Anda di halaman 1dari 13

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Tinja merupakan semua benda atau zat yang tidak dipakai lagi oleh tubuh yang harus
dikeluarkan dari dalam tubuh. Tinja (faeces) merupakansalah satu sumber penyebaran
penyakit yang multikompleks. Orang yang terkena diare, kolera dan infeksi cacing
biasanya mendapatkan infeksi ini melalui tinja (faeces). Seperti halnya sampah, tinja
juga mengundang kedatangan lalat dan hewan-hewan lainnya. Lalat yang hinggap di atas
tinja (faeces) yang mengandung kuman-kuman dapat menularkan kuman-kumanitu lewat
makanan yang dihinggapinya, dan manusia lalu memakan makanantersebut sehingga
berakibat sakit. Beberapa penyakit yang dapat disebarkan akibat tinja manusia antara lain
tipus, disentri, kolera, bermacam-macam cacing (gelang, kremi, tambang, pita),
schistosomiasis, dan sebagainya.
Pengerasan tinja atau feses dapat menyebabkan meningkatnya waktu dan menurunnya
frekuensi buang air besar antara pengeluarannya atau pembuangannya disebut
dengan konstipasi atau sembelit. Dan sebaliknya, bila pengerasan tinja atau feses
terganggu, menyebabkan menurunnya waktu dan meningkatnya frekuensi buang air
besar disebut dengan diare atau mencret.
1.2 Rumusan Masalah
Apa yang dimaksud feses?
Bagaimana Bau feses?
Apa yang dimaksud dekomposisi tinja?
Apa saja macam-macam warna feses?
Apa saja jenis pemeriksaan feses?
1.3 Tujuan
Untuk mengetahui pengertian feses.
Untuk mengetahui bau dari feses.
Untuk mengetahui dekomposisi dari tinja.
Untuk mengetahui macam-macam warna feses.
Untuk mengetahui jenis pemeriksaan feses

BAB II
1 | Fe s e s

PEMBAHASAN

2.1 Definisi Feses atau Tinja


Tinja merupakan semua benda atau zat yang tidak dipakai lagi oleh tubuh yang harus
dikeluarkan dari dalam tubuh. Tinja (faeces) merupakan salah satu sumber penyebaran
penyakit yang multikompleks. Orang yang terkena diare, kolera dan infeksi cacing
biasanya mendapatkan infeksi ini melalui tinja (faeces). Seperti halnya sampah, tinja juga
mengundang kedatangan lalat dan hewan-hewan lainnya. Lalat yang hinggap di atas tinja
(faeces) yang mengandung kuman-kuman dapat menularkan kuman-kumanitu lewat
makanan yang dihinggapinya, dan manusia lalu memakan makanantersebut sehingga
berakibat sakit. Beberapa penyakit yang dapat disebarkan akibat tinja manusia antara lain
tipus, disentri, kolera, bermacam-macam cacing (gelang, kremi, tambang, pita),
schistosomiasis, dan sebagainya. Pengerasan tinja atau feses dapat menyebabkan
meningkatnya waktu dan menurunnya frekuensi buang air besar antara pengeluarannya
atau pembuangannya disebut dengan konstipasi atau sembelit. Dan sebaliknya, bila
pengerasan tinja atau feses terganggu, menyebabkan menurunnya waktu dan
meningkatnya frekuensi buang air besar disebut dengan diare atau mencret. Dalam
keadaan normal dua pertiga tinja terdiri dari air dan sisa makanan, zat hasil sekresi
saluran pencernaan, epitel usus, bakteri apatogen, asam lemak, urobilin, debris,
celulosa gas indol, skatol, sterkobilinogen dan bahan patologis. Normal : 100 200 gram
/ hari. Frekuensi defekasi : 3x / hari 3x / minggu.
Perkiraan Komposisi Tinja tanpa Air Seni
Komponen
Kandungan (%)
Air
66-80
Bahan organik (dari berat kering)
88-97
Nitrogen (dari berat kering)
5,7-7,0
Fosfor (sebagai P2O5) (dari berat kering)
3,5-5,4
Potasium (sebagai K2O) (dari berat kering)
1,0-2,5
Karbon (dari berat kering)
40-55
Kalsium (sebagai CaO) (dari berat kering)
4-5
C/N rasio (dari berat kering)
5-10
Kuantitas Tinja dan Air Seni
Tinja/Air Seni
Tinja
Air Seni
Jumlah

2.2 Bau Feses

2 | Fe s e s

Gram/orang/hari
Berat Basah
135-270
1.000-1.300
1.135-1.570

Berat Kering
35-70
50-70
85-140

Bau khas dari tinja atau feses disebabkan oleh aktivitas bakteri. Bakteri menghasilkan
senyawa seperti indole, skatole, dan thiol (senyawa yang mengandung belerang), dan
juga gas hidrogen sulfida. Asupan makanan berupa rempah-rempah dapat menambah bau
khas feses atau tinja. Di pasaran juga terdapat beberapa produk komersial yang dapat
mengurangi bau feses atau tinja.
2.3 Dekomposisi Tinja
Tinja dimana saja berada atau ditampung akan segera mulai mengalami penguraian
(decompotition), yang pada akhirnya akan berubah menjadi bahan yang stabil, tidak
berbau, dan tidak mengganggu. Aktifitas utama dalam proses dekomposisi adalah :
Pemecahan senyawa organic kompleks, seperti protein dan urea, menjadi bahan
yang lebih sederhana dan lebih stabil;
Pengurangan volume dan massa (kadang - kadang sampai 80%) dari bahan yang
mengalami dekomposisi, dengan hasil gas metan, karbondioksida, amoniak, dan
nitrogen yang dilepaskan ke atmosfer; Bahan - bahan yang terlarut yang dalam
keadaan tertentu meresap kedalam tanah di bawahnya.
Penghancuran organisme pathogen yang dalam beberapa hal tidak mampu hidup
dalam proses dekomposisi, atau diserang oleh banyak jasad renik didalam massa
yang tengah mengalami dekomposisi. Bakteri memegang peranan penting dalam
dekomposisi. Aktifitas bakteri dapat berlangsung dalam suasana aerobik, yakni
dalam keadaan terdapat udara, atau anaerobic dalawm keadaan tidak terdapat
oksigen.
Proses dekomposisi berlangsung pada semua bahan organic mati yang berasal dari
tumbuhan atau hewan, terutama pada komponen nitrat, sulfat,atau karbonat yang
dikandungnya. Pada kotoran manusia yang merupakan campuran tinja dan air seni yang
relative kaya akan senyawa nitrat, proses dekomposisi terjadi melalui siklus nitrogen.
Pada siklus ini, pertama - tama, senyawa dipecahkan menjadi amonia dan bahan
sederhana lainnya. Kemudian, diubah oleh bakteri nitrit (nitrifying bacteria) menjadi
nitrit dan nitrat. Bau merangsang yang timbul selama dekomposisi air seni disebabkan
oleh amonia yang terlepas sebelum berubah menjadi bentuk yang lebih stabil.
Dekomposisi dapat berlangsung sangat cepat, dari beberapa hari pada dekomposisi
mekanis yang sangat terkendali sampai dengan beberapa bulan, bahkan hamper satu
tahun pada kondisi rata - rata lubang jamban. Pada umunya, kondisi yang terjadi pada
dekomposisi tinja tidak menguntungkan bagi kehidupan organisme pathogen. Bukan
hanya karena temperatur dan kandungan airnya yang menghambat pertumbuhan
organisme pathogen itu, melainkan kompetisi antara flora bakteri dan protozoa,
yang bersifat predator dan merusak.
Hasil akhir proses dekomposisi mengandung nutrient tanah yang bermanfaat dan dapat
memberikan keuntungan bila digunakan sebagia pupuk penyubur tanaman (fertilizer).
Kadang - kadang petani mengeluh karena sedikitnya kandungan nitrogen pada tinja
yang telah memngalami dekomposisi. Tinja segar memang mengandung lebih banyak
bahan nitrogen, namun bahan itu tidak dapat digunakan oleh tanaman pada susunannya
yang asli. Tanaman hanya dapat menggunaan nitrogen sebagian amonia, nitrit, atau
3 | Fe s e s

nitrat yang mana dihasilkan selama dekomposisi tahap lanjutan. Bila tinja segar
dihamparkan diatas tanah, kebanyakan nitrogen akan berubah menjadi bahan padat yang
menguap ke udara sehingga tidak dapat dimanfaatkan oleh tanaman.
2.4 Macam-macam Warna Feses
Feses umumnya berwarna Kuning di karenakan Bilirubin (sel darah merah yang mati,
yang juga merupakan zat pemberi warna pada feses dan urin). Bilirubin adalah pigmen
kuning yang dihasilkan oleh pemecahan hemoglobin (Hb) di dalam hati (liver). Bilirubin
dikeluarkan melalui empedu dan dibuang melalui feses. Fungsinya untuk memberikan
warna kuning kecoklatan pada feses. Selain itu warna dari feses ini juga dapat
dipengaruhi oleh kondisi medis, makanan serta minuman yang dikonsumsi, karena itu
sangat mungkin warna feses berubah sesuai dengan makanan yang dikonsumsi.
a. Warna Kuning Kecoklatan
Feses berwarna Kuning adalah normal. Karena Feses manusia pada umumnya adalah
warna ini. Warna keCoklatan ato keKuningan ini disebabkan karena feses
mengandung suatu zat berwarna orange-kuning yg disebut Bilirubin. Nah, ketika
Bilirubin ini bergabung dgn zat besi dari usus maka akan dihasilkan perpaduan warna
cokelat kekuning - kuningan.
b. Warna Hitam
Feses berwarna Hitam bisa jadi mengandung darah dari sistem pencernaan sebelah
atas, kerongkongan, lambung ato jg bagian hulu usus halus. Zat Lain yg memberi
warna Hitam ke feses kita bisa juga dari zat-zat makanan berwarna Hitam (Licorice),
timbal, pil yg mengandung besi, pepto-bismol atau blueberry. Bisa juga karena
mengkonsumsi herb (sejenis tumbuhan yang dikenal dengan akar manis).
c. Warna Hijau
Feses warna Hijau didapat dari Klorofil sayuran, seperti bayam yang dikonsumsi.
Selain itu pewarna makanan biru atau hijau yang biasa terkandung dalam minuman
atau es bisa menyebabkan feses berwarna hijau. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh
makanan yang terlalu cepat melewati usus besar sehingga tidak melalui proses
pencernaan dengan sempurna. Feses Hijau jg bisa terjadi pada diare, yakni ketika
bahan pembantu pencernaan yg diproduksi hati dan disimpan dalam empedu usus
tanpa pengolahan atau perubahan. Ada kejadian khusus pada bayi dimana jika feses
berwarna hijau dianggap feses normal, khususnya ketika bayi itu baru aja dilahirkan.
d. Warna Merah
Seperti layaknya feses hitam, tetapi bedanya feses merah ini dominan diberi oleh
kandungan darah. Darah ini di dapat dari sistem pencernaan bagian bawah. Wasir dan
radang usus besar adalah yang menjadi penyebab utama Feses menjadi berwarna
merah. Feses merah akibat makanan umumnya disebabkan oleh buah bit, makanan
dengan pewarna merah termasuk minuman bubuk dan juga makanan yang
mengandung gelatin. Mengkonsumsi tomat juga bisa membuat feses jadi merah.
e. Warna Abu-abu / Pucat
Sama dalam dunia manusia, wajah pucat menandakan orang yang sakit bukan ? Kali
ini feses pucat pun menandakan si empunya Feses sedang dilanda sakit. Biasanya

4 | Fe s e s

sang empunya sedang mengalami penyakit Liver, pankreas, atau empedu, maka
pantat dari sang empu akan berwarna abu-abu atau pucat.
Syarat pengumpulan feses:
Tempat harus bersih, kedap, bebas dari urine, diperiksa 30 40 menit sejak
dikeluarkan. Bila pemeriksaan ditunda simpan pada almari es.
Pasien dilarang menelan barium, bismuth dan minyak dalam 5 hari sebelum
pemeriksaan.
Diambil dari bagian yang paling mungkin memberi kelainan.
Paling baik dari defekasi spontan atau Rectal Toucher
Pasien konstipasi
2.5 Jenis Pemeriksaan Feses
Pemeriksaan Lengkap
Pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan makroskopis, pemeriksaan mikroskopis dan
pemeriksaan kimia.
A. Pemeriksaan Makroskopis
a. Pemeriksaan warna pada feses
Warna feses
Keterangan
Warna kuning Warna ini dapat berubah mejadi lebih tua dengan
coklat
terbentuknya urobilin lebih banyak. Selain urobilin
warna tinja dipengaruhi oleh berbagai jenis makanan,
kelainan dalam saluran pencernaan dan obat yang
dimakan
Warna kuning
Dapat disebabkan karena susu,jagung, lemak dan obat
santonin.
Warna hijau
Disebabkan oleh sayuran yang mengandung khlorofil
atau pada bayi yang baru lahir disebabkan oleh
biliverdin dan porphyrin dalam mekonium.
Warna merah Disebabkan oleh perdarahan yang segar dibagian distal,
muda
mungkin pula oleh makanan seperti bit atau tomat.
b. Pemeriksaan Bau pada Feses
Indol, skatol dan asam butirat menyebabkan bau normal pada tinja. Bau busuk
didapatkan jika dalam usus terjadi pembusukan protein yang tidak dicerna dan
dirombak oleh kuman. Tinja yang berbau tengik atau asam disebabkan oleh
peragian gula yang tidak dicerna seperti pada diare. Reaksi tinja pada keadaan itu
menjadi asam. Konsumsi makanan dengan rempah-rempah dapat mengakibatkan
rempah-rempah yang tercerna menambah bau tinja.
c. Pemeriksaan Konsistensi pada Feses
Tinja normal mempunyai konsistensi agak lunak dan berbentuk. Pada diare
konsistensi menjadi sangat lunak atau cair, sedangkan sebaliknya tinja yang keras
atau skibala didapatkan pada konstipasi. Peragian karbohidrat dalam usus
5 | Fe s e s

menghasilkan tinja yang lunak dan bercampur gas. Konsistensi tinja berbentuk
pita ditemukan pada penyakit hisprung. feses yang sangat besar dan berminyak
menunjukkan malabsorpsi usus.
d. Pemeriksaan Lendir pada Feses
Dalam keadaan normal didapatkan sedikit sekali lendir dalam tinja. Terdapatnya
lendir yang banyak berarti ada rangsangan atau radang pada dinding usus.
e. Pemeriksaan Darah pada Feses
Adanya darah dalam tinja dapat berwarna merah muda, coklat atau hitam. Darah
itu mungkin terdapat di bagian luar tinja atau bercampur baur dengan tinja.
1) Pada perdarahan proksimal saluran pencernaan darah akan bercampur dengan
tinja dan warna menjadi hitam, ini disebut melena seperti pada tukak
lambung atau varices dalam oesophagus.
2) Pada perdarahan di bagian distal saluran pencernaan darah terdapat di bagian
luar tinja yang berwarna merah muda yang dijumpai pada hemoroid atau
karsinoma rektum. Semakin proksimal sumber perdarahan semakin hitam
warnanya.
f. Pemeriksaan Nanah pada Feses
Pada pemeriksaan feses dapat ditemukan nanah. Hal ini terdapat pada pada
penyakit Kronik ulseratif kolon , fistula colon sigmoid, dan lokal abses.
Sedangkan pada penyakit disentri basiler tidak didapatkan nanah dalam jumlah
yang banyak.
B. Pemeriksaan Mikroskopis
Pemeriksaan mikroskopis adalah pemeriksaan yang hanya dapat dilihat melalui
mikroskop.
a. Pemeriksaan Leukosit pada Feses
Dalam keadaan normal dapat terlihat beberapa leukosit dalam seluruh sediaan.
Pada disentri basiler, kolitis ulserosa dan peradangan didapatkan peningkatan
jumlah leukosit. Eusinofil mungkin ditemukan pada bagian tinja yang berlendir
pada penderita dengan alergi saluran pencernaan.
b. Pemeriksaan Eritrosit pada Feses
Eritrositnya terlihat bila terdapat lesi dalam kolon, rektum atau anus. Sedangkan
bila lokalisasi lebih proksimal eritrosit telah hancur. Adanya eritrosit dalam tinja
selalu berarti abnormal.
c. Pemeriksaan Epitel pada Feses
Dalam keadaan normal dapat ditemukan beberapa sel epitel yaitu yang berasal
dari dinding usus bagian distal. Sel epitel yang berasal dari bagian proksimal
jarang terlihat karena sel inibiasanya telah rusak. Jumlah sel epitel bertambah
banyak kalau ada perangsangan atau peradangan dinding usus bagian distal.
6 | Fe s e s

d.

Pemeriksaan Amilum pada Feses


Kristal dalam tinja tidak banyak artinya. Dalam tinja normal mungkin terlihat
kristal tripel fosfat, kalsium oksalat dan asam lemak. Kristal tripel fosfat dan
kalsium oksalat didapatkan setelah memakan bayam atau strawberi, sedangkan
kristal asam lemak didapatkan setelahbanyak makan lemak.
Sebagai kelainan mungkin dijumpai kristal Charcoat Leyden Tinja, Butir-butir
amilum dan kristal hematoidin. Kristal Charcoat Leyden didapat pada ulkus
saluran pencernaan seperti yang disebabkan amubiasis. Pada perdarahan saluran
pencernaan mungkin didapatkan kristal hematoidin.

e. Pemeriksaan Telur Cacing pada Feses


Pemeriksaan telur-telur cacing dari tinja terdiri dari dua macam cara pemeriksaan,
yaitu secara kualitatif dan kuantitatif. Pemeriksaan kualitatif dilakukan dengan
menggunakan metode natif, metode apung, dan metode harada mori. Sedangkan
pemeriksaan kuantitatif dilakukan dengan menggunakan metode kato.
Pemeriksaan Kualitatif
1) Metode Natif
Metode ini dipergunakan untuk pemeriksaan secara cepat dan baik untuk
infeksi berat, tetapi untuk infeksi yang ringan sulit ditemukan telur-telurnya.
Cara pemeriksaan ini menggunakan larutan NaCl fisiologis (0,9%) atau eosin
2%. Penggunaa eosin 2% dimaksudkan untuk lebih jelas membedakan telurtelur cacing dengan kotoran disekitarnya.
Maksud
Menemukan telur cacing parasit pada feses yang diperiksa.
Tujuan
Mengetahui adanya infeksi cacing parasit pada seseorang yang diperiksa
fesesnya.
Dasar teori
Eosin memberikan latar belakang merah terhadap telur yang berwarna
kekuning-kuningan dan untuk lebih jelas memisahkan feses dengan
kotoran yang ada.
Kekurangan
dilakukan hanya untuk infeksi berat, infeksi ringan sulit terditeksi.
Kelebihan
mudah dan cepat dalam pemeriksaan telur cacing semua spesies, biaya
yang di perlukan sedikit, peralatan yang di gunakan sedikit.
2) Metode Apung (Flotation method)
Metode ini digunakan larutan NaCl jenuh atau larutan gula atau larutan gula
jenuh yang didasarkan atas BD (Berat Jenis) telur sehingga telur akan
mengapung dan mudah diamati. Metode ini digunakan untuk pemeriksaan
feses yang mengandung sedikit telur. Cara kerjanya didasarkan atas berat
jenis larutan yang digunakan, sehingga telur-telur terapung dipermukaan dan
juga untuk memisahkan partikel-partikel yang besar yang terdapat dalam
tinja. Pemeriksaan ini hanya berhasil untuk telur-telur Nematoda,
7 | Fe s e s

Schistostoma,
Dibothriosephalus, telur
yang
berpori-pori
dari
famili Taenidae,
telur-telur Achantocephala ataupun
telur Ascaris yang
infertil.
Maksud
Mengetahui adanya telur cacing parasit usus untuk infeksi ringan.
Tujuan
Mengetahui adanya infeksi cacing parasit usus pada seseorang yang
diperiksa fesesnya.
Dasar teori
Berat jenis NaCl jenuh lebih berat dari berat jenis telur.
Kekurangan
penggunaan feses banyak dan memerlukan waktu yang lama, perlu
ketelitian tinggi agar telur di permukaan larutan tidak turun lagi
Kelebihan
dapat di gunakan untuk infeksi ringan dan berat, telur dapat terlihat jelas.
3) Metode Harada Mori
Metode ini digunakan untuk menentukan dan mengidentifikasi larva
cacing Ancylostoma Duodenale, Necator Americanus, Srongyloides
Stercolaris dan Trichostronngilus yang didapatkan dari feses yang diperiksa.
Teknin ini memungkinkan telur cacing dapat berkembang menjadi larva
infektif pada kertas saring basah selama kurang lebih 7 hari, kemudian larva
ini akan ditemukan didalam air yang terdapat pada ujung kantong plastik.
Maksud
Mengidentifikasi larva cacing Ancylostoma Duodenale, Necator
Americanus,
Srongyloides
Stercolaris danTrichostronngilus
spatau mencari larva cacing-cacing parasit usus yang menetas diluar
tubuh hospes
Tujuan
Mengetahui adanya infeksi cacing tambang
Dasar teori
Hanya cacing-cacing yang menetas di luar tubuh hospes akan menetas 7
hari menjadi larva dengan kelembaban yang cukup.
Kekurangan
Dilakukan hanya untuk identifikasi infeksi cacing tambang, waktu yang
dibutuhkan lama dan memerlukan peralatan yang banyak.
Kelebihan
lebih mudah dilakukan karena hanya umtuk mengidentifikasi larva
infektif mengingat bentuik larva jauh lebih besar di bandingkan dengan
telur.

Pemeriksaan Kuantitatif
a. Metode Kato

8 | Fe s e s

Teknik sediaan tebal (cellaphane covered thick smear tecnique) atau disebut
teknik Kato. Pengganti kaca tutup seperti teknik digunakan sepotong
cellahane tape. Teknik ini lebih banyak telur cacing dapat diperiksa sebab
digunakan lebih banyak tinja. Teknik ini dianjurkan untuk Pemeriksaan secara
massal karena lebih sederhana dan murah. Morfologi telur cacing cukup jelas
untuk membuat diagnosa.
Maksud
Menemukan adanya telur cacing parasit dan menghitung jumlah telur
Tujuan
Mengetahui adanya infeksi cacing parasit dan untuk mengetahui berat
ringannya infeksi cacing parasit usus
Dasar teori
Dengan penambahan melachite green untuk memberi latar belakang hijau.
Anak-anak mengeluarkan tinja kurang lebih 100 gram/hari, dewasa
mengeluarkan tinja kurang lebih 150 gram/hari. Jadi, misalnya dalam 1
gram feses mengandung 100 telur maka 150 gram tinja mengandung
150.000 telur.
Kekurangan
Bahan feses yang di gunakan banyak.
Kelebihan
Dapat mengidentifikasi tingkat cacing pada penderita berdasar jumlah
telur dan cacing, baik di kerjakan di lapangan, dapat digunakan untuk
pemeriksaan tinja masal karena murah dan sederhana, cukup jelas untuk
melihat morfologi sehingga dapat di diagnosis.
f. Pemeriksaan Amoeba pada Feses
g. Pemeriksaan Sisa Makanan pada Feses
Hampir selalu dapat ditemukan juga pada keadaan normal, tetapi dalam keadaan
tertentu jumlahnya meningkat dan hal ini dihubungkan dengan keadaan
abnormal. Sisa makanan sebagian berasal dari makanan daun-daunan dan
sebagian lagi berasal dari hewan seperti serat otot, serat elastisdan lain-lain.
Untuk identifikasi lebih lanjut, emulsi tinja dicampur dengan larutan lugol untuk
menunjukkan adanya amilum yang tidak sempurna dicerna. Larutan jenuh Sudan
III atau IV dipakai untuk menunjukkan adanya lemak netral seperti
pada steatorrhoe. Sisa makanan ini akan meningkat jumlahnya pada sindroma
malabsorpsi.
h. Pemeriksaan Protozoa pada Feses
Biasanya didapati pada kista, bila konsistensi tinja cair baru didapatkan bentuk
trofozoit.
C. Pemeriksaan Kimia
a. Pemeriksaan Darah Samar Feses

9 | Fe s e s

Pemeriksaan kimia tinja yang terpenting adalah pemeriksaan terhadap darah


samar. Tes terhadap darah samar dilakukan untuk mengetahui adanya perdarahan
kecil yang tidak dapat dinyatakan secara makroskopik atau mikroskopik.
Adanya darah dalam tinja selalau abnormal. Pada keadaan normal tubuh
kehilangan darah 0,5 2 ml / hari. Pada keadaan abnormal dengan tes darah
samar positif (+) tubuh kehilangan darah > 2 ml/ hari.
Macam-macam metode tes darah samar yang sering dilakukan adalah guajac tes,
orthotoluidine, orthodinisidine, benzidin tes berdasarkan penentuan aktivitas
peroksidase / oksiperoksidase dari eritrosit (Hb).
a) Metode benzidine basa
Prosedur kerja:
1. Membuat emulsi tinja dengan air atau dengan larutan garam kira-kira 10
ml dan panasilah hingga mendidih.
2. Menyaring emulsi yang masih panas itu dan biarkan filtrat sampai
menjadi dingin kembali.
3. Ke dalam tabung reaksi lain dimasukkan benzidine basa sebanyak
sepucuk pisau.
4. Menambahkan 3 ml asam acetat glacial, kocoklah sampai benzidine itu
5. Membubuhi 2 ml filtrate emulsi tinja, campur.
6. Memberi 1 ml larutan hydrogen peroksida 3 %, campur.
7. Hasil dibaca dalam waktu 5 menit ( jangan lebih lama ).
Hasil pengamatan:
+1
+2
+3
+4

tidak ada perubahan warna atau warna yang samar-samar hijau


Hijau
Biru bercampur hijau
Biru
Biru tua

b) Metode Benzidine Dihidrochlorida


Jika hendak memakai benzidine dihirochlorida sebagai pengganti benzidine
basa dengan maksud supaya tes menjadi kurang peka dan mengurangi hasil
positif palsu, maka caranya sama seperti diterangkan di atas.
c) Metode Schmidt
Prosedur kerja:
1. Beberapa gram feses ditambah dengan HgCl2 jenuh dan campur
2. Panaskan
3. Amati ada tidanya stercobilin
Hasil pengamatan:
+

Tidak ada perubahan warna


Terbentuk warna merah

d) Cara Guajac
Prosedur Kerja :
10 | F e s e s

1. Membuat emulsi tinja sebanyak 5 ml dalam tabung reaksi dan


tambahkan 1 ml asam acetat glacial, campur.
2. Dalam tabung reaksi lain dimasukkan sepucuk pisau serbuk guajac dan 2
ml alkohol 95 %, campur.
3. Tuang hati-hati isi tabung kedua dalam tabung yang berisi emulsi tinja
sehingga kedua jenis campuran tetap sebagai lapisan terpisah.
4. Hasil positif kelihatan dari warna biru yang terjadi pada batas kedua
lapisan itu. Derajat kepositifan dinilai dari warna itu.
Zat yang mengganggu pada pemeriksaan darah samar diantara lain adalah
preparat Fe, chlorofil, extract daging, senyawa merkuri, Vitamin C dosis
tinggi dan anti oxidant dapat menyebabkan hasil negatif (-) palsu, sedangkan
leukosit, formalin, cupri oksida, jodium dan asam nitrat dapat
menyebabkan positif (+) palsu.
b. Pemeriksaan Urobilin pada Feses
Dalam tinja normal selalu ada urobilin. Jumlah urobilin akan berkurang pada
ikterus obstruktif, pada kasus obstruktif total hasil tes menjadi negatif, tinja
dengan warna kelabu disebut akholik.
Prosedur kerja :
1. Taruhlah beberapa gram tinja dalam sebuah mortir dan campurlah dengan
larutan mercurichlorida 10 % dengan volume sama dengan volume tinja.
2. Campurlah baik-baik dengan memakai alunya
3. Tuanglah bahan itu ke dalam cawan datar agar lebih mudah menguap dan
biarkan selama 6-24 jam
4. Adanya urobilin dapat dilihat dengan timbulnya warna merah
c. Pemeriksaan Urobilinogen pada Feses
Penetapan kuantitatif urobilinogen dalam tinja memberikan hasil yang lebih baik
jika dibandingkan terhadap tes urobilin, karena dapat menjelaskan dengan angka
mutlak jumlah urobilinogen yang diekskresilkan per 24 jam sehingga bermakna
dalam keadaan seperti anemia hemolitik dan ikterus obstruktif. Tetapi
pelaksanaan untuk tes tersebut sangat rumit dan sulit, karena itu jarang dilakukan
di laboratorium. Bila masih diinginkan penilaian ekskresi urobilin dapat
dilakukan dengan melakukan pemeriksaan urobilin urin.
d. Pemeriksaan Bilirubin pada Feses
Pemeriksaan bilirubin akan beraksi negatif pada tinja normal, karena bilirubin
dalam usus akan berubah menjadi urobilinogen dan kemudian oleh udara akan
teroksidasi menjadi urobilin. Reaksi mungkin menjadi positif pada diare dan pada
keadaan yang menghalangi perubahan bilirubin menjadi urobilinogen, seperti
pengobatan jangka panjang dengan antibiotik yang diberikan peroral, mungkin
memusnakan flora usus yang menyelenggarakan perubahan tadi. Untuk
mengetahui adanya bilrubin dapat digunakan metode pemeriksaan Fouchet.

11 | F e s e s

Makroskopi dan Mikroskopi


Butir, kecil, keras, warna tua
Volume besar, berbau dan mengambang

Interpretasi
Konstipasi
Malabsorbsi zat lemak atau protein

Rapuh dengan lendir tanpa darah

Sindroma usus besar yang mudah terangsang


inflamasi dangkal dan difus, adenoma dengan
jonjot- jonjot
Rapuh dengan darah dan lendir (darah Inflamasi usus besar, tifoid, shigella, amubiasis,
nyata)
tumor ganas
Hitam, mudah melekat seperti ter
Perdarahan saluran cerna bagian atas
Volume besar, cair, sisa padat sedikit
Infeksi non-invasif (kolera, E.coli keadaan
toksik, kkeracunan makanan oleh stafilokokus,
radang selaput osmotic (defisiensi disakharida,
makan berlebihan)
Rapuh mengandung nanah atau jaringan Divertikulitis atau abses lain, tumor nekrotik,
nekrotik
parasit
Agak lunak, putih abu- abu sedikit
Obstruksi jaundice, alkoholik
Cair bercampur lendir dan eritrosit
Tifoid, kolera, amubiasis
Cair bercampur lendir dan leukosit
Kolitis
ulseratif,
enteritis,
shigellosis,
salmonellosis, TBC usus
Lendir dengan nanah dan darah
Kolitis ulseratif, disentri basiler, karsinoma
ulseratif colon, diverticulitis akut, TBC
Interpretasi hasil pemeriksaan feses:

Pemeriksaan kultur
Pengambilan feses untuk pemeriksaan kultur dilakukan dengan teknik steril.
Pelaksanaanya adalah dengan cara toucher, namun alat-alat yang digunakan harus steril
(sarung tangan, kapas sublimat, dan botol bertutup). Tujuan pemeriksaan kultur adalah
mendapatkan spesimen feses yang memenuhi persyaratan untuk pemeriksaan feses rutin.

12 | F e s e s

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Tinja merupakan semua benda atau zat yang tidak dipakai lagi oleh tubuh yang harus
dikeluarkan dari dalam tubuh. Tinja (faeces) merupakansalah satu sumber penyebaran
penyakit yang multikompleks. Orang yang terkena diare, kolera dan infeksi cacing
biasanya mendapatkan infeksi ini melalui tinja (faeces).
Dalam keadaan normal dua pertiga tinja terdiri dari air dan sisa makanan, zat hasil sekresi
saluran pencernaan, epitel usus, bakteri apatogen, asam lemak, urobilin, debris,
celulosa gas indol, skatol, sterkobilinogen dan bahan patologis.Normal : 100 200
gram / hari. Frekuensi defekasi : 3x / hari 3x / minggu.
Bau khas dari tinja atau feses disebabkan oleh aktivitas bakteri. Bakteri menghasilkan
senyawa seperti indole, skatole, dan thiol (senyawa yang mengandung belerang), dan
juga gas hidrogen sulfida. Feses umumnya berwarna Kuning di karenakan Bilirubin (sel
darah merah yang mati, yang juga merupakan zat pemberi warna pada feses dan urin).

13 | F e s e s