Anda di halaman 1dari 31

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas segala limpahan Rahmat, Inayah, Taufik dan
Hinayah-Nya, sehingga kami dapat menyelesaikan penyusunan makalah kami tentang Arsitektur Kristen
Awal ini. Sebab karena penyertaan-Nya, kami mampu menyelesaikan makalah kami ini dengan baik,
meskipun melalui berbagai hambatan.

Dalam penyusunannya, kami memperoleh banyak bantuan dari berbagai pihak, karena itu kami
mengucapkan terima kasih kepada setiap pihak yang meberi bantuan pada kami, khusunya Ibu Afifah
Harisah,ST.MT.,Ph.D, selaku dosen mata kuliah Perkembangan Arsitektur II atas bimbingan yang
diberikan. Sehingga makalah ini dapat kami selesaikan.
Harapan kami semoga materi ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para
pembaca, khusunya mengenai Arsitektur Kristen Awal. Sehingga, setiap informasi dan pengetahuan yang
didapat dari makalah ini dapat menjadi bekal bagi para pembaca agar dapat berkarya dengan desain yang
inovatif dan lebih baik lagi.

Mengingat kapasitas kami sebagai manusia biasa, tentu dalam makalah ini masih terdapat banyak
kekurangan. Kami selaku penulis mohon maaf dan mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak agar
tugas selanjutnya bisa lebih baik.
Gowa, 31 Agustus 2015

Tim Penyusun (Kelompok 5)


KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

Daftar ISI
Kata Pengantar ...................................................................................................................

Daftar Isi ..............................................................................................................................

ii

Bab I Pendahuluan ............................................................................................................

1.1. Latar Belakang .......................................................................................................

1.2. Rumusan Masalah ...............................................................................................

1.3. Maksud dan Tujuan ............................................................................................

1.4 Manfaat ..................................................................................................................

1.5. Metode Penelitian ..............................................................................................

Bab II Pembahasan ..........................................................................................................

2.1. Sejarah Perkembangan Masa Kristen Awal ................................................

2.1.1. Periode Pengejaran ........................................................................................

2.1.2. Periode Pengakuan .......................................................................................

2.1.3. Perpecahan Kekaisaran Romawi ..............................................................

2.1.4. Situasi Masyarakat pada Masa Kristen Awal .......................................

2.2. Konsep Arsitektur Masa Kristen Awal ........................................................

2.2.1. Arsitektur Kristen Awal Tipe Basilika ...................................................

2.2.2. Arsitektur Kristen Awal Tipe Alternatif (Memusat) ........................

16

2.2.2.1. Tipe Denah Melingkar atau Oktogonal ...........................................

16

2.2.2.2. Tipe Memusat dengan Tonjolan Segi Empat


atau Pentagon .......................................................................................

21

2.2.3. Aneka Dekorasi Gereja Masa Kristen Awal ......................................

22

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

ii

Bab III Penutup ...............................................................................................................

25

3.1. Kesimpulan ..........................................................................................................

25

3.2. Saran .....................................................................................................................

26

Daftar Pustaka .................................................................................................................

iv

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

iii

BAB I
PENDAHULUAN

1.1

LATAR BELAKANG
Arsitektur sangat berpengaruh di kehidupan kita dimulai dari sebelum masehi
atau sesudah masehi baik sadar maupun tidak sadar. Seiring dengan berkembangnya
zaman, arsitektur pun juga semakin berkembang baik dan memiliki ciri khas masingmasing yang dapat menjadi sejarah pada masanya. Selain ciri khas ataupun sejarah,
arsitektur dapat menjadi symbol suatu kaum. Dibelahan bumi ini setiap daerah
memiliki ciri khas arsitektur masing-masing, ciri khas dapat dipengaruhi oleh iklim,
sumber alam, geografis suatu daerah sehingga itulah yang mebuat arsitektur dibelahan
bumi ini berbeda-beda.
Salah satu jenis arsitektur yang sangat berpengaruh besar yaitu Arsitektur
Eropa Klasik. Dimana awal mula terbentuknya Arsitektur Eropa Klasik dari beberapa
kaum maupun suatu agama yang memiliki ciri khas khusunya pada bangunan di
zaman mereka. Di makalah ini kami akan membahas lebih rinci mengenai Arsitektur
Eropa Klasik khususnya Arsitektur Kristen Awal.
Sejak munculnya, Arsitektur Kristen Awal sangat dikenal dengan bangunan
gereja ataupun makam mereka. Walaupun muncul pada saat di zaman Romawi,
arsitektur Kristen awal tetap memiliki ciri khas yang sangat menandakan keberadaan
mereka. Kemunculan arsitektur Kristen awal dapat ditemukan dari berbagai gereja
yang masih utuh yang dapat kita temukan dibagian Eropa. Penulisan makalah ini, kami
akan mencoba memaparkan sejarah berkembangnya arsitektur Kristen awal. Dan
mengkaji segala ciri khas arsitektur Kristen awal pada bangunan yang didirikan pada
masa tersebut antara lain bangunan seperti gereja dan makam. Harapannya, penulisan
makalah ini dapat mengulas bahasan kali ini dengan jelas dan tepat tanpa mengurangi
esensi dari tulisan dari berbagai sumber yang telah digunakan.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

1.2

RUMUSAN MASALAH
1. Bagaimana awal sejarah berkembangnya Arsitektur Kristen Awal?
2. Bagaimana struktur dari gereja pada masa Arsitektur Kristen Awal?
3. Apa saja material yang digunakan dalam membangun gereja pada masa Arsitektur
Kristen Awal?
4. Apa saja kegunaan-kegunaan dari setiap bagian gereja pada masa Arsitektur
Kristen Awal?
5. Ornamen-ornamen apa saja dan gaya (art) apa saja yang diterapkan dalam
membangun gereja yang berciri khas Arsitektur Kristen Awal?

1.3

MAKSUD DAN TUJUAN


1. Mengetahui historikal atau asal-usul berkembangnya agama Kristen dan suasana
lingkungan sekitar masyarakat di Eropa pada abad pertengahan, sehingga
mempengaruhi pola pikir arsitekturalnya.
2. Mengkaji segala unsur yang menyusun pembangunan gereja pada masa Kristen
Awal, dimulai dari material, struktur dan utilitas, ornamen, gaya (art), serta
pengaruh lingkungan sekitar sehingga, gereja pada masa Arsitektur Kristen Awal
memiliki ciri khas tersendiri.

1.4

MANFAAT
1. Dapat dijadikan sebagai sumber informasi terkait arsitektur rumah adat tradisonal
dan referensi terkait ciri khas dari Arsitekur Abad Pertengahan, khususnya pada
masa Kristen Awal.
2. Dapat dijadikan sebagai proses pembelajaran di dalam penulisan ilmiah.

1.5

METODE PENELITIAN
Metode yang digunakan dalam penulisan makalah ini adalah literatur dari
perpustakaan dan jurnal dari internet yang berkaitan dengan Arsitektur Abad
Pertengahan, khususnya arsitektur pada masa Kristen Awal.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Sejarah Perkembangan Masa Kristen Awal


Secara keseluruhan, masa perkembangan Kristen Awal terbagi menjadi 3
periode, antara lain:
a. Periode Pengerjaran (0-285 M)
b. Periode Pengakuan (285 M-395M)
c. Perpecahan Kekaisaran Romawi (395 M)
Masa Kristen Awal terjadi pada abad pertengahan, sedangkan Perkembangan
Yunani dan Romawi terjadi pada zaman klasik. Nilai-nilai yang terkandung pada
zaman klasik diantaranya:
Penghargaan terhadap nilai-nilai fisik, nilai-nilai manusiawi dan bersifat rasional.
Karya arsitekturnya memiliki skala manusia
Karya seni menggambarkan kehidupan manusia pada waktu itu.
Munculnya nilai-nilai demokrasi.
Menghargai nilai-nilai yang bersifat manusiawi, seperti munculnya karya-karya
arsitektur yang monumental.
Pada zaman Kristen awal mulai terjadi perubahan nilai. Manusia mulai
memikirkan hal-hal yang bersifat ukhrawi atau kehidupan dunia sesudah kematian.
Hal ini setidaknya terlihat pada ciri-ciri sebagai berikut :
Manusia cenderung berintrospeksi pada diri sendiri
Karya arsitekturnya bersifat religius (tempat-tempat ibadah), contohnya tempat
pembabtisan, kuburan, gereja dan biara-biara.
Karya seni lebih ditonjolkan untuk kepentingan agama.
Dalam proses perkembangannya, beberapa sumber kebenaran berasal dari
seorang Pendeta (sosok yang menjadi panutan dalam kehidupan beragama,
meskipun punya kesalahan). Namun, karena ada pendeta yang menggunakan
jabatannya untuk kepentingan pribadi, maka sering terjadi kesalahpahaman antara
jemaat dan pendetanya. Pola pikir yang dianut menunjukkan kepercayaan terhadap
ajaran Kristen yang dogmatik (yaitu peraturan-peraturan yang dibuat oleh para
pendeta sendiri) ini berlanjut kurang lebih selama 1000 tahun sampai dengan zaman
Gotik. Zaman ini disebut juga zaman gelap (dark ages) karena kebudayaan dan
peradaban Barat tidak berkembang.
2.1.1. Periode Pengejaran
Hingga memasuki abad ke-6, kahidupan penduduk daerah Barat Eropa masih
berupa kelompok-kelompok kesukuan. Eropa Barat didominasi oleh suku Celtic,
termasuk Britania yang masih didominasi suku Angle dan Saxon. Sementara itu, Eropa
Utara didominasi oleh suku Germanic yang selanjutnya bermigrasi ke Eropa Barat lalu
berasimilasi dengan suku Celtic. Bangsa Romawi menyebut mereka bangsa Barbar
KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

karena sistem sosial dan teknologi mereka lebih sederhana dari yang dikembangkan
bangsa Romawi (Sopandi : 2013)[1].
Umat Kristiani mengalami perlakuan yang kejam dari bangsa Romawi. Rakyat
menjadi korban dan perburuan untuk mangsa binatang-binatang buas pada
kekaisaran di bawah kepemimpinan Kaisar Nero. Namun demikian kondisi ini tidak
membuat umat menjadi takut dan bertambah sedikit tetapi justru makin bertambah
banyak dan membawa pengaruh yang besar bagi penduduk terutama dari kalangan
tertindas.
Nilai rohani dan introspeksi diri menjadi dasar kepribadian bangsa Eropa
selama masa pemerintahan Kaisar Nero. Sehingga, melalui kedua dasar itulah mereka
menolak kegiatan pemujaan terhadap Kaisar Romawi. maka banyak bangunan bawah
tanah yang dibuat secara darurat dan sederhana. Ruang berbentuk lorong yang
difungsikan sebagai tempat tinggal, kuburan dan tempat berdoa. Letak tersembunyi
dengan jalan masuk rahasia agar tidak ditemukan oleh tentara Kaisar Romawi.
Sebagai aplikasi ajaran ini adalah adanya kebutuhan terhadap ruang yang
digunakan untuk upacara keagamaan seperti kuburan korban penindasan yang
diletakkan di bawah tanah (catacomb) dan tempat berdoa atau pemujaan kepada
Tuhan. Ajaran ini dilaksanakan secara sembunyi-sembunyi untuk menghindari kejaran
pemerintah waktu itu. Slogan yang sering dicanangkan oleh kaum Nasrani pada
waktu itu adalah one god, one religion, and one church, sedangkan slogan yang
digunakan oleh kaisar Romawi adalah one state, one ideal, and one emperor.

(a)

(b)

Gambar 2.1.1. | Ruang bawah tanah yang digunakan untuk upacara Kristen (a);
Suasana upacara Kristen di ruang bawah tanah (b)
(Sumber : www.google.com (a); dan modul.mercubuana.ac.id (b), diakses pada
27 Agustus 2015, pukul 17.11 WITA)

[1]Sopandi,

Setiadi. 2013. Sejarah Arsitektur : Sebuah Pengantar. Jakarta: UPH Press

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

2.1.2. Periode Pengakuan


Seiring dengan ekspansi kekuasaan ke barat dan utara, bangsa Romawi
melakukan represi dan upaya pembudayaan terhadap suku-suku ini, diawali dengan
pembangunan kota-kota Romawi. Kegiatan yang dilakukan bangsa Romawi ini tidak
berjalan dengan mudah, sebab bangsa Romawi mendapat banyak perlawanan balik
dari suku-suku bangsa dari utara selama kurun 100-500 M, antara lain Visigot,
Ostrogoth, Goth, Vandal, Hun, dan Frank; hingga kekaisaran Romawi akhirnya mulai
memudar sejak abad ke-1 M.
Agama Kristen akhirnya diakui sebagai agama negara oleh kaisar Constantine,
sehingga banyak unsur-unsur Romawi yang masuk dalam agama Kristen. Karena
semakin banyak umatnya dan diakui oleh negara nilai-nilai kemanusiaan terhadap
kaum nasrani diangkat dan instrospe.ksi lebih mementingkan nilai-nilai spiritual.
Pada era kaisar Constantine inilah menjadi awal dari perkembangan Kristen
Awal di Eropa. Kemudian pada tahun 285 M, wilayah kekaisaran Romawi terpecah
menjadi 2 wilayah seiring dengan kekaisaran Romawi yang memasuki masa
kepudarannya. Perpecahan kekaisaran Romawi ini membagi wilayahnya menjadi
Wilayah Timur yang berpusat di Byzantium dan Wilayah Barat yang berpusat di
Roma. Wilayah Barat inilah yang menjadi tempat di mana era Kristen Awal muncul
dan berkembang.

Gambar 2.1.2. | Peta Wilayah Kekaisaran Romawi dan Pembagian Wilayahnya


(Sumber : modul.mercubuana.ac.id; diakses tanggal 27 Agustus 2015, Pukul
17.11 WITA)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

Kebutuhan ruang untuk tempat ibadah bersama (misa), tempat pembabtisan


dan mousoleum (kuburan di atas tanah). Kebanyakan bangunan yang digunakan
untuk fungsi ini diambil dari ruang yang sudah ada dengan mengganti fungsinya,
sehingga bentuk yang dipakai sama seperti arsitektur Romawi namun fungsi, isi dan
maknanya berbeda. Contohnya bangunan Basilika yang pada zaman Romawi
digunakan untuk ruang pengadilan (Soemantyo, 2010 : 55)[2]. Namun pada zaman
perkembangan Kristen, istilah itu digunakan pada gereja dengan menghilangkan
kolom berupa patung dan hal-hal yang bersifat duniawi (materi) menjadi suasana
tempat peribadatan yang bersifat non materi atau biasanya disebut dematerialized[3].

2.1.3. Perpecahan Kekaisaran Romawi


Dimulai dari Jaman Constantine, hingga Charlemagne (800 M). Serbuan Huns
yaitu orang-orang Mongol ke Eropa sekitar 376 M, berhasil menguasai Wilayah Eropa
hingga Italia. Pada 410 M Roma jatuh ketangan orang-orang Goth di bawah Alaric.
Peperangan tersebut hanya bagan keil daru berbagai konflik di Eropa. Pada
584 M orang-orang Lombard, menguasai hampir seluruh wilayah Itali hingga sekitar
dua abad.
Sejak dinobatkannya Charlemagne menjadi emperor oleh Paus dari Roma
pada 800 M, kekaisaran menyatu dalam sistem pemerintahan dengan tahta suci
Romawi, berlangsung hingga 1806 M. Sejak tahun 800 M hingga 1000 M Roma tidak
lagi

mendominasi

budaya

dan

arsitektur Kristen,

selain

karena

timbulnya

regionalisme, juga pengaruh Romanesque menjadi lebih kuat.


Constantine memindah pusat pemerintahan dari Roma ke Istanbul di wilayah
Byzantine yang namanya kemudian diubah menjadi Constantinople. Sistem
pemerintahan juga diubah menjadi kekuasan mutlak (absolute monarch) hingga
kematiannya pada 337 M. Hal itu menyebabkan kekutan Kristen menjadi goyah
sehngga kekaisaran Romawi terpecah menjadi dua wilayah yaitu: wilayah barat dan
wailayah timur.
Suatu rangkaian emperium di barat berakhir pada 476 M, setelah emperium
barat dan timur diruntuhkan oleh Zeno yang memerintah di Constantinople. Kembali
lagi terjadi perubahan kekuasaan, menjadi Theodoric dan Goth yang memerintah Itali
(493-526), dan pada saat itu tercapai masa puncak kedamaian dan kemakmuran.
Pada jaman kebangkitan ini, budaya dan seni Byzantine banyak mendapat pengaruh
dari jaman kristen awal.
[2] Soemantyo,

Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: Gajahmada Press

[3] raziq_hasan.staff.gunadarma.ac.id

(diakses tanggal 30 Agustus pukul 17. 21 WITA)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

2.1.4. Situasi Masyarakat Setempat pada Masa Kristen Awal


Melihat kembali sejarah perkembangan Kristen Awal secara kronologis,
dapat dilihat berbagai keadaan masyarakat saat itu ditinjau dari berbagai sektor
(politik, ekonomi, sosial, budaya, serta pertahanan dan keamanan).

POLITIK
Pada masa menjelang munculnya Kristen Awal di Wilayah Kekaisaran
Romawi, kehidupan masyarakat berada di bawah pemerintahan Kaisar Nero.
Kemudian seiring berjalannya waktu, kekaisaran Romawi memasuki masa
pemerintahan kaisar Constantine. Sehingga, pada 285 M, terjadi perpecahan antara
Wilayah Timur dan Wilayah Barat kekaisaran Romawi. Pada masa ini, agama Kristen
mulai berkembang, bahkan ditetapkan menjadi agama negara. Hal inilah yang
mempengaruhi arsitektur masyarakat saat itu untuk membangun bangunan
beribadah yang mengadopsi berbagai pengaruh masa Romawi.

EKONOMI
Kehidupan masyarakat Romawi, bahkan hampir seluruh masyarakat Eropa
masih sederhana hingga abad ke-6. Hal tersebut dapat dilihat dari kehidupan
mereka yang masih terbagi atas suku-suku, serta penggunaan bahan dan teknologi
yang mereka gunakan masih sederhana. Bangsa-bangsa di Eropa saat itu cenderung
menggunakan bahan-bahan yang ada di sekitarnya saja sebagai material bangunan,
seperti kayu dan batu marmer. Namun, teknologi mulai maju pada masa Romawi, di
mana hal ini dibuktikan dengan adanya bangunan yang menggunakan konstruksi
beton.

SOSIAL
Karena banyaknya kekejaman yang dilakukan kaisar Nero terhadap umat
Kristiani pada saat itu, maka umat Kristiani tersebut menyediakan tempat
tersembunyi agar dapat melaksanakan setiap ritual ibadahnya dengan aman dan
lancar, yaitu melakukan upacara keagamaan di ruang bawah tanah. Namun,
kedaannya semaikin membaik setelah memasuki masa pemerintahan kaisar
Constantine, karena sudah banyak bangunan keagamaan yang dibangun dengan
konsep Romawi, sehingga bangunan kegamaan saat itu besar dan megah.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

BUDAYA
Kehidupan budaya masyarakat saat itu sangat dipengaruhi oleh situasi
fisik maupun nonfisik yang terdapat di sekitar lingkungan yang mereka huni. Hal
ini, nampak dari penggunaan material. Kayu dan batuan lokal (batu marmer
contohnya) merupakan bahan asli perkampungan masyarakat saat itu sehingga
menjadi material utama dalam pembangunan gedung saat itu. Selain itu,
pembangunan

gedung

ibadah

seperti

gereja,

baptistery,

dan

makam

menggunakan bentuk dan pola konstruksi yang khas dengan yang diterapkan
arsitektru Romawi.

HANKAM (PERTAHANAN & KEAMANAN)


Pada zaman sebelum pemerintahan kaisar Constantine, Kekaisaran
Romawi kurang mendapat serangan atau ancaman dari luar. Namun, semenjak
terjadi perpecahan wilayah kekaisaran Romawi menjadi Wilayah Barat dan Wilayah
Timur, banyak serangan dari luar yang datang. Pemerintahan kekaisaran di
Wilayah Barat yang menjadi tempat berkembangnya agama Kristen (masa Kristen
Awal), akhirnya jatuh ke tangan orang-orang Goth, di situlah menjadi runtuhnya
kekaisaran Romawi Wilayah Barat.

2.2. Konsep Arsitektur Masa Kristen Awal


Seiring dengan berjalannya waktu dari masa ke masa, kebudayaan
berkembang tanpa disadari. Apa yang berkembang di masa sekarang adalah wujud
ekspresi atau pembaruan dari masa sebelumnya. Proses seperti itu juga terjadi pada
seni, maupun arsitektur. Apa yang berubah atau dikatakan baru di masa sekarang
adalah bentuk penyempurnaan dari masa lalu (Soemantyo, 2010 : 54)[4].
Pertemuan kebaktian orang-orang Kristen mula-mula (masa pemerintahan
Kaisar Nero) diadakan di tempat-tempat rahasia, seperti rumah-rumah penduduk dan
di lorong-lorong bawah tanah. Karya seni, lukisan dan mosaik gaya ini berasal dan
abad pertama (V dan VI), banyak ditemukan di lorong-lorong bawah tanah atau yang
biasa disebut catacomb, yang pada awal masa Kristen merupakan tempat
pemakaman. Catacomb dan bangunan-bangunan lainnya kebanyakan dibangun di
luar perbatasan kota karena faktor keamanan dan harga tanah. Akibat perkembangan
umat Kristiani yang terus bertambah maka kebutuhan ruang ibadah semakin besar.
Kebutuhan akan ruang yang besar itu pun mulai terwujud sejak Kaisar
Constantine meresmikan agama Kristen sebagai agama resmi negara melalui
Deklarasi Milan.
[4]

Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: Gajahmada Press

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

Sejak saat itu mulai banyak tempat beribadah (gereja) yang dibangun di seluruh
wilayah negara. Pada pertengahan (abad ke-3) sudah ada lebih dari 40 buah rurnah
ibadah di Roma.
Para pengrajin dan seniman di masa Kristen Awal adalah penerus tradisi
Romawi juga. Namun, karena menurunnya kemakmuran mereka akibat kekuasaan
Romawi semakin pudar, membuat pembangunan mereka lebih memerhatikan pada
kebutuhan ruang dan ketersediaan material.
Pada awalnya gereja mempunyai aturan yang berbeda dibandingkan dengan
kuil hedonisme zaman Romawi. Gereja merupakan tempat pertemuan para pengikut
Kristen. Bagian dalam bangunan yang diletakkan secara terpisah, terdapat ruang yang
disucikan dan dipercaya sebagai tempat bersemayam Tuhan yang tidak kelihatan.
Umat memuja dan berdoa melalui perantara pendeta atau imam. Karenanya letak
altar dan pendeta harus berhadapan dengan umat, maka bentuk gereja
membutuhkan denah memanjang, seperti bangunan Basilika zaman Romawi.
Jika dilihat secara keseluruhan, perkembangan arsitektur di masa Kristen Awal
pada gereja-gereja yang terdapat di seluruh wilayah kekuasaan Kekaisaran Romawi
memiliki dua macam konsep utama sebagai dasar untuk merancang bentuk
bangunannya. Kedua macam konsep tersebut antara lain:
a. Konsep Basilika
b. Konsep Alternatif (Terpusat)
2.2.1. Arsitektur Masa Kristen Awal Tipe Basilica
Bangunan di masa Kristen Awal (abad IV s.d. abad VIII), mempunyai nilai yang
sangat menekankan penyelesaian masalah konstruksinya. Konsep-konsep yang
menyusun arsitektur gereja Basilikan ini mengadopsi konsep-konsep yang menyusun
gedung Basilika peninggalan dari bangsa Romawi.
Basilika (Basilica) telah disebutkan di depan, yaitu gedung yang digunakan
oleh bangsa Romawi sebagai gedung pengadilan. Lalu, nama Basilika ini melekat
pada gereja-gereja yang dibangun pada masa Kristen Awal karena kemegahan dari
gedung ini, sehingga para arsitek yang berperan membangun tempat beribadah
pada zaman itu kerap menjadikannya sebagai inspirasi. Sehingga, istilah gereja
basilika digunakan untuk menyebut gereja yang terbesar di lingkungannya.
Penggunaan nama Basilika ini bukan semata untuk mengalihkan fungsi
bangunan pengadilan ke bangunan peribadatan (gereja). Namun, penggunaan nama
Basilika seperti yang telah dijelaskan (karena kemegahan), maka inspirasi yang
diambil oleh setiap arsitek pembangun gereja diterapkan ke pengolahan tataruang,
struktur, dan material yang digunakan. Sehingga Basilika memiliki dua makna
(pengadilan pada masa Romawi dan gereja pada masa Kristen Awal), bukan
pengalihan fungsi[5].
https://id.wikipedia.org/wiki/Basilika (diakses pada tanggal 12 Oktober 2015 Pukul 20:35
WITA)

[5]

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

Gereja-gereja Basilikan cenderung didominasi oleh bentuk persegi panjang


sebagai bentuk utama bangunannya dilihat (dilihat dari denahnya). Selain itu, gaya
arsitektur dari gereja tipe Basilikan ini memiliki beranekaragam ciri khas yang
membuat gereja-gereja ini dikenali sebagai gereja Basilikan, baik dari segi material,
struktur, utilitas, gaya (art), serta ornamen-ornamen yang terdapat dalam gereja jenis
ini. Semua unsur tersebut akan dijelaskan selanjutnya.

STRUKTUR DAN UTILITAS


Gereja-gereja Basilika memiliki denah berbentuk segi empat dengan
pembagian ruangan menjadi dua bagian bangunan, yaitu bagian utama dan bagian
peralihan.
Bagian peralihan terdiri dari atrium, yang merupakan halaman depan gereja
yang dikelilingi oleh portico, yaitu semacam gang yang satu sisinya berupa deretan
kolom yang terbuka ke arah atrium dan sisi lainnya berupa dinding. Sebelum masuk
ke bagian utama gereja, terdapat narthex, gang yang menjadi perantara bagian
peralihan dan bagian utama dari suatu gereja masa Kristen Awal. Selain itu, di
tengah-tengah atrium, terdapat air mancur (atau biasanya berupa bak pembersihan
yang disebut dengan cantharus[5], digunakan untuk upacara ritual pembersihan yang
dilaksanakan di atrium suatu gereja pada masa Kristen Awal. Sebelum masuk ke
atrium, terdapat 2 menara kembar yang mengapit pintu masuk. Gerbang masuk ini
dapat dicapai dengan melalui tangga yang lebarnya hampir selebar gereja.
Bagian utama terdiri dari nave, yaitu ruang umat utama sebagai pusat sebuah
gereja yang memanjang dari narthex ke choir atau mimbar gereja dan biasanya diapit
oleh aisle. Aisle merupakan pembagian longitudinal sebuah gereja, yang mengapit
nave dan terpisahkan oleh barisan kolom atau pier. Setelah melalui nave, terdapat
bema yang menjadi pemisah antara nave dan apse. Apse sendiri merupakan proyeksi
setengah lingkaran atau polygonal sebuah bangunan yang biasanya berkubah,
biasanya apse terdapat pada rumah sakit atau ujung Timur sebuah gereja. Pada apse
terdapat tribun sebagai takhta uskup dan sanctuary yang merupakan tempat yang
dianggap suci karena terdapat altar, yang merupakan meja dalam gereja Kristen di
mana Eucharist (sakramen yang meperingati kematian Kristus) dirayakan. Biasanya
altar disebut meja komuni[6].

[6]

Ching, Francis D. K. 2012. Kamus Visual Arsitektur. Jakarta: Erlangga

[7]

Ching, Francis D. K. 2012. Kamus Visual Arsitektur. Jakarta: Erlangga

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

10

Gambar 2.1.2.1. | Denah Gereja Basilikan St. Peter (Sumber : modul.mercubuana.ac.id;


diakses tanggal 27 Agustus 2015, Pukul 17.11 WITA)

Gambar
2.1.2.2. |
BagianBagian
Gereja
Basilikan
St. Peter
(Sumber :
Ching,
Francis D.
K. 2012.
Kamus
Visual
Arsitektur.
Jakarta:
Erlangga)

GAYA DAN ORNAMEN


Bentuk denah segi empat merupakan ciri khas paling utama dari gereja-gereja
tipe Basilika. Selain itu, gereja basilikan memiliki kolom-kolom yang dipasang dengan
jarak yang lebar menjaga entablaur ataupun pelengkung untuk mendapatkan
bentangan yang lebih lebar. Pemasangan kolom-kolom ini hampir terdapat pada
keseluruhan bagian gereja, seperti pada di sepanjang portico dan narthex, serta untuk
pemisah antara nave dan aisle.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

11

(b)

(a)
Gambar 2.1.2.3. | Denah Gereja St. Paolo Feuri le Mura (a); dan Denah gereja St. Clemente (b)
(Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

Selain itu, pada bagian utama gereja, nave selalu berada di tengah dan diapit
aisle baik di sebelah kiri, maupun sebelah kanan dari nave. Namun, biasanya jumlah
lajur aisle yang mengapit nave berbeda pada tiap-tiap gereja pada masa Kristen Awal.
Sebagai contoh, gereja Basilikan St. Peter (313 M) memiliki aisle dengan dua lajur
pada sisi kiri dan kanan dari nave (380 M). Namun, berbeda halnya dengan gereja S.
Apolliniare in Classe, yang memiliki aisle dengan satu lajur saja. Gereja tipe Basilikan
juga selalu memiliki proyeksi setengah lingkaran yang disebut apse.
Dinding kiri-kanan nave, tinggi, dan lebar ditumpu oleh deretan kolom yang
bercorak Korintien dan menyangga pelengkung-pelengkung. Atap yang berada di
atas nave berupa kuda-kuda kayu ditutup atap yang bersisi miring dua. Sementara
atap yang berada di atas aisle merupakan konsturksi setengah kuda-kuda, sehingga
ditutupi atap bersisi miring satu, serta letaknya berada di bawah atap yang menutupi
nave. Seluruh kuda-kuda kayu hasil konstruksi atap untuk ruang dalam tidak ditutup
dengan plafond sehingga dianggap sebagai bagian dari dekorasi.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

12

(a)

(b)

Gambar 2.1.2.4. | Potongan Gereja S. Appolinare in Classe dengan satu lajur aisle (a); dan
Denah gereja Basilikan St. Peter dengan dua lajur aisle (b) (Sumber : Soemantyo, Yulianto.
2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

Pada dinding bagian atas nave (dinding yang tepat berada di atas atap yang
menaungi aisle), terdapat deretan jendela yang masing-masing ambangnya
lengkung. Bentuk ambangnya yang lengkung merupakan ciri khas yang selalu
ditemui pada gereja-gereja yang ada di masa Kristen Awal.
Di samping itu, beberapa gereja juga membuat suatu variasi seperti pada
gereja Saint Paolo Fouri le Mura (380 M) yang sudah dibangun ulang, di mana
membuat pandangan gereja ini dari depan menjadi tidak simetris dengan
menambahkan menara Campanil (menara lonceng) di sisi utara (sebelah kiri gedung
jika dilihat dari denah). Hal serupa juga terjadi pada gereja Basilikan St. Peter yang

(a)
(b)
Gambar 2.1.2.4. | Perspektif Gereja S. Appolinare in Classe (a); dan Perspektif gereja St. Paolo
Fouri le Mura (b) (Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM
Press)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

13

menambahkan unit kembar lingkaran pada denahnya. Unit tersebut terletak di


sebelah selatan (di sebelah kiri bangunan pada denah). Unit kembar tersebut
digunakan sebagai makam Honorius, dan yang lain untuk gereja kecil.

(b)

(a)
Gambar 2.1.2.5. | Denah Lengkap Gereja

Basilikan St. Peter (a); dan Denah gereja St. S.

Appolinare in Classe (b) (Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010.

Arsitektur Klasik Eropa.

Yogyakarta: UGM Press)

Terdapat pula beberapa ornamen di dalam gereja, antara lain pada bagian
atas dari masing-masing pilar yang terdapat di portico yang dihias dengan mosaik,
molding, dan relief; di bagian utama gereja, dapat ditemui berbagai macam ragam
hias di sekeliling ruangan dan di altar. Hal ini ditunjukkan oleh gereja S. Clemente di
Roma (1099-1108).

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

14

(a)

(b)

(c)
Gambar 2.1.2.5. | Ragam hias pada kolom gereja (a); kolom-kolom pada portico (b); dan ragam hias
pada altar dan ruang dalam gereja (c) (Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik
Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

MATERIAL
Material yang digunakan untuk membangun diambil dari berbagai benda
yang tersedia di sekitar lingkungannya, seperti batu dan marmer. Terdapat pula
bahan-bahan lain seperti mozaik dan patung sebagai material penghias gereja.
Penggunaan kaca warna disertai dengan mosaik banyak digunakan sebagai lukisan
yang dipasang pada bagian dalam kubah.
Selain itu, material kayu juga berperan penting khususnya dalam konstruksi
kuda-kuda. Pengerjaan material kayu ini juga didukung oleh teknologi yang dimiliki
oleh bangsa Romawi yang saat itu sudah menerima dan meresmikan agama Kristen
sebagai agama negera.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

15

2.2.2. Arsitektur Masa Kristen Awal Tipe Alternatif (Memusat)


Gereja tipe Basilika, merupakan jenis yang sangat sering dijumpai pada
gereja-gereja yang terdapat di wilayah kekuasaan Romawi pada zaman Kristen Awal.
Namun, bukan berarti bentuk segi empat adalah satu-satunya bentuk yang
digunakan penduduk zaman Kristen Awal dalam membangun gereja sebagai tempat
beribadahnya. Semakin berjalannya masa Kristen Awal ini, bentuk (konsep) yang
digunakan penduduk setempat sudah mulai menggunakan banyak bentuk lain
dengan berbagai variasi dalam konstruksi gereja.
Konsep arsitektur yang digunakan dalam gereja ini tergolong dalam jenis
yang disebut dengan Tipe Alternatif atau Tipe Memusat. Secara umum, gereja-gereja
zaman Kristen Awal yang tidak menggunakan konsep dari Tipe Basilika,
menggunakan konsep ini dengan menentukan salah titik atau posisi dari keseluruhan
gereja sebagai pusat dari bangunan.
Jika diamati secara keseluruhan, konsep arsitektur pada masa Kristen Awal
dibedakan lagi menjadi dua jenis, antara lain :
a. Tipe Memusat Denah Melingkar atau Oktagonal
b. Tipe Memusat dengan Tonjolan Pentagon atau Bujur Sangkar
Untuk lebih jelasnya, kedua jenis konsep arsitektur yang mewakili Tipe Memusat ini
akan dijelaskan selanjutnya.

2.2.2.1. Tipe Memusat Denah Melingkar atau Oktagonal


Gereja jenis ini, cederung menggunakan denah melingkar, sehingga pusat dari
ruangan menjadi fokus dalam pelaksanaan upacara keagamaan dan cenderung
dikelilingi oleh ruang yang berupa sirkulasi melingkar yang disebut ambulatory.
STRUKTUR DAN GAYA
Di Roma, gereja S. Stefano Rotondo adalah salah satu gereja yang terkenal
dengan strukturnya yang memusat. Gereja ini tercatat sebagai gereja berdenah
lingkaran terbesar dengan diameter 64 M. Sirkulasi lingkarannya terdiri atas lingkaran
luar dan lingkaran dalam. Lingkaran (ambulatory) dibagi menjadi 8 segmen, untuk
empat buah kapel (gereja kecil). Masing-masing kapel mempunyai pintu langsung,
denahnya radial, bagian dari lingkaran. Di setiap kapel terdapat apse berdenah
setengah lingkaran yang menonjol keluar.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

16

Gambar 2.2.2.1. | Denah gereja St. Stefano


Rotondo (Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010.
Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

Pusat dari bangunan merupakan tempat diletakkannya altar utama, tepatnya


pada lingkaran dalam dengan diameter 23,17 M. Lingkaran ini dikelilingi 22 kolom
silindris model Korintien yang menyangga pelengkung dan entablature berbentuk
cincin. Di atas entablature terdapat tambour, dari sebuah atap yang sangat tinggi,
sekitar 23 M dati permukaan lantai. Pada bagian atas terdapat deretan jendela yang
ambang atasnya melengkung. Atap lingkaran tengah dulunya berbentuk kubah,
namun sekrang menjadi bentuk kerucut yang tidak terlalu runcing dengan konsturksi
kuda-kuda kayu dan ditutup atap genting.

Gambar 2.2.2.2. | Altar gereja St. Stefano


Rotondo (Sumber :
modul.mercubuana.ac.id diakses 27
Agustus 2015 pukul 17.11 WITA)

Lingkaran pusat dikelilingi oleh gang melingkar (ambulatory) yang dikelilingi


deretan kolom silindris Korintien. Atap dari ambulatory tersebut membentang
melingkar dengan satu sisi miring. Atapnya menggunakan konstruksi kuda-kuda kayu
ditutup genting dan posisinya lebih rendah dari atap kerucut yang menutupi
lingkaran pusat.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

17

(a)
(b)
Gambar 2.2.2.2. | Potongan gereja St. Stefano Rotondo (a) dan (b) (Sumber : Soemantyo, Yulianto.
2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

Struktur sama juga ditemui pada makam S. Constanza di Roma (330 M).
Makam ini dibangun oleh Constantine untuk makam adiknya, Constantia. Pintu
masuknya berupa porch, berdinding tanpa tiang, dengan tiga pintu masuk, pintu
masuk terbesar berada di tengah diapit kembar kiri-kanan dengan ukuran lebih kecil.
Ketiga pintu ini berambang melengkung, sangat khas Kristen Awal.
Ruang dalam terdiri dari bagian tengah berdenah lingkaran dengan diameter
12,20 M, dikelilingi oleh semacam nave yang melingkar, lebarnya 5 M. Gang semacam
nave melingkar tersebut terbentuk oleh dinding luar dan deretan kolom granit
posisinya pada keliling lingkaran, sebanyak12 buah, masing-masing ganda dan
kembar.

Gambar 2.2.2.3. | Denah makam St.


Constanza (Sumber : Soemantyo, Yulianto.
2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta:
UGM Press)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

18

Penampang atap gang, berupa pelengkung setengah lingkaran. Kolom-kolom


menjadi tumpuan dari pelengkung, yang juga posisinya melingkar. Pada bagian atas,
diameter dinding mengecil, menjadi tambour, menumpu atap berbentuk kubah. Di
sekeliling tambour terdapat deretan jendela atas berambang lengkung setengah
lingkaran, sesuai dengan konstruksi bangunan zaman Romawi. Kubah bangunan ini
ditutup atap berbentuk piramidal. Sehingga, konstruksi kubah ini berperan sebagai
plafond.

(a)

(b)

Gambar 2.2.2.4. | Potongan makam St. Constanza (a) Tampak makam St. Constanza (b)
(Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

Konsep arsitektur ini juga terdapat pada baptistery, bangunan yang dibangun
terpisah dari gereja atau kapel, yang digunakan khusus untuk upacara pembaptisan.
Salah satunya pada Baptistery Constantine di Roma (432-440). Baptistery ini adalah
salah satu yang tertua di Italia, sehingga kemungkinan besar baptistery lain
menggunakan konsepnya.
Denah bagian utama berbentuk oktagonal, terdiri dari lingkaran dalam,
dikelilingi oleh lingkaran luar dari sebuah ambulatory jarak antara dua dinding pada
sisi yang berhadapan 19,2 M. Dari kedua lingkaran satu di dalam, lainnya di luar
terbentuk oleh delapan kolom pada setiap titik sudut segi delapan dalam, dan
dinding.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

19

Gambar 2.2.2.5. | Denah Baptistery Roma


(Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010.
Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM
Press)

Lantai dari lingkaran dalam turun tiga trap (seperti anak tangga) dari lantai
lingkaran luar. Kolom terbuat dari marmer dan menumpu entablature, berbentuk
cincin dan di atasnya terdapat kolom yang posisi dan bentuknya sama dengan yang
di bawahnya yang juga menumpu entablature berbentuk cincin, di atasnya lagi
terdapat dinding pada setiap sisi. Pada setiap dinding tersebut terdapat jendela atas
yang berbentuk lingkaran yang disebut dengan mata sapi (oculus/bulls eye).
Bagian lantai yang berbentuk lingkaran ditutup oleh ceruk kubah yang
berperan sebagai plafond. Bentuk kubah tersebut bukan dari bentuk setengah bola,
melainkan dari patah-patahan delapan buah yang posisi dan jumlahnya disesuaikan
denah hexagonal. Atapnya piramida tumpul ditutup genting.

(a)

(b)

Gambar 2.2.2.4. | Tampak Baptistery Roma (a) Potongan Baptistery Roma (b) (Sumber : Soemantyo,
Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

20

2.2.2.2. Tipe Memusat dengan Tonjolan Segi Empat atau Pentagon


Jika dibandingkan dengan tipe memusat dengan denah melingkar atau
oktagonal, gereja yang menggunakan tipe memusat yang satu ini lebih jarang
ditemui.
STRUKTUR
Makam Galla Placidia, Ravenna (425) salah satu bangunan masa Kristen Awal
yang menggunakan konsep terpusat pada denahnya, namun tidak menggunakan
denah berbentuk lingkaran ataupun oktagonal. Makam ini menggunakan bentuk
salib sebagai denahnya.
Pada kedua lengan salib, kepala, dan tengah-tengah yang membentuk ruang
segi empat terhadap makam. Pintu masuk berada pada bagian kaki salib. Makam ini
mengggunakan atap pelana pada kedua lengan dan kepala salib (dilihat dari denah).
Ruang tengah (persilangan kedua lengan, kepala, dan kaki salib) memiliki denah
bujur sangkar dengan dikelilingi oleh empat pelengkung. Ruang tengah tersebut
dindingnya tinggi beratap kubah , serta dilapisi oleh atap piramidal. Karena denahnya
bujur sangkar, maka kubah tidak seutuhnya berbentuk setengah bola karena setiap
sisinya terpotong bidang vertikal dari dindingnya.

Gambar 2.2.2.5. | Denah makam Galla Placidia di Ravena


(Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa.
Yogyakarta: UGM Press)

GAYA DAN MATERIAL


Seluruh dinding merupakan hasil konstruksi batu-bata. Pada sisi luar dihias
dengan pelengkung mati. Hiasan luar hanya berupa molding dan cornice yang
membentuk garis-garis tebal horisontal dan miring mengikuti kemiringan atap. Pada
dinding ruang tengah yang tinggi, masing-masing terdapat jendela atas. Pada ruang
dalam terdapat banyak hiasan, antara lain dekorasi pada pelengkung, termasuk
lukisan dinding.
KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

21

(a)

(b)

Gambar 2.2.2.5. | Konsep kubag makam Galla Placidia


(a); gambar potongan makam Galla Placidia (b) dan (c)
makam Galla Placidia, Ravena (Sumber : Soemantyo,
Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta:
UGM Press)

(c)

2.2.3. Aneka Dekorasi Gereja Masa Kristen Awal


Karena masa Kristen Awal muncul di zaman Romawi (setelah zaman Yunani),
maka dekorasi-dekorasi arsitektur yang digunakan pada bangunan-bangunan seperti
gereja, baptisery, atau makam semuanya merupakan perkembangan dari bangsa
Romawi (perkembangan dari situasi politik yang membawa pengaruh budaya).

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

22

Dekorasi yang ada, bukan hanya berupa relief saja, tetapi sudah ada juga yang
berupa mozaik dan lukisan dinding.
Pengaruh zaman Yunani yang masih ada pada arsitektur masa Kristen Awal
dapat dilihat dari Order yaitu konstruksi kolom dan balok yang dihias (entablature).
Yang paling banyak ditemui di gereja-gereja yaitu Order khas Korintien. Ciri khas
Order ini berupa hiasan floral pada kepalanya (capital). Pada bangunan-bangunan
masa Kristen Awal juga terdapat banyak hiasan geometrik, antara lain pada lantai,
dinding, ukiran pada pintu dan jendela. Beberapa contohnya dapat dilihat berikut ini.

(Sumber : Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press)

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

23

Keterangan gambar :
A : Mosaik S. Agnese, Roma

L : Jendela

B : Mosaik S. Francessa

M : Jendela

D : Capital Corak Daun

Q : Lantai pada S. Lorenzo, Roma

E : Kepala dan Pelengkung S. Apollinare

R : Ambang pintu makam Theod

G : Kolom Korintien S. Paolo, Roma

Theodoric

H : Kolom S. Appolinare

S : Mosaik dari Parenso

K : Pintu Marmer di S. Maria in Valle,

T : Mosaik S. Giovannie Paolo,

Civade

Roma

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

24

BAB III
PEMBAHASAN

3.1. KESIMPULAN
Zaman Kristen Awal adalah zaman awal di mana agama Kristen berkembang
di Eropa, di mana masyarakat setempat saat itu berada di bawah kekuasaan
Kekaisaran Romawi. Masyarakat setempat yang

menganut agama Kristen sering

menjadi korban dan perburuan untuk mangsa binatang-binatang buas pada era
kekuasaan Romawi di bawah pimpinan Kaisar Nero. Namun bukannya padam,
semangat mereka pun tetap bertambah. Hingga akhirnya Kaisar Constantine
memegang kekuasaan Romawi, mulai terjadi perpecahan wilayah Romawi dan
akhirnya menjadi awal diterimanya agama Kristen sebagai agama negara.
Berkembangnya agama Kristen di zaman Romawi ini, memicu dibangunnya
begitu banyak gereja yang tersebar

dari wilayah Barat hingga wilayah Timur

kekuasaan Romawi. Bukan hanya gereja, juga dibangun berupa makam dan baptistery
(tempat baptisan). Secara konsep arsitekturalnya, gereja-gereja di masa Kristen Awal
terbagi menjadi dua, yaitu gereja tipe Basilikan dan gereja tipe memusat (alternatif).
Gereja tipe basilikan cenderung memiliki denah segi empat, dengan memiliki
atrium sebagai taman, yang dikelilingi portico di sebelah kiri dan kanan. Setelah
melalui atrium, terdapat narthex sebagai gang perantara portico dengan bagian
dalam gereja. Bagian dalam gereja sendiri terdiri atas nave sebagai sirkulasi utama,
yang diapit oleh aisle di samping kiri dan kanan. Terdapat bema sebagai transept
setelah melalui nave dan teradapat altar sebagai meja perjamuan suci sehingga
disebut sebagai sanctuary. Di akhir bema terdapat apse yang berbentuk setengah
lingkaran.
Sementara gereja tipe memusat (alternatif) memiliki denah yang memusat.
Ada yang berbentuk lingkaran atau oktagonal yang banyak ditemui pada gereja dan
batistery, di mana pusat dari gereja, dikelilingi oleh nave, dan nave dikelilingi oleh
ambulatory. Pada pusat dari gereja dikelilingi deretan kolom yang beratapkan kubah
sebagai plafond, dan di atas kubahnya ditutup oleh atap genting berbentuk kerucut.
Terdapat juga bentuk terpusat lainnya yaitu dengan membuat tonjolan-tonjolan
berbentuk bujur sangkar atau pentagonal. Biasanya bentuk seperti ini banyak
digunakan pada makam. Seperti halnya makam Galla Placidia, yang mengambil
bentuk salib dan membagi ruangan-ruangannya menjadi bentuk bujur sangkar, di
mana bujur sangkarnya yang terletak di pusat bangunan dijadikan tempat menaruh
makam para santa/santo (saint) ataupun keturunan Kaisar.

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

25

Bangunan arsitektur zaman Kristen Awal memiliki ciri khas, yaitu konstruksi
pintu atau jendela dengan ambang yang lengkung (khas Kristen Awal). Selain itu,
bangunan masa Kristen Awal, terutama yang mengambil bentuk segi empat,
cenderung menggunakan atap genteng yang melapisi konstruksi kuda-kuda kayu.
Sedangkan, untuk bangunan berdenah memusat, ruangan yang menjadi pusat
cenderung ditutup kubah, lalu dilapisi oleh atap genting. Semua bangunan khas
Kristen Awal mengadopsi budaya romawi yang cenderung memasang deretan kolom
untuk

memisahkan

ruang-ruang

yang

terdapat

dalam

bangunan.

Serta,

menggunakan berbagai dekorasi seperti relief (adopsi dari zaman Yunani), mosaik,
penggunaan capital pada kepala kolom bangunan, pintu dan jendela yang
menggunakan marmer, serta hiasan geometrik yang terdapat di lantai, dinding, pintu,
dan jendela bangunan.

3.2. SARAN
Adapun saran dari penulisan makalah ini kepada pembaca agar dapat
menambah wawasannya melalui belajar mengenai konsep arsitektur masa Kristen
Awal. Hal ini ditujukan kepada setiap pribadi yang ingin berkecimpung dalam dunia
arsitektur, khususnya dalam mengetahui perkembangan konsep arsitektur yang
terjadi di berbagai dunia, khusunya Eropa. Karena arsitektur Eropa itu sendiri
merupakan arsitektur yang membangun berdasarkan situasi yang terjadi di sekitar
lingkungannya, yang memiliki nilai-nilai tersendiri pertahankan sifat keaslian
bangunannya dan gaya arsitekturnya, namun nilai-nilai ini juga bisa menjadi refleksi
bagi setiap arsitek untuk berinovasi melalui karya arsitektural yang fungsional,
memberi keamanan dan kenyamanan bagi penggunanya, serta memiliki nilai
keindahan (estetika) yang lebih tersendiri.
Selain itu penulis memohon maaf bila terdapat kesalahan karena kami masih
dalam proses pembelajaran. Dan diharapkan dengan adanya makalah ini dapat
menjadi wacana yang membuka pola pikir pembaca dan memberi saran yang sifatnya
tersirat

maupun

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

tersurat.

26

Daftar Pustaka
SUMBER BUKU
Ching, Francis D. K. 2012. Kamus Visual Arsitektur Edisi Kedua. Jakarta:
Penerbit Erlangga
Ching, Francis D. K. 2011. A Global History of Architecture Second Edition.
New Jersey: John Wiley & Sons, Inc
Hamlin, Alfred D. F. 1906. History of Architecture. New York: Longmans,
Greens, and CO.
Soemantyo, Yulianto. 2010. Arsitektur Klasik Eropa. Yogyakarta: UGM Press
Sopandi, Setiadi. 2013. Sejarah Arsitektur: Sebuah Pengantar. Jakarta: UPH Press

SUMBER INTERNET
modul.mercubuana.ac.id/modul/Fakultas%20Teknik/Teknik%20Arsitektur/A
lvin%20Hadiwono%20%20Sejarah%20Arsitektur%20Dunia%20%5B12067%SD/PPT%20Sejarah%
20Arsitektur%20%5BTM4%5D.pdf
raziq_hasan.staff.gunadarma.ac.id/Downloads/files/14068/KRISTEN+AWA
L.pdf
https://id.wikipedia.org/wiki/Basilik

KELOMPOK 5 | ARSITEKTUR KRISTEN AWAL

27