Anda di halaman 1dari 13

Aplikasi Conveyor, Evaporator, dan Boiler dalam Proses Industri

Kimia
Imanuel Tumanggor
NIM : 1407113403
Jurusan Teknik Kimia UR, Pekanbaru 28293, imanuel.tumanggor@gmail.com

Abstrak Paper ini mempresentasikan aplikasi Conveyor, Evaporator dan Boiler dalam proses industri kimia.
Conveyor merupakan alat transportasi material padatan dalam proses industri kimia agar mempermudah tugas
manusia dalam pemindahan matrial. Evaporator merupakan alat yang berfungsi untuk mengubah sebagian
atau keseluruhan larutan menjadi uap dengan dua prinsip dasar yaitu untuk menukar panas dan memisahkan
uap yang terbentuk dari suatu cairan. Sedangkan Boiler merupakan alat industri kimia yang berfungsi untuk
memanaskan cairan sehingga berada diatas titik didihnya Boiler merupakan bejana tertutup dimana panas
dialirkan ke air sampai terbentuk air panas atau steam berupa energi kerja.
Kata Kunci : Conveyor, Evaporator, Boiler, Steam
I.

PENDAHULUAN

Industri kimia merujuk pada suatu industri yang terlibat dalam produksi zat kimia. Industri ini mencakup
petrokimia, agrokimia, farmasi, polimer, cat dan oleokimia. Industri ini menggunakan proses kimia, termasuk
reaksi kimia untuk membentuk zat baru, pemisahan berdasarkan sifat seperti kelarutan atau muatan ion, distilasi,
transformasi, oleh panas serta metode metode lain. Industri kimia mengolah bahan baku atau bahan mentah
menjadi suatu hasil atau produk dengan memanfaatkan proses-proses kimia.
Dalam proses industri kimia di perlukan alat-alat yang mendukung jalannya suatu proses industri tersebut
sesuai dengan kebutuhan dari masing-masing proses seperti proses yang membutuhkan perubahan suatu zat cair
menjadi uap atau evaporasi maka dibutuhkan alat evaporator. Dalam paper ini saya mengambil tiga buah alat
yang akan dipresentasikan yaitu Conveyor, Evaporator, dan Boiler.
Conveyor merupakan alat yang sangat penting dalam jalannya suatu proses industri, alat ini membantu
manusia dalam efesiensi dan keterbatasan tenaga yang dimiliki manusia. Di dalam industri, bahan-bahan yang
digunakan kadangkala merupakan bahan yang berat dan berbahaya bagi manusia. Untuk itu diperlukan
conveyor sebagai alat transportasi dari suatu proses menuju proses lainnya. Sesuai fungsi dan prinsipnya,
Evaporator umumnya terdiri dari tiga bagian yaitu pertukaran panas bagian evaporasi, pemisah, hasil dari
evaporator yang akan di uraikan lebih dalam dalam paper ini dengan peenjelasan jenis fungsi dan aplikasinya
dalam industri kimia. Boiler menggunakan prinsip pemanasan atau perebusan sehingga suatu cairan berada pada
titik didihny, boiler mrupakan alat yang digunakan untuk mengasilkan steam. Dalam paper ini akan di bahas
lebih mendalam tentang aplikasi,jenis dan kegunaannya dalam industri kimia.
II. ISI

Pemodelan sistem yang digunakan dalam paper ini adalah proses industri kimia yang menggunakan alat-alat
tertentu dalam proses industrinya. Ada tiga buah alat yang akan di presentasikan yaitu Conveyor, Evaporator,
dan Boiler.
II.1 Conveyor
Conveyor merupakan alat transportasi zat padat seperti produk, peralatan,bahan baku dan lain sebagainya.

Dalam suatu industri besar, tempat bahan baku, peralatan (equipment) proses fisika, kimia maupun tempat
produk pada umumnya berjauhan. Hal ini disebabkan karena peralatan tersebut memiliki ukuran yang cukup
besar, disamping itu juga pertimbangan keselamatan dan kesehatan. Oleh karena itu dalam proses
pendistribusian bahan baku, peralatan proses sampai dengan tempat penyimpanan produk diperlukan alat
pengangkutan bahan. Untuk pengangkutan bahan padat secara kontinyu digunakan conveyor.
Di dalam industri, bahan bahan yang digunakan kadang kala berbahaya dan merupakan bahan yang
berat. Untuk itu diperlukan alat transportasi yang mengangkut bahan-bahan tersebut mengingat keterbatasan
tenaga manusia maupun keselamatan kerjadari karyawan. Selain itu conveyor juga sangat diperlukan dalam
efesiensi waktu agar mencapai produktivitas maksimal. Pemilihan alat transportasi (conveying equipment)
material padatan antara lain bergantung pada5 aspek yaitu kapasistas material yang ditangani, jarak perpindahan
material, kondisi pengangkutan , ukuran bentuk dan sifat material, serta harga peralatan tersebut.
II.1.1
1.
2.

3.
4.

Klasifikasi conveyor
Secara umum jenis conveyor yang sering digunakan dapat diklasifikasikan sebagai berikut.
Belt Conveyor;
Chain conveyor;
- Scraper conveyor
- Apron conveyor
- Bucket conveyor
- Bucket elevator
Screw conveyor;
Pneumatic conveyor .
Berikut akan dijelaskan masing-masing klasifikasinya,
1.

Belt Conveyor

Sumber : http://dimensiutamateknik.indonetwork.co.id

Gambar 1.1 Belt Conveyor


Belt conveyor pada dasarnya merupakan peralatan yang cukup sederhana. Alat tersebut terdiri dari
sabuk yang tahan terhadap pengangkutan benda padat. Sabuk yang digunakan pada belt conveyor ini dapat
dibuat dari berbagai jenis bahan. Misalnya dari karet, plastik, kulit ataupun logam yang tergantung dari jenis dan
sifat bahan yang akan diangkut. Untuk mengangkut bahan-bahan panas, sabuk dibuat dari logam yang tahan
panas.
Fungsi belt conveyor adalah untuk mengangkut berupa unti atau curah dengan kapasitas yang cukup
besar dan sesuai dengan namanya maka media yang digunakan berupa ban. Konstruksi dari belt conveyor
adalah konstruksi arah pengangkutan horizontal, konstruksi arah pengangkutan diagonal atau miring. Dan
konstruksi arah pengangkutan arah horizontal dan diagonal.
Karakteristik dan performance dari belt conveyor, yaitu :
-

Dapat beroperasi secara mendatar maupun miring dngan sudut maksimum sampai dengan 18,
Sabuk disanggah oleh plat roller untuk membawa bahan kapasitas tinggi,
Dapat beroperasi secara kontinyu,
Kapsitas dapat diatur,
Kecepatan dapat diatur hingga 600ft/m,

Dapat naik turun,


Perawatannya mudah.

Kelemahan kelemahan dari belt conveyor antara lain :


-

Jaraknya telah tertentu,


Biara relatif mahal,
Sudut inklinasi terbatas.
2.

Chain conveyor

Chain conveyor dapat dibagi atas beberapa jenis conveyor, yaitu scraper conveyor, apron conveyor, bucket
conveyor, and bucket elevator. Keempat jenis tersebut pada dasarnya menggunakan rantai sebagai alat bantu
untuk menggerakkan material.
1.

Scraper conveyor

Sumber : http://www.entecomsystems.eu

Gambar 1.2 scraper conveyor


Scraper conveyor merupakan conveyor yang sederhana dan paling murah diantara jenis jenis conveyor
lainnya. Conveyor jenis ini dapat digunakan dengan kemiringan yang besar. Conveyor jenis ini digunakan untuk
mengangkut material material ringan dan tidak mudah rusak, seperti : abu, kayu dan kepingan.
Karakteristik dan performa dari scraper conveyor :
-

Dapat beroperasi dengan kemiringan sampai 45,


Mempunyai kecepatan maksimum 150 ft/m,
Kapasitas pengangkutan hingga 360 ton/jam,
Harganya murah.

Kelemahan kelemahan pada conveyor :


-

2.

Mempunyai jarak yang pendek,


Tenaga tidak konstan,
Biaya perawatan yang besar seperti service teratur,
Mengangkut beban yang ringan dan tidak tetap.

Bucket conveyor

Sumber : http://www.marchantschmidt.com

Gambar 1.3 Bucket Conveyor


Bucket conveyor sebenarnya merupakan bentuk yang menyerupai conveyor apron yang dalam.
Karakteristik dan performa dari bucket conveyor :
-

Bucket terbuat dari baja


Bucket digerakkan dengan rantai
Biayanya relatif murah,
Rangkaian sederhana,
Dapat digunakan untuk mengangkut material berbentuk bongkahan,
Kecepatan sampai dengan 100 ft/m
Kapasitas kecil 100 ton/jam,
Bucket conveyor mengangkat material dari atas kebawah

Kelemahan kelemahan bucket conveyor :

3.

- Ukuran partikel yang diangkut 2-3 inchi,


- Investasi mahal,
- Kecepatan rendah.
Bucket elevator

Sumber : http://www.anexmfg.com/

Gambar 1.4 Bucket elevator


Bucket elevator merupakanalat yang paling mudah unruk transportasi padatan secara vertikal. Bucket
elevator biasanya digunakan untuk industri minyak, makanan, bidang metalurgi dan pertambangan, plastik,
bahan bangunan, obat obatan, dan lain lain .bucket elevator biasanya diguinakan untuk range kapasitas yang
besar dan bisa di operasikan baik dalam kondisi trbuka atau tertutup. Bucket elevator adalah suatu mekanisme
untuk mengangkut bahan bahan misal pupuk (paling sering pupuk dan gandum).

Prinsip kerja bucket elevator adalah mengangkut material padatan sama seperti alat transportasi
padatan lainnya. Akan tetapi dari semua conveyor, alat ini memiliki kunggulan yaitu mengangkut beban secara
vertikal.
3.

Screw conveyor

Sumber : http://www.conveyoreng.com

Gambar 1.5 Screw conveyor


Jenis conveyor yang paling tepat untuk mengangkut bahan padat berbentuk halus atau bubur adalah konveyor
sekrup (screw conveyor) Alat ini pada dasarnya terbuat dari pisau yang berpilin mengelilingi suatu sumbu
sehingga bentuknya mirip sekrup. Pisau berpilin ini disebut flight. Screw conveyor merupakan salah satu
perlengkapan produksi pada suatu pabrik kelapa sawit. Alat ini memiliki ulir dan arah putaran searah jarum jam.
Dimana masing-masing ulir antara satu dengan yang lainnya mempunyai jarak yang sama. Dimana fungsinya
adalah untuk memindahkan atau mentransfer buah maupun ampas kelapa sawit.
4.

Pneumatic conveyer

Sumber : http://chemeng2301.blogspot.com

Pneumatic conveyor digunakan untuk mengangkut bahan yang ringan atau berbentuk bongkahan kecil. Pada
jenis conveyor ini bahan dalam bentuk suspensi diangkut oleh aliran udara.

II.2 Evaporator
2.2.1 Definisi Alat serta Fungsi dan Kegunaannya
Evaporator merupakan salah satu alat yang sering digunakan dalam proses perindustrian. Evaporator
adalah alat yang digunakan untuk mengevaporasi larutan. Evaporasi sendiri artinya adalah menghilangkan air

dari larutan dengan mendidihkan larutan di dalam tabung evaporator. Evaporasi bertujuan untuk memekatkan
larutan yang terdiri dari zat terlarut yang tidak mudah menguap dengan pelarut yang mudah menguap. Atau bisa
dikatakan bahwa evaporasi adalah proses penguapan. Evaporator berfungsi untuk mengubah sebagian atau
keseluruhan pelarut dari suatu larutan dari betuk cair menjadi uap.
Ada empat komponen dasar yang dibutuhkan untuk melakukan penguapan, yaitu sebuah tabung
penguapan, sebuah alat pindah panas, sebuah kondensor dan sebuah metode untuk menjaga tekanan vakum.
Keempat komponen ini harus diperhatikan dalam merencanakan suatu evaporator. Sistem tekanan vakumnya
harus dapat mengalirkan gas yang tidak terkondensasi agar bisa menjaga tekanan vakum yang diinginkan di
dalam tabung penguapan. Panas yang cukup harus dialirkan atau diberikan ke produk untuk penguapan
sejumlah air yang diinginkan, serta sebuah kondensor yang berguna untuk mengembangkan dan memindahkan
uap air yang diprosuksi melalui penguapan.
Evaporator mempunyai berbagai macam jenis. Jika kita melihat dari penggunaan evaporator itu sendiri,
terdapat tiga metode yang biasa digunakan. Yang pertama bila kita hanya menggunakan satu evaporator saja,
uap dari zat cair yang mendidih dikondensasikan dan dibuang. Metode ini disebut dengan evaporasi efektunggal (single-effect evaporation). Walaupun metode ini sederhana, namun proses ini tidak efektif Dalam
penggunaan uap. Untuk menguapkan llb air dari larutan, diperlukan 1 1.3 lb uap.
Yang kedua, jika uap dari satu evaporator dimasukkan ke dalam rongga uap (steam chest) evaporator
kedua, dan uap dari evaporator kedua dimasukkan ke dalam kondenser, maka metode ini akan menjadi efek dua
kali atau biasa disebut eveporasi efek-dua (double-effect evaporation). Yang ketiga, ketika evaporator yang
digunakan dalam suatu metode lebih dari satu, seperti misalnya uap dari evaporator kedua dimasukkan ke dalam
rongga uap evaporator ketiga, dan berlanjut sampai beberapa evaporasi, maka metode ini disebut evaporasi
efek-ganda (multiple-effect evaporation).
Selain itu, terdapat klasifikasi jenis evaporator lainnya yang biasa digunakan. Jenis jenis utama
evaporator tabung dengan pemasukan uap yang lazim dipakai adalah evaporator tabung horizontal, dan
evaporator vertikal tabung panjang. Terdapat jenis jenis lainnya yang biasa digunakan dalam industri, tetapi
akan lebih difokuskan terhadap dua jenis evaporator ini.

2.2.2 Evaporator tabung horizontal

Sumber : http://www.scribd.com/doc/15812827/Evaporators

Gambar 2.1 Evaporator Tabung Horizontal


Dapat dilihat contoh evaporator tabung horizontal diatas. Evaporator ini memiliki tabung yang tidak
terlalu tinggi, tetapi berbentuk horizontal sehingga mempunyai ukuran yang lebih lebar dibandingkan dengan
evaporator jenis lainnya.Evaporator tabung horizontal biasanya digunakan untuk kapasitas yang kecil dan untuk
mengevaporasikan larutan yang encer dan larutan ini tidak berbusa dan tidak meninggalkan deposit padatan
pada tabung evaporator.
2.2.3.

Evaporator vertikal tabung panjang


Evaporator jenis ini memiliki tabung yang panjang dan tidak terlalu lebar. Tabung dari evaporator

sendiri mempunyai panjang sekitar 12 sampai 20 feet dengan diameter 1 sampai 2 inci. Zat cair dan uap
mengalir ke atas di dalam tabung sebagai akibat dari peristiwa didih zat cair yang terpisah kembali ke dasar
tabung dengan gravitasi.

Sumber : http://www.scribd.com/doc/15812827/Evaporators

Gambar 2.2 Evaporator Vertikal Tabung Panjang


2.2.4 Aplikasi dalam Industri

Evaporator merupakan salah satu alat yang biasa digunakan dalam industri industri di berbagai
sektor. Salah satu industri yang menggunakan evaporator dalam prosesnya adalah dalam industri gula. Dalam
pembuatan gula putih, terjadi beberapa tahapan pengolahan, yaitu pemerahan nira, pemurnian, penguapan,
kristalisasi, pemisahan kristal, dan pengeringan. Evaporator sendiri berguna dalam tahap penguapan.
Untuk menghilangkan kadar uap air yang terdapat di dalam nira dilakukanlah proses penguapan atau
evaporasi. Di pabrik gula, penguapan dilakukan dengan menggunakan beberapa evaporator dengan sistem
multiple effect yang disusun secara dapat ditukar agar dapat dibersihkan bergantian.
Digunakan evaporator efek-ganda agar proses evaporasi berjalan lebih efektif dan efisien. Evaporasi
dimulai dengan memasukkan nira yang akan di evaporasi ke dalam evaporator pertama. Nira ini akan
dievaporasi sehingga terbentuk nira yang lebih pekat, serta uap dan kondensat. Uap hasil penguapan tadi
digunakan lagi dalam evaporator kedua, dan umpan yang dimasukkan adalah nira yang lebih pekat tadi. Dan
berlanjut terus untuk evaporator ketiga dan seterusnya, hingga didapat nira kental yang berwarna gelap dengan
kepekatan kurang lebih 60 brik. Sedangkan uap yang dihasilkan dibuang ke kondensor sentral dengan perantara
pompa vakum.Gambar dibawah merupakan salah satu evaporator dalam pembuatan nira, tetapi dalam
pembuatannya digunakan beberapa evaporator jenis ini yang disusun sedemikian rupa hingga bekerja dengan
baik.

2.2.5 Kapasitas Alat


Untuk evaporator jenis tabung dengan pemanasan uap, maka performa evaporator diukur berdasarkan
atas kapasitas evaporator tersebut. Kapasitas didefinisikan sebagai banyaknya pon air yang diuapkan per jam.
Agar dapat memindahkan energi panas sesuai dengan keinginan, maka permukaan perpindahan panas
evaporator harus mempunyai kapasitas perpindahan panas yang cukup, agar semua refrigeran yang akan
diuapkan di dalam evaporator dapat berlangsung dengan optimal dan menghasilkan pendinginan yang
maksimum pula. Pemindahan panas yang berlangsung di evaporator dapat terjadi dalam dua cara yaitu konveksi
dan konduksi. Besarnya kapasitas perpindahan panas pada evaporator tergantung pada lima variabel, yaitu luas
area permukaan, beda suhu, faktor konduktivitas panas, ketebalan material yang digunakan, serta waktu.
Contohnya evaporator vakum. Evaporator jenis ini biasanya terbuat dari bahan stainles stell 312 dan
308.dengan kapasitas dari 20 liter sampai dengan 120 liter.

2.2.6 Prinsip Kerja

Evaporator adalah alat untuk mengevaporasi larutan sehingga prinsip kerjanya merupakan prinsip kerja
atau cara kerja dari evaporasi itu sendiri. Prinsip kerjanya dengan penambahan kalor atau panas untuk
memekatkan suatu larutan yang terdiri dari zat terlarut yang memiliki titik didih tinggi dan zat pelarut yang
memiliki titik didih lebih rendah sehingga dihasilkan larutan yang lebih pekat serta memiliki konsentrasi yang
tinggi.
2.2.7 Kelebihan dan Kekurangan
Terdapat beberapa kelebihan serta kekurangan dari evaporator yang sering digunakan. Contohnya
dalam evaporator tabung-horizontal sirkulasi alam, kelebihannya evaporator jenis ini terus beroperasi, relatif
lebih murah, dan baik untuk cairan non-viskos yang mentransfer panas tinggi. Kekurangannya evaporator jenis
ini tidak cocok untuk cairan viskos atau kental karena akan memperburuk sirkulasi cairan.
II.3 Boiler

Sumber : http://www.mckennaboiler.com

Gambar 3.1 Boiler


Boiler adalah alat yang berfungsi untuk merubah energi panas dari pembakaran bahan baker menjadi energi
panas yang dikandung oleh uap air atau steam. Artinya adalah boiler ini berfungsi untuk memproduksi uap yang
nantinya uap tersebut dapat dipergunakan dalam berbagai kebutuhan. Di Industri sawit boiler sebagai pengahsil
uap sangat berperan penting karena uap yang dihasilkan digunakan sebagai tenaga penggerak utama turbin
sebagai motor penggerak generator dan menghasilkan energi listrik. Sementara uap bekas dari turbine
dipergunakan untuk kebutuhan proses produksi TBS, baik itu untuk kebutuhan sterilisasi, pemanasan sludge dan
minyak serta pemanasn air.
II.3.1

Prinsip kerja Boiler

1. PENGAPIAN
Melalui dua pemasuk bahan bakar atau feeder, bahan bakar disebarkan pada permukaan kisi pembakaran,
dimana bahan bakar itu terbakar.Pembakaran berlangsung di dalam ruang dapur, dan pembakaran sudah harus
berakhir sebelum aliran gas panas memasuki lintasan pass II. Dalam lintasan pass II terdapat pipa-pipa
pembangkit uap dimana permukaannya dipanasi oleh gas panas. Gas panas yang melintasi pass II akan
menyerahkan panas pada permukaan pipa- pipa pemanas uap lanjut yang terdapat pada pass III. Gas panas yang
melintasi pass III setelah melalui pipa- pipa pemanas uap lanjut seterusnya akan melalui pipa- pipa pembangkit
uap yang ditempatkan pada bagian akhir lintasan gas panas didalam ketel uap. Selanjutnya kandungan abu yang

terbawa oleh gas panas akan dipisahkan pada Dust Collector, gas bersih melalui ID Fan diteruskan ke cerobong
asap.
Abu sisa pembakaran dapat dikeluarkan melalui:

Pintu pengeluaran abu yang terdapat dibawah kisi- kisi.

Penampung abu (ash hopper) yang terletak dibawah himpunan pipa- pipa pembangkit uap.

Melalui dust collector atau pengumpul abu.

Agar permukaan pipa-pipa pemanas selalu dalam keadaan bersih boiler ini dilengkapi dengan dua shoot blower
(penghembus jelaga). Agar pemeriksaan boiler ini dapat diperiksa maka dibuat pintu inspeksi di segala sisi yang
terdapat gas aliran pana.
2. AIR BOILER
Dari tangki air umpan (feed Water), air umpan dipompakan melalui pompa air umpan kedalam ketel. Sebelum
air masuk kedalam drum terlebih dahulu air tersebut dikurangi oksigen terlarutnya melalui deaerator tank dan di
injeksikan chemical agar air memenuhi standar untuk air pengisi ketel. Katup control air umpan boiler yang
dilengkapi dengan system by-pass diperlukan untuk mengetahui jumlah air yang diperlukan oleh boiler
(dipasang flow meter). Melalui pipa, air dimasukkan kedalam drum dan memasuki ruang air dari drum melalui
nozle- nozzle yang terdapat sepanjang drum, air selanjutnya terdistribusi pada system sirkulasi air didalam ketel.
3.UDARA
Udara untuk pembakaran dimasukkan melaui tiga system, yaitu:

Udara pembawa/distribusi bahan baker (fuel feeder fan)

Udara primer yang berhembus dari bawah kisi (Primary air fan)

Udara sekunder melalui nozzle- nozzle pada dinding belakang dari ruang dapur (secondary air fan)

Kebutuhan udara primer untuk pembakaran dapat diatur oleh suatu tingkap pengatur aliran udara atau damper
yang terdapat pada pipa udara primer. Penambahan udara sekunder dengan tekanan mencapai 50 mbar
(absolute) masuk melaui pipa udara yang dilengkapi dengan tingkap pengatur (balancing damper) yang
ditempatkan sebelum nozzle. Udara secunder masuk kedalam ruang dapur dengan kecepatan tinggi
menimbulkan pergolakan arus sehingga terjadi pengadukan bahan baker.
4. PENGATUR PERMUKAAN AIR
Selain dari katup pengaman, ada alat pengatur tinggi permukaan air yang sangat penting untuk tujuan keamanan
pada boiler. Ketinggian tertentu (L minimum) dari permukaan air harus dihindarkan. Adanya tinggi permukaan
air dibawah L min harus dihindarkan hal ini penting untuk mencegah terjadinya pemanasan lebih dari
permukaan yang dipanaskan atau heating surface pada boiler. Ini diatur oleh suatu rangkaian electronika yang
bekerja secara otomatis sesuai dengan level air di dalam drum. Pada sisi luar drum dipasang satu alat yang
dihubungkan dengan drum. Air dalam drum akan masuk kedalan sebuah pipa yang telah dilengkapi dengan
beberapa electrode yang berfungsi sebagai penghubung arus listrik. Electrode- electrode tersebut dihubungkan
dengan coil yang berfungsi untuk menggerakkan valve. Ada tiga buah valve yang berfungsi sebagai pengatur

10

volume air yang masuk. Jika level air pada posisi Low (L) maka valve akan membuka yang digerakkan oleh
coil. Jika posisi air di drum pada level high (H), maka valve akan menutup. Cara kerja dari alat ini adalah pada
saat level air pada posisi low, maka electrode akan menghubungkan arus listrik dan terhubung dengan coil. Pada
coil listrik dirubah menjadi medan magnet dan akan menggerakkan valve sehingga membuka, begitu pula
sebaliknya. Jika posisi air pada low low maka semua aliran listrik akan mati kecuali untuk feed water pump.
5. UAP AIR
Uap basah (saturated steam) yang dihsilkan oleh permukaan panas (evaporator heating surface) terkumpul pada
ruang uap dari drum, oleh deflector yang terdapat pada bagian dalam sepanjang drum, uap akan terpisah dari air,
uap basah melalui pipa selanjutnya mengalir ke pemanas uap lanjut. Didalan pemanas uap lanjut, uap basah
dipanaskan sehingga menjadi superheated steam. Temperatur pemanasan tergantung pada temperature gas asap.
Pda beban rendah temperature steam sekitar 235o C, dan pada beban puncak temperature steam bias mencapai
260o C. Batas ruang lingkup dari boiler ini adalah pada sisi uap keluar adalah gate valve yang terdapat pada
saluran keluar setelah superheater.
6. KATUP PENGAMAN (safety Valve)
Boiler ini dilengkapi dengan dua buah safety valve type spring loaded yang terpasang pada drum atas. Ini
berfungsi untuk pengaman jika terjadi over pressure pada boiler. Safety valve ini dapat diadjust sesuai dengan
spek maksimum yang tealh ditentukan. Biasanya safety valve ini diadjust 0,5 kg/cm2 diatas tekanan kerja dan
untuk safety valve yang kedua diadjust 0,8 - 1 kg/cm2 diatas tekanan kerja.Pipa blow down disesuaikan
ukurannya dengan ukuran lubang pembuangan dari sasfety valve.
7. TINGKAP PENGATUR GAS ASAP
Tingkap (damper) pengatur gas asap dipasang sebelum ID fan dan bias di adjust sesuai kebutuhan udara di
dalam dapur. Semakin besar tingkap dibuka maka semakin kuat isapan udara yang terjadi didalam dapur.
8. GELAS PENDUGA (Sighn Glass)
Satu buah gelas penduga dipasang pada drum atas, ini berfungsi untuk mengetahui ketinggian permukaan air
didalam drum. Gelas penduga ini secara berkala harus dilakukan pencucian untuk menghindari terjadinya
penyumbatan sehingga level air tidak bias dibaca.
Pencucian dapat dilakukan dengan cara:

Tutup water cock yang tyerpasang pada bagian bawah.

Kemudian buka drain cock sehingga air yang ada didalam sighn galas akan keluar.

Setelah itu buka steam cock sehingga steam dari drum atas masuk kedalam sighn glass dan
membersihkan permukaan (sisi) sighn glass.

Setelah langkah ini dilakukan, kemudian tutup steam cock, dan drain cock lalu buka water cocok dan
kemudian buka steam cock.

Lakukan hal ini berulang kali sehingga permukaan (sisi) sighn galass betul betul bersih dan mudah
untuk dibaca.

11

9. DRAINASE PEMANAS UAP LANJUT (Super Heater)


Sistem Drainase (pembuangan Condensate) pada pemanas uap lanjut (super heater) dapat dilakukan melalui tiga
buah gate valve ukuran 1 yang dihubungkan dengan super heater header.
10. PEMBUANGAN UDARA (Aier Vent)
Untuk membuang udara didalam drum boiler dapat dilakukan dengan membuka dua buah gate valve yang
terpasang pada drum atas dan pada pipa outlet steam sebelum super heater. Hal ini dilakukan untuk membuang
udara yang terperangkap pada drum.
11.DRAINASE KETEL UAP
Perncucian boiler dapat dilakukan melalui 8 buah kerangan (gate Valve), yang terpasang pada:

1 Buah valve ukuran 2 pada drum bawah

4 buah valve ukuran 1 terpasang pada header dinding boiler

3 buah valve ukuran 1 yang terpasang pada drainase super heater

Pressure Gauge (manometer)


Dilengkapi denga dua buah pressure gauge berskala bar (g) yang dipasang pada:

Satu buah pada drum atas untuk mengetahui tekanan boiler.

Satu buah pada saluran pengeluaran super heater steam.

13. TEKANAN RUANG DAPUR


Boiler ini bekerja pada tekanan rendah yaitu 0,5 1 mbar di bawah tekanan atmosfir pada sisi ujung dapur.
Dengan menggunakan damper yang terdapat sebelum ID Fan, kondisi tekanan ini dapat dikontrol. Ini berfungsi
dalam proses pembakaran bahan bakar. Jika udara terlalu besar maka bahan bakar aklan cendrung melayang dan
tidak sempat terbakar dan terbawa bersama abu, jika udara kurang maka bahan bakar akan menumpuk di dalam
dapur dan susah untuk terbakar. Jadi disarankan tekakan udara di dalam dapur berkisar antara 0,5 1 mbar.
14. PEMBUANGAN AIR BOILER
Sewaktu- waktu air didalam drum atas harus dibuang bila total zat- zat yang tidak terlarut telah mencapai batas
tertentu. Untuk mengeluatkan air boiler, dalam hal ini digunakan blowdown valve yang terpasang pada drum
atas. Katup ini bekerja bila kadar zat- zat yang tidak terlarut mencapai batas tertinggi yang diizinkan.

12

Referensi
http://www.mckennaboiler.com
http://www.scribd.com/doc/15812827/Evaporators
http://chemeng2301.blogspot.com
http://dimensiutamateknik.indonetwork.co.id
http://www.entecomsystems.eu
http://www.conveyoreng.com
http://www.anexmfg.com/
http://rakhman.net/
https://www.wikipedia.org/
http://erdnastrife.blogspot.com

13