Anda di halaman 1dari 5

I.

LATAR BELAKANG
Preformulasi adalah tahap awal dalam rangkaian proses pembuatan
sediaan farmasi yang berpusat pada sifat-sifat fisika kimia zat aktif dimana dapat
mempengaruhi penampilan obat dan perkembangan suatu bentuk sediaan farmasi.
Tujuan preformulasi :
1. Menggambarkan proses optimasi suatu obat melalui penentuan

atau definisi sifat-sifat fisika dan kimia yang dianggap penting


dalam menyusun formulasi sediaan yang stabil,efektif dan
aman.
2. Data preformulasi akan sangat membantu dalam memberikan
arah yang lebih sesuai untuk membuat suatu rencana bentuk
sediaan.
Parameter preformulasi diantaranya :

Stabilitas kimia
Kelarutan/solubilitas
Kecepatan disolusi
Konstanta disosiasi
Koefisien partisi
Kristalinitas
Polimorfisme
Ukuran partikel

Herpes adalah infeksi virus pada kulit. Herpes Simplex Virus merupakan
salah satu virus yang menyebabkan penyakit herpes pada manusia. Tercatat ada
tujuh jenis virus yang dapat menyebabkan penyakit herpes pada manusia, yaitu
Herpes Simplex Virus, Varizolla Zoster Virus (VZV) , Cytomegalovirus (CMV),
Epstein-Barr Virus (EBV) , dan Human Herpes Virus tipe 6 (HHV-6), tipe 7 (HHV7), tipe 8

(HHV-8). Semua virus herpes memiliki ukuran dan morfologi yang

sama dan semuanya melakukan replikasi pada inti sel. Herpes Simplex Virus sendiri
dibagi menjadi dua tipe, yaitu Herpes Simplex Virus tipe 1 (HSV-1) yang
menyebabkan infeksi pada mulut, mata, dan wajah; dan Herpes Simplex Virus tipe 2
(HSV-2) yang

menyebabkan

infeksi

pada

alat

kelamin

(genital).

Tetapi,

bagaimanapun

kedua tipe virus tersebut dapat menyebabkan penyakit dibagian

tubuh manapun.
Valaciclovir adalah obat antivirus yang digunakan dalam pengelolaan herpes
simpleks, herpes zoster (shingles) dan herpes B. Ini adalah suatu prodrug, yang
dikonversi secara in vivo dengan asiklovir. Hal ini dipasarkan oleh GlaxoSmithKline
bawah nama dagang Valtrex dan Zelitrex. Valasiklovir telah tersedia sebagai obat
generik di AS sejak 25 November 2009.
Valaciclovir adalah obat antivirus. Hal ini memperlambat pertumbuhan
dan penyebaran virus herpes, sehingga tubuh dapat melawan infeksi. Obat tersebut
tidak menyembuhkan herpes, tetapi dapat mengurangi gejala infeksi.
Valaciclovir digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh
virus herpes pada orang dewasa dan anak-anak. Penyakit yang disebabkan oleh virus
herpes termasuk herpes genital, coldsores, herpes zoster dan cacar air. Di dalam
tubuh, valacyclovir berubah menjadi obat anti-herpes yang disebut acyclovir.
Meskipun valacyclovir takkan menyembuhkan herpes zoster dan herpes simplex,
namun obat ini membantu meredakan nyeri dan ketidaknyamanan akibat penyakitpenyakit tersebut serta membantu lukanya sembuh lebih cepat.
Prodrug adalah zat farmakologis (obat) yang diberikan dalam bentuk (atau
secara signifikan kurang aktif) tidak aktif. Setelah diberikan, prodrug yang
dimetabolisme secara in vivo menjadi metabolit aktif, proses yang disebut
bioactivation. Alasan di balik penggunaan prodrug yang umumnya untuk
penyerapan, distribusi, metabolisme, dan ekskresi (ADME) optimasi. Prodrug
biasanya dirancang untuk meningkatkan bioavailabilitas oral, dengan penyerapan
yang buruk dari saluran pencernaan biasanya menjadi faktor pembatas.
Valaciclovir adalah prodrug, versi esterifikasi dari asiklovir yang memiliki
bioavailabilitas oral yang lebih besar (sekitar 55%) dibandingkan asiklovir (1020%). Hal ini dikonversi oleh esterases ke obat aktif asiklovir, serta asam amino
valin, melalui hati pertama-pass metabolisme. Asiklovir secara selektif dikonversi
menjadi bentuk monofosfat oleh kinase timidin virus, yang jauh lebih efektif (3000
kali) dalam fosforilasi kinase timidin dibandingkan seluler. Selanjutnya, bentuk
monofosfat lebih lanjut fosforilasi menjadi bentuk trifosfat aktif, aciclo-GTP, oleh

kinase seluler. Aciclo-GTP adalah inhibitor yang sangat ampuh polimerase DNA
virus, tetapi memiliki afinitas sekitar 100 kali lebih tinggi untuk virus dari
polimerase seluler. Bentuk monofosfat yang juga menggabungkan ke dalam DNA
virus, sehingga pemutusan rantai. Ia juga telah menunjukkan bahwa enzim virus
tidak dapat menghapus aciclo-GMP dari rantai, yang menghasilkan penghambatan
aktivitas lanjut polimerase DNA. Aciclo-GTP cukup cepat dimetabolisme dalam
sel, kemungkinan oleh fosfatase seluler.
Asiklovir, metabolit aktif valasiklovir, aktif terhadap sebagian besar
spesies dalam keluarga virusherpes. Dalam urutan kegiatan: Herpes simplex virus
tipe I (HSV-1), Herpes simplex virus tipe II (HSV-2), Varicella zoster virus (VZV),
Epstein-Barr virus (EBV) dan Cytomegalovirus (CMV).
Obat ini terutama aktif terhadap HSV, dan untuk tingkat yang lebih rendah
VZV. Hal ini hanya keberhasilan yang terbatas terhadap EBV dan CMV, namun,
valaciclovir baru-baru ini telah terbukti dapat menurunkan atau menghilangkan
keberadaan virus Epstein-Barr pada subyek menderita akut mononukleosis, yang
mengarah ke penurunan yang signifikan dalam keparahan gejala. Hal ini tidak aktif
terhadap virus laten di ganglia saraf. Sampai saat ini, Ketahanan terhadap
valaciclovir belum signifikan secara klinis. Mekanisme resistensi di HSV termasuk
kinase timidin kekurangan virus, dan mutasi untuk kinase timidin virusdan /
atau polimerase DNA, mengubah sensitivitas substrat. Hal ini juga digunakan untuk
profilaksis pasca pajanan virus herpes B.

II.

PREFORMULASI VALACICLOVIR

Valaciclovir adalah klorida ester L-valilovogo garam dari asiklovir.


Valaciclovir adalah suatu ester dari asiklovir yang secara tepat dan hampir lengkap
berubah menjadi asiklovir oleh enzim hepar dan meningkatkan biovabilitas
asiklovir sampai 54%. Oleh karena itu dosis oral 1000 mg valasiklovir
menghasilkan kadar obat dalam darah yang sama dengan asiklovir intravena.
Valasiklovir 1000 mg telah dibandingkan asiklovir 200 mg 5 kali sehari selama 10
hari untuk terapi herpes episode awal.
Obat ini merupakan derivat ester L-valin dari acyclovir. Bahan aktif
antivirusnya

ialah

acyclovir,

sehingga

kemanjuran

dan

spesifisitasnya

berhubungan dengan cara kerja acyclovir. Setelah diabsorbsi, valacyclovir dengan


cepat

dan

hampir

seluruhnya

diubah

menjadi

acyclovir

dan

L-valin.

Bioavailabilitasnya 3-5 kali lebih tinggi daripada yang dapat dicapai oleh acyclovir
oral dosis tinggi. Kadar dalam plasma setelah valacyclovir per oral 1000 mg
mendekati kadar yang dapat dicapai oleh acyclovir yang diberikan secara
intravena.
Pada uji klinik yang membandingkan valacyclovir 2 x 500 1000 mg/ hari,
dengan acyclovir per oral 5 x 200 mg/ hari dan plasebo dalam waktu 24 jam
setelah timbulnya keluhan dan gejala klinis pertama episode herpes genitalis
rekurens menunjukkan bahwa terapi valacyclovir secara bermakna mengurangi
rasa nyeri dan mempercepat proses penyembuhan lesi serta dengan cepat
memperpendek masa virus shedding. Efek samping yang paling sering dilaporkan
adalah nyeri kepala dan mual.

A. SIFAT KIMIA

Nama Generik
Sinonim

:
Valaciclovir
: L-Valine ester with 9-((2-hydroxyethoxy)methyl)guanine
- L-Valine, 2-((2-amino-1,6-dihydro-6-oxo-9H-purin-9-

yl)methoxy)ethyl ester
Valaciclovirum

Valacyclovir

Rumus Bangun

Nama IUPAC

: 2-[(2-amino-6-oxo-6,9-dihydro-3H-purin-9 yl)
methoxy] ethyl (2S)-2-amino-3-methylbutanoate

Rumus Molekul

: C13H20N6O4

Log P
pKa
Berat Molekul

: -0,45
: 8,1
: - Rata-rata
Monoisotopik

: 324.3357
: 324.154603158

B. Sifat Fisika

Pemerian
Kelarutan

: Serbuk hablur, putih hingga hamper putih.


: Larut dalam asam klorida 0,1 N; agak sukar larut dalam air ;
Tidak larut dalam etanol.