Anda di halaman 1dari 16

PENGENALAN MEDIA PEMBELAJARAN AUDIO VISUAL

Makalah Ini Dibuat Untuk Memenuhi Tugas


Mata Kuliah Pengembangan Media PAI
Dosen Pembimbing : Dr. Siti Zulaikha, S. Ag., M.Pd

Kelompok 5:
1. Muhammad Firdaus

12214218935

2. Muhammad Yusuf Abdul Aziz

12214211458

3. Lyziah Chairani Zahara

12214210147

4. Azizah Quratunnisa

12214210230

TARBIYAH
PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
FAKULTAS AGAMA ISLAM
UNIVERSITAS IBN KHALDUN BOGOR
T.A 2014 M / 1435 H

KATA PENGANTAR
Alhamdulillah puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmatnya, karena berkat rahmatnyalah penyusun bisa menyelesaikan makalah
ini. Sholawat serta salam semoga senantiasa selalu tercurahkan kepada Nabi
Muhammad SAW, beserta para keluarganya, para sahabatnya dan umumnya
kepada kita semua selaku umatnya.
Penulis ucapkan terima kasih kepada dosen yang telah membimbing kami
dalam

melakukan

proses

pembelajaran

terutama

dalam

mata

kuliah

Pengembangan Media PAI. Terima kasih juga kepada orang tua yang senantiasa
selalu mendoakan kami. Makalah ini telah disusun dengan semaksimal mungkin
oleh penulis. Meskipun demikian, tidak menutup kemungkinan makalah ini
mengalami kekurangan baik dari segi penulisan maupun dari segi isi makalah.
Maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun
dari para pembaca demi sempurnanya makalah ini. Semoga makalah ini bisa
bermanfaat bagi penulis khususnya dan kepada pembaca pada umumnya.

Bogor, Maret 2014

Penulis

1 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

DAFTAR ISI
Kata Pengantar...............................................................................................i
Daftar Isi..........................................................................................................ii
BAB I PENDAHULUAN...............................................................................1
A.
B.
C.
D.

Latar Belakang......................................................................................1
Rumusan Masalah ................................................................................1
Tujuan Pembahasan .............................................................................1
Metode Penulisan .................................................................................1

BAB II PEMBAHASAN.................................................................................2
A.
B.
C.
D.
E.

Pengertian Media Audio Visual...........................................................2


Jenis-jenis Media Audio Visual...........................................................2
Fungsi Audio Visual Dalam Pembelajaran ..........................................6
Kelebihan Dan Kelemahan Audio Visual............................................6
Media Audio Visual Dalam Pengajaran PAI ........................................10

BAB III PENUTUP ........................................................................................13


Kesimpulan ........................................................................................13
Daftar Pustaka ...............................................................................................14

2 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Media Audio visual merupakan salah satu bentuk media pembelajaran yang di
gunakan untuk membantu proses belajar mengajar. Bentuk media Audio visual
dapat diketahui dengan melihat ciri-ciri umumnya, yaitu dengan melibatkan dua
indra sekaligus yaitu indra pendengaran dan indra penglihatan yang merupakan
gabungan dari media auditif dan media visual. Media audio visual dirasa cukup
efekif dan efisien apabila diterapkan dalam suatu pembelajaran. Kebanyakan
peserta didik akan lebih memahami suatu materi yang sedang diajarkan tersebut
dengan melibatkan pendengaran (audio) juga melibatkan penglihatannya (visual)
sehingga materi yang di sampaikan tersebut bisa dirasakan seperti nyata.
B. Rumusan Masalah
1. Apa Yang Dimaksud Dengan Pengertian Media Audio Visual?
2. Apa Saja Jenis-Jenis Media Audio Visual?
3. Apa Saja Fungsi Audio Visual Dalam Pembelajaran?
4. Apa Saja Kelebihan Dan Kelemahan Media Audio Visual?
5. Bagaimana Media Audio Visual Dalam Pembelajan PAI?
C. Tujuan Penulisan
1. Mengetahui Apa Yang Dimaksud Dengan Pengertian Media Audio Visual.
2. Mngetahui Apa Saja Jenis-Jenis Media Audio Visual.
3. Mengetahui Apa saja Fungsi Audio Visual Dalam Pembelajaran.
4. Mengetahui Apa Saja Kelebihan Dan Kelemahan Media Audio Visual.
5. Mengetahui Bagaimana Media Audio Visual Dalam Pengajaran PAI.
D. Metode Penulisan
Penulisan makalah ini diperoleh dengan menggunakan metode studi
kepustakaan, yaitu metod dengan menggunakan sumber referensi dari buku-buku
dan internet untuk menjadi bahan materi pembuatan makalah.

1 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

BAB II
PEMBAHASAN
A. Pengertian Media Audio Visual
Media audio visual adalah media yang mempunyai unsur suara dan unsur
gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi
kedua jenis media auditif (mendengar) dan visual (melihat). 1 Media audio visual
merupakan sebuah alat bantu yang dipergunakan dalam situasi belajar untuk
membantu tulisan dan kata yang di ucapkan dalam menularkan pengetahuan,
sikap dan ide. Media audio visual dapat membantu dalam pengajaran apabila di
pilih secara bijaksana dan digunakan dengan baik. Beberapa manfaat alat bantu
audio visual antara lain:
1. Membantu memberikan konsep pertama atau kesan yang benar;
2. Mendorong minat;
3. Meningkatkan pengertian yang lebih baik;
4. Melengkapi sumber belajar yang lain;
5. Menambah variasi metode belajar;
6. Menghemat waktu;
7. Meningkatkan keingintahuan intelektual;
8. Cenderung mengurangi ucapan dan pengulangan kata yang tidak perlu;
9. Membantu ingatan terhadap pelajaran lebih lama;
10. Dapat memberikan konsep baru dari sesuatu diluar pengalaman biasa.2
B. Jenis-jenis Media Audio Visual
Media audio visual dibagi menjadi dua yaitu media audio visual gerak dan
media audio visual diam:

1. Media audio visual gerak


1 Syaiful Bahri Djaramah dan Aswan Zain, Strategi Belajar Mengajar,
(Jakarta: PT.Rineka Cipta 2010), hlm. 124
2 Suprijanto, Pendidikan Orang Dewasa, (Jakarta: PT.Bumi Aksara,
2005), hlm.171-173

2 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

Media audio visual gerak adalah media inruksional modern yang sesuai
dengan perkembangan zaman (kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi) karena
meliputi penglihatan, pendengaran dan gerak, serta menampilkan unsur gambar
yang bergerak. Jenis media yang termasuk kedalam kelompok ini adalah film,
vidio dan televisi (TV).
a. Film
Film atau gambar hidup merupakan gambar-gambar dalam frame dimana
frame demi frame diproyeksikan melalui lensa proyektor secara mekanis sehingga
pada layar terlihat gambar itu hidup. Kemampuan film itu melukiskan gambar
hidup dan suara memberinya daya tarik tersendiri. Kedua jenis media ini pada
umumnya digunakan untuk tujuan hiburan-hiburan, dokumentasi dan pendidikan.
Mereka dapat meyajikan informasi, memaparkan proses, menjelaskan konsepkonsep yang rumit, mengajarkan keterampilan, menyingkat atau memperpanjang
waktu, dan mempengaruhi sikap.3
Oemar Hamalik mengemukakan bahwa film yang baik memiliki ciri-ciri
sebagai berikut:
1)
2)
3)
4)
5)
6)
7)

Dapat menarik minat anak;


Benar dan autentik;
Up to date dalam setting, pakaian dan lingkungan;
Sesuai dengan tingkatan kematangan audien;
Perbendaharaan bahasa yang digunakan secara benar;
Kesatuan dan squence-nya cukup teratur;
Teknis yang dipergunakan cukup memenuhi persyaratan dan cukup
memuaskan.4

b. Vidio

3 Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT. Grafindo Persada,


2003), hlm. 48
4 Asnawir dan M. Basyiruddin Usman, Media Pembelajaran, (Jakarta:
Ciputat Pers, 2002), hlm.95-96

3 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

Vidio sebagai media audio visual yang menampilkan gerak, semakin lama
semakin populer dalam masyarakat kita. Pesan yang disajikan dapat bersifat fakta
(kejadian/peristiwa penting, berita), maupun fiktif (seperti misalnya cerita), bisa
bersifat informatif, edukatif maupun intruksional. Sebagian besar tugas film dapat
digantikan oleh vidio, namun berarti bahwa vidio akan menggantikan kedudukan
film. Masing-masing memiliki keterbatasan dan kelebihan sendiri.
c. Televisi (TV)
Televisi adalah sistem elektronik yang mengirimkan gambar diam dan gambar
hidup bersama suara melalui kabel dan ruang. Sekarang ini televisi yang
dimanfaatkan untuk keperluan pendidikan dengan mudah dapat dijangkau melalui
siaran dari udara ke udara dan dapat dihubungkan melalui satelit. Televisi
pendidikan adalah penggunaan program vidio yang direncanakan untuk mencapai
tujuan pengajaran tertentu tanpa melihat siapa yang menyiarkannya. Televisi
pendidikan tidak hanya menghibur, tetapi lebih penting adalah mendidik. Oleh
karena itu, ia memiliki ciri-ciri tersendiri, antara lain:
1) Dituntun oleh instruktur, seorang instruktur atau guru menuntun siswa
sekedar menghibur tetapi yang lebih penting adalah mendidik melalui
pengalaman visual;
2) Sistematis, siaran berkaitan dengan mata pembelajaran dan silabus dengan
tujuan dan pengalaman belajar yang terencana;
3) Teratur dan berurutan, siaran disajikan dengan selang waktu yang
berurutan dimana satu siaran dibangun atau mendasari siaran lainnya;
4) Terpadu, siaran berkaitan dengan pengalaman belajar lainnya seperti
latihan, membaca, diskusi, laboratorium, percobaan, menulis, dan
pemecahan masalah.5
Telvisi sebenarnya sama dengan film, yakni dapat didengar dan dilihat. Media
ini berperan sebagai gambar hidup dan juga sebagai radio yang dapat dilihat dan

5 Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT. Grafindo Persada, 2003),


hlm. 50-51

4 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

didengar secara bersamaan.6 Media komunikasi massa khususnya televisi


berperan dalam hal interaksi budaya antar bangsa, karena dengan sistem penyiaran
yang ada sekarang ini, wilayah jangkauan siarannya, tidak ada masalah lagi.
Meskipun demikian, bagaimanapun juga televisi hanya berperan sebagai alat
bukan merupakan tujuan kebijaksanaan komunikasi, karena itu televisi
mempunyai fungsi:
1) Sebagai alat komunikasi massa
Daerah jangkauan televisi, dibelahan bumi manapun sudah tidak menjadi
masalah bagi media massa. Hal ini karena ada revolusi dibidang satelit
komunikasi massa yang terjadi pada akhir-akhir ini. Sebagai akibat adanya sistem
komunikasi yang canggih, media massa televisi maupun membuka isolasi
masyarakat tradisional yang sifatnya tertutup menjadi masyarakat yang terbuka.
2) Sebagai alat komunikasi pemerintah
Sebagai alat komunikasi pemerintah, televisi dalam pesan komunikasinya
terhadap kondisi sosial budaya suatu bangsa, meliputi tiga sasaran pokok, yaitu:
a) Memperkokoh pola-pola sosial budaya;
b) Melakukan adaptasi terhadap kebudayaan;
c) Kemampuan untuk mengubah norma-norma sosial budaya bangsa.
2. Media Audio Visual Diam
Media audio visual diam yaitu media yang menampilkan suara dan gambar
diam, seperti:
a. Film bingkai suara (sound slides)
Film bingkai suara adalah suatu film transparan (transparant) berukuran 35
mm, yang biasanya dibungkus bingkai berukuran 2x2 inci terbuat dari kraton atau
plastik. Ada program yang selesai dalam satu menit, tapi ada pula yang hingga
satu jam atau lebih. Namun biasanya satu program film bingkai suara (sound
6 Asnawir dan M. Basyiruddin Usman, Media Pembelajaran, (Jakarta:
Ciputat Pers, 2002), hlm.102

5 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

slide) lamanya berkisar antara 10-30 menit. Jumlah gambar (frame) dalam satu
program pun bervariasi ada yang hanya sepuluh buah, tetapi ada juga yang sampai
160 buah atau lebih.
b. Film rangkai suara
Berbeda dengan film bingkai suara, gambar (frame) pada film rangkai suara
berurutan merupakan satu kesatuan. Ukurannya sama dengan film bingkai suara
yaitu 35 mm. Jumlah gambar sau rol film rangkai antara 50-75 gambar dengan
panjang kurang lebih 100 sampai dengan 130 tergantung pada isi film itu.7
C. Fungsi Audio Visual Dalam Pembelajaran
1. Media pembelajaran dapat mengatasi keterbatasan pengalaman yang dimiliki
oleh para peserta didik;
2. Media pembelajaran dapat melampaui batasan ruang kelas;
3. Media pembelajaran memungkinkan adanya interaksi langsung antara peserta
4.
5.
6.
7.
8.

didik dengan lingkungannya;


Media menghasilkan keseragaman pengamatan;
Media dapat menanamkan konsep dasar yang benar, konkrit, dan realitis;
Media membangkitkan keinginan dan miat baru;
Media membangkitkan motivasi dan merangsang anak untuk belajar;
Media memberikan pengalaman yang integral dari yang konkrit sampai

dengan abstrak.8
D. Kelebihan dan Kelemahan Media Audio Visual
Media audio visual mempunyai kelemahan dan kelebihan sendiri-sendiri. Ada
dua jenis media audio visual yaitu audio visual gerak dan audio visual diam.
1. Kelebihan dan kelemahan audio visual gerak seperi film, vidio dan televisi
(TV):
a. Kelebihan dan kelemahan film
Kelebihan dan manfaat film sebagai media pengajaran antara lain:
1) Film dapat menggambarkan suatu proses, misalnya pembuatan suatu
keterampilan tangan dan sebagainya;
7Arif Sadiman, Media Pembelajaran, (Jakarta: Rajawali Pers, 1996), hlm.57-61
8

http://umarstain.blogspot.com/2013/05/diskusi-perkembangan-mediaaudio-visual_5014.html, diakses pada tanggal 9/3/2014

6 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

2) Dapat menimbulkan kesan ruang dan waktu;


3) Penggambarannya bersifat 3 dimensional;
4) Suara yang dihasilkan dapat menimbulkan relita pada gambar dalam
bentuk ekspresi murni;
5) Dapat menyampaikan suara seorang ahli sekaligus melihat penampilannya;
6) Kalau film dan vidio tersebut berwarna akan dapat menambah relita objek
yang diperagakan;
7) Dapat menggambarkan teori sain dan animasi.
Kelemahan film atau kekerangan-kekurangan film antara lain:
1) Film bersuara tidak dapat di selingi dengan keterangan-keterangan yang
diucapkan sewaktu film diputar, penghentian pemutaran akan mnggangu
konsentrasi audien;
2) Audien tidak akan dapat mengikuti dengan baik kalau film diputar terlalu
cepat;
3) Apa yang telah lewat sulit untuk diulang kecuali memutar kembali secara
keseluruhan;
4) Biaya pembuatan dan peralatannya cukup tinggi dan mahal.9
b. Kelebihan dan kelemahan vidio
Kelebihan vidio antara lain:
1) Dapat menarik perhatian untuk periode-periode yang singkat dari
rangsangan lainnya;
2) Dengan alat perekam pita vidio sejumlah besar penonton dapat
memperoleh informasi dari ahli-ahli spesialis;
3) Demonstrasi yang sulit bisa dipersiapkan dan direkam sebelumnya,
sehingga dalam waktu mengajar guru dapat memusatkan perhatian dan
penyajiannya;
4) Menghemat waku dan rekaman dapat diputar berulang-ulang;
5) Keras lemah suara dapat diatur dan disesuaikan bila akan disisipi komentar
yang akan didengar;
6) Guru bisa mengatur dimana dia akan menghentikan gerakan gambar
tersebut, artinya kontrol sepenuhnya ditangan guru;
7) Ruangan tidak perlu digelapkan waktu menyajikannya.
Kelemahan vidio antara lain:
1) Perhatian penonton sulit dikuasai, partisifasi mereka jarang diperhatikan;
2) Sifat komunikasinya yag bersifat satu arah haruslah diimbangi dengan
pecarian bentuk umpan balik yang nyata;
9 Asnawir dan M. Basyiruddin Usman, Media Pembelajaran, (Jakarta:
Ciputat Pers, 2002), hlm.95-96

7 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

3) Kurang mampu menampilkan detail dari objek yang disajikan secara


sempurna;
4) Memerlukan peralatan yang mahal dan kompleks.10
c. Kelebihan dan kelemahan Televisi (TV)
Kelebihan Televisi (TV) antara lain:
1) Bersifat langsung dan nyata, serta dapat menyajikan peristiwa yang
sebenarnya;
2) Memperluas tinjauan kelas, melintasi berbagai daerah atau berbagai
negara;
3) Dapat menciptakan kembali peristiwa masa lampau;
4) Dapat mempertunjukkan banyak hal dan banyak segi yang beraneka
ragam;
5) Banyak mempergunakan sumber-sumber masyarakat;
6) Menarik minat anak;
7) Dapat melatih guru, baik dalam pre-service maupun dalam intervice
training;
8) Masyarakat diajak berpartisipasi dalam rangka meningkatkan perhatian
mereka terhadap sekolah.11
Kelemahan Televisi (TV) antara lain:
1) Televisi hanya mampu menyajikan komunikasi satu arah;
2) Televisi pada saat disiarkan akan berjalan terus dan tidak ada kesempatan
untuk memahami pesan-pesannya sesuai dengan kemampuan individual
siswa;
3) Guru tidak memiliki kesempatan untuk merevisi tayangan TV sebelum
disiarkan;
4) Layar pesawat televisi tidak mampu menjangkau kelas besar sehingga sulit
bagi semua siswa untuk mlihat secara rinci gambar yang disiarkan;
5) Kekhawatiran muncul bahwa siswa tidak memiliki hubungan pribadi
dengan guru, dan siswa bisa jadi bersifat pasif selama penayangan.12
10 Arif Sadiman, Media Pembelajaran, (Jakarta: Rajawali Pers, 1996),
hlm. 76-77
11 Asnawir dan M. Basyiruddin Usman, Media Pembelajaran, (Jakarta:
Ciputat Pers, 2002), hlm. 101-102
12 Azhar Arsyad, Media Pembelajaran, (Jakarta: PT. Grafindo Persada,
2003, hlm.52

8 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

2. Kelebihan dan kelemahan audio visual diam antara lain film bingkai suara
sebagai media pendidikan dan film rangkai suara.
a. Kelebihan dan kelemahan film bingkai suara.
Kelebihan film bingkai suara sebagai media pendidikan antara lain:
1) Materi pelajaran yang sama dapat disebarkan ke seluruh siswa secara
serentak;
2) Perhatian anak-anak dapat dipusatkan pada satu butir tertentu;
3) Fungsi berfikir penonton dirangsang dan dikembangkan secara bebas;
4) Film bingkai berada di bawah kontrol guru;
5) Dapat dilakukan secara klasikal maupun individu;
6) Penyiapannya mudah (praktis);
7) Dapat mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan indera;
8) Mudah direvisi/diperbaiki, baik visual maupun audionya;
9) Relatif sederhana dan mudah dibandingkan dengan media TV atau film;
10) Program dibuat dalam waktu singkat.
Kelemahan film bingkai suara antara lain:
1) Program film bingkai suara yang terdiri dari gambar-gambar lepas mudah
hilang aau tertukar apabila penyimpangan kurang baik;
2) Hanya mampu menyajikan objek-objek secara diam (still);
3) Penggunaan program slide suara memerlukan ruangan yang gelap, apabila
tidak glap maka gambar yang diproyeksikan kurang jelas;
4) Dibandingkan dengan gambar, foto, bagan atau papan flanel pembuatan
film bingkai jauh lebih mahal biayanya.13
b. Kelebihan dan kelemahan film rangkai suara
Kelebihan film rangkai suara antara lain:
1) Kecepatan penyajian film rangkai suara bisa diatur;
2) Film rangkai suara dapat mempersatukan berbagai media pendidikan yang
berbeda dalam satu rangkai;
3) Ukuran gambar sudah pasti;
4) Penimpanannya mudah;
5) Reproduksinya dalam jumlah besar relatif lebih mudah;
6) Dapat untuk belajar kelompok maupun individual.
Kelemahan film rangkai suara antara lain:

13Arif Sadiman, Media Pembelajaran, (Jakarta: Rajawali Pers, 1996),


hlm.61

9 | Pe n g e m b a n g a n Me d i a PA I

Kelemahan yang pokok dibandingkan dengan film bingkai adalah bahwa


film rangkai suara sulit diedit atau direvisi karena sudah merupakan satu
rangkaian, sukar dibuat sendiri secara lokal dan memerlukan peralatan
laboraurium yang dapat mengubah film bingkai ke film rangkai suara.14
E. Media Audio Visual Dalam Pengajaran PAI
Ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam menggunakan media audio
visual untuk pengajaran PAI antara lain:
1. Guru harus mempersiapkan unit pelajaran terlebih dahulu, kemudian baru
memilih media audio visual yang tepat untuk mencapai tujuan pengajaran
yang diharapkan;
2. Guru juga harus mngetahui durasi media audio visual misalnya dalam
bentuk film ataupun vidio, dimana keduanya yang harus disesuaikan
dengan jam pelajaran;
3. Mempersiapkan kelas, yang meliputi persiapan siswa dengan memberikan
penjelasan globaal tentang isi film, vidio atau televisi yang akan diputar
dan

persiapan

pealatan

yang

akan

digunakan

demi

kelancaran

pembelajaran;
4. Aktivitas lanjutan, setelah pemutaran film atau video selesai, sebaiknya
guru melakukan refleksi dan tanya jawab dengan siswa untuk mengetahui
sejauh mana pemahaman siswa terhadap materi tersebut.
Secara umum, semua mata pelajaran akan lebih efektif jika diajarkan
dengan media yang sesuai. Oleh karena itu, guru harus mengetahui terlebih dahulu
materi dan tujuan pembelajaran. Audio visual merupakan salah satu cara untuk
membuat pembelajaran lebih dinamis dan menyenangkan. Adapun bahan
pengajaran yang cocok untuk dikembangkan dengan audio visual, khususnya mata
pelajaran Pendidikan Agama Islam adalah sebagai berikut:
a. Ranah Kognitif
14 Arif Sadiman, Media Pembelajaran, (Jakarta: Rajawali Pers, 1996),
hlm.62-63

10 | P e n g e m b a n g a n M e d i a P A I

Materi Al-Quran hadits, misalnya dalam menerangkan tajwid. Dulu


sebelum teknologi berkembang, tajwid diajarkan hanya secara verbalistis, atau
dengan menggunakan lingkaran tajwid. Akan tetapi dizaman sekarang bisa
dikembangkan dengan menggunakan media interaktif dengan mikromedia flash,
windows movie maker, dsb.
b. Ranah Afektif
Materi aqidah untuk menjelaskan tentang rukun iman maupun rukun islam.
Materi akhlaq untuk menjelaskan tentang keteladanan bisa dikembangkan dengan
memutar film atau video. Materi sejarah kebudayaan islam yang bersifat
pengetahuan, akan lebih menarik jika dikembangkan dengan menggunakan media
seperti sound slide, sehingga memungkinkan siswa yang kurang dapat menerima
pelajaran dengan hanya menggunakan indra pendengar, mampu lebih memahami
dengan adanya kombinasi gambar dan suara.
c. Ranah Psikomotor
Materi fiqh, dimana materi ini banyak yang berbentuk prosedural yang dirasa
cocok untuk dikembangkan dengan media audio visual, misalnya:
1) Ketika menjelaskan tentang tata cara shalat;
2) Ketika menjelaskan tentang tata cara haji;
3) Ketika menjelaskan tentang tata cara berkurban.
Ketiganya akan lebih menarik ketika dikembangkan dengan media audiovisual, misalnya dengan menggunakan film, video, mikromedia flash ataupun
windows movie maker.15

15http://umarstain.blogspot.com/2013/05/diskusi-perkembangan-media-audiovisual_28.html, diakses pada tanggal 7/3/2014.

11 | P e n g e m b a n g a n M e d i a P A I

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Media audio visual adalah media yang mempunyai unsur suara dan unsure
gambar. Jenis media ini mempunyai kemampuan yang lebih baik, karena meliputi
kedua jenis media auditif (mendengar) dan visual (melihat). Dengan demikian
bertambahnya media pembelajaran yang lebih canggih dalam membantu proses
belajar mengajar maka seorang guru harus bias dan dapat menggunakan alat-alat
teknologi tersebut. Seorang guru diharapkan tidak gaptek (gagap teknologi),
karena dengan menggunakan teknologi yang canggih yang telah tersedia saat ini
media audio visual khususnya, peserta didik akan cepat paham dan mempunyai
daya tarik tersendiri, karena belajar dengan melibatkan penglihatan dan
pendengaran akan lebih cepat paham di dalam proses belajar mengajar.

12 | P e n g e m b a n g a n M e d i a P A I

DAFTAR PUSTAKA
Referensi Buku:

Arsyad, Azhar. Media Pembelajaran. Jakarta: PT. Grafindo Persada. 2003.


Sadiman, Arif S. Media Pembelajaran. Jakarta: Rajawali Pers. 1996.
Suprijanto. Pendidikan Orang Dewasa. Jakarta: PT. Bumi Aksara. 2005.
Asnawir dan M. Basyiruddin Usman. Media Pembelajaran. Jakarta:

Ciputat Pers. 2002.


Djarimah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. Strategi Belajar Mengajar.
Jakarta: PT. Rineka Cipta. 2010.
Referensi Internet:
http://umarstain.blogspot.com/2013/05/diskusi-perkembangan-mediaaudio-visual_28.html.
http://umarstain.blogspot.com/2013/05/diskusi-perkembangan-mediaaudio-visual_5014.html.

13 | P e n g e m b a n g a n M e d i a P A I