Anda di halaman 1dari 17

PROGRAM KREATIFITAS MAHASISWA

JUDUL PROGRAM
PEMANFAATAN TUMBUHAN BELUNTAS (Pluchea indica L. Less)
SEBAGAI TEH PENGHILANG BAU BADAN PENGGANTI
DEODORANT
BIDANG KEGIATAN :
PKM-GT

Diusulkan oleh :
Nurul Mutmainnah
Rizal Babil Yasari Akbar

/115080100111058/2011
/115080101111075/2011

UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2011
HALAMAN PENGESAHAN

1. Judul kegiatan

: Pemanfaatan Tumbuhan Beluntas (Pluchea indica


L. Less) sebagai Teh Penghilang Bau Badan
Pengganti Deodorant

2. Bidang Kegiatan

: () PKM GT

3. Ketua Pelaksana Kegiatan


a. Nama Lengkap
b. NIM
c. Jurusan
d. Universitas
e. Alamat Rumah/Telp.
f. Alamat email
4. Anggota Pelaksana Kegiatan
5. Dosen Pendamping
a. Nama Lengkap
b. NIP
c. Alamat Rumah / No. Hp

: Nurul Mutmainnah
: 115080100111058
: Manajemen Sumber Daya Perairan
: Universitas Brawijaya
: Jln. Gatot Soebroto Sadia II Kota Bima,
NTB/ : inscayyank21@gmail.com
: 1 (Satu) Orang
: Dr. Ir. Harsuko Riniwati, MP
: 19660604 1990 02 2 002
: Perum. Puncak Permata Sengkaling M-8 /
081357129994
Malang, 4 November 2011

Menyetujui
Pembantu Dekan III

Ketua Pelaksana Kegiatan

(Dr. Ir. Harsuko Riniwati, MP)


N I P. 19630604 19900 2 202

(Nurul Mutmainnah)

Pembantu Rektor III,

Dosen Pendamping

(Ir. H. RB. Ainurrasjid, MS)


N I P. 19550618 198103 1 002

(Dr. Ir. Harsuko Riniwati, MP)


N I P. 19630604 19900 2 202

NIM. 115080100111058

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat ALLAH swt yang telah menuntun
kami hingga dapat menyelesaikan proposal PKM-GT sesuai batas waktu yang
ditentukan. Shalawat dan salam semoga senantiasa terlimpahkan atas Nabi
Muhammad saw yang telah memberikan warisan ilmu paling berharga di dunia
maupun akhirat.
Alam merupakan sumberdaya yang sangat bermanfaat bagi manusia.
Masih banyak bagian alam yang belum kita manfaatkan. Salah satunya adalah
tanaman beluntas. Tanaman ini mempunyai kandungan yang sangat banyak antara
lain sebagai ramuan yang berkhasiat menghilangkan bau badan.
Sebagai pemanfaatan tanaman beluntas agar menjadi suatu produk yang
lebih bernilai pada masyarakat, maka karya ilmiah yang berjudul Pemanfaatan
Tumbuhan Beluntas (Pluche indica (L.) Less) sebagai Teh Penghilang Bau
Badan Pengganti Deodorant kiranya dapat memberikan solusi terhadap masalah
bau badan dan mengganti deodorant yang mempunyai banyak efek dengan inovasi
yang umumnya disukai oleh semua kalangan
Terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
penyusunan karya ilmiah ini, khususnya kepada dosen pembimbing kami atas
perhatian, dedikasi, arahan dan motivasi beliau. Besar harapan penulis agar dapat
menghasilkan karya-karya ilmiah yang lebih bermutu dan bermanfaat.
Kami sangat menyadari bahwa laporan Program Kreatifitas Mahasiswa
Gagasan Tertulis (PKM-GT) ini masih banyak kekurangan, walaupun kami telah
berusaha untuk lebih teliti, oleh karena itu dengan segala kerendahan hati kami
mengharapkan saran yang dapat membangun agar karya ilmiah ini bermanfaat
bagi yang membutuhkan.
Malang, Oktober 2011

Penulis
DAFTAR ISI

Halaman

HALAMAN JUDUL..........................................................................................
HALAMAN PENGESAHAN............................................................................
KATA PENGANTAR......................................................................................... iii
DAFTAR ISI....................................................................................................... iv
RINGKASAN.....................................................................................................
PENDAHULUAN........................................................................................
Latar Belakang...............................................................................................
Tujuan............................................................................................................ 2
Manfaat..........................................................................................................
GAGASAN...................................................................................................
Kondisi Keberadaan Tumbuhan Beluntas di Indonesia.................................
Upaya Pemanfaatan Tumbuhan Beluntas......................................................
Efek Negatif Penggunaan Deodorant............................................................
Kandungan Daun Beluntas yang Berperan Menghilangkan Bau Badan.......
Pembuatan Teh Beluntas................................................................................
......................................................................................................................
KESIMPULAN............................................................................................
DAFTAR PUSTAKA...................................................................................
LAMPIRAN ................................................................................................
12

Pemanfaatan Tumbuhan Beluntas (Pluchea indica (L.) Less) Sebagai Teh


Penghilang Bau Badan
Oleh : Nurul Mutmainnah, Rizal Babil Yasari Akbar
RINGKASAN
Tumbuhan beluntas termasuk tumbuhan yang mudah hidup dimana saja
kecuali daerah yang lembab. Tumbuhan beluntas mengandung alkaloid, tannin,
natrium, minyak atsiri, kalsium, flafonoida, magnesium, dan fosfor yang
bermanfaat untuk meningkatkan nafsu makan, peluruh keringat, membantu
pencernaan, pereda demam, dan penyegar (Ferdian, 2008), juga sebagai obat
penurun panas, obat batuk dan penghilang bau keringat/badan (Tanamanobat.org,
2008).
Kurangnya kesadaran untuk dapat memanfaatkan tumbuhan beluntas
secara maksimal mengakibatkan terbuang sia-sianya potensi alam yang justru
sangat bermanfaat. Tumbuhan beluntas kebanyakan dijadikan sebagai pagar
pekarangaan rumah, atau hanya sebagai semak belukar yang hidup liar di tanahtanah kosong.
Pemanfaatan tanaman beluntas sebagai teh merupakan suatu cara yang
tepat, karena dengan dijadikan minuman yang menurut data LPRI (2006) bahwa
teh merupakan minuman terpopuler di dunia dan berada pada urutan kedua setelah
air, menjadikan tumbuhan beluntas akan sangat dibutuhkan dan memiliki nilai
produktif. Sedangkan dari segi manfaat tumbuhan beluntas dapat menghilangkan
bau badan, sehingga dengan adanya teh beluntas sebagai penghilang bau badan
dapat menjadi alternativ untuk tidak menggunakan deodorant secara rutin.
Dikarenakan deodorant itu sendiri memilki efek negatif yang akan mengganggu
kesehatan pengguna, seperti dapat menyebabkan kanker. Karena dari sistem kerja
deodorant yang menghambat keluarnya keringat sehingga zat-zat beracun yang
harus dikeluarkan tertumpuk dalam tubuh dan dapat membahayakan kesehatan.
Kandungan tumbuhan beluntas seperti senyawa polivenol, minyak atsiri,
flavonoida, merupakan beberapa senyawa yang banyak mengandung antioksidan
untuk menangkal radikal bebas. Pada tumbuhan beluntas senyawa-senyawa
tersebut yang berfungsi untuk mengurangi bau keringat / badan berdasarkan
mekanisme kerjanya.

PENDAHULUAN
Latar Belakang
Beluntas (Pluchea indica (L.) Less) yang memiliki nama lokal beluntas
(Indonesia), luntas (Jawa), baluntas (Madura), baluntas/baruntas (Sunda),
lamutasa (Makassar), beluntas (Sumatera), lenaboui (Timur), luan yi (China).
Merupakan tumbuhan semak yang bercabang banyak, berusuk halus, dan berbulu
lembut. Umumnya tumbuhan ini ditanam sebagai tanaman pagar atau bahkan
tumbuh liar, tingginya bisa mencapai 2 meter kadang-kadang lebih apabila tidak
dipangkas, sehingga sering kali ditanam sebagai pagar pekarangan. Beluntas dapat
tumbuh di daerah kering pada tanah yang keras dan berbatu, pada daerah dataran
rendah hingga dataran tinggi pada ketinggian 1000 meter dari spermukaan laut
(Scribd,2011)
Daun beluntas berbau khas aromatis dan rasanya getir. Menurut Ferdian
(2008), daun beluntas berkhasiat untuk meningkatkan nafsu makan (stomatik),
membantu pencernaan, peluruh keringat (difoterik), pereda demam (antipiretik),
dan penyegar. Daun beluntas mengandung alkaloid, flavonoida, tannin, minyak
atsiri, asam chlorogenik, natrium, kalium, aluminium, kalsium, magnesium, dan
fosfor. Sedangkan menurut data pada TanamanObat.org (2008), daun dan bunga
beluntas mengandung saponin, flavonoida dan polivenol, Daun beluntas
berkhasiat sebagai obat penurun panas, obat batuk dan penghilang bau keringat.
Namun meskipun demikian daun beluntas tetap memiliki kandungan untama yaitu
seperti falvonoida, saponin, polivenol, minyak atsiri, etanol, dimana semuanya
berperan sebagai senyawa antioksidan untuk menangkal radikal bebas.
Dengan berbagai macam kandungan dan manfaat dari daun beluntas,
dalam kehidupan nyata daun beluntas masih belum dimanfaatkan dengan baik,
dan bagi kebanyakan orang daun beluntas hanya dijadikan sebagai pembatas
pagar atau dibiarkan hidup liar sebagai semak belukar yang secara otomatis tidak
memiliki nilai ekonomi baik dalam medis maupun sosial. Sedangkan tumbuhan
beluntas itu sendiri memiliki kegunaan yang begitu banyak khususnya dalam
bidang kesehatan, melihat keadaan sekarang yang tidak sedikit orang mengalami
masalah-masalah yang dianggap sepele dan diselesaikan dengan cara yang sepele
pula tanpa memperhatikan dampak negatif yang ditimbulkan, seperti dengan
menggunakan deodorant yang ampuh mengurangi keringat dan menghilangkan
bau badan. Namun dibalik itu terdapat dampak negatif yang jika difahami dari
prinsip kerja deodorant yang justru tidak menyerap keringat tetapi menahan
keluarnya keringat dari ketiak.
Menurut pemahamannya keringat merupakan zat-zat sisa metabolisme
yang sudah tidak diperlukan lagi oleh tubuh dan harus dikeluarkan salah satunya
melalui kulit (Pirachmanti, 2010), khususnya pada ketiak yang merupakan tempat
keluarnya keringat dengan kapasitas yang paling banyak dibanding dengan bagian
kulit lainnya, sehingga dengan menggunakan deodorant akan membantu
mengurangi keluarnya keringat yang berlebihan dari ketiak. Namun dampak
negatif yang ditimbulkan cukup serius jika dibanding dengan dampak positif yang
diperoleh. Jika keringat yang seharusnya dikeluarkan ditahan oleh deodorant yang
digunakan, maka sistem ekskresi menjadi tertahan dan tidak berjalan semestinya,

jika hal ini terus terjadi maka racun-racun yang seharusnya dikeluarkan akan
tertimbun. Hal ini dikhawatirkan akan menimbulkan penyakit-penyakit kulit
bahkan kanker yang disebabkan oleh tertimbunnya zat beracun tersebut. Adapun
sisi negatif lainnya dari penggunaan deodorant adalah sebagai berikut :
- tidak semua kalangan mampu membeli deodorant dimana harga berkisar
antara Rp.10.000,00 sampai Rp.11.000,00
- deodorant
cenderung
menyebabkan
ketergantungan
dalam
menggunakannya,
- deodorant umumnya menyebabkan kulit ketiak menjadi hitam, dan
menyebabkan flek putih atau kuning yang susah dihilangkan pada ketiak
baju, dan
- seringkali
ketiak
akan
terasa
sangat
sakit.
( berdasarkan hasil pengamatan dari keadaan sekitar )
Bau badan merupakan salah satu masalah yang sangat dikhawatirkan,
tidak hanya bagi kalangan muda akan tetapi orang tua pun mengalami hal yang
sama, juga tidak hanya untuk para fashion style yang sangat mementingkan
kebersihan, kerapian, serta aroma yang akan menambah elegant sebuah
penampilan tetapi bagi orang biasa pun mengalami hal yang sama. Jika dengan
menggunakan deodorant merupakan satu-satunya cara untuk menghilangkan bau
badan dan mengurangi keringat, dapat diartikan hanya kalangan atas dan mampu
yang dapat menikmati fasilitas tersebut, sedangkan kalangan bawah yang juga
mempunyai kebutuhan yang sama tidak dapat menggunakan deodorant secara
rutin sesuai kebutuhan. Dari semua masalah tersebut diharapkan dengan
pembuatan teh penghilang bau badan dari daun beluntas dapat menjadi solusi
yang baik untuk masyarakat.
Tujuan Penulisan
-

Adapun tujuan dari gagasan ini, antara lain :


Memberi solusi dalam menangani masalah bau badan, dengan metode
pembuatan teh dari Beluntas.
Mengubah pola pikir yang cenderung mementingkan hal-hal yang praktis
untuk beralih ke cara manual dan sehat, serta bisa mengembalikan segala
permasalahan ke alam.
Memanfaatkan tanaman liar ( beluntas ) untuk bisa memberi nilai tambah
bagi masyarakat.
Memberdayakan masyarakat yang tidak mempunyai pekerjaan dengan
memanfaatkan pekarangannya untuk menanam beluntas.

Manfaat Penulisan
-

Adapun manfaat yang dapat diambil dari penelitian ini adalah :


Dengan adanya konsep pembuatan teh dari daun beluntas dapat menjadi
cara alternative untuk menghilangkan bau badan yang murah tanpa harus
menggunakan produk kimiawi yang cenderung mahal.
Dapat memanfaatkan potensi alam secara maksimal untuk menghasilkan
produk-produk yang berguna, khususnya pada Tumbuhan Beluntas.

GAGASAN
Kondisi keberadaan tumbuhan beluntas di Indonesia
Klasifikasi tumbuhan Beluntas (Pluchea indica (L.) Less), menurut data
Plantamor (2008)
Kingdom
: Plantae (Tumbuhan)
Super Divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi
: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas
: Magnoliopsida (Berkeping dua / dikotil)
Sub Kelas
: Asteridae
Ordo
: Astelares
Family
: Asteraceae
Genus
: Pluchea
Species
: Pluchea indica (L.) Less.
Gambar.1 Beluntas
Tumbuhan Beluntas merupakan tumbuhan liar yang dapat hidup di
sembarang tempat kecuali tempat berair, yang tidak banyak orang kenal dan tahu
apa kegunaannya. Tumbuhan beluntas biasa dijadikan sebagai pembatas pagar
pekarangan, sebagai pembatas petakan sawah-sawah, bahkan tidak terurus dan
hanya sebagai semak belukar yang dapat ditemukan di tempat-tempat lapang dan
tanah kosong, padahal tumbuhan beluntas jika dimanfaatkan dengan baik akan
banyak memberi keuntungan, karena tumbuhan beluntas merupakan salah satu
tumbuhan yang mempunyai begitu banyak khasiat khususnya dalam bidang
kesehatan, dengan merubah sajian dari tumbuhan beluntas menjadi lebih variatif
dan menarik merupakan suatu cara yang cukup baik untuk memaksimalkan
pemanfaatan tumbuhan beluntas.
Upaya Pemanfaatan Tumbuhan Beluntas
Tumbuhan beluntas sebelumnya dimanfaatkan juga oleh sebagian orang
sebagai lauk seperti dijadikan lalapan, atau dibuat bothok. Lalapan ataupun
bhotok merupakan pelengkap makanan berat, karena dapat dijadikan sebagai
makanan pokok pengganti sayur mayor. Dengan cara ini, tumbuhan beluntas
hanya dapat di nikmati pada waktu-waktu tertentu saja, tidak dapat dinikmati
secara rutin dan juga lalapan beluntas dibuat dengan merebus beluntas kemudian
dilalap dengan sambal pelengkap, mengingat tumbuhan beluntas yang memiliki
rasa dan bau yang getir tidak akan mengundang nafsu makan yang secara spontan
dapat saja terjadi, jika demikian tidak banyak orang dapat menikmatinya karena
tidak dapat dipungkiri bahwa semua orang hanya ingin memakan makanan yang
memiliki rasa yang enak. Pembuatan bhotok dan lalapan beluntas hanya dilakukan
oleh sebagian orang, namun belum bisa dijadikan sebagai makanan yang bernilai
produktif, meskipun oleh sebagian kecil orang membuat bhotok yang kemudian
dijual namun itu belum maksimal.

Berikut variasi cara pemakaian ramuan herbal beluntas yang sebelumnya


pernah ditawarkan untuk berbagai jenis penyakit :
1. Gangguan pencemaan pada anak-anak : daun cukup dicampurkan pada
bubur atau nasi tim.
2. TBC kelenjar leher : sediakan bahan berikut, extra batang dan daun
beluntas, extra gelatin dari kulit sapi, Laminaria japonica (rumput laut).
Bahan-bahan ini ditim hingga lunak, kemudian dimakan.
3. Nyeri rheumatik : kira-kira sediakan 15 gr akar beluntas, lalu direbus, dan
minum.
4. Menghilangkan bau badan : gunakan sebagai lalap.
5. Peluruh keringat, menurunkan panas : daun direbus, atau diseduh sebagai
teh, lalu diminum (iptek.net.id,2011).
Telah dikatakan bahwa daun beluntas dapat diseduh dan diminum seperti
teh, namun cara yang digunakan hanya dengan merebus daun tersebut dan hasil
yang didapat tidak terdapat perubahan seperti dalam rasa dan bentuk. Rasa asli
beluntas yang getir masih ada, sehingga kurang diminati oleh masyarakat luas.
Jika daun beluntas dibuat teh dengan variasi rasa, maka dapat merubah sajian dari
tumbuhan beluntas sebagai bahan minuman yang digemari dan berkualitas karena
menyehatkan badan.
Efek Negatif Penggunaan Deodorant
Hampir semua orang menggunakan deodorant dengan berbagai macam
jenis dan penawaran yang menarik untuk kita menggunakannya. Padahal dibalik
itu semua deodorant secara umum memiliki dampak negatif bagi kesehatan,
deodorant merupakan produk ANTI-TRANSPIRANTEN (anti keringat), yang
dapat menghambat keluarnya keringat khususnya pada ketiak. Keringat
merupakan salah satu jalan untuk membuang zat beracun dalam tubuh kita, jika
keringat dihambat jalan keluarnya maka zat beracun tersebut akan terus tertumpuk
di dalam tubuh, hal tersebut diterapkan dalam prinsip kerja dari penggunaan
deodorant. Oleh karena itu deodorant dapat menyebabkan terjadinya kanker,
terutama bagi wanita dapat menyebabkan kanker payudara, yang berasal dari
tumpukkan zat beracun yang seharusnya dikeluarkan tapi justru ditahan di dalam
tubuh.
Hal ini didukung oleh pendapat dari Roghuzshy (2009), yang menyatakan
bahwa zat-zat beracun ini seharusnya dikeluarkan dalam bentuk keringat.
Sedangkan produk-produk anti keringat mencegah keringat keluar, dengan
menggunakan deodorant anti keringat, zat-zat racun tadi tidak bisa dikeluarkan
dari dalam tubuh melainkan tertumpuk di kelenjar getah bening di bawah lengan.
Keringat berlebih akan tuntas bila anda menggunakan deodorant. Itu
sangat jelas, karena deodorant akan sangat membantu saat itu, namun tanpa sadar,
deodorant ini memiliki kelemahan dan efek buruk pada kulit sehingga mampu
memicu terjadinya kanker (Richa, 2011). Tidak dapat dipungkiri lagi bahwa
penggunaan deodorant saat ini telah menjadi kebutuhan, bahkan sehari saja tidak
menggunakan deodorant rasa percaya diri seseorang akan menurun, karena tanpa
deodorant maka tidak ada yang menghambat keluarnya keringat dan mencegah
bau badan disaat aktivitas yang begitu padat yang akan memicu keluarnya
keringat berlebihan. Ketika penggunaan deodorant telah berlebihan maka akan
menyebabkan ketergantungan secara otomatis. Dan jika pemakaian deodorant

tersebut dihentikan sehari saja, keringat yang keluar justru lebih terasa bau dari
sebelumnya, hal ini disebabkan oleh tumpukan zat-zat beracun yang seharusnya
dikeluarkan pada waktunya akan tetapi harus keluar bersamaan dengan zat
baracun lain pada saat penggunaan deodorant dihentikan. Hal inilah yang
menyebabkan kebanyakan orang menjadi ketergantungan terhadap deodorant.
Namun selain manfaatnya yang sangat membantu, perlu kita kaji buruknya
deodorant bila penggunaannya terlalu berlebihan. Sistem kerja deodorant ini
menetralisir dan mencegah bau badan. Sedangkan zat kimia yanng digunakan
adalah senyawa aluminium , senyawa ini sangat tidak disarankan dipakai untuk
tubuh, karena kandungannya akan sangat berbahaya bagi kulit, yang dapat
mempengaruhi kelenjar payudara dan hormon esterogen (Richa, 2011).
Kandungan Daun Beluntas yang berperan Menghilangkan Bau Badan
Daun beluntas mengandung beberapa senyawa yang pada dasarnya tidak
memiliki peran khusus dalam menghilangkan bau badan, seperti senyawa
polivenol, flavonoida, dan minyak atsiri yang merupakan senyawa antioksidan
yang baik bagi tubuh untuk menangkal radikal bebas. Tidak dijelaskan secara rinci
bahwa senyawa apa yang bisa menghilangkan / mengurangi bau badan tersebut,
padahal berdasarkan berbagai sumber ilmiah menyatakan bahwa daun beluntas
memiliki khasiat salah satunya sebagai penghilang bau keringat / bau badan.
Jika difahami satu persatu, antioksidan didefinisikan sebagai senyawa
yang dapat menunda, memperlambat, dan mencegah proses oksidasi lipid. Dalam
arti khusus, antioksidan adalah zat yang dapat menunda atau mencegah terjadinya
reaksi antioksidasi radikal bebas dalam oksidasi lipid (Ardiansyah, 2007).
Sedangkan radikal bebas itu sendiri adalah bahan kimia yang secara alamiah
terdapat pada tanaman, binatang, dan manusia. Yang berfungsi mencegah
terjadinya kerusakan yang diakibatkan oleh virus, bakteri, serta bahan-bahan lain
(asing) yang menyerang sel tubuh, namun jika terjadi produksi yang berlebihan
akan menyerang sel tubuh sendiri dengan cara yang sama seperti menyerang
bakteri dan benda asing (Sitibaitul, 2010). Dapat disimpulkan bahwa adanya
kandungan antioksidan dalam suatu bahan makanan atau minuman sangat
menguntungkan karena dapat menangkal radikal bebas sehingga tidak terjadi
produksi yang berlebihan yang akan membahayakan tubuh.
Radikal bebas memiliki efek yang berbahaya bagi kesehatan yang
berujung pada timbulnya suatu penyakit, hal ini disebabkan karena radikal bebas
adalah spesi kimia yang memiliki pasangan elektron bebas di kulit terluar
sehingga sangat reaktif dan mampu bereaksi dengan protein, lipid, karbohidrat,
atau DNA. Reaksi antara radikal bebas dan molekul itu berujung pada timbulnya
suatu penyakit, dan efek oksidatif radikal bebas dapat menyebabkan peradangan
dan penuaan dini. Lipid yang seharusnya menjaga kulit agar tetap segar berubah
menjadi lipid peroksida karena bereaksi dengan radikal bebas sehingga
mempercepat penuaan (Sitibaitul, 2010). Dengan adanya zat antioksidan dalam
suatu makanan atau minuman dapat mengurangi kemungkinan terjadinya
kerusakan-kerusakan oleh radikal bebas yang dapat membahayakan tubuh.
Secara umum mekanisme kerja antioksidan dalam tubuh adalah dengan
menghambat terjadinya proses oksidasi lemak. Proses oksidasi lemak diakibatkan
adanya kinerja dari radikal bebas yang pada prinsip kerjanya menurut Sitibaitul
(2010) dapat merusak molekul makro pembentuk sel, yaitu protein, karbohidrat
10

(polisakarida), lemak, dan deoxyribo nucleic acid (DNA), sehingga


mengakibatkan sel menjadi rusak, mati, dan bermutasi.
Kerusakan lemak yang utama adalah timbulnya bau dan rasa tengik. Hal
ini disebabkan karena adanya proses otooksidasi radikal lemak tidak jenuh dalam
minyak. Otooksidasi dimulai dengan faktor-faktor yang dapat mempercepat reaksi
seperti cahaya, panas, peroksida lemak, atau hidroperoksida, logam-logam berat,
dan enzim-enzim lipoksidase. Pada industri makanan ketengikan tersebut dapat
membahayakan karena akan berpengaruh pada nilai gizi dari makanan tersebut
(Stella, 2010). Begitu pula didalam tubuh kita, proses oksidasi lemak dapat
membahayakan kesehatan, dan bau tengik yang dihasilkan dari proses oksidasi
lemak dapat dinetralisir oleh zat antioksidan dalam tubuh dari makanan dan
minuman yang kita konsumsi.
Dari penjabaran diatas dapat dikatakan bahwa antioksidan selain berfungsi
sebagai penangkal radikal bebas, juga berperan dalam mengurangi bau yang
diakibatkan oleh adanya proses oksidasi lemak oleh radikal bebas. Sehingga daun
beluntas yang mengandung begitu banyak senyawa antioksidan dapat
menghilangkan atau mengurangi bau badan / keringat yang diekskresikan oleh
tubuh melalui kulit, dimana keringat itu sendiri merupakan hasil pembakaran dari
lemak/oksidasi dalam tubuh yang diakibatkan oleh tidak seimbangnya suhu dalam
tubuh (adanya panas), selain itu juga mengeluarkan zat-zat sisa seperti urea dan
zat yang sudah tidak dibutuhkan lagi dalam tubuh, jika zat-zat tersebut tidak
dikeluarkan maka akan menyebabkan keracunan dalam tubuh sehingga ekskresi
keringat perlu dilakukan.
Pembuatan Teh Beluntas
Untuk menambah nilai produktif bagi tumbuhan beluntas, seharusnya
dapat dibuat menjadi lebih variatif dan menarik, sehingga semua orang bisa
menikmatinya tanpa mempermasalahkan rasa dan baunya lagi, dengan merubah
cara penyajian tumbuhan beluntas dapat menjadi produk yang memiliki nilai
tambah baik dari segi kuantitas maupun kualitasnya dimata masyarakat.
Tumbuhan beluntas memiliki manfaat antara lain dalam menghilangkan bau
badan, dengan mengubah sajiannya tumbuhan ini dapat menjadi produk alternatif
untuk menghilangkan masalah bau badan yang dimana semua orang berlombalomba mencari solusi untuk mengatasi masalah tersebut, dengan memanfaatkan
daunnya, tumbuhan beluntas dapat dijadikan sebagai teh penghilang bau badan.
Pilihan variasi produk daun beluntas sebagai teh, didasarkan pada alasanalasan tertentu yang salah satunya karena teh merupakan salah satu minuman yang
paling populer di dunia, dan posisinya berada pada urutan kedua setelah air.
Dengan perkembangannya ke berbagai belahan dunia, teh telah menjadi bagian
yang menyatu dengan tradisi setempat. Di Beijing, Cina, para peminum teh lebih
menyukai bila diaromai dengan wangi bunga melati yang kuat dengan cara
"membakar" daun teh terlebih dahulu dengan uap panas bunga melati segar. Lain
halnya dengan di Mongolia dan Inggris, peminum teh lebih menyukai teh yang
dicampur dengan susu sewaktu sarapan pagi. Dan bagi sebagian besar orang
Indonesia , teh bukanlah minuman yang asing karena telah menjadi bagian dari
budayanya (LRPI, 2006).
Dengan demikian teh merupakan minuman untuk semua kalangan, yang
begitu banyak digemari oleh setiap orang. Dengan mengubah daun beluntas
11

menjadi teh, secara otomatis tumbuhan beluntas akan menjadi tumbuhan yang
produktif dengan memperhatikan manfaatnya dan dapat dijadikan sebagai bahan
baku produksi yang terus-menerus dibutuhkan, hal itu akan mendorong
masyarakat untuk berlomba-lomba memelihara tumbuhan beluntas dan
menjadikannya sebagai peluang untuk mendapatkan penghasilan yang lebih
terjamin. Keadaan ini akan menjadi kebutuhan, karena melihat kandungan dari
tumbuhan beluntas yang dapat menghilangkan bau badan sehingga dapat
dijadikan sebagai alternatif yang aman dan menyehatkan daripada deodorant.
Teh daun beluntas dibuat dengan berbagai macam pertimbangan, yaitu dari
rasanya yang getir dan baunya yang tidak mengundang selera penikmat. Semua
itu dapat ditutupi dengan menjadikannya sebagai teh, tanpa menghilangkan
manfaat dari tumbuhan itu sendiri teh dapat dibuat dengan langkah-langkah
sebagai berikut :
- Diambil daun beluntas muda yang segar dan tidak cacat (tidak sakit).
- Daun dikeringkan terlebih dahulu selama 4-5 hari hingga daun benar-benar
kering, yang ditandai dengan daun berubah warna menjadi cokelat dan
daun menjadi agak kaku.
- Daun beluntas kering dihancurkan secara kasar/digiling.
- Apabila ingin menambah variasi rasa dapat dicampur dengan gula jahe
sebagai penetral bau asli dari daun. Dapat pula dicampur dengan ekstrak
aroma lemon atau melati sebagai variasi rasa.
Seluruh bagian tumbuhan beluntas bisa dimanfaatkan, baik dalam kondisi
segar maupun dikeringkan (iptek.net.id,2011).
Pada pembuatan teh daun beluntas dan mekanisme prosedur kerjanya,
dapat dilihat pada lampiran 2.

12

KESIMPULAN
-

Tumbuhan beluntas (Pluchea indica Less) merupakan tumbuhan semak


yang hidup liar di dataran kering dan tandus, yang memiliki manfaat dan
khasiat penting bagi kesehatan.
Tumbuhan beluntas bermanfaat dalam mengatasi gangguan pencernaan
pada anak-anak, TBC kelenjar leher, nyeri rheumatik, menghilangkan bau
badan, peluruh keringat dan menurunkan panas.
Tumbuhan beluntas mengandung alkaloid, flavonoida, tannin, minyak
atsiri, asam chlorogenik, natrium, kalium, aluminium, kalsium,
magnesium, dan fosofor.
Teh merupakan salah satu minuman yang paling digemari oleh seluruh
lapisan masyarakat diseluruh dunia.
Daun beluntas mengandung senyawa antioksidan. Antioksidan merupakan
senyawa yang dapat menunda, memperlambat, dan mencegah proses
oksidasi lipid. Dalam arti khusus, antioksidan adalah zat yang dapat
menunda atau mencegah terjadinya reaksi antioksidasi radikal bebas dalam
oksidasi lipid.
Sistem kerja deodorant adalah menetralisir dan mencegah bau badan.
Sedangkan zat kimia yang digunakan adalah senyawa aluminium, senyawa
ini sangat tidak disarankan dipakai untuk tubuh, karena kandungannya
sangat berbahaya bagi kulit, yang dapat mempengaruhi kelenjar payudara
dan hormon esterogen.

13

DAFTAR PUSTAKA

Ardiansyah, 2007. Antioksidan dan Perannya Bagi Kesehatan.


http://ardiansyah.multiply.com/journal/item/14?&Show_interstitial=1&u
=/journal/item
Diakses pada hari Kamis, 01 Desember 2011.
Ferdian,
Ansyari.
2008.
Tumbuhan
Obat
dan
Sains.
http://tarmiziblog.blogspot.com/2008/04/bluntas.html
Diakses pada hari Selasa, 01 November 2011, pukul 14.20 WIB.
iptek.net.id, 2011. Tanaman Obat. http://www.iptek.net.id/ind/pd_tanobat/view
Diakses pada tanggal 16 Oktober 2011.
Lembaga Riset Perkebunan Indonesia (LRPI), 2006. http://Potensi Teh
Sebagai Sumber Zat Gizi dan Perannya dalam Kesehatan.htm
Diakses pada Oktober 2011.
Pirachmanti,Arum Tyas,S.Si.,. 2009. Buku Sakti. Yogyakarta : Kendi Mas Media
Plantamor,
2008.
Beluntas
(pluchea
indica).
http://www.plantamor.com/index.php?plant=1029 Diakses pada
Selasa, 29 November 2011.

hari

Richa, 2011. Bahaya Deodorant. http://aurapesona.com/bahaya-deodrant/3650/


Diakses pada hari Rabu, 07 Desember 2011.
Rogsuzshy,
2009.
Deodorant
gak
baik
buat
kesehatan.
http://roghuzshy.wordpress.com/2009/05/06/deodorant-gak-baik-buatkesehatan-menyebabkan-kanker/
Diakses pada hari Rabu, 07 Desember 2011.
Scribd, 2011. Manfaat Tumbuhan Beluntas. http://www.sribd.com/ManfaatTumbuhan-Beluntas
Diakses pada hari Selasa, 01 November 2011, pukul 14.20 WIB
Sitibaitul,
2010.
Dampak
Radikal
Bebas
http://blog.unnes.ac.id/sitibaitul/archives/33
Diakses pada hari Kamis, 01 Desember 2011.

dan

Antioksidan.

Stella, 2010. TUGAS OKSIDASI LEMAK. http://www.scrib.com>School


Work>homework.
Diakses pada hari Kamis, 01 Desember 2011.
TanamanObat.org,
2008.
Beluntas>>Tanaman
http://tanamanobat.org/1/beluntas
Diakses pada hari Kamis, 01 Desember 2011.

Obat.

14

Lampiran 1
Daftar Riwayat Hidup Ketua dan Anggota Pelaksana
Ketua Pelaksana Kegiatan
Nama

: Nurul Mutmainnah

NIM
Tempat, tanggal lahir
Semester/Angkatan
Jurusan/ Program Studi
Alamat

:
:
:
:
:

115080100111058
Bima, 21 Mei 1993
I / 2011
MSP/ MSP
Jln. Gatot Soebroto Sadia II Kota Bima
NTB
Email
: inscayyank21@gmail.com
No. Telp/ Hp
: -/087866774469
Waktu untuk Kegiatan PKM : 8 jam/minggu
Riwayat Pendidikan
:
No
1.
2.
3.
4.

Sekolah
SDN 49 Kota Bima
MTsN 01 Kota Bima
SMAN 01 Kota Bima
Universitas Brawijaya

Tamat
2005
2008
2011

Pengalaman Organisasi :
- Sebagai wakil ketua OSIS MTsN 01 Kota Bima tahun 2006
- Ketua OSIS MTsN 01 Kota Bima tahun 2007/2008
- Kasekbid OSIS SMAN 01 Kota Bima tahun 2008
- Wakil Ketua OSIS SMAN 01 Kota Bima tahun 2009/2010
Prestasi yang pernah diraih :
- Juara II tingkat Kota Lomba Olimpiade Sains Biologi 2007/2008
- Peserta Debat Politik tingkat SMA se-Kota/Kabupaten Bima
- Peserta Lomba Karya Tulis se-SMAN 01 Kota Bima
- Peserta Lomba Olimpiade Sains Biologi tingkat Kota 2009/2010
Biodata Anggota Pelaksana
Nama
NIM
Tempat, tanggal lahir
Semester/Angkatan
Jurusan/ Program Studi
Alamat
Email
No. Telp/ Hp
Waktu untuk Kegiatan PKM
Riwayat Pendidikan

:
:
:
:
:
:
:
:
:
:

Rizal Babil Yasari Akbar


115080101111075
Trenggalek, 19 juni 1992
I / 2011
MSP/ MSP
Jln. Diponegoro No.48, Trenggalek
rizalbabiel@yahoo.com
-/085755172123
8 jam/minggu

15

No
1.
2.
3.
4.

Sekolah
SDN 3 Trenggalek
SMPN 1 Trenggalek
SMAN 2 Trenggalek
Universitas Brawijaya

Tamat
2005
2008
2011

Pengalaman Organisasi :
- Sekertaris sekbid OSIS SMAN 2 Trenggalek tahun 2008
- Wakil Ketua OSIS SMAN 2 Trenggalek tahun 2009/2010
- Panitia SMADA Music Festifal se-Jatim tahun 2008
- Panitia SMADA Music Festifal se-Jatim tahun 2009/2010
Prestasi yang pernah diraih : -

Biodata Dosen Pendamping


Nama
NIP

: Dr.Ir. Harsuko Riniwati, MP


: 19660604 1990 02 2 002

Golongan Pangkat
Jabatan Fungsional
Jabatan Struktural

: Pembina/IV-a
: Lektor Kepala
: Pembantu Dekan III, Fakultas Perikanan
dan Ilmu Kelautan, Universitas Brawijaya,
Malang.
Fakultas/Program Studi
: Perikanan dan Ilmu Kelautan/Sosial
Ekonomi Perikanan
Perguruan Tinggi
: Universitas Brawijaya
Bidang Keahlian
: Sumberdaya Manusia (Pemberdayaan
SDM)
Waktu untuk Kegiatan: 8 jam/minggu

16

Lampiran 2
Skema Kerja
Daun beluntas segar

Dicuci dengan air hingga bersih

Dikeringkan selama 4-5 hari (sampai


kering)

Daun digiling/dihaluskan

Tambahkan gula (ekstrak jahe, lemon,


atau melati) sebagai penetralisir rasa
juga sebagai variasi rasa teh
Seduh dengan air panas

hasil

17