Anda di halaman 1dari 10

INVESTASI KAS MENGANGGUR (IDLE CASH)

Jika suatu perusahaan memiliki surplus kas temporer, maka

dapat

berinvestasi dalam sekuritas jangka pendek. Seperti yang telah disebutkan di


berbagai waktu, pasar untuk aset keuangan jangka pendek disebut pasar uang.
Jatuh tempo aset keuangan jangka pendek yang diperdagangkan di pasar uang
adalah satu tahun atau kurang.
Sebagian besar perusahaan besar mengelola aset keuangan jangka pendek
mereka sendiri, melakukan transaksi melalui bank dan dealer. Beberapa
perusahaan besar dan banyak perusahaan kecil menggunakan reksadana pasar
uang. Ini adalah dana yang diinvestasikan pada aset keuangan jangka pendek
untuk biaya manajemen. Biaya manajemen kompensasi keahlian profesional dan
diversifikasi yang disediakan oleh pengelola dana.
Di antara banyak reksadana pasar uang, beberapa mengkhususkan diri pada
pelanggan korporat. Selain itu, bank menawarkan pengaturan di mana bank
mengambil semua dana berlebih yang tersedia pada penutupan setiap hari kerja
dan investasi mereka bagi perusahaan.
Surplus Cash Sementara
Perusahaan memiliki surplus kas temporer karena berbagai alasan. Dua yang
paling penting adalah pembiayaan kegiatan musiman atau siklus perusahaan dan
pembiayaan direncanakan atau mungkin pengeluaran.
Kegiatan musiman atau siklus
Beberapa perusahaan memiliki pola arus kas diprediksi. Mereka memiliki
arus kas kelebihan selama bagian dari tahun dan arus kas defisit sisa tahun.
Penggunaan pinjaman bank dan surat berharga untuk memenuhi kebutuhan
pembiayaan sementara. Dalam hal ini, perusahaan mengikuti kompromi kebijakan
modal kerja dalam arti kita bahas dalam bab sebelumnya.
Planned or Possible Expenditures
Perusahaan sering menumpuk investasi sementara dalam surat berharga untuk
menyediakan uang tunai untuk program pembangunan pabrik, pembayaran

dividen, atau pengeluaran besar lainnya. Dengan demikian, perusahaan dapat


menerbitkan obligasi dan saham sebelum uang tunai yang dibutuhkan, investasi
dana pada surat berharga jangka pendek dan kemudian menjual sekuritas untuk
membiayai pengeluaran. Juga, perusahaan mungkin menghadapi kemungkinan
harus membuat pengeluaran kas yang besar. Sebuah contoh nyata akan melibatkan
kemungkinan kehilangan gugatan besar. Perusahaan dapat membangun surplus
kas terhadap kontingensi tersebut.
Karakteristik Sekuritas Jangka Pendek
Mengingat bahwa perusahaan memiliki uang tunai sementara menganggur,
berbagai efek jangka pendek yang tersedia untuk investasi. Karakteristik yang
paling penting dari surat-surat berharga jangka pendek ini mereka jatuh tempo,
risiko default, pemasaran, dan taxability.
Kematangan (Maturity)
Diketahui bahwa untuk perubahan yang diberikan pada tingkat suku bunga,
harga jatuh tempo yang lebih panjang akan berubah lebih dari surat-surat berharga
yang lebih pendek jatuh temponya. Akibatnya, perusahaan-perusahaan yang
berinvestasi pada efek jangka panjang yang menerima risiko yang lebih besar
daripada perusahaan yang berinvestasi pada efek dengan tenor jangka pendek.
Kami disebut jenis risiko suku bunga risiko. Perusahaan sering membatasi
investasi mereka dalam surat berharga untuk mereka jatuh tempo dalam waktu
kurang dari 90 hari untuk menghindari risiko kerugian nilai dari perubahan tingkat
suku bunga. Tentu saja, hasil yang diharapkan dari sekuritas dengan tenor jangka
pendek biasanya kurang dari hasil yang diharapkan dari surat berharga dengan
jangka waktu yang lebih panjang.
Risiko Default
Default risk mengacu pada kemungkinan bahwa bunga dan pokok tidak akan
dibayar dalam jumlah yang dijanjikan pada tanggal jatuh tempo (atau tidak akan
dibayar sama sekali).

Marketability
Pemasaran mengacu pada bagaimana mudahnya untuk mengkonversi aset ke
kas; sehingga pemasaran dan likuiditas berarti banyak hal yang sama. Beberapa
instrumen pasar uang yang jauh lebih berharga daripada yang lain. Di bagian atas
daftar adalah tagihan US Treasury, yang dapat dibeli dan dijual sangat murah dan
sangat cepat.
Pajak
Bunga yang diperoleh dari surat berharga pasar uang yang tidak semacam
kewajiban pemerintah (baik federal atau negara bagian) yang kena pajak di tingkat
lokal, negara bagian, dan tingkat federal. Kewajiban US Treasury seperti T-bills
yang dibebaskan dari pajak negara, tetapi utang yang didukung pemerintah
lainnya adalah tidak. Efek kota dibebaskan dari pajak federal, tetapi mereka dapat
dikenakan pajak di tingkat negara.
KREDIT DAN MANAJEMEN PERSEDIAAN
Kredit dan Piutang
Ketika perusahaan menjual barang dan jasa, dapat menuntut uang tunai pada
atau sebelum tanggal pengiriman, atau dapat memberikan kredit kepada
pelanggan dan memungkinkan beberapa keterlambatan pembayaran. Beberapa
seksi selanjutnya memberikan gambaran tentang apa yang terlibat dalam
keputusan perusahaan untuk memberikan kredit kepada nasabah. Pemberian kredit
membuat investasi di pelanggan-investasi terkait dengan penjualan produk atau
jasa.
Mengapa perusahaan memberikan kredit? Tidak semua lakukan, tetapi praktik
ini sangat umum. Alasan yang jelas adalah bahwa menawarkan kredit adalah cara
merangsang penjualan. Biaya yang berkaitan dengan pemberian kredit yang tidak
sepele.
Pertama, ada kemungkinan bahwa pelanggan tidak akan membayar. Kedua,
perusahaan harus menanggung biaya membawa piutang. Keputusan kebijakan
kredit sehingga melibatkan trade-off antara manfaat dari peningkatan penjualan
dan biaya pemberian kredit.

Dari perspektif akuntansi, saat kredit diberikan, suatu piutang rekening


dibuat. Piutang tersebut termasuk kredit kepada perusahaan lain, yang disebut
kredit perdagangan, dan kredit yang diberikan konsumen, yang disebut kredit
konsumen. Sekitar seperenam dari semua aset US perusahaan industri dalam
bentuk piutang, sehingga piutang jelas merupakan investasi besar sumber daya
keuangan oleh perusahaan AS.
Komponen Kebijakan Kredit
Jika suatu perusahaan memutuskan untuk memberikan kredit kepada nasabah,
maka harus menetapkan prosedur untuk memperpanjang kredit dan pengumpulan.
Secara khusus, perusahaan memperhatikan komponen-komponen berikut terkait
dengan kebijakan kredit:
1. Syarat Penjualan: Menetapkan bagaimana perusahaan mengusulkan untuk
menjual barang dan jasa. Keputusan dasar adalah apakah perusahaan akan
membutuhkan uang tunai atau akan menyalurkan kredit.
2. Analisis Kredit: Dalam pemberian kredit, perusahaan menentukan berapa
banyak usaha yang dilakukan untuk membedakan antara pelanggan yang akan
membayar dan pelanggan yang tidak akan membayar. Perusahaan
menggunakan

sejumlah

perangkat

dan

prosedur untuk

menentukan

probabilitas bahwa pelanggan tidak akan membayar; disatukan.


3. Kebijakan Koleksi: Setelah kredit telah diberikan, perusahaan memiliki
potensi masalah pengumpulan kas, yang harus menetapkan kebijakan koleksi.
Dalam beberapa bagian berikutnya, kita akan membahas komponen-komponen ini
kebijakan kredit yang secara kolektif membentuk keputusan untuk memberikan
kredit.
Para Arus Kas dari Pemberian Kredit
Dalam bab sebelumnya, kita dijelaskan rekening periode piutang sebagai
waktu yang dibutuhkan untuk menagih penjualan. Ada beberapa peristiwa yang
terjadi selama periode ini. Peristiwa ini adalah arus kas yang terkait dengan
pemberian kredit.

Urutan peristiwa khas ketika hibah perusahaan kredit adalah sebagai berikut:
(1) Penjualan kredit dibuat, (2) pelanggan mengirimkan cek kepada
perusahaan, (3) deposito perusahaan cek, dan (4) account perusahaan
dikreditkan untuk jumlah cek. Pada bab sebelumnya disebutkan bahwa salah
satu faktor yang mempengaruhi periode piutang adalah float. Dengan demikian,
salah satu cara untuk mengurangi periode piutang adalah mempercepat cek list,
pengolahan, dan kliring.
Investasi dalam Piutang
Investasi dalam piutang untuk setiap perusahaan tergantung pada jumlah
penjualan kredit dan periode pengumpulan piutang.
Accounts payable = Average Daily Sales x ACP
Ketentuan Jual
Syarat penjualan terdiri dari tiga elemen yang berbeda:
1. Periode yang kredit diberikan (jangka waktu kredit)
2. diskon tunai dan periode diskon
3. jenis instrumen kredit
Bentuk Dasar
Cara

termudah

untuk

memahami

syarat

penjualan

adalah

untuk

mempertimbangkan sebuah contoh:


Secara umum, persyaratan kredit diinterpretasikan dengan cara berikut:

<mengambil diskon ini dari harga faktur> / <jika Anda membayar dalam
beberapa hari>,

<atau membayar jumlah tagihan penuh dalam beberapa hari>

Periode Kredit
Jangka waktu kredit panjang dasar waktu yang diberikan kredit.
Faktur Tanggal

Tanggal faktur adalah awal dari jangka waktu kredit. Faktur adalah rekening
tertulis dari barang dikirimkan kepada pembeli. Untuk setiap item, dengan
konvensi, tanggal faktur biasanya tanggal pengiriman atau tanggal penagihan,
bukan tanggal pembeli menerima barang atau tagihan.
Panjang Periode Kredit
Beberapa faktor yang mempengaruhi panjang jangka waktu kredit. Dua yang
penting adalah periode persediaan pembeli dan siklus operasi. Semua hal lain
tetap sama, semakin pendek ini, semakin pendek jangka waktu kredit akan.
Siklus operasi pelanggan; jadi, sekali lagi, ini adalah mata kuliah terkait. Di
antara yang paling penting adalah ini:
1. rusaknya dan nilai agunan
2. Permintaan konsumen
3. Biaya, profitabilitas
4. Risiko kredit
5. Ukuran rekening
6. Kompetisi
7. Jenis Pelanggan
Diskon kas
Sebagaimana telah kita lihat, diskon tunai merupakan bagian dari syarat
penjualan. Salah satu alasan diskon yang ditawarkan adalah untuk mempercepat
pengumpulan piutang. Hal ini akan memiliki efek mengurangi jumlah kredit
yang ditawarkan.
MANAJEMEN PERSEDIAAN
Seperti piutang, persediaan merupakan investasi yang signifikan bagi banyak
perusahaan. Untuk operasi manufaktur, nilai persediaan akan melebihi 15 persen
dari nilai aset. Untuk pengecer, persediaan bisa mewakili lebih dari 25 persen dari
aset. diketahui bahwa siklus operasi perusahaan terdiri dari periode persediaan dan
periode piutang. Hal ini adalah salah satu alasan untuk mempertimbangkan kredit
dan kebijakan persediaan dalam hal yang sama. Di luar dari ini, baik kebijakan

kredit dan kebijakan persediaan yang digunakan untuk meningkatkan penjualan,


dan keduanya harus dikoordinasikan untuk memastikan bahwa proses perolehan
persediaan, menjualnya, dan mengumpulkan pada penjualan berlangsung lancar.
Misalnya, perubahan kebijakan kredit yang dirancang untuk merangsang
penjualan harus disertai dengan perencanaan untuk persediaan yang cukup.
Manajer Keuangan dan Kebijakan Persediaan
Dalam hal ini manajer keuangan dari suatu perusahaan biasanya tidak akan
memiliki kontrol utama atas manajemen persediaan. Sebaliknya, bidang
fungsional lainnya seperti pembelian, produksi, dan pemasaran biasanya akan
berbagi pengambilan keputusan otoritas mengenai persediaan.
Manajemen persediaan telah menjadi spesialisasi yang semakin penting
dalam dirinya sendiri, dan manajemen keuangan hanya akan memberikan
masukan pada pengambilan keputusan.
Jenis persediaan
Untuk produsen, persediaan biasanya diklasifikasikan menjadi:
1. Kategori pertama adalah bahan baku. Bahan baku merupakan bagian
yang paling mendasar dalam perusahaan manufaktur.
2. Kategori kedua adalah persediaan work-in-progress. Seberapa besar
bagian dari persediaan tergantung pada sebagian besar lamanya proses
produksi. Untuk produsen badan pesawat, misalnya, bekerja-in-progress
sangat besar. Jenis yang ketiga dan terakhir dari persediaan barang jadiyaitu, produk siap untuk kapal atau menjual.
Biaya persediaan
Dua tipe dasar biaya yang terkait dengan aktiva lancar pada umumnya dan
dengan persediaan pada khususnya, yaitu yang pertama Carrying Cost. Carrying
Cost mewakili semua biaya langsung dan kesempatan menjaga persediaan di
tangan. Ini termasuk:
1. Penyimpanan dan pelacakan biaya.
2. Asuransi dan pajak.

3. Kerugian karena usang, kerusakan, atau pencurian.


4. Biaya peluang modal pada jumlah yang diinvestasikan.
Teknik Manajemen Persediaan
Seperti yang dijelaskan sebelumnya, tujuan manajemen persediaan biasanya
dibingkai sebagai minimisasi biaya. Tiga teknik yang dibahas dalam bagian ini,
mulai dari yang relatif sederhana dan sangat kompleks.
1. Pendekatan ABC
Pendekatan ABC adalah pendekatan sederhana untuk manajemen persediaan
di mana ide dasarnya adalah untuk membagi persediaan menjadi tiga (atau
lebih) kelompok. Alasan yang mendasari adalah bahwa sebagian kecil dari
persediaan dari segi kuantitas mewakili sebagian besar dalam hal nilai
persediaan.
2. The Economic Order Quantity Model
Economic Order Quantity (EOQ) merupakan model pendekatan yang paling
terkenal untuk secara eksplisit menetapkan tingkat persediaan yang
optimal.
RUMUS
The Carrying Costs
Total carrying costs = Average inventory x Carrying costs per unit
= (Q/2) x CC
The Shortage Costs
Total restocking cost = Fixed cost per order x Number of orders
= F x (T/Q)
The Total Costs
Total costs = Carrying costs + Restocking costs
= (Q/2) x CC + F x (T/Q)

Ekstensi untuk Model EOQ

Asumsi yang telah ada adalah bahwa perusahaan akan membiarkan


persediaan lari ke bawah nol dan kemudian menyusun ulang. Pada kenyataannya,
perusahaan akan ingin menyusun ulang sebelum persediaan pergi ke nol karena
dua alasan. Pertama, dengan selalu memiliki setidaknya beberapa persediaan di
tangan, perusahaan meminimalkan risiko kehabisan persediaan dan kerugian
akibat penjualan dan pelanggan. Kedua, ketika sebuah perusahaan tidak
menyusun ulang, akan ada beberapa jeda waktu sebelum persediaan tiba. Dengan
demikian,

untuk

menyelesaikan

pembahasan

kita

tentang

EOQ,

kita

mempertimbangkan dua ekstensi: safety stock dan poin penataan kembali.


1. Safety Stock
Sebuah safety stock adalah tingkat minimum persediaan bahwa
perusahaan terus di tangan. Persediaan mengatur kembali setiap kali tingkat
persediaan jatuh ke tingkat safety stock. Menambahkan safety stock hanya
berarti bahwa perusahaan tidak menjalankan persediaan sepanjang jalan turun
ke nol. Selain itu, situasi di sini identik dengan yang dijelaskan dalam
pembahasan sebelumnya dari EOQ.
2. Poin penataan kembali
Untuk memungkinkan untuk waktu pengiriman, perusahaan akan
menempatkan pesanan sebelum persediaan mencapai tingkat kritis. Reorder
Point adalah waktu di mana perusahaan benar-benar akan memesan
persediaan. Titik-titik ini diilustrasikan di tengah Gambar 28.5. Seperti
ditunjukkan, poin pemesanan ulang hanya terjadi beberapa nomor tetap hari
(atau minggu atau bulan) sebelum persediaan diproyeksikan mencapai nol.
Mengelola Persediaan Berasal-Demand
Jenis ketiga teknik manajemen persediaan digunakan untuk mengelola persediaan
berasal permintaan. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, permintaan untuk
beberapa jenis persediaan berasal dari, atau tergantung pada, kebutuhan
persediaan lainnya. Sebuah contoh yang baik diberikan oleh industri manufaktur
otomotif, dimana permintaan untuk produk jadi tergantung pada permintaan
konsumen, program pemasaran, dan faktor-faktor lain yang terkait dengan
penjualan unit diproyeksikan. Permintaan untuk persediaan seperti ban, baterai,

lampu, dan komponen lainnya kemudian sepenuhnya ditentukan oleh jumlah


autos direncanakan. Persyaratan bahan perencanaan dan manajemen persediaan
just-in-time dua metode untuk mengelola permintaan tergantung persediaan.
Perencanaan Bahan Persyaratan
Spesialis produksi dan persediaan telah mengembangkan sistem berbasis
komputer untuk pemesanan dan / atau penjadwalan produksi permintaan
tergantung jenis persediaan. Sistem ini jatuh di bawah judul umum persyaratan
bahan perencanaan (MRP). Ide dasar dibalik MRP adalah bahwa, setelah selesai
tingkat persediaan barang ditetapkan, adalah mungkin untuk menentukan apa
tingkat kerja-in-progress persediaan harus ada untuk memenuhi kebutuhan barang
jadi. Dari sana, adalah mungkin untuk menghitung jumlah bahan baku yang harus
di tangan. Kemampuan untuk menjadwalkan mundur dari persediaan barang jadi
berasal dari sifat tergantung dari kerja-in-progress dan bahan baku persediaan.
MRP sangat penting untuk produk yang rumit yang berbagai komponen yang
diperlukan untuk membuat produk jadi.
Just-in-Time Inventarisasi
Just-in-time (JIT) persediaan adalah pendekatan modern untuk mengelola
persediaan tergantung. Tujuan JIT adalah meminimalkan persediaan tersebut,
sehingga memaksimalkan omset. Pendekatan ini dimulai di Jepang, dan itu adalah
bagian mendasar dari filosofi manufaktur Jepang. Seperti namanya, tujuan dasar
JIT adalah memiliki hanya cukup persediaan di tangan untuk memenuhi
kebutuhan produksi langsung. Hasil dari sistem JIT adalah bahwa persediaan
mengatur kembali dan mengisi kembali sering. Membuat seperti sistem kerja dan
menghindari kekurangan membutuhkan tingkat tinggi kerja sama antara pemasok.
Sebuah sistem persediaan JIT adalah bagian penting dari proses perencanaan
produksi yang lebih besar. Sebuah diskusi penuh itu tentu akan mengalihkan fokus
kita jauh dari keuangan untuk produksi dan manajemen operasi, jadi kita akan
meninggalkannya di sini.