Anda di halaman 1dari 7

I.

II.

Judul
Tujuan

: Reaksi Uji Protein (Pengendapan dengan Logam)


:Untuk menguji dan mengidentifikasi protein

menggunakan uji pengendapan Logam


Dasar Teori

III.

Protein adalah sekelompok senyawa organik yang nyaris keseluruhannya


terdiri atas karbon, hidrogen, oksigen, dan nitrogen. Protein biasanya suatu
polimer yang tersusun atas banyak subunit (monomer) yang dikenal sebagai asam
amino. Asam amino yang biasanya ditemukan dalam protein menunjukkan
struktur sebagai berikut (Fried dan Hademenos, 2006).
Fungsi protein ditentukan oleh konformasinya, atau pola lipatan tiga
dimensinya, yang merupakan pola dari rantai polipeptida. Beberapa protein seperti
keratin rambut dan bulu, berupa serabut, dan tersusun membentuk struktur linear
atau struktur seperti lembaran dengan pola lipatan berulang yang teratur. Protein
lainnya, seperti kebanyakan enzim, terlipat membentuk konformasi globular yang
padat dan hampir menyerupai bentuk bola. Konformasi akhir bergantung pada
berbagai macam interaksi yang terjadi (Kuchel dan Ralston, 2006).
Dalam ilmu Kimia, pencampuran atau penambahan suatu senyawa dengan
senyawa yang lain dikatakan bereaksi bila menunjukkan adanya tanda terjadinya
reaksi, yaitu: adanya perubahan warna, timbul gas, bau, perubahan suhu, dan
adanya endapan. Pencampuran yang tidak disertai dengan tanda demikian,
dikatakan tidak terjadi reaksi kimia. Ada beberapa reaksi khas dari protein yang
menunjukkan efek/tanda terjadinya reaksi kimia, yang berbeda-beda antara
pereaksi yang satu dengan pereaksi yang lainnya. Semisal reaksi uji protein
(albumin) dengan Biuret test yang menunjukkan perubahan warna, belum tentu
sama dengan pereaksi uji lainnya (Ariwulan, 2011).
Uji protein dengan metode identifikasi protein secara kualitatif dapat
menggunakan prinsif (Khoiriah, 2012) :

Uji Biuret : pembentukan senyawa kompleks koordinat yang berwarna


yang dibentuk oleh Cu+ dengan gugus CO dan NH pada ikatan peptida

dalam larutan suasana basa.


Pengendapan dengan logam
protein dan logam berat.

: pembentukan senyawa tak larut antara

Pengendapan dengan garam : pembentukan senyawa tak larut antara

protein dan ammonium sulfat.


Pengendapan dengan alkohol : pembentukan senyawa tak larut antara

protein dan alkohol.


Uji koagulasi : perubahan bentuk yang ireversibel dari protein akibat dari

pengaruh pemanasan.
Denaturasi protein : perubahan pada suatu protein akibat dari kondisi
lingkungan yang sangat ekstrim.

Berbagai protein globular mempunyai daya kelarutan yang berbeda dalam air.
Variabel yang mempengaruhi kelarutan ini adalah pH, kekuatan ion, sifat
dielektrik pelarut, dan temperatur. Pemusahan protein dari campuran dengan
pengaturan pH didasarkan pada harga pH isoelektrik yang berbeda-beda untuk
tiap macam protein. Pada umumnya molekul protein mempunyai daya kelarutan
minimum pada pH isoelektriknya. Pada pH isoelektriknya beberapa protein akan
mengendap dari larutan, sehingga dengan cara pengaturan pH larutan, masingmasing protein dalam campuran dapat dipisahkan satu dari yang lainnya dengan
teknik yang disebut pengendapan isoelektrik (Patong, dkk., 2012).
Protein yang tercampur oleh senyawa logam berat akan terdenaturasi. Hal ini
terjadi pada albumin yang terkoagulasi setelah ditambahkan AgNO3 dan
(CH3COO)2Pb. Senyawa-senyawa logam tersebut akan memutuskan jembatan
garam dan berikatan dengan protein membentuk endapan logam proteinat. Protein
juga mengendap bila terdapat garam-garam anorganik dengan konsentrasi yang
tinggi dalam larutan protein. Berbeda dengan logam berat, garam-garam
anorganik mengendapkan protein karena kemampuan ion garam terhidrasi
sehingga berkompetisi dengan protein untuk mengikat air. Pada percobaan,
endapan yang direaksikan dengan pereaksi millon memberikan warna merah
muda, dan filtrat yang direaksikan dengan biuret berwarna biru muda. Hal ini
berarti ada sebagian protein yang mengendap setelah ditambahkan garam (Sri,
2012).
Protein dapat diendapkan oleh ion-ion logam berat. Pengendapan ini terjadi
karena ion-ion logam berat membentuk garam proteinat yang tidak larut dalam air.

Pengendapan ini terjadi karena adanya reaksi penetralan muatan antara ion logam
berat dengan anion dari protein.
Larutan albumin ditambahkan dengan larutan HgCl 2 dan larutan Pb-asetat.
Setelah larutan albumin ditambahkan dengan larutan HgCl 2 dan larutan Pb-asetat,
terbentuk endapan berwarna putih dari garam proteinat.
Larutan protein pada titik isoelektriknya memiliki kutub negatif dan positif
dengan perbandingan sama. Endapan putih yang dihasilkan merupakan hasil dari
reaksi penetralan muatan antara ion logam berat sebagai kation dengan molekul
protein sebagai anion. Pada penambahan larutan protein dengan HgCl 2dan Pbasetat, anion-anion dari HgCl2dan Pb-asetat akan menyebabkan suasana larutan
menjadi sedikit asam, sehingga protein akan mengkondisikan diri sebagai basa
dan sebagian terdapat sebagai anion. Anion dari protein inilah yang bereaksi
dengan ion logam berat membentuk garam proteinat yang tidak larut dalam air .
Pada pH di atas titik isoelektrik protein bermuatan negative, sedangkan di
bawah titik isoelektrik protein bermuatan positif. Olehkarena itu untuk
mengendapkan protein dengan ion logam diperlukan pH larutan di atas titik
isoelektrik, sedangkan untuk pengendapan protein dengan ion negative
memerlukan pH larutan di bawah titik isoelektrik. Ion- ion positif yang dapat
mengendapkan protein adalah Ag+, Ca2+, Zn2+, Hg2+,Pb2+,Cu2+,Fe2+. Sedangkan
ion-ion negative yang dapat mengendapkan protein adalah ion salisilat,
trikloroasetat, pikrat, tanat dan sulfosalisilat(Riawan, 1990).
IV.

Alat dan Bahan


Alat :
1.
2.
3.
4.
5.

Pipet tetes
Gelas ukur
Beker gelas
Tabung reaksi
Rak tabung reaksi

Bahan:
1. HgCl2 0,2 M
2. Timbal asetat 0,2 M
3. Albumin

4. Larutan Putih telur 1-5%


5. Susu 1-5%
V.

Prosedur

Ke dalam 3 mL larutan protein tambahkan 5 tetes HgCl 2 0,2 M. Ulangi


percobaan dengan menggunakan Pb Asetat 0,2 M
VI.

Hasil Pengamatan
Tabel Hasil Pengamatan
N

Sampel

o
1

Albumin

Larutan putih +

Larutan bening

Putih telur 1%

endapan putih
Larutan bening

+ endapan putih
Larutan bening

Penambahan
HgCl2
Pb-Asetat

Putih telur 2%

Larutan bening

+ endapan putih
Larutan bening

Putih telur 3%

Larutan bening

+ endapan putih
Larutan bening

Putih telur 4%

Larutan keruh

+ endapan putih
Larutan keruh +

Larutan keruh

endapan putih
Larutan keruh +

Larutan putih

endapan putih
Larutan putih +

6
7

Putih telur 5%
Larutan Susu 2 %

endapan
VII.

Persamaan Reaksi

VIII.

Pembahasan
Pada percobaan ini, yaitu reaksi uji protein dengan uji pengendapan

dengan logam. Pada Uji pengendapan dengan logam sampel yang digunakan yaitu
larutan putih telur 1%-5%,susu 2%

dan albumin. Prinsip dari Pengendapan

dengan logam ini adalah pembentukan senyawa tak larut antara protein dan
logam berat.
Pada reaksi ini, putih telur 1%-5%,susu 2% dan albumin ditambahkan
dengan HgCl2 dan Pb-Asetat . Pada penambahan HgCl2 larutan albumin berubah
dari bening menjadi putih dan terdapat endapan putih,pada larutan putih telur 1%3% larutan bening,pada putih telur 4-5% larutan keruh sedangkan pada susu
larutan putih. Pada penambahan Pb asetat,Larutan putih telur 1%-3% bening,putih
telur 4-5% keruh,semua sampel larutan putih telur hanya terjadi gumpalan bukan
endapan. Sedangkan pada albumin larutan bening dan ada endapan putih pada
susu larutan putih dan ada endapan.
Dari sampel yang ada putihh telur hal ini menunjukkan uji negatif terhadap
pengendapan logam,susu positif terhadap Pb-Asetat dan albumin menunjukkan uji
positif terhadap pengendapan logam (HgCl2 dan Pb-Asetat),albumin terbentuk
endapan saat bereaksi dengan HgCl2 dan Pb-Asetat. Seharusnya semua sampel
menunjukkan hasil positif,menurut teori bahwa logam berat dapat mengendapkan
protein dengan cara menaikkan pH diatas titik isoelektrik (Ridwan, 1990) . Pada
penambahan larutan protein dengan HgCl2 dan Pb-asetat, anion-anion dari HgCl2
dan Pb-asetat akan menyebabkan suasana larutan menjadi sedikit asam, sehingga
protein akan mengkondisikan diri sebagai basa dan sebagian terdapat sebagai

anion. Anion dari protein inilah yang bereaksi dengan ion logam berat membentuk
garam proteinat yang tidak larut dalam air. Protein yang tercampur oleh senyawa
logam berat akan terdenaturasi. Hal ini terjadi pada albumin yang terkoagulasi
setelah ditambahkan HgCl2 maupun timbal asetat Hal ini disebabkan karena
adanya kemampuan protein untuk berikatan dengan ion logam di atas titik
isoelektriknya. Kemampuan ini disebabkan karena pada saat pH berada di atas
titik isoelektrik protein, maka ia akan bermuatan negatif sehingga mampu
mengikat ion logam yang bermuatan positif. Adanya pertambahan ion logam
menyebabkan putusnya jembatan disulfida dan ikatan kovalen S-S pada protein
yang mengandung gugus sulfuhidril.
Banyaknya gumpalan dan endapan yang terjadi pada penambahan HgCl2 dan
Pb-Asetat berbeda karena dipengaruhi oleh tetapan disosiasi dan Ksp. Tetapan
disosiasi dari HgCl2 lebih besar dibandingkan dengan Pb asetat dan Ksp Pb lebih
besar dari Ksp Hg.. Semakin besar harga Ksp suatu senyawa, maka semakin
mudah larut senyawa tersebut,maka seharusnya endapan pada HgCl2 lebih banyak
daripada endapan pada Pb-Asetat,namun pada percobaan ini terjadi kesalahan
dimana endapan pada Pb-Asetat lebih banyak dari endapan pada HgCl2.
Dengan adanya endapan saat protein beereaksi dengan HgCl 2 dan PbAsetat menunjukkan bahwa protein dapat bertindak sebagai antidotum/penawar
racun pada keracunan logam berat seperti Hg dan Pb. Salah satu sumber protein
adalah susu.
Banyak faktor yang harus diperhatikan selama praktikum,seperti volume
larutan,degradasi warna serta endapan yang terjadi. Kesalahan yang terjadi bisa
disebabkan oleh kurang telitinya praktikan saat praktikum,bisa juga karena alat
atau bahan yang digunakan pada saat praktikum.

IX.
Kesimpulan
1. Pada reaksi uji protein dengan penambahan logam berat seperti logam Hg dan
Pb bereaksi positif dengan adanya pengendapan
2. Pada pengendapan protein dengan ion logam berat, pengendapan terjadi
karena ion logam berat dengan protein membentuk garam proteinat yang
tidak larut dalam air

3. Larutan protein pada titik isoelektriknya memiliki kutub negatif dan positif
dengan perbandingan sama. Endapan putih yang dihasilkan merupakan hasil
dari reaksi penetralan muatan antara ion logam berat sebagai kation dengan
molekul protein sebagai anion
4. Sampel yang menunjukkan hasil positif terhadap uji pengendapan logam
adalah albumin

Anda mungkin juga menyukai