Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Hasil terapi yang optimal tidak hanya memerlukan pemilihan obat yang
tepat tetapi juga pemberian obat yang efektif. Kulit manusia adalah permukaan
yang mudah di akses untuk pengantar obat. Selama tiga dekade terakhir,
pengembangan pemberian obat yang dikendalikan telah menjadi semakin penting
dalam industri farmasi. Respon farmakologis baik dari efek terapeutik yang
diinginkan dan efek merugikan yang tidak diinginkan dari obat tergantung pada
konsentrasi obat di lokasi aksi, bentuk sediaan dan tingkat penyerapan obat di
lokasi aksi. Tablet dan injeksi telah menjadi cara tradisional untuk pemberian obat
; pilihan baru menjadi semakin populer. Salah satu metode pengiriman alternatif
yang sangat sukses adalah transdermal. Kulit tubuh dewasa rata-rata mencakup
permukaan sekitar 2 m2 dan menerima sekitar sepertiga dari sirkulasi darah
melalui tubuh.(1)
Bentuk sediaan transdermal telah diperkenalkan untuk menyediakan
pengiriman obat yang dikontrol melalui kulit ke dalam sirkulasi sistemik. Sediaan
transdermal merupakan salah satu bentuk sistem penghantaran obat dengan
cara ditempel melalui kulit. Rute penghantaran obat secara transdermal
merupakan rute pilihan alternatif untuk beberapa obat dan mempunyai banyak
keuntungan dibandingkan penghantaran obat secara konvensional,

antara lain

dapat memberikan efek obat dalam jangka waktu yang lama, pelepasan obat
dengan dosis konstan, menghindari metabolisme lintas pertama di hati,

cara

penggunaan yang mudah, dan dapat mengurangi frekuensi pemberian obat. (1)
Melalui bentuk sediaan transdermal jumlah pelepasan obat yang
diinginkan dapat dikendalikan, durasi penghantaran aktivitas terapeutik dari obat,
dan target penghantaran obat ke jaringan yang dikehendaki. Tujuan dari
pemberian obat secara transdermal adalah obat dapat berpenetrasi ke jaringan
kulit dan memberikan efek terapeutik yang diharapkan.(2)
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Anatomi dan Fisiologi Kulit (1)


Kulit tersusun atas banyak jaringan, termasuk pembuluh darah, kelenjar
lemak, kelenjar keringat, organ pembuluh perasa atau urat syaraf jaringan
pengikat, otot polos dan lemak. Kulit merupakan organ yang paling besar atau
luas dari tubuh.
Lapisan kulit terdiri atas 3 lapisan utama yaitu:
1) Epidermis
Epidermis adalah lapisan kulit paling atas atau paling luar yang
dapat kita lihat, Epidermis berlapis-lapis bervariasi dalam ketebalan,
tergantung pada ukuran sel dan jumlah lapisan sel epidermis, mulai dari
0,8 mm pada telapak tangan dan kaki turun ke 0,06 mm pada kelopak
mata. Epidermis terbgi menjadi 4 lapisan dari lapisan yang paling bawah
stratum basale, stratum spinosium, stratum granusolum, dan stratum
corneum.
Stratum basale merupakan lapisan paling terus-menerus untuk
menghasilkan sel-sel baru. Sebagian epidermis tidak mendapatkan suplai
darah, namun stratum basale masih mendapatkan oksigen dan nutrienyang
berasal dari pembuluh darah di lapisan dermis dibawahnya.
Stratum granulosum, disini sel-sel kulit mulai mengalami proses
keratinisasi atau proses membentuk keratin, yaitu protein yang
memberikan sifat kuat dan kedap air pada kulit.
Startum korneum merupakan lapisan teratas epidermis, terdiri dari
sel-sel mati (kulit tanduk) yang tebal, berfungsi melindungi sel-sel kulit
dibawahnya agar tidak menjadi kering. Perjalanan sel-sel kulit dari stratum
basale hingga ke stratum korneum ini memerlukan waktu 2 4 minggu.
Karena dorongan sel-sel baru yang terus bergerak ke atas, maka setiap
harinya akan ada jutaan sel-sel kulit yang akan mati dan luruh (terlepas)
dari permukaan kulit untuk epidermis baru. Setiap menit kita kehilangan
30.000 - 40.000 sel-sel kulit mati.

Lapisan epidermis terdiri atas stratum korneum, stratum lusidum.


stratum granulosum, dan stratum germinativum. Stratum korneum
tersusun dari sel-sel mati dan selalu mengelupas. Stratum lusidum tersusun
atas sel-sel yang tidak berinti dan berfungsi mengganti stratum korneum.
Stratum granulosum tersusun atas sel-sel yang berinti dan mengandung
pigmen melanin. Stratum germinativum tersusun atas sel-sel yang selalu
membentuk sel-sel baru ke arah luar.

Stratum korneum (horney lapisan), merupakan lapisan zat tanduk,

2) Dermis

mati dan selalu mengelupas.


Stratum lusidium, merupakan lapisan zat tanduk
Stratum granulosum, mengandung pigmen
Stratum germonativum, selalu membentuk sel-sel baru ke arah luar
Lapisan di bawah epidermis adalah dermis, yang berfungsi

mendukung dan mempertahankan keberadaan epidermis, antara lain


dengan memberikan suplai oksigen dan sari makanan, serta mengatur
suhu. Dermis terdiri dari 2 lapisan, yaitu :
Lapisan papillary, lapisan ini tipis, terletak langsung dibawah epidermis
dan

berbentuk

tonjolan-tonjolan.

Lapisan

ini

yang

memberikan

karakteristik sidik jari yang berbeda pada masing-masing orang.


Lapisan reticular, lapisan ini jauh lebih tebal, terdiri dari kolagen, yang
mengisi sebagian besar ruang dibagian dermis.
Dermis terletak di bawah epidermis. Lapisan ini mengandung akar
rambut, pembuluh darah, kelenjar, dan saraf. Kelenjar yang terdapat dalam
lapisan ini adalah kelenjar keringat (glandula sudorifera) dan kelenjar
minyak (glandula sebasea). Kelenjar keringat menghasilkan keringat yang
di dalamnya terlarut berbagai macam garam. terutama garam dapur.
Keringat dialirkan melalui saluran kelenjar keringat dan dikeluarkan dari
dalam tubuh melalui poripori. Di dalam kantong rambut terdapat akar
rambut dan batang rambut. Kelenjar minyak berfungsi menghasilkan
minyak yang berfungsi meminyaki rambut agar tidak kering. Rambut

dapat tumbuh terus karena mendapat sari-sari makanan pembuluh kapiler


di bawah kantong rambut. Di dekat akar rambut terdapat otot penegak
rambut.

Akar rambut
Pembuluh darah
Syaraf
Kelenjar minyak (glandula sebasea)
Kelenjar keringat (glandula sudorifera)
Lapisan lemak, terdapat di bawah dermis yang berfungsi
melindungi tubuh dari pengaruh suhu luar

3) Hypodermis
Hipodermis terletak di bawah dermis. hipodermis atau subkutan
jaringan lemak mendukung dermis dan epidermis. Ini membawa pembuluh
darah utama dan saraf pada kulit dan mungkin berisi tekanan sensorik
organ. Untuk pengiriman obat transdermal, obat harus menembus melalui
semua tiga lapisan dan jangkauan ke sistemik sirkulasi sedangkan dalam
kasus obat topical pengiriman penetrasi hanya melalui stratum korneum
adalah retensi penting dan kemudian obat dalam lapisan kulit yang
diinginkan Lapisan ini banyak mengandung lemak. Lemak berfungsi
sebagai cadangan makanan, pelindung tubuh terhadap benturan, dan
menahan panas tubuh.

2.2. Transdermal Drug Delivery System (TDDS)


2.2.1. Definisi Transdermal Drug Delivery System (TDDS)

Transdermal Drug Delivery System atau dikenal dengan patch adalah


suatu bentuk sediaan yang diterapkan pada kulit akan melepaskan efek terapeutik
obat secara terkendali melewati kulit ke sirkulasi sistemik.(1)
Bahan umum yang digunakan untuk penyusunan TDDS adalah sebagai berikut :
1. Obat : Obat berada dalam kontak langsung dengan rilis liner. Contoh:
Nikotin, Metotreksat dan Estrogen.
2. Liner : Melindungi patch selama penyimpanan. Contoh: film poliester.
3. Adhesive: Berfungsi untuk mengikuti
patch ke kulit untuk
pengiriman sistemik obat. Contoh: Acrylates, Poliisobutilena, Silikon
4. Permeasi enhancer: Mengontrol Rilis obat. Contoh : terpen,
Terpenoid,

Pyrrolidones.Solvents

seperti

alkohol,

Etanol,

Methanol.Surfactants seperti Sodium lauryl sulfat, Pluronic F127,


Pluronic F68.
5. Backing lapisan: Melindungi patch dari lingkungan luar. Contoh:
turunan selulosa, poli vinil alkohol, Polypropylene Silicon karet.

Sifat-sifat transdermal drug delivery sistem (TDDS) sebagai berikut:(3)


Sifat

Keterangan

Shelf life
Ukuran patch
Frekuensi dosis
Estetika
Pengemasan

Hingga 2 tahun
< 40 cm2
Sekali sehari sampai seminggu sekali
Warna bening, coklat atau putih
Mudah dilepaskan dari relaese liner dan langkah yang

Reaksi kulit
Pelepasan
Dosis
Waktu paruh
Berat molekular
Bioavaibilitas
Indeks terapi

sedikit untuk pemakaiannya


Tidak iritasi dan tidak sensitif
Farmakokinetik dan farmakodinamik konstan
Harus rendah
10 atau kurang
< 400
Rendah
Rendah

2.2.2. . Jenis Transdermal Patch (4)


1. Obat lapisan tunggal dalam perekat
Pada tipe ini lapisan perekat mengandung obat. Lapisan perekat tidak
hanya berfungsi untuk mematuhi berbagai lapisan bersama-sama dan
juga bertanggung jawab untuk melepaskan obat ke kulit. Lapisan
perekat dikelilingi oleh kapal sementara dan bahan pendukung.

2. Multi - obat lapisan perekat


Tipe ini juga mirip dengan lapisan tunggal tapi mengandung lapisan
pelepasan obat segera dan lapisan lainnya akan menjadi pelepasan
terkontrol

bersama

dengan

lapisan

perekat.

Lapisan

perekat

bertanggung jawab untuk pelepas obat. Patch ini juga memiliki kapallapisan sementara dan dukungan permanen.

3. Sistem Reservoir
Dalam sistem ini reservoir obat tertanam antara lapisan kedap
dukungan dan membran mengendalikan tingkat. Obat melepaskan
hanya melalui tingkat membran pengendali, yang dapat berpori mikro
atau non berpori. Dalam kompartemen wadah obat, obat bisa dalam
bentuk larutan, suspensi, gel atau tersebar dalam matriks polimer
padat. Hypoallergenic perekat polimer dapat diterapkan sebagai
permukaan luar membran polimer yang kompatibel dengan narkoba.

4. Sistem Matrix
a. Obat dalam sistem perekat
Pada tipe ini reservoir obat dibentuk dengan mendispersikan obat
dalam polimer perekat dan kemudian menyebarkan perekat
polimer obat oleh pengecoran pelarut atau peleburan (dalam kasus
perekat panas meleleh) pada lapisan backing kedap. Di atas
reservoir, lapisan polimer perekat unmediated diterapkan untuk
tujuan perlindungan.
b. Sistem matriks - dispersi
Pada tipe ini obat ini tersebar merata dalam matriks polimer
hidrofilik atau lipofilik . Obat ini berisi disk polimer tertuju pada
sebuah pelat dasar oklusif dalam kompartemen dibuat dari obat
dukungan lapisan kedap air . Alih-alih menerapkan perekat di

muka reservoir obat, tersebar bersama dengan lingkar untuk


membentuk strip pelek perekat .

5. Sistem Microreservoir
Pada tipe ini sistem pengiriman obat adalah kombinasi dari waduk dan
sistem matriks - dispersi . Wadah obat dibentuk dengan terlebih
dahulu menangguhkan obat dalam larutan polimer yang larut air dan
kemudian menyebar solusi homogen dalam polimer lipofilik untuk
membentuk ribuan terjangkau, bola mikroskopis waduk obat .
Dispersi ini termodinamika tidak stabil distabilkan cepat dengan
segera silang polimer in situ dengan menggunakan agen silang.
2.2.3. Keuntungan dan Kerugian Transdermal Drug Delivery System (TDDS)(1)
a. Kelebihan Transdermal Drug Delivery System (TDDS)

Dapat menghindari kesulitan penyerapan obat di gastrointestinal yang


disebabkan oleh pH pencernaan , aktivitas enzimatik dan interaksi

obat dengan makanan, minuman dan obat-obatan oral lainnya.


Dapat menggantikan pemberian oral dari pengobatan ketika rute tidak

cocok , seperti dalam kasus muntah dan diare.


Menghindari metabolisme lintas pertama

penonaktifan obat oleh enzim hati.


Non - invasif sehingga menghindari ketidaknyamanan terapi

parenteral.
Penghantaran obat dapat dikontrol dan diperpanjang.
Mudah digunakan dan dilepas.
Kepatuhan pasien dan penerimaan pasien sangat baik.
Dapat digunakan untuk obat-obat dengan indeks terapi sempit.

dan

menghindari

b. Kerugian Transdermal Drug Delivery System (TDDS)

Hanya bisa digunakan untuk obat dengan potensi tinggi (dosis kecil)
Dapat terjadi dose dumping

Patch tidak boleh digunakan pada tempat yang sama terus menerus

karena terdapat kemungkinan toksisitasnya meningkat.


Biaya produksinya mahal.

2.3. Faktor Yang Mempengaruhi Transdermal Delivery (1)


a. Faktor Biologi
Kondisi Kulit
Kulit yang sehat akan berbeda absorpsinya dengan kulit yang
terluka atau terkena penyakit. Penyakit umumnya mengubah
kondisi kulit, misalnya inflamasi, kehilangan stratum corneum dan
mengubah keratinisasi, maka permeabilitas meningkat. Jika organ

menebal tau ichtyosis, maka permeabilitas menurun.


Usia Kulit
Kulit anak-anak yang luas area permukaannya lebih rentan
mengalami toksisitas obat-obat yang paten. Kulit anak-anak

umumya lebih permeabel dibandingkan orang dewasa.


Aliran Darah
Perubahan sirkulasi periferal dapat mempengaruhi absorpsi
transdermal. Peningkatan aliran darah dapat menurunkan jumlah
waktu obat tertinggal di dermis, dan menaikkan gradien

konsentrasi.
Lokasi Kulit
Permeabilitas tiap kulit di tubuh bervariasi bergantung pada
ketebalan dan sifat stratu corneum dan densitasnya yang
berpengaruh pada kecepatan absorpsi obat.
Contohnya: sistem transdermal Hyoscine digunakan di kulit
postauricular (belakang telinga) untuk memasukkan obat ke dalam
aliran darah karena lapisan stratum corneum tipis dan kurang rapat,
lebih banyak kelenjar keringat dan sebaseous per unit area dan
banyak kapiler.
Umumnya kulit wajah lebih permeabel dibandingkan bagian tubuh

lainnya.
Metabolisme Kulit
Kulit memetabolisme hormon-hormon steroid, karsinogen kimia
dan beberapa obat. Metabolisme ini dapat menentukan efikasi

terapi dari senyawa yang diberikan topikal khusunya prodrug dan

respon karsinogenik pada kulit.


Perbedaan Spesies
Ketebalan kulit , kepadatan dan keratinisasi kulit bervariasi dari
spesies ke spesies yang lain sehingga mempengaruhi penetrasi

b. Faktor Fisikokimia

Hidrasi Kulit
Ketika air menjenuhkan kulit, jaringan akan mengembang,
melembut dan permeabilitasnya meningkat. Hidrasi dai stratum
corneum adalah faktor paling penting dalam peningkatan kecepatan
penetrasi dari substansi yang berpermeasi ke kulit. Hidrasi
dihasilkan dari air yang berdifusi dari lapisan epidermal atau dari
perpirasi

yang

terakumulasi

setelah

penggunaan

pembawa

occlusive patch transdermal yang menyebabkan oklusi paling baik

(mencegah hilangnya air, hidrasi sempurna)


Suhu dan pH
Kecepatan penetrasi suatu bahan bisa berlipat ganda akibat variasi
suhu yang besar, ketika koefisien difusi menurun karena turunnya
suhu. Pembawa oklusif meningkatkan suhu kulit beberapa derajat.
Hanya molekul tak terion yang dapat melewati membran lipid.
Asam-asam lemah dan basa-basa lemah berdisosiasi ke dalam
tingkat yang berbeda, tergantung pada pH dan nilai pKa / pKb
sehingga jumlah dari obat tak terion sangat menentukan gradien

membran efektif dan fraksi ini bergantung pada pH.


Koefisien Difusi
Kecepatan difusi dari molekul bergantung terutama pada kondisi
medianya pada keadaan gas dan udara, koefisien difusi besar. Pada
suhu konstan, koefisien difusi dari suatu obat pada pembawa
topikal atau pada kulit bergantung pada media difusi dan interaksi

antara keduanya.
Konsentrasi Obat
Permeasi obat biasanya

mengikuti

hukum

Fick,

untuk

mendapatkan permeasi yang optimal, harus terdapat perbedaan

gradien konsentrasi yang besar karena merupakan gaya pendorong


untuk difusi.

Koefisen Partisi
Obat harus memiliki nilai K optimal (yang rendah) sehingga dapat
larut dalam air sehingga dapat berpatisi dengan baik ke dalam
lapisan tanduk. Campuran kosolven polar seperti campuran
propilen glikol dengan air, dapat menghasilkan larutan jenuh obat
dan memaksimalkan gradien konsentrasi melalui stratum corneum.
Aktivitas permukaan dan miselisasi mempengaruhi penghantaran

transdermal.
Ukuran dan Bentuk Molekul
Molekul kecil berpenetrasi lebih cepat dibandingkan dengan
berukuran besar.

2.4. Kulit dan Absorpsi Perkutan(5)


Absorpsi perkutan adalah masuknya molekul obat dari luar kulit ke dalam
jaringan di bawah kulit, kemudian

masuk ke dalam sirkulasi darah dengan

mekanisme difusi pasif . Penyerapan (absorpsi) perkutan merupakan gabungan


fenomena penembusan suatu senyawa dari lingkungan luar ke bagian kulit sebelah
dalam dan fenomena penyerapan dari struktur kulit ke dalam peredaran darah dan
getah bening. Istilah perkutan menunjukkan bahwa penembusan terjadi pada
lapisan epidermis dan penyerapan dapat terjadi pada lapisan epidermis yang
berbeda.
Fenomena absorpsi perkutan (atau permeasi pada kulit) dapat digambarkan
dalam tiga tahap yaitu penetrasi pada permukaan stratum corneum, difusi melalui
stratum

corneum,

epidermis

dan

dermis,

masuknya

molekul

kedalam

mikrosirkulasi yang merupakan bagian dari sirkulasi sistemik.


Absorbsi transdermal terjadi melalui proses difusi yang lambat yang
ditentukan oleh gradient konsentrasi obat dari konsentrasi tinggi (pada sediaan
yang diaplikasikan) menuju konsntrasi rendah di kulit. Obat dapat mempenetrasi
kulit utuh melalui dinding folikel rambut, kelenjar minyak, atau kelenjar lemak.
Dapat pula melalui celah antar sel dari epidermis dan inilah cara yang paling
dominan untuk penetrasi obat melalui kulit dibandingkan penetrasi melalui folikel

rambut, kelenjar minyak, maaupn kelenjar lemak. Hal ini terkait perbandingan
luas permukaan di antara keempatnya.
Sebenarnya, kulit yang rusak pun (robek, iritasi, pecah pecah, dan lainlain) dapat terpenetrasi oleh obat. Bahkan penetrasinya lebih banyak dari pada
kulit normal. Hal ini karena kulit rusak telah kehilangan sebagian lapisan
pelindungnya. Meski demikian, penetrasi melalui kulit yang rusak tidak
dianjurkan karena absorbs obat menjadi sulit untuk diprediksi. Di antara faktor
faktor yang mempengaruhi absorpsi perkutan antara lain:
1. Sifat fisiko kimia obat
2. Sifat pembawa
3. Kondisi kulit
4. Uap air
2.5. Penghantaran Obat secara Transdermal(5)
Sistem penghantaran obat secara transdermal merupakan salah satu
inovasi dalam sistem penghantaran obat modern untuk mengatasi problem
bioavailabilitas obat tersebut jika diberikan melalui jalur lain seperti oral.
Obat yang diberikan secara transdermal masuk ke tubuh melalui
permukaan kulit yang kontak langsung dengannya baik secara transeluler
maupun secara inter seluler. Inovasi penghantaran obat ini memiliki
keunggulan dibandingkan jalur panghantaran obat yang lain, di antaranya:
1. Meminimalisaasi ketidakteraturan absorbsi dibandingkan dengan jalur
oral yang dipengaruhi oleh pH, makanan, kecepatan pengosongan
lambung, waktu transit usus, dll
2. Obat terhindar dari first passed effect
3. Terhindar dari degradasi oleh saluran gastro intestinal

4. Jika terjadi efek samping yang tidak diinginkan (missal reaksi alergi,
dll) pemakaian dapat dengan mudah dihentikan
5. Absorbsi obat relatif konstan dan kontinyu
6. Input obat ke sirkulasi sistemik terkontrol serta dapat menghindari
lonjakan obat sistemik
7. Relatif mudah digunakan dan dapat didesain sebagai sediaan lepas
terkontrol yang digunakan dalam waktu relatif lama (misalnya dalam
bentuk transdermal patch atau semacam plester)sehingga dapat
meningkatkan patient compliance.

Idealnya, obat obat yang akan diberikan secara transdermal memiliki


sifat sifat:
1. Memliki bobot molekul relatif kecil (kurang dari 500 Da). Hal ini
karena pada dasarnya stratum corneum pada kulit merupakan barrier
yang cukup efektif untuk menghalangi molekul asing masuk ke tubuh
sehingga hanya molekul molekul yang berukuran sangat kecil
sajalah yang dapat menembusnya
2. Memiliki koefisien partisi sedang (larut baik dalam lipid maupun air
3. Memiliki titik lebur yang relatif rendah. Hal ini karena untuk dapat
berpenetrasi ke dalam kulit, obat harus dalam bentuk cair
4. Memiliki effective dose yang relatif rendah.

Mengingat

syarat

keidealan

tersebut,

maka

sistem

penghantaran

transdermal ini memiliki keterbatasan:


1. Range obat terbatas (terutama terkait ukuran molekulnya);
2. Dosisnya harus kecil;
3. Kemungkinan terjadinya iritasi dan sensitivitas kulit;
4. Tidak semua bagian tubuh dapat menjadi tempat aplikasi obat obat
transdermal. Misalnya telapak kaki, dll;
5. Harus diwaspadai pre-systemic metabolism mengingat kulit juga
memiliki banyak enzim pemetabolisme.
2.6. Jalur Permeasi Transdermal (5)
Permeasi dapat terjadi dengan difusi melalui :
1. Transdermal permeasi, melalui stratum korneum.
2. Interselular permeasi, melalui stratum korneum.
3. Transappendaged permeasi, melalui folikel rambut, kelenjar sebasea
dan keringat (Bharadwaj, 2011).
2.7. Mekanisme Biofarmasi Transdermal Durg Delivery System(5)
Pelepasan obat dengan ukuran molekul yang sangat kecil ( 50 nm) dari
bahan perekat (adhesive) ke bagian dalam kulit. Tingkat pra-diprogram sistem
pengiriman obat melibatkan desain sistem yang memberikan obat-obatan dengan
mengendalikan difusi molekuler dari molekul obat melintasi penghalang kulit
dalam atau di sekitar sistem pengiriman. Proses masuknya suatu zat dari luar kulit
(epidermis) melintasi lapisan lapisan kulit menuju posisi di bawah kulit (dermis)
hingga menembus pembuluh darah disebut absorbsi perkutan. Absorbsi
transdermal terjadi melalui proses difusi yang lambat yang ditentukan oleh

gradient konsentrasi obat dari konsentrasi tinggi (pada sediaan yang


diaplikasikan) menuju konsentrasi rendah di kulit.
Obat dapat mempenetrasi kulit utuh melalui dinding folikel rambut,
kelenjar minyak, atau kelenjar lemak. Dapat pula melalui celah antar sel dari
epidermis dan inilah cara yang paling dominan untuk penetrasi obat melalui kulit
dibandingkan penetrasi melalui folikel rambut, kelenjar minyak, maupun kelenjar
lemak. Hal ini terkait perbandingan luas permukaan diantara keempatnya.
Sebenarnya, kulit yang rusak pun (robek, iritasi, pecahpecah dan lain-lain) dapat
terpenetrasi oleh obat. Bahkan penetrasinya lebih banyak dari pada kulit normal.
Hal ini karena kulit rusak telah kehilangan sebagian lapisan pelindungnya. Meski
demikian, penetrasi melalui kulit yang rusak tidak dianjurkan karena absorbsi obat
menjadi sulit untuk diprediksi.
Langkah-Iangkah absorpsi obat melalui kulit:
1. Difusi bahan aktif pada lapisan batas antara pembawa dengan kulit
(pelepasan)
2. Penetrasi melalui stratum corneum
3. Permeasi bahan obat ke dalam korium
4. Resorpsi ke dalam peredaran darh
5. Pengangkutan dan distribusi oleh darah
2.8. Contoh-Contoh Obat Drug Delivery System(4)
Contoh pengembangan sediaannya adalah :
1. Nitroglyserin-releasing Transdermal Drug

Delivery

System

(Minitran) yang digunakan untuk angina pectoris


2. Scopolamine-releasing Transdermal Drug Delivery System yang
3.

digunakan untuk perawatan profilaksis atau motion-induced nausea


Isosorbide Dinitrate-releasing Transdermal Drug Delivery System

yang digunakan untuk perawatan angina pectoris


4. Clonidine-releasing Transdermal Drug Delivery System (Catapres)
yang digunakan untuk terapi hipertensi
5. Estradiol-releasing
Transdermal
Drug
(Estraderm)

yang

digunakan

untuk

Delivery

System

perawatan

sindrom

postmenopause
6. Fentanyl-releasing Transdermal Drug Delivery System (Duragesic)
yang

digunakan

kanker(Patel, 2011)

untuk

perawatan

analgesik

pada

penderita

7. Nikoniko Transdermal Drug Delivery System yang digunakan untuk


terapi membantu memberhentikan kebiasaan merokok
2.9. Obat Konvensional Sediaan Topical
Sediaan topical adalah sediaan yang penggunaannya pada kulit dengan
tujuan untuk menghasilkan efek obat. Obat topikal adalah obat yang mengandung
dua komponen dasar yaitu zat pembawa (vehikulum) dan zat aktif. Sasaran
pengobatan obat bersifat efek lokal sehingga penyerapan oleh pembuluh darah
diusahakan agar seminimal mungkin sehingga terjadinya efek sistemik dapat
dihindari. Contoh sediaan topikal meliputi krim, salep, gel, lotion.

BAB III
PEMBAHASAN
Salah contoh sediaan transdermal drug delivery system adalah nikoniko
yang digunakan untuk terapi memberhentikan kebiasaan merokok. Nikotin adalah
bahan kimia adiktif dalam tembakau. Nikotin patch merupakan obat yang
digunakan untuk mengatasi kecanduan merokok. Nikotin patch dikenal pada awal
tahun 1990an dan berhasil digunakan oleh jutaan orang untuk membantu mereka
agar dapat berhenti merokok.
Nikotin patch tidak dapat dilepas, harus dipasang sepanjang hari sebagai
pengganti rokok. Beberapa produk perlu diganti setiap 24 jam sekali. Beberapa
produk hanya digunakan selama beraktivitas dan dilepas selama tidur. Pemakaian
patch nikotin dapat mengurangi beberapa gejala utama kecanduan rokok, seperti
gugup, mudah marah, mengantuk, dan kurang konsentrasi.
Nikotin patch didesain untuk melepaskan sejumlah dosis nikotin ke dalam
aliran darah sehingga dapat mengurangi keinginan terhadap rokok. Nikotin
menembus kulit dan masuk kedalam aliran darah. Patch memberikan kadar
nikotin yang lebih sedikit dalam darah dari pada ketika menggunakan rokok.
Sediaan nikotin patch berguna untuk mengurangi withdrawal symptom yang
dialami oleh seseorang ketika mencoba berhenti merokok, meliputi iritabilitas,

rasa cemas, restlessness, marah, dan sulit berkonsentrasi. Nikotin patch tidak
memiliki zat berbahaya seperti karbon monoksida, tar dan komponen lain yang
ada pada rokok.
Terdapat 3 dosis sediaan nikotin patch yang dikelompokkan berdasarkan
berapa banyak jumlah nikotin yang diabsorbsi dalam 24 jam. Dosisnya adalah 21
mg perhari (langkah 1), 14 mg perhari (langkah 2), dan 7 mg perhari (langkah 3).
Frekuensi penggunaan nikotin patch adalah satu kali sehari, antara 16 sampai 24
jam dalam sehari. Sediaan tersebut dapat digunakan pada lengan bagian atas atau
bagian tubuh yang lain. Setiap harinya, patch harus digunakan pada tempat yang
berbeda untuk mencegah terjadinya iritasi.
Mekanisme biofarmasi dari nikotin patch adalah sebagai berikut: zat
pembawa dari patch nikotin akan mengalami liberasi dan berpartisi ke stratum
corneum. Zat pembawa akan berikatan dengan matriks lipid yang ada di stratum
corneum. Selanjutnya nikotin lepas dan berdifusi ke dalam viabel epidermis. Pada
viabel epidermis terjadi proses disolusi kemudian berdifusi kembali nikotin ke
dalam dermis sehingga terjadi absorbsi dan masuk ke sirkulasi darah dan
menghasilkan efek. Setelah diabsorbsi nikotin yang terdapat di sirkulasi darah
langsung mengalami ekskresi.
Salep ketokonazol adalah salah satu contoh obat topikal konvensional.
Salep ketokonazol digunakan pengobatan topikal infeksi dermatofit kulit.
Mekanisme biofarmasi dari salep ketokonazol adalah zat pembawa dari slaep akan
mengalami liberasi dan berpartisi ke stratum corneum. Zat pembawa akan
berikatan dengan matriks lipid yang ada di stratum corneum. Selanjutnya
ketokonazol lepas dan berdifusi ke dalam viabel epidermis. Pada viabel epidermis
terjadi proses disolusi kemudian berdifusi kembali ketokonazol ke dalam dermis
sehingga terjadi absorbsi. Kemudian ketokonazol akan terlokalisasi di jaringan
target dan menghasilkan efek farmakologi. Ketokonazol yang berada pada
jaringan target akan didistribusikan
Perbedaan dari obat konvensional dan transdermal drug delivery system
adalah obat pada transdermal, setelah diabsorbsi obat yang terdapat di sirkulasi
darah langsung mengalami eliminasi. Sedangkan pada obat pada pemberian

topikal, obat yang berada pada jaringan target akan di distribusikan kemudian
masuk ke aliran darh setelah itu baru mengalami eliminasi.

DAFTAR PUSTAKA
1. Kumar D, dkk. 2010. A Review: Transdermal Drug Delivery System : A Tool
For Novel Drug Delivery System. International Journal of Drug
Development & Research Volume 3.
2. Gaikwad A. 2013. Transdermal Drug Delivery System: Formulation Aspects
and Evaluation. Comprehensive Journal of Pharmaceutical Sciences Vol
1(1)
3. Yadav. 2013. Theoretical Aspects Of Transdermal Drug Delivery System.
Bulletin of Pharmaceutical Research 2013;3(2):78-89.
4. Bhura, dkk. 2012. Transdermal Drug Delivery System: A Review. The
Pharma Inovation Vol.1 No 4.
5. Moulika, dkk. 2011. Transdermal

Drug

Delivery

System:

On

Review.International Journal of PharmTech Research CODEN (USA):


IJPRIF. Vol.3, No.4, pp 2140-2148.
6. Roughead,E. 2010. Prevalence of potentially hazardous drug interactions
amongst Australian veterans. Britsh Journal of Clinical Pharmacology Edisi
70:2. Hal 252-257