Anda di halaman 1dari 16

Kebijakan Publik Mengenai Dwelling Time Di Indonesia

(Studi Kasus : Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta)

Disusun Oleh

Sry Devita Nani (13021105014)

Dosen Pengajar

: Ir. Longdong Jeferson, MA

Mata Kuliah

: Analisis Kebijakan Publik

Kelas

:C

Universitas Sam Ratulangi


Fakultas Teknik
Jurusan Arsitektur
Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota
2015

KATA PENGANTAR

Puji syukur kita panjatkan kehadirat Tuhan yang Maha Kuasa, karena atas perkenan-Nya
juga, penulis berhasil menyelesaikan paper Kebijakan Publik Mengenai Dwelling Time Di
Indonesia. Paper ini sebagai bentuk kelengkapan tugas yang diberikan pada matakuliah
Analasis Kebijakan Publik.
Apabila menemukan kesalahan atau kekurangan dalam karya tulis ini, baik dari segi
bahasanya maupun isinya, penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
kepada semua pembaca demi lebih baiknya karya-karya tulis yang akan datang.

Manado, 07 September 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
1.2 Rumusan Masalah
1.3 Tujuan penulisan
1.4 Ruang Lingkup/ Batasan
BAB III PEMBAHASAN
2.1 Gambaran Umum Pelabuhan Tanjung Priok
2.2 Definisi Dwelling Time
2.3 Dugaan Penyebab Masalah Lamanya Dwelling Time Di Pelabuhan Tanjung Priok
2.4 Kebijakan Publik dalam Menyelesaikan Masalah Dwelling Time Di Pelabuhan
Tanjung Priok
BAB VI PENUTUP
Kesimpulan
DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kebijakan Publik adalah produk rekayasa berupa keputusan yang dibuat dan
diberlakukan untuk semua, adil untuk semua. Dunia kemaritiman pun memerlukan
kebijakanpublik karena maritim, menyangkut banyak pihak.
Kebanyakan, kebijakan publik yang ada di Indonesia dibuat setelah ada kejadian atau
permasalahan. Sebagai contoh dalam paper ini diambil permasalahan dwelling time
yang ada di pelabuhan Tanjung Priok. Tentunya beserta kebijakan hasil dari
permasalahan tersebut.
Dwelling time yang ada di Indonesia masih sangat tertinggal dibandingkan dari
beberapa negara tetangga kita, seperti Singapura, Malaysia, Thailand, Vietnam
dan Filipina.World Bank menyebutkan bahwa kinerja logistik Indonesia diukur dari
komponen Logistics Performance Index (LPI) masih belum efisien.
Lemahnya
dukungan
sektor logistik nasional menjadi pemicu berbagai
permasalahan dalam distibusi barang dikarenakan kurangnya efisiensi pelayanan
kepabeanan serta infrastruktur terutama terkait masalah lamanya waktu bongkar
muat barang di pelabuhan (dwelling time). Permasalahan dwelling time ini dapat
menghambat kinerja perdagangan internasional, yang dapat berpengaruh pada
pertumbuhan ekonomi di Indonesia.
Oleh karena itu, pemasalahan di atas telah menjadi perhatian pemerintah bahkan
presiden Jokowi sendiri. Beberapa kebijakan publik sudah dikeluarkan, yang disebutsebut dapat mendukung Tanjung Priok dan meningkatkan kualitas dwelling time yang
ada di Tanjung Priok. Untuk itu berikut ini akan dibahas, kebijakan publik seperti apa
yang sudah dikeluarkan oleh pemerintah dalam menangani masalah dwelling time
yang ada di Tanjung Priok.
1.2 Rumusan Masalah
Dari latar belakang diatas maka rumusan masalah dari paper ini adalah sebagai
berikut :
1. Apa yang dimaksud dengan dwelling time ?
2. Apasaja yang mempengaruhi lamanya dwelling time di pelabuhan Tanjung Priok?
3. Apasaja kebijakan publik dalam menyelesaikan masalah dwelling time di
pelabuhan Tanjung Priok?
1.3 Tujuan Penulisan
Dari rumusan masalah di atas, maka tujuan penulisan paper ini adalah sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui definisi dari dwelling time.
2. Untuk menganalisis faktor faktor yang mempengaruhi lamanya dwelling time di
pelabuhan Tanjung Priok.
3. Untuk mengetahui kebijakan publik dalam menyelesaikan masalah dwelling time
di pelabuhan Tanjung Priok.

1.4 Ruang Lingkup/Batasan


Lingkup pembahasan dalam paper dititik beratkan pada kebijakan publik yang dibuat
oleh pemerintah dalam menangani masalah dwelling time yang ada di pelabuhan
Tanjung Priok, yang terletak di Tanjung Priok, Jakarta Utara.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Gambaran Umum Pelabuhan Tanjung Priok
Pelabuhan Tanjung Priok adalah pelabuhan terbesar dan tersibuk di Indonesia yang
terletak di Jl. Raya Pelabuhan No. 9 Tanjung Priok, Jakarta Utara, Indonesia.
Pelabuhan ini terletak di koodianat 6548.44LS,1065257.8BT, dikelola oleh PT.
(PERSERO) Pelabuhan Indonesia II, memiliki ukuran 424 Ha, dan luas lahan 604 Ha,
yang berfungsi sebagai pintu gerbang arus keluar masuk barang ekspor-impor maupun
barang antar pulau. Berikut citra satelit pelabuhan Tanjung Priok :

Gambar 1 . Citra satelit Pelabuhan Tanjung Priok, Tahun 2015


Sumber : Google Earth di akses pada Minggu, 06 September 2015. Pkl 20.34 WITA
PT. Pelabuhan Tanjung Priok beroperasi penuh menjadi anak perusahaan ke 14 dari
IPC PT. Pelabuhan Indonesia II (Pesero), sesuai surat Keputusan Bersama Direksi
Pelabuhan Indonesia II (persero) dan Direksi Multi Terminal Indonesia Nomor
HK.56/28/5/4/PI.II-14 dan Nomor HK.476/1/18/MTI-2014 tentang Organisasi PT.
Pelabuhan Tanjung Priok tanggal 28 Mei 2014 dan Surat Keputusan Mentri
Perhubungan RI No KP 818 TAHUN 2014 Tanggal 29/09/14 tentang pembentukan
Badan Usaha Pelabuhan PT. Pelabuhan Tanjung Priok.
PT. Pelabuhan Tanjung Priok lahir dengan sebuah keyakinan besar bahwa PT.
Pelabuhan Tanjung Priok akan mampu menciptkan pola kerja serta kualitas pelayanan
kepelabuhanan secara fleksibel., cepat dan berfokus pada penekanan biaya operasi.
PT. Pelabuhan Tanjung Priok akan bergerak lebih cepat, efektif dan efisien dalam
melayani kebutuhan para pelanggan atau pengguna jasa kepelabuhanan, semakin
singkat waktu yang diperlukan dalam memproses layanan kepelabuhanan,semakin
rendah pula biaya yang harus dikeluarkan.

PT. Pelabuhan Tanjung Priok mengintensifkan komunikasi dengan pelaku usaha dan
asosiasi pengguna jasa pelabuhan untuk senantiasa menjalankan program modernisasi
dan efisiensi layanan jasa kepelabahunan.
2.2 Definisi Dwelling Time
Menurut definisi World Bank (2011), dwelling time adalah waktu yang dihitung mulai
dari suatu petikemas (kontainer) dibongkar dan diangkat (unloading ) dari kapal
sampai petikemas tersebut meninggalkan terminal pelabuhan melalui pintu utama.
Gambar 2. Dwelling time di Tanjung Priok

Sumber : media.viva.co.id
Proses yang menentukan lamanya dwelling time di pelabuhan terbagi atas tiga tahap,
yakni pre-clearance, customs clearance, dan post-clearance. Tiap tahap ada
penguasanya. Pre-clearance adalah proses peletakan petikemas di tempat
penimbunan sementara (TPS) di pelabuhan dan penyiapan dokumen pemberitahuan
impor barang (PIB).
Adapun customs clearance adalah proses pemeriksaan fisik petikemas (khusus untuk
jalur merah), lalu verifikasi dokumen-dokumen oleh Bea Cukai dan pengeluaran surat
persetujuan pengeluaran barang (SPPB). Sementara kegiatan postclearance adalah
saat petikemas diangkut ke luar kawasan pelabuhan dan pihak pemilik petikemas
melakukan pembayaran ke operator pelabuhan.
Jadi, angka dwelling time adalah hasil penjumlahan dari komponen pre-clearance ,
customs clearance , dan post-clearance tadi.
2.3 Dugaan Penyebab Masalah Lamanya Dwelling Time Di Pelabuhan Tanjung
Priok
Pelabuhan Tanjung Priok merupakan tempat dimana terjadi banyak transaksi,
namun juga merupakan tempat paling banyak terjadinya perlambatan pengiriman
barang. Ketidaksiapan Pelabuhan Tanjung Priok dalam mengantisipasi pertumbuhan
arus barang dikarenakan infrastruktur belum mengalami perbaikan sehingga dapat
memperburuk situasi bottleneck. Kemacetan di sekitar kawasan Pelabuhan
Tanjung Priok masih akan terus berlangsung, hal ini meresahkan kalangan

pengusaha karena tidak adanya kepastian bagi pemilik barang terkait proses
pengeluaran barang yang memakan waktu cukup
lama. Berikut keadaan
pelabuhan Tanjung Priok :

Gambar 3 : Foto udara kawasan Pelabuhan Tanjung Priok menggunakan Helikopter


Super Puma NAS-332 milik Skuadron 45 TNI AU di Jakarta, 18 Juni 2015. ANTARA
FOTO/Widodo S. Jusuf (di akses pada Minggu, 06 September 2015. Pkl 21.15 WITA)
Berikut beberapa dugaan penyebab masalah lamanya dwelling time di pelabuhan
Tanjung Priok menurut para instansi terkait, yang di kutip dari media online
Antaranews :
1. Direktur Utama Pelindo II RJ Lino mengatakan, salah satu penyebab masih
lamanya "dwelling time" karena delapan kementerian terkait belum tersambung.
Dia mengungkapkan bahwa kedelapan kementerian tersebut tidak tersambung
sehingga menyebabkan tidak tercapainya target "dwelling time". Karena itu harus
ada pemaksaan terhadap kedelapan kementerian.
2. Dia juga mengatakan bahwa Pelindo sudah memiliki sistem untuk mempercepat
"dwelling time", namun sistem tersebut hingga saat ini tidak jalan.
3. Dirut Pelindo II ini juga mengungkapkan bahwa pihaknya sudah menyiapkan
ruangan untuk ditempati delapan kementerian tersebut, namun hanya dari
perdagangan dan karantina saja yang ada. "Harusnya kan ada delapan instansi di
sini. Coba lihat, bagaimana ini, yang stand by cuma dua, dari perdagangan sama
karantina. Di sini kan harusnya ruang koordinasi, kalau cuma dua ini bagaimana
bisa koordinasi," katanya.
4. Bea Cukai juga membantah sebagai salah satu pihak yang menjadi penyebab.
"Peran kami (Bea Cukai) ada pada tahap custom clearance, dimana prosesnya
hanya memakan waktu rata-rata 0,6 hari, dari waktu dwelling time yang
berlangsung selama 5,5 hari," ujar Pelaksana Tugas Direktur Jenderal Bea dan
Cukai Supraptono. Berdasarkan data Direktorat Jenderal Bea dan Cukai pada Juni
2015, penanganan proses impor barang di Pelabuhan Tanjung Priok membutuhkan
waktu sebagi berikut, "precustoms clearance" selama 3,6 hari, dilanjutkan dengan
"customs clearance" selama 0,6 hari, kemudian yang terakhir adalah "post
customs clearance" selama 1,3 hari.

5. Terkait dengan tahap-tahap tersebut, Supraptono mengatakan jajarannya bertugas


pada "custom clearance" yang mencakup penyerahan dokumen Pemberitahuan
Impor Barang dan Dokumen Pelengkap Pabean, pemeriksaan fisik, serta
monitoring penarikan kontainer. Semua tugas tersebut, menurut dia, dapat
diselesaikan dalam waktu 0,6 hari, karena sejumlah perbaikan telah dilaksanakan
pihaknya untuk mencapai target "dwelling time" yang ditetapkan pemerintah,
yaitu 4,7 hari.
Sedangkan menurut Direktorat Jenderal (Ditjen) Bea Cukai Kementerian Keuangan
yang dikutip dari media online Katadata, beliau mengatakan bahwa pengusahalah
yang menjadi penyebab lamanya dwelling time di Tanjung Priok. Menurutnya, pelaku
usaha sebagai penyebab lamanya waktu tunggu bongkar muat hingga keluarnya
barang (dwelling time) di Pelabuhan Tanjung Priok.
Pelaksana tugas (Plt) Direktur Jenderal Bea Cukai Supraptono mengatakan masalah
utama lamanya dwelling time adalah pada proses penyimpanan dan penyiapan
dokumen peti kemas di pelabuhan (pre customs clearance).
Proses dwelling time terbagi dalam tiga tahapan yang meliputi aktivitas bongkar,
penyimpanan dan penyiapan dokumen peti kemas di pelabuhan (pre customs
clearance), aktivitas kepabeanan (customs clearance), dan pengangkutan serta
pembayaran yang melibatkan perbankan (post customs clearance).
Sebenarnya proses pre customs clearance hingga importir menyerahkan
pemberitahuan impor barang (PIB) kepada Ditjen Bea Cukai, ditargetkan hanya 2,7
hari. Namun, karena pengusaha lamban mengurus PIB tersebut, sehingga saat ini
proses pre customs clearance mencapai 3,6 hari.
Inilah yang membuat dwelling time di Pelabuhan Tanjung Priok memakan waktu
hingga 5,5 hari. Padahal pemerintah menargetkan dwelling time bisa ditekan hingga
4,7 hari.
Ditjen Bea Cukai mencatat sebanyak 43 persen importir sengaja memperlama waktu
keluar barang, lantaran tidak memiliki gudang di luar pelabuhan. 43 persen importir
itu baru menyampaikan PIB setelah tiga hari sejak pembongkaran barang impor, baik
yang membutuhkan izin maupun tidak. Karena kebanyakan tidak memiliki gudang di
luar dan pelabuhan dinilai lebih aman, kata Supraptono di Jakarta, 25 Juni 2015.
Menurut Supraptono, tarif yang ditetapkan otoritas pelabuhan, yakni PT Pelabuhan
Indonesia II, untuk setiap kontainer yang menginap masih sangat murah. Tarif parkir
ini lebih murah dibandingkan jika pengusaha menyewa gudang di luar pelabuhan.
Dalam hal ini Ditjen Bea Cukai mengaku tidak memiliki kewenangan untuk
penentuan tarif tersebut. Makanya dia mengusulkan agar otoritas pelabuhan dan
perusahaan tempat penimbunan sementara (TPS) menaikkan tarif parkir container di
pelabuhan, sehingga lebih progresif.

Selain masalah perilaku importir, pemeriksaan barang larangan dan pembatasan


(lartas) juga menjadi pemicu tahap pre customs clearance memakan waktu 3,6 hari.
Sekitar 51 persen komoditas impor masih diwajibkan memenuhi lartas dari instansi
teknis terkait.
Instansi yang terlibat dalam perizinan lartas ini adalah Kementerian Perdagangan,
Kementerian Perindustrian, Kementerian Pertanian, Kementerian Perhubungan,
Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian Kehutanan dan Lingkungan
Hidup, Kementerian Kesehatan, serta Kementerian Komunikasi dan Informatika,
Kementerian ESDM, Kementerian Pertahanan. Termasuk pula, Markas Besar (Mabes)
TNI dan POLRI, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM), Badan Koordinasi
Penanaman Modal (BKPM), Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten), dan Bank
Indonesia.
Untuk penyelesaian permasalahan tersebut, Supraptono mengusulkan agar seluruh
instansi terkait bisa meningkatkan pemanfaatan fasilitas pemberitahuan PIB
pendahuluan (pre-notification) untuk jalur prioritas. Perlu ada Koordinasi secara
berkala dengan Pusat Penanganan Perizinan Impor Ekspor Terpadu (P3IET) sebagai
penerbit lartas di pelabuhan Tanjung Priok.
Kami juga usulkan agar sistem Indonesia National Single Window (INSW)
disempurnakan, yakni berupa percepatan jaringan dan penambahan fitur. Kami yakin
ini membantu mempercepat penerbitan lartas, ujar dia.
2.4 Kebijakan Publik dalam Menyelesaikan Masalah Dwelling Time Di Pelabuhan
Tanjung Priok
1. Kebijakan Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC)

Gambar 4: Aktifitas di Pelabuhan Tanjung Priok


Sumber : media online Kemenkeu
Jakarta, 26/06/2015 Kemenkeu - Terkait pemberitaan mengenai dwelling time,
Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) menyampaikan beberapa kebijakan
untuk menyelesaikan permasalahan tersebut. Dilansir melalui laman DJBC pada

Jumat (26/06), Plt. Dirjen Bea dan Cukai Supraptono menyampaikan beberapa hal
terkait upaya-upaya tersebut.
1) Pertama, DJBC akan melakukan koordinasi yang lebih intensif dengan
Kementerian/Lembaga/Badan serta entitas terkait dalam rangka peningkatan
pelayanan dan pengawasan. Ini dilakukan dengan cara berbagi informasi atas
risiko pelaku usaha, guna menciptakan manajemen risiko yang terintegrasi dan
handal/akurat.
2) Selanjutnya, bersama dengan Kementerian Koordinator Bidang
Perekonomian/Maritim akan melakukan upaya koordinatif, katanya. Upaya
tersebut antara lain menyederhanakan perizinan yang tumpang tindih,
melakukan evaluasi atas perizinan yang dapat diverifikasi di luar pelabuhan
dengan tujuan mempercepat dwelling time, serta melakukan optimalisasi
pengajuan perijinan sebelum kedatangan sarana pengangkut dengan
mengevaluasi kembali syarat-syarat pengajuan perizinan yang menghalangi
pengguna jasa mengurus izin sebelum kedatangan sarana pengangkut.
3) Ketiga, DJBC akan mendorong penerbitan Instruksi Presiden terkait hasil
stakeholder minilab yaitu standardisasi manajemen risiko, standardisasi
perhitungan dwelling time, penetapan SLA, dan optimalisasi operasional.
4) Selanjutnya, mengembalikan fungsi pelabuhan sebagai tempat kegiatan
bongkar muat dan tempat penimbunan sementara, bukan sebagai tempat
penimbunan umum (warehousing) dengan tetap memperhatikan aspek
keadilan, lanjut Supraptono. Sebagai contoh, jika diketemukan terdapat
kesengajaan pelaku usaha menimbun barang cukup lama di pelabuhan, maka
perlu dilakukan langkah penyegeraan pengeluaran barang dengan
mendasarkan koordinasi antar Kementerian/Lembaga. Terakhir, penyegeraan
implementasi joint gate untuk beberapa TPS dalam satu kawasan pabean.
2. Kebijakan Presiden Jokowi (di kutip dari media online Kompasiana)
Jokowi berkali-kali mengeluarkan perintah kepada para penegak hukum untuk
mengusut tuntas kasus Dwelling time (bongkar-muat) di Pelabuhan Tanjung Priok.
Perintah pengusutan langsung ditujukan kepada Kapolri, Badrodin Haiti, untuk
mencari lebih detail di mana masalah dwelling time yang amat lelet itu. Awalnya
perintah sang Presiden ditanggapi dengan biasa saja oleh kepolisian. Namun
karena Jokowi berkali-kali memerintahkan untuk benar-benar mengusut letak
permasalahan kasus dwelling time, maka akhirnya Polri kebakaran jenggot untuk
mengusutnya. Hingga hari ini sudah ada 6 orang yang ditetapkan sebagai
tersangka dan terus membuka peluang penetapan tersangka baru. Mengapa Jokowi
amat berkepentingan kepada percepatan dwelling time itu? Mari kita cermati
dengan hati sabar dan pikiran jernih.
Pertama, Jokowi ingin memberantas mafia koruptor dan menekan kerugian
negara. Pelabuhan Tanjung Priok adalah sarang tawon para mafia. Para mafia ini
tak pernah diusik selama 10 tahun kepemimpinan SBY. Mereka amat menikmati
derasnya uang dari permainan dwelling time di pelabuhan Tanjung Priok itu. Para
mafia tak menggubris dan tak mempermasalahkan kerugian 780 triliun pertahun

akibat dwelling time di pelabuhan nomor satu Indonesia itu. Kepolisian seolaholah tak punya cukup energi untuk melacak biang keladi dwelling time yang
melibatkan 18 instansi kementrian itu. Maka jika Jokowi berhasil membabat habis
para mafia pelabuhan itu maka Indonesia akan hemat sekian ratus triliun pertahun.
Kedua, Jokowi ingin bersaing dengan Singapura soal dwelling time. Bila
dibandingkan dengan Singapura yang dwelling time-nya hanya satu hari, Malaysia
3 hari, jelas Indonesia jauh ketinggalan. Dwelling time di Tanjung Priok bahkan
ada yang 25 hari. Padahal 70% aktivitas bongkar muat di Indonesia dilakukan di
pelabuhan Tanjung Priok. Sedemikian besar peranan vital pelabuhan Tanjung
Priok, maka ketika ada masalah di pelabuhan ini, langsung mengganggu
perekonomian Indonesia. Sederhananya, jika Tanjung Priok bersin, batuk-batuk,
maka seluruh sendi-sendi perekonomian Indonesia akan sakit seluruhnya.
Pada kunjungan pertama sebelumnya, Jokowi telah amat tegas memerintahkan
agar proses dwelling time di pelabuhan terbesar di Indonesia itu dipercepat dari
5,5 hari menjadi 4,7 hari. Namun pada kunjungan 17 Juni 2015 lalu, tak ada
perubahan sama sekali. Pelayanan di pelabuhan itu tetap saja lamban, berbelitbelit, tidak jelas, tidak tegas, tidak responsif, sarat dengan uang pelicin dan pungli
yang merajalela. Perintah sang Presiden tak digubris, dianggap angin lalu. Saat itu
Jokowi benar-benar marah dan mengamuk sampai kata pecat, copot yang
ditujukan kepada semua level dari dirjen hingga menteri yang bertanggung jawab
atas pengelolaan pelabuhan Tanjung Priok, keluar meluncur dahsyat dari
mulutnya. Kesabaran Jokowi seolah benar-benar diuji oleh kinerja buruk
bawahannya di Pelabuhan nomor satu Indonesia itu yang tak kunjung membaik.
Dengan memberantas para mafia dwelling time itu, maka Indonesia pelan-pelan
bisa bersaing dengan Singapura.
Ketiga, saatnya menuntaskan kasus dwelling time, saatnya mengambil resiko.
Jokowi percaya bila dibiarkan dwelling time begitu-begitu saja, maka Indonesia
tidak pernah maju-maju. Sudah sejak lama, dwelling time menjadi masalah klasik
yang tak pernah terselesaikan dan tak kunjung tuntas di pelabuhan Priok. Sejak
zaman Susilo Bambang Yudhoyono menjadi presiden dua periode, Menko sudah
berganti 3 kali, Mendag berganti 3 kali, Kepala Bea Cukai juga berganti 3 kali,
bahkan Otoritas Pelabuhan berganti 3 kali, ternyata tak mampu menyelesaikan
dwelling time Tanjung Priok. Target Presiden Jokowi untuk menurunkan dwelling
time dari 5,5 menjadi 4,7 hari, sedemikian sulit direalisasi karena para dirjen dan
birokrat di pelabuhan Tanjung Priok telah berkarat, membandel dan sulit diubah.
Namun Jokowi ingin melawan, menghabisi para pejabat- pejabat ini dengan
menggunakan kekuasaan yang dimilikinya. Jika para mafia ini berhasil diberantas,
maka jadilah pelabuhan Tanjung Priok menjadi pelabuhan yang efisien, maju dan
ikut membangun bangsa.
Keempat, Jokowi sedang meretas jalan dan membabat habis penghalang kemajuan
Indonesia. Setelah illegal fishing, illegal logging, Petra, PSSI, maka sasaran

selanjutnya adalah permainan kotor di Pelabuhan Tanjung Priok. Semua ini


menjadi biang keladi penghambat Indonesia maju. Jokowi percaya jika semua
penghalang telah ditebas satu-persatu, maka tiba saatnya bagi bangsa ini untuk
bersaing dengan Singapura, Korea Selatan dan Jepang. Dengan membabat habis
penghalang, korupsi dan mafia di Tanjung Priok, maka jalan untuk memajukan
Indonesia semakin lebar. Itulah mengapa kasus dwelling time di pelabuhan
Tanjung Priok amat strategis bagi pemerintahan Jokowi. Jika Tanjung Priok
berhasil dibenahi, maka tugas membangun ekonomi Indonesia semakin terarah
dan mulai menunjukkan taringnya. Maka tak heran, Jokowi terus mengeluarkan
perintah pengusutan dwelling time di Tanjung Priok itu.
Kelima, kunci pemulihan ekonomi Indonesia terletak pada pembenahan pelabuhan
Tanjung Priok. Dolar naik, properti lesu, pertumbuhan ekonomi terus menurun,
otomotif, tekstil dan semuanya menurun. Bila pelabuhan Tanjung Priok gagal
dibenahi tuntas, maka pemulihan ekonomi akan sulit dilakukan dengan cepat.
Kegiatan ekspor-impor sebagian besar dilakukan di Tanjung Priok. Pemerintahan
Megawati, SBY gagal membenahi perekonomian Indonesia lebih cepat karena
mereka lupa Tanjung Priok. Maka pertaruhan pemerintahan Jokowi terletak pada
pembenahan total pelabuhan Tanjung Priok. Itulah sebabnya Jokowi terus berkoarkoar, terus berkali-kali memberi perintah kepada kepolisian untuk mencari dalang,
biang keladi, kasus dwelling time di Tanjung Priok. Akankah Polisi dapat
mengusut tuntas kasus dwelling time itu? Atau mereka mengusutnya setengah hati
karena ada oknum yang ikut bermain? Mari kita tunggu sepak terjang kepolisian.
3. Kebijakan Menteri Perdagangan Rachmat Gobel, Menteri Perhubungan Ignasius
Jonan, dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indroyono Soesilo (dikutip
dari media online, Antaranews)
Satu hari setelah kemarahan Jokowi, kementerian yang bertanggung jawab
terhadap "dwelling time" pun langsung mengadakan pertemuan-pertemuan untuk
meningkatkan koordinasi. Menteri Perdagangan Rachmat Gobel, Menteri
Perhubungan Ignasius Jonan, dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman
Indroyono Soesilo berkoordinasi untuk memperbaiki "dwelling time".
"Sebagai tindak lanjut kunjungan Bapak Presiden Joko Widodo kemarin, kami
sudah siapkan dua langkah," kata Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman
Indroyono Soesilo.
Dalam rapat koordinasi di Kantor Kemenko Kemaritiman, Indroyono mengatakan
dua langkah itu yakni memperkuat sistem layanan online serta memperbaiki
sistem perizinan di sektor perdagangan dan perhubungan.
Indroyono mengatakan pihaknya akan memperkuat sistem online untuk
memonitor
waktu
bongkar
muat
kapal
melalui
situs
www.dwelling.indonesiaport.co.id yang bisa diakses masyarakat.

Melalui situs itu pula, masyarakat bisa memonitor langsung waktu bongkar muat
kapal dalam hitungan jam, hari, bulan hingga tahunan. "Gunanya supaya
pelayanan bisa lebih cepat," katanya.
Ada pun terkait masalah di sektor perdagangan dan perhubungan, pemerintah
mengimbau pelaku usaha impor untuk melengkapi izin sebelum barang
diberangkatkan ke Indonesia.
Menteri Perdagangan Rachmat Gobel mengatakan
mensosialisasikan aturan tersebut hingga ke media cetak.

pihaknya

akan

"Sebetulnya tidak sedikit importir yang saat masuk pelabuhan baru mengurus
izinnya, itu yang jadi memperpanjang dwelling time," kata Rachmat.
Sementara Menteri Perhubungan Ignasius Jonan berharap Presiden Joko Widodo
bisa menandatangani Keputusan Presiden (Keppres) yang menyetujui Otoritas
Pelabuhan menjadi koordinator pelayanan pelabuhan agar bisa mengurangi
"dwelling time".
"Kami usulkan kepada Pak Menko Kemaritiman, Pak Presiden, agar ada Keppres
atau apapun itu yang menyetujui Otoritas Pelabuhan jadi koordinator 18
kementerian/lembaga di pelabuhan," kata Jonan seusai rapat koordinasi mengenai
"dwelling time" tersebut.
Menurut dia, dalam UU Pelayaran, Otoritas Pelabuhan di bawah Menteri
Perhubungan merupakan koordinator dari semua kegiatan di pelabuhan. Dengan
Keppres tersebut, Jonan berharap koordinasi masalah kepelabuhan bisa
diselesaikan di bawah satu atap, termasuk masalah dwelling time.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Pelabuhan Tanjung Priok merupakan tempat dimana terjadi banyak transaksi, namun juga
merupakan tempat paling banyak terjadinya perlambatan pengiriman barang.
Ketidaksiapan Pelabuhan Tanjung Priok dalam mengantisipasi pertumbuhan arus
barangdikarenakan
infrastruktur
belum
mengalami perbaikan
sehingga
dapat
memperburuk situasi bottleneck. Kemacetan di sekitar kawasan Pelabuhan Tanjung Priok
masih akan terus berlangsung, hal ini meresahkan kalangan pengusaha karena tidak
adanya kepastian bagi pemilik barang terkait proses pengeluaran barang yang memakan
waktu cukup lama. Selain permasalahan tersebut ada juga dugaan korupsi di pelabuhan
Tanjung Priok ini yang menjadi salah satu penyebab dwelling time semakin lama.
Oleh karena itu, dibuatlah beberapa kebijakan dalam mengatasi masalah dwelling time ini.
Untuk menjamin agar pelaksanaan dari kebijakan kebijakan tersebut benar-benar mampu
meningkatkan kualitas dwelling time yang ada di Tanjung Priok, maka segenap instansi,
lapisan masyarakat baik mahasiswa, LSM, Pers maupun para pengamat harus secara terus
menerus memantau kinerja dari para pelaksana kebijakan agar tidak disalahgunakan untuk
kepentingan mereka sendiri, transparansi, dan akuntabilitas harus menjadi kunci
penyelenggaraannya.
Bila semua instansi dapat menyelenggarakan tugas - tugasnya secara bersih dan ulet, maka
masalah dwelling time ini akan terselesaikan dan dapat meningkatkatkan perekonomian
negara kita sehingga suatu saat nanti mampu menjadi negara besar yang diakui dunia.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.kompasiana.com/lahagu/kasus-dwelling-time-pertaruhan-amat-strategispemerintahan-jokowi_55bf077e2223bd6206edff8f
https://thestoryofwardana.wordpress.com/tag/dwell-time/
http://www.kemenperin.go.id/artikel/5494/Waktu-Tunggu-Dipercepat
http://news.detik.com/berita/2989821/begini-dampak-buruk-dwelling-time-dipelabuhan-tanjung-priok-di-berbagai-aspek
http://nasional.sindonews.com/read/1016670/18/dwelling-time-lagi-1435200342/1
http://www.antaranews.com/berita/504188/memperbaiki-dwelling-time-tanjung-priok
http://katadata.co.id/berita/2015/06/24/ditjen-bea-cukai-pengusaha-penyebablamanya-bongkar-muat-di-pelabuhan#sthash.Fl9H4WpU.dpuf
http://www.kemenkeu.go.id/Berita/beberapa-kebijakan-djbc-untuk-selesaikanmasalah-dwelling-time