Anda di halaman 1dari 4
RS PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA UNIT II` HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS No Dokumen

RS PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA UNIT II`

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

No Dokumen :

03-MKI/II/2015

No Revisi :

0

Halaman :

1 / 1

.

STANDAR

PROSEDUR

OPERASIONAL

Tanggal Terbit

14 Februari 2015

Ditetapkan Direktur

dr. H. Ahmad Faesol, Sp. Rad., NBM: 797.292

M. Kes

PENGERTIAN

Akses terhadap berkasmaupun informasi rekammedis diatur sebagaimana ketentuan yang berlaku guna menjamin kerahasiaan rekam medis.

TUJUAN

1. Menjamin kerahasiaan rekam medis.

2. Mengoptimalkan pemanfaatan rekam medis di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II sesuai dengan prosedur dan aturan yang telah ditetapkan.

3. Menjaga rekam medis dari resiko hilang, rusak, pemalsuan, dan/atau penggunaan oleh orang atau badan yang tidak berhak.

KEBIJAKAN

1. Dokumen rekam medis tidak boleh dipinjam oleh siapapun kecuali petugas yang berwenang serta tidak boleh dibawa pulang

kecuali

salinan rekam medis atas ijin tertulis dari

direktur RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II.

2. Rumah sakit mengatur hak akses terhadap informasi sesuai dengan jabatan dan kewenangan setiap petugas.

3. Hak akses terhadap informasi rekam medis pasien dapat diberikan kepada:

a. Pasien dan atau orang yang telah diberikan wewenang oleh pasien untuk mengetahui informasi mengenai rekam medis pasien.

b. Semua petugas yang turut memberikan asuhan pelayanan kepada pasien. Hak akses informasi ini hanya terbatas pada pasien yang pernah diberikan pelayanan oleh petugas tersebut.

c. Residen yang sedang melaksanakan kepaniteraan klinik dan mahasiswa tenaga kesehatan yang melakukan praktik di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II memiliki hak akses terhadap informasi rekam medis sesuai dengan prosedur yang telah di tentukan.

d. Aparatur penegak hukum dalam rangka penegakan hukum atas perintah pengadilan sesuai dengan aturan perundangan yang berlaku.

e. Institusi atau lembaga berdasarkan ketentuan perundang- undangan.

f. Badan atau lembaga yang berkepentingan terhadap penelitian, pendidikan dan audit medis sepanjang tidak menyebutkan

  HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS
 

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

 

No Dokumen :

 

No Revisi :

Halaman :

03-MKI/II/2015

0

2 / 2

RS PKU MUHAMMADIYAH

 

YOGYAKARTA UNIT II`

.

 

identitas pasien.

 
 

g.

lnformasi rekam medis dapat diakses terkait

dengan pengurusan administrasi dan pembiayaan pelayanan kesehatan pasien serta kepentingan teknologi informasi guna pengembangan manajemen informasi Rumah Sakit. 4. Pengungkapan informasi kesehatan secara terbatas yaitu:

 

a. Untuk kepentingan kesehatan pasien.

 

b. Untuk memenuhi permintaan aparatur penegak hukum dalam rangka penegakan hukum.

c. Permintaan pasien sendiri.

 

PROSEDUR

1.

Dokter :

 

a. Dokter memiliki hak akses informasi serta hak akses berkas rekam medis pasien yang pernah dirawat.

b. Dokter spesialis yang menerima konsul pasien memiliki hak akses terhadap informasi serta berkas rekam medis pasien yang sedang dikonsulkan.

c. Dokter dapat mengakses kembali berkas rekam medis pasien yang dipulangkan terkait dengan kelengkapan berkas serta permintaan resume medis pasien atau untuk kepentingan kesehatan pasien.

2.

Perawat:

 

a. Perawat memiliki hak akses terhadap berkas rekam medis pasien yang saat itu sedang dirawat.

b. Perawat dapat mengakses kembali berkas rekam medis pasien yang telah dipulangkan untuk kepentingan kelengkapan berkas.

3. Tenaga medis lain selain perawat hanya dapat mengakses berkas rekam medis pasien yang saat itu dalam asuhannya atau untuk kelengkapan pengisian berkas rekam medis pasien yang telah

 

dipulangkan.

 

4. Residen yang sedang melaksanakan kepanitraan klinik dan mahasiswa tenaga kesehatan yang melakukan praktik di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II memiliki hak akses terhadap informasi rekam medis dan tidak diperkenankan

 

melihat isi berkas rekam medis pasien tanpa seijin pasien yang

bersangkutan.

 

5. Pasien memiliki hak akses terhadap informasi dari berkas rekam medisnya sesuai dengan ketentuan sebagai berikut :

 

a. Permintaan informasi medis terkait dengan data rekam medis pasien diatur sesuai dengan SPO permintaan resume medis.

b. Rekam medis pasien hanya dapat diakses oleh pasien sendiri dan/atau orang yang telah diberikan kuasa oleh pasien untuk mengetahui isi rekam medis.

c. Rekam medis pasien anak hanya dapat diakses oleh orang tua kandung pasien, orang tua adopsi dan/atau wali yang

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

No Dokumen :

No Revisi :

Halaman :

03-MKI/II/2015

0

3 / 3

RS PKU MUHAMMADIYAH

YOGYAKARTA UNIT II`

.

secara sah ditunjuk jika pasien masih dalam pengampuan.

6. Aparatur penegak hukum

 

a. Aparatur penegak hukum atas dasar pendapat memperoleh informasi medis pasien dengan mengajukan Visum et Repertum. Permintaan Visum et Repertum diatur secara khusus dalam SPO permintaan Visum et Repertum.

b. Pengadilan dapat meminta berkas rekam medis yang asli dalam hal pembuktian hukum. Peminjaman berkas rekam medis untuk kepentingan pengadilan ini diatur dalam SPO peminjaman rekam medis.

7. Permintaan data medis oleh institusi atau lembaga tertentu:

a. Permintaan data medis oleh institusi atau lembaga tertentu dapat dipenuhi sesuai dengan perjanjian yang telah diatur antara pihak rumah sakit dengan instansi yang terkait.

b. Pemberian resume medis pada pihak ketiga yakni asuransi serta perusahaan rekanan tetap didasarkan pada persetujuan pasien atas pelepasan informasi medisnya.

c. Badan atau lembaga yang berkepentingan terhadap penelitian, pendidikan dan audit medis.

d. Badan atau lembaga tertentu yang mengakses informasi maupun berkas rekam medis untuk kepentingan penelitian, pendidikan maupun audit medis tidak boleh mencantumkan identitas pasien terkait kepentingannya tehadap akses rekam medis pasien.

e. Peminjaman berkas rekam medis untuk kepentingan penelitian, pendidikan maupun audit medis diatur dalam SPO peminjaman berkas rekam medis.

8. Petugas non tenaga kesehatan di RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II

a. Bagian kerohanian miliki hak akses informasi terkait kondisi pasien untuk dilakukan tindakan bimbingan kerohanian dengan tetap harus menjaga kerahasiaan pasien.

b. Bagian keuangan dapat mengakses berkas rekam medis terkait kepentingan pembiayaan perawatan pasien di rumah sakit dan pemenuhan persyaratan klaim asuransi atau perusahaan rekanan.

c. Petugas kasir atau petugas keuangan lain harus tetap menjaga kerahasiaan rekam medis.

d. Bagian Elektro Data Prosesin (EDP) memiliki wewenang dalam akses data rekam medis elektronik dalam upaya pengembangan program sistem informasi manajemen RS PKU Muhammadiyah Unit II.

e. Bagian EDP bertanggung jawab terhadap keamanan data rekam medis elektronik dan database rumah sakit.

f. Hak akses informasi rekam medis setiap petugas terkait dengan pelaksanaan rekam medis elektronik dibatasi sesuai dengan kewenangannya. Bagian SIRS memfasilitasi hak akses tersebut

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

HAK AKSES BERKAS DAN INFORMASI REKAM MEDIS

No Dokumen :

 

No Revisi :

Halaman :

03-MKI/II/2015

0

4 / 4

RS PKU MUHAMMADIYAH

 

YOGYAKARTA UNIT II`

.

dengan mengaplikasikan sistem user dan password dalam setiap program.

UNIT TERKAIT

1. Bagian Rekam Medis.

 

2. Dokter

3. Perawat

4. Tenaga Kesehatan Lain

 

5. Bina Rohani

6. Keuangan

7. EDP