Anda di halaman 1dari 120

ENTREPRENEURSHIP

VERSI
HUKUM LANGIT

by
ABU MARLO

PEMBUKAAN

Istilah Entrepreneur sudah tidak asing lagi ditelinga kita, hampir setiap hari kita
mendengar istilah ini dan bahkan mungkin anda sendiri sudah melakukan dengan
sangat serius namun boleh jadi anda sedang tidak menyadarinya.
Pada tahun 1755 Richard Cantillon dan Adam Smith mengungkapkan tentang
keilmuan bagaimana melakukan sebuah inovasi terhadap sebuah sistem ekonomi yang
akan membuat suatu organisasi menjadi lebih baik. Keilmuan ini menerangkan bahwa
bagaimana seseorang menjadi entrepreneur dengan ide-idenya untuk membangun
sebuah sistem business dan melakukan ekspansi. Secara garis besar entreprenur
adalah bagaimana seseorang menangkap peluang dengan kemampuan whole brain
(singkronisasi otak kanan dan kiri) untuk berinovasi dan melakukan revolusi. Hal ini
bukan berlaku hanya pada business saja tapi bisa juga terhadap suatu sistem apapun
dan dimanapun dalam sebuah kegiatan. Singkat kata bagaimana membuat sesuatu
lebih baik.
Entrepreneurship ini kental sekali kaitannya dengan pengusaha dan tentu dengan
wirausaha, meskipun pengusaha tidak sama dengan entrepreneurship karena orang
yang melakukan entrepreneur belum tentu seorang pengusaha yang memiliki usaha
sendiri. Banyak sekali anak muda yang saat ini berentrepreneur menjadi pengusahapengusaha sukses dan sistem wirausaha ini semakin trend dan menjamur di Indonesia.
Mungkin anda salah satu yang sudah menjalankan atau anda sekarang mulai berpikir
bagaimana menjadi seorang entrepreneur sukses ? Jika demikian anda sedang
membaca buku yang tepat !
Saya tidak akan membahas teori lebih dalam lagi karena literatur tentang ini anda bisa
dapatkan dibuku lain. Secara garis besar saya simpulkan bahwa entreprenuership

adalah kemampuan seorang entrepreneur untuk peka terhadap peluang dan


memanfaatkan peluang tersebut untuk melakukan sistem perubahan. Sekarang
persiapkan diri anda, tenangkan hati dan pikiran untuk memasuki dimensi baru,
paradigma baru dan tentu pengalaman baru dalam dunia entrepreneurship. Banyak
orang berbisnis hulu hingga hilir, timur hingga barat, utara hingga selatan namun,
mungkin anda salah satu diantara golongan orang yang lupa berbisnis dengan Tuhan.
Sehingga usaha-usaha anda selalu gagal dan tidak maksimal. Persiapkan diri anda
untuk memasuki dunia Entrepreneur Hukum Langit.

WARNING !
Buku ini bukan untuk anda yang ingin tergesa-gesa untuk mengkhatamkan. Buku ini
bukan untuk secepat-cepatnya anda selesaikan membacanya. Akan banyak sekali
pertanyaan dalam buku ini kepada diri anda sendiri dan anda harus jujur atas jawaban
itu sehingga anda mampu untuk menilai diri anda sendiri. Bayangkan baik-baik,
imajinasikan bahwa setiap pertanyaan tersebut seakan-akan Saya dan Anda sedang
berada dalam ruangan yang nyaman dimana kita sedang berdiskusi dan saling belajar.
Saya bukan guru anda begitu pula Anda bukan murid Saya, pembicaraan kita
layaknya seperti seorang sahabat yang ingin sama-sama belajar untuk melakukan
perubahan kearah yang lebih baik. Setuju ? Jika iya, anda boleh tersenyum sekarang
juga dan Saya akan merasa senang sekali melihat senyuman anda
Ada tata krama untuk membaca buku ini yang harus benar-benar anda lakukan :

Memohon perlindungan kepada Allah dari godaan iblis syaitan terkutuk, lalu
memohon rahman dan rahim (kasih sayang) Allah dan selalu memohon
kepada Allah agar ditambahkan ilmu pengetahuan.

Jangan tergesa-gesa dalam membaca kata demi kata dalam buku ini dan ketika
anda sudah membacanya akan lebih baik jika langsung dilakukan dalam
bentuk karya nyata atau total action sesuai kesanggupan.

Jangan membuka halaman selanjutnya sebelum anda diminta untuk


melanjutkan, karena Saya pasti akan meminta anda untuk mengulang ke
halaman sebelumnya. Jadi kita sama-sama bersabar.

Persiapkan alat tulis karena itu akan sangat membantu Anda.

Apakah anda sudah siap ? Saya akan segera bertanya kepada anda.
Let the journey begin...

Who am I ?

Apakah Anda sungguh-sungguh mengenal siapa diri Anda ?


Apakah 100 tahun yang lalu dari hari ini anda sudah berada dimuka bumi ?
Apakah 100 tahun yang akan datang dari hari ini anda masih ada dimuka bumi ?
Apakah anda pernah memohon untuk dilahirkan kemuka bumi ?
Pernahkah anda memohon untuk dilahirkan sebagai laki-laki atau perempuan ?
dilahirkan dari rahim ibu anda ? di kota tempat lahir anda ? pada jam kelahiran anda ?

Dari ratusan seminar yang Saya lakukan, jawaban audience adalah :


Tidak tahu, tidak pernah memikirkan, tidak mau memikirkan, bahkan tidak pernah
mau memikirkan. Kebanyakan jawaban mereka : Yang terpenting adalah hidup dan
menjalankan hidup !

Setiap perancang (pencipta) pasti memiliki maksud dan tujuan ketika merancang atau
menciptakan sesuatu. Kita bisa mengetahui maksud dan tujuan dari perancang
(pencipta) dengan melihat hasil rancangan atau produk ciptaannya. Misalnya
rancangan sebuah mobil, bila kita melihat suatu mobil dengan kursi sebanyak 40
buah, maka kita tahu bahwa maksud perancangnya adalah membuat mobil untuk
mengangkut banyak penumpang. Bila kita lihat rancangan mobil menggunakan bak di
belakangnya, maka kita menyebutnya mobil pengangkut barang. Bagaimana dengan
penciptaan manusia ?

Sekali lagi pikirkan dengan tenang, renungkan baik-baik pertanyaan saya diatas...

Jangan-jangan Anda tidak pernah mengetahui kenapa anda dilahirkan dan janganjangan Anda tidak pernah memikirkan atau bahkan tidak tahu kemana arah tujuan
hidup Anda ?

Bagaimana mungkin Anda akan menggapai tujuan tanpa mengetahui tujuan


sesungguhnya hidup anda, bagaimana akan mencapai garis finish dengan kemenangan
tanpa mengetahui garis start atau bahkan bagaimana memenangkan perlombaan tanpa
anda tahu untuk apa perlombaan tersebut ? Apakah anda berada dalam perlombaan
tersebut ? Apakah anda mengetahui posisi anda dalam perlombaan tersebut ?
Bukankah hidup ini seperti perlombaan ?

Selanjutnya...

Untuk apa anda dilahirkan kemuka bumi ?


Apa tugas anda disini ?
Kemana arah tujuan akhir anda ?

Silahkan anda renungkan dan gunakan akal dan pengetahuan anda, jangan sampai
jawaban yang keluar dari mulut anda adalah jawaban yang asbun, alias asal bunyi !
Jika anda tidak dapat menjawab pertanyaan diatas atau anda sekarang mulai bingung
untuk memikirkannya, berhati-hatilah karena sesungguhnya anda sedang tidak
mengenal diri anda sendiri. Bagaimana anda akan mengenal orang lain jika anda tidak
mengenal diri sendiri ? terlebih bagaimana anda akan mengenal Allah jika anda tidak
mengenal diri sendiri ?

Jangan-jangan saat ini anda sedang membanggakan diri anda sendiri tanpa sedikitpun
anda mengenal diri anda sendiri !

Who do you think you are ?

Waspadalah.. Waspadalah..

(jangan membuka halaman berikutnya sebelum Anda memiliki jawaban)

Sesuai dengan seri buku ini, buku ini adalah buku yang tidak terlepas dari Hukum
Langit, tentunya tidak terlepas dari Kitab Hukum Langit, sehingga kita dapat
mengetahui keinginan perancang ( pencipta ) dengan mutlak. Dalam buku ini Saya
mengambil Al-Quran sebagai sandaran Hukum Langit karena Al-Quran adalah
petunjuk bagi MANUSIA, jadi jika anda MANUSIA tentunya anda bisa mengambil
pelajaran dari Al-Quran
Saya tidak ingin diskusi ini sesuai dengan opini Saya pribadi, karena Saya dan Anda
sedang berdiskusi dan sama-sama belajar oleh karena itu mari kita kembalikan
pembicaraan kita kepada sandaran Hukum Langit untuk menjawab pertanyaanpertanyaan diatas, setuju ? Sekali lagi, Saya bukan guru Anda dan Anda bukan murid
Saya.
Sebelum membahas lebih lanjut, ada pertanyaan sederhana untuk Anda. Apa definisi
dari belajar ?
Jangan-jangan anda dari tadi menganggukan kepala anda tanpa mengetahui apa
definisi belajar hehe...
Silahkan jawab, apa definisi dari belajar ?
Apapun jawaban anda tidak ada yang salah, karena prediksi Saya jawaban Anda
adalah :

Dari ingin tahu menjadi tahu

Dari tidak bisa menjadi bisa

Pokoknya belajar !

Mengetahui sesuatu yang belum tahu

Ini adalah contoh dari jawaban-jawaban yang pernah mengikuti seminar Saya, apakah
jawabannya salah ? tidak sama sekali, tapi yang anda jawab adalah hasil dari belajar
atau proses dari belajar dan bukan definisi belajar. Adapun definisi belajar adalah :

SEMANGAT MAU MENERIMA INFORMASI BARU

Cropley dan Knapper (1983) menggambarkan bahwa belajar ialah bagian hidup yang
abadi pada setiap diri manusia, sama halnya yang dikemukankan oleh Delker (1974)
belajar sepanjang hayat merupakan perbuatan secara wajar dan alamiah yang
prosesnya tidak selalu memerlukan kehadiran pendidik (guru, pelatih atau
pembimbing) disaat kita sedang mengunakan alat indra seperti pendengaran,
pengelihatan, dan hati disaat yang sama anda sedang melakukan pengamatan dan
terlibat pada sebuah kerangka motiv dalam susunan kehidupan anda yang
pengaruhnya terhadap pengetahuan anda dalam proses pemaknaan. Secara tidak sadar
ketika anda mau menerima informasi baru maka akan melahirkan hormon
kebahagiaan seperti yang dituturkan DR. Shigeo Haruyama dalam bukunya The
Miracle of Endorphin, bahwa hormon kebahagiaan atau dikenal dengan beta-endorfin
lahir dari sikap positive dalam merespon sesuatu. Selain itu hormon kebahagian
berpengaruh positif terhadap peningkatan daya ingat, penurunan agresivitas dalam
relasi antar manusia, namun sebaliknya ketika kita menutup informasi baru maka
yang akan lahir ialah Noradrenalin yang mengakibatkan stress dan cemas yang
berimbas pada ketegangan pada otak. Jika noradrenalin diproduksi berlebih maka
mengkabiatkan racun dalam tubuh yang dapat menjadi bibit berbagai penyakit.

Artinya apa ? Saya dan Anda sama-sama mau menerima informasi apapun untuk
dijadikan bahan pelajaran. Sekali lagi ditegaskan, Saya bukan guru Anda dan Anda
bukan murid Saya. Setuju ? Semangat ? Jika ya, silahkan anda senyum dan Saya akan
senang sekali melihat senyuman Anda

Tapi jangan kelamaan senyumnya, khawatir orang disebelah Anda akan pergi
meninggalkan anda dengan pertanyaan Kenapa ni orang? hehe...

Ya.... sebelum kita lebih lanjut dalam pembahasan berikutnya, untuk memudahkan
saat anda membaca tulisan dalam buku ini, saya mohon kepada anda untuk dapat
mendengar kata hati anda, sehingga sangat membantu anda dalam memahami dialog
antara anda dan saya.

Okay, mari kita kembali ke pertanyaan awal, anda masih meyimpan jawaban di
memori Anda bukan ?

Kenapa kita dilahirkan dan apa tugas kita dilahirkan ke muka bumi ?
Tanpa opini, langsung anda buka dalam Al-Quran QS 51:56 (artinya surat ke-51
Adh-Dhaariyat ayat ke- 56). Yang isinya :


Jika anda membaca bahasa diatas apakah anda mengerti ? Sebagian besar yang
membaca buku ini akan sama sekali tidak mengerti, oleh karena itu kita menggunakan
bahasa yang sama-sama kita mengerti :

Dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah
kepada-Ku.

10

Saya yakin anda akan lebih mengerti sekarang, jadi anda bisa dengan sangat mudah
menjawab pertanyaan-pertanyaan tadi. Bahwa sesungguhnya kita semua dilahirkan ke
muka bumi tidak lain dan tidak bukan hanya untuk BERIBADAH kepada Allah.
Setuju ? Apakah jawaban anda demikian ?

Pertanyaan berikutnya adalah, apa definisi dari IBADAH ?


Jangan-jangan selama ini kita beribadah tanpa mengetahui apa ibadah itu ?

Sebagai contoh,
Apakah anda mengetahui ada orang yang suka mengatur jalan tapi dia bukan Polisi.
Katakanlah Polisi cepek atau Pak Ogah. Pertanyaannya adalah, apakah Pak Ogah itu
setiap bulan mendapatkan gaji dari kepolisian ? Tentu tidak, pertanyaannya lagi,
kenapa Pak Ogah tidak mendapatkan gaji dari kepolisian ? Apapun jawaban anda
yang paling mendasar jawabannya adalah karena Pak Ogah tidak mendapat
PERINTAH dari kepolisian untuk mengatur jalan. Setuju ? Sementara jika ada
seorang Polisi dengan seragam lengkap dan tentu dia mendapatkan PERINTAH
untuk mengatur jalan, pasti dia akan mendapatkan gaji dari kepolisian. Kenapa ?
Karena jelas dia mendapatkan PERINTAH dari kepolisian, tugasnya jelas dan
aturannya jelas. Nah sementara ini, jangan-jangan kita sudah merasa melakukan
ibadah yang terbaik, merasa sudah menjadi irang beragama dengan baik tapi
sedikitpun tidak mengetahui PERINTAH Allah, terlebih tidak mengetahui apa itu
IBADAH ?
Bagaimana menurut Anda ? apakah seseorang yang melakukan sesuatu yang rasarasanya ibadah tapi tanpa mengetahui perintah ? Tanpa kepahaman ? Apakah sudah
benar-benar beribadah ? Silahkan pikirkan baik-baik.

11

Kembali ke pertanyaan diatas, apa itu IBADAH ? Sebagian besar orang menjawab :

Sholat

Puasa

Pokoknya kembali kepada aturan Allah !

Menjalankan perintah Allah

Menjauhi larangan Allah

Berserah diri kepada Allah

Inilah jawaban dari kebanyakan orang dan mungkin anda menjawab dari salah satu
jawaban kebanyakan orang itu. Apakah jawabannya salah ? Sama sekali tidak, namun
itu adalah proses dari ibadah.
Ibadah adalah bahasa Arab yang asal katanya dari abdu atau abdi dimana secara
harfiah pengertian dalam bahasa Indonesia adalah menyembah. Pengertian ibadah ini
adalah menyembah kepada Allah. Pertanyaannya adalah, apakah ada maksud lain kita
dilahirkan kemuka bumi selain daripada untuk menyembah Allah ? Tidak ! Kita
semua dilahirkan hanya untuk menyembah Allah, hanya untuk mengabdi kepada
Allah, hanya untuk beribadah kepada Allah.
Sholat ? Ibadah
Puasa ? Ibadah
Bekerja ? Ibadah
Belajar ? Ibadah
Bermain ? Ibadah
Membaca ? Ibadah

12

Semua kegiatan dalam hidup kita tidak lain dan tidak bukan hanya untuk berproses
beribadah kepada Allah, bagaimana meleburkan semua kegiatan hidup kita hanya
untuk menyembah kepada Allah. Setuju ?
Jika anda sekarang meneruskan membaca buku ini, Saya yakin sekarang anda masih
dalam posisi hidup, betul ? hehe... Pertanyaannya adalah, sesuatu yang paling pasti
dalam hidup kita ini apa ? Sesuatu yang setiap manusia pasti mengalami, tidak
satupun manusia luput dari hal ini. Tepat sekali, jawabannya adalah KEMATIAN.
Pertanyaannya lagi, setelah Anda mati mau kemana ? Siapa yang ingin anda temui
setelah mati ? 99% akan menjawab Allah. Setuju ? (jika anda termasuk golongan yang
99% pasti akan menjawab setuju).

Sebagai contoh,
Bayangkan jika anda sekarang di tempat kerja atau disekolah. Apakah ketika anda
pulang kerumah dari tempat kerja atau sekolah masih mempergunakan peta ? Saya
rasa anda akan menjawab tidak. Kenapa ? karena Saya yakin anda sudah sangat tahu
jalan menuju rumah masing-masing. Nah sekarang bayangkan jika Anda melakukan
perjalanan darat menuju ke New York, tanpa peta tanpa pedoman dan tanpa petunjuk.
Apakah anda akan sampai kesana ? Saya rasa tidak mungkin, kenapa ? karena
kemungkinan besar Anda akan tersesat sebelum menemui New York.
Kembali kepada tujuan setelah kematian untuk berjumpa dengan Sang Pencipta,
bagaimana mungkin kita semua akan menemui-Nya tanpa sebuah pedoman.
Perjalanan ke New York aja yang hanya ratusan ribu kilo meter bisa tersesat apalagi
perjalanan menuju Allah. Jadi pertanyaannya akah kita semua butuh pedoman ?
Pertanyaan berikutnya, jika kematian adalah hal yang paling pasti dalam hidup,
apakah keinginan Anda pasti akan terjadi ? Jawabannya : Belum tentu.

13

Saya yakin sekali semua Umat Islam ingin melakukan perjalanan Haji namun apakah
Haji pasti dilakukan semua Umat Islam ? Belum tentu, karena boleh jadi sebelum
berangkat Haji keburu mati. Yang jadi pertanyaan adalah, jika haji ada manasiknya
atau ada latihannya, jika sesuatu yang belum pasti aja kita latih kenapa hal yang
paling pasti adalah kematian, kita jarang sekali melakukan manasik kematian ? latihan
kematian ? Setuju ?
Jadi kalau begitu, pedoman manusia itu apa ?
Biasanya setelah Saya melontarkan pertanyaan ini, secara spontan audience akan
menjawab dengan sangat percaya diri, jawabannya : Al Quran. Boleh jadi Anda pun
menjawab hal yang sama. Kalo demikian, anda pun meyakini bahwa Al Quran
adalah pedoman, pertanyaan saya :

Kata siapa Al Quran adalah pedoman manusia ?

Jawabannya akan sangat beragam, contoh :


Kata Allah ? Emang udah pernah ketemu Allah ? Belum
Kata Rasul ? Emang udah pernah ketemu Rasul ? Belum

Bayangkan baik-baik ilustrasi antara seorang anak dan ibu dibawah ini :
Anak : Mam, pedoman manusia itu apa sih ?
Ibu

: Al Quran dong sayang....

Anak : Oh gitu ya mam, tapi kata siapa sih Al Quran itu pedoman manusia ?
Ibu

: Hmmmm... Ya dari dulu juga begitu kok !

Anak : Maksudnya gimana mam ?


Ibu

: Udah, pokoknya Al Quran itu pedoman aja !

14

Mungkin sebagian dari Anda akan tersenyum melihat ilustrasi diatas karena pernah
mengalami hal tersebut dan memang sebagian besar mengalami hal ini. Apa yang bisa
kita ambil pelajaran dari dialog sederhana diatas ? Kurangnya pengetahuan orangtua
untuk mengejawantahkan pertanyaan seorang anak yang makin hari semakin kritis
sehingga ketika pengetahuan yang terbatas dari orangtua yang tidak bisa menjawab
pertanyaan anaknya akan ditutupi dengan marah sehingga pada akhirnya pertanyaan
tersebut tidak mendapatkan jawaban dan solusi yang baik.
Jadi kembali saya bertanya pedoman manusia itu apa ? Daripada pembelajaran kita
penuh dengan opini, terutama opini Saya pribadi, mari kita sama-sama kembalikan
pembicaraan ini kepada Al Quran. Anda boleh mengambil Al Quran yang mungkin
sudah tersimpan sangat lama didalam lemari Anda untuk sama-sama kita kaji isinya.
Kita akan sama-sama menyelami Al Quran dan dalam tulisan Saya ini untuk
mempermudah membuka Al Quran tersebut akan dituliskan nomor surat dan ayatnya.
Sebagai contoh : Qs 45:20, artinya Quran surat 45 Al Jaathiya ayat ke-20. Dengan
sistem penomoran ini akan lebih mudah untuk mencari ayat yang akan kita buka.
Setuju ?

Ok, mari kita mulai dengan Qs 45:20 :


Al Quran ini adalah pedoman bagi manusia, petunjuk dan rahmat bagi kaum yang
meyakini.

Jadi pedoman manusia itu apa ? Al Quran !


Kata siapa ? Kata Surat 45 ayat 20 !
Bukankah kita lebih percaya diri alias PD menjawab sebuah pertanyaan kalo kita
mengetahui dasar ilmunya. Setuju ?

15

Supaya tambah yakin lagi, mari kita buka Qs 3:138


(Al Quran) ini adalah penerangan bagi seluruh manusia, dan petunjuk serta pelajaran
bagi orang-orang yang bertakwa.

Sudah jelas Allah menyatakan bahwa pedoman dan petunjuk manusia adanya di
dalam Al Quran.

Kita kembali berilustrasi setelah Anda mengetahui informasi ini :


Anak : Mam, pedoman manusia itu apa sih ?
Ibu

: Al Quran dong sayang....

Anak : Oh gitu ya mam, tapi kata siapa sih Al Quran itu pedoman manusia ?
Ibu

: Kan ada nak di Al Quran, di Qs 45 Al Jaatsiyah : 20 dan Qs 3 Al Imraan :138

Kira-kira ketika kita menjawab pertanyaan seperti itu enak ga ? Pasti, karena jelas
rujukan keilmuan dan sandaran ayatnya sehingga jawabannya bukan berdasarkan
pokoknya-katanya. Saya yakin Anda bisa membedakan ilustrasi sebelum mengetahui
informasi dan sesudah mengetahui informasi, sehingga jika informasinya jelas tentu
tidak akan ada permasalahan karena semuanya bersandar kembali kepada Al Quran.
Setuju ?

Kalau demikian Manual Book hidup manusia tentu ada di dalam Al Quran yang
artinya Allah sudah mempersiapkan semua petunjuk hidup ini didalam Al Quran.
Sebagai contoh, jika anda membeli televisi yang merknya Samsung tentu produk yang
anda beli itu akan dilengkapi manual book. Jika membeli televisi Samsung apakah
mungkin manual book yang ada dibungkusnya itu, manual booknya Sony ? Sangat
tidak mungkin, kenapa ? Karena jika pabriknya Samsung tentu manual booknya harus

16

sesuai dengan pabriknya. Artinya kita, pabrik manusia, yang menciptakan manusia
adalah Allah, tentu manual booknya harus kembali sesuai apa yang diturunkan Allah
yaitu Al Quran. Selanjutnya, apakah mungkin yang namanya manual book itu dibuat
susah ? Saya rasa jika ada pabrik membuat manual book yang susah dimengerti oleh
konsumennya maka produk itu akan tidak laku dipasaran karena konsumen akan
merasa kesulitan menggunakan produk itu.

Manusia adalah produk yang hanya bisa menjalankan pedoman dari pabriknya

Pertanyaannya adalah, jika Anda mendengar kata Al Quran apa yang ada didalam
benak pikiran Anda ? Susah atau Gampang ? Dengan penuh kejujuran, silahkan Anda
jawab. Jangan membuka halaman selanjutnya sebelum anda menjawab, pilihannya
adalah :

A. Susah
B. Gampang

Sekali lagi, dengan penuh kejujuran silahkan beri tanda silang pada jawaban A atau B.

17

Berdasarkan pengalaman dalam seminar, 99% akan menjawab SUSAH dan


mungkin anda termasuk orang yang menganggap Al Quran susah. Setuju ? Jadi
kemungkinan besar anda memberi tanda silang pada jawaban A. Namun
pertanyaannya adalah, bagaimana mungkin Allah membuat sebuah manual book
supaya kita susah ? Jadi seharusnya, kira-kira Al Quran itu mudah atau susah ? Mari
kita lihat :

Qs 54:17
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah
orang yang mengambil pelajaran?

Perhatikan baik-baik pada ayat diatas, ayat ini dimulai dengan kata Sesungguhya.
Kira-kira jika Allah mengatakan sesungguhnya, apakah ini bukan sebuah penekanan ?
dikatakan bahwa sesungguhnya Al Quran ini dimudahkan oleh Allah. Artinya Al
Quran ini mudah atau susah ? Tentu jawabannya adalah mudah !
Jika anda sebelumnya mengatakan Al Quran susah, artinya yang membuat susah Al
Quran itu siapa ? Kita ? No ! Diri sendiri, bukan kita, bukan kami tapi diri saya
sendiri. Setuju ? Mari perhatikan lagi :

Qs 54: 22
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah
orang yang mengambil pelajaran?

dan

18

Qs 54:32
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah
orang yang mengambil pelajaran?

dan

Qs 54:40
Dan sesungguhnya telah Kami mudahkan Al-Quran untuk pelajaran, maka adakah
orang yang mengambil pelajaran?

Berapa kali dalam surat yang sama Allah mengulang-ulang informasi ini ? Bagaimana
pendapat Anda jika Allah mengatakan sesungguhnya dan mengulang-ulang ayat ini ?
Bukankah sangat super serius Allah menekankan kalau Al Quran itu mudah ?

Sebagai contoh :

Jika ibu saya menyuruh saya untuk membeli makanan kesukaannya, katakanlah
bakso. Ibu saya menelepon Saya dan mengatakan : Abu jangan lupa nanti pulang
shooting tolong belikan bakso yah ! Tentu saya akan menjawab : Baik mam. Nah
kurang dari 30 menit, ibu saya menelepon kembali : Abu jangan lupa beli bakso yah !
Setelah itu 15 menit kemudian Ibu saya menelepon lagi : Abu hati-hati, jangan lupa
baksonya dibeli yah ! Setelah itu 10 menit kemudian Ibu saya menelepon lagi : Abu
jangan sampai lupa beli bakso !
Kira-kira apa yang terjadi ketika Saya pulang kerumah tidak membawa bakso ?
Apakah ibu saya akan tersenyum atau marah-marah ? Hehe...

19

Allah lebih mempertegas bahwa Al Quran ini mudah, mari kita simak :

Qs 20 Thaha : 2
Kami tidak menurunkan Al Quran ini kepadamu agar kamu menjadi susah

Al Quran sebagai manual book tidak mungkin susah karena terbukti Allah
mengulang-ulangi bahwa Al Quran mudah, jadi apakah Al Quran susah ?

Saya yakin saat ini kita memiliki pemikiran yang sama, kenapa Allah mengatakan
berulang-ulang mudah tapi kebanyakan manusia masih mengatakan Al Quran susah ?
Anda boleh melakukan survey sederhana untuk bertanya kepada teman-teman Anda
dan Saya yakin sekali kebanyakan jawaban mereka adalah susah. Artinya kita harus
benar-benar mengetahui bagaimana caranya untuk memudahkan memahami Al
Quran.
Ketika Allah mengulang-ulang mengatakan bahwa Al Quran mudah, pasti akan
selalu disertai bagaimana cara memudahkan Al Quran. Bagaimana caranya ? Mari
kita simak :

Qs 44:58
Sesungguhnya Kami mudahkan Al Quran itu dengan bahasamu supaya mereka
mendapat pelajaran.

Terdapat kata sesungguhnya yang berarti adalah penekanan, dan Allah mengulangi
perkataan mudah disini. Artinya apa, Allah memudahkan manusia untuk memahami
Al Quran dengan bahasanya masing-masing atau dalam bahasa Arab disebutkan

20

bilisaanika (lisanmu). Bisa Anda bayangkan jika diskusi kita dari awal, Saya
menggunakan bahasa Arab sebagai pengantar, apakah anda dapat mengerti ?

Mari kita simak ayat berikutnya :

Qs 19:97
Maka sesungguhnya telah Kami mudahkan Al Quran itu dengan bahasamu, agar
kamu dapat memberi kabar gembira dengan Al Quran itu kepada orang-orang yang
bertakwa, dan agar kamu memberi peringatan dengannya kepada kaum yang
membangkang.

Allah mengulangi kata sesungguhnya dan kata mudah dengan bahasamu, artinya ini
adalah

penekanan

bahwasannya

Al

Quran

akan

dimudahkan

jika

kita

mempelajarainya dengan bahasa yang sangat mudah kita pahami. Sehingga bukti
nyata ayat ini dimana Al Quran diterjemahkan oleh semua bahasa yang ada di muka
termasuk bahasa kita semua, Bahasa Indonesia.
Namun sayangnya paradigma berpikir, khususunya di Indonesia seakan-akan
membuat sulit untuk dapat memahami Al Quran. Karena paradigma untuk
memahami Al Quran semenjak Saya kecil : harus sempurna tajwidnya dan harus
fasih berbahasa Arab. Sehingga hari ini banyak sekali orang yang baik sekali tajwid
dan bahasa Arabnya tapi sama sekali tidak memahami maksud dan hakikat dari Al
Quran itu sendiri. Indikator dan parameternya adalah banyak orang khatam Al
Quran tapi kenapa tidak merubah perilaku ?

21

Mari kita renungkan, kira-kira butuh berapa lama untuk bisa menguasai Bahasa Arab
? Jika Saya harus kursus Bahasa Arab untuk dapat memahami Al Quran, katakanlah
lama kursusnya 5 tahun dan pada tahun ke-3 Saya keburu mati, apakah Saya sudah
menjalankan perintah Allah ? No ! Karena Saya belum mampu memahami apa itu Al
Quran, karena Saya belum tamat kursus Bahasa Arab.
Artinya apa ? Bisa ga sekaligus setiap hari kita menyempurnakan tajwid dan selalu
mempelajari Bahasa Arab sekaligus pula mempergunakan bahasa terjemahan untuk
sekaligus memahami apa yang Allah inginkan didalam Al Quran ? Tentu ! Karena
Allah sudah memudahkan Al Quran dengan bahasa kita masing-masing sehingga
tidak ada alasan sedikitpun untuk kita tidak memahami Al Quran dan mengatakan
bahwa Al Quran susah.

Sebuah ungkapan lahir dari apa yang dimaknai dalam kehidupan sehari-hari sama
halnya dijelaskan dalam konteks paradigma : Paradigma adalah suatu representasi
mental dari dunia, sebagaimana kita melihatnya. Perubahan paradigma memberikan
kesempatan untuk melihat suatu situasi dengan cara atau perspektif yang berbeda.

Setiap manusia memiliki 2 tipe peta mental di kepalanya :

Peta realitas untuk melihat sesuatu seperti apa adanya

Peta nilai untuk melihat sesuatu sebagai seorang manusia (Kita melihat
sesuatu bukan berdasarkan apa adanya ia, melainkan berdasarkan apa yang
ingin kita lihat, apa yang telah dikondisikan kepada kita)

22

Paradigma menentukan

Apa yang kita terima/persepsikan

Bagaimana kita memproses informasi

Apa yang kita pikirkan

Alternatif-akternatif yang tersedia untuk mengambil keputusan

Apa yang kita percayai

Apa yang harus kita lakukan

Our Paradigm

Tidak pernah lengkap atau detil jika dibandingkan dengan kenyataan

Tidak pernah sama persis dengan orang lain

Sering dapat membuat kita salah

Berasalah dari bagian respon orang lain

Mempengaruhi langsung perilaku dan sikap

Bahayanya ketika kita termasuk orang yang tidak bisa mengubah pikirannya dengan
mudah dan luwes ketika ada informasi baru dapat menjadikan diri kita terbelenggu
dalam keterbatasan, sebagai contoh seringkali kita membenci sesuatu yang kita
anggap buruk padahal boleh jadi itu baik untuk kita, dan seringkali kita menyukai
sesuatu padahal belum tentu baik.
Hal ini dialami kawan saya, seorang sales mobil di salah satu showroom ternama di
kota Bandung, sebut saja namanya Dodo. Seperti biasa ia menghabiskan hari-harinya
dengan melayani calon pembeli, suatu hari ia dikagetkan dengan kedatangan seorang
tua yang berpenampilan sangat sederhana, cenderung lusuh sambil membawa tas
gendong yang nampak tidak bagus lagi. Saat itu Dodo menyangka seorang yang akan

23

meminta sumbangan dan dengan cepat Dodo menyapa Selamat siang pak, mohon
maaf ada yang bisa saya bantu sambil tersenyum dan berniat untuk mengusirnya.
Uniknya seorang tua tersebut langsung bertanya salah satu prodak mobil kepada Dodo
dengan sangat lugas dan penuh percaya diri seolah-olah orang tua tersebut sangat
memahami tentang prodak mobil yang ditanyakan kepada Dodo, saat itu Dodo mulai
kaget dengan pertanyaan yang dilontarkan orang tua tersebut, setelah berbincang
beberapa saat mengenai kendaraan yang dimaksud. Singkat cerita orang tua tersebut
akan membeli mobil yang dipilihnya dengan uang Cash, hebatnya lagi saat transaksi
terlihat uang gepokan dengan pecahan seratus ribu tampak memenuhi tas lusuhnya
tersebut, yang dibungkus kresek berwarna hitam. Disela-sela transaksi orang tua
tersebut menuturkan bahwa ia seorang pengusaha kelapa sawit di daerah Sumatra dan
ia berencana membelikan mobil tersebut untuk anaknya yang berkuliah di kota
Bandung. Alasan bapak tua ini berpenampilan sederhana adalah supaya tidak
dicurigai oleh orang yang berniat buruk.
Hal ini menjelaskan apa yang kita lihat sesuatu yang buruk belum tentu buruk karena
pandangan akan penampilan orang tua tersebut lebih dahulu hadir di dalam pikiran.
Bisa anda bayangkan jika diawal Dodo langsung mengusir orang tua tersebut karena
mengira orang tua tersebut akan meminta sumbangan, kemungkinan besar orang tua
tersebut akan tersinggung dan pergi meninggalkan showroom tersebut. Kejadian yang
dialami Dodo menegaskan betapa pentingnya mendengarkan informasi secara utuh
dengan memahami peta realitas dan peta secara nilai sebelum menyimpulkan suatu
paradigma.

24

Menariknya paradigma memandang Al Quran susah tersebut melahirkan 2 golongan


besar umat Islam di Indonesia :

Golongan 1 : ISLAM TURUNAN

Ada sebagian orang yang beragama Islam karena memang keturunan nenek
moyangnya Islam sehingga secara otomatis orang tersebut Islam tapi tanpa ilmu
pengetahuan.

Qs 5:104
Apabila dikatakan kepada mereka: "Marilah mengikuti apa yang diturunkan Allah
dan mengikuti Rasul". Mereka menjawab: "Cukuplah untuk kami apa yang kami
dapati bapak-bapak kami mengerjakannya". Dan apakah mereka itu akan mengikuti
nenek moyang mereka walaupun nenek moyang mereka itu tidak mengetahui apa-apa
dan tidak (pula) mendapat petunjuk?

Jelas sekali ada orang yang diperintahkan kembali kepada Al Quran dan Sunnah
Rasul tapi mereka membangkang, mereka hanya mengikuti kebiasaan nenek moyang
padahal nenek moyangnya tidak mendapat petunjuk. Jadi ketika selama ini hanya
mengikuti nenek moyang tanpa ilmu, nenek moyangnya tidak mendapat petunjuk,
bagaimana nasib kita ? Tentu kitapun adalah golongan yang tidak mendapat petunjuk.

25

Golongan 2 : ISLAM PRODUK RT/RW


Tentu istilah ini sudah tidak asing ditelinga kita bahwa ada sebagian orang yang
Islamnya hanya sebatas Islam KTP. KTP nya Islam, syahadatnya medok, tiap hari
pengajian tapi begitu ditanya apa isi Al Quran ? jawabannya sederhana : Allah maha
tau !

Qs 31:21
Dan apabila dikatakan kepada mereka: "Ikutilah apa yang diturunkan Allah". Mereka
menjawab: "(Tidak), tapi kami (hanya) mengikuti apa yang kami dapati bapak-bapak
kami mengerjakannya". Dan apakah mereka (akan mengikuti bapak-bapak mereka)
walaupun syaitan itu menyeru mereka ke dalam siksa api yang menyala-nyala
(neraka)?

Allah mengulangi pertanyaan yang sama, apakah selama ini Islam kita baru hanya
mengikuti nenek moyang atau murni kembali kepada aturan Allah ? Sehingga apabila
kita mengikuti nenek moyang, dimana nenek moyang tersebut tidak mendapat
petunjuk dan sedang dalam jalur neraka. Kemana tujuan kita ?

Mudah-mudahan kita semua tidak termasuk kepada golongan 1 dan 2 dengan selalu
memurnikan ketaatan kita hanya kepada Allah. Pertanyaannya mana yang kita pilih ?
1 atau 2 ? Atau kita akan memilih golongan Islam sejatining Islam, Islam yang
diridhai Allah ?

26

Golongan Islam Ridha Allah

Saya yakin semua orang akan memilih golongan yang ini, dimana dalam menjalankan
agama kita selalu dalam keridhaan Allah. Oleh karena itu kembali kepada
pembicaraan kita diawal bahwa manusia diciptakan hanya untuk beribadah hanya
untuk mencari keridhaan Allah. Setuju ?
Kalau hidup kita hanya untuk mencari keridhaan Allah artinya bentuk kegiatan
apapun dalam hidup ini tidak boleh lepas dari apa yang Allah ridha. Apakah Anda
cukup serius untuk mendapatkan keridhaan Allah ? Ciyyyussss ?
Jika Anda menjawab serius, silahkan jawab pertanyaan dibawah ini :
Hidup kita ini tidak lain dan tidak bukan hanya untuk mendapatkan apanya Allah ?
Saya yakin jawaban anda : RIDHA ALLAH
Kalau begitu, apa yang pertama kali anda lakukan ketika bangun tidur ?
A. Berdoa, Wudlu dan Sholat Subuh.
B. Update status BB , twitter dan facebook

Apa jawaban anda ?

(jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab)

27

Jika jawaban yang anda pilih adalah A silahkan baca keterangan dibawah ini namun
jika jawaban anda B silahkan langsung buka halaman berikutnya. Dapat dimengerti ?

Jika jawaban yang anda pilih adalah A :


Silahkan kembali ke halaman mengenai pembahasan golongan Islam (Turunan, KTP,
Islam yang diridhai). Silahkan baca berulang-ulang dan pikirkan apa yang seharusnya
anda jawab, karena Anda termasuk orang yang tidak konsisten jika masih menjawab
pilihan A. Bukankah kita harus konsisten ?

28

Jika jawaban yang anda pilih adalah B :


Silahkan kembali ke halaman mengenai pembahasan golongan Islam (Turunan, KTP,
Islam yang diridhai). Silahkan baca berulang-ulang dan pikirkan apa yang seharusnya
anda jawab karena Anda termasuk orang yang tidak konsisten jika masih menjawab
pilihan B. Bukankah kita harus konsisten ?

29

Jika Anda benar-benar konsisten untuk menggapai Ridha Allah, pasti setiap
pertanyaan apapun jawabannya adalah : RIDHA ALLAH. Kalau begitu :
Setiap bangun tidur yang pertama dicari adalah ? Ridha Allah
Berbisnis mencari ? Ridha Allah
Belajar mencari ? Ridha Allah
Baca buku ini mencari ? Ridha Allah
Shalat mencari ? Ridha Allah
Sedekah mencari ? Ridha Allah
Menjadi seorang entrepreneur mencari ? Ridha Allah

LAILLAHAILLALAH Tidak ada Tuhan selain Allah

Tidak ada yang kita tuju selain untuk mencari :

RIDHA
ALLAH
30

Jadi kalau demikian yang Anda cari dalam hidup ini ?

SURGA
atau
PAHALA
??????
31

Jawaban
Anda ?

.......................
32

Jika jawaban yang anda pilih adalah SURGA silahkan baca keterangan dibawah ini,
namun jika jawaban anda PAHALA silahkan langsung buka halaman berikutnya.
Dapat dimengerti ?

Jika jawaban yang anda pilih adalah SURGA :


Silahkan kembali ke halaman mengenai pembahasan golongan Islam (Turunan, KTP,
Islam yang diridhai). Silahkan baca berulang-ulang dan pikirkan apa yang seharusnya
anda jawab, karena Anda termasuk orang yang tidak konsisten jika masih menjawab
pilihan surga. Bukankah kita harus konsisten ?

33

Jika jawaban yang anda pilih adalah PAHALA :


Silahkan kembali ke halaman mengenai pembahasan golongan Islam (Turunan, KTP,
Islam yang diridhai). Silahkan baca berulang-ulang dan pikirkan apa yang seharusnya
anda jawab, karena Anda termasuk orang yang tidak konsisten jika masih menjawab
pilihan pahala. Bukankah kita harus konsisten ?

34

Sebentar, jangan-jangan daritadi dengan penuh semangat dan mengebu-gebu jawaban


Anda adalah Ridha Allah. Jangan-jangan tidak memahami apa itu Ridha ?

Pertanyaannya, apa yang dimaksud dengan Ridha ?


(Biasanya jawaban audience sangat beragam disini, sampai sering kali dalam sebuah
seminar ada audience yang menjawab : RIDHA ROMA si penyanyi dangdut ! )

Ridha itu artinya disukai, artinya ketika kita ingin mendapatkan ridha Allah kita harus
senantiasa menjadi hamba yang selalu Allah suka. Harus selalu mulia dimata Allah
sehingga bentuk kegiatan apapun Allah akan senantiasa menyukai kita.

Mungkinkah Allah memberikan pahala jika Allah tidak suka ? NO !


Mungkinkah Allah memberikan surga jika Allah tidak suka ? NO !

Jangan-jangan bentuk ibadah yang kita lakukan selama ini baru hanya ingin
mendapatkan pahala dan mencari surga untuk menghindari neraka sehingga tanpa
terasa kita sedang tidak memurnikan mencari apa yang Allah kehendaki. Jika surga
dan neraka tak pernah ada, masihkah kita mau menyembah Allah ?

Jadi...

35

SURGA
atau
PAHALA
??????
36

Tidak lain jawabannya adalah :

RIDHA
ALLAH

37

Kenapa demikian, mari kita simak :


Qs 4:114
Tidak ada kebaikan pada kebanyakan bisikan-bisikan mereka, kecuali bisikanbisikan dari orang yang menyuruh (manusia) memberi sedekah, atau berbuat ma'ruf,
atau mengadakan perdamaian di antara manusia. Dan barangsiapa yang berbuat
demikian karena mencari keridhaan Allah, maka kelak Kami memberi kepadanya
pahala yang besar.

Jelas sekali pada ayat diatas Barang siapa berbuat demikian karena mencari
KERIDHAAN ALLAH, artinya yang harus ada dalam mind set kita setiap saat
adalah bagaimana diri ini selalu dalam ridha Allah, selalu Allah sukai sehingga pahala
akan diberikan setelah Allah suka.
Bisa dibayangkan ketika yang menjadi niat utama dalam menjalankan ibadah adalah
pahala, boleh jadi kita sudah merasa mendapat pahala padahal Allah tidak suka
dengan apa yang kita kerjakan. Ridhanya saja tidak didapatkan bagaimana akan
mendapatkan pahala ? Surga ? Mari kita simak :

Qs 98:8
Balasan mereka di sisi Tuhan mereka ialah surga 'Adn yang mengalir di bawahnya
sungai-sungai; mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah ridha terhadap
mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Yang demikian itu adalah (balasan) bagi
orang yang takut kepada Tuhannya.

Jelas sekali bahwasannya surga itu adalah balasan dari Allah, artinya sebuah balasan
akan diberikan ketika sudah ada perbuatan dan pada ayat ini Allah menerangkan

38

bahwa Allah ridha terhadap mereka dan merekapun ridha kepada-Nya. Hanya
Ridha Allah sajalah yang harus kita tuju dalam kehidupan ini karena tanpa ridha-Nya
Allah tidak akan pernah mengindahkan kita. Jangan sampai kita termasuk golongan :

Qs 18:103-104
Katakanlah: Apakah akan Kami beritahukan kepadamu tentang orang-orang yang
paling merugi perbuatannya ? Yaitu orang-orang yang telah sia-sia perbuatannya
dalam kehidupan dunia ini, sedangkan mereka menyangka bahwa mereka berbuat
sebaik-baiknya.

Jika masih dalam proses persangkaan semua itu akan sia-sia dimata Allah, tanpa
tujuan utama mencari keridhaan Allah maka sia-sialah apa yang kita lakukan karena
boleh jadi Allah sama sekali tidak menyukai apa yang kita lakukan. Sehingga apapun
yang kita lakukan harus berdasarkan keilmuan :

Qs 17:36
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan
tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan
diminta pertanggungan jawabnya.

Ingat, apapun yang kita lakukan akan selalu dimintai pertanggungjawaban.


Bagaimana mungkin pertanggungjawaban akan baik jika dilakukan tanpa ilmu,
bagaimana kita bisa disukai Allah tanpa tahu apa yang menjadi kesukaan Allah ?
Semua informasi ini tidak lain ada didalam Al Quran :

39

Qs 14:52
Al Quran ini adalah penjelasan yang sempurna bagi manusia, dan supaya mereka
diberi peringatan dengan-Nya, dan supaya mereka mengetahui bahwasanya Dia
adalah Tuhan Yang Maha Esa dan agar orang-orang yang berakal mengambil
pelajaran.

Oleh karena itu untuk menjadi seorang ENTREPRENEURSHIP yang berlandakan


HUKUM LANGIT harus mengetahui terlebih dahulu tahapan untuk menggapai
keridhaan Allah. Ingat, ini adalah tahapan bukan pilihan. Tentu Anda mengerti sekali
apa perbedaan tahapan dan pilihan.
Apakah Anda siap untuk menjadi manusia-manusia LANGIT yang akan bisa
mengambil apapun peluang untuk membuat system yang lebih baik berdasarkan
HUKUM LANGIT dan kembali kepada keridhaan Allah ?

40

Tahapan Menggapai Manusia Langit

Beberapa saat lagi kita akan berdiskusi untuk memasuki tahapan-tahapan yang harus
dilakukan untuk menggapai keridhaan Allah. Persiapkan diri Anda untuk mengetahui
bagaimana caranya mengapai manusia langit, tetap rilex tetap fun dan selalu enjoy !
Siap ?
Dalam menggapai ridha Allah harus ada kemurnian pada diri kita, yang artinya
memurnikan ketaatan hanya kepada Allah berdasarkan manual book yang sudah
ditetapkan. Mari kita simak :

Qs 39:2
Sesunguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Quran) dengan (membawa)
kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan ketaatan kepada-Nya.

Bahkan diulang :

Qs 39:11
Katakanlah: "Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan
memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama.

Dan diulang lagi :

Qs 39:14
Katakanlah: "Hanya Allah saja Yang aku sembah dengan memurnikan ketaatan
kepada-Nya dalam (menjalankan) agamaku".

41

Berulang kali Allah memperingatkan kita untuk selalu memurnikan ketaatan, selalu
melakukan apa yang Allah suka. Artinya apapun yang kita lakukan tidak boleh
terlepas dari mencari keridhaan Allah dan selalu berpegang kepada manual book.
Pertanyaan yang sering terlontar adalah : Bagaimana caranya ?

Etape 0
Tahap ini disebut sebagai zero atau proses nol dimana pada tahap ini kita harus
membuat diri kita kosong dan selalu mau menerima informasi baru.

Qs 33:72
Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gununggunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan
mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu
amat zalim dan amat bodoh.

Dikatakan pada ayat diatas bahwa manusia amat bodoh dalam artian kita sebagai
manusia untuk dapat selalu memperbaiki diri harus selalu masuk kepada zona bodoh
atau selalu pada zona zero (nol). Karena ketika kita sudah selalu merasa baik maka
informasi apapun yang ada akan selalu ditolak dan uniknya Steve Jobs (pendiri Apple
Computer) selalu mengatakan : Stay hungry, stay foolish. Besar sekali makna yang
beliau ucapkan ini karena sesungguhnya itulah awal untuk menjadikan kita seorang
entrepreneur pilihan dan terbukti Apple Computer menjadi sukses sampai saat ini.
Bayangkan ketika ada gelas yang penuh dengan air lalu ditambah air lagi maka air
tersebut akan tumpah, tahap ini adalah tahap mengosongkan air dengan kata lain bisa
diumpamakan meninggalkan terompah.

42

Qs 20:12
Sesungguhnya Aku inilah Tuhanmu, maka tanggalkanlah kedua terompahmu;
sesungguhnya kamu berada dilembah yang suci, Thuwa.

Inilah tahap permulaan yang paling penting dalam menggapai keridhaan Allah dan
menjadikan kita manusia langit karena kita diperintahkan untuk selalu zero dan
selalu mau mendengar informasi apapun.

Qs 39:18
yang mendengarkan perkataan lalu mengikuti apa yang paling baik di antaranya.
Mereka itulah orang-orang yang telah diberi Allah petunjuk dan mereka itulah orangorang yang mempunyai akal.

Selalu kosongkan air dalam diri kita agar selalu dapat menambahkan air yang lain
sehingga bisa mengurai air-air yang baru itu dengan akal untuk dijadikan petunjuk.
Mendengarkan perkataan lalu mengikuti yang terbaik, oleh sebab itu kita dikarunia
sepasang telinga dan satu mulut, lebih banyak mendengar daripada berbicara.

Etape 1
Silahkan Anda jawab pertanyaan ini :
Mana yang paling terwajib dalam hidup kita ?
A. Shalat
B. Baca Al Quran
Apa jawaban Anda ?
(Jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda memilih jawaban)

43

Berdasarkan pengalaman, hampir 90% jawabannya adalah shalat. Apakah Anda


menjawab hal yang sama ?

Mari kita simak ayat berikut :

Qs 29:45
Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, yaitu Al Kitab (Al Quran) dan
dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan-perbuatan) keji
dan mungkar. Dan sesungguhnya mengingat Allah adalah lebih besar (keutamaannya
dari ibadat-ibadat yang lain). Dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Simak baik-baik perintah Allah pada ayat ini. Kira-kira ada berapa perintah ? Apa
yang Allah tekankan dalam ayat ini ? Silahkan hayati dan cermati baik-baik apa
keinginan Allah yang harus kita lakukan agar kita mendapatkan keridhaan Allah.

(Jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab)

44

Jika Anda menjawab 2, jawaban Anda sangat tepat ! Karena pada ayat ini
penekanannya adalah bagaimana Allah memerintahkan kepada hamba-hamba-Nya
untuk membaca Al Quran dan mendirikan Shalat.
Artinya ? Jika ada kata dan diantara membaca Al Quran dan dirikanlah shalat.
Kira-kira yang Allah inginkan untuk kita kerjakan yang mana ? Tentu keduanya,
karena ini adalah suatu kesatuan perintah yang tidak dapat terpisahkan. Jadi jika Anda
tadi menjawab shalat jawaban Anda sudah benar tapi tidak sempurna karena Allah
menghendaki untuk melakukan keduanya.
Jadi, mana yang wajib kita kerjakan ? Ya keduanya. Mana yang tidak boleh
ditinggalkan ? Ya keduanya. Mana yang paling wajib ? Ya keduanya pula. Karena
keduanya diperintahkan oleh Allah.
Sayangnya yang terjadi di masyarakat, kebanyakan orang lebih mengutamakan shalat
sebagai indicator dan parameternya coba anda renungkan baik-baik apa yang
ditanyakan orang tua kepada kita ? Cenderung lebih bertanya apakah sudah shalat ?.
Kedua orangtua kita akan tenang hatinya jika kita sudah shalat, padahal keinginan
Allah justru melakukan kedua-duanya yaitu baca Al Quran dan dirikanlah shalat.
Jangan-jangan selama ini kita menjalankan perintah tanpa sebuah kepahaman, janganjangan shalat yang kita lakukan tidak sedikitpun kita pahami apa maknanya sehingga
yang seharusnya shalat ini adalah sebuah ritual untuk mencegah perbuatan keji dan
munkar tapi pada kenyataannya ? Apakah ada orang yang shalatnya rajin tapi tetep aja
abis sjalat ngomongin orang lain ? Tetep aja abis shalat pelit alias ga mau sedekah ?
Tetep aja curang ? Mayoritas orang Indonesia shalat tapi kenapa tidak ada perubahan
? Shalat iya korupsi juga iya ? Dimana letak mencegah keji dan munkarnya ? Think !

WHY ? KENAPA ? ADA APA ? KENAPA TERJADI SEPERTI DEMIKIAN ?

45

Karena boleh jadi kita tidak memahami apa yang dibaca dalam shalat, karena boleh
jadi shalat kita tidak mencari ridha Allah. Sudah jelas perintah pertama disini adalah
baca dulu baru dirikanlah shalat, artinya apa ? Kita mengetahui dulu mana informasi
yang keji dan munkar lalu diingatkan melalui ritual shalat sehingga setelah shalat
sadar untuk tidak menjalankan hal tersebut lagi. Yang terjadi ? Shalat jalan, paham
enggak, berubah juga enggak.... Hmmmmmmm....
Coba sekarang renungkan baik-baik, setelah menyadari bahwa ternyata baca Al
Quran adalah suatu kewajiban yang diperintahkan Allah. Apa yang Anda rasakan
ketika meninggalkan salah satu shalat ? Katakanlah anda lupa. Sebagian besar
jawaban adalah : gelisah, merasa tidak enak hati, merasa galau, merasa berdosa.
Setuju ? Kenapa demikian ? Karena mengetahui kalau shalat itu wajib hukumnya
sehingga sama sekali tidak mau meninggalkan shalat.
Sekarang pertanyaannya adalah, apa yang Anda rasakan jika sehariiiiiiiiiiiiiiii saja
tidak membaca Al Quran ? Jawaban Anda ? (sebagian besar akan menjawab : biasa
aja sih, ga ngerasa dosa, lempeng-lempeng aja ! ). Kenapa demikian ? Karena
informasi ini tidak sampai dan masih banyak orang yang menganggap bahwa
membaca Al Quran bukanlah sebuah kewajiban.
Khawatirnya, jangan-jangan alasan menjalankan shalat karena sudah menjadi
kebiasaan tapi melupakan esensi bahwa shalat bukan karena terbiasa tapi karena
mencari keridhaan Allah.
Inilah etape 1 untuk menggapai keridhaan Allah, yaitu dengan selalu membaca
manual book. Mari kita simak baik-baik :

46

Qs 35:29
Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat
dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka
dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang
tidak akan merugi,

Ayat diatas ada kata sesungguhnya sebagai penekanan dan ada kata selalu yang
artinya kegiatan ini harus dilakukan secara continue. Jadi, baca Al Quran wajib ga ?

ETAPE 2
Pertanyaan berikutnya adalah apakah cukup Al Quran hanya untuk dibaca ? Tentu
saja tidak ! Jadi apa langkah selanjutnya ?

Sebelum kita berdiskusi tentang etape 2 ini Saya ingin bertanya kepada Anda, apakah
anda suka melakukan tadarusan ? Tadarus Al Quran ? Saya yakin jawaban anda
pernah, yang terpenting adalah : Apa yang Anda lakukan ketika tadarusan ?
Sebagian besar orang akan menjawab : Membaca Al Quran ! dan Kebiasaannya
sih membacanya cepat-cepat dengan tujuan khatam dan biasanya abis khataman
tumpengan deh !. Terus abis tumpengan ditanya apa isi Al Quran ? Jawabnnya balik
lagi : ALLAH MAHA TAHU ! Inilah yang membudaya pada masyarakat kita,
setuju ? Mari kita simak ayat dibawah :

47

Qs 3:79
Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya Al Kitab, hikmah
dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: "Hendaklah kamu menjadi
penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah". Akan tetapi (dia berkata):
"Hendaklah kamu menjadi orang-orang rabbani, karena kamu selalu mengajarkan Al
Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.

Sudah jelas Allah mengatakan jadilah orang yang Rabbani (sempurna ilmu dan
takwanya), orang yang selalu mempelajari Al Quran. Bahkan dalam sebuah hadist
dinyatakan bahwa :

Sebaik-baiknya kamu adalah yang mempelajari Al Quran dan mengajarkannya (HR


Bukhori)

Artinya apa ? Mempelajari Al Quran adalah sebuah kewajiban yang diperintahkan


oleh Allah kepada hamba-hambanya. Simak baik-baik ayat diatas pada bahasa
Arabnya, diakhir-akhir ayat ini ada kata : Wa Bima Kuntum Tadrusuna. Ada kata
tadrusun atau tadarus yang artinya apa ? Mempelajariya ! Selama ini ketika tadarusan
Al Quran masih memaknainya dengan hanya membaca tapi belum mempelajari.

ETAPE 3
Apakah cukup Al Quran hanya untuk dibaca dan dipelajari ? Tentu tidak. Langkah
selanjutnya dalah bagaimana kita memahami isi kandungan ayat-ayat yang suci itu.
Mari kita simak :

48

Qs 12;1-2
Alif, laam, raa. Ini adalah ayat-ayat Kitab (Al Quran) yang nyata (dari Allah).
Sesungguhnya Kami menurunkannya berupa Al Quran dengan berbahasa Arab, agar
kamu memahaminya.

Apa perintah Allah pada ayat ini ? memahaminya bukan ? atau mengkhataminya ?
Jadi memahami Al Quran apakah wajib ? Tentu ! Karena Allah jelas sekali
memerintahkan hamba-hambanya untuk memahami manual book ini. Jadi Al Quran
dikhatami atau dipahami ? Kira-kira ?
Sebelum kita diskusi tentang itu Saya ingin bertanya, apakah ada umatnya Rasululah
Muhammad SAW ? Kalau jawaban anda Ya. Pertanyaannya, berapa kali Rasulullah
Muhammad SAW mengkhatamkan Al Quran ? Kalo anda tidak bisa menjawab,
maka pertanyakan lagi jawaban anda sebelumnya.
Mari kita simak ayat dibawah ini :

Qs 76:23
Sesungguhnya Kami telah menurunkan Al Quran kepadamu (hai Muhammad)
dengan berangsur-angsur.

Bukankah Al Quran diturunkan secara berangsur-angsur ? Setelah ayat terakhir turun


kepada Rasulullah Muhammad SAW tidak lama kemudian beliau meninggal. Jadi
Rasulullah khatam Al Quran berapa kali ? 1 kali ! Tapi beliau dengan
mengkhatamkan 1 kali itu sekaligus paham, apa yang terjadi dengan umatnya ?
Sebagian besar khatam berkali-kali tetapi tidak memahami. Jadi setelah membaca
buku ini, Al Qurannya di khatamkan atau dipahami ?

49

Ya jelas dua-duanya, khatam perlu dan paham juga harus. Jangan sampai khatam
tetapi tidak paham dan jangan sampai pula paham tapi tidak sempurna. Setuju ?

Hari gene gak paham Al Quran ? Capeeeeee deeeeeeee... hehehe...

Etape 4
Tahapan yang sudah kita diskusikan adalah : Baca, Pelajari, dan Pahami. Selanjutnya
apa ? Tentu saja harus ada amalan yang dilakukan dari apa yang sudah kita pahami.
Pertanyaannya, kenapa kita harus mengamalkan Al Quran ? Why ? Silahkan pikirkan
baik-baik....
Mari kita simak pertanyaan Allah :

Qs 61:2
Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak
kamu kerjakan?

Allah akan menanyakan semua perkataan kita, setiap apapun yang terucap oleh lisan
kita akan diminta pertanggungan jawab. Sehingga apa yang terjadi ketika ucapan
tidak sesuai perilaku ?

Qs 61:3
Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak
kamu kerjakan.

50

Allah sangat membenci pada seseorang yang hanya omdo alias omong doang.
Artinya, apakah ada orang yang beriman tetap dibenci Allah ? apakah ada orang yang
sudah ratusan kali khatam Al Quran tetep dibenci Allah ? Tentu saja ada, karena
boleh jadi semua perkataan Al Quran baru kita ucapkan tanpa ada action dan karya
nyatanya.
Sehingga ada pepatah mengatakan mulutmu harimaumu karena akan menjadi
permasalah besar jika kita berkata tapi perkataan itu tidak dilakukan.

Etape 5
Setepah 4 etape kita lalui : Baca, Pelajari, Pahami dan Amalkan kira-kira tugas kita
apalagi ?
Rasulluah bersabda : sampiakanlah walau satu ayat yang artinya adalah bagaimana
kita terus-menerus belajar dan

menyampaikan ayat-ayat Allah guna terus

melestarikan ajaran Allah. Jadi kira-kira mensyiarkan Al Quran apakah hanya tugas
para ustad, kyai dan ulama ? Tidak ! Kenapa :

Qs2:159
Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan
berupa

keterangan-keterangan

(yang

jelas)

dan

petunjuk,

setelah

Kami

menerangkannya kepada manusia dalam Al Kitab, mereka itu dilaknati Allah dan
dilaknati (pula) oleh semua (mahluk) yang dapat melaknati

Jelas sekali perintah Allah diatas bahwasannya orang yang menyembunyikan (tidak
mensyiarkan) akan selalu dilaknat oleh Allah. Artinya kewajiban kita semua untuk
selalu menyampaikan ayat-ayat Allah.

51

Pikirkan baik-baik jika dalam sebuah keluarga seorang ibu dan bapak tidak
menyampaikan ayat-ayat Allah kepada anaknya sehingga anak tersebut tidak
mendapat pengetahuan untuk menggapai keridhaan Allah. Apakah mau anak cucu
keturunan kita menjadi keturunan yang dilaknat Allah ketika masing-masing anggota
keluarga tersebut tidak mensyiarkan Al Quran dalam keluargaya ? Saya rasa tidak
akan ada yang mau.
Oleh karena itu inilah kewajiban kita yang harus kita lakukan secara continue dalam
hidup sekaligus tahapan untuk menggapai ridha Allah :

Mendengar-Membaca-Mempelajari-Memahami-Mengamalkan-Mensyiarkan
(6M)

Sudah di etape mana hari ini ?

52

Peralatan Dasar Manusia

Banyak orang yang mengetahui bahwa makhluk ciptaan Allah yang paling mulia dan
sempurna adalah manusia, akan tetapi kebanyakan orang tersebut tidak mengetahui
kenapa manusia itu mulia dan sempurna. Apa yang menyebabkan manusia mulia dan
sempurna ?
Untuk menjadi seorang entrepreneur tentu harus sangat memahami tentang dirinya
sendiri. Harus mengetahui apa peralatan untuk menjadi seorang entrepreneur dengan
hukum langit. Sesaat lagi kita akan berdiskusi tentang peralatan dasar manusia yang
boleh jadi selama ini kita tidak sadar, boleh jadi kita tidak mengetahui bahwa manusia
memiliki kekuatan yang sungguh luar biasa yang sudah disiapkan oleh Allah.
Sebelum kita berdiskusi mengenai peralatan dasar manusia mari kita mengenal
sejarah penciptaan diri kita. Mari kita simak :

Qs 15:26
Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari tanah liat kering (yang
berasal) dari lumpur hitam yang diberi bentuk.

Bahan baku manusia adalah Lumpur dimana Lumpur tersebut adalah perpadua antara
air dan tanah. Proses pembuatan manusia harus adanya percampuran antara sperma
dan ovum, sperma yang baik harus mengandung kandungan yang baik dari sumber
makanan dana segala sumber makanan berasal dari tanah. Mari kita simak ayat
berikutnya :

53

Qs 23:12-14
Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati (berasal) dari
tanah. Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat
yang kokoh (rahim). Kemudian air mani itu Kami jadikan segumpal darah, lalu
segumpal darah itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami
jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging.
Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain. Maka Maha sucilah
Allah, Pencipta Yang Paling Baik.

Proses pembuatan manusia tercipta dari saripati tanah yang baik sehingga sering kita
mengenal kata : TANAH AIR INDONESIA.

Pertanyaannya adalah :
Apakah jiwa entrepreneur itu dilahirkan ?
Apakah itu bakat alamiah ?
Apakah itu bawaan sifat dari orang tua ?

Ada perbedaan pandangan tentang jiwa entrepreneur. Ada yang berpandangan bahwa
jiwa entrepreneur itu adalah sesuatu yang dilahirkan sebagaimana gen yang
diturunkan secara turun temurun. Ada pula yang beranggapan bahwa jiwa
entrepreneur adalah bukan karena keturunan tetapi karena pendidikan. Bagaimana
pendapat Anda ?

54

Mari sama-sama kita lihat kenyataan yang terjadi, apa yang sebenarnya menyebabkan
diri kita bisa menjadi seorang entrepreneur. Pada dasarnya manusia diciptakan dalam
keadaan zero, mari kita simak :

Qs 16:78
Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui
sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu
bersyukur.

Kita dilahirkan kemuka bumi dalam keadaan tidak mengetahui apa-apa, artinya setiap
manusia yang terlahir dari rahim ibunya memiliki kesamaan yaitu dalam kondisi zero.
Namun Allah memberikan perlatan yang super canggih kepada manusia yang disebut
pendengaran, penglihatan dan hati (akal). Selanjutnya Saya akan menggunakan istilah
PPH untuk pendengaran, penglihatan dan hati (akal).
Inilah yang menjadi modal dasar seorang manusia untuk menggapai keinginannya,
untuk menjadi seorang entrepreneur hukum langit. Sayangnya kebanyakan manusia
tidak mengetahui informasi ini secara utuh sehingga ketika PPH itu diperintahkan
untuk bersyukur justru kebanyakan manusia tidak menggunakannya untuk bersyukur.
Apa buktinya ?

Qs 23:78
Dan Dialah yang telah menciptakan bagi kamu sekalian, pendengaran, penglihatan
dan hati. Amat sedikitlah kamu bersyukur.

Ditegaskan lagi dalam ayat berikut :

55

Qs 67:23
Katakanlah: "Dialah Yang menciptakan kamu dan menjadikan bagi kamu
pendengaran, penglihatan dan hati". (Tetapi) amat sedikit kamu bersyukur.

Bahkan lebih dipertegas lagi :


Qs 32:9
Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya roh (ciptaan)-Nya dan
Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; (tetapi) kamu sedikit
sekali bersyukur.

Bayangkan baik-baik peringatan yang diulang-ulang ini, sedikit sekali manusia yang
bersyukur atas PPH. Bagaimana dengan kita ? Apakah kita sudah mensyukuri PPH ?
Atau bahkan jangan-jangan sama sekali tidak mengenal PPH dan tidak pernah
mengetahui bagaimana mensyukuri PPH ?

Qs 7:10
Sesungguhnya Kami telah menempatkan kamu sekalian di muka bumi dan Kami
adakan bagimu di muka bumi (sumber) penghidupan. Amat sedikitlah kamu
bersyukur.

Sampai Allah menyampaikan Amat sedikitlah kamu bersyukur. Apakah kita


termasuk golongan yang sedikit ? atau golongan yang banyak ? Renungkan baik-baik,
sudah sejauh mana kita mensyukuri PPH yang telah diberikan oleh Allah ? Sampai 31
kali Allah bertanya dalam Ar Rahman : Nikmat Tuhan kamu mana yang kamu
dustakan ?

56

Pertanyaannya adalah, apa bukti dan karya nyata kita dalam mensyukuri PPH yang
telah diberikan oleh Allah ? Mari kita simak ?

Qs 7:179
Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin
dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami
(ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk
melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak
dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang
ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

Mari kita teliti ayat diatas, disampaikan bahwa isi neraka Jahannam adalah
kebanyakan yang artinya adalah suatu saat nanti yang akan full booked dan penuh
tentu neraka Jahannam. Kenapa demikian ? Sudah tentu karena kebanyakan manusia
tidak bersyukur, sedikit sekali manusia yang bersyukur. Kalau demikian apa bukti kita
mensyukuri PPH tersebut ?
Berdasarkan ayat diatas mari kita sama-sama renungkan hal ini :

Apakah seekor sapi memiliki hati (akal) ? Tentu saja, pada dasarnya binatang
pun memiliki hati (akal). Namun apakah hati (akal) sapi tersebut dipergunakan
untuk memahami ayat-ayat Allah ? Tentu tidak ! Sekarang mari pikirkan baikbaik, artinya adalah jika seorang manusia yang hati (akal) nya tidak
dipergunakan untuk memahami ayat-ayat Allah bagaimana ?

Apakah seekor sapi memiliki mata ? Tentu saja, pada dasarnya binatang pun
memiliki penglihatan. Namun apakah penglihatan sapi tersebut dipergunakan
untuk membaca tanda-tanda Allah ? Tentu tidak ! Sekarang mari pikirkan

57

baik-baik, artinya adalah jika seorang manusia yang penglihatannya tidak


dipergunakan untuk membaca tanda-tanda Allah bagaimana ?

Apakah seekor sapi memiliki telinga ? Tentu saja, pada dasarnya binatang pun
memiliki

pendengaran.

Namun

apakah

pendengaran

sapi

tersebut

dipergunakan untuk mendengar ayat-ayat Allah ? Tentu tidak ! Sekarang mari


pikirkan baik-baik, artinya adalah jika seorang manusia yang pendengarannya
tidak dipergunakan untuk mendengar ayat-ayat Allah bagaimana ?

Apa yang bisa kita ambil pelajaran dari ayat ini ? Bukankah Allah ingin memberi
pengajaran bahwasannya terdapat perbedaan yang sangat tipis antara manusia dan
binatang ternak dimata Allah ? Semua perbedaan itu terletak dari isi pendengaran,
penglihatan dan hati(akal).
Bukti kita bersyukur kepada PPH yang telah diberikan Allah adalah selalu mengisinya
dengan ayat-ayat Allah, kenapa ? Karena PPH adalah SOFTWARE manusia. Semua
tindakan manusia didasari dari pemikiran akalnya sehingga jika akal ini diinstall
keinginan Allah tentu perilaku kita akan selalu sesuai dengan hukum langit dan pasti
akan menjadi manusia-manusia langit untuk bisa terpilih menjadi seorang
entrepreneur hukum langit.
Jika PPH adalah software bagi manusia lalu apa yang mejadi hardware manusia ?
Karena sehebat-hebat software tidak akan mampu bekerja maksimal jika tidak ada
hardware dan begitu pula sebaliknya. Allah memberikan hardware kepada manusia
berupa :

58

Qs 24:24
pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap
apa yang dahulu mereka kerjakan.

QS 41:20
Sehingga apabila mereka sampai ke neraka, pendengaran, penglihatan dan kulit
mereka menjadi saksi terhadap mereka tentang apa yang telah mereka kerjakan.

Itulah hardware yang diberikan Allah kepada manusia berupa : lidah, tangan, kaki dan
kulit. Dengan hardware inilah manusia bisa melakukan segala keinginannya dan
hardware inilah yang akan menghantarkan kita menjadi seorang entrepreneur hukum
langit.
Dapat disimpulkan bahwa peralatan dasar manusia terdiri atas software dan harware :

SOFTWARE

Pendengaran

Penglihatan

Hati (akal)

HARDWARE

Lidah

Tangan

Kaki

Kulit

59

Jika software ini diinstall oleh keinginan-keinginan Allah maka secara otomatis
hardware pun akan berperilaku sesuai dengan keinginan-keinginan Allah. Apa yang
terjadi jika software ini tidak pernah diinstall oleh keinginan Allah ? Tentu output
perbuatan kita akan tidak diridhai Allah. Sehingga dalam kondisi apapun seorang
manusia harus selalu mengupdate software ini, mari kita simak :

Qs 10:100
Dan tidak ada seorangpun akan beriman kecuali dengan izin Allah; dan Allah
menimpakan kemurkaan kepada orang-orang yang tidak mempergunakan akalnya.

Think ! Berpikir ! Pergunakan akal ! Gunakan selalu hati nurani !

Fungsi akal inilah yang akan menentukan kehidupan kita, dengan akal ini pula setiap
keputusan dalam hidup kita ambil. Apa pendapat Anda jika akal manusia tidak
terinstall keinginan Allah ?

Tuhan telah menganugerahkan logika dan akal, dengan dua alat inilah kita
diharapkan untuk bisa mencapai kebenaran dan kearifan

Inilah diskusi sebagai pembukaan untuk memasuki pembahasan Entreprenurship


Hukum langit. Sesaat lagi kita akan memasuki bagian yang lebih membuat akal kita
berputar-putar...

Apakah Anda sudah siap ? Siap untuk menjadi Entrepreneur pilihan ?


Prepare yourself...

60

PELUANG

Pada dasarnya entrepreneur adalh ilmu untuk menangkap peluang. Apapun bisnis atau
pekerjaan yang kita pilih pasti didasari sebuah peluang yang ada, oleh karena itu kita
harus mampu membaca tanda-tanda untuk dijadikan peluang. Pertanyaannya, dimana
peluang itu ada ? Mari kita simak :

Qs 51:20-21
Dan di bumi itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi orang-orang yang yakin
dan juga pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan ?

Ternyata peluang-peluang itu sudah disediakan dimanapun kita berada dan tentu
peluang itu ada pada diri kita sendiri, peluang akan menjadi sebuah rezeki jika kita
yakin dan selalu peka terhadap lingkungan sekitar. Sebagai contoh, jika anda sekarang
dalam posisi duduk perhatikan depan, belakang, kanan dan kiri anda. Saat ini
ditempat saya duduk, didepan saya ada laptop dibelakang saya ada lemari sebelah kiri
saya ada tembok dan sebelah kanan saya ada white board. Ini adalah peluang-peluang
untuk bisa dijadikan sebuah pekerjaan atau bisnis.
Jika saya melihat laptop saya akan berpikir bahwa laptop ini dibutuhkan oleh manusia
artinya saya bisa melakukan bisnis menjual laptop atau software komputer atau
aksesorisnya. Sebelah kiri saya adalah tembok dimana untuk membangunnya
membutuhkan semen, batu, pasir, dan cat. Artinya ada peluang untuk berbisnis
seputar alat-alat bangunan karena manusia pasti memerlukan alat bangunan.
Dibelakang saya ada sebuah lemari untuk menyimpan berkas data, dalam pembuatan
lemari ada unsure kayu, cat, paku, lem dan kaca. Ini bisa menjadi peluang karena

61

kebutuhan akan lemari akan terus ada. Sebelah kanan saya ada white board, artinya
kebutuhan white board bisa dijadikan peluang.
Mulailah dengan hal disekitar anda untuk mencari peluang, selajutnya bagaimana
caranya menjadikan peluang ini untuk dijadikan sebuah kegiatan bisnis ? Jadilah
orang yang selalu berpikir out of the box sehingga anda akan menjadi orang yang
berbeda dari orang lain. Jangan memasuki lautan yang sudah merah dan berdarah (red
ocean) tapi msuklah kepada lautan yang masih biru (blue ocean). Be different, be
yourself and be original !
Peluang-peluang yang ada didepan mata kita akan diproses oleh akal sehingga
menjadi sebuah ide. Jangan lupa untuk selalu menuliskan ide-ide Anda karena :

Qs 54:53
Dan segala (urusan) yang kecil maupun yang besar adalah tertulis.

Jelas bahwa apapun hal kecil dan yang besar adalah harus dalam bentuk tertulis, jadi
selalu tulis ide-ide yang Anda miliki, tuangkan dalam bentuk kata-kata dalam sebuah
kertas. Ayat ini pula yang mendasari ilmu akuntansi atau ilmu pembukuan, bisa
dibayangkan jika dalam sebuah perusahaan tidak ada record system, semuanya tidak
terdata dengan baik, perusahaan itu tidak akan berumur panjang. Kesimpulannya
dasar ilmu akuntansi adanya dimana ?
Setelah anda menuliskan ide-ide yang ada didalam pikiran anda selanjutnya adalah
terjadinya penumpukan masalah, harus dimulai dari mana ? apa yang harus dilakukan
pertama kali ? apakah mungkin dilakukan atau tidak ? Pertanyaan Saya, apakah hidup
Anda memiliki masalah ?
(jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab)

62

Jika Anda merasa memiliki masalah, bahkan mungkin anda mengatakan banyak
sekali masalah dalam hidup, mari kita lakukan eksperimen. Saya beri waktu selama
10 detik kepada Anda dan langsung Anda tuliskan masalah Anda dibawah ini :
(Ingat, waktu anda hanya 10 detik !)

MASALAH !
1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

63

Sekranag renungkan baik-baik dan perhatikan jawaban Anda sendiri, dari no. 1-10
mana masalah yang paling berat ? Pertanyaan Saya apakah itu masalah atau tantangan
? Perhatikan baik-baik semua yang Anda tulis, apakah itu masalah atau tantangan ?
Semua tulisan anda adalah tantangan, bukan masalah !
Sekarang Saya beri waktu 10 detik untuk mencari masalah yang lain :
10
9
8
7
6
5
4
3
2
1

Apa masalah anda ? bahkan anda sekarang sedang mencari-cari masalah Anda sendiri.
Betul ? Jadi pertanyaannya yang membuat masalah dalam hidup, yang membuat
kesulitan dalam hidup siapa ? Ya betul, diri sendiri !
Seringkali penghambat potensi dalam diri kita tak ayal adalah sikap diri kita sendiri,
kita mudah melihat kemampuan orang lain namun merasa berat untuk melihat
kemampuan diri kita sendiri, mengapa kita senang memuji keberhasilan orang lain
namun sulit mengakui keberhasilan diri sendiri, ada beberapa aspek yang terjadi
diantaranya :

64

1. Asumsi yang tidak disadari : "saya tidak kreatif" adalah asumsi yang
salah. Setiap orang adalah kreatif. Kita memiliki otak yang hebat.
Berpikir cepat bisa menggiring kita kepada kesimpulani yang salah,
sedangkan berpikir eksploratif akan menghasilkan hasil yang kreatif.
Asumsi lain yang salah diantaranya adalah " bermain itu tidak karuan".
Bermain adalah hal yang penting dalam berpikir kreatif.

2. Habit

Hanya ada satu jawaban yang benar. Untuk menjadi kreatif


kita perlu mencari beberapa jawaban, kembangkan kebiasaan
bertanya dengan cara berbeda.

Melihat masalah dalam isolasi. Untuk menjadi kreatif lihat


keseluruhan gambar. Konteks selalu relevan. Kembangkan
kebiasaan divergen thinking

Mengikuti aturan. Untuk menjadi kreatif jangan mengikuti


aturan jika memang itu tidak ada, cari alasan untuk aturan
tersebut (mungkin aturan tersebut tidak valid lagi)

3. Mental Blok yang melibatkan Emosi


Negative Thinking. Untuk menjadi kreatif jangan melihat sesuatu
dari sudut baik atau buruk, tapi lihat dari menarik atau berbeda.
Takut gagal. Untuk menjadi creatif jangan menjadi lemah, jangan
biarkan rasa takut menghantui kita. Kita tidak akan mengalami
resiko fisik jika kita mengeluarkan ide kreatif kita. Satu atau dua

65

kali salah adalah wajar. Kesalahan adalah peluang untuk membuat


improvement.
Tidak nyaman dengan Ambiguity. Untuk menjadi kreatif kita
harus berani mengeksplorasi situasi yang ambigu. Lihat masalah
dari sudut pandang yang berbeda, lihat motive dan alasan untuk
mempelajari mengapa orang melakukan hal tersebut jangan terburuburu dalam menjawab permasalahan.

Beberapa point diatas merupakan gambaran umum yang haurs kita sadari secara utuh
sehingga kita mampu melakukan penilaian terhadap diri sendiri dan melakukan
perbaikan. Bagaimana cara melakukan penilaian tersebut ? untuk itu langsung saja
kita menilai diri kita sendiri dan mengetahui bahwa kita termasuk orang yang antusias
dalam menghadapi tantangan atau tidak. Hal ini bisa dilakukan dengan sebuah
permainan puzzle sederhana yang ditemukan oleh seseorang berkebangsaan Amerika
Serikat, Howard Gans pada tahun 1979 dengan sebutan Number Place. Permainan
ini berkembang menjadi permainan populer di Jepang ketika dipromosikan oleh
Nikoli dan diberi nama SUDOKU.
Untuk meyelesaikan puzzle Sudoku tidak memerlukan pengetahuan umum,
kecerdasan verbal ataupun kemampuan matematika, kuncinya hanyalah logika dan
ketelitian. Siap untuk bermain dan mengasah otak ?

66

Peraturan permainan asah otak ini sangat mudah, Anda cukup memasukkan angka 1
6 kedalam kotak kosong. Setiap kolom dan baris harus terisi angka 1 6, begitu
pula setiap kotak kecil (2x3) harus terisi angka 1 6. Sehingga pada hasil akhir baik
kolom maupun baris memiliki angka lengkap dari 1 6. Mudah bukan ? Tapi hatihati! Jangan sampai ada angka yang sama di dalam satu baris atau kolom atau kotak
kecil dan setiap sudoku hanya memiliki satu kunci jawaban.

6
4

4
1
3

2
5

Saya sarankan jangan membuka halaman berikutnya jika belum menyelsaikan angkaangka diatas karena kunci jawaban terletak di halaman selanjutnya.

67

Jawaban sudoku

Apakah jawaban Anda sesuai ?

Mari kita telaah lebih dalam apa yang barusan Anda lakukan. Apa yang Anda rasakan
pada saat mengisi kolom dan baris diatas ? Permainan diatas adalah simulasi
bagaimana mencari solusi secara sistematis dan tanpa disadari ketika mengisi kolom
dan baris tersebut, Anda sedang dihadapkan kepada sebuah persoalan yang sudah ada
jawabannya. Artinya apa ? Apapun yang ada dihadapan kita adalah suatu persoalan
yang sudah pasti akan ada jawaban dan solusi, hanya saja dibutuhkan usaha yang
maksimal dan kesabaran untuk dapat mengurai persoalan itu menjadi sebuah solusi.
Mari kita sama-sama merubah paradigma dalam menghadapi masalah, karena jika
masih melihat apa yang ada dihadapan kita adalah sebuah masalah maka
kecenderungannya akan malas tapi kalau kita melihat segala sesuatu sebagai
tantangan akan ada spirit yang berbeda dari diri kita untuk menghadapinya. Setuju ?

68

TIDAK
ADA MASALAH
YANG ADA
TANTANGAN

69

Jangan pernah membatasi diri anda untuk bermimpi dan bercita-cita. Tuliskan mimpimimpi dan cita-cita anda yang boleh jadi itu akan membuat ide anda semakin out of
the box. Yang terpenting lagi adalah jangan pernah membatasi kesanggupan !

Qs 23:62
Kami tiada membebani seseorang melainkan menurut kesanggupannya, dan pada sisi
Kami ada suatu kitab yang membicarakan kebenaran, dan mereka tidak dianiaya.

Allah akan membebani sesuai dengan kesangupan hamba-Nya, artinya jika kita
menakar kesanggupan kita pada titik tertentu maka sesuai takaran itu pula yang akan
diberikan. Kesanggupan ini harus didukung dengan kerja keras sepenuh kemampuan :

Qs 6:135
Katakanlah: "Hai kaumku, berbuatlah sepenuh kemampuanmu, sesungguhnya akupun
berbuat (pula). Kelak kamu akan mengetahui, siapakah (di antara kita) yang akan
memperoleh hasil yang baik di dunia ini. Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu
tidak akan mendapatkan keberuntungan.

Pertanyaannya, apa perbedaan kesanggupan dan kemampuan ? Kesanggupan adalah


mimpi Anda dan kemampuan adalah usaha anda. Sekali lagi, jangan pernah batasi
kesanggupan Anda, free your mind always think out of the box ! Setelah mengetahui
kesanggupan dan kemampuan, what next ?
Qs 39:39
Katakanlah: "Hai kaumku, bekerjalah sesuai dengan keadaanmu, sesungguhnya aku
akan bekerja pula, maka kelak kamu akan mengetahui.

70

Berbuatlah sesuai dengan keadaan yang sedang terjadi, lakukan segala sesuatu dari
yang mudah dengan kemampuan yang maksimal tanpa mengurangi sedikitpun
kesanggupan. Semua ini dilakukan tahap demi tahap dimana nantinya akan datang
kemudahan demi kemudahan pada usaha Anda. Ini adalah sebuah tahapan yang tidak
instan, kemudahan akan datang setelah adanya kesulitan. Kemudahan akan datang
setelah berusaha dengan maksimal.

Qs 94:5-6
Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan, sesungguhnya sesudah
kesulitan itu ada kemudahan.

Jangan pernah bermimpi akan mendapatkan kemudahan tanpa adanya usaha yang
maksimal. Anda akan diberikan kemudahan setelah usaha Anda yang paling tinggi,
setelah kita terbentur oleh kesulitan. Supaya lebih mudah dicerna Saya akan membuat
perumpamaan dalam cerita dibawah, mohon maaf Saya mengambil contoh seorang
tukang becak dalam cerita ini dan mari kita ambil pelajaran.

Silahkan Anda perhatikan seorang tukang becak, apakah dia bekerja keras setiap hari
? Tentu ! Untuk mendapatkan pemasukan keluarganya seorang tukang becak mungkin
harus mengayuh becaknya dari pagi hingga malam. Apa yang terjadi ? usaha keras
setiap hari yang dilakukan sedkit sekali merubah hidupnya, kenapa ? Karena
kebanyakan mereka tidak meninggikan kesanggupannya, sudah merasa puas dan
nyaman dengan kondisi yang ada tanpa ingin meningkatkan keadaan yang sudah ada.
Disisi lain ada seorang tukang becak yang sukses menjadi juragan becak karena tidak
pernah membatasi kesanggupan pada dirinya. Dia memiliki kesanggupan yang tinggi

71

untuk menjadi entrepreneur lalu dengan etos kerja yang tinggi dia lakukan sesuai
keadaannya. Menjadi juragan becak adalah proses yang dia alami dari mengayuh
becak seperti teman-temannya, dia melakukan sesuai keadaannya dulu karena pada
awalnya dia hanya sanggup mengayuh becak. Namun seiring waktu berjalan tanpa
mengurangi kesanggupan dan kemampuan dia mampu membeli becak yang baru dan
mempekerjakan teman-temannya, begitu seterusnya sehingga hari ini dia menjadi
juragan becak. Kemudahan-kemudahan akan datang setelah usaha yang mentok dan
untuk mencapai kemudahan ini membutuhkan yang namanya kesabaran.

Itulah ilustrasi yang bisa menggambarkan kesanggupan, kemampuan dan keadaan,


pertanyaannya apa tujuan dari semua yang kita kerjakan ? Uang ? Profit ? No !

Qs 34:13
Bekerjalah hai keluarga Daud untuk bersyukur kepada Allah. Dan sedikit sekali dari
hamba-hambaKu yang berterima kasih.

Apa tujuan kita bekerja ? BERSYUKUR !

Pada tahap ini yang sesungguhnya Anda lakukan adalah SWOT Analysis, internal dan
eksternal scanning dalam hidup. Mencari apa strength, weakness, opportunity dan
threat untuk diracik menjadi sebuah formula dengan tujuan menjadi seorang
entrepreneur hukum langit. Pertanyaannya, SWOT analysis ini ilmu dasarnya dari
mana ?

Kesanggupan Kemampuan Keadaan Kemudahan Sabar Syukur

72

Strategi

Setelah peluang dan ide bersatu selanjutnya yang harus dipikirkan adalah sebuah
strategi, bagaimana mengejawantahkan peluang dan ide itu dalam sebuah karya nyata
yang bisa dilakukan. Dalam membuat strategi ini Saya menawarkan satu rumus,
rumus menggapai kebahagiaan. Silahkan simak rumus ini :

Kebahagiaan = Realitas : Ekspektasi

Sederhana sekali rumus ini, kebahagiaan adalah realita yang terjadi dibagi dengan
ekspektasi. Sebagai contoh jika kita hendak menjual barang, ekspektasi barang yang
terjual adalah 10 unit tetapi pada kenyataannya barang yang terjual adalah 100 unit.
Artinya nilai kebahagiaannya adalah 100/10 = 10. Ini adalah contoh seorang
entrepreneur tanpa hukum langit, jika dengan hukum langit tentu hasilnya akan jauh
berbeda.
Sesuai dengan diskusi kita sebelumnya, tujuan bekerja adalah untuk bersyukur
dimana jika kita menjual barang yang hanya dengan tujuan untuk bersyukur, kita
sama sekali tidak memiliki ekspektasi alias ekspektasi = 0. Berapapun realitas yang
terjadi, entah itu 5 unit atau 10 unit jika dibagi dengan angka 0 hasilnya tak tethingga.
Artinya jika kita memiliki mindset hanya untuk bersyukur dalam kondisi apapun akan
selalu bahagia.
Rumus ini tentu didukung dengan visi dan misi serta target yang didukung dengan
usaha yang maksimal namun apapun hasilnya harus tetap disyukuri dengan selalu
mau melakukan perbaikan untuk hari besok. Bukankah entrepreneur memiliki hakikat
membuat esok lebih baik dari hari ini ? Mari kita simak :

73

Qs 93:4
Dan sesungguhnya hari kemudian itu lebih baik bagimu daripada yang sekarang
(permulaan).

Secara tidak langsung Allah memerintahkan semua manusia untuk berentrepreneur,


membuat hari esok lebih baik dari hari ini dengan penuh perencanaan yang maksimal.
Karena Allah pun memerintahkan kita untuk selalu bmembuat planning :

Qs 59:18
Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan hendaklah setiap diri
memperhatikan apa yang telah diperbuatnya untuk hari esok dan bertakwalah kepada
Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Planning ini harus selalu dipikirkan, bagaimana selalu introspeksi untuk membuat
esok lebih baik, melakukan continues improvement baik dalam sistem, kinerja
ataupun profit. Membuat planning ini bisa secara simultan dengan membangun
sebuah jaringan bisnis karena sebaik-baiknya ide dan planning tanpa jaringan kita
akan sulit sekali untuk berkembang. Mari kita simak :

Qs 49:13
Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan
seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku
supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara
kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah
Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.

74

Jelas sekali bahwa manusia harus selalu mencari teman baru untuk saling kenalmengenal dan bukankah artinya Allah memerintahkan kita untuk selalu membangun
suatu jaringan ? Carilah teman sebanyak-benyaknya dan percayalah suatu saat nanti
tanpa disadari atau tidak teman-teman itulah yang akan bersama-sama saling
menguatkan dalam sistem bisnis.
Tips dari Saya pribadi, boleh Anda ikuti tapi DWYOR (do with your own risk) hehe..
Jika anda duduk dibangku kuliah, jangan jadi mahasiswa yang tujuannya hanya
mencari nilai bagus (tapi nilai jangan jelek-jelek amat juga), ambil yang sedangsedang saja. Berdasarkan pengalaman, orang yang terlalu mencari nilai dalam
perkuliahan cenderung kutu buku dan kurang bergaul sehingga kurang banyak
memiliki teman. Saya sarankan jadikanlah ijazah kuliah anda sebagai alat untuk
melamar anak orang, jadilah seorang yang mau membangun bisnis baru bukan untuk
bekerja pada orang lain.
Proses sekolah dari SD hingga perkuliahan adalah proses pendewasaan pikiran untuk
mempersiapkan kepada kehidupan nyata di masyarakat, sehingga pada masa ini
adalah masa yang paling tepat untuk mencari sebanyak-banyaknya teman untuk
membangun sebuah jaringan. Tapi sekali lagi ini hanya tips dari Saya dan jika anda
mau melakukan ini :

DO WITH YOUR OWN RISK

75

Jika semua sudah tersusun rapih dan terperinci selanjutnya adalah : JUST DO IT !
Lakukan sesegera mungkin dengan tanpa tergesa-gesa. Banyak ide-ide dan peluang
bagus yang pada akhirnya tidak menghasilkan sesuatu karena hal ini, menunda-nunda
pekerjaan. Padahal :

Qs 18:23
Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: "Sesungguhnya aku akan
mengerjakan ini besok pagi

Jelas sekali bahwa Allah tidak suka kepada orang yang selalu menunda-nunda
pekerjaan, namun dalam melakukannya pun jangan tergesa-gesa :

Qs 21:37
Manusia telah dijadikan (bertabiat) tergesa-gesa. Kelak akan Aku perIihatkan
kepadamu tanda-tanda azab)-Ku. Maka janganlah kamu minta kepada-Ku
mendatangkannya dengan segera.

Carilah jalan diantaranya, jangan tergesa-gesa namun juga jangan menunda-nunda.


Lakukanlah dengan langkah yang yakin, selalu menggunakan akal dan dengan ilmu.

Qs 17:36
Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan
tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan
diminta pertanggungan jawabnya.

76

Setelah semua dilakukan hal berikutnya adalah menunggu ketetapan Allah dengan
ikhlas, apapun hasilnya adalah sesuatu yang paling baik yang diberikan Allah karena
kita memang diperintahkan untuk selalu memurnikan ketaatan :

Qs 39:2
Sesunguhnya Kami menurunkan kepadamu Kitab (Al Quraan) dengan (membawa)
kebenaran. Maka sembahlah Allah dengan memurnikan keta'atan kepada-Nya.

Sadarilah setiap hasil yang didapat dari setiap usaha kita adalah sesuatu yang paling
baik yang diberikan oleh Allah :

Qs 2:216
Diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu
benci. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh
jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui,
sedang kamu tidak mengetahui.

Dan yang paling penting untuk kita ketahui adalah rezeki sepenuhnya milik Allah dan
hanya kepada orang pilihan sajalah rezeki itu akan diberikan :

Qs 42:12
Kepunyaan-Nya-lah perbendaharaan langit dan bumi; Dia melapangkan rezki bagi
siapa yang dikehendaki-Nya dan menyempitkan(nya). Sesungguhnya Dia Maha
Mengetahui segala sesuatu.

77

Jadi, siapa yang menentukan rezeki ? Tentu saja DIRI SENDIRI, Allah akan
memberikan sesuai usaha kita masing-masing. Siapa yang dikehendaki Allah :

Qs 74:55
Maka barangsiapa menghendaki, niscaya dia mengambil pelajaran daripadanya.

Orang yang senantiasa mengambil pelajaran dari apa yang sudah dikerjakan sehingga
selalu mau melakukan perbaikan dan tentu saja orang-orang yang selalu memiliki
keinginan kuat untuk berubah :

Qs 13:11
Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di muka
dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah
tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada
pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu
kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi
mereka selain Dia.

Ingat, kita akan selalu diberikan sesuatu sesuai dengan apa yang kita usahakan.

Qs 53:39
dan bahwasanya seorang manusia tiada memperoleh selain apa yang telah
diusahakannya

Serahkanlah segala urusan kepada Allah, dengan ilmu-Nya !

78

Selamat !

Anda hampir menuju kepada bagian terpenting dalam buku ini. Saya yakin setelah
melewati tahap demi tahap yang Anda baca sebelumnya, SEKARANG Anda menjadi
manusia baru dengan semangat baru dan paradigma baru dan siap untuk melakukan
action yang baru.
Tapi tanpa bagian terakhir dari buku ini hidup baru anda belum lengkap. Sudah
siapkah untuk melengkapi hidup Anda ? Untuk mendapatkan rezeki tanpa batas ?
Untuk menggapai kehidupan baru yang lebih baik ?

Prepare yourself and welcome to the new world !

79

2 Magic Orders

Sekali lagi Saya ucapkan selamat kepada Anda yang sudah sampai kepada halaman
ini. Beberapa halaman kedepan adalah kunci dari segala hal dalam hidup dan
sederhana sekali Anda hanya membutuhkan 2 kunci saja. Tanpa 2 kunci ini silahkan
Anda segera lupakan untuk menjadi seorang entrepreneur pilihan silahkan anda
lupakan untuk mendapatkan kebahagiaan yang sesungguhnya.
Sekali lagi Saya ingatkan bahwa dari awal kita berdiskusi tidak ada guru dan murid,
Anda bukan murid Saya begitu pula Saya bukan Guru Anda, kita layaknya sebagai
sahabat yang sedang sama-sama mempelajari sesuatu yang baru. Setuju ?
Saya tekankan sekali lagi, tanpa 2 kunci ini semua yang sudah kita diskusikan akan
sia-sia dan anda sama sekali tidak akan mendapatkan hasil yang maksimal bahkan jika
2 kunci ini tidak dilakukan artinya Anda sedang membuang uang untuk membeli buku
ini dengan sia-sia.
Jangan tergesa-gesa, maknai baik-baik apa yang kita diskusikan, gunakan hati nurani
Anda dan maksimalkan fungsi akal Anda karena mungkin akan banyak pertanyaan
dan pernyataan yang menggetarkan hati Anda. Persiapkan pendengaran, penglihatan
dan hati (akal), buat diri Anda senyaman mungkin dalam diskusi ini dan segera
lakukan dengan total action dan bersiap-siap untuk mendapatkan hasilnya.

Mari kita tuntaskan dan memulai perubahan...

(jangan membuka halaman berikutnya jika Anda belum siap)

80

MAGIC KEY #2
Multiplier & Trickle Down Effect

Entrepreneurship sangat berkaitan erat dengan bisnis dan dalam membangun bisnis
tentu semua manusia memiliki tujuan agar selalu mendapatkan hasil yang maksimal
dan keuntungan yang setinggi-tinginya. Akan tetapi bukan berarti untuk menjadi
seorang entrepreneur anda harus memiliki bisnis karena pengertian entrepreneur
sangat luas namun intinya adalah bagaimana anda menangkap peluang untuk
membuat hidup lebih baik. Jika Anda sekarang bekerja pada orang lain dan belum
memiliki bisnis sendiri bukan berarti Anda tidak bisa menjadi seorang entrepreneur,
setidaknya Anda mampu membuat sistem perubahan dalam segi apapun untuk
membuat perubahan kearah perbaikan.
Untuk menjadi entrepreneur pilihan dengan selalu kembali kepada hukum langit tentu
kita harus menguasai hukum langit itu sendiri. Kita harus mendapatkan pemahaman
yang sangat mendalam tentang hukum langit itu, pemahaman yang sangat mendalam
itu disebut sebagai hikmah. Mungkin kita sering mendengar kata hikmah tapi boleh
jadi kita tidak tahu apa itu hikmah :

Qs 2:269
Allah menganugerahkan al hikmah (kefahaman yang dalam tentang Al Qur'an dan
As Sunnah) kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan barangsiapa yang dianugerahi
hikmah, ia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan hanya orangorang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).

Pertanyaan besarnya adalah, bagaimana kita mendapatkan hikmah ?

81

Ada syarat mutlak untuk mendapatkan hikmah ini karena kebanyakan manusia tidak
benar-benar mengetahui cara untuk mendapatkan hikmah tersebut, terbukti banyak
sekali orang yang membaca kitab hukum langit bahkan hafal namun sedikit sekali
merubah perilaku. Why ? Boleh jadi kita belum mendapatkan hikmah dan tidak
mengetahui bagaimana cara mendapatkan hikmah.

Qs 12:22
Dan tatkala dia cukup dewasa Kami berikan kepadanya hikmah dan ilmu.
Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Perhatikan baik-baik ayat diatas, bukankah hikmah dan ilmu merupakan balasan ?
Yes ! Hikmah dan ilmu adalah balasan yang diberikan kepada orang-orang yang
berbuat baik. Artinya jika tidak ada perbuatan baik yang dilakukan maka sampai
kapanpun seorang manusia tidak akan mendapatkan hikmah. Pertanyaannya adalah,
apakah kita ingin mendapatkan hikmah yang masksimal ? Tentu saja jika ingin
mendapatkan hikmah yang maksimal harus dibarengi perbuatan baik yang maksimal
pula. So, apa perbuatan baik yang terbaik menurut pandangan Allah ? apa yang
menjadi best of the best berbuat baik yang harus kita lakukan ? Silahkan pikirkan
baik-baik.

(jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab)

82

Mari kita simak ayat dibawah ini :

Qs 3:92
Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu
menafkahkan sehahagian harta yang kamu cintai. Dan apa saja yang kamu nafkahkan
maka sesungguhnya Allah mengetahuinya.

Jadi, apa perbuatan baik yang paling baik ? Best of the best berbuat baik ? Ya, tentu
saja :

SEDEKAH
Artinya jika kita belum menafkahkan sebagian harta yang kita cintai tentu belum
kepada level kebajikan yang sempurna. Oleh karena itu kenapa Saya mengatakan
bahwa sedekah bukan sebuah keajaiban ? Karena sedekah adalah kewajiban dan
melakukannya harus sesuai dengan hukum langit. Banyak sekali orang yang
bersedekah namun mendapatkan hasil yang tidak sesuai dengan keinginan karena
mungkin masih banyak yang melakukan sedekah tapi tidak sesuai dengan hukum
langit.

83

SEDEKAH
BUKAN
SEBUAH
KEAJAIBAN

84

Untuk menjadi entrepreneur hukum langit tentu harus memahami hukum langit itu
sendiri dan syarat mutlaknya adalah sedekah. Saya akan bertanya beberapa
pertanyaan dibawah ini, silahkan isi dengan penuh kejujuran :

Berapa jumlah uang yang ada didompet yang Anda miliki saat ini ?
Berapa jumlah kakak / adik yang Anda miliki ?
Berapa kira-kira jumlah baju yang anda miliki saat ini ?
Berapa kira-kira jumlah celana yang anda miliki saat ini ?
Berapa kira-kira jumlah kemeja yang anda miliki saat ini ?
Berapa jumlah gadget yang anda miliki saat ini ?

Silahkan tulis 10 benda milik Anda yang paling Anda cintai :


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

(jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab)

85

Setealah Anda menjawab pertanyaan diatas, mari kita simak baik-baik ayat-ayat
dibawah ini :

Qs 20:6
Kepunyaan-Nya-lah semua yang ada di langit, semua yang di bumi, semua yang di
antara keduanya dan semua yang di bawah tanah.

Qs 3:109
Kepunyaan Allah-lah segala yang ada di langit dan di bumi; dan kepada Allahlah
dikembalikan segala urusan.

Qs 10:55
Ingatlah, sesungguhnya kepunyaan Allah apa yang ada di langit dan di bumi.
Ingatlah, sesungguhnya janji Allah itu benar, tetapi kebanyakan mereka tidak
mengetahui(nya).

Setelah menyimak ayat-ayat diatas silahkan isi kembali pertanyaan dibawah ini :

Berapa jumlah uang yang ada didompet yang Anda miliki saat ini ?
Berapa jumlah kakak / adik yang Anda miliki ?
Berapa kira-kira jumlah baju yang anda miliki saat ini ?
Berapa kira-kira jumlah celana yang anda miliki saat ini ?
Berapa kira-kira jumlah kemeja yang anda miliki saat ini ?
Berapa jumlah gadget yang anda miliki saat ini ?

86

Silahkan tulis 10 benda milik Anda yang paling Anda cintai :


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.

Sekarang bandingkan dengan jawaban sebelumnya, apakah ada perubahan jawaban ?


Jika jawaban Anda masih tetap silahkan kembali ke halaman sebelumnya dan jika
jawaban Anda sudah berubah silahkan lanjutkan ke halaman berikutnya.

(ikuti instruksi baik-baik, jangan tergesa-gesa untuk membuka halaman berikutnya)

87

Boleh jadi masih banyak diantara kita yang masih menganggap bahwa segala sesuatu
yang kita miliki sekarang adalah kepunyaan diri sendiri. Padahal, sudah jelas
pernyataannya bahwa segala sesuatu itu semuanya milik Allah ! Secara hakikat semua
yang kita miliki adalah kemilikan-Nya namun terkadang kita lupa untuk mengingat
hal itu. Artinya kita adalah distribution channel untuk menyalurkan apa yang menjadi
milik kita kepada orang lain. Jadi apakah sedekah wajib dilakukan ? Tentu saja !
Kenapa ?

Qs 51:19
Dan pada harta-harta mereka ada hak untuk orang miskin yang meminta dan orang
miskin yang tidak mendapat bagian.

Karena pada hakikatnya pada harta kita terdapat harta orang lain dan semua harta
sesungguhnya hanya milik Allah. Kita hanya dititipkan untuk secara bijak bisa
selalu menyalurkan kepada orang lain. Kebanyakan orang sangat enggan untuk
bersedekah karena boleh jadi tidak memahami konsep sedekah ini atau bahkan masih
merasa apa yang dimilikinya adalah milik pribadi sendiri.
Allah akan memberikan harta kepada manusia yang selalu mengalirkan hartanya.
Sama seperti aliran sungai, jika alirannya baik maka air akan mengalir tanpa
hambatan begitu pula rezeki kita akan selalu mengalir jika kita selalu mengalirkan
rezeki kita kepada orang lain. Pengaliran harta inilah yang disebut sebagai multiplier
effect dimana harta yang kita alirkan harus bermanfaat untuk sebanyak-banyaknya
umat manusia. Karena kita memang diciptakan untuk selalu bermanfaat bagi
sebanyak-banyaknya manusia :

88

Qs 21:107
Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk menjadi rahmat bagi semesta
alam.

Multiplier effect ini akan sangat berkaitan erat dengan trickle down dimana bisnis
yang kita lakukan harus dapat membantu kegiatan ekonomi lainnya dan mampu
membantu dalam pengentasan kemiskinan. Trickle down effect ini harus dirasakan
dari pemilik bisnis, pegawai hingga lapisan masyarakat yang paling rendah karena :

Qs 16:71
Dan Allah melebihkan sebahagian kamu dari sebagian yang lain dalam hal rezki,
tetapi orang-orang yang dilebihkan (rezkinya itu) tidak mau memberikan rezki mereka
kepada budak-budak yang mereka miliki, agar mereka sama (merasakan) rezki itu.
Maka mengapa mereka mengingkari ni'mat Allah?

Jangan sampai kita termasuk manusia yang mengingkari nikmat Allah yang
melakukan bisnis dengan mindset untuk mendapatkan keuntungan yang sebesarbesarnya tanpa memberikan manfaat yang sebesar-besarnya kepada banyak umat
manusia. Ingat, kita semua bekerja dengan tujuan hanya untuk bersyukur.
Dengan sedekah inilah bisnis akan semakin membesar dan membesar, semakin besar
manfaat yang diberikan semakin membesar pula bisnis yang akan kita lakukan. Itu
semua sudah dijanjikan :

89

Qs 2:261
Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan
hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh
bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa
yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui.

Mungkin terbersit di benak kita, mengapa hampir seluruh manusia yang kaya di bumi
ini adalah pengusaha ? Pengusaha adalah manusia yang dapat membaca tanda-tanda
rezeki dan membuka kunci-kunci rezeki Allah yang ciri-cirinya adalah tidak menahan
perbendaharaan itu. Baik itu yang dimilikinya sendiri atau yang dimiliki orang lain
dengan memutarnya menjadi usaha yang menghasilkan rezeki. Pengusaha umumnya
lebih suka memutar uangnya ketimbang mandek di tabungan atau deposito, terusmenerus berpikir bagaimana caranya untuk selalu membuka lahan bagi orang-orang
mengais rezeki dalam bisnisnya. Apakah kekayaan ini karena hasil kepintarannya ?
NO ! Why ?

Qs 39:49
Maka apabila manusia ditimpa bahaya ia menyeru Kami, kemudian apabila Kami
berikan kepadanya ni'mat dari Kami ia berkata: "Sesungguhnya aku diberi ni'mat itu
hanyalah karena kepintaranku". Sebenarnya itu adalah ujian, tetapi kebanyakan
mereka itu tidak mengetahui.

Bukan kepintaran seorang pengusaha yang membuat dia terus bertambah hartanya,
tapi :

90

Qs 89:15-20
Adapun manusia apabila Tuhannya mengujinya lalu dia dimuliakan-Nya dan diberiNya kesenangan, maka dia akan berkata: "Tuhanku telah memuliakanku". Adapun
bila Tuhannya mengujinya lalu membatasi rizkinya maka dia berkata: "Tuhanku
menghinakanku". Sekali-kali tidak (demikian), sebenarnya kamu tidak memuliakan
anak yatim, dan kamu tidak saling mengajak memberi makan orang miskin, dan kamu
memakan harta pusaka dengan cara mencampur baurkan (yang halal dan yang bathil),
dan kamu mencintai harta benda dengan kecintaan yang berlebihan.

Karena pengusaha selalu akan bermanfaat untuk para pekerja dan lingkungannya. Jika
seorang pengusaha memiliki 100 karyawan artinya dia memberi makan untuk 100
keluarga dan ditambah pula ada dana sedekah dari perusahaan untuk lingkungannya
yang artinya hasil usahanya tersebut sangat bermanfaat untuk sebanyak-banyaknya
umat manusia. Hal ini lah yang membuat seseorang mulia dihadapan Allah, selalu
bermanfaat dengan apa yang dilakukannya.
Sudah banyak bukti yang bisa kita ambil pelajaran mengenai sedekah ini. Bill Gates
dan Warren Buffet adalah jajaran orang terkaya dunia yang mampu menyedekahkan
50%-80% dari kekayaannya. Chow Yun Fat, Jet Lee dan Jacky Chan adalah sosok
aktor yang sedekahnya melebihi 80% dari harta kekayaannya. Ippho Right Santoso,
Sandiaga Uno, Ust. Yusuf Mansur, Saptuari Kedai Digital, Ayam Goreng
Masmono adalah sosok-sosok yang sukses dengan sedekahnya. Apakah mereka
semakin bangkrut ? NO ! Mereka semakin berjaya, semakin sukses dan semakin
bermanfaat bagi banyak umat manusia.

91

Dengan sedekah inilah seorang entrepreneur akan menjadi entrepreneur hukum langit,
seorang entrepreneur yang terpilih untuk mampu memberikan manfaat sebanyakbanyaknya kepada umat manusia. Hal ini dilakukan baik secara korporasi ataupun
pribadi, baik dalam keadaan lapang maupun sempit, karena perintah ini ditujukan
untuk semua manusia.

Qs 65:7
Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang
yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan
Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan sekedar
apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah
kesempitan.

Jelas apapun kondisi kita, sedekah adalah sebuah kewajiban yang telah ditetapkan :

Qs 9:60
Sesungguhnya sedekah itu, hanyalah untuk orang-orang fakir, orang-orang miskin,
pengurus-pengurus zakat, para mu'allaf yang dibujuk hatinya, untuk (memerdekakan)
budak, orang-orang yang berhutang, untuk jalan Allah dan untuk mereka yang sedang
dalam perjalanan, sebagai suatu ketetapan yang diwajibkan Allah, dan Allah Maha
Mengetahui lagi Maha Bijaksana.

Masih banyak orang yang beranggapan sedekah adalah hanya berupa materi atau
uang. Pertanyaannya bagaimana jika sedang tidak memiliki uang ?

92

Qs 2:215
Mereka bertanya tentang apa yang mereka nafkahkan. Jawablah: "Apa saja harta
yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu-bapak, kaum kerabat, anakanak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang sedang dalam perjalanan." Dan
apa saja kebaikan yang kamu buat, maka sesungguhnya Allah Maha Mengetahuinya.

Sudah jelas dikatakan bahwa yang disedekahkan berupa harta apa saja. Artinya bukan
semata-mata materi atau uang, harta yang kita sedekahkan bisa berupa tenaga, pikiran
dan waktu. Sehingga semua orang pada semua kalangan dapat melakukan sedekah
sesuai dengan kesanggupannya :

Qs 7:42
dan orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh, dan orangorang yang beriman dan mengerjakan amal-amal yang saleh, Kami tidak
memikulkan

kewajiban

kepada

diri

seseorang

melainkan

sekedar

kesanggupannya, mereka itulah penghuni-penghuni surga; mereka kekal di


dalamnya., mereka itulah penghuni-penghuni surga; mereka kekal di dalamnya.

Jangan berkecil hati jika tidak memiliki sejumlah materi atau uang untuk
disedekahkan, karena sedekah ini bersifat global, untuk semua orang tanpa
memandang bulu dan status sosial dengan kesanggupannya masing-masing. Yang
paling penting adalah bagaimana caranya untuk bersedekah sesuai dengan hukum
langit, sesuai dengan kehendak-Nya. Karena masih banyak orang yang bersedekah
namun masih mengalami hal yang buruk, masih banyak orang yang sedekah sampai
menghabiskan hartanya tapi kehidupannya tidak semakin membaik. Banyak cerita

93

sukses tentang orang yang bersedekah, namun lebih banyak lagi cerita yang tidak
dipublikasikan mengenai orang yang akhirnya putus asa dalam melakukan sedekah.
Mungkin Anda ada diantara salah satu contoh ini, pertanyaannya adalah kenapa orang
sudah habis-habisan sedekah namun apa yang diinginkannya tidak terkabul ? Why ?
Apakah setiap perbuatan baik seseorang pasti disukai Allah ? Apakah setiap orang
bersedekah pasti disukai Allah ? NO ! Why ? Perhatikan baik-baik ayat dibawah ini
dengan seksama :

Qs 35:37
Dan mereka berteriak di dalam neraka itu : "Ya Tuhan kami, keluarkanlah kami
niscaya kami akan mengerjakan amal yang saleh berlainan dengan yang telah
kami kerjakan". Dan apakah Kami tidak memanjangkan umurmu dalam masa yang
cukup untuk berfikir bagi orang yang mau berfikir, dan (apakah tidak) datang kepada
kamu pemberi peringatan? maka rasakanlah (azab Kami) dan tidak ada bagi orangorang yang zalim seorang penolongpun.

Apa yang bisa diambil pelajaran dari ayat diatas ? Bukankah ada seorang yang
menyesal telah berbuat baik sehingga dia tetap berteriak didalam neraka ? Bukankah
orang ini sudah melakukan amal yang saleh ? Tapi kenapa tetap berteriak didalam
neraka ? Why ?
Boleh jadi dia melakukan amal saleh (sedekah) tidak sesuai management Allah
melainkan sesuai keinginan dirinya sendiri. Bagaimana bersedekah sesuai petunjuk
hukum langit ?

94

THE RULES

Sebelum kita berdiskusi mengenai aturan bersedekah, ada beberapa pertanyaan yang
Anda harus jawab (seperti biasa, jawaban anda harus jujur ). Pertanyaan ini harus
dijawab sesuai pengalaman Anda, sesuai dengan apa yang sudah Anda lakukan.

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan motor dengan harapan untuk mendapatkan mobil ?

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan mobil dengan harapan untuk mendapatkan rumah ?

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan uang Rp. 10.000 dengan harapan untuk mendapatkan


pembalasan uang Rp. 1.000.000 ?

Menurut Anda, apakah boleh kita melakukan sedekah misalnya mengundang


anak yatim, memberi mereka makan dan memberi mereka uang namun pada
akhirnya Anda meminta mereka untuk mendoakan Anda ?

Menurut Anda, apakah boleh bersedekah dengan tujuan agar bisnis Anda
semakin besar dan semakin berkembang ?

Menurut Anda, apakah boleh bersedekah dengan tujuan mengharapkan pahala


yang banyak agar kelak akan masuk surga ?

(jangan membuka halaman berikutnya sebelum anda menjawab pertanyaan)

95

Apapun jawaban Anda adalah benar ! Tapi apakah sudah sesuai dengan petunjuk
hukum langit ? Sudah sesuai dengan keinginan-Nya ? Mari pahami, cermati, simak
dan telaah baik-baik keinginan-Nya :

Qs 74:6
dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) yang lebih
banyak.

Qs 76:9
Sesungguhnya kami memberi makanan kepadamu hanyalah untuk mengharapkan
keridhaan Allah, kami tidak menghendaki balasan dari kamu dan tidak pula (ucapan)
terima kasih.

Apakah keinginan kita sudah sesuai dengan keinginan-Nya ? Apakah jawaban Anda
sudah sesuai dengan keinginan-Nya ? Apakah cara kita bersedekah sudah sesuai
dengan petunjuk hukum langit ? Silahkan kita sama-sama mengintrospeksi diri,
menilai kedalam diri kita masing-masing, sejauh mana cara bersedekah kita sesuai
dengan kehendak-Nya ? Silahkan kembali ke halaman sebelumnya untuk melakukan
cross check dan mengambil pelajaran dari apa yang sudah Anda lakukan selama ini.
Boleh jadi banyak dari pertanyaan mengenai misteri sedekah bisa Anda ungkap
dengan kebenaran petunjuk hukum langit.
Tahap ini membutuhkan perenungan yang lebih mendalam, kapanpun Anda siap,
Anda bisa melanjutkan ke halaman berikutnya.

Selamat merenung...

96

Manusia diperintahkan untuk berbuat amal saleh atau amal yang sempurna (maruf),
yaitu amal yang baik dan benar. Artinya berbuat baik saja tidak cukup karena
perbuatannya belum tentu benar.

Qs 3:103
Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada
kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar ;
merekalah orang-orang yang beruntung.

Artinya apa ? Dalam setiap perbuatan, kita harus melakukan perbuatan yang
sempurna secara baik dan benar sesuai petunjuk hukum langit. Jangan sampai seperti
contoh orang yang menyesal telah berbuat baik tapi berteriak didalam neraka,
bukankah kita diberi pikiran untuk mengambil pelajaran ?
Yang Allah inginkan dalam proses bersedekah adalah ketulusan dan keikhlasan :

Qs 10:105
dan (aku telah diperintah): "Hadapkanlah mukamu kepada agama dengan tulus dan
ikhlas dan janganlah kamu termasuk orang-orang yang musyrik.

Dan selalu memurnikan ketaatan kepada Allah :

Qs 39:11

Katakanlah: "Sesungguhnya aku diperintahkan supaya menyembah Allah dengan


memurnikan ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama.

97

Karena orang-orang yang akan mendapatkan petunjuk hukum langit adalah orangorang yang tidak mengharapkan pembalasan :

Qs 36:21
Ikutilah orang yang tiada minta balasan kepadamu; dan mereka adalah orang-orang
yang mendapat petunjuk.

Sedekah adalah kewajiban yang harus dilakukan tanpa iming-iming apapun, tanpa
pembalasan apapun tanpa harapan apapun didalamnya. Karena boleh jadi Allah
membalas sedekah kita tidak dengan materi yang kita harapkan melainkan Allah
sedang menghapuskan kesalahan-kesalahan kita yang kita lakukan sebelumnya :

Qs 2:271
Jika kamu menampakkan sedekah(mu), maka itu adalah baik sekali. Dan jika kamu
menyembunyikannya

dan

kamu

berikan

kepada

orang-orang

fakir,

maka

menyembunyikan itu lebih baik bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari
kamu sebagian kesalahan-kesalahanmu; dan Allah mengetahui apa yang kamu
kerjakan.

Apapun hasilnya kita tetap harus berbaik sangka kepada Allah karena Allah akan
selalu memberikan yang terbaik untuk hambanya.

98

Qs 2:216
Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi
(pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui,
sedang kamu tidak mengetahui.

Saya ulangi pertanyaannya :

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan motor dengan harapan untuk mendapatkan mobil ?

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan mobil dengan harapan untuk mendapatkan rumah ?

Menurut

Anda,

apakah

boleh

kita

melakukan

sedekah

misalnya

menyedekahkan uang Rp. 10.000 dengan harapan untuk mendapatkan


pembalasan uang Rp. 1.000.000 ?

Menurut Anda, apakah boleh kita melakukan sedekah misalnya mengundang


anak yatim, memberi mereka makan dan memberi mereka uang namun pada
akhirnya Anda meminta mereka untuk mendoakan Anda ?

Menurut Anda, apakah boleh bersedekah dengan tujuan agar bisnis Anda
semakin besar dan semakin berkembang ?

Menurut Anda, apakah boleh bersedekah dengan tujuan mengharapkan pahala


yang banyak agar kelak akan masuk surga ?

Apapun jawaban anda adalah hak Anda, bukan mencari pembenaran namun kita
sama-sama mencari kebenaran. Ikuti kata hati anda dengan ilmu-Nya dengan didasari
hukum langit agar kita semua menjadi manusia langit yang diridhai-Nya.

99

Kini saatnya tiba diujung diskusi yang sangat menyenangkan ini. Saya sangat
menikmati sekali berdiskusi dengan Anda dan harapan Saya, Anda pun merasakan hal
yang sama
Sesaat lagi kita akan berdiskusi mengenai KUNCI UTAMA yang paling penting
dari buku ini. Sebelumnya Saya sebutkan ada 2 Magic Orders, yang #2 adalah
SEDEKAH dan yang #1 nya akan segera kita diskusikan. Anda boleh mengulangulang terlebih dahulu sebelum masuk ke tahap berikutnya, ingat pembelajaran apapun
harus berangsur-angsur :

Qs 17:106
Dan Al Qur'an itu telah Kami turunkan dengan berangsur-angsur agar kamu
membacakannya perlahan-lahan kepada manusia dan Kami menurunkannya bagian
demi bagian.

Pahami bagian demi bagian buku ini, resapi dan rasakan dalam hati anda yang
terdalam sehingga Anda bisa mendapatkan sesuatu yang belum pernah Anda
dapatkan.

100

Dan saatnya sudah tiba... Apakah Anda sudah siap ?


Semoga masih tersisa cukup waktu untuk menyelesaikan diskusi ini...

(prepare for the FINAL chapter)

101

MAGIC KEY #1
SANG UTUSAN

Bayangkan jika Anda mendambakan untuk bekerja pada sebuah perusahaan


multinasional, perusahaan yang paling didambakan semua orang dan Anda terpilih
untuk mendapatkan jabatan penting didalamnya. Setelah melalui tahap seleksi dari
ribuan orang dan melalui test yang melelahkan, Anda terpilih menjadi satu-satunya
yang lolos untuk menjabat posisi tersebut. Apa yang akan Anda lakukan ? Apakah
Anda akan selalu mematuhi aturan perusahaan tersebut ? Apakah anda akan tunduk
patuh pada pimpinan Anda ? Tentu saja ! Anda akan melakukan hal yang paling
terbaik untuk menunjukan bahwa perusahaan tersebut tidak sia-sia memilih Anda.
Apa yang terjadi jika Anda melakukan sesuatu yang tidak disukai pimpinan dan
sistem perusahaan ?
Ilustrasi diatas menggambarkan bahwa pentingnya kita selalu mengikuti sistem yang
terjadi dalam sebuah pekerjaan. Jika kita menyalahi sistem maka akan berdampak
buruk kepada para pelaku dalam sistem itu. Ada satu sistem yang dilanggar tentu akan
berdampak sangat buruk, jika kita menyalahi sistem perusahaan dan aturan pimpinan
tentu hidup kita akan bermasalah dan jika hal ini terus menerus dilakukan cepat atau
lambat kita akan terputus dari sistem sehingga perusahaan bisa mengeluarkan kita dari
sistem tersebut. Ata dalam bahasa yang sederhananya Ga ikut aturan, pecat !.
Pertanyaan besarnya adalah, jika ingin menjadi seorang entrepreneur pilihan, hal
apa yang harus kita lakukan agar selalu berada dalam sistem hukum langit ? Hal apa
yang harus dilakukan agar selalu berada dalam sistem hukum langit ? Hal apa yang
harus dihindari supaya tidak dipecat dari sistem hukum langit ? Percayalah, ini
adalah bagian terpenting dalam proses hidup kita.

102

Jawabannya sederhana :

JANGAN PERNAH LAKUKAN


HAL YANG PALING TIDAK DISUKAI
OLEH
PEMILIK HUKUM LANGIT

(maknai dan resapi tulisan diatas)

103

Bayangkan baik-baik jika segala sesuatu sudah dilakukan dengan sangat sempurna
namun pemilik hukum langit tidak mengindahkan perbuatan kita ? Bayangkan jika
kita masih melakukan sesuatu hal yang paling tidak disukai-Nya ? Tentu saja semua
perbuatan kita akan sia-sia.
Pertanyaannya adalah, hal apa yang paling tidak disukai oleh pemilik hukum langit
tersebut ?

Qs 4:48
Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni
segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya.
Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang
besar.

Qs 4:116
Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan
Dia, dan dia mengampuni dosa yang selain syirik bagi siapa yang dikehendaki-Nya.
Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, maka sesungguhnya ia
telah tersesat sejauh-jauhnya.

MEMPERSEKUTUKAN TUHAN
Inilah hal yang paling harus diwaspadai dalam kehidupan kita !

104

JANGAN PERNAH
MEMPERSEKUTUKAN
TUHAN

105

Kenapa demikian ? Apa akibatnya ?

Qs 25:77
Katakanlah (kepada orang-orang musyrik): "Tuhanku tidak mengindahkan kamu,
melainkan kalau ada ibadatmu. (Tetapi bagaimana kamu beribadat kepada-Nya),
padahal kamu sungguh telah mendustakan-Nya? karena itu kelak (azab) pasti
(menimpamu)"

Qs 6:88
Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang
dikehendakiNya di antara hamba-hambaNya. Seandainya mereka mempersekutukan
Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah mereka kerjakan.

Qs 39:65
Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang
sebelummu. "Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah amalmu
dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.

Qs 9:28
Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis

Perhatikan dan simak baik-baik peringatan yang tercantum dalam aturan hukum langit
tersebut. Bayangkan jika diri kita masih dalam posisi mempersekutukan sang pemilik
hukum langit.

106

Mari kita renungkan baik-baik :

Dikatakan bahwa jika masih dalam posisi mempersekutukan Tuhan apapun


yang kita lakukan tidak akan diindahkan oleh-Nya, sama sekali tidak akan
digubris alias tidak akan dipedulikan. Apa yang terjadi jika Tuhan sudah tidak
mempedulikan kita ?

Dikatakan pula jika masih dalam posisi mempersekutukan Tuhan maka semua
apapun amalan yang kita lakukan nilainya adalah 0 ! Zero ! Kosong ! alias
hampa dan semuanya akan sia-sia.

Jelas pula jika kita dalam posisi mempersekutukan Tuhan bahwa kita akan
selalu najis atau kotor dimata Dia. Apa lagi yang kita bisa harapkan jika sudah
demikian ?

Bagaimana akan menjadi seorang entrepreneur pilihan, seorang entrepreneur hukum


langit jika masih dalam posisi mempersekutukan Tuhan ? Bagaimana bisnis kita akan
berkembang dengan baik dan berkah jika masih dalam posisi mempersekutukan
Tuhan ? Inilah hal yang paling terpenting dari semua tahap kehidupan, jangan sekalikali mempersekutukan Tuhan dengan apapun.

Mempersekutukan Tuhan = 0

107

Mungkin Anda bertanya kenapa tahap akhir ini Saya sebut sebagai tahap Sang
Utusan, karena bagian inilah yang menjadi hal terpenting dalam semua tahap. Apa
arti dari Sang Utusan yang menjadi Magic Key #1 ini ?
Kita sama-sama sudah mengetahui bahwasannya hal yang paling tidak disukai Tuhan
adalah mempersekutukan-Nya dan ini sangat berkaitan erat dengan Sang Utusan.
Kalau demikian artinya jika ingin menjadi seorang entrepreneur pilihan berdasarkan
hukum langit maka jangan pernah mempersekutukan-Nya dengan yang lain.
Tanpa melakukan yang satu ini, diskusi kita akan sia-sia dan bersiap untuk tidak
pernah menjadi entrepreneur hukum langit, sekali lagi tanpa yang satu ini lupakan
untuk bisa bersatu dengan hukum langit dan lupakan untuk mendapatkan keridhaan
Allah.
Apa itu Sang Utusan ? Perhatikan dan resapi baik-baik :

Qs 17:23
Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan
hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah
seorang di antara keduanya atau kedua-duanya sampai berumur lanjut dalam
pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya
perkataan "ah" dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada
mereka perkataan yang mulia.

Apa yang Anda dapatkan dari perintah Allah ini ?

108

Jelas sekali Allah memberikan peringatan bahwa jangan mempersekutukan Dia dan
berbuat baik kepada ibu dan bapak dengan sebaik-baiknya. Perhatikan kalimat ini,
bukankah ada penguhubung kata dan, artinya apa ? bahwasannya jika kita tidak
berbuat baik kepada ibu dan bapak dengan sebaik-baiknya, bukankah perbuatan itu
adalah perbuatan yang sedang mempersekutukan Allah ? Bukankah perilaku
mempersekutukan-Nya adalah hal yang paling Allah tidak suka ? Jadi jika kita tidak
berbuat baik kepada ibu bapak bagaimana ? Ya ! Tentu saja sedang mempersekutukan
Allah.
Selanjutnya dikatakan bahwa Jika salah seorang di antara keduanya atau keduaduanya sampai berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, artinya ? ibu bapak sampai
usia lanjut siapa yang harus memelihara ? tentu saja diri kita sendiri. Berarti jika tidak
memelihara ibu bapak, bukankah kita sedang mempersekutukan Allah ?
Selanjutnya dikatakan bahwa maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada
keduanya perkataan "ah", berapa ribu kali mengatakan ah kepada ibu bapak kita ?
dan jelas pula Allah mengatakan dan janganlah kamu membentak mereka dan
ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia., berapa ribu kali bentakan keluar
dari mulut kita kepada ibu bapak ? berapa banyak perkataan mulia yang sudah
diucapkan kepada ibu bapak ?
Inilah sumber perbuatan mempersekutukan Allah yang boleh jadi sedikit sekali kita
menyadarinya, bahkan sama sekali tidak mengetahuinya sehingga kita terkadang
melupakan ibu bapak kita sendiri. Waspadalah ! Hubungan kusut sama ibu bapak
artinya kita semua sedang tidak memiliki hubungan baik dengan Allah. Perhatikan,
simak dan renungkan baik-baik :

109

Qs 31:13-14
Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi
pelajaran kepadanya: "Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah,
sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar".
Dan Kami perintahkan kepada manusia (berbuat baik) kepada dua orang ibubapanya; ibunya telah mengandungnya dalam keadaan lemah yang bertambahtambah, dan menyapihnya dalam dua tahun. Bersyukurlah kepadaKu dan kepada dua
orang ibu bapakmu, hanya kepada-Kulah kembalimu.

Qs 4:36
Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan
sesuatupun. Dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu-bapak, karib-kerabat,
anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat dan tetangga yang jauh,
dan teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu. Sesungguhnya Allah tidak
menyukai orang-orang yang sombong dan membangga-banggakan diri.

Qs 6:151
Katakanlah: "Marilah kubacakan apa yang diharamkan atas kamu oleh Tuhanmu
yaitu: janganlah kamu mempersekutukan sesuatu dengan Dia, berbuat baiklah
terhadap kedua orang ibu bapa, dan janganlah kamu membunuh anak-anak kamu
karena takut kemiskinan, Kami akan memberi rezki kepadamu dan kepada mereka,
dan janganlah kamu mendekati perbuatan-perbuatan yang keji, baik yang nampak di
antaranya maupun yang tersembunyi, dan janganlah kamu membunuh jiwa yang
diharamkan Allah (membunuhnya) melainkan dengan sesuatu (sebab) yang benar ".
Demikian itu yang diperintahkan kepadamu supaya kamu memahami(nya).

110

Qs 2:83
Dan (ingatlah), ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil (yaitu): Janganlah
kamu menyembah selain Allah, dan berbuat kebaikanlah kepada ibu bapak,
kaum kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata
yang baik kepada manusia, dirikanlah shalat dan tunaikanlah zakat. Kemudian kamu
tidak memenuhi janji itu, kecuali sebahagian kecil daripada kamu, dan kamu selalu
berpaling.

Qs 29:8
Dan Kami wajibkan manusia (berbuat) kebaikan kepada dua orang ibubapaknya. Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan Aku dengan
sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti
keduanya. Hanya kepada-Ku-lah kembalimu, lalu Aku kabarkan kepadamu apa yang
telah kamu kerjakan.

Qs 46:15
Kami perintahkan kepada manusia supaya berbuat baik kepada dua orang ibu
bapaknya, ibunya mengandungnya dengan susah payah, dan melahirkannya dengan
susah payah (pula). Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan,
sehingga apabila dia telah dewasa dan umurnya sampai empat puluh tahun ia berdo'a:
"Ya Tuhanku, tunjukilah aku untuk mensyukuri ni'mat Engkau yang telah Engkau
berikan kepadaku dan kepada ibu bapakku dan supaya aku dapat berbuat amal yang
saleh yang Engkau ridhai; berilah kebaikan kepadaku dengan (memberi kebaikan)
kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada Engkau dan sesungguhnya
aku termasuk orang-orang yang berserah diri".

111

Bukankah peringatan untuk berbuat baik kepada ibu dan bapak ini diulang-ulang ?
Apa yang terjadi jika saat ini kita masih bermasalah sama ibu dan bapak ? Bukankah
kita sedang mempersekutukan Allah dengan nyata ? Ingat, tidak memiliki hubungan
baik dan tidak selalu berbuat baik kepada ibu bapak kita masih dikategorikan manusia
yang mempersekutukan-Nya yang sudah tentu :

Qs 25:77
Katakanlah (kepada orang-orang musyrik): "Tuhanku tidak mengindahkan kamu,
melainkan kalau ada ibadatmu. (Tetapi bagaimana kamu beribadat kepada-Nya),
padahal kamu sungguh telah mendustakan-Nya? karena itu kelak (azab) pasti
(menimpamu)"

Qs 6:88
Itulah petunjuk Allah, yang dengannya Dia memberi petunjuk kepada siapa yang
dikehendakiNya

di

antara

hamba-hambaNya.

Seandainya

mereka

mempersekutukan Allah, niscaya lenyaplah dari mereka amalan yang telah


mereka kerjakan.

Qs 39:65
Dan sesungguhnya telah diwahyukan kepadamu dan kepada (nabi-nabi) yang
sebelummu. "Jika kamu mempersekutukan (Tuhan), niscaya akan hapuslah
amalmu dan tentulah kamu termasuk orang-orang yang merugi.

Qs 9:28
Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya orang-orang yang musyrik itu najis

112

Tidak berbuat baik kepada ibu bapak maka Allah akan tidak akan mengindahkan kita,
apapun yang kita kehendaki tidak akan pernah digubris, lenyap amalan-amalan kita
dan kita termasuk najis atau kotor dimata Allah. Kusut hubungan dengan ibu
bapak maka kusut pula hubungan kita dengan Allah dan sudah pasti hidup kita akan
selalu mendapatkan kesulitan dari segi apapun.
Pertanyaannya adalah, kapan terakhir kali kita meminta maaf kepada ibu dan bapak ?
Bukankah kesalahan kita terhadap ibu bapak sangat banyak ? Mengapa masih gengsi
untuk selalu meminta maaf kepada mereka dimana mereka adalah Sang Utusan
yang diberikan Allah untuk kita. Ingat, tanpa ibu bapak kita tidak mungkin lahir ke
muka bumi ini. Jadi, siapa sang utusan yang diberikan Allah kepada kita ? Tentu saja
ibu dan bapak.
Inilah 2 Magic Orders yang akan menjadikan hidup kita selalu sukses, #2 Sedekah
dan #1 Ibu Bapak. Dua hal inilah yang akan menjadikan Anda seorang entrepreneur
pilihan sesuai dengan hukum langit. Jika masih ada kendala dalam bisnis, kesulitan
dalam urusan apapun silahkan untuk selalu introspkesi dari sedekah dan ibu bapak.
Apa yang bisa kita lakukan sekarang ? Jika Anda sekarang ini sedang berada dekat
dengan ibu bapak mari segera peluk erat mereka segera meminta maaf atas segala
kesalahan kita kepada mereka. Jika ibu bapak saat ini jauh dari anda, segera ambil
handphone anda, dial ibu dan bapak dan katakana mintalah maaf kepada mereka. Jika
orang tua kita telah tiada, segera doakan mereka dan mohonkanlah ampun atas dosadosa mereka kepada Allah. Bisa ?

Wahai ibu dan bapak, maafkan kesalahan-kesalahanku...

113

Sepucuk surat dari ibu dan bapak

Anakku

Ketika aku semakin tua, aku berharap kamu memahami dan memiliki kesabaran
untukku.

Suatu ketika aku memecahkan piring atau menumpahkan sup di atas meja karena
penglihatanku berkurang, aku harap kamu tidak memarahiku. Orang tua itu sensitif,
selalu merasa bersalah saat kamu berteriak.

Ketika pendengaranku semakin memburuk dan aku tidak bisa mendengar apa yang
kamu katakan, aku berharap kamu tidak memanggilku tuli ! Mohon ulangi apa yang
kamu katakan atau menuliskannya.

MAAF ANAKKU Aku semakin tua

Ketika lututku mulai lemah, aku berharap kamu memiliki kesabaran untuk
membantuku bangun, seperti bagaimana aku selalu membantu kamu saat kamu masih
kecil untuk belajar berjalan.

Aku mohon jangan bosan denganku

Ketika aku terus mengulangi apa yang kukatakan seperti kaset rusak, aku harap kamu
terus mendengarkan aku. Tolong jangan mengejekku atau bosan mendengarkanku.

114

Apakah kamu ingat ketika kamu masih kecil dan kamu ingin sebuah balon ? Kamu
mengulangi apa yang kamu mau berulang-ulang sampai kamu mendapatkan apa yang
kamu inginkan.

Maafkan juga bau aku tercium seperti orang yang sudah tua.

Aku mohon jangan memaksaku untuk mandi, tubuhku lemah. Orang tua mudah sakit
karena mereka rentan terhadap dingin. Aku harap aku tidak terlihat kotor bagimu.

Apakah kamu ingat, ketika kamu masih kecil ? Aku selalu mengejar-ngejar kamu
karena kamu tidak ingin mandi.

Aku berharap kamu bisa bersabar denganku ketika aku selalu rewel, ini semua bagian
menjadi tua dan kamu akan mengerti kelak kamu menjadi tua.

Dan jika kamu memiliki waktu luang, aku berharap kita bisa berbicara, bahkan untuk
beberapa menit. Aku selalu sendiri sepanjang waktu dan tidak memiliki seseorangpun
untuk diajak bicara. Aku tahu kamu sibuk dengan pekerjaan, bahkan jika kamu tidak
tertarik pada ceritaku, aku mohon berikan aku waktu untuk bersamamu. Apakah kamu
ingat ketika kamu masih kecil ? Aku selalu mendengarkan apapun yang kamu
ceritakan tentang mainanmu.

Ketika saatya tiba dan aku hanya bisa terbaring sakit dan sakit, aku harap kamu
memiliki kesabaran untuk merawatku.

115

MAAF

Kalau aku sengaja mengompol atau membuat berantakan. Aku harap kamu memiliki
kesabaran untuk merawatku selama beberapa saat terakhir dalam hidupku.

Aku mungkin tidak akan bertahan lebih lama

Ketika waktu kematianku datang Aku harap kamu memegang tanganku dan
memberikanku kekuatan untuk menghadapi kematian.

Dan jangan khawatir Ketika aku bertemu dengan SANG PENCIPTA, aku akan
berbisik pada-Nya untuk selalu memberikan berkah padamu, karena kamu mencintai
Ibu dan Ayahmu

Terima kasih atas segala perhatianmu nak

Kami mencintaimu

Dengan kasih yang berlimpah,


IBU dan BAPAK

116

Qs 17:24
Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan
ucapkanlah: "Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka
berdua telah mendidik aku waktu kecil".

117

WASIAT ENAM MASA

Setiap diskusi pasti selalu akan ada benang merah yang harus disimpulkan. Diskusi
kita dari awal sampai kepada tahap akhir ini dapat disimpulkan menjadi sebuah wasiat
hukum langit dan inilah yang bisa kita sama-sama segera lakukan :

1. Mengenal secepatnya sendiri, who am I dan apa tujuan kita dihidupkan.


2. Melakukan tahapan untuk menjadi manusia langit dengan 6M (mendengar,
membaca, mempelajari, memahami, mengamalkan dan mensyiarkan).
3. Mengenal fungsi dari peralatan dasar manusia (software dan hardware
manusia)
4. Peka terhadap peluang dengan selalu merubah paradigma tidak ada masalah
dalam hidup tapi yang ada tantangan dengan selalu meninggikan kesanggupan,
memaksimalkan kemampuan, berbuat sesuai dengan keadaan, dan menggapai
kemudahan. Semua dilakukan dengan sabar dan tujuannya adalah syukur.
5. Segera membuat strategi dan jangan menunggu lama untuk segera melakukan
total action. Just do it !
6. Inti dari segala inti adalah 2 Magic Orders : SEDEKAH dan Ibu-Bapak.

Enam wasiat inilah yang akan mengantarkan kita menjadi manusia langit dan mejadi
entrepreneur pilihan, seorang entrepreneur hukum langit !

Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa

118

Mari sama-sama kita mempelajari wasiat enam masa ini secara terus menerus tanpa
batasan waktu karena dengan wasiat enam masa inilah seseorang akan terpilih
menjadi manusia langit. Pembelajaran yang terus menerus dilakukan ini oleh Paolo
Fraire disebut pembelajaran Praxis. Praxis ialah kegiatan belajar yang
menggunakan siklus, berpikir (reflection), berbuat (action) dan berpikir kembali
(further reflection).

Berfikir
( Reflection )

Berfikir kembali
( Further Reflection )

Berbuat
( Action )

Siklus ini mengandung makna bahwa kita berkedudukan sebagai subjek yang aktif
dan kreatif serta memiliki kemampuan untuk mengubah lingkungan ke arah yang
lebih baik dengan indikator parameter menggunakan hukum langit. Pernyataan Paolo
Fraire ini sesuai dengan :

Qs 6:105
Demikianlah Kami mengulang-ulangi ayat-ayat Kami supaya (orang-orang
yang beriman mendapat petunjuk) dan supaya orang-orang musyrik mengatakan:
"Kamu telah mempelajari ayat-ayat itu (dari Ahli Kitab)", dan supaya Kami
menjelaskan Al Quraan itu kepada orang-orang yang mengetahui.

Berpikir Berbuat Berpikir Kembali

119

PENUTUP

Sahabatku, inilah akhir dari perjalanan diskusi kita pada edisi ini. Saya sangat
menikmati kata demi kata berdiskusi dengan Anda dan Saya harapkan hasil diskusi ini
bisa kita sama-sama ambil pelajaran. Seandainya suatu saat nanti Saya berjumpa
dengan Anda secara langsung, jangan sungkan untuk menegur Saya dan kita dapat
berdiskusi secara langsung yang pasti akan jauh lebih menyenangkan.
Mungkin tidak cukup untuk Anda menyelesaikan buku ini dalam satu kali membaca,
bacalah ulang-ulang dan Anda pasti akan mendapatkan hal yang berbeda setiap kali
Anda membaca ulang buku ini. Terakhir, Saya memohon maaf lahir dan batin jika ada
perkataan yang tidak berkenan karena semua kesalahan datang dari kebodohan dan
keilmuan Saya yang sangat sedikit.
Siapapun yang menyampaikan kebaikan adalah baik, siapapun yang mendengarkan
kebaikan adalah baik, tapi yang paling baik adalah orang yang berbuat kebajikan.

Sampai jumpa...

Bandung, 10-11-12
Abu MarLo

120