Anda di halaman 1dari 13

BAB I

Pendahuluan
A.

Latar Belakang
Penelitian ini dilatarbelakangi karena adanya rasa keingintahuan untuk
mengetahui macam macam zat pewarna yang beredar di masyarakat
dan akibatnya terhadap kesehatan.

B.

Rumusan Masalah
o

Apa itu zat pewarna ?

o Apa saja macam macam zat pewarna ?


o Apa dampak zat pewarna bagi kesehatan ?
o Apakah solusi yang tepat untuk menanggulangi masalah ini ?
o Cara menganalisis pewarna pada makanan?
C.

Tujuan Penelitian
o menambah pengalaman dan pengetahuan dalam melakukan
penelitian dan analisis dalam suatu penelitian
o agar kita dapat menjadi mahir dan tahu dalam melakukan suatu
penelitian
o dapat mengetahui akibat yang timbul atau bahaya yang terjadi
apabila zat pewarna pakaian disalahgunakan.

Halaman 1 dari 13

D.

Metode Penelitian
Metode Pustaka, yaitu mencari data-data atau dasar teori
yang bersangkutan dengan penelitian.

E.

Manfaat Penelitian
Agar setiap murid atau siswa menjadi tahu dan mengerti
tata cara agar tercipta hasil pengamatan yang benar.
mengetahui cara dan tehnik yang baik dalam membedakan
mana zat pewarna pakaian dan yang tidak pada makanan.

Halaman 2 dari 13

BAB II
Landasan Teori
Zat pewarna secara sederhana dapat didefinisikan sebagai suatu benda
berwarna yang memiliki afinitas kimia terhadap benda yang diwarnainya. Bahan
pewarna pada umumnya memiliki bentuk cair dan larut di air. Pada berbagai situasi,
proses pewarnaan menggunakan mordant untuk meningkatkan kemampuan
menempel bahan pewarna.
Bahan pewarna dan pigmen terlihat berwarna karena mereka menyerap
panjang gelombang tertentu dari cahaya. Berlawanan dengan bahan pewarna, pigmen
pada umumnya tidak dapat larut, dan tidak memiliki afinitas terhadap substrat.
Bukti arkeologi menunjukkan bahwa, khususnya di India dan Timur Tengah,
pewarna telah digunakan selama lebih dari 5000 tahun. Bahan pewarna dapat
diperoleh dari hewan, tumbuhan, atau mineral. Pewarna yang diperoleh dari bahanbahan ini tidak memerlukan proses pengolahan yang rumit. Sampai sejauh ini,
sumber utama bahan pewarna adalah tumbuhan, khususnya akar-akaran, beri-berian,
kulit kayu, daun, dan kayu. Sebagian dari pewarna ini digunakan dalam skala
komersil.

Halaman 3 dari 13

BAB. III
Pembahasan Masalah
Pewarna makanan adalah pewarna, pigmen atau zat dipatuhi makanan
atau minuman untuk mengganti warna atau trik untuk mempertahankan warna yang
berlaku dengan rasa yang menarik untuk mendapatkan kaya estetika tampilan.
Pewarna makanan tersedia dalam cairan, gel, bubuk dan bentuk pasta untuk
digunakan baik dalam produksi pangan komersial dan dalam memasak domestik.
Pewarna makanan digunakan dalam berbagai aplikasi non makanan termasuk
kosmetik, kerajinan rumah, obat-obatan dan alat kesehatan oleh din keselamatan
mereka dan ketersediaan umum. Aditif warna Tujuan utama adalah untuk tampak
lebih mengundang dan menarik, terutama untuk anak-anak. Warna dalam makanan
kerugian akibat paparan kondisi cahaya, udara, suhu, kelembaban dan penyimpanan.
Ini mengoreksi variasi warna alami dan meningkatkan warna-warna alami yang ada.
Ini memberikan warna untuk tidak berwarna dan "menyenangkan" makanan. Warna
makanan selalu menjadi nilai kualitas. Tanpa aditif warna, margarin tidak akan
kuning, cola tidak akan cokelat dan mint es krim tidak akan menjadi hijau. Aditif
warna telah datang ke fashion sebagai bagian penting dari semua makanan yang kita
makan
Penampilan makanan, termasuk warnanya, sangat berpengaruh untuk
menggugah selera. Penambahan zat pewarna pada makanan bertujuan agar makanan
lebih menarik. Zat pewarna sendiri secara luas digunakan di seluruh dunia. Di
Indonesia, sejak dahulu orang banyak menggunakan pewarna makanan tradisional
yang berasal dari bahan alami, misalnya kunyit untuk warna kuning, daun suji untuk
warna hijau dan daun jambu untuk warna merah. Pewarna alami ini aman dikonsumsi
namun mempunyai kelemahan, yakni ketersediaannya terbatas, dan warnanya tidak
homogen sehingga tidak cocok digunakan untuk industri makanan dan minuman.
Penggunaan bahan alami untuk produk massal akan meningkatkan biaya produksi

Halaman 4 dari 13

menjadi lebih mahal dan lebih sulit karena sifat pewarna alami tidak homogen
sehingga sulit menghasilkan warna yang stabil. Kemajuan teknologi pangan pangan
memungkinkan zat pewarna dibuat secara sintetis. Dalam jumlah yang sedikit, suatu
zat kimia bisa memberi warna yang stabil pada produk pangan. Dengan demikian
produsen bisa menggunakan lebih banyak pilihan warna untuk menarik perhatian
konsumen.
Zat pewarna pada makanan secara umum digolongkan menjadi dua kategori
yaitu zat pewarna alami dan zat pewarna sintetis. Zat pewarna alami merupakan zat
pewarna yang berasal dari tanaman atau buah-buahan. Secara kuantitas, dibutuhkan
zat pewarna alami yang lebih banyak daripada zat pewarna sintetis untuk
menghasilkan tingkat pewarnaan yang sama. Pada kondisi tersebut, dapat terjadi
perubahan yang tidak terduga pada tekstur dan aroma makanan. Zat pewarna alami
juga menghasilkan karakteristik warna yang lebih pudar dan kurang stabil bila
dibandingkan dengan zat pewarna sintetis. Oleh karena itu zat ini tidak dapat
digunakan sesering zat pewarna sintetis.
Zat pewarna sintesis merupakan zat pewarna buatan manusia. Zat pewarna
sintetis seharusnya telah melalui suatu pengujian secara intensif untuk menjamin
keamanannya. Karakteristik dari zat pewarna sintetis adalah warnanya lebih cerah,
lebih homogen dan memiliki variasi warna yang lebih banyak bila dibandingkan
dengan zat pewarna alami. Disamping itu penggunaan zat pewarna sintetis pada
makanan bila dihitung berdasarkan harga per unit dan efisiensi produksi akan jauh
lebih murah bila dibandingkan dengan zat pewarna alami. Para konsumen pun
hendaknya selalu mendapatkan informasi tentang komponen-komponen yang
terkandung dalam zat pewarna sintetis tersebut.
Dewasa ini keamanan penggunaan zat pewarna sintetis pada makanan masih
dipertanyakan di kalangan konsumen. Sebenarnya konsumen tidak perlu khawatir

Halaman 5 dari 13

karena semua badan pengawas obat dan makanan di dunia secara kontinyu memantau
dan mengatur zat pewarna agar tetap aman dikonsumsi. Jika ditemukan adanya
potensi risiko terhadap kesehatan, badan pengawas obat dan makanan akan
mengevaluasi pewarna tersebut dan menyebarkan informasinya ke seluruh dunia.
Pewarna yang terbukti mengganggu kesehatan, misalnya mempunyai efek racun,
berisiko merusak organ tubuh dan berpotensi memicu kanker, akan dilarang
digunakan. Di Indonesia tugas ini diemban oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan
(BPOM). Pemerintah sendiri telah mengatur penggunaan zat pewarna dalam
makanan. Namun demikian masih banyak produsen makanan, terutama pengusaha
kecil, yang menggunakan zat-zat pewarna yang dilarang dan berbahaya bagi
kesehatan, sebagai pewarna untuk tekstil atau cat yang pada umumnya mempunyai
warna yang lebih cerah, lebih stabil dalam penyimpanan, harganya lebih murah, dan
produsen pangan belum menyadari bahaya dari pewarna tersebut.
Tabel perbedaan antara zat pewarna sintetis dan alami
Pembeda
Warna yang dihasilkan

Zat pewarna Sintetis


Lebih cerah

Zat pewarna alami


Lebih pudar

Variasi warna
Harga
Ketersediaan
Kestabilan

Lebih homogen
Banyak
Lebih murah
Tidak terbatas
Stabil

Tidak homogen
Sedikit
Lebih mahal
Terbatas
Kurang stabil

Baik zat pewarna sintetis maupun alami yang digunakan dalam industri
makanan harus memenuhi standar nasional dan internasional. Penyalahgunaan zat
pewarna melebihi ambang batas maksimum atau penggunaan secara ilegal zat
pewarna yang dilarang digunakan dapat mempengaruhi kesehatan konsumen, seperti
timbulnya keracunan akut dan bahkan kematian. Pada tahap keracunan kronis, dapat

Halaman 6 dari 13

terjadi gangguan fisiologis tubuh seperti kerusakan syaraf, gangguan organ tubuh dan
kanker.
SEJARAH PEWARNAAN MAKANAN
Penambahan bahan pewarna makanan diperkirakan Terjadi di kota Mesir,
dimana pembuat permen di sekitar 1500 SM ditambahkan ekstrak alami dari anggur
untuk memperbaiki penampilan produk.
Hingga pertengahan abad ke-19 bahan seperti kunyit bumbu dari daerah
setempat untuk unit produksi ditambahkan untuk efek dekoratif untuk bahan makanan
tertentu.
Pada tahun 1856, warna sintetis pertama (mauvine) dikembangkan oleh Sir William
Henry Perkin dan oleh pergantian abad, aditif warna tanpa sepengetahuan Anda telah
menyebar di Amerika dan Eropa dalam semua sumber makanan populer, termasuk
dalam bentuk mustard, jeli, dan kecap
TIPE PEWARNA PADA MAKANAN
Pewarna makanan yang diizinkan adalah beberapa warna alami berasal,
terutama ekstrak tanaman, kimiawi identik duplikasi sintetis dan senyawa kimia
disintesis. Pewarna makanan dapat dikelompokkan menjadi 2 kelas utama; warna
alami dan sintetis atau buatan.

Warna-warna alami yang disetujui untuk makanan yaitu:

Halaman 7 dari 13

1. carmines atau cochineal (merah),


2. karoten (jeruk merah),
3. kunyit (jingga),
4. anthocyanin (biru),
5. kurkumin (jingga dan kuning)
6. Klorofil (hijau),
7. annatto (oranye) dan
8.

karamel (coklat)

Warna-warna sintesis yang disetujui untuk makanan yaitu:


1. pewarna merah: Amaranth, carmoisine, eritrosin, cepat E merah, Ponceau 4R dan
allura merah AC.
2. Jeruk atau kuning pewarna: Tartazine, kuning 2G, sunset yellow FCF.
3. Biru pewarna: Brilliant biru FCF, Indigo carmine.
4. Hijau pewarna: Hijau FCF, S hijau Cepat

DAMAK PEWARNA MAKANAN PADA KESEHATAN


Warna disetujui tidak selalu aman. Selain itu, bahkan yang paling aman yang
diizinkan, jika diambil dalam kisaran berlebihan terbukti merugikan untuk kesehatan
manusia. Karena pewarna sintetis berisi berbagai logam berat seperti Pb, Hg, sebagai,
Cu, Ni, Mg, Co dll.

Halaman 8 dari 13

berbagai penelitian telah menemukan bahwa hal itu dapat menyebabkan


hiperaktif dan penyimpangan konsentrasi pada anak-anak. Mewarnai juga
menyebabkan memicu hiperaktif pada anak-anak sensitif, mengurangi hati, tumor
tiroid naik, meningkatkan reaksi alergi seperti terutama di aspirin-sensitif fellows,
penyebab tumor kelenjar adrenal dan ginjal, karsinogenik dan akhirnya mati.
Berikut ini beberapa alasan utama menambahkan zat pewarna pada makanan :
1. Untuk memberi kesan menarik bagi konsumen.
2. Menyeragamkan warna makanan dan membuat identitas produk pangan.
3. Untuk menstabilkan warna atau untuk memperbaiki variasi alami warna. Dalam hal
ini penambahan warna bertujuan untuk untuk menutupi kualitas yang rendah dari
suatu produk sebenarnya tidak dapat diterima apalagi bila menggunakan zat pewarna
yang berbahaya.
4. Untuk menutupi perubahan warna akibat paparan cahaya, udara atau temperatur
yang ekstrim akibat proses pengolahan dan selama penyimpanan.
5. Untuk menjaga rasa dan vitamin yang mungkin akan terpengaruh sinar matahari
selama produk disimpan (Hakim, 2015).
METODE ANALISIS PEWARAN PADA MAKAN
Dalam jurnal Food Coloring Analysis in Four Selected Dishes oleh Md. Abdul
Hakim Penelitian ini dilakukn dengan penelitian observasional. Sebuah kuesioner
standar ini dikembangkan untuk mendapatkan informasi yang relevan pada
penelitian. Yang di dirancang, dimodifikasi dan dimukimkan kembali untuk mencapai
informasi yang direkam mudah. Data dikumpulkan dengan mengajukan pertanyaan
kepada pemilik pabrik, buruh, masing-masing menghasilkan vendor dan penjual

Halaman 9 dari 13

warna di pasar. Kuesioner diperiksa setiap hari setelah wawancara dan lagi setelah
selesai agregasi data dan kode. Data itu diedit jika ada kejanggalan. Semua analisis
statistik dan semua pengolahan data lainnya dilakukan dengan menggunakan SPSS
17 program windows. Microsoft Word dan Microsoft Excel, tabel, grafik dan
representasi grafis. tudi pada warna menggunakan di dipilih 42 sampel empat
menghasilkan dilakukan di Tangail, Bangladesh. Tabel 1 mewakili warna yang
berbeda yang digunakan dalam 42 sampel makanan (Hakim, 2015).
Selanjutnya Dalam jurnal The Effects of Using Color Foods of Children on
Immunity Properties and Liver, Kidney on Rats oleh Sahar S. A. Soltan. Yaitu
dilakukan dengan menggunakan UDI- HMI hematologi otomatis analyzer dengan
tikus albino jantan muda bobot sekitar 60-80 gram yang digunakan dalam penelitian
ini tikus diberi makan diet basal dan minuman-ing warna campuran jus buah selama 6
dan 12 jam. hasil dan diskusi dari studi ini, melihat bahwa, selama periode
Administrasi (13 minggu) warna makanan, tikus akan datang lebih aktif (hiperaktif)
dan agresif. Juga, tikus menunjukkan bahwa kulit kemerahan dan iritasi. Hal ini
terbukti bahwa pewarna makanan menyebabkan banyak perubahan perilaku variasi
pada tikus seperti hiperaktif, gerak saraf dan agresif Juga, iritasi kulit (Soltan, 2012).
Tips Hindari Pewarna Makanan Tidak Aman:
1. Carilah makanan atau minuman yang warnanya tidak terlalu mencolok
Untuk produk makanan yang tidak dikemas secara khusus, sebaiknya anda pilih
makanan atau minuman dengan warna yang tidak terlalu mencolok. Hal ini karena
makanan yang terlihat mencolok atau ngejreng, kebanyakan dari pewarna makanan
sintetis yang biasa digunakan untuk pewarna tekstil.
2. Test terlebih dahulu jika memilih makanan atau minuman yang berwarna

Halaman 10 dari 13

Caranya, uji cobalah dengan menempelkan makanan ke tangan atau kain. Jika
warnanya menempel dan sulit untuk dihilangkan, berarti makanan tersebut
menggunakan pewarna yang tidak aman dan tidak layak untuk dikonsumsi. Lebih
baik anda memilih warna makanan yang soft atau halus, karena pewarna makanan
alami warnanya tidak ngejreng dan cenderung soft, jelas drg. Rini.
3. Kenalkan sejak dini pada anak
Tidak cukup dengan mengetahui pewarna yang aman atau tidak aman, kenalkan juga
sedini mungkin pada anak-anak, makanan yang aman dan tidak aman. Sehingga anakanak mengetahui makanan yang boleh ia makan atau tidak. Hal itu untuk
mengantisipasi anak, jika terpaksa ia harus jajan diluar, ia akan memilih makanan
yang aman, ungkap wanita berkacamata itu.
4. Biasakan anak sarapan dirumah
Biasakan anak sarapan dirumah sebelum berangkat sekolah, dan beri bekal untuk
makan siang anak. Karena dengan anak sarapan pagi dirumah, maka meminimalkan
anak untuk jajan diluar yang memang belum terjamin keamanan dan kebersihannya.
5. Baca jenis dan jumlah pewarna yang dipergunakan
Setiap kali membeli makanan dalam kemasan, teliti dan baca jenis dan bahan
pewarna yang dipergunakan dalam produk tersebut. Hal ini untuk mengetahui jumlah
kandungan bahan pewarna yang dipakai di makanan tersebut.
6. Perhatikan label pada setiap kemasan produk
Pastikan di label makanan tercantum izin dari BPOM (Badan Pengawas Obat dan
Makanan) yang tertulis POM beserta no izin pendaftaran. Atau jika produk tersebut
hasil industri rumah tangga, maka harus ada nomor pendaftarannya yang tertulis

Halaman 11 dari 13

BAB 4
Kesimpulan dan Saran
A. Kesimpulan
Penambahan zat pewarna pada makanan dilakukan untuk memberi kesan
menarik bagi konsumen, Penambahan zat pewarna pada makanan terbukti
mengganggu kesehatan, misalnya mempunyai efek racun, berisiko merusak organ
tubuh dan berpotensi memicu kanker. Oleh karena itu dinyatakan sebagai pewarna
berbahaya dan dilarang penggunannya. Pemerintah sendiri telah mengatur
penggunaan zat pewarna dalam makanan. Namun demikian masih banyak produsen
makanan, terutama pengusaha kecil, yang menggunakan zat-zat pewarna yang
dilarang dan berbahaya bagi kesehatan, yang pada umumnya mempunyai warna yang
lebih cerah, lebih stabil dalam penyimpanan, harganya lebih murah dan produsen
pangan belum menyadari bahaya dari pewarna-pewarna tersebut.
B. SARAN
Alternatif lain untuk menggantikan penggunaan zat pewarna sintetis adalah
dengan menggunakan pewarna alami seperti ekstrak daun suji, kunyit dan ekstrak
buah-buahan yang pada umumnya lebih aman. Di samping itu masih ada pewarna
alami yang diijinkan digunakan dalam makanan antara lain caramel, beta-karoten,
klorofil dan kurkumin.

Halaman 12 dari 13

Daftar Pustaka
Hakim Md. Abdul., 2015, Food Coloring Analysis in Four Selected Dishes, American
Journal of Biology and Life Sciences, Vol 3 (5).
Soltan ,Sahar S. A., Manal M. E. M. dan Shehata., 2012, The Effects of Using Color
Foods of Children on Immunity Properties and Liver, Kidney on Rats,
journal Food and Nutrition Sciences.

Halaman 13 dari 13