan. Di usia itu, anak kecil biasanya sudah pintar berlari dan
berbicara dengan ceriwis. Namun tidak demikian dengan Andreas. Ia tak ubahnya
masih seperti seorang bayi. Hanya bisa tidur dan menangis. Tangan Andreas pun kaku
dan tak bisa menggerakkan tubuhnya. Bahkan untuk sekadar menyatakan ingin buang
air besar (BAB) atau kecil saja, Andreas tak bisa. Saya suka sedih kalau sampai di
rumah. Saya nggak tega melihat dia belepotan kotoran karena nggak bisa bilang ingin
BAB, tutur Mesdiwanda.
Mesdiwanda, Senin (6/9/2004) melaporkan kondisi anaknya itu ke Polda Metro Jaya
atas dugaan malpraktek terhadap bidan Herawati di RS Pasar Rebo. Herawati adalah
bidan yang membantu kelahiran Andreas pada 21 April 2001 lalu. Ibu yang tinggal Jl.
Perintis II Romawi, Cipayung, Jaktim menuturkan, Herawati melakukan vakum sampai 3
kali saat membantu kelahiran Andreas. Akibat vakum itu, kepala Andreas sampai
terluka. Dokter Benyamin dari LBH Kesehatan yang mendampingi Mesdiwanda
menyatakan, Andreas mengalami kegeseran tempurung kepala akibat vakum sehingga
fungsi otaknya terganggu. Cemas dengan kondisi anaknya, Mesdi sempat menemui
dokter spesialis anak di RS Pasar Rebo. Dokter itu menganjurkan supaya Andreas
dioperasi dan dirujuk ke RSCM.
Namun di RSCM, dirujuk lagi supaya operasi di RSPAD Gatot Subroto. Sayangnya
ketika ke RSPAD Gatot Subroto, pasangan Mesdi dengan Vimelson Sinaga sudah
kehabisan dana. RSPAD memberitahu harus membayar uang muka Rp 10 juta untuk
operasi. Sebagai orang yang kerjanya serabutan, pasangan itu tak memiliki biaya
sebesar itu. Akhirnya hingga kini Andreas belum juga dioperasi. Di tengah kebingungan
itu, keluarga itu akhirnya mengadu ke LBH Kesehatan dan kemudian menggugat bidan
Herawati. Saya minta pertanggungjawaban RS supaya anak saya diobati. Saya ingin

anak saya bisa normal seperti anak lainnya, kata Mesdi sedih. Selain orang tua
Andreas, ikut melaporkan malpraktek ke Polda Metro Jaya Maena Nurrochmah (25).
Perempuan yang tinggal di Pondok Labu melaporkan dr. Muharyo, dokter bedah dan
dokter Hari Syarif di RS Setia Mitra Fatmawati. Maena sejak kecil mengalami kesulitan
buang air besar (BAB) karena urat syaraf pada usus besarnya tidak bisa memberi
tekanan. Umur 12 tahun, perempuan itu dioprasi di RS Setia Mitra dengan oleh
Muharyo. Setelah operasi itu kondisinya Maena membaik. Tapi kemudian umur 23
tahun, kondisinya memburuk, perutnya sering nyeri dan mengeras. Maena kembali ke
RS yang sama. Dia kembali ditangani dokter Muharyo. Sang dokter menyatakan Maena
menderita kista di rahim. Selain dengan dokter Muharyo, Maena juga bekonsultasi
dengan dokter Hari. Sama dengan dokter Muharyo, Hari juga memberi diagnosis yang
sama, ada kista di rahim. Bulan Juni, 2002, Maena dioperasi untuk mengangkat
kistanya. Tapi saat operasinya berlangsung, dokter Hari menyatakan rahim bersih tak
ada kista. Operasi kemudian dibatalkan. Sedangkan dokter Muharyo menyatakan yang
bermasalah usus besar Maena. Katanya ada sisa kotoran yang mengendap setelah
operasi pertama tahun 1987. Namun sayangnya setelah operasi kedua itu kondisinya
Maena justru memburuk. Ia jadi susah buang air dan perutnya kembung. Selain itu di
bekas luka operasi ada benang yang tersisa sehingga menimbulkan luka kecil yang
kemudian melebar dan berdarah. (iy/)
SANKSI SANKSI PELANGGARAN ETIKA PROFESI BIDAN
Negara hukum (rechtstaat), mengandung sekurang-kurangnya 2 (dua) makna, yang
pertama adalah pengaturan mengenai batasan-batasan peranan negara atau
pemerintahan dalam mencampuri kehidupan dan pergaulan masyarakat, sedangkan
yang ke-dua adalah jaminan-jaminan hukum akan hak-hak, baik sipil atau hak-hak
pribadi (individual rights), hak-hak politik (political rights), maupun hak-hak sebagai
sebuah kelompok atau hak-hak sosial sebagai hak asasi yang melekat secara alamiah
pada setiap insan, baik secara pribadi atau kelompok.
Negara Republik Indonesia merupakan salah satu negara di Asia yang sedang
melaksanakan pembangunan di segala bidang. Hal ini disebabkan adanya suatu tujuan
nasional yaitu untuk mewujudkan suatu masyarakat yang adil dan makmur berdasarkan
Pancasila dan Undang Undang Dasar 1945. Indonesia termasuk dalam kategori
negara berkembang dengan pendapatan perkapita yang masih rendah, sehingga
kebanyakan penduduknya hidup secara sederhana.
Kecenderungan universal di negara berkembang bahwa pada kondisi awal
pertumbuhan negara tersebut, dimensi pembangunan ekonomi dan pembangunan

politik menduduki posisi sentral dalam pembangunan nasional. Namun pada tahap
pembangunan selanjutnya, dimensi-dimensi pembangunan lain akan merupakan bagian
integral dari realitas pembangunan yang bersifat multidimensional.
Dalam era pembangunan dewasa ini, peran masyarakat di bidang kesehatan sangat
penting dalam menunjang pembangunan yang diharapkan. Hal tersebut perlu disadari
bahwa pembangunan nasional- membutuhkan tenaga masyarakat yang sehat dan kuat.
Selain faktor tersebut, dalam rangka mneningkatkan derajat kesehatan yang optimal,
maka diperlukan tenaga kesehatan yang professional.
Secara konvensional, pembangunan sumber daya manusia diartikan sebagai investasi
human capital yang harus dilakukan sejalan dengan investasi physical capital. Cakupan
pembangunan sumber daya manusia ini meliputi pendidikan dan pelatihan, kesehatan,
gizi, penurunan fertilitas dan pengembangan enterpreneurial, yang kesemuanya
bermuara pada peningkatan produktivitas manusia. Karenanya, indikator kinerja
pembangunan sumber daya manusia mencakup indikator-indikator pendidikan,
kesehatan, gizi dan sebagainya.
Pemerintah dalam mengatur jalannya pemerintahan tidak terlepas dengan instansiinstansi yang dapat membantu untuk melancarkan pembangunan, antara lain dengan
membentuk Departemen Kesehatan (Depkes) dalam bidang kesehatan. Selain
membentuk Depkes, pemerintah juga membuat kelompok-kelompok profesi. Hal ini
dilakukan mengontrol terhadap pembangunan di bidang kesehatan, sehingga bisa
mempertegas peranan pemerintah dalam mengusahakan perkembangan kesehatan
yang lebih baik. Pemerintah juga mengeluarkan beberapa peraturan perundangundangan yang berkaitan dengan kesehatan, yaitu UU Nomor 23 Tahun 1992 Tentang
Kesehatan, yang mengatur hal-hal yang berkaitan dengan tindakan, kewenangan,
sanksi, maupun pertanggungjawaban tarhadap kesalahan atau pelanggaran yang
dilakukan oleh tenaga kesehatan sebagai subyek peraturan tersebut.
Menurut Pasal 1 ayat (3) UU Nomor 23 Tahun 1992 Tentang Kesehatan, yang dimaksud
dengan Tenaga kesehatan adalah setiap orang yang mengabdikan diri dalam bidang
kesehatan serta memiliki pengetahuan dan atau keterampilan melalui pendidikan di
bidang kesehatan yang untuk jenis tertentu memerlukan kewenangan untuk melakukan
upaya kesehatan.
Tenaga kesehatan berdasarkan Pasal 50 UU Kesehatan adalah bertugas
menyelenggarakan atau melakukan kegiatan kesehatan sesuai dengan bidang keahlian
dan atau kewenangan tenaga kesehatan yang bersangkutan. Sedangkan mengenai
ketentuan mengenai kategori, jenis, dan kualifikasi tenaga kesehatan ditetapkan dengan
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 1996 Tentang Tenaga

Kesehatan.
Berdasarkan Pasal 2 ayat (1) Tenaga kesehatan terdiri dari :
1. tenaga medis;
2. tenaga keperawatan dan bidan;
3. tenaga kefarmasian;
4. tenaga kesehatan masyarakat;
5. tenaga gizi;
6. tenaga keterapian fisik; dan
7. tenaga keteknisian medis.
Dalam rangka penempatan terhadap jenis tenaga kesehatan tertentu ditetapkan
kebijaksanaan melalui pelaksanaan masa bakti terutama bagi tenaga kesehatan yang
sangat potensial di dalam kebutuhan penyelenggaraan upaya kesehatan. Disamping itu
tenaga kesehatan tertentu yang bertugas sebagai pelaksana atau pemberi pelayanan
kesehatan diberi wewenang sesuai dengan kompetensi pendidikan yang diperolehnya,
sehingga terkait erat dengan hak dan kewajibarnya. Kompetensi dan kewenangan
tersebut menunjukan kemampuan professional yang baku dan merupakan standar
profesi untuk tenaga kesehatan tersebut.
Dari sejumlah tenaga medis tersebut, bidan merupakan salah satu unsur tenaga medis
yang berperan dalam mengurangi angka kematian bayi dan ibu yang melahirkan, baik
dalam proses persalinan maupun dalam memberikan penyuluhan atau panduan bagi
ibu hamil. Melihat besarnya peranan bidan tersebut, maka haruslah ada pembatasan
yang jelas mengenai hak dan kewajiban dalam pelaksanaan tugas dan kewenangan
bidan tersebut. Maka, dibuatlah Kode Etik bidan, dimana kode etik tersebut merupakan
suatu pernyataan kemprehensif dan profesi yang memberikan tuntutan bagi anggota
untuk melaksanakan praktek profesinya, baik yang berhubungan dengan klien sebagai
individu, keluarga, masyarakat, maupun terhadap teman sejawat, profesi dan diri
sendiri, sebagai kontrol kualitas dalam praktek kebidanan.
Untuk melengkapi peraturan yang ada, maka dibuatlah sebuah kode etik yang dibuat
oleh kelompok-kelompok profesi yang ada di bidang kesehatan, dengan ketentuan
pokok bahwa peraturan yang dibuat tersebut tidak bertentangan dengan peraturan yang
ada di atasnya. Contoh kode etik profesi adalah kelompok dokter yang mempunyai kode
etik kedokteran, dan untuk kelompok bidan mempunyai kode etik kebidanan. Dalam
kode etik tersebut terdapat pengenaan sanksi apabila ada pelanggaran yang berupa
sanksi administratif, seperti penurunan pangkat, pencabutan izin atau penundaan gaji.
Proses implementasi kebijakan dapat dirumuskan sebagai tindakan-tindakan baik dari
institusi pemerintah maupun swasta atau kelompok masyarakat yang diarahkan oleh

keinginan untuk mencapai tujuan sebagaimana dirumuskan di dalam kebijakan.


Sedangkan implementasi adalah memahami apa yang senyatanya terjadi sesudah
suatu program dinyatakan berlaku atau dirumuskan. Fokus perhatian inplementasi
kebijakan mencakup kejadian-kejadian dan kegiatan-kegiatan yang timbul sesudah
diberlakukannya kebijakan negara, baik usaha untuk mengadministrasikannya maupun
akibat/dampak nyata pada masyarakat. Kebijakan ditransformasikan secara terus
menerus melalui tindakan-tindakan implementasi sehingga secara simultan mengubah
sumber-sumber dan tujuan-tujuan yang pada akhirnya fase implementasi akan
berpengaruh pada hasil akhir kebijakan.
Sebagai seorang tenaga kesehatan yang langsung memberikan pelayanan kesehatan
kepada masyarakat, seorang bidan harus melakukan tindakan dalam praktek kebidanan
secara etis, serta harus memiliki etika kebidanan yang sesuai dengan nilai-nilai
keyakinan filosofi profesi dan masyarakat. Selain itu bidan juga berperan dalam
memberikan persalinan yang aman, memastikan bahwa semua penolong persalinan
mempunyai pengetahuan, ketrampilan dan alat untuk memberikan pertolongan yang
aman dan bersih.
Dalam melakukan praktek kebidanan, seorang bidan berpedoman pada KEPMENKES
Nomor 900/ MENKES/ S/ VII/ 2002 tentang Registrasi dan Praktek Bidan. Tugas dan
wewenang bidan terurai dalam Bab V Pasal 14 sampai dengan Pasal 20, yang garis
besarnya adalah : bidan dalam menjalankan prakteknya berwenang untuk memberikan
pelayanan kesehatan yang meliputi pelayanan kebidanan, pelayanan keluarga
berencana, dan pelayanan kesehatan masyarakat.. Sebagai pedoman dan tata cara
dalam pelaksanaan progesi, sesuai dengan wewenang peraturan kebijaksanaan yang
ada, maka bidan harus senantiasa berpegang pada kode etik bidan yang berlandaskan
Pancasila dan UUD 1945.
Hal yang dilematis terjadi ketika kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan
meningkat, terutama pelayanan bidan, tidak dibarengi oleh keahlian dan keterampilan
bidan untuk membentuk suatu mekanisme kerja pelayanan yang baik. Masih sering
dijumpai pelayanan bidan dengan seadanya, lamban dengan disertai adanya
pemungutan biaya yang mahal. Oleh karena itu, diperlukan penegakan hukum terhadap
pelanggaran kode etik bidan. Berdasarkan hal tersebut, maka penulis tertarik untuk
mengadakan penelitian hukum mengenai Penegakan Hukum Terhadap Pelanggaran
Kode Etik Bagi Bidan Dalam Menjalankan Profesinya

Contoh Kasus Pelanggaran Bidan


Kasus :
Seorang Ibu Primigravida dibantu oleh seorang bidan untuk bersalin. Proses
persalinannya telah lama karena lebih 24 jam bayi belum juga keluar dan keadaan
ibu nya sudah mulai lemas dan kelelahan karena sudah terlalu lama mengejan.
Bidan tersebut tetap bersikukuh untuk menolong persalinan Ibu tersebut karena
takut kehilangan komisi, walaupun asisten bidan itu mengingatkan untuk segera di
rujuk saja. Setelah bayi keluar, terjadilah perdarahan pada ibu, baru kemudian
bidan merujuk ibu ke RS. Ketika di jalan, ibu tersebut sudah meninggal. Keluarganya
menuntut bidan tersebut.

Analisa : I

bu tersebut sudah mengalami partus yang lama karena lebih dari 24 jam,
seharusnya bidan bisa mengetahui penyebab partus lama, apakah ada
malpresentasi pada janin, emosi yang tidak stabil pada ibu atau panggul yang kecil
sehingga bidan bisa bertindak secepatnya untuk menyelamatkan nyawa ibu dan
bayi, bukan mementingkan komisi yang membahayakan nyawa ibu dan bayi.
Perdarahan itu disebabkan karena atonia uteri akibat partus yang terlalu lama.
Atonia uteri hanya bisa bertahan dalam waktu 2 jam setela Post Partum.
Dalam kasus tertentu justru Bidan dengan sengaja melakukanya demi uang, dan
satu sisi pasien juga tidak mengetahui tentang hak-hak apa yang dapat diperoleh
pasien tentang kondisi kesehatannya atau pasien sengaja tidak dikasih tahu
informasi yang jelas tentang resiko, tindakan serta prosedur persalinan yang yang
seharusnya.Bidan tersebut telah melanggar wewenangan bidan dan melakukan
malpraktek.
Criminal malpractice yang bersifat negligence (lalai) misalnya kurang hati-hati
melakukan proses kelahiran.
1.

Pasal-pasal 359 sampai dengan 361 KUHP, pasal-pasal karena lalai menyebabkan
mati atau luka-luka berat.
Pasal 359 KUHP, karena kelalaian menyebabkan orang mati : Barangsiapa karena
kealpaannya menyebabkan mati-nya orang lain, diancam dengan pidana penjara
paling lama lima tahun atau kurungan paling lama satu tahun.

2.

Pasal 1365 KUHS

Setiap perbuatan melanggar hokum yang mengakibatkan kerugian bagi orang lain,
mewajibkan orang yang kkarena kesalahannya mengakibatkan kerugian itu,
menganti kerygian tersebut.
Cara membuktikan kelalaiannya adalah Dereliction of Duty (penyimpangan dari
kewajiban) Jika seorang bidan melakukan pekerjaan menyimpang dari apa yang
seharusnya atau tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan menurut standard
profesinya, maka bidan tersebut dapat dipersalahkan.
Kepala dinas kesehatan akan memcabut SIPB setelah mendengar saran dan
keputusan dari MPEB dan IBI . MPEB akan melakukan sidang dari kasus ini. MPEB
akan meminta keterangan dari bidan dan saksi. Yang menjadi saksi dari kasus ini
adalah asisten bidan. MPEB akan meminta keterangan dari bidan dan saksi. Setelah
asisten bidan mengatakan yang sebenarnya bahwa bidan lah yang menahan
rujukan karena alasan komisi, maka MPEB akan memberikan sanksi yang setimpal
karena sudah merugikan orang lain kepada bidan tersebut dan sebagai gantinya
izin praktik bidan tersebut akan di cabut. Keputusan MPEB bersifat final.

Contoh sanksi bidan adalah pencabutan ijin praktek bidan, pencabutan SIPB
sementara, atau bisa juga berupa denda.
Penyimpangan yang dilakukan oleh bidan misalnya :
a.
Bidan melakukan praktek aborsi,yang seharusnya tidak boleh dilakukan oleh
bidan karena
termasuk tindakan kriminal.
b.
Bidan tidak melakukan rujukan pada ibu yang mengalami persalinan
premature, bidan ingin
melakukan persalinan ini sendiri. Ini jelas tidak
boleh dilakukan, dan harus dirujuk. Karena ini
sudah bukan kewenangan
bidan lagi, selain itu jika dilakukan oleh bidan itu sendiri,persali akan
membahayakan ibu dan bayi yang dikandungnya.

Alur Sanksi Bidan

Malpraktek yang dilakukan oleh bidan dapat disebabkan oleh banyak faktor,
misalnya kelalaian, kurangnya pengetahuan, faktor ekonomi, rutinitas,dan juga
perubahan hubungan antara bidan dengan pasien. Untuk dapat mencegah
terjadinya malpraktek yang dilakukan oleh bidan dapat dilakukan dengan beberapa
cara, misalnya dengan tidak memberikan jaminan atau garansi akan keberhasilan
usahanya, dalam melakukan tindakan harus ada informed consent, mencatat
semua tindakan kedalam rekam medik, dan lain-lain.

Untuk penyelesaian tindak pidana malpraktek yang dilakukan oleh bidan yang
telah masuk ke pengadilan, semua tergantung kepada pertimbangan hakim yang
menangani kasus tersebut untuk menentukan apakah kasus yang ditanganinya
termsuk kedalam malpraktek atau tidak. Atau apakah si pelaku dapat dimintai
pertanggung jawaban secara pidana atau tidak.

Melakukan malpraktek yuridis (melanggar hukum) berarti juga melakukan


malpraktek etik (melanggar kode etik). Sedangkan malpraktek etik belum tentu
merupakan malpraktek yuridis. Apabila seorang bidan melakukan malpraktek etik
atau melanggar kode etik. Maka penyelesaian atas hal tersebut dilakukan oleh
wadah profesi bidan yaitu IBI. Dan pemberian sanksi dilakukan berdasarkan
peraturan-peraturan yang berlaku didalam organisasi IBI tersebut. Sedangkan
apabila seorang bidan melakukan malpraktek yuridis dan dihadapkan ke muka

pengadilan. Maka IBI melalui MPA dan MPEB wajib melakukan penilaian apakah
bidan tersebut telah benar-benar melakukan kesalahan. Apabila menurut penilaian
MPA dan MPEB kesalahan atau kelalaian tersebut terjadi bukan karena kesalahan
atau kelalaian bidan, dan bidan tersebut telah melakukan tugasnya sesuai dengan
standar profesi, maka IBI melalui MPA wajib memberikan bantuan hukum kepada
bidan tersebut dalam menghadapi tuntutan atau gugatan di pengadilan

Anda mungkin juga menyukai