Anda di halaman 1dari 4

Refleksi Geser

Refleksi geser merupakan salah satu jenis transformasi khusus yang terdiri
dari komposisi translasi pada bidang, sejajar dengan sumbu tertentu dan
dilanjutkan dengan percerminan terhadap sumbu tersebut.
Definisi :
Misalkan s suatu garis dan AB suatu garis berarah dengan AB // s. suatu
refleksi geser G adalah pemetaan yang memenuhi G = Ms SAB
Teorema 7.1
Refleksi geser merupakan isometri
Bukti :
Misal sumbu pencerminan adalah garis k dan translasi SAB dengan AB // k
Ambil sebarang 2 titik pada R2 yaitu K dan L
Misal Mk(L) = L dan Mk(K) = K
Karena pencerminan merupakan isometri maka KL = KL

*1

Misal SAB (L) = L dan SAB (K) = K


Karena translasi merupakan isometri maka LK = LK

*2

Dari *1 dan *2 diperoleh LK = LK


Dengan demikin refleksi geser merupakan isometri
[kurang gambar]
Teorema 7.2
Untuk s // AB maka Ms . SAB = SAB . Ms
Bukti :
Tarik garis r dan t keduanya tegak lurus dengan jarak (r,t) = AB
P = titik (r,s)
Q = titik (t,s)

maka

Ms . SAB = Ms . HQ . HP

*teorema

= Ms . (Ms . Mt) . (Mr . Ms)


= (Ms . Ms) . (Mt . Mr) . Ms
= I . SAB . Ms

*teorema

= SAB . Ms
Jadi G = Ms . SAB = SAB . Ms
[kurang gambar]
Teorema 7.3
Jika G adalah refleksi geser maka G . G merupakan translasi
Bukti :
Misal sumbu pencerminan g dan translasi SAB maka
G = SAB . Mg
G . G = (SAB . Mg) . (SAB . Mg)
= (SAB . Mg) . (Mg . SAB)
= SAB . (Mg . Mg) . SAB
= SAB . I . SAB
= SAB . SAB
= S2AB
Jadi G . G merupakan translasi dengan besar dua kali translasi semula dan
searah
Teorema 7.4
Komposisi pencerminan Mt dan RA, dengan A tidak pada s merupakan suatu
refleksi ggeser
Bukti :
RA, = Mr Mt dengan t dan r berpotongan di A, t s dan membentuk sudut

2
RA, = (Mr Mt) Ms
= Mr (Mt Ms)
= Mr H B

dengan B titik potong t dan s , t s

Buat garis w melalui B dan sejajar r dan garis v melalui B tegak lurus w
RA, Ms = Mr HB

= Mr (Mw Mv)
= (Mr Mw) Mv
= S2BC Mv

r // w , r v , w v

dengan C titik potong v dan r

=G
Jadi komposisi pencerminan Ms dan RA, dengan A tidak pada s adalah suatu
refleksi geser
[kurang gambar]
Teorema 7.5 (Teorema akibat)
Untuk sembarang CD tidak tegak lurus t terdapat G sehingga SCD Mt = G
Bukti :
Tentukan titik E sedemikian hingga DE t dan CE // t maka CD = CE + ED
SCD Mt = SCE SSED Mt
= SCE (MpMt) Mt

*teorema
dengan p // t dan jarak (p,t) = ED

*teorema

= SCE Mp (Mt Mt)


= SCE Mp I
= SCE Mp
=G

(suatu pencerminan geser karena p // CE)

[kurang gambar]
Teorema 7.6
Untuk sebarang garis s, titik A di luar s dan sudut

yang diketahui,

terdapat G1 dan G2 sehingga Ms RA, = G1 dan RA, Ms = G2 (putaran terhadap A


disusul pencerminan terhadap s atau sebaliknya akan merupakan
pencerminan geser
Bukti :
Diketahui garis s dan titik A di luarnya. Tarik garis r melalui A dan r // s
Tarik garis t melalui A sehingga m (t,r) =
Maka Ms RA, = Ms (Mr Mt)
= (Ms Mr) Mt

*teorema

= SCD Mt

dengan CD = 2 jarak (s,r) dan CD s

= G1

*teorema 7.5

Untuk RA, Ms = G2 [buktikan sendiri ]


Catatan :
Untuk A terletak pada s maka dapat di tarik garis t melalui A dengan m
(s,t) =

Sehingga Ms RA, = Ms (Ms Mt)


= (Ms Ms) Mt
= I Mt
= Mt
Sebagai kejadian khusus dapat disimpulkan teorema sebagai berikut
[kurang gambar]
Teorema 7.7
Untuk sembarang garis s dan titik P di luarnya berlaku hukum :
a. Hasil kali HP Ms merupakan suatu G = Mr SAB
b. Hasil kali Ms HP merupakan suatu G = SCD Mr
garis melalui P s
Bukti :
Tarik t melalui P, t // s
Tarik r melalui P, r s
Maka HP Ms = (Mr Mt) Ms
= Mr (Mt Ms)
= Mr SAB

dengan AB = 2 jarak (s,t)

Ms HP = Ms (Mt Mr)
= (Ms Mt) Mr
= SCD Mr
Jadi CD = - AB
[kurang gambar]

dengan CD = 2 jarak (t,s)

dengan sumbu r adalah