Anda di halaman 1dari 15

BAB II

Pembahasan
Asia Tenggara sebelum kehadiran negara-negara kolonial Eropa ditandai dengan
pergulatan perebutan kekuasaan antar negara yang ada di kawasan daratan maupun maritim Asia
Tenggara. Di daratan Asia Tenggara, terdapat empat negara terkemuka yang menjadi faktor
politik internasional pada saat itu yaitu kerajaan Vietnam, Siam (Thailand), Khemer (Kamboja),
dan Burma (Myanmar). Keempat negara inilah yang membentuk hubungan antar negara hingga
kedatangan negara-negara kolonial Eropa. Istilah Asia tenggara pertama kali diperkenalkan oleh
pasukan sekutu yang terdapat di wilayah Asia Tenggara pada waktu itu dengan nama Komando
Asia Tenggara (South East Asia Command) yang berpangkalan di Kolombo. Adapun yang
termasuk dalam wilayah Komando Asia Tenggara itu adalah negara-negara yang bernama
Myanmar, Thailand, Laos, Kamboja, Vietnam, Malaysia, Singapura, Brunei Darussalam,
Filipina, dan Indonesia. Sebelum Perang Dunia II, Orang-orang Eropa menamakan/ memasukan
wilayah Asia Tenggara kedalam wilayah timur (Oriental) atau timur jauh (far east).
Sekarang timbullah pola berpikir membentuk organisasi regional yang mana berfungsi
sebagai benteng dari pengaruh negara-negara penjajah atau negara adidaya. Ketika Komunis
menyebarkan pengaruhnya, Amerika membendungnya dengan mendirikan SEATO di Asia
Tenggara. Tetapi organisasi regional dibentuk pertama kali yaitu The Association of South East
Asia (ASA) pada tahun 19611. ASEAN (Association of South East Asian Nations) didirikan pada
tanggal 8 Agustus 1967 oleh lima negara nonkomunis Asia Tenggara, yaitu Indonesia, Filipina,
Malaysia, Singapura, dan Thailand. ASEAN merupakan upaya ketiga kerjasama regional di
subkawasan ini, setelah ASA (Association of South Asia ) yang didirikan pada tahun 1961 dan
Maphilindo pada tahun 1963. ASA terdiri Malaya, Filipina, dan Thailand, sedangkan Maphilindo
merupakan upaya kerjasama yang digalang Malaya, Filipina, dan Indonesia. Kedua pendahulu
ASEAN ini kandas sebelum sempat berbuat banyak karena terjadi beberapa konflik bilateral
antar sesama anggota yang tidak memungkinkan mereka untuk meneruskan program kerjasama.

Bambang cipto, Hubungan Internasional di Asia Tenggara, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar, 2007), hlm. 12.

Semenjak berdirinya ASEAN kawasan yang tidak stabil ini menjadi kawasan yang lebih
tentram dan damai. Stabilitas kawasan ASEAN sangat kontras dengan suasana konflik yang
mewarnai sub kawasan Indocina. Keberadaan ASEAN secara tidak langsung telah mendorong
pertumbuhan ekonomi negara-negara anggotanya. Keberadaan ASEAN yang antikomunis dan
pro pasar terbuka juga telah mampu meningkatkan daya tarik kawasan ini terhadap para investor
asing yang menginkan lingkungan politik yang stabil serta sistem politik ekonomi yang kondusif.
A. Latar Belakang Terbentuknya ASEAN
ASEAN berdiri tahun 1967, di tengah situasi regional dan internasional yang sedang
berubah. Secara geopolitik dan geoekonomi, kawasan Asia Tenggara memiliki nilai yang sangat
strategis. Hal tersebut tercermin dari adanya berbagai konflik di kawasan yang melibatkan
kepentingan negara-negara besar pasca Perang Dunia II, sehingga Asia Tenggara pernah dijuluki
sebagai Balkan-nya Asia. Persaingan antar negara adidaya dan kekuatan besar lainnya di
kawasan antara lain terlihat dari terjadinya Perang Vietnam. Disamping itu, konflik kepentingan
juga pernah terjadi diantara sesama negara-negara Asia Tenggara seperti konfrontasi antara
Indonesia dan Malaysia, klaim territorial antara Malaysia dan Filipina mengenai Sabah, serta
berpisahnya Singapura dari Federasi Malaysia. Pembentukan ASEAN sebagai organisasi
regional berasumsi atas kesadaran para pemimpin negara akan pentingnya sebuah kerja sama
untuk menciptakan perdamaian, kemajuan, dan kemakmuran. Selain itu juga mempunyai
beberapa persamaan yaitu persamaan kepentingan, permasalahan yang dihadapi, pentingnya
kerjasama dan solidaritas negara di Asia Tenggara.
Upaya pembentukan organisasi kerjasama kawasan telah membuahkan hasil dengan
ditandatanganinya Deklarasi ASEAN atau Deklarasi Bangkok pada tanggal 8 Agustus 1967 di
Bangkok oleh Wakil Perdana Menteri merangkap Menteri Luar Negeri Malaysia dan para
Menteri Luar Negeri dari Indonesia, Filipina, Singapura dan Thailand. Deklarasi tersebut
menandai berdirinya Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Association of South East
Asian Nations (ASEAN). Masa awal berdirinya ASEAN lebih diwarnai oleh upaya-upaya
membangun rasa saling percaya

(confidence building) antar negara anggota guna

mengembangkan kerjasama regional yang bersifat kooperatif namun belum bersifat integratif.

B. Perkembangan Organisasi ASEAN


Pada dasarnya tujuan utama suatu negara melakukan hubungan internasional adalah untuk
memenuhi kepentingan nasionalnya yang tidak dimiliki didalam negeri dalam melakukan
kerjasama Internasional sekurang-kurangnya harus memiliki dua syarat utama. Pertama, adanya
keharusan untuk menghargai kepentingan nasional masing-masing anggota yang terlibat. Kedua,
adanya keputusan bersama dalam mengatasi setiap persoalan yang timbul. Kerjasama regional
merupakan bentuk saling ketergantungan yang diatur berdasarkan kedekatan geografis yang bisa
berkembang menjadi berbagai kepentingan bersama. Oleh kerena itu, regionalisme merupakan
tahap yang diperlukan masyarakat internasional menuju globalisme yang dicita-citakan,
sebagaimana yang tercermin dalam piagam PBB2.
Deklarasi Bangkok yang dicetuskan pada tanggal 8 Agustus 1967 merupakan dasar
berdirinya organisasi Association of South East Asian Nations atau ASEAN. Deklarasi tersebut
ditandatangani oleh lima wakil negara pendirinya, yaitu Adam Malik (Indonesia), Tun Abdul
Razak (Malaysia), Thanat Koman (Thailand), Narcisco Ramos (Filipina), dan Raja Ratnam
(Singapura), Apabila kita lihat pertimbangan-pertimbangan yang melatarbelakangi deklarasi itu,
akan terlihat beberapa pokok pikiran, sebagai berikut3.
1. Semua Negara anggota ASEAN bertanggung jawab untuk memperkukuh stabilitas
ekonomi dan sosial budaya di wilayah Asia Tenggara
2. Semua Negara Anggota ASEAN menjamin bahwa pembangunan nasional mereka
masing-masing akan berlangsung secara damai dan progresif.
3. Semua Negara anggota ASEAN akan menjaga stabilitas dan keamanan nasional mereka
dari campur tangan pihak luar dalam segala bentuk dan manifestasinya
4. Semua pangkalan militer asing hanya bersifat sementara dan tidak akan dipergunakan
untuk melakukan subversi terhadap kemerdekaan dan kebebasan national negara anggota
ASEAN.
Ada beberapa norma dasar yang tumbuh dalam proses evolusi ASEAN selaku organisasi
regional antara lain yaitu menentang penggunaan kekerasan dan mengutamakan solusi damai.
2

Sjamsumar Dam Riswandi, Kerjasama ASEAN: Latar Belakang, Perkembangan, dan Masa Depan,

(Jakarta: Ghalia Indonesia, 1995), hlm. 16-17.


3

Ibid., hlm. 57.

Berakhirnya konfrontasi dan keikutsertaan Indonesia dalam pembentukan ASEAN merupakan


blessing in disguise bagi pembentukan norma hubungan antar negara yang menentang
penggunaan kekerasan. Sebagai suatu bentuk organisasi regional ASEAN memiliki tujuan yang
tercantum dalam Bangkok Charter yaitu:
1. Mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial serta pengembangan kebudayaan
di kawasan ini melalui usaha bersama dalam semangat kesamaan dan persahabatan untuk
memperkokoh landasan sebuah masyarakat bangsa-bangsa Asia Tenggara yang sejahtera
dan damai;
2. Meningkatkan perdamaian dan stabilitas regional dengan jalan menghormati keadilan dan
tertib hukum di dalam hubungan antara negara-negara di kawasan ini serta mematuhi
prinsip-prinsip Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa;
3. Meningkatkan kerjasama yang aktif dan saling membantu dalam masalah- masalah yang
menjadi kepentingan bersama di bidang-bidang ekonomi, sosial, teknik, ilmu
pengetahuan dan administrasi;
4. Saling memberikan bantuan dalam bentuk sarana-sarana pelatihan dan penelitian dalam
bidang-bidang pendidikan, profesi, teknik dan administrasi;
5. Bekerjasama secara lebih efektif guna meningkatkan pemanfaatan pertanian dan industri
mereka,

memperluas

internasional,

perdagangan

memperbaiki

dan

sarana-sarana

pengkajian

masalah-masalah

pengangkutan

komoditi

dan komunikasi,

serta

meningkatkan taraf hidup rakyat mereka;


6. Memajukan dan meningkatkan pengkajian mengenai Asia Tenggara;
7. Memelihara kerjasama yang erat dan berguna dengan berbagai organisasi internasional
dan regional.
a. Struktur Organisasi ASEAN
Struktrur Organisasi ASEAN terdapat pada Deklarasi Bangkok bahwa Pertemuan Para
Menteri Luar Negeri ASEAN (ASEAN Ministerial Meeting/AMM); Sidang Panitia Tetap
ASEAN (ASEAN Standing Committee/ASC) yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri negara
yang menjadi Ketua ASC beranggotakan para Duta Besar negara anggota ASEAN yang
ditempatkan di negara yang menjadi Ketua ASC; Komite-komite permanen dan komite-komite
dan Sekretariat Nasional di masing-masing negara anggota ASEAN.
Pada saat ini, struktur tersebut telah dikembangkan sesuai dengan tuntutan perkembangan
kerjasama, dan telah mengalami beberapa perubahan, meliputi :
4

1. Konferensi Tingkat Tinggi ASEAN (KTT ASEAN)


Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN adalah pertemuan para Kepala Negara atau
Pemerintahan ASEAN yang mempunyai otoritas atau kekuasaan tertinggi di dalam ASEAN.
KTT berfungsi sebagai penentu arah bagi kegiatan kerjasama ASEAN. Ada dua jenis KTT
yang diselenggarakan oleh ASEAN, yaitu KTT formal dan informal. KTT ASEAN
diselenggarakan sejak pertama kali beridiri telah menyelenggarakan KTT sebanyak 12 KTT,
KTT ASEAN terakhir di Cebu Filiphina 12-13 Januari 2007.
2. Sidang Para Menteri Luar Negeri ASEAN (ASEAN Ministerial Meeting/AMM)
Latar belakang Keputusan para Kepala Negara/Pemerintahan dalam KTT diimplementasikan
melalui AMM. AMM mempunyai peran dan tanggung jawab untuk merumuskan garis
kebijakan dan koordinasi kegiatan-kegiatan ASEAN yang telah diputuskan dalam KTT.
Dalam situasi khusus, para Menteri Luar Negeri dapat mengadakan pertemuan lebih dari
sekali dalam setahun. Pada KTT ke-3 ASEAN disetujui bahwa AMM dapat melibatkan
menteri-menteri lainnya jika diperlukan.
3. Sidang Para Menteri Ekonomi ASEAN (ASEAN Economic Ministerial Meeting/AEM)
AEM merupakan badan tertinggi dalam menentukan kebijakan kerjasama ekonomi ASEAN.
AEM diadakan sekali dalam setahun selain AEM Retreat dan Preparatory AEM menjelang
KTT. AEM 16 mulai dilembagakan sejak KTT ke-2 ASEAN. Pada KTT ke-4 ASEAN
dibentuk Dewan ASEAN Free Trade Area (AFTA) untuk mengawasi, melaksanakan
koordinasi dan memberikan penilaian terhadap pelaksanaan Skema Tarif Preferensi Efektif
Bersama (Common Effective Preferential Tariff/CEPT) menuju Kawasan Perdagangan Bebas
ASEAN. Hasil AMM dan AEM disampaikan kepada KTT.
4. Sidang Menteri Sektoral ASEAN Pertemuan Menteri Sektoral ini pada umumnya membahas:
a. Pertemuan menteri terkait dengan pilar Komunitas Keamanan
b. Pertemuan menteri terkait dengan pilar Komunitas Ekonomi ASEAN
c. Pertemuan menteri terkait dengan pilar Komunitas Sosial Budaya ASEAN
d. Pertemuan para Menteri terkait dengan Kebudayaan dan Kesenian ASEAN (ASEAN
Ministers Responsible for Culture and Arts/AMCA)
e. Pertemuan para Menteri terkait dengan Penanggulangan Bencana ASEAN (ASEAN
Ministerial Meeting on Disaster Management/AMMDM). AMMDM didirikan pada tahun
2004 dan mengadakan pertemuan bila diperlukan
5

f. Pertemuan tahunan para Menteri Ilmu Pengetahuan danTekonologi ASEAN (ASEAN


Ministerial Meeting on Science and Technology/AMMST). AMMST didirikan pada
tahun 1980 dan mengadakan pertemuan setiap tahun.
g. Pertemuan para Menteri Lingkungan Hidup ASEAN (ASEAN Ministerial Meeting on the
Environment/AMME).
h. Pertemuan para Menteri ASEAN terkait dengan Penanganan Asap (ASEAN Ministerial
Meeting on Haze/AMMH).
i. Pertemuan para Menteri Kesehatan ASEAN (ASEAN Health Ministers Meeting/ AHMM)
j. Pertemuan para Menteri ASEAN terkait dengan Informasi ASEAN Ministers Responsible
for Information/AMRI). AMRI didirikan pada tahun 1989 dan mengadakan pertemuan
sekali setiap 18 bulan;
k. Pertemuan para Menteri Ketenagakerjaan ASEAN (ASEAN Labour Ministers
Meeting/ALMM). ALMM didirikan pada tahun 1975 dan mengadakan pertemuan sekali
setiap 2 tahun setelah tahun 2004 Pertemuan para Menteri ASEAN terkait dengan
Kesejahteraan dan Pembangunan Sosial (ASEAN Ministerial Meeting on Social Welfare
and Development/AMMSWD). AMMSWD didirikan pada tahun 1979 dan mengadakan
pertemuan sekali setiap 3 tahun.
l. Pertemuan para Menteri ASEAN terkait dengan Pembangunan Pedesaan dan Pengentasan
Kemiskinan (ASEAN Ministers Meeting on Rural Development and Poverty
Eradication/AMRDPE).
m. Pertemuan para Menteri Kepemudaan ASEAN (ASEAN Ministerial Meeting on
Youth/AMMY). AMMY didirikan pada tahun 1992 dan mengadakan pertemuan sekali
setiap 3 tahun.
b. Otonomi Regional
Hubungan beberapa negara anggota dengan negaranegara barat adalah hal yang tidak
mungkin dipungkiri karena manfaat yang diperoleh selama hubungan tersebut mereka pelihara.
Sebagai contoh Thailand maupun Philipina telah menjalin kerjasama keamanan dengan Amerika
jauh sebelum ASEAN terbentuk. Demikian pula Malaysia dan Singapura secara historis
merupakan bagian dari negara yang pernah dijajah Inggris. Namun Indonesia senantiasa
6

menentang pembentukan blok keamanan di ASEAN dan lebih cenderung untuk bersikap non
blok. Perbedaan persepsi ini tidak mengurangi motivasi tumbuhnya prinsip lain yang bersifat
mendasar bagi pertumbuhan ASEAN, yakni otonomi regional.
Menteri Luar Negeri Adam Malik mengatakan bahwa organisasi regional semestinya
menjadikan persoalan-persoalan regional sebagai perhatian utama mereka. Penegasan ini sebagai
upaya agar ASEAN tidak perlu lagi menggantungkan diri pada Negara-negara Barat seperti
Amerika dan Inggris. Dengan demikian, ASEAN sebagai organisasi regional akan mampu
mengembangkan dirinya sebagai organisasi yang tidak mudah dipermainkan oleh Negara-negara
besar. Tetapi semua anggota ASEAN sepakat bahwa sebaga organisasi regional yang masih muda
ASEAN tidak mungkin menolak sepenuhnya pengaruh negara-negara besar di kawasan Asia
Tenggara. Lee Kuan Yew, mengemukakan bahwa Negara-negara ASEAN paling tidak dapat
meminta Negara-negara besar untuk memperhatikan kepentingan mereka bukan sebagai negara
tetapi sebagai organisasi regional. Dengan demikian, ASEAN dapat leluasa menumbuhkan dan
mengembangkan harapan mereka selaku organisasi otonom. Prinsip otonomi regional juga
dipengaruhi oleh perubahan-perubahan global yang mengarah pada kebutuhan masing-masing
Negara untuk mengembangakan politik luar negeri mandiri dan tidak tergantung sepenuhnya
pada dukungan Negara-negara besar. Mohammad Ghazali Syafie menentang campur tangan
pihak luar dalam menciptakan stabilitas internasional karena proses ini tidak mungkin
dipaksakan dari luar.
Perdana Menteri Malaysia tahun 1970, Tun Abdul Razak memunculkan gagasan
netralisasi kawasan Asia Tenggara dalam bentuk ZOPFAN (Zona of Peace, Freedom an
Betrality). Deklarasi ZOPFAN (Zona of Peace, Freedom and Naturality) merupakan bentuk
peningkatan kerjasama setelah terputusnya hubungan antara anggota akibat pembentukan
federasasi Malaya. ZOPFAN dicanangkan pada tanggal 27 November 1971 yang ditanda tangani
oleh kelima Menlu ASEAN di Kuala Lumpur. Deklarasi ZOPFAN berisi ASEAN akan
mengusahakan pengakuan dan penghormatan terhadap wilayah Asia Tenggara sebagai Zona
damai, bebas, dan netral4.
Rumusan ZOPFAN:
4

Ibid., hlm. 79.

1. Zona damai dan bebas adalah suatu kondisi yang memungkinkan setiap Negara
memelihara identitas nasional, kedaulatan, dan integritasnya sedemikian rupa sehingga
dapat mencapai pembangunan nasional, kerja sama, dan kesetiakawana regional sesuai
dengan cita-cita dan aspirasi rakyatnya, dan piagam PBB, dan bebas dari bentuk campur
tangan dari luar
2. Netralitas adalah usaha dari negara-negara di kawasan ini untuk tidak memihak dan
menjauhkan diri dari setiap konlik idiologi, poltik, ekonomi, konflik bersenjata, atau
bentuk konflik-konflik lainnya, khususnya yang terjadi di antara kekuatan-kekuatan di
luar kawasan, yang tidak dibenarkan mencampuri urusan dalam negeri dan regional di
kawasan ini.
c. Tidak Mencampuri Urusan Internal Anggota lain
Prinsip tidak mencampuri urusan negara lain atau doctrine of non-interference merupakan
salah satu pondasi paling kuat menopang kelangsungan regionalisme ASEAN. Dengan
berlandaskan pada doktrin ini ASEAN dapat memelihara hubungan internal sehingga menutup
pintu bagi konflik militer antar Negara ASEAN. Ancaman Komunis di sebagian besar Negara
anggota merupakan alasan dasar mengapa negara-negara ASEAN menganggap ancaman
domestik lebih berat dibandingkan dengan ancaman luar. Bukan tidak mungkin bahwa kasus
Vietnam menjadi pemicu mengapa ancaman internal jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan
ancaman dari luar. Vietnam jatuh ketangan komunis lebih disebabkan lemahnya institusi politik
domestik.
Konsep

ketahanan

nasional

merupakan

sumbangan

negara

Indonesia

dalam

mengembangkan doctrine of non-interference tersebut. Konsep ini memberikan keleluasaan


Indonesia untuk mengendalikan dan melemahkan gerakan komunis tanpa harus melibatkan
campur tangan dari luar. Selanjutnya Doctrine of non-interference menjadi landasan bagi negara
anggota ASEAN untuk :
1.

Berusaha agar tidak melakukan penilaian kritis terhadap kebijakan pemerintah


negara anggota terhadap rakyatnya masing-masing agar tidak menjadi penghalang

2.
3.

bagi kelangsungan organisasional ASEAN.


Mengingatkan negara anggota lain yang melanggar prinsip tersebut.
Menentang pemberian perlindungan bagi kelompok oposisi negara anggota lain.
8

4.

Mendukung dan membantu negara anggota lain yang sedang menghadapi

gerakan

anti-kemapanan.
Invasi Vietnam ke Kamboja tahun 1979 merupakan ujian berat bagi prinsip kedua
doctrine of non- interference. ASEAN mengingatkan bahwa tindakan Vietnam tersebut telah
melanggar prinsip non- interference. Dalam pertemuan Menteri Luar Negeri 9 Januari 1979
ASEAN akhirnya mendesak negara-negara Asia Tenggara agar menjaga kemerdekaan,
kedaulatan, dan sistem politik negara lain dan menahan diri agar tidak melakukan campur tangan
urusan negara lain serta tidak melakukan tindakan subversib baik secara langsung maupun tidak
langsung.
d. Menentang Pakta Militer dan Mendukung Kerjasama Pertahanan Bilateral
Sejak awal pembentukannya para anggota ASEAN cenderung menolak kerjasama militer
dalam kerangkan ASEAN. Perhatian awal ASEAN adalah pada isu-isu ekonomi dan kebudayaan,
walaupun isu keamanan sudah pasti mempengaruhi pembentukan ASEAN. Sedangkan dalam
isu-isu keamanan ASEAN cenderung mendukung bilateralisme. Kerjasaama bilateral dalam
urusan keamanan memang tidak mungkin dihindari karena kedekatan geografis masing-masing
anggota sangat rentan terhadap isu-isu keamanan
C. Kerjasama ASEAN dengan Negara lain
ASEAN dengan Australia
Australia menjadi Mitra Wicara penuh ASEAN pada tahun 1974, yang ditandai dengan
pembentukan ASEAN-Australia Consultative Meetings (AACM). Mekanisme dalam hubungan
dialog ASEAN-Australia dilakukan pada berbagai tingkatan yaitu ASEAN Regional Forum
(ARF), Post Ministerial Conference (PMC), Informal Consultations between AEM and Ministers
from the CER Countries, ASEAN-Australia Forum, ASEAN-Australia Joint Planning Committee
(JPC), Project Coordination Committees (PCCs), ASEAN-Canberra Committee, dan berbagai
kelompok kerja (dalam bidang perdagangan dan investasi, telekomunikasi, pendidikan dan
pelatihan, industri dan teknologi, lingkungan hidup serta budaya dan informasi).
Di bidang kerjasama politik dan keamanan, capaian penting kerjasama ASEAN-Australia
adalah aksesi Australia ke dalam TAC pada tahun 2005. Dalam kaitan dengan masalah kejahatan
9

transnasional, telah diadakan dua kali pertemuan regional tingkat menteri mengenai People
Smuggling, Trafficking in Persons and Related Transnational Crime di Bali pada bulan Pebruari
2002 dan April 2003. Di bidang memerangi terorisme, Australia pun telah menandatangani
ASEAN-Australia Joint Declaration on Counter Terrorism pada pertemuan AMM/PMC/ARF ke37, Juli 2004 di Jakarta. Selanjutnya berbagai hasil konkret telah dicapai antara lain kemajuan
dalam model hukum untuk orang-orang yang melakukan penyelundupan dan perdagangan
manusia, semakin eratnya kerjasama badan-badan hukum, dan kerjasama dalam mekanisme
fasilitasi pertukaran informasi.
Di bidang ekonomi dan pembangungan, para Menteri Ekonomi ASEAN telah membahas
kemungkinan untuk menggabungkan ASEAN Free Trade Area (AFTA) dengan Australia New
Zealand Closer Economic Relations (CER). Pada Commemorative Summit bulan Nopember
2004, telah disepakati agar perundingan pembentukan kawasan perdagangan bebas (AFTA-CER
FTA) akan dimulai awal 2005, dan diharapkan selesai dalam dua tahun. FTA kemudian akan
diimplementasikan secara penuh dalam jangka waktu 10 tahun. Diharapkan pengaitan AFTACER tersebut dapat memberikan manfaat yang nyata bagi sektor swasta dan pelaku bisnis serta
menjadi building blocks bagi fasilitasi perdagangan antara ASEAN dan Australia.
Kerjasama pembangunan ASEAN-Australia tertuang dalam MoU ASEAN-Australia
Development Cooperation Programme (AADCP) pada tanggal 1 Agustus 2002. Sasaran utama
AADCP adalah untuk memberikan manfaat bagi negara-negara CLMV (Kamboja, Laos,
Myanmar dan Vietnam) dalam kerangka Initiative for ASEAN Integration (IAI) untuk
mempersempit jurang perbedaan dan proses percepatan integrasi CLMV. AADCP juga
mencakup kerjasama ekonomi dan sosial, capacity building, kerjasama Iptek dan lingkungan.
ASEAN UNI EROPA
Hubungan kerjasama ASEAN-Uni Eropa (UE) dirintis pada 1972 ketika ASEAN
membentuk Special Coordinating Committee of ASEAN Nations (SCCAN). Tujuannya adalah
untuk mengadakan dialog dengan pihak Masyarakat Eropa (ME). ASEAN Brussels Committee
(ABC) yang beranggotakan para Duta Besar negara-negara ASEAN di Brussels, berfungsi
melaksanakan konsultasikonsultasi antara kedua pihak. Selanjutnya ASEAN-EU membentuk
Joint Cooperation Committee (JCC). Komite ini mengadakan pertemuan sekurang-kurangnya
sekali dalam setahun dan membaha serta mengawasi pelaksanaan kerjasama di bidang ekonomi
10

dan pembangunan serta sosial budaya. Pada tanggal 9 Juli 2003, UE telah mengesahkan
European Commission (EC)s Communication: A New Partnership with Southeast Asia yang
menjadi landasan EU untuk meningkatkan kerjasama dengan negara-negara Asia Tenggara,
termasuk dengan ASEAN. Komunikasi tersebut berisikan strategi komprehensif UE dalam
mengembangkan kerjasama dengan ASEAN pada masa-masa yang akan datang.
Dalam bidang politik dan keamanan, telah disepakati Joint Co- Chairmens Statement dan
Joint Declaration on Cooperation to Combat Terrorism pada tanggal 27-28 Januari 2003. Tujuan
utama dari kerjasama ini adalah untuk meningkatkan kerjasama regional di kawasan ASEAN dan
mendukung peningkatan capacity building dalam kerangka ASEAN untuk memerangi aksi
terorisme.
Selain itu, ASEAN dan EU juga telah merampungkan program ASEAN-EU Cooperation
Programme on Border Management and Document Security, sebagai salah satu implementasi
kesepakatan pada forum READI dan hasil pertemuan ASEAN-EU Senior Officials Meeting
tahun 2006.
ASEAN-UNDP
Hubungan ASEAN dengan United Nations Development Programme (UNDP) telah
dimulai hampir sejak dibentuknya ASEAN pada tahun 1967. Namun demikian hubungan
keduanya baru terasa sejak awal dasa warsa 70-an, ketika UNDP mensponsori suatu kegiatan
pendidikan selama dua tahun dan melibatkan sebanyak 41 tenaga ahli internasional untuk
membantu inisiatif pertama ASEAN dalam kerjasama ekonomi. Inisiatif ini pada tahun 1972
menghasilkan dasar-dasar kerjasama ASEAN dalam bidang pengembangan industri, pertanian
dan kehutanan, transportasi, keuangan, moneter dan jasa-jasa asuransi. Pada tahun 1977 UNDP
resmi menjadi Mitra Wicara ASEAN dan merupakan satu-satunya badan multilateral yang
mendapat status sebagai Mitra Wicara. Hubungan ASEAN dengan UNDP semakin dekat dengan
diluncurkannya Program Sub-Regional ASEAN-UNDP pada tahun 1990 yang bertujuan untuk
membantu ASEAN menyusun langkah-langkah dalam mengadakan kerjasama regional.
Mekanisme dialog disesuaikan dengan kerangka kerja regional atau inter-country missions dari
UNDP untuk kawasan ASEAN.

11

D. Kegiatan ASEAN pada tahun 1980


-

Pada bulan Januari, ASEAN menyelenggarakan pertemuan Komite Kebudayaan dan

Penerangan, sidang Komite Pangan, Pertanian dan Kehutanan ke-4, pertemuan para Ahli
Bencana Alam ASEAN, konperensi para Usahawan dan Bankir ASEAN-Jepang, konperensi
Dewan Perbankan ASEAN.
- Bulan Februari diselenggarakan konperensi Perbankan ASEAN ke-3, pertemuan wakil-wakil
ASEAN dengan FAO dan UNFPA mengenai masalah-masalah kependudukan, pertemuan para
Menteri Pertanian ASEAN ke-2, pertemuan khusus para pejabat ASEAN untuk mempersiapkan
pertemuan ASEAN-MEE, pertemuan Dewan Federasi Pertekstilan ASEAN ke-2, pertemuan
Kelompok Kerja Pabean dan Komite Keuangan dan Perbankan ASEAN ke-3, pertemuan para
pejabat pengangkutan ASEAN untuk mempersiapkan agenda pembicaraan Komite Pengangkutan
dan Komunikasi ASEAN dengan para pejabat penerbangan Inggris.
-

Bulan Maret ASEAN melaksanakan pertemuan para pejabatnya untuk membicarakan

persiapan pertemuan ASEAN-MEE, pertemuan para pejabat senior mengenai masalah


Kampuchea dan Afghanistan, pertemuan Menteri Luar Negeri, sidang Penerbangan Sipil ASEAN
ke-3, pertemuan delegasi ASEAN-Inggris untuk menentukan tarif angkutan udara, sidang
Federasi Industri Besi dan Baja ASEAN, sidang sub-Komite Pos dan Telekomunikasi ASEAN.
- Bulan April diselenggarakan sidang Penerbangan Sipil, sidang Komite Pengangkutan dan
Telekomunikasi, sidang Forum ASEAN-Australia ke-5, konperensi ahli-ahli Akupuntur ASEAN
kedua, pertemuan para Menteri Perekonomian ASEAN ke-9, sidang Kelompok Kerjasama
Khusus Pelayaran ASEAN kedua, konperensi Wartawan ASEAN ke-6.
-

Bulan Mei, Dialog ASEAN-India, pertemuan para pemimpin perkerata-apian, pertemuan

eksekutif

Dewan Bisnis ASEAN-Amerika Serikat, pertemuan antara delegasi ASEAN dan

Jepanguntuk membahas kerjasama ekonomi, konperensi Menteri Perburuhan / Tenaga Kerja


ASEAN.
- Bulan Juni, diselenggarakan pertemuan Komite Kebudayaan dan Penerangan, sidang Panitia
Kerja Organisasi antar parlemen, pertemuan Kelompok Pengusaha Ternak, sidang para Menteri
Kesehatan, pertemuan Dewan Bisnis ASEAN-Australia, konperensi para Menteri Luar Negeri
ASEAN ke-13, sidang Dewan Federasi Produsen Semen, pertemuan KADIN ASEAN-Australia,

12

pertemuan para Menteri Luar Negeri ASEAN dengan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat,
Australia, Jepang, Selandia Baru, Kanada, Papua Nugini, dan utusan India.
- Bulan Juli, diselenggarakan konperensi Program Perlindungan Hewan, pertemuan Dewan
Perbankan, pertemuan para Pemimpin Bisnis dan Perbankan ASEAN-Jepang, pertemuan sub
Komite Protein, pertemuan para Menteri Kesehatan.
-

Bulan Agustus, dilakukan sidang Panitia Adhoc untuk Pembentukan Komite Gabungan

Kerjasama ASEAN-MEE, pertemuan pejabat-pejabat senior ASEAN.


- Bulan September, diselenggarakan pertemuan Komite Tetap ASEAN, Dialog ASEAN-Amerika
Serikat ke-3, pertemuan Organisasi antar parlemen ASEAN ke-3, sidang Komite Pangan,
Pertanian dan Kehutanan ke-7, pertemuan para Menteri Energi, sidang Komite Industri Mineral
dan Energi, pertemuan ahli-ahli Industri Otomotif ke-3, sidang para Menteri Perindustrian.
- Bulan Oktober, dilakukan pertemuan Dewan Bisnis ASEAN-Amerika Serikat ke-2, pertemuan
tahunan kantor-kantor berita ASEAN, sidang Klub Niaga Kopi pertama, sidang para Menteri
Perekonomian ASEAN ke-10, konperensi Permobilan ASEAN ke-5, pertemuan para Menteri
Riset dan Teknologi pertama, pertemuan tahunan Dewan Perminyakan ke-6, konperensi Komite
Pengangkutan dan Telekomunikasi ASEAN ke-7.
- Bulan November, konperensi para Pemimpin Bisnis ASEAN dan Korea Selatan, pertemuan
para Ahli HUkum, sidang tahunan Federasi Asosiasi Pemilik Kapal ASEAN ke-6, sidang
Asosiasi Industri Karet ke-8, pertemuan Komite Gabungan Kerjasama ASEAN-MEE.
-

Bulan Desember, konperensi Pangan, Pertanian dan Kehutanan, sidang Federasi Industri

Pengolah Pangan Negara-Negara ASEAN, konperensi Klub Industri Keramik ASEAN ke-2,
sidang KADIN ASEAN ke-14, konperensi Perhimpunan Pengusaha Pelabuhan ASEAN,
pertemuan para Ketua BKPM Negara-Negara Anggota ASEAN, sidang Dewan Ekonomi
ASEAN-Jepang5.
Pada pertemuan kelompok ekonomi di istana merdeka Jakarta dalam pertemuan para
pejabat ekonomi Filipina dan industri (Kadin) Indonesia telah pula dibicarakan mengenai
peningkatankerjasama ASEAN terutama antara Indonesia dan Filipina. Anggota kadin akan hadir
dalam Konfrensi Tingkat Tinggi (KTT) bidang ekonomi ASEAN yang dilangsungkan di Manila
dalam bulan Juli 1987. Filipina berkeinginan untuk membentuk suatu masyarakat ekonomi di
lingkungan negara-negara ASEAN untuk memantapkan program pembangunan ekonomi
5

Hadi Soesastro, A.R. Sutopo, Strategi dan Hubungan Internasional, (Jakarta: CSIS, 1981), hlm. 474-478.

13

masing-masing negara anggota menjelang tahun 2000. Kedua belah pihak menganggap bahwa
pertemuan para pejabat antara Indonesia-Filipina dalam rangka Kunjungan kenegaraan presiden
Corazon sangat bermanfaat untuk meningkatkan kerjasama pada masa-masa mendatang6

BAB III
PENUTUP
Simpulan
Sebelum berdirinya ASEAN, sebelumnya telah berdiri The Association of South East
Asia (ASA) dan Maphilindo namun gagal yang akhirnya terbentuk kembali organisasi regional
dengan nama ASEAN. ASA terdiri Malaya, Filipina, dan Thailand, sedangkan Maphilindo
merupakan upaya kerjasama yang digalang Malaya, Filipina, dan Indonesia. ASEAN resmi
berdiri setelah adanya Deklarasi ASEAN atau Deklarasi Bangkok pada tanggal 8 Agustus 1967
di Bangkok oleh Wakil Perdana Menteri yang merangkap Menteri Luar Negeri Malaysia dan
para Menteri Luar Negeri dari Indonesia, Filipina, Singapura dan Thailand. ASEAN berdiri
karena adanya keinginan untuk menjalin hubungan kerja sama antar internasional antar Negara
anggota yang diprakarsai oleh 5 negara yaitu Indonesia, Filipina, Malaysia, Singapura, dan
Thailand.
Sejak ASEAN berdiri pada 8 Agustus 1967, sudah dinyatakam bahwa perhimpuann ASEAN
terbuka bagi partisipasi seluruh negara di wilayah Asia Tenggara untuk menjadi anggota ASEAN
dengan persyaratan bahwa Negara tersebut dapat menghormati, cita-cita, prinsip, dan tujuan
6

Syahbuddin Mangandaralam, Mengenal dari Dekat Filipina:Negara Tanah Air Patriot Pujangga Jose

Rizal, (Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 1993), hlm. 65.

14

Asean sabagaimana tertuang dalam setiap deklarasi dan keputusan-keputusan bersama ASEAN
selama ini. Tanggal 7 Januari 1984 Brunei Darussalam menjadi anggota ASEAN yang ke-6 dan
membuka kesempatan Negara lain untuk bergabung dalam lingkup Asia Tenggara.
Untuk melaksanakan maksud dan tujuan ASEAN dibentuk suatu setruktur organisasi ASEAN
yang waktu ituterdiri dari

Annual Ministreal Meetng (AMM), Standing Committee (SC),

Permanent Committee (PC), dan National sekertariat disetiap Negara anggota. Adapun
penyelenggaraan pertemuan kepala negara di Asia Tenggara (KTT) sebagai berikut.
-

KTT I di Bali pada Febuari 1876 ditetapkan struktur baru Organisasi ASEAN.
KTT III di Manila pada 14-15 Desember 1987 untuk meningkatkan kerjasama di bidang

politik, ekonomi, sosial buudaya, dan funsional.


KTT IV di Singapura pada 27-28 Januari 1992 peningkatan di bidang ekonomi.

Daftar Pustaka
Sjamsumar Dam Riswandi, Kerjasama ASEAN: Latar Belakang, Perkembangan, dan
Masa Depan, Jakarta: Ghalia Indonesia, 1995.
Sudharmono, Sejarah Asia Tenggara Modern: Dari Penjajahan ke Kemerdekaan,
Yogyakarta: Ombak, 2012.
Syahbuddin Mangandaralam, Mengenal dari Dekat Filipina: Negara Tanah Air Patriot
Pujangga Jose Rizal, Bandung: PT. Remaja Rosdakarya, 1993.
Hadi Soesastro, A.R. Sutopo, Strategi dan Hubungan Internasional, Jakarta: CSIS, 1981.
Bambang Cipto, Hubungan Internasional di Asia Tenggara, Yogyakarta: Pustaka Pelajar,
2007.
Ustiana Musa, Geografi Asia Tenggara, Jakarta: Departemen Pendidikan dan
Kebudayaan, 1988.

15