Anda di halaman 1dari 2

Penyimpangan Hukum Raoult

Tidak semua campuran bersifat ideal. Campuran campuran non ideal ini
mengalami

penyimpangan/deviasi

dari

hukum

Raoult.

Terdapat

dua

macam

penyimpangan hukum Raoult, yaitu:

. Penyimpangan negatif
Penyimpangan negatif hukum Raoult terjadi apabila interaksi dalam campuran
zat lebih kuat daripada interaksi dalam masingmasing zat (A B > A A, B B).
Penyimpangan ini menghasilkan entalpi campuran (Hmix) negatif (eksotermik) dan
mengakibatkan terjadinya pengurangan volume campuran (Vmix < 0). Contoh
penyimpangan negatif terjadi pada campuran aseton dan air.
Penyimpangan Hukum Raoult terjadi karena perbedaan interakasi antara partikel
sejenis dengan yang tak sejenis. Misalnya campuran A dan B, jika daya tarik A-B lebih besar
dari A-A atau B-B maka kecenderungan bercampur lebih besar, akibatnya jumlah tekanan uap
kedua kedua zat lebih kecil daripada larutan ideal, ini disebut dengan penyimpangan
negatif.

Penyimpangan positif hukum Raoult terjadi apabila interaksi dalam masing


masing zat lebih kuat daripada interaksi dalam campuran zat (A A, B B > A B).
Penyimpangan ini menghasilkan entalpi campuran (Hmix) positif (endotermik) dan
mengakibatkan terjadinya penambahan volume campuran (Vmix > 0).

Contoh

penyimpangan positif terjadi pada campuran etanol dan nhekasana.


Penyimpangan positif terjadi bila daya tarik A-B lebih kecil daripada daya tarik
A-A dan B-B, akibatnya tekanan uapnya menjadi lebih besar dari larutan ideal. Sifat
suatu larutan mendekati sifat pelarutnya jika jumlahnya lebih besar. Akan tetapi larutan
dua macam cairan dapat berkomposisi tanpa batas, karena saling melarutkan. Kedua
cairan dapat sebagai pelarut atau sebagai zat terlarut tergantung pada komposisinya
(Syukri,1999).

Larutan non ideal dapat menunjukkan penyimpangan positif (dengan tekanan uap
lebih tinggi daripada yang diprediksikan oleh hukum Raoult) atau penyimpangan negatif
(dengan tekanan uap lebih rendah). Pada tingkat molekul penyimpangan negatif muncul bila
zat terlarut menarik molekul pelarut dengan sangat kuat, sehingga mengurangi
kecenderungannya untuk lari ke fase uap. Contoh penyimpangan negatif terjadi pada
campuran aseton dan air. Penyimpangan positif muncul pada kasus kebalikkannya yaitu bila
molekul pelarut dan zat terlarut tidak saling tertarik satu sama lain. Contoh penyimpangan
positif terjadi pada campuran etanol dan nhekasana (Oxtoby, 2001).
Apabila sebuah larutan mempunyai tekanan uap yang tinggi pada sebuah suhu, ini
berarti bahwa molekul-molekul yang berada dalam larutan tersebut sedang melepaskan diri
dari permukaan larutan dengan mudahnya. Apabila pada suhu yang sama, sebuah larutan lain
mempunyai tekanan uap yang rendah, ini berarti bahwa molekul-molekul dalam larutan
tersebut tidak dapat dengan mudah melepaskan diri.
Ada dua cara untuk melihat hal ini, yaitu
1. Apabila molekul-molekul dalam larutan sedang melepaskan diri dengan mudahnya dari
permukaan larutan, ini berarti bahwa daya tarik intermolekuler relatif lemah. Dengan
demikian, tidak perlu memanaskannya dengan suhu terlalu tinggi untuk memutuskan
semua daya tarik intermolekuler tersebut dan membuat larutan ini mendidih. Larutan
dengan tekanan uap yang lebih tinggi pada suatu suhu tertentu adalah larutan yang titik
didihnya lebih rendah.
2. Larutan akan mendidih ketika tekanan uapnya menjadi sama dengan tekanan udara luar.
Apabila sebuah larutan mempunyai tekanan uap yang tinggi pada suhu tertentu, tidak
perlu menambah tekanan uapnya supaya menjadi sama dengan tekanan udara luar. Di lain
pihak, apabila tekanan uapnya rendah, harus meningkatkan tekanan uapnya setinggitingginya sampai besarnya menjadi sama dengan tekanan udara luar.
Larutan dengan tekanan uap yang lebih tinggi pada suatu suhu tertentu adalah larutan
yang titik didihnya lebih rendah.Sekali lagi, dua larutan pada suhu yang sama. Larutan
dengan tekanan uap yang lebih tinggi adalah larutan yang titik didihnya lebih rendah.

Anda mungkin juga menyukai